Anda di halaman 1dari 34

LAPORAN PENGENALAN LAPANGAN KEBUMIAN

KECAMATAN KARANGSAMBUNG KABUPATEN KEBUMEN


PROVINSI JAWA TENGAH

Oleh :
Samsu Alam
(15.11.108.701602.000858)

FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN
UNIVERSITAS KUTAI KARTANEGARA TENGGARONG
2016

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PENGENALAN LAPANGAN KEBUMIAN

Laporan ini disusun sebagai syarat untuk kelulusan Mata Kuliah


Lapangan Kebumian

Tenggarong, 29 November 2016

Pembimbing I

Pembimbing II

Dr. Mulyono Dwiantoro, S.T., M.T.

Dwi Yoga S.Hadi, S.T.

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur dipanjatkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
atas rahmat dan karunia-Nya, sehingga laporan ini dapat diselesaikan.
Penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1.

Edi Hidayat, S.T., M.T. selaku Kepala UPT BIK Kebumian

2.
3.
4.
5.

Karangsambung LIPI.
Sueno Winduhutomo, S.T. selaku Pembimbing Lapangan.
Defry Hastria, S. T. selaku Pembimbing Lapangan.
Kristiawan Widiyanto, S. T. selaku Pembimbing Lapangan.
Chusni Ansori, S. T., M.T. selaku Pembimbing Lapangan.

6. Dr. Mulyono Dwiantoro S.T., M.T. pembimbing I.


7. Dwi Yoga S. Hadi, S. T. dosen pembimbing II.
8. Kedua orang tua yang selalu memberi dukungan penuh, baik moral
maupun materi.
9. Teman teman kelompok 2, yang telah membantu menyelesaikan
penyusunan laporan ini.
Penulis mengucapkan terima kasih atas terselesaikannya laporan
Pengenalan Lapangan Kebumian ini tepat pada waktunya. Semoga penulisan
laporan ini dapat memberikan manfaat ilmu bagi mhasiswa kelompok 2, dan
khususnya bagi adik kelas sebagai referensi lapangan kebumian selanjutnya.
Tenggarong, 29 November 2016
Penyusun

Kelompok 2

SARI

Tujuan penelitian adalah mendeskripiskan berbagai macam batuan pada


beberapa formasi, mendeskripsikan morfologi, struktur geologi, dan petrogenesa,
mendeskripsikan beberapa bahan galian dan pemanfaatannya, dan memberikan
informasi mengenai kondisi geologi.
Lima metode yang digunakan dalam penelitian antara lain, penentuan
lokasi (plotting), deskripsi batuan, deskripsi morfologi (bentangalam), pengukuran
kedudukan, dan melakukan sketsa pada lokasi lapangan penelitian. Kawasan
kompleks melange adalah lokasi observasi dalam penelitian. Adapun data yang
diperoleh antara lain bentuk bentangalam berupa perbukitan struktural, perbukitan
denudasional, endapan fluvial, dan satuan sungai. Struktur geologinya berupa
kekar-kekar pada batuan dan sesar. Adanya struktur sesar pada salah satu lokasi
tersebut karena adanya indikasi/gejala struktur minor yang tampak yakni cermin
sesar. Singkapan batuan berupa melange/campur aduk. Adanya perselingan antara
batuan beku dengan batuan sedimen, sedimen endapan laut dalam dengan laut
dangkal dan batuan sedimen dengan metamorf serta adanya proses alterasi pada
batuan tersebut. Jadi dapat disimpulkan bahwa, Hukum Superposisi pada kawasan
ini tidak berlaku dan ada beberapa batuan yang kedudukan dan strukturnya di luar
dari kondisi normal. Hal tersebut terjadi karena, kawasan tersebut merupakan
zona subduksi antara lempeng samudera dengan benua, sehingga bentuk
bentangalam dan struktur batuan tersebut tidak teratur.

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.........................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN..........................................................................ii
KATA PENGANTAR .....................................................................................iii
SARI .................................................................................................................iv
DAFTAR ISI ....................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................vii
DAFTAR TABEL ..........................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................1
I.1. Latar Belakang ...............................................................................1
I.2. Tujuan Penelitian ...........................................................................2
I.3. Batasan Masalah ............................................................................2
I.4. Lokasi Kesampaian Daerah............................................................2
I.5. Waktu Penelitian.............................................................................2
I.6. Metode Penelitian ..........................................................................3
I.7. Perlengkapan Lapangan..................................................................5

BAB II GEOLOGI REGIONAL.....................................................................6


II.1. Fisiografi Regional Jawa Tengah..................................................6
II.2. Tatanan Tektonik Pulau Jawa........................................................7
II.3. Geomorfologi Karangsambung.....................................................9
II.4. Stratigrafi Daerah Karangsambung...............................................10
II.5. Struktur Geologi Daerah Karangsambung....................................12
BAB III HASIL PENELITIAN........................................................................14
III.1. Geomorfologi Daerah Penelitian.................................................14
III.1.1. Ulasan Geomorfologi...........................................................14
III.1.2. Satuan Geomorfologi...........................................................14

III.2. Struktur Geologi Daerah Penelitian.............................................16


III.2.1. Kekar Tensional....................................................................16
III.2.2. Kekar Gerus.........................................................................16
III.2.3. Cermin Sesar........................................................................17
III.3. Petrologi Daerah Penelitian.........................................................18
III.3.1. Batuan Beku.........................................................................18
III.3.2. Batuan Sedimen...................................................................19
III.3.3. Batuan Metamorf..................................................................21
III.4. Bahan Galian dan Pemanfaatannya.............................................23
III.4.1. Bahan Galian Marmer..........................................................23
III.4.2. Bahan Galian Diabas............................................................23
III.4.3. Bahan Galian Kerikil dan Pasir............................................23
BAB IV KESIMPULAN...................................................................................25
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................26

