Anda di halaman 1dari 42

BUNYI

Pertemuan Pertama
A. KARAKTERISTIK GELOMBANG BUNYI
1. Gelombang Bunyi
Gelombang bunyi terdiri dari molekul-molekul udara yang bergetar
merambat ke segala arah. Tiap saat, molekul-molekul itu berdesakan di beberapa
tempat, sehingga menghasilkan wilayah tekanan tinggi, tapi di tempat lain
merenggang, sehingga menghasilkan wilayah tekanan rendah. Gelombang
bertekanan tinggi dan rendah secara bergantian bergerak di udara, menyebar dari
sumber bunyi. Gelombang bunyi ini menghantarkan bunyi ke telinga manusia.
Gelombang bunyi adalah gelombang longitudinal yang merambat melalui
medium. Gelombang longitudinal adalah gelombang yang arah rambatnya sejajar
atau berimpit dengan arah getarnya. Contoh gelombang longitudinal adalah
gelombang pada slinki dan gelombang bunyi di udara. Dalam perambatannya
gelombang bunyi berbentuk rapatan dan renggangan yang dibentuk oleh partikel-
partikel perantara bunyi. Apabila gelombang bunyi merambat di udara, perantaranya
adalah partikel-partikel udara.
Gelombang bunyi tidak dapat merambat di dalam ruang hampa udara karena
dalam ruang udara tidak ada partikel-partikel udara. Medium atau zat perantara ini
dapat berupa zat cair, padat, gas. Jadi, gelombang bunyi dapat merambat misalnya di
dalam air, batu bara, atau udara.
2. Sumber Bunyi
Sumber bunyi adalah semua benda yang bergetar dan menghasilkan suara
merambat melalui medium atau zat perantara sampai ketelinga. Bunyi dihasilkan
oleh benda yang bergetar. Hal-hal yang membuktikan bahwa bunyi dihasilkan oleh
benda yang bergetar adalah :
a. Ujung penggaris yang digetarkan menimbulkan bunyi.
b. Pada saat berteriak, jika leher kita dipegangi akan terasa bergetar.
c. Dawai gitar yang dipetik akan bergetar dan menimbulkan bunyi.
d. Kulit pada bedug atau gendang saat dipukul tampak bergetar.
Bunyi terjadi jika terpenuhi tiga syarat, yaitu :
a. Sumber Bunyi
Benda-benda yang dapat menghasilkan bunyi disebut sumber bunyi. Contoh
sumber bunyi adalah berbagai alat musik, seperti gitar, biola, piano, drum,
terompet dan seruling.
b. Zat Perantara (Medium)
Gelombang bunyi merupakan gelombang longitudinal yang tidak tampak. Bunyi
hanya dapat merambat melalui medium perantara. Contohnya udara, air, dan
kayu. Tanpa medium perantara bunyi tidak dapat merambat sehingga tidak akan
terdengar. Berdasarkan penelitian, zat padat merupakan medium perambatan
bunyi yang paling baik dibandingkan zat cair dan gas.
c. Pendengar
Bunyi dapat didengar apabila ada pendengar. Manusia dilengkapi indra
pendengar, yaitu telinga sebagai alat pendengar.
Getaran yang berasal dari benda-benda yang bergetar, sampai ke telinga kita
pada umumnya melalui udara dalam bentuk gelombang. Karena gelombang
yang dapat berada di udara hanya gelombang longitudinal, maka bunyi
merambat melalui udara selalu dalam bentuk gelombang longitudinal. Kita perlu
ingat bahwa gelombang longitudinal adalah perapatan dan perenggangan yang
dapat merambat melalui ketiga wujud zat yaitu : wujud padat, cair dan gas.
Ada tiga aspek dari bunyi sebagai berikut :
1. Bunyi dihasilkan oleh suatu sumber seperti gelombang yang lain, sumber
bunyi adalah benda yang bergetar.
2. Energi dipindahkan dan sumber bunyi dalam bentuk gelombang longitudinal.
3. Bunyi dideteksi (dikenal) oleh telinga atau suatu instrumen cepat rambat
gelombang bunyi di udara dipengaruhi oleh suhu dan massa jenis zat
Setiap benda mempunyai ciri-ciri tersendiri. Tentunya, kamu dapat
membedakan suara yang kamu dengar. Sebagai contoh, kamu dapat
membedakan suara orang dewasa dan suara anak-anak. Ternyata, setiap bunyi
yang kita dengar mempunyai frekuensi dan amplitudo yang berbeda, meskipun
merambat pada medium yang sama.
3. Desah Dan Nada
a. Desah
Jika kamu berada di pasar atau di tempat-tempat keramaian lainnya, kamu
dapat mendengar suara-suara orang yang sedang berbicara. Tidak semua suara
orang berbicara dapat kamu dengar, ada yang jelas dan ada yang tidak. Suara orang
bicara yang dekat dengan kamu mungkin dapat kamu dengar dengan jelas tetapi
tidak yang letaknya jauh darimu. Semua suara di keramaian bersatu menjadi suara
gemuruh, meskipun kamu berkonsentrasi berusaha mendengar suara-suara itu,
kamu tetap tidak dapat melakukannya.
Di salah satu tempat (pasar atau terminal), cobalah kamu memejamkan mata
sekitar 30 detik, kemudian kamu dengarkan suara apa saja yang kamu dengar!
Dapatkah kamu mengidentifikasi setiap suara yang kamu dengar? Di keramaian,
setiap bunyi yang mempunyai frekuensi berbeda berkumpul sehingga menimbulkan
bunyi yang tak teratur sehingga kamu akan sulit mengidentifikasi suara di
keramaian tersebut. Bunyi yang berasal dari keramaian adalah bunyi yang
mempunyai frekuensi tak beraturan. Bunyi yang mempunyai frekuensi tak teratur
disebut sebagai desah. Pernahkah kamu memainkan gitar?
b. Nada
Gitar merupakan salah satu sumber bunyi. Setiap senar pada gitar
mempunyai ukuran yang berbeda. Hal ini dimaksudkan untuk menghasilkan sebuah
bunyi yang teratur. Bunyi yang mempunyai frekuensi tertentu disebut nada. Jika
dua buah garputala yang berbeda frekuensinya digetarkan, ternyata garputala yang
mempunyai frekuensi lebih besar akan menghasilkan nada yang lebih tinggi.
Sebaliknya, garputala yang frekuensinya lebih rendah akan menghasilkan bunyi
rendah. Frekuensi sebuah sumber bunyi berpengaruh terhadap tinggi rendahnya
bunyi.
c. Dentum
Dentum merupakan bunyi keras yang masih dapat didengar oleh telinga
manusia. Contoh dentum adalah bunyi senapan, bunyi bom, bunyi petasan, dan
bunyi geledek (gemuruh).
4. Kekuatan Bunyi
Apakah kekuatan bunyi itu? Bunyi ada yang kuat dan ada yang lemah. Jika
bunyi yang kamu dengar sangat keras dan melebihi ambang bunyi yang dapat diterima
manusia, bunyi ini dapat merusak telingamu. Untuk mengetahui kekuatan bunyi,
lakukan kegiatan kecil berikut. Petiklah senar gitar sehingga keluar bunyi. Kemudian,
pada senar yang sama, petik kembali senar tersebut dengan simpangan yang agak
besar. Apa yang terjadi? Senar yang dipetik dengan simpangan besar akan berbunyi
lebih kuat daripada dipetik dengan simpangan kecil. Dalam hal ini, simpangan yang
kamu berikan pada senar merupakan amplitudo. Semakin besar amplitudo, semakin
kuat bunyi dan sebaliknya. Jadi kekuatan bunyi ditentukan oleh besarnya amplitudo
bunyi tersebut.
Bila dua sumber bunyi yang kerasnya sama, tetapi jarak antara sumber bunyi
dengan pendengar berbeda maka sumber bunyi yang lebih dekat dengan pendengar
akan terdengar lebih kuat. Faktor-faktor yang memengaruhi kuat bunyi adalah:
1. amplitudo,
2. jarak sumber bunyi dari pendengar,
3. jenis medium.
5. Timbre (Warna Bunyi)
Di dalam suatu keramaian, kamu pasti mendengar berbagai macam bunyi. Ada
suara laki-laki, perempuan, anak-anak, dan sebagainya. Telingamu mampu
membedakan bunyi-bunyi tersebut. Ketika sebuah gitar dan organ memainkan lagu
yang sama, kamu masih dapat membedakan suara kedua alat musik tersebut.
Meskipun kedua alat musik tersebut mempunyai frekuensi yang sama, tetapi bunyi
yang dihasilkan oleh kedua sumber bunyi tersebut bersifat unik.
Keunikan setiap bunyi dengan bunyi lainnya meskipun mempunyai frekuensi
yang sama disebut sebagai warna bunyi. Dapatkah kamu menyebutkan contoh lain
yang menunjukkan bahwa bunyi memiliki warna yang berbeda meskipun frekuensinya
sama.
6. Hukum Marsenne
Marsenne menyelidiki hubungan frekuensi yang dihasilkan oleh senar yang
bergetar dengan panjang senar, penampang senar, tegangan, dan jenis senar. Faktor-
faktor yang memengaruhi frekuensi nada alamiah sebuah senar atau dawai menurut
Marsenne adalah sebagai berikut :
1. Panjang senar, semakin panjang senar semakin rendah frekuensi yang dihasilkan.
2. Luas penampang, semakin besar luas penampang senar, semakin rendah frekuensi
yang dihasilkan.
3. Tegangan senar, semakin besar tegangan senar semakin tinggi frekuensi yang
dihasilkan.
4. Massa jenis senar, semakin kecil massa jenis senar semakin tinggi frekuensi yang
dihasilkan.
7. Frekuensi Bunyi
Setiap makhluk hidup mempunyai ambang pendengaran yang berbeda-beda.
Pendengaran manusia dan hewan tentu akan berbeda. Ada bunyi yang dapat didengar
manusia, tetapi tidak oleh hewan dan sebaliknya. Berdasarkan frekuensinya, bunyi
dapat dikelompokkan ke dalam tiga kelompok, yaitu ultrasonik, audiosonik, dan
infrasonik.
1. Bunyi yang mempunyai frekuensi di atas 20.000 Hz disebut ultrasonik. Bunyi ini
hanya dapat didengar oleh lumba-lumba dan kelelawar. Kelelawar menggunakan
frekuensi ini sebagai navigasi ketika terbang di kegelapan. Kelelawar dapat
menemukan jalan atau mangsanya dengan cara mengeluarkan bunyi ultrasonik.
Bunyi ini akan dipantulkan oleh benda-benda di sekelilingnya, kemudian pantulan
bunyi ini dapat ditangkap kembali sehingga kelelawar dapat mengetahui jarak
dirinya dengan benda-benda di sekitarnya. Bunyi ultrasonik dapat dimanfaatkan
manusia untuk mengukur kedalaman laut, pemeriksaan USG (ultrasonografi).
2. Bunyi yang mempunyai frekuensi antara 20 Hz 20.000 Hz disebut audiosonik.
Selang frekuensi bunyi ini dapat didengar manusia. Akan tetapi, kepekaan
pendengaran manusia semakin tua semakin menurun, sehingga pada usia lanjut
tidak semua bunyi yang berada di rentang frekuensi ini dapat didengar.
3. Bunyi yang mempunyai frekuensi di bawah 20 Hz disebut infrasonik. Bunyi ini
dapat didengar oleh binatang-binatang tertentu, seperti anjing, laba-laba, dan
jangkrik.

