Anda di halaman 1dari 15

TUGAS MATA KULIAH

ILMU BEDAH KHUSUS VETERINER

TEKNIK OPERASI AMPUTASI DECLAW

Oleh :
Putu Diah Puspa Adhi

1309005070

Rajiman Irhas

1309005073

Ni Nyoman Ayu Widyasari

1309005092

Mergayanti Yudanta Eka Putri

1309005093

I Made Bagus Januar Bahari Putra

1309005095

Dewa Ngakan Gede Surya Teja

1309005096

LABORATORIUM BEDAH VETERINER


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS UDAYANA
TAHUN 2016
1

RINGKASAN
Declawing merupakan pembedahan yang dilakukan untuk mengeliminasi kelainan
congenital dimana pada kaki belakang terdapat jari pertama yang seharusnya rudimenter bagi ras
tertentu. Pada umumnya dilakukan hanya pada cakar depan saja, tetapi pada beberapa situasi
pemilik meminta semua declaw pada setiap kaki dipotong. Amputasi declaw lebih sering
dilakukan pada kucing terutama kucing rumahan. Pada beberapa kasus operasi declawing yang
pernah dilakukan, American Veterinary Medical Associations Animal Welfare Division
mengatakan bahwa ada kemungkinan terjadinya komplikasi pasac operasi.
Kata kunci : declaw, cakar, anjing, kucing

SUMMARY

KATA PENGANTAR

Puji syukur pada kami panjatkan kepada kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat
rahmat-Nyalah, kami dapat menyelesaikan paper Ilmu Bedah Khusus Veteriner yang berjudul
Teknik Operasi Amputasi Declaw tepat pada waktunya.
Adapun paper ini kami selesaikan untuk memenuhi tugas yang telah diberikan kepada
kelompok kami tentang Teknik Operasi Amputasi Declaw. Dengan adanya tugas mengenai
Teknik Operasi Amputasi Declaw diharapkan dapat menambah wawasan untuk pembaca juga
penulis.
Kami menyadari bahwa paper ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kritik
dan saran sangat dibutuhkan oleh penulis, agar paper ini bisa menjadi lebih baik lagi.

Denpasar, 19 September 2016


3

Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL ..i
RINGKASAN ii
KATA PENGANTAR....................................................................................................iii
DAFTAR ISI..................................................................................................................vi
4

BAB I PENDAHULUAN...............................................................................................1
1.1 Latar Belakang.......................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah.................................................................................................1
BAB II TUJUAN DAN MANFAAT TULISAN 2
BAB III TINJAUAN PUSTAKA....................................................................................3
3.1 Declaw dan Tujuan dilakukannya Operasi Amputasi Declaw...............................3
BAB IV PEMBAHASAN ..5
4.1 Teknik Operasi Declawing....................................................................................5
4.1.1 Pra-Operasi...................................................................................................5
4.1.2 Teknik Operasi..............................................................................................5
4.1.3 Pasca Operasi................................................................................................7
4.2 Komplikasi Pasca Operasi.....................................................................................8
BAB V PENUTUP..........................................................................................................9
5.1 Kesimpulan............................................................................................................9
5.2 Saran......................................................................................................................9
DAFTAR PUSTAKA....................................................................................................10
DAFTAR LAMPIRAN