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Diagram Alir Metode Penelitian......................................................4


Gambar 2. Fisiografi Jawa Tengah.....................................................................6
Gambar 3. Fisiografi Regional Jawa Tengah.....................................................9
Gambar 4. Kolom Stratigrafi Umum Daerah Karangsambung ........................10
Gambar 5. Foto Udara Daerah Karangsambung...............................................13
Gambar 6. Bentangalam Daerah Karangsambung............................................15
Gambar 7. Konstruksi Sungai Luk Ulo.............................................................15
Gambar 8. Kekar di Parangan...........................................................................16
Gambar 9. a). Kekar di Kali Brekok, dan b). di Kali Mandala.........................16
Gambar 10. Cermin Sesar di Kali Brekok........................................................17
Gambar 11. Singkapan Diabas..........................................................................18
Gambar 12. Lava Bantal di Kali Muncar..........................................................19
Gambar 13. Perseingan Rijang dan Batugamping Merah.................................20
Gambar 14. a). Batulempung, dan b). Batulempung Karbonat.........................20
Gambar 15. Singkapan Serpentinit di Pucangan...............................................21
Gambar 16. Singkapan Sekis Mika di Kali Brekok..........................................22
Gambar 17. Singakapan Marmer di Desa Totogan...........................................22
Gambar 18. Tambang Rakyat Diabas................................................................23
Gambar 19. Tambang Rakyat Kerikil dan Pasir................................................24

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kegiatan di Karangsambung................................................................3

BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang


Kemajuan suatu negara dipengaruhi oleh faktor pendidikan yang akan
berdampak pada kesejahteraan dan kemakmuran rakyat, karena tanpa pendidikan
yang baik maka kemajuan suatu negara sangat sulit dicapai. Saat ini berbagai
daerah mulai berkompetisi membangun sumber daya manusianya melalui
pendidikan di Perguruan Tinggi. Salah satu contohnya adalah Universitas Kutai
Kartanegara Kabupaten Kutai Kartanegara Kalimantan Timur khususnya program
Studi Teknik Pertambangan yang mahasiswanya melakukan penelitian setiap
tahun untuk meningkatkan keterampilan dan kemampuan dalam bidang geologi
dan pertambangan.
Lapangan Kebumian merupakan mata kuliah yang sangat fundamental
dalam pengembangan ilmu pertambangan dan geologi. Semua data yang
diperlukan terdapat di lapangan yang digunakan untuk merekonstruksi apa yang
telah terjadi di daerah penelitian pada masa lampau. Rekonstruksi tersebut dikenal
sebagai the present is the key to the past. Karangsambung merupakan lokasi
penelitian yang sangat strategis, mengingat bahwa daerah tersebut merupakan
laboratorium alam yang memiliki jenis batuan dan struktur geologi yang lengkap.
Kawasan tersebut menjadi titik pusat objek keunikan geologi yang terletak 19 km
di sebelah Utara Kota Kebumen.
Kondisi geologi yang unik dan langka di Karangsambung merupakan
kesempatan yang sangat bagus bagi mahasiswa untuk melakukan penelitian
langsung di lokasi tersebut. Penelitian yang dilakukan mencakup penentuan
lokasi, deskripsi batuan, pengukuran kedudukan, dan petrogenesa dari berbagai
jenis batuan yang tersingkap.

I.2. Tujuan Penelitian

a.
b.
c.
d.

Mendeskripiskan berbagai macam batuan.


Mendeskripsikan morfologi, struktur geologi, dan petrogenesa.
Mendeskripsikan beberapa bahan galian dan pemanfaatannya.
Memberikan informasi mengenai kondisi geologi.

I.3. Batasan Masalah


Penelitian lapangan hanya dilakukan pada kawasan Kompleks Melange Luk
Ulo.
I.4. Lokasi Kesampaian Daerah
Berikut adalah kesampaian daerah penelitian:
a. Tenggarong - Balikpapan
Perjalanan menuju Balikpapan menggunakan kendaraan roda empat.
Keberangkatan dimulai jam 12.45 WIT melalui rute Tenggarong, Loa
Kulu, Loa Janan, Samboja,

kemudian tiba di Balikpapan (Bandara

Sepinggan) jam 03.07 WIT.


b. Bandara Sepinggan Balikpapan - Bandara Adisutjipto Yogyakarta
Perjalanan ke Yogyakarta menggunakan pesawat terbang dari jam 06.12
WIT tiba di Yogyakarta pada jam 07.56 WIB
c. Yogyakarta - Kebumen
Menuju ke arah Kebumen menggunakan bus dari jam 09:10 - 11:19 WIB.
d. Kebumen - Kampus LIPI Karangsambung
Perjalanan dari Kebumen menuju kampus LIPI di Karasambung
menggunakan kendaraan roda empat dengan rute Pejagoan, Karanganyar,
Karangayam, dan Alian. Tiba di Karangsambung Kampus LIPI pada jam
12.00 WIB.
I.5. Waktu Penelitian
Penelitian lapangan dilakukan dari tanggal 22 - 24 November 2016 seperti
yang terlihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Kegiatan di Karangsambung

No

Kegiatan

November 2016
21

22

23

24

Kuliah Orientasi Lapangan dan Petrologi

Lapangan Orientasi dan Petrologi

Kuliah Morfologi dan Geologi Struktur

6
7

Lapangan Morfolologi dan Geologi


Struktur
Kuliah Genesa Bahan Galian dan
Eksplorasi
Lapangan Genesa Bahan Galian dan
Eksplorasi
Kuliah Umum Geologi Karangsambung

I.6. Metode Penelitian


Metodologi penelitiam meliputi studi pustaka, pengamatan langsung di
lapangan, analisis data, pengolahan data, penyajian data, dan pembuatan laporan
(Gambar 1).

