Anda di halaman 1dari 17

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena berkat hidayah dan inayah-Nya jualah
serta nikmat kesehatan, dan kesempatan, sehingga Makalah Keperawatan Medikal Bedah (KMB) dengan
judul Tumor Otak dapat diselesaikan dengan baik.

Makalah ini dibagi menjadi 3 Bab yang terdiri dari Pendahuluan, Pembahasan dan
Penutup. Materi makalah diambil dari berbagai referensi baik dari buku-buku yang berhubungan dengan
judul maupun dari internet.

Dalam penyusunan makalah ini kami menyadari bahwa masih banyak terdapat kekurangan dan
masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat konstruktif sangat kami
harapkan demi melengkapi kekurangan makalah ini. Akhir kata kami ucapkan selamat membaca dan
semoga makalah ini bermanfaat, amin.
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Susunan saraf pusat terdiri dari otak besar (cerebrum), batang otak, otak kecil (cerebellum) dan
sumsum tulang belakang (medulla spinalis) dan diliputi oleh selaput otak (meningen) yang terdiri atas
bagian luarpakhimening (durameter) dan bagian dalam leptomening. Otak dipisahkan oleh fisura media
menjadi dua hemisfer. Permukaan lateral masing-masing hemisfer dibedakan menjadi lobus frontal,
parietal, temporal, dan oksipital. Otak mempunyai sistem perhubungan, yaitu ventrikel. Ventrikel lateral
masuk ke dalam lobus frontal, temporal dan oksipital. Cairan serebrospinal dibentuk setiap hari oleh
plexus choroid pada ventrikel, melalui ventrikel III dan IV terus ke subarachnoid dan medulla spinalis.
Otak diliputi oleh leptomening, membrana arachnoid dan piameter dan bagian paling luar durameter.
Durameter berlapis dua, sebagai lapisan dalam periosteum dari tulang tengkorak, dan pada garis tengah
sebagai falx cerebri, pada fosa posterior terbentang seperti tenda membentuk tentorium cerebri,
memisahkan lobus oksipital dan serebellum. Aspek ventral dari otak adalah batang otak dan serebellum,
menutupi aspek posterior (otak tengah) yaitu : pons dan medula oblongata yang mengelilingi ventrikel
IV. Otak mendapat darah dari arteri carotis interna dan arteri vertebralis.

Tumor yang mengenai Susunan Saraf Pusat bias terjadi di otak, medulla spinalia maupun di
syaraf tepi. Secara patologi dapat dibedakan menjadi tumor yang bersifat benign maupun malignant.
Penggolongan tersebut tentunya berhubungan dengan prognosis pasien jika diterapi. Modalitas terapi
yang ada lebih mudah untuk menangani suatu tumor yang benign (jinak) dari pada tumor metastasis.

Tumor otak merupakan sebuah lesi yang terletak pada intrakranial yang menempati ruang di
dalam tengkorak. Tumor-tumor selalu bertumbuh sebagai sebuah massa yang berbentuk bola tetapi
juga dapat tumbuh menyebar, masuk ke dalam jaringan. Neoplasma terjadi akibat dari kompresi dan
infiltrasi jaringan.

Insiden tertinggi pada tumor otak otak dewasa terjadi pada dekade kelima, keenam dan ketujuh,
dengan tingginya insiden pada pria. Pada usia dewasa, tumor otak banyak dimulai dari sel glia(sel glia
membuat struktur dan mendukung sistem Otak dan medula spinalis) dan merupakan supratentorial
(terletak di atas penutup serebelum). Jejas neoplastik di dalam otak akhirnya menyebabkan kematian
yang mengganggu fungsi vital , seperti pernapasan atau adanya peningkatan TIK,
B. TUJUAN

Adapun tujuan penulisan makalah ini yaitu :

1. Sebagai tugas mata kuliah Keperawatan Medikal Bedah

2. Sebagai sumber informasi

3. Agar dapat menambah pengetahuan dan pemahaman khususnya bagi mahasiswa S1


Keperawatan mengenai Tumor Otak
BAB II

PEMBAHASAN

A. PENGERTIAN

1. Tumor otak adalah sebuah lesi yang terletak pada intrakranial yang menempati ruang di dalm
tengkorak. Tumor-tumor selalu bertumbuh sebagai sebuah massa yang berbentuk bola tetapi juga dapat
tumbuh menyebar masuk ke dalam jaringan ( Suzanne c. Smeltzer, 2001 KMB volume 3, Hal 2167 ).

