Anda di halaman 1dari 95

KARAKTERISASI BATUBARA DI LABORATORIUM

PENGUJIAN BATUBARA PUSAT PENELITIAN DAN


PENGEMBANGAN TEKNOLOGI MINERAL DAN
BATUBARA

Laporan Kerja Praktik

Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat


menyelesaikan pendidikan
DIPLOMA III PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA
JURUSAN TEKNIK KIMIA

Oleh :

Rusydiana Abdullah 121431023

Wahidin 121431029

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

2015
LEMBAR PENGESAHAN

KARAKTERISASI BATUBARA DI LABORATORIUM


PENGUJIAN BATUBARA PUSAT PENELITIAN DAN
PENGEMBANGAN TEKNOLOGI MINERAL DAN
BATUBARA

Penulis:
1. Rusydiana Abdullah 121431023
2. Wahidin 121431029

Penguji:
1. Ketua : Riniati, S.Pd., M.Si
2. Anggota : Dra. Dewi Widyabudiningsih, MT

Kerja Praktik ini telah disidangkan pada tanggal 20 April 2015


dan disahkan sesuai dengan ketentuan.

Dosen pembimbing, Pembimbing Lapangan,

Dra. Ari Marlina, M.Si. Astuti Rahayu, S.Si


NIP.19601007 198903 2 001 NIP.19730923199403 2 002

Ketua Jurusan Teknik Kimia

Iwan Ridwan, ST., MT.


NIP.19770714 200604 1 001
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas segala
rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan
laporan yang berjudul Kerja Praktik di Laboratorium Batubara Pusat Penelitian
dan Pengembangan Teknologi Mineral dan Batubara. Laporan ini dibuat untuk
memenuhi salah satu syarat dalam menyelesaikan pendidikan Diploma III Analis
Kimia Jurusan Teknik Kimia. Syarat ini juga sebagai bentuk pertanggungjawaban
dalam melaksanakan kerja praktik.
Laporan ini disusun berdasarkan hasil kegiatan kerja praktik yang
berlangsung mulai tanggal 02 Maret 2015 hingga 27 Maret 2015, di laboratorium
Batubara PUSLITBANG tekMIRA yang terletak di Jalan Jenderal Sudirman No.
632 Bandung. Kegiatan tersebut mencakup analisis batubara. Diantaranya adalah
preparasi, analisis proksimat, analisis ultimat, analisis fisik dan penetapan nilai
kalor.
Dalam penyusunan laporan ini penulis banyak memperoleh bantuan, baik
materi maupun moral, baik secara langsung maupun tidak langsung. Karena itu,
perkenankanlah penulis menyampaikan rasa terima kasih kepada semua pihak
yang telah memberikan bantuan dalam penyusunan laporan ini terutama kepada :
1. Dra. Endang Widiastuti, M.Si selaku Ketua Program Studi DIII-Analis Kimia
Polban;
2. Dra. Ari Marlina, M.Si. selaku dosen pembimbing dari pihak kampus yang
telah memberikan banyak bimbingan dan pengarahan;
3. Ir. Dede Ida Suhendra, M.Sc. selaku kepala PUSLITBANG tekMIRA
Bandung;
4. Manik Widhiastuti, S.Si selaku manajer teknis laboratorium Batubara;
5. Astuti Rahayu, S.Si selaku pembimbing lapangan yang banyak sekali
memberikan pengarahan dan ilmu yang sangat bermanfaat selama
pelaksanaan kerja praktek;
6. Ibu Mimin, Ibu Rina, Teh Egi, A Willy, A Pijar, Pak Aat, Pak Budi, Pak
Jumino, A Ade dan seluruh staf dan karyawan PUSLITBANG tekMIRA

iii
khususnya laboratorium batubara yang telah banyak memberikan
pengetahuan, bimbingan dan pengarahan;
7. Kukun Kurniawan, M. Syarif dan Reksa sebagai partner kerja praktik daari
SMK Analis Kimia YPPT Majalengka;
8. Orang tua, keluarga, orang-orang terdekat para penulis, teman-teman dan
segala pihak yang telah memberikan bantuan baik secara moral maupun
material.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh
karena itu segala kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan demi
perbaikan laporan ini.
Akhirnya penulis berharap semoga laporan ini dapat menambah
pengetahuan dan memberikan manfaat bagi penulis khususnya maupun bagi
pembaca pada umumnya dalam menambah pengetahuan serta mendapat gambaran
tentang dunia kerja.

Bandung, Maret 2015

Penulis

iv
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................. iii


DAFTAR ISI ............................................................................................................ v
DAFTAR TABEL ..................................................................................................viii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. ix
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ x
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... I-1
1.1 Latar Belakang .......................................................................................... I-1
1.2 Tujuan dan Manfaat Kerja Praktik ............................................................ I-2
1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktik ................................................................... I-2
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI ............................................................II-1
2.1 Sejarah Berdiri PUSLITBANG tekMIRA Bandung ................................II-1
2.2 Visi dan Misi PUSLITBANG tekMIRA ..................................................II-2
2.3 Kelembagaan ............................................................................................II-2
2.4 Kedudukan PUSLITBANG tekMIRA Bandung ......................................II-6
2.5 Tugas Pokok dan Fungsi PUSLITBANG tekMIRA ................................II-6
2.6 Analisis yang dapat dilakukan di Laboratorium Batubara tekMIRA.......II-7
2.7 Personalia PUSLITBANG tekMIRA Bandung........................................II-8
2.8 Deskripsi Tempat Kerja di PUSLITBANG tekMIRA .............................II-8
2.9 Publikasi PUSLITBANG tekMIRA .........................................................II-9
2.10 Kerjasama PUSLITBANG tekMIRA.......................................................II-9
2.11 Tata Kerja PUSLITBANG tekMIRA .....................................................II-10
BAB III TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... III-1
3.1 Pengertian batubara ................................................................................ III-1
3.2 Kandungan kimia batubara..................................................................... III-2
3.3 Pembentukan dan jenis jenis batubara ................................................ III-3
3.4 Kegunaan batubara ................................................................................. III-5
3.5 Batubara di Indonesia ............................................................................. III-6
3.6 Sumber daya batubara ............................................................................ III-8
3.7 Klasifikasi batubara berdasarkan ASTM ............................................... III-8
3.7.1 Kadar karbon padat dmmf (dry, mineral matter free)......................... III-9

v
3.7.2 Kadar zat terbang dmmf (dry, mineral matter free).......................... III-10
3.7.3 Nilai kalor mmmf (moist, mineral matter free) ................................ III-10
3.8 Kualitas batubara .................................................................................. III-10
3.9 Analisis dan pengujian batubara .......................................................... III-11
3.9.1 Preparasi sampel................................................................................... III-11
3.9.2 Kadar air bebas ..................................................................................... III-12
3.9.2.1 Analisis kadar air bebas batubara bongkah .......................................... III-12
3.9.2.2 Analisis kadar air bebas batubara ukuran 3mm ................................... III-13
3.9.3 Kadar air total ....................................................................................... III-13
3.9.4 Analisis proksimat ................................................................................ III-13
3.9.4.1 Analisis kadar air lembab ..................................................................... III-14
3.9.4.2 Analisis kadar abu ................................................................................ III-14
3.9.4.3 Analisis kadar zat terbang .................................................................... III-15
3.9.4.4 Analisis karbon padat ........................................................................... III-15
3.9.5 Analisis ultimat .................................................................................... III-15
3.9.5.1 Analisis karbon, hidrogen, dan nitrogen .............................................. III-16
3.9.5.2 Belerang total ........................................................................... III-16
3.9.5.3 Oksigen. ................................................................................... III-16
3.9.6 Analisis sifat fisik ................................................................................. III-17
3.9.6.1 Analisis berat jenis ............................................................................... III-17
3.9.6.2 Analisis nilai muai bebas...................................................................... III-17
3.9.6.3 Analisis nilai ketergerusan ................................................................... III-17
3.9.7 Analisis lainnya .................................................................................... III-18
3.9.7.1 Analisis nilai kalor ............................................................................... III-18
BAB IV PELAKSANAAN ................................................................................ IV-1
4.1 Preparasi sampel..................................................................................... IV-1
4.2 Analisis kadar air total............................................................................ IV-2
4.3 Analisis Proksimat.................................................................................. IV-3
4.3.1 Analisis kadar air lembab ....................................................................... IV-3
4.3.2 Analisis kadar abu .................................................................................. IV-4
4.3.3 Analisis kadar zat terbang ...................................................................... IV-5
4.3.4 Analisis karbon padat ............................................................................. IV-5

vi
4.4 Analisis Ultimat...................................................................................... IV-6
4.4.1 Analisis karbon, hidrogen dan nitrogen ................................................. IV-6
4.4.2 Belerang total ......................................................................................... IV-7
4.4.3 Penentuan kadar oksigen ........................................................................ IV-9
4.5 Analisis Sifat Fisik ................................................................................. IV-9
4.5.1 Analisis berat jenis ................................................................................. IV-9
4.5.2 Analisis nilai muai bebas...................................................................... IV-10
4.5.3 Analisis nilai ketergerusan ................................................................... IV-10
4.6 Analisis Lainnya................................................................................... IV-11
4.6.1 Analisis nilai kalor ............................................................................... IV-11
BAB V PENUTUP.............................................................................................. V-1
5.1 Kesimpulan.............................................................................................. V-1
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN A. DAFTAR RIWAYAT HIDUP .............................................. A-1
LAMPIRAN B. PETA LOKASI INSTANSI....................................................B-1
LAMPIRAN C. ALAT DAN BAHAN ............................................................ C-1
LAMPIRAN D. PROSEDUR KERJA ............................................................. D-1
LAMPIRAN E. HASIL ANALISIS.................................................................. E-1
LAMPIRAN F. GAMBAR ALAT DAN BAHAN .......................................... F-1
LAMPIRAN G. JADWAL KEGIATAN ......................................................... G-1
LAMPIRAN H. LEMBAR KEGIATAN PEMBIMBINGAN ......................... H-1
LAMPIRAN I. FORM PERBAIKAN PRESENTASI PRAKTIK KERJA
LAPANGAN ........................................................................... I-1

vii
DAFTAR TABEL

Tabel II.1 Data latar pendidikan pegawai ............................................................II-8


Tabel II.2 Data golongan pegawai .......................................................................II-8
Tabel III.1 Kualitas, Sumberdaya dan Cadangan Batubara Indonesia Tiap
Propinsi, 2005................................................................................... III-7
Tabel III.2 Klasifikasi batubara berdasarkan ASTM ......................................... III-9
Tabel IV.1 Hasil Analisis Batubara.................................................................. IV-13

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1 Bagan Organisasi Kementrian ESDM .............................................II-3


Gambar II.2 Bagan Organisasi PUSLITBANG tekMIRA ...................................II-4
Gambar II.3 Bagan Organisasi Sistem Mutu Laboratorium Batubara tekMIRA .II-5
Gambar II.4 Analisis yang dapat dilakukan di Laboratorium Batubara tekMIRA ....
..........................................................................................................II-7
Gambar III.1 Struktur Batubara ......................................................................... III-2
Gambar III.2 Batubara jenis gambut .................................................................. III-4
Gambar III.3 Batubara jenis lignit...................................................................... III-4
Gambar III.4 Batubara jenis sub-bituminus ....................................................... III-5
Gambar III.5 Batubara jenis bituminus .............................................................. III-5
Gambar III.6 Batubara jenis antrasit .................................................................. III-5

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A Daftar Riwayat Hidup...................................................................... A-1


Lampiran B Peta Lokasi Instansi.......................................................................... B-1
Lampiran C Daftar Alat dan Bahan .................................................................... C-1
Lampiran D Prosedur Kerja................................................................................ D-1
Lampiran E Hasil Analisis .................................................................................. E-1
Lampiran F Gambar Alat dan Bahan.................................................................. F-1
Lampiran G Jadwal Kegiatan ............................................................................ G-1
Lampiran H Lembar Kegiatan Pembimningan .................................................. H-1

x
BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Perkembangan dunia kerja saat ini sangatlah pesat seiring dengan
perkembangan teknologi, salah satunya dalam bidang industri dan jasa. Industri
dan penyedia layanan jasa telah menggunakan alat-alat berteknologi tinggi
sebagai media pendukung untuk meningkatkan kualitas kinerja pekerjaannya.
Peralatan yang terus mengalami kemajuan membutuhkan keterampilan kerja yang
baik.
Hal ini menuntut sumber daya manusia yang memiliki kualitas lebih baik
dan mampu beradaptasi dengan perkembangan teknologi masa kini. Perguruan
Tinggi menjadi tempat dalam rangka mendukung terciptanya sumber daya
manusia yang memiliki kompetensi dan profesionalisme kerja di bidangnya. Salah
satu nya diberikan oleh program studi D3-Analis Kimia Politeknik Negeri
Bandung dengan adanya mata kuliah kerja praktik.
Mata kuliah kerja praktik dirancang untuk menambah pengetahuan dan
pengalaman dalam meningkatkan kompetensi dan profesionalisme kerja sebagai
analisis kimia. Kerja praktik ini dilaksanakan di industri, instansi penyedia
layanan jasa analisis atau lembaga penelitian dan pengembangan. Khusus untuk
program studi D3-Analis Kimia ini, kerja praktik dilaksanakan di laboratorium
dengan melakukan berbagai macam analisis baik secara kimia maupun fisika.
Kerja praktik ini dilaksanakan untuk menerapkan ilmu yang telah dipelajari
selama masa perkuliahan di kampus. Kerja praktik ini juga memiliki peran
menumbuhkan kerjasama dengan pihak industri atau instansi yang bersangkutan
dan mendapatkan manfaatnya karena mahasiswa yang kerja praktik dapat
membantu pekerjaan bidang analisis, sehingga mahasiswa mendapatkan
manfaattnya yaitu ilmu berupa gambaran dunia kerja secara nyata yang dapat
menambah keterampilan di bidang analisis kimia.

I-1
BAB I PENDAHULUAN

1.2 Tujuan dan Manfaat Kerja Praktik


Pelaksanaan kerja praktik bagi mahasiswa dalam ruang lingkup bidang
studi DIII-Analis Kimia Departemen Teknik Kimia Politeknik Negeri Bandung
mempunyai tujuan sebagai berikut :
1. Menerapkan ilmu analis kimia baik teori maupun praktik yang diperoleh
selama masa perkuliahan
2. Menambah wawasan dan pengetahuan mengenai penanganan contoh yang
dapat dianalisis di laboratorium pengujian batubara beserta metode analisis
yang digunakan
3. Menambah pengetahuan dan keterampilan menggunakan instrumen
analisis yang lebih modern dibandingkan dengan fasilitas instrumen yang
tersedia di kampus
4. Menambah ilmu tentang profesionalitas kerja yang diperlukan untuk dunia
kerja yang nyata

Adapun manfaat yang diperoleh melalui kerja praktik ini adalah dapat
mengetahui situasi dan kondisi langsung di dunia kerja yang sesungguhnya.
Manfaat lainnya yaitu memperoleh pengalaman untuk siap bekerja di industri atau
lembaga pemerintah / swasta sehingga selanjutnya mampu beradaptasi terhadap
budaya dan lingkungan kerja.

