Anda di halaman 1dari 34

UNIVERSI

TAS
SERANG
RAYA
FAKULTA
S TEKNIK
TEKNIK
SIPIL
2014
TUGAS BESAR
STRUKTUR KAYU
DI SUSUN OLEH

: M DHENY NUGRAHA ( 21311029 )


: ANDI WIJAYA ( 21311032 )
: NOFRA GUSNADI ( 21311017 )
: ROBIE OKUPA ( 21311021 )
: BAHRUL ULUM ( 21311034 )

LEMBAR PENGESAHAN
TUGAS BESAR STRUKTUR KAYU
DISUSUN OLEH :
M Dheny Nugraha
Andi Wijaya
Nofra Gusnadi
Robie Okupa
Bahrul Ulum

MENYETUJUI
Dosen Struktur Kayu

Zulmahdi Darwis, ST., M.Eng.


NIP. 19770618 2008 011 005

K AT A PE N G AN TAR

Puji dan Syukur kami panjatkan kehadirat ALLAH SWT atas segala rahmat,
berkah, dan Karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas besar ini yang
berjudul STRUKTUR KAYU dari mata kuliah STRUKTUR KAYU.
Makalah ini disusun agar dapat menambah referensi pustaka yang
berhubungan dengan Struktur Kayu dan Perhitungan Kuda Kuda Kayu sebagai
salah satu pemenuhan Tugas Besar.
Kami mengucapkan terima kasih kepada semua sumber-sumber media dan
buku buku yang telah saya jadikan referensi untuk penyusunan tugas besar ini,
semoga dapat memberikan terwujudnya generasi masa depan yang lebih
baik. Kami berharap, semoga informasi dan perhitungan yang ada dalam tugas besar
ini dapat berguna bagi kami khususnya dan bagi para pembaca pada umumnya.
Kami menyadari bahwa tugas besar ini masih jauh dari sempurna, masih ada
kekurangan dan kesalahannya. Saya menerima kritik dan saran yang membantu guna
penyempurnaan makalah ini.

Serang,

Penulis

April 2014

LEMBAR ASISTENSI

No

Tanggal

Asistensi

Paraf

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam kehidupan kita sehari-hari, kayu merupakan bahan yang sangat sering
dipergunakan untuk tujuan penggunaan tertentu. Terkadang sebagai barang tertentu,
kayu tidak dapat digantikan dengan bahan lain karena sifat khasnya. Kayu sampai saat
ini masih banyak dicari dan dibutuhkan orang untuk memenuhi kebutuhan seperti
veneer biasa, veneer mewah, korek api, patung dan ukiran kayu, bantalan kereta api,
perkakas (mebel), arang dan untuk bahan konstruksi bangunan.
Penyelidikan perumahan dengan memanfaatkan material local sebagai bahan
utama struktur dapat mengurangi biaya konstruksi dan membuka lapangan pekerjaan.
Upaya-upaya untuk pemanfaatan material- material local sebagai bahan struktur di
negara kita perlu di kembangkan mengingat bangsa kita memiliki potensi sumber
daya alam yang beraneka ragam. Bukan hanya desain rumah dan gedung atau
bangunan besar saja yang memiliki bentuk atap yang tertentu, namun desain desain
rumah masa kini pun mempunyai atap rumah yang beragam. Agar bentuk atap yang
direncanakan sesuai dengan rencana maka perlu dibuatkan gambar rencana rangka
atap yang sesuai. Atap adalah bagian atas dari suatu bangunan, yang melindungi
gedung dan penghuninya secara fisik maupun metafisik (mikrokosmos/makrokosmo).
Permasalahan atap tergantung pada luasnya ruang yang harus dilindungi, bentuk dan
konstruksi yang dipilih, dan lapisan penutupnya. Di daerah tropis atap merupakan
salah satu bagian terpenting.
Menentukan konstruksi atap yang baik adalah tugas yang cukup rumit karena
banyak factor yang saling mempengaruhi seperti bentuk, struktur, konstruksi, maupun
bahan bangunan. Pembentukan atap mengakibatkan persoalan antara bentuk luar dan
ruang atap yang diciptakan. Pada struktur dan konstruksi diadakan sistemrangka
batang atau pelat maupun bahan bangunan yang dipilih sebagai konstruksi atau kudakuda atap sehingga mempengarihi kemiringan.
Rangka atap ini terdiri dari kuda-kuda yang bentuk dan ukuranya sesuai
dengan atap yang direncanakan. Kuda-kuda memegang peranan penting dari atap ke
tanah, umumnya terbuat dari kayu karena murah, ringan, dan mudah didapat.
Dibutuhkan inovasi-inovasi baru mengenai bentuk kuda-kuda dan material

penyusunannya ramah lingkungan dan sesuai dengan kecanggihan teknologi masa


kini. Untuk itu perbuatan bangunan sederhana lebih efektif menggunakan kuda-kuda
yang terbuat dari kayu.
B. Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dan tujuan dari pembuatan laporan ini yaitu :
1. Untuk menghitung dan menyelesaikan Tugas Besar Struktur Kayu
2. Untuk syarat kelulusan mata kuliah Struktur Kayu

C. Manfaat Penulisan
Penulisan laporan Tugas Besar Struktur Kayu ini diharapkan dapat dijadikan
sebagai aplikasi dalam bidang pembangunan yang sesungguhnya sebagai sumbangsih
pemikiran dalam inovasi pembuatan struktur kuda-kuda.