2. Tumor otak adalah suatu pertumbuhan jaringan yang abnormal di dalam otak. Yang terdiri atas Tumor
otak benigna dan maligna. Tumor otak benigna adalah pertumbuhan jaringan abnormal di dalam otak,
tetapi tidak ganas, sedangkan tumor otak maligna adalah kanker di dalam otak yang berpotensi
menyusup dan menghancurkan jaringan di sebelahnya atau yang telah menyebar (metastase) ke otak
dari bagian tubuh lainnya melalui aliran darah

3. Tumor otak adalah lesi oleh karena ada desakan ruang baik jinak maupun ganas yang tumbuh di otak,
meningen dan tengkorak.

B. ETIOLOGI

Penyebab tumor hingga saat ini masih belum diketahui secara pasti, walaupun telah banyak
penyelidikan yang dilakukan. Adapun faktor-faktor yang perlu ditinjau, yaitu :

1. Herediter

Riwayat tumor otak dalam satu anggota keluarga jarang ditemukan kecuali pada meningioma,
astrositoma dan neurofibroma dapat dijumpai pada anggota-anggota sekeluarga. Sklerosis tuberose
atau penyakit Sturge-Weber yang dapat dianggap sebagai manifestasi pertumbuhan baru,
memperlihatkan faktor familial yang jelas. Selain jenis-jenis neoplasma tersebut tidak ada bukti-buakti
yang kuat untuk memikirkan adanya faktor-faktor hereditas yang kuat pada neoplasma.

2. Sisa-sisa Sel Embrional (Embryonic Cell Rest)

Bangunan-bangunan embrional berkembang menjadi bangunan-bangunan yang mempunyai morfologi


dan fungsi yang terintegrasi dalam tubuh. Tetapi ada kalanya sebagian dari bangunan embrional
tertinggal dalam tubuh, menjadi ganas dan merusak bangunan di sekitarnya. Perkembangan abnormal
itu dapat terjadi pada kraniofaringioma, teratoma intrakranial dan kordoma.
3. Radiasi

Jaringan dalam sistem saraf pusat peka terhadap radiasi dan dapat mengalami perubahan degenerasi,
namun belum ada bukti radiasi dapat memicu terjadinya suatu glioma. Pernah dilaporkan bahwa
meningioma terjadi setelah timbulnya suatu radiasi.

4. Virus

Banyak penelitian tentang inokulasi virus pada binatang kecil dan besar yang dilakukan dengan maksud
untuk mengetahui peran infeksi virus dalam proses terjadinya neoplasma, tetapi hingga saat ini belum
ditemukan hubungan antara infeksi virus dengan perkembangan tumor pada sistem saraf pusat.

5. Substansi-substansi Karsinogenik

Penyelidikan tentang substansi karsinogen sudah lama dan luas dilakukan. Kini telah diakui bahwa ada
substansi yang karsinogenik seperti methylcholanthrone, nitroso-ethyl-urea. Ini berdasarkan percobaan
yang dilakukan pada hewan.

D. KLASIFIKASI

Tumor otak dapat diklasifikasikan kedalam beberapa kelompok besar yaitu :

1. Tumor yang muncul dari pembungkus otak misalnya meningioma dura

2. Tumor yang berkembang didalam atau diatas saraf kranial, misalnya Neuroma akustik

3. Tumor yang berasal dari dalam jaringan otak misalnya jenis Glioma

4. Jenis metastatik yang berasal dari bagian tubuh lainnya. Ada beberapa macam klasifikasi, tetapi yang
paling sering dijumpai adalah klasifikasi berdasarkan lokasi, yaitu :

1. Tumor supratentorial :

a. Hemisfer otak, terbagi lagi :

- Glioma (Glioblastoma multiforme)

- Astrositoma

- Oligodendroglioma

- Meningioma

- Tumor Metastasis
b. Tumor struktur median

- Adenoma hipofisis

- Tumor glandula pienalis

- Kraniofaringioma

2. Tumor infratentorial

a. Schwanoma akustikus

b. Tumor metastasis

c. Meningioma

d. Hemangioblastoma

C. PATOFISIOLOGI

gangguan neurologi pada tumor otak disebabkan oleh 2 faktor yaitu gangguan fokal disebabkan
oleh tumor dan kenaikan TIK.

