Anda di halaman 1dari 17

TUGAS MATA KULIAH SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

Disusun Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Sistem Informasi Geografis


(TKP153P)
DosenPembimbing:
1. Widjonarko, ST, MT
2. Sri Rahayu, SSi, Msi
3. Pangi, ST, MT

Disusun Oleh:

Laras Safira
(21040115060060)

PROGRAM STUDI DIPLOMA III


DEPARTEMEN SIPIL DAN PERENCANAAN
SEKOLAH VOKASI
UNIVERSITAS DIPONEGORO
2016
I. PENDAHULUAN
Network Analysis (NA) secara umum adalah pemodelan transportasi makroskopis untuk
melihat hubungan antar obyek yang dihubungkan oleh jaringan transportasi. Terdapat
beberapa analisis yang dapat dilakukan, yaitu Route Analysis, Closest Facility Analysis,
Service Area Analysis, dan OD Cost Matrix Analysis. Dalam bidang ilmu perencanaan
wilayah dan kota, metode ini dapat digunakan untuk merencanakan rute alternatif
transportasi, menentukan jangkauan pelayanan suatu fasilitas, serta menyelesaikan
masalah keruangan lainnya.
Pada laporan ini, diambil contoh fasilitas berupa kantor pos yang tersebar di seluruh
bagian Kota Semarang. Dari data tersebut, maka dilakukan Network Analysis dengan
bantuan software ArcGIS versi 9.3. Analisis ini menghasilkan peta rute perjalanan, peta rute
ke fasilitas kantor pos terdekat, peta service area kantor pos, dan peta Matrix OD.

II. KAJIAN LITERATUR


Network Analysis (NA) secara umum adalah Pemodelan Transportasi Makroskopis
untuk melihat hubungan antar obyek yang dihubungkan oleh jaringan transportasi. Network
Analysis yang tersedia pada ArcGis meliputi:
Route Analysis
Route Analysis adalah metode untuk menentukan rute optimal antara dua obyek atau
lebih yang dihubungkan oleh jaringan transportasi. Rute optimal ini bisa berdasarkan
jarak tempuh ataupun waktu tempuh terkecil.
Closest Facility Analysis
Closest Facility Analysis dapat digunakan sebagai metode untuk menentukan fasilitas
mana yang lebih dekat dari suatu titik. Seperti halnya Route Analysis, penentuan
fasilitas dapat berdasarkan jarak ataupun waktu tempuh.
Service Area Analysis
Metode lain dalam NA adalah Service Area, yaitu metode untuk memperhitungkan area
cakupan dari suatu obyek. Cakupan ini didasarkan pada waktu tempuh yang diperlukan
untuk mencapai suatu obyek melalui jaringan transportasi.
III. LANGKAH KERJA
A. Network Dataset
Sebelum melakukan Network Analysis, pertama-tama persiapkan data jaringan jalan
berbentuk network dataset, adapun langkah pembuatannya adalah sebagai berikut:
Buka Arc Catalog
Pilih Shapefile jalan Klik Kanan New Network Dataset

Muncul tab New Network Dataset Beri nama Jalan_ND Next Next Pilih
No Next Pilih No Next Muncul atribut dengan satuan menit Next
Pilih No Next Finish.

Network Dataset telah berhasil dibuat

B. Route Analysis
Buka Arc Map
Atur Units dan Coordinate System terlebih dahulu
Tambahkan Network Dataset yang telah dibuat. Klik ikon Add Data Pilih file
Jalan_ND, shapefile Kota Semarang
Pada toolbar Network Analyst, klik New Routes

Muncul layer Route seperti pada gambar Klik ikon Route Properties dan lakukan
pengaturan
Muncul Layer Properties. Lakukan pengaturan pada tab Accumulation dan Network
Locations.
Tab Accumulation centang Meters
Tab Network Locations tentukan besaran Search Tolerance, yakni 1000 meter
Centang semua box Shape, Middle, End pada Jalan dan Jalan_ND_Junctions
OK.

Klik kanan pada Stops Load Location


Masukkan SHP Kantor polisi pada Load From Tentukan Search Tolerance
OK.

Lalu pilih ikon Create Network Analyst Tool dan buat titik-titik tujuan di daerah
yang dipilih
Lalu klik icon Solve. Maka akan keluar rute perjalanan.
Export data menjadi SHP. Klik kanan Export Data. Beri nama lalu simpan pada
folder yang sama.

C. Closest Facility Analysis


Pada toolbar Network Analyst, klik New Closest Facility

Muncul layer Closest Facility seperti pada gambar Klik ikon Closest Facility
Properties dan lakukan pengaturan
Muncul Layer Properties. Lakukan pengaturan pada tab Accumulation dan Network
Locations.
Tab Accumulation centang Meters
Tab Network Locations tentukan besaran Search Tolerance, yakni 1000 meter
Centang semua box Shape, Middle, End pada Jalan dan Jalan_ND_Junctions
OK.

Klik kanan pada Facilities Load Location

Masukkan SHP Dokter pada Load From Tentukan Search Tolerance OK.
Muncul 9 titik fasilitas Dokter

Lalu pilih ikon Create Network Analyst Tool dan buat titik-titik awal untuk menuju
fasilitas terdekat, sebelumnya, pastikan layer Incidents telah terseleksi terlebih
dahulu lalu klik ikon Solve Muncul rute dari titik awal ke Dokter terdekat.
Export data menjadi SHP.

D. Service Area Analysis


Pada toolbar Network Analyst, klik New Service Area
Muncul layer Service Area seperti pada gambar Klik ikon Service Area Properties
dan lakukan pengaturan

Muncul Layer Properties. Lakukan pengaturan pada tab Accumulation dan Network
Locations.

Tab Accumulation centang Meters


Tab Network Locations tentukan besaran Search Tolerance Centang semua
box Shape, Middle, End pada Jalan dan Jalan_ND_Junctions OK.

Klik kanan pada Facilities Load Location


Masukkan SHP Kantor polisi pada Load From Tentukan Search Tolerance
OK.

Pada toolbar Network Analyst, klik Options sesuaikan pengaturan dengan


gambar di bawah ini.
Klik ikon Solve untuk memunculkan service area

Export data menjadi SHP.


IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
Dari langkah kerja yang telah dilakukan, maka didapatkan 3 output, yaitu:
A. Peta Rute Perjalanan
Peta rute perjalanan berikut menentukan rute optimal antara titik-titik fasilitas ataupun
titik yang ditentukan sendiri.
B. Peta Rute ke Fasilitas Dokter Terdekat
Peta rute berikut berguna untuk menentukan fasilitas dokter mana yang lebih dekat dari
suatu titik. Terdapat 2 titik asal yang diambil secara acak dan dihubungkan oleh garis rute
untuk mencari fasilitas dokter terdekat yang dapat diakses berdasarkan jarak tempuh
tercepat.

C. Peta Service Area Kantor Polisi


Peta service area memperhitungkan area cakupan dari fasilitas kantor polisi. Cakupan
ini didasarkan pada jarak tempuh yang diperlukan untuk mencapai kantor pos dari suatu
lokasi. Penentuan service area ini didasarkan pada jarak tempuh 1 km. Sebagai contoh,
apabila seseorang berada pada area berwarna ungu, maka ia dapat mencapai kantor polisi
disekitarnya dengan jarak tempuh 1 km.