B. SIFAT-SIFAT UMUM GELOMBANG BUNYI


Bunyi sebagai gelombang mempunyai sifat-sifat sama dengan sifat-sifat dari
gelombang yaitu :
1. Gelombang bunyi memerlukan medium dalam perambatannya
Karena gelombang bunyi merupakan gelombang mekanik, maka dalam
perambatannya bunyi memerlukan medium. Hal ini dapat dibuktikan saat dua orang
astronout berada jauh dari bumi dan keadaan dalam pesawat dibuat hampa udara,
astronout tersebut tidak dapat bercakap-cakap langsung tetapi menggunakan alat
komunikasi seperti telepon. Meskipun dua orang astronout tersebut berada dalam
satu pesawat.
2. Gelombang bunyi mengalami pemantulan (refleksi)
Salah satu sifat gelombang adalah dapat dipantulkan sehingga gelombang
bunyi juga dapat mengalami hal ini. Hukum pemantulan gelombang: sudut datang =
sudut pantul juga berlaku pada gelombang bunyi. Hal ini dapat dibuktikan bahwa
pemantulan bunyi dalam ruang tertutup dapat menimbulkan gaung. Yaitu sebagian
bunyi pantul bersamaan dengan bunyi asli sehingga bunyi asli terdengar tidak jelas.
Untuk menghindari terjadinya gaung maka dalam bioskop, studio radio dan televisi,
dan gedung konser musik dindingnya dilapisi zat peredam suara yang biasanya
terbuat dari kain wol, kapas, gelas, karet, atau besi.
3. Gelombang bunyi mengalami pembiasan (refraksi)
Salah satu sifat gelombang adalah mengalami pembiasan. Peristiwa
pembiasan dalam kehidupan sehari-hari misalnya pada malam hari bunyi petir
terdengar lebih keras daripada siang hari. Hal ini disebabkan karena pada pada siang
hari udara lapisan atas lebih dingin daripada dilapisan bawah. Karena cepat rambat
bunyi pada suhu dingin lebih kecil daripada suhu panas maka kecepatan bunyi
dilapisan udara atas lebih kecil daripada dilapisan bawah, yang berakibat medium
lapisan atas lebih rapat dari medium lapisan bawah. Hal yang sebaliknya terjadi pada
malam hari. Jadi pada siang hari bunyi petir merambat dari lapisan udara
atas kelapisan udara bawah.
4. Gelombang bunyi mengalami pelenturan (difraksi)
Gelombang bunyi sangat mudah mengalami difraksi karena gelombang bunyi
diudara memiliki panjang gelombang dalam rentang sentimeter sampai beberapa
meter. Seperti yang kita ketahui, bahwa gelombang yang lebih panjang akan lebih
mudah didifraksikan. Peristiwa difraksi terjadi misalnya saat kita dapat mendengar
suara mesin mobil ditikungan jalan walaupun kita belum melihat mobil tersebut
karena terhalang oleh bangunan tinggi dipinggir tikungan.
5. Gelombang bunyi mengalami perpaduan (interferensi)
Gelombang bunyi mengalami gejala perpaduan gelombang atau interferensi,
yang dibedakan menjadi dua yaitu interferensi konstruktif atau penguatan bunyi dan
interferensi destruktif atau pelemahan bunyi. Misalnya waktu kita berada diantara
dua buah loud-speaker dengan frekuensi dan amplitudo yang sama atau hampir
sama maka kita akan mendengar bunyi yang keras dan lemah secara bergantian.

C. CEPAT RAMBAT GELOMBANG BUNYI


Pernahkah kamu melihat halilintar? Kilatan halilintar dan suaranya tampak tidak
terjadi dalam satu waktu. Sebenarnya, kilatan halilintar dan suaranya terjadi bersamaan.
Mengapa kita melihat kilatan halilintar lebih dahulu, kemudian disusul suaranya? Hal ini
berkaitan dengan cepat rambat gelombang. Halilintar terdiri atas dua gelombang, yaitu
gelombang cahaya yang berupa kilatannya dan gelombang bunyi yang berupa suaranya.
Karena kedua gelombang ini mempunyai cepat rambat gelombang yang berbeda, dua
gelombang ini tampak terjadi beriringan. Ternyata cepat rambat gelombang cahaya lebih
besar dari cepat rambat gelombang bunyi. Oleh karena itu, kilatan cahaya akan lebih
dahulu kita lihat, kemudian disusul suaranya. Hal serupa juga terjadi ketika kamu
mendengar bunyi pesawat di atas kamu, ternyata pesawat terlihat sudah jauh berada di
depan. Hal ini disebabkan cepat rambat cahaya lebih besar daripada cepat rambat bunyi.
Kecepatan perambatan gelombang bunyi bergantung pada medium tempat gelombang
bunyi tersebut dirambatkan. Selain itu, kecepatan rambat bunyi juga bergantung pada
suhu medium tersebut. Kecepatan perambatan gelombang bunyi di udara bersuhu 0o C
akan berbeda jika bunyi merambat di udara yang bersuhu 25o C.

= .....................(1.1)
Keterangan :

= ( )

= ()
= ()

Perlu diingat bahwa kecepatan merambatnya bunyi dalam suatu medium tidak
hanya bergantung pada jenis medium, tetapi bergantung juga pada suhu medium tersebut.
Cepat rambat gelombang bunyi di udara pada suhu 20 C akan berbeda dengan cepat
rambat gelombang bunyi di udara pada suhu 50 C. Kecepatan bunyi pada beberapa
medium pada suhu yang sama ditunjukkan pada tabel 1.1 . Pada tabel 1.1 terlihat bahwa
untuk medium yang berbeda, kecepatan perambatan gelombang bunyinya berbeda pula.
Jika dilihat dari kepadatan medium-medium pada tabel 1.1 ternyata pada medium yang
mempunyai kerapatan paling kecil yaitu udara, gelombang bunyi merambat paling lambat
dan sebaliknya. Jadi bunyi merambat paling baik dalam medium zat padat dan paling
buruk dalam medium udara (gas). Perbedaan cepat rambat bunyi dalam ketiga medium
(padat, cair, dan gas) karena perbedaan jarak antarpartikel dalam ketiga wujud zat
tersebut. Jarak antarpartikel pada zat padat sangat berdekatan sehingga energi yang
dibawa oleh getaran mudah untuk dipindahkan dari partikel satu ke partikel lainnya tanpa
partikel tersebut berpindah. Begitu sebaliknya pada zat gas yang memiliki jarak antar
partikel yang berjauhan. Selain bergantung pada medium perambatannya, cepat rambat
gelombang bunyi juga bergantung pada suhu medium tempat gelombang bunyi tersebut
merambat. Tabel 1.2 memperlihatkan kecepatan perambatan bunyi di udara pada suhu
yang berbeda. Pada tabel 1.2 terlihat bahwa pada medium yang sama yaitu udara,
gelombang bunyi merambat dengan kecepatan berbeda-beda. Jadi, semakin tinggi suhu
udara, semakin besar cepat rambat bunyinya atau semakin rendah suhu udara, semakin
kecil cepat rambat bunyinya.

Tabel 1.1 Cepat rambat gelombang bunyi pada beberapa


medium pada suhu 20o C
Tabel 1.2 Pengaruh suhu pada cepat rambat gelombang
bunyi pada medium udara

Dalam medium udara, bunyi mempunyai dua sifat khusus, yaitu :


1. Cepat rambat bunyi tidak bergantung pada tekanan udara, artinya jika terjadi
perubahan tekanan udara, cepat rambat bunyi tidak berubah.
2. Cepat rambat bunyi bergantung pada suhu. Makin tinggi suhu udara, makin besar
cepat rambat bunyi. Pada tempat yang tinggi, cepat rambut bunyi lebih rendah,
karena suhu udaranya lebih rendah, bukan karena tekanan udara yang rendah.

1. Cepat Rambat Bunyi Pada Zat Padat


Pada zaman dahulu, orang mendekatkan telinganya ke atas rel untuk
mengetahui kapan kereta datang. Hal tersebut membuktikan bahwa bunyi dapat
merambat pada zat padat. Besarnya cepat rambat bunyi pada zat padat tergantung
pada sifat elastisitas dan massa jenis zat padat tersebut dalam zat padat. Secara
matematis, besarnya cepat rambat bunyi pada zat padat didefinisikan sebagai :
....................(1.2)

Keterangan :
v : Cepat rambat bunyi pada zat padat (m/s)
E : Modulus Young medium (N/m2)
: Massa jenis medium (kg/m3)

2. Cepat Rambat Bunyi pada Zat Cair


Pada saat Anda menyelam dalam air, bawalah dua buah batu, kemudian
pukulkan kedua batu tersebut satu sama lain. Meskipun Anda berada dalam air, Anda
masih bisa mendengar suara batu tersebut. Hal tersebut membuktikan bahwa bunyi
dapat merambat pada zat cair. Besarnya cepat rambat bunyi dalam zat cair tergantung
pada Modulus Bulk dan massa jenis zat cair tersebut. Secara matematis hampir
analogi dengan persamaan 3.1, yaitu :

.................(1.3)

Keterangan:
v : Cepat rambat bunyi pada zat cair (m/s)
B : Modulus Bulk medium (N/m2)
: Massa jenis medium (kg/m3)
3. Cepat Rambat Bunyi pada Gas
Di udara tentu Anda lebih sering mendengar berbagai macam bunyi. Anda
bisa mendengar suara radio, televisi, bahkan orang yang berteriak-teriak di kejauhan.
Besarnya cepat rambat bunyi pada zat gas tergantung pada sifat-sifat kinetik gas.
Dalam kasus gas terjadi perubahan volum, dan yang berkaitan dengan modulus
elastik bahan adalah modulus bulk.
Cepat rambat bunyi dalam gas dapat dinyatakan dengan:

.................................. ....................(1.4)

Keterangan:
p = tekanan gas
= tetapan Laplace.
= kerapatan

Berdasarkan persamaan gas ideal:



= , atau = , maka diperoleh persamaan dasar untuk menghitung cepat

rambat bunyi dalam gas yaitu:

= ..................(1.5)

Keterangan :
v : Cepat rambat bunyi pada zat gas (m/s)
: Konstanta Laplace
R : Tetapan umum gas (8,31 J/molK)
T : Suhu mutlak gas (K)
M : Massa atom atau molekul relatif gas (kg/mol)

Pertemuan Kedua
D. RESONANSI BUNYI
Resonansi adalah peristiwa ikut bergetarnya suatu benda karena getaran benda lain.
Syarat resonansi adalah frekuensi penggetar sama dengan frekuensi yang digetarkan.
Misalnya suatu garpu tala digetarkan di atas ujung tabung resonansi, bila bunyi garpu tala
diperkeras, maka:
Gas di dalam tabung beresonansi:
Resonansi pada kolom udara, misalnya pada tabung resonansi. Tabung resonansi
dimasukkan ke dalam air, diatasnya digetarkan sebuah garpu tala, maka kolom udara
di dalam tabung akan ikut bergetar.
Gambar 1: Sumber http://www.google.com
(diakses tanggal 11/05/13, 9.34 AM)
Hubungan panjang kolom udara L terhadap panjang gelombang adalah
1
LO
4
3
L1
4
5
L2
4
Sehingga:


Ln 2n 1). 1
4
....................(1.6)

dengan : n = 0, 1, 2, 3,...
Ln = panjang kolom udara pada resonansi ke- n
= panjang gelombang bunyi dari garpu tala
Kita dapat menentukan cepat rambat bunyi di udara menggunakan tabung resonansi
dengan menggunakan persamaan:

4 Ln ....................(1.7)
v f
2n 1
Keterangan:
v = cepat rambat bunyi di udara (m/s)
f = frekuensi bunyi yang dihasilkan garpu tala (Hz)

Resonansi menghasilkan pola gelombang statsioner yang terdiri atas perut dan simpul
gelombang dengan panjang gelombang tertentu. Saat gelombang berdiri terjadi pada
senar maka senar akan bergetar pada tempatnya. Pada saat frekuensinya sama dengan
frekuensi resonansi, hanya diperlukan sedikit usaha untuk menghasilkan amplitudo
besar. Contoh lain peristiwa resonansi adalah pipa organa.
E. EFEK DOPPLER
Pada waktu mobil pemadam kebakaran bergerak mendekati kita maka frekuensi
sirine yang akan kita dengar akan lebih tinggi dibandingkan dengan frekuensi sirene
ketika mobil itu diam. Perubahan frekuensi ini dinamakan Efek Doppler.
Efek doppler secara umum mengatakan bahwa frekuensi suatu gelombang akan
bertambah tinggi ketika sumber bunyi atau pendengar atau keduanya bergerak saling
mendekati dan akan bertambah rendah ketika sumber bunyi atau pendengar atau
keduanya bergerak saling menjauhi.