BAB II

TEORI UMUM
A. KAYU
Kayu sebagai hasil tumbuhan hutan merupakan sumber kekayaan alam yang
mengikuti peredam alam dengan rantai bahan yang tidak mengalami perubahan yang
mempengaruhi keseimbangan keadaan entropi maupun peredaran karbon dioksida
(CO2). Sebagai bahan bangunan, kayu dapat diperoses dan dikerjakan dengan mudah,
dengan membandingkan energy sedikit dan akhirnya dapat dimusnahkan tanpa
merusak lingkungan. Kayu sampai saat ini masih banyak dicari dan dibutuhkan orang.
Diperkirakan pada abad-abad yang akan datang kayu masih akan selalu dibutuhkan.
Dari segi manfaat bagi kehidupan manusia, kayu dinilai mempunyai sifat-sifat utama
yang menyebabkan kayu selalu dibutuhkan manusia. Membicarakan masalah kayu,
mengerjakan kayu, atau mengkonstruksikan sesuatu kayu berarti harus mengenal
sifat-sifatnya dan mengingat pohon hidup. Kita sebagai pengguna dari kayu yang
setiap jenisnya mempunyai sifat-sifat yang berbeda, perlu mengenal sifat-sifat kayu
setiap tersebut sehingga dalam pemilihan atau penentuan jenis untuk tujuan
penggunaan tertentu hatus betul-betul sesuai dengan yang kita inginkan.
1. Berat Jenis Kayu
Berat suatu kayu tergantung dari jumlah zat kayu, rongga sel, kadar air dan zat
ekstraktif didalamnya. Berat jenis adalah perbandingan antara kepadatan kayu dengan
kepadatan air pada volume yang sama. Kayu terdiri dari bagian pada (sel kayu), air
dan udara. Ketika kayu dimasukan kedalam oven atau dikeringkan maka volume yang
tinggal adalah volume bagian padat dan volume udara saja sedangkan airnya sudah
menguap/hilang. Berat suatu jenis kayu berbanding lurus dengan berat jenisnya (BJ).
Kayu mempunyai berat jenis yang berbeda-beda, berkisaran antara BJ minimum 0,2
(kayu biasa) sampai BJ 1,28 (kayu nani). Umumnya semakin tinggi BJ kayu, semakin
berat dan semakin kuat pula kayunya.

2. Sifat Mekanik Pada Kayu yaitu :


a. Keteguhan Tarik

Keteguhan Tarik adalah kekuatan kayu untuk menahan gaya-gaya yang


berusaha menarik kayu, terdapat dua macam keteguhan Tarik, yaitu :
Keteguhan Tarik sejajar arah serat dan
Keteguhan Tarik tegak lurus arah serat
Kekuatan Tarik terbesar pada kayu ialah keteguhan tarik sejajar arah serat.
b. Keteguhan Tekan atau Kompresi
Keteguhan tekan/kompresi adalah kekuatan kayu untuk menahan
muatan/beban. Terdapat dua keteguhan tekan, yaitu :
Keteguhan Tekan sejajar arah serat dan
Keteguhan Tekan tegak lurus arah serat
Pada semua kayu, keteguhan tegak lurus serat lebih kecil dari pada keteguhan
kompresi sejajar arah serat.
c. Keteguhan geser
Keteguhan geser adalah kemampuan kayu untuk menahan gaya-gaya yang
membuat suatu bagian kayu tutur bergeser dari bagian lain di dekatnya.
Terdapat tiga macam keteguhan geser, yaitu
Keteguhan geser arah sejajar serat
Keteguhan geser tegak lurus arah serat.
Keteguhan geser miring.
Keteguhan geser tegak lurus serat jauh lebih besar dari pada keteguhan geser
sejajar arah serat
d. Keteguhan lengkung (Lentur)
Keteguhan lengkung/lentur adalah kekuatan untuk menahan gaya-gaya yang
berusahan melengkungkan kayu atau untuk menahan beban mati maupun
hidup selain beban pukulan. Terhadap dua macam keteguhan lengkung, yaitu:
Keteguhan lengkung statis, yaitu kekuatan kayu menahan gaya yang
mengenai secara perlahan-lahan.
Keteguhan lengkungan pukul, yaitu kekuatan kayu menahan gaya yang
mengenainya secara mendadak.
e. Kekakuan
Kekakuan adalah kemampuan kayu untuk menahan perubahan bentuk
atau lengkung. Kekakuan tersebut dinyatakan dalam modulus elastisitas.
f. Keuletan
Keuletan adalah kemampuan kayu untuk menyerap sejumlah tenaga yang
relative besar atau tahan terhadap kejutan-kejutan atau tegangan-tegangan
yang berulang-ulang yang melampaui batas proporsional serta mengakibatkan
perubahan yang permanen dan kerusakan sebagian.
g. Kekerasan
Kekerasan adalah kemampuan kayu untuk menahan gaya yang
membuaat takik atau lekukan atai kikisan (abrasi). Bersama-sama dengan

keuletan, kekerasan merupakan suatu ukuran tentang ketahanan terhadap


pengausan kayu.
h. Keteguhan Belah
Keteguhan belah adalah kemampuan kayu untuk menahan gaya-gaya
yang berusaha membelah kayu. Sifat keteguhan belah yang rendah sangat baik
dalam pembuatan sirap dan kayu bakar. Sebaliknya, keteguhan belah yang
tinggi sangat baik untuk pembuatan ukiran-ukiran (patung). Pada umumnya,
kayu mudah dibelah sepanjang jari-jari (arah radial) dari arah tangensial.
Karena kayu merupakan bahan bangunan alam maka dari pohonnya
kayu dapat dibentuk berbagai macam ukuran yang berupa balok dan papan. Di
perdagangkan, ukuran kayu umumnya sudah ditentukan, antara lain (ukuran
dalam CM)
6/12; 6/10; 8/12; 10/10; 15/15
2/15; 2/20; 3/25; 3/30; 4/40
4/6; 5/7
2/3; 3/4
1/3; 1/4; 1/6

