Anda di halaman 1dari 32

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM FISIOLOGI TERNAK

DARAH
Oleh :
Kelas : A
Kelompok : 10
Ades Mulyawan

200110130297

Diki Purnomo

200110130301

Muhammad Rifky

200110130302

Pratiwi Dewi M.

200110130350

Novia Nabila

200110130353

Parisca R. M. Simatupang

200110130405

Genta Prima D

200110130257

FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
SUMEDANG
2014

I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Darah adalah cairan di dalam tubuh yang berfungsi untuk mengangkut
oksigen yang diperlukan oleh sel-sel di seluruh tubuh. Darah juga menyuplai
jaringan tubuh dengan nutrisi, mengangkut zat-zat sisa metabolisme, dan
mengandung

berbagai

bahan

penyusun

sistem

imun

yang

bertujuan

mempertahankan tubuh dari berbagai penyakit. Hormon-hormon dari sistem


endokrin juga diedarkan melalui darah.
Manusia memiliki sistem peredaran darah tertutup yang berarti darah
mengalir dalam pembuluh darah dan disirkulasikan oleh jantung. Darah dipompa
oleh jantung menuju paru-paru untuk melepaskan sisa metabolisme berupa karbon
dioksida dan menyerap oksigen melalui pembuluh arteri pulmonalis, lalu dibawa
kembali ke jantung melalui vena pulmonalis. Setelah itu darah dikirimkan ke
seluruh tubuh oleh saluran pembuluh darah aorta. Darah membawa oksigen ke
seluruh tubuh melalui saluran halus darah yang disebut pembuluh kapiler. Darah
kemudian kembali ke jantung melalui pembuluh darah vena cava superior dan
vena cava inferior.
Darah merupakan salah satu komponen sistem transport yang sangat vital
keberadaannya. Fungsi vital darah di dalam tubuh antara lain sebagai pengangkut
zat-zat kimia seperti hormon, pengangkut zat buangan hasil metabolisme tubuh,
dan pengangkut oksigen dan karbondioksida. Selain itu, komponen darah seperti
trombosit dan plasma darah memiliki peran penting sebagai pertahanan pertama
dari serangan penyakit yang masuk ke dalam tubuh.
.
Korpuskula darah terdiri dari:
1. Sel darah merah atau eritrosit (sekitar 99%).

Eritrosit tidak mempunyai nukleus sel ataupun organela, dan tidak


dianggap sebagai sel dari segi biologi. Eritrosit mengandung hemoglobin
dan mengedarkan oksigen. Sel darah merah juga berperan dalam
penentuan golongan darah. Orang yang kekurangan eritrosit akan
menderita penyakit anemia.
2. Keping-keping darah atau trombosit (0,6 - 1,0%).
Trombosit bertanggung jawab dalam proses pembekuan darah.
3. Sel darah putih atau leukosit (0,2%)
Leukosit bertanggung jawab terhadap sistem imun tubuh dan bertugas
untuk memusnahkan benda-benda yang dianggap asing dan berbahaya
oleh tubuh, misal virus atau bakteri. Leukosit bersifat amuboid atau tidak
memiliki bentuk yang tetap.
Susunan Darah. serum darah atau plasma terdiri atas:
Air: 91,0%, Protein: 8,0% (Albumin, globulin, protrombin dan fibrinogen),
Mineral: 0.9% (natrium klorida, natrium bikarbonat, garam dari kalsium,
fosfor, , kalium dan zat besi,nitrogen, dll) dan Garam.
Plasma darah pada dasarnya adalah larutan air yang mengandung :
Albumin, bahan pembeku darah, immunoglobin (antibodi), hormone berbagai
jenis protein dan berbagai jenis garam
Fungsi Darah Untuk Tubuh
1. Sebagai Zat Pengangkut
Fungsi vital darah di dalam tubuh antara lain sebagai pengangkut zat-zat
kimia seperti hormon, pengangkut zat buangan hasil metabolisme tubuh,
dan pengangkut oksigen dan karbondioksida. Selain itu, komponen darah
seperti trombosit dan plasma darah memiliki peran penting sebagai
pertahanan pertama dari serangan penyakit yang masuk ke dalam tubuh.
2. Mengangkut Oksigen
Darah manusia adalah cairan di dalam tubuh yangberfungsi untuk
mengangkut oksigen yang diperlukan oleh sel-sel di seluruh tubuh.
3. Menjaga Sistem Kekebalan Tubuh
Darah juga menyuplai jaringan tubuh dengan nutrisi, mengangkut zat-zat
sisa metabolisme, dan mengandung berbagai bahan penyusun sistem imun

yang bertujuan mempertahankan tubuh dari berbagai penyakit. Hormonhormon dari sistem endokrin juga diedarkan melalui darah.
4. Mengangkat karbondioksida dari jaringan untuk dikeluarkan melalui paru
paru.
Atas dasar hal tersebut penulis melakukan praktikum mengenai
1.2.
Tujuan
1. Rupa darah dan tahanan osmotic
Mahasiswa diharapkan dapat mengetahui secara visual anatomi
dari berbagai sel darah yang diperlakukan secara berbeda.
2. Darah I (Waktu pembekuan, Waktu pendarahan, Hematokrit dan
Hemoglobin)
Mahasiswa diharapkan mampu mengetahui kadar hematokrit dan
hemoglobin serta

dapat mengetaui waktu pendarahan dan

pembekuan sel-sel darah.


3. Eritrosit dan Leukosit
Menentukan jumlah eritrosit,

leukosit

darah

ternak

serta

mengamati sirkulasi darah hewan sample.

1.3.