Anggap suatu sumber bunyi yang diam (vs = 0)


memberikan bunyi dengan frekuensi fs. Jika
kecepatan bunyi di udara adalah v maka panjang
gelombang bunyi yang diberikan sumber adalah
v

f
anggap seorang pengamat P bergerak mendekati
sumber bunyi ini dengan kecepatan vp.
Kecepatan gelombang bunyi relatif terhadap
pengamatan adalah v= v + vp. Karena panjang
gelombang bunyi tidak berubah maka frekuensi Gambar 2: Sumber Siswanto - Buku Kompetensi
yang didengar oleh pengamatan akan bertambah: Kelas XII Semester hal 34
v' v v p v v p
fp fs
v / fs v
......................(1.8)

Sebaliknya jika pengamat menjauh maka kecepatan relatif pengamat terhadap


sumber bunyi adalah v = v - vp akibatnya frekuensi yang didengar oleh pengamat akan
berkurang yaitu:

= .....................(1.9)

Secara umum rumus efek doppler untuk sumber bunyi yang diam ditulis:

= ...................(1.10)

Tanda + digunakan untuk pengamat yang mendekati sumber sedangkan tanda untuk
pengamat yang menjauhi sumber. Sekarang anggap sumbernya bergerak tetapi pengamat
diam. Ketika sumber mendekati pengamat maka muka gelombang yang dilihat pengamat
bertambah dekat seperti ditunjukkan pada Gb.4 (a). Untuk gelombang transversal (efek
doppler cahaya) panjang gelombangnya terlihat bertambah pendek (Gambar. 2b)
(a) (b)
Gambar 2. Sumber Surya, Yohanes Olimpiade Fisika hal 149

Jika kecepatan sumber vs maka untuk satu periode gelombang T pengurangan


panjang gelombang adalah vsT = vs /fs. Dengan demikian panjang gelombang yang tiba
v v vs
ditelinga pengamat adalah ' s
fs fs fs

Sehingga frekuensi yang didengar pengamat adalah:



= = = ..................(1.11)

Jika sumber menjauh maka panjang gelombang dari gelombang yang datang ke
pengamat akan bertambah panjang (seolah-olah gelombangnya tertarik seperti
ditunjukkan pada gambar 3.

Gambar 3. Sumber Surya, Yohanes Olimpiade Fisika hal 150

Frekuensi yang didengar pengamat adalah:



= + ................(1.12)

Secara umum untuk sumber yang bergerak mendekat dan tanda + adalah untuk sumber
yang bergerak menjauh. Akhirnya untuk pengamat dan sumber yang bergerak rumus
efek doppler adalah:

= ................(1.13)

Tanda yang atas + vp dan vs dipakai ketika sumber atau pengamat bergerak mendekat
sedangkan tanda yang bawah vp dan + vs dipakai ketika sumber atau pengamat bergerak
menjauh.
F. PELAYANGAN
Layangan gelombang adalah peristiwa membesar mengecil membesar atau
mengecil membesar mengecil amplitudo gelombang hasil interferensi dari dua
gelombang dengan selisih frekuensi kedua gelombang kecil. Layangan pada gelombang
bunyi ditandai dengan terdengarnya bunyi keras lemah keras atau lemah keras
lemah. Banyaknya layangan per detik sama dengan selisih frekuensi antara kedua sumber
bunyi yang menimbulkannya.
Frekuensi layangan gelombang (f) = setengah dari selisih frekuensi frekuensi
kedua gelombang yang berinterferensi. Secara matematis ditulis

f f2
f 1
2 ................(1.14)

Dengan : f = frekuensi layangan


f1 dan f2 = frekuensi-frekuensi kedua gelombang yang berinterferensi
f1 > f2, f1 dan f2 berselisih sedikit

Pertemuan Ketiga
G. SUMBER BUNYI
Sumber bunyi adalah sesuatu yang bergetar. Untuk meyakinkan hal ini tempelkan
jari pada tenggorokan selama kalian berbicara, maka terasalah suatu getaran. Bunyi
termasuk gelombang longitudinal. Alat-alat musik seperti gitar, biola, harmonika,
seruling termasuk sumber bunyi. Pada dasarnya sumber getaran semua alat-alat musik itu
adalah dawai dan kolom udara. Pada bab ini kita akan mempelajari nada-nada yang
dihasilkan oleh sumber bunyi tersebut.
1. Sumber Bunyi Dawai
Sebuah gitar merupakan suatu alat musik yang menggunakan dawai/senar sebagai
sumber bunyinya. Gitar dapat menghasilkan nada-nada yang berbeda dengan jalan
menekan bagian tertentu pada senar itu, saat dipetik. Getaran pada senar gitar yang
dipetik itu akan menghasilkan gelombang stasioner pada ujung terikat. Satu senar pada
gitar akan menghasilkan berbagai frekuensi resonansi dari pola gelombang paling
sederhana sampai majemuk. Nada yang dihasilkan dengan pola paling sederhana
disebut nada dasar, kemudian secara berturut-turut pola gelombang yang terbentuk
menghasilkan nada atas ke-\nada atas ke-2, nada atas ke-3 ... dan seterusnya. Gambar
di atas menggambarkan pola-pola yang terjadi pada sebuah dawai yang kedua
ujungnya terikat jika dipetik akan bergetar menghasilkan nada-nada sebagai berikut :
a. Nada Dasar
Jika sepanjang dawai terbentuk gelombang, maka nada yang dihasilkan disebut
nada dasar. atau 0 = 2 bila frekuensi nada dasar dilambangkan f0, maka
besarnya :

0 = = 2 ................(1.15)
0
b. Nada Atas 1
Jika sepanjang dawai terbentuk 1 gelombang, maka nada yang dihasilkan disebut
nada atas 1. = 1 atau 1 = bila frekuensi nada atas 1 dilambangkan f1 maka
besarnya :

1 = = = 2 (2) ................(1.16)
1

c. Nada Atas 2
Jika sepanjang dawai terbentuk 1,5 gelombang, maka nada yang dihasilkan
disebut nada atas 2. = 3/2 2 atau 2 = 2/3 bila frekuensi nada atas 2
dilambangkan f2 maka besarnya :
3
2 = = 2 = ..............(1.17)
2 2
3
d. Nada Atas 3
Jika sepanjang dawai terbentuk 2 gelombang, maka nada yang dihasilkan disebut
nada atas 3. = 2 3 atau 3 = bila frekuensi nada atas 3 dilambangkan f3
maka besarnya :

3 = = 1 = 4 (2) .................(1.18)
3
2
Nada terendah yang dihasilkan oleh sumber bunyi disebut nada dasar atau harmonik
pertama. Selanjutnya untuk nada yang lebih tinggi secara berurutan disebut nada atas
pertama (harmonic kedua), nada atas kedua (harmonic ketiga) dan seterusnya.
Frekuensi-frekuensi f0, f1, f2 dst disebut frekuensi alami atau frekuensi resonansi.
Berdasarkan data tersebut dapat kita simpulkan bahwa perbandingan frekuensi nada-
nada yang dihasilkan oleh sumber bunyi berupa dawai dengan frekuensi nada
dasarnya merupakan perbandingan bilangan bulat.


Mengingat bahwa kecepatan gelombang transversal pada dawai, = maka
frekuensi nada dasar dapat dituliskan sebagai
1 1 1
0 = 2 = 2 = 2 ..................(1.19)
Persamaan diatas disebut Hukum Marsene. Berdasarkan uraian tersebut, untuk pola
gelombang pada dawai berlaku hubungan sebagai berikut.
= ( + 1), = ( + 2), = + 1
1
= ( + 1)
2
+1
= ( + 1)0 = ................(1.20)
2

Dengan p adalah perut, s adalah simpul, dan n = 0, 1, 2, yang berturut-turut


menyatakan notasi untuk nada dasar, nada atas pertama, dan seterusnya.

2. Sumber Bunyi Kolom Udara


Seruling dan terompet merupakan contoh sumber bunyi berupa kolom udara. Sumber
bunyi yang menggunakan kolom udara sebagai sumber getarnya disebut juga pipa
organa. Pipa organa dibedakan menjadi dua, yaitu pipa organa terbuka dan pipa
organa tertutup.
a. Pipa Organa Terbuka
Sebuah pipa organa jika ditiup juga akan menghasilkan frekuensi nada dengan
pola-pola gelombang yang dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

1)
2)

Gambar.5 Pola gelombang nada-nada pada pipa organa terbuka


1) Nada dasar
Jika sepanjang pipa organa terbentuk gelombang, maka nada yang
dihasilkan disebut nada dasar. = 0 atau 0 = 2 bila frekuensi nada dasar
dilambangkan f0 maka besarnya :

0 = = 2 ..............(1.21)
0

2) Nada atas 1
Jika sepanjang pipa organa terbentuk 1 gelombang, maka nada yang
dihasilkan disebut nada atas 1. = 1 atau 1 = bila frekuensi nada atas 1
dilambangkan f0 maka besarnya:

1 = = 2 (2) ...............(1.22)
1
3) Nada atas 2
Jika sepanjang pipa organa terbentuk 3/2 gelombang, maka nada yang
dihasilkan disebut nada atas 2. = 3/2 2 atau 2 = 2/3 bila frekuensi nada
atas 2 dilambangkan f2 maka besarnya:
3
2 = = 2 = ...............(1.23)
2 2
3
4) Nada atas 3
Jika sepanjang dawai terbentuk 2 gelombang, maka nada yang dihasilkan
disebut nada atas 3. = 23 atau 3 = l/2 bila frekuensi nada atas 3
dilambangkan f3 maka besarnya:

3 = = 1 = 4 (2) ...............(1.24)
3
2
Berdasarkan data tersebut dapat dikatakan bahwa perbandingan frekuensi
nada-nada yang dihasilkan oleh pipa organa terbuka dengan frekuensi nada
dasarnya merupakan perbandingan bilangan bulat.

Berdasarkan uraian di atas, untuk pola gelombang pada pipa organa terbuka
berlaku hubungan sebagai berikut,
= ( + 1), = ( + 2), = + 1
1
= ( + 1)
2
= ( + 1)0 ..............(1.25)
Dengan p adalah perut, s adalah simpul, dan n = 0, 1, 2, yang berturut-
turut menyatakan notasi untuk nada dasar, nada atas pertama, dan seterusnya.
b. Pipa Organa Tertutup
Sebuah pipa organa tertutup jika ditiup juga akan menghasilkan frekuensi nada
dengan pola-pola gelombang yang dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

1) Gambar.6 Pola gelombang nada-nada pada pipa organa tertutup

1) Nada dasar
Jika sepanjang pipa organa terbentuk 1/4 gelombang, maka nada yang
dihasilkan disebut nada dasar. = 0 atau 0 = 4 bila frekuensi nada dasar
dilambangkan f0 maka besarnya :

0 = = 4 ...............(1.26)
0

2) Nada atas 1
Jika sepanjang pipa organa terbentuk gelombang, maka nada yang
dihasilkan disebut nada atas 1. = 1 atau 1= 4/3 bila frekuensi nada
dasar dilambangkan f1 maka besarnya :

1 = = 4 = 3 (4) ...............(1.27)
1
3

3) Nada atas 2
Jika sepanjang pipa organa terbentuk 5/4 gelombang, maka nada yang
dihasilkan disebut nada atas 2. = 5/4 2 atau = 4/5 bila frekuensi nada
dasar dilambangkan f2 maka besarnya:

2 = = 4 = 5 (4) ...............(1.28)
2
5
4) Nada atas 3
Jika sepanjang pipa organa terbentuk 7/4 gelombang, maka nada yang
dihasilkan disebut nada atas 3. = 7/4 3 atau 3 = 4/7 bila frekuensi nada
atas 3 dilambangkan f3 maka besarnya:

3 = = 4 = 7 (4) ...............(1.29)
3
7
Dari data tersebut dapat dikatakan bahwa perbandingan frekuensi nada-nada yang
dihasilkan oleh pipa organa tertutup dengan frekuensi nada dasarnya merupakan
perbandingan bilangan ganjil.