1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktik


Kerja praktik dilaksanakan di PUSLITBANG tekMIRA yaitu di
laboratorium pengujian batubara. Analisis yang dilakukan di laboratorium
pengujian batubara antara lain :
1. Preparasi sampel (Preparation of sample)
2. Analisis total moisture (Total moisture)
3. Analisis proksimat (Proximate analysis)
a. Penetapan kadar air lembab (Moisture in air dried sample)
b. Penetapan kadar abu (Ash content)
c. Penetapan kadar zat terbang (Volatile matter)
d. Penetapan karbon padat (Fixed carbon)
4. Analisis ultimat (Ultimate analysis)

I-2
BAB I PENDAHULUAN

a. Penetapan kadar karbon, hidrogen, nitrogen (Carbon, hydrogen,


nitrogen)
b. Penetapan kadar belerang total (Total sulphur)
c. Penetapan kadar oksigen (Oxygen)
5. Analisis Sifat Fisik
a. Penetapan berat jenis (True spesific grafity)
b. Penetapan nilai muai bebas (Free swelling index)
c. Penetapan nilai ketergerusan (Hardgrove grindability index)
6. Analisis Lainnya
a. Penetapan nilai kalor (Caloric value)

Analisis yang dilakukan selama kerja praktik mencakup semua parameter dan
dilakukan terhadap sampel yang dimulai dengan preparasi sampel hingga sampel
tersebut siap untuk dilakukan analisis secara kimia maupun fisika.

I-3
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI
II.
2.1 Sejarah Berdiri PUSLITBANG tekMIRA Bandung
Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral dan Batubara,
disingkat PUSLITBANG tekMIRA, berdasarkan Surat Keputusan Menteri
Pertambangan dan Energi No. 548 Tahun 1976, tanggal 11 November 1976 Pusat
Pengembangan Teknologi Mineral Bandung diresmikan, yang merupakan
gabungan atas Akademi Geologi dan Pertambangan (AGP) dengan Balai
Penelitian Tambang dan Pengolahan Bahan Galian (BPTPBG) yang telah berjalan
sejak tahun 1960.
Bergabungnya kedua balai ini menjadi Pusat Pengembangan Teknologi
Mineral (PPTM) diresmikan pada tanggal 11 November 1976 berdasarkan Surat
Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No.548 tahun 1976. Berdasarkan
Surat Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No.1092 tahun 1984 yang
merupakan penyempurnaan atas Surat Keputusan Menteri Pertambangan dan
Energi No.132 tahun 1979, Pusat Pengembangan Teknologi Mineral adalah unit
pelaksana teknis di bidang pengembangan teknologi mineral di lingkungan
Departemen Pertambangan dan Energi yang berada di bawah dan bertanggung
jawab langsung kepada Direktur Jenderal Pertambangan Umum. Selanjutnya,
pada Surat Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No. 1748 Tahun 1992,
Pusat Pengembangan Teknologi Mineral (PPTM) dipecah menjadi Pusat
Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral (PPPTM) dan Pusat
Pengembangan Tenaga Pertambangan (PPTP).
Pada tahun 2000 terjadi perubahan tatanan kehidupan berbangsa dan
bernegara, menyusul era reformasi yang diikuti oleh demokratisasi di berbagai
bidang, dan pemberlakuan Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang
Pemerintah Daerah. Melalui Keputusan Presiden Nomor 44 Tahun 1999 dan
Keputusan Presiden Nomor 165 Tahun 2000, Departemen Pertambangan dan
Energi (DPE) secara resmi berganti nama menjadi Departemen Energi dan
Sumber Daya Mineral (DESDM). Atas dasar Keppres tersebut, selanjutnya
dikeluarkan SK Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 150 Tahun

II-1
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI

2000 dan Nomor 1915 Tahun 2000 yang keduanya mengatur tentang organisasi di
lingkungan DESDM. Restrukturisasi yang terus berlanjut, antara lain
menghasilkan reaktualisasi visi dan misi DESDM, pembentukan Badan Litbang
ESDM berikut visi dan misinya, serta pergantian nama menjadi Pusat Penelitian
dan Pengembangan Teknologi Mineral dan Batu Bara (PUSLITBANG tekMIRA)
yang kini berada di bawah Badan Litbang ESDM.

2.2 Visi dan Misi PUSLITBANG tekMIRA


PUSLITBANG tekMIRA mempunyai visi dan misi sebagai berikut :
Visi : menjadi PUSLITBANG yang mandiri, professional dan unggul dalam
pemanfaatan mineral dan batubara.
Misi : untuk mewujudkan visi tersebut, PUSLITBANG tekMIRA memiliki
tiga misi utama, yaitu :
1. Menyelenggarakan litbang terapan untuk pengembangan mineral dan
batubara;
2. Menyediakan layanan jasa teknologi dalam pengembangan mineral dan
batubara;
3. Membantu merumuskan kebijakan pemanfaatan mineral dan batubara.

2.3 Kelembagaan
Untuk mendukung manajemen dalam aspek kelitbangan dan administratif,
PUSLITBANG tekMIRA memiliki empat kelompok fungsional kelitbangan,
diantaranya:
Kelompok Litbang Pengolahan dan Pemanfaatan Mineral
Kelompok Litbang Pengolahan dan Pemanfaatan Batubara
Kelompok Penerapan Teknologi Penambangan Mineral dan Batubara
Kelompok Kajian Kebijakan Pertambangan Mineral dan Batubara.
Sementara itu, dalam aspek administratif PUSLITBANG tekMIRA
didukung oleh bagian tata usaha, bidang program, bidang penyelenggaraan dan
sarana penelitian dan pengembangan dan bidang afiliasi dan informasi.

II-2
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI

Gambar II.1 Bagan Organisasi Kementrian ESDM

II-3
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI

PUSLITBANG

Bagian Tata Bidang Kelompok Bidang Sarana


Usaha Program dan Fungsional Teknik
Informasi

Geoteknologi Tambang Laboratorium Kimia


Geologi tambang Mineral
Geomekanika tambang
Geohidrologi tambang
Laboratorium Kimia
Lingkungan
Lingkungan Pertambangan
Kimia lingkungan Laboratorium Batubara
Budaya lingkungan
Laboratorium Kimia

Informasi Pertambangan Laboratorium Tambang


Pengembangan sistem
komputer pertambangan
Pengembangan database Teknologi Pengolahan Batubara
pertambangan Konversi batu bara
Pembakaran batu bara
Karakterisasi dan pengolahan batu
bara
Teknologi Pengolahan
Mineral
Pengolahan mineral industri Tekno-ekonomi Mineral Batubara
Pengolahan mineral logam Pengkajian dan pengolahan sumber
Teknologi bahan daya mineral
Karakterisasi mineral Pengkajian komoditi mineral dan
batu bara
Pengkajian pengusahaan mineral
dan batu bara

Teknologi Penambangan dan


Eksploitasi Tanah
Eksploitasi air tanah
Desain dan perencanaan tambang
Eksploitasi tambang
Keselamatan dan kesejahteraan
kerja tambang

Gambar II.2 Bagan Organisasi PUSLITBANG tekMIRA

II-4
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI

Direktur

Manajer Administrasi Manajer Mutu

Staf Divisi Mutu Manajer Teknis

Penyelia Preparasi
Penyelia
pengujian sifat
fisika dan kimia

Gambar II.3 Bagan Organisasi Sistem Mutu Laboratorium Batubara tekMIRA

II-5
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI

2.4 Kedudukan PUSLITBANG tekMIRA Bandung


Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral dan Batubara
adalah pelaksana tugas Badan Penelitian dan Pengembangan Energi dan Sumber
Daya Mineral di bidang geoteknologi tambang, teknologi penambangan,
eksploitasi air tanah, teknologi pengolahan mineral, teknologi pengolahan dan
pemanfaatan batubara, teknologi lingkungan pertambangan, tekno-ekonomi
mineral dan batubara, dan teknologi informasi pertambangan serta pelayanan jasa
teknologi mineral dan batubara yang bertanggungjawab langsung kepada Kepala
Badan Penelitian dan Pengembangan Energi dan Sumber Daya Mineral.

2.5 Tugas Pokok dan Fungsi PUSLITBANG tekMIRA


Adapun tugas pokok dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi
Mineral dan Batubara adalah melaksanakan penelitian dan pengembangan
teknologi bidang mineral dan batubara.
Untuk menyelenggarakan tugas tersebut, kelompok program penelitian
dan pengembangan teknologi pengolahan mineral mempunyai fungsi sebagai
berikut :
1. Penelitian dan pengembangan tambang terbuka, tambang dalam,
geomekanika tambang, keselamatan, dan reklamasi tambang serta
melakukan pelayanan jasa teknologi pertambangan;
2. Pengujian kimia dan fisika mineral, penelitian dan pengembangan
teknologi pengolahan mineral industri, mineral logam, teknologi
pengolahan atau ekstraksi mineral;
3. Pengujian kimia fisika, batubara dan gambut serta penelitian penelitian
dan pengembangan teknologi pengolahan koservasi dan pembakaran
batubara dan gambut;
4. Penelitian dan pengembangan rancangan bangun dan simulasi kendali
proses rekayasa, teknologi lingkungan serta perekaman teknologi
pertambangan;
5. Pengumpulan dan pengolahan data kemineralan, pertambangan, penelitian
dan pengembangan ekonomi mineral, melaksanakan studi kelayakan dan

II-6
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI

pemasaran mineral, serta pendokumentasian dan penyebarluasan informasi


kemineralan atau pertambangan.
6. Penyusunan rencana dan program, menyusun laporan kepegawaian,
keuangan tata laksana surat dan kearsipan, perlengkapan serta
kerumahtangaan pusat.

2.6 Analisis yang dapat dilakukan di Laboratorium Batubara tekMIRA

Analisis yang dapat


dikerjakan dilabolatorium
batubara

Analisis Analisis Sifat Fisik Analisis


Proksimat Ultimat Physical lainnya
Proximate Ultimate Another
Analysis
Analysis Analysis Analysis

Belerang / Nilai Muai NIlai Kalor /


Air Lembab / Calorivic
Sulfur Bebas / Free
Moisture in
air dried Karbon / Swelling Index value
Carbon Berat Jenis
Abu / Ash
Zat Terbang / Hidrogen / /True Spesific
Hydrogen Gravity
Volatile
Nitrogen / Nilai
Matter
Nitrogen Ketergerusan /
Karbon Padat /
Fixed Carbon Oksigen / Hard-grove
Oxygen Grindability
Klor / Chlor Index
Titik Leleh
Abu / Ash
Fusibility
Temperature
Tipe Kokas /
Coke Type
Analisis Ayak
/ Size Analysis

Gambar II.4 Analisis yang dapat dilakukan di Laboratorium Batubara tekMIRA

II-7
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI

2.7 Personalia PUSLITBANG tekMIRA Bandung


Karyawan di PUSLITBANG tekMIRA Bandung berjumlah 274 orang
dengan berbagai latar pendidikan dan golongan.

Tabel II.1 Data latar pendidikan pegawai


No Latar Belakang Jumlah (Orang)
1 SD 4
2 SLTP 6
3 SLTA 117
4 Sarjana Muda Eksakta 10
5 Sarjana Muda Sosial 3
6 Sarjana Eksakta 70
7 Sarjana Sosial 21
8 Pasca Sarjana 38
9 Doktor 5
Total 274
Sumber : Laporan Kekuatan Pegawai PUSLITBANG tekMIRA, Kementrian ESDM Semester II
tahun 2014.

Tabel II.2 Data golongan pegawai

NO No Golongan a b c d e
1 I 1 4 0 3 -
2 II 1 14 3 7 -
3 III 13 54 43 76 -
4 IV 15 18 9 4 9
Jumlah 30 90 55 90 9
Jumlah Total 274
Sumber : Laporan Kekuatan Pegawai PUSLITBANG tekMIRA, Kementrian ESDM Semester II
tahun 2014.

2.8 Deskripsi Tempat Kerja di PUSLITBANG tekMIRA


Laboratorium Batubara adalah salah satu bagian kelompok karakteristik
mineral yang ada di Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral dan
Batubara yang telah terakreditasi oleh KAN (Komite Akreditasi Nasional) pada
tanggal 25 Juli 2002 sebagai laboratorium penguji sesuai dengan Standar Nasional
Indonesia 19 17025 2000 (ISO/ IEC 17025) tentang persyaratan umum
kompetensi laboratorium penguji dan laboratorium kalibrasi.
Untuk menunjang kegiatan penelitian dan pengembangan di Laboratorium
batubara, terdapat beberapa sarana dan prasarana yang tersedia, antara lain :

II-8
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI

1. Laboratorium Preparasi Batubara


2. Laboratorium Pengujian Sifat Kimia Batubara
3. Laboratorium Pengujian Sifat Fisika Batubara
4. Laboratorium Pengujian Abu Batubara
5. Laboratorium Petrografi
Adapun fasilitas laboratorium lain yang tersedia di PUSLITBANG
tekMIRA diantaranya :
1. Laboratorium Kimia Mineral
2. Laboratorium Kimia Fisika
3. Laboratorium Pengolahan Mineral
4. Laboratorium Metalurgi Ekstraksi
5. Laboratorium Kimia Lingkungan
6. Laboratorium Rancang Bangun dan Rekayasa
7. Laboratorium Pilot Plant Pengolahan Mineral dan Metalurgi
8. Laboratorium Simulasi Pengolahan
9. Laboratorium Tambang
10. Laboratorium Retrivasi Database Internasional
11. Laboratorium Pengembangan Sistem- Sistem Informasi

2.9 Publikasi PUSLITBANG tekMIRA


Bertujuan untuk menyebarluaskan hasil kegiatan yang telah dilakukan
PUSLITBANG tekMIRA yang meliputi masalah penelitian, pengembangan,
interpretasi, pengolahan, analisis, dan evaluasi data mineral beserta kaitannya,
yang tertuang dalam bentuk tulisan, laporan, brosur, leaflet, artikel, buletin, berita
litbang teknologi mineral serta visualisasi dan lain sebagainya.

2.10 Kerjasama PUSLITBANG tekMIRA


Dalam kegiatannya, PUSLITBANG tekMIRA melakukan berbagai
kerjasama, baik dalam negeri maupun luar negeri dalam rangka lebih
mengoptimalkan fasilitas peralatan yang dimiliki dan kemampuan. Kerjasama
dalam negeri, kerjasama ini dimaksudkan untuk lebih mendayagunakan fasilitas,
kemampuan, dan tenaga ahli yang dimiliki masing-masing instansi di dalam

II-9
BAB II TINJAUAN UMUM INSTANSI

negeri sehingga dapat tercapai optimasi dan kecepatan dalam mencapai sasaran.
Untuk mencapai tujuan yang dimaksud, PUSLITBANG tekMIRA membina
kerjasama dengan berbagai instansi.

2.11 Tata Kerja PUSLITBANG tekMIRA


Karyawan PUSLITBANG tekMIRA Bandung, mempunyai jam kerja
sebagai berikut : Senin sampai Kamis mulai dari pukul 07.30 sampai 16.00 WIB,
istirahat pukul 12.00 sampai pukul 13.00 WIB, Jumat mulai pukul 08.00 sampai
pukul 16.30, istirahat pukul 12.00 sampai 13.30, sedangkan Sabtu dan Minggu
adalah hari libur, tiap tanggal 17 Agustus dan Hari Besar Nasional lainnya wajib
mengikuti upacara bendera.