Studi Literatur

Pengamatan
Lapangan
Metode

Data

1) Plotting Lokasi
2)
3)
4)
5)

Deskripsi Batuan
Deskripsi Morfologi
Pengukuran Kedudukan
Sketsa

Geologi
1. Litologi
2. Struktur

Morfologi
1. Bentangalam

Analisis Petrogenesa
Gambar 1. Diagram Alir Metode Penelitian

Sebelum melakukan pengamatan langsung di lapangan terlebih dahulu


dilakukan kajian materi atau studi literatur tentang objek atau sasaran penelitian
yang akan diteliti, sehingga akan mempermudah melakukan penelitian di
lapangan.
Adapun penelitian di lapangan hanya dilakukan di kawasan Kompleks
Melange Luk Ulo. Pengambilan data daerah penelitian hanya sebatas mengamati
kondisi geologi (litologi dan struktur) dan morfologi (bentangalam).
Lima metode yang digunakan pada saat penilitian adalah penentuan lokasi,
deskripsi batuan, deskripsi morfologi, pengukuran kedudukan, dan melakukan
sketsa.
Metode penelitian dimulai dari studi literatur sampai tahap analisis. Data-data
yang telah diambil dari lapangan kemudian dianalisis yang dirangkai menjadi
suatu laporan pengenalan lapangan kebumian.
I.7. Perlengkapan Lapangan
Perlengkapan yang dipergunakan di lokasi penelitian kegiatan kebumian,
antara lain :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Kompas Geologi
Palu Geologi
Loupe (Kaca Pembesar)
Komparator Butir
GPS
Plastik Sampel

g.
h.
i.
j.

Larutan HCl
Peta RBI (Rupa Bumi Indonesia)
Kamera
Buku Catatan Lapangan

BAB II
GEOLOGI REGIONAL
II.1. Fisiografi Regional Jawa Tengah
Secara fisiografi dan struktural Pulau Jawa dibagi atas empat bagian utama
(Van Bemmelen, 1970) yaitu: Sebelah Barat Cirebon (Jawa Barat), Jawa Tengah
(antara Cirebon dan Semarang), Jawa Timur (antara Semarang dan Surabaya)
Cabang sebelah Timur Pulau Jawa meliputi Selat Madura, dan Pulau Madura Jawa
Tengah merupakan bagian yang sempit di antara bagian yang lain dari Pulau Jawa,
lebarnya pada arah Utara - Selatan sekitar 100 - 120 km. Daerah Jawa Tengah
terdapat dua pegunungan yaitu Pegunungan Serayu Utara yang berbatasan dengan
jalur Pegunungan Bogor di sebelah Barat dan Pegunungan Kendeng di sebelah
Timur, serta Pegunungan Serayu Selatan yang merupakan terusan dari Depresi
Bandung di Jawa Barat (Gambar 2).
Pegunungan Serayu Utara memiliki luas 30 - 50 km2, pada bagian Barat
dibatasi oleh Gunung Slamet dan di bagian Timur ditutupi oleh endapan gunung
api muda dari Gunung Rogojembangan, Gunung Prahu dan Gunung Ungaran.

Gambar 2. Fisiografi Jawa Tengah

II. 2. Tatanan Tektonik Pulau Jawa


a. Tektonik Regional
Perkembangan tektonik Pulau Jawa dapat dipelajari dari pola-pola struktur
geologi dari waktu ke waktu. Struktur geologi yang ada di Pulau Jawa memiliki
pola-pola yang teratur. Secara geologi Pulau Jawa merupakan suatu komplek
sejarah penurunan basin, pensesaran, perlipatan dan vulkanisme di bawah
pengaruh stress regime yang berbeda-beda dari waktu ke waktu. Secara umum,
ada tiga arah pola umum struktur yaitu arah Timur Laut - Barat Daya (NE-SW)
yang disebut pola Meratus, arah Utara - Selatan (N-S) atau pola Sunda dan arah
Timur - Barat (E-W). Perubahan jalur penunjaman berumur kapur yang berarah
Timur Laut - Barat Daya (NE-SW) menjadi relatif Timur - Barat (E-W) sejak kala
Oligosen sampai sekarang telah menghasilkan tatanan geologi Tersier di Pulau
Jawa yang sangat rumit. Kerumitan tersebut dapat terlihat pada unsur struktur
Pulau Jawa dan daerah sekitarnya.
Pola Meratus di bagian Barat terekspresikan pada Sesar Cimandiri, di
bagian tengah terekspresikan dari pola penyebab singkapan batuan pra-Tersier di
Daerah Karangsambung. Sedangkan di bagian Timur ditunjukkan oleh sesar
pembatas Cekungan Pati, Florence Timur, Central Deep. Cekungan Tuban
dan juga tercermin dari pola konfigurasi Tinggian Karimun Jawa, Tinggian
Bawean dan Tinggian Masalembo. Pola Meratus tampak lebih dominan
terekspresikan di bagian Timur. Pola Sunda berarah Utara - Selatan, di bagian
Barat tampak lebih dominan sementara perkembangan ke arah Timur tidak
terekspresikan. Ekspresi yang mencerminkan pola ini adalah pola sesar-sesar
pembatas Cekungan Asri, Cekungan Sunda dan Cekungan Arjuna. Pola Sunda
pada umumnya berupa struktur regangan. Pola Jawa di bagian Barat ini, diwakili
oleh sesar-sesar naik seperti sesar Beribis dan sesar-sesar dalam Cekungan Bogor.
Pola dari sesar-sesar bagian tengah yang terdapat di zona Serayu Utara dan Serayu
Selatan. Bagian Timur ditunjukkan oleh arah sesar Pegunungan Kendeng yang
berupa sesar naik. Pada data stratigrafi dan tektonik diketahui bahwa pola Meratus
merupakan pola yang paling tua. Sesar-sesar yang termasuk dalam pola ini

