Anda di halaman 1dari 4

Reformasi Perpajakan adalah perubahan mendasar di sgeala aspek perpajakan yang memiliki tiga

tujuan utama yaitu kepatuhan sukarela yang tinggi, kepercayaan terhadap administrasi perpajakan yang
tinggi dan produktivitas aparat perpajakan yang tinggi. Reformasi perpajakan merupakan salah satu
yang mendasar dari reformasi birokrasi di Kementerian Keuangan. Reformasi perpajakan ini berlaku di
segala bidang perpajaka, mulai dari peraturan peraturan perpajakan, administrasi dan pengawasan.
Menurut Malcolm Gillis (1989:9) atribut yang menjadi dasar suatu reformasi perpajakan adalah:
1. Breadth of reform. Reformasi perpajakan memfokuskan pada struktur pajak atau sistem pajak,
dan administrasi pajak.
2. Scope or reform. Reformasi perpajakan dilakukan secara comprehensive (semua sumber
penerimaan yang penting), atau dilakukan secara parsial (harus meliputi satu atau dua komponen
penting dari sistem perpajakan).
3. Revenue goals. Reformasi perpajakan untuk meningkatkan penerimaan dalam prosentase terhadap
PDB yaitu rasio pajak (revenue enhanching); untuk mengganti penerimaan (revenue neutral
reform); atau bahkan untuk mengurangi penerimaan (revenue-decreasing reform).
4. Equity goals. Reformasi perpajakan untuk menegakkan keadilan (redistributive). Orang
berpenghasilan tidak sama pajaknya diperlakukan tidak sama juga, namun jika reformasi
perpajakan tidak dimaksudkan untuk merubah didistribusi pendapatan yang sudah ada maka
disebut distributionally neutral reform.
5. Resource allocations goals. Reformasi perpajakan yang berusaha mengurangi pengenaan pajak
pada sumber daya agar dapat dialokasikan lebih efisien (euconominally neutral), jika sistem
perpajakan untuk mempengaruhi aliran sumber daya sektor ekonomi atau aktivitas tertentu maka
disebut interventionist reforms.
Sedangkan di Indonesia, Reformasi perpajakan dilakukan oleh pemerintah karena :
a. Sebagai upaya menstabilkan perekonomian yang tidak menentu karena pengaruh perekonomian
internasional maupun nasional
b. Sebagai usaha mengalihkan sektor penerimaan APBN dari migas yang semula sebagai sektor
primadona menjadi pajak sebagai sumber yang lebih dapat menjanjikan karena secara rasional
pajak adalah penerimaan yang berkelanjutan tidak seperti migas.
c. Usaha mengikuti ketentuan dunia terutama dalam hal pendanaan (pinjaman luar negeri) yang
d.
e.
f.
g.

mensyaratkan struktur pajak yang ada harus disesuaikan dengan kondisi seharusnya.
Meningkatkan penerimaan negara dari sektor pajak
Membuat beban pajak akan makin adil dan wajar
Meningkatkan kepatuhan bagi wajib pajak
Menerapkan prinsip konsep good governance, dengan adanya asas transparansi, responsibility,

keadilan dan akuntabilitas dalam meningkatkan kinerja instansi pajak


h. Meningkatkan penegakan hukum pajak, pengawasan yang tinggi dalam pelaksanaan administrasi
pajak baik kepada petugas pajak maupun kepada wajib pajak
Harapannya dengan Reformasi Perpajakan, sistem perpajakan akan berintikan kesederhanaan,
menunjang pemerataan dan memberikan kepastian dan keadilan. Sistem perpajakan baru tidak akan
memungut pajak atas keseluruhan masyarakat, tetapi adalah upaya dalam memperoleh penerimaan
negara yang berasal dari hasil pemungutan pajak terhadap perusahaan-perusahaan besar dan individu
yang berpenghasilan