II-10
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Pengertian batubara


Batubara adalah batuan sedimen yang terbentuk dari sisa tumbuhan dari
jaman prasejarah yang berubah bentuk yang awalnya berakumulasi di rawa dan
lahan gambut. Penimbunan lanau dan sedimen lainnya, bersama dengan
pergeseran kerak bumi (dikenal sebagai pergeseran tektonik) mengubur rawa dan
gambut yang seringkali sampai ke kedalaman yang sangat dalam. Dengan
penimbunan tersebut, material tumbuhan tersebut terkena suhu dan tekanan yang
tinggi. Suhu dan tekanan yang tinggi tersebut menyebabkan tumbuhan tersebut
mengalami proses perubahan fisika dan kimiawi dan mengubah tumbuhan
tersebut menjadi gambut dan kemudian batu bara (World Coal Institute, 2005).
Batubara terdiri atas unsur utama berupa karbon, hidrogen dan oksigen, serta
mengandung unsur tambahan berupa belerang dan nitrogen. Zat lain, yaitu
senyawa anorganik tersebar sebagai partikel zat mineral yang terpisah di seluruh
senyawa batubara. Beberapa jenis batubara meleleh dan menjadi plastis apabila
dipanaskan, tetapi meninggalkan suatu residu yang disebut kokas. Batubara dapat
dibakar untuk membangkitkan uap atau dikarbonisasikan untuk membuat bahan
bakar cair atau dihidrogenasikan untuk membuat metan. Gas sintetis atau bahan
bakar berupa gas dapat diproduksi sebagai produk utama dengan jalan gasifikasi
sempurna dari batubara dengan oksigen dan uap atau udara dan uap (Muchjidin,
2006).

III-1
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

Gambar III.1 Struktur Batubara


(Sumber : http://www.chemicals-technology.com/projects/medicinebow/images/5-coal-chemical-
structure.jpg, , akses: 7 Maret 2015)

3.2 Kandungan kimia batubara


Secara kimia, batubara tersusun atas tiga komponen utama, yaitu:
a. Air yang terikat secara fisika, dapat dihilangkan pada suhu sampai 105 oC,
disebut moisture. Jenis-jenis moisture yang biasanya ditentukan dalam analisis
batubara adalah :
Total moisture
Free mositure atau Air dry loss
Residual moisture atau Moisture in air dried sample
b. Senyawa batubara, yaitu senyawa organik yang terutama terdiri atas atom
karbon, hidrogen, oksigen, belerang dan nitrogen.
c. Zat mineral, terdiri atas abu (ash) dan zat anorganik yang mudah menguap
(inorganic volatile matter). Apabila batubara dibakar akan terbentuk ash yang
terdiri atas berbagai oksida logam pembentuk batuan, sedangkan zat anorganik
yang mudah menguap akan pecah menjadi gas karbon dioksida (dari karbonat-
karbonat), belerang (dari pirit) dan air yang menguap dari lempung. Mineral
terbanyak di dalam batubara yaitu kaolin, lempung, pirit dan kalsit. Semua
mineral tersebut akan mempertinggi kadar silikon oksida, berbagai senyawa

III-2
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

silikon lainnya, oksida alumunium, besi dan kalsium di dalam abu batubara.
(Muchjidin, 2006)

3.3 Pembentukan dan jenis jenis batubara


Pembentukan batubara dimulai sejak carboniferous period (periode
pembentukan karbon atau batubara) dikenal sebagai zaman batubara pertama yang
berlangsung antara 360 juta sampai 290 juta tahun yang lalu. Mutu dari setiap
endapan batubara ditentukan oleh suhu dan tekanan serta lama waktu
pembentukan. Proses awalnya gambut berubah menjadi lignite (batu bara muda)
atau brown coal (batu bara coklat). Mendapat pengaruh suhu dan tekanan yang
terus menerus selama jutaan tahun, batubara muda mengalami perubahan yang
secara bertahap menambah maturitas organiknya dan mengubah batubara muda
menjadi batubara sub-bitumen. Perubahan kimiawi dan fisika terus berlangsung
hingga batu bara menjadi lebih keras dan warnanya lebh hitam dan membentuk
bitumen atau antrasit. Tingkat perubahan yang dialami batubara, dari gambut
sampai menjadi antrasit memiliki hubungan yang penting dan hubungan tersebut
disebut sebagai tingkat mutu batu bara (World Coal Institute, 2005).
Menurut PT Bukit Asam yang disebutkan pada perpustakaan yang berada
pada webnya yaitu http://ptba.co.id/en/knowledge/index/4/coal-types yang
berjudul Coal Types (akses : 7 Maret 2015), berikut ini adalah karakteristik dari
setiap jenis batubara :
a) Gambut, bersifat :
Warna coklat Kandungan zat terbang sangat
Material belum terkompaksi tinggi
Kandungan air sangat tinggi Sangat mudah teroksidasi
Kandungan karbon padat Nilai panas yang dihasilkan
sangat rendah amat rendah
b) Lignit, bersifat :
Warna kecoklatan Kandungan karbon padat rendah
Material terkompaksi namun Kandungan zat terbang tinggi
sangat rapuh Mudah teroksidasi dan nilai
Kandungan air tinggi panas yang dihasilkan rendah

III-3
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

c) Bituminus Subbituminus, bersifat :


Warna hitam Kandungan zat terbang sedang
Material sudah terkompaksi Sifat oksidasi menengah
Kandungan air sedang Nilai panas yang dihasilkan
Kandungan karbon padat sedang sedang

d) Bituminus Subbituminus, bersifat :


Warna hitam mengkilat Kandungan karbon padat tinggi
Material terkompaksi dengan Kandungan zat terbang rendah
kuat Relatif sulit teroksidasi
Kandungan air rendah
Nilai panas yang dihasilkan
tinggi

Gambar III.2 Batubara jenis gambut


Sumber : http://geology.com/rocks/coal.shtml, akses: 7 Maret 2015

Gambar III.3 Batubara jenis lignit

III-4
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

Gambar III.4 Batubara jenis sub-bituminus

Gambar III.5 Batubara jenis bituminus


Sumber : http://ecx.images-amazon.com/images/I/919CZ27J9KL.jpg, akses: 24 Maret 2015

Gambar III.6 Batubara jenis antrasit


Sumber : http://ecx.images-amazon.com/images/I/71y5Ku6PcgL.jpg, akses: 24 Maret 2015

3.4 Kegunaan batubara


Pembakaran batubara dalam kondisi normal (ada udara), proses
pembakaran akan menghasilkan energi dan produk samping berupa abu.
Sedangkan proses pembakaran tanpa udara (karbonisasi) akan menghasilkan
produk berupa kokas, tar dan lainnya.
Batubara digunakan di berbagai sektor termasuk pembangkit listrik,
produksi besi dan baja, pabrik semen dan sebagai bahan bakar cair. Batubara
memainkan peran yang penting dalam membangkitkan tenaga listrik dan peran
tersebut terus berlangsung. Saat ini batubara menjadi bahan bakar pembangkit
listrik dunia sekitar 39%. Konsumsi batubara ketel uap dan batubara muda

III-5
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

diproyeksikan untuk tumbuh masing-masing sebesar 1,5% dan 1% per tahun


dalam jangka waktu 2002-2030. Kebutuhan batubara kokas dalam industri besi
dan baja diperkirakan akan mengalami kenaikan sebesar 0,9% per tahun selama
jangka waktu tersebut.
Pengguna batubara yang penting lainnya mencakup pusat pengolahan
alumina, pabrik kertas dan industri kimia serta farmasi. Tar batubara yang
dimurnikan digunakan dalam pembuatan bahan kimia seperti minyak kreosot,
naftalen, fenol dan benzene. Gas amoniak yang diambil dari tungku kokas
digunakan untuk membuat garam amoniak, asam nitrat dan pupuk tanaman.
Ribuan produk yang berbeda memiliki komponen batubara atau hasil sampingan
batubara, antara lain sabun, aspirin, zat pelarut, pewarna, plastik dan fiber, seperti
rayon dan nylon. Batu bara juga merupakan suatu bahan yang penting dalam
pembuatan produk-produk tertentu, misalnya:
Karbon aktif, digunakan pada saringan air dan pembersih udara serta mesin
pencuci darah.
Serat karbon, bahan pengeras yang sangat kuat namun ringan yang digunakan
pada konstruksi, sepeda gunung dan raket tenis.
Metal silikon, digunakan untuk memproduksi silikon dan silan, yang pada
gilirannya digunakan untuk membuat pelumas, bahan kedap air, resin,
kosmetik, shampo dan pasta gigi (World Coal Institute, 2005).

3.5 Batubara di Indonesia


Di Indonesia, endapan batubara yang bernilai ekonomis terdapat di
cekungan tersier, yang terletak di bagian barat Paparan Sunda (termasuk Pulau
Sumatera dan Kalimantan), pada umumnya endapan batubara tersebut dapat
dikelompokkan sebagai batubara berumur Eosen atau sekitar Tersier Bawah, kira-
kira 45 juta tahun yang lalu dan Miosen atau sekitar Tersier Atas, kira-kira 20 juta
tahun yang lalu menurut skala waktu geologi. (Sukandarrumidi, 2006).

III-6
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

Tabel III.1 Kualitas, Sumberdaya dan Cadangan Batubara Indonesia Tiap


Propinsi, 2005

(Sumber : PSDG, 2006. Dikompilasi oleh Tim Kajian Batubara Nasional, Kelompok Kajian
Kebijakan Mineral dan Batubara Pusat Litbang Teknologi Mineral dan Batubara, 2006)

III-7
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

3.6 Sumber daya batubara


Potensi sumber daya batubara di Indonesia sangat melimpah, terutama di
Pulau Kalimantan dan Pulau Sumatera, sedangkan di daerah lainnya dapat
dijumpai batubara walaupun dalam jumlah kecil dan belum dapat ditentukan
keekonomisannya, seperti di Jawa Barat, JawaTengah , Papua dan Sulawesi.
Di Indonesia, batubara merupakan bahan bakar utama selain solar (diesel
fuel) yang telah umum digunakan pada banyak industri, dari segi ekonomis
batubara jauh lebih hemat dibandingkan solar, dengan perbandingan sebagai
berikut: Solar Rp 0,74/kilokalori sedangkan batu bara hanya Rp 0,09/kilokalori.
Dari segi kuantitas batubara termasuk cadangan energi fosil terpenting
bagi Indonesia. Jumlahnya sangat berlimpah, mencapai puluhan milyar ton.
Jumlah ini sebenarnya cukup untuk memasok kebutuhan energi listrik hingga
ratusan tahun ke depan. Sayangnya, Indonesia tidak mungkin membakar habis
batubara dan mengubahnya menjadi energi listrik melalui PLTU. Selain
mengotori lingkungan melalui polutan CO2, SO2, NOx dan CxHy cara ini dinilai
kurang efisien dan kurang memberi nilai tambah tinggi.
Batubara sebaiknya tidak langsung dibakar, akan lebih efisien jika
dikonversi menjadi migas sintetis, atau bahan petrokimia lain yang bernilai
ekonomi tinggi. Dua cara yang dipertimbangkan dalam hal ini adalah likuifikasi
(pencairan) dan grasifikasi (penyubliman) batu bara.
Membakar batubara secara langsung (direct burning) telah dikembangkan
teknologinya secara continue, yang bertujuan untuk mencapai efisiensi
pembakaran yang maksimum, cara-cara pembakaran langsung seperti: fixed grate,
chain grate, fluidized bed, pulverized, dan lain-lain, masing-masing mempunyai
kelebihan dan kelemahannya (Sukandarrumidi, 2006)

3.7 Klasifikasi batubara berdasarkan ASTM


Untuk menentukan jenis batubara, digunakan klasifikasi American Society
for Testing and Materials ASTM. ASTM merupakan standar bagi Amerika
Serikat yang mulai berlaku sejak tahun 1938. Cara ini berdasarkan proses
pembentukan batubara dari Lignit sampai Antrasit.

III-8
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

Sistem klasifikasi ini mempergunakan volatile matter (dmmf), fixed


carbon (dmmf) dan caloric value (mmmf) sebagai patokan. Klasifikasi ini juga
mempergunakan agglomerating character sebagai patokan.
Non-agglomerating adalah kelompok batubara yang mempunyai CSN < 1,
sedangkan agglomerating adalah kelompok batubara yang mempunyai CSN 1.
Klasifikasi batubara berdasarkan ASTM sesuai pada tabel III.2.

Tabel III.2 Klasifikasi batubara berdasarkan ASTM

(Sumber :
https://www.steel.org/~/media/Images/AISI/Making%20Steel/Article%20Images/coal2.gif?w=605
&h=405&as=1&la=en, akses 24 Maret 2015)

3.7.1 Kadar karbon padat dmmf (dry, mineral matter free)


( )
( ) (3.1)
( ) ( )

Dengan :
FC (dmmf) = % kadar karbon padat (Fixed carbon) (dry, mineral matter free)
S = % belerang total (Total sulphur)
M = % kadar air lembab (Moisture in air dried sample)
A = % kadar abu (Ash content)

III-9
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

3.7.2 Kadar zat terbang dmmf (dry, mineral matter free)


( ) ( ).(3.2)
Dengan :
VM (dmmf) = kadar zat terbang (Volatile matter) (dry, mineral matter free)
FC = % karbon padat (Fixed carbon)

3.7.3 Nilai kalor mmmf (moist, mineral matter free)


Untuk batubara dengan nilai karbon padat kurang dari 69% atau kadar zat
terbang lebih dari 31% maka dipakai rumus nilai kalor, yaitu :
( ) ( )
( ) ......................................(3.3)
( ) ( )

Dengan :
CV (mmmf) = nilai kalor (Caloric value) (BTU/lb), (moist, mineral matter free)
CV = Nilai kalor (Caloric value)

3.8 Kualitas batubara


Batubara sebagai produk yang siap dipasarkan mempunyai berbagai
karakteristik kualitas yang diturunkan dari karakteristik bawaan (inherent)
sumber, yang berubah karena adanya penambangan, kuantitas, lokasi tertentu,
penggunaan teknologi dan pemanfaatan, sehingga memenuhi spesifikasi yang
diinginkan. Dalam konteks ini perlu dicatat bahwa kualitas harus diartikan sebagai
penyampaian spesifikasi secara konsisten dan berguna. Kualitas menyatakan apa
yang dispesifikasikan, tidak lebih bagus atau lebih jelek (Muchjidin, 2006).
Laverick (1987) membagi parameter kualitas dalam spesifikasi batubara
menjadi tiga golongan:
(1) Spesifikasi sangat umum
Nilai panas (Specific energy atau Caloric value)
Kadar air total (Total moisture)
Kandungan abu (ash content)
Belerang total (Total sulphur)
Zat terbang (Volatile matter)
Penyebaran ukuran butiran atau size distribution
Indeks kedapatgerusan (grindability index)

III-10
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

(2) Spesifikasi kurang umum


Suhu leleh abu
Susunan abu atau analisis abu
Nitrogen
Klor, fosfor
Sifat-sifat pengembangan (swelling)
Karbon padat (Fixed carbon)
(3) Jarang dispesifikasikan
Analisis ultimat
Unsur runut (trace elements) yang dititik beratkan pada logam
berat (heavy metals)
Fluor
Bentuk-bentuk belerang
Indeks slagging dan fouling
Analisis petrografi
Ash resistivity

3.9 Analisis dan pengujian batubara


Kualitas batubara ditentukan dengan analisis yang lengkap terhadap
sampel yang dianggap mewakili selama tahapan eksplorasi dan kelayakan dari
proses penambangan batubara. Hasil-hasil analisis dipakai untuk menentukan
penggunaan batubara tersebut.