1. Gagguan fokal, terjadi apabila terdapat penekanan pada jaringan otak dan infiltrasi atau invasi
langsung pada parekim otak dengan kerusakan jaringan neuron. Tentu saja disfungsi yang paling
besar terjadi pada tumor yang tumbuh paling cepat (misalnya glioblastama multiforme).

Perubahan suplai darah akibat tekanan yang ditimbulkan tumor yang bertumbuh menyebabkan
nekrosis jaringan otak. Gangguan suplai darah arteri pada umumnya bermanifestasi sebagai
kehilangan fungsi secara akut dan mungkin dapat dikacaukan dengan gangguan perubahan
serebrovaskuler primer.

Serangan kejang sebagai manifestasi perubahan kepekaan neuron dihubungkan dengan


kompresi, invasi dan perubahan suplai darah kejaringan otak. Beberapa tumor membentuk kista
yang juga menekan parenkim otak sekitarnya sehingga memperberat gangguan neurologis fokal.

2. Peningkatan TIK dapat diakibatkan oleh bebrapa faktor : bertambahnya massa dalam
tengkorak, terbentuknya oedema sekitar tumor dan perubahan sirkulasi cairan serebrospinal.
Pertumbuhan tumor menyebabkan bertambahnya massa karena ia mengambil tempat dalam
ruang yang relatif tetap dari ruangan tengkorak yang kaku. Tumor ganas menyebabkan oedema
dalam jaringan otak sekitarnya. Mekanismenya belum seluruhnya dipahami, tetapi diduga
disebabkan oleh selisih osmotik yang menyebabkan penyeparan cairan tumor. Beberapa tumor
dapat menyebabkan perdarahan. Obstruksi vena dan oedema yang disebabkan oleh kerusakan
sawar darah-otak, semuanya menimbulkan kenaikan volume intrakranial dan kenaikan
TIK.Obstruksi sirkulasi cairan serebrospinal dari ventrikel lateral ke ruangan sub araknoid
menimbulkan hidrosepalus.

Peningkatan TIK akan membahayakan jiwa bila terjadi cepat akibat salah satu penyebab yang
akan telah dibicarakan sebelumnya. Mekanisme kompensasi memerlukan waktu berhari-hari
atau berbulan-bulan untuk menjadi efektif dan oleh karena itu tidak berguna apabila TIK timbul
cepat. Mekanisme kompensasi antara lain : bekerja menurunkan volume darah intrakranial,
volume cairan serebrospinal, kandungan cairan intra sel dan mengurangi sel-sel parenkim.
Kenaikan tekanan yang tidak diobati mengakibatkan herniasi ulkus / serebellum. Herniasi ulkus
menekan mensesefalon menyebabkan hilangnya kesadaran saraf otak ketiga. Pada herniasi
cerebellum tergeser ke bawah melalui foramen magnum oleh suatu massa posterior. Kompresi
medulla oblongata dari henti pernafasan terjadi dengan cepat. Perubahan fisiologis lain terjadi
dengan cepat. Perubahan fisiologis lain terjadi akibat peningkatan TIK yang cepat adalah
bradikardia progesif, hipertensi sitemik, (pelebaran tekanan nadi) dan gangguan pernafasan.

E. MANISFESTASI KLINIK

Tumor otak menunjukkan manifestasi klinik yang tersebar. Tumor ini dapat menyebabkan
peningkatan TIK serta tanda dan gejala lokal sebagai akibat dari tumor yang menggangu bagian spesifik
dari otak.

Gejala-gejala peningkatan TIK disebabkan oleh tekanan yang berangsur-angsur terhadap otak
akibat pertumbuhan tumor. Pengaruhnya adalah ganguan keseimbangan yang nyata antara otak, cairan
serebrospinal dan darah serebral. Sebagai akibat pertumbuhan tumor, maka kompensasi penyesuaian
diri dapat dilakukan melalui penekanan pada vena-vena intrakranial, melalui penurunan volume cairan
serebrospinal ( Dengan meningkatkan absorbsi dan menurunkan produksi ), penurunan sedang pada
aliran darah serebral dan menurunkan masa jaringan otak intraseluler dan ekstraseluler. Bila
kompensasi ini semua gagal, maka pasien mengalami tanda dan gejala peningkatan TIK.

Gejala yang biasanya banyak terjadi akibat tekanan ini adalah sakit kapala, muntah, papiledema
(Choked disc atau edema saraf optik), perubahan kepribadian dan adanya variasi penurunan fokal
motorik, sensori dan disfiungsi saraf kranial.