Secara bertahap, sampai dengan saat ini dapat dikatakan ada 5 tahapan Reformasi Perpajakan (Tax
Reform), yaitu :
1. Reformasi Pajak (Tax Reform ) Tahap I 1983-1985
Diterbitkan serangkaian Undang-undang yaitu:
a. Undang-undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (UU
KUP);
b. Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan (UU PPh 1984);
c. Undang-undang Nomor 8 Tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan
Pajak Penjualan atas Barang Mewah (UU PPN 1984 dan UU PPn Bm 1984);
d. Undang-undang No. 12 Tahun 1985 tentang Pajak Bumi (UU PBB) dan Bangunan; dan
e. Undang-undang No. 13 Tahun 1985 tentang Bea Materai (UU BM).
Dalam reformasi perpajakan pertama ini terdapat suatu perubahan sistem yang sangat mendasar,
yaitu dari official assessment menjadi self assessment, di mana wajib pajak tidak hanya menjadi
obyek tetapi justru menjadi subyek yang diharapkan aktif berpartisipasi dalam system
perpajakan nasional. Selain perubahan system tersebut, terdapat beberapa perubahan penting
dalam tax reform pertama ini, antara lain:
1)
2)
3)
4)
2.

Penyederhanaan jumlah dan jenis pajak


Penyederhanaan tariff pajak untuk memudahkan wajib pajak dalam menghitung pajaknya;
Menghilangkan insentif pajak;
Diabaikannya fungsi regulasi
Setelah pelaksanaan Tax Reform Tahap I, terdapat hal-hal penting yang harus mendapat

perhatian, di antaranya:
1) Reformasi perpajakan tahun 1983 ternyata belum mampu memperkecil prosentase hutang luar
negeri dalam struktur APBN;
2) Masih terdapat beberapa loopholes dalam undang-undang pajak tahun 1983, sehingga
memberikan kesempatan bagi timbulnya upaya-upaya penghindaran pajak;
3) Reformasi perpajakan pertama belum banyak mengantisipasi aktivitas-aktivitas ekonomi yang
semakin global;
4) Strategi perpajakan nasional pada tahun 1983 belum secara maksimal untuk membantu
pengusaha agar mendapat akses pada persaingan global.
Oleh karena hal tersebut maka diterbitkan serangkaian undang-undang perpajakan yaitu :
a. Undang-undang No. 9 tahun 1994 tentang perubahan pertama atas Undang-undang No. 6 tahun
1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan;
b. Undang-undang No. 10 tahun 1994 tentang perubahan kedua atas Undang-undang No. 7 tahun
1983 tentang Pajak Penghasilan;
c. Undang-undang No 11 tahun 1994 tentang perubahan pertama atas Undang-undang No 8 tahun
1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah;
d. Undang-undang No. 12 tahun 1994 tentang perubahan pertama atas Undang-undang No. 12
Tahun 1985 tentang Pajak Bumi dan Bangunan;
e. Undang-undang No.13 tahun 1985 tentang Bea Materai
Dalam tax reform II ini, terdapat beberapa perubahan sistem perpajakan yang mendasar, antara
lain:
1) Di bidang hukum pajak, meliputi:

a) Perluasan kewajiban wajib pajak sehingga termasuk kewajiban mendaftarkan penghasilan


b)
c)
2)
a)
b)
c)
3)
4)
a)
b)
3.

usahanya;
Ditambahnya masa daluwarsa dari 5 tahun menjadi 10 tahun;
Sanksi pidana diperberat dan cakupan pidananya diperluas.
Di bidang Pajak Penghasilan, meliputi:
Pemisahan subyek pajak BUT dengan subyek pajak badan;
Perluasan biaya yang diperbolehkan yang berkaitan dengan peningkatan sumber daya manusia
dan pemeliharaan lingkungan;
Perubahan lapisan tarif pajak, namun masih tetap bersifat progresif;
Di bidang PPN dan PPnBM, meliputi perluasan obyek pajak.
Di bidang PBB dan BPHTB, meliputi:
Diberlakukan adanya NJOP;
Diadakannya tindak pidana di bidang PBB.
Reformasi Pajak (Tax Reform ) Tahap III 1997
Tax reform tahap III tahun 1997 dilatar belakangi oleh adanya kebutuhan akan perlunya
keberadaan peradilan pajak sebagai sarana untuk menyelesaikan persengketaan di bidang
perpajakan antara wajib pajak dengan Kantor Pelayanan Pajak (KPP). Pemerintah juga perlu
menyediakan payung hukum bagi pemungutan pajak daerah dan sektor-sektor lain seperti
Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan
(BPHTB) agar lebih sederhana demi adanya kepastian hukum. Adapun serangkaian Undang-

undang yang diterbitkan yaitu :


a. Undang-undang No. 17 tahun 1997 tentang Pengadilan Pajak (Badan Penyelesaian Sengketa
Pajak);
b. Undang-undang No. 18 tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan Retribusi daerah; dan Undangc.
d.
4.
a.

