Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

Cluster headache (CH) adalah salah satu bentuk nyeri kepala primer
yang sangat parah dengan prevalensi kira-kira 0,1% dari total penduduk
pertahunnya. Cluster Headache dikelompokan kedalam Trigeminal Autonom
Cephalgia (TAC), hal ini disebabkan karena cluster headache merupakan
bentuk nyeri kepala terbanyak kedua yang sering dihadapi oleh spesialis saraf
atau neurologis. Cluster headache terdiri dari dua jenis yaitu, Cluster headache
episodik, yang terdapat fase bebas serangan satu bulan atau lebih tanpa
pengobatan (80% dari semua pasien cluster headache), dan cluster headache
kronis yang tidak terdapat fase penyembuhan (20% dari semua pasien cluster
headache).1
Sindrom ini berbeda dengan migren, walaupun sama-sama ditandai
dengan nyeri kepala unilateral, dan dapat terjadi bersamaan dengan migren.
Mekanisme histaminergik dan humoral diperkirakan mendasari gejala otonom
yang terjadi bersamaan dengan nyeri kepala ini. Cluster headache sering
didapatkan pada dewasa muda, terutama laki-laki, dengan rasio jenis kelamin
laki-laki dan wanita 4:1. Nyeri dirasakan hilang timbul (biasanya berlangsung
selama 20-120 menit) di daerah orbita dan wajah yang terjadi beberapa kali
sehari selama beberapa minggu, yang dipisahkan oleh interval bebas serangan.
Pola ini berlangsung selama berhari-hari, berminggu-minggu bahkan bulanan,
kemudian bebas serangan selama beberapa minggu, bulan bahkan tahunan,
sehingga dinamakan cluster headache (cluster: berkelompok). Diperkirakan
cluster headache dipengaruhi oleh faktor genetik. Riwayat keluarga yang juga
menderita nyeri kepala, merokok, cedera kepala, dan pekerjaan diduga
berkaitan dengan terjadinya cluster headache. Patofisiologi penyakit ini masih
belum diketahui dengan pasti. Dan saat ini pengobatan terhadap cluster

headache masih bersifat simptomatis. Hanya terdapat dua pengobatan terhadap


serangan yang telah teruji keefektifannya yaitu sumatriptan sub kutan dan
inhalasi oksigen.2,3,4

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi
Nyeri kepala klaster (cluster headache) merupakan nyeri kepala
vaskular yang juga dikenal sebagai nyeri kepala Horton, sfenopalatina
neuralgia, nyeri kepala histamine, sindrom Bing, erythrosophalgia, neuralgia
migrenosa, atau migren merah (red migraine) karena pada waktu serangan
akan tampak merah pada sisi wajah yang mengalami nyeri.2,3,5
2.2 Epidemiologi
Cluster headache adalah penyakit yang langka. Dibandingkan dengan
migren, cluster headache 100 kali lebih lebih jarang ditemui. Di Perancis
prevalensinya tidak diketahui dengan pasti, diperkirakan sekitar 1/10.000
penduduk, berdasarkan penelitian yang dilakukan di negara lainnya. Serangan
pertama muncul antara usia 10 sampai 30 tahun pada 2/3 total seluruh pasien.
Namun kisaran usia 1 sampai 73 tahun pernah dilaporkan. Cluster headache
sering didapatkan terutama pada dewasa muda, laki-laki, dengan rasio jenis
kelamin laki-laki dan wanita 4:1. Serangan terjadi pada waktu-waktu tertentu,
biasanya dini hari menjelang pagi, yang akan membangunkan penderita dari
tidurnya karena nyeri.2,5
2.3 Etiologi
Etiologi cluster headache adalah sebagai berikut:6

Penekanan pada nervus trigeminal (nervus V) akibat dilatasi pembuluh

darah sekitar.
Pembengkakan dinding arteri carotis interna.
Pelepasan histamin.
Letupan paroxysmal parasimpatis.