berumur Kapur sampai Paleosen dan tersebar dalam jalur Tinggian Karimun Jawa
menerus melalui Karangsambung hingga di Cimandiri Jawa Barat. Sesar ini
teraktifkan kembali oleh aktivitas tektonik yang lebih muda. Pola Sunda lebih
muda dari pola Meratus. Data seismik menunjukkan Pola Sunda telah
mengaktifkan kembali sesar-sesar yang berpola Meratus pada Eosen Akhir hingga
Oligosen Akhir. Pulau Jawa menunjukkan pola termuda dan mengaktifkan
kembali seluruh pola yang telah ada sebelumnya (Pulunggono, 1994). Data
seismik menunjukkan bahwa pola sesar naik dengan arah Barat - Timur masih
aktif hingga sekarang.
Fakta lain yang harus dipahami ialah bahwa akibat dari pola struktur dan
persebaran tersebut dihasilkan cekungan-cekungan dengan pola yang tertentu
pula. Penampang stratigrafi yang diberikan oleh Kusumadinata, 1975 dalam
Pulunggono, 1994 menunjukkan bahwa ada dua kelompok cekungan yaitu
Cekungan Jawa Utara bagian Barat dan Cekungan Jawa Utara bagian Timur yang
terpisahkan oleh tinggian Karimun Jawa. Kelompok cekungan Jawa Utara bagian
Barat mempunyai bentuk geometri memanjang relatif Utara - Selatan dengan
batas cekungan berupa sesar-sesar dengan arah Utara - Selatan dan Timur Barat,
sedangkan cekungan yang terdapat di kelompok cekungan Jawa Utara Bagian
Timur umumnya mempunyai geometri memanjang Timur - Barat dengan peran
struktur yang berarah Timur - Barat lebih dominan. Pada Akhir Cretasius
terbentuk zona penunjaman yang terbentuk di Daerah Karangsambung menerus
hingga Pegunungan Meratus di Kalimantan. Zona ini membentuk struktur
kerangka struktur geologi yang berarah Timur Laut - Barat Daya. Kemudian
selama tersier pola ini bergeser sehingga zona penunjaman ini berada di sebelah
Selatan Pulau Jawa. Pada pola ini struktur yang terbentuk berarah Timur - Barat.
Tumbukkan antara lempeng Asia dengan lempeng Australia menghasilkan gaya
utama kompresi Utara - Selatan. Gaya ini membentuk pola sesar geser (oblique
wrench fault) dengan arah Barat Laut - Tenggara, yang kurang lebih searah
dengan pola pegunungan akhir Cretasisus. Pada periode Pliosen - Pleistosen arah
tegasan utama masih sama, Utara - Selatan. Aktifitas tektonik periode ini
menghasillkan pola struktur naik dan lipatan dengan arah Timur - Barat yang
dapat dikenal sebagai Zona Kendeng.

II. 3. Geomorfologi Karangsambung


Secara

geografis,

Karangsambung

terletak

pada

koordinat

703400LS-703630LS dan 10903700BT-10904400BT. Secara administratif,


daerah penelitian terletak di Kecamatan Karangsambung, Kabupaten Kebumen,
Provinsi Jawa Tengah. Karangsambung terletak di bagian Selatan zona
Pegunungan Serayu (Gambar 3) (Van Bemmelen, 1949 dalam Sucipta, 2006).

Gambar 3. Fisiografi Regional Jawa Tengah


(Van Bemmelen, 1949 dalam Sucipta, 2006)
Karangsambung terletak sekitar 20 km ke arah Utara dari Kebumen
dengan elevasi 111 mdpl. Pada kawasan ini terdiri dari beberapa gunung di
antaranya yaitu Gunung Paras (510 mdpl), Gunung Brujul (428 mdpl), Gunung
Gedog

(312 mdpl), Gunung Sigeong, dan Gunung Waturanda.


Van Bemmelen (1949) membagi Jawa Tengah atas enam satuan, yaitu

Satuan Gunungapi Kuarter, Dataran Aluvial Jawa Utara, Antiklinorium Bogor Serayu Utara - Kendeng, Depresi Jawa Tengah, Pegunungan Serayu Selatan, dan

Pegunungan Selatan. Berdasarkan pembagian fisiografi di atas, Daerah


Karangsambung termasuk ke dalam Zona Pegunungan Serayu Selatan.
Topografi bagian Utara dan Selatan dari daerah ini didominasi oleh
perbukitan litologi, di bagian Utara didominasi oleh batuan metamorf (filit, sekis,
marmer), batuan beku (basalt, diabas, dan lain-lain) dan batuan sedimen keras
(breksi, batupasir kasar, dan lain-lain), sedangkan bagian Selatan didominasi oleh
batuan sedimen keras (breksi, batupasir kasar, dan lain-lain). Topografi bagian
Timur merupakan daerah lembah dimana morfologi ini dihasilkan oleh litologi
lunak (batulempung) di bagian tengah yang tererosi dan litologi kasar (breksi) di
bagian Utara dan Selatan yang tahan terhadap erosi. Bagian Barat sampai ke
bagian tengah lebih di dominasi oleh dataran karena litologi bagian ini adalah
batulempung.
Daerah Karangsambung dilewati oleh sungai utama yaitu sungai Luk Ulo
yang berarah Utara - Selatan yang merupakan tipe sungai dewasa dengan ciri-ciri
bentuk sungainya sudah bermeander. Berdasarkan analisa foto udara daerah ini
merupakan sebuah antiklin yang bagian tengahnya sudah tererosi sehingga secara
litologi akan berulang sama di Utara dan Selatan dan telah berkembangnya
banyak struktur geologi.
II. 4. Stratigrafi Daerah Karangsambung
Stratigrafi Daerah Karangsambung berdasarkan Asikin, et al., 1992 op. cit.
Sucipta, 2006 yaitu Kompleks Melange Luk Ulo, Formasi Karangsambung,
Formasi Totogan, Formasi Waturanda, Formasi Penosogan, Formasi Halang, dan
Endapan Aluvial (Gambar 4).