Gejala klinik pada tumor intrakranial dibagi dalam 3 kategori, yaitu : Gejala klinik umum, gejala
klinik lokal, dan gejala lokal yang menyesatkan (False lokalizing features).
1. Gejala Klinik Umum

Gejala umum timbul karena peningkatan tekanan intrakranial atau akibat infiltrasi difus dari
tumor. Gejala yang paling sering adalah sakit kepala, perubahan status mental, kejang, nyeri kepala
hebat, papil edema, mual dan muntah. Tumor maligna (ganas) menyebabkan gejala yang lebih progresif
daripada tumor benigna (jinak). Tumor pada lobus temporal depan dan frontal dapat berkembang
menjadi tumor dengan ukuran yang sangat besar tanpa menyebabkan defisit neurologis, dan pada
mulanya hanya memberikan gejala-gejala yang umum. Tumor pada fossa posterior atau pada lobus
parietal dan oksipital lebih sering memberikan gejala fokal dulu baru kemudian memberikan gejala
umum.

Nyeri Kepala

Merupakan gejala awal pada 20% penderita dengan tumor otak yang kemudian berkembang
menjadi 60%. Nyerinya tumpul dan intermitten. Nyeri kepala berat juga sering diperhebat oleh
perubahan posisi, batuk, maneuver valsava dan aktivitas fisik. Muntah ditemukan bersama nyeri kepala
pada 50% penderita. Nyeri kepala ipsilateral pada tumor supratentorial sebanyak 80 % dan terutama
pada bagian frontal. Tumor pada fossa posterior memberikan nyeri alih ke oksiput dan leher.

Perubahan Status Mental

Gangguan konsentrasi, cepat lupa, perubahan kepribadian, perubahan mood dan berkurangnya
inisiatif adalah gejala-gejala umum pada penderita dengan tumor lobus frontal atau temporal.Gejala ini
bertambah buruk dan jika tidak ditangani dapat menyebabkan terjadinya somnolen hingga koma.

Seizure

Adalah gejala utama dari tumor yang perkembangannya lambat seperti astrositoma,
oligodendroglioma dan meningioma. Paling sering terjadi pada tumor di lobus frontal baru kemudian
tumor pada lobus parietal dan temporal.

Edema Papil

Gejala umum yang tidak berlangsung lama pada tumor otak, sebab dengan teknik neuroimaging
tumor dapat segera dideteksi. Edema papil pada awalnya tidak menimbulkan gejala hilangnya
kemampuan untuk melihat, tetapi edema papil yang berkelanjutan dapat menyebabkan perluasan bintik
buta, penyempitan lapangan pandang perifer dan menyebabkan penglihatan kabur yang tidak menetap.

Muntah

Muntah sering mengindikasikan tumor yang luas dengan efek dari massa tumor tersebut juga
mengindikasikan adanya pergeseran otak. Muntah berulang pada pagi dan malam hari, dimana muntah
yang proyektil tanpa didahului mual menambah kecurigaan adanya massa intrakranial.
2. Gejala Klinik Lokal

Manifestasi lokal terjadi pada tumor yeng menyebabkan destruksi parenkim, infark atau edema.
Juga akibat pelepasan faktor-faktor ke daerah sekitar tumor (contohnya : peroksidase, ion hydrogen,
enzim proteolitik dan sitokin), semuanya dapat menyebabkan disfungsi fokal yang reversibel.

Tumor Kortikal

Tumor lobus frontal menyebabkan terjadinya kejang umum yang diikuti paralisis pos-
iktal. Meningioma kompleks atau parasagital dan glioma frontal khusus berkaitan dengan kejang. Tanda
lokal tumor frontal antara lain disartri, kelumpuhan kontralateral, dan afasia jika hemisfer dominant
dipengaruhi. Anosmia unilateral menunjukkan adanya tumor bulbus olfaktorius.

Tumor Lobus Temporalis

Gejala tumor lobus temporalis antara lain disfungsi traktus kortikospinal kontralateral, defisit
lapangan pandang homonim, perubahan kepribadian, disfungsi memori dan kejang parsial
kompleks. Tumor hemisfer dominan menyebabkan afasia, gangguan sensoris dan berkurangnya
konsentrasi yang merupakan gejala utama tumor lobus parietal. Adapun gejala yang lain diantaranya
disfungsi traktus kortikospinal kontralateral, hemianopsia/ quadrianopsia inferior homonim
kontralateral dan simple motor atau kejang sensoris.