Abnormalitas hipotalamus.
Penurunan kadar oksigen.
Pengaruh genetik
Diduga faktor pencetus cluster headache antara lain:

Glyceryl trinitrate.
Alkohol.
Terpapar hidrokarbon.
Panas.
Terlalu banyak atau terlalu sedikit tidur.
Stres.
Positron emision tomografi (PET) scanning dan Magnetic resonance

imaging (MRI) membantu untuk memperjelas penyebab cluster headache yang


masih kurang dipahami. Patofisiologi dasar dalam hipotalamus gray matter.
Pada beberapa keluarga, suatu gen autosom dominan mungkin terlibat, tapi
alel-alel sensitif aktivitas kalsium channel atau nitrit oksida masih belum
teridentifikasi. Vasodilatasi arteri karotis dan arteri oftalmika dan peningkatan
sensitivitas terhadap rangsangan vasodilator dapat dipicu oleh refleks
parasimpatetik trigeminus. Variasi abnormal denyut jantung dan peningkatan
lipolisis nokturnal selama serangan dan selama remisi memperkuat teori
abnormalitas fungsi otonom dengan peningkatan fungsi parasimpatis dan
penurunan fungsi simpatis. Serangan sering dimulai saat tidur, yang melibatkan
gangguan irama sirkadian. Peningkatan insidensi sleep apneu pada pasienpasien dengan cluster headache menunjukan periode oksigenasi pada jaringan
vital berkurang yang dapat memicu suatu serangan.7
2.4 Patofisiologi
Patofisiologi cluster headache masih belum diketahui dengan jelas,
akan tetapi teori yang masih banyak dianut sampai saat ini antara lain:

Cluster headache timbul karena vasodilatasi pada salah satu cabang


arteri karotis eksterna yang diperantarai oleh histamine intrinsic (Teori
Horton).6

Serangan cluster headache merupakan suatu gangguan kondisi


fisiologis otak dan struktur yang berkaitan dengannya, yang ditandai
oleh disfungsi hipotalamus yang menyebabkan kelainan kronobiologis
dan fungsi otonom. Hal ini menimbulkan defisiensi autoregulasi dari
vasomotor dan gangguan respon kemoreseptor pada korpus karotikus
terhadap kadar oksigen yang turun. Pada kondisi ini, serangan dapat
dipicu oleh kadar oksigen yang terus menurun. Batang otak yang
terlibat adalah setinggi pons dan medulla oblongata serta nervus V, VII,
IX, dan X. Perubahan pembuluh darah diperantarai oleh beberapa
macam neuropeptida (substansi P, dll) terutama pada sinus kavernosus
(teori Lee Kudrow).6

2.5 Manifestasi Klinis


Nyeri kepala yang dirasakan sesisi biasanya hebat seperti ditusuk-tusuk
pada separuh kepala, yaitu di sekitar, di belakang atau di dalam bola mata, pipi,
lubang hidung, langit-langit, gusi dan menjalar ke frontal, temporal sampai ke
oksiput. Nyeri kepala ini disertai gejala yang khas yaitu mata sesisi menjadi
merah dan berair, konjugtiva bengkak dan merah, hidung tersumbat, sisi kepala
menjadi merah-panas dan nyeri tekan. Serangan biasanya mengenai satu sisi
kepala, tapi kadang-kadang berganti-ganti kanan dan kiri atau bilateral. Nyeri
kepala bersifat tajam, menjemukan dan menusuk serta diikuti mual atau
muntah. Nyeri kepala sering terjadi pada larut malam atau pagi dini hari
sehingga membangunkan pasien dari tidurnya.6
Serangan berlangsung sekitar 15 menit sampai 5 jam (rata rata 2 jam)
yang terjadi beberapa kali selama 2-6 minggu. Sedangkan sebagai faktor
pencetus adalah makanan atau minuman yang mengandung alkohol. Serangan
kemudian menghilang selama beberapa bulan sampai 1-2 tahun untuk
kemudian timbul lagi secara cluster (berkelompok).5