Tempat dan Waktu


Hari dan tanggal : 15 Oktober 2014 (Rupa darah dan Tahanan Osmotik)
22 Oktober 2014 (Penentuan kadar Hemoglobin,
Hematokrit, Waktu pendarahan dan waktu pembekuan
darah)
29 Oktober 2014 (Penghitungan Jumlah Eritrosit dan
Waktu
Tempat

Leukosit)
: 12.30 14.30 WIB
: Laboratorium Biokimia dan Fisiologi Ternak. Fakultas
Peternakan, Universitas Padjadjaran.

II
MATERI DAN METODE
2.1 Rupa darah dan tahanan osmotic
Darah makroskopik yaitu darah yang dilihat secara global sedangkan
darah mikroskopik yaitu darah yang dilihat secara mendetail, darah dalam
keadaan utuh, tidak tembus cahaya. Hal ini disebabkan oleh sifat optik
eritrosit yang terdapat dalam darah. Darah akan tembus cahaya akibat
penambahan larutan bekonsentrasi rendah yang disebut hipotonis. Contohnya
aquades, darah akan pecah karena hemolisis yaitu proses dimana haemoglobin
dilepaskan. Darah tidak tembus cahaya akibat penambahan larutan
berkonsentrasi tinggi yang disebut hipertonis. Contoh : Nacl. Darah dalam
keadaan utuh, tidak tembus cahaya yang disebut Isotonik. Dilihat dari tinjauan
mikroskopiknya sel darah mengembang bila ditambah larutan berkonsentrasi
rendah (aquadest), lama lama akan pecah dan sel darah akan mengkerut bila
ditambah larutan berkonsentrasi tinggi (NaCl 3% ).

Tekanan osmotik adalah tekanan yang diberikan pada larutan yang


dapat menghentikan perpindahan molekul molekul pelarut ke dalam larutan
melalui membran semi permeabel (proses osmosis). Butir butir darah merah
adalah sebuah bola gepeng yang berisi cairan intraseluler, bila sel sel
dimasukkan ke dalam suatu cairan hipertonis atau hipotonis terhadap cairan
intraseluler, maka terjadi proses osmosis dan difusi. Larutan yang mempunyai
tekanan osmotik lebih rendah dari yang lain disebut larutan hipotonis. Larutan
yang mempunyai tekanan osmotik lebih tinggi dari yang lain disebut larutan
hipertonis. Larutan larutan yang mempunyai tekanan osmotik sama disebut
isotonis.
Berat Jenis Darah, untuk menentukan berat jenis darah, ada beberapa metode
yaitu :
a. Menggunakan pyknometer. Darah yang dipergunakan yaitu darah yang
telah bebas fibrin setelah dilakukan percobaan maka didapat berat jenis
darah tersebut.
b. Cara philips
c. Cara Hammerechlag. Cara hammerechlag dengan cara philips pada
prinsipnya sama, hanya larutan yang digunakan merupakan campuran
benzol dan choloroform.
Kekentalan Darah yaitu suatu cairan yang mengalir pada suatu kapiler
dengan tekanan yang tetap, jumlah yang mengalir berbanding lurus dengan
waktu tekanan dan pangkat empat jari jari tetapi bebanding terbalik dengna
panjang kapiler dan viskositasnya. Viskositas yaitu perbandingan viskositas
darah tersebut terhadap aquadest dengan catatan bahwa viskositas dianggap
satu
2.1.1

Alat dan Bahan


1 Seri tabung reaksi 9 buah dalam rak.
Pipet tetes ukuran 1 ml atau 2 ml.

2.1.2

Darah sapi atau domba sebagai sampel.


Larutan NaCl 3%.
Aquadest.

Cara Kerja
1. Rupa darah makroskopik dan mikroskopik sebelum dan sesudah
hemolisis
Langkah Pertama :

Sediakan 3 buah tabung reaksi A, B, dan C.


Tuangkan 3 tetes darah yang telah dibebaskan dari fibrin pada setiap

tabung reaksi.
1) Tabung A tanbahkan 1 cc aquadest (20 tetes)
2) Tabung B tambahkan larutan 2 cc larutan NaCl pekat (3%)
3) Tabung C biarkan tanpa perlakuan apapun
Tuangkan beberapa tetes dari setiap tabung A, B, dan C pada gelas

objek.
Tempelkan dan perhatikan darah tersebut apakah tembus cahaya atau

tidak.
Buatlah gambar tinjauan mikroskopik dan gambaran makroskopiknya
dari setiap gelas objek A, B, dan C.

Langkah Kedua
Sediakan 2 buah tabung reaksi A dan B.
Tuangkan 3 tetes darah yang telah dibebaskan dari fibrin pada setiap
tabung reaksi.
Pada tabung A yang pada awalnya telah ditmbahkan aquadest kemudian
tambahkan 2cc larutan NaCl 3%.
Pada tabung B yang pada awalnya telah ditambahkan NaCl 3%
kemudian Tambahkan 2cc Aquadest.
Kemudian setelah semua selesai dilakukan, lakukanlah langkah-langkah
berikut:
1)
Perhatikan
cahayanya?

kedua

larutan

tersebut,

samakah

sifat

tembus

2)

Periksalah keadaan tersebut di atas dengan jalan membuat preparat

mikroskopik dari kedua tabung tersebut. Berubahkah darah terebut ecara


mikroskopikdan secara makroskopik. Terangkan sejauh pengetahuan
saudara.
3)
Gambaran tinjauan mikroskopiknya.
A.
( A + 5 cc NaCl 3% ) dan
B. ( B + 5 cc Air )
Langkah Ketiga
a.Ambilah tabung reaksi yang baru kemudian tuangkan 2 cc darah
kedalam tabung tersebut.
b.