3.9.1 Preparasi sampel


Preparasi sampel batubara adalah rangkaian pengurangan bobot dan
ukuran dari sampel original (gross sample) secara sistematis sampai pada bobot
dan ukuran yang sesuai untuk analisis laboratorium. Prinsip preparasi sampel
yaitu pengecilan ukuran (crushing) dan pengecilan massa (dividing). Crushing
bertujuan untuk memperkecil ukuran butiran sampel agar mencapai ukuran yang
dipersyaratkan dalam pengujian serta bertujuan untuk menghomogenitaskan
sampel. Dividing bertujuan untuk mengecilkan massa dari gross sample yang
representatif tanpa harus mengecilkan ukuran butiran.

III-11
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

3.9.2 Kadar air bebas


Dalam ISO, BS (British Standard) dan AS (American Standard), free
moisture adalah istilah yang dipergunakan untuk menggambarkan persentase
jumlah air yang menguap dari sampel batubara yang dikeringkan pada kondisi
ruangan (suhu dan kelembaban ruangan) yang dilakukan hingga memperoleh
bobot konstan. Penentuan kadar air bebas dilakukan dengan dua tahap yaitu
penentuan kadar air bebas batubara bongkah (Air drying loss of gross sample) dan
kadar air bebas batubara ukuran 3mm (Air drying loss of sample size 3mm).
Perhitungan persentase nilai kadar air bebas batubara bongkah (Air drying loss of
gross sample) sebagai berikut :
( )
Kadar air bebas (%) = .............................(3.4)

Dengan :
A : Air drying loss of sample size 3mm (%)
A : Air drying loss of gross sample (%)

3.9.2.1 Analisis kadar air bebas batubara bongkah


Di dalam ASTM, parameter ini dikenal dengan istilah Air drying loss of
gross sample adalah moisture yang terdapat pada permukaan batubara dalam
bentuk bongkahan pada kondisi suhu ruang atau maksimal pada suhu 40oC.
Analisis ini dilakukan untuk mengetahui air bebas yang terkandung di dalam
permukaan bongkahan batubara. Perhitungan persentase nilai kadar air bebas
batubara bongkah (Air drying loss of gross sample) sebagai berikut :
( ) ( )
Kadar air bebas batubara bongkah(%) = ......(3.5)
( )

Dengan :
m1 : berat pan kosong (gram)
m2 : berat pan + contoh asal (gram)
m3 : berat pan + berat contoh kering (gram)

3.9.2.2 Analisis kadar air bebas batubara ukuran 3mm


Analisis ini merupakan analisis lanjutan dari analisis kadar air bebas
batubara bongkah yang kemudian diperkecil ukurannya menjadi 3mm / 8 mesh.
Proses pengeringannya berada pada kondisi suhu ruang atau maksimal pada suhu
40oC. Analisis ini dilakukan untuk mengetahui air bebas yang terkandung di

III-12
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

dalam permukaan sampel batubara. Perhitungan persentase nilai Kadar Air Bebas
Batubara Ukuran 3mm (Air drying loss of sample size 3mm) sebagai berikut :
( ) ( )
Kadar air bebas batubara ukuran 3mm(%) = ...(3.6)
( )

Dengan :
m1 : berat pan kosong (gram)
m2 : berat pan + contoh asal (gram)
m3 : berat pan + berat contoh kering (gram)

3.9.3 Kadar air total


Kadar air total (Total moisture) merupakan jumlah keseluruhan kadar air
yang terkandung didalam batubara, sebagaimana adanya di alam. Nilai kadar air
total didapat dengan melakukan penjumlahan nilai kadar air bebas dan kadar air
lembab dengan perhitungan sebagai berikut :
( )
Kadar air total (%) = .(3.7)

Dengan :
M : Kadar Air Lembab (Moisture in air dried sample)
FM : Kadar Air Bebas (Free moisture)

3.9.4 Analisis proksimat


Analisis Proksimat adalah suatu rangkaian analisis yang dilakukan untuk
mengetahui nilai dari parameter kadar air lembab (Moisture in air dried sample),
kadar abu (Ash content), kadar zat terbang (Volatile matter) dan kadar karbon
padat (Fixed Carbon). Nilai kadar air lembab, kadar abu, dan kadar zat terbang
merupakan parameter hasil analisis di laboratorium sedangkan kadar karbon padat
didapat dari perhitungan.

3.9.4.1 Analisis kadar air lembab


Analisis kadar air lembab (Moisture in air dried sample) adalah nilai yang
menyatakan kadar air yang dikandung oleh sampel batubara yang dianalisis di
laboratorium pada kondisi standar. Kadar air ditentukan dengan menetapkan
kehilangan bobot dari sampel ketika dipanaskan pada kondisi suhu, waktu dan
tekanan yang terkendali secara ketat. Rumus Persentase kadar air lembab
(Moisture in air dried sample) sebagai berikut :

III-13
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

Kadar Air Lembab (%) = ( ) x 100(3.8)

Dengan :
A : Bobot dari sampel yang digunakan (gram)
B : Bobot sampel setelah pemanasan (gram)

3.9.4.2 Analisis kadar abu


Kadar abu (Ash content) adalah sisa atau residu dari pembakaran batubara
yang tidak dapat terbakar. Residu ini merupakan zat anorganik yang tertinggal
setelah sampel batubara dibakar dalam kondisi suhu, waktu dan tekanan yang
terkendali secara ketat hingga diperoleh bobot yang tetap. Residu yang tidak
terbakar tersebut adalah senyawa dari material anorganik seperti SiO2, Al2O3,
Fe2O3, MgO, Na2O, K2O dan MnO2. Selama pembakaran batubara, mineral
mengalami perubahan karena itu kandungan abu umumnya lebih kecil
dibandingkan banyaknya mineral yang semula ada di dalam batubara. Hal ini
disebabkan antara lain karena menguapnya air, teroksidasinya pirit menjadi besi
oksida serta terjadinya fiksasi belerang oksida. Perhitungan persentase kadar abu
(Ash content) dalam sampel adalah sebagai berikut:
Kadar Abu dalam Sampel (%) = ( ) x 100(3.9)

Dengan :
A : Bobot cawan dan sisa abu (gram)
B : Bobot cawan kosong (gram)
C : Bobot dari sampel yang digunakan (gram)

3.9.4.3 Analisis kadar zat terbang


Kadar zat terbang (Volatile matter) adalah parameter yang menyatakan
jumlah kandungan zat terbang atau zat mudah menguap dalam batubara, yang
umumnya berupa senyawa karbon dalam bentuk gas. Zat terbang ialah banyaknya
zat yang hilang bila sampel batubara dipanaskan pada suhu dan waktu yang telah
ditentukan. Zat terbang yang menguap terdiri atas sebagian besar gas-gas yang
mudah terbakar seperti hidrogen, karbon monoksida dan metan serta sebagian
kecil uap yang dapat mengembun, rumus persentase kadar zat terbang (Volatile
matter) dalam sampel sebagai berikut :

III-14
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

VM (%) = ( ) - % M.(3.10)

Dengan :
m2 : berat cawan + tutup + contoh (gram)
m1 : berat cawan kosong + tutup (gram)
m3 : berat cawan + contoh setelah dipanaskan (gram)
M : Kadar air lembab (Moisture in air dried sample)

3.9.4.4 Analisis karbon padat


Karbon padat (Fixed carbon) menyatakan banyaknya karbon yang terdapat
dalam material sisa setelah zat terbang dihilangkan. Karbon padat ini mewakili
sisa penguraian dari komponen organik batubara ditambah sedikit senyawa
nitrogen, belerang, hidrogen dan mungkin oksigen yang terserap atau bersatu
secara kimiawi. Karbon padat tidak dianalisis di laboratorium, melainkan didapat
dari perhitungan sebagai berikut:
% FC = 100% - (%M + % A + % VM)..(3.11)
Dengan :
M : Kadar air lembab (Moisture in air dried sample)
A : Kadar abu (Ash content)
VM : Kadar zat terbang (Volatile matter)

3.9.5 Analisis ultimat


Analisis ultimat dilakukan untuk menentukan kadar karbon (C), hidrogen
(H), oksigen (O), nitrogen (N), dan belerang total (S) dalam batubara. Keberadaan
dan sifat dari unsur-unsur tersebut sebanding dengan peringkat batubara, semakin
tinggi Rank batubara semakin tinggi kandungan karbonnya, sementara kandungan
hidrogen dan oksigennya akan semakin berkurang. Sedangkan nitrogen
merupakan unsur yang bersifat bervariasi bergantung dari material pembentuk
batubara. Seiring dengan perkembangan teknologi, analisis ultimat batubara
sekarang sudah dapat dilakukan dengan cepat dan mudah.

3.9.5.1 Analisis karbon, hidrogen, dan nitrogen


Penentuan kadar karbon, hidrogen dan nitrogen dapat dianalisis
menggunakan alat instrumen CHN-628. Dimana contoh batubara dibakar pada

III-15
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

temperatur tinggi dalam aliran oksigen sehingga seluruh hidrogen diubah menjadi
uap air, karbon menjadi karbon dioksia dan nitrogen menjadi nitrogen oksida. Uap
air dan karbon dioksida ditangkap detektor infra red sedangkan nitrogen
ditentukan Thermal Conductivity Detector (TCD).

3.9.5.2 Belerang total


Belerang yang terdapat pada batubara dalam bentuk senyawa organik dan
arorganik, dalam senyawa anorganik dapat dijumpai dalam bentuk mineral pirit
(FeS2 bentuk kristal kubus) , markasit (FeS2 bentuk kristal orthorombik) atau
dalam bentuk sulfat. Sedangkan belerang organik terbentuk selama terjadinya
proses coalification. Batubara dioksidasi dalam tabung pembakar dengan suhu
mencapai 1350oC sambil dialiri dengan gas oksigen. Belerang oksida (SOx) yang
terbentuk sebagai hasil pembakaran kemudian ditangkap oleh detektor infra red
dan kemudian dianalisis.

3.9.5.3 Oksigen
Penentuan kadar oksigen di lakukan secara tidak langsung, yaitu dengan
pengurangan terhadap 100% oleh kadar C, H, N, S dan abu. Kandungan oksigen
dalam batubara diharapkan jumlahnya besar sebab oksigen berperan besar dalam
proses pembakaran.

3.9.6 Analisis sifat fisik


Analisis sifat fisik dilakukan untuk mengetahui karakteristik sifat fisik dari
batubara. Analisis sifat fisik mencakup parameter analisis berat jenis (True
spesific grafity), analisis nilai muai bebas (Free swelling index), analisis nilai
ketergerusan (Hardgrove grindability index).

3.9.6.1 Analisis berat jenis


Pengujian ini bertujuan untuk mengetahui berat jenis dari batubara. Dalam
pengujiannya batubara tidak larut didalam air maka pengujian dilakukan dengan
menggunakan larutan typol. Berat jenis dapat dihitung dari berat cairan typol yang
dipindahkan oleh batubara kering yang lolos ayakan 60 mesh dan telah diketahui
beratnya dalam suatu botol densitas (piknometer). Piknometer dikonsidikan dalam

III-16
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

keadaan vakum agar batubara lebih cepat mengendap. Nilai TSG batubara
umumnya bernilai antara 1,2 (bituminus) hingga 1,5 (antrasit).

3.9.6.2 Analisis nilai muai bebas


Analisis nilai muai bebas (Free swelling index) merupakan suatu
parameter seberapa jauh batubara akan memuai apabila dipanaskan. Contoh
batubara dimasukkan ke dalam cawan khusus dan dipanaskan di dalam furnace.
Kokas diamati profilnya dengan cara membandingkan bentuk kokas dengan
bentuk profil kokas standar yang mempunyai nilai dari angka 1 sampai 9.

3.9.6.3 Analisis nilai ketergerusan


Penentuan nilai ketergerusan atau HGI (Hardgrove grindability index)
dilakukan untuk menentukan mudah atau tidaknya batubara untuk di gerus.
Butiran paling halus < 3 mm sedangkan yang paling kasar sampai 50 mm. Makin
tinggi nilai HGI, maka makin mudah untuk digerus. Batubara Indonesia memiliki
nilai HGI antara 31 60. Pada analisis ini keadaan ruangan harus diperhatikan
karena akan menyebabkan penambahan kadar air lembab sehingga didapat hasil
yang kurang konstan.

3.9.7 Analisis lainnya


Selain analisis proksimat dan ultimat, dilakukan juga analisis lainnya yang
meliputi analisis nilai kalor (Caloric value)

3.9.7.1 Analisis nilai kalor


Kalor adalah suatu bentuk energi yang diterima oleh suatu benda yang
menyebabkan benda tersebut berubah suhu atau wujud bentuknya. Kalor berbeda
dengan suhu, karena suhu adalah ukuran dalam satuan derajat panas. Kalor
merupakan suatu kuantitas atau jumlah panas baik yang diserap maupun
dilepaskan oleh suatu benda. Dari sisi sejarah kalor merupakan asal kata caloric
ditemukan oleh ahli kimia Perancis yang bernama Antonnie laurent lavoiser (1743
- 1794). Kalor memiliki satuan Kalori (kal) dan Kilokalori (Kkal). 1 Kalori sama
dengan jumlah panas yang dibutuhkan untuk memanaskan 1 gram air naik 1
derajat celcius.

III-17
BAB III TINJAUAN PUSTAKA

Analisis ini untuk menentukan jumlah kalor yang dikandung batubara.


Nilai kalor dipengaruhi oleh karbon yang terkandung dalam batubara, sebab
karbon inilah yang menghasilkan kalor.
Salah satu parameter penentu kualitas batubara ialah nilai kalornya, yaitu
seberapa banyak energi yang dihasilkan per satuan massanya. Nilai kalor batubara
diukur menggunakan alat yang disebut bom kalorimeter.