Berdasarkan uraian di atas, untuk pola gelombang pada pipa organa tertutup
berlaku hubungan sebagai berikut,
= = ( + 1)
1
= (2 + 1)
4
= (2 + 1)0 ..............(1.30)
Dengan p adalah perut, s adalah simpul, dan n = 0, 1, 2, yang berturut-turut
menyatakan notasi untuk nada dasar, nada atas pertama, dan seterusnya.

Pertemuan Keempat
H. Energi dan Intensitas Bunyi
Gelombang dapat merambat dari satu tempat ke tempat lain melalui medium yang
bermacam-macam. Gelombang dapat merambatkan energi. Dengan demikian, gelombang
mempunyai energi. Jika udara atau gas dilalui gelombang bunyi, partikel-partikel udara
akan bergetar sehingga setiap partikel akan mempunyai energi sebesar :
1 1
m A 2 m
2
E E
2 2 2 2 2

2
k A 2
f A .............(1.31)

Dengan :
E = energi gelombang (J)
= frekuensi Sudut (rad/s)
k = konstanta (N/m)
f = frekuensi (Hz)
A = amplitudo (m)

1. Intensitas Bunyi
Gelombang merupakan rambatan energi getaran. Jika ada gelombang tali berarti
energinya dirambatkan melalui tali tersebut. Bagaimana dengan bunyi? Bunyi
dirambatkan dari sumber ke pendengar melalui udara. Yang menarik bahwa bunyi
disebarkan dari sumber ke segala arah.
Jika seseorang berdiri berjarak R dari sumber akan mendengar bunyi maka bunyi itu
telah tersebar membentuk luasan bola dengan jari-jari R. Berarti energi yang diterima
pendengar itu tidak lagi sebesar sumbernya. Sehingga yang dapat diukur adalah energi
yang terpancarkan tiap satu satuan waktu tiap satu satuan luas yang dinamakan
dengan intensitas bunyi. Sedangkan kalian tentu sudah mengenal bahwa besarnya
energi yang dipancarkan tiap satu satuan waktu dinamakan dengan daya. Berarti
intensitas bunyi sama dengan daya persatuan luas.
P
I .............(1.32)
A
dengan :
I = intensitas bunyi (watt/m2)
P = daya bunyi (watt)
A = luasan yang dilalui bunyi (m2)
A = 4R2 (untuk bunyi yang menyebar ke segala arah)

Sumber Bunyi Tingkat Intensitas Intensitas


(dB) (W/m2)
Pesawat jet pada jarak 30 m 140 100
Ambang rasa sakit 120 1
Konser rock yang keras dalam ruangan 120 1
Sirine pada jarak 30 m 100 1x10-2
Interior mobil, yang melaju pada 50 75 3x10-5
km/jam
Lalu lintas jalan raya yg sibuk 70 1x10-5
Percakapan biasa, dengan jarak 50cm 65 3x10-6
Radio yang pelan 40 1x10-8
Bisikan 20 1x10-10
Gemerisik daun 10 1x10-11
Batas pendengaran 0 1x10-12
Tabel 1.3 Intensitas berbagai macam bunyi
2. Taraf Intensitas Bunyi
Kalian tentu pernah mendengar bunyi dalam ruangan yang bising. Tingkat kebisingan
inilah yang dinamakan dengan taraf intensitas. Taraf intensitas didefinisikan sebagai
sepuluh kali logaritma perbandingan intensitas dengan intensitas ambang
pendengaran.
I
TI 10 log ................(1.33)
I 0

Dengan :
TI = Taraf intensitas (dB)
I = intensitas (watt/m2)
I 0 = intensitas ambang pendengar (10-12 watt/m2)
Dari persamaan diatas dapat dikembangkan untuk menentukan taraf intensitas dari
kelipatan intensitasnya. Misalnya ada n buah sumber bunyi yang terdengar bersamaan
maka In = n I dan taraf intensitasnya TIn memenuhi persamaan berikut.
nI I
TIn 10 log = 10 log 10 log n
I 0 I 0

TIn T I 1
10 log n .................(1.34)
Dengan menggunakan sifat logaritma yang sama dapat ditentukan taraf intensitas oleh

kelipatan jarak k R 2
. Nilainya seperti persamaan berikut.
R 1

T I 2
T I 1
20 log k

T I T I 20 log R 2
...................(1.35)
2 1
R 1

I. MANFAAT GELOMBNAG BUNYI DALAM KEHIDUPAN


1. Radar
Penggunaan Radar dalam berbagai bidang:
a. Cuaca
Weather Radar, merupakan jenis radar cuaca yang memiliki kemampuan untuk
mendeteksi intensitas curah hujan dan cuaca buruk, misalnya badai.Wind
Profiler, merupakan jenis radar cuaca yang berguna untuk mendeteksi kecepatan
dan arah angin dengan menggunakan gelombang suara (SODAR).
b. Militer
Air borne Early Warning (AEW), merupakan sebuah sistem radar yang berfungsi
untuk mendeteksi posisi dan keberadaan pesawat terbang lain. Sistem radar ini
biasanya dimanfaatkan untuk pertahanan dan penyerangan udara dalam dunia
militer. Radar pemandu peluru kendali, biasa digunakan oleh sejumlah pesawat
tempur untuk mencapai sasaran/target penembakan. Salah satu pesawat yang
menggunakan jenis radar ini adalah pesawat tempur Amerika Serikat F-14.
Dengan memasang radar ini pada peluru kendali udara (AIM-54 Phoenix), maka
peluru kendali yang ditembakkan ke udara itu (air-to-air missile) diharapkan dapat
mencapai sasarannya dengan tepat.
c. Kepolisian
Radar biasa dimanfaatkan oleh kepolisian untuk mendeteksi kecepatan kendaraan
bermotor saat melaju di jalan. Radar yang biasa digunakan untuk masalah ini
adalah radar gun (radar kecepatan) yang berbentuk seperti pistol dan microdigicam
radar.
d. Pelayaran
Dalam bidang pelayaran, radar digunakan untuk mengatur jalur perjalanan kapal
agar setiap kapal dapat berjalan dan berlalu lalang di jalurnya masing-masing dan
tidak saling bertabrakan, sekalipun dalam cuaca yang kurang baik, misalnya cuaca
berkabut.
e. Penerbangan
f. Dalam bidang penerbangan, penggunaan radar terlihat jelas pada pemakaian Air
Traffic Control (ATC). Air Traffic Control merupakan suatu kendali dalam
pengaturan lalu lintas udara. Tugasnya adalah untuk mengatur lalu lalang serta
kelancaran lalu lintas udara bagi setiap pesawat terbang yang akan lepas landas
(take off), terbang di udara, maupun yang akan mendarat (landing). ATC juga
berfungsi untuk memberikan layanan bantuan informasi bagi pilot tentang cuaca,
situasi dan kondisi bandara yang dituju.
2. Kaca Mata Tuna Netra
Kaca mata tuna netra dilengkapi dengan pengirim dan penerima ultrasonikk sehingga
tuna netra dapat menduga jarak benda yang ada didepannya. Gelombang ultrasonik
dipancarkan frame kaca mata dan mengenai objek disekitar, gelombang ultrasonik
dipantulkan dan diterima kembali oleh alat penerima pada kaca mata. Ultrasonik
berada pada frame kaca mata yang mengirimkan signal getaran pada telinga tuna
netra. Perlu diketahui bahwa orang yang tuna netra memiliki pendengaran yang lebih
tajam atau sensitif dibanding orang yang bermata normal.
3. Mengukur kedalaman Laut
Kedalam Laut termasuk kawanan atau gerombolan ikan di bawah permukaan air dapat
ditentukan oleh teknik pantulan pulsa ultrasonik atau sonar. Sonar merupakan suatu
teknik yang digunakan untuk menentukan letak benda di bawah laut dengan
menggunakan metode pantulan gelombang. Pantulan gelombang oleh suatu
permukaan atau benda sehingga jenis gelombang yang lebih lemah terdeteksi tidak
lama setelah gelombang asal disebut gema. Gema merupakan bunyi yang terdengar
tidak lama setelah bunyi asli. Perlambatan antara kedua gelombang menunjukkan
jarak permukaan pemantul. Penduga gema (echo sounder) ialah peralatan yang
digunakan untuk menentukan kedalaman air di bawah kapal.

Gambar.8 Kapal menggunakan sonar untuk menggukur kedalaman laut

Kapal mengirimkan suatu gelombang bunyi dan mengukur waktu yang dibutuhkan
gema untuk kembali, setelah pemantulan oleh dasar laut. Selain kedalaman laut,
metode ini juga dapat digunakan untuk mengetahui lokasi karang, kapal karam, kapal
selam, atau sekelompok ikan. Dengan mengetahui waktu pancar sampai gelombang
diterima kembali maka jarak gerombolan ikan atau dasar laut bisa dihitung dengan
persamaan gerak lurus beraturan (glb).
4. Mendeteksi retak-retak pada struktur logam
Untuk mendeteksi retak dalam struktur logam atau beton digunakan scaning
Ultrasonik. Teknik scaning ultrasonik inilah yang digunakan untuk meameriksa retak-
retak tersembunyi pada bagian-bagian pesawat terbang, yang bisa membahayakan
sebuah penerbangan pesawat. Idealnya dalam pemeriksaan rutin setiap bagian penting
pada pesawat akan di scaning ultrasonik. Bila ada keretakan akan diketahui dengan
cepat dapat diatasi sebelum pesawat diperkenankan terbang.
5. Membersihkan benda dengan Ultrasonik
Beberapa benda seperti berlian dan perhiasan serta bagian-bagian mesin, sangat sukar
dibersihkan dengan mengguanakan spon kasar atau detergen keras. Getaran getaran
dari ultrasonik ternyata dapat merontokan suatu kotoran dari suatu objek. Berlian,
komponen elektronik atau bagian-bagian mesin yang akan dibersihkan dicelupkan
kedalam cairan kemudian gelombang ultrasonik frekuensi tinggi dikirim pada cairan
sehingga cairan ikut bergetar maka getaran cairan akan merontokkan kotoran yang
menempel tanpa harus digosok.
6. Survai geofisika
Pergeseran tiba-tiba segmen-segmen kerak bumi yang dibatasi zona patahan dapat
menghasilkan gelombang seismik. Ini memungkinkan para ahli geologi dan geofisika
untuk memperoleh pengetahuan tentang keadaan bagian dalam Bumi dan membantu
mencari sumber bahan bakar fosil baru. Ada empat tipe gelombang seismik, yaitu
gelombang badan P, gelombang badan S, gelombang permukaan Love, dan
gelombang permukaan Rayleigh. Alat yang digunakan untuk mendeteksi gelombang-
gelombang ini disebut seismograf, yang biasanya digunakan untuk mendeteksi adanya
gempa bumi. Seperti semua gelombang, laju gelombang seismik bergantung pada sifat
medium, rigiditas, ketegaran, dan kerapatan medium. Grafik waktu perjalanan dapat
digunakan untuk menentukan jarak stasiun seismograf dari episenter gempa bumi.
Suatu gempa bumi atau ledakkan dahsyat dapat menghantarkan gelombang bunyi
yang dicatat dengan seismograf yang diletakkan diberbagai tempat. Catatan ini dapat
memperlihatkan bentuk gangguan bentuk gangguan tergantung dari struktur lapisan
bumi.