undang No. 19 tahun 1997 tentang Penagihan Pajak Dengan Surat Paksa;
Undang-undang No. 20 tahun 1997 tentang Penerimaan Negara Bukan Pajak
Undang-undang No. 21 tahun 1997 tentang Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan
Reformasi Pajak (Tax Reform ) Tahap IV 2000
Diterbitkan serangkaian Undang-undang yaitu :
Undang-undang No. 16 tahun 2000 tentang perubahan kedua atas Undang-undang No. 6 tahun

1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan


b. Undang-undang No. 17 tahun 2000 tentang perubahan ketiga Undang-undang No. 7 tahun 1983
tentang Pajak Penghasilan
c. Undang-undang No 18 tahun 2000 tentang perubahan kedua atas Undang-undang No 8 tahun
1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan Atas Barang
d. Undang-undang No. 19 tahun 2000 tentang perubahan pertama atas Undang-undang No. 19
tahun 1997 tentang Penagihan Pajak Dengan Surat Paksa
e. Undang-undang No. 20 tahun 2000 tentang perubahan pertama atas Undang-undang No. 21
tahun 1997 tentang Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan.
f. Undang-undang No. 34 tahun 2000 tentang perubahan pertama atas Undang-undang No. 18
tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
Hal-hal penting yang terdapat dalam tax reform Tahap IV ini antara lain:
1)
2)
3)
4)

Perluasan subyek/obyek pajak dan penyederhanaan/pembebasan pajak;


Perubahan struktur tarif pada PPh;
Mempertegas obyek yang tidak dikenakan pajak pada PPN dan PPn BM
Mempertegas jenis-jenis retribusi yang menjadi wewenang Pemerintah Daerah, baik pemerintah
tingkat I maupun pemerintah tingkat II

5. Reformasi Pajak (Tax Reform ) Tahap V 2002 2009


Setelah tahun 2000, pemerintah terus melakukan berbagai upaya lanjutan reformasi perpajakan,
yaitu kembali menerbitkan paket Undang-Undang di bidang perpajakan. Tax reform Tahap V ini
dilatarbelakangi oleh adanya harapan terwujudnya efisiensi pajak dalam mendukung
penerimaan negara, terwujudnya pelayanan yang baik, keadilan dan daya saing bagi penanaman
modal yang mendukung usaha kecil dan menengah, menyesuaikan perkembangan sosioekonomi masyarakat dan teknologi informasi, serta meningkatkan profesionalisme aparatur
perpajakan Adapun paket Undang-Undang yang diterbitkan antara lain:
a. Undang-undang No. 14 tahun 2002 perubahan pertama atas Undangundang No. 17 tahun 1997
tentang Pengadilan Pajak (Badan Penyelesaian Sengketa Pajak).
b. Undang-undang nomor 28 tahun 2007 tentang perubahan ketiga atas Undang-undang nomor 6
tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata cara Perpajakan;
c. Undang-undang nomor 36 tahun 2008 tentang perubahan keempat atas Undang-undang nomor
7 tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan;
d. Undang-undang nomor 36 tahun 2008 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah.
e. Undang-undang Nomor 28 tahun 2009 tentang perubahan ketiga atas Undang-undang No. 12
tahun 1994 tentang Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan
f. Undang-undang nomor 42 tahun 2009 tentang perubahan ketiga atas Undang-undang nomor 8
tahun 1983 tentang Pertambahan Nilai Barang dan jasa dan Pajak Penjualan atas Barang
Mewah;

Daftar Pustaka :
Suhardjito, Reformasi Perpajakan Dalam Rangka Peningkatan Kepatuhan Wajib Pajak, Tata
Kelola Yang Baik Serta Kemandirian Bangsa FORUM MANAJEMEN Vol 13 No. 03 Lembaran
Publikasi Ilmiah Pusdiklat Migas
Malcom Gillis,1989, Tax Reform in Developing Countries, Duke University
Press