Gambar 4.
Kolom Stratigrafi Umum Daerah Karangsambung
(modifikasi Harsolumakso et al., 1996 dari Asikin et al., 1992)
Kompleks Melange Luk Ulo berumur Kapur Atas hingga Paleosen.
Fragmen-fragmen batuan yang terdapat dalam Kompleks Melange Luk Ulo dapat
dibedakan menjadi bongkah-bongkah selingkungan (native blocks) dan bongkahbongkah asing (exotic blocks). Pada umumnya terdiri dari batuan seperti sekis,
rijang dan batugamping merah, basalt, serpentinit, amfibolit, gabbro, peridotit,
serta batuan metamorf tekanan tinggi yaitu sekis biru dan eklogit dalam masadasar
serpih dan batulempung hitam.
Satuan Melange Luk Ulo dapat dibagi menjadi dua, yaitu Satuan Seboro,
dan Satuan Jatisamit. Satuan Seboro dicirikan oleh lebih banyaknya bongkahbongkah asing dibandingkan dengan masadasarnya, sedangkan Satuan Jatisamit
dicirikan oleh lebih banyaknya masadasar dibandingkan dengan bongkahbongkah asingnya. Kompleks Melange Luk Ulo pada bagian atas, diendapkan
secara tidak selaras Formasi Karangsambung dengan batas tektonik.
Formasi Karangsambung berumur Eosen. Formasi ini berupa batulempung
bersisik (scaly clay), berwarna hitam mengkilap, berselingan dengan batupasir
dan batulanau. Terdapat bongkah-bongkah konglomerat, batugamping numulites,
basalt, batupasir. Pada formasi ini bagian atasnya diendapkan Formasi Totogan
secara selaras.

Formasi Totogan berumur Oligosen hingga Miosen Awal. Formasi ini


berupa breksi bewarna kelabu dengan fragmen batulempung, lava basalt, batupasir
dan batugamping dengan masadasar batulempung. Pada formasi ini bagian
atasnya diendapkan Formasi Waturanda secara selaras.
Formasi Waturanda berumur Miosen Awal. Formasi ini berupa breksi
vulkanik dan batupasir greywacke. Proses pengendapan secara gravity mass
flow atau dengan arus turbidit. Pada formasi ini bagian atasnya diendapkan
Formasi Panosogan secara selaras.
Formasi Panosogan berumur berumur Miosen Tengah. Formasi ini berupa
perselingan batupasir, batulempung, tuffa, napal dan batugamping kalkarenit.
Formasi ini dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu bagian bawah dicirikan oleh
perlapisan batupasir dan batulempung, bagian tengah terdiri dari perlapisan napal
dan batulanau tufaan dengan sisipan kalkarenit, sedangkan bagian atas lebih
bersifat gampingan, berukuran lebih halus terdiri dari napal tuffaan dan tuffa.
Pada formasi ini ditemukan struktur sedimen load cast, flute cast, parallel
lamination, cross lamination dan graded bedding. Bagian atas dari Formasi
Penosogan diendapkan Formasi Halang secara selaras.
Formasi Halang berumur Miosen Atas hingga Pliosen. Formasi ini berupa
perselingan batupasir, batulempung, napal, tuffa dengan sisipan breksi. Bagian
bawah didominasi oleh breksi dengan sisipan batupasir dan napal. Pada bagian
atas terdapat sisipan batupasir, perselingan napal dan batulempung semakin
banyak dengan sisipan tuffa makin dominan. Struktur longsoran (slump)
merupakan ciri khas yang menunjukkan sifat pengendapan pada cekungan yang
menurun dengan cepat. Bagian atas dari stratigrafi ini yaitu aluvial yang berumur
Holosen.

II. 5. Struktur Geologi Daerah Karangsambung


Daerah Karangsambung memiliki struktur geologi yang terbentuk akibat
adanya proses tektonik pada Zaman Kapur Akhir hingga Paleosen dan adanya
orogenesa pada Zaman Tersier (Asikin, 1987). Salah satunya berupa mega antiklin
yang di temukan di daerah penelitian (Gambar 5). Gaya yang bekerja pada zaman

Kapur Akhir, mempunyai arah hampir Barat Laut - Tenggara (N350E - N170E),
sedangkan gaya berikutnya mempunyai arah Utara - Selatan. Perbedaan sifat fisik,
yaitu plastisitas, elastisitas, kelembaman, dan kegetasan batuan terhadap gaya
yang

bekerja,

maka

masing-masing

batuan

yang

ada

di

daerah

ini

mengekspresikan deformasi yang berlainan. Sehingga ketika tegangan tektonik


bertambah dan kemudian terhenti, terjadilah semacam penyesuaian diri kembali
massa batuan tersebut, sambil mempengaruhi satu sama lain.