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Prosedur bedah kosmetika dalam dunia veteriner dilakukan dengan dua tujuan yaitu
estetika untuk menampilkan hewan kesayangan sesuai standar ras hewan dan memberikan
kebanggaan bagi pemilik hewan atas penampilan hewan kesayangannya berbeda dari yang lain,
serta tujuan terapeutik bagi hewan pasca kecelakaan atau cedera permanen. Salah satu contoh
operasi bedah kosmetika adalah pencabutan cakar atau declaw dalam bahasa kedokteran disebut
dengan Onychestomy.
Cakar adalah anggota tambahan badan yang terlindung dari ujung kaki. Cakar sebenarnya
adalah pembesaran dan pengerasan dari kuku. Hewan berkuku disebut ungulata. Ungulata
terbagi dalam 2 kelompok besar: hewan berkuku genap (misalnya antelop, sapi, rusa, babi,
domba, kambing) dan hewan berkuku gasal (kuda, badak dan tapir). Hewan berkuku genap yang
berjari kaki lebih dari 3 dan 4 lebih kuat, sehingga hewan itu lebih bisa membawa beban yang
lebih berat, sementara hewan berkuku ganjil adalah dengan jari kaki 1 dan 2 kurang bisa.
Pencabutan cakar atau declaw adalah operasi yang bertujuan untuk mengangkat dan
menghilangkan cakar hewan (misalnya kucing dan anjing) dengan cara mengamputasikan
seluruh atau sebagian dari falang distal, atau memutuskan tulang, jari kaki hewan. Karena cakar
berkembang dari jaringan germinal dalam falang ketiga, maka amputasi tulang diperlukan untuk
sepenuhnya menghapus cakar. Meskipun hal ini umum di Amerika Utara, pencabutan kuku
dianggap sebagai tindakan kekejaman terhadap hewan dibanyak Negara seperti Australia, Brazil,
Eropa, Austria, Britania Raya, Israel, dan Amerika Serikat.
1.2 Rumusan Masalah
1.2.1 Bagaimana teknik pre-operasi dan anestesi operasi amputasi declaw?
1.2.2 Bagaimana teknik operasi amputasi declaw?
1.2.3 Bagaimana hasil dan pasca operasi amputasi declaw?

BAB II
TUJUAN DAN MANFAAT TULISAN
2.1 Tujuan
2.1.1 Untuk mengetahui teknik pre-operasi dan anestesi operasi amputasi declaw.
2.1.2 Untuk mengetahui teknik operasi amputasi declaw.
2.1.3 Untuk mengetahui hasil dan pasca operasi amputasi declaw.
2.2 Manfaat
Manfaat dari penulisan paper ini yaitu agar mahasiswa dapat mengetahui
bagaimana definisi operasi amputasi declaw, teknik pre-operasi dan anestesi operasi
amputasi declaw, teknik operasi declaw, hingga hasil dan pasca operasi amputasi declaw,
dan juga pembuatan makalah ini untuk melengkapi tugas Ilmu Bedah Khusus Veteriner
tentang teknik operasi amputasi declaw.

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Declaw dan Tujuan dilakukannya Operasi Amputasi Declaw


Declaw amputasi atau dalam istilah kedokteran disebut Onychectomy atau declawing,
merupakan pembedahan yang dilakukan untuk mengeliminasi kelainan congenital dimana pada
kaki belakang terdapat jari pertama yang seharusnya rudimenter bagi ras tertentu (Rottweller,
Alsatian, Toy poodle, Pekingese) serta pada kasus eksema akibat iritasi/jilatan pada jari pertama
kaki depan. (Curcio, 2006)
Declawing dilakukan dengan cara :
1. Memotong kuku menjadi sangat pendek tetapi persendian terakhir pada tiap jari juga ikut
dipotong (tendon, ligament, nervus, otot dan tulang juga ikut dipotong).
2. Tulang yang ikut diamputasi yaitu semua bagian dari os phalanx terakhir (os phalanx III)
dari jari hewan tersebut.

Gambar 1. Operasi Declawing


Pada umumnya dilakukan hanya pada cakar depan saja, tetapi pada beberapa situasi
pemilik meminta semua declaw pada setiap kaki dipotong. Pada anjing jenis Toy breeds, declaw
biasanya dihilangkan untuk memudahkan menggunting dan menyisir bulunya. Sedangkan ada
anjing yang sering dipakai untuk berburu, declaw pada kaki belakang biasanya dipotong agar
3

kuku tidak tersangkut saat berada di lapangan. Amputasi declaw lebih sering dilakukan pada
kucing terutama kucing rumahan karena beberapa alas an seperti : merusak furniture, ancaman
bagi kucing lain, pemilik atau orang lain. (Moesta,2012)
Operasi ini dianjurkan untuk mengobati Lesi ireversibel dari jaringan yang mendalam
dari cakar (Acuna, 2008 ), seperti :
1.
2.
3.
4.
5.

septic arthritis dari sendi distal .