Gambar.9 Grafik waktu penjalaran dapat digunakan untuk menentukan jarak stasiun
seismograf dari episenter gempa bumi.
Sehingga Pantulan gelombang bunyi yang berfrekuensi tinggi atau Ultrasonik ketika
melalui lapisan-lapisan bumi bisa dipakai untuk memperkirakan lapisan lapiasan
batuan dan mineral yang mengandung endapan endapan minyak atau mineral-mineral
berharga.
7. Kamera
Pernahkah anda menggunakan kamera yang dapat mengatur fokusnya secara otomatis.
Kamera seperti ini pasti menggunakan SONAR. Gelombang-gelombang ultrasonik
dikirim oleh kamera menuju objek yang akan difoto setelah gelombang dipantulkan
kamera dapat mengetahui jarak objek sehingga secara otomatis kamera mengatur
fokos sesuai jarak objek tersebut
8. Pencitraan Medis
Bunyi ultrasonik digunakan dalam bidang kedokteran dengan menggunakan teknik
pulsa-gema. Teknik ini hampir sama dengan sonar. Pulsa bunyi dengan frekuensi
tinggi diarahkan ke tubuh, dan pantulannya dari batas atau pertemuan antara organ-
organ dan struktur lainnya dan luka dalam tubuh kemudian dideteksi.

Gambar.10 Gelombang ultrasonik dimanfaatkan untuk melihat perkembangan janin


dalam kandungan
Dengan menggunakan teknik ini, tumor dan pertumbuhan abnormal lainnya, atau
gumpalan fluida dapat dilihat. Selain itu juga dapat digunakan untuk memeriksa kerja
katup jantung dan perkembangan janin dalam kandungan. Informasi mengenai
berbagai organ tubuh seperti otot, jantung, hati, dan ginjal bisa diketahui. Frekuensi
yang digunakan pada diagnosis dengan gelombang ultrasonik antara 1 sampai 10
MHz, laju gelombang bunyi pada jaringan tubuh manusia sekitar 1.540 m/s, sehingga
panjang gelombangnya adalah:
v 1.540m / s 3
6 2
1,5 x10 1,5mm
f 10 s
Panjang gelombang ini merupakan batas benda yang paling kecil yang dapat dideteksi.
Makin tinggi frekuensi, makin banyak gelombang yang diserap tubuh, dan pantulan
dari bagian yang lebih dalam dari tubuh akan hilang. Pencitraan medis dengan
menggunakan bunyi ultrasonik merupakan kemajuan yang penting dalam dunia
kedokteran. Metode ini dapat menggantikan prosedur lain yang berisiko, menyakitkan,
dan mahal. Cara ini dianggap tidak berbahaya.
CAHAYA
Pertemuan Kelima
A. TEORI TENTANG CAHAYA
Cahaya menurut Newton (1642 - 1727) terdiri dari partikel-partikel ringan
berukuran sangat kecil yang dipancarkan oleh sumbernya ke segala arah dengan
kecepatan yang sangat tinggi. Sementara menurut Huygens ( 1629 - 1695), cahaya adalah
gelombang seperti halnya bunyi. Perbedaan antara keduanya hanya pada frekuensi dan
panjang gelombangnya saja. Dua pendapat di atas sepertinya saling bertentangan. Sebab
tak mungkin cahaya bersifat partikel sekaligus sebagai partikel. Pasti salah satunya benar
atau keduaduanya salah, yang pasti masing-masing pendapat di atas memiliki kelebihan
dan kekurangan. Pada zaman Newton dan Huygens hidup, orang-orang beranggapan
bahwa gelombang yang merambat pasti membutuhkan medium. Padahal ruang antara
bintang-bintang dan planet-planet merupakan ruang hampa (vakum) sehingga
menimbulkan pertanyaan apakah yang menjadi medium rambat cahaya matahariyang
sampai ke bumi jika cahaya merupakan gelombang seperti dikatakan Huygens. Inilah
kritik orang terhadap pendapat Hygens. Kritik ini dijawab oleh Huygens. Inilah kritik
orang terhadap pendapat Huygens. Kritik ini dijawab oleh Huygens dengan
memperkenalkan zat hipotetik (dugaan) bernama eter. Zat ini sangat ringan, tembus
pandang dan memenuhi seluruh alam semesta. eter membuat cahaya yang berasal dari
bintang-bintang sampai ke bumi. Dalam dunia ilmu pengetahuan kebenaran suatu
pendapat akan sangat ditentukan oleh uji eksperimen.
Pendapat yang tidak tahan uji eksperimen akan ditolak olehpara ilmuwan sebagai
suatu teori yang benar. Sebaiknya pendapat yang didukung oleh hasil-hasil eksperimen
dan meramalkan gejala-gejala alam. Walaupun keberadaan eter belum dapat dipastikan di
dekade awal Abad 20, berbagai eksperimen yang dilakukan oleh para ilmuwan seperti
Thomas Young (1773 - 1829) dan Agustin Fresnell (1788 - 1827) berhasil membuktikan
bahwa cahaya dapat melentur (difraksi) dan berinterferensi. Gejala alam yang khas
merupakan sifat dasar gelombang bukan partikel. Percobaan yang dilakukan oleh Jeans
Leon Foucault (1819 - 1868) menyimpulkan bahwa cepat rambat cahaya dalam air lebih
rendah dibandingkan kecepatannya di udara. Padahal Newton dengan teori emisi
partikelnya meramalkan kebaikannya. Selanjutnya Maxwell (1831 - 1874)
mengemukakan pendapatnya bahwa cahaya dibangkitkan oleh gejala kelistrikan dan
kemagnetansehingga tergolong gelombang elektromagnetik. Sesuatu yang berbeda
dibandingkan gelombang bunyi yang tergolong gelombang mekanik. Gelombang
elektromagnetik dapat merambat dengan atau tanpa medium dan kecepatan
rambatnyapun amat tinggi bila dibandingkan gelombang bunyi.
Gelombang elektromagnetik marambat dengan kecepatan 300.000 km/s.
Kebenaran pendapat Maxwell ini tak terbantahkan ketika Hertz (1857 - 1894) berhasil
membuktikannya secara eksperimental yang disusul dengan penemuan-penemuan
berbagai gelombang yang tergolong gelombang elektromagnetik seperti sinar x, sinar
gamma, gelombang mikro radar.
Gambar 1. Spektrum Cahaya
Cahaya merupakan salah satu gelombang elektromagnetik yang memiliki frekuensi
1 x 1015. Cahaya tampak adalah bagian spektrum yang mempunyai panjang gelombang
antara lebih kurang 400 nanometer ( nm) dan 800 nm (dalam udara).
1. Karakteristik cahaya
a. Cahaya dapat dilihat sebagai gelombang energi
b. Cahaya dapat dibagi menjadi 2 yaitu
1) Cahaya terlihat (visible light) : 390-720 nm
2) Cahaya tak terlihat (invisible light) : <390 atau >720
c. Karakteristik cahaya yaitu : warna, intensitas dan kemurnian(saturation/purity)
d. Frekuensi dan panjang gelombang dari cahaya kromatik (cahaya dengan satu
warna) dapat dirumuskan sebagai c f
e. Frekeunsi tidak tergantung pada materi objek, tetapi panjang gelombang
tergantung pada materi
f. Ketika cahaya diberikan pada objek, maka sebagian akan diserap dan sebagian
lagi akan dipantulkan. Misalnya apabila sebuah benda disorot warna putih dan
benda tersebut memantulkan sebagian besar energi dengan frekuensi (600-700
nm) maka kita akan melihat warna merah, tetapi jika benda memantulkan energi
400 nm, maka kita akan melihat warna biru
g. Apabila benda yang memantulkan energi pada rentang 600-700nm (biasanya
disebut warna merah) disinari dengan warna biru (400 nm), maka kita akan
melihat warna hitam
h. Rentang panjang gelombang yang dominan dipantulkan disebut dengan hue atau
warna
i. Apabila energi yang dihasilkan dari panjang gelombang dominan adalah Ed dan
sumbangan energi dari gelombang lain adalah Ew, maka warna putih merupakan
warna di mana Ed=0 dan Ew sama untuk semua panjang gelombang. Sedangkan
untuk warna hitam Ed=Ew=0
j. Kemurnian merupakan representasi dari luminance dalam dominan frequency
k. Warna putih merupakan warna yang dihasilkan dari semua frekuensi dari
spektrum cahaya dengan kekuatan yang sama atau tidak ada kekuatan
gelombang yang dominan
l. Warna hitam merupakan situasi di mana tidak ada energi yang dipantulkan jadi
hitam dan putih bukanlah warna
m. Kecerahan merupakan area di bawah Ew
n. Purity merupakan selisih dari Ed-Ew
o. Makin besar selisih Ed dengan Ew, maka warna semakin terlihat murni
p. Jika Ew=0 dan Ed<>0, maka akan diperoleh warna murni
2. Sifat-sifat Cahaya
Cahaya memiliki sifat-sifat sebagai berikut:
a. Dapat terlihat oleh mata
b. Memiliki arah rambat yang tegak lurus arah getar (transversal)
c. Merambat menurut garis lurus
d. Memiliki energi
e. Dipancarkan dalm bentuk radiasi
f. Dapat mengalami pemantulan, pembiasan, interferensi, difraksi (lenturan) dan
polarisasi (terserap sebagian arah getarnya)
Cahaya matahari menjadi tujuh warna. Otak manusia akan menginterpretasikan
warna sebagai panjang gelombang, dengan merah adalah panjang gelombang
terpanjang (frekuensi paling rendah) hingga ke ungu dengan panjang gelombang
terpendek (frekuensi paling tinggi). Cahaya dengan frekuensi di bawah 400 nm dan
di atas 700 nm tidak dapat dilihat manusia. Cahaya disebut sebagai sinar ultraviolet
pada batas frekuensi tinggi dan inframerah (IR atau infrared) pada batas frekuensi
rendah. Walaupun manusia tidak dapat melihat sinar inframerah kulit manusia dapat
merasakannya dalam bentuk panas. Ada juga camera yang dapat menangkap sinar
Inframerah dan mengubahnya menjadi sinar tampak. Kamera seperti ini disebut night
vision camera Radiasi ultaviolet tidak dirasakan sama sekali oleh manusia kecuali
dalam jangka paparan yang lama, hal ini dapat menyebabkan kulit terbakar dan
kanker kulit. Beberapa hewan seperti lebah dapat melihat sinar ultraviolet, sedangkan
hewan-hewan lainnya seperti Ular Viper dapat merasakan IR dengan organ khusus
3. Kuat/ Intensitas Cahaya (I)
Kuat cahaya merupakan jumlah arus cahaya yang dapat dipancarkan dari sumber
cahaya tiap satuan sudut ruang. Satuan kuat cahaya adalah Iilin(I)/ candela (Cd). Satu
iilin internasional ialah kuat cahaya yang memberikab cahaya sebanyak 1/20 kali
banyaknya cahaya yang dipancarkan oleh 1 cm2 platina pada titik lebur.
4. Arus Cahaya (Fluks Cahaya = F)
Banyaknya tenaga cahaya yang dipancarkan dari sumber cahaya tiap satu satuan
waktu. satuan arus cahaya adalah Lumen (Lm) yang didefinisikan sebagai satu
Lumen adalah arus cahaya yang dipancarkan dari sumber cahaya sekuat 1 kandela
steradial. atau arus cahaya yang dipancarkan dari sumber cahaya yang menubus
bidang serluad 1 m2 dari kulit bola yang berjari-jari 1m di mana pusat bola terdapat 1
Iilin internasional.
5. Kuat Penerangan (E)
Jumlah arus cahaya tiap satuan luas. satuan penarangan adalah Luks, satu Luks
didefinisikan sebagai kuat penerangan bidang yang tiap 1m2 bidang tersebut
menerima arus cahaya 1 Lumen. Jika arus cahaya (F) menerangi merata suatu bidang
seluas A m2 maka kuat penerangan bidang tersebut sebesar: E = .
6. Terang Cahaya (E)
Besar kuat cahaya tiap cm2 dari luas permukaan sumber cahaya yang dilihat (jika
sumber cahaya berupa bola maka luas permukaanya dapat dilihat berupa luas
lingkaran).
e = I/A ..............(2.1)
Apabila ada 2 bola lampu yang berpijar mempunyai kuat cahya yang sama tetapi
lampu yang kecil kelihatan lebih terang dari pada lampu yang besar. Dalam Hal ini
dikatakan terang cahaya (e) lampu kecil lebih terang dari pada lampu yang besar.
7. Alat Pengukur Cahaya
a. Fotometer Sederhana
Terdiri dari sebuah kertas ditengah-tengah terdapat bintik minyak. Bintik minyak
yang mendapat cahaya lebih terang dari satu pihak akan terlihat lebih tua dari pada
sekelilingnya dan lebih mudah tembus cahaya dari pada sekelilingnya. Sedangkan
kalau kedua belah pihak mendapat penerangan yang sama kuat, bintik minyak ini
tidak dapat dibedakan sekelilingnya. Fotometer ini dipindah-pindahkan/digeser-
geser diantara dua sumber cahaya di mana salah satu I-nya telah diketahui.
Maka:
I1 I2
= ...............(2.2)
2 2
R1 R2
b. Fotometer Buatan Lummer Dan Brodhun
Melalui fotometer ini mata sekaligus dapat melihat bidang B kanan dan kiri yang
mendapat penyinaran dari sumber cahaya I1 dan I2. Luks meter biasanya dipakai
untuk menentukan waktu oxposure (pencahayaan) sedangkan waktu pencahayaan
berbanding terbalik dengan kuat penerangan bidang. Dengan mempergunakan luks
meter maka diperoleh data kuat penerangan, yaitu:
1) Cahaya matahari 100.000 luks.
2) Lampu-lampu gedung bioskop 50.000 luks.
3) Ruangan aula 300 luks.
4) Ruangan membaca 150 luks.
5) Bulan purnama 0,2 luks.
6) Bintang malam hari 0,003 luks.
Ruangan membaca mempunyai kuat penerangan 150 luks agar tidak merusak
kesehatan mata dan tidak cepat lelah.
8. Penggunaan cahaya dalam Bidang Kedokteran
Sinar sangat berguna dalam bidang kedokteran baik sebagai pembantu dalam
memperoleh informasi maupun terapi. Demikian pula sinar berkaitan dengan
ketajaman penglihatan. Sebagai contoh, lampu operasi. Lampu ini dipakai pada waktu
operasi dengan bantuan cermin cekung untuk memperoleh sinar yang benderang. Di
bawah ini akan dibahas penggunaan sinar menurut panjang gelombang. Sinar tampak
digunakan untuk mengetahui secara langsung apakah bagian-bagian tubuh baik luar
maupun dalam mengalami suatu kelainan; untuk itu dapat diperinci sebagai berikut:
a. Transilluminasi
Transilluminasi yaitu transmisi cahaya melalui jaringan tubuh untuk mengetahui
apakah ada gejala hidrosefalus ( kepala mengandung cairan oleh karena belum
sempurna pembentukan tulang tengkorak) atau ada kelainan di dalam tubuh.
Cahaya yang masuk itu akan dihamburkan sedemikian rupa sehingga
membentuk cahaya yang spesifik. Selain transilluminasi dipergunakan untuk
menentukan pneumetoraks, kelainan testes dan payudara.
b. Endoskop
Alat yang dipergunakan untuk melihat ruang di dalam tubuh. Alat ini terdiri dari
fiberglas, lampu. Sinar-sinar yang melalui fiberglas akan dipantulkan secara
sempurna sehingga gambaran di dalam tubuh dapat terlihat dengan mudah. Di
samping itu sifat fiberglas mudah dibengkokkan.
c. Sistoskop
Prinsip sama dengan endoskop. Alat ini dipergunakan untuk melihat struktur di
dalam kandung kencing.
d. Protoskop
Prinsip sama dengan endoskop, diperuntukan melihat struktur rektum
e. Bronkhoskop
Alat ini untuk melihat bronkus paru-paru.