Gambar 5. Foto Udara Daerah Karangsambung


(laporan pemetaan geologi ITB, 2014)
Struktur - struktur geologi seperti lipatan, kekar, dan sesar-sesar di Daerah
Karangsambung mempunyai dua macam arah umum. Poros struktur yang
berumur pra-Tersier adalah hampir Timur Laut - Barat Daya, sedangkan poros
lipatan Tersier di Pegunungan Serayu Selatan adalah Barat - Timur. Selain kekar,
sesar, dan lipatan, di Daerah Luk Ulo ditemukan pula struktur-struktur deformasi
lainnya seperti boudine. Struktur - struktur demikian terjadi akibat adanya
rentang - aliran searah gerakan tektonik dan hanya terjadi pada batuan yang lebih
keras. Sumbu terpanjang boudine (potongan batuan yang mengalami rentang aliran tersebut, dilihat dari penampang, akan sejajar arah aliran.
Boudine-boudine yang terdapat di Daerah Karangsambung, terkepung
dalam masadasar batulempung. Kepungan - kepungan ini mempunyai ukuran
bervariasi, mulai dari kecil hingga sebesar bukit. Kepungan - kepungan boudine di
Karangsambung

terbentuk

sebagai

akibat

adanya

tektonik

menyebabkan pennyampuradukan dan deformasi pada batuan.

kuat

yang

BAB III
HASIL PENELITIAN
III. 1. Geomorfologi Daerah Penelitian
III.1.1. Ulasan Geomorfologi
Satuan geomorfologi pada daerah penelitian dibagi menjadi empat bentuk
berdasarkan asal kejadiannya antara lain : bentuk lahan asal struktural, bentuk
lahan asal denudasional, bentuk lahan asal fluvial, dan sungai.
III.1.2. Satuan Morfologi
A. Perbukitan Struktural
Pembentukan perbukitan struktural disebabkan dari tenaga endogen akibat
proses tektonisme. Proses tersebut sifatnya membangun bentangalam di
permukaan bumi.
Satuan perbukitan struktural di Gunung Gliwang dengan ketinggian 452
meter terletak di bagian tengah Utara - Selatan. Hal itu dicirikan karena memiliki
morfologi bukit pinus terjal, pola kontur rapat, dan relief kasar. Litologi penyusun
satuan ini memiliki tingkat ketahanan yang tinggi terhadap erosi yaitu breksi dan
batupasir. Vegetasi berupa bukit pinus serta keterdapatan airnya sangat kurang,
sehingga tidak memungkinkan adanya pemukiman pada lokasi tersebut.
Singkapan batuan yang terdapat berupa batuan beku dan batuan metamorf serta
tidak menutup kemungkinan adanya batuan sedimen pada perbukitan tersebut.
B. Perbukitan Denudasional
Proses pembentukan perbukitan disebabkan oleh adanya tenaga eksogen
yang mengakibatkan perbukitan tersebut terus mengalami proses pelapukan,
pengikisan (erosi) air dan angin secara terus - menerus. Pengikisan dalam kurun

waktu lama menyebabkan perbukitan tersebut menjadi landai. Vegetasinya berupa


perkebunan dan cenderung terdapat singkapan batuan sedimen dan batu beku.
C. Dataran Fluvial
Satuan morfologi ini dicirikan dengan kontur yang sangat renggang
penyebaran di daerah sekitar sungai dengan distribusi lateral yang tidak terlalu
luas. Satuan ini terletak di sepanjang aliran Sungai Luk Ulo, penyusunnya berupa
material lepas yang merupakan endapan hasil rombakan batuan sebelumnya yang
tertransport oleh aliran sungai. Material penyusunnya berupa pasir hingga kerakal
dan cenderung terdapat batu pasir dan lempung. Vegetasinya berupa persawahan,
pemukiman, jalan umum, dan perkebunan.
Perbukitan Struktural

Perbukitan Denudasional

Dataran Fluvial

Gambar 6. Bentangalam Daerah Karangsambung


(foto mengarah ke arah Barat Laut).
D. Sungai
Sungai pada daerah penelitian terletak di bawah lereng Gunung Paras
memanjang dari Barat - Timur. Sungai Luk Ulo adalah sungai yang memiliki
karakteristik tahapan sungai tua. Tingkat pelapukan yang sudah tinggi dan
terdapat endapan aluvial pada tepianya yang membawa berbagai material batuan.
Pola aliran berupa meander karena aliran sungainya berbentuk sinusoidal akibat
erosi lateral lebih dominan dibandingkan erosi ke arah vertikal (Gambar 7).
Karakteristik dari sungai yang berpola meander adalah aktivitas aliran
airnya sangar dinamis sehingga pola aliran sungai selalu bergeser dan merubah
bentuk saluran sungai ke arah lateral. Energi inersia dari aliran air yang bergerak
pada saluran sungai cenderung mengikis bagian tepi luar dari saluran yang
berbentuk meander, sedangkan bagian tepi dalam cenderung terjadi pengendapan
dari material yang diangkut oleh arus air (Djauhi Noor, 1992).

Sungai Luk Ulo

Gambar 7. Konstruksi sungai Luk Ulo (foto mengarah ke arah Barat)

III.2. Struktur Geologi Daerah Penelitian


III.2.1. Kekar Tensional (tensional joint)
Pada umumnya kekar ini termasuk dalam tension joint yang merupakan
rekahan yang berpola sejajar dengan arah gaya utama. Rekahan pada bidang
tersebut saling sejajar dan tegak lurus terhadap permukaan atau bidang horizontal
sehingga dimensi - dimensi pada singkapan batuan berbentuk tiang. Struktur
tersebut dapat diamati pada gambar di bawah ini.