Disebut balok
Disebut papan
Disebut usuk atau kaso
Disebut reng
Disebut plepet

Konstruksi bangunan kayu adalah ilmu yang sangat kompleks. Tidak ada
penyelesaian yang pasti bagi suatu permasalahan seperti pada ilmu
matematika. Tetapi, ilmu konstruksi kayu mutahir yang berdasarkan penelitian
dan ilmu pengetahuan teknik dapat memberikan penyelesaian yang optimal
dengan menghindari cacat konstruksi pada setiap bangunan. Konstruksi kayu
mengalami perkembangan luar biasa sejak perang dunia kedua, walaupun
belum demikian terwujud pada bangunan Indonesia.
B. Konstruksi Kuda-Kuda
Konstruksi kuda-kuda kayu di Indonesia sangat kuat dalam hal khazanah
arsitektur dan kebudaan yang beragam-ragam. Konstruksi kuda-kuda kayu umumnya
merupakan suatu konstruksi penyanggah atau pendukung utama dari atap. Konstruksi
kuda-kuda kayu mempunyai syarat tidak boleh berubah bentuk, terutama jika sudah
berfungsi. Beban-beban atap yang harus diterima konstruksi kuda-kuda kayu melalui
gording-gording yang sedapat mungkin disalurkan/diterima tepat pada titik buhul.
Dengan demikian rangka batang dapat bekerja sesuai dengan perhitungan besarnya
gaya-gaya batang dan juga batang tersebut tidak terjadi tegangan lentur melainkan
hanya terdapat tegangan normal tekan dan tarik. Dimensi konstruksi kuda-kuda kayu
umumnya tidak ditentukan oleh perhitungan yang disebabkan oleh beban saja,

melaikan banyak juga yang ditentukan oleh persyaratan-persyaratan cara tata letak
sambung. Perhitungan harus mempertimbangkan beban-beban yang ada diatap biasa
disebut beban nominal, yaitu beban yang ditentukan dalam Pedoman Perencanaan
Pembebanan untuk Rumah dan Gedung, SKBI-1.3.53.1987. SNI 03-1727-1989 Tata
cara perencanaan pembebanan rumah dan gedung atau penggantinya.
Beban nominal yang ditinjau adalah sebagai berikut:
D : beban mati yang diakibatkan oleh berat konstruksi permanen, termasuk dinding,
atap, plafon, partisitetap, tangga, peralatan layap tetap.
L : beban hidup yang timbul oleh penggunaan gedung, termasuk pengaruh kejut, tetapi
tidak termasuk beban lingkungan seperti angin, hujan, dan lain-lain.
La : beban hidup diatap yang ditimbulkan selama perawatan oleh pekerja, peralatan, dan
material, atau selama penggunaan biasa oleh orang dan benda bergerak.
H : beban hujan, tidak termasuk yang diakibatkan oleh genangan air
W : beban angina termasuk dengan memperhitungkan bentuk aerodinamik bangunan dan
peninjauan terhadap pengaruh terhadap angina topan, puyuh, tornado bila diperlukan.
E : beban gempa, yang ditentukan menurut SNI 03-1726-1989, atau penggantinya.
Kombinasi Pembebanan
Perencanaan struktur dengan menggunakan kombinasi pembebanan yang dipakai
adalah sebagai berikut :

1.4D
1.2D + 0.5La
1.2D + 1.6 La + 0.8 W
1.2D + 1.3W + 0.5 La
Kerena keterbatasan panjang kayu yang ada perdagangakan maka untuk suatu

konstruksi kayu yang panjang diperlukan adanya sambungan kayu. Pengertian


sambungan kayu adalah dua batang kayu atau lebih yang saling disambungkan
satu sama lain sehingga menjadi satu batang kayu yang panjang. Sambungan kayu
tanpa alat-alat sambungan sederhana seperti pengikatan, paku, pasak, kelam, atau
besi strip berfungsi sebagai pengaman pada titik letak sambungan.
C. Beban yang bekerja pada atap
a. Beban Mati (G)
Diasumsikan bekerja vertical pada tiap titik tepi atas, sendiri terdiri :
a. Berat penutup atap + gorging
Gg = g (kg/m) x 1 (m) (kg)
g = lihat pembebanan pada gording
l = jarak antara kuda-kuda
b. Beban pengguna (P)