Pertemuan Keenam
B. INTERFERENSI DAN DIFRAKSI CAHAYA
1. Interferensi Cahaya
Interferensi adalah peristiwa penggabungan dua gelombang cahaya atau lebih akibat
dari adanya sebuah celah ganda yang membuat gelombang bertabrakan. Peristiwa
interferensi disebut juga peristiwa superposisi gelombang. Pada peristiwa ini juga
menimbulkan pola gelap terang (Monokromatik) dan pelangi (Polikromatik).
Interferensi cahaya terjadi jika dua (atau lebih) berkas cahaya kohern dipadukan.
Dua berkas cahaya disebut kohern jika kedua cahaya itu memiliki beda fase tetap.
Interferensi destruktif (saling melemahkan) terjadi jika kedua gelombang cahaya
berbeda fase 180o. Sedangkan interferensi konstruktif (saling menguatkan) terjadi
jika kedua gelombang cahaya sefase atau beda fasenya nol. Interferensi destruktif
maupun interferensi konstruktif dapat diamati pada pola interferensi yang terjadi.
Pola interferensi dua cahaya diselidiki oleh Fresnel dan Young. Fresnel melakukan
percobaan interferensi dengan menggunakan rangkaian dua cermin datar untuk
menghasilkan dua sumber cahaya kohern dan sebuah sumber cahaya di depan
cermin. Young menggunakan celah ganda untuk menghasilkan dua sumber cahaya
kohern.
a. Interferensi Celah Ganda

Gambar 2. interferensi konstruktif

Gambar 3. Interferensi destruktif

1) Interferensi Fresnel
Pada gambar diatas, sumber cahaya monokromatis S0 ditempatkan di depan
dua cermin datar yang dirangkai membentuk sudut tertentu. Bayangan
sumber cahaya S0 oleh kedua cermin, yaitu S1dan S2 berlaku sebagai
pasangan cahaya kohern yang berinterferensi. Pola interferensi cahaya S1dan
S2ditangkap oleh layar. Jika terjadi interferensi konstruktif, pada layar akan
terlihat pola terang. Jika terjadi interferensi destruktif, pada kayar akan
terlihat pola gelap
2) Interferensi Young
Pada eksperimen Young, dua sumber cahaya kohern diperoleh dari cahaya
monokromatis yang dilewatkan dua celah. Kedua berkas cahaya kohern itu
akan bergabung membentuk pola-pola interferensi. Inteferensi maksimum
(konstruktif) yang ditandai pola terang akan terjadi jika kedua berkas
gelombang fasenya sama. Ingat kembali bentuk sinusoidal fungsi
gelombang berjalan pada grafik simpangan (y) versus jarak tempuh (x). Dua
gelombang sama fasenya jika selisih jarak kedua gelombang adalah nol atau
kelipatan bulat dari panjang gelombangnya.
Gambar 4. Selisih lintasan kedua berkas adalah d sin

Berdasarkan gambar di atas, selisih lintasan antara berkas S1dan d sin ,


dengan d adalah jarak antara dua celah.
a) Jadi interferensi maksimum (garis terang) terjadi jika
d sin = n , dengan n =0, 1, 2, 3, . ..................(2.3)
Pada perhitungan garis terang menggunakan rumus di atas, nilai n = 0
untuk terang pusat, n = 1 untuk terang garis terang pertama, n = 2 untuk
garis terang kedua, dan seterusnya. Mengingat bahwa untuk d << l,
maka sudut sangat kecil dan secara pendekatan berlaku sin = tan =

sehingga persamaan (1.1) dapat ditulis menjadi:


= , n = 1, 2, 3,.... ...................(2.4)

Dengan p adalah jarak terang ke-n dari terang pusat.
b) Interferensi minimum (garis gelap) terjadi jika selisih lintasan kedua
sinar merupakan kelipatan ganjil dari setengah panjang gelombang.
Diperoleh:
d sin = (n ), dengan n =1, 2, 3, ....................(2.5)
Pada perhitungan garis gelap menggunakan rumus di atas, n = 1 untuk
terang garis gelap pertama, n = 2 untuk garis gelap kedua, dan
seterusnya. Tidak ada nilai n = 0 untuk perhitungan garis gelap
menggunakan rumus di atas dengan pendekatan yang sama untu sin =

tan = sehingga persamaan (2.6) dapat ditulis menjadi:
1
= ( ) , n = 1, 2, 3,...... ...................(2.7)
2
c) Garis terang dan garis gelap berurutan
Jarak antara dua garis terang maupun jarak antara dua garis gelap pada
intereferensi celah ganda adalah sama dan dapat dihitung dengan
menggunakan persamaan (1.2) dan (1.4) sehingga diperoleh persamaan
seperti:

= , n = 1, 2, 3,...... ...................(2.8)

Untuk dua garis terang maupun dua garis gelap berurutan berarti =
1, sehingga jarak antara dua garis terang maupun jarak antara dua garis
gelap berurutan dapat diperoleh melalui persamaan:

= , n = 1, 2, 3,...... ...................(2.9)

b. Interferensi pada lapisan tipis


Interferensi dapat terjadi pada lapisan tipis seperti lapisan sabun dan lapisan
minyak. Jika seberkas cahaya mengenai lapisan tipis sabun atau minyak,
sebagian berkas cahaya dipantulkan dan sebagian lagi dibiaskan kemudian
dipantulkan lagi. Gabungan berkas pantulan langsung dan berkas pantulan
setelah dibiaskan ini membentul pola interferensi.

Gambar 5. Interferensi
cahaya pada lapisan tipis

Seberkas cahaya jatuh ke permukaan tipis dengan sudut datang i. Sebagian


berkas langsung dipantulkan oleh permukaan lapisan tipis (sinar a), sedangkan
sebagian lagi dibiaskan dulu ke dalam lapisan tipis dengan sudut bias r dan
selanjutnya dipantulkan kembali ke udara (sinar b). Sinar pantul yang terjadi
akibat seberkas cahaya mengenai medium yang indeks biasnya lebih tinggi akan
mengalami pembalikan fase (fasenya berubah 180o), sedangkan sinar pantul dari
medium yang indeks biasnya lebih kecil tidak mengalami perubahan fase. Jadi,
sinar a mengalami perubahan fase 180o, sedangkan sinar b tidak mengalami
perubahan fase. Selisih lintasan antara a dan b adalah 2d cos r. Oleh karena sinar b
mengalami pembalikan fase, interferensi konstruktif akan terjadi jika selisih
lintasan kedua sinar sama dengan kelipatan bulat dari setengah panjang
gelombang (). Panjang gelombang yang dimaksud di sini adalah panjang
gelombang cahay pada lapisan tipis, bukan panjang gelombang cahaya pada
lapisan tipis dapat ditentukan dengan rumus:

= 0/n. ..................(2.10)

Jadi, interferensi konstruktif (pola terang) akan terjadi jika:

2d cos r = (m ) ; m = 1, 2, 3, ....................(2.11)

Interferensi destruktif (pola gelap) terjadi jika:

2d cos r = m ; m = 0, 1, 2, 3, ....................(2.12)
c. Cincin Newton
Fenomena cincin Newton merupakan pola interferensi yang disebabkan oleh
pemantulan cahaya di antara dua permukaan, yaitu permukaan lengkung (lensa
cembung) dan permukaan datar yang berdekatan. Ketika diamati menggunakan
sinar monokromatis akan terlihat rangkaian pola konsentris (sepusat) berselang-
seling antara pola terang dan pola gelap. Jika diamati dengan cahaya putih
(polikromatis), terbentuk pola cincin dengan warna-warni pelangi karena cahaya
dengan berbagai panjang gelombang berinterferensi pada ketebalan lapisan yang
berbeda. Cincin terang terjadi akibat interferensi destruktif.