Gambar 8. Kekar di Parangan


III.2.2. Kekar Gerus (shear joint)
Sruktur kekar pada batuan ini adalah saling berpotongan antara kekar yang
satu dengan kekar yang lainnya. Bidang kekar memotong dengan arah vertikal
dan horizontal, hal terjadi karena tekanan yang bekerja pada saat batuan terbentuk
dari arah samping dan arah atas serta telah terkikis oleh air disebabkan batuan
tersebut dilalui oleh aliran air sebagian batuan mulai terlepas atau terberai .

(a)

(b)

Gambar 9. a). Kekar di Kali Brekok, dan b). Kekar di Sungai


Mandala
III.2.3. Cermin Sesar
Pada kawasan ini telah mengalami patahan atau pensesaran pada batu
sekismika, hal itu terlihat dengan adanya salah satu indikasi dari sesar yakni
terjadi cermin sesar pada batuan metamorf sekis mika tersebut.

Gambar 10. Cermin Sesar di Kali Brekok

III.3. Petrologi Daerah Penelitian


III.3.1. Batuan Beku
A. Batuan Beku Intrusif
Diabas
Batu diabas yang berada di Gunung Parang diperkirakan telah berusia
26 - 39 juta tahun lalu. Morfologi batuan ini berdiri tegak dengan ketinggian
40 m dan lebar 80 m. Batuan tersebut merupakan batuan beku yang
terbentuk dari proses intrusi magma yang proses pendinginan magmanya
berlangsung di bawah permukaan bumi. Tekanan yang cukup besar sehingga
batuan tersebut menerobos keluar yang mengakibatkan timbulnya rekahanrekahan.
Batuan ini cenderung berwarna gelap karena proses pembentukannya
berlangsung cepat, termasuk jenis batuan beku basa dan memilki struktur
columnar joint yang tegak lurus dengan arah tekanan magma. Memiliki
ukuran butir mineral fanerik kasar yang bidang batas mineralnya berupa
subhedral serta struktur mineral yang saling mengunci antara mineral
plagioklas dengan mineral piroksen yang biasa disebut struktur diabasik.

Gambar 11 . Singkapan Diabas

B. Batuan Beku Ekstrusif


Basalt
Singkapan batuan ini ditemukan di dua lokasi berbeda yakni di Kali
Muncar dan di Kali Mandala. Batuan tersebut merupakan batuan beku yang
proses pembekuannya berlangsung di permukaan bumi (ekstrusi). Berwarna
hitam ke abu-abuan, termasuk jenis batuan beku basa. Struktur batuan yang
tersingkap di Kali Mandala terdapat dua struktur yakni struktur lava bantal
dan struktur mengikuti arah aliran sungai, sedangkan di Kali Muncar
strukturnya berupa lava bantal yang posisinya berseling dengan batu rijang
dengan gamping merah.

Gambar 12. Lava bantal (basalt) di Kali Muncar

III.3.2. Batuan Sedimen


A. Endapan Laut Dalam dan Laut Dangkal
Rijang dan Batugamping merah
Singkapan Batu rijang dan Batugamping merah mengalami perselingan
antara keduanya yang ditemukan pada dua lokasi yakni di Kali Muncar dan di
Wagir Sambeng. Batu rijang merupakan batuan sedimen kimiawi endapan
laut dalam dengan komposisi organisme radiolaria yang memiliki ukuran
butir sangat halus (afanitik) berwarna merah kecoklatan, semen berupa silika.
Tidak terdapatnya fragmen fosil organisme karena pada saat pembentukannya
berada pada zona CCD (carbonate compensation depth) dimana zona tersebut
menguraikan unsur karbonat organisme tersebut (radiolaria).
Batugamping merah yang proses pembentukannya terendapkan di laut
dangkal dengan struktur berselingan dengan batu rijang. Berwarna merah
dengan semen berupa karbonat.

Gambar 13. Perselingan Rijang dan Batugamping merah


B. Endapan Darat
Lempung
Singkapan Batu Lempung di Kali Jebul berselingan dengan batuan beku
yang meiliki warna hitam ke abu-abuan berstruktur berupa perlapisan dengan

kedudukan N 2510E/630SE, ukuran butir sangat halus (1/256 mm), kemas


tertutup dengan matriks berupa lempung. Berbeda dengan singkapan batu
lempung di Kali Brekok merupakan lempung karbonatan dan terbentuk dari
proses alterasi batu sekis mika yang dipengaruhi oleh faktor hidrotermal.
Adanya kontak langsung dengan suhu sekitar 1200 0C sehingga mengalami
pelemahan bidang pada batuan tersebut. Memiliki warna abu-abu dan semen
berupa karbonat.

(a)

(b)

Gambar 14. (a). Batulempung, dan (b). Batulempung karbonat


vvssasfsgsgggaaaaaaaankarbonatan
III.3.3. Batuan Metamorf
Serpentinit
Merupakan metamorfosa regional yang dimensi singkapanya tersebar
sangat luas berwarna hijau gelap berstruktur foliasi, tekstur nematoblastik
yang memilik kandungan mineral peridotit dan olivin. Batuan ini merupakan
ubahan dari batuan beku ultrabasa peridotit. Batu peridotit pada dasarnya
mengandung mineral berwarna hijau gelap dengan struktur mineral berserat
dan tergolong batuan beku ultrabasa, hal tersebut terdapat pada batuan ini.

