Anda di halaman 1dari 388

PENDALAMAN MATERI FIKIH

MODUL 1
TATA CARA THAHARAH DAN SHALAT

Penulis:
Dr. Sukiman, S.Ag., M.Pd.

PPG DALAM JABATAN


Kementerian Agama
2018

Hak cipta © Direktorat Pendidikan Tinggi Islam, Kemenag RI, 2018


DAFTAR ISI

PENDAHULUAN .....................................................................................................
Rasional dan Deskripsi Singkat ...................................................................
Relevansi .....................................................................................................
Petunjuk Belajar ..........................................................................................

KEGIATAN BELAJAR 1: THAHARAH ........................................................


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ........................................................
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan ..................................................
Pokok-Pokok Materi ....................................................................................
Uraian Materi ..............................................................................................
Rangkuman ................................................................................................
Tugas .........................................................................................................
Tes Formatif ...............................................................................................

KEGIATAN BELAJAR 2: . SHALAT FARDHU...............................................


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ..........................................................
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan ....................................................
Pokok-Pokok Materi ......................................................................................
Uraian Materi .................................................................................................
Rangkuman ...................................................................................................
Tugas .............................................................................................................
Tes Formatif ...................................................................................................

KEGIATAN BELAJAR 3: SHALAT IDAIN......................................................


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ..........................................................
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan......................................................
Pokok-Pokok Materi .......................................................................................
Uraian Materi ..................................................................................................
Rangkuman ...................................................................................................
Tugas ..........................................................................................................
Tes Formatif ...................................................................................................

KEGIATAN BELAJAR 4: SHALAT JUMAT...................................


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ..........................................................
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan ....................................................
Pokok-Pokok Materi ......................................................................................
Uraian Materi .................................................................................................
Rangkuman ...................................................................................................
Tugas ............................................................................................................
Tes Formatif ..................................................................................................

TUGAS AKHIR .......................................................................................................


TES SUMATIF ........................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................
GLOSARIUM .........................................................................................................
PENDAHULUAN

Rasional dan Deskripsi Singkat


Dalam Modul 1 ini Anda kami ajak untuk mempelajari ketentuan dan tata cara
thaharah, shalat fardhu, shalat Jumat, dan shalat Idain. Selaras dengan kompetensi dasar yang
perlu dimiliki oleh guru Fikih, modul ini bertujuan agar Anda memiliki kompetensi yang
berkaitan dengan ketentuan dan tata cara thaharah, shalat fardhu, shalat Jumat, dan shalat
Idain. Secara rinci setelah mempelajari materi dalam modul ini, diharapkan Anda dapat:
1. Menguasai ketentuan dan tata cara thaharah
2. Menguasai ketentuan dan tata cara shalat fardhu
3. Menguasai ketentuan dan tata cara shalat Idain
4. Menguasai ketentuan dan tata cara shalat Jumat

Relevansi
Ruang lingkup materi kajian fikih di madrasah baik Madrasah Ibtidaiyah (MI),
Madrasah Tsanawiyah (MTs), dan Madrasah Aliyah (MA) secara garis besar meliputi
meliputi fikih ibadah dan fikih muamalah. Kajian fikih ibadah khususnya pada jenjang MI
menyangkut: pengenalan dan pemahaman tentang cara pelaksanaan rukun Islam yang benar
dan baik, seperti: tata cara taharah, salat, puasa, zakat, dan ibadah haji. Pada jenjang MTs
meliputi: ketentuan dan tata cara taharah, salat fardu, salat sunnah, dan salat dalam keadaan
darurat, sujud, azan dan iqamah, berzikir dan berdoa setelah salat, puasa, zakat, haji dan
umrah, kurban dan akikah, makanan, perawatan jenazah, dan ziarah kubur. Sedangkan pada
jenjang MA kajian fiqih ibadanya meliputi: Prinsip-prinsip ibadah dan syari’at dalam Islam,
perundang-undangan tentang zakat dan haji, hikmah zakat dan pengelolaannya, hikmah
kurban dan akikah, dan ketentuan hukum Islam tentang pengurusan jenazah.
Pada modul 1 ini Anda akan mempelajari materi yang dinilai cukup mendasar dan
esensial dari beberapa cakupan materi kajian fikih ibadah di madrasah di atas, yaitu materi
ketentuan dan tata cara thaharah, shalat fardhu, shalat Idain, dan shalat Jumat. Materi-materi
ini sangat penting untuk membekali peserta didik agar mereka memiliki pemahaman tentang
ketentuan dan tata cara thaharah, shalat fardhu, shalat Idain, dan shalat Jumat serta memiliki
keadaran untuk mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. Begitu pentingnya materi
tentang ketentuan dan tata cara thaharah, shalat fardhu, shalat Idain, dan shalat Jumat, dalam
kurikulum madrasah diberikan pada jenjang Ibtidaiyah (MI) dan Tsanawiyah (MTs) dan
sebagian pada jenjang MA. Oleh karena itu guru Fikih di madrasah harus menguasai materi
tersebut dengan baik.

Petunjuk Belajar
Agar Anda dapat mencapai hasil belajar yang memuaskan sesuai dengan kompetensi
yang diharapkan, Anda dapat mengikuti petunjuk berikut.
1. Bacalah secara cermat tujuan belajar yang hendak dicapai.
2. Pelajari contoh yang tersedia.
3. Cermati materi ketentuan dan tata cara thaharah, shalat fardhu, shalat idain, dan shalat
Jumat, dengan memberi tanda-tanda khusus pada bagian yang menurut Anda sangat
penting.
4. Lihatlah glosarium yang terletak di bagian akhir tulisan ini, apabila menemukan istilah-
istilah khusus yang kurang Anda pahami.
5. Kerjakan latihan dengan baik, untuk memperlancar pemahaman Anda.
6. Setelah Anda mempersiapkan segala peralatan yang diperlukan, mulailah membaca
modul ini secara teliti dan berurutan.
KEGIATAN BELAJAR 1: THAHARAH

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan


Menguasi ketentuan dan tata cara thaharah

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Menjelaskan ketentuan dan tata cara bersuci dari najis
2. Menjelaskan ketentuan dan tata cara wudhu
3. Menjelaskan ketentuan dan tata cara mandi besar
4. Menjelaskan hikmah bersuci dari najis dan hadas

Pokok-Pokok Materi
1. Ketentuan dan tata cara bersuci dari najis
2. Ketentuan dan tata cara wudhu
3. Ketentuan dan tata cara mandi besar
4. Hikmah bersuci dari najis dan hadas

Uraian Materi
A. Bersuci dari Najis
1. Benda-benda najis
Sebelum membahas tentang bagaimana kaifiah (tatacara) bersuci dari najis,
hendaknya kita memahami benda atau wujud dari najis terlebih dahulu. Najis atau istilah fiqh
dengan kata khubuts (najis) adalah sesuatu yang kotor atau menjijikan. Khubuts ini harus
dibersihkan ketika hendak shalat. Adapun benda-benda khubuts (najis) adalah:
a. Bangkai, daging babi dan darah
Tiga jenis ini termasuk yang diharamkan oleh Allah Swt untuk dimakan, karena
mengandung unsur najis yang harus dibersihkan ketika hendak menunaikan shalat. Hal ini
sebagaimana firman Allah Swt: “Katakanlah aku tidak jumpai di dalam wahyu yang
disampaikan kepadaku makanan yang diharamkan kecuali bangkai, atau darah yang
mengalir/memancar, atau daging babi, karena itu adalah najis.” (QS. Al-An’am: 145).
Bangkai meliputi bangkai binatang darat yang memiliki darah mengalir ketika
disembelih, bukan bangkai binatang belalang dan bukan bangkai binatang laut. Karena
Rasulullah secara tegas bersabda:
)‫احلل ميتته (اخرجه البخارى‬
ّ ‫هو الطهور ماءه و‬
“Dia (air laut) itu suci dan halal bangkainya.” (HR. Bukhari).
Juga termasuk bangkai binatang yang tidak mempunyai darah mengalir seperti semut,
lebah dan lain-lain, maka ia adalah suci. Jika ia jatuh ke dalam suatu dan mati di sana, maka
tidaklah menyebabkan bernajis.
‫ واما الدمان فالكبد والطحال (رواه أمحد والشافعى وابن‬،‫ اما امليتتان فاحلوت واجلراد‬: ‫احل لنا ميتتان ودمان‬
ّ
.)‫ماجه والبيهقى والدارقطىن‬
“Dihalalkan kepada kita dua macam bangkai dan darah, adapun dua bangkai ialah
bangkai ikan dan belalang, sedang mengenai darah ialah hati dan limpa.” (HR. Ahmad,
Syafi’i, Ibnu Majah, Baihaqi dan Daru Quthni).
b. Anjing dan Babi serta hewan yang dilahirkan dari keduanya.
Adapun dalil najisnya anjing adalah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari
Nabi Saw bersabda:
‫اذا ولغ الكلب ىف إانء احدكم فلريقه مث ليغسله سبع مرات‬
“Jika seekor anjing menjilat bejana salah seorang diantara kalian, maka
bersihkanlah kemudian basuhlah sebanyak tiga kali....(al-hadits)
c. Potongan daging dari anggota badan binatang yang masih hidup
Mengambil sebagian daging dari anggota badan binatang yang masih hidup adalah najis.
Hal ini didasarkan kepada hadits dari Abu Waqid al-Laits yang mengatakan bahwa
Rasulullah Saw telah bersabda:“Sesuatu yang dipotong dari seekor binatang, sedang ia
masih hidup maka potongan tersebut termasuk bangkai.”
d. Muntah, air kencing dan kotoran manusia.
Semua ulama sepakat bahwa muntah, air kencing dan kotoran manusia adalah najis.
Kecuali jika muntahnya itu sedikit, maka dimaafkan. Hal ini didasarkan kepada sabda
Rasulullah Saw:
‫اذا قاء احدكم ىف صالته او قلس فلينصرف وليتوضأ‬
“Apabila muntah salah seorang diantara kamu dalam keadaan shalat, maka
hendaklah keluar dari shalatnya dan berwudhulah

Selain muntah sebagai najis, air kencing dan kotoran pun dihukumi najis, karena
sesuatu yang keluar dari qbul maupun dubul dihukumi najis. Tetapi diberi keringanan bagi
air kencing bayi laki-laki yang belum makan kecuali air susu ibunya.
e. Sesuatu yang keluar dari dubur atau kubul
Setiap sesuatu yang keluar dari dubur maupun kubul adalah najis baik berupa cairan
ataupun benda padat. Diantara sesuatu yang keluar dari kubul adalah wadi, madzi dan mani.
Adapun wadi adalah air yang berwarna putih, kental, sedikit berlendir yang keluar
mengiringi keluarnya air kencing dikarenakan kelelahan. Sedang madzi adalah air yang
berwarna putih, bergetah yang keluar karena kuatnya dorongan syahwat, akan tetapi
keluarnya tidak disertai kenikmatan.
Keluar wadi dan madzi tidak diwajibkan mandi junub, tetapi cukup membersihkan
kemaluannya dan berwudhu, hal ini didasarkan kepada hadits yang diriwayatkan oleh Imam
Bukhari dan Muslim: “Dari Ali bin Abi Thalib berkata: Saya kerapkali mengeluarkan madzi,
sedang saya sendiri malu menanyakannya kepada Rasulullah Saw, karena putrinya menjadi
isteriku, maka saya menyuruh Miqdad untuk menanyakannya. Miqdad pun menanyakannya
kepada beliau. Beliau menjawab “Hendaklah ia basuh kemaluannya, dan berwudhulah.”
Adapun mani sebagian ulama berpendapat bahwa ia adalah suci, tetapi disunatkan
mencucinya bila ia basah, dan mengoreknya bila kering. Aisah berkata: “Kukorek mani itu
dari kain Rasulullah saw bila ia kering, dan kucuci bila ia basah.” (Riwayat Daruquthni, Abu
Uwanah dan al-Bazzar). Dan dari Ibnu Abbas ra berkata:
‫ وامنا يكفيك ان‬، ‫ امنا هو مبنزلة املخاط والبصاق‬: ‫سئل النيب صلى هللا عليه وسلم عن املين يصيب الثوب فقال‬
)‫متسحه خبرقة او إبذرة (رواه الدارقطىن والبيهقى والطحاوى‬
Nabi Saw pernah ditanya mengenai mani yang mengenai kain. Maka jawabnya: “Ia hanyalah
seperti ingus dan dahak, maka cukuplah bagimu menghapusnya dengan secarik kain atau
dengan daun-daunan.” (Riwayat Daruquthni, Baihaqi dan Thawawi).
Meskipun mani dihukumi suci, namun mani menyebabkan seseorang diwajibkan
untuk mandi junub. Mandi junub itu sendiri merupakan cara membersihkan hadas besar.
f. Khamar
Khamar merupakan salah satu yang diharamkan oleh Allah Swt berdasarkan firman-
Nya: “Hai orang-orang beriman, sesungguhny khamar, judi, berhala dan mengundi nasib itu
adalah najis, termasuk pekerjaan syaithan.” (QS. Al-Maidah:90)

2. Kaifiah Bersuci dari Najis


Ada beberapa cara yang dilakukan untuk menghilangkan khubuts atau najis, pertama
dengan menggunakan air. Ketika terdapat benda najis, maka cukup dibersihkan dengan air.
Namun cara membersihkan najis dengan air ini tergantung kepada kategori najisnya. Najis
dikategorikan kepada najis ringan (mukhaffafah), sedang (mutawassithah) dan berat
mughallazah. Adapun kaifiah membersihkan kategori najis ringan (mukhaffafah) adalah
cukup dengan memercikkan air. Kategori najis ini ada pada najis air kencing bayi laki-laki
yang belum mengkonsumsi makanan apapun selain air susu ibunya (asi). Kemudian kaifiah
membersihkan najis kategori najis sedang (mutawassithah) adalah dengan membersihkan
benda yang terkena najis tersebut sehingga hilang rasa, warna dan baunya. Sedangkan najis
mughallazah (berat) maka wajib dibersihkan dengan tujuh kali dan salah satunya dengan
debu. Kategori najis mughallazah adalah najis jilatan anjing. Kedua, berubahnya benda najis
menjadi sesuatu yang baik, seperti perubahan khamar menjadi cuka dan darah ghazal (kijang)
menjadi minyak misik (parfum) dengan sendirinya tanpa dicampur dengan benda apapun..
Ketiga, membakar benda najis dengan api. Pendapat ini dipegang teguh oleh ulama
Hanafinyah. Menurut ulama Syafi’iyah dan Hanabilah bahwa membakar benda najis dengan
api tidak dapat mensucikan benda tersebut. Mereka beralasan bahwa debu dan asapnya itu
adalah najis. Begitu juga ulama Malikiyah yang berpendapat bahwa api tidak dapat
mensucikan benda najis. Keempat, menyamak kulit hewan yang najis. Setiap hewan yang
najis sebab penyamakan. Baik hewan yang halal dimakan dagingnya maupun hewan yang
tidak halal dimakan dagingnya, jika disamak kulitnya, kulit itu boleh digunakan untuk shalat
karena telah suci dengan sebab penyamakan. Hal ini didasarkan kepada hadits Maimunah r.a
ketika ia ditanya oleh Nabi Muhammad Saw perihal kambingnya.
.‫ فقال رسول هللا صلى هللا عليه وسلم يطهره املاء والقرط‬. ‫ اهنا ميتة‬: ‫لو أخذمت اهاهبا ! فقالوا‬
“Andaikata kamu ambil kulitnya, tentu lebih bagus? Para sahabat berkata: kambing ini
bangkai. Rasulullah Saw berkata: kulitnya itu boleh disucikan dengan air dan daun salam.”

Diriwayatkan juga dari Ibnu Abbas r.a


‫اذا دبغ االهاب فقد طهر‬
“Apabila kulit bangkai itu sudah disamak, maka ia menjadi suci.” (HR. Muslim).
Ada beberapa keterangan dari Rasulullah Saw ketika membersihkan najis,
diantaranya adalah membersihkan pakaian yang terkena air kencing bayi laki-laki yang
masih menyusui yaitu cukup dengan memercikkan air di atasnya dan tidak perlu dicuci.
Rasulullah juga memerintahkan untuk mencuci bejana yang terkena jilatan anjing, dibasuh
tujuh kali, yang pertama atau salah satunya dengan tanah. Boleh juga menggantikan tanah
dengan sabun atau pembersih lain yang kuat.
Menurut pendapat Mahmud Syaltut, mantan Syaikh al-Azhar di Mesir, ketentuan
pencucian bejana yang dijilat anjing, sebanyak tujuh kali, satu diantaranya dengan air
bercampur tanah, tidak harus dipahami secara harfiyah. Yang penting, mencucinya beberapa
kali sedemikian rupa sehingga diyakini bejana tersebut telah bersih dari air liur anjing.
Demikian pula tanah dapat diganti dengan sabun atau pembersih lainnya yang kuat.

B. Bersuci Dari Hadas


1. Pengertian hadas dan macam-macamnya
Hadas adalah sesuatu yang mewajibkan wudhu atau mandi. Bersuci dari hadas hanya
dapat dilakukan dengan wudhu atau mandi dengan air suci mensucikan, dan jika tidak ada air
dapat dilakukan dengan tayammum. Sesuatu yang mewajibkan wudhu disebut hadas kecil
dan sesuatu yang mewajibkan mandi disebut hadats besar. Adapun sesuatu yang mewajibkan
wudhu adalah meliputi sesuatu yang membatalkan wudhu.
Pertama, sesuatu yang keluar dari dua jalan (dubur atau kubul) seperti kencing, buang air
besar, haid, nifas. Air mani, madzi dan wadi. Berdasarkan firman Allah Swt:
‫أو جاء أحد منكم من الغائط‬
“Atau apabila salah seorang di antaramu, keluar dari kakus”, maksudnya sindiran terhadap
buang air, baik kecil maupun besar.
‫فيه الوضوء ولقول ابن عباس رضي هللا عنهما اما املين فهو الذي منه الغسل واما املذي والودي فقال أغسل‬
)‫ذكرك أو مذاكريك وتوضا وضوءك للصالة (رواه البيهقى ىف السنن‬
"Dikarenakan harus berwudhu, karena perkataan Ibnu Abbas ra mengenai mani, itulah yang
diwajibkan mandi karenanya. Adapun madzi dan wadi, maka hendaklah kamu basuh
kemaluanmu atau sekitarnya, kemudian berwudhulah yakni wudhu untuk shalat”.

Kedua, sesuatu yang tidak keluar dari dua jalan dubur dan qubul, yaitu meliputi: Hilang
akal, seperti gila, pingsan, tidak sadar disebabkan khamar, ganja, morfin dan tidur. Yang
menjadi perselisihan ulama adalah tidur. Bagaimana tidur yang menyebabkan batal wudhu’.
Rasulullah saw. bersabda:
)‫ان الوضوء ال جيب اال على من انم مضطجعا فانه اذا اضطجع اسرتخت مفاصله (رواه ابو داود والرتمذى‬
“Sesungguhnya wudhu itu tidak wajib kecuali bagi orang yang tidur terlentang, sebab
apabilah tidur terlentang, akan terbuka jalan lubang kubul.” (HR. Abu Daud dan Tumudzi).

Hadis di atas dipahami oleh para ulama mazhab dengan pendapat yang berbeda,
seperti: Ulama Hanabilah: tidur yang mebatalkan wudhu adalah tidur dalam setiap keadaan
dengan waktu yang cukup lama, jika tidur sebentar dalam keadaan terlentang tidak
membatalkan wudhu. Sehingga mudhtaji’an di sana adalah tidur yang lama.
Ulama Syafi’iyah: tidur yang membatalkan wudhu adalah sebagaimana yang
disabdakan oleh Rasul yaitu tidur terlentang, tidur duduk tidak membatalkan, sekalipun
tidurnya lama.
Ulama Malikiyah: tidur yang membatalkan wudhu adalah tidur yang pulas sebentar
atau lama dalam setiap keadaan, duduk, sujud, atau berbaring. Tidur dengan terlentang
dalam keadaan lama tetapi gelisah tidak pulas tidak membatalkan wudhu tetapi disunnatkan
wudhu’.
Ulama Hanafiyah: tidur yang membatalkan wudhu adalah tidur dalam tiga keadaan:
tidur terlentang, tidur bersandar ke dinding, dan tidur duduk dengan kepala di atas lutut.
Selain dari tiga keadaan tidur ini tidak membatalkan wudhu. (Al-Jaziri: Madzahib al-
Arba’ah: Juz I: 73)

Ketiga, menyentuh wanita dengan syahwat.


Menurut Imam Syafi’i menyentuh wanita membatalkan wudhu baik yang disentuhnya
laki-laki atau perempuan tua ataupun muda tanpa ada kenikmatan syahwat. Tetapi dengan
syarat tidak ada penghalang. Imam Hambali berpendapat bahwa wudhu menjadi batal apabila
menyentuh wanita dengan syahwat tanpa penghalang meskipun yang disentuhnya mahram,
dalam keadaan hidup atau mati, tua atau muda, kecil atau besar. Imam Malikiyah :
berpendapat bahwa wudhu batal dengan syarat: bagi yang menyentuh sudah baligh dan
bermaksud untuk mendapat kenikmatan sekalipun tidak memperoleh kenikmatan. Syarat bagi
yang disentuh jika dia telanjang atau tertutup dengan kain tipis, jika kain tebal tidak batal.
Imam Hanafiyah: tidak batal karena menyentuh sekalipun telanjang. Suami dan isteri yang
tidur dengan telanjang tidak batal wudhunya. Kecuali dalam dua keadaan: keluar sesuatu dan
bersentuhan dua parji.

Keempat, menyentuh kemaluan dengan tanpa penghalang


Menurut tiga imam seperti Imam Syafi’i, Maliki dan Hambali bahwa menyentuh
kemaluan dengan tanpa penghalang adalah membatalkan wudhu. Berdasarkan sabda
Rasulullah Saw:
‫من مس ذكره فليتوضأ‬
“Barang siapa yang menyentuh kemaluannya, maka hendaklah berwudhu.”

Tetapi menurut Imam Hanafiyah menyentuh zakar tidak membatalkan wudhu


sekalipun dengan syahwat. Tetapi disunnahkan berwudhu. Dalil yang digunakan oleh Imam
Hanafiyah adalah sabda Rasulullah Saw:
)‫ (هل هو اال بضعة منك‬: ‫ان النيب صلى هللا عليه وسلم سئل من رجل ميس ذكره ىف الصالة فقال‬
“Sesungguhnya Nabi Saw ditanya tentang seorang laki-laki yang menyentuh kemaluannya
dalam shalat. Rasul pun menjawab: Tidaklah zakar (kemaluan) itu kecuali seperti anggota
tubuh darimu.”
Hadits tersebut dapat dipahami bahwa menyentuh zakar sama dengan menyentuh
telinga, pipi, dan anggota tubuh lainnya, sehingga tidak membatalkan wudhu. Menurut Imam
Hanafi dalil yang digunakan oleh ketiga Imam di atas adalah anjuran untuk mencuci tangan,
bukan berwudhu.ِ)Al-Jaziri, Madzahib al-Arba’ah: Juz I: 78)
Adapun hadats besar adalah sesuatu yang mewajibkan mandi. Ada beberapa hal yang
mewajibkan mandi besar, yaitu:
Berjimak, baik keluar mani maupun tidak. Sabda Rasulullah Saw:
)‫اذا التقى اخلتاانن فقد وجب الغسل وان مل ينزل (رواه مسلم‬
“Apabila dua khitan bertemu, maka sesungguhnya telah diwajibkan mandi, meskipun tidak
keluar mani." (HR. Muslim).
Keluar mani. Sabda Rasulullah Saw:
‫عن ام سلمة ان ام سليم قالت اي رسول هللا ان هللا ال يستحىي من احلق فهل على املرأة الغسل اذا احتلمت؟‬
)‫قال نعم اذا رأت املاء (متفق عليه‬
“Dari Ummi Salamah. Sesungguhnya Ummi Sulaim telah bertanya kepada Rasulullah Saw.
“Ya Rasulullah, sesungguhnya Allah tidak malu mempertanyakan yang hak. Apakah
perempuan wajib mandi apabila bermimpi? Jawab beliau, “Ya (wajib atasnya mandi),
apabila ia melihat air mani." (Muttafaq ‘alaih).
Mati
Orang yang mati pun diwajibkan mandi, tentunya dimandikan oleh kerabat atau orang
khusus yang biasa memandikan mayat, kecuali orang yang mati syahid.

Haid /Nifas
Haid adalah darah yang keluar dari kemaluan kaum hawa yang rutin setiap bulan,
minimal darah haid adalah setetes (sekecretan) dan maksimalnya adalah lima belas hari.
Lebih dari itu adalah darah penyakit yang disebut darah istihadhah. Atau jika keadaan keluar
darahnya secara terputus-putus, misalnya dua hari haid dan dua hari suci, kemudian keluar
lagi dan berhenti lagi, maka seluruh hari haid dan hari suci dijumlah sehingga mencapai lima
belas hari. Setelah itu, apabilah masih keluar juga, maka ia dianggap darah istihadhah (darah
penyakit).
Nifas adalah darah yang keluar dari rahim karena melahirkan walaupun dalam
keadaan keguguran). Lamanya tidak dapat ditentukan. Adakalanya sebentar saja, tetapi pada
umumnya selama empatpuluh hari, dan paling lama enampuluh hari. Darah nifas pada
hakikatnya adalah kumpulan darah haid karena pada masa kehamilan selama Sembilan bulan
seorang wanita hamil tidak mengalami haid.
Bagi wanita yang keluar haid/nifas ini diwajibkan mandi. Hal ini sebagaimana sabda
Rasulullah Saw:
‫قال رسول هللا صلى هللا عليه وسلم لفاطمة بنت اىب حبيش اذا اقبلت احليضة فدعى الصالة واذا ادبرت‬
)‫فاغتسلى وصلّى (رواه البخارى‬
“Beliau berkata kepada Fatimah bin Abi Hubaisy, “Apabila dating haid itu, hendaklah
engkau tinggalkan shalat, dan apabila habis haid itu, hendaklah engkau mandi dan
shalatlah." (HR. Bukhari).
Setelah melahirkan seorang ibu pun diwajibkan untuk mandi, bukan mandi karena keluar
darah haid, tetapi mandi setelah melahirkan untuk menyegarkan dan menyehatkannya setelah
melahirkan seorang anak.

2. Tata cara Bersuci dari Hadas


a. Wudhu
Salah satu cara menghilangkan hadats kecil adalah dengan berwudhu. Wudhu adalah
membasuh wajah, kedua tangan sampai siku, menyapu kepala dan membasuh kedua kaki
sampai mata kaki. Hal ini sebagaimana firman Allah Swt:
‫ايايها الذين امنوا اذا قمتم اىل الصالة فاغسلوا وجوهكم وايديكم اىل املرافق وامسحوا برؤسكم وارجلكم اىل‬
‫الكعبني‬
“Hai orang-orang beriman, apabilah hendak menegakkan shalat maka basuhlah wajahmu,
kemudian kedua tanganmu sampai siku, dan usapkanlah kepalamu, dan basuhlah kedua
kakimu sampai kedua mata kaki.” (QS. Al-Maidah:6)

1) Rukun Wudhu
Berdasarkan ayat di atas, menurut al-Jaziri (2004:52-59) bahwa ulama madzhab
berbeda pendapat dalam menetapkan rukun wudhu. Menurut Imam Hanafiyah bahwa rukun
wudhu ada empat yaitu membasuh wajah, kedua tangan sampai siku, menyapu kepala dan
membasuh kaki sampai mata kaki.
Imam Malikiyah berpendapat bahwa rukun wudhu tidak sesingkat itu, mereka
menyatakan bahwa rukun wudhu ada tujuh (7) yaitu: Niat, membasuh wajah, membasuh
kedua tangan sampai siku, menyapu seluruh kepala, membasuh kaki sampai mata kaki,
muwalat (segera jangan sampai kering) dan menyela-nyela anggota wudhu seperti kuku dan
rambut.
Imam Hanabilah tidak memasukkan niat ke dalam rukun, sehingga rukun wudhu
menurut mereka ada enam (6). Yaitu: Membasuh wajah, membasuh kedua tangan sampai
siku, menyapu seluruh kepala. Membasuh kedua kaki, muwalat dan tertib. Sedangkan
menurut Imam Syafi’iyah yang banyak dipegang oleh mayoritas orang Indonesia bahwa
rukun wudhu ada enam 6. Yaitu: Niat, membasuh wajah, membasuh kedua tangan sampai
siku, menyapu sebagian kepala, membasuh kedua kaki sampai mata kaki, dan tertib.
Dari urain di atas, yang memasukkan niat sebagai rukun adalah Imam Malikiyah dan
Imam Syafi’iyah, hal ini bukan berarti Imam Hanafiyah dan Imam Hanabilah tidak penting
dengan niat, mereka berpendapat selain rukun (fardhu) ada lagi sesuatu yang harus dipenuhi
dalam wudhu, mereka menyebutnya dengan syarat. Sehingga mereka memasukkan niat ke
dalam syarat-syarat wudhu. Sedangkan Syafi’iyah dan Malikiyah berpendapat bahwa rukun
dengan syarat tidak ada perbedaan. Keduanya sama-sama harus dipenuhi. Niat menjadi
sesuatu yang harus dipenuhi dalam segala aktivitas ibadah, termasuk wudhu. Hal ini
didasarkan kepada sabda Rasulullah Saw:
‫ احلديث (رواه‬. . . ‫ امنا األعمال ابلنيات وامنا لكل امرئ ما نوى‬:‫ان رسول هللا صلى هللا عليه وسلم قال‬
)‫اجلماعة‬
“Bahwa Rasulullah Saw bersabda: semua perbuatan itu adalah tergantung kepada niat, dan
setiap manusia akan mendapat sekedar apa yang diniatkannya….(HR. Jama’ah).
Malikiyah dan Hanabilah berpendapat bahwa menyapu seluruh kepala, sedangkan
Syafi’iyah dan Hanafiyah cukup menyapu sebagian kepala. Perbedaan mereka tersebut
memiliki alasan yang rasional. Menurut Imam yang berpendapat bahwa menyapu kepala
keseluruhan adalah dari hadits Abdullah bin Zaed:
‫ردمها‬
ّ ‫ بدأ مبق ّدم رأسه مث ذهب هبما اىل قفاه مث‬،‫ان النيب صلى هللا عليه وسلم مسح رأسه بيديه فأقبل هبما وأدبر‬
)‫اىل املكان الذى بدأ منه (رواه اجلماعة‬
“Bahwa Nabi Saw menyapu kepalanya dengan kedua tangannya, maka ditariknya dari muka
ke belakang, dimulainya dari bagian depan kepalanya lalu ditariknya kedua tangannya itu
kea rah pundak, kemudian dibawanya kembali ke tempat ia bermula tadi. (HR. Jama’ah).
Sedangkan alasan Syafi’iyah dan Malikiyah adalah meninjau bentuk lafazh masaha
yang merupakan bentuk muta’addi. Seperti lafazh masaha zaedun ra’sahu (Zaed telah
menyapu kepalanya). Lafazh masaha tidak memerlukan hurup jar seperti ba. Sebagaimana
firman Allah Swt:
‫وامسحوا برؤسكم‬
Sehingga mengusap pada ayat di atas berkonotasi sebagian kepala.
Dalam hadits-hadits Rasulullah saw. yang menceritakan kaifiyat wudhu ada beberapa
lafazh yang menggunakan masaha ra’sahu dan masaha bi ra’sihi.
Walaupun demikian, Syafi’iyah menghukumi Sunnah menyapu keseluruhan kepala dan tetap
menganggap sah mengusap sebagian kepala atau sepertiga atau seperempat dari kepala.
Muwalat adalah turut-temurut dalam membasuh seluruh anggota wudhu. Setelah
membasuh wajah tidak dibolehkan berhenti untuk melakukan aktivitas lain yang kemudian
membasuh kedua tangannya. Inilah yang bukan termasuk muwalat. Oleh karena itu muwalat
dimasukkan ke dalam rukun wudhu oleh Imam Malikiyah dan Imam Hanabilah, imam
madzhab lainnya menghukumi Sunnah muwalat ini. Sunnah menurut para imam madzhab
adalah perbuatan yang hampir tidak pernah ditinggalkan oleh mereka.
Tertib adalah mendahulukan sesuatu yang harus didahulukan dan mengakhirkan
sesuatu yang seharusnya diakhirkan. Menurut Imam Syafi’iyah dan Imam Hanabilah tertib
termasuk rukun dalam wudhu karena wawu athaf pada ayat wudhu menunjukkan demikian.
Berbeda dengan mereka adalah Imam Hanafiyah dan Malikiyah bahwa sah berwudhu dengan
pertama kali membasuh kedua tangan kemudian wajah. Walaupun demikian mereka
menghukumi Sunnah melakukan tertib dalam berwudhu.

2) Sunnah-Sunnah Wudhu
Adapun Sunnah-Sunnah wudhu meliputi:
a) Membaca Basmalah ketika memulai berwudhu.
b) Bersiwak. Pada zaman Rasul bersiwak dilakukan untuk membersihkan gigi,
menguatkan gusi dan dapat menghilangkan bau mulut dengan menggunakan kayu
arak yang berasal dari Hijaz (Sayid Sabiq: 72). Pada zaman sekarang ini, fungsi
tersebut dapat digantikan dengan sikat gigi dan pasta gigi yang memiliki tujuan yang
sama. Lebih bagus keduanya dapat digunakan. Namun kayu yang digunakan itu
jarang didapat atau didapat tetapi hamper tidak berfungsi dalam menghilangkan bau
mulut. Anda dapat bandingkan hasil sikat gigi dengan siwak dalam memberikan
kenyamanan pada mulut Anda. Sunnah bersiwak berdasarkan hadits dari Abu
Hurairah r.a:
‫كل وضوء (رواه مالك‬
ّ ‫ لوال أن أشق على أمىت ألمرهتم ابلسواك عند‬:‫ان رسول هللا صلى هللا عليه وسلم قال‬
.)‫والشافعى والبيهقى واحلاكم‬
“Bahwa Rasulullah Saw bersabda: “Kalau tidak akan memberatkan umatku, tentulah aku
perintahkan umatku untuk bersiwak setiap kali berwudhu’”. (HR. Malik, Syafi’i, Baihaqi
dan Hakim).

c) Membasuh kedua telapak tangan sampai ke pergelangan, sebanyak tiga kali. Kedua
telapak tangan adalah anggota wudhu yang membantu anggota wudhu lainnya.
Seperti membasuh wajah tidak akan sempurna kecuali dibantu dengan kedua telapak
tangan. Oleh karena itu dalam membersihkan wajah tentunya kedua telapak tangan
harus terlebih dahulu dibersihkan. Mencuci dua telapak tangan sebelum wudhu ini
didasarkan pada hadits Aus bin Aus ats-Tsaqfi r.a katanya:
)‫رأيت رسول هللا صلى هللا عليه وسلم توضأ فاستوكف ثالاث (رواه أمحد والنسائى‬
“Aku melihat Rasulullah Saw berwudhu, maka dibasuhnya telapak tangannya tiga kali.”
(HR. Ahmad dan Nasa’i).

d) Berkumur-kumur dan memasukkan air ke dalam hidung. Berkumur-kumur untuk


melengkapi siwak. Mungkin dengan siwak ada makanan yang nyangkut di gigi tidak
mampu dikeluarkan dengan berkumur-kumur dapat dikeluarkan. Atau dapat
menambah wangi aroma siwak atau pasta gigi. Sedangkan memasukkan air ke dalam
hidung adalah berfungsi membersihkan kotoran-kotoran yang mengganggu
terhirupnya udara dari lubang hidung. Lubang hidung terdapat bulu-bulu hidung yang
dapat menahan kotoran dan dibersihkan dengan menghirupkan air ke dalam hidung.
Memasukkan air ke dalam hidung ini juga dapat terhindar dari penyakit flu atau filek.
Adapun dasar berkumur-kumur dan memasukkan air ke dalam hidung adalah hadits
dari Abdullah bin Zaed r.a:
‫ متضمض‬:‫ وىف رواية‬،‫ان رسول هللا صلى هللا عليه وسلم متضمض واستنشق من كف واحد فعل ذلك ثالاث‬
.‫واستنثر بثالث غرفات متفق عليه‬
“Bahwa Rasulullah Saw berkumur-kumur dan istinsyak dari satu tangan. Ia kerjakannya
tiga kali.” Dan menururt riwayat lain “berkumur-kumur dan menghembuskan air ke hidung
dari tiga saukan.” (Muttafaq ‘alaih).

e) Mendahulukan yang kanan daripada yang kiri. Sudah menjadi tradisi atau kebiasaan
baik yang dilakukan Rasulullah Saw yaitu selalu mendahulukan yang kanan atas yang
kiri. Anggota kanan selalu digunakan untuk perkara-perkara yang baik, sebaliknya
anggota kiri selalu digunakan untuk perkara yang tidak baik. Seperti makan dengan
tangan kanan dan membersihkan kotoran dengan tangan kiri. Mendahulukan yang
kanan daripada yang kiri didasarkan pada hadits Aisyah r.a:
)‫حيب التيامن ىف تنعله وترجله وطهوره وىف شأنه كله (متفق عليه‬
ّ ‫كان رسول هللا صلى هللا عليه وسلم‬
“Nabi Saw menyukai mendahulukan yang kanan baik dalam mengenakan sandal, bersisir
atau bersucinya dalam semua urusan.” (Muttafaq ‘alaih).
‫ اذا لبستم واذا توضأمت فابدؤا أبميانكم (رواه أمحد وابو داود والرتمذى‬:‫ان النيب صلى هللا عليه وسلم قال‬
)‫والنسائى‬

“Jika kamu mengenakan pakaian atau berwudhu, mulailah dengan yang sebelah
kanan.” (HR. Ahmad, Abu Daud, Turmudzi dan Nasa’i).

f) Menyela-nyela anggota wudhu seperti jenggot dan kuku. Tempat tumbuhnya jenggot
adalah di bagian wajah, dan kuku di bagian tangan. Wajah dan tangan adalah anggota
yang wajib dibasuh ketika wudhu’. Kumis atau kuku tidak boleh menghalangi air
dalam membasuh anggota wudhu tersebut. Hal ini didasarkan kepada hadits Anas r.a:
‫ هكذا أمرىن‬:‫ وقال‬،‫ان النيب صلى هللا عليه وسلم كان اذا توضأ أخذ كفا من ماء فأدخله حتت حنكه فخلل به‬
)‫وجل (رواه ابو داود والبيهقى واحلاكم‬
ّ ‫ريب عز‬
“Bahwa Nabi Saw bila berwudhu, disauknya air dengan telapak tangan, kemudian
dimasukkannya ke bawah dagunya lalu digosok-gosoknya seraya berabda: Beginilah cara
yang disuruh oleh Tuhanku ‘Azza wa jalla.” (HR. Abu Daud, Baihaqi dan Hakim).

g) Membasuh tiga kali. Kenapa tiga kali, karena Allah menyukai yang ganjil, kenapa
tidak lima, tujuh atau Sembilan, karena Islam membenci boros atau berlebih-lebihan,
kenapa tidak satu, karena dikhawatirkan kurang sempurna. Membasuh tiga kali
didasarkan kepada hadits:
)‫ان النيب صلى هللا عليه وسلم توضأ ثالاث ثالاث (رواه امحد ومسلم والرتمذى‬
“Bahwa Nabi Saw berwudhu’ tiga kali-tiga kali.” (HR. Ahmad, Muslim dan Turmudzi).

h) Muwalat, artinya berturut-turut membasuh anggota demi anggota, jangan sampai


orang yang berwudhu itu menyela wudhunya dengan pekerjaan lain yang menurut
kebiasaan dianggap telah menyimpang daripadanya. (Sayid Sabiq:79).

i) Menyapu kedua telinga. Menurut Sunnah ialah menyapu bagian dalamnya dengan
kedua telunjuk, serta bagian luar dengan kedua ibu-jari, yakni dengan memakai air
untuk kepala, karena ia termasuk bagian daripadanya. Sebagaimana deterima dari al-
Miqdam bin Ma’diyakriba r.a:
‫صلى هللا عليه وسلم مسح ىف وضوءه رأسه واذنيه ظاهرمها وابطنهما وأدخل اصبعيه ىف صماخى‬
ّ ‫أن رسول هللا‬
)‫اذنيه (رواه ابو داود والطحاوى‬
“Bahwa ketika berwudhu, Rasulullah Saw menyapu kepala serta kedua telinganya baik luar
maupun dalam, dan memasukkan dua buah jarinya ke dalam lobang telinganya.” (HR. Abu
Daud dan Thahawi).

j) Menggosok-gosok anggota wudhu ketika membasuhnya, agar lebih bersih.

k) Selesai berwudhu, menghadap kiblat dan berdoa:


‫اللهم اجعلىن من التوابني واجعلىن من‬
ّ ،‫اشهد ان ال اله اال هللا وحده الشريك له واشهد ان حممدا عبده ورسوله‬
‫املتطهرين‬
ّ
“Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah yang Maha Esa, yang tiada sekutu bagi-
Nya. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba-Nya dan utusannya. Ya Allah
jadikanlah aku termasuk orang-orang yang bertobat dan jadikanlah aku termasuk dalam
orang-orang yang bersuci.”
3) Perkara Yang Membatalkan Wudhu:
a) Sesuatu yang keluar dari dubur atau kubul. Seperti air kencing, madzi, wadi dan mani
dan kotoran lainnya.
b) Tidur nyenyak hingga tidak sadar dan tidak tetap tempat duduknya.
c) Hilang akal, baik karena gila, pingsan, mabuk, atau disebabkan minum obat-obatan,
baik kadar obat tersebut sedikit maupun banyak. Karena hilangnya kesadaran yang
diakibatkan oleh minum obat-obatan lebih dahsyat berbanding sewaktu tidur. Inilah
pendapat yang telah disepakati para ulama.
d) Menyentuh kemaluan tanpa alas karena berdasarkan hadits Basrah binti Shafwan r.a
‫يصل‬
ّ ‫ من مس ذكره فال‬:‫ قال‬،‫عن يسرة بنت صفوان رضي هللا عنهما أن النيب صلى هللا عليه وسلم‬
‫حىت يتوضأ‬
“Nabi Saw bersabda, ‘Barangsiapa yang menyentuh kemaluannya maka janganlah ia
mengerjakan shalat sehingga ia wudhu terlebih dahulu.” (HR. Bukhari, Muslim, Abu
Dawud, dan Tirmidzi seraya menyatakan kesahihan hadits ini.).
Pendapat ini merupakan pendapat mayoritas ulama Syafi’iyah.

4) Sesuatu yang sering dianggap membatalkan wudhu


Di atas telah dibahas sesuatu yang membatalkan wudhu, namun ada beberapa hal
yang sering kali disangka membatalkan wudhu padahal tidak membatalkan wudhu.
Antara lain:
a) Keluar darah tidak melalui dua jalan dubur dan kubul, seperti karena luka,
mimisan dan berbekam. Demikian pula muntah baik sedikit ataupun banyak,
tidak membatalkan wudhu. Hal ini bukan berarti darah dan muntah boleh dibawa
shalat, darah dan muntah termasuk benda najis yang tidak boleh dibawa ketika
shalat, sehingga orang yang berwudhu kemudian berdarah atau muntah, tetap
harus membersihkan pakaian atau anggota tubuhnya yang terkena darah dan ia
tidak perlu mengulangi wudhunya. Oleh karena darah dan muntah harus
dibersihkan ketika hendak shalat, maka golongan Hanafiyah menganggap
keluarnya darah melalui apapun juga, demikian pula muntah, dapat membatalkan
wudhu.
b) Memandikan mayat tidak membatalkan wudhu. Bagi orang yang memandikan
mayit hanya dianjurkan untuk berwudhu. Hal ini bukan berarti, membatalkan
wudhunya. Karena sesuatu yang membatalkan wudhu telah jelas ketentuannya.
c) Menyentuh isteri tanpa pembatas atau penghalang. Karena berdasarkan hadits
Aisyah r.a
‫ إ ّن القبلة ال‬:‫عن عائشة رضي هللا عنها أ ّن رسول هللا صلى هللا عليه وسلم قبلها وهو صائم وقال‬
‫تنقض الوضوء وال تفطر الصائم‬
“Rasulullah Saw pernah menciumnya, sedangkan pada saat itu beliau berpuasa.
Nabi Saw bersabda, ‘Sesungguhnya ciuman ini tidaklah membatalkan wudhu dan
tidak pula membatalkan puasa.” (HR. Ishak bin Ruwaih)

5) Perkara yang Wajib dilakukan dengan Berwudhu


Seseorang diwajibkan berwudhu untuk mengerjakan tiga perkara, yaitu sebagai
berikut:
Pertama, shalat apapun juga bentuknya, baik shalat fardhu maupun shalat sunat,
termasuk juga bila ingin mengerjakan shalat jenazah. Dengan demikian, tidak sah
shalat tanpa wudhu. Karena itu, ulama menjadikan wudhu sebagai syarat sah shalat.
Hal ini didasarkan pada sabda Rasulullah saw: "salat orang yang berhadas tidak
diterima sebelum dia berwudu"seorang laki-laki dari Hadhramaut bertanya" hai Abu
Hurairah !apa hadas itu? Abu Hurairah menjawab "kentut bersuara atau tidak"(hadis
riwayat Al-Bukhari ra )
Kedua, thawaf di Baitullah, berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas
r.a:
‫أحل فيه‬
ّ ‫ الطواف صالة إال أن هللا‬: ‫عن ابن عباس رضي هللا عنهما أن النيب صلى هللا عليه وسلم قال‬
)‫ فمن تكلّم فال يتكلّم إالّ خبري (رواه الرتمذى‬،‫الكالم‬
“Nabi Saw bersabda, Thawaf itu merupakan shalat, hanya saja Allah menghalalkan
berbicara sewaktu mengerjakannya. Oleh karenanya, barangsiapa yang ingin
berbicara ketika mengerjakan thawaf, maka hendaklah ia membicarakan hal-hal
yang baik-baik.”

Berdasarkan hadits di atas, thawaf disyaratkan untuk berwudhu. Karena thawaf pada
prinsipnya adalah ibadah seperti halnya shalat. Bahkan thawaf diserupakan seperti
shalat tahiyatul masjid.
Ketiga, menyentuh mushaf al-Quran. Ini menurut pendapat jumhur ulama
berdasarkan pada firman Allah dalam Surat Al-Waqiah: 79.

َ ۡ َ َ
‫ّلا َي َم ُّسهاۥااإِّلاٱلم َط َهر ا‬
‫ونا‬ ‫ا‬

“Tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan.” (Al Waqi'ah: 79)

Dan juga berdasarkan hadis riwayat Abu Bakar bin Muhammad bin Ammar bin
Hazm dari bapaknya dari kakeknya r.a:
‫عن ابن حزم عن أبيه عن ج ّده رضي هللا عنهم أن النيب صلى هللا عليه وسلم كتب اىل اهل اليمن كتااب‬
)‫ ال ميس القران إالّ طاهر‬: ‫وكان فيه‬
“Nabi Saw menulis sepucuk surat kepada penduduk Yaman yang diantara isinya
adalah: al-Quran tidak boleh disentuh kecuali oleh orang-orang yang sudah suci.”
(HR. Nasai, Daruquthni, Baihaqi, dan Al-Atsram).

b. Mandi
Mandi yang dikenal dengan mandi junub adalah mandi yang bertujuan
menghilangkan hadats besar seperti, keluar mani/ sperma, setelah jimak dan keluar darah
haid/nifas. Hal ini didasarkan kepada firman Allah swt.:
‫وان كنتم جنبا فاطهروا‬
“Dan jika kamu junub, maka mandilah.” (Al-Maidah:6).
‫فأتوهن من‬
ّ ‫ فاذا تطهرن‬،‫ويسألونك عن احمليض قل هو اذى فاعتزلوا النساء ىف احمليض وال تقربوهن حىت يطهرن‬
‫املتطهرين‬
ّ ‫ ان هللا حيب التوابني وحيب‬،‫حيث أمركم هللا‬
“Mereka bertanya kepadamu tentang haid, jawablah bahwa itu adalah kotoran, karena itu
jauhi istrimu di waktu haid, dan jangan dekati mereka hingga suci. Maka bila mereka telah
suci, boleh kamu mencampuri mereka, sebagaimana diperintah oleh Allah. Sungguh Allah
mencintai orang-orang yang bertaubat dan mencintai orang-orang yang suci”. (QS. Al-
Baqarah:223).

1) Perkara yang Mewajibkan Mandi


Mandi menjadi wajib disebabkan adanya lima perkara, yaitu sebagai berikut:
Pertama, keluar mani disertai syahwat, baik pada waktu tidur maupun ketika bangun, laki-
laki maupun wanita. Disini ada beberapa persoalan yang sering terjadi sebagai berikut:
a) Jika mani keluar tanpa syahwat, tetapi karena sakit atau cuaca dingin, maka ia tidak
mewajibkan mandi.
b) Jika seorang bermimpi, tetapi tidak menemukan bekas air mani maka ia tidak wajib
mandi.
c) Bila seorang bangun tidur, lalu menemukan basah tetapi tidak ingat bahwa ia
bermimpi, maka ia wajib mandi jika ia yakin bahwa itu adalah mani. Karena pada
zhahirnya, air mani itu keluar disebabkan mimpi.
d) Jika seorang merasakan hendak keluarnya mani pada saat memuncaknya syahwat,
tetapi ia menahan kemaluannya hingga ia tidak keluar, maka orang tersebut tidak
wajib mandi.
e) Jika melihat mani pada kainnya, tetapi tidak mengetahui waktu keluarnya dan
kebetulan sudah shalat, maka ia wajib mengulangi shalat dari waktu tidurnya yang
terakhir, kecuali bila ada keyakinan bahwa keluarnya sebelum itu sehingga ia harus
mengulangi dari waktu tidur yang terdekat di mana mani itu mungkin keluar.
Kedua, hubungan kelamin, yaitu memasukan alat kelamin pria ke dalam alat kelamin wanita,
walau tidak sampai keluar mani, karena berdasarkan firman Allah Ta’ala: “Dan jika kamu
junub, maka mandilah....” (QS. al-Maidah [5]:6)
Menurut Syafi’i, bahwa hakikat junub adalah hubungan kelamin antara laki-laki dan
perempuan, walaupun tanpa disertai orgasme.”
Ketiga, haid dan nifas jika sudah berhenti, berdasarkan firman Allah swt.:
“Mereka bertanya kepadamu tentang haid. Katakanlah, ‘Haid itu adalah suatu
kotoran. ‘Oleh sebab itu, hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu
haid; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka
telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintah Allah kepadamu.
Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang taubat dan menyukai orang-orang
yang menyucikan diri.” (QS. al-Baqarah [2]:222).
Keempat, melahirkan baik anak yang dilahirkan itu cukup umur maupun tidak, seperti
keguguran.
Kelima, mati. Jika seorang menemui ajal kematiannya, maka ia wajib dimandikan
berdasarkan ijma’ ulama. Dan kelima, orang kafir jika sudah masuk Islam. Ia juga wajib
mandi sebagai awal dari penyucian dirinya.

2) Fardhu (Rukun) Mandi


Menurut al-Jaziri (2004:100-102) bahwa para ulama mazhab berbeda pendapat dalam
menetapkan fardhu/rukun mandi. Ulama Hanafiyah berpendapat bahwa fardhu mandi ada
tiga. Pertama berkumur-kumur, kedua, memasukkan air ke hidung dan ketiga, membasuh
seluruh badan dengan air. Ulama Malikiyah berpendapat bahwa fardhu mandi ada lima,
pertama, niat, kedua, meratakan badan (zhahir) dengan air, ketiga, muwalat. Keempat,
menggosok-gosok seluruh badan dengan air, dan kelima menyela-nyela anggota badan
seperti rambut.
Ulama Syafi’iyah berpendapat bahwa fardhu mandi ada dua. Pertama, niat. Dan
kedua meratakan seluruh anggota badan dengan air. Sedangkan ulama Hanabilah
berpendapat bahwa fardhu mandi cukup meratakan seluruh badan dengan air termasuk
berkumur-kumur dan memasukkan air ke dalam hidung.

3) Sunnah-Sunnah Mandi
Seseorang yang mandi harus memperhatikan perkara-perkara yang pernah dilakukan
Rasulullah Saw., pada saat mandi, yaitu sebagai berikut:
a) Mulai dengan mencuci kedua tangan sebanyak tiga kali.
b) Kemudian membasuh kemaluan.
c) Lalu berwudhu secara sempurna seperti halnya wudhu pada saat ingin mengerjakan
shalat. Ia juga boleh menangguhkan membasuh kedua kaki hingga selesai mandi, bila
ia mandi di tempat tembaga dan sebagainya.
d) Kemudian menuangkan air ke atas kepala sebanyak tiga kali sambil menyela-nyela
rambut agar air dapat membasahi urat-uratnya.
e) Lalu mengalirkan air ke seluruh badan dengan memulai sebelah kanan, lalu sebelah
kiri tanpa mengabaikan dua ketiak, bagian dalam telinga, pusar, dan jari-jari kaki
serta menggosok anggota tubuh yang dapat digosok.

4) Pendapat Ulama Madzhab terhadap hal yang diharamkan bagi yang berjunub.
Menurut mayoritas ulama seorang yang berhadats besar (junub) diharamkan
melakukan shalat dan thawaf di sekitar ka’bah, memegang dan membawa mushaf al-Quran.
Kecuali dalam keadaan darurat; untuk menyelamatkannya atau mengembalikannya ke
tempatnya semula, setelah terjatuh dan sebagainya.
Namun al-Jaziri mengungkapkan perbedaan para ulama madzhab berkaitan dengan
membaca al-Quran dan berdiam diri di masjid bagi orang yang berhadats besar sebagai
berikut:
Ulama Malikiyah berpendapat bahwa orang yang berjunub tidak boleh membaca al-
Quran kecuali dua syarat. Pertama: membaca suatu yang mudah dan kedua: membaca dalam
dua situasi, pertama: dengan tujuan menjaga dari musuh, kedua: untuk menunjukkan hokum
syara’. Juga tidak dibolehkan masuk masjid, kecuali dua keadaan: pertama: tidak air untuk
mandi kecuali di masjid tetapi diharuskan bertayammum sebelum masuk masjid. Kedua:
tidak ada tempat penampungan dari bahaya kecuali di masjid.
Ulama Hanafiyah berpendapat bahwa orang yang berjunub diharamkan membaca al-
Quran sedikit atau banyak. Kecuali dalam dua keadaan: pertama: untuk mengawali setiap
urusan dengan membaca basmalah. Kedua: membaca ayat-ayat pendek untuk berdoa. Juga
diharamkan bagi yang berjunub masuk masjid kecuali dharurat. Seperti tidak ada air untuk
mandi kecuali di masjid, tetapi diharuskan bertayammum terlebih dahulu.
Ulama Syafiiyah berpendapat bahwa orang yang berjunub diharamkan membaca al-
Quran sekalipun satu hurup jika bermakud untuk membaca. Tetapi jika bermaksud untuk
berdzikir tidak diharamkan. Juga tidak dibolehkan diam di masjid kecuali hanya sekedar
lewat itupun jika dirasa aman untuk tidak mengotori masjid.
Ulama Hanabilah berpendapat bahwa orang yang berjunub dibolehkan membaca al-Quran
pada ayat-ayat pendek tidak boleh lebih dari itu. Boleh juga diam di masjid jika dirasa aman
untuk tidak mengotori masjid.
Pada intinya pendapat para ulama madzhab di atas adalah untuk menjaga kesucian
kitab suci dan tempat ibadah, sehingga orang yang berjunub tidak dibolehkan membaca al-
Quran dan diam di masjid. Adapun dalil yang mereka gunakan adalah sabda Rasulullah Saw:

.‫ فاما اجلنب فال‬،‫ هكذا ملن ليس جبنب‬:‫رأيت رسول هللا صلى هللا عليه وسلم توضأ مث قرأ شيئا من القرأن مث قال‬
.)‫ (رواه أمحد وابو يعلى وهذا لفظه قال البيهقى رجاله موثقون‬.‫وال أية‬

“Saya melihat Rasulullah Saw berwudhu kemudian membaca sesuatu dari al-Quran. Lalu ia
bersabda: “Ini adalah bagi orang yang tidak berjunub. Adapun orang yang berjunub, maka
tidak boleh, bahkan satu ayat pun.” (HR. Ahmad, Abu Ya’la dan beginilah susunan kata-
katanya. Menurut Hatami: perawi-perawinya dapat dipercaya).
Dalam sabda yang lain:
‫حيل حلائض وال‬
ّ ‫ ان املسجد ال‬:‫دخل رسول هللا صلى هللا عليه وسلم صرحة هذا املسجد فنادى ابعلى صوته‬
.)‫جلنب (رواه ابن ماجه والطرباىن‬
“Rasulullah Saw masuk ke halaman masjid dan berseru sekeras suaranya: “Sesungguhnya
masjid tidak dibolehkan bagi orang haidh maupun junub.” (HR. Ibnu Majah dan Thabrani).
Jika tujuan diharamkan masuk masjid untuk menjaga kebersihan masjid, maka jika
dirasa aman tidak akan mengotori masjid dibolehkan berdiam di masjid, karena jaman
sekarang sudah banyak alat-alat pengaman seperti softek dan lainnya. Pendapat ini menurut
penulis hanya didasarkan pada logika tanpa pertimbangan dalil naqli. Orang junub bukan
hanya wanita yang haid atau nifas, tetapi lelaki yang keluar mani juga disebut junub juga
sama tidak dibolehkan untuk masuk masjid. Jelasnya adalah bagi orang yang junub baik
karena haid atau keluar mani sama-sama tidak dibolehkan masuk masjid. Sekalipun mereka
merasa yakin tidak akan mengotori masjid.

5) Permasalahan mandi wajib


Ada beberapa hal yang sering dipertanyakan sekitar mandi wajib, antara lain sebagai
berikut:
a. Seorang yang telah melaksanakan mandi wajib, tidak perlu lagi berwudhu
sesudahnya. Karena niat menghilangkan hadats besar dianggap sudah meliputi hadats
kecil. Pada hakikatnya Rasulullah Saw telah menyarankan sebelum mandi wajib
untuk berwudhu terlebih dahulu, berwudhu di sana tentunya untuk menghilangkan
hadats kecil, kemudian mandi junub untuk menghilangkan hadats besar. Sehingga
tidak perlu lagi berwudhu setelah mandi. Sekalipun jika tidak berwudhu sebelum
mandi, tidak diharuskan mandi dengan syarat tidak melakukan yang membatalkan
wudhu seperti menyentuh kemaluan. Tetapi menurut penulis sebaiknya berwudhu lagi
setelah mandi. Dengan alasan firman Allah Swt yang mengharuskan berwudhu setiap
kali keluar dari WC atau kamar mandi dan wudhu adalah sesuatu yang baik yang
harus sering dilaksanakan.
b. Cukup mandi satu kali saja, meliputi mandi janabat, mandi hari Jumat, dan mandi hari
raya, apabila ia meniatkan itu semua ketika memulai mandinya tersebut. Berbeda
kondisinya, jika mandi junub dilakukan di pagi hari, kemudian di siang hari dalam
keadaan bau yang akan mengganggu orang di sekitarnya, hendaknya mandi lagi yang
ke dua kalinya untuk menunaikan shalat Jumat.
c. Tidak ada larangan aas seorang junub atau wanita yang sedang haid, memotong kuku,
menghilangkan bulu atau rambut, keluar rumah dan sebagainya.
c. Tayammum
Tayammum secara bahasa adalah al-Qashd, sebagaimana firman Allah Swt:
AlBaqarah: 267
‫وال تيمموا اخلبيث منه تنفقون‬
“Janganlah kamu bermaksud terhadap perkara yang buruk untuk kamu infakkan.”

Sedangkan secara istilah adalah : menyapu wajah dan kedua tangan dengan debu yang
suci atas jalan yang tertentu. Sebagaimana firman Allah Swt: (QS. Al-Maidah: 6)
‫وان كنتم مرضى او على سفر او جاء احد منكم من الغائط او ملستم النساء فلم جتدوا ماء فتيمموا صعيدا طيبا‬
‫ليتم نعمته عليكم‬
ّ ‫ليطهركم و‬
ّ ‫فامسحوا بوجوهكم وايديكم منه ما يريد هللا ليجعل عليكم من حرج ولكن يريد‬
‫لعلكم تشكرون‬
“Dan apabila kamu sekalian sakit atau dalam perjalanan, atau sehabis buang air besar, atau
bercampur dengan perempuan (isteri), kemudian kamu tidak mendapatkan air (untuk
bersuci), maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (suci). Sapulah muka dan
tanganmu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun. (QS. Al-Maidah:6)

1) Sebab dilakukan tayammum


Adapun sebab-sebab disyariatkannya tayammum adalah:
a) Tidak ada air sama sekali atau ada air tetapi tidak cukup untuk dipakai bersuci,
berdasarkan hadits Imran bin Husein ra katanya:
‫ فقال ما مينعك اي فالن ان تصلى ىف‬، ‫ان رسول هللا صلى هللا عليه وسلم رأى رجال معتزال مل يصل مع القوم‬
.)‫ (رواه خبارى ومسلم‬.‫ فقال عليك ابلصعيد فانه يكفيك‬.‫القوم؟ فقال اي رسول هللا اصابتىن جنابة وال ماء‬
“Bahwa Rasulullah saw melihat seorang laki-laki yang memencil dan tidak shalat
bersama kaumnya. Kemudian Rasul bertanya: Kenapa Anda tidak shalat? Ujarnya:
“Saya dalam keadaan junub, sedang tidak ada air.” Maka Nabi bersabda:
“Pergunakanlah tanah, demikian itu cukup bagi Anda.” (HR. Bukhari dan Muslim).

b) Jika seseorang mempunyai luka atau ditimpa sakit, dan ia khawatir dengan memakai air
itu penyakitnya jadi bertambah atau lama sembuhnya, baik hal itu diketahuinya sebagai
hasil pengalaman atau atas nasihat dokter yang dapat dipercaya berdasarkan hadits Jabir
r.a katanya:
“Suatu ketika kami pergi untuk perjalanan. Kebetulan salah seorang diantara kami
ditimpa sebuah batu yang melukai kepalanya. Kemudian orang itu bermimpi, lalu
menanyakan kepada teman-temannya: “Menurut tuan-tuan, dapatkah saya ini
keringanan untuk bertayammum?” ujar mereka: “Tak ada bagi Anda keringanan,
karena anda bisa mendapatkan air.” Maka orang itupun mandilah dan kebetulan
meninggal dunia. Kemudian setelah kami berada di hadapan Rasulullah saw kami
sampaikan peristiwa itu kepadanya. Maka ujarnya: “Mereka telah membunuh orang itu,
tentu mereka dibunuh pula oleh Allah! Kenapa mereka tidak bertanya jika tidak tahu?
Obat bodoh tidak lain hanyalah dengan bertanya! Cukuplah bila orang itu
bertayammum dan mengeringkan lukanya, atau membalut lukanya dengan kain lalu
menyapu bagian atasnya, kemudian membasuh seluruh tubuhnya.” (HR. Abu Daud,
Ibnu Majah dan Daruquthni serta dishahihkan oleh Ibnu Sikkin).

c) Jika air terlalu dingin dan keras dugaannya akan timbul bahaya disebabkan
menggunakannya, dengan syarat ia tak sanggup memanaskan air tersebut, walau hanya
dengan jalan diupahkan. Atau jika seseorang tidak mudah masuk kamar mandi,
berdasarkan hadits Amar bin ‘Ash ra bahwa tatkala ia dikirim dalam pertempuran
berantai, maka katanya, “Pada waktu malam yang amat dingin saya bermimpi. Saya
khawatir akan mati jika saya terus juga mandi, maka sayapun bertayammum lalu shalat
shubuh bersama para sahabat lainnya.

Kemudian tatkala kami telah pulang kepada Rasulullah saw hal itupun mereka
sampaikan kepadanya. Maka Rasulullah Saw bersabda:
‫اي عمرو صليت ابصحابك وانت جنب؟ فقلت ذكرت قول هللا عز وجل (وال تقتلوا انفسكم ان هللا كان‬
‫ فضحك رسول هللا ومل يقل شيئا (رواه امحد وابو داود واحلاكم والدارقطىن‬.‫بكم رحيما) فتيممت مث صليت‬
)‫وابن ماجه وابن حبان وعلقه البخارى‬
“Hai Amar! Betulkah anda melakukan shalat bersama para sahabat padahal ketika itu
Anda dalam keadaan junub?”
Jawabku: “Aku teringat akan firman Allah Azza wa jalla: “Janganlah kamu sekali
membunuh dirimu! Sungguh allah maha penyayang terhadap kamu sekalian (An-
Nisa:29). Maka akupun bertayammum lalu shalat.” Rasulullah hanya tertawa dan tidak
mengatakan apa-apa." (HR. Ahmad, Abu Daud, Hakim, Daruquthni, dan Ibnu Hibban,
sementara Bukhari mengatakan hadits ini muallaq).

d) Apabila air yang tersedia hanya sedikit sekali, dan diperlukan di waktu sekarang atau
masa depan yang dekat-untuk minumnya atau minum orang lain, atau binatang
(walaupun seekor anjing) atau untuk memasak makanannya, atau mencucui pakaian
shalatnya yang terkena najis.

2) Rukun-Rukun Tayammum
a) Niat
b) Debu yang suci, menurut pendapat empat madzhab yang diuraikan oleh al-Jaziri
(139) adalah: Menurutu ulama Syafi’iyah yang dimaksud al-sha’id al-thahur adalah
debu yang memiliki ghibar (ngebul). Ulama Hanabilah adalah sha’id adalah jenis
debu yang suci. Ulama Hanafiyah adalah segala macam yang termasuk dari jenis
bumi. Seperti pasir, batu, kerikil dan lain sebagainya. Sedangkan ulama Malikiyah
adalah segala yang ada di atas bumi.
c) Menyapu seluruh wajah
d) Menyapu kedua tangan sampai siku, menurut ulama Malikiyah dan hanabilah wajib
menyapu tangan hanya sampai pergelangan. Adapun sampai ke dua siku adalah
Sunnah.

3) Kaifiyat Tayammum
Menurut Sayid Sabiq (139) Hendaklah orang yang bertayammum berniat lebih
dahulu, kemudian membaca basmalah dan memukulkan kedua telapak tangan ke tanah yang
suci, lalu menyapukannya ke muka, begitupun kedua belah tangannya sampai pergelangan
tangan. Mengenai hal ini tak ada keterangan yang lebih sah dan lebih tegas dari hadits Umar
ra, katanya: “Aku junub dan tidak mendapatkan air, maka aku bergelimang dengan tanah lalu
shalat, kemudian kuceritakan hal itu kepada Nabi Saw, maka beliau bersabda: “Cukup bila
Anda lakukan seperti ini: dipukulkannya kedua telapak tangannya ke tanah, lalu
dihembusnya dan kemudian disapukannya ke muka dan kedua telapak tangannya. (HR.
Bukhari dan Muslim).
Menurut Sayid Sabiq (140) bahwa tayammum sama dengan wudhu, tidak disyaratkan
masuknya waktu, serta bagi orang yang telah bertayammum dibolehkan melakukan beberapa
shalat baik fardhu maupun sunnah sebanyak yang dikehendaki. Hal ini didasarkan dari Abu
Dzar ra:
“Bahwa Nabi saw bersabda: “Tanah itu mensucikan orang Islam, walau ia tidak
mendapatkan air selama sepuluh tahun. Maka seandainya ia telah mendapatkan air,
hendaklah dibasuhkannya ke kulitnya, karena demikian lebih baik.” (HR. Ahmad dan
Turmudzi yang menyatakannya shahih).
Tayammum menjadi batal oleh sesuatu yang membatalkan wudhu’. Begitupun ia
batal disebabkan adanya air. Tetapi bila seseorang melakukan shalat dengan tayammum
kemudia ia menemukan air, maka ia tidak wajib mengulang shalatnya walaupun waktu shalat
masih ada. Hal ini didasarkan dari Abu Said al-Khudri r.a katanya: “Dua orang laki-laki pergi
melakukan suatu perjalanan. Maka datanglah waktu shalat sedang mereka tidak membawa
air, maka mereka bertayammum dengan tanah yang baik kemudiann mengerjakan shalat.
Kemudian tidak lama, mereka menemukan air. Maka yang seorang mengulangi wudhu dan
sembahyang, sedang yang seorang lagi tidak mengulangnya. Lalu mereka dating kepada
Nabi Saw dan menceritakan peristiwa itu. Nabi Saw pun bersabda kepada orang yang tidak
mengulang: “Anda telah berbuat sesuai dengan Sunnah, dan shalat Anda telah terpenuhi”.
Dan bersabda pula kepada orang yang mengulang wudhu dan shalatnya: “Anda
mendapat ganjaran dua kali lipat.” (HR. Abu Daud dan Nasai).
Tetapi bila menemukan air itu, atau dapat menggunakannya setelah mulai shalat tapi
belum selesai, maka tayammum jadi batal dan ia harus mengulangi bersuci dengan memakai
air. Dan seandainya orang junub atau perempuan haid bertayammum kemudian shalat,
tidaklah wajib ia mengulangnya. Hanya ia wajib mandi bila telah dapat menemukan air.

4) Mengusap di atas pembalut (Perban atau Plaster)


a) Seorang penderita luka yang khawatir jika menggunakan air dalam wudhu atau
mandi akan menambah parah lukanya itu atau memperlambat kesembuhannya,
dibolehkan mengusap (dengan tangan yang basah) anggota tubuhnya yang terluka.
Apabila hal itu membahayakan, hendaknya ia menutup luka itu dengan perban atau
pembalut lain. Sebagai pengganti bagian tubuhnya yang tertutup pembalut dan tidak
terkena air, hendaklah ia bertayammum. Boleh juga ia mendahulukan
tayammumnya sebelum wudhu atau mandi.
b) Cara bersuci di atas pembalut seperti ini menjadi batal, apabila ia dibuka atau luka
itu telah sembuh. Segera setelah sembuh, pembalut harus dibuka dan sejak itu harus
bersuci kembali secara sempurna.
c) Apabila yang dibalutkan itu sekitar anggota wudhu, maka dibolehkan mengusapkan
di atas pembalutnya itu dengan air, sekalipun tidak terkena anggota wudhu, tetapi
shalatnya harus diulangi. Jika sebelum dibalutkan ia dalam keadaan tidak berwudhu.
Tetapi jika sebelum dibalutkan dalam keadaan berwudhu, maka shalatnya tidak
harus diulang.

Rangkuman
1. Bersuci dalam Islam sangat penting, sehingga setiap muslim wajib melakukan
bersuci setiap saat. Bersuci menjadi wajib ketika seseorang akan melaksanakan
ibadah yang memerlukan syarat suci, seperti shalat
2. Bersuci dalam fikih meliputi dua hal, yaitu bersuci dari hadats dan bersuci dari najis
3. Macam-macam najis ada tiga macam, yaitu najis mughalladhah (berat) yaitu najisnya
air liur anjing; najis mukhaffafah (ringan) yaitu najis dari air kencing bayi laki-laki
yang berusia kuran gdari dua tahun dan hanya menkonsumsi ASI; dan najis
mutawassithah (sedang) yaitu najisnya yang selain najis berat dan ringan, seperti
kencing, darah, bangkai, dan sebagainya.
4. Cara mensucikan hadats ada dua macam: hadats kecil dengan berwudlu, dan hadats
besar dengan mandi. Atau dengan tayammum untuk mengganti wudlu dan mandi
jika tidak ada air.

Tugas:
Selamat, Anda telah menyelesaikan Kegiatan Belajar 1 tentang thaharah. Untuk
memperluas wawasan Anda tentang thaharah ini, coba Anda jawablah beberapa pertanyaan
berikut:
1. Jelaskan macam-macam bersusi!
2. Sebutkan macam-macam air menurut ulama madzhab!
3. Jelaskan persamaan dan perbedaan bersuci dari hadats dan najis!

Tes Formatif 1

1. Anton sedang membersihkan kotoran ayam dengan tangannya, tiba-tiba tanpa sengaja
kaki Anton dijilati anjing liar dari belakang. Jenis najis apakah yang dimiliki Anton pada
kakinya?
a. Najis mughaladhah
b. Najis berat
c. Najis kecil
d. Najis mutawasithah
2. Pak Umar baru saja menimang-nimang cucu laki-lakinya yang baru berumur 6 bulan
yang masih menyusu dan tiba-tiba sang cucu tersebut kencing dan mengenai sarung Pak
Umar. Cara membersihkan najis tersebut adalah ….
a. Mencuci dengan sabun
b. Memercikkan air di atasnya
c. Membasuhnya hingga hilang rasa, warna, dan baunya
d. Membasuhnya 7 kali
3. Keadaan tidak suci yang mewajibkan seseorang untuk berwudhu atau mandi junub
disebut….
a. Hadats
b. Najis
c. Wudhu
d. Tayamum
4. Setelah berwudu Ita terjatuh pada tumpukan pasir yang membuat badannya kotor. Ita
tidak menghiraukan pasir yang menempel pada sekujur tubuhnya dan bergegas masuk
masjid dan mengikuti shalat jamaah dengan tubuh dipenuhi pasir. Pernyataan berikut ini
yang benar adalah....
a. Shalat Ita tidak sah karena kotor
b. Shalat Ita tidak sah karena najis
c. Ita harus berwudu lagi karena kotor
d. Shalat Ita tetap sah
5. Mandi menjadi wajib disebabkan adanya beberapa perkara sebagai berikut, kecuali….
a. Keluar mani disertai syahwat
b. Hubungan kelamin
c. Berhenti dari haid dan nifas
d. Thawaf di Baitullah
6. Benda yang diperkenankan digunakan untuk bertayamum sesuai yang tertera dalam QS.
Al-Maidah: 6 adalah….
a. Air yang suci
b. Pasir yang suci
c. Tanah yang suci
d. Debu yang suci
7. Di bawah ini adalah sebab-sebab disyariatkannya tayammum, kecuali:
a. Musim kemarau panjang
b. Tidak ada air sama sekali
c. Air terlalu dingin dan keras
d. Seseorang mempunyai luka atau ditimpa sakit
8. Di bawah ini yang tergolong najis Mutawasitoh adalah...
a. Urine bayi yang belum memakan makanan kecuali ASI
b. Air liur
c. Darah yang masih segar
d. Babi dan Anjing
9. Seseorang yang berhadas besar, apabila hendak melaksanakan ibadah shalat, hendaklah
bersuci dengan cara...
a. Wudhu
b. Istighfar
c. Tayamum
d. Mandi Junub

10. Perhatikan tabel berikut:


1 Niat
2 Membasuh muka
3 Membersihkan kemaluan
4 Membersihkan telapak tangan
5 Berkumur
6 Menyiram kepala dan menyela-nyela rambut
7 Menyiram badan sebelah kanan dan kiri
8 Membasuh kaki kanan dan kiri
Yang termasuk tata cara mandi junub ditunjukkan nomor….
a. 1, 2, 3, 6, 8
b. 1, 3 , 4, 6, 7, 8
c. 1, 2, 4, 5, 6, 8
d. 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7 ,8

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di
bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus berikut
untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Tingkat penguasaan materi = jumlah jawaban yang benar x 100%


jumlah soal

Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali


80 – 89% = baik
70 – 79% = cukup
< 70% = kurang
Jika telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan
dengan modul selanjutnya. Namun jika masih kurang dari 80%, Anda dipersilakan
mempelajari kembali Kegiatan Belajar 1, terutama pada bagian yang kurang Anda kuasai.
KEGIATAN BELAJAR 2: SHALAT FARDHU

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan


Menguasi ketentuan dan tata cara shalat fardhu

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Menjelaskan pengertian dan hukum shalat fardhu
2. Menjelaskan syarat-syarat shalat fardhu
3. Menjelaskan rukun shalat fardhu
4. Menjelaskan sunah-sunah shalat fardhu
5. Menjelaskan hal-hal yang membatalkan shalat fardhu
6. Menjelaskan nilai pendidikan shalat fardhu

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian dan hukum shalat fardhu
2. Syarat-syarat shalat fardhu
3. Rukun shalat fardhu
4. Sunah-sunah shalat fardhu
5. Hal-hal yang membatalkan shalat fardhu
6. Nilai pendidikan shalat fardhu

Uraian Materi

A. Pengertian dan Hukum Shalat Lima Waktu


Shalat secara bahasa berarti doa. Secara istilah shalat adalah ibadah yang terdiri
dari perkataan dan perbuatan tertentu, yang dimulai dengan takbir, dan diakhiri dengan
salam. Shalat wajib juga disebut juga dengan shalat fardlu atau shalat maktubah yang
berarti shalat yang harus dikerjakan orang Islam yang telah memenuhi syarat. Shalat
wajib dibagi menjadi 2 macam, yaitu shalat fardlu `ain dan shalat wajib fardhu
kifayah.
Hukum melaksanakan shalat lima waktu ini adalah wajib atau fardu `ain, yaitu sesuatu
yang diharuskan dan yang mengikat kepada setiap individu seorang muslim yang telah
dewasa, berakal sehat, baligh (mukallaf). Apabila shalat wajib ini ditinggalkan, maka orang
yang meninggalkannya mendapat dosa dari Allah swt. Dasarnya wajibnya shalat fardhu ini
adalah firman Allah dan hadis Nabi saw berikut.