III-18
BAB IV PELAKSANAAN

4.1 Preparasi sampel


Preparasi sampel bertujuan untuk mempersiapkan sampel dengan ukuran
tertentu agar siap untuk dianalisis dengan menggunakan metode dan alat tertentu.
Preparasi sampel terdiri dari proses pengecilan ukuran sampel dan proses
pembagian sampel dalam jumlah yang diinginkan sesuai dengan kebutuhan
analisis.
Proses pengecilan ukuran sampel dilakukan secara bertahap menggunakan
Jaw Crusher dan Hammer Mill. Proses pengecilan ukuran pertama dilakukan oleh
alat Jaw Crusher. Cara kerja alat ini yaitu memecahkan atau meremukkan secara
pukulan atau benturan terhadap sampel yang akan dianalisis hingga hancur sesuai
ukuran keluaran alat tersebut yaitu ukuran 4 mesh. Tujuan alat ini ialah
memperkecil ukuran original sample (berbentuk bongkahan) hingga dapat
memudahkan untuk dimasukan ke dalam Hammer Mill.
Selanjutnya sampel tersebut dikecilkan kembali menggunakan alat
Hammer Mill. Alat ini menghancurkan sampel hingga diperoleh ukuran 8 mesh
yang setara dengan 3 mm. Sampel ini digunakan untuk menentukan kadar air
bebas batubara ukuran 3 mm (Air drying loss of sample size 3 mm) yang datanya
akan digunakan untuk penentuan kadar air total.
Selanjutnya dilakukan proses pembagian sampel dalam jumlah yang
diinginkan sesuai dengan kebutuhan analisis berdasarkan standar yang digunakan.
Proses pembagian sampel dilakukan dengan cara manual menggunakan metode
quartering, prinsipnya batubara akan dibentuk mengerucut (bentuk cone)
kemudian dibagi menjadi empat bagian sama banyak. Dua bagian yang
berlawanan disatukan untuk dibagi empat demikian seterusnya hingga diperoleh
bobot yang diinginkan.
Dalam preparasi sampel, sampel akan dibagi menjadi tiga bagian yang
dilakukan untuk proses analisis selanjutnya antara lain General Analysis, HGI
(Hardgrove grindability index) dan file (arsip sampel). Untuk General Analysis,
sampel harus dipreparasi terlebih dahulu dengan menghaluskan ukuran sampel

IV-1
BAB IV PELAKSANAAN

dari 8 mesh hingga -60 mesh (bentuk powder) menggunakan alat Rock Labs Ring
Mill.
Untuk analisis HGI, sampel digerus dan diayak hingga diperoleh ukuran -14
+28 mesh. Tanda minus (-) menandakan sampel lolos terhadap screen, sedangkan
tanda plus(+) menandakan sampel tidak lolos screen. Ayakan dipakai secara
bertingkat, menggunakan dua ayakan yang memiliki screen ukuran masing-
masing 14 dan 28 yang dipasang bertingkat dimana screen berukuran 14 ada di
atas screen berukuran 28. Sampel yang diambil ialah sampel yang berada di
tengahnya yaitu yang lolos ukuran 14 dan tidak lolos ukuran 28.

4.2 Analisis kadar air total


Analisis kadar air total bertujuan untuk menentukan kadar air total dari
batubara. Analisis kadar air total meliputi analisis kadar air bebas bongkah (Air
drying loss of gross sample) dan kadar air bebas ukuran 3 mm dan kadar air
lembab.
Penentuan kadar air bebas untuk batubara bongkah dilakukan pada saat
batubara berbentuk bongkah utuh sebelum ukurannya diperkecil. Penentuan kadar
air bebas dilakukan dengan prinsip gravimetri yaitu menghitung berat sampel
yang hilang. Analisis kadar air bebas bongkah dilakukan pada suhu maksimum
40o C atau dapat juga dilakukan pada suhu ruang selama satu malam hingga
diperoleh bobot tetap yang bertujuan untuk mengetahui persentase jumlah air
bebas yang terkandung di dalam permukaan batubara.
Analisis kadar air bebas untuk batubara ukuran 3 mm dilakukan terhadap
batubara yang telah diperkecil menjadi ukuran 8 mesh dan dikeringkan pada suhu
ruang selama satu malam hingga diperoleh bobot tetap yang bertujuan untuk
mengetahui kadar air sisa yang terkandung di dalam batubara. Analisis kadar air
bebas bongkah dan analisis kadar air bebas ukuran 3 mm penting dilakukan
karena hasilnya akan digunakan untuk mengetahui kadar air total.
Analisis kadar air total bertujuan untuk mengetahui persentase jumlah
keseluruhan kadar air yang terkandung di dalam batubara. Nilai kadar air total
diperoleh dengan cara akumulasi nilai antara kadar air bebas (kadar air bebas

IV-2
BAB IV PELAKSANAAN

bongkah dan kadar air bebas ukuran 3 mm) dengan kadar air lembab. Dari hasil
pengukuran didapatkan kadar air bebas sampel sebesar 9,06%.
Kadar air total dalam batubara ini berhubungan dengan efisiensi energi
dalam penggunaan batubara di industri. Kadar air yang tinggi menyebabkan
energi yang digunakan dalam pembakaran batubara menjadi lebih rendah. Energi
tersebut diukur dari nilai kalori yang terdapat pada batubara tersebut. Semakin
kecil kandungan air maka semakin besar nilai kalorinya dan begitu pun
sebaliknya. Kandungan air dapat pula berpengaruh pada pembakaran dan
pengangkutan. Pada pembakaran, kandungan air akan mengurangi kalori akibat
adanya panas yang terbuang dalam penguapan air. Sedangkan dalam
pengangkutan, air dalam batubara akan menyebabkan batubara bertambah bobot
sehingga akan menambah biaya dalam transportasinya.

4.3 Analisis Proksimat


Analisis ini berdasarkan ASTM D. 3173 11 (2010) untuk analisis kadar
air lembab, ASTM D. 3174 11 untuk analisis kadar abu, ISO 562-2010 (E)
untuk analisis kadar zat terbang dan ASTM 3172-07a untuk analisis Karbon padat
yang diperoleh dari hasil perhitungan 100% dikurangi dengan jumlah total dari
kadar air lembab, kadar abu dan kadar zat terbang.

4.3.1 Analisis kadar air lembab


Analisis kadar air lembab ini menggunakan sampel berukuran -60 mesh.
Analisis ini bertujuan untuk mengetahui nilai kadar air yang terkandung dalam
batubara. Prinsipnya adalah secara gravimetri. Kadar air ditandai dengan adanya
pengurangan bobot pada sampel. Analisis ini dilakukan pada sejumlah sampel
sebanyak 1,000 gram sampel menggunakan botol timbang bertutup, lalu
dipanaskan dalam oven dengan kondisi botol timbang terbuka pada suhu sedikit di
atas titik didih air yaitu 105o C selama 1 jam. Setelah 1 jam botol timbang
dikeluarkan dari oven kemudian dimasukkan ke dalam desikator dengan kondisi
botol timbang tertutup.
Terdapat nilai batas perbedaan penentuan (maximum repeatability) untuk
penentuan kadar air lembab secara duplo yaitu:

IV-3
BAB IV PELAKSANAAN

- Kadar Air Lembab < 5% : 0,10%


- Kadar Air Lembab 5% : 0,15%
Dari hasil pengukuran duplo, didapatkan hasil kadar air lembab berturut-turut
sebesar 16,56% dan 16,61%. Nilainya lebih besar sama dengan 5% dan memiliki
selisih sebesar 0.05%. Nilai batas perbedaan yang dipakai adalah 0.15% dan
selisihnya kurang dari itu sehingga pengukuran duplo ini nilainya bisa diterima.
Dari dua hasil nilai tersebut, didapatkan rata-rata yang menjadi nilai kadar air
lembab sampel sebesar 16,59%.

4.3.2 Analisis kadar abu


Analisis ini bertujuan untuk mengetahui sisa pembakaran batubara yang
tidak dapat terbakar yaitu berupa abu. Pembakaran menyebabkan hilangnya
seluruh air, hilangnya karbon dioksida dari karbonat dan reaksi senyawa lainnya.
Residu yang tidak terbakar tersebut adalah senyawa dari material anorganik
seperti SiO 2 , Al2 O3 , Fe2 O 3 , MgO, Na2 O, K 2 O dan Mn3 O4 . Semakin tinggi
kandungan abu batubara semakin rendah panas yang diperoleh dari batubara dan
semakin banyak abu akan mempengaruhi proses pembuangan abu hasil
pembakaran.
Analisis kadar abu ditentukan dengan menimbang residu yang tersisa
setelah pembakaran. Sebelumnya ditimbang terlebih dahulu sebanyak 1,0000
gram sampel berukuran -60 mesh untuk kemudian ditentukan kadarnya dengan
metode perhitungan gravimetri. Proses pembakaran dilakukan pada sejumlah
sampel dalam tanur secara bertahap dari suhu ruang 25o C hingga suhunya
mencapai 800o C, pada kenaikan suhu ruang hingga 800o C selama 1 jam dan
proses suhu tetap 800o C selama 2 jam.
Terdapat nilai batas perbedaan penentuan duplo untuk penentuan kadar abu
yaitu :
- Kadar Abu < 10% : 0,2%
- Kadar Abu 10% : 2,0% dari hasil rata-rata
Dari hasil pengukuran duplo, didapatkan hasil kadar abu 1,71% dan 1,73%,.
Nilainya kurang dari 10% dan memiliki selisih sebesar 0.02%. Nilai batas
perbedaan yang dipakai adalah 0.2% dan nilai selisihnya tepat berada pada batas

IV-4
BAB IV PELAKSANAAN

perbedaan duplo sehingga pengukuran duplo ini nilainya bisa diterima. Dari dua
hasil nilai tersebut, didapatkan rata-rata yang menjadi nilai kadar abu sampel
sebesar 1,73%.

4.3.3 Analisis kadar zat terbang


Analisis kadar zat terbang bertujuan untuk mengetahui persentase jumlah
zat terbang dalam sampel batubara. Kandungan zat terbang mempengaruhi
karakteristik pembakaran batubara. Semakin tinggi kandungannya dalam batubara
maka makin cepat terjadinya pembakaran sedangkan semakin sedikit
kandungannya maka semakin sulit batubara itu terbakar.
Analisis kadar zat terbang ini menggunakan metode perhitungan
gravimetri, dengan menentukan berat yang hilang pada sampel. Sampel sebanyak
1,000 gram berukuran -60 mesh dalam cawan krusibel silika dimasukkan ke
dalam tanur pada suhu 900o C selama 7 menit, selanjutnya krusibel dikeluarkan
dari tanur dan biarkan dingin hingga suhu kamar dan ditimbang.
Terdapat nilai batas maximum repeatability untuk penentuan kadar zat
terbang secara duplo terhadap nilai rata-ratanya yaitu :
- Kadar zat terbang < 10% : 0,3%
- Kadar zat terbang 10% : 3,0% dari hasil rata-rata
Dari hasil pengukuran duplo, didapatkan hasil kadar abu 39,03% dan 39,12% .
Nilainya lebih besar dari 10% dan memiliki selisih sebesar 0.09%. Nilai batas
perbedaan yang dipakai adalah 3.0% dan selisihnya kurang dari itu sehingga
pengukuran duplo ini bisa diterima. Dari dua hasil nilai tersebut, didapatkan rata-
rata yang menjadi kadar zat terbang sampel sebesar 39,08%.

4.3.4 Analisis karbon padat


Karbon padat merupakan karbon yang terdapat pada batubara yang berupa
zat padat. Jumlahnya ditentukan berdasarkan pengurangan 100% dengan jumlah
persentase kadar air, kadar abu dan zat terbang melalui perhitungan. Nilai karbon
padat akan mempengaruhi nilai kalorinya, semakin besar kadar karbon padat
maka semakin tinggi nilai kalornya begitupun sebaliknya. Semakin tinggi nilai

IV-5
BAB IV PELAKSANAAN

kalori batubara kemungkinan semakin bagus kualitas batubara. Dari hasil


perhitungan didapatkan kadar karbon padat sebesar 42,59%.

4.4 Analisis Ultimat


Analisis ultimat terdiri atas analisis unsur karbon, hidrogen, nitrogen, dan
belerang total. Analisis ini berdasarkan standar metode ASTM D 5373-02 utuk
penetapan kadar karbon, hidrogen, dan nitrogen dengan metode infra red dan
konduktivitas termal detektor. Analisis belerang total berdasarkan standar metode
ASTM D 4239-08 dengan metode infra red.

4.4.1 Analisis karbon, hidrogen dan nitrogen


Analisis kadar karbon, hidrogen, dan nitrogen mengacu pada standar
ASTM D 5373-02. Pengujian ini meggunakan alat Leco CHN 628. Prinsip kerja
ini sampel dibakar pada temperatur tinggi yaitu 950o C dalam aliran oksigen
sehingga seluruh hidrogen diubah menjadi uap air (H2 O), karbon menjadi gas
karbon dioksida (CO 2 ), dan nitrogen menjadi gas nitrogen oksida (NO x ). Uap air
dan karbon dioksida dideteksi oleh detektor infra merah (Infra Red Cell)
sedangkan nitrogen deteksi dengan detektor konduktifitas termal (Termal
Conductivity Cell). Hasil akan didapatkan setelah proses analyze selama 4,5
menit.
Sumber radiasi infra merah dalam detektor infra merah berasal dari kawat
nikrom yang memiliki daya tahan pemanasan sampai 850 o C. Kawat nikrom
memancarkan energi yang terlihat (visible) pada semua panjang gelombang dalam
spektrum inframerah. Energi dari sumber infra merah diserap oleh gas melewati
melalui sel. Karbon dioksida dan uap air menyerap energi infra merah pada
panjang gelombang tertentu dalam spektrum infra merah.
Detektor konduktivitas termal adalah filamen elektrik yang dipanaskan
dalam sel yang suhunya terkontrol. Detektor ini memiliki kemampuan untuk
mendeteksi perbedaan dalam konduktivitas termal sebuah gas. Detektor
konduktifitas termal ini dioperasikan dalam nitrogen optimal. Sel terdiri dari dua
pasang filamen digunakan dalam empat kaki jembatan Wheatstone.

IV-6
BAB IV PELAKSANAAN

Sampel ditimbang sebanyak 0,200 gram dalam tin foil, kemudian dibentuk
menjadi bulat dan dimasukkan dalam lubang loader, secara otomatis loader men-
trasfer sampel tersebut ke dalam furnace untuk dibakar. Hasil dapat dilihat setelah
tahap analyze selesai dalam bentuk %C, %H, dan %N, dan hasilnya ditampilkan
oleh monitor dan dapat di cetak melalui printer.
Kadar sulfur dan nitrogen menjadi faktor koreksi untuk analisis nilai kalor.
Saat penetapan nilai kalor batubara menggunakan bom calorimeter, masing-
masing unsur sulfur dan nitrogen menghasilkan panas saat terkonversi kedalam
fasa gas (eksoterm). Dari hasil pengukuran didapatkan kadar Karbon, Hidrogen,
dan Nitrogen sampel berturut-turut sebesar 63,51%; 6,62% dan 0,90%.