Tumor Lobus Oksipital

Tumor lobus oksipital sering menyebabkan hemianopsia homonym yang kongruen. Kejang
fokal lobus oksipital sering ditandai dengan persepsi kontralateral episodic terhadap cahaya senter,
warna atau pada bentuk geometri.

Tumor pada Ventrikel Tiga dan Regio Pineal

Tumor di dalam atau yang dekat dengan ventrikel tiga menghambat ventrikel atau aquaduktus
dan menyebabkan hidrosepalus. Perubahan posisi dapat meningkatkan tekanan ventrikel sehingga
terjadi sakit kepala berat pada daerah frontal dan verteks, muntah dan kadang-kadang pingsan. Hal ini
juga menyebabkan gangguan ingatan, diabetes insipidus, amenorea, galaktorea dan gangguan
pengecapan dan pengaturan suhu.

Tumor Batang Otak

Terutama ditandai oleh disfungsi saraf kranialis, defek lapangan pandang, nistagmus, ataksia
dan kelemahan ekstremitas. Kompresi pada ventrikel empat menyebabkan hidrosepalus obstruktif dan
menimbulkan gejala-gejala umum.

Tumor Serebellar

Muntah berulang dan sakit kepala di bagian oksiput merupakan gejala yang sering ditemukan
pada tumor serebellar. Pusing, vertigo dan nistagmus mungkin menonjol.
3. Gejala Lokal yang Menyesatkan (False Localizing Features)

Gejala lokal yang menyesatkan ini melibatkan neuroaksis kecil dari lokasi tumor yang
sebenarnya. Sering disebabkan oleh peningkatan tekanan intrakranial, pergeseran dari struktur-struktur
intrakranial atau iskemi. Kelumpuhan nervus VI berkembang ketika terjadi peningkatan tekanan
intrakranial yang menyebabkan kompresi saraf. Tumor lobus frontal yang difus atau tumor pada korpus
kallosum menyebabkan ataksia (frontal ataksia).

F. DIAGNOSIS

Untuk menegakkan diagnosis pada penderita yang dicurigai menderita tumor otak yaitu melalui
anamnesis dan pemeriksaan fisik neurologik yang teliti, adapun pemeriksaan penunjang yang dapat
membantu yaitu CT-Scan dan MRI. Dari anamnesis kita dapat mengetahui gejala-gejala yang dirasakan
oleh penderita yang mungkin sesuai dengan gejala-gejala yang telah diuraikan di atas. Misalnya ada
tidaknya nyeri kepala, muntah dan kejang. Sedangkan melalui pemeriksaan fisik neurologik mungkin
ditemukan adanya gejala seperti edema papil dan deficit lapangan pandang.

Gejala yang paling sering dari tumor otak adalah peningkatan tekanan intrakranial, kejang dan
tanda deficit neurologik fokal yang progresif. Setiap proses desak ruang di otak dapat menimbulkan
gejala di atas, sehingga agak sukar membedakan tumor otak dengan beberapa hal seperti Abses
intraserebral, Epidural hematom, Hipertensi intrakranial benigna, dan Meningitis kronik

G. PEMERIKSAAN PENUNJANG

CT scan dan MRI memperlihatkan semua tumor intrakranial dan menjadi prosedur investigasi
awal ketika penderita menunjukkan gejala yang progresif atau tanda-tanda penyakit otak yang difus
atau fokal, atau salah satu tanda spesifik dari sindrom atau gejala-gejala tumor. Kadang sulit
membedakan tumor dari abses ataupun proses lainnya.

Foto polos dada dan pemeriksaan lainnya juga perlu dilakukan untuk mengetahui apakah
tumornya berasal dari suatu metastasis yang akan memberikan gambaran nodul tunggal ataupun
multiple pada otak.

Pemeriksaan cairan serebrospinal juga dapat dilakukan untuk melihat adanya sel-sel tumor dan
juga marker tumor. Tetapi pemeriksaan ini tidak rutin dilakukan terutama pada pasien denganmassa di
otak yang besar. Umumnya diagnosis histologik ditegakkan melalui pemeriksaan patologi anatomi,
sebagai cara yang tepat untuk membedakan tumor dengan proses-proses infeksi (abses cerebri).
H. Jenis Terapi Pada tumor Otak

Pemilihan jenis terapi pada tumor otak tergantung pada beberapa faktor, antara lain : kondisi
umum penderita, tersedianya alat yang lengkap, pengertian penderita dan keluarganya, dan luasnya
metastasis.

adapun terapi yang dilakukan, meliputi Terapi Steroid, pembedahan, radioterapi dan
kemoterapi.