      


Artinya:
“Dan dirikanlah shalat dan bayarkanlah zakat, dan ruku`lah bersama orang-orang
yang ruku’.” (QS. Al-Baqarah : 43)

ۡ َ‫لصلَ ٰواةَا ََكن‬


‫تا‬ َ ‫لَعاجنوبك ۡمافَإ َذااٱ ۡط َم ۡأنَنت ۡام افَأَقِيموا اٱ‬
َ ‫لصلَ ٰواةَ اإ َن اٱ‬ ٰ ََ َ ٗ َ ٗ َ ََ ۡ َ َ َ َ
‫لصل ٰواة ا افٱذكرواااٱ ا‬
‫ّلل اق ِيٰمااوقعودااو‬
َ َ َ َ
‫فإِذا اقض ۡيتم اٱ‬
ِۡۚ ِ ۡۚ ِ
ٗ َ َٰٗ َ ۡ ۡ ََ
‫اام ۡوقوتاا ا‬ ‫لَعاٱلمؤ ِمن ا‬
‫ِياكِتب‬
Artinya :
“Maka apabila kamu telah menyelesaikan shalat(mu), ingatlah Allah di waktu berdiri, di
waktu duduk dan di waktu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa aman, maka
dirikanlah shalat itu (sebagaimana biasa). Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang
ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman.” (QS. al-Nisa’: 103).
Hadis Nabi saw.

Artinya:
“Dari ‘Abdullah bin ‘Umar, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Islam itu terdiri atas
lima rukun. Mengakui bahwa tidak ada Tuhan melainkan Allah, dan sesungguhnya
Muhammat itu adalah utusan Allah, mendirikan shalat, menunaikan zakat, hajji ke Baitullah
dan puasa Ramadlan.” (HR. Ahmad, Bukhari dan Muslim)

Diriwayatkan dari Mu’adz bin Jabal, Rasulullah saw. bersabda,

َّ ُ‫َت ِّم ْنهُ ِّذ َّمة‬


ِّ‫اّلل‬ ْ ‫صالَة ً َم ْكتُوبَةً ُمت َ َع ِّمدا ً فَقَ ْد َب ِّرئ‬
َ َ‫َم ْن ت ََرك‬
Artinya:
“Barangsiapa meninggalkan shalat yang wajib dengan sengaja, maka janji Allah terlepas
darinya. ” (HR. Ahmad)

Dalam hadis yang lain disebutkan;

َّ ‫الر ُج ِل َو بَيْنَ اْل ُك ْف ِر ت َْركُ ال‬


‫ الجماعة اال البخارى و‬.ِ‫صالَة‬ ُ ‫ قَا َل َر‬:‫ع ْن َجابِ ٍر قَا َل‬
َّ َ‫ بَيْن‬:‫س ْو ُل هللاِ ص‬ َ
،‫النسائى‬
Artinya:
“Dari Jabir, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “(Yang membedakan) antara seseorang
dan kekufuran adalah meninggalkan shalat.” (HR. Jama’ah, kecuali Bukhari dan Nasai)

Shalat dalam Islam menempati kedudukan sangat penting, karena shalat adalah
perbuatan yang pertama kali akan dihisab (dihitung) pertanggung jawabannya kelak di hari
kiamat.

ِ ِ ِ َّ ‫اََّوٌل ما ححياسب علَي ِه العب حد ي وم الْ ِقيام ِة‬


ْ ‫صلح َح َسائِر َع َمل ِه َوا ْن فَ َس َد‬
‫ت‬ َ ‫ت‬
ْ ‫صلح َح‬
َ ‫الصالَةح فَا ْن‬ َ َ ْ َ َْ ْ َ ‫َ َ َ ح‬
‫مملِ ِه‬ ِ ْ ‫فَس َد‬
َ ‫ت َسائ حر َع‬ َ
Artinya:
“Amal yang pertama kali akan dihisab bagi seorang hamba pada hari kiamat adalah
shalat. Jika shalatnya baik, maka akan dinilai baik semua amalnya yang lain dan jika
shalatnya rusak maka akan dinilai jeleklah semua amalnya yang lain.” (HR. At-Tabrani)

Begitu pentingnya kedudukan shalat dalam Islam, maka Rasulullah menyuruh umat Islam
untuk mendidik dan melatih shalat sejak kecil sebagaimana sabda Beliau:

Artinya:
“Dari ‘Amr bin Syu’aib, dari ayahnya, dari datuknya, ia berkata : Rasulullah saw. bersabda,
“Suruhlah anak-anak kecilmu melakukan shalat pada (usia) tujuh tahun, dan pukullah
mereka (bila lalai) atasnya pada (usia) sepuluh tahun, dan pisahkanlah mereka pada tempat-
tempat tidur.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud)

B. Syarat, Rukun dan Sunah Shalat Fardhu


1. Syarat shalat fardhu
Syarat shalat merupakan suatu hal yang harus dipenuhi sebelum mengerjakan shalat.
Syarat shalat dibagi menjadi dua yakni syarat wajib dan syarat sah sholat.
a. Syarat wajib shalat
Syarat wajib shalat meliputi:
1) Beragama Islam, setiap muslim diwajibkan untuk sholat, selain muslim tidak
diwajibkan mnjalankan sholat. Sesuai dengan hadits berikut :
Hadis Ibnu Abbas manakala Rasulullah saw. mengutus Mu’adz bin Jabbal ra. ke
negeri Yamann. Beliau berkata,

َّ ‫عوا كَ ِّلذَلِّكَ فَأ َ ْع ِّل ْم ُه ْم أ َ َّن‬


َ‫اّلل‬ َ َ ‫ فَإ ِّ ْن ُه ْم أ‬،ِّ‫اّلل‬
ُ ‫طا‬ ُ ‫اّللُ َوأَنِّي َر‬
َّ ‫سو ُل‬ َّ َّ‫ش َهادَةِّ أ َ ْن الَ إِّلَهَ إِّال‬َ ‫ع ُه ْم إِّلَى‬
ُ ‫ا ْد‬
)‫ت فِّي ُك ِّل َي ْو ٍم َولَ ْيلَ ٍة (رواه البخاري ومسلم‬ ٍ ‫صلَ َوا‬َ ‫س‬ َ ‫علَ ْي ِّه ْم خ َْم‬ َ ‫قَدِّا ْفت ََر‬
َ ‫ض‬

"Serulah/ajaklah mereka untuk mengucapkan syahādat Lā ilāha illallāh (tidak ada


Ilah selain Allāh) dan menyaksikan bahwasanya saya adalah utusan Allāh. Apabila
mereka menta'atimu akan hal itu maka beritahukanlah kepada mereka bahwasanya
Allāh Subhānahu wa Ta'āla telah mewajibkan atas mereka shalāt 5 waktu satu hari
satu malam." (HR Bukhāri dan Muslim)

2) Baligh atau dewasa, ada yang mengatakan bahwa laki-laki dikatakan baligh saat
berumur 15 tahun dan perempuan disebut baligh atau dewasa saat berusia 9 tahun.
Namun lebih tepatnya laki-laki bisa dibilang masuk baligh saat telah mengeluarkan
sperma atau telah mimpi basah dan perempuan ketika telah haidh atau menstruasi.

3) Berakal, memiliki akal yang sehat atau tidak gila.


Berdasarkan hadis Nabi saw.,

ِّ ُ‫ع ِّن ْال َمجْ ن‬


‫ون َحتَّى يَ ْع ِّق َل‬ َ ‫ َو‬،‫صبِّي ِّ َحتَّى يَحْ ت َ ِّل َم‬
َّ ‫ع ِّن ال‬ َ ‫ع ِّن النَّائِّ ِّم َحتَّىيَ ْست َ ْي ِّق‬
َ ‫ َو‬،‫ظ‬ َ ‫ُرفِّ َع ْالقَلَ ُم‬
َ :ٍ‫ع ْن ث َ َالث َة‬
“Pena diangkat dari 3 orang; orang yang tidur sampai dia bangun, dari anak kecil
sampai dia ihtilām (dewasa/bāligh) dan dari orang yang gila sampai dia berakal.”
(HR. Ash-Hābus Sunan)

4) Telah mengetahhui dakwah tentang sholat.


5) Tidak dalam keadaan haidh atau nifas. Haidh ialah darah kotor yang keluar dari rahim
wanita, keluarnya darah tersebut yakni sunnatullah yang ditetapkan Allah SWT
kepada seorang wanita. Jadi haidh merupakan suatu yang normal bagi wanita yang
sudah masuk baligh atau dewasa. Kalau nifas merupakan darah yang keluar karena
persalinan, baik saat proses persalinan maupun sebelum dan sesudah persalinan yang
disertai dengan rasa sakit mendalam.

b. Syarat sah shalat meliputi:


1) Suci badan dari hadats. Hadats ada dua macam, yaitu hadats besar dan hadats kecil.
Hadats besar yaitu junub, haidl, nifas, dan ini mewajibkan mandi. Sedangkan hadats
kecil adalah buang angin, buang air besar dan kecil.
Firman Allah swt.
ۡ َ ََ ۡ َ ۡ َ َ َ َ َ َ َ َ
‫اوأيۡدِيَك ۡم اإَِل اٱل َم َراف ِاِق ا َاوٱ ۡم َسحوااا‬ ‫لصل ٰواة ِ ا افٱغسِلواا اوجوهكم‬ َ ‫ِين ا َء‬
‫امنوا اإِذا اق ۡمت ۡم اإَِل اٱ‬ ‫يأ ُّي َها اٱَّل َا‬
َٰٓ
َ ٗ ۡ ۡ َ ۡ َ َ ََ ۡ
‫اافٱ َط َهرواۚۡاا ا‬ ‫اوأ ۡرجلك ۡماإَِلاٱلك ۡع َب ِا‬
‫يناِإَوناكنتماجنب ا‬ ‫بِرءوسِكم‬
“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka
basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan
(basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka
mandilah” [Al-Maa-idah: 6].

Hadis Nabi saw.


َ ‫ث َحتَّى يَت ََوضَّأ‬
َ َ‫ص َالة ُ َم ْن أَحْ د‬
َ ‫َال ت ُ ْقبَ ُل‬
“Tidak diterima sholat orang yang berhadats sampai ia berwudlu.” (Muttafaq
‘alaih).
2) Suci badan, pakaian dan tempat dari najis. Kita wajib mensucikan diri dari najis
berdasarkan firman Allah:
َ َ‫َوثِّيَابَكَ ف‬
‫ط ِّه ْر‬

“Dan pakaianmu sucikanlah.” (Al Muddatsir: 4).


Hadis Nabi saw.

َ ‫ فَ ْليَ ْم‬،‫ظ ْر فِّ ْي ِّه َما فَإ ِّ ْن َرأَى َخبَثًا‬


ِّ ‫سحْ هُ ِّبا َْأل َ ْر‬
َ ُ‫ض ث ُ َّم ِّلي‬
‫ص ِّل‬ ُ ‫ َو ِّليَ ْن‬،‫ فَ ْليُقَ ِّلبْ نَ ْعلَ ْي ِّه‬،َ‫ِّإذَا َجا َء أ َ َحدُ ُك ُم ْال َمس ِّْجد‬
‫فِّ ْي ِّه َما‬.
“Jika salah seorang di antara kalian mendatangi masjid, maka hendaklah ia
membalik sandal dan melihatnya. Jika ia melihat najis, maka hendaklah ia
menggosokkannya dengan tanah. Kemudian hendaklah ia shalat dengannya.”

Namun para ulama berbeda pendapat; apakah suci dari najis termasuk syarat sah
sholat atau tidak? Madzhab Asy Syafi’iyyah berpendapat bahwa ia adalah syarat sah
sholat dan ini juga pendapat Abu Hanifah dan Ahmad sebagaimana yang dikatakan
oleh imam An Nawawi. Mereka berdalil dengan ayat dan hadits yang telah kita
sebutkan tadi, juga berdasarkan hadits :
َ ‫ع ْن ِّك الد ََّم َو‬
‫ص ِّل ْي‬ ْ ‫َو ِّإذَا أ َ ْدبَ َر‬
َ ‫ت فَا ْغ ِّس ِّل ْي‬
“ Apabila haidl telah pergi, maka cucilah darah darimu dan shalatlah “. (HR
Bukhari dan Muslim).

Barangsiapa telah shalat dan dia tidak tahu kalau dia terkena najis, maka shalatnya
sah dan tidak wajib mengulang. Jika dia mengetahuinya ketika shalat, maka jika
memungkinkan untuk menghilangkannya -seperti di sandal, atau pakaian yang lebih
dari untuk menutup aurat- maka dia harus melepaskannya dan menyempurnakan
shalatnya. Jika tidak memungkinkan untuk itu, maka dia tetap melanjutkan shalatnya
dan tidak wajib mengulang. Berdasarkan hadits Abu Sa’id:

“Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah shalat lalu melepaskan kedua sandalnya.
Maka orang-orang pun turut melepas sandal-sandal mereka. Ketika selesai, beliau
membalikkan badan dan berkata, ‘Kenapa kalian melepas sandal kalian?’ Mereka
menjawab, ‘Kami melihat Anda melepasnya, maka kami pun melepasnya.’ Beliau
berkata, ‘Sesungguhnya Jibril datang kepadaku dan mengatakan bahwa pada kedua
sandalku terdapat najis. Jika salah seorang di antara kalian mendatangi masjid,
maka hendaklah membalik sandalnya dan melihatnya. Jika dia melihat najis,
hendaklah ia gosokkan ke tanah. Kemudian hendaklah ia shalat dengannya.”
3) Menutup aurat (aurat laki-laki adalah antara pusar sampai lutut, sedang aurat
perempuan adalah seluruh anggota badan kecuali kedua telapak tangan dan
wajah).

Berdasarkan firman Allah:


‫يَا بَنِّي آدَ َم ُخذُوا ِّزينَت َ ُك ْم ِّعندَ ُك ِّل َمس ِّْج ٍد‬

“Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) mesjid.” (Al-
A’raaf: 31).

Yang dimaksud dengan perhiasan dalam ayat ini adalah pakaian yang menutup aurat
di setiap akan shalat, yakni, tutupilah aurat kalian. Karena mereka dulu thawaf di
Baitullah dengan telanjang.
Hadis Nabi saw.
ٍ ‫ض ِّإالَّ ِّب ِّخ َم‬
‫ار‬ ٍ ِّ‫صالة َ َحائ‬ َّ ‫ ال َي ْق َب ُل‬:َ‫سلَّ َم قَال‬
َ ُ‫اّلل‬ َ ‫علَ ْي ِّه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اّلل‬ َّ ِّ‫ع ْن َها أ َ َّن النَّب‬
َ ‫ي‬ َّ ‫ي‬
َ ُ‫اّلل‬ ِّ ‫شةَ َر‬
َ ‫ض‬ َ ‫ع ْن‬
َ ِّ‫عائ‬ َ
)‫(حسن أبو داود والترمذي‬

“Dari Aisyah ra, Rasulallah saw. bersabda: “Tidak sah shalat seorang wanita yang
sudah mendapat haid (baligh) kecuali dengan memakai khimar.” (HR Abu Dawud,
at-Tirmidzi).
Yang dimaksud dalam hadits ini adalah kewajiban menutup aurat berlaku bagi setiap
wanita yang sudah baligh sebagimana berlaku untuk laki-laki yang sudah baligh.

Batas aurat laki laki dalam shalat yaitu wilayah antara pusar dan lutut.

)‫أ ر واوو و ال رمذي‬ ‫ غاطِِّ فاخِذَكا فاإِنَِّ الخاخِذَ نِ َ الَوَرْرَ ِ سن‬: َ‫َع ْن جَرْهَد الاَسْلامِي رَضِيَ اهللُ عَنْهُ أانَّ النَبِيَّ صَلَّى اهللُ عَلايْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ قاال‬

“Dari Jarhad al-Aslami ra, Nabi saw. bersabda: “Tutup pahamu, sesungguhnya
paha itu aurat.” (HR Abu Dawud, at-Tirmidzi).

Batas aurat perempuan yang wajib ditutup ialah seluruh badannya, kecuali muka dan
dua tangan.
Allah berfirman:
َ ‫َوالَ يُ ْبدِّينَ ِّزينَت َ ُه َّن ِّإالَّ َما‬
﴾١٣﴿ ‫ظ َه َر ِّم ْن َها – النور‬

“Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak


daripadanya.” (Qs An-Nur ayat: 31)
Yang dimaksud batas-batas aurat dan perhiasan yang harus dan tidak harus dibuka
menurut Ibn Abbas, muka dan dua tapak tangan. Hadis Nabi saw.

)‫س ْالقُفَّازَ ي ِّْن (رواه البخاري‬


ْ ‫ الَ ت َ ْنتَقِّبْ ْال َم ْرأَة ُ ْال ُمحْ ِّر َمةُ َوال ت َْل َب‬: ‫سلَّ َم قَا َل‬ َ ُ‫صلَّى هللا‬
َ ‫علَ ْي ِّه َوآ ِّل ِّه َو‬ َّ ‫ص َّح أ َ َّن النَ ِّب‬
َ ‫ي‬ َ ‫ِّل َما‬

“Rasulallah saw. bersabda: “Janganlah wanita yang berihram memakai niqab


(cadar) dan janganlah memakai sarung tangan.” (HR Bukhari).
Hadits ini mengandung arti bahwa wajah dan telapak tangan bukanlah aurat bagi
wanita, makanya tidak diharamkan membukanya. Karena kedua anggota ini (wajah
dan telapak tangan) sangat dibutuhkan bagi wanita dalam proses mengambil dan
memberi sesuatu dalam pekerjaan yang bersangkutan dengan hidupnya, lebih lebih
kalau tidak ada orang lain yang bisa membantu kehidupannya.
Batas aurat hamba sahaya (budak wanita) seperti batas aurat laki laki merdeka yaitu
antara pusar dan lutut.

‫ إِذَا زَ َّو َج‬: ‫سلَّ َم‬ َ ُ‫صلَّى هللا‬


َ ‫علَ ْي ِه َوآ ِل ِه َو‬ َ ِ‫س ْو ُل هللا‬ َ ‫ع ْن أَبِ ْي ِه‬
ُ ‫ قَا َل َر‬، ‫ع ْن َج ِدِّ ِه‬ َ ‫ش ْعبِي‬ َ ‫ع َم َر اب ِْن‬ ُ ‫ع ْن‬ َ
‫الر ْكبَ ِة (أبو داود و‬ ُّ َ‫س َّرةِ َوفَ ْوق‬ ِ ‫ظ ْر إِلَى َما د‬
ُّ ‫ُون ال‬ ُ ‫ع ْبدَهُ أ َ ْو أ َ ِجي َْرهُ فَ َال يَ ْن‬
َ ‫أ َ َحدُ ُك ْم خَا ِد َمهُ أ َ ْو‬
)‫الدارالقطني و البيهقي و غيرهم‬

“Dari Umar bin Sya’bi dari ayahnya dari kakeknya, Rasulallah saw bersabda: “Jika
salah seorang di antara kalian menikahkan hamba sahaya atau pembantunya, maka
jangan sekali-kali ia melihat sedikit pun apa yang ada di bawah pusar dan di atas
lutut” (HR Abu Dawud, al-Baihaqi, ad-Darquthni, dll)

4) Telah masuk waktu shalat. Shalat tidak wajib dilaksanakan terkecuali apabila sudah
masuk waktunya, dan tidak sah hukumnya shalat yang dilaksanakan sebelum masuk
waktunya.
Berdasarkan firman Allah:

‫علَى ْال ُمؤْ ِّمنِّينَ ِّكت َابًا َّم ْوقُوتًا‬ ْ ‫ص َالة َ َكان‬
َ ‫َت‬ َّ ‫ِّإ َّن ال‬
“Sesungguhnya shalat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya atas orang-
orang yang beriman.” [An-Nissa’: 103].

Tidak sah shalat yang dikerjakan sebelum masuknya waktu ataupun setelah keluarnya
waktu kecuali ada halangan.

5) Menghadap kiblat. Jika berada dalam masjid Haram Mekah, maka harus menghadap
langsung. Dan jika jauh dari baitullah, maka cukup menghadap ke arahnya.
mmm
Berdasarkan firman Allah Ta’ala:

ْ ‫ْث َما ُكنت ُ ْم فَ َولُّوا ُو ُجو َه ُك ْم ش‬


ُ‫َط َره‬ ُ ‫َط َر ْال َمس ِّْج ِّد ْال َح َر ِّام ۚ َو َحي‬
ْ ‫فَ َو ِّل َوجْ َهكَ ش‬

“maka palingkanlah wajahmu ke Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu (sekalian)
berada, maka palingkanlah wajahmu ke arahnya.” (Al-Baqarah: 150).

Juga sabda Nabi saw. terhadap orang yang buruk dalam shalatnya:

َ‫ض ْو َء ث ُ َّم ا ْست َ ْقبِّ ِّل ْال ِّق ْبلَة‬


ُ ‫صالَةِّ فَأ َ ْسبِّعِّ ْال ُو‬
َّ ‫إِّذَا قُ ْمتَ إِّلَى ال‬.

“Jika engkau hendak shalat, maka berwudhu’lah dengan sempurna. Kemudian


menghadaplah ke Kiblat.” [Muttafaq ‘alaihi]
Boleh (shalat) dengan tidak menghadap ke kiblat ketika dalam keadaan takut yang
sangat dan ketika shalat sunnat di atas kendaraan sewaktu dalam perjalanan.

Allah berfirman:
‫فَإ ِّ ْن ِّخ ْفت ُ ْم فَ ِّر َج ًاال أ َ ْو ُر ْكبَانًا‬
“Jika kamu dalam keadaan takut (bahaya), maka shalatlah sambil berjalan atau
berkendaraan.” [Al-Baqarah: 239].

Ibnu Umar ra. berkata tentang tafsir ayat ini, “Jika rasa takut melebihi itu, maka
mereka boleh shalat sambil jalan kaki atau berkendaraan dengan menghadap kiblat
maupun tidak menghadap kiblat.” (HR. Bukhari)

Sedang jika dalam perjalanan (berkendaraan) boleh tidak menghadap kiblat ketika
shalat sunnah.

َّ ُ‫سلَّ َم ي‬
ِّ ‫صلي‬ َ ُ‫صلَّى هللا‬
َ ‫علَ ْي ِّه َوآ ِّل ِّه َو‬ ُ ‫ َكانَ َر‬: ‫ع ْن ُه َما أَنَّهُ قَا َل‬
َ ِّ‫س ْو ُل هللا‬ َ ُ‫ي هللا‬ َ ‫ض‬ ِّ ‫ع َم َر َر‬ َ ‫ع ْن‬
َّ ‫ع ْب ِّد‬
ُ ‫اّللِّ اب ِّْن‬ َ
)‫ت ِّب ِّه (رواه الشيخان‬ ُ َّ ‫احلَتِّ ِّه فِّي ال‬
ْ ‫سفَ ِّر َح ْيث َما ت ََو َّج َه‬ ِّ ‫علَى َر‬ َ

Artinya:
“Dari Abdullah bin Umar ra, ia berkata: “Rasulullah saw. pernah shalat di atas
kendaraannya sesuai dengan kendaraannya mengarah.” (HR Bukhari).
Dari hadits ini kita bisa memahami bahwa jika ingin melakukan yang fardhu,
Rasulullah saw. turun dari kendaraannya lalu menghadap kiblat.
Kesimpulannya menghadap kiblat adalah syarat sahnya shalat, maka ia tidak gugur
kecuali dalam keadaan sangat takut (bahaya) dan saat shalat sunah dalam bepergian
sebagaimana telah disebutkan.

Barangsiapa berusaha mencari arah Kiblat lalu ia shalat menghadap ke arah yang
disangka olehnya sebagai arah Kiblat, namun ternyata salah, maka dia tidak wajib
mengulang.

“Dari ‘Amir bin Rabi’ah Radhiyallahu anhu, ia berkata, “Kami pernah bersama
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam suatu perjalanan di suatu malam
yang gelap dan kami tidak mengetahui arah Kiblat. Lalu tiap-tiap orang dari kami
shalat menurut arahnya masing-masing. Ketika tiba waktu pagi, kami ceritakan hal
itu pada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.” Lalu turunlah ayat:

َّ ُ‫فَأ َ ْينَ َما ت ُ َولُّوا فَث َ َّم َوجْ ه‬


ِّ‫اّلل‬

“maka ke manapun kamu menghadap di situlah wajah Allah.” [Al-Baqarah: 115]

2. Rukun Shalat
Shalat mempunyai rukun-rukun yang harus dilakukan sesuai dengan aturan dan
ketentuannya. Rukun shalat adalah setiap perkataan atau perbuatan yang akan
membentuk hakikat shalat. Jika salah satu rukun ini tidak ada, maka shalat pun tidak
teranggap secara syar’i dan juga tidak bisa diganti dengan sujud sahwi. Meninggalkan
rukun shalat ada dua bentuk.
Pertama: Meninggalkannya dengan sengaja. Dalam kondisi seperti ini shalatnya
batal dan tidak sah dengan kesepakatan para ulama.
Kedua: Meninggalkannya karena lupa atau tidak tahu. Di sini ada tiga rincian,
Jika mampu untuk mendapati rukun tersebut lagi, maka wajib untuk melakukannya
kembali. Hal ini berdasarkan kesepakatan para ulama. Jika tidak mampu mendapatinya
lagi, maka shalatnya batal menurut ulama-ulama Hanafiyah. Sedangkan jumhur ulama
(mayoritas ulama) berpendapat bahwa raka’at yang ketinggalan rukun tadi menjadi
hilang. Jika yang ditinggalkan adalah takbiratul ihram, maka shalatnya harus diulangi
dari awal lagi karena ia tidak memasuki shalat dengan benar.
Rukun shalat ini ada 13 perkara:
a. Niat, artinya menyengaja di dalam hati untuk melakukan shalat, misalnya berniat di
dalam hati: Sengaja saya shalat Zhuhur empat raka'at karena Allah. Begitulah
seterusnya untuk tiap-tiap macam shalat dengan niat yang tertentu pula.
Hal ini berdasarkan kepada firman Allah swt.

‫صددددددددلَوة ََويُؤْ تُواالََ كَوة ََوذَلِّكَ ِّد ْيددددددددنُ القَ ِّي َمدددددددد ِّة‬ ِّ ‫َو َماا ُ ْو ِّم ُروااِّالَ ِّليُ ْعبُددددددددد ُوهللا ُم ْخ ِّل‬
َّ ‫صدددددددديْنَ لَددددددددهُ الدددددددد ِّديْنَ ُخنَفَآ َء َويُ ِّق ْي ُمواال‬

Artinya:
“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan
memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus, dan
supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah
agama yang lurus.” (al-Bayyinah: 98)

Dalam hadits disebutkan,

‫ت‬ ِّ ‫ِّإنَّ َما اَأل َ ْع َما ُل ِّب‬


ِّ ‫النيَّا‬
“Sesungguhnya setiap amal itu tergantung dari niatnya.” (HR. Bukhari dan Muslim
dari ‘Umar bin Al Khottob)
b. Berdiri, bagi yang berkuasa: (tidak dapat berdiri boleh dengan duduk, tidak dapat
duduk boleh dengan berbaring).
Nabi saw. bersabda,

ٍ ‫ فَإ ِّ ْن لَ ْم ت َ ْست َِّط ْع فَعَلَى َج ْن‬، ‫ فَإ ِّ ْن لَ ْم ت َ ْست َِّط ْع فَقَا ِّعدًا‬، ‫ص ِّل قَائِّ ًما‬
‫ب‬ َ
“Shalatlah dalam keadaan berdiri. Jika tidak mampu, kerjakanlah dalam keadaan
duduk. Jika tidak mampu lagi, maka kerjakanlah dengan tidur menyamping.”(HR.
Bukhari)

c. Takbiratul ihram: membaca “Allahu Akbar”,


Berdasarkan hadits Ali:
‫َّسلِْي حم‬ ِ ِ ِ َّ ‫ِم ْفتاح‬
ْ ‫ َوَْحتلْي لح َهاالت‬,‫ َوَْحت ِرْميحَهاالتَّ ْكبْي حر‬,‫الصالَةالطُّ حه ْوحر‬ ‫َح‬
“Nabi saw bersabda: "Kunci shalat ialah bersuci, pembukaannya membaca takbir,
dan penutupnya ialah memberi salam.” (HR. Ahmad, Abu Daud, Ibnu Majah dan
Turmudzi)
Yang dimaksud dengan rukun shalat adalah ucapan takbir “Allahu Akbar”. Ucapan
takbir ini tidak bisa digantikan dengan ucapakan selainnya walaupun semakna.

d. Membaca Surat Fatihah.


Dari Ubadah bin Shamit ra bahwa Nabi saw bersabda:
ِ ِِ ِ ِ
َ َ‫صالََة ل َم ْن َملْ يَ ْقَرأْب َفاحتَةالْكت‬
)‫(رواهجماعة‬.‫اب‬ َ َ‫ال‬
“Tidak shah shalat bagi orang yang tidak membaca Fatihatul-Kitab.” (HR.
Jama’ah)

e. Ruku’ dan thuma’ninah, artinya membungkuk sehingga punggung menjadi sama


datar dengan leher dan kedua belah tangannya memegang lutut.
Dari Abu Mas'ud Badari. Nabi saw bersabda:
)‫ (رواخلمسة‬.‫الس حج ْوِد‬
ُّ ‫لالرحك ْوِ َو‬ِ ِ َّ ‫ئ صالَةٌالَي ِقيم‬ِ
ُّ ‫اص ْلبَهح ف‬
َ ‫الر حج حل فْي َه‬ ‫الَ حْجتز ح َ ح ْ ح‬
“Shalat tidak cukup bila seseorang tidak meluruskan punggungnya di waktu ruku'
dan sujud.” (HR. Yang Berlima)

Nabi saw. pernah mengatakan pada orang yang jelek shalatnya (sampai ia disuruh
mengulangi shalatnya beberapa kali karena tidak memenuhi rukun),

‫ار َك ْع َحتَّى ت َْط َمئِّ َّن َرا ِّكعًا‬


ْ ‫ث ُ َّم‬
“Kemudian ruku’lah dan thuma’ninahlah ketika ruku’.” (HR. Bukhari )

Keadaan minimal dalam ruku’ adalah membungkukkan badan dan tangan berada di
lutut. Sedangkan yang dimaksudkan thuma’ninah adalah keadaan tenang di mana
setiap persendian juga ikut tenang. Ada pula ulama yang mengatakan bahwa
thuma’ninah adalah sekadar membaca dzikir yang wajib dalam ruku’.

f. I'tidal dengan thuma'ninah, artinya bangkit bangun dari ruku' dan kembali tegak
lurus, thuma'ninah.
Nabi saw. mengatakan pada orang yang jelek shalatnya,
ْ ‫ث ُ َّم‬
‫ارفَ ْع َحتَّى ت َ ْعت َ ِّد َل قَائِّ ًما‬
“Kemudian tegakkanlah badan (i’tidal) dan thuma’ninalah.”

g. Sujud dua kali dengan thuma'ninah, yaitu meletakkan kedua lutut, kedua tangan,
kening dan hidung ke atas lantai.
Anggota sujud ialah muka, kedua telapak tangan, kedua lutut, dan kedua telapak
kaki.
Rasulullah saw. bersabda,

ُّ ‫ َو‬، ‫علَى أ َ ْن ِّف ِّه – َو ْاليَدَي ِّْن‬


‫الر ْكبَتَي ِّْن‬ َ ‫علَى ْال َج ْب َه ِّة – َوأَش‬
َ ‫َار بِّيَ ِّد ِّه‬ ُ ‫س ْبعَ ِّة أ َ ْع‬
َ ‫ظ ٍم‬ َ َ‫أ ُ ِّم ْرتُ أ َ ْن أ َ ْس ُجد‬
َ ‫علَى‬
‫اف ْالقَدَ َمي ِّْن‬ ْ َ ‫َوأ‬
ِّ ‫ط َر‬
“Aku diperintahkan bersujud dengan tujuh bagian anggota badan: [1] Dahi
(termasuk juga hidung, beliau mengisyaratkan dengan tangannya), [2,3] telapak
tangan kanan dan kiri, [4,5] lutut kanan dan kiri, dan [6,7] ujung kaki kanan dan
kiri. ”

h. Duduk antara dua sujud dengan thuma’ninah: artinya bangun kembali setelah sujud
yang pertama untuk duduk sebentar, sementara menanti sujud yang kedua.
Nabi saw. bersabda,

َ ‫ ث ُ َّم ا ْس ُج ْد َحتَّى ت َْط َمئِّ َّن‬، ‫سا‬


‫سا ِّجدًا‬ ً ‫ارفَ ْع َحتَّى ت َْط َم ِّئ َّن َجا ِّل‬
ْ ‫ ث ُ َّم‬، ‫اجدًا‬ َ ‫ث ُ َّم ا ْس ُج ْد َحتَّى ت َْط َم ِّئ َّن‬
ِّ ‫س‬
“Kemudian sujudlah dan thuma’ninalah ketika sujud. Lalu bangkitlah dari sujud
dan thuma’ninalah ketika duduk. Kemudian sujudlah kembali dan thuma’ninalah
ketika sujud.” (8]
i. Duduk untuk tasyahud akhir.
Nabi saw. bersabda,
ِّ‫صالَةِّ فَ ْليَقُ ِّل الت َّ ِّحيَّاتُ ِّ َّّلل‬
َّ ‫… فَإِّذَا قَعَدَ أ َ َحدُ ُك ْم فِّى ال‬
“Jika salah seorang antara kalian duduk (tasyahud) dalam shalat, maka ucapkanlah
“at tahiyatu lillah …”. (HR. Bukhari dan Muslim dari Ibnu Mas’ud)
j. Membaca tasyahud akhir di waktu duduk di raka'at yang terakhir.
k. Membaca shalawat atas Nabi, artinya setelah selesai tasyahud akhir, maka
dilanjutkan membaca pula shalawat atas Nabi dan keluarganya.
l. Mengucapkan salam yang pertama. Bila setelah selesai membaca tasyahud akhir dan
shalawat atas Nabi dan keluarga beliau maka memberi salam. Yang wajib hanya
salam pertama.
Dalilnya hadits yang telah disebutkan di muka,
‫ير َوتَحْ ِّليلُ َها الت َّ ْس ِّلي ُم‬
ُ ِّ‫ور َوتَحْ ِّري ُم َها الت َّ ْكب‬ ُّ ِّ‫صالَة‬
ُ ‫الط ُه‬ َّ ‫ِّم ْفت َا ُح ال‬
“Yang mengharamkan dari hal-hal di luar shalat adalah ucapan takbir. Sedangkan
yang menghalalkannya kembali adalah ucapan salam.”(HR. Ahmad, Abu Daud,
Ibnu Majah dan Turmudzi)

m. Tertib artinya berturut-turut menurut peraturan yang telah ditentukan.


Diharuskan berurutan dalam mengerjakan rukun karena dalam hadits musii’
sholatuhu terdapat kata “tsumma” ketika menjelaskan urutan rukun. Tsumma sendiri
berarti kemudian yang menunjukkan makna berurutan. Perhatikan haditsnya,

‫ ث ُ َّم‬، ‫ار َك ْع َحتَّى ت َْط َمئِّ َّن َرا ِّكعًا‬ ِّ ‫س َر َم َعكَ ِّمنَ ْالقُ ْر‬
ْ ‫ ث ُ َّم‬، ‫آن‬ َّ ‫ ث ُ َّم ا ْق َرأْ َما ت َ َي‬، ‫صالَةِّ فَ َك ِّب ْر‬
َّ ‫ِّإذَا قُ ْمتَ ِّإلَى ال‬
ً ‫ارفَ ْع َحتَّى ت َْط َمئِّ َّن َجا ِّل‬
‫ ث ُ َّم ا ْس ُج ْد‬، ‫سا‬ ْ ‫ ث ُ َّم‬، ‫اجدًا‬ ِّ ‫س‬ َ ‫ ث ُ َّم ا ْس ُج ْد َحتَّى ت َْط َمئِّ َّن‬، ‫ارفَ ْع َحتَّى ت َ ْعت َ ِّد َل قَائِّ ًما‬ ْ
‫صالَتِّكَ ُك ِّل َها‬ َ ‫ ث ُ َّم ا ْف َع ْل ذَلِّكَ فِّى‬، ‫اجدًا‬ َ ‫َحتَّى ت َْط َمئِّ َّن‬
ِّ ‫س‬
“Jika engkau hendak shalat, maka bertakbirlah. Kemudian bacalah ayat Al Qur’an
yang mudah bagimu. Lalu ruku’lah dan sertai thuma’ninah ketika ruku’. Lalu
bangkitlah dan beri’tidallah sambil berdiri. Kemudian sujudlah sertai thuma’ninah
ketika sujud. Kemudian bangkitlah dan duduk antara dua sujud sambil
thuma’ninah. Kemudian sujud kembali sambil disertai thuma’ninah ketika sujud.
Lakukan seperti itu dalam setiap shalatmu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

3. Sunah shalat fardhu


Sunah shalat merupakan ucapan atau gerakan yang dilaksanakan dalam shalat
selain rukun shalat. Sunah-sunah shalat dibagi menjadi dua, yaitu :
a. Sunah `Ab`ad
Sunah `ab`ad adalah amalan sunah dalam shalat yang apabila terlupakan harus
diganti dengan sujud sahwi. Yang termasuk sunah `ab`ad adalah :
- Tasyahud awal
- Membaca shalawat pada tasyahud awal
- Membaca shalawat atas keluarga Nabi pada tasyahud akhir.
- Membaca qunut pada shalat Shubuh dan shalat witir pada pertengahan hingga
akhir bulan Ramadhan
b. Sunah Hai`at
Sunah hai`at adalah amalan sunah dalam shalat yang apabila terlupakan tidak perlu
diganti dengan sujud sahwi. Yang termasuk sunah hai`at adalah :
- Mengangkat tangan ketika takbiratul ikhram
- Meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri ketika sedekap.
- Memandang ke tempat sujud
- Membaca do`a iftitah
- Tuma`ninah (diam sejenak) sebelum atau sesudah membaca surat al-Fatihah.
- Membaca lafald “amin” sesudah membaca surat al-Fatihah.
- Membaca surat selain surat al-Fatihah setelah membaca surat al-Fatihah.
- Memperhatikan/mendengarkan bacaan imam (bagi makmum)
- Mengeraskan suara pada dua rakaat pertama shalat maghrib, isya dan subuh.
- Membaca takbir intiqal setiap ganti gerakan kecuali ketika berdiri dari ruku`.
- Membaca ketika i`tidal.

4. Hal-hal yang membatalkan shalat fardhu


Adapun yang Membatalkan Shalat, antara lain:
a. Berbicara dengan sengaja
b. Bergerak dengan banyak (3 kali gerakan atau lebih berturut-turut)
c. Berhadats
d. Meninggalkan salah satu rukun shalat dengan sengaja
e. Terbuka auratnya
f. Merubah niat
g. Membelakangi kiblat
h. Makan dan minum
i. Tertawa
j. Murtad

C. Ketentuan Waktu Shalat Fardhu


Allah swt. telah menentukan waktu-waktu untuk shalat fardhu yang lima waktu.

ٗ ۡ َ َٰٗ َ ۡ ۡ ََ ۡ َ َ َ َٰ َ َ
Sebagaimana firman-Nya:

‫ۚۚۡاإِناٱلصلواةاَكنتالَعاٱلمؤ ِمن ِ ا‬
‫ا ا‬١٠٣‫ياكِتبااموقوتاا‬

Artinya:
"Bahwasanya shalat itu adalah fardlu yang telah di tentukan waktunya untuk semua orang
yang beriman". (S. An-Nisa': 102)

Waktu-waktu yang ditentukan ialah:


‫الر حج ِل َكطحْولِِه‬ ِ ِ ِ ِ
َّ ‫س َوَكا َن ِظ ُّل‬
ِ ‫َّم‬ ِ
ْ ‫ت الظُّ ْه ِر اذَا َزالَت الش‬ َ َ‫صلَّلاهللح َعلَْي ِه َو َسلَّ ْم ق‬
‫ َوقْ ح‬:‫ال‬ ِ َّ
َ ‫َّيب‬
ِ
ِّ ‫َع ْن َعْبدهللا بْن حع َمَر َرض َي هللاح َعْن حه َما اَن الن‬
‫صالَةِ الْعِ َش ِاء اِ َىل‬
َ ‫ت‬
‫ َوَوقْ ح‬،‫الش َف حق‬
َّ ‫ب‬ ِ ‫ت صالَةِ الْم ْغ ِر‬
ِ ِ‫ب َما َملْ يَغ‬
َ َ ‫ َوَوقْ ح‬،‫س‬
‫َّم ح‬ ْ َ‫ص ِر َما َملْ ت‬
ْ ‫ص َفَّر الش‬ ‫ َوَوقْ ح‬،‫ص ِر‬
ْ ‫ت الْ َع‬ ْ ‫ت الْ َع‬
‫ض ْر َوقْ ح‬
‫َما َملْ َْحي ح‬
ِ ُّ ِ‫ ووقْت صالَة‬،‫ف اللَّي ِل اْألَوس ِط‬
ِ‫ص‬ ِ
)‫ (رواه مسلم‬.‫س‬ ْ ‫الصْب ِح م ْن طحلح ْوِ الْ َف ْج ِر َما َملْ تَطْلح ِع الش‬
‫َّم ح‬ َ ‫ْ ْ َ ََ ح‬ ْ‫ن‬
Artinya:
"Dari 'Abdullah bin 'Amr ra bahwasanya Nabi saw bersabda: "Waktu Zhuhur itu ialah
takala condong matahari (ke sebelah barat) sampai bayang-bayang orang sama dengan
tingginya sebelum datang waktu 'Ashar: dan waktu 'Ashar sebelum kuning matahari, dan
waktu maghrib sebelum hilang awan merah (setelah terbenam matahari), dan waktu shalat
'Isya hingga tengah malam, dan waktu shalat Shubuh dari terbit fajar hingga sebelum terbit
matahari". (HR. Muslim)

“Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang
beriman.” Dan melakukan shalat fardhu tepat pada waktunya merupakan salah satu amalan
yang dicintai oleh Allah.
Diriwayatkan dari Abdullah (bin Mas’ud), ia pernah bertanya kepada Nabi saw.; “Amalan
apa yang paling dicintai oleh Allah?” Nabi a menjawab, ”(Mengerjakan) shalat pada
waktunya.” “Lalu apa?” Nabi a bersabda, “Berbakti kepada orang tua.” “Lalu apa lagi?”
Nabi a menjawab, “Berjihad di jalan Allah.”

1. Zuhur
Shalat dluhur dimulai sejak tergelincirnya matahari di ufuk barat hingga masuknya
waktu ashar. Hal ini digambarkan dalam hadits riwayat Muslim:
‫ ما لم يحضر العصر‬..... ،‫ "وقت الظهر إذ زالت الشمس‬:‫ قال‬- ‫ صلى هللا عليه وسلم‬- ‫أن رسول هللا‬

“Sesungguhnya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: “Waktu dluhur ialah


ketika matahari tergelincir, ... sampai datangnya waktu ashar.”
Akan tetapi dianjurkan untuk mengakhirkannya ketika udara sangat panas, dengan
tujuan untuk mendinginkan badan. Berdasarkan hadis dari Abu Hurairah, dari Nabi saw.,
beliau bersabda;

Artinya:
“Jika panas sangat menyengat, maka tunggulah waktu dingin untuk melaksanakan
shalat (Zhuhur) karena panas yang menyengat itu sebagian dari hembusan (Neraka)
Jahannam.”
2. Ashar
Waktu shalat Ashar dimulai sejak bayangan benda sama panjang dengan benda
tersebut hingga menguningnya matahari di ufuk barat. Tidak dibenarkan mengakhirkan
shalat Ashar sampai menguning matahari di ufuk barat, kecuali bagi seorang yang dalam
keadaan darurat. Sebagaimana hadis riwayat Imam Bukhari:
.....‫ومن أدرك ركعة من العصر قبل أن تغرب الشمس فقد أدرك العصر‬

“ ...Barangsiapa mendapati satu rakaat shalat ashar sebelum matahari terbenam, maka
ia telah mendapati waktu ashar.”
Rasulullah saw. pernah bersabda tentang orang yang mengakhirkan shalat Ashar
hingga menguning matahari di ufuk barat;

Artinya:
“Itulah shalat(nya) orang munafik, ia duduk mengawasi matahari hingga ketika
matahari itu berada di atara dua tanduk setan, ia berdiri dan melakukan shalat empat
rakaat dengan sangat cepat, ia tidak mengingat Allah di dalamnya kecuali sedikit saja.”
3. Maghrib
Waktu shalat Maghrib dimulai sejak matahari terbenam hingga awan (mega)
merah di ufuk barat menghilang. Sebagaimana hadis riwayat Imam Muslim:
‫وقت المغرب ما لم يغب الشفق‬
“Waktu maghrib berakhir hingga hilangnya awan merah dari cakrawala.”
Dianjurkan menyegerakan shalat Maghrib dan dimakruhkan untuk
mengakhirkannya. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah saw.;

Artinya:
“Umatku akan selalu berada dalam kebaikan atau (selalu) di dalam fitrah selama
mereka tidak mengakhrikan shalat Maghrib hingga bintang-bintang terlihat
gemerlapan.”
4. Isya
Waktu shalat Isya’ dimulai sejak menghilangnya awan merah hingga tengah
malam. Yang dimaksud tengah malam adalah jarak antara waktu Maghrib sampai waktu
Shubuh. Dianjurkan mengakhirkan shalat Isya’ selama tidak ada kesulitan dalam
melakukannya. Diriwayatkan dari ‘Aisyah, ia berkata;

Artinya:
“Pada suatu malam pernah Nabi saw. mengakhirkan shalat Isya‟ hingga penghuni
masjid tidur. Kemudian beliau keluar untuk melakukan shalat (Isya‟) dan bersabda,
“Sungguh inilah waktunya jika tidak memberatkan umatku.”

Artinya:
Berkata Syaikh Abdurrahman Ibnu Shalih Al Bassam: “Shalat Isya’ yang lebih utama
adalah mengakhirkan(nya sampai pertengahan malam), (jika) hal itu tidak memberatkan
(makmumnya).”\

Dimakruhkan tidur sebelum Isya’ dan berbincang-bincang setelahnya, kecuali untuk


suatu kemaslahatan.

Artinya:
Diriwayatkan dari Abu Barzah Al-Aslami, ia berkata; “Rasulullah saw. biasanya suka
mengakhirkan shalat Isya‟ yang disebut dengan ‘atamah. Dan beliau tidak suka tidur
sebelumnya dan bercakap-cakap setelahnya.”

Berkata Syaikh ‘Abdurrahman Ibnu Shalih Alu Bassam: “Dimakruhkan berbicara


setelah shalat Isya‟ sehingga tidak shalat malam dan tidak shalat Shubuh berjama‟ah,
akan tetapi bukan berarti tidak boleh membicarakan ilmu yang bermanfaat untuk kaum
muslimin.”

5. Shubuh
Awal waktu shalat shubuh ialah dimulai sejak terbitnya fajar sidiq hingga terbitnya
matahari. Sebagaimana keterangan hadits riwayat Muslim:
‫ وقت صالة الصبح من طلوع الفجر ما لم تطلع الشمس‬:- ‫ صلى هللا عليه وسلم‬- ‫قال رسول هللا‬

“Bersabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam: “Waktu shalat shubuh ialah sejak
terbitnya fajar hingga terbitnya matahari.”

Fajar terbagi menjadi dua, yaitu; fajar kadzib (dusta) dan fajar shadiq (benar).
Fajar kadzib yaitu cahaya putih yang panjang menjulang yang tampak di sisi langit,
kemudian cahaya tersebut menghilang yang diikuti dengan kegelapan. Sedangkan fajar
shadiq yaitu cahaya putih panjang melintang yang muncul di ufuk timur. Cahaya
tersebut terus bertambah terang hingga matahari terbit.

Artinya:
Diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas, bahwa Rasulullah saw. bersabda: “Fajar itu ada dua
macam, yaitu; fajar yang diharamkan memakan makanan dan diperbolehkan melakukan
shalat (Shubuh, yaitu; fajar shadiq) dan fajar yang diharamkan melakukan shalat
(Shubuh) dan diperbolehkan memakan makanan (yaitu; fajar kadzib).”

Di antara dalil yang menjelaskan tentang waktu-waktu shalat fardhu adalah hadits yang
diriwayatkan dari ‘Abdullah bin ‘Amru, bahwa Rasulullah saw. bersabda;

Artinya:
“Waktu (shalat) Zhuhur ialah jika matahari telah condong (ke barat) dan bayangan
seseorang sama dengan panjangnya selama belum tiba waktu (shalat) Ashar. Waktu
(shalat) Ashar ialah selama matahari belum menguning. Waktu shalat Maghrib ialah
selama awan merah belum menghilang. Waktu shalat Isya‟ hingga tengah malam. Dan
waktu shalat Shubuh sejak terbitnya fajar (shadiq), (hingga) selama matahari belum
terbit.”

Di samping waktu-waktu yang telah ditetapkan untuk melaksanakan shalat fardhu


seperti yang sudah kita bahas di atas, terdapat sejumlah waktu yang kita dilarang untuk
melakukan shalat, yaitu:
1. Setelah shalat Shubuh hingga terbit matahari agak tinggi, sebagaimana sabda Nabi saw.
َ َّ‫صالَة َ بَ ْعدَ ْالفَجْ ِّر اِّال‬
‫ اخرجه الخمسة‬.‫سجْ دَتَي ِّْن‬ َ َ‫ ال‬:َ‫سلَّ َم قَال‬ َ ‫صلَّى هللاُ َعلَ ْي ِّه َو‬ ُ ‫ى هللاُ َع ْن ُه َما ا َ َّن َر‬
َ ِّ‫س ْو َل هللا‬ َ ‫ض‬
ِّ ‫ع َم َر َر‬
ُ ‫َع ِّن اب ِّْن‬
.‫طلُ ْوعِّ ْالفَجْ ِّر اِّالَّ َر ْك َعتَىِّ ْالفَجْ ِّر‬
ُ َ‫صالَة َ بَ ْعد‬
َ َ ‫ال‬ :‫الرزاو‬ ‫عبد‬ ‫رواية‬ ‫وفى‬ .‫االالنسائ‬
Artinya:
“Dari Ibnu 'Umar ra, bahwasanya Rasulullah saw. bersabda: “Tidak ada sembahyang
(sunnat) sesudah fajar kecuali dua raka'at.” Dikeluarkan oleh Imam yang lima kecuali
Nasa'i, dan dalam riwayat Abdur-Razzak: “Tidak ada sembahyang setelah terbit fajar,
kecuali dua raka'at fajar.”

2. Ketika matahari terbit hingga meninggi seukuran satu tombak.


3. Ketika matahari tepat di atas kepala hingga tergelincir ke arah timur.
4. Setelah shalat ashar hingga matahari terbenam. Dalam sebuah riwayat, Nabi saw.
bersabda:

َ َ‫ ال‬:َ‫سللَّ َم يُقُ ْلول‬


َ ‫صلالَة‬ َ ُُ‫صللَّاا‬
َ ‫علَيْل ِه َو‬ َ ِ‫س ْو َل هللا‬ُ ‫س ِم ْعتُ َر‬ َ :َ‫ع ْنهُ قَال‬ َ ُ‫ى هللا‬ َ ‫ض‬ ِ ‫س ِع ْيد ٍْال ُخد ِْرى َر‬ َ ‫ع ْن ا َ ِبى‬ َ
:‫ ولفظ مسللم‬,‫ متفوق عليه‬.‫س‬ ُ ‫م‬
ْ َّ
‫ش‬ ‫ال‬ ‫ْب‬
َ ‫ي‬ ‫غ‬
ِ َ ‫ت‬ ‫ى‬ َّ ‫ت‬ ‫ح‬ ‫ر‬‫ص‬ْ
َ ِ َ ‫ع‬ ْ
‫ال‬ َ ‫د‬‫ع‬ْ ‫ب‬ َ
َ َ ‫ة‬َ ‫ال‬‫ص‬ َ ‫ال‬ ‫و‬ ،
َ ُ‫س‬ ‫م‬
ْ َّ
‫ش‬ ‫ال‬ ‫ع‬
َ ُ ‫ل‬ ْ
‫َط‬ ‫ت‬ ‫ى‬ َّ ‫ت‬ ‫ح‬
َ ِ ‫ْح‬
‫ب‬ ‫ص‬
ُّ ‫ال‬َ ‫د‬‫ع‬ْ ‫َب‬
ْ
.‫صالَة َ الفَجْ ِر‬َ َ‫صالَة َ َب ْعد‬َ َ‫ال‬
Artinya:
“Dari Abu Sa'id Alkhudlriyyi ra, ia berkata: Saya telah mendengar Rasulullah saw
bersabda: “Tidak ada sembahyang Shubuh sehingga terbit matahari, dan tidak ada
sembahyang sehabis sembahyang 'Ashar hingga terbenam matahari”. (Muttafaq 'alaih.
Dan lafadh riwayat Muslim: “Tidak ada sembahyang sesudah sembahyang fajar”)

Diriwayatkan dari ‘Uqbah bin ‘Amir, ia berkata;


”Ada tiga waktu yang Rasulullah saw. melarang kami melakukan shalat atau
memakamkan orang yang meninggal dunia di antara kami. (Yaitu;) ketika matahari terbit
hingga meninggi (setinggi tombak), ketika matahari berada tepat di atas kepala hingga
tergelincir, dan ketika matahari akan terbenam hingga benar-benar terbenam.”
Nabi saw. telah menjelaskan sebab dilarangnya shalat pada waktu-waktu tersebut melalui
sabda beliau kepada ‘Amr bin ‘Abasah As-Sulami;
“Lakukan shalat Shubuh, kemudian janganlah engkau shalat hingga matahari terbit dan
meninggi (setinggi tombak) kerena sesungguhnya ia terbit di antara dua tanduk setan.
Dan saat itulah orang-orang kafir bersujud kepadanya. Kemudian lakukan shalat, karena
shalat ketika itu disaksikan dan dihadiri (oleh para Malaikat) hingga bayangan matahari
tepat di bawah sebuah tongkat. Kemudian janganlah engkau shalat saat itu, karena
sesungguhnya saat itu Neraka Jahannam menyala-nyala. Jika bayangan matahari telah
tergelincir ke arah timur, maka lakukanlah shalat sesungguhnya shalat yang dilakukan
saat itu disaksikan dan dihadiri (oleh para Malaikat) hingga engkau melakukan shalat
Ashar. Lalu janganlah engkau shalat hingga matahari terbenam, karena sesungguhnya ia
terbenam di antara dua tanduk setan dan saat itulah orang-orang kafir bersujud
kepadanya.”

D. Tata Cara Pelaksanaan Shalat Fardhu


Tata cara melaksanakan shalat lima waktu adalah sebagai berikut:
1. Seorang muslim yang hendak melakukan shalat hendaklah berdiri tegak setelah masuk
waktu shalat dalam keadaan suci dan menutup aurat serta menghadap kiblat dengan
seluruh anggota badannya tanpa miring atau menoleh ke kiri dan ke kanan.
2. Kemudian berniat untuk melakukan shalat yang ia maksudkan di dalam hatinya tanpa
diucapkan.
3. Kemudian melakukan takbiratul ihram, yaitu membaca Allahu Akbar sambil
mengangkat kedua tangannya sejajar dengan kedua bahunya ketika takbir.
4. Meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri di atas dada atau di bawahnya, tetapi di atas
pusar.
5. Kemudian membaca do'a iftitah, dan basmalah, kemudian membaca Al-Fatihah dan
apabila sampai pada bacaan   dia membaca aamiin.

6. Kemudian membaca salah satu surat atau apa yang mudah baginya di antara ayat-ayat
Al-Qur'an.
7. Kemudian mengangkat kedua tangan sejajar dengan bahunya lalu ruku’ sambil
mengucapkan Allahu Akbar selanjutnya memegang dua lutut dengan kedua tapak tangan
dengan meratakan tulang punggung, tidak mengangkat kepalanya juga tidak terlalu
membungkukkannya, dan jari-jari tangannya hendaknya dalam keadaan terbuka.
8. Pada saat ruku', membaca ( ‫ي ْالعَ ِّظي ِّْم ) َوبِّ َح ْمدِّه‬ َ ِّ‫س ْب َحا نَ َرب‬ ُ (“Maha suci Rabbku yang maha
Agung”) sebanyak tiga kali.
9. Kemudian bangkit dari ruku’ seraya mengangkat kedua tangan sejajar dengan kedua
bahu sambil membaca:
‫س ِّم َع ال ُّل ِّل َم ْن َح ِّمدَه‬
َ
"Allah Maha Mendengar orang yang memuji-Nya" sehingga tegak berdiri dalam keadaan
i'tidal, kemudian membaca doa i’tidal.
10. Kemudian sujud sambil mengucapkan Allahu Akbar, lalu sujud bertumpu pada tujuh
anggota sujud, yaitu dahi (yang termasuk di dalamnya) hidung, dua telapak tangan, dua
lutut dan ujung dua tapak kaki. Hendaknya diperhatikan agar dahi dan hidung betul-betul
mengenai lantai, serta merenggangkan bagian atas lengannya dari samping badannya dan
tidak meletakkan lengannya (hastanya) ke lantai dan mengarahkan ujung jari-jarinya ke
arah kiblat.
11. Membaca ( ‫ي ْاالَ ْعلَى ) َوبِّ َح ْمدِّه‬
َ ِّ‫س ْب َحا نَ َرب‬
ُ
“Maha Suci Rabbku Yang Maha Tinggi” sebanyak tiga kali dalam sujud.
12. Bangkit dari sujud sambil mengucapkan Allahu Akbar, kemudian duduk iftirasy, yaitu
bertumpu pada kaki kiri dan duduk di atasnya sambil menegakkan telapak kaki kanan
seraya membaca:
َ ‫ار ُز ْق ِّن‬
ُ ‫يوا ْه ِّد ِّني َو َعا ِّف ِّني واع‬
‫ْف َع ِّني‬ ْ ‫وارفَ ْع ِّني َو‬
ْ ‫ار َح ْم ِّني واجْ ب ٌْر ِّني‬ ْ ‫َرب ا ْغ ِّف ْر ِّلي َو‬
13. Kemudian sujud lagi seperti di atas, lalu bangkit untuk melaksanakan rakaat kedua
sambil bertakbir. Kemu-dian melakukan seperti pada rakaat pertama, hanya saja tanpa
membaca do'a iftitah lagi. Apabila telah menye-lesaikan rakaat kedua hendaknya duduk
untuk melak-sanakan tasyahhud. Apabila shalatnya hanya dua rakaat saja seperti shalat
Subuh, maka membaca tasyahhud kemudian membaca shalawat Nabi shallallaahu alaihi
wasallam, lalu langsung salam, dengan mengucapkan:
‫السالم عليكم ورحمة هللا وبركة‬
“Semoga kesejahteraan dan rahmat Allah bagimu." Sambil menoleh ke kanan,
kemudian mengucapkan salam lagi sambil menoleh ke kiri.
14. Jika shalat itu termasuk shalat yang lebih dari dua rakaat, maka berhenti ketika selesai
membaca tasyahhud awwal, yaitu pada ucapan:
‫س ْولُه‬ َ ‫ا َ ْش َهد ُ ا َ ْن َالاِّلَهَ اِّال‬
ُ ‫اّلل َوا َ ْش َهدُ ا َ َّن ُم َح َّمدً ا َع ْبدُهُ َو َر‬

“Aku bersaksi tidak ada sesembahan yang haq melainkan Allah dan aku bersaksi bahwa
Muhammad adalah hamba dan utusanNya.”

Kemudian bangkit berdiri sambil mengucapkan takbir dan mengangkat kedua tangan
sejajar dengan kedua bahu, lalu mengerjakan rakaat berikutnya seperti rakaat
sebelumnya, hanya saja terbatas pada bacaan surat Al-Fatihah saja.
15. Kemudian duduk tawarruk, yaitu dengan menegakkan telapak kaki kanan dan
meletakkan telapak kaki kiri di bawah betis kaki kanan, kemudian mendudukkan pantat
di lantai serta meletakkan kedua tangan di atas kedua paha. Lalu membaca tasyahhud,
membaca shalawat kepada Nabi shallallaahu alaihi wasallam dan meminta
perlindungan kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala dari empat perkara berikut:

ِّ ‫ب ْالقَب ِّْر َو ِّم ْن فِّتْنَ ِّة ْال َمحْ يَا َو ْال َم َما‬
‫ت َو ِّم ْن‬ ِّ ‫اَل َّل ُه َّم اِّنِّي اَع ُْوذ ُ ِّبكَ ِّم ْن َعذَا‬
ِّ ‫ب َج َهنَّ َم َو ِّم ْن َعذَا‬
‫فِّتْنَ ِّة ْال َم ِّسيْح الدَّ َّجال‬

"Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari siksa api Neraka, siksa kubur, fitnah hidup
dan mati, dan dari fitnah Al-Masih Ad-Dajjal."

16. Kemudian mengucapkan salam dengan suara yang jelas sambil menoleh ke kanan, lalu
mengucapkan salam kedua sambil menoleh ke kiri.

E. Nilai-Nilai Pendidikan dalam Shalat Lima Waktu


Pendidikan yang diberikan luqman pada anaknya merupakan contoh baik bagi orang
tua. Luqman menyuruh anak-anaknya shalat ketika mereka masih kecil dalam Al Qur’an
Allah swt berfirman :
ۡ َ َ َ َ َ َ َ ََ ۡ ۡ َ َ ۡ َ َۡ َ ۡ ۡ َ َ َ َ َ َ
‫امااأ َصابَكَۖاإِناذٰل ِكام ِۡناع ۡز ِماٱۡلم ا‬
‫ا ا‬١٧‫ورِا‬ ٰ ‫با‬
‫لَع‬ ‫لصل ٰواةا َوأم ۡرااب ِٱل َم ۡعر ِ ا‬
‫وفا اوٱن اهاع ِناٱلمنك ارِا اوٱص ِ ا‬ ‫يٰب َا‬
‫ناأق ِ ِماٱ‬

“Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan
cegahlah (mereka) dari perbuatan mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa
kamu.” (QS. Luqman : 17)
Dari ayat tersebut, Luqman menanamkan nilai-nilai pendidikan ibadah kepada anak-
anaknya sejak dini. Dia bermaksud agar anak-anaknya mengenal tujuan hidup manusia, yaitu
menghambakan diri kepada Allah swt. bahwa sesungguhnya tidak ada Tuhan yang patut
disembah selain Allah swt. Apa yang dilakukan Luqman kepada anak-anaknya bisa dicontoh
orang tua zaman sekarang ini. Rasulullah saw. memberikan tauladan pada umatnya tentang
nilai pendidikan ibadah. Beliau mengajarkan anak yang berusia tujuh tahun harus sudah
dilatih shalat dan ketika berusia sepuluh tahun mulai disiplin shalatnya sabda Nabi saw.
“Suruhlah anak-anak kalian berlatih shalat sejak mereka berusia 7 tahun dan pukullah
mereka jika meninggalkan shalat pada usia 10 tahun dan pisahkanlah tempat tidur mereka
(sejak usia 10 tahun)”. (HR. Abu Dawud).
Nilai-nilai pendidikan yang terkandung di dalam shalat diantaranya:
1. Shalat diawali dengan bersuci
Hal ini tentunya mendidik kita agar senantiasa menjaga kesucian fitrah kita sebagai
manusia dan mengingatkan kita bahwa Allah adalah dzat yang Maha Suci yang hanya
menerima hamba-Nya yang suci untuk menghadap kepada-Nya.
2. Shalat mendidik untuk berlaku jujur
Dalam shalat, apabila ia buang angin yang tidak tertahankan pada saat shalat, tentunya
seseorang akan berhenti dari shalatnya dan mengulang lagi shalat-nya, karena kita semua
tahu, buang angin pada saat shalat adalah hal yang membatalkan shalat. Berlaku jujur
pada diri sendiri. Tentunya, berlaku jujur tidak hanya pada saat shalat, tetapi yang perlu
menjadi perhatian adalah mewujudkan perilaku jujur pada saat setelah shalat. Berlaku
jujur dalam setiap perilaku, dalam setiap keadaan, baik dalam berbicara, dalam
berdagang, dan dalam seluruh aspek kehidupan kita.
3. Shalat diakhiri salam ke kanan dan ke kiri
Ucapan salam mengandung do’a. Dan pada saat kita mengakhiri shalat, kita mendo’akan
mereka yang ada di kanan dan kiri kita. Salah satu makna dari hal ini adalah,
sebagaimana sabda Rasulullah :
“Seorang muslim sejati adalah ketika manusia selamat dari lisan dan tangannya, dan
mu’min sejati, adalah ketika manusia merasa aman darinya atas harta dan
darahnya” (HR. Ahmad)
Maksud dari hadis di atas bahwa seseorang yang mengakhiri salam dalam shalatnya,
hendaknya menegakkan do’a yang ia setelah selesai melaksanakan shalat. Sebagaimana
sabda Rasulullah saw, maka ia tidak akan mencelakakan orang lain dengan lisan dan
tangannya.
4. Wujud terhadap nilai keikhlasan kepada Allah swt
Keikhlasan kepada Allah, tidak hanya tertanam dalam qolbu seseorang, yang lebih
penting lagi adalah mewujudkannya dengan melakukan shalat. Ikhlas mengajarkan
kepada kita untuk mencapai kesuksesan hakiki, kesuksesan yang abadi, dan kesuksesan
dalam pandangan Allah swt.

Rangkuman
1. Shalat secara bahasa berarti doa. secara istilah salat adalah ibadah yang terdiri dari
perkataan dan perbuatan tertentu, yang dimulai dengan takbir, dan diakhiri dengan
salam.
2. Shalat wajib juga disebut juga dengan shalat fardlu atau shalat maktubah yang
berarti shalat yang harus dikerjakan orang islam yang telah memenuhi syarat dan
rukun tertentu.
3. Dalam al-qur’an dan al-hadis menegaskan bahwa shalat lima waktu dilaksanakan pada
waktu-waktu yang telah ditentukan.
4. Syarat sah shalat:suci badan dari hadats besar dan kecil,suci badan, pakaian dan tempat
dari najis, menutup aurat (aurat laki-laki adalah antara pusar sampai lutut, sedang
aurat perempuan adalah seluruh anggota badan kecuali kedua telapak tangan dan
wajah), telah masuk waktu shalat, dan menghadap kiblat.
5. Syarat wajib shalat: islam, berakal, suci dari haid dan nifas bagi perempuan, telah
sampai dakwah kepadanya, dan terjaga.
6. sunah shalat merupakan ucapan atau gerakan yang dilaksanakan dalam shalat selain
rukun shalat. sunah-sunah shalat dibagi menjadi dua, yaitu sunah ab’ad dan sunah haiat
7. Adapun yang membatalkan shalat, antara lain:berbicara dengan sengaja, bergerak dengan
banyak (3 kali gerakan atau lebih berturut-turut), berhadats, meninggalkan salah satu
rukun shalat dengan sengaja,terbuka auratnya, merubah niat, membelakangi kiblat, makan
dan minum, tertawa, murtad
8. Tentang rukun shalat ini dirumuskan menjadi 13 perkara: niat, berdiri, bagi yang
berkuasa: (tidak dapat berdiri boleh dengan duduk, tidak dapat duduk boleh dengan
berbaring), takbiratul ihram, membaca surat fatihah, ruku' dan thuma'ninah, i'tidal
dengan thuma'ninah, sujud dua kali dengan thuma'ninah, duduk antara dua sujud dengan
thuma'ninah, duduk untuk tasyahud pertama, membaca tasyahud akhir, membaca
shalawat atas nabi, mengucapkan salam yang pertama, tertib
9. Sujud sahwi adalah sujud yang dilakukan karena seseorang meninggalkan sunah
ab`ad, kekurangan rakaat atau kelebihan rakaat, maupun ragu-ragu tentang jumlah
rakaat dalam shalat. Sujud sahwi dapat dilaksanakan sebelum maupun sesudah salam
dengan membaca dzikir dan doa yang dibaca yang sama seperti sujud dalam shalat.

Tugas
Selamat, Anda telah menyelesaikan Kegiatan Belajar 2 tentang ketentuatn dan tata
cara shalat fardhu. Untuk memperluas wawasan Anda tentang ketentuatn dan tata cara shalat
fardhu, coba Anda rumuskan dua hal berikut:
1. Apa saja hikmah melaksanakan shalat lima waktu!
2. Apa saja bahaya yang menimpa seseorang jika ia tidak mendirikan shalat lima waktu!

Tes Formatif 2

1. Shalat menurut bahasa berarti ….


a. Ibadah
b. Do`a
c. Meminta
d. Member
2. Yang termasuk syarat sah shalat adalah ….
a. Islam
b. Balig (dewasa)
c. Berakal
d. Menutup aurat
3. Salah satu rukun shalat di bawah ini adalah ....
a. Membaca basmalah
b. Melafalkan niyat
c. Takbiratul ikhram
d. Membaca do`a iftitah
4. Yang termasuk hal yang membatalkan shalat adalah ….
a. Lupa bacaan shalat
b. Kelebihan bilangan raka`at
c. Kelebihan bilangan raka`at
d. Berhadats
5. Do`a iftitah dalam shalat dibaca setelah ….
a. Niyat
b. Takbiratul ikhram
c. Membaca surat al-Fatihah
d. Setelah ruku
6. Perhatikan data di bawah ini :
a. Membaca basmalah
b. Takbiratul ihram
c. Membaca surat setelah al-Fatihah
d. Ruku’
e. I’tidal
Dari data di atas yang termasuk sunnah dalam shalat adalah ….
a. a, b
b. a, c
c. a, d
d. a, e
7. ‫يب االَ ِعلَى َو ِّب َح ْم ِّد ِّه‬
ََّ‫حن َر‬
َ ‫حسْب‬ Doa di samping dibaca ketika ….
a. Ruku`
b. I`tidak
c. Sujud
d. Duduk di antara dua sujud
8. Saat tergelincirnya matahari ke arah barat sampai dengan bayang-bayang sesuatu sama
panjang dengan aslinya merupakan waktu shalat ....
a. Dhuhur
b. Ashar
c. Isya`
d. Subuh
9. Ada tiga waktu yang Rasulullah saw. melarang kita melakukan shalat atau memakamkan
orang yang meninggal dunia. Dibawah ini adalah tiga waktu tersebut, kecuali….
a. Ketika matahari terbit hingga meninggi (setinggi tombak)
b. Ketika matahari berada tepat di atas kepala hingga tergelincir
c. Ketika matahari akan terbenam hingga benar-benar terbenam
d. Ketika matahari lebih dari sepenggalah (setinggi tombak)
10. Salah satu hikmah shalat yang berhubungan dengan kesehatan badan adalah….
a. Dosa berguguran saat melakukan rukuk dan sujud
b. Membiasakan diri disiplin waktu
c. Persendian menjadi kuat
d. Hati menjadi tenang dan penyabar
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat di
bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus berikut
untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Tingkat penguasaan materi = jumlah jawaban yang benar x 100%


jumlah soal

Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali


80 – 89% = baik
70 – 79% = cukup
< 70% = kurang
Jika telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan
dengan modul selanjutnya. Namun jika masih kurang dari 80%, Anda dipersilakan
mempelajari kembali Kegiatan Belajar 2, terutama pada bagian yang kurang Anda kuasai.
KEGIATAN BELAJAR 3: SHALAT IDAIN

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan


Menguasi ketentuan dan tata cara shalat idain

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Menjelaskan pengertian dan hukum shalat idain
2. Menjelaskan waktu, tempat dan pelaksanaan shalat idain
3. Menjelaskan tata cara shalat idain
4. Menjelaskan hikmah shalat idain

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian dan dan hukum shalat idain
2. Waktu, tempat dan pelaksanaan shalat idain
3. Tata cara shalat idain
4. Hikmah shalat idain

Uraian Materi
A. Pengertian dan Hukum Shalat Idaian
Dahulu pada masa jahiliyah orang-orang Arab memiliki dua hari raya yang biasa
diperingati pada masa jahiliyah, yaitu hari Nairuz dan hari Mahrajan. Nairuz atau Nauruz
dalam bahasa Persia artinya hari baru, maksudnya perayaan tahun baru. Adapun Mahrajan
adalah gabungan dari kata „Mahr‟ yang artinya matahari dan „Jan‟ yang artinya kehidupan
atau ruh. Dan hari Mahrajan adalah hari perayaan pada pertengahan musim gugur, dimana
udara tidak panas dan tidak dingin. Atau juga merupakan istilah bagi pesta yang diadakan
untuk hari bahagia.
Kemudian setelah datangnya Islam, maka dua hari raya tersebut digantikan dengan
dua hari raya yang lebih baik yaitu Idul Fitri dan Idul Adhha. Diriwayatkan dari Anas ia
berkata;

“Rasulullah saw. tiba di Madinah dan mereka (penduduk Madinah) mempunyai dua hari
untuk bermain-main. Maka beliau bersabda, “Dua hari ini hari apa?” Mereka menjawab,
“Kami biasa bermain-main di dalamnya pada masa jahiliyah.” Rasulullah saw. bersabda,
“Sesungguhnya Allah telah menggantikan untuk kalian dua hari tersebut dengan dua hari
yang lebih baik, (yaitu) Idul Adhha dan Idul Fitri.” (HR. Abu Dawud)

Menurut Wahbah az-Zuhaili, hari raya Islam diberi nama id (hari raya) karena Allah
swt. pada hari id itu memberikan berbagai ihsan kepada hamba-hamba-Nya pada setiap
tahun. Di antaranya, pada idul fitri di bolehkannya makan di siang hari setelah dilarang untuk
makan di siang hari selama bulan Ramahdan, dan diperintahkan untuk menunaikan zakat
fitrah. karena biasanya, hari raya itu penuh dengan kebahagiaan, kesenagan dan berbagai
aktivitas. Sementara keceriaannya kebanyakan terjadi karena sebab itu. Asal makna kata id
sendiri secara bahasa adalah kembali, yaitu kembali dan berulangnya kebahagiaan setiap
tahun. Kata “Id” yang selalu diterjemahkan ke bahasa Indonesia dengan ‘hari raya’
menurut etimologinya berarti al-mausim (musim), disebut demikian karena setiap tahun
berulang.
Hari raya Islam ada dua yaitu hari raya idul fitri dan hari idul adha. Dinamakan Idul
Fitri karena pada hari itu orang-orang Islam yang menjalankan puasa Ramadlan berbuka dan
tidak lagi berpuasa seperti hari-hari sebelumnya selama bulan Ramadlan. Hari Idul Fitri ini
dirayakan dengan melakukan shalat Idul Fitri secara berjamaah. Ibadah ini disyariatkan pada
tahun pertama Nabi saw sampai di Madinah. Idul Adha juga dinamakan Idul Qurban,
karena pada hari raya tersebut umat Islam dianjurkan untuk menyembelih hewan kurban.
Baik pada hari raya Idul Fitri, maupun hari raya Idul Adha, umat Islam
melaksanakan salat hari raya yang biasa disebut dengan shalat idain. Idain artinya dua hari
raya. Yang dimaksud shalat idain adalah shalat pada waktu dua hari raya yakni Hari Raya
Idul fitri (1 syawal) dan Hari Raya Idul Adha (10 Dzulhijjah).
Dengan demikian yang dimaksud dengan shalat idul fitri adalah adalah salah satu
shalat yang hanya dikejakan saat perayaan hari raya idul fitri pada Setiap tanggal 1 Syawal
setelah melaksanakan puasa ramadhan satu bulan lamanya. Shalat idul fitri berbeda dengan
shalat sunnah lainnya seperti shalat dhuha, shalat tahajud, shalat witir, dan shalat wajib dalam
hal cara melaksanakan. Shalat idul fitri dilaksanakan pada pagi hari saat hari raya idul fitri
dan umat Islam akan beramai-ramai mengunjungi masjid atau lapangan untuk melaksanakan
shalat idul fitri secara berjamaah. Sedangkan shalat Idul Adha adalah shalat yang dilaksanakn
pada Hari Raya Idul Adha yang jatuh pada 10 Dzulhijjah yang bertepatan dengan ibadah haji
di Makkah Al-Mukarramah dan karena itu disebut juga dengan Hari Raya Haji atau Hari
Raya Qurban kerena disunnahkan berkurban bagi yang mampu.
Di antara dasar pelaksanaan shalat idain adalah firman Allah dan Hadis Nabi saw.