4.4.2 Belerang total


Analisis belerang total menggunakan standar metode ASTM D 4239-08.
Instrument yang digunakan adalah Leco S632 Sulfur Determination. Prinsip kerja
alat ini sejumlah sampel dibakar pada suhu tinggi yaitu 1350o C, selama proses
pembakaran semua unsur yang terkandung dalam sampel seperti belerang dan
senyawaan belerang akan mengalami proses oksidasi-reduksi dan terdekomposisi
yang menyebabkan sampel terdestruksi atau terpecah sehingga belerang
terlepaskan dan teroksidasi membentuk gas sulfur dioksisa (SO2 ).
Dalam tahapan analisisnya, sampel ditimbang didalam cawan silika
berbentuk perahu (combustion boat) sebanyak 0,2000 gram, kemudian
ditempatkan dalam sebuah lubang yang merupakan tungku pembakaran yang
berisi oksigen murni yang dipasok dari tabung dengan tekanan 40 10 psi.
Perpaduan suhu pemanasan dan adanya gas oksigen mengakibatkan
sampel terbakar dan menghasilkan gas. Gas yang dihasilkan diatur oleh adjustable
flow meter ke arah boat stop yang merupakan bagian akhir dari inner boat setelah
proses pembakaran, kemudian masuk ke area outer combustion tube untuk
diteruskan ke proses filtrasi, proses filtrasi ini melewati anhydrone tube yang
menggunakan magnesium perklorat dan glasswool untuk menangkap air dan
menyaring ash di mana kadar air dan partikulat kemudian akan dibuang.
Selanjutnya gas tersebut mengalir dengan kecepatan alir tertentu diatur oleh
adjustable flow controller menuju detektor infra red detection cells untuk diukur

IV-7
BAB IV PELAKSANAAN

kandungan belerang oksidanya yang sangat selektif untuk setiap kisaran


konsentrasi belerang. Belerang dioksida menyerap energi infra red pada bilangan
gelombang tertentu sepanjang spektrum IR. Nilai belerang yang didapat kemudian
secara otomatis dihitung oleh perangkat lunak komputer yang memperhitungkan
berat sampel, kalibrasi, dan nilai kelembaban dan hasilnya akan diketahui dalam
persentase.
Pembakaran batubara menghasilkan gas SO x yang terdiri atas SO2 dan gas
SO 3 yang keduanya mempunyai sifat berbeda. Gas SO 2 berbau tajam dan tidak
mudah terbakar, sedangkan gas SO 3 bersifat sangat reaktif. Gas SO 3 mudah
bereaksi dengan uap air yang ada diudara untuk membentuk asam sulfat atau
H2 SO 4 . Asam sulfat ini sangat reaktif, mudah bereaksi dengan benda-benda lain
yang mengakibatkan kerusakan, seperti proses korosi dan proses kimiawi lainnya.
Reaksi antara gas SO x dengan uap air yang terdapat di udara akan membentuk
asam sulfat maupun asam sulfit. Apabila asam sulfat dan asam sulfit turun ke
bumi bersama-sama dengan jatuhnya hujan, maka akan terjadi hujan asam. Hujan
asam sangat merugikan karena dapat merusak tanaman maupun kesuburan tanah.
Selain kerugian tersebut, kandungan belerang menyebabkan korosi dalam ketel
dan membentuk endapan isolasi pada tabung ketel uap (yang disebut slagging)
saat proses pembakaran batubara.
Penentuan kadar belerang total pun dapat berguna pada saat koreksi nilai
kalor, karena ketika belerang tersebut berubah menjadi SO x setelah pembakaran,
maka menghasilkan nilai kalornya tersendiri. Maka dari itu, dibutuhkan kadar
belerang total untuk mendapatkan nilai kalor terkoreksi tanpa adanya pengaruh
dari kalor yang dihasilkan gas SO x tersebut.
Terdapat nilai batas maksimum repeatability untuk penentuan kadar
belerang total secara duplo yaitu 0,02 %. Dari hasil pengukuran triplo, didapatkan
hasil kadar belerang total 0,20%, 0,21% dan 0,21% Semua nilai dapat diterima
karena memiliki selisih kurang dari 2%. Dari tiga nilai tersebut, hanya dua nilai
yang dipakai untuk hasil rata-rata yaitu yang selisihnya terkecil sehingga
didapatkan rata-rata sebesar 0,21%.

IV-8
BAB IV PELAKSANAAN

4.4.3 Penentuan kadar oksigen


Kadar oksigen dalam batubara dapat diukur secara tidak langsung dengan
menghitung 100% di kurangi oleh kadar karbon, nitrogen, hidrogen, sulfur dan
abu. Dari hasil pengukuran didapatkan kadar oksigen sampel sebesar 27,03%.

4.5 Analisis Sifat Fisik


Analisis sifat fisik terdiri atas analisis berat jenis yang berdasarkan standar
metode ASTM D.167-93 (04), analisis nilai muai bebas yang berdasarkan standar
metode ASTM D.720-91 (04), dan analisis nilai ketergerusan yang berdasarkan
standar metode ASTM D.409-02.

4.5.1 Analisis berat jenis


Analisis berat jenis menggunakan standar metode ASTM D.16793 (04).
Analisis berat jenis batubara ini dilakukan bertujuan untuk menentukan berat jenis
suatu batubara yang berfungsi untuk mengetahui kualifikasi rank suatu batubara.
Selain itu diperlukan juga sebagai faktor penting dalam mengubah cadangan
batubara dari unit volume menjadi unit massa. Analisis berat jenis dilakukan
dengan menggunakan alat piknometer vakum yang mengendapkan batubara
dalam larutan typol. Larutan typol digunakan sebagai pelarut karena batubara sulit
larut dalam pelarut air. Batubara dalam larutan typol tersebut dihomogenkan dan
dibiarkan selama satu malam agar seluruh batubara terendapkan di dasar
piknometer. Analisis berat jenis ini adalah lanjutan dari analisis penentuan kadar
air lembab, karena berat jenis yang di ukur adalah berat jenis sesungguhnya
artinya tanpa ada kandungan air di dalam batubara.
Penentuan berat jenis larutan typol dilakukan dengan menggunakan labu
ukur 25mL dan ditimbang, maka diperoleh berat jenis typol dengan satuan gr/mL.
Larutan typol yang digunakan memiliki konsentrasi 0,003% sesuai dengan standar
ASTM tersebut.
Nilai batas maksimum repeatability untuk penentuan berat jenis secara
duplo yaitu sebesar 0,02. Dari hasil pengukuran duplo, didapatkan nilai berat jenis
sesungguhnya masing-masing sebesar 2,08 gr/mL dan 2,10 gr/mL. Kedua nilai

IV-9
BAB IV PELAKSANAAN

tersebut dapat diterima karena memiliki selisih kurang dari 0,02 gr/mL. Dari hasil
tersebut didapatkan rata-rata berat jenis sampel sebesar 2,09 g/ml.

4.5.2 Analisis nilai muai bebas


Analisis nilai muai bebas menggunakan standar metode ASTM D. 720
91 (04). Analisis ini dilakukan untuk menentukan nilai muai bebas pada suatu
batubara dan juga berguna untuk industri yang memproduksi kokas karena kokas
bergantung pada nilai muai. Sebanyak 1 gram sampel batubara ditimbang dalam
sebuah cawan krusibel khusus, dipanaskan pada suhu 825C dalam furnace
khusus untuk untuk analisis FSI selama 2,5 menit. Setelah pemanasan atau sampai
semua zat terbang dikeluarkan, sejumlah kokas tersisa dari peleburan yang secara
fisik memiliki bentuk tertentu yang dibandingkan dengan Swelling number.
Swelling number dipengaruhi oleh distribusi ukuran partikel dan kecepatan
pemanasan. Swelling number ini memiliki range antara 1 sampai 9, semakin besar
swelling number-nya maka semakin kuat daya muai batubara tersebut. Sedangkan
untuk batubara yang tidak memiliki daya muai bebas,, nilai muai bebasnya 0
(nol). Dari hasil pengukuran, sampel tidak memiliki nilai muai bebas, sehingga
nilai muai bebasnya sebesar 0.

4.5.3 Analisis nilai ketergerusan


Analisis Ketergerusan dilakukan dengan mengacu pada standar ASTM
D.409 - 02 . alat yang digunakan adalan mesin gerus HGI. Butiran paling halus <
3 mm sedangkan yang paling kasar sampai 50 mm., dengan menggunakan mesin
HGI dan dengan ukuran -200 mesh. 50 gram sampel batubara ditempatkan di
dalam unit unit penggilingan mesin HGI, penggilingan dilakukan oleh bola baja
yang memberikan tekanan besar untuk menghancurkan sampel.
Analisis nilai ketergerusan ini dilakukan untuk menentukan mudah atau
tidaknya batubara untuk digerus. Semakin tinggi nilai HGI, maka semakin mudah
batubara untuk digerus. Nilai ketergerusan ini berpengaruh kepada kegiatan
industri dalam skala Pilot Plant maupun skala pabrik, karena akan berdampak
pada alat yang digunakan. Jika nilai ketergerusan tidak sesuai dengan spesifikasi
alat tertentu dalam suatu Pilot Plant atapun pabrik maka akan merusak alat

IV-10
BAB IV PELAKSANAAN

tersebut. Maka dari itu perlu dianalisis dalam skala laboratorium pada tahap
preparasi sampel.
Dari hasil pengukuran didapatkan nilai ketergerusan sampel sebesar 58.
Nilai standar HGI dihasilkan terletak di antara 30 dan 100, nilai HGI yang kecil
memiliki daya tahan yang kuat terhadap penghancuran penggerusan, sebaliknya
semakin tinggi nilai HGI sangat mudah untuk digerus.

4.6 Analisis Lainnya


Analisis lainnya meliputi analisis nilai kalor yang berdasarkan standar
metode ASTM D. 5865 04.

4.6.1 Analisis nilai kalor


Analisis nilai kalor menggunakan standar metode ASTM D. 5865 04.
Nilai kalor batubara yaitu nilai yang menunjukkan seberapa banyak energi yang
dihasilkan persatuan massanya. Alat yang digunakan adalah Bomb calorimeter
LECO AC 500 yang telah dilengkapi komputer sehingga perhitungannya telah
terkomputasi.
Perbedaan kalorimeter sederhana dengan bomb calorimeter yaitu adanya
sebuah bom (tempat berlangsungnya reaksi pembakaran) pada bomb calorimeter.
Reaksi pembakaran yang terjadi di dalam bom akan menghasilkan kalor dan
diserap oleh air. Bomb calorimeter khusus digunakan untuk menentukan kalor
dari reaksi-reaksi pembakaran, sedangkan pada kalorimeter sederhana pengukuran
kalor tidak melalui reaksi pembakaran, tetapi mengukur nilai kalor dari reaksi-
reaksi kimia. Contoh pemakaian kalorimeter sederhana antara lain dalam
mengukur kalor reaksi netralisasi asambasa, pelarutan dan pengendapan.
Prinsip dasar alat bomb calorimeter ialah sejumlah sampel di tempatkan
pada cawan stainless steel dan dimasukkan ke dalam vessel bertekanan tinggi di
dalam lingkungan yang terkendali yang diisi oleh gas oksigen kemudian dibakar
menggunakan loncatan listrik sebagai pemantik api. Pembakaran pada vessel
tersebut dilakukan dalam bucket yang berisis air, sehingga perbedaan suhu sistem
luar yaitu air dalam bucket sebagai akibat dari panas yang dihasilkan dibaca oleh

IV-11
BAB IV PELAKSANAAN

termometer elektronik dan dihitung oleh komputer serta dikonversi sebagai nilai
kalor.
Tahapan analisisnya antara lain ialah 1,0000 gram sampel ditimbang
dalam cawan bom yang terbuat dari stainless steel kemudian ditempatkan pada
penyangga sampel (tutup vessel), selanjutnya sebuah kumparan kawat yang
terbuat dari campuran bahan besi sebagai penghantar listrik yang telah diketahui
panjangnya ditempatkan pada cawan bom dengan sedemikian rupa sehingga
kawat dapat menyentuh pada sampel batubara. Tabung kalorimeter bom kemudian
ditutup rapat dan diisi dengan gas oksigen sampai tekanan 300 psi. Vessel berisi
oksigen kemudian dimasukan ke dalam medium penyerap kalor yaitu air yang
disimpan dalam bucket. Sebelum pengapian sampel berlangsung, secara otomatis
suhu air tabung kalorimeter yang berisi air akan distabilkan sekitar 30 detik
dengan menggunakan pengaduk yang terdapat di dalam alat yang bertujuan untuk
menyamakan kondisi suhu dalam tabung kalorimeter yang akan dijadikan nilai
suhu awal sebelum pengapian. Kemudian sampel akan terbakar oleh api listrik
melalui kawat yang terpasang dalam tutup vessel. Secara otomatis setelah proses 7
menit pengapian, hasil dihitung secara komputasi sebagai nilai kalor yang
ditampilkan dalam monitor dan dapat dicetak melaui printer.
Nilai kalor yang dihasilkan sudah terkoreksi oleh kawat yang dihitung oleh
komputer. Kawat dijadikan faktor koreksi karena kawat memberikan panas
tersendiri saat pembakaran. Nilai belerang total yang di dapat dengan
menganalisis sampel menggunakan Leco S632 Sulphur Determination dan nilai
nitrogen yang dianalisis menggunakan Leco CHN 628 dapat dijadikan faktor
koreksi lebih lanjut terhadap nilai kalor karena kandungan belerang, dan nitrogen
memiliki nilai panas sendiri. Penentuan nilai kalor merupakan penentuan yang
sangat penting dalam batubara bahan bakar, karena merupakan hasil dasar
spesifikasi dalam kontrak, selain kadar belerang total dan kadar air total. Nilai
kalor sering digunakan dalam penaksiran sumber energi dan cadangan energi.
Dari hasil pengukuran didapatkan nilai kalor sampel sebesar 5973 Kal/gram.

IV-12
BAB IV PELAKSANAAN

Hasil seluruh analisis batubara kode RusydiWahidinPolban ditampilkan


dalam Tabel IV.1.

Tabel IV.1 Hasil Analisis Batubara

Parameter Satuan Nilai


Analisis Fisik Berat Jenis gr/mL 2,09
Nilai Muai Bebas - 0
Kadar Air Bebas % 9,06
Nilai Ketergerusan - 58
Analisis Proksimat Kadar Air Lembab % 16,59
Kadar Air Total % 24,15
Kadar Abu % 1,73
Kadar Zat Terbang % 39,08
Kadar Karbon Padat % 42,60
Analisis Ultimat Kadar Karbon % 63,51
Kadar Hidrogen % 6,62
Kadar Nitrogen % 0,90
Kadar Belerang Total % 0,21
Kadar Oksigen % 27,03
Analisis Lainnya Nilai Kalor Kal/g 5973

Sampel batubara ini diklasifikasikan berdasarkan ASTM (Tabel III.2)


dengan menggunakan persamaan (3.3) yaitu :

[( 1,80) (50 )]
() = 100
100 [(1,80 ) + (0,55 )]
Dengan :
CV (mmmf) = nilai kalor (Caloric value) (BTU/lb), (moist, mineral matter free)
CV = Nilai kalor (Caloric value)
Hasil perhitungan didapatkan nilai CV (mmmf) sebesar 11.099 BTU/lb.
Nilai CV (mmmf) tersebut termasuk batubara jenis Subbituminus A.

IV-13
BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Hasil kerja praktik yang dilakukan di Laboratorium Pengujian Batubara,
PUSLITBANG tekMIRA diperoleh nilai CV (mmmf) sampel batubara sebesar
11.099 BTU/lb. Nilai kualifikasi tersebut dibandingkan dengan ASTM (Tabel
III.2) yaitu 10.500 BTU/lb x < 11.500 BTU/lb, dengan x ialah batubara jenis
Subbituminus A, maka dapat disimpulkan sampel merupakan batubara jenis
Subbituminus A.