Tambahkan 5 cc larutan Ureum (1,8 % kedalam air yang memilk

tekanan osmotiknya sama dengan tekanan osmotik larutan NaCl 0,9 % ).


c.Gambarkan hasil pengamatan secara makroskopik dan mikroskopiknya.
2. Menentukan tahanan osmotik sel-sel darah merah
Sediakan 3 buah tabung reaksi yang bersih dan kering.
Buatlah larutan NaCl 0% (aquadest), 0,5%, 0,9%, 1%.\Isilah tiap-tiap
tabung dengan larutan NaCl misalnya : 0,5%, tabung 0,9% dan
seterusnya sebanyak 2 cc.
Teteskan 3 tetes darah yang tersedia kedalam tiap tabung.
Campurkanlah secara hati-hati. Biarkan selama 30 menit.
Lihat dalam tabung mana yang mulai terlihat lapisan cairan berwarna
bening di atas.
Teteskan pada gelas objek (lakukan dari setiap tabung) lihat di bawah
mikroskop. Gambar dan beri penjelasan bila ada perubahan dan
perbedaan yang saudara lihat.
2.2 Darah I (Waktu pembekuan, Waktu pendarahan, Hematokrit dan
Hemoglobin

Haemoglobin merupakan suatu protein dengan fungsi biologis spesifik


yaitu tanspor O2 dari paru paru ke jaringan dan tanspor CO2 dari jaringan ke
paru paru. Selain sebagai bufer Hb terbentuk dari molekul heme dan 4 rantai
polipeptida globin. Komponen utama sel darah merah adalah protein
hemoglobin (Hb). Fungsi utama hemoglobin adalah transpor O2 dan CO2.
Konsentrasi hemoglobin darah diukur berdasarkan intensitas warnanya dengan
menggunakan fotometer dan dinyatakan dalam gram hemoglobin atau seratus
militer darah (g/ 100 ml) atau gram / desiliter ( g / dl ). Konsentrasi
hemoglobin eritrosit rata rata mengukur banyaknya hemoglobin dengan
hematrokit dan dinyatakan dalam gram / 100 m ). Konsentrasi hemoglobin
rata rata mengukur banyaknya hemoglobin yang terdapat dalam satu sel
darah merah. Nilai normal adalah kira kira 27 sampai 31 pg / sel darah
merah. Penetapan kadar Hb dapat dilakukan antara lain : Metode hematin
asam dengan hemometer sahli dan Metode tallquist yaitu menentukan kadar
Hb dengan membandingkan intensitas warna merah.
Penentuan hematokrit adalah suatu cara yang teliti untuk diagnosa
anemia. Nilai hematokrit atau volume sel padat menunjukkan volume darah
lengkap yang terdiri dari sel darah merah. Pengukuran ini merupakan
persentasi sel darah merah dalam darah setelah spesimen darah dipusing dan
dinyatakan dalam millimeter kubik sel padat/ 100 ml darah atau dalam
volume/ 100 ml. Konsentrasi hematokrit digunakan untuk menghitung indeks
indeks sel darah merah, yang mencerminkan ukuran dari sel darah merah,
kadar hemoglobin dan konsentrasinya. Dengan membagi hematokrit oleh
jumlah sel darah merah, kita mendapatkan volume eritrosit rata rata. Ini
adalah pengukuran besarnya sel yang dinyatakan dalam micrometer kubik.
Untuk menghitung nilai hematokrit yaitu volume sel sel darah dikali 100%
dibagi volume darah.
Waktu pendarahan adalah waktu pada saat keluar sampai waktu pada
saat darah tidak keluar lagi. Waktu pembekuan adalah waktu antara

pengisapan darah ke dalam kapiler dan saat mulai terbentuk benang fibrin.
Cara kerja pembekuan ketika luka mulai mengeluarkan darah. Suatu enzim
yang disebut tromboplastin yang dikeluarkan dari sel sel jaringan yang rusak
bergabung dengan kalsium dan protrombin dalam darah akibat reaksi kimia.
Jalinan benang benang yang dihasilkan membentuk lapisan pelindung, yang
akhirnya mengeras. Lapisan sel sel paling atas akhirnya mati menumpuk,
sehingga membentuk keropeng. Di bawah keropeng ini, atau lapisan
pelindung, sel sel baru sedang terbentuk. Ketika sel sel yang rusak telah
selesai diperbaharui, keropeng tersebut akan mengelupas.
2.2.1 Alat dan bahan
Satu set Hemometer Sahli
Aquadest
HCl N/10
Darah domba sapi atau ayam.
Kapas, alkohol, Vaccynostyle steril.
2.2.2 Cara Kerja
1. Penentuan kadar Hemoglobin
A. Metoda Hematin asam dengan Hemometer Sahli.
Bersihkan dan keringkan tabung hemometer
Isi tabung hemometer dengan HCl N/10 sampai garis batas.
Isap darh sampel dengan pipet hemometer sampai tanda garis 20 mm3.
Tuangkan darah kedalam tabung Hemometer.
Campur dan aduk dengan alat pengaduk yang tersedia sampai darh

terlihat berwarna coklat tua. Hal ini menunjukkan adanya Hemolisis.


Tambahkan Aquadet tetes demi tetes sambil diaduk terus sampai warna

sampel sama dengan warna standar.


Baca tinggi menicus permukaan cairan dalam tabung (satuan Hb = Gr
%)

B. Metode Tallquist

Ambil contoh darah dengan pipet tetes


Teteskan darah pada kertas hisap yang tersedia, kemudian keringkan.
Bandiangkan bercak/tetesan darah dengan warna satandar yang ada
pada buku (Standar Tallquist Adam)

Tentukan dan baca kadar Hb-nya.

2. Penentuan nilai hematokrit


Masukkan darah kedalam mikro kapiler hematokrit yang sudah
mengandung anti koalugan (mikro kapiler warna merah). Tutuplah

salah satu ujung mikro kapiler dengan kristoseal.


Kemudian kapiler yang sudah berisi darah tersebut di sentrifuge

dengan kecepatan 3000 rpm selama 15 menit.