ۡ َ َ
berikut.
ۡ َ َ َ َ َ َ َ ۡ َ
٢‫اوٱۡنَ ۡارا‬
‫اافص ِلال ِربِك ا‬١‫إِنااأع َط ۡي َنٰكاٱلك ۡوث َارا‬
Artinya:
“Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak (1), Maka dirikanlah
shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah (2).” (Al Kawthar:1-2)

َ َۡ َ َ َ ۡ ٰ َ َ َ َٰ َ َ َ َ َ ۡ ۡ
‫اول َعلك ۡماتشكرونا‬ ‫َوِلِ ك ِملوااٱل ِع َد اةا َوِلِ ك ِبوااٱ ا‬
‫ّللالَعامااهدىكم‬
Artinya:
“Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah
atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (Al Baqarah: 185)

Di antara hadis Nabi adalah sebagai berikut:

“Dari Ibnu Umar, ia berkata: “Rasulullah saw., Abu Bakar, Umar melakukan shalat dua
hari raya sebelum khutbah dilaksanakan.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

‫َض َحى الْ َع َواتِ َق‬ ِ َِّ ‫ول‬


ْ ‫اَّللح َعلَْي ِه َو َسلَّ َم أَ ْن حْخْ ِر َج حه َّن ِ ي الْفطْ ِر َواأل‬
َّ ‫صلَّى‬ َ ‫اَّلل‬ ‫ أ ََمَرَان َر حس ح‬: ‫ت‬ َّ ‫أِّحم َع ِطيَّةَ َر ِض َي‬
ْ َ‫اَّللح َعْنها قَال‬
، ِ‫اَّلل‬
َّ ‫ول‬ َ ‫ َاي َر حس‬: ‫ت‬ ِِ َّ ‫ض فَيَ ْعتَ ِزلْ َن‬ ْ ‫ فَأ ََّما‬، ‫اخلح حدوِر‬ ِ ‫احليَّض و َذو‬
‫ قح ْل ح‬. ‫ني‬
َ ‫اخلَْي َر َوَد ْع َوَة الْ حم ْسلم‬ ْ ‫الصال َة َويَ ْش َه ْد َن‬ ‫احلحيَّ ح‬ ْ ‫ات‬ َ َ َ ‫َو ْح‬
‫حختح َها ِم ْن ِج ْلبَ ِاهبَا‬ ِ َ َ‫ ق‬. ‫ إِحداان ال ي حكو حن ََلا ِج ْلباب‬.
ْ ‫ لتح ْلبِ ْس َها أ‬: ‫ال‬ ٌ َ َ َ َ َْ
Artinya:
“Ummu Atiyyah berkata: Rasulullah menyuruh kami perempuan untuk keluar di Idul Fitri
dan Idul Adha. Baik wanita yang baru baligh, wanita sedang haid dan wanita perawan.
Sementara orang yang haid dipisahkan dari (tempat) shalat. Agar mereka dapat
menyaksikan kebaikan dan doa umat Islam." Saya berkata, ‘Wahai Rasulullah, ada di antara
kami yang tidak mempunyai jilbab." Beliau mengatakan, "Sebaiknya saudara perempuannya
memberinya jilbab.” (HR. Hadits Bukhari dan Muslim)

Shalat idain disyariatkan pada tahun kedua hijriah. Sejak disyariatkan Rasulullah tidak
meninggalkannya hingga beliau wafat, kemudian ritual serupa dilanjutkan para sahabat
beliau. Mengenai status hukum melaskananakan shalat idain di kalangan para ulama terjadi
perbedaan. Setidaknya ada ada tiga pendapat yang masyhur di kalangan Ulama:
1. Shalat idain hukumnya sunnah muakad. Ini adalah pendapat jumhur (mayoritas) Ulama.
2. Fardhu Kifayah, artinya (yang penting) dilihat dari segi adanya shalat itu sendiri, bukan
dilihat dari segi pelakunya. Atau (dengan bahasa lain, yang penting) dilihat dari segi
adanya sekelompok pelaku, bukan seluruh pelaku. Maka jika ada sekelompok orang
yang melaksanakannya, berarti kewajiban melaksanakan shalat ‘idain itu telah gugur
bagi orang lain. Pendapat ini adalah pendapat yang terkenal di kalangan madzhab
Hambali.
3. Fardhu ‘Ain (kewajiban bagi tiap-tiap kepala), artinya; berdosa bagi siapa yang
meninggalkannya. Ini adalah pendapat madzhab Hanafiyah serta pendapat salah satu
riwayat dari Imam Ahmad.
Para pendukung pendapat pertama berdalil dengan hadis yang muttafaq ‘alaih, dari
hadis Thalhah bin Ubaidillah, ia berkata :
Artinya:
“Telah datang seorang laki-laki penduduk Nejed kepada Rasulullah saw., kepalanya
telah beruban, gaung suaranya terdengar tetapi tidak bisa difahami apa yang
dikatakannya kecuali setelah dekat. Ternyata ia bertanya tentang Islam. Maka
Rasulullah saw. menjawab:”Shalat lima waktu dalam sehari dan semalam”. Ia bertanya
lagi: Adakah saya punya kewajiban shalat lainnya? Rasulullah saw. menjawab:”Tidak,
melainkan hanya amalan sunnah saja.” Beliau melanjutkan sabdanya:”Kemudian
(kewajiban) berpuasa Ramadhan”. Ia bertanya: Adakah saya punya kewajiban puasa
yang lainnya? Beliau menjawab:”Tidak, melainkan hanya amalan sunnah saja”. Perawi
(Thalhah bin Ubaidillah) mengatakan bahwa kemudian Rasulullah saw. menyebutkan
zakat kepadanya. Iapun bertanya;”Adakah saya punya kewajiban lainnya? “Rasulullah
saw. menjawab:”Tidak, kecuali hanya amalan sunnah saja”. Perawi
mengatakan:”Setelah itu orang ini pergi seraya berkata: Demi Allah, saya tidak akan
menambahkan dan tidak akan mengurangkan ini”. (Menanggapi perkataan orang itu)
Rasulullah saw. bersabda:”Niscaya dia akan beruntung jika ia benar-benar
(melakukannya)”.

Mereka (para pendukung pendapat kesatu) mengatakan : Hadits ini menunjukkan bahwa
shalat selain shalat lima waktu dalam sehari dan semalam, hukumnya bukan wajib
(Fardhu) ‘Ain (bukan kewajiban perkepala). Shalat idain termasuk ke dalam keumuman
ini (yakni bukan wajib melainkan hanya sunnah saja). Pendapat ini di dukung oleh
sejumlah Ulama diantaranya Ibnu al-Mundzir dalam “Al-Ausath IV/252”.

Sedangkan pendukung pendapat kedua, yakni berpendapat bahwa shalat idain adalah
Fardhu Kifayah, berdalil dengan argumentasi bahwa shalat idain adalah shalat yang tidak
diawali adzan dan iqamat. Karena itu shalat ini serupa dengan shalat jenazah, padahal shalat
jenazah hukumnya fardhu kifayah. Begitu pula shalat idain juga merupakan syi’ar Islam.
Disamping itu, mereka juga berdalil dengan firman Allah dalam QS. Al-Kautsar: 2: yang
artinya: “Maka dirikanlah shalat karena Rabbmu dan berkorbanlah (karena Rabbmu).” Ayat
ini berkaitan dengan perintah melaksanakan shalat Idul Adha. Mereka juga berkeyakinan
bahwa pendapat ini merupakan titik gabung antara hadis (kisah tentang) Badui Arab (yang
digunakan sebagai dalil oleh pendapat pertama) dengan hadis-hadis yang menunjukkan
wajibnya shalat idain.
Sementara para pengikut pendapat ketiga berdalil dengan banyak dalil. Dan Syaikhul
Islam Ibnu Taimiyah mendukung pendapat ini. Beliau mengukuhkan dalil-dalil yang
menyatakan (bahwa shalat idain adalah) wajib ‘Ain (kewajiban perkepala). Beliaupun
menyebutkan bahwa para shahabat dulu melaksanakan shalat idain di padang pasir (tanah
lapang) bersama Nabi saw. Nabi saw. Berarti hal ini menunjukkan bahwa shalat idain
termasuk jenis shalat Jumat, bukan termasuk jenis shalat-shalat sunnah. Nabi saw. juga tidak
pernah membiarkan shalat idain tanpa khutbah, persis seperti dalam shalat Jumat.
Begitu pula, sesungguhnya ada riwayat yang jelas dari Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu
‘anhu, yang menugaskan seseorang untuk mengimami shalat (‘Ied) di Masjid bagi golongan
kaum Muslimin yang lemah. Andaikata shalat ‘Ied itu sunnah, tentu Ali tidak perlu
menugaskan seseorang untuk mengimami orang-orang yang lemah di Masjid. Karena jika
memang sunnah, orang-orang lemah ini tidak usah melaksanakannya, tetapi toh Ali tetap
menugaskan seseorang untuk mengimami mereka di Masjid, berarti ini menunjukkan wajib,
sehingga orang-orang lemahpun tetap harus melaksanakannya.
Dalil lain ialah bahwa Nabi saw. memerintahkan agar kaum wanita keluar (ke tanah
lapang) walaupun sedang haidh guna menyaksikan barakahnya hari idain dan do’a kaum
Mukminin. Apabila Nabi saw. memerintahkan para wanita haidh untuk keluar (ke tanah
lapang) -padahal mereka tidak shalat-, apalagi bagi para wanita yang sedang dalam keadaan
suci. Hal ini seperti yang termuat dalam hadis Nabi saw. berikut.
‫ض أَ ْن يَ ْعتَ ِزلْ َن‬ ْ ‫اخلح حدوِر َوأ ََمَر‬ ِ ‫يدي ِن الْعواتِق و َذو‬ِ ِ
َ َّ‫احلحي‬ ْ ‫ات‬ َّ ِ‫أ ََمَرَان – تَ ْع ِىن الن‬
َ َ َ َ َ ْ َ ‫ أَ ْن حْخْر َِج ىف الْع‬-‫صلى هللا عليه وسلم‬- ‫َِّب‬
ِِ
َ ‫صلَّى الْ حم ْسلم‬
‫ني‬ َ ‫حم‬
Artinya:
“Nabi saw. memerintahkan kepada kami pada saat shalat ‘id (Idul Fithri ataupun Idul Adha)
agar mengeluarkan para gadis (yang baru beranjak dewasa) dan wanita yang dipingit,
begitu pula wanita yang sedang haidh. Namun beliau memerintahkan pada wanita yang
sedang haidh untuk menjauhi tempat shalat.”

B. Waktu, Tempat, dan Pelaksanaan Shalat Idain


1. Waktu dan Tempat Shalat Idain
Waktu untuk melaksanakan sholat Idul Fitri adalah sesudah terbitnya matahari sampai
tergelincirnya matahari pada tanggal 1 Syawal tersebut. Ketika hari raya Idul Fitri atau Idul
Adha tiba, seluruh umat Islam yang tidak ada uzur dianjurkan untuk keluar rumah, tak
terkecuali perempuan haid. Perempuan yang sedang menstruasi memang dilarang untuk
shalat tapi ia dianjurkan turut mengambil keberkahan momen tersebut dan merayakan
kebaikan bersama kaum muslimin lainnya.
Waktu shalat ‘Id dimulai dari matahari setinggi tombak sampai waktu zawal (matahari
bergeser ke barat). Ibnu Qayyim al-Jauziyah mengatakan: “Nabi saw biasa mengakhirkan
shalat ‘Idul Fitri dan mempercepat pelaksanaan shalat ‘Idul Adha”. Tujuan mengapa shalat
‘Idul Adha dikerjakan lebih awal adalah agar orang-orang dapat segera menyembelih
qurbannya. Sedangkan shalat ‘Idul Fitri agak diundur bertujuan agar kaum muslimin
masih punya kesempatan untuk menunaikan zakat fitri.
Tempat pelaksanaan shalat id lebih utama (lebih afdhal) dilakukan di tanah lapang.
Namun jika ada uzur seperti hujan, dan tidak adanya tanah lapang di sekitar tempat tinggal
anda maka shalat id boleh dilaksanakan di dalam masjid. Hal tersebut sesuai dengan hadis
dari Abu Sa’id al-Khudri yang berbunyi:

“Rasulullah saw. biasa keluar pada hari raya Fitri dan Adha menuju tanah lapang.” (HR.
Al-Bukhari)
Dalam hadis yang lain disebutkan:

‫َض َحى إِ َىل‬ ِ ِ ‫ َكا َن رسو حل‬:‫ال‬ َ َ‫اخلح ْد ِري رضي هللا عنه ق‬ ْ ‫َع ْن أَِيب َسعِْي ِد‬
ْ ‫هللا صلى هللا عليه وسلم َيْحر حج يَ ْوَم الْفطْ ِر َو اْأل‬ ْ‫َ ح‬
‫ فَيَعِظح حه ْم َو‬،‫ص حف ْوفِ ِه ْم‬
‫س َعلَى ح‬ٌ ‫َّاس حجلح ْو‬‫ َو الن ح‬،‫اس‬ ِ َّ‫ف فَيَ حق ْوحم حم َقابِل الن‬
َ ‫ص ِر ح‬ َّ ‫ فَأ ََّو حل َشْي ٍئ يَْب َدأح بِِه‬.‫صلَّى‬
َ ‫ حمثَّ يَْن‬،‫الصالَة‬ َ ‫الْ حم‬
ِِ ِ ِ
َ ‫ أ َْو ََيْ حم حر ب َشْي ٍئ أ ََمَر به حمثَّ يَْن‬،‫ فَِإ ْن َكا َن يحِريْ حد أَ ْن يَ ْقطَ َع بَ ْعثًا قَطَ َعهح‬.‫يح ْوصْي ِه ْم َو ََيْ حم حرحه ْم‬
‫ص ِر ح‬
‫ف‬

“Dari Abi Sa'id Al-Khudri RA, ia berkata: "Rasulullah SAW biasa keluar menuju mushalla
(tanah lapang/lapangan) pada hari Idul Fitri dan Adha. Hal pertama yang beliau lakukan
adalah shalat. Kemudian beliau berpaling menghadap manusia, di mana mereka dalam
keadaan duduk di shaf-shaf mereka. Beliau memberi pelajaran, wasiat, dan perintah. Jika
beliau ingin mengutus satu utusan, maka (beliau) memutuskannya. Atau bila beliau ingin
memerintahkan sesuatu, maka beliau memerintahkannya dan kemudian berpaling ...." (HR.
Bukhari, Muslim, dan Nasa`i)
An-Nawawi mengatakan dalam Syarh Muslim, III: 280: “Hadis Abu Sa’id al-Khudri di
atas adalah dalil bagi orang yang menganjurkan bahwa shalat Id sebaiknya dilakukan di
tanah lapang dan ini lebih afdhal (lebih utama) daripada melakukannya di masjid. Inilah
yang dipraktikkan oleh kaum muslimin di berbagai negeri.
Ibnu Al Qayyim berkata: “Biasanya Rasulullah saw. melakuksan shalat dua hari raya
(hari raya fitri dan haji) pada tempat yang dinamakan mushalla. Beliau tidak pernah shalat
hari raya di masjid kecuali hanya satu kali, yaitu ketika mereka kehujanan.” Apalagi kalau
dipandang dari sudut keadaan shalat hari raya itu guna dijadikan syiar dan semarak agama,
maka lebih baik dilaksanakan di tanah lapang.
Ada sebagain ulama yang berpandangan yang berbeda dengan padangan di atas.
Mereka ini berpendapat bahwa mengerjakan shalat id di mushalla (tanah lapang) adalah
sunnah, karena dahulu Nabi saw. keluar ke tanah lapang dan meninggalkan masjidnya, yaitu
Masjid Nabawi yang lebih utama dari masjid lainnya. Waktu itu masjid Nabi belum
mengalami perluasan seperti sekarang ini. Imam As-Syafi’i menyatakan sekiranya masjid
tersebut mampu menampung seluruh penduduk di daerah tersebut, maka mereka tidak perlu
lagi pergi ke tanah lapang (untuk mengerjakan shalat id) karena shalat id di masjid lebih
utama. Akan tetapi jika tidak dapat menampung seluruh penduduk, maka tidak dianjurkan
melakukan shalat id di dalam masjid.
ِ ِ ‫ فَِإذَا َح‬....‫صلُّ ْوا فِْي ِه َوالَ َيْحر حج ْو َن‬ ً‫أَنَّهح إِذَا كاَ َن َم ْس ِج حد البَ لَ ِد َو ِاسعا‬
َ ْ‫ك فَامل ْسج حد أَف‬
‫ض حل‬ َ ‫ص َل ذَال‬
َ َ
َ
”Jika Masjid di suatu daerah luas (dapat menampung jama’ah) maka sebaiknya shalat di
Masjid dan tidak perlu keluar.... karena shalat di masjid lebih utama”

Dari fatwa Imam As-Syafi'i ini, Al-Hafidz Ibnu Hajar Al-Asqalani telah membuat
kesimpulan seperti berikut: “Dari sini dapat disimpulkan, bahwa permasalahan ini sangat
bergantung kepada luas atau sempitnya sesuatu tempat, kerana diharapkan pada Hari Raya
itu seluruh masyarakat dapat berkumpul di suatu tempat. Oleh kerana itu, jika faktor
hukumnya (’illatul hukm) adalah agar masyarakat berkumpul (ijtima’), maka shalat id dapat
dilakukan di dalam masjid, maka melakukan shalat id di dalam masjid lebih utama daripada
di tanah lapang".
Melaksanakan shalat id hukumnya sunnah, baik di masjid maupun di lapangan. Akan
tetapi melaksanakannya di lapangan maupun di masjid tidak menentukan yang lebih afdhal.
Shalat di lapangan akan lebih afdhal jika masjid tidak mampu menampung jama’ah. Akan
tetapi menyelenggarakan shalat id lebih utama di masjid jika masjid (termasuk serambi dan
halamannya) mampu menampung jama’ah. Jadi fokus utama dalam hukum shalat Id ini
adalah dapat berkumpulnya masyarakat untuk menyatakan kemenangan, kebahagiaan dan
kebersamaan. Sebab di antara hikmah berkumpulnya kaum muslimin di satu tempat adalah
untuk menampakkan kemenangan kaum muslimin; untuk menguatkan keimanan dan
memantapkan keyakinan; untuk menyatakan fenomena kegembiraan pada Hari Raya; untuk
menyatakan salah satu bentuk rasa syukur kepada Allah swt.
Adapun penduduk Makkah, maka sejak masa silam shalat id selalu dilakukan di
Masjidil Haram.” di Makkah, lebih baik di lakukannya di dalam Masjidil Haram, karena
mulianya tempat dan dapat melihat Ka’bah. Itu merupakan di antara syiar agama yang peling
besar.

2. Pelaksanaan Shalat Idain


a. Dilaksanakan 2 raka’at, tidak ada shalat sunnah qabliyah id dan ba’diyah id.
Diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata :

Bahwasanya Rasulullah saw. keluar pada hari idul adha atau Idul Fitri, lalu
mengerjakan shalat ‘Id dua raka’at, beliau tidak mengerjakan shalat qabliyah
maupun ba’diyah ‘Id. (HR. Muslim)

b. Tanpa adzan, iqamah, dan tanpa ucapan “ash-shalaatu jâmi’ah”


Dari Jabir bin Samurah, ia berkata,

“Aku pernah melaksanakan shalat id (Idul Fitri dan Idul Adha) bersama
Rasulullah saw. bukan hanya sekali atau dua kali, ketika itu tidak ada adzan
maupun iqamah.” (HR. Muslim)
Ibnul Qayyim mengatakan, “Jika Nabi saw. sampai ke tempat shalat, beliau pun
mengerjakan shalat id tanpa ada adzan dan iqamah. Juga ketika itu untuk menyeru
jama’ah tidak ada ucapan “Ash- Shalaatu Jâmi’ah”. (Ibnu Qayyim al-Jauziyah, Zad
al-Ma’ad, I: 425).

C. Amal Ibadah dan Adab Menyambut Idul Fitri


Di antara amal ibadah dan adab dalam menyambut hari raya idul fitri adalah:
1. Memperbanyak Takbir
Dalam rangka menyambut hari Idul Fitri dituntunkan agar orang memperbanyak takbir
pada malam Idul Fitri sejak terbenamnya matahari hingga pagi ketika shalat ‘Id akan
dimulai

“Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu


mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu
bersyukur.”(Al-Baqarah (2): 185)

Diriwayatkan dari Ibnu Umar bahwa ia apabila pergi ke tanah lapang di pagi hari ‘Id.
Ia bertakbir dengan mengeraskan suara takbirnya. (HR. Asy-Syafi’i)

Diriwayatkan dari Ibnu Umar bahwasanya ia apabila pergi ke tempat shalat pada pagi
hari Idul Fitri ketika matahari terbit, ia bertakbir hingga sampai ke tempat shalat pada
hari ’Id, kemudian di tempat shalat itu ia bertakbir pula, sehingga apabila imam telah
duduk, ia berhenti takbir. (HR. Asy-Syafi’i)

2. Berhias dengan memakai pakaian bagus dan wangi-wangian


Orang yang menghadiri shalat Idul Fitri baik laki-laki maupun perempuan dituntunkan
agar berpenampilan rapi, yaitu dengan berhias, memakai pakaian bagus (tidak harus
mahal, yang penting rapi dan bersih) dan wangi-wangian sewajarnya.
49

Diriwayatkan dari Ja’far bin Muhammad dari ayahnya dari kakeknya, bahwa Nabi
saw. selalu memakai wool (Burda) bercorak (buatan Yaman) pada setiap idd (HR.
Asy-Syafi’i dalam kitabnya Musnad asy-Syafi’i)

“Diriwayatkan dari Zaid bin al-Hasan bin Ali dari ayahnya ia mengatakan: kami
diperintahkan oleh Rasulullah saw pada dua hari raya (Idul Fitri dan Idul Adha)
untuk memakai pakaian kami terbaik yang ada, memakai wangi- wangian
terbaik yang ada, dan menyembelih binatang kurban tergemuk yang ada (sapi untuk
tujuh orang dan unta untuk sepuluh orang) dan supaya kami menampakkan
keagungan Allah, ketenangan dan kekhidmatan.” (HR. Al- Hakim)

3. Makan Sebelum Berangkat Shalat Idul Fitri

Diriwayatkan dari Anas bin Malik ia berkata: adalah Rasulullah saw tidak pergi ke
shalat Idul Fitri sebelum beliau makan beberapa kurma.” (HR. Al-Bukhari)

4. Dianjurkan berangkat dengan berjalan kaki dan pulang melalui jalan lain

“Diriwayatkan dari Muhammad bin Ubaidillah bin Abi Rafi’ dari ayahnya dari
kakeknya, bahwasanya Nabi saw mendatangi shalat ‘Id dengan berjalan kaki dan
beliau pulang melalui jalan lain dari yang dilaluinya ketika pergi.” (HR. Ibnu
Majah)

5. Pelaksanaan shalat idul fitri dihadiri oleh semua umat Islam


Idul Fitri merupakan peristiwa penting dan hari besar Islam yang penuh berkah dan
kegembiraan. Oleh karena itu, pelaksanaan shalat ini dihadiri oleh semua orang
Muslim, baik tua, muda, dewasa, anak-anak,laki-laki dan perempuan, bahkan
perempuan yang sedang haid, juga diperintahkan oleh Nabi saw. supaya hadir,
hanya saja mereka tidak ikut shalat dan tidak masuk ke dalam shaf shalat, namun
ikut mendengarkan pesan-pesan Idul Fitri yang disampaikan oleh khatib.
50

“Diriwayatkan dari Ummu ‘Athiyah al-Anshariyah ia berkata: Rasulullah saw.


memerintahkan kami untuk menyertakan gadis remaja, wanita yang sedang haid,
dan wanita pingitan. Adapun wanita yang sedang haid supaya tidak memasuki
lapangan tempat shalat, tetapi menyaksikan kebaikan hari raya dan dakwah yang
disampaikan khatib bersama kaum muslimin.” (HR. Ahmad)

D. Amal Ibadah dan Adab Menyambut Idul Adha


Di antara amal ibadah dan adab menyambut idul Adha adalah:
1. Memperbanyak membaca tahlil, takbir, tahmid, mengerjakan amal shaleh, terutama
pada tanggal 1- 10 Dzulhijjah, bagi yang tidak sedang berhaji.
Kemuliaan bulan Dzulhijjah, khususnya pada sepuluh hari pertama telah diabadikan
dalam al-Quran, Allah swt. berfirman:

“Demi fajar, dan malam yang sepuluh, dan yang genap dan yang ganjil, dan malam
bila berlalu.” (QS. Al-Fajr (89): 1-4)

Para ulama tafsir seperti, Ibnu Abbas ra, menafsirkan maksud malam yang
sepuluh adalah sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah. Tidaklah Allah SWT
bersumpah dengan sesuatu, kecuali pada saat yang sama memberikan isyarat
tentang keagungan sesuatu tersebut. Maka, keagungan sepuluh hari awal
dzulhijjah pun semakin dapat dirasakan.

Diriwayatkan dari Ibnu Umar, dari Nabi saw. Beliau bersabda, ”Tiada hari- hari
dimana amal shalih paling utama di sisi Allah dan paling dicintai-Nya melebihi
sepuluh hari pertama Dzulhijjah. Perbanyaklah pada hari itu dengan tahlil, takbir,
dan tahmid.” (HR. Ahmad)
51

“Ibnu Umar dan Abu Hurairah pada hari sepuluh pertama Dzulhijjah pergi ke
pasar bertakbir dan manusia mengikuti takbir keduanya.” (HR. Al-Bukhari)

2. Puasa Arafah
Puasa Arafah merupakan puasa sunnah yang sangat dianjurkan, sunnah muakkad.
Puasa Arafah memiliki keutamaan yang luar biasa, sebagaimana disebutkan dalam
hadits berikut:
Abu Qatadah meriwayatkan Hadis:

“Puasa Arafah dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan
datang. Puasa Asyura (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.”
(HR. Muslim).

Dalam Hadis yang lain, Nabi saw. berpuasa sembilan hari pada awal Zulhijjah,

“Diriwayatkan dari Hunaidah bin Khalid, dari isterinya, dari beberapa isteri Nabi
saw.: Sesungguhnya Rasulullah saw. melakukan puasa sembilan hari di awal
bulan Zulhijjah, di Hari Asyura dan tiga hari di setiap bulan iaitu hari Isnin yang
pertama dan dua hari Khamis yang berikutnya.” (HR. Ahmad)

3. Berhias dengan memakai pakaian bagus dan wangi-wangian


Orang yang menghadiri shalat Idul Adha baik laki-laki maupun perempuan
dituntunkan agar berpenampilan rapi, yaitu dengan berhias, memakai pakaian bagus
(tidak harus mahal, yang penting rapi dan bersih) dan wangi-wangian sewajarnya.

“Diriwayatkan dari Ja’far bin Muhammad dari ayahnya dari kakeknya, bahwa
Nabi saw. selalu memakai wool (Burda) bercorak (buatan Yaman) pada setiap id.”
(HR. Asy-Syafi’i dalam kitabnya Musnad Asy-Syafi’i)
52

“Diriwayatkan dari Zaid bin al-Hasan bin Ali dari ayahnya ia mengatakan: kami
diperintahkan oleh Rasulullah saw pada dua hari raya (Idul Fitri dan Idul
Adha) untuk memakai pakaian kami terbaik yang ada, memakai wangi-
wangian terbaik yang ada, dan menyembelih binatang kurban tergemuk yang ada
(sapi untuk tujuh orang dan unta untuk sepuluh orang) dan supaya kami
menampakkan keagungan Allah, ketenangan dan kekhidmatan.” (HR. Al-Hakim
dalam kitabnya al-Mustadrak, IV: 256)

4. Tidak makan sejak fajar sampai dengan selesai shalat Idul Adha

“Diriwayatkan dari Abdullah bin Buraidah dari ayahnya (yaitu Buraidah bin al-
Husaib) ia berkata: Rasulullah saw pada hari Idul Fitri tidak keluar sebelum
makan, dan pada hari Idul Adha tidak makan sehingga selesai shalat.” (HR. At-
Tirmizi)

Hikmah dianjurkan makan sebelum berangkat shalat Idul Fitri adalah agar tidak
disangka bahwa hari tersebut masih hari berpuasa. Sedangkan untuk shalat Idul
Adha dianjurkan untuk tidak makan terlebih dahulu adalah agar daging qurban bisa
segera disembelih dan dinikmati setelah shalat ‘Id.

5. Dianjurkan berangkat dengan berjalan kaki dan pulang melalui jalan lain
“Diriwayatkan dari Muhammad bin Ubaidillah bin Abi Rafi’dari ayahnya dari
kakeknya, bahwasanya Nabi saw mendatangi shalat ‘Id dengan berjalan kaki dan
beliau pulang melalui jalan lain dari yang dilaluinya ketika pergi.” (HR. Ibnu
Majah)

6. Shalat dihadiri oleh semua umat Islam


Idul Adha merupakan peristiwa penting dan hari besar Islam yang penuh berkah dan
kegembiraan. Oleh karena itu, pelaksanaan shalat ini dihadiri oleh semua orang
Muslim, baik tua, muda, dewasa, anak-anak, laki-laki dan perempuan, bahkan
perempuan yang sedang haid, juga diperintahkan oleh Nabi saw supaya hadir.
Hanya saja mereka tidak ikut shalat dan tidak masuk ke dalam shaf shalat, namun
ikut mendengarkan pesan-pesan Idul Adha yang disampaikan oleh khatib.
53

“Diriwayatkan dari Ummu ‘Athiyah al-Anshariyah ia berkata: Rasulullah saw.


memerintahkan kami untuk menyertakan gadis remaja, wanita yang sedang haid,
dan wanita pingitan. Adapun wanita yang sedang haid supaya tidak memasuki
lapangan tempat shalat, tetapi menyaksikan kebaikan hari raya dan dakwah yang
disampaikan khatib bersama kaum muslimin.” (HR. Ahmad).

E. Tata Cara Shalat Idain


Shalat idul fitri dan idul adha terdiri dari dua raka’at dan lebih afdhal dilaksanakan
secara berjamaah. Tata cara pelaksanaannya serupa dengan shalat sunah dua raka’at pada
umumnya. Perbedaannya hanya terletak pada jumlah takbir sebelum membaca Al-
Fatihah dalam setiap raka’at.
1. Shalat id didahului niat ikhlas karena Allah. Niat ini letaknya dalam hati, yakni ada
maksud secara sadar dan sengaja dalam batin bahwa seseorang akan menunaikan
shalat sunnah Idul Fitri atau Idul Adha. Ada sebagian ulama yang berpendapat niat
sunnah dilafalkan. Lafal niat berbunyi:

‫ط ِّر ( َمأ ْ ُم ْو ًما\ ِّإ َما ًما) ِّّللِّ تَعَــــالَى‬


ْ ‫سنَّةً ل ِّع ْي ِّد اْل ِّف‬ َ ُ‫أ‬
ُ ‫ص ِّلي َر ْكعَتَي ِّْن‬

Artinya: “Aku berniat shalat sunnah Idul Fitri dua rakaat (menjadi makmum/imam)
karena Allah ta’ala.”
2. Mengucapkan takbiratul ihram, sebagaimana shalat lainnya. Setelah membaca doa
iftitah, disunnahkan takbir lagi (takbir al-zawaid/takbir tambahan) hingga tujuh kali
untuk rakaat pertama. Hal berdasarkan hadis Nabi saw.

َ ‫ ِّفي ا َْألُولَى‬، ‫ض َحى‬


‫س ْب َع‬ ْ ‫سلَّ َم َكانَ يُ َك ِّب ُر ِّفي ْال ِّف‬
ْ َ ‫ط ِّر َو ْاَأل‬ َ ‫علَ ْي ِّه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اّلل‬ َّ ‫سو َل‬
َ ِّ‫اّلل‬ ُ ‫شةَ أ َ َّن َر‬ َ ‫ع ْن‬
َ ِّ‫عائ‬ َ
َ ‫سا ِّس َوى ت َ ْك ِّب‬ َّ َ ِّ‫ت َ ْكب‬
ِّ‫الر ُكوع‬
ُّ ِّ ‫يرتَي‬ ً ‫ َوفِّي الثانِّيَ ِّة خ َْم‬، ‫ت‬ ٍ ‫يرا‬

“Dari Aisyah bahwasanya Rasulullah SAW bertakbir dalam shalat idul fithri dan
idul adha sebanyak tujuh kali pada raka’at pertama dan lima kali pada raka’at
kedua, selain dua kali takbir saat hendak ruku.” (HR. Abu Daud, Ibnu Majah dan
Ahmad)

ْ ‫ اَلت َّ ْكبِّي ُر ِّفي ا َ ْل ِّف‬:‫سلَّ َم‬


‫ط ِّر‬ َ ‫علَ ْي ِّه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اّلل‬ َ ِّ‫ي ا َ َّّلل‬ ُّ ‫ قَا َل نَ ِّب‬:‫ع ْن َج ِّد ِّه قَا َل‬ َ ‫ع ْن أ َ ِّبي ِّه‬
َ ‫ب‬ٍ ‫شعَ ْي‬ َ ‫ع ْن‬
ُ ‫ع ْم ِّر ِّو ب ِّْن‬ َ
ْ ْ
‫ َوال ِّق َرا َءة ُ بَ ْعدَ ُه َما ِّكلت َ ْي ِّه َما‬,ِّ‫س فِّي ا َ ْْل ِّخ َرة‬ ُ
ٌ ‫س ْب ٌع فِّي ا َ َْألولَى َوخ َْم‬
َ

“Dari Amru bin Syu’aib dari bapaknya dari kakeknya berkata: Nabi saw. bersabda,
“Takbir dalam shalat idul fithri adalah tujuh kali pada raka’at pertama dan lima
kali pada raka’at kedua. Sedangkan bacaan Al-fatihah (dan surat) adalah setelah
takbir dalam kedua raka’at tersebut.” (HR. Abu Daud, At-Tirmidzi dalam Al-‘Ilal
Al-Kabir menyatakan bahwa imam Bukhari menshahihkannya)
54

Pada tiap-tiap takbir boleh mengangkat tangan sebagaimana yang dicontohkan dalam
hadis.

“Diriwayatkan dari Nafi’dari Ibnu Umar bahwasanya ia mengangkat kedua


tangannya pada setiap takbir, seperti takbir pada shalat janazah dan apabila
bangkit dari rakaat kedua yakni pada shalat wajib.” (HR. Al-Baihaqi)

Di antara takbir-takbir itu dianjurkan membaca tasbih


ً ‫ص‬
‫يال‬ ِّ َ ‫س ْب َحانَ هللاِّ بُ ْك َرة ً َوأ‬ ً ‫ َو ْال َح ْمدُ ِّّللِّ َك ِّث‬،‫يرا‬
ُ ‫ َو‬،‫يرا‬ ً ِّ‫هللاُ أ َ ْك َب ُر َكب‬
Artinya: “Allah Maha Besar dengan segala kebesaran, segala puji bagi Allah dengan
pujian yang banyak, Maha Suci Allah, baik waktu pagi dan petang.”
Atau boleh juga membaca:
‫س ْب َحانَ هللاِّ َو ْال َح ْمدُ ِّّللِّ َوالَ إِّلَهَ إِّالَّ هللاُ َوهللاُ أ َ ْك َب ُر‬
ُ

Artinya: “Maha Suci Allah, segala puji bagi Allah, tiada tuhan selain Allah, Allah
maha besar.”
3. Seusai takbir imam membaca Al-Fatihah kemudian membaca surat dari Al-Qur’an.

( ‫ط ِّر ِّبـ ()) َو‬ ْ َ ‫سلَّ َم َي ْق َرأ ُ ِّفي ا َ َْأل‬


ْ ‫ض َحى َو ْال ِّف‬ َ ‫علَ ْي ِّه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اّلل‬ ُّ ِّ‫ َكانَ اَلنَّب‬:َ‫ع ْن أَبِّي َوا ِّق ٍد اللَّ ْي ِّثي ِّ قَال‬
َ ‫ي‬ َ ‫َو‬
‫ت‬ْ َ‫(ا ْقت ََرب‬
“Abu Waqid Al-Laitsi ra. berkata: “Nabi saw. membaca dalam shalat idul adha dan
idul fithri surat Qaf (pada raka’at pertama) dan surat Iqtarabat (Al-Qamar) pada
raka’at kedua).” (HR. Muslim, Tirmidzi, dan Ibnu Majah)
Boleh juga membaca surat al-A’laa pada raka’at pertama dan surat al-Ghasiyah
pada raka’at kedua. Jika hari ‘Id jatuh pada hari Jumat, dianjurkan pula membaca
surat al- A’laa pada raka’at pertama dan surat al-Ghasiyah pada raka’at kedua, pada
shalat ‘Id maupun shalat Jumat.

“Diriwayatkan dari an-Nu’man bin Basyir ia berkata: “Rasulullah saw. biasa


membaca dalam shalat ‘Id maupun shalat Jumat “Sabbihisma rabbikal a’la”
(surat al A’laa) dan “Hal ataka haditsul ghasiyah” (surat al-Ghasiyah).” An-
Nu’man bin Basyir mengatakan begitu pula ketika hari ‘Id bertepatan dengan hari
55

Jumat, beliau membaca kedua surat tersebut di masing-masing shalat.” (HR.


Muslim)

Setelah itu, semua gerakan shalat serupa dengan tata cara shalat lainnya: ruku’,
i’tidal, sujud pertama, duduk di antara dua sujud, dan sujud kedua, lalu bertakbir dan
berdiri untuk raka’at kedua.
4. Pada rakaat kedua imam takbir sebanyak enam kali, satu kali merupakan takbir
qiyam (berdiri dari sujud), dan lima kali merupakan takbir tambahan (takbir al-
zawaid).
5. Kemudian membaca surat Al-Fatihah dan Suarat Al-Qur’an lainya.

‫قال رسول هللا صم التكبير في الفطر سبع في اَأللى وخمس في أخره‬

”Rasulullah saw bersabda: Takbir pada hari raya sebanyak tujuh kali pada rakaat
pertama dan sebanyak lima kali pada rakaat akhir.” (HR. Bukhari).

6. Dilanjutkan mengerjakan gerakan shalat lainnya hingga diakhiri dengan salam.


7. Setelah selesai sholat idul id, imam disunahkan menyampaikan khutbah.
Mazhab Hanbali, Maliki, Hanafi, dan Syafi’i sepakat mengatakan khutbah itu
hukumnya sunnah. Adapun tentang letak khutbah tersebut, semua juga sependapat
bahwa waktunya adalah sesudah shalat, berbeda dengan khutbah Jumat yang
disampaikan sebelum shalat. Hal ini mengacu pada hadis dari Ibnu ‘Umar:

ْ ‫صلُّونَ ْال ِّعيدَي ِّْن قَ ْب َل ا َ ْل ُخ‬


‫ط َب ِّة‬ ُ ‫ َو‬,‫سلَّ َم َوأَبُو بَ ْك ٍر‬
َ ُ‫ ي‬:‫ع َم ُر‬ َ ‫علَ ْي ِّه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اّلل‬ ُّ ِّ‫ َكانَ اَلنَّب‬:‫ع َم َر‬
َ ‫ي‬ ُ ‫ع ِّن اب ِّْن‬
َ
“Dari Ibnu Umar ra. berkata: “Nabi saw., Abu Bakar, dan Umar melakukan shalat
dua hari raya sebelum khutbah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Berikut ini tata cara khutbah shalat idain:


Nabi saw. dan khulafaur rasyidun menyampaikan khutbah idain dengan
berdiri tanpa menggunakan mimbar. Mimbar khutbah idul fithri baru pertama kali
diadakan pada zaman gubernur Madinah, Marwan bin Hakam, pada zaman daulah
Umawiyah.
Imam berdiri untuk melaksanakan khutbah ‘Id dengan sekali khutbah
(karena khutbah ‘Id hanya satu khutbah, maka tidak ada duduk di antara dua
khutbah). Nabi saw. memulai khutbah dengan “hamdalah” (ucapan alhamdulillah)
sebagaimana khutbah-khutbah beliau yang lainnya.

“Diriwayatkan dari Jabir ia berkata Rasulullah saw. berkhutbah di hadapan


manusia memuji Allah dan memujinya kemudian bersabda: Siapa saja yang
56

mendapat petunjuk dari Allah maka tidak ada yang menyesatkannya, dan siapa
saja yang disesatkan oleh Allah, maka tidak ada yang dapat memberi petunjuk.”
(HR. Muslim)

Ada pendapat yang mengatakan khutbah id dimulai dengan sembilan kali takbir pada
khutbah pertama dan tujuh kali takbir pada khutbah kedua. Takbir inilah yang
menjadi ciri khutbah shalat id dengan khutbah Jumat. Namun menurut Ibnul Qayyim
bahwa, “Dan tidak diketahui dalam satu hadits pun yang menyebutkan bahwa Nabi
saw. membuka khutbah ‘idnya dengan bacaan takbir. … Namun beliau memang
sering mengucapkan takbir di tengah-tengah khutbah. Akan tetapi, hal ini tidak
menunjukkan bahwa beliau selalu memulai khutbah ‘idnya dengan bacaan takbir.”

Kemudian diakhiri dengan doa, dengan mengangkat jari telunjuk tangan kanan,
sebagaimana pada khutbah Jumu’ah.

“Diriwayatkan dari Sahl bin Sa’din ia berkata: Tidak pernah sama sekali aku
melihat Rasulullah saw mengangkat kedua tangannya berdoa di atas mimbar tidak
pula di atas lainnya, namun aku melihat beliau mengisyaratkan telunjuknya dan
menggenggam jari tengah dan ibu jari.” (HR. Al-Baihaqi dalam as-Sunan al-Kubra,
III: 210)

Sebagian ulama ada yang berpendapat bahwa khutbah shalat id tidak hanya sekali,
tetapi dua kali. Hal ini di dasarkan pada hadits Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah
mengungkapkan:

‫السنة أن يخطب اإلمام في العيدين خطبتين يفصل بينهما بجلوس‬

“Sunnah seorang Imam berkhutbah dua kali pada shalat hari raya (Idul Fitri dan
Idul Adha), dan memisahkan kedua khutbah dengan duduk.” (HR Asy-Syafi’i)

Mendengarkan khutbah id hukumnya sunah. Jama’ah shalat id boleh langsung


pulang seletah shalat id tanpa mendengarkan khutbah. Mereka lebih utama ikut
mendengarkan khutbah sampai selesai.

‫ض َحى‬ْ َ ‫ط ِّر َواَأل‬ ْ ‫سلَّ َم َي ْخ ُر ُج يَ ْو َم ال ِّف‬ َ ‫علَ ْي ِّه َو‬ َّ ‫صلَّى‬


َ ُ‫اّلل‬ َ ِّ‫اّلل‬ َّ ‫سو ُل‬ ُ ‫ َكانَ َر‬: ‫ قَا َل‬، ِّ ‫س ِّعي ٍد ال ُخد ِّْري‬ َ ‫ع ْن أَبِّي‬ َ
‫وس‬
ٌ ‫س ُجل‬ ُ ُ ‫ َوالنَّا‬، ‫اس‬ ُ
ِّ َّ‫ فَيَقو ُم ُمقَابِّ َل الن‬، ‫ف‬ ُ
َ ‫ ث َّم يَ ْن‬، ُ ‫صالَة‬
ُ ‫ص ِّر‬ ُ
َّ ‫َيءٍ يَ ْبدَأ بِّ ِّه ال‬ َ
ْ ‫ فَأ َّو ُل ش‬، ‫صلى‬ َّ َ ‫إِّلَى ال ُم‬
‫ أ َ ْو يَأ ْ ُم َر‬، ُ‫طعَه‬ َ َ‫ط َع بَ ْعثًا ق‬ َ ‫ فَإ ِّ ْن َكانَ ي ُِّريدُ أ َ ْن يَ ْق‬، ‫ َويَأ ْ ُم ُر ُه ْم‬، ‫ُوصي ِّه ْم‬ ِّ ‫ َوي‬، ‫ظ ُه ْم‬ ُ ‫صفُوفِّ ِّه ْم فَيَ ِّع‬ ُ ‫علَى‬ َ
‫ف‬ُ ‫ص ِّر‬ َ
َ ‫ ث ُ َّم يَ ْن‬، ‫َيءٍ أ َم َر ِّب ِّه‬ ْ ‫علَى ذَلِّكَ َحتَّى خ ََرجْ تُ َم َع َم ْر َوانَ ” ِّبش‬ َ ‫اس‬ ُ َّ‫ فَلَ ْم يَََ ِّل الن‬: ‫س ِّعي ٍد‬ َ
َ ‫قَا َل أبُو‬
– ‫ير ال َمدِّينَ ِّة‬ ُ ‫–و ُه َو أ َ ِّم‬ َ ،‫ت‬ ِّ ‫ص ْل‬
َّ ‫ير ب ُْن ال‬ ُ ِّ‫صلَّى إِّذَا ِّم ْنبَ ٌر بَنَاهُ َكث‬ ْ ِّ‫ض ًحى أ َ ْو ف‬
َ ‫ فَلَ َّما أَت َ ْينَا ال ُم‬، ‫ط ٍر‬ ْ َ ‫فِّي أ‬
57

‫ب قَ ْب َل‬ َ ‫ فَ َخ‬، ‫ارتَفَ َع‬


َ ‫ط‬ ْ َ‫ ف‬، ‫ فَ َجبَذَنِّي‬، ‫ فَ َجبَ ْذتُ بِّث َ ْوبِّ ِّه‬، ‫ي‬ َ ُ‫ان ي ُِّريدُ أ َ ْن يَ ْرت َ ِّقيَهُ قَ ْب َل أ َ ْن ي‬
َ ‫ص ِّل‬ ُ ‫فَإِّذَا َم ْر َو‬
َّ ‫َب َما ت َ ْعلَ ُم ”ال‬
‫صالَ ِّة‬ َ ‫س ِّعي ٍد قَ ْد ذَه‬ َ ‫ أ َ َبا‬:َ‫ فَقَال‬، ِّ‫اّلل‬ َ : ُ‫ فَقُ ْلتُ لَه‬،” ‫اّللِّ َخي ٌْر‬
َّ ‫غي َّْرت ُ ْم َو‬ َّ ‫ َما أ َ ْعلَ ُم َو‬: ُ‫ فَقُ ْلت‬،
َّ ‫ فَ َجعَ ْلت ُ َها قَ ْب َل ال‬، ِّ‫صالَة‬
ِّ‫صالَة‬ َّ ‫سونَ لَنَا بَ ْعدَ ال‬ ُ ‫اس لَ ْم يَ ُكونُوا يَجْ ِّل‬ َ َّ‫ ِّإ َّن الن‬: ‫ فَقَا َل‬، ‫“ ِّم َّما الَ أ َ ْعلَ ُم‬
“Dari Abu Said Al-Khudri RA berkata, “Rasulullah saw. keluar pada hari idul fithri
dan idul adha menuju al-mushalla (tanah lapang), dan hal yang pertama kali beliau
lakukan adalah shalat id. Setelah selesai, beliau menghadapkan wajahnya ke arah
masyarakat. Masyarakat duduk dalam shaf mereka, maka beliau memberi ceramah,
memberi wasiat dan memerintahkan kebajikan kepada mereka. Jika beliau hendak
mengirim pasukan, beliau memotong sebentar khutbahnya. Jika hendak
memerintahkan sesuatu, maka beliau perintahkan dahulu baru kemudian
melanjutkan khutbahnya. Demikianlah keadaan yang berjalan, sampai datang masa
aku keluar untuk shalat idul fitri atau idul adha bersama gubernur Madinah,
Marwan bin Hakam. Ketika kami tiba di tempat shalat, ternyata sudah tersedia
mimbar yang dibangun oleh Katsir bin Shalth. Marwan hendak naik ke mimbar
berkhutbah sebelum shalat, maka aku menarik bajunya. Namun ia menghentakkan
diriku, lalu naik ke mimbar dan berkhutbah. Aku berkata: “Engkau telah merubah-
rubah, demi Allah.” Ia menjawab, “Wahai Abu Sa’id, tata cara yang engkau kenal
sudah berlalu.” Aku menjawab, “Tata cara yang aku kenal, demi Allah, lebih baik
dari tata cara yang tidak aku kenal.” Ia berkata: “Masyarakat tidak mau duduk
mendengarkan khutbah kami (bani Umayyah-edt) setelah shalat iid, maka kami
merubah khutbah menjadi sebelum shalat (agar masyarakat terpaksa mendengar
khutbah kami—edt).” (HR. Bukhari dan Muslim)

F. Hikmah Shalat Idain


Idul Fitri dan Idul Adha adalah dua hari raya dalam Islam yang ditetapkan langsung
oleh Allah sebagai pengganti hari-hari raya yang pernah dikenal oleh masyarakat Arab
sebelum Islam datang. Sebagaimana dijelaskan dalam sebuah hadis Nabi saw.

‫ “ َما َه َذ ِان‬:‫ال‬ َ ‫ان يَْل َعبحو َن فِي ِه َما فَ َق‬


ِ ‫اَّلل علَي ِه وسلَّم الْم ِدينَةَ وََلم ي وم‬
َ ْ َ ْ‫صلَّى َّح َ ْ َ َ َ َ َ ح‬
َِّ ‫ول‬
َ ‫اَّلل‬ ‫ال قَ ِد َم َر حس ح‬ َ َ‫س ق‬ ٍ َ‫َع ْن أَن‬
َّ ‫ “إِ َّن‬:‫اَّللح َعلَْي ِه َو َسلَّ َم‬
‫اَّللَ قَ ْد أَبْ َدلَ حك ْم‬ َّ ‫صلَّى‬ َِّ ‫ول‬
َ ‫اَّلل‬ ‫ال َر حس ح‬ َ ‫اهلِيَّ ِة فَ َق‬
ِ ‫اجل‬ ِ ‫ حكنَّا نَْلع‬:‫ان؟” قَالحوا‬
َْ ‫ب في ِه َما ِ ي‬ ‫َح‬
ِ ‫الْي وم‬
ََْ
)‫َض َحى َويَ ْوَم الْ ِفطْر” (رواه أبو داود والنسائي وأمحد وابن حبّان‬ ْ ‫هبِِ َما َخْي ًرا ِمْن حه َما يَ ْوَم ْاأل‬.

“Dari Anas dia berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tiba di Madinah,
sedangkan penduduknya memiliki dua hari khusus yang mereka rayakan dengan
permainan, maka beliau bersabda: “Apakah maksud dari dua hari ini?” mereka
menjawab; “Kami biasa merayakan keduanya dengan permainan semasa masih
Jahiliyah.” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda; “Sesungguhnya
Allah telah menggantikan untuk kalian yang lebih baik dari kedua hari tersebut, yaitu
hari (raya) kurban (Iedul Adha) dan hari raya Iedul fithri.” (HR. Abu Dawud, An-
Nasaa-i, Ahmad dan Ibnu Hibban )
58

Kedua hari raya Islam tersebut dikaitkan dan digandengkan dengan dua rukun
Islam yakni: puasa Ramadhan dan haji ke Baitullah di Tanah Suci Mekkah. Maka Idul
Fitri dengan demikian – sebagaimana Idul Adha – adalah merupakan salah satu diantara
hari-hari dan syi’ar-syi’ar Allah yang harus kita sambut dan rayakan dengan sikap penuh
rasa ibadah, pemuliaan dan pengagungan sebagai bukti ketaqwaan hati kita. Allah Ta’ala
berfirman:

ۡ َۡ َ َ َ َ َٰٓ َ َ ۡ َ َ َ َ ٰ َ
‫ّللِافإِن َهاامِناتق َوىاٱلقل ِا‬
‫ا ا‬٣٢‫وبا‬ ‫اذل ِكَۖاومنايع ِظماشعئِراٱ ا‬
”Begitulah, dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah maka sesungguhnya itu
termasuk (bukti) ketaqwaan hati.” (QS Al-Hajj : 32).

Nah, sebagai salah satu syi’ar Allah yang istimewa, tentu saja shalat idul fitri dan
idul adha memiliki muatan makna dan kandungan hikmah yang banyak dan istimewa.
Pada uraian berikut kita akan mempelajari di antara hikmah shalat Idul Fitri dan idul
adha.
1. Mengagungkan Asma Allah
Dengan melaksanakan shalat idul fitri dan idul adha kita pasti akan
mengucapkan asma Allah berkali-kali terutama kalimat takbiratul ikhram, atau
Memaha Besarkan Allah. Dengan begitu kita akan mendapatkan pahala dari
mengagungkan dan mengucapkan atau berdzikir atas nama Allah. Tentunya bagi kita
yang jarang untuk berdzikir dan mengucapkan nama Allah ini adalah kesempatan
besar untuk kita kembali mengingat Allah di hari raya besar umat Islam ini.
2. Shalat berjamaah
Shalat idul fitri dan idul adha disyariatkan dilaksanakan secara berjamaah.
Untuk itu, dari pelaksanaan shalat berjamaah ini akan membuat kita mendapatkan
pahala shalat berjamaah yang besar dari Allah swt. Inilah kesempatan besar umat
Islam untuk merapatkan barisan dan mendapatkan kebersamaan lewat shalat
berjamaah.
Di saat shalat berjamaah tentunya kita tidak akan memandang bulu, suku,
jabatan, rupa, dan hal-hal lainnya. Selagi mereka bersujud kepada Allah dan
membesarkan Allah, melaksanakan shalat maka ia adalah saudara semuslim yang
harus kita jaga.
Selama Ramadhan, suasana dan nuansa kebersamaan serta persatuan ummat
begitu kental, begitu terasa dan begitu indah. Mengawali puasa bersama-sama
(seharusnya dan sewajibnya), bertarawih bersama (disamping jamaah shalat lima
waktu juga lebih banyak selama Ramadhan), bertadarus bersama, berbuka bersama,
beri’tikaf bersama, berzakat fitrah bersama, dan beridul fitri bersama. Sabda Nabi
saw.

‫ومو َن َوالْ ِفطْحر يَ ْوَم تح ْف ِط حرو َن‬


‫صح‬ ‫الص ْوحم يَ ْوَم تَ ح‬ َ َ‫اَّللح َعلَْي ِه َو َسلَّ َم ق‬
َّ “ :‫ال‬ َّ ‫صلَّى‬ َّ ‫َع ْن أَِيب حهَريْ َرةَ أ‬
َّ ِ‫َن الن‬
َ ‫َّيب‬
‫ إَِّمنَا َم ْع َىن َه َذا أَ َّن‬:‫ال‬
َ ‫يث فَ َق‬ ِ ْ ‫ال أَبو ِعيسى وفَ َّسر ب عض أَه ِل الْعِْل ِم ه َذا‬
َ ‫احلَد‬ َ ْ ‫ض ُّحو َن” قَ َ ح َ َ َ َ ْ ح‬ َ ‫َض َحى يَ ْوَم تح‬ ْ ‫َو ْاأل‬
59

‫صححه أمحد شاكر‬


ّ ‫ و‬،‫مذي وأبو داود وابن ماجة‬
ّ ‫الرت‬ ِ ‫اع ِة َو حعظِْم الن‬
ّ ‫َّاس (رواه‬ ْ ‫الص ْوَم َوالْ ِفطَْر َم َع‬
َ ‫اجلَ َم‬ َّ
)ّ‫واأللباين‬.

Dari Abu Hurairah bahwasanya Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda:


”Berpuasa itu adalah pada hari dimana kalian semua berpuasa (secara bersama-
sama), dan beriedul fitri itu adalah pada hari dimana kalian semua beeiedul fitri
(secara bersama-sama), demikian juga dengan Iedul Adlha, yaitu pada hari dimana
kalian semuanya beriedul adha (secara bersama-sama).” (HR Tirmidzi, Abu Dawud
dan Ibnu Majah; dishahihkan oleh Ahmad Syakir dan Al-Albani. Imam Abu ‘Isa At-
Tirmidzi berkata: sebagian ulama menafsirkan hadits ini bahwa maksudnya,
sesungguhnya shaum dan iedul fitri (dan juga iedul adha – pen.) itu (harus) bersama
jama’ah dan mayoritas ummat manusia (ummat Islam).

Oleh karena itu kita semua patut bergembira dan bersyukur setiap kali bisa
memulai puasa Ramadhan secara serempak, berbareng dan bersama-sama, tanpa ada
perbedaan dan perselisihan yang berarti. Begitu pula berbahagia menyambut dan
merayakan ‘Idul Fitri atau ‘Idul Adha, saat terjadi secara serempak. Dimana nuansa
kebersamaan dan persatuan terasa begitu indah. Suasana kegembiraan dan rasa
kebahagianpun tampak demikian total dan seakan sempurna. Dan itulah memang
esensi dan hakekat makna berhari raya dan beridul fitri.
Hikmah kebersamaan dan persatuan yang menjadi salah satu ruh ibadah
Ramadhan dan esensi idul fitri ini, kita jaga, pertahankan dan tingkatkan terus,
sehingga benar-benar menjadi karakter tetap diri kita sebagai kaum mukminin yang
senantiasa bersaudara secara harmonis dan mesra, sebagaimana firman Allah swt.

َ َ َ َ ََ َ َ ۡ َۡ َ َ ََۡ ََ ٞ ۡ َ ۡ ۡ َ
‫ا ا‬١٠‫ّللال َعلك ۡمات ۡرَحونا‬ ‫وناإِخ َوةافأ ۡصل ِحواابياأخويك ۚۡم ا‬
‫اوٱتقواااٱ ا‬ ‫إِن َامااٱلمؤمِن ا‬
”Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah
(perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan bertakwalah kepada Allah,
supaya kamu mendapat rahmat.” (QS. Al-Hujuraat: 10).

3. Silahturahmi sesama muslim


Dengan shalat idul fitri dan idul adha, kita juga mendapatkan kesempatan
untuk silaturahmi sesama muslim. Mungkin di bulan-bulan atau kesempatan lainnya
kita akan jarang untuk bersilahuturahmi. Saat idul fitri ini menjadi kesempatan bagi
kita bertemu dan bermaaf-maafan dengan kerabat terdekat kita atau tetangga.
Saat idul fitri dan idul adha inilah semua orang Islam keluar dari rumahnya
dan semuanya menyempatkan untuk bisa ikut shalat berjamaah idul fitri di lapangan
atau masjid lingkungan sekitarnya. Untuk itu, inilah keutamaan shalat idul fitri,
dimana Allah tidak hanya memasukkan unsur ketauhidan atau hubungan manusia
dengan Allah saja, namun juga memiliki dampak terhadap hubungan manusia dan
manusia.
4. Merayakan bersama kemenangan umat Islam
Dengan melaksanakan shalat idul fitri kita juga bisa merayakan hari
60

kemenangan bersama dengan para umat Islam lainnya. Kita bisa merasakan
kebersamaan dan kebahagiaan dari apa yang dilakukan setelah shalat idul fitri.
Tentunya kebersamaan dan merasakan kebahagiaan bersama adalah hal yang mahal
dan tidak tertandingi oleh apapun.
Kita semua bergembira dan bersuka ria saat menyambut Idul Fitri. Dan
memang dibenarkan bahkan disunnahkan kita bergembira, berbahagia dan bersuka
cita pada hari ini. Karena makna dari kata ‘id itu sendiri adalah hari raya, hari
perayaan, hari yang dirayakan. Dan perayaan tentu identik dengan kegembiraan dan
kebahagiaan. Rasulullah saw. sendiri telah menegaskan itu dalam hadits shahihnya.

ِ َّ ‫اَّللِ صلَّى‬ َّ ‫َع ْن أَِيب حهَريْ َرةَ َر ِض َي‬


َ ‫ “ حك ُّل َع َم ِل ابْ ِن‬:‫اَّللح َعلَْيه َو َسلَّ َم‬
‫آد َم‬ َ َّ ‫ول‬ ‫ال َر حس ح‬َ َ‫ال ق‬
َ َ‫اَّللح َعْنهح ق‬
‫َج ِزي بِِه‬ ِ ‫احلسنَةح ع ْشر أَمثَ ِاَلا إِ َىل سب‬
ٍ ‫عمائَة ِض ْع‬
ْ ‫الص ْوَم فَِإنَّهح ِِل َوأ ََان أ‬
َّ ‫ (إَِّال‬:‫اَّللح َعَّز َو َج َّل‬
َّ ‫ال‬َ َ‫ف ق‬ َْ َ ْ ‫ف َْ َ َ ح‬ ‫اع ح‬
َ‫ض‬ َ ‫يح‬
ِ ِ ‫ان فَرحةٌ ِعْن َد فِطْ ِرهِ وفَرحةٌ ِعْن َد لَِق ِاء ربِِه و َخللح ح‬ ِ ِ َّ ِ‫ي َد َشهوتَه وطَعامه ِمن أَجلِي) ل‬
‫وف فيه أَطْيَ ح‬
‫ب‬ ‫َّ َ ح‬ َْ َ َ ْ َ‫لصائ ِم فَ ْر َحت‬ ْ ْ ‫َ ح َْ ح َ َ َح‬
)‫ك” (متّفق عليه‬ ِ ‫يح الْ ِمس‬ ِ ِ َِّ ‫ ِعْن َد‬.
ْ ِ ‫اَّلل م ْن ر‬
“Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi
wasallam bersabda: “Setiap amal anak Adam dilipatgandakan pahalanya. Satu
macam kebaikan diberi pahala sepuluh hingga tujuh ratus kali. Allah ‘azza wajalla
berfirman; ‘Selain puasa, karena puasa itu adalah untuk-Ku dan Aku-lah yang
langsung akan memberinya pahala. Sebab, ia telah meninggalkan nafsu syahwat
dan nafsu makannya karena-Ku.’ Dan bagi orang yang berpuasa ada dua momen
kegembiraan: kebahagiaan ketika ia berbuka (baca: berhari raya fitri), dan
kegembiraan lain ketika ia bertemu dengan Rabb-Nya. Sesungguhnya bau mulut
orang yang berpuasa itu lebih wangi di sisi Allah daripada aroma kesturi.” (HR.
Muttafaq ’alaih).

Kegembiraan yang harus kita miliki dan rasakan haruslah merupakan


kegembiraan syukur kepada Allah yang telah mengaruniakan taufiq kepada kita
untuk bisa mengoptimalkan pengistimewaan Ramadhan dengan amal-amal yang
serba istimewa, dalam rangka menggapai taqwa yang istimewa. Dan bukan
kegembiraan lainnya misalnya yang muncul karena merasa telah lepas dari
Ramadhan yang disikapi sebagai bulan beban yang serba memberatkan, mengekang
dan membelenggu. Itulah kebembiraan kita sebagai orang beriman: gembira karena
ketaatan, kebaikan dan kesalehan. Dan bukan gembira karena sebaliknya, karena
kemaksiatan, keburukan dan kejahatan. Seperti yang terjadi di zaman modern seperti
sekarang ini, dimana banyak orang yang justru gembira dan bangga dengan
kemaksiatan dan penyimpangannya. Dalam sebuah riwayat hadis disebutkan bahwa,

“)‫ فَ حه َو حم ْؤِم ٌن” (رواه الطّرباين‬،‫ َو َساءَتْهح َسيِّئَتحهح‬،‫ َم ْن َسَّرتْهح َح َسنَتحهح‬.

”Barangsiapa bersenang hati dengan amal kebaikannya, dan bersedih hati dengan
keburukan yang diperbuatnya, maka berarti dia orang beriman.” (HSR Ath-
Thabrani).

5. Menunjukkan ukhuwah islamiah dan kekuataan umat Islam


61

Karena hukumnya yang sunnah muakad, maka shalat idul fitri dan idul adha
ini membuat orang-orang islam akan terdorong untuk melaksanakannnya. Pengertian
Ukhuwah Islamiyah, Insaniyah dan Wathaniyah tentunya sangat penting untuk
dipahami dan dilakukan oleh umat islam. Untuk itu, dengan berkumpulknya umat
islam bersama maka akan berefek kepada ukhuwah islamiah yang terbentuk. Hal ini
juga akan sekaligus menunjukkan bahwa umat islam adalah umat yang besar dan
padu. Hendaknya juga menjadi motivasi bagi para umat islam agar saling membantu
dalam kebaikan dan juga memberikan dorongan agar memajukan islam bersama.

6. Saling Berbagi Rizki


Pada hari raya Idul Adha ini umat Islam disyariatkan untuk melaksanakan shalat Idul
Adha dan melakukan penyembelihan hewan kurban. Hari raya Idul Adha ini menjadi
hari kebahagiaan bagi seluruh umat Islam di dunia. Karena di sini kita akan saling
membagikan rizki, yakni berupa daging hasil sembelihan hewan kurban secara merata.
Bagi setiap orang yang menerima daging kurban tentunya mereka sangat senang.
Begitu pula bagi shahibul kurban, mereka akan mendapatkan rezeki berlipat ganda
sesuai janji Allah swt. di dalam firman-Nya.
7. Berkurban jadi jalan ketaqwaan
Mungkin saja sebelumnya kita merasa kesulitan untuk memiliki ketaqwaan tinggi
kepada Allah swt., semisal : Sulit meninggalkan larangan-Nya, dan merasa hati
gundah gelisah karena sering kali meninggalkan perintah-Nya. Maka hari raya Idul
Adha memberi keutamaan untuk menghadapi permasalahan tersebut. Dalam Q.S. Al
Hajj ayat 37, Allah swt. berfirman:
ٰ َ َ ‫ّلل ا‬
‫لَعا‬
َ َ َ َ َ َ َ َٰ َ ۡ
‫اسخ َرهاالك ۡم اِلِ ك ِبوا اٱ َا‬
ۡ
‫ناي َناُل اٱ َِلق َو ٰا‬
‫ى امِنك ۚۡم اكذل ِك‬ َ ‫ك‬ ََ َ َ ََ َ
ِ ٰ ‫ااول‬
َ َ َ
‫لنا َي َنال اٱ َا‬
‫ّللاُلومهااوّل ادِماؤه‬

‫سن ِ َا‬
‫ا ا‬٣٧‫يا‬ ۡ ۡ ََ ۡ ٰ َ َ َ
ِ ‫ّشاٱلمح‬
ِ ِ ‫مااهدىكمۗۡاوب‬
“Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan)
Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah
telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap
hidayah-Nya kepada kamu. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang
berbuat baik. ”
8. Mengenang kepatuhan Nabi Ibrahim A.S
Salah satu hikmah hari raya Idul Adha adalh mengenang kembali betapa besar
ketaatan dan kepatuhan Nabi Ibrahim as. atas perintah – perintah Allah swt. Sehingga
ia telah berhasil menjalankannya dengan baik. Maka disini paling tidak kita dapat
mencontoh perilaku beliau, yang tak menoleh sedikit pun dari apa yang ditugaskan
Allah swt. –meski perintah tersebut amat berat baginya.

Rangkuman
1. Hari raya Islam ada dua yaitu hari raya idul fitri dan hari idul adha. Baik pada hari
raya Idul Fitri, maupun hari raya Idul Adha, umat Islam melaksanakan salat hari
raya yang biasa disebut dengan shalat idain. Idain artinya dua hari raya. Yang
dimaksud shalat idain adalah shalat pada waktu dua hari raya yakni Hari Raya Idul
62

fitri (1 syawal) dan Hari Raya Idul Adha (10 Dzulhijjah). Shalat idul fitri adalah
adalah salah satu shalat yang terdiri dari 2 rekaat yang hanya dikejakan saat perayaan
hari raya idul fitri pada Setiap tanggal 1 Syawal setelah melaksanakan puasa
ramadhan satu bulan lamanya. Shalat Idul Adha adalah shalat yang terdiri 2 rekaat
yang dilaksanakan pada Hari Raya Idul Adha yang jatuh pada 10 Dzulhijjah yang
bertepatan dengan ibadah haji di Makkah Al-Mukarramah dan karena itu disebut
juga dengan Hari Raya Haji atau Hari Raya Qurban kerena disunnahkan berkurban
bagi yang mampu.
2. Shalat idain disyariatkan pada tahun kedua hijriah. Sejak disyariatkan Rasulullah
tidak meninggalkannya hingga beliau wafat, kemudian ritual serupa dilanjutkan para
sahabat beliau. Mengenai status hukum melaskananakan shalat idain di kalangan
para ulama terjadi perbedaan. Menurut pendapat jumhur (mayoritas) Ulama, shalat
idain hukumnya sunnah muakad.
3. Amal ibadah dan adab dalam menyambut hari raya idul fitri adalah: (1)
Memperbanyak Takbir, (2) berhias dengan memakai pakaian bagus dan wangi-
wangian; (2) makan Sebelum Berangkat Shalat Idul Fitri; (3) dianjurkan berangkat
dengan berjalan kaki dan pulang melalui jalan lain; (4) pelaksanaan shalat idul fitri
dihadiri oleh semua umat Islam. Adapun amal ibadah dan adab menyambut idul
Adha adalah: (1) memperbanyak membaca tahlil, takbir, tahmid, mengerjakan amal
shaleh, terutama pada tanggal 1- 10 Dzulhijjah, bagi yang tidak sedang berhaji; (2)
puasa Arafah; (3) berhias dengan memakai pakaian bagus dan wangi-wangian; (4)
tidak makan sejak fajar sampai dengan selesai shalat Idul Adha; (5) dianjurkan
berangkat dengan berjalan kaki dan pulang melalui jalan lain; dan (6) shalat dihadiri
oleh semua umat Islam
4. Tata cara shalat idain terdiri dari dua raka’at dan lebih afdhal dilaksanakan secara
berjamaah. Tata cara pelaksanaannya serupa dengan shalat sunah dua raka’at pada
umumnya. Perbedaannya hanya terletak pada jumlah takbir sebelum membaca Al-
Fatihah dalam setiap raka’at. Setelah selesai sholat idul id, imam disunahkan
menyampaikan khutbah.
5. Idul Fitri dan Idul Adha adalah dua hari raya dalam Islam yang ditetapkan langsung
oleh Allah sebagai pengganti hari-hari raya yang pernah dikenal oleh masyarakat
Arab sebelum Islam datang. Syariat shalat idul fitri dan idul adha memiliki muatan
makna dan kandungan hikmah yang banyak dan istimewa, di antaranya adalah; (1)
mengagungkan Asma Allah; (2) mendapat keutamaan sebagai shalat berjamaah; (3)
meningkatkan silahturahmi sesama muslim; (4) momentum merayakan bersama
kemenangan umat Islam; (5) menunjukkan ukhuwah islamiah dan kekuataan umat
Islam; (6) saling berbagi rizki; (7) berkurban jadi jalan ketaqwaan; dan (8)
mengenang dan meneladani kepatuhan Nabi Ibrahim as.

Tugas:
Selamat, Anda telah menyelesaikan Kegiatan Belajar 3 tentang shalat idain.
Untuk memperluas wawasan Anda tentang shalat idain ini, coba Anda diskusikan
persoalan berikut:
63

Salah satu hikmah disyariatkan shalat idain adalah dapat meningkatkan silaturrohim dan
memperkokoh rasa persaudaraan sesama umat Islam. Akan tetapi masih terdapat
sejumlah perbedaan-perbedaan ditengah-tengah umat Islam Indonesai yang berpotensi
dapat mengganggu rasa persaudaraan dan persatuan. Di antaranya adalah
perbedaametode penetapan awal Ramadhan, 1 Syawal, dan 10 Dzulhijjah. Coba Anda
diskusikan bagaimana mengatasi dan menyikapi persoalan tersebut!