Karena beban ini kecil sekali pengaruhnya pada kuda-kuda, maka


dapat diabaikan.
c. Beban sendiri kuda-kuda (Gk)
Untuk menentukan B.S kuda-kuda dilakukan dengan cara menaksir
terlebih dahulu menggunakan pendekatan sbb.
gk . L
Gk=
( kg) (2-1)
n1
Dimana :
L = penjang bentang kuda-kuda
I = jarak antara kuda-kuda
n = jumlah titik simpul pada batang tepi atas
gk = b.s kuda-kuda
d. Berat ikatan angin dan alat sambung Gia
Biasanya diambil sebesar 25% dari b.s kuda-kuda.
Jadi besarnya beban mati adalah:
G=G g+ Gk + Gia .(2-2)

b. Beban Angin
Tekanan angin tergantung pada bentuk dan tinggi konstruksi serta
besarnya kemiringan atap, dan juga tergantung dari lokasi dimana akan
dibangun dibuat.
Bagian bangunan yang berhadapan dengan datangnya angin menerima
angin tekan dan bagian dibelakangnya menerima angin. Beban angin bekerja
pada bidang yang dikenainya. Pada konstruksi rangka kuda-kuda, beban angin
diasumsikan bekerja di bidang atap pada tiap titik simpul batang tepi atap.
Beban angin terdiri dari :
a. Angin Tekan (W)
W = c.l.a.Wa ..( 2-3 )
b. Angin Hisap
W = -0,4.l.a.Wa ..( 2-4 )
Dimana :
W
= tekanan angin/titik simpul
c
= koefisien angin tekan
l
= jarak kuda-kuda
a
= jarak titik simpul
Wa
= tekanan angin per m2
-0,4
= koefisien angin hisap
c. Beban Plafon
Untuk bangunan yang ada konstruksi plafon perlu dihitung beban plafon pada
kuda-kuda. Beban plafon dianggap vertical pada tiap titik simpul batang tepi
bawah.
Pf = . l . gf (kg) (2-5)

Pf

l
gf

= berat plafon per titik simpul


= jarak antara titik simpul batang tepi bawah
= jarak antara kuda-kuda
= berat per m2 plafond

D. Alat Sambung
Alat sambung yang dipakai untuk tugas besar struktur kayu ini adalah paku. Paku
merupakan alat sambung yang umum dipakai dalam konstruksi maupun struktur kayu.
Ini karena alat sambung ini cukup mudah pemasangannya. Paku tersedia dalam
berbagai bentuk, dari paku lolos hingga paku ulir. Spesifikasi produk paku dapat
dikenali dari panjang paku dan diameter paku. Ilustrasi produk paku ditujukan pada
gambar 2.1

Gambar 2.1
Ujung paku dengan bagian runcing yang relatif panjang umumnya memiliki kuat
cabut yang besar. Namun ujung yang runcing bulat tersebut sering menyebabkan
pecahnya kayu terpaku. Ujung yang tumpul dapat mengurangi pecah dapa kayu,
namun karena ujung tumpung tersebut merusak serat, maka kuat cabut paku pun akan
berkurang pula. Kepala paku, badap berbentuk datar bulat, oval maupun kepala
benam (counter sunk) umumnya cukup kuat menahan tarikan langsung. Besar kapala
paku ini umumnya sebnding dengan diameter paku. Paku kepala benam di masukan
untuk dipasang masuk terbenam dalam kayu.
E. Spesifikasi Bahan

Bahan untuk kuda-kuda kali ini harus dipilih dari kayu yang baik dan ukurannya
mencukupi dengan ukuran yang dibutuhkan dan mencakup soal yang diberikan. Kayu
bangkirai memiliki mutu kayu E23 dengan dimensi 12cm x 14cm.

F. Kayu Bangkirai
Di dalam negeri lebih dikenal dengan nama kayu bengkirai, sedangkan di luar
Indonesia lebih dikenal dengan nama Yellow Balau atau kadang hanya disebut Balau,
yang sebenarnya merupakan nama dari Malaysia. Kayu ini banyak di temukan di
Indonesia, Malaysia, & Filipina. Hasil penelitian menunjukan bahwa kekuatan ratarata kayu bangkirai, kruing dan kelapa secara beturut-turut untuk kuat tekan sebesar
222,88 kg/cm2, 152,95 kg/cm2 dan 171,12 kg/cm2, serta kuat lentur 435,91 kg/cm2,
194,42 kg/cm2 dan 181,49 kg/cm2, serta untuk kuat geser 18,81 kg/cm2, 19,14 kg/cm2
dan 8,20 kg/cm2. Hasil ini juga menunjukan, bahwa ketiga kayu tersebut termasuk
kelas kuat I terhadap kuat tekan dan kuat lentur. Untuk kuat geser, kayu bangkirai dan
ruing termasuk kelas kuat II, sedangkan kayu kelapa termasuk kelas kuat III.
a. Pohon
Bangkirai bisa berdiameter hingga 120 cm dan tinggi pohon mencapai 40 m.
Diameter rata-rata adalah 70-90 cm.
b. Warna Kayu
Kayu berwarna kuning dan kadang agak kecoklatan, oleh karena itulah disebut
yellow balau. Perbedaan antara kayu gubal dan kayu teras cukup jelas, dengan
warna gubal lebil terang. Pada saat baru saja dibelah/dipotong, bagian kayu
teras terkadang terlihat coklat kemerahan.
c. Densitas
Kekerasan kayu Bangkirai cukup tinggi, antara 880-990 kg/cm 3 pada
kekeringan MC 12%. Bahkan bisa mencapai 1050 kg/cm3.
d. Pengeringan
Proses pengeringan Bangkirai dengan suhu normal adalah 12-25 hari. Resiko
paling besar adalah kayu melengkung arau bahkan retak pada saat masih di
dalam ruang.
e. Proses mesin
Jenis serat dengan ikatan kuat, proses mesin akan cukup mudah dan halus,
namun setelah beberapa jam berada di udara terbuka, serat bangkirai memiliki
kecenderungan terbuka dan menlintir sehingga kurang cocok untuk konstruksi
yang membutuhkan kesetabilan tinggi.