Gambar 15. Singkapan Serpentin di Pucangan


Sekis mika

Terdapat di sepanjang Kali Brekok dengan lebar 5 meter serta adanya


struktur perlapisan yang kedudukannya N 215 0E/560SW pada batuan tersebut.
Hal ini dapat disimpulkan bahwa batuan ini merupakan ubahan dari batuan
sedimen yang memilki ukuran butir pasir halus yang proses perubahannya
dipengaruhi oleh faktor suhu dan tekanan, sehingga batuan tersebut
mengalami metamorfosa.
Batuan ini tergolong dalam metamorfosa regional (metamorfosa
dinamotermal), berwarna abu-abu dengan struktur foliasi, memiliki bentuk
mineral yang membidanganya memipih (lepidoblastik) dengan komposisi
mineral berupa mika, plagioklas, kuarsa, dan barnet.

Gambar 16. Singkapan Sekis mika di Kali Brekok


Marmer
Dimensi batu marmer berupa perbukitan terjal yang memilki tinggi 1520 meter dan lebar 50 meter. Batu marmer merupakan ubahan dari
batugamping kristalin pada fragmenya terdapat fosil atau organisme laut.
Karena faktor tekanan dan suhu, batugamping ini mengalami perubahan dan
termetamorfosa menjadi batu marmer. Tergolong dalam metamorfosa
regional. Berwarna putih keabu-abuan, struktur non foliasi, dengan ukuran
butir sedang. Komposisi mineral yakni mineral kalsit, dan oksida besi.

Gambar 17. Singkapan Marmer di Desa Totogan

III.4. Bahan Galian dan Pemanfaatannya


III.4.1. Bahan Galian Marmer
Marmer merupakan ubahan dari batugamping keterdapatannya terletak di
desa totogan sisi Barat dari jalan dan vegetasi sekitar singkapan tersebut terdapat
beberapa kebun dan pohon bambu. Masyarakat biasanya melakukan penambangan
pada batuan tersebut untuk kebutuhan pada rumah tangga dan juga menjadi
sumber perekonomian dalam menghasilkan uang untuk keluarga. Metode
penambangan yang sering dilakukan adalah metode quary. Batuan ini memilki
warna yang menarik serta daya tahan atau kekerasan yang cukup kuat.
Batu marmer ini biasanya diproduksi menjadi keramik, pondasi rumah,
dan ornamen rumah. Batu marmer tersebut digolongkan dalam bahan galian
industri atau bahan galian golongan C.

III.4.2. Bahan Galian Diabas


Batuan yang terletak di kawasan Gunung Parang ini telah dimanfaatkan
oleh masyarakat sekitar. Metode pengambilan bahan galian yakni metode quary
dengan menggunakan alat bantu seperti linggis, palu, dan betel (pemahat batu)

yang berfungsi mencongkel dan melubangi batuan. Pengangkutan batuan


mengguanakan dump truck. Batuan ini telah banyak di gunakan sebagai bahan
bangunan (pondasi rumah dan pondasi jalan), dan batu cobek.

Gambar 18. Tambang Rakyat Galian Diabas


III.4.3. Bahan
Galian Kerikil dan Pasir
Kawasan sungai luk ulo merupakan sumber mata pencaharian masyarakat,
misalnya penambangan pasir dan batu kerikil. Cara penambangannya masih
menggunakan alat konvensional seperti mesin pompa kemudian diayak sehingga
ukurannya sama antara pasir dan batu kerikilnya. Pengangkutan galian
menggunakan Dump Truck. Bahan galian ini banyak dimanfaatkan sebagai bahan
bangunan seperti pengecoran dan lain-lainnya.
Gambar 19. Tambang Rakyat Galian Krikil dan Pasir

BAB IV
KESIMPULAN

Pada umumnya umur batuan dapat diketahui dari proses dan lingkungan
pengendapannya melalui bentuk dan strukturnya pada berbgai formasi, hal itu
dapat diketahui dengan adannya teori Hukum Superposisi. Penelitian yang
dilakukan pada kawasan Kompleks Melange Luk Ulo Daerah Karangsambung
Kabupaten Kebumen Provinsi Jawa Tengah ini teori tersebut tidak berlaku pada
stratigrafi Kompleks Melange Luk Ulo. Batuan yang berbeda jenis (beku,
sedimen, dan metamorf), umur, dan petrogenesa tersingkap menjadi satu
singkapan yang tersebar di berbagai pelosok di Daerah Karangsambung.
Tersingkapnya batuan melange di Daerah Karangsambung disebabkan oleh
adanya tektonik kompresional yang menyebabkan daerah tersebut dipotong oleh
sejumlah sesar-sesar naik disamping adanya pengangkatan dan proses erosi yang
intensif. Apabila diperhatikan bahwa posisi batuan melange ini ditemukan di
sekitar inti lipatan antiklin dan di sekitar zona sesar naik dan kenyataannya pada
saat sekarang posisi inti lipatan ini berada di bagian lembah yang di dalamnya
mengalir aliran sungai Luk Ulo kondisi tersebut menunjukan bahwa di daerah
tersebut proses erosi berlangsung lebih intensif.

DAFTAR PUSTAKA

Djauhi, N. 2011. Geologi untuk Perencanaan. Graha Ilmu.Yogyakarta.


Asikin, S. 1974. Evolusi Geologi Jawa Tengah dan Sekitarnya.
Sukardi, Pranata. 2015. Laporan Pengenalan Lapangan Kebumian Kecamatan
Karangsambung Kabupaten Kebumen Provinsi Jawa Tengah. Fakultas
Teknik Program Studi Teknik Pertambangan Unikarta. Tenggarong.
Van Bemmelem. 1970. Fisiografi dan Struktural Pulau Jawa.
Sucipta. 2006. Geografis Karangsambung.
Pulunggono. 1994. Penampang Stratigrafi Pulau Jawa.
Nida M. L. 2014. Laporan Pemetaan Geologi Daerah Waturanda, Kecataman
Karangsambung, Kabupaten Kebumen Jawa Tengah.Teknik Geologi ITB.