Tes Formatif 3

1. Perbedaan antara shalat idul fitri dan idul adha terdapat pada….
a. Bilangan rakaatnya
b. Tempat shalatnya
c. Niatnya
d. Jumlah takbirnya
2. Hukum sholat Idul Fitri adalah….
a. Wajib
b. Fardhu
c. Sunnah muakkad
d. Sunnah ghairu muakkad
3. Makan dan minum sebelum sholat idul fitri adalah….
a. Sunnah
b. Wajib
c. Mubah
d. Haram
4. Sholat id dilakukan tanpa….
a. Sujud dan rukuk
b. Bacaan fatihah
c. Bacaan surat
d. Adzan dan iqomah
5. Khutbah id dilakukan….. sholat id
a. Sebelum
b. Bersamaan
c. Sesudah
d. Mengiringi
6. Bacaan takbir rokaat pertama pada sholat iedul fitri sebanyak…. kali
a. 5
b. 7
c. 6
d. 9
7. Pada setiap habis membaca takbir pada sholat idul fitri disunnahkan membaca…
a. Tasbih
b. Talbiah
c. Tarajik
d. Istigfar
8. Setelah sholat iedul adha bagi umat Islam yang mampu disunahkan….
a. Membeli daging kurban
64

b. Berpesta daging kurban


c. Menyembelih kurban
d. Membentuk panitia kurban
9. Sholat iedul adha dilaksanakan pada tanggal….
a. 10 Dzul hijjah
b. 15 Syakban
c. 1 Syawwal
d. 27 Rojab
10. Disunnahkan mengundurkan waktu sholat iedul fitri agar membuka kesempatan
yang luas untuk….
a. Membayar zakat fitrah
b. Bertemu dengan keluarga
c. Menyembelih hewan kurba
d. Saling memaafkan dengan sesama
11. Nama lain iedul adha adalah….
a. Yaumun nahr
b. Yaumul hisab
c. Yaumul baats
d. Yaumul jazak

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang terdapat
di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus
berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Tingkat penguasaan materi = jumlah jawaban yang benar x 100%


jumlah soal

Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali


80 – 89% = baik
70 – 79% = cukup
< 70% = kurang
Jika telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan
dengan modul selanjutnya. Namun jika masih kurang dari 80%, Anda dipersilakan
mempelajari kembali Kegiatan Belajar 3, terutama pada bagian yang kurang Anda
kuasai.
65

KEGIATAN BELAJAR 4: SHALAT JUMAT

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan


Menguasi ketentuan dan tata cara shalat Jumat

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Menjelaskan pengertian dan hukum shalat Jumat
2. Menjelaskan syarat-syarat shalat Jumat
3. Menjelaskan tata cara pelaksanaan Shalat Jumat
4. Menjelaskan ketentuan khutbah Jumat
5. Menjelaskan nilai-nilai pendidikan dalam penyelenggaraan shalat Jumat

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian dan hukum shalat Jumat
2. Syarat-syarat shalat Jumat
3. Tata cara pelaksanaan Shalat Jumat
4. Ketentuan khutbah Jumat
5. Nilai-nilai pendidikan dalam penyelenggaraan shalat Jumat

Uraian Materi
A. Pengertian dan Hukum Shalat Jumat
Hari Jumat merupakan hari yang penting bagi kaum muslimin. Hari yang memiliki
kekhususan dan keistimewaan yang tidak dimiliki hari-hari lain. Allah memerintahkan
kaum muslimin untuk berkumpul pada hari itu untuk menunaikan ibadah shalat di masjid
tempat berkumpulnya penduduk. Di sana kaum muslimin saling berkumpul dan bersatu,
sehingga dapat terbentuk ikatan kecintaan, persaudaraan dan persatuan.
Prof. Dr. Shalih bin Ghanim As Sadlan berkata,”Hari Jumat merupakan hari terbaik
dan termulia, yang Allah khusukan untuk umat Islam. Pada hari itu Allah mensyari’atkan
kaum muslimin untuk berkumpul. Di antara hikmahnya, yaitu menjadi sarana perkenalan,
persatuan, saling mencintai dan kerjasama di antara mereka. Jadilah hari Jumat sebagai
hari raya pekanan dan menjadi hari terbaik.”
Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin berkata,”Jumat -dengan didhammahkan
huruf jim-nya dan disukunkan huruf mim-nya- berasal dari kata al jam’u. Dinamakan
demikian, karena Allah telah mengumpulkan beberapa perkara kauniyah dan syar’iyah
yang tidak ada di hari lainnya. Terdapat padanya penyempurnaan penciptaan langit dan
bumi, penciptaan Adam dan terjadinya hari kiamat dan kebangkitan manusia. Juga pada
hari itu manusiapun berkumpul.”
Rasulullah mengabarkan dalam hadits-hadits Beliau, diantaranya:
‫اعةح‬ ِ ‫اجلنَّةَ وفِ ِيه أ‬ ِ ِِ ِ ِ ِ ِ ْ ‫خي ر ي وٍم طَلَعت علَي ِه الشَّمس ي وم‬
َ ‫وم ال َّس‬
‫حخر َِج مْن َها َوَال تَ حق ح‬
ْ َ َْ ‫آد حم َوفيه أ ْحدخ َل‬
َ ‫اجلح حم َعة فيه حخل َق‬ ‫َْ ح َْ َ ْ َ ْ ْ ح َْ ح‬
ْ ‫إَِّال ِ ي يَ ْوِم‬
‫اجلح حم َع ِة‬
“Sebaik-baiknya hari yang matahari terbit padanya adalah hari Jumat. Pada hari itu
Adam diciptakan, masuk dan keluar dari syurga dan hari kiamat hanya akan terjadi
pada hari Jumat.” (HR Imam Muslim)

Pada hari Jumat, Allah mensyari’atkan shalat Jumat. Shalat Jumat adalah shalat
yang wajib dikerjakan pada waktu zuhur di hari Jumat yang diawali dengan 2 (dua)
khutbah. Disebut shalat Jumat karena dilaksanakan pada hari Jumat. Shalat Jumat itu
66

hukumnya fardhu ‘ain bagi setiap mukallaf yang mampu dan memenuhi syarat-syaratnya.
Dasar hukum shalat Jumat adalah:
َ َ َ ۡ َ َ ۡ َٰ ۡ َ ۡ َ َ ۡ ۡ َ َ َ َ َ َ َ َ
‫الك ۡما‬ٞ‫ّللِا َوذروااٱۡلَ ۡي َۚۡاعاذٰل ِك ۡماخ ۡۡي‬
‫ِلصل ٰوة ِامِنايو ِماٱۡلمعةِاا افٱسعوااإَِلاذِكرِاٱ ا‬ َ ‫ِينا َء‬
‫امنوااإِذاانودِيال‬ ‫يأ ُّي َهااٱَّل َا‬
َٰٓ
َ َ َ
‫ا ا‬٩‫إِناكنت ۡمات ۡعلمونا‬
“Hai orang-orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat pada hari
Jumat, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli.
Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (QS. Al Jum’ah: 9)

Dalam ayat ini Allah memerintahkan untuk menunaikan shalat Jumat. Perintah -
dalam istilah ushul fiqh- menunjukkan kewajiban. Demikian juga larangan sibuk berjual
beli setelah ada panggilan shalat, menunjukkan kewajibannya; sebab seandainya bukan
karena wajib, tentu hal itu tidak dilarang.

Sedangkan dalil dari Sunnah, ialah sabda Rasulullah:

َ‫علَى قُلُو ِّب ِّه ْم ث ُ َّم لَ َي ُكونُ َّن ِّم ْن ا ْلغَافِّ ِّلين‬ ِّ ‫ع ْن َو ْد ِّع ِّه ْم ْال ُج ُم َعا‬
َّ ‫ت أ َ ْو لَ َي ْختِّ َم َّن‬
َ ُ‫اّلل‬ َ ‫لَ َي ْنت َ ِّهيَ َّن أ َ ْق َوا ٌم‬
“Hendaklah satu kaum berhenti dari meninggalkan shalat Jumat, atau kalau tidak, maka
Allah akan mencap hati-hati mereka, kemudian menjadikannya termasuk orang yang
lalai.” (HR. Imam Muslim)

Shalat Jumat ini diwajibkan bagi setiap umat Islam dan dikecualikan bagi hamba
sahaya, kaum wanita, anak-anak, orang sakit dan orang yang sedang berhalangan/udzhur
seperti sakit atau bepergian. Hal ini ditegaskan oleh sabda Rasulullah saw:

ٌ ‫اع ٍة إَِّال أ َْربَ َع ًة َعْب ٌد َمَْلح‬ ِ ِ


ٌ ‫يب أ َْو َم ِر‬
‫يض‬ ٌّ ِ‫ص‬
َ ‫وك أ َْو ْامَرأَةٌ أ َْو‬ َ َ‫ب َعلَى حك ِّل حم ْسل ٍم ِ ي ََج‬
ٌ ‫اجلح حم َعةح َح ٌّق َواج‬
ْ
“Jumat itu wajib bagi setiap Muslim dengan berjama’ah, kecuali empat (golongan),
yaitu; hamba sahaya, wanita, anak-anak dan orang yang sakit.” (HR. Abu Daud dan
Hakim).

Sedangkan tentang hukum musafir, para ulama berbeda pendapat tentang wajib
tidaknya shalat Jumat bagi mereka. Ada dua pendapat, yaitu:
Pertama: Musafir tidak diwajibkan shalat Jumat. Ini adalah pendapat jumhur Ulama,
dengan dasar bahwa Rasulullah saw. dalam seluruh safarnya tidak pernah melakukan
shalat Jumat, padahal bersamanya sejumlah sahabat Beliau. Hal ini dikuatkan dengan
kisah haji wada’, sebagaimana disampaikan oleh Jabir bin Abdillah dalam hadits yang
panjang.

ْ ‫صلَّى ْال َع‬


‫ص َر‬ َ َ‫الظ ْه َر ث ُ َّم أَق‬
َ َ‫ام ف‬ ُّ ‫صلَّى‬ َ َ‫اس ……ث ُ َّم أَذَّنَ ِّبال َ ٌل ث ُ َّم أَق‬
َ َ‫ام ف‬ َ َّ‫ب الن‬ َ ‫طنَ ْال َوادِّي فَ َخ‬
َ ‫ط‬ ْ ‫فَأَت َى َب‬
‫ش ْيئًا‬
َ ‫ص ِّل َب ْينَ ُه َما‬َ ُ‫َولَ ْم ي‬
“Lalu beliau mendatangi Wadi dan berkhutbah…Kemudian Bilal beradzan, kemudian
iqamah dan shalat Dhuhur, kemudian iqamah dan shalat Ashar, dan tidak shalat sunnah
diantara keduanya…”(HR. Muslim)

Kedua: Musafir wajib melakukan shalat Jumat. Ini merupakan pendapat madzhab
67

Dzahiriyah, Az Zuhri dan An Nakha’i. Mereka berdalil dengan keumuman ayat dan
hadits yang mewajibkan shalat Jumat dan menyatakan, tidak ada satupun dalil shahih
yang mengkhususkannya hanya untuk muqim (Majmu’ Fatawa).
Dari kedua pendapat tersebut, maka yang rajih adalah pendapat pertama,
dikarenakan kekuatan dalil yang ada. Pendapat inilah yang dirajihkan Ibnu Taimiyah,
sehingga setelah menyampaikan perselisihan para ulama tentang kewajiban shalat Jumat
dan Id bagi musafir, ia berkata,”Yang jelas benar adalah pendapat pertama. Bahwa hal
tersebut tidak disyari’atkan bagi musafir, karena Rasulullah saw. telah bepergian dalam
banyak safar, telah berumrah tiga kali selain umrah ketika hajinya dan berhaji haji wada’
bersama ribuan orang, serta telah berperang lebih dari dua puluh peperangan, namun
belum ada seorangpun yang menukilkan bahwa Beliau melakukan shalat Jumat, dan
tidak pula shalat Id dalam safar tersebut; bahkan Beliau shalat dua rakaat saja dalam
seluruh perjalanan (safar)nya.”
Demikian juga orang yang memiliki udzur yang dibenarkan syar’i, termasuk orang
yang tidak diwajibkan menghadiri shalat Jumat. Orang yang mendapat udzur, tidak wajib
shalat Jumat, tetapi wajib menunaikan shalat Dhuhur, bila termasuk mukallaf. Karena
asal perintah hari Jumat adalah shalat Dhuhur, kemudian disyari’atkan shalat Jumat
kepada setiap muslim yang mukallaf dan tidak memiliki udzur, sehingga mereka yang
tidak diwajibkan shalat Jumat masih memiliki kewajiban shalat Dhuhur.

Waktu shalat Jumat adalah sama dengan waktu shalat Zhuhur, yaitu dari
tergelincirnya matahari hingga ukuran bayangan sesuatu sama dengannya, setelah
bayangan istiwa’. Inilah waktu yang disepakati para ulama. Waktu yang paling utama
untuk melaksanakan shalat Jumat adalah setelah matahari tergelincir ke barat.
Sebagaimana hadits dari Salamah bin Al-Akwa, ia berkata:
Artinya:
“Kami (Shalat) Jumat bersama Rasulullah saw. ketika matahari telah tergelincir. Lalu
kami pulang mengikuti bayangan (kami).”

Bila shalat Jumat dilakukan sebelum tergelincir matahari, maka para ulama
berselisih dalam dua pendapat.
Pertama: Tidak sah. Demikian pendapat jumhur Ulama dengan argumen sebagai berikut:
– Hadits Anas bin Malik, ia berkata:

‫س‬ َّ ‫ص ِّلي ْال ُج ُم َعةَ ِّحينَ ت َِّمي ُل ال‬


ُ ‫ش ْم‬ َ ُ‫سلَّ َم َكانَ ي‬
َ ‫علَ ْي ِّه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اّلل‬ َّ ‫أ َ َّن النَّ ِّب‬
َ ‫ي‬
” Sesungguhnya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam shalat Jum’at ketika
matahari condong (tergelincir).” (HR Imam Bukhari)

– Hadits Samahin Al Aqwa’, ia berkata:

‫س ث ُ َّم ن َْر ِّج ُع نَتَتَبَّ ُع ْالفَ ْي َء‬ ْ َ‫سلَّ َم ِّإذَا زَ ال‬


َّ ‫ت ال‬
ُ ‫ش ْم‬ َ ‫علَ ْي ِّه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اّلل‬ ُ ‫ُكنَّا نُ َج ِّم ُع َم َع َر‬
َّ ‫سو ِّل‬
َ ِّ‫اّلل‬
“Kami shalat Jumat bersama Nabi saw. jika tergelincir matahari, kemudian kami
pulang mencari bayangan (untuk berlindung dari panas).” (HR Imam Muslim)

Inilah yang dikenal dari para salaf, sebagaimana dinyatakan Imam Asy Syafi’i :
“Nabi saw. , Abu Bakar, Umar, Utsman dan para imam setelah mereka, shalat setiap
Jumat setelah tergelincir matahari”.

Kedua: Sah, shalat Jum’at sebelum tergelincir matahari. Demikian pendapat Imam
68

Ahmad dan Ishaq, dengan argumen sebagai berikut:


– Hadits saamah in Al Aqwa’, ia berkata:
‫س ث ُ َّم ن َْر ِّج ُع نَتَتَبَّ ُع ْالفَ ْي َء‬ ْ َ‫سلَّ َم إِّذَا زَ ال‬
َّ ‫ت ال‬
ُ ‫ش ْم‬ َ ‫علَ ْي ِّه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اّلل‬ ُ ‫ُكنَّا نُ َج ِّم ُع َم َع َر‬
َّ ‫سو ِّل‬
َ ِّ‫اّلل‬
“Kami shalat Jum’at bersama Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam jika tergelincir
matahari, kemudian kami pulang mencari bayangan (untuk berlindung dari
panas).” (HR Imam Muslim)

Hadits di atas menunjukkan bahwa Nabi saw. dan para sahabatnya melakukan
shalat Jumat sebelum matahari tergelincir, karena mereka pulang sedangkan
belum ada bayangan yang dapat digunakan untuk berteduh.

– Hadits Sahl bin Sa’ad, ia berkata:


‫َما ُكنَّا نَ ِّقي ُل َو َال نَتَغَدَّى ِّإ َّال بَ ْعدَ ْال ُج ُم َع ِّة‬
“Kami tidak tidur dan makan siang, kecuali setelah Jum’at.” (HR Imam Bukhari)

Dan dalam riwayat Muslim terdapat tambahan lafadz : ُ‫اّلل‬َّ ‫صلَّى‬ َّ ‫سو ِّل‬
َ ِّ‫اّلل‬ ُ ‫ع ْه ِّد َر‬
َ ‫فِّي‬
َّ‫سل َم‬
َ ‫علَ ْي ِّه َو‬
َ Pendapat ini menyatakan, bahwa makan dan tidur siang dalam adat bangsa
Arab dahulu, dilakukan sebelum tergelincir matahari, sebagaimana dinyatakan Ibnu
Qutaibah. Demikian juga Rasulullah berkhutbah dua khutbah, kemudian diriwayatkan
membaca surat Qaf, atau dalam riwayat lain surat Al Furqan, atau dalam riwayat lain
surat Al Jumu’ah dan Al Munafiqun. Seandainya Beliau hanya shalat Jumat setelah
tergelincir matahari, maka ketika selesai, orang akan mendapatkan bayangan benda untuk
bernaung dari panas matahari dan telah keluar dari waktu makan dan tidur siang.

– Hadits Jabir bin Abdillah ketika ia ditanya:

َ ُ‫ص ِّلي ْال ُج ُم َعةَ قَا َل َكانَ ي‬


ُ ‫ص ِّلي ث ُ َّم نَ ْذه‬
‫َب ِّإلَى ِّج َما ِّلنَا‬ َ ُ‫سلَّ َم ي‬
َ ‫علَ ْي ِّه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اّلل‬ َّ ‫سو ُل‬
َ ِّ‫اّلل‬ ُ ‫َمت َى َكانَ َر‬
‫س‬ َّ ‫فَنُ ِّري ُح َها ِّحينَ ت َ َُو ُل ال‬
ُ ‫ش ْم‬
“Kapan Rasulullah shalat Jum’at, ia menjawab,”Beliau shalat Jum’at, kemudian
kami kembali ke onta-onta kami, lalu menungganginya ketika matahari
tergelincir.” (HR Imam Bukhari)

B. Syarat Wajib Shalat Jum`at


Syarat wajib melaksanakan shalat Jumat adalah:
1. Muslim
Dengan demikian, orang kafir tidak wajib Jumatan, bahkan jika mengerjakannya
tidak dianggap sah. Allah Subhanahu wata’ala berfirman,

ُ ‫َو َما َمنَ َع ُه ْم ا َ ْن ت ُ ْقبَ َل ِّم ْن ُه ْم نَفَقَات ُ ُه ْم ا َِّّْل اَنَّ ُه ْم َكفَ ُر ْوا ِّباهللاِّ َو ِّب َر‬
‫س ْو ِّل ِّه‬

“Dan tidak ada yang menghalangi mereka untuk diterima dari mereka nafkah-
nafkahnya melainkan karena mereka kafir kepada Allah dan Rasul-Nya.” (at-
Taubah: 54)

Apabila Allah swt tidak menerima infak orang kafir padahal manfaatnya sangat luas,
tentu ibadah yang manfaatnya terbatas (untuk pelaku) lebih tidak terima.
69

2. Baligh
Anak kecil yang belum baligh tidak wajib Jumatan karena belum dibebani syariat.
Meskipun demikian, anak laki-laki yang sudah mumayyiz (biasanya berusia tujuh
tahun lebih), dianjurkan kepada walinya agar memerintahnya menghadiri shalat
Jumat. Hal ini berdasarkan keumuman sabda Nabi saw.,

َ ‫الص ة َا ِّل إِّذَا بَلَ َغ‬


َ‫س ْب َع ِّس ِّنيْن‬ َّ ِّ‫ي ب‬
َّ ِّ‫صب‬
َّ ‫ُم ُر ْوا ال‬
“Perintahkan anak kecil untuk mengerjakan shalat apabila sudah berumur tujuh
tahun.” (HR. Abu Dawud)

3. Berakal
Orang yang tidak berakal (gila) secara total berarti dia bukan orang yang cakap
untuk diarahkan kepadanya perintah syariat atau larangannya. Nabi saw bersabda,

‫ع ِّن ْال َم ْعت ُ ْو ِّه َحتَّى يَ ْع ِّق َل‬


َ ‫ َو‬، َّ‫صبِّي ِّ َحتَّى يَشِّب‬
َّ ‫ع ِّن ال‬ َ ‫ع ِّن النَّائِّم َحتَّى يَ ْست َ ْي ِّق‬
َ ‫ َو‬،‫ظ‬ َ ‫ُرفِّ َع ْالقَلَ ُم‬
َ :ٍ‫ع ْن ث َ َالثَة‬
“Pena terangkat dari tiga golongan : dari orang yang tidur sampai dia bangun, dari
anak kecil sampai dia dewasa, dan dari orang gila sampai dia (kembali) berakal
(waras).” (Shahih Sunan at-Tirmidzi)

4. Laki-laki, merdeka, dan sehat


Maka dari itu, tidak wajib shalat Jumat atas perempuan, sebagaimana sabda Nabi
saw.,

ٌ ‫ أ َ ْو َم ِّري‬،‫ي‬
‫ْض‬ َ ‫ أ َ ْو‬،ٌ‫ أ َ ِّو ْام َرأَة‬، ٌ‫ع ْبدٌ َم ْملُ ْوك‬
ٌّ ِّ‫صب‬ َ :ً‫ع ٍة اِّ أ َ ْربَعَة‬
َ ‫علَى ُك ِّل ُم ْس ِّل ٍم فِّي َج َما‬ ِّ ‫ْال ُج ُمعَةُ َح ٌّق َو‬
َ ٌ‫اجب‬
“Jumatan adalah hak yang wajib ditunaikan oleh setiap muslim secara berjamaah,
kecuali empat orang: budak sahaya, wanita, anak kecil, atau orang yang sakit.”
(HR. Abu Dawud)

5. Orang yang menetap dan bukan musafir


Orang musafir termasuk orang yang mendapat rukhsah (keringan) dari Allah untuk
tidak melaksanakan puasa. Demikian halnya dengan shalat Jumat. Di antara dalil
yang menegaskan bahwa musafir tidak diwajibkan untuk shalat Jumat adalah hadits
Jabir radhiyallahu ‘anhu yang menyebutkan shalat Nabi Shallallahu ‘alaihi
wasallam di Padang Arafah di hari Jumat. Jabir radhiyallahu ‘anhu mengatakan,
“Kemudian (muazin) mengumandangkan azan lalu iqamah, Nabi saw. shalat zhuhur.
Kemudian (muazin) iqamah, lalu shalat ashar.” (Shahih Muslim)
Adapun tentang musafir yang singgah atau menetap bersama orang-orang mukim
beberapa saat, sebagian ulama berpendapat disyariatkannya Jumatan atas mereka
karena mereka mengikuti orang-orang yang mukim.
6. Orang yang tidak ada uzur/halangan yang mencegahnya untuk menghadiri Jumatan
Orang yang memiliki uzur, ada keringanan tidak menghadiri shalat Jumat dan
menggantinya dengan shalat zhuhur. misalnya hujan deras atau angina topan yang
terus-menerus, atau ada kezaliman yang dikhawatirkannya, atau bisa menggugurkan
suatu kewajiban yang tidak ada seorang pun yang bisa menggantikannya, dan
sebagainya.
70

C. Syarat Sah Shalat Jumat


Adapun syarat sah shalat Jumat adalah sebagai berikut:
a. Shalat Jumat diadakan dalam satu tempat (tempat tinggal) baik di kota maupun di
desa. Tidak sah mendirikan shalat Jumat di tempat yang tidak merupakan daerah
tempat tinggal seperti di ladang atau jauh dari perkampungan penduduk. Shalat Jumat
wajib dilakukan di tempat pemukiman warga, sekiranya tidak diperbolehkan
melakukan rukhsah shalat jama’ qashar di dalamnya bagi musafir. Tempat
pelaksanaan Jumat tidak disyaratkan berupa bangunan, atau masjid. Boleh dilakukan
di lapangan dengan catatan masih dalam batas pemukiman warga.

Syekh Abu Hamid Muhammad bin Muhammad al-Ghazali mengatakan:

َّ ‫اء ِّإذَا كاَنَ َم ْعد ُْودا ً ِّم ْن ِّخ‬


‫ط ِّة‬ ِّ ‫ط أ َ ْن يُ ْعقَدَ ْال ُج ُم َعةُ فِّي ُر ْك ٍن أ َ ْو َمس ِّْج ٍد بَ ْل يَ ُج ْو ُز فِّي الصَّحْ َر‬ ُ ‫َو َال يُ ْشت ََر‬
‫سافِّ ُر إِّذَا ا ْنت َ َهى إِّلَ ْي ِّه لَ ْم ت َ ْنعَ ِّق ْد ا َ ْل ُج ُمعَةُفِّ ْي َها‬
َ ‫ص ْال ُم‬ ُ ‫ع ِّن ْالبَلَ ِّد بِّ َحي‬
ُ ‫ْث يَت ََر َّخ‬ َ َ‫ْالبَلَ ِّد فَإ ِّ ْن بَعُد‬

“Jumat tidak disyaratkan dilakukan di surau atau masjid, bahkan boleh di tanah
lapang apabila masih tergolong bagian daerah pemukiman warga. Bila jauh dari
daerah pemukiman warga, sekira musafir dapat mengambil rukhshah di tempat
tersebut, maka Jumat tidak sah dilaksanakan di tempat tersebut”. (al-Ghazali, al-
Wasith, juz.2, hal.263,).
b. Sholat Jumat diadakan secara berjamaah. Jumlah jamaah menurut pendapat sebagian
ulama adalah 40 orang laki-laki dewasa dari penduduk negeri setempat. Sebagian
ulama yang lain berpendapat lebih dari 40 jamaah dan sebagian ulama yang lain
berpendapat cukup dengan dua orang saja, karena sudah berarti berjamaah. Menurut
pendapat yang terakhir ini jumlah jamaah dalam shalat Jumat minimal adalah dua
orang. Jika seorang sendirian, maka ia tidak wajib untuk melakukan shalat Jumat. Ini
adalah pendapat Ibnu Hazm, Asy-Syaukani, Shidiq Hasan Khan, dan pendapat inilah
yang dipilih oleh Syaikh Al-Albani. Berkata Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-
Albani: ”Shalat berjamaah sah dilakukan walaupun hanya dengan seorang (makmum)
bersama seorang imam, sedangkan Shalat Jumat merupakan salah satu dari shalat-
shalat wajib lainnya. Barangsiapa yang mensyaratkan tambahan bilangan yang ada
pada shalat berjamaah, maka ia harus menunjukkan dalil pendapat tersebut, dan
niscaya ia tidak akan mendapatkan dalilnya.”

c. Shalat Jumat dan kedua kutbahnya dikerjakan pada waktu zuhur. Rasulullah saw.
bersabda:

‫ني َمتِْي حل‬ ِ ْ ‫ك ر ِضي هللا عْنه اَ َّن النَِّيب صلَّى هللا علَي ِه وسلَّم َكا َن يصلِّي‬
ٍِ ٍ َ‫َع ْن اَن‬
َ ْ ‫اجلح حم َعةَ ح‬ َ‫ح‬ َ َ َ ْ َ ‫َّ َ ح‬ ‫س بْ ِن َمال َ َ ح َ ح‬
‫ رواه البخاري‬- ‫س‬‫َّم ح‬ْ ‫الش‬
Artinya: "Dari Anas bin Malik ra., Rasulullah saw. bersabda: Sholat Jumat ketika
telah tergelincir matahari." (H.R. Bukhari).

d. Shalat Jumat dilaksanakan setelah dua khutbah. Hadits tentang khutbah ini
menyatakan sebagai berikut:
ِ ِ ِ
‫صلَّى هللاح َعلَْيه َو َسلَّ َم َيْطح ح‬
‫ب يَ ْوَم‬ َ ‫َع ِن ابْ ِن عح َمَر َرض َي هللاح َعْن حه َما َكا َن َر حس ْو حل هللا‬
71

- ‫س بَْي نَ حه َما‬ ِ ِ ِ ِ ْ
‫اجلح حم َعة قَائ ًما حخطْبَ تَ ْني َْجيل ح‬
Artinya: "Dari Ibnu Umar ra., Rasulullah saw. bersabda: berkhutbah pada hari
Jumat dua khutbah dengan berdiri dan beliau duduk di antara kedua khutbah itu."
(H.R. Bukhari dan Muslim).

D. Tata Cara Pelaksanaan Shalat Jumat


Tata cara pelaksanaan shalat Jumat secara umum adalah sebagai berikut.
1. Khatib naik ke mimbar mengucapkan salam, muadzin mengumandangkan adzan
yang kedua.
2. Khatib menyampaikan khotbahnya dengan dua kali khotbah diselingi dengan duduk
di antara dua khotbah.
3. Pada saat khotbah dibacakan, jamaah memperhatikan dengan khusuk, tidak bercakap-
cakap, meskipun suara khotbah tidak terdengar.
4. Setelah selesai khotbah, muadzin mengumandangkan iqamah, sebagai tanda di
mulainya shalat Jumat.
5. Jamaah bersiap-siap untuk melaksanakan shalat Jumat.
6. Sebelum shalat dimulai, imam hendaknya mengingatkan makmum untuk merapatkan
dan meluruskan saf serta mengisinya yang masih kosong.
7. Imam memimpin shalat Jumat berjamaah dua rakaat.
8. Jamaah disunahkan untuk berdzikir dan berdoa setelah selesai shalat Jumat.
9. Sebelum meninggalkan masjid jamaah disunahkan untuk melaksanakan shalat
ba’diyah terlebih dahulu.

E. Tata cara Khutbah Jum`at


1. Rukun Khutbah Jum`at
a. Hamdalah
Khutbah Jumat itu wajib dimulai dengan hamdalah. Yaitu lafaz yang memuji Allah
swt. Misalnya lafaz alhamdulillah, atau innalhamda lillah, atau ahmadullah. Pendeknya,
minimal ada kata alhamd dan lafaz Allah, baik di khutbah pertama atau khutbah kedua.
Contoh bacaan:
ِ ‫ومنَ سي ئا‬ ِ ِ ِ ْ ‫إِ ّن‬
‫ت‬ َ ّ َ ْ ِ ‫احلَ ْم َدِ هلل ََْن َم حدهح َونَ ْستَعِْي نحهح َونَ ْستَ ْغف حرهح َونَعح ْوذح ِابهلل ِم ْن حش حرْوِر أَنْ حف ِسنَا‬
ِ ِ ْ ‫ضل لَه ومن ي‬ ِ ِِ ِ
‫ي لَهح‬
َ ‫ضل ْل فَالَ َهاد‬ ‫أ َْع َمالنَا َم ْن يَ ْهده هللاح فَالَ حم ّ ح َ َ ْ ح‬
b. Shalawat kepada Nabi saw.
Shalawat kepada nabi Muhammad saw. harus dilafadzkan dengan jelas, paling tidak
ada kata shalawat. Misalnya ushalli ‘ala Muhammad, atau as-shalatu ‘ala Muhammad,
atau ana mushallai ala Muhammad.
Contoh bacaan:

‫ان إِّلَى يَ ْو ِّم الديْن‬


ٍ ‫س‬ ْ َ ‫سل ْم َعلى ُم َحم ٍد َو َعلى آ ِّل ِّه ِّوأ‬
َ ْ‫ص َحابِّ ِّه َو َم ْن تَبِّعَ ُه ْم بِّإِّح‬ َ ‫اَلل ُهم‬.
َ ‫صل َو‬

c. Washiyat untuk Taqwa


Yang dimaksud dengan washiyat ini adalah perintah atau ajakan atau anjuran untuk
bertakwa atau takut kepada Allah swt. Dan menurut Az-Zayadi, washiyat ini adalah
perintah untuk mengerjakan perintah Allah dan menjauhi larangan-larangan-Nya.
72

Sedangkan menurut Ibnu Hajar, cukup dengan ajakan untuk mengerjakan perintah Allah.
Sedangkan menurut Ar-Ramli, washiyat itu harus berbentuk seruan kepada ketaatan
kepada Allah.
Lafadznya sendiri bisa lebih bebas. Misalnya dalam bentuk kalimat: “takutlah
kalian kepada Allah”. Atau kalimat: “marilah kita bertaqwa dan menjadi hamba yang
taat”.
Contoh bacaan:

َ‫يَاأَي َها الذَيْنَ آ َمنُ ْوا اتقُوا هللاَ َحق تُقَاتِّ ِّه َوالَ تَ ُم ْوتُن إِّال َوأ َ ْنت ُ ْم ُم ْس ِّل ُم ْون‬

Ketiga rukun di atas harus terdapat pula dalam kedua khutbah Jumat itu.

d. Membaca ayat Al-Quran pada salah satunya


Minimal satu kalimat dari ayat Al-Quran yang mengandung makna lengkap. Bukan
sekedar potongan yang belum lengkap pengertiannya. Maka tidak dikatakan sebagai
pembacaan Al-Quran bila sekedar mengucapkan lafadz: “tsumma nazhar”.
Tentang tema ayatnya bebas saja, tidak ada ketentuan harus ayat tentang perintah
atau larangan atau hukum. Boleh juga ayat Quran tentang kisah umat terdahulu dan
lainnya.
Contoh bacaan: (QS. Al-Baqarah, 2 : 148)
ََ ََ َ ً َ َ َۡ َ َ َ ۡ َ َٰ ۡ َۡ
ۡ َ ‫لَع اك‬
‫اَشءلا‬ ٰ ‫ا‬ ‫ا‬
‫ّلل‬ ‫ٱ‬‫ا‬ ‫ن‬ِ ‫إ‬‫ۚۡا‬ ‫ا‬‫ِيع‬ ‫َج‬ ‫ا‬ ‫ا‬
‫ّلل‬ ‫ٱ‬‫ا‬ ‫م‬ ‫ك‬ ‫ب‬‫ا‬ ‫ت‬
ِ ‫أ‬ ‫اي‬ ‫وا‬‫ون‬‫ك‬ ‫ت اأين اماات‬
َ َ َ َ َ ٌَ ۡ
‫اَۖافٱ ۡستبِقواا اٱۡلير ِنا‬ ‫َول لا‬
‫ِك اوِجهة اهو امو ِّله ا‬
ِ ِ
َ
‫ا ا‬ٞ‫قدِير‬

e. Doa untuk umat Islam


Pada bagian akhir, khatib harus mengucapkan lafaz yang doa yang intinya meminta
kepada Allah kebaikan untuk umat Islam. Misalnya kalimat: Allahummaghfir lil
muslimin wal muslimat . Atau kalimat Allahumma ajirna minannar .
Contoh bacaan do’a penutup:

َ َ‫ ِّإنَّك‬،ِّ‫اء ِّم ْن ُه ْم َواَْأل َ ْم َوات‬


ُ‫س ِّم ْي ٌع قَ ِّريْبٌ ُم ِّجيْب‬ ِّ ‫ َو ْال ُمؤْ ِّم ِّنيْنَ َوا ْل ُمؤْ ِّمنَا‬،ِّ‫اَللَّ ُه َّم ا ْغ ِّف ْر ِّل ْل ُم ْس ِّل ِّميْنَ َو ْال ُم ْس ِّل َمات‬
ِّ َ‫ت اَْألَحْ ي‬
.‫ت‬ ِّ ‫الد َع َوا‬

2. Syarat Khutbah Jum`at


a. Khutbah dilaksanakan pada waktu dhuhur sebagaimana telah dijelaskan pada uraian
sebelumnya.
b. Khatib berdiri pada dua khutbah ketika ia mampu.
Dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata,

ْ ‫ب ُخ‬
‫طبَتَي ِّْن يَ ْقعُد ُ بَ ْينَ ُه َما‬ ُ ‫ى – صلى هللا عليه وسلم – يَ ْخ‬
ُ ‫ط‬ ُّ ِّ‫َكانَ النَّب‬
“Nabi saw. melakukan dua khutbah dan duduk di antara keduanya.” (HR.
Bukhari)

c. Khatib hendaklah duduk di antara kedua khutbah, sekurang-kurangnya berhenti


sebentar. Hal ini berdasarkan amal Rasulullah saw. yang diriwayatkan oleh Imam
Bukhori dan Imam Muslim.
Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata,
73

َ‫ َك َما ت َ ْف َعلُونَ اْلن‬، ‫ب قَائِّ ًما ث ُ َّم يَ ْقعُدُ ث ُ َّم يَقُو ُم‬ ُ ‫ى – صلى هللا عليه وسلم – يَ ْخ‬
ُ ‫ط‬ ُّ ِّ‫َكانَ النَّب‬
“Nabi saw. biasa berkhutbah sambil berdiri kemudian duduk lalu beliau berdiri
kembali. Itulah seperti yang kalian lakukan saat ini.” (HR. Bukhari dan Muslim)
d. Hendaklah khotib menyampaikan khutbah dengan suara yang keras. Hal ini
berdasarkan hadis berikut.

ِ َ‫ اِ َذا خط‬.‫م‬.‫َكا َن رسو حل هللاِ ص‬


َ ‫ص ْوتحهح َوا ْشتَ َّد َغ‬
‫ضبحهح َح َّىت َكاَنَّهح‬ َ َ‫ت َعْي نَاهح َو َعال‬
ْ ‫ب ا ْمحََّر‬
َ َ ْ‫َ ح‬
ٍ ‫حمْن ِذ حر َجْي‬
.‫ش َصبَّ َح حك ْم َوَم َسا حك ْم‬
“Bila Rasulullah saw, berkhutbah, kedua matanya merah, suaranya keras, dan
semangatnya tinggi bagai panglima yang memperingatkan kedatangan musuh
yang menyergap di kala pagi dan sore”. (HR. Muslim dan Ibnu Majah)

e. Hendaklah berurutan baik rukun, jarak kedua khutbah, maupun jarak keduanya
dengan shalat. Jika ada jarak yang lama (yang dianggap oleh ‘urf itu lama) antara
khutbah pertama dan kedua, juga ada jarak yang lama antara kedua khutbah dan
shalat, khutbah jadi tidak sah.
f. Khatib harus suci dari hadas kecil maupun hadas besar, suci pula dari najis yang
tidak dimaafkan yaitu pada pakaian, badan dan tempat. Khutbah itu seperti shalat
dan sebagai gantian dari dua raka’at yang ada pada shalat Zhuhur. Oleh karenanya
sama halnya dengan shalat, disyaratkan pula syarat sebagaimana shalat.
g. Khatib hendaklah menutup aurat.

3. Syarat Khatib Jum`at


Salah satu syarat sahnya mendirikan shalat Jumat ialah harus didahului khotbah
oleh khatib dengan ketentuan:
a. Muslim yang telah baligh, berakal sehat, dan taat beribadah
b. Mengetahui syarat, rukun dan sunat khutbah
c. Suci dari hadatas baik badan dan pakaian serta tertutup auratnya
d. Fasih mengucapkan al-Qur’an dan Al Hadits
e. Memiliki akhlak yang baik, tidak tercela di mata masyarakat dan tidak melakukan
perbuatan dosa
f. berpenampilan baik, rapi dam sopan.
4. Sunnah Kutbah Jum`at
a. Dilakukan di tempat yang lebih tinggi atau di atas mimbar
b. Memberi salam pada permulaan khutbah jum`at
c. Menggunakan bahasa yang mudah dipahami.
d. Di sampaikan dengan kalimat yang jelas, sistematik dan temanya sesuai dengan
kondisi yang terjadi
e. Materi khutbah hendaklah pendek, jangan terlalu panjang sebaiknya shalatnya saja
yang panjang
f. Khatib menghadap jama`ah.
5. Adab shalat Jumat
a. Sebelum berangkat ke masjid, hendaklah terlebih dahulu mandi jum`at, memotong
kuku dan kumis, berpakaian bersih dan putih, dan memakai wangi-wangian
74

b. Hendaknya berangkat ke mesjid lebih awal. Dihindari dating sebelum imam


sesudah menyampaikan khutbahnya.
c. Mengisi shaf yang kosong, kemudian mengerjalan shalat “tahiyatul masjid”
sebanyak dua roka’at
d. memperbanyak dzikir, berod’a membaca shalawat Nabi atau membaca al-Qur’an
sebelum imam naik mimbar
e. Mendengarkan khutbah, tidak boleh berbicara, menegur jama’ah dan
mengantuk/tidur, sehingga tidka mengetahui isi khutbah
Sabda Rasulullah Saw:

.‫ت‬ ِ ِ ْ‫اجلمع ِة اَن‬ ِ ‫اِذَا قح ْلت لِص‬


َ ِ‫احب‬
َ ‫ب فَ َق ْد لَغَ ْو‬
‫ت َواال َم حام َيْطح ح‬
ْ‫ص‬ َ ْ ‫ك يَ ْوَم ْح‬ َ َ
“Apabila Anda berkata kepada temanmu, pada hari Jumat “diamlah” padahal imam
telah menyampaikan khutbahnya, maka Jumatmu sia-sia”. (HR. Bukhari dan
Muslim).
f. Jamaah tenang mendengarkan khutbah dan duduk menghadap ke arah kiblat. Dari
Muthi’ ibnul Hakam ra, bahwa Nabi saw.
‫عد املِْن َرب ؛ أَقْبلنَا بِ حو حج ْوهنَا إِلَْيه‬
َ ‫ص‬َ ‫َكا َن إِذَا‬
“Apabila beliau naik mimbar, maka kami menghadapkan wajah-wajah kami ke
beliau” )HR. Bukhari Muslim)
g. Jamaah berdoa atau membaca istigfar saat khatib duduk di antara dua
khutbah. Waktu di antara dua khutbah adalah waktu ijabah (waktu yang
banyak dikabulkannya doa saat itu).

F. Nilai-nilai Pendidikan Ibadah Shalat Jumat.


Di samping mendatangkan pahala, shalat Jumat juga menjadi pembersih dosa
antara Jumat tersebut dan Jumat berikutnya, sebagaimana hadits Nabi saw.:

‫غ ِّف َر لَهُ َما‬


ُ ُ‫ص ِّلي َمعَه‬ ْ ‫غ ِّم ْن ُخ‬
َ ُ‫طبَتِّ ِّه ث ُ َّم ي‬ َ ‫صلَّى َما قُد َِّر لَهُ ث ُ َّم أ َ ْن‬
َ ‫صتَ َحتَّى يَ ْف ُر‬ َ ‫س َل ث ُ َّم أَت َى ْال ُج ُمعَةَ َف‬
َ َ ‫َم ِّن ا ْغت‬
ْ َ‫بَ ْينَهُ َوبَيْنَ ْال ُج ُمعَ ِّة ْاَأل ُ ْخ َرى َوف‬
‫ض ُل ث َ َالث َ ٍة أَي ٍَّام‬

“Barangsiapa mandi kemudian mendatangi Jumatan, lalu shalat (sunnah) yang


ditakdirkan (dimudahkan) Allah Subhanahu wata’ala baginya, serta diam sampai
(imam) selesai dari khutbahnya dan shalat bersamanya, diampuni baginya antara Jumat
itu hingga Jumat berikutnya, ditambah tiga hari.” (Shahih Muslim, Kitabul Jum’ah)

Melaksanakan shalat Jumat adalah syiar orang-orang saleh, sedangkan


meninggalkannya adalah pertanda kefasikan dan kemunafikan yang mengantarkan pada
kebinasaan. Rasulullah saw bersabda,

َ‫علَى قُلُ ْو ِّب ِّه ْم ث ُ َّم لَ َي ُك ْونُ َّن ِّمنَ ا ْلغَا ِّف ِّليْن‬ ِّ ‫ع ْن َو ْد ِّع ِّه ُم ْال ُج ُم َعا‬
َ ُ‫ت أ َ ْو لَ َي ْخت َِّم َّن هللا‬ َ ‫لَ َي ْنت َ ِّهيَ َّن أ َ ْق َوا ٌم‬
“Hendaknya orang-orang berhenti meninggalkan Jumatan, atau (kalau tidak) Allah
Subhanahu wata’ala akan menutup hati-hati mereka, kemudian tentu mereka akan
menjadi orang-orang yang lalai.” (HR. Muslim)

Apabila seseorang ditutup hatinya, dia akan lalai melakukan amalan yang
75

bermanfaat dan lalai meninggalkan hal yang memudaratkan (membahayakan). Hadits ini
termasuk ancaman yang keras terhadap orang yang meninggalkan dan meremehkan
Jumatan. Juga menunjukkan bahwa meninggalkannya adalah faktor utama seseorang
akan diabaikan oleh Allah swt.
Shalat Jumat merupakan ibadah yang hukumnya wajib dilakukan oleh seorang
muslim mukalaf. Jika ditarik dalam garis dunia pendidikan, maka ibadah sholat Jumat
memiliki nilai-nilai yang luhur yang dapat dijabarkan dalam rangkaian nilai sebagai
berikut :
1. Disiplin waktu.
Shalat Jum;at merupakan sholat wajib mingguan ,yang hanya dilaksanakan pada haru
Jumat dengan waktu yang khusus, yaitu pada waktu sholat dzuhur. Dengan
pelaksanaan sholat Jumat mendidik ummat untuk menggunakan waktu pada hari
jum;at sebaik mungkin dan bersegera untuk melaksanakan sholat Jumat .
2. Memilih untuk mengingat Allah swt dan tidak Hubbudunya.
Sikap ini tergambar dengan firman Allah swt Qs.Al-Jum’ah :9 dalam penjelasan ayat
ini menuntun manusia agar tidak terpedaya dunia ketika seruan Allah swt telah
datang.
3. Nilai kebersamaan.
Nilai ini tercermin dalam tatacara sholat Jumat yang dilaksanakan secara berjamaah.
Bahkan dalam sholat Jumat pelaksanaannya dilaksanakan oleh seluruh penduduk .
Ibnu Qoyyim Al Jauziah , menyatakan bahwa Shalat Jumat adalah fardu islam yang
paling kuat dan merupakan perkumpulan orang-orang muslim yang paling besar
karena dilakukan secara berjamaah.
4. Nilai menghargai orang lain.
Nilai ini tercermin dalam pelaksanaan sholat Jumat pada saat khotib sedang
melaksanakn khutbahnya. Dalam sholat Jumat setiap muslim diharuskan untuk
mendengarkan khutbah, dan jika tidak maka disebut laghaw . dan barang siapa yang
termasuk lagha maka dianggap tidak mengikuti Jumat.
5. Membiasakan hidup bersih dan rapi.
Hal ini dilihat dan tergambar dari aktifitas yang dianjurkan ketika hendak
melaksanakan sholat Jumat yaitu mandi dan memakai wangi-wangian .

G. Perselisihan Ulama dalam Masalah Shalat Jumat


1. Khutbah dengan bahasa Arab
Para ulama madzhab berbeda pendapat dalam masalah khutbah, apakah
khutbah harus disampaikan dengan bahasa arab? Dalam hal ini mereka berpendapat;
Hanafiyah mengatakan bahwa khutbah dengan selain bahasa Arab adalah
dibolehkan. Baik ia mampu berbahasa Arab ataupun tidak, jamaahnya orang Arab
ataupun bukan Arab. Hanabilah mengatakan bahwa khutbah itu tidak sah selain
bahasa Arab bagi orang yang mampu berbahasa Arab, baik jamaahnya orang Arab
atau bukan Arab. Tetapi jika seorang khatib tidak mampu berbahasa Arab, maka
dibolehkan. Syafi’iyah mengatakan bahwa rukun-rukun khutbah harus disampaikan
dengan bahasa Arab, adapun tambahan dari rukun-rukun tersebut boleh
menggunakan selain bahasa Arab. Malikiyah mengatakan bahwa khutbah harus
disampaikan dengan bahasa Arab sekalipun jamaahnya bukan orang Arab yang tidak
mengerti bahasa Arab. Jika tidak ada yang bisa bahasa Arab, maka gugurlah
kewajiban shalat Jumat dari mereka.
2. Adzan Jumat
Dalam fiqh Islam, Sulaiman Rasyid (1995:128) mengungkapkan bahwa
76

berdasar pendapat yang mu’tamad bahwa adzan jumat hanya satu kali, yaitu sewaktu
khatib sudah duduk di atas mimbar. Berdasarkan keterangan dari Imam Syafi’i,
bahwa ia berkata: “Seorang yang saya percaya mengabarkan kepada saya bahwa
adzan jumat itu di masa Nabi Saw dan masa khalifah Abu Bakar dan Umar adalah
satu kali. Maka setelah khalifah ketiga (Utsman), ketika itu orang sudah bertambah
banyak, maka disuruh adzan sebelum imam duduk di mimbar. Sejak waktu itu,
terjadilah keadaan adzan seperti sekarang.
3. Jumlah orang yang hadir pada shalat Jumat.
Para Imam Madzhab sepakat bahwa shalat Jumat itu tidak sah dilakukan
kecuali dengan berjama’ah. Akan tetapi mereka berselisih pendapat tentang jumlah
jama’ah yang sah untuk shalat Jumat. Menurut Malikiyah batas minimal jumlah
jama’ah yang sah untuk shalat Jumat adalah dua belas orang laki-laki selain imam.
Ulama Hanafiyah berpendapat bahwa jama’ah yang sah untuk shalat Jumat adalah
tiga orang selain imam sekalipun mereka tidak menghadiri khutbah Jumat. Ulama
Syafi’iyah dan Hanabilah berpendapat bahwa jama’ah yang sah untuk shalat Jumat
adalah empat puluh orang yang memenuhi syarat Jumat sekalipun dengan imamnya.
4. Makmum yang Masbuq pada shalat Jumat
Menurut madzhab Syafi’i, Maliki dan Ahmad bin Hanbal bahwa jika seorang
tertinggal pada shalat Jumat dan mendapati imam sudah memulai shalat Jumat,
hendaknya segera bertakbirat al-ihram. Jika sempat ruku’ bersama imam, maka ia
dihitung mendapat satu raka’at. Tetapi jika ia sempat ruku’ bersama imam pada
rakaat kedua saja, maka ia diharuskan menambah satu rakaat lagi setelah salamnya
imam. Adapun jika makmum datang sedangkan imam telah mengangkat kepalanya
dari ruku’ pada rakaat kedua, maka hilanglah kesempatannya untuk memperoleh
shalat Jumat. Walaupun demikian ia diharuskan segera untuk shalat bersama imam
dengan niat shalat Dzhuhur empat rakaat. Tetapi berbeda menurut Abu Hanifah dan
Abu Yusuf bahwa barangsiapa mendapati imam tasyahud akhir, maka ia hanya
menambahkan dua rakaat setelah salamnya imam. (Sayid Sabiq, Fiq As-Sunnah
I/265)
5. Hari Raya pada hari Jumat
Apabila hari raya seperti Idul Fitri atau Idul adha bertepatan pada hari Jumat,
maka kewajiban shalat Jumat menjadi gugur bagi mereka yang telah ikut bershalat
Ied. Akan tetapi kewajiban shalat zhuhur mereka tidak menjadi gugur. Artinya
mereka tetap diharuskan melaksanakan shalat Zhuhur. Namun ada sebagian pendapat
meski tidak populer dan hanya berdasarkan pendapat seorang sahabat yang
menyatakan bahwa barang siapa telah ikut bershalat ‘Ied pada hari Jumat, maka
tidak ada lagi kewajiban shalat Jumat maupun shalat Zhuhur. Mereka berpegang
pada ucapan Ibnu Az-Zubair yang dirawikan oleh Abu Daud: “ Dua hari raya
berhimpun pada hari ini. “ lalu ia (Ibnu Zubair) melaksanakan shalat Ied dua rakaat
di pagi hari, dan tidak menambahkan apa pun selainnya, sampai saat ia
melaksanakan shalat ashar. (Sayid Sabiq: Fiqh As-Sunnah I/267).
Bagaimana pun juga, penyelenggaraan shalat Jumat tetap dianjurkan, agar
dapat dihadiri oleh mereka yang bershalat Ied terlebih kepada yang tidak sempat
bershalat Ied. Hal ini didasarkan oleh riwayat dari Zaed bin Arqam bahwa
Rasulullah Saw shalat id kemudian meringankan (meninggalkan) shalat jumat dan
bersabda: Barang siapa yang menghendaki shalat jumat, maka hendaklah shalat
jumat. (Hadits Riwayat Khamsah dan dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah dan al-
Hakim.).
Tetapi dalam riwayat lain menyatakan bahwa boleh meninggalkan shalat
jumat karena telah menunaikan shalat ‘Id tetapi kebanyakan para sahabat tetap
77

menunaikan shalat Jumat. Sebagaimana hadits dari Abu Hurairah berkata: “Telah
berkumpul pada hari kamu ini dua ‘id, barang siapa yang menghendaki shalat
jumat, maka shalat jumat sudah dianggap cukup, tetapi kami termasuk orang-orang
yang menunaikan shalat jumat juga.”

Rangkuman
1. Shalat jum`at adalah shalat yang wajib dikerjakan pada waktu zuhur di hari
jum`at yang diawali dengan 2 (dua) khutbah. Dasar hukum shalat jum`at surat Al-
Jumu`ah : 9
2. Syarat Wajib Shalat Jum`at: muslim, baligh, berakal, laki-laki, merdeka, dan orang
sakit, muqim dan bukan musafir, dan orang yang tidak ada uzur/halangan yang
mencegahnya untuk menghadiri Jumatan
3. Syarat Sah Shalat Jum`at: diselenggarakan di dalam satu tempat (tempat tinggal)
baik di kota maupun di desa, dilaksanakan pada waktu dhuhur dengan berjamaah,
dan dikerjakan setelah dua khutbah
4. Rukun Khutbah Jum`at: hamdalah, shalawat kepada Nabi saw, washiyat untuk
taqwa, membaca ayat Al-Quran pada salah satunya, dan berdoa untuk umat Islam
5. Syarat Khutbah Jum`at: dilaksanakan pada waktu dhuhur, berdiri jika mampu,
dengan suara yang keras, duduk di antara dua khutbah , menutup aurat, berurutan
antara khutbah pertama dan kedua, berdoa untuk kaum musliminin, dan tertib
6. Syarat Khatib Jum`at: muslim yang telah baligh, berakal sehat, dan taat beribadah,
mengetahui syarat, rukun dan sunat khutbah, suci dari hadatas baik badan dan
pakaian serta tertutup auratnya, fasih mengucapkan al-Qur’an dan Al Hadits,
memiliki akhlak yang baik, tidak tercela di mata masyarakat dan tidak melakukan
perbuatan dosa, dan berpenampilan baik, rapi dam sopan.
7. Sunnah Kutbah Jum`at: dilakukan di tempat yang lebih tinggi atau di atas mimbar,
memberi salam pada permulaan khutbah jum`at, menggunakan bahasa yang mudah
dipahami, di sampaikan dengan kalimat yang jelas, sistematik dan temanya sesuai
dengan kondisi yang terjadi, materi khutbah hendaklah pendek, jangan terlalu
panjang sebaiknya shalatnya saja yang panjang, dan khatib menghadap jama`ah.
8. Adab shalat Jumat: mandi sebelum pergi ke masjid, berpakain rapi bagus,memakai
wangi-wangian, bersegerah pergi ke masjid, memperbanyak dzikir, berod’a
membaca shalawat Nabi atau membaca al-Qur’an sebelum imam naik mimbar,
mendengarkan khutbah, dan sebagainya

Tugas:
Selamat, Anda telah menyelesaikan Kegiatan Belajar 4 tentang shalat Jumat.
Untuk memperluas wawasan Anda tentang shalat Jumat ini, coba Anda diskusikan
beberapa persoalan berikut:
1. Coba Anda identifikasi sisi-sisi yang kurang atau tidak sesuai dengan tuntuan syariat
Islam dari praktik khutbah dan shalat Jumat di masjid-masjid di lingkungan
masyarakat Anda
2. Pada bagian akhir bahasan kegiatan belajar 4 di atas Anda telah mempelajari
sejumlah perbedaan-perbedaan pandangan dari kalangan para ulama berkaitan
dengan penyelenggaraan shalat Jumat. Coba Anda identifikasi persoalan lain yang
mungkin masih mengandung perbedaan pandangan di kalangan ulama!
3. Adzan Jumat bermacam-macam, ada yang 1 kali, 2 kali bahkan 3 kali (adzan awal,
masuk waktu, dan ketika mulai khutbah) bagaimana menyikapinya? Bandingkan
78

pula dengan perkembangan pada zaman Nabi dan para sahabat!

Tes Formatif 4

1. Ulama Syafi’iyah dan Hanafiyah berpendapat bahwa jama’ah yang sah untuk shalat
Jum’at adalah…..orang
a. 3
b. 12
c. 30
d. 40
2. Allah swt. memerintahkan kepada kita untuk melaksanakan shalat Jum'at dan
meninggalkan...
a. Jual beli
b. Perbuatan keji dan munkar
c. Pekerjaan
d. Sekolah
3. Hadist di bawah ini menjelaskan tentang kewajiban melaksanakan shalat jum’at:
ٌ ‫ أ َ ْو َم ِّري‬،‫ي‬
‫ْض‬ ِّ ‫ْل ُج ُم َعةُ َح ٌّق َو‬
َ ‫ أَ ْو‬،ٌ‫ أ َ ِّو ا ْم َرأَة‬، ٌ‫ َع ْبدٌ َم ْملُ ْوك‬:ً‫اجبٌ َعلَى ُك ِّل ُم ْس ِّل ٍم فِّي َج َما َع ٍة اِّ أ َ ْربَ َعة‬
ٌّ ‫ص ِّب‬

Menurut HR. Abu Dawud di atas, orang-orang ini tidak wajib menjalankan shalat
jum’at, kecuali….
a. pembantu rumah tangga
b. wanita
c. anak kecil
d. orang yang sakit
4. Dalil yang menunjukkan bahwa shalat jum’at itu wajib adalah...
a. Q.S. al-Jumu’ah/62 : 6
b. Q.S. al-Jumu’ah/62 : 7
c. Q.S. al-Jumu’ah/62 : 8
d. Q.S. al-Jumu’ah/62 : 9
5. Farhan sedang melakukan perjalanan jauh. Ia diberi keringanan untuk tidak shalat
Jum'at tetapi ia wajib...
a. shalat Zuhur
b. shalat jamak
c. meng-qada shalat
d. membayar fidyah
6. Jika kita bicara ketika khatib sedang berkhotbah, shalat Jum'at yang kita lakukan
akan....
a. Kurang sempurna
b. Sia-sia
c. Sah
d. Mendapat dosa
79

7. Perhatikan hal-hal berikut ini:.... 1. Islam 2. Balig (dewasa) 3. Mendengarkan khotbah


4. Laki-laki. Syarat sah untuk melaksanakan shalat Jum'at adalah....
a. 1 , 2, dan 3
b. 1 , 2, dan 4
c. 2 , 3, dan 4
d. 1 , 3, dan 4
8. Perhatikan peryataan berikut ini. 1. Mengucapkan puji-pujian kepada Allah Swt 2.
Mengucapkan dua kalimat syahadat 3. Membaca ayat al-Qur'an pada salah satu dua
khotbah 4. Dilaksanakan waktu Zuhur dan setelah dua khotbah. Yang merupakan
rukun khotbah adalah....
a. 1 , 2, dan 3
b. 1 , 2 dan 4
c. 2 , 3 dan 4
d. 1 , 3 dan 4
9. Tempat yang bisa digunakan untuk melaksanakan shalat Jum'at adalah....
a. Rumah sakit
b. Masjid
c. Tanah lapang
d. Ruangan khusus
10.Halangan yang membolehkan kita tidak melaksanakan shalat Jum'at adalah....
a. Masjidnya jauh
b. Angin kencang hujan deras
c. Terlalu sibuk dengan pekerjaannya
d. Cuaca sangat panas sekali

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang terdapat
di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus
berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 4.

Tingkat penguasaan materi = jumlah jawaban yang benar x 100%


jumlah soal

Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali


80 – 89% = baik
70 – 79% = cukup
< 70% = kurang
Jika telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan
dengan modul selanjutnya. Namun jika masih kurang dari 80%, Anda dipersilakan
mempelajari kembali Kegiatan Belajar 4, terutama pada bagian yang kurang Anda
kuasai.
80

Tugas Akhir
Setelah mempelajari materi yang terdapat pada kegiatan belajar 1 s.d. 4, buatlah
peta konsep dari materi thaharah, shalat fardhu, shalat idain dan, shalat Jumat.

Tes Sumatif
1. Setelah selesai berwudu Ulya menginjak kotoran unta. Apa yang harus dikerjakan
Ulya agar shalatnya sah?
a. Mandi besar kemudian shalat
b. Berwudu lagi kemudian shalat
c. Menghilangkan wujud najis hingga bersih
d. Mengusap dengan kain
2. Siska sedang menghilangkan wujud najis, kemudian ia membasuh dan menggosok
tempat najis hingga hilang bau, rasa, dan warna. Jenis najis apa yang sedang
dihilangkan Siska tersebut
a. Najis mughaladhah
b. Najis mukhafafah
c. Najis besar
d. Najis mutawasithah
3. Pada suatu hari Chika pergi ke padang pasir. Ia tidak membawa bekal air yang banyak
namun ia harus bersuci dari hadas kecil karena akan melaksanakan shalat. Apa yang
harus dilakukan Chika?
a. Wudu dengan air seadanya
b. Tayamum
c. Istinja’
d. Tidak berwudu
4. Saat pergi ke pegunungan sebenarnya Roni telah mengetahui keberadaan air yang
banyak, namun ia tetap menggunakan batu untuk istinja’ setelah buang air kecil,
kemudian melakukan tayamum. Pernyataan yang sesuai dengan kasus di atas adalah....
a. Shalat Roni tidak sah karena belum suci dari najis
b. Shalat Roni sah karena telah suci dari hadas
c. Shalat Roni tidak sah karena belum suci dari hadas
d. Shalat Roni sah karena telah suci dari najis
5. Sebelum berwudu Toni membaca niat dengan keras namun pada saat membasuh muka
ia tidak berniat wudu dalam hati. Bagaimana wudu Toni?
a. Tetap sah
b. Tidak sah
c. Batal
d. Ragu-ragu
81

6. Rasulullah menyuruh umat Islam untuk mendidik dan melatih shalat putra-putrinya
sejak kecil. Sebagaimana sabda Nabi: “Suruhlah anak-anak kecilmu melakukan shalat
pada (usia) tujuh tahun, dan pukullah mereka (bila lalai) atasnya pada (usia) sepuluh
tahun, dan pisahkanlah mereka pada tempat-tempat tidur.” (HR. Ahmad dan Abu
Dawud). Hadis ini menunjukkan….
a. Pentingnya shalat
b. Manfaat shalat
c. Hikmah shalat
d. Tujuan shalat
7. Ani merasakan bahwa mukena miliknya sudah semakin sempit. Ia minta kepada
ibunya untuk membelikan mukena yang lebih besar agar dapat dipergunakan
melaksanakan shalat dengan khusu’. Ia tahu bahwa menutup aurat merupakan salah
satu dari….
a. Syarat wajib shalat
b. Syarat sah shalat
c. Rukun shalat
d. Sunah shalat
8. Andi akan melakukan perjalanan dengan mengendarai pesawat terbang. Jadwal
keberangkatan pesawatnya bertepatan dengan waktu shalat duhur. Biar hati tenang,
beberapa saat sebelum waktu shalat tiba ia sudah melaksanakan shalat duhur. Menurut
syariat Islam shalat yang dilakukan oleh Andi adalah….
a. Sah karena dalam keadaan darurat
b. Sah karena hanya kurang masuk waktu sedikit sekali
c. Tidak sah karena salah satu syarat sah shalat adalah masuk waktu
d. Tidak sah karena Andi bisa melaksanakan shalat di dalam pesawat terbang
9. Kita diperbolehkan melaksanakan shalat dalam keadaan tidak menghadap ke arah
kiblat pada saat….
a. Hujan disertai angin
b. Dalam perjalanan
c. Musyafir
d. Di atas kendaraan
10. Waktu shalat dimulai sejak bayangan benda sama panjangnya dengan benda tersebut
sampai terbenamnya matahari adalah waktu shalat….
a. Duhur
b. Ashar
c. Magrib
d. Isya’
11. Farhan sedang melakukan perjalanan jauh. Ia diberi keringanan untuk tidak shalat
Jum'at tetapi ia wajib...
a. Shalat Zuhur
b. Shalat jamak
c. Meng-qada shalat
d. Membayar fidyah
82

12. Jika kita bicara ketika khatib sedang berkhotbah, shalat Jum'at yang kita lakukan
akan....
a. Kurang sempurna
b. Sia-sia
c. Sah
d. Mendapat dosa
13. Perhatikan hal-hal berikut ini:.... 1. Islam 2. Balig (dewasa) 3. Mendengarkan khotbah
4. Laki-laki. Syarat sah untuk melaksanakan shalat Jum'at adalah....
a. 1 , 2, dan 3.
b. 1 , 2, dan 4.
c. 2 , 3, dan 4.
d. 1 , 3, dan 4.
14. Perhatikan peryataan berikut ini. 1. Mengucapkan puji-pujian kepada Allah Swt 2.
Mengucapkan dua kalimat syahadat 3. Membaca ayat al-Qur'an pada salah satu dua
khotbah 4. Dilaksanakan waktu Zuhur dan setelah dua khotbah. Yang merupakan
rukun khotbah adalah....
a. 1 , 2, dan 3.
b. 1 , 2 dan 4.
c. 2 , 3 dan 4.
d. 1 , 3 dan 4.
15. Tempat yang bisa digunakan untuk melaksanakan shalat Jum'at adalah....
a. Rumah sakit.
b. Masjid.
c. Tanah lapang.
d. Ruangan khusus.
16. Memakai pakaian putih, mencukur kumis, memakai wangi-wangian merupakan....
a. Sunah shalat Jum'at.
b. Syarat sah shalat Jum'at.
c. Syarat wajib shalat Jum'at.
d. Syarat khotbah Jum'at.
17. Halangan yang membolehkan kita tidak melaksanakan shalat Jum'at adalah....
a. Masjidnya jauh.
b. Angin kencang hujan deras.
c. Terlalu sibuk dengan pekerjaannya.
d. Cuaca sangat panas sekali.
18. Tanggal 1 syawal 1439 H telah tiba. Pagi itu Ahmad sudah berpakaian rapi mau pergi
ke tanah lapang untuk melaksanakan shalat iedul fitri bersama keluarga. Si Ibu
menyuruh semua anggota keluarga makan pagi terlebih dahulu. Ahmad ragu dalam
hati tentang hukum makan dan minum sebelum sholat Iedul fitri. Ia pun membuka
buku fikih, ternyata hukum makan dan minum sebelum sholat Iedul fitri adalah….
a. Sunnah
b. Mubah
c. Wajib
d. Haram
83

19. Ada perbedaan antara shalat fardhu dan shalat iedain. Pada shalat iedain dilakukan
tanpa….
a. Sujud dan rukuk
b. Bacaan surat
c. Bacaan fatihah.
d. Adzan dan iqomah
20. Bacaan takbir pada rakaat pertama sholat idul fitri sebanyak…. kali
a. 5
b. 6
c. 7
d. 9
84

KUNCI JAWABAN
Kunci Jawaban Tes Formatif
Tes Formatif 1
1. A 6. C
2. B 7. A
3. A 8. C
4. D 9. D
5. D 10. B

Tes Formatif 2
1. B 6. B
2. D 7. C
3. C 8. A
4. D 9. D
5. B 10. C

Tes Formatif 3
1. C 6. B
2. C 7. A
3. A 8. C
4. D 9. A
5. C 10. A

Tes Formatif 4
1. D 6. B
2. A 7. B
3. A 8. A
4. D 9. B
5. A 10. B

Kunci Jawaban Tes Sumatif


1. C 11. A
2. D 12. B
3. B 13. B
4. C 14. A
5. B 15. B
85

6. A 16. A
7. B 17. B
8. C 18. A
9. D 19. D
10.B 20. C
86

Abdur Rahman al-Juzairi, 2001. Fiqh Ala Madzahibil Arba’ah. terj. Chatibul Umam.
Jakarta: Darul Ulum Press.
Ahmad Syafi’i MK.1987. Pengantar Shalat yang Khusu’. Bandung: Remaja Karya.
Ahmad, Muhaimin. 2001. Kumpulan Doa Lengkap. Semarang: CV Aneka Ilmu.
Al-Asqolani, al-Hafiz bin Hajar. t.t. Bulughul Maram. Bandung: PT Al-Ma’arif.
Al-Bahraisy, Salim. 1981. Riyadus Shalihin. Bandung: PT Al-Ma’arif.
Al-Mubarak, Abdul Aziz. 1986. Nailul Authar (Himpunan Hadits Hukum). Surabaya:
Al-Azhar. Beirut, Lebanon: Darul Fikr.
Anwar, Muhammad. t.t Kumpulan Doa-doa Pilihan. Bandung: Husaini.
Ibrahim Muhammad al-Jamal. 1981. Fiqhul Mar’ah al-Muslimah. terj. Anshari Umar
Sitanggal. Semarang: CV. Asy Syifa.
Kementerian Agama RI. 2014. Kurikulum Madrasah 2013 Mapel PAI dan Bahasa Arab.
Rasyid Sulaiman. 1996. Fiqh Islam. Bandung: PT. Sinar Baru Algesindo.
Sabiq Sayyid. 1996. Fiqh Sunnah Cet.17. terj. Mahyuddin Syaf. Bandung: alMa’arif.
Sabiq Sayyid. tt. Fiqh Sunnah. Terjemahan Salim Nabhan. Surabaya.
Zainuddin bin Abdul Aziz Al-Malibary. 1979. Fathul Mu’in, terj. Ali As’ad, Kudus:
Menara.

Glosarium

Fajar kadzib : Fajar yang keluar sebelum fajar shadiq namun sinarnya
membujur ke atas.
Fajar shadiq : Fajar yang sinarnya menyebar dan melintang dari Utara ke
Selatan di ufuk sebelah Timur.
Haidl : Darah yang keluar dari farji (vagina) wanita yang sudah
berumur sembilan tahun atau kurang sedikit (kurang 16 hari)
karena sakit dan tidak karena melahirkan.
Ma’mum muwafiq : Makmum yang menemukan waktu yang cukup untuk
membaca Al- Fatihah.
Ma’un mutlaq : Air yang tidak terikat dengan nama atau qoyyid tertentu yang
selalu melekat.
Masjid : Tempat yang disediakan untuk shalat dan bisa digunakan
untuk i‟tikaf (masjid pasti berupa wakafan).
Najasah Ainiyah : Najis yang bisa dideteksi oleh perasa, pembau, penglihatan.
Najasah Hukmiyah : Najis yang tidak bisa dideteksi oleh perasa, pembau,
penglihatan.
Najasah : Najis babi atau anjing atau keturunan kedua binatan tersebut.
Mughalladzah
Najasah Mukhaffafah : Najis yang berupa air kencing anak laki-laki di bawah usia
dua tahun yang hanya mengkonsumsi ASI dan obat-obatan.
Najasah : Najis selain Mughalladzah dan Mukhaffafah.
Mutawassithah
Najasah : Benda-benda yang menjijikkan yang mencegah sahnya shalat
ketika tidak ada hal-hal yang meringankan (keadaan tertentu
yang memperbolehkan shalat, seperti ketika tidak ada alat
bersuci, maka diperbolehkan shalat meskipun terkena najis.
Nifas : Darah yang keluar dari farji (vagina) wanita setelah
87

melahirkan.
Tawarruk : Duduk dengan meletakkan kedua pantat di atas i ’anah. Hal
ini dik erjakan di tahiyyat akhir.
Tayamun : Mendahulukan anggota yang kanan, hukumnya sunnah.
Thaharah : Menghilangkan hadats atau najis atau perbuatan yang searti
kedunya seperti tayammum, atau perbuatan yang bentuknya
sama dengan keduanya, seperti mandi sunnah atau
thajdidul wudlu.
1

PENDALAMAN MATERI FIKIH


MODUL 2
MAKANAN, MINUMAN, DAN PENYEMBELIHAN

Penulis:
Dr. Sukiman, S.Ag., M.Pd.

PPG DALAM JABATAN


Kementerian Agama
2018

Hak cipta © Direktorat Pendidikan Tinggi Islam, Kemenag RI, 2018


2

DAFTAR ISI

PENDAHULUAN .....................................................................................................
Rasional dan Deskripsi Singkat ...................................................................
Relevansi .....................................................................................................
Petunjuk Belajar ..........................................................................................

KEGIATAN BELAJAR 1: MAKANAN DAN MINUMAN HALAL ..............................


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ........................................................
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan ..................................................
Pokok-Pokok Materi ....................................................................................
Uraian Materi ..............................................................................................
Rangkuman ................................................................................................
Tugas .........................................................................................................
Tes Formatif ...............................................................................................

KEGIATAN BELAJAR 2: MAKANAN DAN MINUMAN HARAM ...................


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ..........................................................
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan ....................................................
Pokok-Pokok Materi ......................................................................................
Uraian Materi .................................................................................................
Rangkuman ...................................................................................................
Tugas .............................................................................................................
Tes Formatif ...................................................................................................

KEGIATAN BELAJAR 3: PENYEMBELIHAN...................................


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ..........................................................
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan ....................................................
Pokok-Pokok Materi ......................................................................................
Uraian Materi .................................................................................................
Rangkuman ...................................................................................................
Tugas ............................................................................................................
Tes Formatif ..................................................................................................

KEGIATAN BELAJAR 4: KURBAN DAN AKIKAH......................................


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan ..........................................................
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan......................................................
Pokok-Pokok Materi .......................................................................................
Uraian Materi ..................................................................................................
Rangkuman ...................................................................................................
Tugas ..........................................................................................................
Tes Formatif ...................................................................................................
TUGAS AKHIR .......................................................................................................
TES SUMATIF ........................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................
GLOSARIUM .........................................................................................................
3

PENDAHULUAN

Rasional dan Deskripsi Singkat


Dalam Modul 2 ini Anda kami ajak untuk mempelajari makanan dan minuman
yang halal dan haram, penyembelihan, kurban dan akikah. Selaras dengan kompetensi
dasar yang perlu dimiliki oleh guru Fikih, modul ini bertujuan agar Anda memiliki
kompetensi yang berkaitan dengan makanan dan minuman yang halal dan haram,
penyembelihan, kurban dan akikah. Secara rinci setelah mempelajari materi dalam modul
ini, diharapkan Anda dapat:
1. Menganalisis ketentuan hukum Islam tentang makanan dan minuman yang halal
2. Menganalisis ketentuan hukum Islam tentang makanan dan minuman yang haram
3. Menganalisis ketentuan hukum Islam tentang penyembelihan hewan
4. Menganalisis ketentuan hukum Islam tentang kurban dan akikah

Relevansi
Materi kajian fikih muamalah yang dinilai cukup penting diberikan adalah materi
tentang makanan dan minuman yang halal dan haram serta penyembelihan, kurban dan
akikah.
Halal dan haram sudah lama dikenal oleh tiap-tiap ummat, sekalipun masing-
masing berbeda dalam ukurannya, macamnya dan sebab-sebabnya. Kebanyakan dikaitkan
dengan kepercayaan primitif, khurafat dan dongeng- dongeng. Kemudian datanglah
agama-agama Samawi yang besar-besar dengan membawa berbagai peraturan dan
rekomendasi tentang halal dan haram yang mengangkat martabat manusia dari tingkatan
khurafat, dongeng-dongeng, dan hidup primitif, menjadi manusia yang mulia dan
terhormat. Akan tetapi sebagian yang halal dan haram itu disesuaikan dengan keadaan dan
kondisi, serta berkembang menurut perkembangan manusia itu sendiri serta mengikuti
perkembangan situasi dan kondisi. Dalam agama Yahudi misalnya, ada beberapa hal yang
diharamkan yang bersifat preventif sebagai suatu hukuman Allah terhadap Bani Israel
karena kezaliman mereka. Hukum ini tidak dimaksudkan untuk berlaku selama-lamanya.
Justeru itu al-Quran menuturkan perkataan Isa al-Masih kepada Bani Israel sebagai
berikut:

“(Bahwa aku) membenarkan kitab yang sebelumnya yaitu Taurat, dan supaya aku
menghalalkan kepadamu sebagian yang pernah diharamkan atas kamu.” (ali-
Imran: 50)

Setelah Islam datang, keadaan ummat manusia sudah makin meluncur, maka
sudah tepat pada waktunya Allah menurunkan agama-Nya yang terakhir itu. Hukum
yang berlaku di kalangan ummat manusia ini ditutupnya dengan syariat Islam yang
komplit, menyeluruh dan abadi (universal). Dalam hal ini dapat kita baca firman Allah
yang berhubungan dengan masalah haramnya makanan-makanan sebagai tersebut dalam
surah al-Maidah, yaitu sebagai berikut:
4

“Pada hari ini Aku telah sempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Aku
sempurnakan atas kamu nikmatKu, dan Aku telah rela untukmu Islam sebagai
agama.” (al-Maidah: 3)

Agama Islam telah memberikana aturan-aturan yang sangat jelas di dalam al


Qur’an dan hadis tentang makanan dan minuman yang halal. Makanan dan minuman yang
halal adalah makanan dan minuman yang diizinkan oleh Allah untuk dimakan/diminum.
Dan sebaliknya makanan dan minuman yang haram adalah makanan dan minuman yang
dilarang untuk dimakan/diminum dengan alasan tertentu secara syar’i.
Materi ini sangat penting untuk membekali peserta didik agar mereka memiliki
pemahaman tentang makanan dan minuman yang halal dan haram serta memiliki keadaran
untuk mengkonsumsi makanan dan minuman yang halal dan menghindarkan diri dari
mengkonsumsi yang haram. Begitu pentingnya materi tentang makanan dan minuman
yang halal dan haram dalam kurikulum madrasah diberikan pada jenjang Ibtidaiyah (MI)
dan Tsanawiyah (MTs). Oleh karena itu guru Fikih di madrasah harus menguasai materi
ini dengan baik.