Terapi Steroid

Steroid secara dramatis mengurangi edema sekeliling tumor intrakranial, namun tidak berefek
langsung terhadap tumor.

Pembedahan

Pembedahan dilaksanakan untuk menegakkan diagnosis histologik dan untuk mengurangi efek
akibat massa tumor. Kecuali pada tipe-tipe tumor tertentu yang tidak dapat direseksi.

Radioterapi

Tumor diterapi melalui radioterapi konvensional dengan radiasi total sebesar 5000-6000 cGy
tiap fraksi dalam beberapa arah. Kegunaan dari radioterapi hiperfraksi ini didasarkan pada alasan bahwa
sel-sel normal lebih mampu memperbaiki kerusakan subletal dibandingkan sel-sel tumor dengan dosis
tersebut. Radioterapi akan lebih efisien jika dikombinasikan dengan kemoterapi intensif.

Kemoterapi

Jika tumor tersebut tidak dapat disembuhkan dengan pembedahan, kemoterapi tetap
diperlukan sebagai terapi tambahan dengan metode yang beragam. Pada tumor-tumor tertentu seperti
meduloblastoma dan astrositoma stadium tinggi yang meluas ke batang otak, terapi tambahan berupa
kemoterapi dan regimen radioterapi dapat membantu sebagai terapi paliatif.

I. KOMPLIKASI

Komplikasi tumor otak yang paling ditakuti selain kematian adalah gangguan fungsi tubuh.
Gangguan ini sering diistilahkan dengan gangguan kognitif dan neurobehavior sehubungan dengan
kerusakan fungsi pada area otak yang ditumbuhi tumor atau terkena pembedahan maupun radioterapi.
Neurobehavior adalah keterkaitan perilaku dengan fungsi kognitif dan lokasi / lesi tertentu di otak.
Pengaruh negatif tumor otak adalah gangguan fisik neurologist, gangguan kognitif, gangguan tidur dan
mood, disfungsi seksual serta fatique.

Gangguan kognitif yang dialami pasien tumor otak bisa dievaluasi dengan berbagai tes. Di
antaranya adalah Sickness Impact Profile, Minesota Multiphasic Personality Inventory (MMPI), dan Mini
mental State Examination (MMSE). Komponen kognitif yang dievaluasi adalah kesadaran, orientasi
lingkungan, level aktivitas, kemampuan bicara dan bahasa, memori dan kemampuan berpikir, emosional
afeksi serta persepsi.

Gangguan wicara sering menjadi komplikasi pasien tumor otak. Dalam hal ini kita mengenal
istilah disartria dan aphasia. Disartria adalah gangguan wicara karena kerusakan di otak atau
neuromuscular perifer yang bertanggung jawab dalam proses bicara. Tiga langkah yang menjadi prinsip
dalam terapi disartria adalah meningkatkan kemampuan verbal, mengoptimalkan fonasi, serta
memperbaiki suara normal. Afasia merupakan gangguan bahasa, bisa berbentuk afasia motorik atau
sensorik tergantung dari area pusat bahasa di otak yang mengalami kerusakan. Fungsi bahasa yang
terlibat adalah kelancaran (fluency), keterpaduan (komprehensi) dan pengulangan (repetitif).

Pendekatan terapi untuk afasia meliputi perbaikan fungsi dalam berkomunikasi, mengurangi
ketergantungan pada lingkungan dan memastikan sinyal-sinyal komunikasi serta menyediakan peralatan
yang mendukung terapi dan metode alternatif. Terapi wicara terdiri atas dua komponen yaitu bicara
prefocal dan latihan menelan.

Disfagi merupakan komplikasi lain dari penderita ini yaitu ketidakmampuan menelan makanan
karena hilangnya refleks menelan. Gangguan bisa terjadi di fase oral, pharingeal atau oesophageal.
Komplikasi ini akan menyebabkan terhambatnya asupan nutrisi bagi penderita serta berisiko aspirasi
pula karena muntahnya makanan ke paru. Etiologi yang mungkin adalah parese nervus glossopharynx
dan nervus vagus. Bisa juga karena komplikasi radioterapi. Diagnosis ditegakkan dengan
videofluoroscopy. Gejala ini sering bersamaan dengan dispepsia karena space occupying process dan
kemoterapi yang menyebabkan hilangnya selera makan serta iritasi lambung. Terapi untuk gejala ini
adalah dengan sonde lambung untuk pemberian nutrisi enteral, stimulasi, dan modifikasi kepadatan
makanan (makanan yang dipilih lebih cair/lunak).