Setelah di sentrifuge darah akan terpisah antara sel-sel darah dengan
plasmanya, bacalah volume sel-sel darah yang sudah terpisah dengan
dalam kapiler dengan alat pembaca yaitu mikrokapiler ( Micro

Capillarity Reader atau Skala hematokrit ) yang telah disediakan.


Hitunglah nilai hematokrit.
Nilai Hematokrit = Volume Sel-Sel Darah x 100%
Volume Darah

3. Penentuan waktu pendarahan


Tusuklah ujung jari, catatlah dengan tepat waktu saat darah pertama

4.

keluar.
Isaplah tetes darah dengan kertas hisap sampai darah tidak keluar lagi.
Catat waktunya !
Penentuan waktu pembekuan
Tusuklah ujung jari, tetes darh yang keluar diisap kedalam pipa mikro
kapiler yang tidak berheparin ( pipet warna biru). Catatlah dengan

tepat saat tetes darah masuk kedalam kapiler.


Genggamlah pipet mikro kapiler tadi dengan tangan saudara selama
lima menit. Setelah itu patahkan sedikit demi sedikit kapiler tersebut

setiap satu menit sampai terbentuk benang fibrin pada patahannya.


Catat waktu pada saat terjadi benang fibrin. Waktu antara pengisapan
darah kedalam kapiler dan saat mulai terbentuk benang fibrin adalah
waktu pembekuan.

2.3 Eritrosit dan Leukosit

Menghitung jumlah sel sel darah merah menggunakn satu set alat yang
disebut haemocymeter. Prinsip perhitungan ini adalah pengenceran darah
dengan suatu pengencer khusus yaitu larutan Hayem yang bersifat isotonis dan
berfungsi sebagai warna eritrosit. Hitung sel darah adalah jumlah sebenarnya
dari unsur darah dalam volume darah tertentu. Hitung
Pada prinsipnya sama dengan cara menghitung eritrosit, hanya pipet
yang digunakan adalah pipet berbatu putih dan larutan yang digunakan adalah
larutan Turk. Cara menghitung jumlah leukosit adalah cari hasil dari volume
kotak besar dengan mengalikan 1/ 5 dikali 1/ 5 dikali 1/ 10 mm3 sama dengan
1/ 250 mm3 lalu mencari hasil volume 25 kotak dengan mengalikan 25 kotak
dengan hasil volume kotak besar ( 1/ 250 mm3 ) maka dalam 1 mm3 darah
mengandung 10 kali 10 butir jumlah leukosit maka menghasilkan jumlah butir
leukosit.
2.3.1

Alat dan Bahan


Satu set Haemocytometer lengkap yang terdiri dari :
1) Satu buah pipet yang berisi batu merah
2) Satu buah pipet yang berisi batu putih
3) Satu buah kamar hitung dengan penutup (Cover Glass)
Mikroskop
Darah domba, sapi, ayam atau manusia.
Kertas hisap dan kapas
Desinfektan (akohol 70%)

2.3.2 Cara Kerja


1. Menghitung Jumlah Eritrosit (Sel Darah Merah)
Ambil darah dengan Cara menusuk bagian yang dipilih (darah dapat
diambil dari ujung jari manusia, dapat juga dari sayap ayam, telinga
kelinci, domba, dll.). Jangan lupa memakai desinfektan untuk
memersihkan bagian yang akan diambil darahnya.
Isaplah darah yang keluar dari luka, dengan pipet haemocytometer yang
berbatu merah sampai tanda 1. Usahakan bekerja cepat jangan sampai
darah membeku didalam pipet.

Encerkan darah dalam pipet dengan menggunakan larutan Hayem sampai


tanda 101, dengan demikian darah tersebut telah diencerkan sebanyak
100 kali.
Kocoklah pipet tersebut secara horizontal (lihat yang dicontohkan oleh
asisten). Hal ini untuk mencegah tercampurnya latrutan hayem di dalam
kapiler.
Biarkan larutan darah dalam larutan hayem ini selama 15 menit.
Buanglah beberapa tetes larutan dari dalam pipet.
Masukkan sampel darah ke dalam kamar hitung kemudian tutup dengan
cover glass.
Lihat dibawah mikroskop, Hitinglah butir-butir eritrosit yang berada di
dalam kotak-kotak kecil. Untuk menghitung jumlah Eritrosit hitunglah
sebanyak 40 kotak.

2. Menghitung Jumlah Leukosit ( Sel Darah Putih )


Darah dihisap sampai tanda 1. kemudian diencerkan dengan larutan
TURK sampai danda 11. Berarti pengenceran 10 kali. Lakukan
pengocokan (sama seperti pada eritrosit)
Setelah dilakukan pengocokan dan dibiarkan elama 15 menit, teteskan
kedalam kamar hitung.
Lihatlah dibawah mikroskop dan hitunglah butir-butir dara putih yang
terdapat di dalam kotak-kotak besar, sebanyak 25 kotak

HASIL DAN PEMBAHASAN


2.4 Rupa darah dan tahanan osmotic
Hasil pengamatan secara makroskopik
2.4.1 Darah yang ditambahkan dengan aquadest
Gambar Hasil Pengamatan Praktikum

Darah terlihat tembus pandang, mungkin hal ini dikarenakan darah


telah mengalami lisis (pecah) yang disebabkan konsentrasi pada darah
tersebut lebih tinggi daripada konsentrasi larutan yang ditambahkan
kedalam tabung reaksi yang telah berisi darah, sehingga menyebabkan
darah kehilangan sifat optiknya atau disebut juga dengan sifat Fernis.