Petunjuk Belajar
Agar Anda dapat mencapai hasil belajar yang memuaskan sesuai dengan kompetensi
yang diharapkan, Anda dapat mengikuti petunjuk berikut.
1. Bacalah secara cermat tujuan belajar yang hendak dicapai.
2. Pelajari contoh yang tersedia.
3. Cermati materi makanan dan minuman, penyembelihan, kurban dan akikah ini,
dengan memberi tanda-tanda khusus pada bagian yang menurut Anda sangat penting.
4. Lihatlah glosarium yang terletak di bagian akhir tulisan ini, apabila menemukan
istilah-istilah khusus yang kurang Anda pahami.
5. Kerjakan latihan dengan baik, untuk memperlancar pemahaman Anda.
6. Setelah Anda mempersiapkan segala peralatan yang diperlukan, mulailah membaca
modul ini secara teliti dan berurutan.
5

KEGIATAN BELAJAR 1: MAKANAN DAN MINUMAN HALAL

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan


Menguasi ketentuan hukum Islam tentang makanan dan minuman yang halal

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Menjelaskan pengertian makanan dan minuman yang halal
2. Mengidentifikasi jenis-jenis makanan dan minuman yang halal
3. Menjelaskan hikmah mengonsumsi makanan dan minuman yang halal

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian makanan dan minuman yang halal
2. Jenis-jenis makanan yang halal
3. Jenis-jenis minuman yang halal
4. Hikmah mengonsumsi makanan dan minuman yang halal

Uraian Materi

A. Pengertian makanan dan minuman yang halal


Makanan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia diartikan: (1) segala sesuatu yang
dapat dimakan (seperti penganan, lauk-pauk, kue); (2) segala bahan yang kita makan atau
masuk ke dalam tubuh yang membentuk atau mengganti jaringan tubuh, memberikan
tenaga, atau mengatur semua proses dalam tubuh. Dalam bahasa A rab makanan berasal
dari kata ath-tha’am ( ‫ )الطعام‬dan jamaknya Al – ath’imah (‫ )االءطعمة‬yang artinya makan-
makanan. Sedangkan dalam ensiklopedi hukum Islam makanan ialah segala sesuatu yang
boleh dimakan oleh manusia atau sesuatu yang menghilangkan lapar (Abdul Azis Dahlan,
et. al, 1996: 1071). Sedangkan kata minuman dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia
diartikan barang yang diminum.
Kata halal berasal dari bahasa Arab (‫ )الحالل‬secara etimologi berarti melepaskan
ikatan, dibolehkan, tidak dilarang menurut hukum agama (Mochtar Effendy, 2001: 285).
Sedangkan dalam ensiklopedi hukum Islam, kata halal diartikan sebagai segala sesuatu
yang menyebabkan seseorang tidak dihukum jika menggunakannya atau sesuatu yang
boleh dikerjakan menurut syara’ (Abdul Azis Dahlan, 1996: 505).
Dalam buku Petunjuk Teknis Pedoman Sistem Produksi Halal yang diterbitkan oleh
Departemen Agama disebutkan makanan adalah barang yang dimaksudkan untuk dimakan
atau diminum oleh manusia, serta bahan yang digunakan dalam produksi makanan dan
minuman. Sedangkan halal adalah sesuatu yang dibolehkan menurut ajaran Islam
(Departemen Agama RI, 2003: 39).
Berdasarkan pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa makanan dan minuman
yang halal ialah makanan dan minuman yang baik yang dibolehkan memakannya atau
meminumnya menurut ketentuan syari’at Islam yaitu sesuai dengan yang diperintahkan
dalam Al- Quran dan Hadits. Segala sesuatu baik berupa tumbuhan, buah-buahan ataupun
binatang pada dasarnya adalah halal dimakan, kecuali apabila ada nash al-Quran atau
Hadis yang mengharamkannya. Pada dasarnya semua yang bermanfaat dan hal-hal yang
baik adalah halal sedangkan semua yang membahayakan dan yang buruk adalah haram.
Hukum asal makanan dan minuman baik dari hewan, tumbuhan, yang di laut, maupun
yang di darat adalah halal, sampai ada dalil yang mengharamkannya. Allah swt. berfirman:
6

ٗ ‫أ‬ ‫ُ ذ‬ ‫ُ ذ‬
َ ِ ‫اَِفَٱۡل‬
...َ‫ۡرضََجِيعا‬ ِ ‫هوََٱَّلِيَخلقَلكمَم‬
Artinya:
Dialah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu ... (Al Baqarah: 29)
Allah juga berfirman:
ْ ‫ذ‬ ‫أ ُأ‬ ‫تَأ أخرجَلِعِبادِ َه ِۦَوَٱ ذ‬ ‫ذ ذ‬ ‫ُأ‬
َ‫َِهَل َِّلِينَءام ُنوا‬
ِ ‫قَقل‬
َِ ‫لرز‬
ِ ‫ٱ‬َ ‫ِن‬
‫م‬ َ َ
‫ت‬ ِ َٰ ‫ب‬ِ ‫ي‬ ‫لط‬ ‫ي‬
َ ِ ‫ل‬ ‫ٱ‬َِ َ
‫ّلل‬ ‫ٱ‬َ ‫ة‬‫ين‬ِ ‫َز‬ ‫م‬‫ر‬‫لَم أنَح ذ‬
َ ‫ق‬
‫أ َٰ ُّ أ‬
َ ...َ‫ِِفَٱۡليوَة َِٱدلنيا‬
Artinya:
Katakanlah: "Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah dikeluarkan-
Nya untuk hamba-hamba-Nya dan (siapa pulakah yang mengharamkan) rezeki yang
baik?" Katakanlah: "Semuanya itu (disediakan) bagi orang-orang yang beriman dalam
kehidupan dunia,...(al-A’raf: 32)

Berdasarkan kedua ayat Al-Quran di atas dapat disimpulkan bahwa tiap benda di
permukaan bumi menurut hukum asalnya adalah halal kecuali kalau ada larangan secara
syar’i. Makanan yang enak dan lezat memang belum tentu baik untuk tubuh, dan boleh
jadi makanan tersebut berbahaya bagi kesehatan. Selanjutnya makanan dan minuman
yang tidak halal bisa mengganggu baik secara fisik maupun kesehatan rohani. Ada
kemungkinan sesuatu itu menjadi haram karena mengandung mudharat atau bahaya bagi
kehidupan manusia.
Allah swt. berfirman:

ُ ‫ذ أ َٰ ذ‬ ُ ُ ْ ُ ‫ذ‬ ٗ ٗ َٰ ‫أ‬ ‫يأ ُّيها َٱنلذ ُ َ ُ ُ ْ ذ‬


َ‫ن َإِن َهۥ‬
َِ ‫ت َٱلشيط‬ َٰ َ ِ ‫َِف َٱۡل‬
ِ ‫ۡرض َحلٗل َطيِبا َوَل َتتبِعوا َخطو‬ ِ ‫اس َُكوا َمِما‬ َٰٓ
ُّ ّٞ ُ ‫ُ أ‬
ٌ ‫َمب‬
َ‫ني‬ ِ ‫لكمَعدو‬

Artinya: “Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di
bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan; Karena Sesungguhnya
syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu. (QS. Al-Baqarah: 168).

‫أ‬ ‫ٗ ذُ ْ ذ ذ‬ ٗ ‫ُ ذ‬ ْ ُُ
َ‫نتمَب ِ َهِۦَ ُمؤم ُِنون‬
ُ ‫ِيَأ‬
َ‫ّللَٱَّل ي‬ َُ ‫واَم ذِماَرزقك ُمَٱ‬
َ ‫ّللَحلَٰٗلَطيِبا َۚوَٱتق‬
َ ‫واَٱ‬ َ ‫وُك‬
Artinya :“ “Dan makanlah makanan yang halal lagi baik dari apa yang Allah telah
rezkikan kepadamu, dan bertakwalah kepada Allah yang kamu beriman kepada-Nya.”
(QS. Al-Maidah: 88)

Dari dua ayat di atas jelaslah bahwa makanan dan minuman yang dimakan/diminum
oleh seorang Muslim hendaknya memenuhi 2 syarat, yaitu:
1) Halal, artinya diperbolehkan untuk dimakan dan tidak dilarang oleh hukum syara’
7

2) Baik/Thayyib, artinya makanan dan minuman itu bergizi dan bermanfaat untuk
kesehatan.

Pertama: Makanan harus halal. Halalnya suatu makanan harus meliputi tiga hal,
yaitu:
1) Halal cara mendapatkannya.
Artinya sesuatu yang halal itu harus diperoleh dengan cara yang halal pula. Sesuatu
yang halal tetapi cara medapatkannya tidak sesuai dengan hukum syara’ maka menjadi
haramlah ia. Sebagaimana, mencuri, menipu, korupsi, dan lain-lain.
2) Halal karena proses/cara pengolahannya.
Artinya selain sesuatu yang halal itu harus diperoleh dengan cara yang halal, cara
atau proses pengolahannya juga harus benar. Hewan, seperti kambing, ayam, sapi, jika
disembelih dengan cara yang tidak sesuai dengan hukum Islam maka dagingnya menjadi
haram.
3) Halal karena dzatnya.
Artinya, makanan itu terbuat dari bahan yang halal, tidak mengandung unsur-unsur
yang diharamkan menurut syariat, seperti nasi, susu, telor, dan lain-lain. Makanan yang
haram tercantum dalam ayat berikut ini :

‫ّللِهَفمن َٱ أض ُط َرَذ‬
‫أ ذ‬ ‫ي ُ ذ‬ ‫أ أ‬ ‫ذ‬ ‫أ‬ ‫أ ُ ُ أ‬ ‫إ ذنما َح ذ‬
ِ َ ‫ٱ‬َ ‫ۡي‬
ِ ‫ِغ‬ ‫ل‬َ ‫ۦ‬ِ َ
‫ه‬ ِ ‫ب‬َ ‫ِل‬ ‫ه‬ ‫َأ‬ ‫ا‬‫م‬‫و‬ َ َ
‫ير‬
ِ ِ ‫ِزن‬ ‫ۡل‬ ‫ٱ‬َ ‫م‬ ‫ۡل‬ ‫و‬ َ ‫م‬
َ ‫دل‬ ‫ٱ‬‫و‬
َ َ ‫ة‬
َ ‫ت‬ ‫ي‬ ‫م‬ ‫ل‬‫ٱ‬َ ‫م‬ ‫ك‬ ‫ي‬ ‫ل‬ ‫َع‬ ‫م‬‫ر‬ ِ
ٌ ‫ح‬ ‫ذ‬ ّٞ ُ ‫أ ذ ذ‬ ‫ي أ‬ ‫أ‬
َ ََ‫يم‬ ِ ‫ر‬ َ َ
‫ور‬ ‫ف‬ ‫غ‬ َ َ
‫ّلل‬ ‫ٱ‬َ ‫ن‬ ِ ‫إ‬ َِ ‫ه‬ ‫ي‬ ‫ل‬ ‫َع‬ ‫م‬ ‫ث‬ِ ‫غۡيَباغٖ َوَلََع ٖدَفٗلَإ‬
Artinya:” Sesungguhnya Allah mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan
hewan yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah. tetapi barangsiapa dalam
keadaan terpaksa (memakannya) sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula)
melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun
lagi Maha Penyayang. (QS. Al Baqarah : 173)

Kedua, makanan dan minuman harus tayyib artinya baik bagi tubuh dan kesehatan
serta dapat menimbulkan nafsu makan. Makanan yang membahayakan kesehatan
misalnya mengandung formalin, mengandung pewarna untuk tekstil, makanan berlemak
yang berlebihan, dan lain-lain dikatakan tidak tayyib meskipun dapat menimbulkan nafsu
makan.

B. Jenis-jenis makanan yang halal


Jenis makanan yang halal dimakan, secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi
2 bagian, yaitu:
1) Semua makanan yang tidak diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya. Artinya semua
makanan adalah boleh dan halal sampai ada dalil yang menyatakan haramnya. Allah
swt. berfirman:

ٗ ‫ۡرضََج‬ ‫أ‬ ‫ُ ذ‬ ‫ُ ذ‬
...َ‫ِيعا‬ َ ِ ‫اَِفَٱۡل‬
ِ ‫هوََٱَّلِيَخلقَلكمَم‬
Artinya: “Dia-lah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu”.
(QS. Al-Baqarah: 29)

‫ ال َح ََل ُل َما أ َ َح َّل هللاُ فِي ِكت َا ِب ِه َوال َح َرا ُم َما‬: ‫اء فَقَا َل‬ َ ‫س ِم ِن َو ْالجبن َو ْال‬
ِ ‫فر‬ َ ‫س ْول هللا صلى هللا عليه وسلم َعن ال‬
ُ ‫سئِ َل َر‬ُ
ُ َ َ ْ
)‫ َو َما سكَت َعنهُ ف ُه َو ِم َّما َعفا لك ْم (رواه ابن ما جه والترمذى‬،‫َح َّر َم هللاُ فِي ِكت َابِ ِه‬
8

Artinya :Apa yang dihalalkan oleh Allah dalam Kitab-Nya adalah halal dan apa yang
diharamkan Allah di dalam Kitab-Nya adalah haram, dan apa yang didiamkan (tidak
diterangkan), maka barang itu termasuk yang dimaafkan”.(HR. Ibnu Majah dan
Turmudzi).
2) Semua makanan yang baik, tidak kotor dan tidak menjijikan.
ٗ ‫أ‬ ‫يأ ُّيهاَٱنلذ ُ َ ُ ُ ْ ذ‬
...َ‫ۡرضَحلَٰٗلَطي ِ ٗبا‬
َ ِ ‫اَِفَٱۡل‬
ِ ‫اسَُكواَمِم‬ َٰٓ
Artinya: “Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang
terdapat di bumi”. (QS. Al-Baqarah: 168)
‫أ‬ ‫ح ُّلَل ُه ُمَٱ ذ‬
َٰٓ ‫تَو ُيح ِر ُمَعل أي ِه ُمَٱۡل‬
...ََ‫بئِث‬ َِ َٰ‫لطيِب‬ ِ ‫و ُي‬...
Artinya: Dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi
mereka segala yang buruk. (QS. Al-A’raf : 157)

3) Semua makanan yang tidak memberi mudharat, tidak membahayakan kesehatan


jasmani dan tidak merusak akal, moral, dan aqidah.
ُ ُ ْ ُ‫ُأ‬
َ ...ََِ‫وَلَتلقواَبِأيأدِيك أمَإَِلَٱ ذتل أهلكة‬...
Artinya: “Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan”.
(QS. Al-Baqarah: 195)
‫ار‬ ِ َ‫ض َر َر َوال‬
َ ‫ض َر‬ َ َ‫ال‬
Artinya: “Tidak boleh membahayakan diri sendiri dan tidak boleh membahayakan
orang lain”

4) Binatang ternak, seperti: kerbau, sapi, unta, kambing, domba dan lain-lain.

‫َأُح ذِل أ‬...


Firman Allah swt.
‫ُ أ أ‬ ُ
َ‫تَلكمَب ِهيمةَٱۡلنع َٰ َِم‬ ۚۚ
Artinya: “Telah dihalalkan bagi kamu memakan binatang ternak (seperti: Unta, Sapi,
Kerbau dan Kambing)”. (QS. Al-Maidah : 1)

5) Sebangsa belalang juga halal, bahkan bangkainyapun boleh dimakan walaupun tanpa
disembelih, nabi Saw bersabda
ِ ‫أ ُ ِح َّل لَنَا َم ْيتَت‬
)‫َان ْال ُح ْوتُ َو ْال َج َرادُ (رواه ابن ماجه‬
Artinya :“Dihalalkan kepada kita dua bangkai, yaitu ikan dan belalang”. (HR. Ibnu
Majah)

6) Binatang hasil buruan yang diperoleh dari hutan seperti kijang, kancil atau ayam hutan
halal dimakan dagingnya, sebagaimana firman Allah swt. dalam surat Al-Maidah ayat

‫ُأ ُ ذ‬
4:
‫ُ ُ ُ ذ ذ ذ ُ ُ ذُ ُُ ْ ي‬ ‫أ‬ ‫ذ‬ ُ
َ ‫ح َ ُمكِبِني َتعل ِمونهن َم َِماَعلمكم َٱ‬
َ‫ّللهَفكوا َم ذِما‬ َِ ِ‫ت َوماَعل أم ُتمَمِن َٱۡلوار‬ ‫ك ُم َٱ ذ‬
َ ُ َٰ‫لطيِب‬ ‫قل َأحِل َل‬...
‫ُ أ‬ ‫أ ذُ ْ ذ ذ ذ‬ ‫أ ُ أ أ ُُ ْ أ ذ‬ ‫أ‬
َ َ‫اب‬
َِ ‫يعَٱۡل ِس‬ ‫َس‬
ِ َ َ
‫ّلل‬ ‫ٱ‬َ ‫ن‬ِ ‫إ‬َۚ َ
‫ّلل‬ ‫ٱ‬َ َ
‫وا‬‫ق‬ ‫ت‬‫ٱ‬‫َو‬
َ ِ
ِۖ ‫ه‬‫ي‬‫ل‬‫ع‬ َِ َ
‫ّلل‬ َ ‫أ أمسكنَعليكمَوَٱذكر‬
‫واَٱسمََٱ‬

Artinya:“Katakanlah: "Dihalalkan bagimu yang baik-baik dan (buruan yang


ditangkap) oleh binatang buas yang telah kamu ajar dengan melatihnya untuk berburu,
kamu mengajarnya menurut apa yang telah diajarkan Allah kepadamu”. (QS. Al-
Maidah : 4)
9

Dari ayat di atas jelaslah bahwa semua jenis binatang dari yang diternak adalah
halal, kecuali yang buruk atau yang dijelaskan keharamannya dalam al-Qur’an atau al-
Hadits.

7) Binatang yang Hidup di Laut/Air


Semua binatang yang hidup di laut atau di air adalah halal untuk dimakan baik
yang ditangkap maupun yang ditemukan dalam keadaan mati (bangkai), kecuali
binatang itu mengandung racun atau membahayakan kehidupan manusia. Halalnya
binatang laut ini berdasarkan dalil-dalil berikut :

‫ُ ذ‬
Allah swt. berfirman:
ُ ‫ذ‬
َ ...َ‫ام َُهۥَمتَٰ ٗعاَلك أم‬ ‫ك أمَص أي ُدَٱ أۡل أ‬
ُ ‫ح َرَوطع‬ ُ
‫ل‬َ َ
‫ِل‬ ‫أح‬
ِ
Artinya: ”Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari
laut sebagai makanan yang lezat bagimu, (Q.S. Al-Maidah: 96)
Hadits Nabi saw:
ُ‫ط ُه ْو ُر َما ُءهُ ْال ِح ُّل َميِِّتَتُه‬
َّ ‫سلَّ َم فِى ْالبَحْ ِر ه َُو ال‬ َ ُ‫صلَّى هللا‬
َ ‫علَ ْي ِه َو‬ ُ ‫قَا َل َر‬
َ ِ‫سو ُل هللا‬
Artinya: “Rasulullah saw. bersabda: mengenai laut bahwa laut itu suci airnya dan
halal bangkainya. (HR. Imam Empat)

8) Kuda
Telah berlalu dalam hadits Jabir bahwasanya mereka memakan kuda saat perang
Khaibar. Semakna dengannya ucapan Asma` bintu Abi Bakr -radhiallahu ‘anhuma-

ُ‫سا َعلَى َع ْه ِد رسول هللا صلى هللا عليه وسلم فَأَك َْلنَاه‬
ً ‫نَ َح ْرنَا فَ َر‬
Artinya: “Kami menyembelih kuda di zaman Rasulullah saw. lalu kamipun
memakannya”. (HR. Al-Bukhary dan Muslim)

C. Jenis-jenis minuman yang halal


Minuman yang halal pada dasarnya dapat dibagi menjadi 4 bagian yaitu:
1. Semua jenis air atau cairan yang tidak membahayakan bagi kehidupan manusia,
baik membahayakan dari segi jasmani, akal, jiwa, maupun aqidah.
2. Air atau cairan yang tidak memabukkan walaupun sebelumnya pernah
memabukkan seperti arak yang berubah menjadi cuka.
3. Air atau cairan itu bukan berupa benda najis atau benda suci yang terkena najis.
4. Air atau cairan yang suci itu didapatkan dengan cara-cara yang halal yang tidak
bertentangan dengan ajaran agama Islam.

D. Hikmah mengkonsumsi makanan dan minuman yang halal


Mengapa Allah swt. dan Nabi Muhammad saw. menyeru umat Islam memilih
makanan yang halal dalam kehidupan sehari-hari? Sudah tentu ada hikmah dan
manfaat yang dapat membantu manusia menjalani kehidupan sebagai hamba
Allah swt. dengan yang lebih baik, antara lain:
1. Supaya doa dikabulkan oleh Allah swt.
Sabda Rasulullah saw.: “Seorang lelaki bermusafir sehingga rambutnya menjadi
kusut dan mukanya dipenuhi debu. Dia menadah tangannya dan berdoa kepada
kepada Allah sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya
haram dan mulutnya disuap dengan sesuatu yang haram bagaimana akan
diperkenankan permohonannya.” (Hadis riwayat muslim, Ahmad dan Tarmizi)
10

2. Selamat dari siksaan api neraka


Saad bin Abi Waqas bertanya Rasulullah saw.: “Wahai Rasulullah, pintalah
kepada Allah swt. supaya Dia menjadikan doaku mustajab.”
Jawab Baginda: “Wahai saad, jagalah soal makanmu nescaya kau menjadi orang
yang makbul doanya. Demi Allah yang nyawa Muhammad dalam tangan-Nya,
jika seseorang lelaki memasukkan sesuap makanan haram dalam perutnya,
doanya tidak akan diterima selama empat puluh hari.”
3. Amal ibadat diterima Allah swt.
Sabda Rasulullah saw.: “Barang siapa bersembahyang dengan mengenakan
pakaian yang dibeli dengan sepuluh dirham dan satu dirham daripadanya daripada
sumber yang haram, Allah swt. tidak akan menerima solatnya.” (Hadis riwayat
Muslim)
4. Membentuk darah daging yang baik dalam badan
Sabda Rasulullah saw.: “ Ingatlah bahwa di dalam tubuh manusia itu ada
sepotong daging, yang apabila daging itu baik, maka baiklah seluruh tubuhnya,
dan apabila ia rusak, maka rusaklah seluruh tubuh itu, ingatlah bahwa yang
dimaksudkan itu ialah hati.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)
Oleh sebab itu, menjadi kewajiban dan tanggung jawab umat Islam hari ini
untuk lebih berhati-hati dan mengambil keputusan berkaitan dengan makanan dan
minuman halal. Hendaklah kita sentiasa memastikan setiap makanan dan minuman
yang diperoleh dan dimakan itu adalah halal menurut syariat Allah swt. Sesungguhnya
suruhan Allah swt. adalah untuk tujuan dan kebaikan manusia bersama.

Rangkuman
1. Halal artinya boleh. Makanan dan minuman yang halal adalah makanan dan
minuman yang dibolehkan untuk dimakan atau diminum menurut ketentuan syariat
Islam.
2. Jenis makanan yang halal ialah: makanan yang baik-baik, tidak kotor dan tidak
menjijikan, tidak diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya, tidak member mudarat, dan
binatang yang hidup di dalam air
3. Binatang yang halal maksudnya ialah binatang yang diperbolehkan bagi umat Islam
untuk memakannya. Semuanya binatang halal dimakan kecuali ada dalil al qur’an
atau hadits yang mengharamkannya.
4. Jenis minuman yang halal : air atau cairan yang tidak membahayakan bagi
kehidupan manusia, tidak memabukkan, bukan berupa benda najis atau benda suci
yang terkena najis, dan didapat dengan cara-cara yang halal
5. Hikmah adanya halal dalam makanan dan minuman antara lain: dapat memilih
makanan yang halal, hidup sehat, baik sehat rohani maupun jasmani, dan lebih
tenang hidupnya di tengah-tengah masyarakat, tidak ada kekhawatiran dan
ketakukan bahkan disenangi oleh banyak orang

Tugas:
Selamat, Anda telah menyelesaikan Kegiatan Belajar 1 tentang makanan dan
minuman yang halal. Untuk memperluas wawasan Anda tentang makanan dan minuman
yang halal. ini, coba Anda jawablah beberapa pertanyaan berikut:
1. Mengapa kita perlu memahami ketentuan makanan yang halal?
11

2. Mengapa perlu mengetahui jenis-jenis makanan yang halal?


3. Mengapa perlu melaksanakan memakan makanan yang halal?

Tes Formatif 1
1. Menurut QS. Al-A’raf: 32, semua tumbuhan, buah-buahan, dan binatang yang tidak
ada dalil mengharamkannya maka hukum mengonsumsinya adalah….
a. Halal
b. Sunnah
c. Mubah
d. Makruh
2. Ayat ini ‫اَّللَ الَّ ِذي أَنْتُ ْم بِِه ُم ْؤِمنُون‬ َّ ‫َوُكلُوا ِِمَّا َرَزقَ ُك ُم‬
َّ ‫اَّللُ َحالَالً طَيِِّبًا َواتَّ ُقوا‬
merupakan perintah Allah untuk memakan makanan yang ....
a. Halal dan mahal
b. Baik dan murah
c. Bergizi dan sesuai dengan selera
d. Halal dan baik
3. Halalnya suatu makanan dan minuman harus meliputi beberapa hal, kecuali….
a. Halal cara mendapatkannya
b. Halal karena proses/cara pengolahannya
c. Halal karena dzatnya
d. Halal karena hakekatnya
4. Minuman yang halal pada dasarnya dapat dibagi beberapa bagian, kecuali….
a. Semua jenis air atau cairan yang tidak membahayakan bagi kehidupan manusia,
baik membahayakan dari segi jasmani, akal, jiwa, maupun aqidah.
b. Air atau cairan yang tidak memabukkan walaupun sebelumnya pernah
memabukkan seperti arak yang berubah menjadi cuka.
c. Air atau cairan itu bukan berupa benda najis atau benda suci yang terkena najis.
d. Air atau cairan yang memabukkan

ِ ‫أ ُ ِح َّل َلنَا َم ْيتَت‬


5. )‫َان ْال ُح ْوتُ َو ْال َج َراد ُ (رواه ابن ماجه‬
Menurut hadis di atas dihalalkan kepada kita dua bangkai, yaitu….
a. Ayam dan angsa
b. Ikan dan belalang
c. Ikan dan anai-anai
d. Katak dan ikan
6. Allah swt. berfirman dalam Q.S. Al-Maidah: 96 yang berbunyi:
‫عا لَ ُك ْم‬
ً ‫ط َعا ُمهُ َمت َا‬ َ ‫أ ُ ِح َّل لَ ُك ْم‬
َ ‫ص ْيدُ ْالبَحْ ِر َو‬
Ayat di atas menjelaskan bahwa semua binatang jenis ini halal untuk dimakan baik
yang ditangkap maupun yang ditemukan dalam keadaan mati (bangkai), kecuali
binatang itu mengandung racun atau membahayakan kehidupan manusia. Binatang
yang dimaksud dalam ayat tersebut adalah....
a. Yang hidup di udara
b. Yang hidup di laut atau di air
c. Yang hidup dalam tanah
d. Yang hidup di dua alam (amphibi)
12

7. Bangkai berikut ini halal untuk di makan, kecuali...


a. Bangkai ikan hiu
b. Bangkai kerang
c. Bangkai kura-kura
d. Bangkai ikan tengiri
8. ُ‫ع ْه ِد رسول هللا صلى هللا عليه وسلم فَأ َ َك ْلنَاه‬
َ ‫علَى‬ ً ‫نَ َح ْرنَا فَ َر‬
َ ‫سا‬
HR. Al-Bukhari dan Muslim di atas menerangkan bahwa dihalalkan memakan
binatang….
a. Sapi
b. Kambing
c. Unta
d. Kuda
9. Bagi umat Islam, dihalalkannya makanan dan minuman tertentu mempunyai manfaat
(hikmah) sebagai berikut, kecuali .…
a. Membersihkan jiwa dan raga manusia
b. Meningkatkan rasa syukur bagi umat Islam terhadap Allah
c. Menghemat pengeluaran sehari-hari
d. Meningkatkan kesadaran umat Islam tentang besarnya kasih sayang Allah
terhadap hamba-Nya
10. Hikmah mengkonsumsi minuman halal antara lain sebagai berikut, kecuali….
a. Tidak akan terjangkit suatu penyakit
b. Membawa ketenangan hidup dalam kegiatan sehari-hari.
c. Dapat menjaga kesehatan jasmani dan rohani
d. Mendapat perlindungan dari Allah swt.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat
di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus
berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Tingkat penguasaan materi = jumlah jawaban yang benar x 100%


jumlah soal

Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali


80 – 89% = baik
70 – 79% = cukup
< 70% = kurang
Jika telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan
dengan modul selanjutnya. Namun jika masih kurang dari 80%, Anda dipersilakan
mempelajari kembali Kegiatan Belajar 1, terutama pada bagian yang kurang Anda kuasai.
13

KEGIATAN BELAJAR 2: MAKANAN DAN MINUMAN HARAM

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan:


Menguasai ketentuan hukum Islam tentang makanan dan minuman yang haram

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan:


1. Menjelaskan pengertian makanan dan minuman yang haram
2. Menjelaskan sebab-sebab diharamkannya makanan dan minuman
3. Mengidentifikasi jenis-jenis makanan dan minuman yang haram
4. Menganalisis persoalan-persoalan berkaitan dengan ketentuan makanan dan minuman
yang haram
5. Mengidentifikasi hikmah menghindari makanan dan minuman yang haram

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian makanan dan minuman yang haram
2. Sebab-sebab diharamkannya makanan dan minuman
3. Macam-macam makanan yang haram
4. Macam-macam minuman yang haram
5. Persoalan-persoalan berkaitan dengan ketentuan makanan dan minuman yang haram
6. Hikmah menghindari makanan dan minuman yang haram

Uraian Materi

A. Pengertian Makanan dan Minuman yang Haram


Kata haram dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia diartikan dengan: 1) terlarang
(oleh agama Islam); tidak halal: -- hukumnya apabila makan bangkai; 2) suci; terpelihara;
terlindung: tanah -- di Mekah itu adalah semulia-mulia tempat di atas bumi; 3) sama
sekali tidak; sungguh-sungguh tidak: selangkah -- aku surut; 4) terlarang oleh undang-
undang; tidak sah. Dalam konteks pembahasan tema pada kegiatan belajar 2 ini, pengertian
kata haram diartikan dengan pengertian pertama, yakni sesuatu yang terlarang oleh syariat
Islam, sebagai lawan dari kata halal.
Secara etimologis, kata haram diambil dari al-hurmah, yang berarti sesuatu yang
tidak boleh dilanggar. Menurut syara’, haram adalah apa yang dituntut untuk ditinggalkan
dengan tuntutan yang tegas, di mana pelakunya akan dikecam, dikenai sanksi ketika di
dunia dan adzab ketika di akhirat. Pengertian ini sejalan yang dikemukakan oleh Yûsuf al-
Qardhawî yang mengatakan bahwa haram merupakan sesuatu yang Allah melarang untuk
dilakukan dengan larangan yang tegas, setiap orang yang menentangnya akan berhadapan
dengan siksaan Allah di akhirat. Bahkan terkadang ia juga terancam sanksi syariat di
dunia.
Berdasarkan definisi di atas maka yang dimaksud dengan makanan dan minuman
yang haram adalah makanan dan minuman yang dilarang secara tegas untuk dikonsumsi
sesuai dengan ketentuan yang diatur di dalam Al Qur’an dan Hadis. Bila tidak terdapat
petunjuk yang melarang, berarti makanan dan minuman tersebut adalah halal.
Sumber Alquran dalam bentuk pengharaman, misalnya penetapan keharaman segala
makanan dan minuman yang buruk sebagaimana yang disebutkan dalam firman Allah
dalam surat al A’raf ayat 157 :

      


14

Artinya:
...dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka
segala yang buruk ...” ( Qs. Al A’raf / 7 : 157 )

Contoh lainnya bentuk pengharaman, adalah penetapan keharaman bangkai, darah,


daging babi, dan sesuatu yang disembelih dengan menyebut nama selain Allah,
sebagaimana disebutkan dalam firman Allah dalam surat Al Maidah ayat 3 :

           

            

    

Artinya :
Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang
disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang
ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan
(diharamkan bagimu) yang disembelih untuk berhala. dan (diharamkan juga) mengundi
nasib dengan anak panah. (Qs. Al Maidah/5: 3)

Pada ayat lain Allah juga berfirman:

‫ذأ‬ ‫أُُ ي أ‬ ‫ي أ‬ ‫أ أ أ أ ُأ‬ ُ ‫أ‬


ُ ‫ك‬
َۗ‫َبَمِنَنفعِ ِهما‬ ِ ‫َّومنَٰفِ ُعَل ذِلن‬ٞ‫ّمَكبِۡي‬ٞ ‫سَِۖقلَفِي ِهماَإِث‬
‫اسَِإَوثمهماَأ‬ َِ ِ ‫سلون َع ِنَٱۡلم َِرَوَٱلمي‬
َ ‫ي‬
Artinya :
Mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang khamar dan judi. Katakanlah: Pada
keduanya terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia. Tetapi dosanya lebih
besar dari pada manfaatnya ... (Qs. Al Baqarah/2: 219)

B. Sebab-Sebab Diharamkannya Makanan dan Minuman


Ada beberapa sebab di balik pengharaman terhadap beberapa makanan dan minuman,
antara lain:
1. Berbahaya
Sebagaimana hadis yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra. Ia berkata, Rasulullah saw.
bersabda:
‫ضَرَر َوالَ ِضَر َار‬
َ َ‫ال‬
Artinya:
“Tidak boleh membahayakan diri sendiri dan tidak boleh membahayakan orang
lain”.
Yang termasuk dalam kategori membahayakan adalah:
a. Makan atau minum hingga melebihi batas, sebagaimana firman Allah swt.
‫ُ ُّ أ ُ أ‬ ُ ‫َو ُُكُواَْوَٱ أۡشبُوَا َْوَلَت ُ أ ُ ي ْ ذ‬
ِ ‫سف ۚواَإِن َهۥََلَُيِبَٱلم‬
ََ‫سفِني‬ ِ
Artinya:
15

“Makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak


menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan” (Al A'raf: 31)

b. Meminum racun, sebagaimana firman Allah swt.:


ُ ‫ُ ذ ذ‬ ُ ْ ُ ‫أ‬
ٗ ‫ك أمَرح‬
َ‫ِيما‬ َ ‫وَلََتق ُتل يواَأنفسك أ ۚمَإِنَٱ‬
ِ ‫ّللََكنَب‬
Artinya:
“Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha
Penyayang kepadamu” (An Nisa: 29)
c. Makan atau minum sesuatu yang diketahui berbahaya melalui: penelitian,
pengalaman, atau petunjuk dokter yang terpercaya.
2. Memabukkan atau merusak akal
Sebagaimana hadis dari Aisyah ra. berkata, Rasulullah saw. bersabda:
Artinya:
“Setiap minuman yang memabukkan adalah haram”.
Termasuk di dalamnya adalah ganja, opium, heroin, dan yang semisalnya.
3. Najis
Semua hal yang najis, maka haram untuk dimakan, seperti; air seni manusia,
kotoran manusia, madzi, wadi, darah haidh, kotoran hewan yang tidak halal
dimakan dagingnya, air liur anjing, babi, bangkai dan darah yang mengalir. Ada
sebuah kaidah penting dalam masalah ini, yaitu; ”Semua benda yang najis pasti
haram, tetapi sesuatu yang haram belum tentu najis.” Bangkai misalnya, hukumnya
haram karena bangkai adalah najis, sedangkan ganja sekali pun haram tetapi ia tidak
najis.
4. Menjijikkan
Menjijikkan menurut pandangan orang yang lurus fitrahnya. Seperti kotoran hewan,
air seni, kutu, hama, dan sejenisnya. Allah swt.berfirman:
‫أ‬ ‫ح ُّلَل ُه ُمَٱ ذ‬
َٰٓ ‫تَو ُيحرِ ُمَعل أي ِه ُمَٱۡل‬
ََ‫بئِث‬ َِ َٰ‫لطيِب‬ ِ ‫و ُي‬
Artinya:
“menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka
segala yang buruk” (Al A'raf: 157).

Jika tidak ditemukan nash dalam Al-Quran dan As-Sunnah yang menunjukkan halal
atau haramnya hewan tertentu, maka sebagian ulama mengatakan, “Kita
kembalikan kepada bangsa Arab. Jika mereka menganggap baik hewan tersebut,
maka ia halal dan jika dianggap tidak baik (atau menjijikkan) oleh mereka, maka
haram.” Berkata Ibnu Qudamah:
“Yakni apa yang dianggap baik oleh bangsa Arab, maka itu halal dan apa yang
dianggap menjijikkan oleh mereka, maka itu haram.”
5. Milik orang lain
Makanan yang didapatkan dengan cara mencuri, merampas, menipu, dan yang
semisalnya, hukumnya adalah haram. Hal ini berdasarkan keumuman firman Allah
ْ ُ ُ ‫ْ أ‬
swt.
‫أ‬ ُ ُ ‫ذ‬
َِ ‫يأ ُّيهاَٱَّلِينََءام ُنواََلَتأكل يواَأ أموَٰلكمَب أينكمََب ِٱلبَٰ ِط‬
َ‫ل‬ َٰٓ
Artinya:
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta
sesamamu dengan jalan yang batil” (An Nisa: 29)
16

C. Macam-Macam Makanan yang Haram


Pada prinsipnya segala makanan apa saja halal untuk dimakan selama tidak ada
ayat Al-Quran dan Hadis yang mengharamkannya. Ketika sudah ada ketentuan Al-
Quran atau Hadis tentang haramnya suatu makanan, maka makanan tersebut haram
kita konsumsi. Bila haram, namun masih tetap kita konsumsi, maka niscaya tidak
barokah, malah membuat penyakit di badan kita. Haramnya makanan secara garis
besar dapat dibagi dua macam :
1. Haram lidzatihi (makanan yang haram karena dzatnya). Maksudnya hukum asal
dari makanan itu sendiri memang sudah haram. Haram bentuk ini ada beberapa,
diantaranya:
a. Daging babi
Tidak ada perbedaan pendapat di antara para ulama tentang najis dan
haramnya daging babi, baik lemaknya, kulitnya, dan seluruh anggota
badannya. Hal ini didasarkan pada firman Allah swt.

َّ ‫اْلِْن ِزي ِر َوَما أ ُِه َّل بِِه لِغَ ِْْي‬


‫اَّلل‬ َ ‫إََِّّنَا َحَّرَم َعلَْي ُك ُم الْ َمْي تَةَ َوالد‬
ْ ‫َّم َو ََلْ َم‬
Artinya:
“Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah,
daging babi dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain
Allah”. (QS. Al-Baqarah: 173)

Berdasarkan pemahaman ayat di atas kita diharamkan mengonsumsi seluruh


makanan, minuman, obat-obatan, dan kosmetika yang mengandung unsur
babi dalam bentuk apapun. Termasuk lemak babi yang dipergunakan dalam
industri makanan yang dikenal dengan istilah shortening, serta semua zat
yang berasal dari babi yang biasanya dijadikan bahan campuran makanan
(food additive).
Menurut Yusuf Qadhawi, naluri manusia yang baik sudah barang tentu tidak
akan menyukai makan babi, karena makanan babi itu yang kotor-kotor dan
najis. Ilmu kedokteran sekarang ini mengakui, bahwa makan daging babi
itu sangat berbahaya untuk seluruh daerah, lebih-lebih di daerah panas. Ini
diperoleh berdasarkan penyelidikan ilmiah, bahwa makan daging babi itu
salah satu sebab timbulnya cacing pita yang sangat berbahaya. Ahli
penyelidik j uga berpendapat, bahwa membiasakan makan daging babi
dapat melemahkan perasaan cemburu terhadap hal-hal yang terlarang.
b. Darah
Yang dimaksud dengan darah yang mengalir adalah darah yang keluar dari
hewan sembelihan pada waktu disembelih. Darah tersebut adalah darah jika
tertahan di dalam tubuh, maka ia membahayakan. Darah seperti itu haram
kita konsumsi, baik secara langsung maupun dicampurkan pada bahan
makanan karena dinilai najis, kotor, menjijikkan, dan dapat mengganggu
kesehatan. Demikian juga darah yang sudah membeku yang dijadikan
17

makanan dan diperjualbelikan oleh sebagian orang.. Hal ini berdasarkan


firman Allah swt.:

ِ َ‫َل ُُمَّرما علَى ط‬


‫اع ٍم يَطْ َع ُمهُ إَِّال أَ ْن يَ ُكو َن َمْي تَةً أ َْو َد ًما‬ ِ ِ
َ ً َ ََّ ِ‫قُ ْل َال أَج ُد ِِف َما أُوح َي إ‬
َّ ‫س أ َْو فِ ْس ًقا أ ُِه َّل لِغَ ِْْي‬
‫اَّللِ بِِه‬ ِ ِ ٍِ ِ
ٌ ‫وحا أ َْو ََلْ َم خْنزير فَإنَّهُ ر ْج‬
ً ‫َم ْس ُف‬
Artinya:
“Katakanlah: “Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan
kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya,
kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang mengalir atau daging
babi -karena sesungguhnya semua itu kotor- atau binatang yang disembelih
atas nama selain Allah.” (QS. Al-An’am: 145)

Adapun darah yang melekat pada daging halal, boleh kita makan karena sulit
dihindari. Ibnu Abbas pernah ditanya tentang limpa (thihal), maka jawab
beliau: Makanlah! Orang-orang kemudian berkata: “Ia itu kan darah.” Maka
jawab Ibnu Abbas: “Sesungguhnya darah yang diharamkan atas kamu
hanyalah darah yang mengalir.” Menurut Yusuf Qardawi bahwa rahasia
diharamkannya darah yang mengalir adalah justru karena kotor, yang tidak
mungkin jiwa manusia yang bersih suka kepadanya. Dan inipun dapat diduga
akan berbahaya, sebagaimana halnya bangkai. Orang-orang jahiliah dahulu
kalau lapar, diambilnya sesuatu yang tajam dari tulang ataupun lainnya,
lantas ditusukkannya kepada unta atau binatang dan darahnya yang mengalir
itu dikumpulkan kemudian diminum. Oleh karena mengeluarkan darah
dengan cara seperti itu termasuk menyakiti dan melemahkan binatang, maka
akhirnya diharamkanlah darah tersebut oleh Allah swt.
c. Semua jenis burung yang bercakar yang dengan cakarnya ia mencengkeram
atau menyerang mangsanya.
Yang dimaksud burung yang memiliki cakar di atas adalah yang buas, yang
cakarnya digunakan untuk memangsa, seperti burung Elang dan Rajawali.
Hal ini sesuai dengan hadis Nabi saw.

ِ ِ ٍ
‫السبَ ِاع َو َع ْن ُك ِِّل‬ ِ َِّ ‫ول‬
ِّ ‫ َع ْن ُك ِِّل ذى ََنب م َن‬-‫صلى هللا عليه وسلم‬- ‫اَّلل‬ ُ ‫نَ َهى َر ُس‬
ٍ َ‫ِذى ِِمْل‬
‫ب ِم َن الطَِّْْي‬
“Rasulullah melarang memakan setiap binatang buas yang bertaring dan
semua burung yang mempunyai cakar.” (HR.Muslim)

Adapun ayam, merpati, burung-burung kecil, dan burung yang tidak


memangsa dengan cakarnya, maka tidaklah disebut burung bercakar, menurut
bahasa. Karena cakarnya hanya digunakan untuk berpegang dan mengorek
tanah, bukan untuk berburu dan memangsa. Sehingga hukum hewan-hewan
tersebut adalah halal.
18

d. Semua binatang buas yang bertaring


Menurut pendapat jumhur ulama, kita diharamkan memakan setiap binatang
buas yang memiliki taring dan menggunakan taringnya untuk memangsa.
Misalnya: singa, harimau, srigala, macan, anjing, kucing, dan sebagainya.
Hal ini didasarkan pada Hadis Nabi saw.

ِ ِ ٍ
‫السبَ ِاع فَأَ ْكلُهُ َحَر ٌام‬ ِ
ِّ ‫ُك ُّل ذي ََنب م َن‬
Artinya:
“Semua binatang buas yang bertaring, maka mengkonsumsinya adalah
haram.” (HR. Muslim).
e. Binatang yang diperintahkan syariat supaya dibunuh
Ada lima binatang yang diperintahkan untuk dibunuh karena termasuk
binatang yang merusak dan membahayakan, yaitu ular, gagak, tikus, anjing
galak (hitam), dan burung elang, berdasarkan hadis berikut:
‫يقتلن‬ ‫ قال رسول هللا صلى هللا عليه وسلم مخس فواسق‬،‫عن عا ئشة رضي هللا عنها‬
)‫ىف اَلل واَلرام اَلية والغراب األبقع الفأرة ولكلب العقور واَلدأة (رواه مسلم‬
Artinya:
“Dari Aisyah berkata: Rasulullah bersabda: Lima hewan fasik yang
hendaknya dibunuh, baik di tanah halal maupun haram yaitu ular, gagak,
tikus, anjing hitam (gila), burung elang.” (HR. Muslim)

Di samping itu ada jenis binatang lainnya yaitu cicak, termasuk binatang
yang diperintahkan untuk dibunuh, sebagaimana diriwayatkan oleh Sa’ad bin
Abi Waqqash , dia berkata:
‫اَّللُ َعلَْي ِه َو َسلَّ َم أ ََمَر بَِقْت ِل الْ َوَزِغ َو ََسَّاهُ فُ َويْ ِس ًقا‬
َّ ‫صلَّى‬ َّ ‫أ‬
َّ ِ‫َن الن‬
َ ‫َِّب‬
Artinya:
“Bahwa Nabi saw memerintahkan untuk membunuh cecak, dan beliau
menamakannya Fuwaisiqah (binatang jahat yang kecil)”. (HR. Muslim)

Nabi saw. memerintahkan agar membunuh binatang -binatang tersebut, maka


itu sebagai isyarat atas larangan untuk memakannya. Sebab, jika sekiranya
binatang itu boleh dimakan, maka akan menjadi mubadzir (sia-sia) kalau
sekedar dibunuh, padahal Allah melarang hamba-Nya untuk melakukan hal-
hal yang mubadzir.
f. Binatang yang dilarang syariat untuk dibunuh.
Ada empat macam binatang yang dilarang dibunuh. Binatang tersebut telah
tersebut dalam hadits berikut:
19

ِ ‫َعن اب ِن َعبَّاس نَهى النَِِّب صلى هللا عليه وسلم َعن قَتَل أَربع ِمن الدو‬
‫اب لنَ ْملَة‬ َ َ َْ َ ْ َ ْ
ُّ ‫َّحلَة َوا ْْلُْد ُه ِد َو‬
)‫الصَرد (رواه أمحد‬ ْ ‫َوالن‬
Artinya:
“Dari Ibnu Abbas berkata: Rasulullah saw. melarang membunuh 4 hewan :
semut, tawon, burung hud-hud dan burung surad.” (HR Ahmad)

Nabi saw. melarang membunuh binatang-binatang itu, berarti dilarang pula


memakannya. Sebab, jika binatang itu termasuk yang boleh dimakan,
bagaimana cara memakannya kalau dilarang membunuhnya?
g. Binatang yang buruk atau menjijikkan
Semua yang menjijikkan –baik hewani maupun nabati- diharamkan oleh
Allah swt. sebagaimana firmanNya

َ ِ‫اْلَبَآئ‬
‫ث‬ ْ ‫َوُُيَِِّرُم َعلَْي ِه ُم‬
Artinya:
“Dan dia (Muhammad saw.) mengharamkan bagi mereka segala yang
buruk.” (QS. Al-A’raf: 157)

Namun kriteria binatang yang buruk dan menjijikkan pada setiap orang dan
tempat pasti berbeda. Ada yang menjijikkan bagi seseorang misalnya, tetapi
tidak menjijikkan bagi yang lainnya. Maka yang dijadikan standar oleh para
ulama’ adalah tabiat dan perasaan orang yang normal dari orang Arab yang
tidak terlalu miskin yang membuatnya memakan apa saja. Karena kepada
merekalah Al-Qur’an diturunkan pertama kali dan dengan bahasa merekalah
semuanya dijelaskan. Sehingga merekalah yang paling mengetahui mana
binatang yang menjijikkan atau tidak.
h. Semua makanan yang bermudharat terhadap kesehatan manusia -apalagi
kalau sampai membunuh diri- baik dengan segera maupun dengan cara
perlahan. Misalnya: racun, narkoba dengan semua jenis dan sejenisnya
Allah swt. berfirman:
‫َوالَ تُ ْل ُقوا ِِبَيْ ِدي ُك ْم إِ ََل الت َّْهلُ َك ِة‬
“Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan”.
(QS. Al-Baqarah: 195)

Juga Nabi saw. bersabda:


‫ضَرَر َوالَ ِضَر َار‬
َ َ‫ال‬
“Tidak boleh membahayakan diri sendiri dan tidak boleh membahayakan
orang lain”. (HR. Ahmad)
20

2. Haram lighairihi (makanan yang haram karena faktor eksternal). Maksudnya


hukum asal makanan itu sendiri adalah halal, akan tetapi dia berubah menjadi
haram karena adanya sebab yang tidak berkaitan dengan makanan tersebut.
Haram bentuk ini ada beberapa, diantaranya:

a. Bangkai
Bangkai adalah binatang yang mati dengan sendirinya tanpa ada suatu
usaha manusia yang memang sengaja disembelih secara syar’i atau dengan
berburu. Yang termasuk bangkai adalah; hewan yang mati tercekik, hewan
yang mati karena terpukul dengan tongkat atau yang lainnya, hewan yang
mati karena jatuh dari tempat yang tinggi, hewan yang mati karena
ditanduk hewan yang lainnya, hewan yang mati karena diterkam hewan
yang buas, serta bagian yang dipotong dari hewan yang masih hidup yang
semua binatang tersebut mati tanpa penyembelihan yang syar’i dan juga
bukan hasil perburuan. Allah berfirman:

َّ ‫اْلِْن ِزي ِر َوَما أ ُِه َّل لِغَ ِْْي‬


ُ‫اَّللِ بِِه َوالْ ُمْن َخنِ َقةُ َوالْ َم ْوقُو َذة‬ ْ ‫َّم َو ََلْ ُم‬
ُ ‫ت َعلَْي ُك ُم الْ َمْي تَةُ َوالد‬ْ ‫ُحِِّرَم‬
‫السبُ ُع إَِّال َما ذَ َّكْي تُ ْم‬
َّ ‫يحةُ َوَما أَ َك َل‬ ِ ِ
َ ‫َوالْ ُمتَ َرِّديَةُ َوالنَّط‬
Artinya:
“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging
hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang
dipukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan yang diterkam binatang buas,
kecuali yang sempat kamu menyembelihnya”. (QS. Al-Ma`idah: 3)
Jenis-jenis bangkai berdasarkan ayat di atas:
1) Al-Munhaniqoh, yaitu binatang yang mati karena tercekik.
2) Al-Mauqudzah, yaitu binatang yang mati karena terkena pukulan
keras.
3) Al-Mutaroddiyah, yaitu binatang yang mati karena jatuh dari tempat
yang tinggi.
4) An-Nathihah, yaitu binatang yang mati karena ditanduk oleh binatang
lainnya.
5) Binatang yang mati karena dimangsa oleh binatang buas.
6) Semua binatang yang mati tanpa penyembelihan, seperti disetrum.
7) Semua binatang yang disembelih dengan sengaja tidak membaca
basmalah.
8) Semua hewan yang disembelih untuk selain Allah walaupun dengan
membaca basmalah.
9) Semua bagian tubuh hewan yang terpotong/terpisah dari tubuhnya

Diperkecualikan darinya 3 bangkai, ketiga bangkai ini halal dimakan:


1) Ikan, karena dia termasuk hewan air dan telah berlalu penjelasan
bahwa semua hewan air adalah halal bangkainya kecuali kodok.
21

2) Belalang. Berdasarkan hadits Abdullah bin Umar , bahwa Rasulullah


saw. bersabda:
ِ ‫اْلراد وأ ََّما الدَّم‬
‫ان فَالْ َكبِ ُد‬ ِ َ‫ان فَأ ََّما الْمي تَ ت‬
ِ ‫ان ودم‬ِ ِ
َ َ ُ ََْ ‫وت َو‬
ُ ُ‫اَل‬
ْ َ‫ان ف‬ َْ ْ َّ‫أُحل‬
َ َ َ َ‫ت لَنَا َمْي تَ ت‬
‫ال‬ُ ‫َوال ِطِّ َح‬
“Dihalalkan untuk kita dua bangkai dan dua darah. Adapun kedua
bangkai itu adalah ikan dan belalang. Dan adapun kedua darah itu
adalah hati dan limfa”. (HR. Ahmad )
3) Janin yang berada dalam perut hewan yang disembelih. Hal ini
berdasarkan hadits Abu Sa’id Al-Khudri , bahwa Nabi bersabda:
‫ْي ذَ َكاةُ أ ُِِّم ِه‬
ِ ْ ِ‫اْلَن‬
ْ ُ‫ذَ َكاة‬
“Penyembelihan untuk janin adalah penyembelihan induknya”. (HR.
Ahmad)
Adapun hewan yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang
ditanduk, dan diterkam hewan buas, yang masih dalam keadaan hidup
dan masih sempat disembelih secara syar’i, maka ia adalah halal. Dan
tanda-tanda hewan tersebut masih dalam keadaan hidup adalah masih
bergerak dan memancarkan darah segar yang deras ketika disembelih.
Menurut Yusuf Qardhawi ada beberapa hikmah tentang
diharamkannya bangkai itu untuk manusia, di antaranya adalah:
1) Naluri manusia yang sehat pasti tidak akan makan bangkai dan dia
pun akan menganggapnya kotor. Para cerdik pandai di kalangan
mereka pasti akan beranggapan, bahwa makan bangkai itu adalah
suatu perbuatan yang rendah yang dapat menurunkan harga diri
manusia. Oleh karena itu seluruh agama Samawi memandangnya
bangkai itu suatu makanan yang haram. Mereka tidak boleh
makan kecuali yang disembelih, sekalipun berbeda cara
menyembelihnya.
2) Supaya setiap muslim suka membiasakan bertujuan dan berkehendak
dalam seluruh hal, sehingga tidak ada seorang muslim pun yang
memperoleh sesuatu atau memetik buah melainkan setelah dia
mengkonkritkan niat, tujuan dan usaha untuk mencapai apa yang
dimaksud. Begitulah, maka arti menyembelih --yang dapat
mengeluarkan binatang dari kedudukannya sebagai bangkai-- tidak
lain adalah bertujuan untuk merenggut jiwa binatang karena hendak
memakannya. Jadi seolah-olah Allah tidak rela kepada seseorang
untuk makan sesuatu yang dicapai tanpa tujuan dan berfikir
sebelumnya, sebagaimana halnya makan bangkai ini. Berbeda dengan
binatang yang disembelih dan yang diburu, bahwa keduanya itu tidak
akan dapat dicapai melainkan dengan tujuan, usaha dan perbuatan.
3) Binatang yang mati dengan sendirinya, pada umumnya mati karena
sesuatu sebab; mungkin karena penyakit yang mengancam, atau
22

karena sesuatu sebab mendatang, atau karena makan tumbuh-


tumbuhan yang beracun dan sebagainya. Kesemuanya ini tidak
dapat dijamin untuk tidak membahayakan. Contohnya seperti
binatang yang mati karena sangat lemah dan kerena keadaannya yang
tidak normal.
4) Allah mengharamkan bangkai kepada kita umat manusia, berarti
dengan begitu Ia telah memberi kesempatan kepada hewan atau
burung untuk memakannya sebagai tanda kasih-sayang Allah kepada
binatang atau burung-burung tersebut. Karena binatang-binatang itu
adalah makhluk seperti kita juga, sebagaimana ditegaskan oleh al-
Quran.
5) Supaya manusia selalu memperhatikan binatang-binatang yang
dimilikinya, tidak membiarkan begitu saja binatangnya itu diserang
oleh sakit dan kelemahan sehingga mati dan hancur. Tetapi dia harus
segera memberikan pengobatan atau mengistirahatkan.
b. Binatang disembelih untuk selain Allah
Binatang ternak yang disembelih untuk selain Allah, misalnya untuk
sesaji atau dipersembahkan kepada makhluk halus, misalnya kerbau, yang
disembelih untuk ditanam kepalanya sebagai sesaji kepada dewa tanah
agar melindungi jembatan atau gedung yang akan dibangun, hewan ternak
yang disembelih untuk persembahan Nyai Roro Kidul dan sebagainya
adalah haram dimakan dagingnya, karena itu merupakan perbuatan syirik
besar yang membatalkan keislaman, sekalipun ketika disembelih
dibacakan basmalah. Hal ini sebagaimana firman Allah:

َّ ‫اْلِنزي ِر َوَما أ ُِه َّل لِغَ ِْْي‬


ُ‫اَّللِ بِِه َوالْ ُمْن َخنِ َقةُ َوالْ َم ْوقُو َذة‬ ْ ‫َّم َو ََلْ ُم‬
ُ ‫ت َعلَْي ُك ُم الْ َمْي تَةُ َوالد‬ْ ‫ُحِِّرَم‬
ِ ِ
‫ب‬ِ ‫ُّص‬ُ ‫السبُ ُع إِال َما ذَ َّكْي تُ ْم َوَما ذُبِ َح َعلَى الن‬ َّ ‫يحةُ َوَما أَ َك َل‬ َ ‫َوالْ ُمتَ َرِّديَةُ َوالنَّط‬
“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging
hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang
terpukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali
yang sempat kamu menyembelihnya, dan (diharamkan bagimu) yang
disembelih untuk berhala….”. (QS. Al-Ma’idah: 3)

Di ayat yang lain disebutkan:

ُ ‫أ ُُي ذي‬ ً ُ ‫ذ‬ ُ ‫ي‬ ُ ‫قُل َ ذَلي َأج‬


َٰ
َ‫وِح َإَِل َُمرماَلَع َطاع ِٖم َيطعم َه َۥ َإَِل َأنَيكون‬ ‫ذ‬ ِ ‫َِف َما َأ‬ ‫د‬
ِ ِ
‫ذ‬ ُ ً ‫ذ‬ ‫م أيت ًة َأ أو َد ٗم ذ‬
ً ‫اَم أس ُف‬
َِ‫ير َفإِن َُهۥ َرِ أج ٌس َأ أو َف أِسقاَأهِل َل ِغ أۡي‬
ٖ ‫زن‬
ِ ‫خ‬
ِ َ ‫م‬ ‫وحاَأ أو أ‬
‫َۡل‬
‫ذ‬
َ‫ّللَِب ِ َهِۚ َۦ‬
َ ‫ٱ‬
“Katakanlah: "Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan
kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak
memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang
23

mengalir atau daging babi -- karena sesungguhnya semua itu kotor -- atau
binatang yang disembelih atas nama selain Allah.” (Al An'am: 145)

c. Binatang yang disembelih tanpa membaca basmalah


Hewan ternak yang disembelih tanpa membaca basmalah adalah haram
dimakan dagingnya kecuali jika lupa. Allah swt. berfirman:
‫اَّللِ َعلَْي ِه َوإِنَّهُ لَِف ْس ٌق‬ ِ
ْ ‫َوَال ََتْ ُكلُوا ِمَّا ََلْ يُ ْذ َك ِر‬
َّ ‫اس ُم‬
“Dan janganlah kamu memakan binatang-binatang yang tidak disebut
nama Allah ketika menyembelihnya. Sesungguhnya perbuatan yang
semacam itu adalah suatu kefasikan.” (QS. Al-An’am: 121)

Binatang yang disembelih dengan menyebut nama selain Allah


berarti binatang tersebut disembelih bukan karena Allah, misalnya atas
nama berhala Kaum penyembah berhala (watsaniyyin) dahulu apabila
hendak menyembelih binatang, mereka sebut nama-nama berhala mereka
seperti Laata dan Uzza. Ini berarti suatu taqarrub kepada selain Allah dan
menyembah kepada selain asma' Allah yang Maha Besar. Menurut Yusuf
Qardhawi, sebab (illah) diharamkannya binatang yang disembelih bukan
karena Allah di sini ialah semata-mata illah agama, dengan tujuan
untuk melindungi aqidah tauhid, kemurnian aqidah dan memberantas
kemusyrikan dengan segala macam manifestasi berhalanya dalam seluruh
lapangan.
Allah yang menjadikan manusia, yang menyerahkan semua di bumi
ini kepada manusia dan yang menjinakkan binatang untuk manusia, telah
memberikan perkenan kepada manusia untuk mengalirkan darah binatang
tersebut guna memenuhi kepentingan manusia dengan menyebut
asma'Nya ketika menyembelih. Dengan demikian, menyebut asma'
Allah ketika itu berarti suatu pengakuan, bahwa Dialah yang
menjadikan binatang yang hidup ini, dan kini telah memberi perkenan
untuk menyembelihnya. Oleh karena itu, menyebut selain nama Allah
ketika menyembelih berarti meniadakan perkenan ini dan dia berhak
menerima larangan memakan binatang yang disembelih itu.
d. Jallalah
Jallalah yaitu binatang yang sebagian besar makanannya adalah benda
najis seperti feses (kotoran manusia atau hewan lain), baik berupa onta,
sapi, dan kambing, maupun yang berupa burung, seperti: garuda, angsa
(yang memakan feses), ayam (pemakan feses), dan selainnya. Nabi saw.
bersabda:
‫اْلََّاللَِة َوأَلْبَ ِاِنَا‬
ْ ‫اَّللُ َعلَْي ِه َو َسلَّ َم َع ْن أَ ْك ِل‬
َّ ‫صلَّى‬ َِّ ‫ول‬
َ ‫اَّلل‬ ُ ‫نَ َهى َر ُس‬
“Rasulullah saw. melarang memakan Jallalah dan meminum susunya.”
(HR.Abu Daud)
24

Apabila jallalah tersebut dikurung minimal tiga hari, dan diberi


makanan yang bersih atau suci, maka ia menjadi halal kita makan. Hal ini
seperti yang dicontohkan oleh Abdullah bin Umar, bahwa ia pernah
mengurung ayam yang suka makan feses (kotoran atau najis) selama tiga
hari. Di riwayat Imam Ahmad binatang jallalah beruapa ayam dikurung
tiga hari, kambing tujuh hari, sementara sapi, unta dan sejenisnya dikurung
empat puluh hari.
e. Makanan haram yang diperoleh dari usaha dengan cara dhalim, seperti
mencuri, korupsi, menipu, merampok, hasil judi, undian harapan, taruhan,
menang togel dan sebagainya.

‫اط ِل َوتُ ْدلُوا ِِبَا إِ ََل ا َْلُ َّك ِام لِتَأْ ُكلُوا فَ ِري ًقا ِم ْن أ َْم َو ِال‬
ِ ‫وَال ََتْ ُكلُوا أَموالَ ُكم ب ي نَ ُكم ِِبلْب‬
َ ْ َْ ْ َ ْ َ
‫َّاس ِِبِْْل ِْْث َوأَنْتُ ْم تَ ْعلَ ُمو َن‬
ِ ‫الن‬
“Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di
antara kamu dengan jalan yang bathil dan (janganlah) kamu membawa
(urusan) harta itu kepada hakim, supaya kamu dapat memakan sebahagian
daripada harta benda orang lain itu dengan (jalan berbuat) dosa, padahal
kamu Mengetahui.” (QS. Al-Baqarah: 188)
f. Semua makanan halal yang tercampur najis.
Contohnya seperti mentega, madu, susu, minyak goreng atau selainnya
yang kejatuhan tikus atau cecak. Hukumnya sebagaimana yang disebutkan
dalam hadits Maimunah -radhiallahu ‘anha- bahwa Nabi  ditanya tentang
minyak samin (lemak) yang kejatuhan tikus, maka beliau bersabda:

َ ‫أَلْ ُق‬
‫ َوُكلُوا َسَْنَ ُك ْم‬. ُ‫وها َوَما َح ْوَْلَا فَاطَْر ُحوه‬
“Buanglah tikusnya dan buang juga lemak yang berada di sekitarnya lalu
makanlah (sisa) lemak kalian”. (HR. Bukhari)

D. Jenis-Jenis Minuman yang Haram


Minuman yang diharamkan dapat dilihat dari jenisnya antara lain:
1. Semua minuman yang memabukkan atau apabila diminum menimbulkan mudharat
dan merusak badan, akal, jiwa, moral dan aqidah seperti arak, khamar, dan
sejenisnya. Allah berfirman dalam surah Al Baqarah ayat 219:

          

….    

Artinya:
”Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: “Pada
keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi
dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya”. (QS. Al-Baqarah : 219).
25

Dalam ayat lain Allah berfirman :

         

     


Artinya:
“Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi,
(berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perbuatan
keji termasuk perbuatan setan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar
kamu mendapat keberuntungan.” (QS. Al-Maidah : 90).

Nabi SAW juga bersabda :

Artinya:
“Sesuatu yang memabukkan dalam keadaan banyak, maka dalam keadaan
sedikit juga tetap haram.” (HR An-Nasa’i, Abu Dawud dan Turmudzi).

2. Minuman dari benda najis atau benda yang terkena najis.

3. Minuman yang didapatkan dengan cara-cara yang tidak halal atau yang
bertentangan dengan ajaran Islam.

E. Problematika Berkaitan dengan Makanan dan Minuman Haram dalam


Masyarakat
Ada sejumlah persoalan dilematis yang kita hadapi dalam hubungannya dengan
keharaman makanan dalam kehidupan kita sehari-hari. Untuk menghadapi persoalan-
persoalan tersebut ada sejumlah pedoman yang perlu kita perhatikan, di antaranya
adalah:
1. Apabila kita berkunjung kepada saudara kita lalu ia menyuguhi makanan, maka
hendaknya kita memakannya tanpa bertanya tentang makanan tersebut. Karena
menanyakan tentang makanan tersebut termasuk ghuluw (berlebih- lebihan). Ini
adalah pendapat Syaikh Muhammad bin Ibrahim At-Tuwaijiri.
2. Obat bius dan segala hal yang dapat menghilangkan akal boleh digunakan ketika
ada kebutuhan yang sangat mendesak (darurat), misalnya; ketika digunakan
untuk operasi pembedahan. Hal ini sebagaimana yang dijelaskan oleh Al-Hafizh
Ibnu Hajar Al-‘Asqalani dan Imam An-Nawawi.
3. Minuman hasil rendaman suatu jenis bahan, mubah hukumnya selama belum
mencapai batasan yang membukkan. Misalnya nabidz, maka diperbolehkan
diminum selama belum berbusa atau telah sampai pada tiga hari (batasan
memabukkan). Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, ia berkata:

“Rasulullah saw. mengendapkan (anggur) pada awal malam, lalu beliau


meminumnya pada pagi harinya dan malamnya. Kemudian pada besoknya dan
malam berikutnya. Lalu besoknya lagi hingga waktu Ashar. Jika masih tersisa,
(maka) pembantunya (yang) meminum nabidz tersebut atau beliau
memerintahkannya untuk menumpahkan(nya).” (HR. Muslim).
26

Maksudnya adalah jika ada rasa yang telah berubah tetapi belum terlalu, maka
beliau memberikannya kepada pembantunya. Namun jika perubahannya telah
sangat (hingga memabukkan), maka beliau memerintahkan untuk
membuangnya.
4. Tidak diperbolehkan berobat dengan khamer. Diriwayatkan dari Wail Al-
Hadhrami, bahwa Thariq bin Suwaid bertanya kepada Nabi saw. tentang
khamer yang dijadikan obat. Maka beliau bersabda;
”Sesungguhnya ia bukanlah obat, tetapi ia adalah penyakit.” (HR. Muslim).

Diriwayatkan pula dari Ummu Salamah ia berkata, Rasulullah saw. bersabda;

”Sesungguhnya Allah tidak menjadikan obat (kesembuhan) kalian dalam apa


yang diharamkan kepada kalian.”(HR. Baihaqi).
5. Para ulama bersepakat bolehnya memakan bangkai dan sejenisnya dalam
kondisi darurat, yaitu seorang yakin jika tidak memakannya, maka ia akan
meninggal dunia. Allah swt. berfirman:
‫ّ ذ‬ٞ‫ّللَغ ُفور‬
‫ذ ذ‬ ‫ي أ‬ ‫أ‬
ٌ ‫َرح‬
َ‫ِيم‬ َ ‫فم ِنَٱض ُط ذَرَغ أۡيَباغٖ َوَلََعدَٖفٗلَإِثمَعل أي َهَِإِنَٱ‬

“Tetapi barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang dia tidak


menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa
baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Al
Baqarah: 173)

ُ ‫أ‬ ‫ُ ذ‬ ُ
‫ك ذ‬
َِِۗ‫مَماَح ذرمَعل أيك أمَإَِلَماَٱض ُطرِ أرت أَمَإ ِ أَله‬ ‫وق أدَف ذصلَل‬

“Padahal sesungguhnya Allah telah menjelaskan kepada kamu apa yang


diharamkan-Nya atasmu, kecuali apa yang terpaksa kamu memakannya.” (Al
An'am: 119)

Para ulama memberikan persyaratan tentang bolehnya memakan bangkai dengan


dua syarat, yaitu: tidak mendapatkan makanan halal yang lainnya dan kondisinya
benar-benar sangat mendesak sekali. Ulama memberikan batas darurat itu
berjalan sehari-semalam, sedang dia tidak mendapatkan makanan kecuali barang-
barang yang diharamkan itu. Waktu itu dia boleh makan sekedarnya sesuai
dengan dorongan darurat itu dan guna menjaga dari bahaya.

Imam Malik memberikan suatu pembatas, yaitu sekedar kenyang, dan boleh
menyimpannya sehingga mendapat makanan yang lain. Ahli fiqih yang lain
berpendapat: dia tidak boleh makan, melainkan sekedar dapat mempertahankan
sisa hidupnya. Barangkali di sinilah jelasnya apa yang dimaksud dalam firman
Allah “Ghaira baghin wala 'adin” (dengan tidak sengaja dan melewati batas) itu.
Perkataan ghairah baghin maksudnya: Tidak mencari-cari alasan karena untuk
memenuhi keinginan (seleranya). Sedang yang dimaksud dengan wala 'adin,
yaitu: Tidak melewati batas ketentuan darurat. Sedang apa yang dimaksud dengan
daruratnya lapar, yaitu seperti yang dijelaskan Allah dalam firmannya, dengan
tegas Ia mengatakan:
27

‫ّ ذ‬ٞ‫ّللَغ ُفور‬
ّٞ ‫َرح‬ ‫ذ ذ‬ ‫أ‬ ُ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫أ ُ ذ‬
َ‫ِيم‬ ِ ِ ‫فم ِنَٱضط َرَ ِِفََممص ٍةَغۡيَمتجان ِٖف‬
َ ‫َّلث ٖمَفإِنَٱ‬
“Maka barang siapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa,
sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Al Ma’idah: 3)
6. Tidak diperbolehkan makan bangkai lebih dari kebutuhan. Namun
diperbolehkan untuk membawa bangkai, sehingga jika dalam kondisi darurat
lagi boleh untuk memakannya. Ini adalah pendapat Imam Malik, satu
riwayat dari Imam Ahmad, dan Asy-Syafi‟iyah.
7. Tidak diperbolehkan memakan benda yang mematikan, meskipun darurat.
Seperti racun, karena hal tersebut sama dengan membunuh diri, dan bunuh
diri termasuk dosa besar. Ini merupakan ijma’ ulama.
8. Makanan impor dari negeri kafir terbagi dua menjadi macam :
a. Makanan yang tidak membutuhkan sembelihan, seperti; ikan, udang,
kerang, dan hewan laut lainya, buah-buahan, permen, dan sebagainya,
maka hukumnya adalah halal menurut ijma’ para ulama’
b. Makanan yang membutuhkan sembelihan, seperti; sapi, kambing, ayam,
dan sebagainya, maka hal ini dirinci sebagai berikut :
1) Apabila dari negeri kafir bukan ahli kitab (yahudi atau nasrani) seperti;
cina, rusia, dan semisalnya, maka makanan tersebut tidak halal dimakan.
Kecuali apabila yakin sembelihan tersebut memenuhi kriteria Islam,
maka hukumnya boleh. Misalnya; jika penyembelih hewan tersebut
adalah teman muslim yang ada di sana.
2) Adapun jika dari negeri kafir ahli kitab, seperti australia, vatikan, dan
semisalnya, maka halal dimakan jika terpenuhi dua syarat, yaitu; tidak
diketahui menyebut nama selain Allah dan secara zhahir disembelih
secara syar’i.

F. Akibat Mengkonsumsi Makanan dan Minuman Haram


Amalan dan ibadah yang telah dilakukan sungguh-sungguh bisa menguap begitu
saja, hanya karena pelakunya mengkonsumsi makanan dan minuman haram. Ada beberapa
akibat yang akan menimpa bagi orang yang makan makanan yang haram antara lain:
1. Makanan haram akan merusak hati.
Apa yang dikonsumsi seseorang ke dalam perutnya memiliki hubungan sangat erat
dengan qalbunya; sehat dan rusaknya. Karenanya Nabi saw. bersabda:

ِ ‫ات الَ يَ ْعلَ ُم ُه َّن َكِِْي ٌر ِم َن الن‬


،‫َّاس‬ ْ ‫ْي َوإِ َّن‬
ٌ َِِّ‫اَلََر َام ب‬
ٌ ‫ْي َوبَْي نَ ُه َما أ ُُم ْوٌر ُم ْشتَبِ َه‬ ٌ َِِّ‫اَلَالَ َل ب‬ْ ‫إِ َّن‬
َ‫اْلَ َس ُد ُكلُّهُ أَال‬
ْ ‫ت فَ َس َد‬ ْ ‫اْلَ َس ُد ُكلُّهُ َوإِذَا فَ َس َد‬
ْ ‫صلَ َح‬ َ ‫ت‬ ْ ‫صلَ َح‬ َ ‫ضغَةً إِ َذا‬ ْ ‫اْلَ َس ِد ُم‬
ْ ‫أَالَ َوإِ َّن ِِف‬
‫ب‬ ِ
ُ ‫َوه َي الْ َق ْل‬
[‫]رواه البخاري ومسلم‬
Artinya:
“Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas. Di antara keduanya
terdapat perkara-perkara yang syubhat (samar-samar) yang tidak diketahui oleh
orang banyak.”
Kemudian sesudah itu beliau bersabda, “Ketahuilah, sesungguhnya di dalam diri ini
28

terdapat segumpal daging, jika dia baik maka baiklah seluruh tubuh ini dan jika dia
buruk, maka buruklah seluruh tubuh; ketahuilah bahwa dia adalah hati.” (H.R.
Bukhari Muslim)
2. Doa tidak dikabulkan.
Karena makanan haram menghalangi terkabulnya doa dan diijabahi permohonan.
Dalilnya, hadits Nabi saw. menyebutkan seorang laki-laki yang telah menempuh
perjalanan jauh, sehingga rambutnya kusut dan berdebu. Orang itu mengangkat
tangannya ke langit seraya berdo'a: ‘Wahai Tuhanku, wahai Tuhanku.’ Padahal,
makanannya dari barang yang haram, minumannya dari yang haram, pakaiannya dari
yang haram dan dikenyangkan dari yang haram, maka bagaimanakah Allah akan
memperkenankan do'anya?” (HR. Muslim)
3. Merusak amal-amal shalih.
Akibatnya, makanan yang haram menyebabkan amal-amal ibadah tidak diberi pahala.
Rasulullah saw. bersabda:
ٍ ُ‫اَّلل ص َال ًة بِغَ ِْْي طُهوٍر وَال ص َدقَةً ِمن غُل‬
‫ول‬ ْ َ َ ُ َ َُّ ‫َال يَ ْقبَ ُل‬
Artinya:
Shalat tidak diterima tanpa bersuci & tidak pula shaqadah yang dari kecurangan
akan diterima. (H.R. Muslim)
4. Merasa hina dan rendah.
Mengonsumsi makanan haram akan merasa hina dan rendah diri karena dia hidup di
atas kezaliman terhadap orang lain, memakan harta mereka dan merampas hak-hak
mereka. Sehingga hatinya merasa hina dan jiwanya merasa rendah. Rasulullah saw.
bersabda:

ِ َِّ ِْ ‫و‬
‫َّاس‬ َ ‫ص ْد ِرَك َوَك ِرْه‬
ُ ‫ت أَ ْن يَطل َع َعلَْيه الن‬ َ ‫اك ِِف‬
َ ‫اْل ْْثُ َما َح‬ َ
Artinya:
Dan dosa adalah sesuatu yang membuat goncang hatimu dan engkau tidak suka
orang-orang mengetahuinya. (H.R. Muslim)
5. Menyebabkan keturunannya rusak.
Yakni makanan haram yang dikonsumsi seseorang untuk dirinya dan keluarganya
akan menyebabkan keturunannya menjadi rusak agama dan akhlaknya. Allah tidak
menjaga mereka sebagai hukuman atas perbuatan orang tua yang mengambil yang
haram. Karena anak yang shalih, baik, dan nurut menjadi pembahagia dan permata
untuk orang tuanya. Allah cabut kebahagiaan ini dari hidupnya.