Nekrosis penyisipan tendon fleksor dalam untuk falang distal .
Abscessation dan nekrosis bantal digital .
Osteitis dan osteolisis dari tulang pedal
tulang Pedal fraktur terbuka

BAB IV
PEMBAHASAN
4.1 Teknik Operasi
4.1.1 Preoperasi

Persiapan Obat dan Alat


Sebelum melakukan operasi obat yang harus disiapkan adalah obat premedikasi, seperti:

atropin vulfat, obat Anastesi yang meliputi Xylasin dan Ketamin, antibiotic cair. Alat yang
digunakan adalah alat steril individu seperti: Hands gloop, masker dan baju operasi, serta
separangkat alat bedah. (Curcio, 2006)

Persiapan Tempat Operasi


Tempat operasi harus dalam keadaan bersih dan steril, letakkan alas plastic diatas meja

operasi dan suhu ruangan operasi harus stabil.

Persiapan Operator
Sebelum melakukan operasi, operator maupun co-operator terlebih dahulu melepas

asesoris yang dapat mengganggu jalannya operasi. Tangan operator dan co-operator harus steril
daam melakukan operasi untuk menghindari timbulnya infeksi bawaan dari luar tubuh hewan.
Tangan dicuci menggunakan air bersih dan sabun. Selanjutnya di sterilisasi menggunakan
alkohol 70%. Penghitungan dosis obat yang diberikan umtuk tujuan premedikasi dan anastesi
harus tepat dan penggunaan alat alat sterilisasi individu dengan benar serta memperhatikan
SOP dalam melakukan operasi. (Quartarone et al, 2012)

Anestesi
Sebelum melakukan anastesi, perlu dilakukan pendataan riwayat pasien (Posner,

2010) ,meliputi:

Hewan
Berat
Umur
Warna
Nama Pemilik
Alamat
Sebelum operasi dilaksanakan, pasien diperiksa keadaan fisiknya dan dipuasakan
selama 8 -12 jam dengan tujuan untuk menghindari terjadinya hipersalivasi dan vomit
5

pada pemberian anestesi. Selanjutnya melakukan hitungan untuk mengetahui dosis obat
premedikasi dan anestesi yang diberikan terhadap pasien.
Rumus

: Berat badan x dosis anjuran


Sediaan

a. Atropin sulfat
b. Ketamin
c. Xylasin

: 0.02-0.04
: 10-15
: 0.02-0.04

4.1.2 Prosedur Operasi

Pada kucing ( AVMA, 2016):


declawing dilakukan pada umur antara 8 sampai 16 minggu
kucing dianestesi menggunakan anastesi local atau anastesi umum
bagian jari terakhir yang akan diamputasi dipotong menggunakan nail clipper atau scalpel
dan juga dapat dipotong menggunakan laser bedah
Pada anak anjing :
biasa dilakukan bersamaan dengan tail docking pada umur 1-2 hari
jari atau cakar langsung dipotong dengan gunting atau diiris dengan scapel setelah diberi
antiseptic
biasanya tidak diperlukan jahitan
Pada anjing dewasa :
kuku kaki dijepit dengan tissue forceps dan diabduksi (ditarik menjauhi tubuh)
dibuat sayatan berbentuk elips disekeliling jari yang akan dipotong
dilakukan preparasi tumpul dengan gunting pada jaringan subkutan sampai mencapai

articulation metacarpophalangealis
arteri digitalis dorsalis diikat dengan chromic catgut nomor 3-0
jari dipotong pada persendiannya dengan scapel atau gunting
jaringan subkutan dijahit secara terus menerus dengan 3-0 chromic catgut
kulit dijahit dengan benang non absorbable dengan jahitan matrass, daerah operasi dibalut
selama 2-3 hari dan jahitan dibuka setelah 1 minggu

4.1.3 Pasca Operasi


sebaiknya kucing atau anjing yang baru dilakukan operasi declawing diistirahatkan atau
dirawat inap selama 1 atau 2 malam
telapak kaki perlu diperban untuk mencegah hemoragi dan imobilisasi kaki
untuk beberapa hari pasca operasi pada kucing gunakan litter berupa potongan koran
untuk mencegah partikel kecil menginfeksi luka operasi
untuk pengobatan pasca operasi dapat diberikan antibiotik dan obat penghilang rasa sakit
baik secara oral maupun injeksi selama 5-7 hari, diharapkan dalam 14 hari hewan akan
kembali beraktifitas secara normal
Untuk menyelesaikan operasi, kita taburkan beberapa antibiotik serbuk pada luka
(oxytetracycline) dan perban tunggul dengan gumpalan kapas basah