2.4.2

Darah yang ditambahkan dengan larutan NaCl 3%

Gambar Hasil Pengamatan Praktikum

Darah yg telah dilarutkan dengan NaCl terlihat tidak tembus


pandang, hal itu karena darah masih memiliki sifat-sifat optiknya dan
darah tidak pecah

tetapi hanya mengkerut/menyusut dilihat secara

makroskopis berwarna merah keruh. Darah yang ditambahkan NaCl 3%


akan mengalami krenasi, karena NaCl 3% merupakan cairan hipertonis.
Jika darah dicampurkan dengan cairan tersebut maka akan terjadi proses
pengerutan (krenasi) yaitu proses dimana cairan dari sel darah merah akan
keluar dari membran plasma yang selalu menyelimutinya karena pelarut di
dalam sel darah merah akan keluar dari sel tersebut. Setelah pengamatan
secara makroskopik telah kita lakukan terhadap darah yang kita kenai
perlakuan seperti ini dan hasilnya tulisan yang dikenakan darah tersebut
akan buram, tidak terlihat terlalu jelas, karena darah tidak pecah, hanya

mengkerut sehingga darah tersebut masih mengandung Hb yang


menghalangi cahaya yang tembus.

2.4.3

Darah yang tidak mendapatkan perlakuan apapun

Gambar Hasil Pengamatan Praktikum

Darah terlihat tidak tembus pandang, hal ini karena sifat optik yang
masih dimiliki oleh sel-sel darah tersebut yaitu sifat yang dapat
menyebarkan cahaya sehingga cahaya tidak dapat melaluinya.

2.5 Hasil pengamatan secara mikroskopik


2.5.1 Tanpa perlakuan

Gambar Hasil Pengamatan Praktikum

Sel darah merah yang berikut tidak berubah bentuk karena tidak ada
perlakuan apapun yang dikenakan kepada darah tersebut.
2.5.2 Aquadest
Gambar Hasil Pengamatan Praktikum

Sel darah merah pecah karena cairan yang berada di dalam sel
memiliki konsentrasi lebih besar dari pada cairan yang berada di luar sel.
2.5.3 NaCl 3%
Gambar Hasil Pengamatan Praktikum

Sel darah merah mengkerut karena larutan yang ada di luar sel
memiliki konsentrasi yang lebih tinggi dari cairan yang berada di dalam
sel (krenasi).

2.6 Menentukan tahanan osmotik sel-sel darah merah


2.6.1

NaCl 3%
Gambar Hasil Pengamatan Praktikum

Setelah sel darah merah ditambahkan NaCl 3% dan dibiarkan selama 30


menit sel darah merah tersebut mengkerut karena didalam darah tertarik
keluar.
2.6.2 Aquadest
Gambar Hasil Pengamatan Praktikum

Sel darah merah yang telah ditambahkan dengan aquadest akan


mengalami dua kondisi yaitu kondisi sel yang mengalami hemolisis dan
kondisi sel darah yang masih mampu bertahan.

2.6.3 NaCl 0,5%


Gambar Hasil Pengamatan Praktikum

Ketika sel darah merah tersebut ditambahkan dengan larutan NaCl


0,5%, darah tersebut mengalami lisis, ini karena konsentrasi dari larutan
NaCl itu terlalu rendah jika dibandingkan dengan konsentrasi yang
dimiliki oleh darah tersebut sehingga mengalami hemolisis. Jadi NaCl

yang mempunyai konsentrasi sebesar 0,5% itu bersifat hipotonis terhadap


konsentrasi darah.
2.6.4. NaCl 0,9%

Gambar Hasil Pengamatan Praktikum

Darah dilihat secara makroskopis terlihat memudar warna


merahnya. Dilihat secara mikroskopis mempunyai bentukbulat licin,
jumlahnya relative sama banyak dengan control.Larutan NaCl yang
memiliki konsentrasi 0,9% memiliki konsentrasi yang sama dengan sel
darah atau isotonis, karena itu darah yang diberi larutan NaCl 0,9% tidak
mengalami perubahan. Akan tetapi jika darah tersebut terlalu lama di
diamkan maka darah tersebut akan membeku dan terbentuklah benangbenang fibrin yang akan membuat darah tersebut menjadi kental dan tidak
dapat tembus cahaya, oleh karena itu tulisan tidak akan terbaca, terlihat
buram.
2.7 Pembahasan
2.7.1 Rupa darah makroskopik dan mikroskopik sebelum dan sesudah
hemolisis

Rupa darah secara makroskopik


Darah yang ditambahkan dengan aquadest.

Darah yang mendapatkan tambahan cairan yang berkonsentrasi


rendah dibandingkan dengan darah atau kami menggunakan aquadest
sebagai cairan tersebut, maka cairan tersebut bersifat hipotonis jika
dibndingkan dengan darah. Oleh karena itu darah yang diberi tambahan
aquadest kedalam lingkungannya akan mengalami hemolisis, hal itu
terjadi karena perbedaan konsentrasi dimana konsentrai darah lebih tinggi
daripada konsentrasi aquadest sehingga beberapa cairan dari aquadest
masuk kedalam sel-sel darah merah sampai konsentrasinya seimbang
namun membran atau lapisan yang dimiliki darah tidak kuat untuk
menampung semuanya sehingga terjadilah Hemolisis (pecahnya sel darah
merah). Dan tulisan pada kertas yang ditutupi oleh tabung reaksi berisikan
darah tersebut akan terlihat karena sel-sel darah terebut telah mati,
akibatnya sifat optik darah sudah tidak dimilikinya lagi. Keseimbangan
osmotik merupakan kekuatan yang besar untuk memindahkan air agar
dapat melintasi membran sel. Bila cairan interseluler dan ekstraseluler
dalam keseimbangan osmotic, maka perubahan yang relative kecil pada
konsentrasi zat terlarut impermeable dalam cairan ekstraseluler dapat
menyebabkan perubahan luar biasa dalam volume sel.
1.