Gambar 2.1 Ciri khas Cluster Headache

Gambar 2.2 Gejala Klinis Cluster headache

2.6 Diagnosis
Diagnosis nyeri kepala klaster menggunakan kriteria oleh International
Headache Society (IHS) adalah sebagai berikut:8,9

a. Paling sedikit 5 kali serangan dengan kriteria seperti di bawah


b. Berat atau sangat berat unilateral orbital, supraorbital, dan atau nyeri
temporal selama 15 180 menit bila tidak di tatalaksana.
c. Sakit kepala disertai satu dari kriteria dibawah ini :
1. Injeksi konjungtiva ipsilateral dan atau lakriimasi
2. Kongesti nasal ipsilateral dan atau rhinorrhea
3. Edema kelopak mata ipsilateral
4. Berkeringat pada bagian dahi dan wajah ipsilateral
5. Miosis dan atau ptosis ipsilateral
6. Kesadaran gelisah atau agitasi
d. Serangan mempunyai frekuensi 1 kali hingga 8 kali perhari
e. Tidak berhubungan dengan kelainan yang lain.
Pada tahun 2004 American Headache Society menerbitkan kriteria baru
untuk mendiagnosa cluster headache. Untuk memenuhi kriteria diagnosis
tersebut, pasien setidaknya harus mengalami sekurang-kurangnya lima
serangan nyeri kepala yang terjadi setiap hari selama delapan hari, yang bukan
disebabkan oleh gangguan lainnya. Selain itu, nyeri kepala yang terjadi parah
atau sangat parah pada orbita unilateral, supraorbital atau temporal, dan nyeri
berlansung antara 18 sampai 150 menit jika tidak diobati, dan disertai satu atau
lebih gejala-gejala berikut ini: injeksi konjungtiva atau lakrimasi ipsilateral,
hidung tersumbat atau rinore ipsilateral, edema kelopak mata ipsilateral, wajah
dan dahi berkeringat ipsilateral, ptosis atau miosis ipsilateral, atau kesadaran
gelisah atau agitasi. Cluster headache episodik didefinisikan sebagai setidaktidaknya terdapat dua periode cluster yang berlangsung tujuh sampai 365 hari
dan dipisahkan periode remisi bebas nyeri selama satu bulan atau lebih.
Sedangkan cluster headache kronis adalah serangan yang kambuh lebih dari
satu tahun tanpa periode remisi atau dengan periode remisi yang berlangsung
kurang dari satu bulan.7

Gambar 2.3 Lokasi nyeri pada Cluster headache

2.7 Penatalaksanaan
Penatalaksanaan medis terhadap cluster headache dapat dibagi ke
dalam pengobatan terhadap serangan akut, dan pengobatan preventif, yang
bertujuan untuk menekan serangan. Pengobatan akut dan preventif dimulai
secara bersamaan saat periode awal cluster. Pilihan pengobatan pembedahan
yang terbaru dan neurostimulasi telah menggantikan pendekatan pengobatan
yang bersifat merugikan.1
2.7.1 Pengobatan Serangan Akut
Serangan cluster headache biasanya singkat, dari 30 sampai 180 menit,
sering memberat secara cepat, sehingga membutuhkan pengobatan awal yang
cepat. Penggunaan obat sakit kepala yang berlebihan sering didapatkan pada
pasien-pasien cluster headache, biasanya bila mereka pernah memiliki riwayat
menderita migren atau mempunyai riwayat keluarga yang menderita migren,
dan saat pengobatan yang diberikan sangat tidak efektif pada serangan akut,
seperti triptan oral, acetaminofen dan analgetik agonis reseptor opiate.1

Oksigen: inhalasi oksigen, kadar 100% sebanyak 10-12 liter/menit


selama 15 menit sangat efektif, dan merupakan pengobatan yang aman

untuk cluster headache akut.


Triptan: Sumatriptan 6 mg subkutan, sumatriptan 20 mg intranasal, dan
zolmitriptan 5 mg intranasal efektif pada pengobatan akut cluster
headache. Tiga dosis zolmitriptan dalam dua puluh empat jam bisa
diterima. Tidak terdapat bukti yang mendukung penggunaan triptan oral

pada cluster headache.


Dihidroergotamin 1 mg intramuskular efektif dalam menghilangkan
serangan akut cluster headache. Cara intranasal terlihat kurang efektif,

walaupun beberapa pasien bermanfaat menggunakan cara tersebut.