f. Nilai kuat acuan (MPa) berdasarkan atas pemilahan secara mekanis pada
kadar air 15%.
Kode
Mutu

Modulus
Elastisitas
Lentur
Ew

Kuat
Lentur
Fb

Kuat Tarik
Sejajar
Serat
Ft

Kuat Tekan
Sejajar
Serat
Fc

Kuat
Geser

Kuat Tekan
Tegak Lurus
Serat
Fc

E26

25000

66

60

46

Fv
6.6

E25

24000

62

58

45

6.5

23

E24

23000

59

56

45

6.4

22

E23

22000

56

53

43

6.2

21

E22

21000

54

50

41

6.1

20

E21

20000

56

47

40

5.9

19

E20

19000

47

44

39

5.8

18

E19

18000

44

42

37

5.6

17

E18

17000

42

39

35

5.4

16

E17

16000

38

36

34

5.4

15

E16

15000

35

33

33

5.2

14

E15

14000

32

31

31

5.1

13

E14

13000

30

28

30

4.9

12

E13

14000

27

25

28

4.8

11

E12

13000

23

22

27

4.6

11

E11

12000

20

19

25

4.5

10

E10

11000

18

17

24

4.3

BAB III

24

ANALISA PEMBEBANAN
H
S11
F
S5
A

S6
40
S1
C

200

S12
G

S13
S7

S8

S2

S10
S9

S3
E

D
200

S4

200

200

800
Ketentuan :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Jenis Atap
Jenis Kayu
Jarak Kuda-kuda
Bentang
Sudut
Macam Sambungan
Gaya Angin
Mutu Kayu
P

: Genting
: Bangkarai Balau
: 3,5 m
:8m
: 40
: Paku
: 25 kg/m2
: E-23
: 4 kN

Tabel 2.1 Panjang Batang

No

Nama
Batang

Panjang
Batang
(m)

Keterangan

S1

2,00

Batang Datar

S2

2,00

Batang Datar

S3

2,00

Batang Datar

S4

2,00

Batang Datar

S5

2,61

Batang Miring

S6

1,68

Batang Tegak

S7

2,61

Batang Miring

S8

2,61

Batang Miring

S9

1,68

Batang Tegak

10

S10

2,61

Batang Miring

11

S11

2,61

Batang Miring

12

S12

2,61

Batang Miring

13

S13

3,36

Batang Tegak

30,38

Jumlah Panjang Batang

A. Beban yang Bekerja


1. Beban Atap (Genting)
2. a. Beban Langit-langit
b. Beban Penggantung
3. Berat Kuda-kuda
a.Penjang bentang

= 50 kg/m2
= 11 kg/m2
= 7 kg/m2
=8m

b.
Jarak kuda-kuda
c.Berat kuda-kuda
4. Berat Gording
Ukuran Kayu
(b)
(h)
Jenis kayu
Berat Jenis kayu
Berat Gording

= 3,5 m
= 990 kg/m3
= 0,12 m
= 0,14 m
= Bangkirai
= 0,99 g/cm3 = 990 kg/m3
= b x h x BJ x L
= 58,212 kg

a1 = 2,61 m
a2 = 2,61 m
261 a1

261 X

261 a2

X = 1/2 a1 + 1/2 a2
= 1/2 x 2,61 + 1/2 x 2,61
= 2,61 m
a. Chek

terhadap

tetap
Berat gording
x h x BJ
Berat Atap

qa
I.

= 0,12 x 0,14 x 990


= 16,632
= Beban Atap x X
= 50 kg/m2 x 2,61
= 130,50 kg/m
= Berat Gording + Berat Atap
= 16,632 + 130,50
= 147,132 kg/m

Chek Lentur
Dukungan Jepit Jepit
M
= 1/12 x qa x L2 + 1/8 x p x L
= 1/12 x 147,132 x 3,52 + 1/8 x 100 x 3,5
= 193,947 kg/m
M cos

= 193,947 cos 40
= 148,572

M sin

= 193,947 sin 40
= 124,667

Wx

= 1/6 x b x h2
= 1/6 x 0,12 x (0,14)2
= 0,00039 m3

Wy

= 1/6 x b2 x h

beban
= b

= 1/6 x (0,12)2 x 0,14


= 0,00034
lt

M cos M sin
+
Wx
Wy

148,572 124,667
+
0,00039 0,00034

= 747621,64 kg/m2
= 74,762 kg/cm2
74,762 kg/cm2 < lt
(daftar II PKKI 1961 hal.6)
74,762 kg/cm2 < 100 kg/cm2

II.