Cairan isotonic. Jika suatu sel diletakkan pada suatu larutan

dengan zat terlarut impermeabel (tidak dapat dilewati) maka sel tidak akan
mengerut atau membengkak karena konsentrasi air dalam cairan
intraseluler tidak dapat masuk atau keluar dari sel sehingga terdapat
keseimbangan antara cairan intraseluler dan ekstraseluler.
2.

Cairan hipotonik. Jika suatu sel diletakkan dalam larutan

yang mempunyai konsentrasi zat terlarut impermeabel lebih rendah, air


akan berdifusi ke dalam sel menyebabkan sel membengkak karena
mengencerkan cairan intraseluler sampai kedua larutan mempunyai
osmolaritas yang sama.

3.

Cairan hipertonik. Jika suatu sel diletakkan dalam larutan

yang mempunyai konsentrasi zat terlarut impermeable lebih tinggi, air


akan mengalir keluar dari sel ke dalam cairan ekstraseluler. Pada keadaan
ini sel akan mengerut sampai kedua konsentrasi menjadi sama
(Syaifuddin, 2009: 9-10).
Krenasi adalah proses pengkerutan sel darah akibat adanya larutan
hipotonis dan hipertonis. Faktor penyebab krenasi yaitu adanya peristiwa
osmosis yang menyebabkan adanya pergerakan air dalam sel sehingga
ukuran sel menjadi berkurang atau mengecil. Proses yang sama juga
terjadi pada tumbuhan yaitu plasmolisis dimana sel tumbuhan juga
mengecil karena dimasukkan dalam larutan hipertonik. Krenasi ini dapat
dikembalikkan dengan cara menambahkan cairan isotonis ke dalam
medium luar eritrosit (Watson, 2002).
Hemolisis adalah pemecahan sel-sel darah sedemikian rupa
sehingga terlepas dalam plasma. Hal ini disebabkan oleh toksis bakteri,
bias ular, dan parasit darah serta zat-zat lainnya. Hemoglobin yang berada
didalam plasma memberikan warna merah dan keadaan tersebut
dinamakan hemoglobinemia. Apabila hemoglobin dieksresikan di dalam
urine, keadaan ini disebut hemoglobinuria (Frandson, 1999).
Penghancuran sel-sel darah merah terjadi setelah mengalami tiga
sampai empat bulan. Sel-sel darah merah mengalami disintegrasi,
melepaskan Hb ke dalam darah dan debris sel yang rusak itu disisihkan
dari sirkulasi oleh system makrofag yang terdiri dari sel-sel khusus di
dalam hati, limpa, sum-sum tulang dan nod limfa. Sel-sel makrofag ini
melakukan fagositosis debris. Fragmennya dicerna dan dilepaskan ke
dalam darah. Unsur protein globin dari hemoglobin mengalami degradasi
menjadi asam amino (Watson, 2002).
Darah yang ditambahkan dengan NaCl 3%.

Larutan NaCl yang memiliki konsentrasi 3% merupakan salah satu


cairan

yang

termasuk

kedalam

golongan cairan

hipertonis

jika

dibandingkan dengan konsentrasi yang dimiliki oleh darah. Oleh karena


itu jika darah dicampurkan dengan cairan tersebut maka akan terjadi
proses pengerutan (Apoptosis) yaitu proses dimana cairan dari sel darah
merah akan keluar dari membran plasma yang selalu menyelimutinya.
Sehingga tulisan yang tertera di belakang tabung reaksi tidak akan terlihat
karena darah tidak pecah melainkan hanya mengkerut.
Darah yang tidak dapat perlakuaan apapun.
Darah yang tidak mendapatkan perlakuan apapun tidak mengalami
perubahan struktur namun jika darah tersebut terlalu lama di diamkan
maka darah akan membeku dan terbentuklah benang-benang fibrin yang
akan membuat darah menjadi kental dan tidak dapat tembus cahaya,
sehingga tulisan tidak akan terbaca.

Rupa darah secara mikroskopik


Darah yang ditambahkan dengan aquadest.
Darah yang diberi campuran aquadest pada saat dilihat dengan
kasat mata, darah

kelihatan baik, tetapi ketika dilihat dengan

menggunakan mikroskop, sel-sel darah tersebut banyak yang telah pecah


namun tidak semua pecah karena masih ada sel-sel darah merah yang
mampu bertahan sampai pada saat tersebut.
Darah yang ditambahkan dengan NaCl 3%.
Setelah pengamatan secara makroskopik telah dilakukan terhadap
darah, dan hasilnya tulisan yang berada dibalik tabung reaksi berisikan
darah tidak dapat dibaca tanpa diketahui sebab kenapa darah tersebut tidak
bisa ditembus oleh cahaya. Namun setelah darah dilihat secara
mikroskopik, jelaslah bahwa kondisi darah yang dicampurkan dengan

larutan NaCl 3% terlihat kisut atau mengkerut karena cairan yang berada
di dalamnya telah keluar. Hal tersebut karena perbedaan konsentrsi yang
dimiliki oleh darah dan NaCl, dimana konsentrasi darah lebih kecil
dibandingkan dengan konsentrasi yang dimiiki oleh NaCl.
Darah yang tidak dapat perlakuan apapun.
Rupa sel-sel darah yang berada dalam tabung reaksi yang tidak
mendapatkan perlakuan apapun saat diamati secara mikroskopik kondisi
darah tersebut baik seperti darah yang masih normal.
2.7.2

Menentukan tekanan osmotik sel-sel darah merah


Tekanan osmotik sel-sel darah ketika ditambahkan NaCl 3% kemudian
ditambahkan dengan aquadest
Tekanan osmotik pada sel-sel darah dapat terganggu ketika sel-sel darah
diberikan atau dicampurkan dengan larutan yang lain ( larutan yang
mempunyai konsentrasi yang berbeda dengan konsentrasi yang dimiliki
oleh sel-sel darah). Pada praktikum pertama yaitu mengamati darah secara
mikroskopik maupun secara makroskopik, sel-sel darah yang diberi
perlakuan dengan mencampurkan NaCl 3% telah kisut keadaanya. Namun
jika sel-sel yang telah kisut tersebut diberi perlakuan tambahan dengan
cara menambahkan aquadest kedalam lingkungannya maka sel-sel darah
tersebut kembali ke seperti semula yaitu ke dalam kondisi yang normal,
tetapi kondisi tersebut tidak mampu bertahan lama karena lama-kelamaan
sel-sel darah tersebut akan mengalami Hemolisis. Hal ini menunjukkan
bahwa tekanan osmotik sel-sel darah tidak cocok dengan perlakuan
tersebut karena dapat menyebabkan gangguan pada sel-sel darah.