di peroksida,

diadakan di tempat oleh perban elastis (Vet- Flex). Dapat pula menggunakan antibiotik
sistemik, biasanya kombinasi penisilin dan streptomisin. perawatan pasca-operasi
penting:
hewan harus diusahakan untuk berada di tempat yang bersih kering untuk setidaknya dua
minggu . (Saunders. 2009)
perban harus diganti setelah 96 jam sekali, meskipun, setiap kali ini layak, pengobatan
terbaik adalah untuk menggantinya setelah setelah 48 jam.
4.2 Komplikasi Pasca Operasi
Pada beberapa kasus operasi declawing yang pernah dilakukan, American Veterinary
Medical Associations Animal Welfare Division mengatakan bahwa ada kemungkinan terjadinya
komplikasi pasac operasi seperti :
Hemoragi atau perdarahan. Komplikasi ini merupakan jenis komplikasi yang paling sering
terjadi setelah operasi declawing.
Pertumbuhan kuku/cakar kembali. Pertumbuhan kembali dapat terjadi apabila tidak
sempurnanya pemotongan kuku atau cakar saat operasi.
Luka tidak menutup secara sempurna. Hal ini sering dikaitkan dengan keterampilan dokter
bedah dalam menangani dan menjahit luka operasi.
Paralysis. Neuropraxia atau kelumpuhan saraf radialis pernah dilaporkan terjadi akibat
penggunaan torbiquet saat operasi.
Iskemia ekstremitas distal. Hal ini dapat terjadi

apabila penggunaan bandage dilakukan

terlalu lama.Umumnya bandages diangkat atau dilepas sekitar 24 jam setelah operasi.
7

Penyakit. Akibat adanya rasa sakit saat operasi dapat memicu terjadinya stress pada hewan
sehingga dapat menurangi fungsi kekebalan tubuh dan berpotensi meningkatkan kerentanan
hewan terhadap penyakit.
Infeksi. Keadaan luka operasi yang tidak ditangani dengan benar dapat meningkatkan resiko
terjadinya infeksi oleh agen penyakit seperti bakteri.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Bedah amputasi declaw merupakan salah satu bedah kosmetik yaitu dengan tindakan
pembedahan yang dilakukan oleh dokter ahli bedah hewan yang bertujuan untuk menghilangkan
kuku yang mengalami peradangan kronis, tumor, infeksi mikroba, ataupun gangrene pada jari.
Selain itu saat ini amputasi declaw juga banyak ditujukan untuk bedah kosmetika yaitu untuk
mempercantik hewan. Komplikasi yang dapat terjadi pasca operasi berupa hemoragi/perdarahan,
pertumbuhan kuku/cakar kembali, luka tidak menutup sempurna, paralysis, iskemia eksremitas,
penyakit dan infeksi oleh agen penyakit.
5.2 Saran
Disarankan untuk pembaca dan pecinta hewan seperti anjing maupun kucing untuk tidak
melakukan bedah yang tidak diperlukan. Karena akan berdampak lebih banyak negative dari
pada dampak positifnya pada hewan yang dibedah.

DAFTAR PUSTAKA
Acuna,Roberto. 2008. Surgery of the Bovine Claw. Iranian Journal of Veterinary Surgery.
American Veterinary Medical Association. 2016. Declawing of Domestic Cats
Curcio K, Bidwell LA, Bohart GV, etal. 2006. Evaluation of signs of
postoperativepain and complications after forelimb onychectomy in cats
receiving buprenorphine alone or with bupivacaine administered as a
four-point regional nerve block. J Am Vet Med Assoc; 228: 65-68.
Moesta, Alexandra. 2012. Feline Scratching Of Furniture: Impact, Owner
Attempts To Prevent It And Attitudes Towards Declawing - A Survey Of
Cat Owners And Veterinarians. University of Veterinary Medicine
Hannover, Germany
Posner, Lysa Pam. 2010. Analgesia for Declaw Patients. NAVC Clinicians Brief

Quartarone, Valeria. Voslov, Eva. Russo, Maria. Doleelov, Petra.


Passantino, Annamaria. 2012. A comparison of laws preventing
unnecessary canine cosmetic surgery in Italy and in the Czech Republic.
ACTA VET. BRNO 81: 083-088
Saunders. 2009. The Fact About Declawing. Textbook of Small Animal Surgery 2nd edision.

10