Gambar 6. Sistem optik untuk menghasilkan pola interferensi cincin Newton

Apabila r adalah jari-jari lingkaran gelap dan terang hasil interferensi, maka
syarat terjadinya adalah sebagai berikut:
a. Syarat terjadi interferensi maksimum (lingkaran terang)
1
2 = ( 2) ; n = 1, 2, 3, ......... ...........(2.13)
Dengan adalah jari-jari lingkaran terang ke-n

b. Syarat terjadi interferensi minimum (lingkaran gelap)


2 = ; n = 0, 2, 3, ......... ...........(2.14)
Dengan adalah jari-jari lingkaran gelap ke-n
2. Difraksi Cahaya
Difraksi adalah peristiwa pelenturan gelombang cahaya ketika melewati suatu celah
sempit (lebarnya lebih kecil dari panjang gelombang) sehingga gelombang cahaya
tampak melebar pada tepi celah. Cahaya tidak lagi merambat menurut garis lurus
yang mengakibatkan terjadinya interferensi sehingga tepi-tepi bayangan menjadi
kabur. Selain disebabkan oleh celah sempit, peristiwa difraksi juga dapat disebabkan
oleh kisi. Kisi adalah sebuah penghalang yang terdiri atas banyak celah sempit.
Jumlah celah dalam kisi dapat mencapai ribuan pada daerah selebar 1 cm. Kisi
difraksi adfalah alat yang sangat berguna untuk menganalisis sumber-sumber cahaya.
Gambar 7. Cahaya yang melewati celah sempit
Kita dapat melihat gejala difraksi ini dengan mudah pada cahaya yang melewati sela
jari-jari yang kita rapatkan kemudian kita arahkan pada sumber cahaya yang jauh,
misalnya lampu neon. Atau dengan melihat melalui kisi tenun kain yang terkena
sinar lampu yang cukup jauh.
a. Difraksi Celah Tunggal
Pola difraksi yang disebabkan oleh celah tunggal dijelaskan oleh Christian
Huygens. Menurut Huygens, tiap bagian celah berfungsi sebagai sumber
gelombang sehingga cahaya dari satu bagian celah dapat berinterferensi dengan
cahaya dari bagian celah lainnya. Interferensi minimum yang menghasilkan
garis gelap pada layar akan terjadi, jika gelombang 1 dan 3 atau 2 dan 4 berbeda
fase , atau lintasannya sebesar setengah panjang gelombang.

Gambar 8. interferensi celah tunggal

Berdasarkan Gambar 7 tersebut, diperoleh beda lintasan kedua gelombang (d sin


)/2.

S = (d sin )/2 dan S = , jadi d sin =

Jika celah tunggal itu dibagi menjadi empat bagian, pola interferensi
minimumnya menjadi

S = (d sin )/4 dan S = , jadi d sin = 2 .

Berdasarkan penurunan persamaan interferensi minimum tersebut, diperoleh


persamaan sebagai berikut.
d sin = n; n = 1, 2, 3,......... ..................(2.15)

dengan: d = lebar celah

Untuk mendapatkan pola difraksi maksimum, maka setiap cahaya yang melewati
celah harus sefase. Beda lintasan dari interferensi minimum tadi harus dikurangi
dengan sehingga beda fase keduanya mejadi 360. Persamaan interferensi
maksimum dari pola difraksinya akan menjadi :
1 1
d sin = n-2 => sin = ( 2) ; n = 1,2 ,3....
1
sin = (2 1) 2 ; n = 1,2 ,3.... ..............(2.16)
Dengan (2n 1) adalah bilangan ganjil, n = 1, 2, 3,
b. Difraksi pada Kisi
Jika semakin banyak celah pada kisi yang memiliki lebar sama, maka semakin
tajam pola difraksi dihasilkan pada layar. Misalkan, pada sebuah kisi, untuk
setiap daerah selebar 1 cm terdapat N = 5.000 celah. Artinya, kisi tersebut terdiri
atas 5.000 celah per cm. dengan demikian, jarak antar celah sama dengan tetapan
kisi, yaitu

Pola difraksi maksimum pada layar akan tampak berupa garis-garis terang atau
yang disebut dengan interferensi maksimum yang dihasilkan oleh dua celah. Jika
beda lintasan yang dilewati cahaya datang dari dua celah yang berdekatan, maka
interferensi maksimum terjadi ketika beda lintasan tersebut bernilai 0, , 2, 3,
,. Pola difraksi maksimum pada kisi menjadi seperti berikut:
sin = ; n = 1, 2 ,3.... ..............(2.17)
dengan n = orde dari difraksi dan d = jarak antar celah atau tetapan kisi.
Demikian pula untuk mendapatkan pola difraksi minimumnya, yaitu garis-garis
gelap. Bentuk persamaannya sama dengan pola interferensi minimum dua celah
yaitu:
1
sin = (2 1) 2 ; n = 1,2 ,3.... ..............(2.18)

Jika pada difraksi digunakan cahaya putih atau cahaya polikromatik, pada layar
akan tampak spectrum warna, dengan terang pusat berupa warna putih.
Gambar 9. Difraksi cahaya putih akan menghasilkan pola berupa pita-pita
spectrum

Cahaya merah dengan panjang gelombang terbesar mengalami lenturan atau


pembelokan paling besar. Cahaya ungu mengalami lenturan terkecil karena
panjang gelombang cahaya atau ungu terkecil. Setiap orde difraksi menunjukkan
spectrum warna.

c. Daya Urai Alat Optik


Alat-alat optik seperti Lup, teropong, dan milkroskop memiliki kemampuan
untuk memperbesar bayangan benda. Namun, perbesaran bayangan benda yang
dihasilkan terbatas. Kemampuan perbesaran alat-alat optic itu selain dibatasi
oleh daya urai lensa juga dibatasi oleh pola difraksi yang terbentuk pada
bayangan benda itu.

Gambar 10. Pola difraksi yang dibentuk oleh sebuah celah bulat

Pola difraksi yang dibentuk oleh sebuah celah bulat terdiri atas bintik terang
pusat yang dikelilingi oleh cincin-cincin terang dan gelap seperti pada Gambar
2.11. Pola tersebut dapat dijelaskan dengan menggunakan Gambar 2.12.
Gambar 11. Daya urai suatu lensa

D = diameter lobang
L = jarak celah ke layar
dm = jari-jari lingkaran terang
= sudut deviasi
Pola difraksi dapat diperoleh dengan menggunakan sudut q yang menunjukkan
ukuran sudut dari setiap cincin yang dihasilkan dengan persamaan:

sin = 1,22 ..............(2.19)
dengan merupakan panjang gelombang cahaya yang digunakan.
Untuk sudut-sudut kecil, maka diperoleh sin tan = dm/ dan sama dengan
sudutnya q sehingga dapat ditulis:

= 1,22 , = 1,22 atau = 1,22 ..............(2.20)

3. Aplikasi Interferensi dan Difraksi Dalam Kehidupan Sehai-hari
a. Analisa Struktur Kristal Spektroskopi difraksi sinar-X(X-ray difraction/XRD)
Difraksi Sinar-X merupakan teknik yang digunakan dalam karakteristik material
untuk mendapatkan informasi tentang ukuran atom dari material kristal maupun
nonkristal. Difraksi tergantung pada struktur kristal dan panjang gelombangnya.
Jika panjang gelombang jauh lebih dari pada ukuran atom atau konstanta kisi
kristal maka tidak akan terjadi peristiwa difraksi karena sinar akan dipantulkan
sedangkan jika panjang gelombangnya mendekati atau lebih kecil dari ukuran
atom atau kristal maka akan terjadi peristiwa difraksi. Ukuran atom dalam orde
angstrom () maka supaya terjadi peristiwa difraksi maka panjang gelombang
dari sinar yang melalui kristal harus dalam orde angstrom ().Metode yang
digunakan dalam menentukan struktur Kristal dengan difraksi sinar-X ini terdiri
dari metode Kristal tunggal dan metode serbuk.
Pada metoda kristal difraksi Cahaya tunggal, sebuah kristal yang berkualitas
baik diletakkan sedemikian rupa sehingga dapat berotasi pada salah satu sumbu
kristalnya. Ketika kristal itu diputar pada salah satu sumbu putar, seberkas sinar
X monokromatik dipancarkan ke arah kristal. Jika seberkas sinar-X di jatuhkan
pada sampel kristal, maka bidang kristal itu akan membiaskan sinar-X yang
memiliki panjang gelombang sama dengan jarak antar kisi dalam kristal tersebut.
Sinar yang dibiaskan akan ditangkap oleh detektor kemudian diterjemahkan
sebagai sebuah puncak difraksi. Makin banyak bidang kristal yang terdapat
dalam sampel, makin kuat intensitas pembiasan yang dihasilkannya. Tiap puncak
yang muncul pada pola XRD mewakili satu bidang kristal yang memiliki
orientasi tertentu dalam sumbu tiga dimensi. Puncak-puncak yang didapatkan
dari data pengukuran ini kemudian dicocokkan dengan standar difraksi sinar-X
untuk hampirsemua jenis material. Standar ini disebut JCPDS (Joint Committee
Powder DiffractionnStandard).
b. GLV (Gratting Light Valve)
Disebut juga kisi katup cahaya, dimana teknologi ini memanfaatkan kisi difraksi
untuk menampilkan visual yang lebih baik daripada visual dari LCD yang selama
ini ada. GLV menggunakan sistem mikro ( MEMS ) teknologi dan fisika optik
agar bagaimana cahaya tercermin dari masing-masing struktur pita-seperti
beberapa yang mewakili "tertentu gambar" titik atau pixel. Pita dapat
memindahkan jarak kecil,mengubah panjang gelombang cahaya yang
dipantulkan. Nada Grayscale atau warna yang tepat dapat dicapai dengan
memvariasikan kecepatan piksel yang diberikan adalah dinyalakan dan
dimatikan. Gambar yang dihasilkan dapat diproyeksikan dalam sebuah
auditorium besar dengan sumber cahaya terang atau pada sebuah alat kecil
dengan menggunakan LED low-power sebagai sumber cahaya.Teknologi GLV
dapat memberikan resolusi tinggi, daya rendah sehingga lebih murah . Tetapi
kualitas pixel yang bagus. Konsep kerja GLV yaitu, prangkat GLVdibangun pada
silikon dan terdiri dari baris paralel yang sangat reflektif. Pita-pitaukuran mikro
dengan lapisan atas aluminium tergantung di atas sebuah celah udara yang
dikonfigurasi sedemikian rupa sehingga pita alternatif (pita aktif yang interlaced
dengan pita statis) dapat secara dinamis ditekan. Sambungan listrik untuk
masing-masing elektroda pita aktif menyediakan aktuasi independen. Pita dan
substrat adalah elektrik konduktif sehingga defleksi dari pita dapat dikontrol
secara analog: Bila tegangan dari pita aktif diatur ke ground, semua pita yang
undeflected, dan perangkat. Ketika tegangan diberikan antara konduktor pita dan
dasar medan listrik yang dihasilkan, dapat mengalihkan ke bawah pita aktif
terhadap substrat. Defleksi ini dapat sebesar seperempat panjang gelombang
sehingga menimbulkan efek difraksi pada cahaya insiden yang tercermin pada
sudut yang berbeda dari insiden ringan. Panjang gelombang untuk defleksi
ditentukan oleh frekuensi spasial pita. Karena ini frekuensi spasial ditentukan
oleh muka sisi photolithographic digunakan untuk membentuk perangkat GLV
dalam CMOS proses fabrikasi, sudut datang bisa sangat akurat yang berguna
untuk aplikasi switching optik. Perpindahan dari undeflected defleksi maksimum
pita sangat cepat, yang dapat beralih di 20 nanodetik yang merupakan satu juta
kali lebih cepat dibandingkan konvensional LCD layar perangkat, dan sekitar
1000kali lebih cepat dibandingkan TI DMD teknologi. Selain itu, tidak ada
kontak fisik antara elemen bergerak yang life time dari GLV selama 15 tahun
tanpa berhenti (lebihdari 210 miliar siklus switching).Untuk membangun sistem
tampilan menggunakan perangkat GLV pendekatanyang berbeda dapat diikuti:
mulai dari pendekatan sederhana menggunakan perangkatGLV tunggal dengan
cahaya putih sebagai sumber sehingga memiliki monokrom sistem untuk solusi
yang lebih kompleks menggunakan tiga GLV perangkat yangberbeda masing-
masing untuk satu sumber RGB primary 'yang pernah terdifraksi memerlukan
filter optik yang berbeda untuk titik cahaya ke layar atau menengah dengan
menggunakan sumber putih tunggal dengan perangkat GLV. Selain itu, cahaya
dapat terdifraksi oleh perangkat GLV ke lensa mata bagi tampilan virtual retina ,
atauke sistem optik untuk proyeksi gambar ke layar ( proyektor dan belakang
proyektor ).
c. Holografi
Teknik penghamburan cahaya dari sebuah objek untuk direkam dan kemudian
direkonstruksi sehingga dia akan muncul jika objek itu memiliki posisi yang
relatif sama terhadap rekaman medium saat direkam. Bayangan akan berubah
selama posisi dan sudut pandang berubah dalam cara yang sama sehingga objek
masih tetap terlihat ada dan rekaman bayangan (hologram) muncul dalam bentuk
tiga dimensi.Adapun teknik holografi sehingga mendapatkan hologram, sebagian
dari sinar yang tersebar dari objek atau sekumpulan objek jatuh di atas media
perekam. Sinar kedua,yang dikenal sebagai sinar acuan, juga menerangi media
perekam sehingga terjadi gangguan antara kedua sinar tersebut. Hasil dari bidang
cahaya tersebut adalah sebuahpola acak dengan intensitas yang bervariasi yang
disebut hologram. Dapat ditunjukkan bahwa jika hologram diterangi oleh sinar
acuan asli, sebuah bidang cahaya terdifraksi oleh sinar acuan yang mana identik
dengan bidang cahaya yang disebarkan oleh objekatau objek-objek. Dengan
demikian, seseorang yang memandang ke hologram tetap dapat melihat objek
walaupun objek tersebut mungkin sudah tidak ada lagi.
d. Penerapan Pada Resolusi Sistem Pencitraan
e. Busa sabun
f. Dinding rumah
g. Air yang terkena minyak
Pertemuan Ketujuh
C. POLARISASI
Sebagai gelombang transversal, cahaya dapat mengalami polarisasi. Polarisasi
cahaya dapat disebabkan oleh empat cara, yaitu refleksi (pemantulan), absorbsi
(penyerapan), pembiasan (refraksi) ganda dan hamburan.
1. Polarisasi Karena Refleksi
Pemantulan akan menghasilkan cahaya terpolarisasi jika sinar pantul dan sinar
biasnya membentuk sudut 90o. Arah getar sinar pantul yang terpolarisasi akan sejajar
dengan bidang pantul. Oleh karena itu sinar pantul tegak lurus sinar bias, berlaku
p + r = 90 atau r = 90o p . Dengan demikian, berlaku pula:
n2 sin p n2 sin p n2 sin p