Tekanan osmotik sel-sel darah ketika ditambahkan aquadest kemudian


ditambahkan dengan NaCl 3%
Sel-sel darah yang mampu bertahan ataupun sel-sel darah merah yang
telah pecah akibat penambahan aquadest dapat diamati melalui mikroskop.

Sel - sel darah merah yang mampu bertahan jika ditambahkan dengan
dengan aquadest dapat kembali ke bentuk normal karena sifat tekanan
osmotik akan selalu menyeimbangkan konsentrasi sistem dengan
konsentrasi

lingkungan.

Tekanan

osmotik

akan

menyeimbangkan

konsentrasi sistem dengan cara mengambil cairan dari lingkungan jika


konsentrasi di dalam sistem lebih tinggi dan sebaliknya. Ketika darah yang
masih dapat mampu

bertahan

ditambahkan aquadest kedalam

lingkungannya lalu ditambahkan lagi larutan yang memiliki konsentrasi


yang lebih tinggi dari pada konsentrasi aquadest mnamun organel-organel
sel darah merah yang berada di dalamnya telah mati.

Tekanan osmotik sel-sel darah ketika ditambahkan NaCl 0,5%


Tekanan osmotik yang dimiliki oleh aquadest dan NaCl 3% tidak sama
dengan tekanan osmotik dalam darah, sehingga dicoba dengan larutan
NaCl tetapi dengan konsentrasi yang berbeda dengan NaCl yang memiliki
besar 3% namun sekarang

dicampurkan dengan NaCl yang memiliki

konsentrasi sebesar 0,5% dengan harapan larutan tersebut memiliki


tekanan osmotik yang sama dengan darah, namun hasilnya tidak seperti
yang diharapkan. Sel-sel darah yang masih normal ketika ditambahkan
dengan NaCl berkonsentrasi 0,5% hasilnya tidak jauh berbeda dengan
darah yang dicampur dengan aquadest. Sel-sel pada darah tersebut ada
yang telah mengalami lisis dan ada juga yang masih mampu bertahan. Jadi
tekanan osmotik dari sel-sel darah tidak sama dengan tekanan osmotik
larutan NaCl dengan konsentrasi 0,5%.

Tekanan osmotik sel-sel darah ketika ditambahkan NaCl 0,9%


Ketika sel-sel darah merah

diberi larutan NaCl yang mempunyai

konsentrasi 0,9% ketika dilihat di bawah mikroskop, tidak ada pengaruh


apapun terhadap kondisi fisiologik sel-sel darah tersebut. Hal ini mungkin
disebabkan oleh tekanan osmotik yang dimiliki oleh sel-sel darah dengan

tekanan osmotik yang dimiliki oleh NaCl 0,9% itu sama, karena tekanan
osmotik antara sel-sel darah dan NaCl 0,9% adalah sama, sehingga darah
masih dalam kondisi yang normal.
2.7.3

Darah I (Waktu pembekuan, Waktu pendarahan, Hematokrit dan


Hemoglobin

No

Nama

age Sex

Aktivitas

HB

Hemoto

Waktu

Waktu

HA

TG

krit

pendarahan

pembekuan

Yoga

19

Kuliah

60%

80%

48%

8,54 detik

480 detik

Galih

19

Kuliah,

7,8

50%

49%

9,73 detik

849,7 detik

makan

gr/dl

Kuliah,

12,02

50%

35,89 detik

17 menit

sarapang,

gr/dl

48%

12,92 detik

420 detik

56%

9,71 detik

1800 detik

40%

50%

32,15 detik

20 menit

50%

48%

12,44 detik

7 menit

70%

46%

8,42 detik

24 menit

Imam

18

makan
siang
4

M. Galih

19

Jogging

9,1
gr/dl

Rivaldi

20

Jogging

9,8
gr/dl

Rizal

19

Lari

13
gr/dl

Lutfi

18

Kuliah,

13,8

nyuci,

gr/dl

makan
8

Sauma

19

Kuliah,

4,26

tidur,

gr/dl

makan

10

Ridwan

Ades

19

18

Kuliah,

4,3

rapat

gr/dl

Tidur larut 6,6


malam

2.7.4

60%

50%

12 detik

4 menit

70%

49%

7,21 detik

660,31 detik

gr/dl

Penentuan nilai hematokrit


Volume darah

Volume Sel Darah =


Volume Hematokrit (VH) = Volume sel darah x 100%
Volume darah
=

x 100%

2.7.5

Penentuan waktu pendarahan


Waktu pendarahan yang tercatat oleh kelompok kami adalah = 7,21 detik

2.7.6

Penentuan waktu pembekuan


Waktu pembekuan yaitu waktu pada saat sel-sel darah membentuk benangbenang fibrin dan waktu pebekuan dari sel-sel darah pasien adalah =