Chek Lendutan
Akibat Beban Merata
M
= 1/384 x qa x L4
= 1/384 x 147,132 x 3,54
= 57,4974 kg/m3
M cos

= 57,4974 cos 40
= 44,046 kg/m3

M sin

= 57,4974 sin 40
= 63,959 kg/m3

lx

Fx

= 1/12 x b x h3
= 1/12 x 0,12 x (0,14)3
= 0,0000274 m4
= 1/12 x b3 x h
= 1/12 x (0,12)3 x 0,14
= 0,0000202 m4
= 22000 kg/cm2
= 2,2E+8 kg/m2 (daftar I PKKI 1961 hal.6)
M . cos
=
= 7,31 E-3 m
E . Ix

Fy

M . sin
E . Iy

= 1,44 E-3 m

F1

Fx 2 + Fy2

= 7,45 E-3 m

ly
E

Akibat Beban Terpusat


P = 4 kN
M = 1/192 x P x L3
= 1/192 x 4 x 3,53
= 0,893
M cos = 0,893 x cos 40
= 0,684 kg/m3

Fx

= 0,893 x sin 40
= 0,574 kg/m3
M . cos
=
= 1,13 E-4 m
E . Ix

Fy

M . sin
E . Iy

F2

Fx 2 + Fy2

= 7,45 E-3 m + 1,72 E-4 m


= 7,62 E-3 < 2 cm

M sin

= 1,29 E-4 m
= 1,72 E-4 m

b. Check Terhadap Beban Sementara + Tetap


Berat Gording
= b x h x BJ
= 16,632 kg/m
Qangin
= 25 kg/m2
(PPPURG 1983 hal.18)
Beban Angin (Tekan)
= Qangin x Koef x X
= Qangin x ( 0,02 x 0,4 ) x X
= 25 x ( 0,02 x 40 0,4 ) x 2,61
= 26,10 kg/m
Beban Atap
= Berat Atap x X
= 130,50 kg/m
qb
III.

= Berat Gording + Beban Angin + Beban Atap


= 16,632 + 26,10 + 130,50
= 173,23 kg/m

Check Lentur
Dukungan Jepit-Jepit
M
= 1/12 x qb x L2
= 176,839 kg/m
M.cos

= 176,839 cos 40
= 135,467 kg/m

M.sin

= 176,839 sin 40
= 113,669 kg/m
= 1/6 x b x h2
= 1/6 x 0,12 x 0,142
= 0,000392 m3

Wx

Wy

= 1/6 x b2 x h
= 1/6 x 0,122 x 0,14
= 0,000336 m3

lt

M . cos
Wx

M . sin
Wx

135,467
0,000392

113,669
0,000336

= 683879,68 kg/m2

= 68,388 kg/cm2 < lt (daftar II PKKI 1961

hal.6)
= 68,388 kg/cm2 < 100 kg/cm3
B. Beban akibat muatan mati
1. Berat kuda-kuda
Berat kuda-kuda

= b x h x BJ x Panjang Total Batang


= 0,12 x 0,14 x 990 x 30,38
= 505,28 kg

Berat total kuda-kuda

= Berat kuda-kuda + Berat alat sambung


= 505,28 + (10% x 505,28)
= 555,8 kg

Berat Tiap Joint

berat total kudakuda


jumlah joint

555,8
8

2. Berat gording

3. Berat Atap
a. Penutup Atap
q Atap
Buhul A=B
Buhul F=G
Buhul H

= 69,475 kg
= Berat sendiri x L
= 16,632 x 3,5
= 58,212 kg
= Genting
= 50 kg/m2 (PPPURG 87 hal.6)
= Berat Sendiri x L x Panjang Miring Batang
= 50 x 3,5 x 2,61/2
= 228,38 kg
= Berat Sendiri x L x Panjang Miring Batang
= 50 x 3,5 x (2,61 + 2,61)/2
= 456,75 kg
= Berat Sendiri x L x Panjang Miring Batang
= 50 x 3,5 x (2,61 + 2,61)/2
= 456,75 kg

4. Berat langit langit dan penggantung


Jenis Plafon
= Eternit
Berat Plafon + Penggantung = 11 + 7 = 18 kg/m2 (PPPURG 87 hal.6)
Buhul A=B
= Berat Sendiri x L x Panjang Datar Batang
= 18 x 3,5 x 2/2
= 63 kg
Buhul C=E
= Berat Sendiri x L x Panjang Datar Batang
= 18 x 3,5 x (2 + 2)/2
= 126 kg
Buhul D

= Berat Sendiri x L x Panjang Datar Batang


= 18 x 3,5 x (2 + 2)/2

= 126 kg
C. Beban Hidup
1. Beban Pekerja
a.Beban Pekerja (Tepi)
= 200 kg (PPPURG 87 hal.8)
b.
Beban Pekerja (Tengah)
= 100 kg (PPPURG 87 hal.8)
2. Beban Air Hujan
a.Berat

= (40 0,8.) kg/m2 (PPPURG 87 hal.8)


= (40 0,8 x 40) = 8 kg/m2

b.

Berat tiap-tiap buhul


Buhul A=B
= Berat Sendiri x L x Panjang Miring Batang
= 8 x 3,5 x 2,61/2
= 36,54 kg
Buhul F=G

= Berat Sendiri x L x Panjang Miring Batang


= 8 x 3,5 x (2,61 + 2,61)/2
= 73,08 kg

Buhul H

= Berat Sendiri x L x Panjang Miring Batang


= 8 x 3,5 x (2,61 + 2,61)/2
= 73,08 kg

D. Beban Angin
Berat (P)
Berat tiap tiap buhul

= 25 kg/m2

a. Buhul A=B
Akibat angin kiri
Tekan
= (0,02 0,4)P x L x Panjang Miring Batang
= 0,4 x 25 x 3,5 x 2,61/2
= 45,68 kg
Akibat Angin Kanan
Hisap
= (-0,4)P x L x Panjang Miring Batang
= (-0,4) x 25 x 3,5 x 2,61/2
= -45,68 kg
b. Buhul F=G
Akibat angin kiri
Tekan
= (0,02 0,4)P x L x Panjang Miring Batang
= 0,4 x 25 x 3,5 x (2,61 + 2,61)/2
= 91,35 kg
Akibat Angin Kanan
Hisap
= (-0,4)P x L x Panjang Miring Batang
= (-0,4) x 25 x 3,5 x (2,61 + 2,61)/2
= -91,35 kg
c. Buhul H
Akibat angin kiri