Rangkuman
Makanan yang haram adalah makanan yang dilarang secara tegas untuk dikonsumsi
sesuai dengan ketentuan yang diatur di dalam Al Qur’an dan Al Hadis. Bila tidak terdapat
petunjuk yang melarang, berarti makanan tersebut adalah halal. Pada prinsipnya segala
makanan apa saja halal untuk dimakan selama tidak ada ayat AlQuran dan Hadis yang
mengharamkannya. Ketika sudah ada ketentuan Al-Quran atau Hadis tentang haramnya
suatu makanan, maka makanan tersebut haram kita konsumsi. Bila haram, namun masih
tetap kita konsumsi, maka niscaya tidak barokah, malah membuat penyakit di badan kita.
Setiap makanan yang diharamkan atau larang oleh syara’ pasti ada bahayanya dan
meninggalkan yang dilarang syara’ pasti ada faidahnya dan mendapat pahala.
Ada beberapa sebab di balik pengharaman terhadap beberapa makanan, antara lain:
karena berbahaya, memabukkan atau merusak akal, najis, menjijikkan dan karena milik
29

orang lain. Adapun jenis-jenis makanan yang haram dapat dikelompokkan menjadi dua
kelompok, yaitu:
1. Haram lidzatihi, yakni makanan yang haram karena dzatnya, diantaranya:
a. Daging babi
b. Darah
c. Semua jenis burung yang bercakar yang dengan cakarnya ia mencengkeram atau
menyerang mangsanya.
d. Semua binatang buas yang bertaring
e. Binatang yang diperintahkan syariat supaya dibunuh
f. Binatang yang dilarang syariat untuk dibunuh.
g. Binatang yang buruk atau menjijikkan
h. Semua makanan yang bermudharat terhadap kesehatan manusia -
2. Haram lighairihi, yakni makanan yang haram karena faktor eksternal, diantaranya:
a. Bangkai
b. Binatang disembelih untuk selain Allah
c. Binatang yang disembelih tanpa membaca basmalah
d. Jallalah
e. Makanan haram yang diperoleh dari usaha dengan cara dhalim,
f. Semua makanan halal yang tercampur najis.
Ada beberapa akibat yang akan menimpa bagi orang yang makan makanan yang
haram antara lain:
1. Makanan haram akan merusak hati.
2. Doa tidak dikabulkan.
3. Merusak amal-amal shalih.
4. Merasa hina dan rendah.
5. Menyebabkan keturunannya rusak.

Tugas
Selamat, Anda telah menyelesaikan Kegiatan Belajar 2 tentang makanan dan
minuman yang haram. Untuk memperluas wawasan Anda tentang materi makanan dan
minuman yang haram ini, coba Anda lakukan dua hal berikut:
1. Buatlah tabel tentang makanan dan minuman yang haram berdasarkan berdasarkan
lidzatihi dan lighairihi!
2. Identifikasilah masalah-masalah baru yang muncul di dalam kehidupan sehari-hari
berkaitan dengan ketentuan makanan dan minuman yang haram ini dan kemudian
carilah pemecahannya menurut tinjauan syariat Islam!

Tes Formatif 2

1. Dalam ayat di bawah ini, dijelaskan bahwa, hewan ternak ini haram dimakan
dagingnya, karena….
َّ ‫َو َال ت َأ ْ ُكلُوا ِم َّما لَ ْم يُذْك َِر ا ْس ُم‬
(QS. Al-An’am: 121) ‫اَّللِ َعلَ ْي ِه َوإِنَّهُ لَ ِفسْق‬
a. Binatang disembelih tanpa membaca basmalah
b. Binatang bertaring
c. Binatang yang sebagian besar makanannya adalah feses
d. Binatang disembelih untuk sesaji
30

2. Binatang halal akan menjadi haram hukumnya bila diperoleh dari….


a. Negara kafir
b. Luar negeri
c. Uang hasil curian
d. Super market
3. Yang termasuk makanan dan minuman haram sebab zatnya adalah .…
a. Bangkai belalang dan ikan
b. Daging hewan yang mati diterkam binatang buas
c. Daging kerbau
d. Daging binatang yang disembelih atas nama Allah
4. Saad bin Abi Waqas bertanya kepada Rasulullah saw.: “Wahai Rasulullah, pintalah
kepada Allah swt. supaya Dia menjadikan doaku mustajab.”
Jawab Baginda: “Wahai saad, jagalah soal makanmu niscaya kau menjadi orang yang
makbul doanya. Demi Allah yang nyawa Muhammad dalam tangan-Nya, jika
seseorang lelaki memasukkan sesuap makanan haram dalam perutnya, doanya tidak
akan diterima selama ….”
a. Tiga puluh hari
b. Empat puluh hari
c. Satu bulan
d. Satu tahun
5. Empat hewan ini yaitu, semut, tawon, burung hud-hud dan burung surad adalah jenis
hewan yang haram dimakan karena….
a. Menjijikkan
b. Dilarang untuk membunuhnya
c. Disuruh untuk membunuhnya
d. Berbisa/bertaring
6. Adab makan dan minum yang tidak baik adalah .…
a. Menyudahi dengan bacaan alhamdulillah
b. Menyisakan makanan karena kenyang
c. Mencuci atau membersihkan tangannya sebelum dan sesudah makan
d. Tidak berebut makanan jika sedang makan bersama
7. Allah menghalalkan bagi mereka segala yang baik-baik dan mengharamkan bagi
mereka segala yang buruk-buruk. Pernyataan tersebut terdapat dalam….
a. Qs. Al-Baqarah : 217
b. Qs. Al-Baqarah : 219
c. Qs. Al A’raf: 157
d. Qs. Al A’raf: 159
8. “Mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang khamar dan judi. Katakanlah: Pada
keduanya terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia. Tetapi dosanya
lebih besar dari pada manfaatnya.” Pernyataan tersebut terdapat dalam….
a. Qs. Al-Baqarah : 217
b. Qs. Al-Baqarah : 219
c. Qs. Al A’raf: 157
d. Qs. Al A’raf: 159
9. Berikut ini adalah alasan khamar atau minuman keras diharamkan oleh agama Islam,
kecuali....
31

a. Bisa menimbulkan kecanduan bagi peminumnya


b. Dapat membahayakan bagi peminumnya
c. Dapat menjadi sumber kejahatan
d. Karena mahal harganya
10. Menurut ajaran Islam, makanan dan minuman yang diharamkan bagi umat Islam
mempunyai 3 karakter, yaitu .…
a. Memabukkan, menjijikkan, dan bermadharat
b. Menyehatkan, bersih, dan bermanfaat
c. Tak kotor, tak najis, dan tak beracun
d. Mahal, enak, dan bergi
Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat
di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus
berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Tingkat penguasaan materi = jumlah jawaban yang benar x 100%


jumlah soal

Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali


80 – 89% = baik
70 – 79% = cukup
< 70% = kurang
Jika telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan
dengan modul selanjutnya. Namun jika masih kurang dari 80%, Anda dipersilakan
mempelajari kembali Kegiatan Belajar 2, terutama pada bagian yang kurang Anda kuasai.
32

KEGIATAN BELAJAR 3: PENYEMBELIHAN

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan:


Menguasi ketentuan hukum Islam tentang penyembelihan hewan

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan:


1. Menjelaskan pengertian dan tujuan penyembelihan hewan.
2. Menjelaskan syarat-syarat penyembelihan hewan.
3. Menganalisis adab penyembelihan hewan
4. Mengidentifikasi sunah-sunah penyembelihan hewan
5. Mengidentifikasi hal-hal yang dimakruhkan dalam penyembelihan hewan
6. Menjelaskan tata cara penyembelihan hewan

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian dan tujuan penyembelihan hewan.
2. Syarat-syarat penyembelihan hewan.
3. Adab penyembelihan hewan
4. Sunah-sunah penyembelihan hewan
5. Hal-hal yang dimakruhkan dalam penyembelihan hewan
6. Tata cara penyembelihan hewan

Uraian Materi
Semua makhluk hidup adalah ciptaan Allah swt. Dia yang berhak mencipta dan
mematikan makhluk Nya. Islam telah menetapkan bahwa apabila hendak memanfaatkan
daging binatang halal harus disembelih terlebih dahulu dengan menyebut namaNya.
Menyembelih hewan dengan menyebut nama Allah swt. berarti memohon restuNya untuk
memanfaatkan daging binatang tersebut.

A. Pengertian dan Tujuan Penyembelihan Hewan


Sembelihan dalam bahasa Arab disebut Al-Dzakah asalnya berarti wewangian, halal,
lezat, manis dan sempurna. Digunakan istilah Al-Dzakah untuk sembelihan, karena dengan
penyembelihan yang sesuai dengan ketentuan syara' akan menyebabkan hewan yang
disembelih itu baik, suci dan halal dimakan. Sedangkan secara istilah, penyembelihan
adalah suatu aktifitas, pekerjaan atau kegiatan menghilangkan nyawa hewan atau binatang
dengan memakai alat bantu atau benda yang tajam ke arah urat leher, saluran pernafasan
dan pencernaan, agar binatang yang disembelih halal dan boleh dimakan sesuai dengan
aturan syara’. Maksudnya hewan atau binatang yang disembelih sesuai dengan ketentuan
syara’ akan menjadikan hewan atau binatang sembelihan itu menjadi baik, suci, halal, dan
lezat untuk dimakan. Jika binatang yang mau disembelih masuk ke lubang yang sulit
dijangkau maka diperbolehkan melukai bagian mana saja asalkan mematikan binatang
tersebut.
Penyembelihan dilihat dari segi caranya dikelompokkan kepada tiga bagian:
1. Al-Zabhu yaitu memotong batang leher sebelah atas hewan yang bisa ditangkap oleh
manusia untuk disembelih dengan syarat tertentu. Contohnya adalah penyembelihan
sapi, kambing dan sejenisnya.
33

2. Al-Nahru yaitu memotong batang leher sebelah bawah hewan. Cara ini
disunatkan untuk menyembelih unta.
3. Al-‘Aqru yaitu sembelihan darurah (terpaksa). Hal ini dilakukan dengan cara
melukai hewan dengan kekerasaan yang membawa maut dimana-mana bagian
badannya. Cara ini dilakukan misalnya jika hewan itu masuk ke sumur yang
mengalami kesulitan melakukan penyembelihan dengan cara yang pertama.

Dasar tentang perintah penyembelihan ini adalah firman Allah swt. dalam QS. Al-
An’am: 118:

‫أ‬ ُ
ُ ‫نَك‬ ُ
‫اَذكِرَٱ أس َُمَٱ ذ َ أ‬ ْ ُُ
َ‫نتمَأَ‍ِبتَٰيَٰت ِ َهِۦَ ُمؤ ِمن ِني‬ ِ ‫ّلل َِعليهَِإ‬ َ ‫واَم ذِم‬
َ ‫فك‬
Artinya:
“Maka makanlah binatang-binatang (yang halal) yang disebut nama Allah ketika
menyembelihnya, jika kamu beriman kepada ayat-ayat-Nya”. (Al An'am: 118)

Juga Hadis Nabi saw. yang terjemahnya adalah sebagai berikut:

“Sesungguhnya Allah mewajibkan untuk berbuat baik terhadap sesuatu. Oleh kerana itu,
jika kamu membunuh, perbaikkanlah cara membunuhnya, apabila kamu menyembelih
maka perelokkanlah cara penyembelihannya serta tajamkanlah pisaunya dan
mudahkanlah penyembelihannya itu.”(Riwayat Muslim)

Penyembelihan dalam Islam bertujuan mematikan hewan dan menghalalkan


dagingnya untuk dimakan. Penyembelihan ini untuk membedakan apakah hewan yang
telah mati tersebut halal atau haram dimakan. Hewan yang disembelih sesuai dengan
ketentuan syara' (hukum agama) halal dimakan. Hewan yang disembelih tetapi tidak sesuai
dengan ketentuan syara', haram dimakan, misalnya: menyembelih tidak menyebut nama
Allah tetapi menyebut selain-Nya. Hewan yang mati tidak karena disembelih juga haram
untuk dimakan, seperti bangkai (kecuali ikan dan belalang). Ini berbeda dengan
sembelihan dalam agama lain. Sembelihan mereka juga bertujuan untuk mematikan hewan
tetapi tidak menghalalkan dagingnya. Oleh karena itu menurut syariat Islam,
penyembelihan ini hukumnya wajib dilakukan terhadap sesuatu hewan agar ia halal
dimakan. Hewan yang tidak disembelih sesuai dengan hukum Islam diistilahkan sebagai
bangkai dan najis serta haram untuk dimakan. Hal ini sesuai dengan firman Allah swt.

ُ ‫أ‬ ُ ‫ُ أ‬ ‫أ أ‬ ‫أ ذ‬ ‫ي ُ ذ‬ ‫أُ أ‬ ُ ‫أ ُ ُ أ أ‬
َ‫ّللِ َب ِ َهِۦ َوَٱل ُمنخن ِق َة َوَٱلم أوقوذ َةُ َوَٱل ُمَتدِي َة‬
َ ‫ۡي َٱ‬
ِ ‫ِغ‬ ‫ل‬ َ ‫ِل‬ ‫ه‬ ‫َأ‬ ‫ا‬‫م‬‫و‬ َ َ
‫ير‬ ُ ‫ذ‬
ِ ِ ‫ت َعليكم َٱلميت َة َوَٱدل َم َوۡلم َٱ‬
‫ِزن‬ ‫ۡل‬ َ ‫ُح ِرم أ‬
ُ ‫ذ‬ ‫ذ‬ ‫وَٱنلذ ِطيح َُةَومايَأكلَٱ ذ‬
َِ ‫لس ُب َُعَإَِلَماَذك أي ُت أمَوماَذبِحَلَعَٱنلُّ ُص‬
َ‫ب‬
Artinya:
“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang
disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang
ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan
(diharamkan bagimu) yang disembelih untuk berhala”. (Al Ma"idah: 3)

B. Syarat-Syarat Penyembelihan
Penyembelihan menurut syara' hanya bisa sempurna jika terpenuhinya syarat-syarat
sebagai berikut:
1. Syarat yang berhubungan degan binatang sembelihan
34

Binatang yang hendak disembelih disyaratakan sebagai berikut:


a. Binatang yang akan disembelih adalah binatang yang halal, baik halal zatnya
maupun halal cara memperolehnya, bukan hasil mencuri atau menipu. Firman
‫ُ ُ أ ُ أ‬ ‫و ُيح ُّلَل ُه ُمَٱ ذ‬
Allah swt.
َٰٓ َِ َٰ‫لطيِب‬
ََ‫تَويح ِرمَعلي ِهمَٱۡلبئِث‬ ِ
Artinya:
“Dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi
mereka segala yang buruk”. (Al A'raf: 157)

Ayat di atas menjelaskan bahwa binatang yang disembelih itu termasuk


makanan yang halal, bersih, dan baik. Binatang yang boleh disembelih ada dua
macam, yaitu binatang yang bisa disembelih dan binatang yang tidak bisa
disembelih.
Binatang yang bisa disembelih harus disernbelih pada bagian yang telah
ditentukan, yaitu leher dengan memotong dua urat darah, kerongkongan, dan
tenggorokannya. Binatang yang tidak bisa disembehh ada dua macam, yaitu
binatang buruan dan binatang biasa (ternak) yang karena keadaan, seperti
kerbau/sapi yang masuk sumur, lembu yang mengamuk, dan lain-lain. Di dalam
hadis disebutkan bahwa Rasulullah saw. dalam suatu peperangan pernah
mengambil barang rampasan, di antaranya unta. Tiba-tiba unta tersebut
mengamuk, kemudian dipanah sehingga mati. Lalu, Nabi saw. menyatakan bahwa
binatang itu halal untuk dimakan (HR. Bukhari Muslim).
Dalam hadis yang lain disebutkan:
‫وما غلبكم منها فاصنعوا به هكذا‬
Artinya:
“Apabila kamu disukarkan dengan amukan binatang maka perbuatlah seperti
yang demikian ini (maksudnya dengan memanah)" (HR. Bukhari Muslim).

Anak binatang yang masih dalam kandungan induknya, cukuplah (halal)


dengan menyembelih induknya. Jika induknya disembelih dan janinnya mati
dengan sebab menyembelih induknya maka janin itu halal dimakan. Rasulullah
saw. bersabda:

Artinya:
“Dari Abu Said, Nabi saw. bersabda tentang masalah penyembelihan anak
binatang yang masih dalam perut induknya (dalam janin) bahwa:
penyembelihannya cukup dengan menyembelih induknya.” (HR. Ahmad dan
At·Tirmidzi).

Bagian yang dipotong dari binatang yang masih hidup maka hukumnya sama
dengan memakan bangkai dari binatang itu. Sebab, binatang itu tidak disembelih
rnenurut cara yang benar. Oleh karena itu, daging tersebut tidak halal dimakan dan
dianggap najis. Hal ini didasarkan hadis Nabi saw.
35

Artinya:

“Dari Abi Waqid al-Laitsi – radhiyallaahu ‘anhu –, ia berkata: Rasulullah saw.


bersabda: Bagian yang terpotong dari bahiimah (sedangkan ia dalam keadaan
hidup) maka (ia dihukumi sebagai) bangkai.” (Hadits diriwayatkan oleh Abu
Dawud, dan al-Tirmidzi menilainya hasan, dan lafal ini miliknya)

b. Binatang yang akan disembelih masih dalam keadaan hidup. Binatang yang mati
bukan karena disembelih berarti sudah menjadi bangkai.

2. Syarat yang berhubungan dengan penyembelih


Syarat-syarat seorang yang sah penyembelihannya, sebagai berikut:
a. Orang yang menyembelih adalah seorang muslim atau ahli kitab (Yahudi atau
Nashrani), laki-laki atau wanita. Mengonsumsi sembelihan Ahli Kitab (Orang
Yahudi dan Nasrani) adalah halal hukumnya. Allah swt berfirman:

َ ‫طعَا ُم الَّذِينَ أُوتُوا ْال ِكت‬


َ ‫َاب ِح ٌّل لَ ُك ْم َو‬
‫طعَا ُم ُك ْم‬ َّ ‫ْاليَ ْو َم أ ُ ِح َّل لَ ُك ْم‬
َ ‫الط ِيِّبَاتُ َو‬
Artinya:
“Pada hari ini dihalalkan bagimu yang baik-baik. Makanan (sembelihan)
orang-orang yang diberi Al Kitab itu halal bagimu, dan makanan kamu halal
pula bagi mereka …” (Qs. Al-Maidah: 5)
Menurut Yusuf Qardhawi, maksud ayat di atas secara ringkas: bahwa hari
ini semua yang baik, halal buat kamu, karena itu tidak ada lagi apa yang disebut:
Bahirah, saibah, washilah dan ham. Dan makanan ahli kitab pun halal buat kamu
sesuai dengan hukum asal dimana sama sekali Allah tidak mengharamkannya,
dan sebaliknya makananmu pun halal buat mereka. Jadi kamu boleh makan
binatang yang disembelih dan diburu oleh ahli kitab, dan sebaliknya kamu boleh
memberi makan ahli kitab dengan binatang yang kamu sembelih atau yang
kamu buru.
Islam bersifat keras terhadap orang musyrik tetapi terhadap ahli kitab
sangat lunak dan mempermudah, karena mereka ini lebih dekat kepada orang
mukmin, sebab sama-sama mengakui wahyu Allah, mengakui kenabian dan
pokok-pokok agama secara global. Justru itu pula kita dianjurkan untuk
menaruh mawaddah terhadap mereka, boleh makan makanan mereka, boleh
kawin dengan perempuan-perempuan mereka dan bergaul dengan baik bersama
mereka. Sebab kalau mereka itu sudah bergaul dengan kita dan memeluk Islam
dengan penuh keyakinan dan kesadaran, mereka pun akan tahu bahwa agama
kita itu justru agama mereka juga dalam pengertian yang lebih tinggi, lebih
sempurna bentuk-bentuknya dan lebih bersih lembaran-lembarannya dari segala
macam bid’ah, kebatilan dan persekutuan.
Ada sebagian ulama menyatakan bahwa mengonsumsi daging hewan
sembelihan ahli kitab adalah haram hukumnya karena ahli kitab juga termasuk
orang musyrik yang menyekutukan Allah dengan makhluk lainnya. Mereka
mengiaskan antara sembelihan orang kafir dengan sembelihan orang musrik.
b. Berakal sehat.
Mengonsumsi daging binatang yang disembelih oleh orang yang gila atau
mabuk, hukumnya haram.
36

c. Mumayyis
Mumayiz adalah orang yang dapat membedakan antara yang benar dan salah.
Penyembelihan binatang yang dilakukan oleh anak yang belum mumayiz
dinyatakan tidak sah.

3. Syarat yang berhubungan dengan niat


Penyembelihan yang benar adalah atas nama Allah bukan atas nama yang lainnya.
Penyembelihan binatang dilakukan dengan tujuan untuk memakan binatang itu, sesuai
dengan ketentuan-ketentuan syara’. Jika ada niat penyembelihan yang lain dari
ketentuan ini maka sembelihan itu haram dimakan, misalnya semebelihan untuk sesaji,
untuk berhala, dan sebagainya.
Firman Allah swt.:

َ‫علَ ْي ِه ِإ ْن ُكنت ُ ْم بِآ َياتِ ِه ُمؤْ ِمنِين‬ َّ ‫فَ ُكلُوا ِم َّما ذُ ِك َر ا ْس ُم‬
َ ِ‫اَّلل‬
Artinya:
“Maka makanlah binatang-binatang (yang halal) yang disebut nama Allah ketika
menyembelihnya, jika kamu beriman kepada ayat-ayat-Nya.” (QS. Al-An’am: 118)

Juga disebutkan dalam ayat yang lain:

َّ ‫ير َو َما أ ُ ِه َّل ِلغَي ِْر‬


‫اَّللِ ِب ِه‬ ِ ‫علَ ْي ُك ُم ْال َم ْيتَةُ َوالدَّ ُم َولَحْ ُم ْال ِخ‬
ِ ‫نز‬ ْ ‫ُح ِ ِّر َم‬
َ ‫ت‬
Artinya:
“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai,darah, daging babi, (daging hewan) yang
disembeli atas nama selain Allah ….” (Qs.Al’Maidah: 3)

Menurut Yusuf Qardhawi, perintah untuk menyebut asma' Allah ketika


menyembelih terkandung rahasia yang halus sekali, yang kiranya perlu untuk
direnungkan dan diperhatikan:
a. Ditinjau dari segi perbedaannya dengan orang musyrik. Bahwa orang-orang
musyrik dan orang-orang jahiliyah selalu menyebut nama-nama tuhan dan berhala
mereka ketika menyembelih. Kalau orang-orang musyrik berbuat demikian,
mengapa orang mukmin tidak menyebut nama Tuhannya?
b. Segi kedua, yaitu bahwa binatang dan manusia sama-sama makhluk Allah yang
hidup dan bernyawa. Oleh karena itu mengapa manusia akan mentang-
mentang begitu saja mencabutnya binatang tersebut, tanpa minta izin kepada
penciptanya yang juga mencipta seluruh isi bumi ini? Justru itu menyebut asma’
Allah di sini merupakan suatu pemberitahuan izin Allah, yang seolah-olah manusia
itu mengatakan: Aku berbuat ini bukan karena untuk memusuhi makhluk Allah,
bukan pula untuk merendahkannya, tetapi adalah justru dengan nama Allah kami
sembelih binatang itu dan dengan nama Allah juga kami berburu dan dengan
namaNya juga kami makan.

4. Syarat membaca basmalah


Sebagian ulama berpendapat bahwa membaca basmallah itu merupakan syarat
syahnya suatu penyembelihan, berdasarkan firman Allah:

َ‫علَ ْي ِه إِ ْن ُكنت ُ ْم بِآيَاتِ ِه ُمؤْ ِمنِين‬ َّ ‫فَ ُكلُوا ِم َّما ذُ ِك َر ا ْس ُم‬


َ ِ‫اَّلل‬
Artinya:
37

“Maka makanlah binatang-binatang (yang halal) yang disebut nama Allah ketika
menyembelihnya, jika kamu beriman kepada ayat-ayat-Nya.” (QS. Al-An’am: 118)

Ada sebagian ulama’ yang berpendapat bahawa membaca basmalah ketika


menyembelih itu hukumnya sunnah. Hal ini berdasarkan pada hadist :

‫ قال سموا عليه انتم‬,‫ يا رسولالله ان قوما يأتوننا باللحم ال ندرﻱ اذكر اسم الله عليه ام ال‬: ‫عن عاﺋﺷة ان قوما قالوا‬
‫و كلوا‬
Artinya:
“Dari Aisyah bahwa sahabat-sahabat Rasulullah berkata: Sesungguhnya suatu kaum
telah datang kepada kami membawa daging yang kami tidak mengetahui apakah waktu
menyembelihnya mereka menyeut nama Allah atau tidak, apakah kami boleh
memakannya atau tidak? Rasulullah menjawab: Sebutlah nama Allah dan makanlah.”
5. Syarat yang berhubungan alat penyembelih
Ulama sepakat bahwa setiap benda yang dapat digunakan untuk mengalirkan
darah dan memutuskan urat leher hewan dapat digunakan untuk menyembelih, baik besi
(seperti pisau dan golok), batu, kayu, maupun dari kaca. Alat-alat tersebut boleh
digunakan asal alat itu tajam dan dapat memutus tenggorokan dan urat nadi besar di
leher binatang yang di sembelih.
Dari Syadad bin Aus, Rasulullah saw. bersabda:
َّ‫َىءٍ فَإِذَا قَت َْلت ُ ْم فَأَحْ ِسنُوا ْال ِقتْلَةَ َوإِذَا ذَبَحْ ت ُ ْم فَأَحْ ِسنُوا الذَّ ْب َح َو ْلي ُِحد‬
ْ ‫علَى ُك ِِّل ﺷ‬ َ َ‫سان‬ َ ْ‫اإلح‬ ِ ‫َب‬ َّ ‫إِ َّن‬
َ ‫اَّللَ َكت‬
ُ‫ﺷ ْف َرتَهُ فَ ْلي ُِرحْ ذَبِي َحتَه‬
َ ‫أ َ َحدُ ُك ْم‬
Artinya: “Sesungguhnya Allah memerintahkan agar berbuat baik terhadap segala
sesuatu. Jika kalian hendak membunuh, maka bunuhlah dengan cara yang
baik. Jika kalian hendak menyembelih, maka sembelihlah dengan cara yang
baik. Hendaklah kalian menajamkan pisaunya dan senangkanlah hewan yang
akan disembelih . HR. Muslim dan Tirmidzi

Tidak diperbolehkannya menggunakan tulang dan kuku. Dalilnya adalah hadits Rofi’
bin Khodij,
ُّ ‫س‬
‫ِن‬ َ ‫سأ ُ َح ِدِّث ُ ُك ْم‬
ِّ ‫ أ َ َّما ال‬، َ‫ع ْن ذَلِك‬ ُّ ‫ِن َو‬
َ ‫ َو‬، ‫الظفُ َر‬ َّ ‫س‬ َ ‫ لَي‬، ُ‫ فَ ُكلُوه‬، ‫علَ ْي ِه‬
ِّ ‫ْس ال‬ َّ ‫َما أ َ ْن َه َر الد ََّم َوذُ ِك َر ا ْس ُم‬
َ ِ‫اَّلل‬
‫ش ِة‬َ َ‫الظفُ ُر فَ ُمدَى ْال َحب‬
ُّ ‫ظم َوأ َ َّما‬ ْ ‫فَ َع‬
Artinya: “Segala sesuatu yang mengalirkan darah dan disebut nama Allah ketika
menyembelihnya, silakan kalian makan, asalkan yang digunakan bukanlah
gigi dan kuku. Aku akan memberitahukan pada kalian mengapa hal ini
dilarang. Adapun gigi, ia termasuk tulang. Sedangkan kuku adalah alat
penyembelihan yang dipakai penduduk Habasyah (sekarang bernama
Ethiopia).” (HR. Bukhari)

C. Adab-Adab Dalam Penyembelihan


Ada beberapa adab menyembelih yang harus diperhatikan, meskipun hal ini tidak
menjadi syarat kehalalan sembelihan. Di antara adab-adab tersebut adalah:
1. Berbuat ihsan (berbuat baik terhadap hewan)
َّ‫َىءٍ فَإِذَا قَت َْلت ُ ْم فَأَحْ ِسنُوا ْال ِقتْلَةَ َو ِإذَا ذَبَحْ ت ُ ْم فَأَحْ ِسنُوا الذَّ ْب َح َو ْلي ُِحد‬
ْ ‫علَى ُك ِِّل ﺷ‬
َ َ‫سان‬
َ ْ‫اإلح‬
ِ ‫َب‬ َّ ‫ِإ َّن‬
َ ‫اَّللَ َكت‬
38

ُ‫ﺷ ْف َرتَهُ فَ ْلي ُِرحْ ذَبِي َحتَه‬


َ ‫أ َ َحدُ ُك ْم‬
Artinya:
“Sesungguhnya Allah memerintahkan agar berbuat baik terhadap segala sesuatu.
Jika kalian hendak membunuh, maka bunuhlah dengan cara yang baik. Jika kalian
hendak menyembelih, maka sembelihlah dengan cara yang baik. Hendaklah kalian
menajamkan pisaunya dan senangkanlah hewan yang akan disembelih” (HR.
Muslim)
2. Membawa hewan dengan baik
Dari Ibn Sirin bahwasanya Umar pernah melihat seseorang yang menarik
dengan kasar kambing yang akan disembelihnya, Umar lantas memukulnya sambil
berkata, “Celaka engkau, bawalah kambing itu menuju kematiannya dengan baik.”
(HR. Baihaqi)
3. Menajamkan alat sembelihan
Dianjurkan untuk menajamkan alat sembelihan, agar hewan yang disembelih tidak
tersakiti dan cepat mati. Diriwayatkan dari Abu Ya’la Syaddad bin Aus ia berkata,
Nabi saw. bersabda:
َّ‫َىءٍ فَإِذَا قَت َْلت ُ ْم فَأَحْ ِسنُوا ْال ِقتْلَةَ َوإِذَا ذَبَحْ ت ُ ْم فَأَحْ ِسنُوا الذَّ ْب َح َو ْلي ُِحد‬
ْ ‫علَى ُك ِِّل ﺷ‬ َ َ‫سان‬ َ ْ‫اإلح‬ ِ ‫َب‬ َّ ‫إِ َّن‬
َ ‫اَّللَ َكت‬
ُ‫ﺷ ْف َرتَهُ فَ ْلي ُِرحْ ذَ ِبي َحتَه‬
َ ‫أ َ َحدُ ُك ْم‬
Artinya:
“Sesungguhnya Allah memerintahkan agar berbuat baik terhadap segala sesuatu.
Jika kalian hendak membunuh, maka bunuhlah dengan cara yang baik. Jika kalian
hendak menyembelih, maka sembelihlah dengan cara yang baik. Hendaklah kalian
menajamkan pisaunya dan senangkanlah hewan yang akan disembelih” (HR.
Muslim)
4. Tidak menampakkan pisau kepada hewan pada saat mengasah
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ia berkata; “Rasulullah saw pernah melihat orang
yang sedang bersiap menyembelih seekor kambing, dan orang itu menajamkan
pisaunya di hadapan kambing tersebut, melihat hal itu Rasulullah saw. bersabda:

ْ َ ‫ﺷ ْف َرتَكَ قَ ْب َل أ َ ْن ت‬
‫ض َج َع َها‬ َ َ‫أَت ُ ِر ْيدُ أ َ ْن ت َِم ْيت َ َها َم ْوت َات َهالَ َحدَ ْدت‬

“Apakah sebelum ini kamu hendak mematikannya dengan beberapa kali kematian?!
Hendaklah pisaumu sudah diasah sebelum engkau membaringkannya.” (HR. Baihaqi)

Berkata Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ”Tidak boleh (menajamkan


pisau di depan hewan yang akan disembelih), karena Nabi saw. memerintahkan untuk
menajamkan pisau dan tidak diperlihatkan kepada hewan sembelihan. Sebab, jika ia
menajamkan pisau di depannya maka ia (hewan tersebut) akan tahu bahwa ia akan
disembelih. Dan terkadang jika seseorang menajamkan pisau di depan hewan
sembelihan, maka ia akan kabur kerena takut disembelih dan orang-orang pun
akhirnya kesulitan.”
5. Binatang yang dapat disembelih lehernya, dipotong urat tempat makanan dan urat
tempat keluar nafasnya, kedua urat ini harus diputus. Sedangkan binatang yang tidak
dapat disembelih lehernya, karena liar atau jatuh ke dalam lubang, sehingga tidak
39

dapat disembelih lehernya, maka menyembelihnya dilakukan di mana saja dari


badannya, asal dia mati karena luka itu:
‫سـفَـ ٍر فَـنَـدِّ َبـ ِعـ ْيـر ِم ْن ِإ ِبـ ٍل ْالـقَـ ْو ِم َولَ ْم يـ َ ُك ْن َمـ َعـ ُهـ ْم‬ َ ‫سو ِل هللاِ صلم فِى‬ ُ ‫ ُكـنَّـا َم َع َر‬:‫ع ْن َرافِعٍ قَا َل‬َ
‫ ِإ َّن ِل َه ِذ ِه ْالـ َبـ َهـاﺋِ ِـم أ َ َوا ِبدَ َكـأ َ َوا ِب ِد ْال َوحْ ِش فَ َما‬:‫ى صلم‬ُّ ِ ‫ب‬ ‫ن‬
َ ‫ال‬ ‫ل‬
َ ‫ا‬ َ ‫ق‬ َ ‫ف‬ ُ ‫ه‬ ‫ـ‬‫ب‬ ‫ـ‬‫س‬‫ـ‬‫ح‬‫ـ‬ َ
‫ف‬ ‫ـم‬‫ه‬ ‫س‬ ‫ـ‬‫ب‬
َ َ َ ِ ْ َِ ُ َ ُ َ َ‫ل‬ ‫ج‬‫ر‬ ‫ه‬ ‫ا‬ ‫م‬‫ر‬ َ ‫ف‬ ‫ْـل‬
‫ي‬ ‫َـ‬
‫خ‬
)‫فَ َع َل ِم ْن َها هَـذَا فَا ْفـ َعـلُ ْوا ِب ِه هِـ ِكـذِا (رواه الجماعة‬
Artinya :
"Dari Rafi" ia berkata: Kami bersama Rasulullah SAW dalam perjalanan kami
bertemu seekor unta milik seseorang kaum (unta itu sedang lari) sedang mereka tidak
menunggang kuda untuk mengejarnya maka seorang laki-laki telah melempar dengan
anak panahnya dan matilah unta itu, maka Nabi SA W bersabda : Sesunggunya
binatang ini mempunyai tabiat binatang liar, terhadap binatang-binatang seperti ini
berbuatlah kamu demikian. " HR. Jama'ah
6. Membaringkan hewan di sisi sebelah kiri, memegang pisau dengan tangan kanan dan
menahan kepala hewan untuk memudahkan penyembelihan. Hal ini berdasarkan
hadits ‘Aisyah:
ُ ‫س َوا ٍد َويَ ْن‬
‫ظ ُر‬ َ ‫س َوا ٍد َويَب ُْركُ فِى‬ َ ‫طأ ُ فِى‬
َ َ‫ أ َ َم َر بِ َكب ٍْش أ َ ْق َرنَ ي‬-‫ صلى هللا عليه وسلم‬- ِ‫اَّلل‬ َّ ‫سو َل‬ ُ ‫أ َ َّن َر‬
.”‫ “ا ْﺷ َحذِي َها بِ َح َج ٍر‬: ‫ث ُ َّم قَا َل‬.» َ‫شةُ َهلُ ِ ِّمى ْال ُم ْديَة‬ َ ‫ى بِ ِه فَقَا َل لَ َها « يَا‬ ُ
َ ِ‫عاﺋ‬ َ ‫ض ِ ِّح‬
َ ُ‫ى بِ ِه ِلي‬َ ِ‫س َوا ٍد فَأت‬ َ ‫فِى‬
َّ ُ ُ
َّ ‫ “بِاس ِْم‬:‫ض َجعَهُ ث َّم ذَبَ َحهُ ث َّم قَا َل‬
ِ ‫اَّللِ الل ُه َّم تَقَب َّْل ِم ْن ُم َح َّم ٍد َو‬
‫آل‬ َ
ْ ‫ْش فَأ‬ ْ َ
َ ‫ت ث َّم أ َخذَهَا َوأ َخذَ ال َكب‬ َ ُ ْ َ‫فَفَعَل‬
‫ رواه مسلم‬.‫ض َّحى بِ ِه‬ َ ‫ ث ُ َّم‬.”‫ُم َح َّم ٍد َو ِم ْن أ ُ َّم ِة ُم َح َّم ٍد‬
Artinya:
“Rasulullah saw. meminta diambilkan seekor kambing kibasy. Beliau berjalan dan
berdiri serta melepas pandangannya di tengah orang banyak. Kemudian beliau
dibawakan seekor kambing kibasy untuk beliau buat qurban. Beliau berkata kepada
‘Aisyah, “Wahai ‘Aisyah, bawakan kepadaku pisau”. Beliau melanjutkan, “Asahlah
pisau itu dengan batu”. ‘Aisyah pun mengasahnya. Lalu beliau membaringkan
kambing itu, kemudian beliau bersiap menyembelihnya, lalu mengucapkan,
“Bismillah. Ya Allah, terimalah qurban ini dari Muhammad, keluarga Muhammad,
dan umat Muhammad”. Kemudian beliau menyembelihnya

D. Sunah dalam Menyembelih Binatang


Beberapa hal yang disunahkan dalam penyembelihan binatang, antara lain:
1. Binatang dihadapkan ke kiblat.
2. Menyembelih pada bagian pangkal leher binatang, terutama apabila binatangnya
berleher panjang. Hal itu dimaksudkan agar pisau tidak mudah bergeser dan urat-
urat leher serta kerongkongan cepat putus.
3. Menggunakan alat yang tajam agar dapat mengurangi kadar sakit.
4. Memotong dua urat yang ada di kiri kanan leher agar cepat mati.
5. Binatang yang disembelih, digulingkan ke sebelah kiri rusuknya, supaya mudah
bagi orang yang menyembelihnya.
6. Membaca basmalah.
7. Membaca Shalawat Nabi.
8. Mempercepat proses penyembelihan agar binatang tidak tersiksa.

E. Hal-Hal yang Dimakruhkan ketika Menyembelih


Beberapa hal yang makruh dalam penyembelihan binatang, antara lain:
40

1. Menyembelih binatang sampai putus lehernya.


2. Menyembelih dengan alat tumpul.
3. Memukul binatang waktu akan menyembelih.
4. Mengulitinya sebelum binatang itu benar-benar mati.
F. Tata Cara Menyembelih Binatang
Ada dua cara dalam menyembelih binatang, yaitu secara tradisional dan
mekanik. Penyembelihan hewan secara tradisional adalah penyembelihan hewan yang
dilakukan dengan menggunakan peralatan tradisional, seperti pisau atau golok.
Adapun penyembelihan hewan secara mekanik adalah penyembelihan hewan dengan
menggunakan alat-alat modern yang dirancang sebagai mesin pemotong hewan. Alat
ini sekarang dipakai di tempat-tempat pemoto ngan hewan dalam partai besar untuk
pabrik atau perusahaan.
Semua alat yang dipakai untuk memotong hewan itu dibolehkan, kecuali yang
sudah dilarang oleh Rasulullah saw. seperti gigi dan kuku. Alat-alat mekanik yang
dipakai itu dibolehkan apabila memenuhi persyaratan-persyaratan yang dibenarkan
agama Islam. Oleh karena itu, penggunaan alat tersebut harus memperhatikan syarat-
syarat penyembelihan sebagaimana yang sudah diuraikan di atas.
Kebolehan penyembelihan hewan secara mekanis ini dinyatakan secara tegas
oleh Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia dalam sidangnya pada hari Senin,
tanggal 24 Syawal 1396 H/ 18 Oktober 1976, yang diketuai oleh KH. M. Syukri
Ghozali dan disekretarisi oleh H. Amiruddin Siregar. Keputusan sidang tersebut
adalah sebagai berikut: “Menetapkan/memfatwakan bahwa penyembelihan hewan
secara mekanis pemingsanan merupakan modernisasi berbuat ihsan kepada hewan
yang disembelih sesuai dengan ajaran Nabi saw. dan memenuhi persyaratan ketentuan
syar'i dan hukumnya sah dan halal, dan oleh karenanya, diharapkan supaya kaum
muslimin tidak meragukannya”.
1. Cara menyembelih hewan dengan cara tradisional
Cara menyembelih hewan secara tradisonal adalah sebagai berikut:
a. Menyiapkan terlebih dahulu lubang penampung darah.
b. Peralatan yang akan digunakan untuk menyembelih disiapkan terlebih
dahulu.
c. Binatang yang akan disembelih dibaringkan menghadap kiblat, lambung kiri
bawah.
d. Leher binatang yang akan disembelih diletakkan di atas lubang penampung
darah yang sudah disiapkan.
e. Kaki binatang yang akan disembelih dipegang kuat-kuat atau diikat,
kepalanya ditekan ke bawah agar tanduknya menancap ke tanah.
f. Mengucap basmalah, kemudian alat penyembelihan digoreskan pada leher
binatang yang disembelih sehingga memutuskan jalan makan, minum, nafas,
serta urat nadi kanan dan kiri pada leher binatang.
g. Setelah hewan atau binatang itu benar-benar mati, baru boleh dikuliti.
2. Cara menyembelih binatang secara mekanik:
a. Mempersiapkan peralatan terlebih dahulu.
b. Memasukkan hewan ke dalam ruangan yang sudah dipenuhi gas sehingga
hewan tersebut tidak sadarkan diri dan mati.
c. Dengan mengucap basmalah, binatang yang telah pingsan tersebut disembelih
dengan alat penyembelihan yang sudah disiapkan sebelumnya.
41

d. Penyembelihan binatang dengan alat mekanik dibolehkan dan halal dagingnya,


asalkan memenuhi persyaratan dalam penyembelihan.

Rangkuman
Penyembelihan adalah suatu aktifitas, pekerjaan atau kegiatan menghilangkan nyawa
hewan atau binatang dengan memakai alat bantu atau benda yang tajam ke arah urat leher,
saluran pernafasan dan pencernaan, agar binatang yang disembelih halal dan boleh
dimakan sesuai dengan aturan syara’.
Penyembelihan dalam Islam bertujuan mematikan hewan dan menghalalkan
dagingnya untuk dimakan. Penyembelihan ini untuk membedakan apakah hewan yang
telah mati tersebut halal atau haram dimakan. Hewan yang disembelih sesuai dengan
ketentuan syara' (hukum agama) halal dimakan. Hewan yang disembelih tetapi tidak sesuai
dengan ketentuan syara', haram dimakan, misalnya: menyembelih tidak menyebut nama
Allah tetapi menyebut selain-Nya. Hewan yang mati tidak karena disembelih juga haram
untuk dimakan, seperti bangkai (kecuali ikan dan belalang). Ini berbeda dengan
sembelihan dalam agama lain. Sembelihan mereka juga bertujuan untuk mematikan hewan
tetapi tidak menghalalkan dagingnya. Oleh karena itu menurut syariat Islam,
penyembelihan ini hukumnya wajib dilakukan terhadap sesuatu hewan agar ia halal
dimakan. Hewan yang tidak disembelih sesuai dengan hukum Islam diistilahkan sebagai
bangkai dan najis serta haram untuk dimakan.

Tugas
Selamat, Anda telah menyelesaikan Kegiatan Belajar 3 tentang penyembelihan.
Untuk memperluas wawasan Anda tentang materi penyembelihan ini, coba Anda
diskusikan dengan teman sejawat Anda tentang pandangan para Ulama tentang penerapan
cara penyembelihan hewan secara mekanik.

Tes Formatif 3
1. Sembelihan dalam bahasa Arab disebut Al-Dzakah yang memiliki arti….kecuali:
a. Wewangian
b. Halal
c. Sempurna
d. Mati
2. Tujuan syariat Islam mengatur penyembelihan hewan adalah agar daging hewan
tersebut ….
a. Baik dan suci
b. Halal dimakan
c. Laku dijual
d. Haram dimakan
3. Penyembelihan dengan memotong batang leher sebelah atas hewan yang bisa
ditangkap oleh manusia untuk disembelih dengan syarat tertentu. Contohnya adalah
penyembelihan sapi, kambing dan sejenisnya. Cara penyembelihan semacam ini
disebut….
a. Al-Zabhu
b. Al-Nahru
c. Al-‘Aqru
42

d. Al-Daaru
4. Memakan bagian yang dipotong dari binatang yang masih hidup maka hukumnya
adalah ….
a. Halal asalkan dimasak sempurna
b. Halal asalkan dengan alat yang tajam
c. Haram karena menyakiti binatang tersebut
d. Sama dengan memakan bangkai dari binatang itu
5. Menurut HR. Ahmad dan At-Tirmidzi, cara penyembelihan anak binatang yang masih
dalam perut induknya (dalam janin) dengan….
a. Cukup dengan menyembelih induknya
b. Harus dikeluarkan sebelum induknya disembelih
c. Harus dikeluarkan setelah induknya disembelih
d. Disembelih beberapa saat setelah induknya mati
6. Ayam Andi terkapar karena tertabrak sepeda motor. Andi berlari mengambil pisau di
dapur. Setelah sampai di tempat kejadian ayam ditemukan sudah mati. Yang harus
dilakukan Andi adalah….
a. Segera menyembelih ayamnya agar bisa segera dimasak
b. Memberikan ayamnya kepada orang lain untuk dimasak
c. Mengubur ayamnya karena sudah menjadi bangkai
d. Membakar ayamnya untuk diberikan/dimakankan kepada ikan lele peliharaannya
7. Di bawah ini adalah syarat-syarat seseorang sah dalam penyembelihan binatang,
kecuali….
a. Muslim atau ahli kitab
b. Berakal sehat
c. Mumayyis
d. Laki-laki

8. َ‫علَ ْي ِه ِإ ْن ُكنت ُ ْم بِآيَاتِ ِه ُمؤْ ِمنِين‬ َّ ‫فَ ُكلُوا ِم َّما ذُ ِك َر ا ْس ُم‬


َ ِ‫اَّلل‬
Ayat tersebut menjelaskan kepada kita bahwa tidak halal memakan binatang yang
disembelih dengan cara….
a. Dipanah
b. Ditusuk
c. Tidak menyebut nama Allah
d. Alat menyembelih yang kurang tajam
9. Semua alat yang dipakai untuk memotong hewan itu dibolehkan, kecuali yang sudah
dilarang oleh Rasulullah saw. yaitu….
a. Gigi dan kuku
b. Peralatan modern
c. Pisau besi
d. Batu
10. Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia dalam sidangnya pada hari Senin, tanggal 24
Syawal 1396 H/ 18 Oktober 1976, menetapkan/memfatwakan bahwa penyembelihan
hewan secara mekanis, hukumnya….
a. Sah dan halal
b. Haram karena meniru teknologi bangsa barat
c. Tidak sesuai syariat Islam
43

d. Mubah tergantung situasi dan kondisi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang terdapat
di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus
berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Tingkat penguasaan materi = jumlah jawaban yang benar x 100%


jumlah soal

Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali


80 – 89% = baik
70 – 79% = cukup
< 70% = kurang
Jika telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan
dengan modul selanjutnya. Namun jika masih kurang dari 80%, Anda dipersilakan
mempelajari kembali Kegiatan Belajar 3, terutama pada bagian yang kurang Anda kuasai.
44

KEGIATAN BELAJAR 4: KURBAN DAN AKIKAH

Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan:


Menguasi ketentuan hukum Islam tentang kurban dan akikah

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan:


1. Menjelaskan pengertian dan hukum kurban dan akikah
2. Menjelaskan ketentuan penyembelihan kurban dan akikah
3. Mengidentifikasi hikmah kurban dan akikah
4. Menjelaskan hal-hal lain yang disyariatkan terkait akikah
5. Menganalisis perbedaan kurban dan akikah

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian dan hukum kurban
2. Ketentuan penyembelihan kurban
3. Pengertian dan hukum akikah
4. Ketentuan-ketentuan berkaitan dengan akikah
5. Hal-hal lain yang disyariatkan terkait akikah
6. Hikmah disyariatkan kurban dan akikah

Uraian Materi
A. Pengertian dan Hukum Kurban
Menurut bahasa, kata kurban berasal dari kata qaraba yang berarti mendekatkan diri.
Kurban berarti pendekatan diri atau mendekatkan diri, istilah lain yang biasa di gunakan
adalah nahr (sembelihan), dan udliyyah (sembelihan atau hewan sembelihan). Sedangkan
dalam pengertian syariat, kurban ialah menyembelih binatang ternak yang memenuhi
syarat tertentu yang dilakukan pada Hari Raya (selepas salat hari raya idul adha) dan hari-
hari tasyrik yaitu, 11, 12, dan 13 Zulhijjah semata-mata untuk beribadah untuk
mendekatkan diri kepada Allah swt. Kurban dilaksanakan atas dasar ketakwaan dan
keasabaran dalam melaksanakan perintah Allah swt. dan rasul-Nya.
Firman Allah swt. menyatakan:
ُ
َ‫ىَمِنك أ ۚم‬
‫ُُ أ‬
ََٰ ‫اُلَٱتلذقو‬
ُ‫ي‬ ُ ُ َ‫ّلل‬
ُ ‫ۡل‬
ِ َٰ ‫ومهاَوَلَدِماؤهاَول‬
‫كنَين‬
‫ذ‬
َ ‫لنَينالَٱ‬
Artinya:
“Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan)
Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya.” (Al Hajj: 37)

Ajaran berkurban bagi muslim merupakan syariat yang ditetapkan Allah swt. Kalau
kita telusuri, sejak Nabi Adam as. sudah ada syariat kurban. Hal ini dapat dipahami dari
kisah Qabil dan Habil, dua putra Nabi Adam as. yang bertengkar karena kurban salah
satunya tidak diterima. Kemudian pada masa Nabi Ibrahim as. dan putranya yang bernama
Ismail as. juga diperintah Tuhan untuk melakukan ibadah kurban. Keduanya merupakan
hamba Allah yang taat dan sangat pantas untuk diteladani, karena dengan keikhlasannya
dalam mengabdikan dirinya kepada Allah swt. Syariat kurban ini bagi muslim adalah
mengikuti syariat yang diajarkan Nabi Ibrahim as. Di dalam Al-Qur’an telah
terdokumentasikan secara nyata ketika Nabi Ibrahim as bermimpi menyembelih putranya
45

yang bernama Ismail as. sebagai persembahan kepada Allah swt. Mimpi itu kemudian
diceritakan kepada Ismail as. dan setelah mendengar cerita itu ia langsung meminta agar
sang ayah melaksanakan sesuai mimpi itu karena diyakini benar-benar datang dari Allah
swt. Kisah terebut diceritakan dalam QS. As Saffat ayat 102-107:

‫ُأ‬ ‫أ أ‬ ‫ُ أ‬ ُ ‫ام َأ ي أ‬ ‫أ‬


َ‫ل َماَتؤم ُره‬
َ ‫ت َٱفع‬ ۚ َٰ ‫ّن َأذَب َفَٱنظ َر َماذاَتَر‬
َٰٓ ‫ى َقال‬
ِ ‫َيأب‬ ِ َِ ‫َِف َٱلمن‬
ِ ‫ى‬َٰ ‫ّن َأر‬ ‫ع َقال َتَٰي َٰ ُب ذ‬
‫َن َإ ِ ِ ي‬ َ ‫لس أ‬
‫فل ذما َبلغ َمع ُه َٱ ذ‬
‫ذ‬ ‫ي ذ‬ ‫ج ُد ِ ي‬
َََ‫َبين‬ ِِ َٰ ‫ّللَمِنَٱلص‬ َُ ‫ّنَإِنَشاءَٱ‬ ِ ‫ست‬
Artinya:
“Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim,
Ibrahim berkata: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku
menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" Ia menjawab: "Hai bapakku,
kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku
termasuk orang-orang yang sabar" (QS. As Saffat: 102).

Hari berikutnya, Ismail as. dengan segala keikhlasan hati menyerahkan diri untuk
disembelih oleh ayahandanya sebagai persembahan kepada Allah swt. dan sebagai bukti
ketaatan Nabi Ibrahim as. kepada Allah swt., mimpi itu dilaksanakan. Acara
penyembelihan segera dilaksanakan ketika tanpa disadari yang di tangannya ada seekor
domba. Firman Allah swt:
‫أ أ‬ ‫أ‬ ‫ي ذ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ُ ‫نَيإبأرَٰه‬ ُ ‫أ‬ ‫ذُ أ‬ ‫ذي أ‬
ِ ‫ َق َد َص ذدقت َٱ ُّلر أءيَا َۚإِناَكذَٰل ِ ََن ِزيَٱل ُمح‬١٠٤َ ‫ِيم‬
َ١٠٥َ َ‫سنِني‬ ِ َٰٓ ‫ ََونَٰدينَٰه َأ‬١٠٣َ ‫ني‬
ِ ِ ‫فلمَا َأسلماَوتل َهۥ َل ِلجب‬
‫أ ُ أ‬ ‫ُ أ ُْ أ‬ ‫ذ‬
ٖ ‫ََوفدينَٰهَبِذِب ٍحَع ِظ‬١٠٦َ‫ني‬
َ١٠٧َ‫يم‬ َُ ِ ‫لؤَاَٱَل ُمب‬
َٰٓ ‫نَهَٰذاَلهوَٱۡل‬
َ ِ‫إ‬
Artinya:
103. Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas
pelipis(nya), (nyatalah kesabaran keduanya); 104. Dan Kami panggillah dia: "Hai
Ibrahim; 105. sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu sesungguhnya
demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik; 106.
Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata; 107. Dan Kami tebus anak itu
dengan seekor sembelihan yang besar. (As Saffat: 103-107)

Perintah berkurban ini berlaku bagi setiap muslim yang mampu dan dilaksanakan
satu kali dalam setahun, yaitu pada hari raya Idul Adha. Kurban hukumnya sunah muakad
atas orang yang memenuhi yaitu syarat-syarat yaitu Islam, merdeka (bukan hamba), baligh
lagi berakal, mampu untuk berqurban, kecuali kurban sebagai bentuk nadzar maka itu
wajib sebagaimana ibadah-ibadah keta’atan lainnya. Orang yang telah mampu tetapi tidak
melaksanakan kurban, tercela dalam pandangan Islam. Mereka beralasan dengan firman
Allah swt.:
‫ُ أ‬ ‫ذ‬ ‫أ‬ ‫أ‬ ‫ذي أ‬
َُ ‫ََإِنَشان ِئ َهوَٱۡل أب‬٢َ‫ََفص ِلَل ِرب ِ َوَٱۡن أَر‬١ََ‫إِنَاَأعط أينَٰ َٱلك أوثر‬
َ٣َ‫َت‬
Artinya:
“Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak, Maka dirikanlah
shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah, Sesungguhnya orang-orang yang membenci
46

kamu dialah yang terputus” (QS. Al-Kautsar: 1-3).

Sabda Nabi saw.:


)‫ب ِبـ ُكـ ْم (رواه الدارقطنى‬
ٍ ‫اجـ‬ َ ‫ي ْالـنَّـحْ ـ ُر َولَـ ْيـ‬
ِ ‫س ِبـ َو‬ َّ َ‫عـل‬ َ ‫ُكـتِـ‬
َ ‫ب‬
Artinya: Rasulullah saw. Telah bersabda “aku diperintahkan menyembelih kurban dan
kurban itu sunah bagimu” (HR. Daruqutni).

Dalam sabda Rasulullah saw yang lainnya disebutkan:


‫عن محمد بن سرين قال سألت ابن عمر عن الضحايا أواجبة هي؟ قال ضحى رسول هللا صلى هللا‬
( ‫) رواه ابن ماجه‬ ‫عليه وسلم والمسلمون من بعده وجرت به السنة‬

Artinya: Dari Muhammad bin Sirrin berkata: Aku bertanya kepada Ibnu Umar, apakah dia
wajib. Dia menjawab: Rasulullah saw telah berqurban dan kaum muslim setelah beliau
berlaku hukum sunnah.

Namun demikian, bagi mereka yang mempunyai kemampuan untuk melaksanakan kurban
tetapi tidak berkurban, mereka mendapat kecaman keras dari Rasulullah saw. Hal ini
disebutkan dalam hadis berikut:

‫صالَّنَا (رواه أحمد واين‬


َ ‫ض ِّحِ فَالَ َي ْق َر َب َّن ُم‬ َ َ‫ َم ْن َو َجد‬:‫سلَّ َم‬
َ ُ‫س َعةً َولَ ْم ي‬ َ ‫صلَّى هللا‬
َ ‫علَ ْي ِه َو‬ ُ ‫فَقَا َل َر‬
َ ِ‫سو ُل هللا‬
)‫ماجه‬
Artinya: “Rasulullah saw bersabda: “Barang siapa yang memiliki kemampuan, tetapi tidak
berkurban, maka janganlah dia menghampiri tempat shalat kami” (H.R. Ahmad)

Tempat shalat kami dalam hadis di atas maksudnya masjid. Berdasarkan hadis ini,
orang yang telah mampu berkurban tetapi tidak melaksanakannya tidak boleh mendekati
masjid. Ini menunjukkan bahwa berkurban bagi yang telah mampu sangat dianjurkan.
Mampu tidaknya untuk berkurban yang lebih tahu adalah diri kita masing-masing. Hal ini
pun menunjukkan sampai sejauh mana tingkat keimanan yang dimiliki seseorang.
Orang yang memiliki keimanan kuat, tentu akan berikhtiar sekuat tenaga untuk
berkurban. Adapun orang yang lemah imannya, tidak akan berkurban walaupun
sebenarnya dirinya mampu. Mereka akan mengeluarkan berbagai alasan agar dapat
dinyatakan tidak layak untuk berkurban. Namun, Allah lebih tahu apa yang sebenarnya.
Para ulama sepakat bahwa kurban nadzhar hukumnya wajib dan Imam Syafi’i
mengatakan bahwa apabila kurban itu wajib, maka yang berkurban tidak boleh memakan
dagingnya, namun apabila ia sunnah ia boleh memakan dagingnya.

B. Ketentuan Penyembelihan Hewan Kurban


1. Jenis dan persyaratan hewan kurban
Hewan kurban hanya boleh dari kalangan Bahiimatul Al An`aam yaitu hewan yang
diternakkan untuk diperah susunya dan dikonsumsi dagingnya yaitu, onta, sapi, kerbau,
domba atau kambing. Hewan kurban yang dpilih adalah yang paling baik, gemuk, sehat, dan
tidak cacat, seperti pincang, atau matanya buta, badannya tidak kurus kering, tidak sedang
hamil atau habis melahirkan anak, dan kuping/daun telinga tidak terpotong.
47

Firman Allah swt. menyatakan:


ْ ُ ‫ذي ُأ‬ ُ ُ ‫أ‬ ‫ْ أ‬
ِ ‫وَلَتي ذم ُمواَٱۡلبِيثََمِن ُهَتنفِقونَول أس ُتمَأَ‍ِب‬
َِ‫خذِيهَِإَِلَأنَتغ ِماواَفِيه‬
Artinya:
“Dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu menafkahkan daripadanya,
padahal kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memincingkan mata
terhadapnya.” (QS. Al Baqarah: 267)

Hal ini juga ditegaskan dalam Nabi saw. dalam sabdanya:

Artinya:
“Nabi saw. berkurban dengan dua domba yang putih dan bertanduk bagus.”

Berdasarkan firman Allah dan hadis di atas, dapat kita pahami bahwa hewan yang
cacat tidak boleh dipakai untuk berkurban. Bahkan, Nabi secara tegas menyatakan:

Artinya:
“Dari bara bin Azib ia berkata: “Nabi saw. berdiri di antara kami dan bersabda: “Empat
macam yang tidak boleh dipakai (digunakan) kurban; buta sebelah yang nyata butanya
dan yang sakit nyata sakitnya dan yang pincang nyata pincangnya serta yang tua yang
tidak mempunyai sumsum.” (HR. Ahmad)

Jika hewan yang sudah kita niatkan untuk berkurban, tetapi mengalami kecelakaan
sehingga hewan itu cacat maka hewan itu boleh dipakai berkurban. Hal ini sesuai dengan
sabda Nabi saw.

Artinya:
“Jika seseorang membeli unta atau hewan (lainnya) untuk dikurbankan dan hewan itu
dalam keadaan sehat (setelah dibeli), tiba-tiba hewan itu cacat matanya, atau pincang
sebelum hari kurban (disembelih), jadilah hewan kurban dan hewan itu sempurna
berkurban.” (HR. Said bin Mansur)

Selain persyaratan tersebut kita juga harus memperhatikan usia dan keberlakuannya.

Tabel Hewan dan Ketentuan Kurban

No Jenis Hewan Umur Hewan Berlaku Untuk


1 Unta 5 tahun ke atas 10 orang
2 Sapi 2 tahun ke atas 7 orang
3 Kambing 1 tahun ke atas 1 orang
4 Domba 1 tahun ke atas 1 orang

Usia dan keberlakuan hewan kurban tersebut berdasarkan beberapa dalil berikut ini:
a. Dalil-dalil usia hewan kurban antara lain sebagai berikut.
Dari hadis yang diriwayatkan oleh Abu Dawud yang artinya:
“Dari Jabir ia berkata bahwa Rasulullah saw. bersabda: “janganlah kamu
menyembelih (hewan kurban), kecuali yang musinnah sekiranya tidak susah atas
kamu (dan jika susah) sembelihlah kambing.” (HR. Abu Dawud)
48

Apakah yang dimaksud dengan musinnah? Untuk itu, perhatikan pendapat ulama
berikut.
Artinya: “Menurut Ibn Malik, musinnah itu ialah yang telah cukup umur. Kalau unta
yang telah berumur lima tahun masuk tahun keenam, sapi yang telah berumur 2 tahun
masuk tahun ketiga, domba atau kambing yang telah berumur 1 tahun.” ('Aun AI-
Ma'bud VII:498).
b. Dalil-dalil keberlakuan setiap ekor hewan kurban, antara lain sebagai berikut:

َ ِِ‫ض َحى فَا ْﺷت ََر ْكنَا ِفى ْالبَقَ َر‬


‫س ْب َعةً َو ِفى‬ ْ َ ‫ض َر األ‬
َ ‫سفَ ٍر فَ َح‬ َّ ‫سو ِل‬
َ ‫ ِفى‬-‫صلى هللا عليه وسلم‬- ِ‫اَّلل‬ ُ ‫ُكنَّا َم َع َر‬
ً ِ‫عش ََر‬ َ ‫ير‬ِ ‫ْالبَ ِع‬
Artinya:
“Dari Ibn Abbas, ia berkata: “Dahulu Kami pernah bersama Rasulullah dalam
perjalanan, maka tiba waktu Idul Adha, lalu kami patungan menyembelih sapi untuk
tujuh orang dan unta untuk sepuluh orang.” (HR. Titmidzi dan Ibn Majah)

Hadis di atas menunjukkan bahwa satu ekor unta dapat dikurbankan untuk sepuluh
orang dan satu ekor sapi untuk tujuh orang.

Dalam hadis yang lain disebutkan:

Artinya:
“Dari Atha bin Yasar, ia berkata: “Aku bertanya kepada Abu Ayyub Al-Anshari:
“Bagaimana keadaan kurban di zaman Rasulullah saw.?” Ia menjawab: “Adalah
seorang laki-laki di zaman Rasulullah saw. berkurban dengan seekor kambing untuk
dirinya dan keluarganya, lalu mereka memakannya dan membagikannya sehingga
orang-orang merasa bangga, dan demikianlah berlangsung sebagaimana yang
kamu lihat sekarang.” (HR. Ibn Majah dan Tirmidzi dan ia menyahihkannya)

Sedangkan dalil satu ekor kambing boleh untuk satu orang dan anggota keluarganya
adalah hadits dari Abu Ayyub Radhiyallahu 'Anhu,

‫ع ْن أ َ ْه ِل بَ ْيتِ ِه‬
َ ‫ع ْنهُ َو‬ َ ُ‫سلَّ َم ي‬
َّ ‫ض ِ ِّحى ِبال‬
َ ِِ ‫شا‬ َ ُ‫صلَّى هللا‬
َ ‫علَ ْي ِه َو‬ ِّ ‫ع ْه ِد النَّ ِب‬
َ ِ‫ي‬ َّ َ‫َكان‬
َ ‫الر ُج ُل ِفي‬
”Pada masa Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam ada seseorang (suami)
menyembelih seekor kambing sebagai qurban bagi dirinya dan keluarganya.” (HR.
Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Berdasarkan hadis tersebut, dapat dipahami bahwa satu ekor kambing atau domba
cukup untuk satu orang.
-

2. Waktu dan Tempat Penyembelihan Hewan Kurban


a. Waktu yang syah untuk menyembelih hewan kurban adalah
1) Pada hari raya idul adha, yaitu tanggal 10 Dzulhijjah setelah shalat idul Adha.
Hal ini berdasarkan riwayat dari Al Barra’ bin ‘Asib ra., ia berkata :

َ ‫صلَّى‬
،‫صالَتَنَا‬ َ ‫ « َم ْن‬:َ‫ فَقَال‬،َِِ‫صال‬ َّ ‫سلَّ َم يَ ْو َم النَّحْ ِر بَ ْعدَ ال‬ َ ُ‫صلَّى هللا‬
َ ‫علَ ْي ِه َو‬ َّ ‫سو ُل‬
َ ِ‫اَّلل‬ ُ ‫طبَنَا َر‬َ ‫َخ‬
ْ
‫ فَتِلكَ ﺷَاِ ُ لَحْ ٍم‬،َِِ‫صال‬
َّ ‫سكَ قَ ْب َل ال‬ َ َ‫ َو َم ْن ن‬، َ‫اب النُّسُك‬ َ ‫ص‬ َ
َ ‫ فَقَ ْد أ‬،‫سكَ نُ ْس َكنَا‬َ َ‫َون‬
49

Artinya: “Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Sallam berkhutbah kepada kami


pada yaumun Nahr (hari raya qurban) setelah shalat, beliau
bersabda : “barangsiapa yang shalat seumpama kami shalat dan
menyembelih seumpama kami menyembelih (yaitu setelah shalat),
maka sungguh ia telah benar, dan barangsiapa yang menyembelih
sebelum shalat maka itu daging kambing biasa (bukan qurban)”.
(HR. Al Bukhari)

2) Pada Hari Tasyrik, yaitu tanggal 11, 12, dan 13 bulan Dzulhijjah. Hal ini
berdasarkan sabda Nabi saw:
)‫علَى َما َرزَ قَ ُه ْم ِم ْن بَ ِهي َم ِة األ َ ْنعَ ِام‬ ٍ ‫اَّللِ فِي أَي ٍَّام َم ْعلُو َما‬
َ ‫ت‬ َّ ‫ِليَ ْش َهدُوا َمنَافِ َع لَ ُه ْم َويَ ْذ ُك ُروا اس َْم‬
Artinya: “Supaya orang-orang yang beribadah haji dapat menyaksikan
berbagai macam kebaikan bagi mereka. Agar mereka juga
menyebut nama Allah pada hari-hari yang telah ditentukan.
Kemudian mereka menyembelih hewan kurban berupa ternak dari
rezeki yang Allah berikan kepada mereka…” (QS. Al-Hajj: 28)

Hari-hari yang telah ditentukan menurut penafsiran Ibnu Abbas adalah


hari raya penyembelihan (Idul Adha) dan tiga hari setelahnya. Hal
berdasarkan sabda Rasulullah saw.

ِ ‫ع ْن َجبِي ِْرب ِْن َم ْ طعَ ْم قَا َ ل النبىصلىاهلل عليه وسلم ُ ك ُّل َأي َِّام الت َّ ْش ِر ْي‬
‫ق ذَبْح‬ َ
“Dari Jubair bin Muth’im berkata. Bersabda Nabi saw seluruh hari Tasyriq
merupakan waktu penyembelihan”. (HR. Ahmad)

Juga berdasar hadits:

ِ ‫ َو ُك ُّل أَي َِّام الت َّ ْش ِري‬:َ‫سلَّ َم قَال‬


“ ‫ق ذَبْح‬ َ ُ‫صلَّى هللا‬
َ ‫علَ ْي ِه َو‬ َ ‫ي‬ِِّ ِ‫ع ِن النَّب‬ ْ ‫ع ْن ُجبَي ِْر ب ِْن ُم‬
َ ،‫ط ِع ٍم‬ َ
Artinya:
“ Dari Jubair bin Muth’im radhiyallahu ‘anhu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi
wa salam bersabda: “Setiap hari tasyriq adalah waktu untuk menyembelih
hewan kurban.” (HR. Ahmad dan Al-Baihaqi)

Adapun bagi orang yang menyembelih hewan kurban sebelum shalat


Idul Adha dinilai sebagai sembelihan biasa. Dengan kala lain, penyembelihan
itu dinyatakan bukan sebagai kurban. Untuk itu, orang tersebet hendaknya
mengulangi menyembelih hewan lagi setelah shalat Idul Adha.
Sabda Rasulullah saw.

‫ى – صلى هللا عليه وسلم – « َم ْن ذَبَ َح‬ ُّ ِ‫ع ْن أَن َِس ب ِْن َمالِكٍ – رضى هللا عنه – قَا َل قَا َل النَّب‬ َ
َ‫سنَّة‬
ُ ‫اب‬
َ ‫ص‬ َ ُ
َ ‫ َوأ‬، ُ‫سكه‬ َ
ُ ُ‫صالِِ فَقَ ْد ت َ َّم ن‬ َ ْ َ َّ َ
َّ ‫ َو َم ْن ذبَ َح بَ ْعدَ ال‬، ‫صالِِ فَإِن َما ذبَ َح ِلنَف ِس ِه‬َّ ‫قَ ْب َل ال‬
َ‫ْال ُم ْس ِل ِمين‬
“Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Nabi
shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang menyembelih
qurban sebelum shalat (Idul Adha), maka ia berarti menyembelih untuk
dirinya sendiri. Barangsiapa yang menyembelih setelah shalat (Idul Adha),
50

maka ia telah menyempurnakan manasiknya dan ia telah melakukan


sunnah kaum muslimin.” ( HR. Bukhari)

b. Tempat menyembelih sebaiknya dekat dengan tempat pelaksanaan shalat Idul


Adha. Hal ini sebagai sarana untuk syi’ar Islam. Sabda Rasulullah saw
)‫ص ِلِّى (رواه البخارى‬
َ ‫س ْو ُل هللاِ صلم يَذْبَ ُح َويَ ْن َح ُر بِال ُم‬
ُ ‫َكانَ َر‬
Artinya:
”Nabi saw. biasa menyembelih qurban di tempat pelaksanaan shalat Ied.”
(HR.Bukhori ).

3. Sunnah Sewaktu Menyembelih Hewan Kurban:


a. Disunnahkan, hewan kurban disembelih sendiri jika mudlohi (orang yang
berqurban) itu laki-laki dan mampu menyembelih, sebagaimana yang dilakukan
oleh Rasulullah saw dalam hadits:

‫شي ِْن أ َ ْملَ َحي ِْن‬


َ ‫سلَّ َم بِ َك ْب‬
َ ‫علَ ْي ِه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اَّلل‬ َّ ‫سو ُل‬
َ ِ‫اَّلل‬ ُ ‫ض َّحى َر‬َ " : ‫ قَا َل‬، ُ‫ع ْنه‬ َ ُ‫اَّلل‬َّ ‫ي‬ َ ‫ض‬ ِ ‫ع ْن أَن ٍَس َر‬ َ
‫اح ِه َما‬
ِ ‫صف‬َ َ
ِ ‫على‬ َ
َ ُ‫ض َع ِرجْ له‬ َ َ ‫ َو‬، ‫أ َ ْق َرنَي ِْن َوذبَ َح ُه َما بِيَ ِد ِه‬
َ ‫س َّمى َوكب ََّر َو َو‬ َ
Artinya:
”Dari Anas ra beliau berkata: “Rasulullah SAW berkurban dengan 2 ekor kambing
yang putih-putih dan bertanduk, beliau menyembelih dengan tangannya sendiri
dengan membaca Basmalah dan Takbir (‫ )ب ِ ْس ِم هللا ِ َوهللاُ َأ ْكبَ ُر‬serta meletakkan kakinya di
dekat leher kambing tersebut.” (HR. Al Bukhari)

Dan apabila pemilik kurban tidak bisa menyembelih sendiri sebaiknya dia ikut
datang meyaksikan penyembelihannya
b. Disyariatkan bagi orang yang berkurban bila telah masuk bulan Dzulhijjah untuk
tidak mengambil/memotong rambut dan kukunya hingga hewan qurbannya
disembelih. Dalam hadits riwayat dari dari Ummu Salamah radhiyallahu ‘anha, dia
berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

‫ي‬ َ ُ‫ﺷ ْيئًا َحتَّى ي‬


َ ‫ض ِ ِّح‬ ِ َ‫ظف‬
َ ‫ار ِه‬ َ ‫ي فَالَ َيأ ْ ُخ ْذ ِم ْن‬
ْ َ ‫ﺷ ْع ِر ِه َوالَ ِم ْن أ‬ َ ُ‫ِإذَا دَ َخ َل ْال َع ْش ُر َوأ َ َرادَ أ َ َحدُ ُك ْم أ َ ْن ي‬
َ ‫ض ِ ِّح‬
Artinya:
“Apabila telah masuk 10 hari pertama (Dzulhijjah) dan salah seorang kalian
hendak berqurban, maka janganlah dia mengambil rambut dan kukunya
sedikitpun hingga dia menyembelih qurbannya.” (HR. Muslim )
c. Daging kurban sebaiknya dibagikan kepada fakir miskin masih mentahan, dengan
ketentuan sebagai berikut: 1/3 untuk yang berqurban dan keluarganya, 1/3 untuk
fakir miskin, dan 1/3 untuk hadiah kepada masyarakat sekitar atau disimpan agar
sewaktu-waktu bisa dimanfaatkan. Tujuan pembagian ini untuk mengikat tali
silaturahmi, dan sebagian untuk dirinya sendiri (yang berqurban). Allah berfirman:
51

ْ ُُ ‫أ أ‬ ُ‫ذ ي ذ ذأ‬ ْ ُ ‫أ‬ ْ ُ ‫أ‬


ِ ‫َلَع َماَرزق ُه‬
َ‫مَم ۢن َب ِهيمةَِٱۡلنع َٰ َِمَِۖفكوا‬ َٰ ‫ت‬ ٍ َٰ ‫ِف َأيا ٖم َمعلوم‬ َ ‫وا َمنَٰفِع َل ُه أم َويذك ُروا َٱ أسمَ َٱ‬
ِ َ ِ‫ّلل‬ َ ‫ل ِيشهد‬
‫أ‬ ‫ْ أ ي‬ ‫أ‬
َ َ٢٨ََ‫مِنهاَوأ أطعِ ُمواَٱۡلائِسََٱلفقِۡي‬
Artinya:
“Agar mereka menyaksikan berbagai manfaat untuk mereka dan agar mereka
menyebut nama Allah pada beberapa hari yang telah ditentukan atas rezeki yang
diberikan Dia kepada mereka berupa hewan ternak. Maka makanlah sebagian
darinya dan (sebagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara
dan fakir.” (Al-Hajj: 28)

Juga tindakan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang memakan sebagian


dari hewan qurbannya
d. Penyembelih hewan kurban atau pengurus kurban boleh saja menerima daging
qurban sebagai, tetapi bukan upah sebagai upah menyembeli atau mengurus. Dalam
suatu hadits riwayat Ali bin Abu Thalib yang berbunyi:

‫وم‬َ ُ‫ أ َ ْن أَق‬-‫صلى هللا عليه وسلم‬- ِ‫اَّلل‬ َّ ‫سو ُل‬ُ ‫ أ َ َم َرنِى َر‬:‫عن على ابن أبى طالب رضى هللا عنه قال‬
َ ‫ى ْال َج َّز‬
‫ار ِم ْن َها قَا َل « نَحْ ُن نُ ْع ِطي ِه‬ َ ‫ْط‬ِ ‫صدَّقَ بِلَحْ ِم َها َو ُجلُو ِدهَا َوأ َ ِجلَّتِ َها َوأ َ ْن الَ أُع‬
َ َ ‫علَى بُدْنِ ِه َوأ َ ْن أَت‬َ
ْ ْ
‫ِمن ِعن ِدنَا‬
Artinya:
“Dari Ali bin Abu Thalib r.a., dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam
memerintahkanku untuk mengurusi unta-unta qurban beliau. Aku mensedekahkan
daging, kulit, dan jilalnya (kulit yang ditaruh pada punggung unta untuk
melindungi dari dingin). Aku tidak memberi sesuatu pun dari hasil sembelihan
qurban kepada tukang jagal. Beliau bersabda, “Kami akan memberi upah kepada
tukang jagal dari uang kami sendiri.” (H.R. Muslim)
e. Demikian pula dilarang menjual daging qurban, sebagaimana dengan sabda Nabi
saw:
(‫صدَّقُوا َوا ْستَ ْمتِعُوا ِب ُجلُو ِدهَا َو َال تَ ِبيعُوهَا )رواه أحمد‬
َ َ ‫ي ِ فَ ُكلُوا َوت‬
ِّ ‫اح‬
ِ ‫ض‬َ َ ‫وم ْال َهدْﻱ ِ َو ْاأل‬
َ ‫َو َال ت َ ِبيعُوا لُ ُح‬
Artinya:
”Janganlah engkau jual daging denda haji dan kurban. Makanlah dan
sedekahkanlah serta ambillah manfaat dari kulitnya, janganlah engkau jual (kulit
itu). (HR. Ahmad)

4. Cara Penyembelihan Hewan Kurban


a. Hewan yang akan dikurbankan dibaringkan ke sebelah rusuknya yang kiri dengan
posisi mukanya menghadap ke arah kiblat, diiringi dengan membaca doa
“Robbanaa taqabbal minnaa innaka antas samii’ul ‘aliim.” (Artinya : Ya Tuhan
kami, terimalah kiranya qurban kami ini, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar
lagi Maha Mengetahui.)
b. Penyembelih meletakkan kakinya yang sebelah di atas leher hewan, agar hewan itu
tidak menggerak-gerakkan kepalanya atau meronta.
c. Penyembelih melakukan penyembelihan, sambil membaca : “Bismillaahi Allaahu
akbar.” (Artinya : Dengan nama Allah, Allah Maha Besar). (Dapat pula ditambah
52

bacaan shalawat atas Nabi SAW. Para penonton pun dapat turut memeriahkan
dengan gema takbir “Allahu akbar!”)
d. Kemudian penyembelih membaca doa kabul (doa supaya qurban diterima Allah)
yaitu : “Allahumma minka wa ilayka. Allahumma taqabbal min …” (sebut nama
orang yang berkurban). (Artinya : Ya Allah, ini adalah dari-Mu dan akan kembali
kepada-Mu. Ya Allah, terimalah dari…. )

C. Fungsi Kurban
Ibadah kurban selain bertujuan mendekatkan diri kepada Allah SWT dan memperoleh
keridaan-Nya, juga sebagai ibadah sosial dengan menyantuni kaum lemah. Daging
kurban sebaiknya dibagikan kepada fakir miskin.
Fungsi Kurban antara lain :
1. Pengamalan dan pelaksanaan perintah Allah swt.
2. Mendidik jiwa kearah taqwa dan mendekatkan diri kepada Alah swt.
3. Mengikis sifat tamak dan mewujudkan sifat murah hati mau membelanjakan
hartanya dijalan Allah swt.
4. Menjalinkan hubungan kasih sayang sesama manusia terutama antara golongan
berada dengan golongan yang kurang bernasib baik
5. Sebagai mediator untuk persahabatan dan wujud kesetiakawanan sosial.
6. Ikut meningkatkan gizi masyarakat.