V-1
DAFTAR PUSTAKA

Anonim1. 2006. Batubara Indonesia. Dikompilasi oleh Tim Kajian Batubara


Nasional, Kelompok Kajian Kebijakan Mineral dan Batubara dan Pusat
Litbang Teknologi Mineral dan Batubara.
Anonim2. 2010. Jenis-jenis kalorimeter. Dikutip dari
https://diannovitasari.wordpress.com/jenis-jenis-kalorimeter/ . akses 25
April 2015
Anonim3. Hardgrove Grindability Index (HGI). Dikutip dari
http://www.sgs.com/Mining/Analytical-Services/Coal-and-
Coke/Hardgrove-Grindability-Index-HGI.aspx . akses 25 April 2015
ASTM D 167-1993. 2004. Standard Test Method for Apparent and True Specific
Gravity and Porosity of Lump Coke. United State : ASTM Internasional.
ASTM D 2013-07. 2004. Standard Practice for Preparing Coal Samples for
Analysis. United State : ASTM Internasional.
ASTM D 3173-03. 2008. Standard Test Method for Moisture in the Analysis
Sample of Coal and Coke. United State : ASTM Internasional.
ASTM D 388-05. 2010. Standard Classification of Coal by Rank. United State :
ASTM Internasional.
ASTM D 409-02. 2007. Standard Test Method for Grindability of Coal by the
Hardgrove-Machine Method. United State : ASTM Internasional.
ASTM D 4239-10. 2010. Standard Test Method for Sulphur in the Analysis
Sample of Coal and Coke using High Temperature Tube Furnace
Combution. United State : ASTM Internasional.
ASTM D 5373-02. 2007. Standard Test Methods for Instrumental Determination
of Carbon, Hydrogen, and Nitrogen in Laboratory Samples of Coal.
United State : ASTM Internasional.
ASTM D 5865-13. 2013. Standard Test Method for Gross Calorific Value of Coal
and Coke United State : ASTM Internasional.
ASTM D 720-91. 2010. Standard Test Method for Free-Swelling Index of Coal.
United State : ASTM Internasional.
ASTM D3174-11. 2011. Standard Test Method for Ash in the Analysis Sample of
Coal and Coke from Coal. United State : ASTM Internasional.
Heryanti, E. & Putri, S. K. 2013. Laporan kerja praktik di laboratorium batubara
puslitbang tekmira. Bandung : POLBAN.
ISO 562:1998 (E). Hard coal and coke Determination of volatile matter.
Australia : International Organization for Standardization.
Muchjidin. 2006. Pengendalian Mutu Dalam Industri Batu Bara. Bandung :
Penerbit ITB.
PT Bukit Asam. 2014. Coal Types. Dikutip dari
http://ptba.co.id/en/knowledge/index/4/coal-types , akses 7 Maret 2015
Ramadhan, F. & Syamsiar, H. 2014. Laporan kerja praktik di laboratorium
batubara puslitbang tekmira. Bandung : POLBAN.
Sukandarrumidi. 2006. Batubara dan Pemanfaatannya. Yogyakarta : Gadjah
Mada University Press.
World Coal Institute. 2005. Sumber daya batubara : tinjauan lengkap mengenai
batu bara.
LAMPIRAN A. DAFTAR RIWAYAT HIDUP

A-1
LAMPIRAN B. PETA LOKASI INSTANSI

Lokasi pelaksanaan kerja praktek : Laboratorium batubara Pusat Penelitian dan


Pengembangan Teknologi Mineral dan Batubara (PUSLITBANG tekMIRA) yang
berlokasi di Jalan Jenderal Sudirman No. 632 Bandung, Jawa Barat 400000
Indonesia Telp.022-6030483 Ext 193.

(Sumber : https://www.google.co.id/maps/place/PUSLITBANG+tekMIRA/@-
6.9179884,107.5796163,17z/data=!4m2!3m1!1s0x2e68e61a981f5dc7:0x1a368d5da9be3ef2, 25 Maret 2015)

B-1
LAMPIRAN C. ALAT DAN BAHAN

DAFTAR ALAT YANG DIGUNAKAN

No. NAMA ALAT KETERANGAN


1 Alat LECO CHN 628 1 unit
2 Alat LECO S 632 Sulphur Determination 1 unit
3 Alat Bomb CalorimeterLECO AC 500 1 unit
4 Alas keramik 3 buah
5 Jaw Crusher 1 unit
6 Hammer mill 1 unit
7 Rocklabb 1 unit
8 Mesin penyaring rotavapour 1 unit
9 Mesin HGI 1 unit
10 Saringan ukuran 14, 28, 200 mesh 1 unit
11 Botol timbang 25 buah
12 Carbolite furnace untuk penentuan zat terbang 1 unit
13 Carbolite furnace untuk penentuan kadar abu 1 unit
14 Muffle furnace untuk penentuan FSI 1 unit
15 Cawan logam kalorimeter 4 buah
16 Cawan porselen pengabuan 20 buah
17 Cawan perahu untuk penentuan sulfur 20 buah
18 Cawan silika FSI 20 buah
19 Cawan silika silinder bertutup penentuan VM 20 buah
20 Eksikator 1 buah
21 Kuas 4 buah
22 Neraca analitik 4 buah
23 Oven pengering 1 buah
24 Pan 6 buah
25 Penjepit cawan 2 buah
26 Piknometer vacum 50 ml 2 buah
27 Spatula 4 buah
28 Stopwatch 1 buah

C-1
29 Tabung oksigen UHP dan HP 3 buah
30 Tabung udara tekan 1 buah
31 Tabung gas helium 1 buah
32 Tissue 1 pack

DAFTAR BAHAN YANG DIGUNAKAN

NO NAMA BAHAN KETERANGAN


1 Contoh batubara bongkah -
2 Contoh batubara ukuran -14+28 mesh sampel 100 gram
3 Contoh batubara ukuran -8 mesh -
4 Contoh batubara ukuran -60 mesh sampel 50 gram
5 Gas O2 -
6 Gas Helium -
7 Udara tekan -
8 Larutan typol 0,003 % 50 mL
9 Tin foil 60 lembar

C-2
LAMPIRAN D. PROSEDUR KERJA

A. Preparasi dan Penentuan Kadar Air Bebas, ASTM D 2013-07

A.1 Pengamatan Contoh


a) Bentuk contoh : bongkah atau halus
b) Warna contoh : coklat, hitam, atau coklat kehitaman
c) Kilap : kusam, mengkilap, atau campuran kusam dan mengkilap
d) Kotoran : resin, clay, dan pirit
e) Kekerasan : keras atau lunak
f) Ukuran terbesar
g) Kompak atau berlapis

A.2 Pengeringan dan Penentuan Kadar Air Bebas


Cara Kerja :
1. Memasukkan batubara bongkah ke dalam pan pengering yang telah diketahui
berat kosongnya (jika batubara berbentuk bongkahan besar maka perkecil
hingga berukuran 0,5 inchi, jika batubara berbentuk butiran kasar dapat
langsung dilakukan pengamatan tahap I pada batubara bongkah);
2. Menimbang dan mengeringkan batubara pada udara terbuka atau pada suhu
kamar (maksimal 40oC). Menimbang setiap 2 jam sekali hingga didapat berat
yang konstan (selisih berat 0,1 % setiap 2 jam);
3. Menghitung sebagai kadar air bebas batubara bongkah (A);
4. Menggerus batubara menggunakan jaw crusher hingga didapat batubara
ukuran 2,5 mesh;
5. Menggerus kembali dengan hammer mill hingga didapat batubara ukuran 8
mesh (3 mm);
6. Menempatkan kembali batubara 8 mesh dalam pan pengering, menimbang
dan mengeringkannya pada suhu kamar;
7. Menimbang kembali setiap 2 jam hingga didapat berat yang konstan (selisih
berat 0,1 % tiap 2 jam);
8. Menghitung sebagai kadar air bebas batubara ukuran 8 mesh (3 mm) (A').

D-1
A.3 Preparasi Contoh Analisis
Cara Kerja :
1. Melakukan quartering atau coning dengan menggunakan plastik atau
dengan mechanical devider atau splitter (bila contoh berskala besar);
2. Mengambil 300 gram contoh batubara 8 mesh dan sisanya digunakan
untuk penetapan HGI serta di simpan sebagai arsip;
3. Menggerus contoh batubara 8 mesh dengan rocklabb hingga didapat
batubara berukuran -60 mesh;
4. Mengemas contoh batubara dan siap dianalisis.

B. Analisis Proksimat
B.1 Penetapan Kadar Air Lembab, ASTM D 3173-11 (2010)
Cara kerja :
1. Menimbang 1,000 gram contoh batubara -60 mesh ke dalam botol timbang
yang telah diketahui berat kosongnya;
2. Menyimpan botol timbang dalam pan pengering kemudian memasukkannya
ke dalam oven pengering pada suhu 105oC selama 1 jam (posisi tutup botol
timbang terbuka);
3. Setelah 1 jam mengeluarkan pan dari oven dan memasukkan botol timbang ke
dalam eksikator, membiarkan dingin dalam eksikator dengan posisi botol
timbang tertutup;
4. Menimbang dan menghitung kadar air lembabnya.

B.2 Penetapan Kadar Abu, ASTM D 3174-11


Cara kerja :
1. Menimbang 1,000 gram contoh batubara -60 mesh dalam cawan porselen
yang telah diketahui berat kosongnya;
2. Memasukkan cawan porselen tersebut ke dalam furnace pada suhu 800oC
selama 3 jam;
3. Setelah 3 jam didinginkan dan ditimbang;
4. Menghitung kadar abu batubara tersebut.

D-2
B.3 Penetapan Kadar Zat Terbang, ISO 562-2010 E
Cara Kerja :
1. Menimbang 1,000 gram contoh batubara ukuran -60 mesh dalam cawan
silika silinder bertutup yang telah diketahui berat kosongnya;
2. Memasukkan dalam carbolite furnace pada suhu 900oC selama 7 menit;
3. Membiarkan cawan dingin di udara terbuka;
4. Menimbang dan menghitung kadar zat terbangnya.

B.4 Penetapan Kadar Karbon Padat, ASTM 3172-02


Untuk menetapkan kadar karbon padat dapat diperoleh berdasarkan pengurangan
100% dengan sejumlah persentase analisis kadar air lembab, kadar abu, dan kadar
zat terbang.

C. Analisis Ultimat
C.1 Penetapan Kadar Karbon, Hidrogen, dan Nitrogen dengan Teknik Infra
Merah dan Detektor Konduktivitas Termal, ASTM D 5373-02
Cara Kerja :
a. Cek sistem parameter
1. Menyalakan alat LECO CHN 628, kemudian gas oksigen dan helium
dibuka, diatur tekanannya hingga 40 psi;
2. Atur suhu furnace pada suhu 950oC dalam aplikasi dengan mengatur
pada FURNACE.
3. Mengecek sistem parameter pada menu AMBIENT MONITOR dengan
cara menekan tombol MAINTENANCE, kemudian tombol AMBIENT
MONITOR dibiarkan hingga nilai minimum dan maksimumnya
dipenuhi;
4. Untuk mengecek kestabilan nilai-nilai yang ditampilkan dalam monitor,
sentuh tanda panah ke atas atau ke bawah;
5. Untuk mencetak parameter nilai minimum dan maksimum sentuh
tombol PRINT TABLE.

D-3
b. Analisis blank
1. Untuk mengecek kestabilan alat dilakukan blank;
2. Input pada nama sample blank dan berat sample dengan 1.0000
3. Blank dilakukan sebanyak tiga kali
4. Kemudian menekan tombol ANALYZE.
c. Analisis standar
1. Standar yang digunakan ialah AR-2773 yang telah diketahui kadar C, H
dan N pada sertifikatnya.
2. Menimbang standar C,H,N sebanyak 0,100 gram contoh batubara ke
dalam tin foil;
3. Membentuk tin foil seperti bola kecil, kemudian memasukkan ke dalam
auto sampler alat C, H, N. Berat standar dimasukkan dengan cara
ditekan tombol ENTER WEIGHT dari neraca;
4. Kemudian tekan tombol ANALYZE;
5. Analisis dilakukan sebanyak 3 kali.
d. Koreksi (drift correction)
1. Hasil analisis standar dilakukan drift correction;
2. Blok dua hasil analisis standar, lalu klik kanan dan pilih DRIFT
CORRECTION. Kemudian tombol OK ditekan untuk memilih Carbon,
Hydrogen, dan Nitrogen;
3. Jika nilai C, H, N sesuai dengan standar, maka alat sudah terverifikasi,
dan jika tidak, analisis standar dilakukan kembali hingga nilainya sesuai
dengan standar sertifikat.
e. Analisis Contoh
1. Menimbang contoh sebanyak 0,100 gram ke dalam tin foil, lalu tekan
ENTER WEIGHT pada neraca;
2. Input nama dan keterangan sample pada computer;
3. Kemudian membentuk tin foil seperti bola dan berat contoh dimasukkan;
4. Dipilih tombol ANALYZE, hasil akan otomatis terbaca.

D-4
C.2 Penetapan Kadar Belerang Total Metode Infra Merah, ASTM D 4239-08
Cara Kerja :
1. Menyalakan penstabil arus (amplifier) dan menaikkan suhunya hingga
1350oC, penaikan suhu dilakukan secara bertahap mulai dari 400 oC , 700 oC,
dan 1350 oC;
2. Menyalakan komputer dan printer kemudian menampilkan aplikasi LECO
Sulfur Determination S 632;
3. Untuk add sample memilih tombol F3 pada komputer kemudian tulis nama
sampel;
4. Ketik blank pada nama sampel dan tekan tombol F5 pada keyboard,
lakukan sebanyak 2x analisis blank;
5. Menimbang contoh standar batubara Coal REFERENCE MATERIAL
LECO 502-671 sebanyak 0,200 gram pada cawan perahu;
6. Sebelum melakukan analisis, kran gas O2 dibuka terlebih dahulu;
7. Untuk analisis memilih tombol F5 pada komputer;
8. Setelah muncul tanda Load sample into the furnace, kemudian contoh
dalam cawan perahu dimasukan pada lubang furnace alat;
9. Alat akan secara langsung menganalisis dan menampilkan hasil analisis;
10. Jika ingin menganalisis contoh, maka menimbang contoh batubara sebanyak
0,200 gram pada cawan perahu dan pengoperasiannya seperti tahap 7-9;
11. Analisis dilakukan secara duplo;

C.3 Penetapan Kadar Oksigen


Kadar Oksigen dapat ditentukan dari 100% dikurangi kadar abu, kadar
hidrogen, kadar nitrogen, kadar karbon dan kadar belerang total.

D. Analisa Lainnya
D.1 Penetapan Nilai Kalor, ASTM D 5865-13
Cara kerja :
1. Menyalakan alat dan membiarkannya hingga stabil;
2. Menimbang 1,000 gram contoh batubara dalam cawan logam kalorimeter;

D-5
3. Memasang kawat nikrom pada cawan yang berisi contoh batubara, kawat
harus menyentuh contoh batubara;
4. Mengisi bucket dengan 2 liter air;
5. Memasukkan cawan logam yang berisi contoh batubara ke dalam bomb
kalorimeter, ditutup rapat kemudian bomb calorimeter diisi dengan oksigen
bertekanan hingga 300 psi;
6. Memasukkan bomb kalorimeter ke dalam bucket berisi air kemudian
memasukannya kedalam jacket, sumber arus listrik dipasang pada bomb
kalorimeter kemudian menutup alatnya;
7. Tanda sampel dan berat sampel dimasukkan melalui komputer, kemudian
menekan tombol ANALIZE (F5) melalui keyboard;
8. Data akan keluar melalui layar monitor setelah proses pembakaran selesai.