Lidokain: tetes hidung topikal lidokain dapat digunakan untuk
mengobati serangan akut cluster headache. Pasien tidur telentang
dengan kepala dimiringkan ke belakang ke arah lantai 30 dan beralih
ke sisi sakit kepala. Tetes nasal dapat digunakan dan dosisnya 1 ml
lidokain 4% yang dapat diulang setekah 15 menit.1

2.7.2 Pengobatan Pencegahan


Pilihan pengobatan pencegahan pada cluster headache ditentukan oleh
lamanya serangan, bukan oleh jenis episodik atau kronis. Preventif dianggap
jangka pendek, atau jangka panjang, berdasarkan pada seberapa cepat efeknya
dan berapa lama dapat digunakan dengan aman. Bnayak ahli sekarang ini
mengajukan verapamil sebagai pilihan pengobatan lini pertama, walaupun pada
beberapa pasien dengan serangan yang singkat hanya perlu kortikosteroid oral
atau injeksi nervus oksipital mungkin lebih tepat.1

Verapamil lebih efektif dibandingkan dengan placebo dan lebih baik


dibandingkan dengan lithium. Praktek klinis jelas mendukung
penggunaan dosis verapamil yang relatif lebih tinggi pada cluster
headache, tentu lebih tinggi dari pada dosis yang digunakan untuk
indikasi kardiologi. Setelah dilakukan pemeriksaan EKG, pasien
memulai dosis 80 mg tiga kali sehari, dosis harian akan ditingkatkan
secara bertahap dari 80 mg setiap 10-14 hari. Pemeriksaan EKG

dilakukan setiap kenaikan dosis dan paling kurang sepuluh hari setelah
dosis berubah. Dosis ditingkatkan sampai serangan cluster menghilang,
efek samping atau dosis maksimum sebesar 960 mg perhari. Efek
samping termasuk konstipasi dan pembengkakan kaki dan hiperplasia

ginggiva (pasien harus terus memantau kebersihan giginya).


Kortikosteroid dalam bentuk prednison 1 mg/kg sampai 60 mg selama
empat hari yang diturunkan bertahap selama tiga minggu diterima
sebagai pendekatan pengobatan perventif jangka pendek. Pengobatan
ini sering menghentikan periode cluster, dan dapat digunakan tidak

lebih dari sekali setahun untuk menghindari nekrosis aseptik.


Lithium karbonat terutama digunakan untuk cluster headache kronik
karena efek sampingnya, walaupun kadang digunakan dalam berbagai
episode. Biasanya dosis lithium sebesar 600 mg sampai 900 per-hari
dalam dosis terbagi. Kadar lithium harus diperiksa dalam minggu
pertama dan secara periodik setelahnya dengan target kadar serum
sebesar 0,4 sampai 0,8 mEq/L. Efek neurotoksik termasuk tremor,
letargis, bicara cadel, penglihatan kabur, bingung, nystagmus, ataksia,
tanda-tanda ekstrapiramidal, dan kejang. Penggunaan bersama dengan
diuretik yang mengurangi natrium harus dihindari, karena dapat
mengakibatkan kadar lithium meningkat dan neurotoksik. Efek jangka
panjang seperti hipotiroidisme dan komplikasi renal harus dipantau
pada pasien yang menggunakan lithium untuk jangka waktu yang lama.
Peningkatan leukosit polimorfonuklear adalah reaksi yang timbul
karena penggunaan lithium dan sering salah arti akan adanya infeksi
yang tersembunyi.

Penggunaan bersama dengan indometasin dapat

meningkatkan kadar lithium.


Topiramat digunakan untuk mencegah serangan cluster headache. Dosis
biasanya adalah 100-200 mg perhari, dengan efek samping yang sama
seperti penggunaannya pada migraine.

10

Melatonin dapat membantu cluster headache sebagai preventif dan


salah satu penelitian terkontrol menunjukan lebih baik dibandingkan

placebo. Dosis biasa yang digunakan adalah 9 mg perhari.


Obat-obat pencegahan lainnya termasuk gabapentin (sampai 3600
perhari) dan methysergide (3 sampai 12 mg perhari). Methysergide
tidak tersedia dengan mudah, dan tidak boleh dipakai secara terusmenerus dalam pengobatan untuk menghindari komplikasi fibrosis.