Kelemahan otot pada pasien tumor otak umumnya dan yang mengenai saraf khususnya ditandai
dengan hemiparesis, paraparesis dan tetraparesis. Pendekatan terapi yang dilakukan menggunakan
prinsip stimulasi neuromusculer dan inhibisi spastisitas. Cara lain adalah dengan EMG biofeedback,
latihan kekuatan otot, koordinasi endurasi dan pergerakan sendi.

J. PENCEGAHAN

Pencegahan tumor otak yaitu hindari stress dan terapkan koping yang efektif terhadap stress,
menerapkan pola hidup sehat dengan mengkonsumsi makanan yang bergizi seimbang dan olahraga
secara teratur, hindari menggunakan telepon seluler yang terlalu lama dan bila perlu gunakan headset
ketika berkomunikasi dengan orang lain melalui telepon, serta hindari rokok
BAB III

PENUTUP

Tumor otak adalah sebuah lesi yang terletak pada intrakranial yang menempati ruang di dalm
tengkorak. Tumor-tumor selalu bertumbuh sebagai sebuah massa yang berbentuk bola tetapi juga dapat
tumbuh menyebar masuk ke dalam jaringan ( Suzanne c. Smeltzer, 2001 KMB volume 3, Hal 2167)

Penyebab tumor hingga saat ini masih belum diketahui secara pasti, walaupun telah banyak
penyelidikan yang dilakukan. Adapun faktor-faktor yang perlu ditinjau, yaitu :

1. Herediter

Riwayat tumor otak dalam satu anggota keluarga jarang ditemukan kecuali pada meningioma,
astrositoma dan neurofibroma dapat dijumpai pada anggota-anggota sekeluarga. Sklerosis tuberose
atau penyakit Sturge-Weber yang dapat dianggap sebagai manifestasi pertumbuhan baru,
memperlihatkan faktor familial yang jelas.

2. Sisa-sisa Sel Embrional (Embryonic Cell Rest)

Bangunan-bangunan embrional berkembang menjadi bangunan-bangunan yang mempunyai


morfologi dan fungsi yang terintegrasi dalam tubuh. Tetapi ada kalanya sebagian dari bangunan
embrional tertinggal dalam tubuh, menjadi ganas dan merusak bangunan di sekitarnya..

3. Radiasi

Jaringan dalam sistem saraf pusat peka terhadap radiasi dan dapat mengalami perubahan
degenerasi, namun belum ada bukti radiasi dapat memicu terjadinya suatu glioma.

4. Virus

Banyak penelitian tentang inokulasi virus pada binatang kecil dan besar yang dilakukan dengan
maksud untuk mengetahui peran infeksi virus dalam proses terjadinya neoplasma, tetapi hingga saat ini
belum ditemukan hubungan antara infeksi virus dengan perkembangan tumor pada sistem saraf pusat.

5. Substansi-substansi Karsinogenik

Penyelidikan tentang substansi karsinogen sudah lama dan luas dilakukan. Kini telah diakui
bahwa ada substansi yang karsinogenik seperti methylcholanthrone, nitroso-ethyl-urea. Ini berdasarkan
percobaan yang dilakukan pada hewanTumbuhnya sel-sel tubuh yang tidak normal ini memang
menakutkan.Penyebab pasti dari kanker belum diketahui secara tepat tapi berbagai faktor telah
diketahui dapat meningkatkan risiko terjadinya kanker. Faktor risiko pencetus tumor otak ini bisa karena
riwayat keluarga, radiasi,penggunaan telepon seluler, zat kimia, pola makan, obat-obatan tertentu, dan
rokok.
Tumor otak terjadi karena adanya proliferasi atau pertumbuhan sel abnormal secara sangat
cepat pada daerah central nervous system (CNS). Sel ini akan terus berkembang mendesak jaringan otak
yang sehat di sekitarnya, mengakibatkan terjadi gangguan neurologis (gangguan fokal akibat tumor dan
peningkatan tekanan intrakranial).