Tekan

= (0,02 0,4)P x L x Panjang Miring Batang


= 0,4 x 25 x 3,5 x (2,61 + 2,61)/2
= 91,35 kg

Akibat Angin Kanan


Hisap
= (-0,4)P x L x Panjang Miring Batang
= (-0,4) x 25 x 3,5 x (2,61 + 2,61)/2
= -91,35 kg

REAKSI BATANG
A. BEBAN MATI

584,437

H
S11

S12

584,437

584,437

S13

S7

S5

S10

S8

S6
413,067

S9

413,067

40
S1

S2

C
195,475

200

S3

195,475

200

S4

195,475

200

200

800

MB = 0
8 RAV 413,067 x 8 584,537 x 6 195,475 x 6 584,437 x 4 195,475 x 4 584,437 x 2
195,475 x 2 = 0
8 RAV 3304,536 3507,222 1172,850 2337,748 781,90 1168,874 390,95 = 0
8 RAV = 12664,08
RAV = RBV = 1583,01 kg ( SIMETRIS )
KONTROL
V = 0
RAV + RBV -P = 0
1583,01 + 1583,01 (413,067 x 2) (195,475 x 3) (584,437 x 3) 69,475 = 0
3166,02 3165,87 = 0

Titik Buhul A

Ok

413,067

V = 0

S5

S5 sin 40 + RAV 413,067 = 0


S5 sin 40 + 1583,01 413,067 = 0

S1

S5 =

1169,943
0,643

= - 1819,507 kg

H = 0
S1 + S5 cos 40 = 0
S1 + (-1819,507 x 0,766) = 0
S1 = 1393,742 kg

Titik Buhul C

V = 0

S6

S6 195,476 = 0

S2

S1

S6 = 195,476 kg

C
H = 0

195,475
S1 S2 = 0

1393,437 S2 = 0
S2 = 1393,437 kg

Titik Buhul F

V = 0

584,437

S11 sin 40 584,437 S5 sin 40 S7 sin 40 S6 = 0

S11

0,643 S11 584,437


1169,557 0,643 S7 195,473 =
0

S7

S5
S6

0,643 S11 0,643 S7 = 389,647 . *


H = 0
-S5 COS 40 + S11 COS 40 +S7 COS 40 = 0
1393,823 + 0,766 S11 + 0,766 S7 = 0
0,766 S11 + 0,766 S7 = - 1393,823 .**
Eliminasi
0,643 S11 0,643 S7 = - 389,647
X 0,766
0,766 S11 + 0,766 S7 = - 1393,823 X 0,643
0,493 S11 0,493 S7 = - 298,469
0,493 S11 + 0,493 S7 = - 896,228 -0,986 S7 = 597,759 .
S7 = 597,759 / - 0,986 = - 606,246 kg
0,643 S11 0,643 ( -606,246 ) = - 389,647
0,643 S11 = - 779,463
S11 = - 779,463 / 0,643 = - 1212,229 kg

Titik Buhul H
v = 0

584,437

-S13 584,457 S12 SIN 40 S11 SIN 40 = 0


-S13 584,457 + 779,206 + 779,206 = 0
S13 = 973,955 kg

H
S12

S11
S13

B. BEBAN HIDUP

100

H
S11

S12

100

100

S13

S7

S5

S10

S8

S6
200

S9
200

40
S1

S2

S3

200

200

200

MB = MA = 0
RAV.8 200.8 100.6 100.4 100.2 = 0
RAV.8 1600 600 400 200 = 0
8 RAV = 2800
RAV = 2800 / 8 = 350 kg ( Simetris )

Titik Buhul A
V = 0
RAV + S5 sin 40 200 = 0

S5

350 + 0,643 . S5 200 = 0

S1

RAV

H = 0
S5 COS 40 + S1 = 0
233,281 . 0,766 + S1 = 0
S1 = - 178,704 kg

Titik Buhul C

0,643 S5 = - 150
S5 = - 233,281 kg

800

200

S4

200

V = 0
S6 -100 = 0

S6

S6 = 100 kg
S1

S2

H = 0
S1 S2 = 0
-178,704 S2 = 0
S2 = - 178, 704 kg

Titik Buhul F

100

S11

V = 0
S11 SIN 40 100 S6 S7 SIN 40 S5 SIN 40 = 0
0,643 S11 100 100 0,643 S7 + 149,950 = 0

S7

S5

0,643 S11 0,643 S7 = 50,05 *

S6

H = 0
S5 COS 40 S11 COS 40 S7 COS 40 = 0
-233,281 . 0,766 0,766 S11 0,766 S7 = 0
0,766 S11 0,766 S7 = 178,693 .**
Eliminasi
0,643 S11 0,643 S7 = 50,05
X 0,766
-0,766 S11 0,766 S7 = 178,693 X 0,643
0,493 S11 0,493 S7 = 38,388
-0,493 S11 0,493 S7 = 114,899 +
-0,986 S7 = 153, 237
S7 = 153,237 / -0,986 = - 155,413 kg
0,643 S11 0,643 (-155,413) = 50,05
0,643 S11 + 99,931 = 50,05
S11 = -49,881 / 0,643 = - 77,574 kg
Titik Buhul H