Divalproex tidak efektif untuk pengobatan cluster headache.


Injeksi pada saraf oksipital: Injeksi metilprednisolon (80 mg) dengan
lidokain ke dalam area sekitar nervus oksipital terbesar ipsilateral
sampai ke lokasi serangan mengakibatkan perbaikan selama 5 sampai
73 hari. Pendekatan ini sangat membantu pada serangan yang singkat
dan untuk mengurangi nyeri keseluruhan pada serangan yang

memanjang dan pada cluster headache kronis.


Pendekatan Bedah: Pendekatan bedah modern pada cluster headache
didominasi oleh stimulasi otak dalam pada area hipotalamus posterior
grey matter dan stimulasi nervus oksipital. Tidak terdapat tempat yang
jelas untuk tindakan destruktif, seperti termoregulasi ganglion
trigeminal atau pangkal sensorik nervus trigeminus.1

11

12

BAB III
KESIMPULAN

Cluster headache sering didapatkan pada dewasa muda, terutama lakilaki, dengan rasio jenis kelamin laki-laki dan wanita 4:1. Nyeri dirasakan
hilang timbul (biasanya berlangsung selama 15-180 menit) di daerah orbita dan
wajah yang terjadi beberapa kali sehari selama beberapa minggu, yang
dipisahkan oleh interval bebas serangan. Pola ini berlangsung selama berharihari, berminggu-minggu bahkan bulanan, kemudian bebas serangan selama
beberapa minggu, bulan bahkan tahunan, sehingga dinamakan cluster
headache (cluster: berkelompok).
Manifestasi klinisnya berupa nyeri kepala yang dirasakan sesisi
biasanya hebat seperti ditusuk-tusuk pada separuh kepala, yaitu di sekitar, di
belakang atau di dalam bola mata, pipi, lubang hidung, langit-langit, gusi dan
menjalar ke frontal, temporal sampai ke oksiput. Nyeri kepala ini disertai
gejala yang khas yaitu mata sesisi menjadi merah dan berair, konjugtiva
bengkak dan merah, hidung tersumbat, sisi kepala menjadi merah-panas dan
nyeri tekan. Serangan biasanya mengenai satu sisi kepala, tapi kadang-kadang
berganti-ganti kanan dan kiri atau bilateral. Nyeri kepala sering terjadi pada
larut malam atau pagi dini hari sehingga membangunkan pasien dari tidurnya
Penatalaksanaan medis terhadap cluster headache dapat dibagi ke
dalam pengobatan terhadap serangan akut, dan pengobatan preventif, yang
bertujuan untuk menekan serangan

13

DAFTAR PUSTAKA

1. Goadsby, J Peter. 2009. Treatment of Cluster Headache. Headache


Group. Department of Neurology University of California. San
Francisco. Available at: www.AmericanHeadacheSociety.org.
2. Visy, Jean-Marc and Bousser, Marie-Germaine. 2003. Cluster
Headache. Orphanet Ensiklopedia. Available at: http://www.orpha.net/
data/patho/GB/uk-cluster.pdf
3. Ginsberg, L. 2008. Lecture Notes: Neurologi. Edisi-8. Erlangga
Medical Series. Jakarta. 74-75
4. Sydor, Anne. 2009. Headache and Facial Pain. In Clinical Neurology.
International Edition. The McGraw-Hill Companies, Inc. United States
of America.
5. Harsono.2005. Kapita Selekta Neurologi. Gajah Mada University Press.
Yogyakarta.
6. Mansjoer,A. 2000. Kapita Selekta Kedokteran Ed. 3 jilid 2. Media
Aeusclapius. Jakarta.
7. Beck, Ellen. Sieber, William J and Trejo, Raul. 2005. Management of
Cluster Headache. Journal of the American Academy of Familly
Physicians. Available at:http://www.aafp.org
8. ICSI.2011. Health Care Guideline : Diagnosis and Treatment of
Headache.
9. Dennison, Brian. 2006. Headache. In: Clinical Applications of

Pathophysiology: An Evidence-Based Approach. Mosby Elsevier.


United States of America. 253-260.

14