D. Pengertian dan Dasar Hukum Akikah


Setiap orang tua tentu mendambakan putera dan puteri yang saleh dan salehah,
berbakti dan mengalirkan kebahagiaan kepada kedua orangnya. Akikah adalah salah satu
acara penting untuk menanamkan nilai-nilai rohaniah kepada anak yang masih suci.
Dengan akikah diharapkan sang bayi memperoleh kekuatan, kesehatan lahir dan batin.
Lahir dan batinnya tumbuh dan berkembang dengan nilai-nilai Ilahiah. Dengan akikah
juga diharapkan sang bayi kelak menjadi anak yang saleh dan berbakti kepada kedua orang
tuanya. Jika acara ini dilaksanakan dengan tulus ikhlas dan dijiwai nilai-nilai rohaniah oleh
kedua orang tuanya, tentu akan berpengaruh terhadap perkembangan jiwa dan rohani sang
bayi.
Akikah dalam bahasa arab berarti rambut yang tumbuh di kepala anak yang baru
lahir ‘bayi’. Sedangkan menurut istilah, akikah berarti menyembelih binatang ternak
berkenaan dengan kelahiran anak sebagai bukti rasa syukur kepada Allah swt. dengan niat
dan syarat-syarat tertentu.
Sabda Rasulullah saw:
‫ ت ُ ْذ َب ُح‬,‫غ َال ٍم ُم ْرت َ َهن بِعَ ِقيقَتِ ِه‬
ُ ‫ ُك ُّل‬: ‫سو َل ا َ ََّّللِ صلى هللا عليه وسلم قَا َل‬ ُ ‫س ُم َرِ َ رضي هللا عنه أ َ َّن َر‬ َ ‫ع ْن‬ َ ‫َو‬
ِّ ‫س َّمى ) َر َواهُ اَل ِت ِّ ْر ِم ِذ‬
(‫ﻱ‬ َ ُ‫ َوي‬,‫ َويُحْ لَ ُق‬,‫سا ِب ِع ِه‬
َ ‫ع ْنهُ َي ْو َم‬
َ
Artinya:
”Anak yang baru lahir masih tergadai sampai disembelihkan baginya akikah pada hari
yang ketujuh dari hari lahirnya, dan hari itu juga hendaklah dicukur rambutnya, dan
diberi nama” (H.R Tirmidzi)

Yang di maksud dengan tergadai ialah sebagaimana jaminan yang harus ditebus
53

dengan membayar utang, begitu juga si anak ditebus dengan akikah. Atha’ dan Imam
Ahmad berpendapat bahwa maksud tergadai ialah terhalang untuk memberikan syafa‟at
kepada kedua orang tuanya, jika ia meninggal di waktu masih kecil, namum belum
diakikahi.
Hukum akikah itu adalah sama dengan ibadah kurban yaitu sunah muakad kecuali
dinazarkan menjadi wajib. Ini adalah pendapat Jumhur ulama’ dari kalangan sahabat,
tabi’in, dan para ahli fiqih. Ini juga merupakan pendapat para ulama’ penganut madzhab
Syafi’i, Maliki, dan merupakan pendapat terkuat dalam madzhab Hambali. Di antara dalil
yang menunjukkan diperintahkannya akikah adalah hadis dari Salman bin ‘Amir ia
berkata, Rasulullah saw. bersabda:

ُ ْ‫سابِعِ َو يُحْ لَ ُق َرأ‬


‫سهُ َو‬ َ ‫ ت ُ ْذبَ ُح‬.‫غالَ ٍم ُم ْرت َ َهن بِعَ ِق ْيقَتِ ِه‬
َّ ‫ع ْنهُ يَ ْو َم ال‬ ُ ‫ ُك ُّل‬:َ‫ي ص قَال‬
ِّ ِ‫ع ِن النَّب‬ َ ‫ع ْن‬
َ َ ِ‫س ُم َر‬ َ
‫ ابن ماجه‬.‫س َّمى‬ َ ُ‫ي‬
“Dari Samurah, dari Nabi saw., beliau bersabda, “Setiap anak tergadai dengan
‘aqiqahnya, yang disembelih untuknya pada hari ke-7, dicukur rambutnya, dan diberi
nama”. (HR. Ibnu Majah)

Hadis Rasulullah saw. Yang lainnya:

‫ع ِن َولَ ِد ِه‬ َ ‫ َم ْن ا َ َحبَّ ِم ْن ُك ْم ا َ ْن يُ ْن‬: ‫سلَّ َم‬


َ َ‫سك‬ َ ‫علَ ْي ِه َو‬ ِّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اَّلل‬ ُ ‫قَا َ َل َر‬: ‫ب قَا َ َل‬
ِّ ‫س ْو ُل‬
َ ِ‫اَّلل‬ َ ‫ع ْن‬
ُ ‫ع ْم ِرو ب ِْن‬
ٍ ‫ﺷعَ ْي‬ َ
(‫ (رواه احمد وابو داود والنساﺋى‬. َِ‫ع ِن الجا َ ِريَ ِة ﺷا‬ ْ ْ َ ‫فَ ْل َي ْف َع ْل‬
َ ‫ع ِن الغُالَ ِم ﺷاَتَا َ ِن ُمكاَفأ َ َتا َ ِن َو‬
Artinya:
“Telah berkata Rasulullah saw: Barang siapa diantara kamu ingin beribadat tentang
anaknya hendaklah dilakukannya, untuk anak laki-laki dua ekor kambing yang sama
umurnya dan untuk anak perempuan seekor kambing ". (HR. Ahmad, Abu Daud dan
Nasai)
Yahya bin Sa’id Al-Anshari (guru Imam Malik) berkata; “Aku berjumpa dengan
generasi (para sahabat). Mereka tidak pernah meninggalkan akikah, baik untuk anak laki-
laki maupun anak perempuan.”
Disyariatkan aqiqah lebih merupakan perwujudan dari rasa syukur akan kehadiran
seorang anak. Sejauh ini dapat ditelusuri, bahwa yang pertama dilaksanakan aqiqah adalah
dua orang saudara kembar, cucu Nabi Muhammad saw dari perkawinan Fatimah dengan
Ali bin Abi Thalib, yang bernama Hasan dan Husein. Peristiwa ini terekam dalam hadits di
bawah ini,
)‫عن ابن عباس أن رسول هللا صلم عق عن الحسن والحسين كبشا كبشا (رواه أبو دواد‬
Artinya:
“Dari Ibnu Abbas ra., sesungguhnya Nabi saw beraqiqah untuk Hasan dan Husein,
masing-masing seekor kambing kibas.” (HR. Abu Dawud )
Kalau kita telusuri lebih jauh ternyata akikah ini juga disyariatkan pada umat-umat
terdahulu. Sebagaimana diriwayatkan dari Abu Hurairah, bahwa Nabi saw. bersabda:

Artinya:
54

“Sesungguhnya orang-orang Yahudi mengakikahi anak-anak laki-laki tetapi tidak


mengakikahi anak-anak perempuan. Akikahilah anak laki-laki dua ekor kambing dan
untuk anak perempuan seekor kambing.” (HR. Baihaqi)

E. Ketentuan-Ketentuan Berkaitan dengan Akikah


1. Pihak yang dibebani akikah
Pihak yang berkewajiban melakukan akikah adalah ayah yang dilahirkan
baginya seorang anak atau orang yang menanggung nafkah anak yang dilahirkan
tersebut. Apabila ada pihak lain yang ingin mengakikahi atau membantu biaya akikah
anak tersebut sedangkan ayah anak tersebut masih ada, maka harus dengan seizin
ayahnya. Sebagaimana sabda Rasulullah saw.;

Artinya:
”Barangsiapa dilahirkan anak baginya, maka jika ia ingin menyembelih (kambing
untuk anaknya), maka hendaknya ia menyembelih.” (HR. Abu Dawud)

Adapun dalil diperbolehkannya pihak lain yang ingin mengakikahi atau


membantu biaya akikah anak tersebut adalah karena Rasulullah saw. dahulu
pernah mengakikahi kedua cucunya, yaitu Hasan dan Husain. Sebagaimana hadis
yang diriwayatkan dari Ibnu Ibnu ‘Abbas:
ً ‫شا َك ْب‬
.‫شا‬ َ ‫س ِن َو ْال ُح‬
ً ‫سي ِْن َك ْب‬ َ ‫ع ِن ْال َح‬
َ ‫ع َّق‬ ُ ‫َّاس أ َ َّن َر‬
َّ ‫سو َل‬
َ -‫صلى هللا عليه وسلم‬- ِ‫اَّلل‬ ٍ ‫عب‬َ ‫ع ِن اب ِْن‬
َ
“Dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata, “Rasulullah saw. pernah mengaqiqahi Al Hasan dan
Al Husain, masing-masing satu ekor domba.” (HR. Abu Daud)

2. Waktu pelaksanaan akikah


Disunnahkan menyembelih akikah pada hari ketujuh dari hari kelahirannya.
Jika hari ketujuh terlewatkan, maka pada hari keempat belas dari kelahiran, jika
terlewatkan, maka pada hari kedua puluh satu. Jika masih tidak memungkinkan maka
pada kapan saja atau kapan pun. Hadis nabi saw.:

)‫ـرِ َ َوألَحْ ـدَى َو ِعـ ْش ِـريْـنَ (رواه الترمذى‬


َ ‫سـبْـع َوأل َ ْر َب َع َعـ ْش‬
َ ‫ال َعـ ِقـيْـقَـةُ تُـذْ َبـ ُح َع ْنهُ ِلـ‬
Artinya:
“Akikah disembelih pada hari ke tujuh, keempat belas, atau keduapuluh satu (dari
lahirnya anak).” (HR Al Baihaqi)
Dari Samurah, bahwa Rasulullah saw. bersabda:

ُ ْ‫سا ِبعِ َو يُحْ لَ ُق َرأ‬


‫سهُ َو‬ َ ‫ ت ُ ْذبَ ُح‬.‫غالَ ٍم ُم ْرت َ َهن ِب َع ِق ْيقَتِ ِه‬
َّ ‫ع ْنهُ يَ ْو َم ال‬ ُ ‫ ُك ُّل‬:َ‫ي ص قَال‬
ِّ ‫ع ِن النَّ ِب‬ َ ‫ع ْن‬
َ َ ِ‫س ُم َر‬ َ
‫ ابن ماجه‬.‫س َّمى‬ َ ُ‫ي‬

“Dari Samurah, dari Nabi saw., beliau bersabda, “Setiap anak tergadai dengan
akikahnya, yang disembelih untuknya pada hari ke-7, dicukur rambutnya, dan diberi
nama”. (HR. Ibnu Majah)
55

Namun demikian yang paling afdhal (utama) aqiqah dilaksanakan pada hari
ketujuh dari kelahiran anak.

3. Jumlah kambing yang disembelih


Diakikahkan untuk anak laki-laki dua ekor kambing yang sepadan (umurnya)
dan untuk anak perempuan seekor kambing. Disebutkan dalam sabda Rasulullah saw.

ِ ‫ع ْن ا َ ْلغُ َال ِم ﺷَات‬


‫َان‬ َ ‫سو َل ا َ ََّّللِ صلى هللا عليه وسلم أ َ ْم َر ُه ْم أ َ ْن يُعَ َّق‬ ُ ‫ع ْن َها ( أ َ َّن َر‬
َ ُ‫ي ا َ ََّّلل‬
َ ‫ض‬ ِ ‫شةَ َر‬ َ ‫ع ْن‬
َ ِ‫عاﺋ‬ َ ‫َو‬
ُ ‫ص َّح َحه‬ ُّ ‫اريَ ِة ﺷَاِ ) َر َواهُ اَل ِت ِّ ْر ِم ِذ‬
َ ‫ﻱ َو‬ ِ ‫ع ْن ا َ ْل َج‬ ِ ‫ُم َكافِئَت‬
َ ‫ َو‬, ‫َان‬
Artinya:
“Dari 'Aisyah Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam
memerintahkan mereka agar beraqiqah dua ekor kambing yang sepadan (umur dan
besarnya) untuk bayi laki-laki dan seekor kambing untuk bayi perempuan.” (Hadits
shahih riwayat Tirmidzi.)

4. Pemanfaatan daging akikah


Hendaknya daging akikah tersebut dibagi menjadi tiga bagian: satu bagian
untuk keluarga, satu bagian untuk disedekahkan kepada fakir miskin, dan satu bagian
untuk dibagi-bagikan kepada para tetangga. Berkata Ibnu Hazm; “Dikonsumsi,
dibagikan, dan disedekahkan, semua ini hukumnya sunah, bukan wajib.”
Daging akikah sama dengan daging kurban tidak boleh dijual walaupun kulitnya.
Disunnahkan daging akikah dimasak terlebih dahulu sebelum dibagikan, atau
mengundang langsung untuk datang menyantap daging yang sudah dimasak. Dan orang
yang melaksanakan akikah boleh memakan dan menyimpan sedikit dari daging
tersebut, kecuali akikah karena nazar.

F. Hal-Hal Lain yang Disyariatkan Terkait Akikah


1. Disyariatkan memberi nama anak yang lahir dengan nama yang baik pada hari yang
ketujuh sebagaimana hadis di atas atau pada saat dilahirkan langsung, karena Rasulullah
saw telah menamai putranya yang baru lahir dengan nama Ibrahim. Beliau bersabda:
“Tadi malam telah dilahirkan anak laki-laki bagi ku maka saya menamainya dengan
nama bapakku Ibrahim”. (HR.Muslim)
2. Mencukur (menggundul) semua rambutnya tanpa tersisa, berdasarkan hadis di bawah,
bukan sebagian saja. Dan bersedekah perak seberat rambut yang digundul itu,
berdasarkan hadits:
ُ ‫اط َمةُ ِب ْنتُ َر‬
‫سو ِل‬ ِ َ‫َت ف‬ َ ‫ي ِ ب ِْن ْال ُح‬
ْ ‫ َوزَ ن‬: ‫ أَنَّهُ قَا َل‬،‫سي ِْن‬ َ ‫ع ْن ُم َح َّم ِد ب ِْن‬
ِّ ‫ع ِل‬ َ ،‫الرحْ َم ِن‬ َ ‫ع ْن َربِي َعةَ ب ِْن أبِي‬
َّ ‫ع ْب ِد‬ َ
(‫ (رواه مالك و احمد‬.ً‫ضة‬ َّ ‫ت ِب ِزنَ ِت ِه ِف‬ْ َ‫صدَّق‬
َ َ ‫ت‬َ ‫ف‬ ،‫ْن‬ ‫ي‬ ‫س‬ ‫ح‬‫و‬ ‫ن‬ ‫س‬ ‫ح‬
ٍ َ ُ َ ٍ َ َ ََ ِ ‫ر‬ ‫ع‬ ‫ﺷ‬
َ َّ
‫اَّلل‬
Artinya:
“Dari Rabi'ah Bin Abi Abdul Rohman, dari Muhammad bin Ali bin Husain bahwasanya
ia berkata: bahwasanya Fatimah Binti Rasulullah SAW (setelah melahirkan hasan da
husain) mencukur rambut hasan dan husain kemudian ia bersedekah dengan perak
seberat timbangan rambutnya.” (HR. Imam Malik dan Imam Ahmad
3. Mentahniknya, (yaitu mengunyah kurma sampai lembut lalu meletakkanya pada rongga
mulut bagian atas si bayi seraya mengoles-ngolesnya), berdasarkan hadis Al Bukhari &
Muslim , dan sebaiknya yang melakukan adalah orang yang sholih.
56

‫ِيم‬ َ َ‫سلَّ َم ف‬
َ ‫س َّماهُ إِب َْراه‬ َ ‫علَ ْي ِه َو‬ َّ ‫صلَّى‬
َ ُ‫اَّلل‬ َّ ِ‫غ َالم فَأَتَيْتُ بِ ِه النَّب‬
َ ‫ي‬ َ ‫ع ْن أَبِي ُمو‬
ُ ‫سى قَا َل ُو ِلدَ ِلي‬ َ َ َِ‫ع ْن أَبِي ب ُْرد‬ َ
ٍِ‫َو َحنَّ َكهُ بِت َْم َر‬
Artinya:
“Aku melahirkan seorang anak laki-laki, lalu aku bawa kepada Nabi , beliau
menamainya dgn nama 'Ibrahim' & beliau mengunyahkan kurma untuknya.” (HR.
Muslim)
4. Mengolesi kepala si bayi dengan minyak wangi sebagai pengganti apa yang dilakukan
oleh orang-orang jahiliyah yang mengolesi kepala si bayi dengan darah hewan aqiqah.
Kebiasaan mereka ini tidaklah benar, sehingga syariat Islam meluruskannya dengan
cara mengoleskannya minyak wangi di kepalanya.

G. Hikmah Disyariatkan Akikah


1. Merupakan bentuk taqarub (pendekatan diri) kepada Allah swt sekaligus sebagai
wujud rasa syukur atas karunia yang dianugrahkan Allah swt dengan lahirnya sang
anak.
2. Menambah kecintaan anak pada orang tua.
3. Mewujudkan hubungan yang baik sesama tetangga maupun saudara dengan ikut
merasakan kegembiraan atas kelahiran seorang anak
4. Dalam aqiqah ini mengandung unsur perlindungan dari syetan yang dapat
mengganggu anak yang terlahir itu.
5. Aqiqah merupakan tebusan hutang anak untuk memberikan safaat bagi kedua orang
tuanya kelak pada hari perhitungan. Sebagaimana Imam Ahmad mengatakan:
“Tergadai dari memberikan safaat dari kedua orang tuanya (dengan akikahnya).”
6. Akikah sebagai sarana menampakkan rasa gembira dalam melaksanakan syariat Islam
dan bertambahnya keturunan mukmin yang akan memperbanyak umat Rasulullah saw
pada hari kiamat.
7. Akikah memperkuat ukhuwah (persaudaraan) di antara masyarakat terutama antara
yang kaya dengan yang fakir maupun miskin.

Rangkuman
1. Kurban adalah menyembelih hewan ternak pada waktu tertentu dengan memenuhi
syarat-syarat tertentu. Hukum kurban sendiri adalah sunnah muakad bagi setiap
muslim yang dewasa dan mampu melaksanakannnya.
2. Akikah dalam bahasa Arab berarti rambut yang tumbuh di kepala anak yang baru lahir
‘bayi’, sedangkan menurut istilah adalah menyembelih hewan ternak berkenaan
dengan kelahiran anak. Hukum akikah menurut sebagian ulama adalah sunnah bagi
orang tua yang baru melahirkan anaknya.
3. Syarat dan jenis binatang yang sah untuk kurban dan akikah yaitu binatang yang
cukup umur dan sehat (tidak cacat).
4. Binatang yang digunakan untuk akikah adalah domba atau kambing yang sudah cukup
umur. Untuk domba harus berumur 1 tahun atau lebih, sedangkan kambing harus
berumur 2 tahun atau lebih.
57

Tugas
Selamat, Anda telah menyelesaikan Kegiatan Belajar 4 tentang kurban dan akikah.
Untuk memperluas wawasan Anda tentang kurban dan akikah ini, coba Anda diskusikan
beberapa persoalan berikut:
1. Diskusikan dan hasilnya dituangkan dalam sebuah tabel tentang persamaan dan
perbedaan antara kurban dan akikah!
2. Pada saat menjelang pelaksanaan ibadah kurban (Idul Adha) sedang berlangsung
proses pembangunan masjid yang membutuhkan dana yang tidak sedikit, mana
yang lebih utama menyembelih kurban atau infak uang senilai harga hewan
kurbannya untuk menambah dana pembangunan masjid tersebut?
3. Apakah sah kurban seseorang kalau yang menyembelih itu orang non Islam?
4. Apakah kurban kambing atau akikah dapat diganti dengan kurban ayam karena dia
usaha potong ayam?
5. Apa hikmah akikah laki-laki lebih banyak (2 ekor kambing)dibandingkan dengan
akikah perempuan (yang cukup 1 kambing)?

Tes Formatif 4
1. Menyembelih hewan yang dilakukan dalam rangka memperingati dan meneladani
peristiwa pengorbanan Nabi Ibrahim dan Ismail dinamakan….
a. Haji
b. Kurban
c. Akikah
d. Berjihad
2. Hukum kurban yang dilakukan sebelum shalat idul adha adalah….
a. Haram
b. Sunnat
c. Tidak diterima qurbannya
d. Sedekah biasa
3. Hukum kurban yang dilakukan setelah lewat hari raya qurban adalah….
a. Haram
b. Sunnat
c. Sah selama dalam hari-hari tasyrik
d. Tidak diterima qurbannya
4. Syarat-syarat hewan kurban adalah berikut ini, kecuali….
a. Gemuk
b. Sehat
c. Harganya mahal
d. Tidak cacat
5. Hari tasyrik yang masih diperbolehkan melakukan kurban adalah….
a. Empat hari setelah hari raya adha
b. Empat hari sejak hari raya qurban
c. Tiga hari setelah idul qurban
d. Tiga hari setelah hari lebaran
58

6. Salah satu syarat yang dapat dijadikan sebagai hewan kurban adalah hanya boleh dari
kalangan Bahiimatul Al An`aam, yang artinya…
a. Hewan yang dapat diternakkan di daerah Arab Saudi
b. Hewan yang dapat memberi manfaat
c. Hewan yang dapat diambil tenaganya
d. Hewan yang diternakkan untuk diperah susunya dan dikonsumsi dagingnya
7. Jika hewan yang sudah kita niatkan untuk berkurban, tetapi mengalami kecelakaan
sehingga hewan itu cacat maka hewan itu….
a. Boleh dipakai berkurban
b. Tidak sah jika untuk berkurban
c. Harus diganti dengan hewan yang sehat jika untuk berkurban
d. Sebaiknya kurban dibatalkan
8. Fungsi akikah bagi anak adalah….
a. Membebaskan diri
b. Bukti syukur
c. Kebahagiaan anak
d. Memberi keteladanan bersedekah
9. Hukumnya orang yang melakukan akikah setelah dia dewasa adalah….
a. Tidak sah
b. Sah
c. Tidak ada gunanya
d. Haram
10. Di antara hikmah akikah adalah….
a. Mempererat persaudaraan
b. Memupuk cinta anak
c. Menjadikan sarana ibadah
d. Bukti rasa syukur nikmat

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang terdapat
di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar, kemudian gunakan rumus
berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 4.

Tingkat penguasaan materi = jumlah jawaban yang benar x 100%


jumlah soal

Arti tingkat penguasaan: 90 – 100% = baik sekali


80 – 89% = baik
70 – 79% = cukup
< 70% = kurang
Jika telah mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan
dengan modul selanjutnya. Namun jika masih kurang dari 80%, Anda dipersilakan
mempelajari kembali Kegiatan Belajar 4, terutama pada bagian yang kurang Anda kuasai.
59

Tugas Akhir
Setelah mempelajari materi yang terdapat pada kegiatan belajar 1 s.d. 4, buatlah peta
konsep dari materi makanan dan minuman halal dan haram, penyembelihan, kurban dan
akikah.

Tes Sumatif
1. Andi sedang duduk-duduk di luar rumah. Ia melihat ayam tetangganya yang
berkeliaran di depan rumahnya. Kemudian Andi berpikir untuk menyembelihnya.
Ketika menyembelih ayam tersebut Andi membaca basmalah. Bagaimanakah hukum
ayam tersebut?
a. Halal, karena menyembelih sesuai ketentuan syariat Islam.
b. Haram, karena tidak diketahui asal-usulnya.
c. Halal, karena ayam termasuk hewan ternak
d. Haram, karena ayam tersebut didapatkan dengan cara yang tidak halal.
2. Ketika Hendrik mendaki gunung, ia kehabisan bekal. Kemudia Hendrik dan teman-
temannya menemukan kijang yang sudah mati. Mereka memutuskan untuk memasak
kijang tersebut untuk dimakan. Bagaimanakah hukum memakan daging kijang
tersebut?
a. Halal karena kijang merupakan hewan ternak
b. Halal karena dalam keadaan darurat
c. Haram karena kijang tersebut sudah menjadi bangkai
d. Haram karena tidak disembelih sesuai dengan syariat Islam
3. Menurut syariat hukum minuman yang memabukkan adalah haram. Bagaimana
hukum arak yang berubah menjadi cuka?
a. Halal
b. Haram
c. Mubah
d. Makhruh
4. Di bawah merupakan hikmah adanya halal dalam makanan dan minuman, kecuali…
a. Memilih makanan yang halal
b. Lebih tenang hidupnya di tengah-tengah masyarakat
c. Hidup sehat baik sehat rohani maupun jasmani
d. Khawatir dan berhati-hati dalam melakukan sesuatu
5. Halalnya suatu makanan dan minuman harus meliputi beberapa hal, kecuali….
a. Halal cara mendapatkannya
b. Halal karena proses/cara pengolahannya
60

c. Halal karena dzatnya


d. Halal karena hakekatnya
6. Minuman yang halal pada dasarnya dapat dibagi beberapa bagian, kecuali….
a. Semua jenis air atau cairan yang tidak membahayakan bagi kehidupan manusia,
baik membahayakan dari segi jasmani, akal, jiwa, maupun aqidah.
b. Air atau cairan yang tidak memabukkan walaupun sebelumnya pernah
memabukkan seperti arak yang berubah menjadi cuka.
c. Air atau cairan itu bukan berupa benda najis atau benda suci yang terkena najis.
d. Air atau cairan yang memabukkan
7. Pak Adi berniat untuk melaksanakan kurban tahun ini. Ia memiliki hewan ternak
sebagai berikut:
No Jenis Hewan Umur Hewan
1 Unta 5,5 tahun
2 Sapi 2 tahun
3 Kambing 14 bulan
4 Domba 10 bulan
Hewan ternak yang dapat dipilih Pak Adiuntuk kurban adalah….
a. 1,2,3
b. 1,3
c. 2,4
d. 1,2,3,4
8. Pada suatu kampung terdapat dua golongan yang berbeda dalam penentuan jatuhnya
hari raya idul adha. Panitia kurban di daerah tersebut bermusyawarah untuk
menentukan kapan penyembelihan hewan kurban dilaksanakan. Menurut syariat
keputusan yang harus diambil adalah….
a. Penyembelihan dilaksanakan pada hari pertama idul adha
b. Penyembelihan dilaksanakan pada hari kedua idul adha
c. Ditanyakan kepada pihak yang bersangkutan
d. Diserahkan kepada sohibul kurban
9. Secara bahasa, akikah berarti….
a. Sembelihan
b. Kambing
c. Domba
d. Rambut
10. Fungsi aqiqah bagi si anak adalah….
a. Membebaskan diri
b. Bukti syukur orang tua atas karuniaNya
c. Kebahagiaan anak
d. Memberi keteladanan bersedekah
11. Makna aqiqah adalah….
a. Menyembelih hewan
b. Menyemburkan darah
c. Menebus gadaian
d. Berkurban
12. Pada hari ke tujuh dan kelipatannya, Pak Amat belum dapat mengakikahi anaknya,
karena belum ada rizki yang cukup hingga si anak dewasa. Setelah dewasa si anak
melaksanakan akikah atas namanya sendiri. Hukum akikah adalah….
61

a. Tidak sah
b. Sah
c. Jadi sedekah biasa
d. Haram
13. Di antara hikmah aqiqah adalah tersebut di bawah ini, kecuali….
a. Mempererat persaudaraan
b. Memupuk cinta anak kepada orang tuanya
c. Menunjukkan kemampuan seseorang
d. Bukti rasa syukur nikmat seorang hamba
14. Persamaan dari qurban dan aqiqah adalah….
a. Waktu pelaksanaannya
b. Syarat hewan yang disembelih
c. Tujuannya penyembelihan
d. Cara/bentuk pembagiannya
15. Tujuan syariat Islam mengatur penyembelihan hewan adalah agar daging hewan
tersebut ….
a. Baik dan suci
b. Halal dimakan
c. Laku dijual
d. Bebas dari penyakit
16. Penyembelihan dengan memotong batang leher sebelah atas hewan yang bisa
ditangkap oleh manusia untuk disembelih dengan syarat tertentu. Contohnya adalah
penyembelihan sapi, kambing dan sejenisnya. Cara penyembelihan semacam ini
disebut….
a. Al-Zabhu
b. Al-Nahru
c. Al-‘Aqru
d. Al-Daaru
17. Memakan bagian yang dipotong dari binatang yang masih hidup maka hukumnya
adalah ….
a. Halal asalkan dimasak sempurna
b. Halal asalkan dengan alat yang tajam
c. Haram karena menyakiti binatang tersebut
d. Sama dengan memakan bangkai dari binatang itu
18. Menurut HR. Ahmad dan At·Tirmidzi, cara penyembelihan anak binatang yang masih
dalam perut induknya (dalam janin) dengan….
a. Cukup dengan menyembelih induknya
b. Harus dikeluarkan sebelum induknya disembelih
c. Harus dikeluarkan setelah induknya disembelih
d. Disembelih beberapa saat setelah induknya mati
19. Ayam Andi terkapar karena tertabrak sepeda motor. Andi berlari mengambil pisau di
dapur. Setelah sampai di tempat kejadian ayam ditemukan sudah mati. Yang harus
dilakukan Andi adalah….
a. Segera menyembelih ayamnya agar bisa segera dimasak
b. Memberikan ayamnya kepada orang lain untuk dimasak
c. Mengubur ayamnya karena sudah menjadi bangkai
62

d. Membakar ayamnya untuk diberikan/dimakankan kepada ikan lele


peliharaannya
20. Di bawah ini adalah syarat-syarat seseorang sah dalam penyembelihan binatang,
kecuali….
a. Muslim atau ahli kitab
b. Berakal sehat
c. Mumayyis
d. Laki-laki
63

KUNCI JAWABAN

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1
1. A 6. B
2. D 7.C
3. D 8. D
4. D 9. C
5. B 10.A

Tes Formatif 2
1. A 6. B
2. C 7. C
3. B 8. B
4. B 9. D
5. B 10. B

Tes Formatif 3
1. D 6. C
2. B 7. D
3. A 8. C
4. D 9. A
5. A 10. A

Tes Formatif 4
1. B 6. D
2. D 7. A
3. C 8. D
4. C 9. B
5. C 10. D

Kunci Jawaban Tes Sumatif


1. D 11. C
2. B 12. B
64

3. A 13. C
4. D 14. B
5. D 15. B
6. D 16. A
7. A 17. D
8. B 18. A
9. D 19. C
10. A 20. D
65

Daftar Pustaka

Abdur Rahman al-Juzairi, 2001. Fiqh Ala Madzahibil Arba’ah. terj. Chatibul Umam.
Jakarta: Darul Ulum Press.
Ahmad Syafi’i MK,.1987. Pengantar Shalat yang Khusu’. Bandung: Remaja Karya.
Ahmad, Muhaimin. 2001. Kumpulan Doa Lengkap. Semarang CV Aneka Ilmu.
Al-Asqolani, al-Hafiz bin Hajar. t.t. Bulughul Maram. Bandung: PT Al-Ma’arif.
Al-Bahraisy, Salim. 1981. Riyadus Shalihin. Bandung: PT Al-Ma’arif.
Al-Mubarak, Abdul Aziz. 1986. Nailul Authar (Himpunan Hadits Hukum). Surabaya: Al-
Azhar. Beirut, Lebanon: Darul Fikr.
Anwar, Muhammad. t.t. Kumpulan Doa-doa Pilihan. Bandung: Husaini.
Ibrahim Muhammad al-Jamal. t.t. Fiqhul Mar’ah al-Muslimah. terj. Anshari Umar
Sitanggal. 1981. Semarang: CV. Asy Syifa.
Kementerian Agama RI. 2014. Kurikulum Madrasah 2013 Mapel PAI dan Bahasa Arab.
Kementerian Agama. 2010. Pedoman dan Tata Cara Pemotongan Hewan Secara Halal.
Direktorat Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah Dirjend Bimas Islam
Kemenag RI.
Ma’ruf Muttaqien. t.t. Buku Pintar Qurban dan Aqiqah. Jakarta: Lazismu.
Muhamad Abduh, “ Studi Perbandingan Konsep Pelaksanaan Penyembelihan Binatang
Ternak Sapi antara Rumah Sembelihan (Arbotoir) Gong Medang dan Rumah
Sembelihan (Tradisioanal) Dikampung Rawa Besut Terengganu Menurut Hukum
Islam, (Panam: Uin Suska 2002).
Muhammad bin Shalih Al Utsaimin. 2002. Tata Cara Qurban Tuntunan Nabi, terj. Aris
Munandar, Yogyakarta: Media Hidayah.
Rasyid Sulaiman. 1996. Fiqh Islam. Bandung: PT. Sinar Baru Algesindo.
Sabiq Sayyid. 1996. Fiqh Sunnah Cet.17. terj. Mahyuddin Syaf. Bandung: al-Ma’arif.
Sabiq Sayyid. tt. Fiqh Sunnah. terj. Salim Nabhan. Surabaya.
Yusuf Qardhawi. 2002. Halal dan Haram. terj. Abu Sa’id al-Falahi dan Aunur Rafiq
Shaleh Tamhid, Jakarta: Robbani Press.
Zainuddin bin Abdul Aziz Al-Malibary. 1979. Fathul Mu’in, terj. Ali As’ad, Kudus:
Menara.

Glosarium

Cuka : Cairan yang masam rasanya, yang mengandung 3—6% asam asetat,
diperoleh pada oksidasi etanol karena tindakan bakterium pada anggur,
bir.
Halal : Segala sesuatu yang diperbolehkan oleh syariat untuk dikonsumsi atau
diminum
Haram : apa yang dituntut untuk ditinggalkan oleh agama dengan tuntutan yang
keras atau sesuatu yang harus ditinggalkan berdasarkan dalil yang qath’i
seperti, haramnya minum khamar, berzina dan lain sebagainya
Khamr : Zat yang memabukkan dan terbuat dari sari anggur atau semua zat
(minuman) yang dapat menutupi dan menghilangkan akal
Mubah : Adalah apa-apa yang diperbolehkan oleh agama, baik ditinggalkan atau
dikerjakan, seperti makan, minum, tidur, berjalan dan lain sebagainya
Mudlarat : Sesuatu yang tidak menguntungkan, atau sesuatu yang merugikan.
Najis : Menurut bahasa mempunyai artian kotor, sedangkan menurut istilah
66

mempunyai arti kotoran yg harus atau wajib dihindari atau di bersihkan


oleh setiap umat muslim mana kala terkena olehnya
Syar’i : Disebut juga dengan hukum syar’i yakni hukum yang telah dinyatakan
dan ditetapkan oleh Allah sebagai peraturan hidup manusia untuk
diimani, diikuti, dan dilaksanakan oleh manusia di dalam kehidupannya
Tayyib : Sesuatu yang lezat dan tidak membahayakan tubuh dan akal pikiran
Yaum : Tiga hari setelah hari raya Qurban juga dinamakan hari Mina
Tasyrik karena para jamaah haji sedang mukim di Mina.
PENDALAMAN MATERI FIKIH

MODUL 3

ZAKAT

Rohinah, M.A.
DAFTAR ISI
PENDAHULUAN
Rasional dan Deskripsi Singkat
Relevansi
Petunjuk Belajar
KEGIATAN BELAJAR 1 : HUKUM ZAKAT
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pokok-Pokok Materi
Uraian Materi
Rangkuman
Tugas
Tes Formatif
KEGIATAN BELAJAR 2: HARTA WAJIB ZAKAT
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pokok-Pokok Materi
Uraian Materi
Rangkuman
Tugas
Tes Formatif
KEGIATAN BELAJAR 3: HUBUNGAN ZAKAT, PAJAK DAN WAKAF
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pokok-Pokok Materi
Uraian Materi
Rangkuman
Tugas
Tes Formatif
KEGIATAN BELAJAR 4: PENGELOLAAN ZAKAT WAKAF
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pokok-Pokok Materi
Uraian Materi
Rangkuman
Tugas
Tes Formatif 3
TUGAS AKHIR
TES SUMATIF
DAFTAR PUSTAKA
GLOSARIUM
PENDAHULUAN
Rasional dan Deskripsi Singkat
Dalam modul ini, kita akan mempelajari berbagai hal agar mampu memahami dan menguasai
aturan hukum Islam dan dalil-dalil tentang zakat, tujuan dan hikmahnya. Selanjutnya kita akan
belajar tentang jenis-jenis harta kekayaan yang wajib zakat serta takaran masing-masing. Karena
pertimbangan fenomena yang terjadi di masyarakat, penting kiranya belajar agar mampu
memahami dan menguasai aspek-aspek persamaan dan perbedaan zakat, pajak dan wakaf.
Terakhir, kita akan belajar tentang manajemen pengelolaan zakat dan wakaf berdasarkan
undang-undang Republik Indonesia.
Secara sederhana, modul ini akan mempelajari empat bab utama:
1. Hukum Zakat
2. Harta Wajib Zakat
3. Hubungan Zakat, Pajak dan Wakaf
4. Pengelolaan Zakat dan Wakaf

Relevansi
Buku ini sangat relevan dipelajari oleh semua kalangan, baik akademisi maupun praktisi. Para
akademisi akan cukup terpuaskan, karena modul ini menyajikan persoalan akademik baik yang
sudah baku menjadi kesepakatan umum maupun yang baru tahapan wacana dan menantang
perdebatan lebih lanjut. Bagi para praktisi, buku ini berguna untuk menemukan panduan praktis
bagaimana memetakan harta-harta wajib zakat secara hukum agama, hingga konteks sosial-
politis dan teknis pengelolaan zakat.

Petunjuk Belajar
Secara keseluruhan buku ini terdiri dari empat bagian. Pada bagian pertama, pembicaraan secara
umum seputar definisi zakat dan seluk-beluknya, serta posisi zakat di era ekonomi modern. Pada
bagian kedua, pembicaraan mengarah tentang aturan hukum fikhiah, yang secara normatif
membicarakan tentang jenis-jenis harta wajib zakat, syarat harta wajib zakat, syarat orang wajib
zakat, hingga kelompok/golongan yang berhak mendapat zakat. Pada bagian ketiga, pembicaraan
berkembang, dalam artian, zakat dibandingkan dengan harta seperti pajak dan wakaf. Sebab,
pada aspek-aspek tertentu, zakat memiliki kesamaan dengan pajak dan wakaf, walaupun pada
banyak sisi memiliki perbedaan mencolok. Keempat, pembicaraan mulai fokus pada aspek
undang-undangan sebagai payung hukum formal pengelolaan zakat. Harapannya, pelajar dapat
mengerti posisi zakat tidak saja secara hukum syar‟i melainkan juga aturannya yang berkekuatan
hukum, legal dan formal.

KEGIATAN BELAJAR 1 : HUKUM ZAKAT


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai aturan hukum Islam dan dalil-dalil tentang zakat, tujuan dan
hikmahnya.
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
1. Mempelajari pengertian Zakat
2. Mempelajari hukum zakat menurut dalil-dalil syara‟
3. Mempelajari tujuan dan hikmah di balik perintah wajib zakat
4. Mempelajari aturan hukum zakat dalam konteks ekonomi modern (profesi, perusahaan,
surat-surat berharga, perdagangan kurensi/mata-uang, dan investasi properti)
5. Mempelajari kelembagaan dan manajemen pengelolaan zakat

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian Zakat
2. Hukum Zakat Menurut Dalil Syara‟
3. Tujuan dan Hikmah Perintah Zakat
4. Hukum Zakat dalam Konteks Ekonomi Modern (profesi, perusahaan, surat-surat
berharga, perdagangan kurensi/mata-uang, dan investasi properti)
5. Kelembagaan dan Manajemen Pengelolaan Zakat

URAIAN MATERI
A. Pengertian Zakat
Ditinjau dari segi bahasa, kata zakat merupakan kata dasar (masdar) dari zaka yang berarti
berkah, tumbuh, bersih dan baik. Jika ada kalimat berbunyi: “sesuatu itu zaka”, berarti tumbuh
dan berkembang, dan “seorang itu zaka”, berarti orang itu baik.
Menurut Lisan Al-„Arab, kata zakat berarti suci, tumbuh, berkah dan terpuji. Semua kata
tersebut digunakan dalam al-Qur‟an dan al-Hadits.Akan tetapi, pendapat terkuat yang
diungkapkan oleh al-Wahidi dan lain-lain, menyatakan bahwa zakat memiliki kata dasar zaka
yang berarti bertambah dan tumbuh. Jadi, “tanaman itu zaka”, artinya tumbuh. Sedangkan tiap
sesuatu yang bertambah disebut zaka, artinya bertambah. Bila satu tanaman tumbuh tanpa cacat,
maka kata zaka berarti bersih.
Sedangkan menurut istilah, zakat berarti “sejumlah harta tertentu diwajibkan Allah untuk
diserahkan kepada orang-orang yang berhak menerima zakat.” Selain itu, zakat dapat berarti
“mengeluarkan jumlah tertentu itu sendiri”. Jumlah barang atau sesuatu yang dikeluarkan disebut
zakat, karena yang dikeluarkan akan menambah banyak, tambah berkah, lebih bermakna, dan
melindungi kekayaan dari kebinasaan. (Fiqh al-Zakat, I/36).

B. Hukum Zakat Menurut Dalil Syara’


Zakat merupakan kewajiban dari dalam Islam dan rukun dari rukun Islam yang lima, yang
terpenting setelah sholat.
Hal ini sesuai dengan firman Allah Subhanahu wata‟ala

َ‫َوأَقِي ُموا الص َََّلةَ َوآتُوا ال َّز َكاةَ َوارْ َكعُوا َم َع الرَّا ِك ِعين‬

“Dan dirikanlah salat, tunaikanlah zakat.” (Qs. Al Baqarah: 43). Dan firman-Nya,

َّ ‫ك َس َكنٌ لَ ُه ْم ۗ َو‬
‫َّللاُ َسمِي ٌع َعلِي ٌم‬ َ ‫ص ََل َت‬
َ َّ‫ص ِّل َعلَي ِْه ْم ۖ إِن‬
َ ‫يه ْم ِب َها َو‬ َ ‫ُخ ْذ ِمنْ أَم َْوال ِِه ْم‬
ِ ‫ص َد َق ًة ُت َط ِّه ُر ُه ْم َو ُت َز ِّك‬

“Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan
mensucikan mereka,” (Qs. At Taubah: 103)
Dari Abdullah bin Umar R.A dia berkata : Saya mendengar Rasulullah Shallallahu‟alaihi
wasallam bersabda:

“Sesungguhnya engkau akan mendatangi Ahlul Kitab. Jika engkau telah sampai kepada mereka
maka ajaklah mereka untuk bersaksi bahwa tidak ada llah (yang berhak disembah) kecuali Allah
dan Muhammad adalah Rasullullah.” (Dalam riwayat lain: “Maka jadikan yang kamu seru
pertama kali kepada mereka adalah ibadah kepada Allah.”) (Dalam riwayat lain: “Supaya mereka
mentauhidkan Allah.”) “Kalau mereka menaatimu (Dalam riwayat lain: “Apabila mereka telah
mengenal Allah”), maka kabarkan kepada mereka bahwa Allah telah mewajibkan kepada mereka
shalat lima kali sehari semalam. Apabila mereka telah menaatimu dalam perkara itu, kabarkanlah
bahwa Allah mewajibkan atas mereka zakat yang diambil dari orang- orang kaya mereka dan
diberikan kepada para fakirnya. jika mereka menaatimu dalam perkara itu, maka berhati-hatilah
engkau terhadap harta mereka yang bagus- bagus (jangan sampai engkau hanya mau mengambil
dan mengutamakan harta mereka yang bagus-bagus) sebagai zakat dan takutlah kamu terhadap
doa orang yang teraniaya, karena sesungguhnya tidak ada hijab (penghalang) antara dia dengan
Allah.” (HR. Bukhari no. 1395 dan riwayat Muslim no. 19)
Selain al-Quran dan Hadis, ijma; ulama pun berijma‟ akan wajibnya zakat bagi setiap umat
islam. para sahabat Rasulullah Radhiallahu‟anhum bersepakat akan hukuman bunuh bagi setiap
muslim yang menolak membayar zakat. Dengan demikian telah tsabit wajibnya zakat menurut
Al Quran, As Sunnah, dan Ijma‟

C. Tujuan dan Hikmah Perintah Zakat


Orang yang mengingkari akan kewajiban zakat karena tidak memahami hukum zakat, atau
karena kebodohannya, seperti orang baru masuk islam, maka belum sampai kepada orang
tersebut hukum zakat. Bagi orang yang tinggal jauh dari peradaban dan tidak mengerti hukum
zakat, maka wajib baginya diberi pemahaman akan kewajiban zakat dan tidak boleh dihukumi
kafir, karena mereka termasuk orang yang udzur. Jika orang yang mengingkari kewajiban zakat
adalah seorang muslim yang tinggal di negeri islam dan di sana ada ahlul ilmu (ulama), maka
oorang tersebut dihukumi murtad (keluar dari Islam), dan hendaknya diminta taubat selama 3
hari. Jika ia tidak bertaubat, dan masih mengingkarinya, maka ia berhak untuk dibunuh.

Hukuman berat yang ditimpakan bagi pengingkar kewajiban zakat disebabkan telah jelas di
dalam Al-Quran dan As-Sunah dan ijma‟ (kesepakatan) kaum Muslimin. Maka, siapa pun yang
menolak dan mengingkarinya, berarti mereka termasuk orang yang mengingkari dan
mendustakan Al Quran dan As Sunnah.

Sedangkan orang yang enggan menunaikan zakat karena dia bakhil (bodoh) dengan tetap
meyakini kewajibannya, maka dia mendapatkan dosa besar. Akan tetapi, tidak membuatnya
keluar dari Islam. Hal ini dikarenakan zakat termasuk cabang dari cabang-cabang agama, maka
tidak dikafirkan orang yang meninggalkan zakat, sekedar hanya meninggalkan.

Rasulullah Shallallahu‟alaihi wasallam bersabda terhadap orang yang enggan menunaikan zakat,
“Kemudian dia melihat jalannya apakah menuju surga atau menuju neraka.” (Shahih Muslim No.
987)
Sekiranya dia dihukumi kafir tidak mungkin dia melhat jalannya ke surga. Orang seperti ini,
wajib diambil zakatnya dengan cara paksa disertai dengan hukuman yang sesuai anjuran agama
islam. Kalau dia tetap enggan menunaikan zakat, maka dibunuh, sampai dia tunduk perintah
Allah Azza wajalla dan menunaikan zakat karena firman Allah,

‫ص ٍد ۚ فَإِ ْن تَابُوا َوأَقَا ُموا‬ ُ ْ‫ْث َو َج ْدتُ ُموهُ ْم َو ُخ ُذوهُ ْم َواح‬


َ ْ‫صرُوهُ ْم َوا ْق ُعدُوا لَهُ ْم ُك َّل َمر‬ ُ ‫فَإِ َذا ا ْن َسلَ َخ ْاْلَ ْشهُ ُر ْال ُح ُر ُم فَا ْقتُلُوا الْ ُم ْش ِر ِكينَ َحي‬
َّ ‫الص َََّلةَ َوآتَ ُوا ال َّز َكاةَ فَ َخلُّوا َسبِيلَهُ ْم ۚ إِ َّن‬
‫َّللاَ َغفُو ٌر َر ِحي ٌم‬

“Jika mereka bertobat dan mendirikan salat dan menunaikan zakat, maka berilah kebebasan
kepada mereka untuk berjalan. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. “
(At Taubah: 5)
Dan Rasulullah Shallallahu‟alaihi wasallam bersabda:

“Aku diperintahkan untuk memerangi manusia hingga mereka bersaksi bahwa tidak ada Ilah
selain Allah dan bahwa Muhammad adalah Rasulullah, menegakkan shalat, menunaikan zakat.
Jika mereka melakukan hal itu maka darah dan harta mereka akan dilindungi kecuali dengan hak
Islam dan perhitungan mereka ada pada Allah Subhanahu wata‟ala.” (Riwayat Bukhari No. 2946
dan Muslim No. 21)

Abu Bakar As Shiddiq Radhiallahu‟anhu berkata: “Kalau mereka enggan menunaikan zakat
„anaqan yang mereka tunaikan di masa Rasulullah Shallallahu‟alaihi wasallam niscaya aku
perangi mereka.” (Riwayat Bukhari No. 1400 dan Muslim No. 20). „Anaqan adalah anak betina
kambing yang umurnya belum genap setahun.
Pendapat Abu Bakar tersebut didukung tiga khalifah \dan seluruh shahabat
Radhiallahu‟anhum. Orang yang enggan menunaikan zakat karena bakhil masuk nash ini untuk
diperangi. Hal inilah yang membuat pemerintahan di masa Khulafa al-Rasyidin terjadi
peperangan bagi mereka yang menolak dan mengingkari untuk menunaikan kewajiban zakat.

D. Hukum Zakat dalam Ekonomi Modern


Para ulama kontemporer mempunyai pendapat tentang posisi hukum zakat dalam konteks
ekonomi modern. Berikut ini hukum zakat dalam konteks sistem ekonomi modern:
1. Profesi
Persoalan zakat gaji, memang tidak ditemukan penjelasannya dalam ketentuan fiqih klasik.
Tidak adanya keterangan dalam fiqh klasik, bukan berarti gaji tidak wajib dizakati. Para ulama
seperti Syekh Muhammad al-Ghazali, Dr. Yusuf al-Qaradlawi telah melakukan upaya untuk
memecahkan persoalan ini dengan mencari cantolan atau rujukan dalam fiqh klasik.
Salah satu ijtihad yang dilakukan Syaikh Muhammad al-Ghazali mengatakan bahwa orang
yang bekerja dengan penghasilan yang melebihi petani, wajib mengeluarkan zakat
penghasilannya. Pernyataan ini menegaskan bahwa zakat gaji diqiyaskan dengan zakatnya
pertanian.
“Sesungguhnya orang yang pemasukkannya tidak kurang dari petani yang diwajibkan zakat,
maka ia wajib mengeluarkan zakat. Karenanya, dokter, pengacara, insinyur, pengrajin, para
pekerja professional, karyawan, dan sejenisnya, wajib zakat atas mereka. Dan zakatnya harus
dikeluarkan dari pendapatan mereka yang besar”. (Muhammad al-Ghazali, 1948: 118)
Pandangan ini setidaknya didasari atas dua alasan. Pertama adalah keumumam firman Allah swt:

۟ ‫خذِي ِه إِ ََّلَٰٓ أَن ُت ْغ ِمض‬


‫ُوا‬ َ ‫ُوا ٱ ْل َخ ِب‬
ِ ‫يث ِم ْن ُه ُتن ِفقُونَ َولَسْ ُتم ِبـَا‬ ِ ْ‫ت مَا َك َس ْب ُت ْم َو ِم َّما َٰٓ أَ ْخرَ جْ َنا لَ ُكم ِّمنَ ْٱْلَر‬
۟ ‫ض ۖ َو ََل َت َي َّمم‬ ۟ ُ‫َٰ ََٰٓيأ َ ُّيهَا ٱلَّذِينَ ءَا َم ُن َٰٓو ۟ا أَن ِفق‬
ِ ‫وا مِن َط ِّي َٰ َب‬
َ َّ َّ‫فِي ِه ۚ َوٱعْ لَم َُٰٓو ۟ا أَن‬
‫ٱَّلل َغنِىٌّ حَ مِي ٌد‬

“Hai orang-orang yang beriman nafkahkanlah (di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang
baik-baik” (Q.S. Al-Baqarah: 267)
Kedua, secara rasional, Islam telah mewajibkan zakat atas petani. Jika petani yang
penghasilannya lebih rendah dari mereka diwajibkan zakat, apalagi mereka yang penghasilannya
lebih tinggi dari petani.
Menurut Dr. Yusuf al-Qardhawi gaji atau pendapatan yang diterima dari setiap pekerjaan
atau keahlian profesional tertentu yang halal, wajib dizakati. Pendapat tersebut berarti
menyamakan dengan zakat al-mal al-mustafad (harta yang diperoleh seorang muslim melalui
satu jenis proses kepemilikan yang baru dan halal). Al-Qardhawi mengatakan:
“Zakat diambil dari gaji atau sejenisnya. Sedang cantolan fiqhnya yang sahih terhadap
penghasilan ini adalah mal mustafad (harta perolehan).” (Yusuf al-Qaradlawi, 1983: 490)
Berkaitan dengan nishab gaji sama dengan nishabnya uang. Pendapat ini didasarkan pada fakta
bahwa banyak orang yang memperoleh gaji atau pendapatan dalam bentuk uang, karenanya yang
paling baik adalah menentapkan nishab gaji berdasarkan nishab uang yang setara dengan nilai 85
gram emas. Zakat tersebut diambil dari gaji atau pendapatan bersih. Dalam soal zakat gaji tidak
disyaratkan adanya haul, tetapi zakatnya harus ditunaikan ketika gaji itu diterima sebesar 2,5 %.

“Yang paling utama dari semua itu adalah bahwa nishab uang merupakan yang mu‟tabar (yang
dijadikan patokan) dalam konteks ini (nishab gaji atau pendapatan). Dan kami telah menentukan
nilainya setara dengan nilai 85 gram emas…..Dan ketika kami telah memilih pendapat (yang
mewajibkan) zakar gaji, upah dan sejenisnya, maka pendapat yang kami kuatkan adalah bahwa
zakatnya tidak diambil kecuali dari pendapatan bersih…. Maka pendapat yang saya pilih bahwa
harta perolehan seperti gaji pegawai, gaji karyawan, insyinyur, dokter, pengacara dan yang
lainnya yang mengerjakan profesi tertentu dan juga seperti pendapatan yang diperoleh modal
yang investasikan di luar sektor perdangan seperti kendaraan, kapal laut, kapal terbang,
percetakan, perhotelan, tempat hiburan dan yang lain, itu tidak disyaratkan bagi kewajiabn
zakatnya adanya haul, tetapi zakat dikeluarkan ketika ia menerimanya (gaji)” (Yusuf al-
Qaradlawi, 1983:. 505 dan 513-517)

Persoalan gaji di negeri ini, pemerintah dan perusahaan selalu mengatur gaji pegawainya
berdasarkan ukuran tahun, walau pun dibayar perbulan. Hal ini karena kebutuhan pegawai yang
mendesak atau demi memenuhi kebutuhan hidup pegawai. Dalam konteks ini, zakat penghasilan
bersih seorang pegawai dan golongan profesi dapat diambil dalam setahun penuh, jika
pendapatan bersih mencapai satu nishab.
Artinya, jika pendapatan bersih seorang pekerja setahun mencapai nishab yang telah
ditentukan, maka ia wajib mengeluarkan zakatnya. Kewajiban zakat tersebut ketika ia menerima
gaji atau pendapatannya.. Misalnya, seseorang bekerja selama setahun mendapatkan gaji bersih
sekitar 48 juta, dengan asumsi ia menerima pendapatan bersih setiap bulan 4 juta. Maka,
kewajiban zakatnya setiap bulannya 2,5 % dari 4 juta tersebut, yaitu sebesar 100 ribu. Jadi
selama setahun ia mengeluarkan zakat sebesar 1,2 juta.
Selanjutnya, mengenai zakat gaji bisa langsung diberikan kepada golongan yang berhak
menerima zakat sebagaimana firman Allah swt:
َّ ‫ٱَّلل ۗ َو‬
ُ ‫ٱَّلل‬ ِ َّ َ‫يل ۖ َف ِريض ًَة ِّمن‬
ِ ِ‫ْن ٱلسَّب‬ َّ ‫ب وَ ٱ ْل َٰ َغ ِرمِينَ وَ فِى سَبِي ِل‬
ِ ‫ٱَّللِ َوٱب‬ ِ ‫ِين َوٱ ْل َٰ َع ِملِينَ َعلَ ْيهَا َوٱ ْلم َُؤلَّ َف ِة قُلُو ُب ُه ْم َوفِى ٱلرِّ َقا‬ ُ ‫ص َد َٰ َق‬
ِ ‫ت لِ ْلفُ َقرَ آَٰ ِء َوٱ ْل َم َٰ َسك‬ َّ ‫إِ َّنمَا ٱل‬
‫َعلِي ٌم حَ كِي ٌم‬

“Sesungguhnya zakat-zakat itu hanyalah bagi orang-orang fakir, orang-orang miskin, amil-amil
zakat, para muallaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekan) budak, orang-orang yang
berutang, untuk jalan Allah dan orang-orang yang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan
yang diwajibkan Allah dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana” (Q.S. At-Taubah: 60)

2. Perusahaan
Pemilik perusahaan wajib mengeluarkan zakat. Dalam islam, ada dua kekayaan yang
mengalami pertumbuhan diwajibkan zakatnya: Pertama, kekayaan yang dipungut zakatnya dari
pangkal dan pertumbuhannya, yaitu dari modal dan keuntungan investasi, setelah setahun, seperti
yang berlaku pada zakat ternak dan barang dagang. Kewajban ini berlaku karena hubungan
antara modal dengan keuntungan dan hasil investasi itu sangat jelas. Besar zakatnya adalah
2.5%.
Kedua, kekayaan yang dipungut zakatnya dari hasil investasi dan keuntungannya saja pada
saat keuntungan itu diperoleh tanpa menunggu masa setahun, baik modal itu tetap seperti tanah
pertanian maupun tidak tetap seperti lebah madu. Besar zakatnya adalah 10% atau 5%.
Harta (modal) perniagaan atau perdagaangan terdiri dari berbagai macam jenis, antara lain:
1. Barang dagangan yang beredar (manqul), seperti mobil, traktor, dan berbagai macam
mesin, serta barang-barang dagangan yang dijajakan seperti makanan, pakaian dan lain-
lain.
2. Barang-barang yang tidak beredar atau tetap (tsawabit) seperti kantor, mobil yang
digunakan untuk bekerja, alat-alat seperti mesin-mesin tulis, mesin-mesin hitung dan
berbagai macam perkakas lain yang memiliki nilai harga yang besar.
3. Barang-barang yang tidak bergerak („iqar) seperti gedung-gedung perkantoran tempat-
tempat penjualan dan pemasaran, tanah kosong dan lain-lain.
4. Berbagai macam hutang-piutang seperti piutang yang pengembaliannya diangsur selama
beberapa tahun, piutang yang pelunasannya telah ditetapkan pada waktu tertentu, dan
piutang yang disebut “piutang mati” (ad-dainaul-mayyit). Selain itu, barang dagangan
yang berada di tangan badan-badan perwakilan (egencies) dagang.
Berkaitan dengan ini, ada dua pandangan tentang zakat, yaitu pandangan sempit dan
pandangan luas. Pandangan sempit tentang kekayaan yang wajib zakat berpendapat sebagai
berikut:
5. Rasulullah telah menetapkan harta kekayaan wajib zakat, tetapi tidak memasukkan ke
dalamnya harta benda yang dieksploitasi atau disewakan seperti gedung, binatang, alat-
alat dan lain-lain. Secara prinsip, manusia bebas dari beban. Prinsip tersebut tidak bisa
dilanggar begitu saja tanpa ada nash yang benar san sahih dari Allah dan Rasul.
Semantara, dalam persoalan ini, nash yang membahas persoalan itu tidak ada.
6. Hal itu didukung oleh kenyataan bahwa para fuqaha dalam berbagai masa dan asal tidak
pernah mengatakan hal itu wajib zakat. Jika ulama pernah mengatakan, tentu pendapat
tersebut akan sampai kepada kita.
7. Bahkan mereka hanya mengatakan sebaliknya, yaitu bahwa rumah tinggal, alat-alat kerja,
hewan tunggangan dan perabot rumah tangga tidak wajib zakat.
Sedangkan pandangan sempit tentang wajib tidaknya harta kekayaan dizakati merupakan
pendapat lama yang sudah dikenal sejak salaf, ditegakkan dan dibela oleh pemuka mazhab Zahiri
terkemuka, Ibnu Hazm. Pada zaman modern ini didukung oleh Syaukani dan Sadik Hasan Khan,
mereka semua bersepakat bahwa kekayaan dagang, buahan dan buahan segar tidak wajib zakat.

Pandangan luas tentang kekayaan yang wajib zakat adalah mewajibkan zakat atas pabrik-
pabrik, gedung-gedung dan lain-lainnya. Mereka adalah ulama-ulama mazhab Maliki dan
mazhab Hambali, ulama-ulama Hadawiya dari mazhab Zaidiah (Syi‟ah), dan juga sebagian
ulama zaman ini, seperti ulama-ulama terkemuka: Abu Zahra, Khalaf dan Abdur Rahman Hasan.

Harta berkembang seperti mesin-mesin, alat-alat industri yang pergunakan sebagai pengganti
tenaga manusia. Harta kekayaan ini, dieksploitasikan dengan perkakas dan alat-alat industri.
Harta ini dianggap sebagai harta kebanyakan berkembang, maka wajib zakat.

Sebagaimana yang telah dijelaskan di atas tentang kewajiban dan hukuman bagi orang yang
melanggar zakat, maka ada beberapa prinsip yang harus diperhatikan dalam perhitungan zakat
perusahaan, yaitu:

a) Zakat wajib kepada orang muslim dan tidak wajib kepada non muslim
b) Aset, berupa fasilitas perusahaan tidak dikenai zakat, seperti: mobil untuk fasilitas,
kantor, komputer dan sejenisnya.
c) Zakat perusahaan secara subtanasial berarti menzakati harta orang-orang yang menamkan
modal di perusahaan serta keuntungannya.
d) Sistem zakat perusahaan tergantung bidang perusahaan tersebut. Perusahaan yang
bergerak di bidang perdagangan dan keuangan, system zakatnya adalah zakat
perdagangan. Perusahaan yang bergerak di bidang pertanian dan perkebunan, zakatnya
adalah zakat pertanian atau perkebunan. Sedangkan, perusahaan jasa dan pertambangan
ada perbedaan di antara ulama: baik terkait dengan nishab dan besaran zakat yang harus
dikeluarkan; sebagian ulama berpendapat mengikuti penghitungan emas serta perak dan
ada juga yang berpendapat mengikuti pertanian.
e) Perusahaan yang bergerak di bidang industri: bahan baku yang belum diproduksi masuk
dalam hitungan harta yang terkena zakat.
f) Cara menghitung zakat perusahaan yang bergerak di bidangperdagangan, keuangan,
investasi dan jasa, menurut sebagian ulamaadalah (seluruh uang perusahaan yang ada,
baik uang cash maupun di bank + nilai barang yang diperjual belikan) x 2,5 persen = nilai
zakat yang harus dikeluarkan.
g) Selain itu, dapat dihitung dengan metode penghitungan: (semua asset perusahaan – asset
tidak terkena zakat (sarana dan fasilitas) ) x 2,5 persen = nilai zakat yang harus
dikeluarkan.
h) Penghitungan zakat perusahaan boleh dilakukan saat tutup buku atau genap satu tahun.
Penghitungan zakat perusahaan tidak berdasarkan pada fluktuasi keuangan yang
berlangsung perbulan atau perhari. Penghitungan dilakukan pertahun.
i) Hutang bisa menjadi pengurang zakat, apabila: nilai hutang itu melebihi nilai asset tidak
bergerak perusahaan.
j) Cara menghitung hutang perusahaan dan pengaruhnya terhadap zakat: pertama: semua
asset tidak bergerak dikonversi ke rupiah. kedua: membandingkan antara beban hutang
yang harus dibayar dan nilai asset perusahaan yang berupa harta tidak terkena zakat.
Apabila hasilnya ternyata nilai asset itu lebih besar dari beban hutang, maka hutang tidak
menjadi pengurang zakat. Namun jika nilai hutang lebih besar, maka selisihnya (selisih
antara nilai asset tidak terkena zakat dan nilai beban hutang) itu yang menjadi pengurang.
Penjelasan tersebut menegaskan bahwa tidak semua hutang menjadi pengurang zakat.
k) Nilai zakat perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan dan keuangan : 2,5 persen.
Sedangkan nishabnya 85 gram emas.
l) Nilai zakat perusahaan yang bergerak di bidang pertanian dan perkebunan adalah 5 atau
10 persen. Sedangkan nishabnya adalah 653 kg beras atau senilai dengannya.
m) Nilai zakat perusahaan pertambangan (emas, batu bara, gas dan sejenisnya) adalah 2,5
persen menurut sebagian ulama dan seperti zakat pertanian menurut ulama yang lain.
Sedangkan nishabnya adalah: 85 gram emas dan ada yang berpendapat seperti pertanian.
3. Surat-surat Berharga
Sebagian ulama mengatakan saham dan surat-surat berharga (obligasi) merupakan salah satu
objek zakat yang tercantum dalam literatur fiqih zakat kontemporer. Saham dan surat-surat
berharga adalah harta yang berkaitan dengan perusahaan dan kepemilikan saham.
Yusuf Al-Qaradhawi mengemukakan dua pendapat berkaitan dengan persoalan ini. Pertama,
jika perusahaan itu merupakan perusahaan industri murni, artinya tidak melakukan kegiatan
perdagangan, maka sahamnya tidaklah wajib dizakati. misalnya, perusahaan hotel, biro
perjalanan, dan angkutan (darat, laut, udara). Alasannya, saham-saham tersebut ada pada alat-
alat, perlengkapan, gedung-gedung, sarana dan prasarana lainnya. Akan tetapi, keuntungan yang
ada dimasukkan ke dalam harta para pemilik saham tersebut, lalu zakatnya dikeluarkan bersama
harta lainnya.
Kedua, jika perusahaan tersebut merupakan perusahaan dagang murni yang membeli dan
menjual barang-barang, tanpa melakukan kegiatan pengolahan, seperti perusahaan yang menjual
hasil-hasil industri, perusahaan dagang internasional, perusahaan ekspor-impor, maka saham-
saham atas perusahaan itu wajib dikeluarkan zakatnya. Kewajiban ini berlaku pada perusahaan
industri dan dagang, seperti perusahaan yang mengimpor bahan-bahan mentah, kemudian
mengolah dan menjualnya, contohnya perusahaan minyak, perusahaan pemintalan kapas dan
sutera, perusahaan besi dan baja, dan perusahaan kimia.
Beberapa ulama berpendapat bahwa saham dan obligasi adalah harta yang dapat
diperjualbelikan, karena pemiliknya mendapatkan keuntungan dari hasil penjualannya, sama
seperti barang dagangan lainnya. Oleh karena itu, saham dan obligasi termasuk barang dagangan
dan merupakan objek zakat.
Kedua pendapat tersebut, menyatakan bahwa saham termasuk ke dalam sumber zakat.
Pendapat pertama, mewajibkan adanya penggabungan dengan harta lain yang dimiliki pemegang
saham, lalu dikeluarkan zakatnya, setelah mencapai nishab dan mencapai waktu satu tahun.
Pendapat kedua, secara tegas menyatakan bahwa saham termasuk sumber zakat, yaitu zakat
perdagangan.
Dalam Muktamar Internasional pertama yang membahas Zakat di Kuwait tahun 1404,
menetapkan kewajiban zakat terhadap saham. Dari sini, kita mengerti bahwa dari sudut hukum,
saham termasuk ke dalam harta yang wajib dikeluarkan zakatnya. Kewajiban zakat ini akan lebih
jelas dan gamblang, ketika dikaitkan dengan nash-nash yang bersifat umum, seperti surah at-
Taubah: 103 dan al-Baqarah: 267 yang mewajibkan semua harta yang dimiliki untuk dikeluarkan
zakatnya.
Uraian di atas menegaskan bahwa zakat saham dianalogikan pada zakat perdagangan, baik
nishab mau pun kadarnya, yaitu nishabnya senilai 85 gram emas dan kadarnya 2,5 persen.
Yusuf al-Qaradhawi menjelaskannya sebagai berikut: “jika seseorang memiliki saham senilai
1.000 dinar, kemudian di akhir tahun mendapatkan deviden atau keuntungan sebesar 200 dinar,
maka ia harus mengeluarkan zakat sebesar 2,5 persen dari 1.200 dinar atau 30 dinar.”
Muktamar Internasional Pertama tentang zakat (Kuwait, 29 Rajab 1404 H) juga memutuskan
bahwa jika perusahaan telah mengeluarkan zakatnya sebelum deviden dibagikan kepada para
pemegang saham, maka para pemegang saham tidak perlu lagi mengeluarkan zakatnya. Akan
tetapi, jika pemegang saha belum mengeluarkan, maka para pemegang saham berkewajiban
mengeluarkan zakatnya. Kewajiban terebut harus dituangkan dalam peraturan perusahaan.
Berkaitan dengan zakat obligasi, Yusuf al-Qaradhawi mengatakan bahwa obligasi adalah
perjanjian tertulis dari bank, perusahaan, atau pemerintah kepada pemegangnya untuk melunasi
sejumlah pinjaman dalam masa tertentu dengan bunga tertentu pula.
Yusuf al-Qaradhawi juga menjelaskan perbedaan antara saham dan obligasi, sebagai berikut:
pertama, saham merupakan bagian dari harta bank atau perusahaan, sedangkan obligasi
merupakan pinjaman kepada perusahaan, bank atau pemerintah.
Kedua, saham memberikan keuntungan sesuai dengan keuntungan perusahaan atau bank,
yang besarnya tergantung pada keberhasilan perusahaan atau bank itu, tetapi juga menanggung
kerugiannya. Sedangkan obligasi memberikan keuntungan tertentu (bunga) atas pinjaman tanpa
bertambah atau berkurang.
Ketiga, pemilik saham berarti pemilik sebagian perusahaan dan bank itu sebesar nilai
sahamnya. Sedangkan pemilik obligasi berarti pemberi utang atau pinjaman kepada perusahaan,
bank atau pemerintah. Keempat, deviden saham hanya dibayar dari keuntungan bersih
perusahaan, sedangkan bunga obligasi dibayar setelah waktu tertentu yang ditetapkan.
Perusahaan yang tidak memproduksi barang-barang atau komoditas-komoditas yang
dilarang, maka sahamnya termasuk objek atau sumber zakat. Sedangkan obligasi sangat
tergantung kepada bunga, apakah termasuk kategori riba yang dilarang secara tegas oleh ajaran
Islam atau tidak. Walau pun demikian, sebagian ulama, berpendapat akan haramnya bunga,
tetapi mereka tetap menyatakan bahwa obligasi adalah salah satu obyek atau sumber zakat dalam
perekonomian modern ini.
Muhammad Abu Zahrah menyatakan bahwa jika obligasi itu dibebaskan dari zakat, maka
akibatnya orang lebih suka memanfaatkan obligasi dari pada saham. Hal ini akan membuat orang
lebih condong untuk meninggalkan yang halal dengan melakukan yang haram. Selain itu, jika
ada harta haram, sementara pemiliknya tidak diketahui, maka ia disalurkan kepada sedekah.
Tetapi, jika suatu obligasi hanya tergantung pada bunga, maka obligasi itu bukan merupakan
obyek atau sumber zakat.