n1 sin r n1 sin( 90 p ) n1 cos p
Jadi, diperoleh persamaan:
n2
tan p
n1
Dengan n2 adalah indeks bias medium tempat cahaya datang n1 adalah medium
tempat cahaya terbiaskan, sedangkan p adalah sudut pantul yang merupakan sudut
terpolarisasi. Persamaan di atas merupakan bentuk matematis dari Hukum Brewster.

Sinar datang

Sinar pantul
p
n1

n2

Gambar 12. Polarisasi karena Refleksi


Sinar bias

2. Polarisasi Karena Absorbsi

Gambar 13. Polarisasi karena Absorbsi

Polarisasi jenis ini dapat terjadi dengan bantuan kristal polaroid. Bahan polaroid
bersifat meneruskan cahaya dengan arah getar tertentu dan menyerap cahaya dengan
arah getar yang lain. Cahaya yang diteruskan adalah cahaya yang arah getarnya
sejajar dengan sumbu polarisasi polaroid.

Gambar 14.
Seberkas cahaya alami menuju ke polarisator. Di sini cahaya dipolarisasi secara
vertikal yaitu hanya komponen medan listrik E yang sejajar sumbu transmisi.
Selanjutnya cahaya terpolarisasi menuju analisator. Di analisator, semua komponen
E yang tegak lurus sumbu transmisi analisator diserap, hanya komponen E yang
sejajar sumbu analisator diteruskan. Sehingga kuat medan listrik yang diteruskan
analisator menjadi:
E2 = E cos ..............(2.21)
Jika cahaya alami tidak terpolarisasi yang jatuh pada polaroid pertama (polarisator)
memiliki intensitas I0, maka cahaya terpolarisasi yang melewati polarisator adalah:
I1 = I0 .................(2.22)
Cahaya dengan intensitas I1 ini kemudian menuju analisator dan akan keluar dengan
intensitas menjadi:
I2 = I1 cos2 = I0 cos2 .................(2.23)
3. Polarisasi Karena Pembiasan Ganda

Sinar datang

Kristal
Birefringent

Sinar istimewa
Sinar biasa

Gambar 15. Polarisasri karena Pembiasan Ganda


Jika berkas kaca dilewatkan pada kaca, kelajuan cahaya yang keluar akan sama ke
segala arah. Hal ini karena kaca bersifat homogen, indeks biasnya hanya memiliki
satu nilai. Namun, pada bahan-bahan kristal tertentu misalnya kalsit dan kuarsa,
kelajuan cahaya di dalamnya tidak seragam karena bahan-bahan itu memiliki dua
nilai indeks bias (birefringence).
Cahaya yang melalui bahan dengan indeks bias ganda akan mengalami pembiasan
dalam dua arah yang berbeda. Sebagian berkas akan memenuhi hukum Snellius
(disebut berkas sinar biasa), sedangkan sebagian yang lain tidak memenuhi hukum
Snellius (disebut berkas sinar istimewa).
4. Polarisasi Karena Hamburan
Jika cahaya dilewatkan pada suatu medium, partikel-partikel medium akan menyerap
dan memancarkan kembali sebagian cahaya itu. Penyerapan dan pemancaran
kembali cahaya oleh partikel-partikel medium ini dikenal sebagai fenomena
hamburan.
Pada peristiwa hamburan, cahaya yang panjang gelombangnya lebih pendek
cenderung mengalami hamburan dengan intensitas yang besar. Hamburan ini dapat
diamati pada warna biru yang ada di langit kita.
Gambar 16. Polarisasri karena Hamburan
Sebelum sampai ke bumi, cahaya matahari telah melalui partikel-partikel udara
di atmosfer sehingga mengalami hamburan oleh partikel-partikel di atmosfer itu.
Oleh karena cahaya biru memiliki panjang gelombang lebih pendek daripada cahaya
merah, maka cahaya itulah yang lebih banyak dihamburkan dan warna itulah yang
sampai ke mata kita.

Pertemuan Kedelapan
D. TEKNOLOGI LCD
1. Cara kerja monitor LCD (Liquid Cristal Display)/Layar LCD

Gambar 17. Layar LCD

Secara Sederhana LCD (Liquid Crystal Display) terdiri dari dua bagian utama. yaitu
Backlight dan kristal cair. Backlight sendiri adalah sumber cahaya LCD yang
biasanya terdiri dari 1 sampai 4 buah (berteknologi seperti) lampu neon. Lampu
Backlight ini berwarna putih. Lalu bagaimana caranya LCD bisa menampilkan
banyak warna ? Disinilah peran dari kristal cair. Kristal cair akan menyaring cahaya
backlight. Cahaya putih merupakan susunan dari beberapa ratus cahaya dengan
warna yang berbeda (jika anda masih ingat Pelajaran Fisika). Beberapa ratus cahaya
tersebut akan terlihat jika cahaya putih mengalami refleksi atau perubahan arah
sinar. Warna yang akan dihasilkan tergantung pada sudut refleksi. Jadi jika beda
sudut refleksi maka beda pula warna yang dihasilkan. Dengan memberikan tegangan
listrik dengan nilai tertentu. Kristal cair dapat berubah sudutnya. Dan karena tugas
kristal cair adalah untuk merefleksikan cahaya dari backlight maka cahaya backlight
yang sebelumnya putih bisa berubah menjadi banyak warna. Kristal cair bekerja
seperti tirai jendela. Jika ingin menampilkan warna putih kristal cair akan membuka
selebar-lebarnya sehingga cahaya backlight yang berwarna putih akan tampil di
layar. Namun Jika ingin menampilkan warna hitam. Kristal Cair akan menutup
serapat-rapatnya sehingga tidak ada cahaya backlight yang yang menembus
(sehingga di layar akan tampil warna hitam). Jika ingin menampilkan warna lainnya
tinggal atur sudut refleksi kristal cair.
Contrast ratio Contrast Ratio adalah perbandingan tingkat terang (brightness) pada
posisi paling putih dan paling hitam. Pada waktu kristal cair menutup serapat-
rapatnya untuk menghasilkan warna hitam seharusnya tidak ada cahaya backlight
yang menembusnya. Namun kenyataannya masih ada cahaya backlight yang bisa
menembus kristal cair sehingga tidak bisa menampilkan warna hitam dengan baik.
Inilah salah satu kekurangan LCD. Jadi semakin besar Contrast Ratio maka semakin
bagus pula LCD dalam menampilkan warna. cara paling mudah untuk
mengetahui seberapa bagus Contrast Ratio LCD adalah dengan menampilkan warna
hitam di layar. Jika warna hitam tersebut cenderung abu-abu maka masih ada sedikit
cahaya backlight yang berhasil menembus kristal cair.
Response Time Kristal cair pada LCD bekerja dengan cara membuka dan menutup
layaknya tirai. Proses buka tutup ini berlangsung sangat cepat (mengikuti pergerakan
gambar di layar). Karena itulah ada istilah Response Time di LCD. Response Time
adalah waktu yang diperlukan untuk berubah dari posisi kristal cair tertutup rapat
(waktu menampilkan warna hitam) ke posisi kristal cair terbuka lebar (waktu
menampilkan warna putih). Jadi semakin cepat response time maka semakin baik.
Response Time yang lambat akan menimbulkan cacat gambar yang disebut ghosting
atau jejak gambar. Biasanya pada objek yang bergerak cepat dan menimbulkan jejak
gambar seperti beberapa bujur sangkar yang terlihat seperti persegi.
Sudut Pandang (Viewing Angle) Monitor LCD memiliki sudut pandang yang
terbatas jika dibandingkan dengan monitor CRT. Gambar objek pada monitor CRT
bisa dilihat dengan jelas dari sudut 180 derajat sekalipun. Namun tidak dengan
monitor LCD. Jika pandangan kita sedikit bergeser dari LCD maka gambar objek
akan terlihat lebih gelap atau lebih terang. Jika anda seorang yang butuh privasi
maka hal ini tidak menjadi masalah karena orang disamping anda tidak dapat
melihat apa yang ada di monitor anda dengan mudah. Akan tetapi jika anda ingin
melihat film bersama-sama dengan teman-teman tentu hal ini akan menjadi masalah.
2. Kerja monitor LED (Liquid Emitting Display)/Layar LED

Gambar 18. Layar LED

LED merupakan teknologi yang di kembagkan dari LCD. LED dibuat agar lebih
efisien jika mengeluarkan cahaya, emisi cahaya pada semikonduktor, doping yang
pakai adalah galium, arsenic dan phosporus, Jenis doping yang berbeda
menghasilkan warna cahaya yang berbeda pula. Pada saat ini warna-warna cahaya
LED yang banyak ada adalah warna merah, kuning dan hijau. Prinsip kerja layar
LED hampir sama dengan LCD. Perbedaan LCD dan LED terletak pada Backlight.
Layar LED menggunakan backlight cahaya pancaran diode (light emitting diode)
sebagai sumber cahaya televisi. LED menggunakan diode untuk membuat banyak
vibrant dan image yang berwarna-warni. Warna hitam akan menajdi benar-benar
hitam, bukan hitam abu-abu, dan warna LED lebih realistik dibandingkan televisi
LCD.