2.8 Pembahasan

Penentuan kadar hemoglobin dengan metode Hemometer Sahli


Hemometer Sahli merupakan salah satu jenis alat yang dapat digunakan
dalam proses penghitungan kadar hemoglobin yang terkandung di dalam

sampel darah yang akan

dihitung. Kadar hemoglobin yang terkandung

dalam sampel darah yang diambil dari pasien ternyata memiliki kisaran ratarata yang berbeda antara kadar hemoglobin yang terkandung pada pria dan
wanita. Jika kadar hemoglobin yang terkandung di dalam sel darah wanita
berkisar antara 8-11 %/gram

akan tetapi kisaran kandungan yang terdapat

pada darah yang dimiliki oleh pria berkisar antara 11-14 %/gram %.
Penentuan kadar hemoglobin dengan metode Tallquist Adam
Penentuan kadar hemoglobin di dalam darah dengan menggunakan metode
Tallquist Adam sangatlah berbeda dengan metode yang digunakan dalam
pengukuran hemoglobin yang menggunakan Hemometer Sahli, karena jika
dalam pengukuran yang menggunakan metode Tallquist Adam harus
memiliki buku Standar Tallquist Adam

yang

digunakan untuk

membandingkan dan membaca kadar darah yang terkandung dalam sampel


darah yang

diambil dari pasien. Metode Tallquist Adam sangatlah

sederhana dalam proses pengerjaanya karena hanya menghisap sampel


darah si pasien dengan kertas hisap lalu ditunggu sampai darah tersebut

mengering, lalu dibandingkan hasilnya


Penentuan nilai hematokrit
Nilai hematokrit sangatlah penting digunakan untuk mendiagnosa penyakit
kekurangan darah (Anemia). Pengerjaan praktikum ini cukup lama dan agak
rumit karena sebelum darah diukur nilai hematokritnya, darah tersebut
haruslah dimasukkan kedalam mikro kapiler yang berwarna merah, karena
mikro kapiler yang berwarna merah itu mengandung zat anti koagulan lalu
setelah darah terisi kedalamnya maka ditutup salah satu ujungnya dengan
kristoseal. Setelah semua itu selesai dilakukan maka mikro kapiler tersebut
dimasukkan kedalam alat sentrifugasi selama 15 menit dengan kecepatan
3000 rpm. Kemudian diukur dengan alat pembaca mikrokapiler (Micro
Capillery Reader) atau skala hematokrit.

Penentuan waktu pendarahan

Waktu pendarahan darah si pasien yang diukur masih termasuk kedalam


kondisi yang normal. Waktu pendarahan tersebut dihitung pada saat darah

pertama yang keluar dari pasien hingga darah tersebut tidak keluar kembali.
Penentuan waktu pembekuan
Waktu pembekuan merupakan waktu dimana darah tersebut keluar sampai

terciptanya benang-benang fibrin pada darah.


2.9 Eritrosit dan Leukosit
Kel.
1
2
3

7
8

Ternak
Domba 1
Domba 1
Domba 1
Rata-rata
Domba 2
Domba 2
Domba 2
Rata-rata
Bebek 2
Bebek 2

9
10

Rata-rata
Bebek 2
Bebek 2

4
5
6

Rata-rata

Umur
3

Sex
Statur Kesehatan
Betina
Sehat

Eritrosit
170.000

Leukosit
22.300

Betina

Sehat

170.000

22.300

Jantan

Sehat

320.000

15.500

Betina

Sehat

320.000

15.500

Bulan
3,5
Bulan
8
Bulan
8
Bulan

KESIMPULAN

Darah memiliki sifat optik atau fernis


Darah merupakan bagian dari cairan intraselluler dan cairan ekstraselluler

yang sangat berguna bagi tubuh.


Pecahnya sel darah merah disebut dengan Hemolisis sedangkan

mengkerutnya sel darah merah disebut dengan Apoptosis.


Ketika sel darah mengalami apoptosis sel darah tersebut akan mengkerut.
Akan tetapi hal tersebut keadaan dimana sel darah tersebut telah
mengkerut dapat kita kembalikan seperti kondisi yang normal dengan cara
memberikan cairan yang lebih rendah konsentrsinya kedalam lingkungan

sel tersebut.
Sama halnya dengan apoptosis, hemolisis juga dapat kita kembalikan
kedalam kondisi yang normal kembali dengan cara menambahkan cairan
yang lebih besar konsentrasinya kedalam lingkungan sel tersebut. Akan
tetapi hal ini hanya berlaku pada sel-sel darah yang masih mampu bertahan
ketika dia dicampur dengan cairan yang memiliki konsentrasi yang lebih

rendah.
Kadar hemoglobin dapat ketahui dengan berbagai cara. Contohnya dengan
cara Hematin Asam dengan Hemometere Sahli, Tallquist Adam Method,

dan Cyanomethemoglobin.
Hematokrit merupakan salah satu cara yang teliti dalam mendiagnosa

Anemia.
Waktu pendarahan dalam sel dapat kita peroleh dengan cara menghitung
waktu pada saat darah pertama yang keluar dari luka sampai darah terakhir
yang keluar.

Waktu pembekuan darah merupakan waktu antara keluarnya darah


pertama sampai terbentuknya benang-benang fibrin oleh darah tersebut.

Untuk menghitung jumlah sel-sel darah kita baik itu sel darah merah
maupun sel darah putih kita membutuhkan alat bantu hitung yang bernama
Haemocytometer.

DAFTAR PUSTAKA

Akhyar, M.Salman. 2004. BIOLOGI. Bandung : Grafindo Media Pratama.


Frandson,R.D.1993. ANATOMI dan FISIOLOGI TERNAK. Yogyakarta : Gadjah
Mada University Press.
Karmana, Oman.2000.BIOLOGI. Bandung : Grafindo Media Pratama.
Radiopoetro.1990.ZOOLOGI. Jakarta : Erlangga.

Syaifuddin. 2009. Fisiologi tubuh manusia untuk mahasiswa keperawatan.


Jakarta: Salemba Medika.
Watson. 2007. Tinjauan Klinis Hasil Pemeriksaan Laboratorium. EGC : Jakarta.