E. Pengujian Sifat Fisika


E.1 Penetapan Berat Jenis, ASTM D 167-1993
Cara Kerja :
1. Membuat larutan typol 0,003% kemudian menghitung berat jenisnya
dengan menggunakan labu ukur 25 ml (gelembung harus di hilangkan);
2. Mengeringkan 1,000 gram contoh batubara pada suhu 101 oC - 105oC
selama 1 jam, dan didinginkan;
3. Mengisi piknometer dengan larutan typol sampai penuh kemudian
piknometer ditutup hingga vakum dan ditimbang;
4. Mengeluarkan larutan typol sampai setengah volum piknometer;
5. Memasukkan contoh batubara kering ke dalam piknometer yang berisi
larutan typol dengan bantuan corong kecil dan kuas, membilasnya dengan
sedikit larutan typol;
6. Menggoyangkan piknometer hingga batubara terendam, dibiarkan 1
malam;
7. Mengisi kembali piknometer dengan larutan typol sampai penuh dan
menutupnya hingga vakum, kemudian ditimbang.

D-6
E.2 Penetapan Nilai Muai Bebas, ASTM D 720-91
Cara Kerja :
1. Menimbang 1,000 gram contoh batubara berukuran -60 mesh ke dalam
cawan porselen;
2. Mengetuk-ngetuk sampai 12 kali agar permukaan rata dan batubara padat;
3. Memanaskan dalam muffle furnace pada suhu 8200C ( 5oC) selama 2,5
menit;
4. Mendinginkannya di udara terbuka;
5. Membandingkan hasil pengamatan dengan profil standar.

E.3 Penetapan Nilai Ketergerusan, ASTM D 409-02


Cara Kerja :
1. Menimbang 50 gram contoh batubara berukuran -14+28 mesh;
2. Memasukkan ke dalam mesin HGI yang telah dibersihkan;
3. Memutar sebanyak 60 kali dan menyaring hasilnya dengan saringan 200
mesh dan dimasukan ke dalam plastik kosong yang telah diketahui bobotnya
lalu ditimbang;
4. Batubara hasil penyaingan yang tidak lolos saringan 200 mesh dimasukan ke
dalam plastik kosong yang telah diketahui beratnya lalu ditimbang.

D-7
LAMPIRAN E. HASIL ANALISIS

Hasil analisis sampel batubara dengan kode sampel : rusydiwahidinpolban


Analisis Kadar Air Bebas Batubara ASTM D.2013-07
Bongkah
(Air Drying Loss of Gross Sample)
Pengamatan Berbentuk inti bor, diameter 5-7 cm,
Berwarna hitam kusam mengkilap,
Terdapat clay dan resin,
keras dan kering.
Nomor pan 12
Berat pan + Berat contoh asal (g); (m2) 2915,4
Berat pan (g); (m1) 582,0
Berat contoh (g); (m2- m1) 2333,4
Berat contoh kering + pan (g); (m3) 2706,3
Berat contoh kering (g); (m3- m1) 2124,3
Kadar air bebas batubara bongkah (%)
( ) ( ) 8,96
A= ( )

Analisis Kadar Air Bebas Batubara Ukuran ASTM D.2013-07


3mm
(Air Drying Loss of Sample Size 3mm)
Nomor pan 12
Berat pan + Berat contoh asal (g); (m2) 2591,2
Berat pan (g); (m1) 582,0
Berat contoh (g); (m2- m1) 2009,2
Berat contoh kering + pan (g); (m3) 2588,9
Berat contoh kering (g); (m3- m1) 2006,9
Kadar Air Bebas Batubara Ukuran 3mm (%)
( ) ( ) 0,11
A = ( )

E-1
Data Perhitungan Kadar Air Bebas
(Free Moisture)
Perlakuan Simplo
Kadar Air Bebas Batubara Bongkah (%) ; (A) 8,96
Kadar Air Bebas Batubara Ukuran 3mm (%); (A) 0,11
Kadar Air Bebas (%)
( ) 9,06
FM =

Analisis Kadar Air Lembab (Moisture in Air ASTM D.3173-11 (2010)


Dried Sample)
Penetapan Triplo Simplo Duplo
Berat botol timbang+contoh (g); (m2) 31,0734 38,4678
Berat botol timbang (g); (m1) 30,0728 37,4666
Berat contoh (g); (m2-m1) 1,0006 1,0012
Berat botol timbang+contoh kering (g); (m3) 30,9077 38,3015
Kadar Air Lembab (%)
( ) 16,56 16,61
M=( )

Rata-Rata (%) 16,59

Akurasi : Max repeatability : - Kadar air lembab < 5% (ISO) : 0,10%


- Kadar air lembab 5% (ISO) : 0,15%
MEMENUHI

Data Perhitungan Kadar Air Total (Total Moisture)


Perlakuan Hasil (%)
Kadar Air Lembab (M) 16,59
Kadar Air Bebas (FM) 9,06
Kadar Air Total (%)
( ) 24,15
TM =

E-2
ASTM D.3174-11
Analisis Kadar Abu (Ash Content)

Penetapan Triplo Simplo Duplo


Berat cawan + contoh (g); (m2) 11,9406 12,5564
Berat cawan (g); (m1) 10,9403 11,5564
Berat contoh (g); (m2- 1,0003 1,0000
m1 )
Berat cawan + contoh kering (g); (m3) 10,9574 11,5737
Kadar Abu (%)
( ) 1,71 1,73
Ash = ( )

Rata-Rata (%) 1,72


Akurasi : Max repeatability : - Kadar abu <10% : 0,2%
- Kadar abu 10% : 2,0% dari hasil
rata-rata
MEMENUHI

Analisis Kadar Zat Terbang (Volatile Matter) ISO 562 - 2010 (E)

Penetapan Triplo Simplo Duplo


Berat cawan + tutup + contoh (g); (m2) 15,0621 16,4123
Berat cawan kosong + tutup (g); (m1) 14,0607 15,4086
Berat contoh (g); (m2-m1) 1,0014 1,0037
Berat cawan setelah dipanaskan (g); (m3) 14,5051 15,8531
Kadar air lembab (M) Rata-Rata 16,59 16,59
Kadar Zat Terbang (%)
39,03 39,12
VM = ( )-%M

Rata-Rata (%) 39,08


Akurasi : Max repeatability : Hard Coal - Kadar VM <10% : 0,3% Absolute
- Kadar VM 10% : 3% dari rata-rata
Kokas - Kadar VM 10% : 0,2% Absolute
MEMENUHI

E-3
Data Perhitungan Kadar Karbon Padat (Fixed Carbon)
Perlakuan Hasil (%)
Kadar Air Lembab 16,59
Kadar Abu 1,72
Kadar Zat Terbang 39,08
Kadar Karbon Padat (%)
42,59
FC = 100% - (%M + % A + % VM)

Data Perhitungan Kadar Karbon, Hidrogen, dan Nitrogen dengan


Menggunakan Alat LECO CHN 628, ASTM D 5373-02
Perlakuan Simplo Duplo Rata-rata
Berat Contoh (g) 0,1076 0,1001
Kadar Karbon (%) 63,38 63,64 63,51
Kadar Hidrogen (%) 6,42 6,82 6,62
Kadar Nitrogen (%) 0,90 0,90 0,90

Analisis Kadar Belerang Total (Total Sulphur)


ASTM D 4239-08
dengan Metode IR
Perlakuan Simplo Duplo Triplo
Berat Contoh (g) 0,2002 0,2002 0,2000
Kadar Belerang Total (%) 0,20 0,21 0,21
Rata-rata (%) 0,21
Akurasi : Max repeatability : 0,02
MEMENUHI

Data Perhitungan Kadar Oksigen


Perlakuan Hasil (%)
Kadar Abu (A) 1,73

E-4
Kadar Karbon (C) 63,51
Kadar Hidrogen (H) 6,62
Kadar Nitrogen (N) 0,90
Kadar Belerang total (S) 0,21
Kadar Oksigen (%)
27,03
% O = 100% - (% A + % C + % H + % N + % S)

ASTM D 5865-13
Penentuan Nilai Kalor

Perlakuan Simplo Duplo


Berat Contoh (g) ; (A) 1,0001 1,0000
Nilai Kalor (Cal/g) ; (B) 5977 5968
Rata-rata (Cal/g) 5973
Akurasi : Max repeatability : 28 Kal/gram (dry basis)
MEMENUHI

Penentuan Berat Jenis (True Spesific ASTM 167-1993(04)


Grafity)
Perlakuan Simplo Duplo
Berat Piknometer + Typol + contoh (m3) 172,9341 172,7038
(g);
Berat Piknometer + Typol (g); (m2) 172,4986 172,2648
Berat Contoh Kering (g); (m1) 0,8349 0,8349
Berat Jenis Typol (g/ml) 0,9973
Berat Jenis Sampel (g/ml)
2,08 2,10
BJ sampel = ( )

Rata-rata (g/ml) 2,09


Akurasi : Max repeatability : 0,02
MEMENUHI

E-5
Penentuan Nilai Muai Bebas (Free Swelling ASTM D 720-91
Index)
Perlakuan Simplo Duplo Triplo
Berat Contoh (g) 1,0002 1,0004 1,0003
Hasil Pengamatan 0 0 0
bubuk & bubuk & bubuk &
hancur hancur hancur

Rata-rata 0
Akurasi : Max repeatability : 1
MEMENUHI

Penentuan Nilai Ketergerusan Hardgrove ASTM D 409-02


(Hardgrove Grindability Indeks)
Perlakuan Simplo Duplo
Berat contoh (g); (m) 50,0000 50,0007
Berat contoh (-200 Mesh) (g); (m1) 7,0240 7,1519
Berat contoh (+200 Mesh) (g); (m2) 42,9760 42,8488
Perhitungan
y = a + bx
y = 20,6993 + 5,1775 x
Catatan :
57 58
a dan b merupakan angka yang a = 20,6993
diperoleh dari kurva kalibrasi b = 5,1775
standar dengan x = m1

Rata-rata (g/ml) 58
Akurasi : Max repeatability : 2
MEMENUHI

E-6
Data Kualifikasi Batubara Berdasarkan Standar ASTM
[CV (mmmf)], ASTM D 388-05
Parameter Hasil
Nilai kalor (Cal/g) (CV) 5973
Kadar belerang total (%) (S) 0,21
Kadar abu (%) (A) 1,73
( ) ( ) 11099,35
( )
( ) ( )

E-7
LAMPIRAN F. GAMBAR ALAT DAN BAHAN
Gambar dan Keterangan

Jaw Crusher Jaques / 85 ST Hammer Mill Lokal

Pulverizer Lokal Rocklabs Ring Mill

Mesin HGI Rotavapor

F-1
Neraca Analitik

Oven untuk analisis Kadar Air Lembab


Neraca Teknis

Furnace untuk penentuan FSI

Furncace Carbolite Penentuan Kadar


Abu

F-2
Furnace Carbolite Penentuan Kadar Gambar Profil FSI (Free swelling index)
Zat Terbang

Stopwatch

Alat Analisis CHN (LECO CHN 628, Tin


foil dan gas oksigen, helium, udara tekan)

F-3
Alat Penetapan Kadar Belerang Total
(LECO Sulfur Determination S 632, gas
oksigen dan cawannya)
Bomb Calorimeter

Sampel batubara ukuran 8 mesh / 3 Sampel batubara ukuran 60 mesh


mm kode sampel : Kode sampel : RusydiWahidinPolban
RusydiWahidinPolban

F-4
Drying Shed
Sampel batubara ukuran bongkah
Kode sampel : RusydiWahidinPolban

LECO Coal Reference Material 502- ALPHA AR-2773 Ultimate Coal Standard
671 (Standar untuk penentuan C,H,N)
(Standar untuk penentuan Sulfur)

ALPHA AR2781 Ultimate Coal


Standard Standar Asam Benzoat untuk bomb
(Standar untuk penentuan nilai kalor) calorimeter (penentuan nilai kalor)

F-5
Sampel Daily Check Proficiency Test Sample

Piknometer vakum untuk penentuan TSG (True Specific gravity)

F-6
LAMPIRAN G. JADWAL KEGIATAN
No. Hari, Tanggal Kegiatan Keterangan
1. Senin, 2 Maret Pemahaman prosedur Sampel sendiri
2015 Preparasi sampel Kode : RusydiWahidinPolban

2. Selasa, 3 Maret Preparasi sampel Sampel sendiri


2015 (lanjutan) Kode : RusydiWahidinPolban
Analisis free
moisture

3. Rabu, 4 Maret Pergi ke Palimanan Studi lapangan


2015

4. Kamis, 5 Maret Analisis Proksimat Sampel sendiri


2015 Kadar air lembab Kode : RusydiWahidinPolban
Kadar zat terbang
Berat jenis (TSG)

5. Jumat, 6 Maret Penentuan berat jenis Sampel sendiri


2015 (TSG) Kode : RusydiWahidinPolban
Penentuan kadar abu
Penentuan kadar
sulfur total metode
IR

6. Senin, 9 Maret Uji bentuk muai Sampel sendiri


2015 batubara (FSI) Kode : RusydiWahidinPolban

7. Selasa, 10 Uji nilai kalor Sampel sendiri


Maret 2015 Kode : RusydiWahidinPolban

G-1
8. Rabu, 11 Maret Uji nilai ketergerusan Sampel sendiri
2015 (HGI) Kode : RusydiWahidinPolban

9. Senin, 16 Maret Penentuan kadar abu 12 buah sampel industri


2015

10. Selasa, 17 Penentuan kadar 1 buah sampel sendiri


Maret 2015 karbon, hidrogen dan Kode:RusydiWahidinPolban
nitrogen (C,H,N) 4 buah sampel industri

11. Rabu, 18 Maret Penentuan kadar air 3 buah sampel industri


2015 lembab
Penentuan kadar 4 buah sampel industri
C,H,N
Penentuan nilai kalor 1 buah sampel industri

12. Kamis, 19 Penentuan kadar zat 18 buah sampel industri


Maret 2015 terbang (VM)

13. Jumat, 20 Penentuan kadar zat 10 buah sampel industri


Maret 2015 terbang (VM)
Penentuan kadar 23 buah sampel industri
C,H,N

14. Selasa, 24 Penentuan kadar zat 1 buah sampel tekmira (15


Maret 2015 terbang (VM) kali pengulangan)
Penentuan kadar 3 buah sampel industri
C,H,N

15. Rabu, 25 Maret Penentuan kadar zat 17 buah sampel industri


2015 terbang (VM)

G-2
16. Kamis, 26 Penentuan kadar zat 2 buah sampel industri
Maret 2015 terbang (VM)

17. Jumat, 27 Uji bentuk muai 6 buah sampel industry


Maret 2015 batubara (FSI)

G-3
LAMPIRAN H. LEMBAR KEGIATAN PEMBIMBINGAN

Nama : Rusydiana Abdullah & Wahidin Jurusan : Teknik Kimia


NIM : 121431023 & 121431029 Prodi : DIII Analis Kimia
Kelas : 3A
PARAF
NO. TANGGAL CATATAN
PEMBIMBING

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

H-1
LAMPIRAN I.

I-1
I-2
LAMPIRAN A
DAFTAR RIWAYAT
HIDUP
LAMPIRAN B
PETA LOKASI
INSTANSI
LAMPIRAN C
ALAT DAN BAHAN
LAMPIRAN D
PROSEDUR KERJA
LAMPIRAN E
HASIL ANALISIS
LAMPIRAN F
GAMBAR ALAT DAN
BAHAN
LAMPIRAN G
JADWAL KEGIATAN
LAMPIRAN H
LEMBAR KEGIATAN
PEMBIMBINGAN
LAMPIRAN I
FORM PERBAIKAN
PRESENTASI PRAKTIK
KERJA LAPANGAN