Tumor otak dapat diklasifikasikan kedalam beberapa kelompok besar yaitu : tumor yang muncul
dari pembungkus otak misalnya meningioma dura, tumor yang berkembang di dalam atau diatas saraf
kranial misalnya Neuroma akustik, tumor yang berasal dari dalam jaringan otak misalnya jenis Glioma
dan.Jenis metastatik yang berasal dari bagian tubuh lainnya.

Tumor otak menunjukkan manifestasi klinik yang tersebar. Tumor ini dapat menyebabkan
peningkatan TIK serta tanda dan gejala lokal sebagai akibat dari tumor yang menggangu bagian spesifik
dari otak. Gejala yang biasanya banyak terjadi akibat tekanan ini adalah sakit kapala, muntah,
papiledema (Choked disc atau edema saraf optik), perubahan kepribadian dan adanya variasi
penurunan fokal motorik, sensori dan disfiungsi saraf kranial Gejala klinik pada tumor intrakranial dibagi
dalam 3 kategori, yaitu : Gejala klinik umum, gejala klinik lokal, dan gejala lokal yang menyesatkan (False
lokalizing features).

Untuk menegakkan diagnosis pada penderita yang dicurigai menderita tumor otak yaitu melalui
anamnesis dan pemeriksaan fisik neurologik yang teliti, adapun pemeriksaan penunjang yang dapat
membantu yaitu CT-Scan dan MRI. Dari anamnesis kita dapat mengetahui gejala-gejala yang dirasakan
oleh penderita yang mungkin sesuai dengan gejala-gejala yang telah diuraikan di atas. Misalnya ada
tidaknya nyeri kepala, muntah dan kejang. Sedangkan melalui pemeriksaan fisik neurologik mungkin
ditemukan adanya gejala seperti edema papil dan deficit lapangan pandang.

Pemilihan jenis terapi pada tumor otak tergantung pada beberapa faktor, antara lain :kondisi
umum penderita, tersedianya alat yang lengkap, pengertian penderita dan keluarganya, dan luasnya
metastasis.Adapun terapi yang dilakukan, meliputi Terapi Steroid, pembedahan, radioterapi dan
kemoterapi.

Prognosisnya tergantung jenis tumor spesifik. Berdasarkan data di Negara-negara maju, dengan
diagnosis dini dan juga penanganan yang tepat melalui pembedahan dilanjutkan dengan radioterapi,
angka ketahanan hidup 5 tahun (5 years survival) berkisar 50-60% dan angka ketahanan hidup 10 tahaun
(10 years survival) berkisar 30-40%. Terapi tumor otak di Indonesia secara umum prognosisnya masih
buruk, berdasarkan tindakan operatif yang dilakukan pada beberapa rumah sakit di Jakarta.

Komplikasi tumor otak yang paling ditakuti selain kematian adalah gangguan fungsi luhur.
Gangguan ini sering diistilahkan dengan gangguan kognitif dan neurobehavior sehubungan dengan
kerusakan fungsi pada area otak yang ditumbuhi tumor atau terkena pembedahan maupun radioterapi.
Neurobehavior adalah keterkaitan perilaku dengan fungsi kognitif dan lokasi / lesi tertentu di otak.
Pengaruh negatif tumor otak adalah gangguan fisik neurologist, gangguan kognitif, gangguan tidur dan
mood, disfungsi seksual serta fatique.
Pencegahan tumor otak yaitu hindari stress dan terapkan koping yang efektif terhadap stress,
menerapkan pola hidup sehat dengan mengkonsumsi makanan yang bergizi seimbang dan olahraga
secara teratur, hindari menggunakan telepon seluler yang terlalu lama dan bila perlu gunakan headset
ketika berkomunikasi dengan orang lain melalui telepon, serta hindari rokok
DAFTAR PUSTAKA

1. Smelltzer, Suzanne C dan Brenda G. Bare. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner dan
Suddarth Volume 3. Jakarta : EGC

2. http :// yuli88.files.com

3. http:// brain-clinic.com

4. http:// www. majalahfarmacia-artikel.com

5. http:// yuliastanto.wodrpres.com

6. http:// www. portalkalbe.com

7.http:// www. Cermin dunia kedokteran.com

8, http: // www.neiramedic.blogspot.com
MAKALAH
Keperawatan Medikal Bedah
Tumor Otak

OLEH :

KELOMPOK 6
2110132 Nur Shalati

2110133 Nurul Fathiyah

2110134 Lukman

2110135 Wa Yuni Laune