V = 0

100

-S13 100 S11 SIN 40 S12 SIN 40 = 0


-S13 100 + 49,864 + 49,864 = 0

H
S12

S11
S13

C. BEBAN HUJAN

S13 = - 0,273 kg

73,08

H
S11

S12
73,08

73,08

S13

S7

S5

S10

S8

S6
36,54

S9
36,54

40
S1

S2

200

S3

200

200

MB = 0
RAV . 8 36,54 . 8 73,08 . 6 73,08 . 4 73,08 . 2 = 0
8RAV 292,32 438,48 292,32 146,16 = 0
8RAV = 1169,28
RAV = 1169,28 / 8 = 146,16
RAV = RBV = 146,16 kg ( Simetris )

Titik Buhul A
V = 0
S5

RAV 36,54 + S5 SIN 40 = 0


S1

RAV

146,16 36,54 + 0,643 S5 = 0


0,643 S5 = - 109,62
S5 = - 109,62 / 0,643 = - 170,482 kg

H = 0
S1 + S5 COS 40 = 0
S1 + (-170,482 . 0,766 ) = 0
S1 130,589 = 0
S1 = 130,589 kg
Titik Buhul C

800

36,54

S4

200

V = 0
S6 73,08 = 0
S6

S6 = 73,08 kg

S1

S2

H = 0
S2 S1 = 0
S2 130,589 = 0
S2 = 130,589

Titik Buhul F
73,08

S11

V = 0
S7

S5
S6

S11 SIN 40 S7 SIN 40 S6 S5 SIN 40 73,08 = 0


0,643 S11 0,643 S7 73,08 + 109,619 73,08 = 0
0,643 S11 0,643 S7 = 36,54 *

H = 0
S11 COS 40 + S7 COS 40 S5 COS 40 = 0
0,766 S11 + 0,766 S7 + 130,589 = 0
0,766 S11 + 0,766 S7 = - 130,589 ..**

Eliminasi
0,643 S11 0,643 S7 = 36,54
X 0,766
0,766 S11 + 0,766 S7 = - 130,589 X 0,643
0,493 S11 0,493 S7 = 27,989
0,493 S11 + 0,493 S7 = - 83,97
0,986 S7 = 111,989 .
S7 = 111,989 / 0,986 = 113,549 kg
0,643 S11 0,643 (113,549) = 36,54

0,643 S11 = 109,552


S11 = 109,552 / 0,643 = 170,376 kg

Titik Buhul H
73,08

V = 0
-S13 73,08 S11 SIN 40 S12 SIN 40 = 0

H
S12

S11
S13

-S13 73,08 109,552 109,552 = 0


-S13 292,184 = 0
S13 = - 292,184 kg

D. BEBAN ANGIN

69,98 69,98

58,72

58,72

S11

S12

69,98

69,98

58,72

S13

S7

S5

S10

S8

S6
34,99

S9

S2

S3

200

200

200

MB = 0
RAV.8 34,99 . 8 69,98 . 6 69,98 . 4 + 69,98 . 4 + 69,98 . 2 = 0
8RAV 279,92 419,88 279,92 + 279,92 + 139,96 = 0
8RAV 559,84 = 0
RAV = 559,84 / 8 = 69,98 kg
RAV = RBV = 69,98 ( SIMETRIS )

H = 0
RAH 29,36 58,72 58,72 58,72 58,72 29,36 = 0
RAH = 293,6 kg

Titik Buhul A
34,99

V = 0

S5

S5 SIN 40 + 69,98 34,99 = 0


S1

A
RAV

H = 0

S4

800

29,36

34,99

40
S1

29,36

58,72

0,643 S5 = - 34,99
S5 = 34,99 / 0,643 = 54,37 kg

200

29,36

S1 + S5 COS 40 + 29,36 293,6 = 0


S1 + 41,65 + 29,36 293,6 = 0
S1 = 222,59 kg

Titik Buhul C
V = 0

69,98

S6 69,98 = 0
S6

S6 = 69,98 kg

S1

S2

C
H = 0
S2 S1 = 0
S2 222,59 = 0
S2 = 222,59 kg

Titik Buhul F
V = 0

69,98
S11
58,72

0,643 S11 0,643 S7 69,98 69,98 34,96 = 0


S7

S5

S11 SIN 40 S7 SIN 40 - 69,98 S6 S5 SIN 40 = 0

0,643 S11 0,643 S7 = 174,92 ..*

S6

H = 0
S11 COS 40 + S7 COS 40 58,72 S5 COS 40 = 0
0,766 S11 + 0,766 S7 58,72 41,65 = 0
0,766 S11 + 0,766 S7 = 100,37 **

ELIMINASI * DAN **

0,643 S11 0,643 S7 = 174,92 X 0,766


0,766 S11 + 0,766 S7 = 100,37 X 0,643
0,493 S11 0,493 S7 = 133,99
0,493 S11 + 0,493 S7 = 64,538 0,986 S7 = 69,452
S7 = 69,452 / 0,986 = 70,438 kg
0,643 S11 0,643 S7 = 174,92
0,643 S11 0,643 (70,438) = 174,92
0,643 S11 = 220,212
S11 = 220,212 / 0,643 = 342,475 kg

Titik Buhul H
V = 0

69,98 69,98

58,72

-S13 S11 SIN 40 S12 SIN 40 69,98 + 69,98 = 0

58,72
S12

S11

S13

-S13 220,212 220,212 = 0


-S13 = 440,424
S13 = - 440,424 kg