4. Perdagangan Kurensi
Perkembangan dunia informasi dan teknologi telah mendorong manusia modern untuk
menghasilkan sumber daya ekonomi lewat jalur internet. Salah satunya, orang senang
menghasilkan uang secara instan dengan bermain forex atau jual beli mata uang.
Allah SWT secara tegas telah berfirman di dalam al-Quran akan halalnya jual beli dan
haramnya riba. Berkaitan dengan hukum traksaksi jual beli via elektronik, Muktamar NU ke-32
di Makassar Tahun 2010 menyatakan boleh dilakukan ketika barang yang diperdagangkan
(mabi’) memiliki unsur yang jelas menurut ciri dan sifatnya secara urfy. Jika kita merunut kasus
perdagangan mata uang, maka kita perlu nilai kurs harus diketahui oleh masing-masing, baik
oleh pihak penjual atau pihak pembeli dalam pasar bursa valuta. Jika telah diketahui, berarti
masuk urfy tersebut.
Forex (foreign exchange) merupakan transaksi tukar menukar valuta (mata uang asing).
Hukum barter mata uang asing di pasaran tunai pada dasarnya diperbolehkan. Diperbolehkannya
barter mata uang asing digiyaskan dengan makna zhahir hadits shahih yang diriwayatkan oleh
Imam Bukhari dalam Shahih Bukhary, Kitab Al-Buyu‟:
“Dagangkanlah emas dengan perak dan perak dengan emas sekehendakmu.”
Dalam permasalahan forex, kita perlu memahami apakah forex masuk rukun jual beli atau
tidak. Dalam islam, transaksi jual beli diperbolehkan ketika barnag yang diperjualbelikan bukan
barang haram, tidak ada unsur penipuan, tidak menyembunyikan cacat barang, dan tidak
mengandung unsur judi/nilai spekulatif di dalamnya. Maksud nilai spekulatif di sini seperti
tebak-menebak harga. Misalnya, dalam sebuah transaksi jual beli, terdapat unsur; jika beruntung,
dapat barang bagus, tetapi jika tidak beruntung, dapat barang jelek.
Yusuf Al-Qaradhawy dalam Kitab Al-Halal wal Haram menjelaskan: “Al-maisir adalah
segala hal yang memungkinkan seorang pemain mengalami untung atau rugi.” Dalam transaksi
jual beli, unsur spekulatif didasari “tidak diketahuinya harga” saat “pembeli memutuskan
membeli” dengan “saat diterimanya barang pembelian.”
Imam Nawawi dalam Kitab Al-Majmuk Syarah Al-Muhadzdzab mengatakan bahwa transaksi
model ini sebagai bai’u hablil hablah, yaitu jual beli kandungannya anak yang masih ada di
dalam kandungan.
Madzhab Syafi‟i dan himpunan para ahli ushul fiqh menyebutkan transaksi jual beli
semacam ini adalah bathil, karena adanya perbedaan harga saat awal transaksi dengan saat
barang diterima. Pendapat ini berangkat dari tafsir atas hadits yang diriwayatkan Imam Muslim
dalam Kitab Shahih Muslim:“Rasulullah melarang jual beli kandungannya kandungan.”
Penjelasan di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa jual beli valuta asing di pasar tunai,
hukumnya boleh. Sedangkan transaksi jual beli di pasar online, hukumnya diperinci sebagai
berikut:
Pertama, Haram, ketika harga tidak sesuai dengan saat pembeli memutuskan melakukan
transaksi dengan saat transaksi tersebut diterima oleh penjual (broker). Artinya, barang yang
diterima ada kecatatan atau cela.
Kedua, Boleh, manakala harga saat beli adalah sama dengan saat diterimanya transaksi oleh
penjual (broker).

Berikut fatwa MUI yang berkaitan dengan jual beli mata uang:
Fatwa Dewan Syari'ah Nasional Majelis Ulama Indonesia
No: 28/DSN-MUI/III/2002 tentang Jual Beli Mata Uang (Al-Sharf)
Menimbang:
a. Bahwa dalam sejumlah kegiatan untuk memenuhi berbagai keperluan, seringkali diperlukan
transaksi jual-beli mata uang (al-sharf), baik antar mata uang sejenis maupun antar mata uang
berlainan jenis.
b. Bahwa dalam 'urf tijari (tradisi perdagangan) transaksi jual beli mata uang dikenal beberapa
bentuk transaksi yang status hukumnya dalam pandangan ajaran Islam berbeda antara satu
bentuk dengan bentuk lain.
c. Bahwa agar kegiatan transaksi tersebut dilakukan sesuai dengan ajaran Islam, DSN
memandang perlu menetapkan fatwa tentang al-Sharf untuk dijadikan pedoman.
Mengingat :
1. "Firman Allah, QS. Al-Baqarah[2]:275: "...Dan Allah telah menghalalkan jual beli dan
mengharamkan riba..."
2. "Hadis nabi riwayat al-Baihaqi dan Ibnu Majah dari Abu Sa'id al-Khudri:Rasulullah SAW
bersabda, 'Sesungguhnya jual beli itu hanya boleh dilakukan atas dasar kerelaan (antara kedua
belah pihak)' (HR. albaihaqi dan Ibnu Majah, dan dinilai shahih oleh Ibnu Hibban).
3. "Hadis Nabi Riwayat Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Nasa'i, dan Ibn Majah, dengan teks
Muslim dari 'Ubadah bin Shamit, Nabi s.a.w bersabda: "(Juallah) emas dengan emas, perak
dengan perak, gandum dengan gandum, sya'ir dengan sya'ir, kurma dengan kurma, dan garam
dengan garam (denga syarat harus) sama dan sejenis serta secara tunai. Jika jenisnya berbeda,
juallah sekehendakmu jika dilakukan secara tunai.".
4. "Hadis Nabi riwayat Muslim, Tirmidzi, Nasa'i, Abu Daud, Ibnu Majah, dan Ahmad, dari Umar
bin Khattab, Nabi s.a.w bersabda: "(Jual-beli) emas dengan perak adalah riba kecuali (dilakukan)
secara tunai."
5. "Hadis Nabi riwayat Muslim dari Abu Sa'id al-Khudri, Nabi s.a.w bersabda: Janganlah kamu
menjual emas dengan emas kecuali sama (nilainya) dan janganlah menambahkan sebagian atas
sebagian yang lain; janganlah menjual perak dengan perak kecuali sama (nilainya) dan janganlah
menambahkan sebagaian atas sebagian yang lain; dan janganlah menjual emas dan perak tersebut
yang tidak tunai dengan yang tunai.
6. "Hadis Nabi riwayat Muslim dari Bara' bin 'Azib dan Zaid bin Arqam : Rasulullah saw
melarang menjual perak dengan emas secara piutang (tidak tunai).
7. "Hadis Nabi riwayat Tirmidzi dari Amr bin Auf: "Perjanjian dapat dilakukan di antara kaum
muslimin, kecuali perjanjian yang mengharamkan yang halal atau menghalalkan yang haram;
dan kaum muslimin terikat dengan syarat-syarat mereka kecuali syarat yang mengharamkan
yang halal atau menghalalkan yang haram."
8. "Ijma. Ulama sepakat (ijma') bahwa akad al-sharf disyariatkan dengan syarat-syarat tertentu

Memperhatikan:
1. Surat dari pimpinah Unit Usaha Syariah Bank BNI no. UUS/2/878
2. Pendapat peserta Rapat Pleno Dewan Syari'ah Nasional pada Hari Kamis, tanggal 14
Muharram 1423H/ 28 Maret 2002.
MEMUTUSKAN :
Dewan Syari'ah Nasional Menetapkan : FATWA TENTANG JUAL BELI MATA UANG (AL-
SHARF).

Pertama : Ketentuan Umum


Transaksi jual beli mata uang pada prinsipnya boleh dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Tidak untuk spekulasi (untung-untungan).
2. Ada kebutuhan transaksi atau untuk berjaga-jaga (simpanan).
3. Apabila transaksi dilakukan terhadap mata uang sejenis maka nilainya harus sama dan secara
tunai (at-taqabudh).
4. Apabila berlainan jenis maka harus dilakukan dengan nilai tukar (kurs) yang berlaku pada saat
transaksi dan secara tunai.
Kedua : Jenis-jenis transaksi Valuta Asing
1. Transaksi SPOT, yaitu transaksi pembelian dan penjualan valuta asing untuk penyerahan pada
saat itu (over the counter) atau penyelesaiannya paling lambat dalam jangka waktu dua hari.
Hukumnya adalah boleh, karena dianggap tunai, sedangkan waktu dua hari dianggap sebagai
proses penyelesaian yang tidak bisa dihindari dan merupakan transaksi internasional.
2. Transaksi FORWARD, yaitu transaksi pembelian dan penjualan valas yang nilainya
ditetapkan pada saat sekarang dan diberlakukan untuk waktu yang akan datang, antara 2x24 jam
sampai dengan satu tahun. Hukumnya adalah haram, karena harga yang digunakan adalah harga
yang diperjanjikan (muwa'adah) dan penyerahannya dilakukan di kemudian hari, padahal harga
pada waktu penyerahan tersebut belum tentu sama dengan nilai yang disepakati, kecuali
dilakukan dalam bentuk forward agreement untuk kebutuhan yang tidak dapat dihindari (lil
hajah)
3. Transaksi SWAP yaitu suatu kontrak pembelian atau penjualan valas dengan harga spot yang
dikombinasikan dengan pembelian antara penjualan valas yang sama dengan harga forward.
Hukumnya haram, karena mengandung unsur maisir (spekulasi).
4. Transaksi OPTION yaitu kontrak untuk memperoleh hak dalam rangka membeli atau hak
untuk menjual yang tidak harus dilakukan atas sejumlah unit valuta asing pada harga dan jangka
waktu atau tanggal akhir tertentu. Hukumnya haram, karena mengandung unsur maisir
(spekulasi).
Ketiga : Fatwa ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan jika di kemudian hari
ternyata terdapat kekeliruan, akan diubah dan disempurnakan sebagaimana mestinya.
Ditetapkan di : Jakarta
Tanggal : 14 Muharram 1423 H / 28 Maret 2002 M.

5. Investasi Properti
Fiqh menyebut zakat Investasi sebagai zakat “Almustaghillat”. Artinya, zakat yang
dikenakan terhadap harta yang diperoleh dari hasil investasi.Di antara usaha yang masuk kategor
investasi adalah; bangunan atau kantor yang disewakan, saham, rental mobil, rumah kontrakan,
dan lain sebagainya.

Sebagian ulama Hanbali menganalogikan zakat investasi ke dalam zakat perdagangan, yaitu
dengan tarif 2,5 % dan nishab 85 gram serta sampai haul.

Sedangkan, sebagian ulama Maliki dan salaf seperti Ibnu Masud, Ibnu Abbas,
menganalogikannya ke dalam zakat uang, tetapi diambil dari hasilnya saja, tanpa mensyaratkan
haul dikeluarkan ketika menerimanya.

Para ulama kontemporer, seperti Abu Zahrah, Abdul wahab Kholaf, dan Yusuf Qordhowi,
menganalogikannya ke dalam zakat pertanian yaitu dikeluarkan saat menghasilkan dari hasilnya,
tanpa memasukkan unsur modal dengan tarif 5 % untuk penghasilan kotor dan 10 % untuk
penghasilan bersih.

E. Kelembagaan dan Manajemen Pengelolaan Zakat


KH MA Sahal Mahfudh mengatakan, zakat merupakan rukun islam yang fardlu 'ain dan
kewajiban ta'abbudi. Dalam al-Qur‟an perintah zakat sama pentingnya dengan perintah shalat.
Hal ini dapat kita lihat dari nash al-Quran yang selalu menyebut kewajiban zakat beriringan
dengan kewajiban shalat.
Akan tetapi, dalam realitasnya rukun Islam yang ketiga ini justru belum berjalan sesuai
dengan harapan. Pengelolaan zakat di masyarakat masih banyak memerlukan tuntunan, baik dari
segi syari'ah atau pun konteks perkembangan zaman. Pendekatan kepada masyarakat Islam
masih memerlukan tuntunan serta metode yang tepat dan mantap.
Orang yang membayar pajak (muzakki) misalnya, masih melaksanakan kewajibannya secara
terpencar. Pembagian zakat pun masih jauh dari kata memuaskan. Sehingga, sangat penting
untuk melakukan penataan dengan cara melembagakan zakat itu sendiri. Penataan zakat tidak
boleh hanya sebatas upaya pembentukan panitia zakat, tetapi harus menyentuh hal yang lebih
subtil, seperti manajemen modern yang up to date, agar zakat menjadi kekuatan yang dapat
mendorong terciptakan kesetaraan dan kesejahteran bagi sesama manusia.
Dalam konteks penataan zakat, hal yang perlu diperhatikan berupa pendataan, pengumpulan,
penyimpanan, pembagian dan yang menyangkut kualitas manusianya. Selain itu, aspek syari'ah
tak bisa kita lupakan. Oleh karena itu, kita memerlukan organisasi yang kuat dan rapi. Menurut
'kitab kuning', barang-barang yang wajib dizakati adalah emas, perak, simpanan, hasil bumi,
binatang ternak, barang dagangan, hasil usaha, rikaz dan hasil laut. Mengenai zakat binatang
ternak, barang dagangan dan emas perak, hampir tidak ada perbedaan antara para ulama dan
imam mazhab. Sedangkan mengenai zakat hasil bumi, ada beberapa perbedaan di antara mazhab
empat.
Menurut Imam Abu Hanifah, setiap yang tumbuh di bumi, kecuali kayu, bambu, rumput dan
tumbuh-tumbuhan yang tidak berbuah, wajib dizakati.
Menurut Imam Malik, semua tumbuhan yang tahan lama dan dibudidayakan manusia wajib
dizakati, kecuali buah-buahan yang berbiji seperti buah pir, delima, jambu dan lain-lain.
Menurut Imam Ahmad bin Hanbal, biji-bijian, buah-buahan, rumput yang ditanam wajib
dizakati. Begitu pula tumbuhan lain yang mempunyai sifat yang sama dengan tamar, kurma,
mismis buah tin dan mengkudu, wajib dizakati.
Hasil bumi seperti tembakau dan cengkih, wajib dizakati apabila diperdagangkan.
Ketentuannya sama dengan zakat tijarah (perdagangan), bukan zakat zira’ah (hasil bumi).
Bagaimana dengan gaji dan penghasilan dari profesi? Menurut Imam Syafi‟i, tidak wajib
dizakati. Sebab, tidak memenuhi syarat haul dan nisab. Tetapi bukankah gaji diberikan tiap
bulan? Dengan demikian, gaji setahun yang memenuhi nisab itu hanya memnuhi syarat hak,
tidak memenuhi syarat milik. Benda yang wajib dizakati harus merupakan hak milik. Gaji atau
pun upah jasa lainnya, kalau pun dikenakan zakat, adalah zakat mal, jika memang sudah
mencapai nisab dan haul.
Penghasilan dari industri wajib dizakati. Kewajiban ini dikiaskan dengan barang dagangan
dan hasil usaha. Sebab tidak ada industri yang tidak diperdagangkan. Sedangkan uang, asal
memenuhi nisab dan haul, menurut Imam Maliki, wajib dizakati. Imam Maliki mengkiaskan
uang dengan emas.
Ketentuan-ketentuan barang yang wajib dizakati tersebut, sangat relevan dan bisa diterapkan
dalam situasi dan kondisi kita sekarang ini.
Ulama dari empat madzhab hampir tidak memiliki perbedaan pendapat dalam masalah nisab
dan haul barang-barang yang wajib dizakati. Misalnya, untuk emas nisabnya 20 dinar dengan
zakat 2,5 persen. Begitu pula , dengan barang dagangan, bila nilainva mencapai 20 dinar, wajib
dizakati 2,5 persen. Emas/perak dan barang dagangan wajib dizakati apabila pemilikannya
mencapai 1 tahun (haul).Untuk hasil bumi tanpa haul. Setiap kali panen wajib langsung dizakati.
Nisabnya 5 wasak. Berkaitan dengan binatang ternak, juga sudah ada ketentuannya sendiri.
Dalam masalah nisab dan haul, yang perlu dilakukan adalah mengkonversikannya dengan
ketentuan-ketentuan yang ada di negara kita. Salah satu contohnya, satu dinar sama dengan
berapa rupiah, satu wasak itu berapa kilogram, dan seterusnya. Hal ini akan memudahkan kita
cara menghitung berapa zakat yang wajib dikeluarkan untuk masing-masing harta.
Dalam masalah mustahiq (yang berhak menerima zakat juga tidak ada perbedaan pendapat.
Sebab mustahiq sudah jelas disebutkan dalam surat al-Taubah ayat 60. Mustahiq adalah faqir,
miskin, amil, muallaf, riqab, gharim, sabilillah dan ibnu sabil. Para mustahiq tersebut biasa
disebut asnaf al-tsamaniyah (delapan kelompok).
Perdebatan muncul biasanya berkaitan dengan kategori masing-masing mustahiq, terutama
untuk sabilillah. Jumhur ulama berpendapat, sabilillah adalah perang di jalan Allah. Bagian
untuk sabilillah diberikan kepada para angkatan perang yang tidak mendapat gaji dari
pemerintah. Menurut Imam Ahmad bin Hanbal, bagianzakat untuk sabilillah bisa ditasharufkan
(digunakan) untuk membangun madrasah, masjid, jembatan dan sarana umum lainnya.
Dalam persoalan ini, kita perlu melebarkan pemaknaan sabililllah, tidak hanya pada perang
semata. Hal ini dimaksukdkan agar zakat tersebut berdaya guna dan tepat guna. Pengertian yang
lebih luas terhadap makna sabilillah akan berdampak pada kemashlahatan semua orang.
Selain itu, pemaknaan tersebut berkonsekwensi terhadap pelaksanaan pengumpulan dan
pentasharrufan zakat dapat berjalan sebaik-baiknya. Di sinilah, pentingnya pendataan terhadap
muzakki, barang yang wajib dizakati dan mustahiq zakat.
Menurut Imam Syafi‟i, pengumpulan zakat harus berupa barang yang dizakati itu sendiri,
kecuali untuk barang dagangan. Artinya, untuk hasil bumi, yang harus dizakatkan adalah hasil
bumi itu sendiri. Pengumpulan zakat tidak bisa diganti dengan uang misalnya, meski senilai
barang yang dizakati. Namun untuk barang dagangan, zakat harus berupa uang. Pedagang
konveksi misalnya, tidak boleh mengeluarkan zakat dalam bentuk barang-barang konveksi,
seperti baju, celana dan lain sebagainya.
Dalam hal pembagiannya, harus berupa barang yang dizakati itu sendiri. Zakat hasil bumi
harus dibagi berupa hasil bumi. Zakat hewan ternak harus dibagi berupa hewan ternak. Hal ini
didasarkan pada aturan bahwa pembagiannya harus berupa barang yang dizakati itu sendiri,
maka sudah barang tentu, penyimpanannya juga harus berupa barang itu sendiri.
Ditinjau dari segi teknis, memang tidak praktis. Karena, di zaman modern ini, barang sebesar
apa pun dapat dilipat dan dimasukkan dalam kantong, terutama ketika diwujudkan menjadi
lembaran-lembaran uang. Bahkan, uang pun bisa diringkas lagi menjadi cheque (cek).
Pengumpulan, penyimpanan dan pembagian yang mensyaratkan barang yang dizakati itu sendiri
tidak praktis ditinjau dari segi waktu, tenaga dan tempat yang dibutuhkan untuk keperluan itu.
Berkaitan dengan petugas pengumpul dan pembagi zakat, disebut „amil. Sebenarnya,
penyebutan amil salah kaprah, karena sesungguhnya mereka baru panitia zakat. Sedangkan amil
seharusnya diangkat oleh pemerintah, yang boleh mengambil bagian zakat. Organisasi sosial
keagamaan, atau institusi apapun, tidak berhak membentuk amil zakat.
Menurut ketentuan fiqih, jika pemerintah (imam) mengumpulkan zakat, ia bebas
menyerahkan hasil pengumpulan kepada mustahiq dalam bentuk apa pun, baik berupa modal
mau pun alat-alat kerja.Pemabagian zakat, menurut Imam Syafi‟i, harus di antara delapan asnaf.
Tapi menurut qaul yang lain, zakat boleh diberikan kepada mustahiq tertentu saja.
Pengelolaan zakat secara profesional memerlukan tenaga yang terampil, menguasi masalah-
masalah yang berhubungan dengan zakat, penuh dedikasi, jujur dan amanah. Kita tidak bisa
menyerahkan tugas pengelolaan zakat bagi mereka yang tidak menguasai masalah-masalah yang
berhubungan dengan zakat, seperti soal muzakki, nisab, haul dan mustahiq zakat. Persoalan akan
muncul ketika pengelola zakat tidak jujur dan amanah. Hal terburuk yang akan terjadi adalah
zakat tidak sampai kepada mustahiq, dan mungkin pula hanya dipakai untuk kepentingan pribadi
saja.Oleh karena itu, adanya tenaga yang terampil, menguasai masalah-masalah zakat, jujur dan
amanah sangat dibutuhkan dalam sistem pengelolaan zakat yang profesional, terutama di era
sekarang ini.
Zakat adalah ibadah sosial yang formal, terikat oleh syarat dan rukun tertentu. Dalam upaya
pembentukan dana, sesungguhnya zakat tidak sendirian. Jika keperluannya ialah penyantunan
fakir miskin, sesungguhnya fiqih telah menetapkan kewajiban lain atas hartawan muslim untuk
menyantuni mereka. Kewajiban ini, jika dikembangkan justru merupakan potensi lebih besar
ketimbang zakat.
Kewajiban itu berupa memberikan nafaqah (nafkah). Menurut ketentuan fiqih, bila tidak ada
baitul mal, wajib bagi para hartawan untuk memberi nafkah kepada fakir miskin. Nafaqah
berbeda dengan shadaqah, sebab shadaqah adalah ibadah sunnah, sedangkan nafaqah bersifat
wajib.
Shadaqah dapat dijadikan alternatif pemecahan masalah sosial. karena Sebagaimana nafaqah,
shadaqah tidak terikat ketentuan nisab dan haul, laiknya zakat. Orang boleh saja bershadaqah
kapan saja dan berapa saja.
Sebagai alternatif, nafaqah dan shadaqah banyak memberikan kemungkinan. Lebih-lebih bila
diingat, di negara kita tidak ada baitul mal. Maka nafaqah sebagai ibadah wajib perlu digalakkan
pelaksanaannya. Demikian juga untuk pengembangan dan pembangunan masyarakat kita perlu
menghimpun dana melalui shadaqah.

Rangkuman
1. Ditinjau dari segi bahasa, kata zakat merupakan kata dasar (masdar) dari zaka yang berarti
berkah, tumbuh, bersih dan baik. Sedangkan menurut istilah, zakat berarti “sejumlah harta
tertentu diwajibkan Allah untuk diserahkan kepada orang-orang yang berhak menerima
zakat.”
2. Zakat merupakan kewajiban dari dalam Islam dan rukun dari rukun Islam yang lima. Allah
swt berfirman: “Dan dirikanlah salat, tunaikanlah zakat.” (Qs. Al-Baqarah: 43). Rasulullah
saw bersabda: “Islam dibangun atas lima perkara; Bersaksi bahwa tiada Ilah yang berhak
disembah selain Allah dan bahwa nabi Muhammad utusan Allah, menegakkan shalat,
menunaikan zakat, melaksanakan haji dan puasa Ramadhan.” (Riwayat Bukhari no.8 dan
Riwayat Muslim no. 16)
3. Tujuan adanya perintah zakat adalah untuk menyelamatkan manusia dari hukuman berat.
Khalifah Abu Bakar Ash-Shiddiq mengatakan: “Kalau mereka enggan menunaikan zakat
„anaqan yang mereka tunaikan di masa Rasulullah Shallallahu‟alaihi wasallam niscaya aku
perangi mereka.” (HR. Bukhari-Muslim)
4. Beberapa praktek perekonomian modern berikut ini telah dan sedang mendapat sorotan
untuk ditetapkan sebagai harta kekayaan yang wajib dizakati; a) profesi, b) perusahaan, c)
surat-surat berharga, d) perdagangan kurensi, e) investasi properti.
5. Di era modern, pengelolaan zakat diharapkan lebih optimal dan maksimal, terselenggara
dengan manajemen yang profesional serta memanfaatkan teknologi tinggi.

TUGAS
Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang Anda perlu jawab untuk memperluas wawasan
tentang zakat:
1. Jelaskan pendapat ulama tentang pengertian zakat secara bahasa dan istilah fikhiah!
2. Ceritakan peristiwa sejarah dalam Islam yang terkait tentang orang-orang yang
menentang membayar zakat!
3. Sebutkan praktek dan sistem perekonomian modern yang bagi sebagian ulama perlu
dizakati!

TES FORMATIF
1. Ahmad pergi ke sawah untuk membantu saudaranya yang bernama Umar yang sedang
panen padi. Di kampung itu, ada orang yang paling miskin yang bernama Abdul. Ahmad
sempat berpapasan di jalan bersama Abdul, dan katanya, Abdul juga akan menyusul ke
sawah untuk sama-sama membantu Umar panen padi. Dalam kasus ini, siapa yang berhak
mendapat harta zakat?
a. Ahmad
b. Umar
c. Abdul
d. Ahmad dan Abdul
2. Allah swt berfirman: “Dirikanlah salat, dan tunaikanlah zakat.” (Qs. Al Baqarah: 43). Apa
yang harus dilakukan oleh seorang muslim setelah memahami perintah al-Quran
tersebut?
a. Mengerjakan shalat dan menunaikan zakat setiap tahu sekali
b. Mengerjakan shalat sekali dan menunaikan zakat berkali-kali
c. Mengerjakan shalat lima kali sehari dan menunaikan zakat sekali seumur hidup
d. Mengerjakan shalat lima kali sehari dan menunaikan zakat ketika sudah memenuhi
syarat kewajiban
3.Ahmad bekerja di Rumah Sakit sebagai dokter, sedangkan saudaranya yang bernama Umar
hanya sekedar penjual ayam potong keliling kampung. Ibu mereka bernama Aminah, sangat
bangga atas kehidupan dua putranya yang walau beda pekerjaan tapi sudah hidup mapan.
Siapa orang yang wajib zakat di antara mereka?
a. Ahmad dan Aminah
b. Umar dan Aminah
c. Aminah
d. Ahmad dan Umar
4. Ahmad dan Umar memang bersaudara, tetapi mereka tidak akur dan sering kali
bertengkar satu sama lain. Cekcok di antara mereka disebabkan karena Ahmad selalu
menyuruh Umar mengeluarkan zakat setelah mendulang untung besar atas penjualan
beberapa ekor sapi yang dikelola oleh orang lain bernama Yasin. Yasin tidak berani melerai
Ahmad dan Umar. Ibu Ahmad dan Umar yang bernama Aminah pun mendatangi seorang
kiai besar di kampong mereka, yang bernama Kiai Haji Abdullah. Apa yang hendaknya
dikatakan Kiai Abdullah dalam kasus beda pendapat antara Ahmad dan Umar?
a. Yasin dan Aminah berkewajiban melerai Ahmad dan Umar
b. Pertengkaran apapun itu tidak baik dilakukan
c. Ahmad berpendapat benar bahwa Umar wajib mengeluarkan zakat
d. Umar berpendapat benar bahwa dirinya tidak wajib mengeluarkan zakat
5. Berapa besar zakat perusahaan yang keuntungannya sudah terakumulasi dalam setahun?
a. 0.25%
b. 1.50%
c. 2.25%
d. 2.50%
6. Berapa besar zakat perusahaan yang keuntungannya tidak perlu menunggu satu tahu?
a. 1.25%
b. 2.5%
c. 3.75%
d. 5 %
7. Siapa ulama kontemporer di bawah ini yang pakar di bidang ilmu fikih dan mewajibkan zakat
bagi surat-surat berharga?
a. Muhammad Abu Zahrah dan Imam Syafi‟i
b. Yusuf al-Qardhawi dan Imam Abu Hanifah
c. Muhammad Abu Zahrah dan Yusuf al-Qardhawi
d. Imam Abu Hanifah dan Imam Syafi‟i
8. Berikut ini tema-tema perekonomian wajib zakat yang belum dibahas dalam fikih klasik,
kecuali?
a. Obligasi
b. Saham
c. Forex
d. Pertanian
9. Investasi properti adalah kekayaan wajib zakat. Menurut para ulama, usaha investasi properti
sebagai bentuk ekonomi modern layak dianalogikan dengan praktek ekonomi klasik, kecuali?
a. Zakat Perdagangan
b. Zakat Uang
c. Zakat Pertanian
d. Zakat Fitrah

10. Orang yang berhak mendapat harta zakat disebut?


a. Muzakki
b. Amil
c. Mustahiq
d. BAZNAS
KEGIATAN BELAJAR 2: HARTA WAJIB ZAKAT
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai jenis-jenis harta kekayaan yang wajib zakat serta takaran masing-
masing.
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
1. Mempelajari jenis-jenis kekayaan wajib zakat
2. Mempelajari syarat-syarat kekayaan wajib zakat
3. Mempelajari syarat-syarat orang yang wajib berzakat
4. Mempelajari tata cara berzakat
5. Mempelajari golongan dan syarat Mustahiq Zakat
Pokok-Pokok Materi
1. Jenis-jenis kekayaan wajib zakat
2. Syarat-syarat kekayaan wajib zakat
3. Syarat-syarat orang yang wajib berzakat
4. Tata cara berzakat
5. Golongan dan Syarat Mustahiq zakat

URAIAN MATERI
A. Jenis-jenis Kekayaan Wajib Zakat
Ulama Al-Madzhahib al-Arba’ah (madzhab yang empat; Hanafi, Maliki, Syafi‟i dan Hanbali)
memiliki pendapat berbeda mengenai harta yang wajib dikeluarkan zakatnya. Dalam
pembahasan ini, dijelaskan masing-masing pendapat tia madzhab: Menurut Madzhab Syafi‟i,
harta yang wajib dikeluarkan zakatnya, yaitu:
1. Masyiyah (hewan ternak); meliputi unta, sapi, kerbau, dan kambing.
2. Naqd; meliputi emas dan perak, pula termasuk uang emas atau perak.
3. Zuru’ (hasil pertanian) seperti, padi, kedelai, kacang ijo, jagung, kacang tunggak dan gandum.
4. Tsimar (buah-buahan); meliputi anggur dan kurma
5. ‘Arudh al-tijarah (harta dagangan).
6. Ma’dan (hasil pertambangan emas dan perak) dan rikaz (temuan harta emas dan perak dari
pendaman orang-orang jahiliyah).
Menurut Madzhab Hanafi, harta yang wajib dikeluarkan zakatnya:
1. Masyiyah (hewan ternak); meliputi sapi, unta, kambing dan kuda
2. Naqd; emas dan perak
3. Semua tumbuh-tumbuhan yang untuk penghasilan termasuk madu.
4. Amwal al-tijarah (harta dagangan).
5. Ma’dan (hasil tambang) yang meliputi besi, timah, emas dan perak, dan rikaz; yang meliputi
semua jenis permata yang ditemukan dari simpanan jahiliyah
Menurut Madzhab Maliki, harta yang wajib dikeluarkan zakatnya:
1. Masyiyah (hewan ternak); meliputi sapi, unta dan kambing
2. Naqd; emas dan perak
3. Zuru’ (hasil pertanian) seperti padi, kedelai, kacang ijo, jagung, kacang tunggak (otok),
gandum.
4. Tsimar (buah-buahan); meliputi anggur, kurma dan zaitun
5. Amwal al-tijarah (harta dagangan).
6. Ma’dan dan rikaz
Sedangkan menurut madzhab Hanbaliyah, harta yang wajib dikeluarkan zakatnya:
1. Masyiyah (hewan ternak); meliputi sapi, unta dan kambing
2. Naqd; emas dan perak
3. Setiap biji-bijian; seperti kacang, beras, kopi dan rempah-rempah.
4. Tsimar (buah-buahan); meliputi anggur, kurma dan buah pala.
5. Harta dagangan.
6. Ma’dan (semua hasil pertambangan seperti emas, perak, besi, timah, minyak tanah dan
permata) dan rikaz; semua barang berharga yang ditemukan dari simpanan jahiliyah
7. Madu

B. Syarat-syarat Kekayaan Wajib Zakat


Setiap harta yang wajib dikeluarkan zakatnya memiliki syarat tertentu yang wajib dipenuhi
agar sah dan sesuai dengan aturan yang dianjurkan agama. Ada pun syarat hewan yang wajib
dikeluarkan zakatnya, adalah:
1. Sampai satu nishab.
2. Harta yang dizakatkan berupa harta kepemilikan penuh (al-milk al-taam), baik bersifat
perorangan mau pun syirkah. Harta yang masuk kepemilikan umum, seperti milik masjid,
madrasah, dan jam‟iyah atau miliknya budak, maka gugur kewajiban zakatnya. Harta seperti
hutang-piutang, Mabi’ yang belum diambil oleh pembeli dan barang yang hilang, tetap wajib
dizakati.
3. Haul (perputaran satu tahun penuh) dengan mengikuti kalender Hijriyah
4. Tidak untuk dipekerjakan, seperti harta yang disewakan.
5. Digembala di tempat yang tidak dipungut biaya, termasuk milik sendiri dalam mayoritas satu
tahun.
Syarat di atas, mayoritas diamini oleh empat Madzhab, kecuali Mazhab Maliki. Karena,
Madzhab Maliki tidak memasukkan poin nomor empat dan lima sebagai syarat wajibnya zakat.
Naqd (Emas dan Perak) wajib dikeluarkan zakatnya dengan syarat:
1. Harta yang dimiliki atau dikuasai secara penuh (al-milk al-taam).
2. Hitungannya sampatu satu nishab.
3. Tidak memiliki tanggungan hutang-piutang menurut al-Madzahib al-Tsalatsah (madzhab yang
tiga), selain Syafi‟iyah.
4. Haul (perputaran satu tahun penuh) mengikuti kelender Hijriyah
5. Bukan emas yang dipakai untuk perhiasan.
Perlu diingat bahwa menurut madzhab Hanafi perhiasan yang diperbolehkan (al-huliy al-mubah)
tetap wajib dizakati. (lihat Mauhibah Dzi al-Fadhl 4/ ), dan b) menurut sebagian ulama, uang
kertas wajib dikeluarkan zakatnya, laiknya emas dan perak. Sedangkan nishab, kadar zakatnya
sama dengan emas dan perak.
Hasil bumi wajib dikeluarkan zakatnya jika memenuhi syarat berikut:
1. Ditanam. Menurut Syeikh Mahfuzh Termas, pendapat yang lebih kuat adalah yang tidak
mewajibkan ini. (lihat: Mauhibah Dzi al-Fadhl)
2. Berupa biji-bijian yang menjadi makanan pokok dan bisa disimpan dalam waktu yang lama
3. Tidak mempunyai hutang, menurut Hanabilah.
4. Satu nishab (dalam hal ini madzhab Hanafi tidak mensyaratkan nishab)
Perlu diperhatikan bahwa tanaman sejenis yang dipanen dalam masa satu tahun, harus
dikumpulkan hingga mencapai nishab agar dapat ditentukan kadar zakatnya. Jika selama
ditanam, pengairannya tidak dipungut biaya, maka zakat yang dikeluarkan sebanyak 10 %. Jika
menggunakan biaya, maka zakat yang dikeluarkannya 5 %. Jika dalam pengairannya berlaku
setengah tahun dipungut biaya dan setengah tahunnya lagi tidak dipungut biaya, maka zakat yang
dikeluarkan 7,5 %. Ada pun biaya selain pengairan seperti pupuk, racun, obat dan upah ulu-ulu
tidak termasuk biaya yang mempengaruhi kadar zakat.

Buah-buahan yang wajib dikeluarkan zakatnya memiliki syarat sebagai berikut;


1. Harta kepemilikan penuh (al-milk al-taam).
2. Mencapai satu nishab. Kewajiban ini tidak berlaku dalam madzhab Hanafiyah. Hal ini
memiliki konsekwensi, bahwa setiap buah-buahan harus dikeluarkan zakatnya.
Ada beberapa hal penting yang perlu diperhatikan: Pertama, buah-buahan satu sejenis yang
dipanen dalam masa satu tahun, baik zuru’ atau pun tsimar, maka dikumpulkan dalam
menjumlah nishab dan menentukan kadar zakatnya (lihat: Bughyah al-Mustarsyidin).
Apabila dalam pengairan tidak dipungut biaya, maka zakat yang dikeluarkan sebanyak 10 %.
Apabila pengairannya dipungut biaya, maka zakat yang dikeluarkan 5%. Apabila pengairan
selama setengah tahun dipungut biaya dan setengah tahunnya lagi tidak dipungut biaya, maka
zakat yang dikeluarkan 7,5 %.
Biaya selain pengairan, seperti pupuk, obat dan ongkos orang yang mengurus air tidak termasuk
biaya yang mempengaruhi kadar zakat.
Ketuda, piutang, barang yang dijual (mabi’) yang belum diambil oleh pembeli serta barang yang
hilang, tetap wajib dikeluarkan zakatnya.
Syarat-syarat zakat Tijarah:
Tijarah berarti perdagangan. Pengertian ini berarti setiap harta yang dikembangkan untuk
keuntungan laba dengan cara tukar-menukar (mu’awadhah) barang atau dengan sistem jual beli.
Sebagian ulama dari madzhab Malikiyah berpendapat bahwa senya-menyewa termasuk dalam
perdagangan..Harta warisan tidak termasuk tijarah, sehingga tidak wajib dikeluarkan zakatnya.
Dalam kitab Hasyiyah ad-Dasuqi dijelaskan bahwa syarat-syarat zakat tijarah sebagai berikut:
1. Harta tersebut harus diniati untuk diperdagangkan. Madzhab Malikiyyah memasukkan
kategori tersebut termasuk niat memperdagangkan saat membeli barang, walau pun disertai niat
untuk digunakan sendiri atau disewakan.
2. Barang yang diperdagangkan harus diperoleh dari proses jual beli atau imbalan dari akad
persewaan.
3. Harta kepemilikan penuh (al-milk al-taam).
4. Satu nishab (kurs semua sebanyak harta nishabnya emas, termasuk harta yang ada di orang
lain).
5. Harta diperdagangkan satu tahun penuh menurut kalender hijriyah. Madzhab Malikiyah
memberikan catatan bahwa harta dagangan yang bersifat investasi seperti membeli tanah dengan
niat dijual ketika harga tinggi, maka zakatnya wajib dikeluarkan ketika sudah laku.

C. Syarat Orang Wajib Berzakat Harta

Zakat hanya wajib dibayar oleh orang-orang yang memenuhi kriteria wajib zakat. Di dalam kitab
Syarh al-Yaqut an-Nafis, Habib Muhammad bin Ahmad bin Umar asy-Syathiri berkata:

“Syarat-syarat wajib zakat ada lima, yaitu Islam, merdeka, kepemilikan sempurna, pemiliknya
tertentu, sang pemilik wujud secara yakin.”
Habib Hasan mengatakan bahwa syarat wajib zakat ada lima.Pertama, Islam. Maka zakat tidak
wajib bagi orang kafir sejak lahir. Walaupun demikian, akan tetapi orang kafir kelak di akhirat
tetap diberi siksaan sebab tidak membayar zakat. Sedangkan untuk orang murtad, status hartanya
ditangguhkan hingga ia kembali Islam. Jika sampai meninggal dunia tidak kembali Islam, maka
status hartanya adalah harta fai‟ (harta yang diperoleh pemerintah Muslim dari orang kafir bukan
melalui peperangan) dan jelaslah bahwa sebenarnya kepemilikannya telah hilang sejak ia murtad.
Jika kembali Islam, maka dia dituntut untuk mengeluarkan (melunasi utang) zakat selama masa
murtadnya.
Kedua, Merdeka. Zakat tidak wajib bagi budak. Adapun budak Muba‟ad (sebagian dirinya
berstatus merdeka dan sebagian yang lain berstatus budak), maka wajib mengeluarkan zakat dari
harta yang ia miliki dengan status merdeka yang terdapat pada dirinya.
Ketiga, Kepemilikan harta berstatus tertentu. Tidak wajib mengeluarkan zakat dari harta yang
diwakafkan kepada publik (jihah ammah) seperti diwakafkan pada para faqir miskin. Sedangkan
harta yang diwakafkan kepada orang tertentu seperti pohon kurma yang diwakafkan kepada
Zaid, maka hasilnya harus dizakati jika mencapai satu nishab.
Keempat, Kepemilikannya sempurna. Maksudnya dimiliki dengan sempurna. Maka zakat tidak
wajib bagi budak mukattab (budak yang mencicil kepada majikannya agar bebas dari status
budak) karena status kepemilikannya lemah.
Kelima, Sang pemilik wujud secara yakin. artinya, zakat tidak wajib dikeluarkan dari harta yang
diwakafkan kepada janin yang masih berada dalam kandungan karena tidak diyakini
wujudnya/hidupnya.
Itulah lima kriteria yang menyebabkan seseorang wajib membayar zakat. Sedangkan baligh dan
berakal bukanlah termasuk dari syarat wajib zakat. Sehingga, hartanya anak kecil atau orang gila
yang sudah mencapai nishab wajib dizakati. Adapun yang mengeluarkan zakat dari harta
keduanya adalah walinya. (Habib Hasan bin Ahmad al-Kaaf, 2013: 397)
Adapun orang yang memiliki tanggungan utang, para ulama berbeda pendapat. Menurut
pendapat yang kuat dalam mazhab Syafi‟i, tanggungan utang walaupun banyak tidak dapat
mencegah kewajiban zakat. Sedangkan menurut mazhab Hanbali, kewajiban zakat gugur ketika
seseorang memiliki utang yang tidak bisa terlunasikecuali dengan harta yang dizakati; tidak ada
harta lain di luar kebutuhan pokok (sandang, pangan dan papan) yang bisa digunakan untuk
melunasinya; atau jika pelunasan utang tersebut dilakukan bisa mengurangi ukuran nishab.
Ketentuan ini berlakuu baik utang tersebut telah jatuh tempo ataupun belum. (Manshur bin
Yunus , 2003: 202)

D. Tata Cara dan Waktu Berzakat


Ketika hendak mengeluarkan zakat, seorang muzakki, harus memperhatikan hal berikut;
pertama, menyisihkan harta untuk dizakatkan.
Kedua, diniatkan zakat atau berniat, harta yang ia keluarkan atas nama zakat. Niat tersebut
dilakukan ketika menyerahkan harta zakat atau ketika badan amil zakat mengambil harta zakat,
atau ketika meyisihkan amil zakat.
Seorang Muzakki diperbolehkan mewakilkan niat dan penyerahan harta zakat kepada orang lain.
Anak kecil yang hartanya berkewajiban dikeluarkan zakat, maa yang melakukan niat adalah
walinya. Sedangkan mayit yang mempunyai tanggungan zakat, tidak ada kewajiban niat, dan ahli
waritsnya cukup mengumpulkan harta tanggungan zakatnya untuk diserahkan kepada yang
berhak.
Ketiga, menyerahkan zakat tersebut kepada orang-orang yang berhak menerimanya
(mustahiqqin) baik secara langsung atau melalui amil zakat.
Setiap orang wajib mengeluarkan zakat, ketika;
a) ada orang yang berhak menerima zakat (mustahiqqin),
b) wujudnya harta yang akan dikeluarkan zakatnya.
Ada pun piutang yang jatuh tempo dan berada pada orang yang mampu membayar, serta tidak
ingkar atas piutang tersebut, wajib dikeluarkan zakatnya saat itu juga. Sedangkan piutang yang
belum jatuh tempo atau harta tersebut ada pada orang yang ingkar terhadap hutangnya, barang
hilang, barang yang dighashab dan lain sebagainya, dapat menggugurkan kewajiban zakat.

E. Golongan dan Syarat Mustahiq Zakat


Golongan atau orang-orang yang berhak menerima zakat ada 8 macam (al-ashnaf al-
tsamaniyyah) yang disebutkan di dalam al-Qur‟an yaitu; fakir, miskin, amil, mu‟allaf, budak,
gharim, sabilillah, dan ibnu sabil.
1. Fakir Miskin
Fakir adalah orang yang tidak mempunyai harta benda atau mata pencaharian yang bisa
mencukupi kebutuhan-kebutuhannya, baik sandang, papan dan pangan.
Sedangkan miskin adalah orang yang mempunyai harta atau mata pencaharian, tetapi tidak dapat
mencukupi kebutuhannya. Pengangguran yang mampu bekerja dan ada lowongan pekerjaan
halal dan layak, tetapi tidak mau bekerja, karena malas, tidak termasuk fakir/miskin. Sedangkan
para santri yang mampu bekerja, tetapi tidak sempat bekerja karena kesibukan belajar, jika
kiriman belum mencukupi, maka termasuk fakir/miskin.
Seseorang dapat dikategorikan fakir, ketika penghasilannya dibawah separuh dari kebutuhan
hidupnya, akan tetapi jika diatas separuh kebutuhannya, termasuk kategori miskin. Fuqara’ dan
masakin yang cakap bekerja, mereka berhak diberi modal bekerja sesuai dengan bidangnya.
Sedangkan mereka yang cakap berdagang, diberi modal berdagang dan bagi yang mampu
dibidang pertukangan, maka diberi modal untuk membeli alat-alat pertukangan.
Jika fuqara dan masakin tidak cakap bekerja, mereka perlu diberi modal untuk mendapatkan
pekerjaan, seperti diberi modal untuk membeli ternak atau pekarangan untuk dijadikan
penghasilan yang mencukupi kebutuhan. Dalam hal ini, badan amil diperbolehkan memberi
mereka dalam bentuk barangnya.
2. Amil Zakat
Amil zakat ialah suatu panitia atau badan yang dibentuk oleh pemerintah untuk menangani
masalah zakat dengan segala persoalannya.
Ada beberapa syarat yang dipenuhi dalam diri amil yaitu;
a) beragama Islam,
b) mukallaf (sudah baligh dan berakal),
c) merdeka (bukan budak),
d) adil dengan pengertian tidak pernah melakukan dosa besar atau dosa kecil secara kontinyu,
e) bisa melihat,
f) bisa mendengar,
g) laki-laki,
h) mengerti terhadap tugas-tugas yang menjadi tanggungjawabnya,
i) tidak termasuk ahlul-bait atau bukan keturunan Bani Hasyim dan Bani Muththalib, dan
j) bukan mawali ahlul-bait atau budak yang dimerdekakan oleh golongan Bani Hasyim dan Bani
Muththalib.
Sedangkan tugas-tugas yang diamanatkan kepada amil zakat adalah sebagai berikut:
a) Menginventarisasi (mendata) orang-orang yang wajib mengeluarkan zakat.
b) Menginventarisasi orang-orang yang berhak menerima zakat
c) Mengambil dan mengumpulkan zakat.
d) Mencatat harta zakat yang masuk dan yang dikeluarkan.
e) Menentukan ukuran (sedikit dan banyaknya) zakat.
f) Menakar, menimbang, menghitung porsi mustahiqqus zakat
g) Menjaga keamanan harta zakat
h) Membagi-bagikan harta zakat pada mustahiqqin.
Tugas di atas memang tidak dapat dilakukan oleh seorang diri atau dua orang, oleh karena itu
perlu dibentuk badan amil yang secara khusus menangani pembagian harta zakat. Badan yang
terdiri dari banyak orang harus bekerja sesuai dengan tugas dan prosedurnya masing-masing
demi kelancaran pembagian dan pengambilan harta zakat.

Di sini, ada beberapa amil yang bekerja sesai dengan tugas-tugasnya. Macam-macam Amil Zakat
a) Orang yang mengambil dan mengumpulkan harta zakat.
b) Orang yang mengetahui orang-orang yang berhak menerima zakat.
c) Sekretaris
d) Tukang takar, tukang nimbang, dan orang yang menghitung zakat
e) Orang yang mengkoordinasi pengumpulan harta dari orang-orang yang wajib zakat dan yang
berhak menerima.
f) Orang yang menentukan ukuran (sedikit banyaknya) zakat.
g) Petugas keamanan harta zakat.
h) Orang yang membagi-bagikan zakat.
3. Mu’allaf
Mu‟allaf atau al-mu’affalah qulubuhum ialah orang yang berusaha dilunakkan hatinya. Dalam
konteks ini, pemberian zakat terhadap mereka memiliki tujuan agar mereka menjadi lunak dan
loyal terhadap agama Islam.
Madzhab Syafi‟ie, membagi mu’allaf empat macam;
a) orang yang masuk Islam, akan tetapi, kelunakannya terhadap Islam masih dianggap lemah,
seperti masih ada perasaan asing di kalangan sesama muslim atau merasa terasing dalam agama
Islam,
b) mu’allaf yang memiliki pengaruh di tengah komunitas atau masyarakatnya. Dengan diberi
zakat, kita berharap menarik simpati masyarakatnya untuk masuk Islam,
c) mu’allaf yang diberi zakat dengan tujuan agar membantu kaum muslim menyadarkan mereka
yang tidak mengeluarkan zakat (mani’ al-zakat), dan keempat, mu’allaf yang diberi zakat dengan
tujuan agar musuh-musuh Islam tidak menyerang orang orang muslim.
Hari ini muallaf banyak tidak diperhatian oleh para amil dan lembaga pengumpul dan penyalur
dana zakat.
4. Mukatab
Mukatab adalah seorang budak yang melakukan transaksi dengan majikannya untuk
memerdekakan diri dengan cara mengkredit pembayarannya. Transaksi semacam ini dianggap
sah dan tidak melanggar aturan agama islam.
5. Gharim
Gharim ialah orang-orang yang mempunyai beban hutang kepada orang lain. Hutang tersebut
dipergunakan untuk mendamaikan dua kelompok yang betikai, atau hutang untuk membiayai
kebutuhannya sendiri dan tidak mampu membayarnya, dan atau hutang, karena menanggung
hutang orang lain.
6. Sabilillah

Sabilillah adalah orang-orang yang merelakan diri dan hartanya berperang di jalan Allah SWT.
Mereka tidak mendapatkan bayaran resmi dari negara, meski pun mereka tergolong orang-orang
yang kaya.
Menurut madzhab Syafi‟ie, sabilillah tertentu bagi mereka yang berperang di atas. Sedangkan
menurut pendapat ulama lain mengatakan termasuk sabilillah adalah segala sesuatu yang
menjadi sarana kebaikan dalam agama, seperti pembangunan madrasah, masjid, rumah sakit
Islam dan jalan raya atau seperti para guru dan kiai yang berkonsentrasi mengajarkan agama
Islam kepada masyarakat.
7. Ibnu Sabil
Madzhan Hanibilah dan Syafi‟iyah mendefinisikan Ibnu Sabil sebagai seorang musafir yang
akan bepergian atau yang sedang melewati tempat adanya harta zakat dan membutuhkan biaya
perjalanan.
Ada hal-hal yang perlu dicatat:
a) perlu diketahui bahwa dalam pemberian zakat terhadap al-ashnaf al-tsamaniyah di atas
masing-masing kategori (kelompok) minimal tiga orang.
b) semua kelompok di atas diberi sesuai dengan kebutuhannya; fakir miskin diberi secukupnya
untuk kebutuhan selama satu tahun, gharim dan mukatab diberi secukupnya untuk membayar
tanggungannya, sabilillah diberi secukupnya untuk kebutuhan dalam peperangan, ibnu sabil
diberi secukupnya sampai ke negerinya, mu‟allaf diberi dengan pemberian yang dapat
menghasilkan tujuan sesuai dengan macam-macamnya mu‟allaf di atas, dan amil diberi sesuai
dengan upah pekerjaannya.

E.2 Syarat-Syarat Mustahiqqin


Mustahiqqin atau al-ashnaf al-tsamaniyah (delapan golongan yang berhak menerima zakat) di
atas harus memenuhi tiga syarat;
1. Islam
2. Bukan orang yang wajib dinafaqahi oleh orang lain bila atas nama fakir miskin
3. Bukan dari golongan Bani Hasyim dan Muththalib, karena mereka telah mendapat bagian dari
khumus al-khumus. Sebagian ulama dari berbagai madzhab ada yang memperbolehkan
memberikan zakat kepada Bani Hasyim dan Bani Muththalib untuk masa-masa sekarang, karena
khumus al-khumus sudah tidak ada lagi.(lihat Bughiyah al-Mustarsyidin)
Mustahiq yang mempunyai dua kategori seperti fakir yang berstatus gharim, menurut madzhab
Syafi‟i tidak boleh menerima zakat atas dua kategori tersebut. Orang yang mengaku sebagai
mustahiqqin apabila mengaku sebagai fakir atau miskin maka hendaknya disumpah terlebih
dahulu.
Apabila mangaku sebagai gharim maka dapat dibenarkan dengan dua saksi laki-laki atau satu
laki-laki dan dua perempuan. Akan tetapi apabila orang tersebutsudah dikenal sebagai gharim
sekiranya kabar tersebut dapat dipercaya maka langsung dapat dibenarkan.

Rangkuman
Dalam bab ini, ada hal-hal penting yang perlu diingat sebagai berikut:
1. Madzhab Syafiiah, Hanafiah, Malikiah dan madzhab Hambaliah berbeda bendapat tentang
jenis-jenis harta yang wajib dizakati.
2. Harta yang wajib dizakati hanya apabila telah memenuhi syarat-syarat tertentu. Jika syarat-
syarat tersebut belum terpenuhi maka seseorang tidak wajib mengeluarkan zakat.
3. Orang-orang yang mendapat beban kewajiban mengeluarkan zakat juga memiliki beberapa
syarat tertentu. Apabila syarat-syarat tersebut tidak terpenuhi maka seseorang tidak diwajibkan
berzakat.
4. Golongan yang berhak mendapat harta zakat hanya terbatas pada 8 macam: fakir, miskin,
amil, mu‟allaf, budak, gharim, sabilillah, dan ibnu sabil. Selain 8 golongan ini tidak berhak
mendapat harta zakat.
5. Delapan (8) golongan yang berhak mendapat zakat harus memenuhi beberapa syarat. Jika
syarat tersebut tidak terpenuhi maka dirinya tetap tidak berhak.

TUGAS
Untuk memperluas wawasan anda tentang pembahasan kali ini, anda perlu mengerjakan tugas-
tugas berikut ini:
1. Sebutkan jenis-jenis harta wajib zakat menurut empat madzhab besar kita (Syafiiah, Malikiah,
Hanafiah dan Hambaliah)!
2. Sebutkan tiga contoh harta wajib zakat beserta syarat masing-masing!
3. Sebutkan syarat-syarat seseorang yang wajib mengeluarkan zakat!
4. Sebutkan syarat-syarat seorang mustahiq zakat berkah mendapatkan haknya menerima harta
zakat!

TES FORMATIF
1. Berikut ini harta yang wajib dizakati menurut madzhab Imam Syafi‟i, kecuali:
a. Unta
b. Mobil
c. Emas
d. Jagung
2. Berikut ini harta wajib dizakati menurut madzhab Imam Hanafi, kecuali:
a. Besi
b. Emas
c. Perak
d. motor
3. Berikut ini satu contoh harta wajib zakat hanya menurut satu Imam dan tidak menurut tiga
imam lain?:
a. kacang ijo
b. jagung
c. anggur
d. madu
4. Berikut ini syarat-syarat kekayaan wajib zakat, kecuali?:
a. nishab
b. haul
c. milk al-tamm
d. al-ribhu
5. Ahmad menanam jagung. Selama bercocok tanam, dirinya tidak perlu mengeluarkan biaya
untuk pengairannya, karena kebetulan hujan selalu turun. Berapa persen Ahmad wajib
mengeluarkan zakatnya?
a. 2.5%
b. 5%
c. 7.5%
d. 10%
6. Umar tidak seberuntung Ahmad dalam cocok tanam, karena selalu menghadapi musim kering.
Karenanya, dia harus membeli air dari bapak Ridwan yang memiliki bor sumur. Padahal, sawah
mereka sama-sama kategori tadah hujan. Ketika panen pun, Umar selalu mendapatkan hasil yang
sedikit, karena keuntungan harus dikurangi biaya pengairan. Berapa persen zakat yang Umar
wajib keluarkan?
a. 2.5%
41
b. 5%

b. 5%
c. 7.5%
d. 10%
7. Ahmad adalah bekerjasama dengan bapak Umar untuk satu usaha tanaman buah anggur.
Musim panen sudah tiba, tapi bapak Umar sedang bepergian ke Eropa untuk satu keperluan
usahanya. Beberapa pesan selular dan email yang dikirim oleh Ahmad ke bapak Umar untuk
bicara soal zakat tanamannya tidak terbalas. Setelah berkonsultasi pada seorang Kiai bernam
Abdullah, sang kiai bilang bahwa Ahmad belum wajib mengluarkan zakat buah anggur tersebut.
Apa alasan Sang Kiai?
a. Karena Pak Umar belum datang dari Eropa
b. Karena Pak Ahmad tidak bisa menghubungi pak Umar
c. Karena belum nishab
d. Karena belum milk al-tamm
8. Ahmad adalah orang Islam yang bekerja buruh kepada bapak Omar yang bukan muslim.
Melihat gaya pak Omar dalam berbisnis yang sukses dan mendulang untung, tapi tidak pernah
mengeluarkan zakat bagi orang miskin, Ahmad pun mulai berminat untuk berbisnis sendiri,
supaya dirinya bisa mengeluarkan zakat seperti perintah agama. Dia berdagang kacang ijo.
Ternyata, dalam dua bulan saja, berkat ilmu dari pak Omar, Ahmad juga ikut sukses dan
mendulang untung. Ahmad menghadap ke Kiai Abdullah untuk bertanya berapa takaran harta
yang harus dikeluarkan buat zakat dagangannya? Kiai Abdullah menjawab: “kamu belum wajib
zakat”. Ahmad terkejut. Apa alasan sang Kiai?
a. Harta belum Haul
b. Harta belum nishab
c. Harta tidak termasuk wajib zakat
d. Harta belum memenuhi syarat wajib zakat
9. Pak Omar orang kaya raya. Dia mewakafkan sepetak tanah sebelah barat masjid kepada
seluruh jamaah masjid, siapa saja boleh mengambilnya. Kebetulan petak tanah itu ditanami buah
anggur dan rambutan. Ahmad adalah takmir masjid yang sore itu duduk-duduk bersama Kiai
Abdullah. Ahmad bertanya: “kiai, saya sebagai takmir ingin mengeluarkan zakat untuk tanaman
anggur itu.” Kiai Abdullah menjawab: “tanaman itu tidak perlu dizakati, tidak wajib zakat.” Apa
alasan Kiai Abdullah ?
a. Karena belum nishab
b. Karena belum haul

c. Karena Milk al-tammah (kepemilikan sempurna)


d. Karena Milk al-ammah (kepemilikan umum)
10. Berikut ini bukan pasangan mustahiq zakat yang benar:
a. Fakir-Amil
b. Amil-Muallaf
c. Ibnu Sabil-Mukatab
d. Mukatab-Musholli

KEGIATAN BELAJAR 3: HUBUNGAN ZAKAT, PAJAK DAN WAKAF


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai aspek-aspek persamaan dan perbedaan zakat, pajak dan wakaf.
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
1. Mempelajari persamaan dan perbedaan zakat, pajak dan wakaf
2. Mempelajari hubungan zakat dan pajak
3. Mempelajari hubungan zakat dan wakaf
4. Mempelajari Manajemen Dan Tata Kelolah Zakat
Pokok-Pokok Materi
1. Persamaan dan perbedaan zakat, pajak dan wakaf
2. Hubungan zakat dan pajak
3. Hubungan zakat dan wakaf
4. Manajemen Dan Tata Kelolah Zakat
Uraian Materi
A. Persamaan dan Perbedaan Zakat, Pajak dan Wakaf
Zakat adalah ajaran agama sekaligus kewajiban dari Tuhan. Ada aturan ketentuan tertentu
dimana seseorang harus mengeluarkan zakat dari harta-harta tertentunya. Namun, pajak juga
keharusan seseorang untuk mengeluarkan sebagian dari hartanya untuk diberikan pada pemegang
otoritas. Lantas, apakah pajak dapat disamakan dengan zakat? Ataukah, pajak bisa menggantikan
kewajiban zakat? Begitu pun sebaliknya, apakah zakat menggantikan kewajiban pajak?
Abdullah bin Muhammad Ath-Thayyar mengatakan bahwa zakat adalah kewajiban dari Allah
swt yang harus dikeluarkan terkait harta tertentu dan diserahkan kepada orang-orang tertentu,
pada masa tertentu, untuk mendapatkan ridha Allah. secara moril, tujuan zakat adalah untuk
membersihkan diri dan harta. Berbeda halnya dengan pajak, yang dipahami sebagai beban
kewajiban yang ditetapkan oleh pemerintah, dikumpulkan dan dipergunakan untuk menutupi
anggaran umum. Dana pajak digunakan untuk memenuhi tujuan-tujuan perekonomian,
kemasyarakatan, politik, serta tujuan-tujuan negara lainnya. Ath-Thayyar melihat perbedaan
zakat dan pajak dari segi pembuatnya. Zakat ditetapkan oleh agama dan pajak ditetapkan oleh
negara.

Perbedaan penetap aturan zakat dan pajak itu, Ath-Thayyar melihat bahwa zakat bernilai ibadah
(taqarrub) kepada Allah dan pajak tidak bernilai ibadah. Sebab, pajak hanyalah kewajiban dari
negara. Konsekuensi lebih lanjut tampak pada kadar seberapa besar harus dikeluarkan. kadar
zakat ditentukan oleh syari‟at dan karenanya tak ada peluang bagi hawa nafsu untuk
mengubahnya. Pajak yang ditetapkan oleh pemerintah sangat terbuka untuk berubah-ubah sesuai
kepentingan negara dan maslahat pribadi dan masyarakat yang ingin dicapai.
Ath-Thayyar juga melihat bahwa zakat harus disalurkan kepada golongan-golongan tertentu,
yang disebut mustahiq zakat. Di luar delapan golongan mustahiq zakat ini tidak berhak
menerima harta zakat. Berbeda halnya dengan pajak yang terkumpul dalam kas negara dan dapat
dibelanjakan menurut kepentingan pemerintah.
Zul Ashfi berpendapat bahwa masyarakat sering menyamakan zakat dan pajak. Padahal, cara
pandang demikian tidak sepenuhnya salah tetapi juga tidak sepenuhnya benar. Persamaannya,
zakat dan pajak sama-sama perintah untuk mengeluarkan sebagian harta, dijalankan menurut
aturan tertentu. Selain itu, besaran pajak dan zakat ditentukan menurut prosentase tertentu dan
berlaku untuk orang-orang yang memenuhi syarat serta sama-sama berguna untuk membangun
kesejahteraan masyarakat.
Sedangkan perbedaannya, Zul Ashfi mengatakan bahwa zakat dapat dibayarkan kepada amil
zakat (lembaga penyalur dan pengelola zakat) maupun dibayarkan langsung kepada 8 golongan
orang yang berhak. Sedangkan pajak harus dibayarkan kepada kantor pelayanan pajak dan
lembaga-lembaga lain yang ditunjuk oleh pemerintah.
Perbedaan lain antara pajak dan zakat adalah waktu pembayarannya. Zakat fitrah dibayarkan
hanya pada bulan Ramadhan, dan zakat harta dibayarkan pada saat telah mencapai nisab dan
dimiliki selama setahun. Dalam artian, waktu pembayaran zakat lebih fleksibel dan sepanjang
tahun. Sedangkan waktu pembayaran pajak negara adalah satu tahun pembukuan. Hanya
dilakukan pada bulan tertentu yang sudah terhitung satu tahun sejak pembayaran sebelumnya.
Yang menarik dari pendapat Zul Ashfi adalah perbedaan alat pembayaran pajak dan zakat. Zakat
boleh dibayar dengan uang tunai maupun bahan pokok makanan. Sedangkan pajak umumnya
dibayar menggunakan uang tunai. Seseorang dapat mengeluarkan zakat dengan membayarkan
gandum, beras, dan bahan pokok lainnya. Tetapi kantor pajak hanya menerima uang tunai.
Namun, ada pendapat lain dari ulama Nahdhatul Ulama. Pemaparan ini disampaikannya di
Jakarta pada seminar Nasional Optimalisasi Peran Zakat Di era Ekonomi Disruptif yang
diselenggarakan oleh Pusat Studi Ekonomi dan Bisnis Syariah Universitas Indonesia
menginisiasi penggabungan institusi zakat dengan pajak.
Inisiatif untuk menggabung pajak dan zakat adalah langkah luar biasa. Yang terpenting adalah
pengelolaan zakat yang perlu ditopang oleh teknologi canggih, aparatur yang kuat mulai dari
aparat administrasi, pengawas, pemeriksa hingga penegak hukum.
Langkah ini lanjutnya bisa dilakukan dengan menginisiasi revisi Undang-Undang tentang Zakat
sebagai bagian penerimaan negara di samping pajak. Ia berharap undang-undang tentang zakat
mampu mengarahkan institusi pengelola zakat bisa bekerja dengan profesional.
Sekalipun muncul wacana zakat dan pajak memungkinkan untuk dikelola secara bersamaan,
tetapi harta wakaf merupakan perkara lain lagi. Wakaf adalah sejenis pemberian bernilai sunnah,
bukan kewajiban dari agama maupun negara. Wakaf adalah amal sukarela. Tujuan wakaf adalah
menahan barang yang diwakafkan itu agar tidak diwariskan kepada ahli waris, tidak dijual
maupun dihibahkan, tidak digadaikan maupun disewakan.
Apabila pendayagunaan harta zakat tergantung pada mustahiq zakat, harta pajak sesuai
kepentingan negara, maka pendayaan gunaan wakaf itu sesuai orang yang memberikan harta
wakaf. Jadi, yang memberi harta wakaf punya hak penuh untuk menentukan tujuan dari hartanya
yang sudah diwakaf, dan penerima harta wakaf tidak boleh menggunakannya untuk kepentingan
yang berseberangan dengan pemberi wakaf (waqif).

Hal lain yang membedakan wakaf dari pajak dan zakat adalah soal takaran/kadar, serta waktu
penyerahan. Apabila zakat dan pajak memiliki kadar-kadar tertentu, menyangkut barang tertentu,
dan waktu yang tertentu, maka harta wakaf tidak memiliki batas-batasan semacam itu. Wakaf
sangat bebas menyangkut barang apapun, dan boleh dikeluarkan kapanpun, serta dalam kadar
berapapun.

B. Hubungan Zakat dan Pajak


Perdebatan ulama tentang persamaan dan perbedaan antara zakat dan pajak, sejatinya,
mencerminkan hubungan dua kewajiban tersebut. Namun, penting kiranya mengetahui posisi
pajak dalam Islam, sebagaimana pada bab sebelumnya kita telah mempelajari kedudukan atau
posisi zakat dalam ajaran Islam.
Abdurrahman Navis mengatakan: pajak menurut istilah kontemporer adalah iuran rakyat kepada
kas negara berdasarkan undang-undang sehingga dapat dipaksakan dengan tidak mendapat balas
jasa secara langsung. Negara dapat menampilkan dirinya sebagai penguasa yang biasa mengatur
rakyat dan warga negaranya untuk mengeluarkan pajak. Di sini sudah mulai tegas bahwa pajak
dibuat oleh negara, sedangkan zakat datang dari agama.
Pajak dipungut penguasa berdasarkan norma-norma hukum untuk menutup biaya produksi
barang-barang dan jasa kolektif untuk mencapai kesejahteraan umum. Penguasa tentu saja tidak
berlaku sewenang-wenang terhadap rakyatnya. Dalam artian, pajak yang ditetapkan oleh
penguasa harus emngikuti norma hukum. Sedangkan hukum negara itu sendiri adalah hasil
keputusan bersama para wakil rakyat di dewan legeslatif.
Dalam ajaran Islam pajak sering diistilahkan dengan adh-Dharibah. Kata ini memiliki bentuk
jamak berupa adh-Dharaib. Sebutan lain dari para ulama untuk pajak ini adalah al-Muks.
Namun begitu, jangan sampai dikacaukan dengan konteks lain, dimana Islam memperkenalkan
istilah-istilah lain yang mirip dengan pajak. Istilah-istilah ini berbeda satu sama lain, sekalipun
pada aspek lahiriah yang kasat mata hampir serupa. Tetapi, secara substansi berbeda mencolok.
Pertama, al-Jizyah, yaitu upeti yang harus dibayarkan ahli kitab kepada pemerintahan Islam.
Upeti ini sebagai bentuk ketundukan, jaminan tidak ada perlawanan dan pengkhianatan,
komitmen untuk hidup akur, harmonis, dan bersama-sama.
Kedua, al-Kharaj, yaitu pajak bumi yang dimiliki oleh negara. Suatu negara pasti memiliki
batasan wilayah. Seluruh tanah yang ada di wilayah tersebut adalah milik negara, sehingga
penduduk yang menempatinya wajib membayar kharraj. Dalam bahasa kita, kharraj adalah pajak
bumi.

Ketiga, al-Usyr yaitu bea cukai bagi para pedagang non muslim yang masuk ke negara Islam.
Dalam sejarah Islam, ada praktek al-„usyr yang berarti bea cukai yang diterapkan penguasa
Islam kepada pedagang non-muslim.
Semua jenis pemungutan uang baik berupa al-usyr, al-kharraj dan al-jizyah adalah perkara
berbeda dibanding dengan zakat. Dalam Islam, zakat adalah pemungutan sebagian harta untuk
diserahkan kepada golongan-golongan tertentu yang sudah ditetapkan. Zakat hanya diwajibkan
kepada umat muslim, tetapi jizyah dan usyr diwajibkan kepada non muslim dengan catatan
tertentu; jizyah bagi non-muslim sebagai bentuk ketundukan, sedangkan usyr sebagai bayaran
dalam konteks perdagangan.
Penting kiranya kita belajar tentang beberapa perbedaan ulama berikut ini. Sebab, tidak semua
ulama sepakat pajak diwajibkan kepada umat muslim. Sebagian ulama mengatakan bahwa pajak
tidak boleh sama sekali dibebankan kepada kaum muslimin, karena kaum muslimin sudah
dibebani kewajiban zakat.
Apa yang dikemukakan oleh sebagian ulama ini memiliki landasan syariat. Sebuah hadist
diriwayatkan dari Fatimah binti Qais, bahwa dia mendengar Rasulullah SAW bersabda :

“Tidak ada kewajiban dalam harta kecuali zakat” (HR Ibnu Majah, No 1779).
Perbuatan menarik pajak hampir serupa dengan perbuatan zina. Jika seorang perempuan berhenti
berzina disebut bertaubat, maka seorang penarik pajak yang berhenti dari pekerjaannya juga
disebut bertaubat. Dengan kata lain, pemungutan pajak dan zina hampir serupa. Dari sini ulama
berpendapat, pajak tidak wajib bagi umat muslim karena sudah dibebani zakat.
Ada juga Hadist dari Uqbah bin „Amir yang berkata: saya mendengar Rasulullah SAW
bersabda:

“Tidak akan masuk surga orang yang mengambil pajak,“ (HR Abu Daud, No : 2548)
Semua dalil di atas adalah landasan syariat ulama yang menolak pajak. Dari beberapa dalil di
atas, banyak ulama yang menyamakan pajak yang dibebankan kepada kaum muslim secara
dhalim sebagai perbuatan dosa besar. Sebab, satu-satunya kewajiban umat muslim berkaitan
dengan harta adalah zakat, bukan pajak.
Pandangan bahwa pajak tidak bisa disepadankan dengan zakat, pandangan bahwa pajak bukan
zakat, dan bahwa pajak haram sedangkan zakat adalah wajib, didukung oleh Imam Dzahabi
dalam Al-Kabair.
Kedua, para ulama menyatakan kebolehan mengambil pajak dari kaum muslimin. Tentu saja
kebolehan umat muslim dibebani pajak jika negara dalam situasi sangat membutuhkan dana.
Sangat mungkin suatu saat nanti negara dalam kondisi sangat terpuruk karena salah kelolah
maka menerapkan pajak pada umat muslim diperbolehkan.
Untuk menerapkan kebijakan inipun harus terpenuhi dahulu beberapa syarat. Di antara ulama
yang membolehkan pemerintahan Islam mengambil pajak dari kaum muslimin adalah Imam
Ghazali, Imam Syatibi dan Imam Ibnu Hazm. Dan ini sesuai dengan hadist yang diriwayatkan
dari Fatimah binti Qais juga, bahwa dia mendengar Rasulullah saw bersabda :

“Sesungguhnya pada harta ada kewajiban/hak (untuk dikeluarkan) selain zakat.” (HR Tirmidzi,
No: 595 dan Darimi, No : 1581, di dalamnya ada rawi Abu Hamzah (Maimun). Menurut Ahmad
bin Hanbal dia adalah dho‟if hadist dan menurut Imam Bukhari dia tidak cerdas).
Berikut ini beberapa syarat yang harus dipenuhi. Apabila syarat-syarat berikut dipenuhi maka
pajak boleh diterapkan kepada umat muslim:
1. Harta Sangat Dibutuhkan dan Tak Ada Sumber Lain
Syeikh Muhammad Yusuf Qardhawy mengatakan, pajak itu boleh dipungut apabila negara
memang benar–benar membutuhkan dana, sedangkan sumber lain tidak diperoleh..
2. Baitul Mal Tidak Cukup
Baitul Mal atau kas negara adalah syarat yang harus perhatikan. Apabila Baitul Mal benar–benar
kosong dan tidak ada anggaran yang cukup maka memungut pajak dari umat muslim dapat
dibenarkan.
3. Pemungutan Pajak Dilakukan dengan Adil
Pajak yang dibebankan kepada umat muslim dalam keadaan negara sangat butuh dana tambahan
untuk pengelolaannya tidak boleh berlebihan, dan tidak memberatkan rakyat. Pemungutan pajak
yang dibolehkan oleh ulama harus didasarkan kepada pertimbangan ekonomi yang matang,
mendesak, dan demi kebutuhan rakyat dan pembangunan yang lebih besar.
4. Pajak Demi Membiayai Kepentingan Umat
Hasil pajak harus digunakan untuk kepentingan umum, bukan untuk kepentingan kelompok
(partai), bukan untuk pemuas nafsu para penguasa, kepentingan pribadi, kemewahan keluarga
pejabat dan orang-orang dekatnya. Sebaliknya, pajak yang digunakan untuk kepentingan
kelompok/partai atau individu korup maka umat muslim wajib menolaknya.
Diriwayatkan dari Sufyan bin Abu Aufa, Umar bin khattab berkata, “Demi Allah, aku tidak tahu,
apakah aku ini Khalifah atau raja. Bila aku raja, maka ini masalah yang besar”.
“Hai Amirul Mukminin, sesungguhnya keduanya berbeda. Khalifah tidak akan memungut
sesuatu kecuali dari yang layak dan tidak akan memungut sesuatu kecuali kepada yang berhak.
Alhamdulillah engkau termasuk kepada orang yang demikian, sedangkan raja (dhalim) akan
berbuat sekehendaknya”. Maka Umar diam.
5. Persetujuan Para Ahli/Cendikiawan yang Berakhlak
Kepala negara, wakilnya, gubernur atau pemerintah daerah tidak boleh bertindak sendiri untuk
mewajibkan pajak, menentukan besarnya, kecuali setelah dimusyawarahkan dan mendapat
persetujuan dari para ahli dan cendikiawan yang mewakili masyarakat.
Semua pandangan di atas disampaikan oleh Yusuf al-Qardhawi, ulama yang konsen dalam
membaca persoalan umat kontemporer, progresif dan visioner. Apapun perbedaan pendapat dari
para ulama di atas, kita telah belajar hubungan zakat dan pajak, serta posisi pajak dalam
pandangan ulama muslim.

C. Hubungan Zakat dan Wakaf


Setelah mempelajari pengertian zakat dan pajak, berikut ini pengertian wakaf dalam
hubungannya dengan zakat. Apabila pajak tidak bisa dipadankan dengan zakat, maka bagaimana
dengan wakaf? Apakah seseorang yang sudah mewakafkan hartanya dapat dianggap telah
mengeluarkan zakatnya?.
Pengertian wakaf adalah menahan harta yang bisa diambil manfaaatnya dengan tetap kekalnya
dzat harta itu sendiri dan memanfaatkan kegunaannya di jalankebaikan dengan tujuan
mendekatkan diri kepada Allah swt. Wakaf adalah amalan sunnah, berbeda dengan zakat yang
wajib hukumnya. Harta wakaf dijalankan dengan suka rela tetapi zakat harus dipaksa bagi orang
yang enggan dan malas-malasan.
Dalam kitab Kifayah al-Akhyar diterangkan sebagai berikut;

“Definisi wakaf menurut syara‟ adalah menahan harta-benda yang memungkinkan untuk
mengambil manfaatnya beserta kekalnya dzat harta-benda itu sendiri, dilarang untuk
mentasaharrufkan dzatnya. Sedang mentasharrufkan kemanfaatannya itu dalam hal kebaikan
dengan tujuan mendekatkan diri kepada Allah swt” (Taqiyyuddin, Kifayah al-Akhyar, h. 256).
Berbeda dengan harta zakat yang benda fisiknya dapat digunakan sesuai keinginan mustahiq
yang sudah mendapatkannya. Harta wakaf hanya bisa dimanfaatkan sesuai arahan dan
pengarahan dari waqif atau pemberi harta wakaf. Jelas beda sekali dengan zakat maupun pajak.
Dengan berkembangkan zaman, muncul persoalan baru, yaitu tentang seseorang yang
mewakafkan uangnya. Dalam kasus wakaf uang ini, para ulama berbeda pendapat. Pendapat
pertama menyatakan bahwa wakaf uang (waqf an-nuqud) secara mutlak tidak diperbolehkan.
Seseorang harus mewakafkan selain uang, khususnya benda-benda yang fisiknya tidak berubah.
Rujukan tentang dilarangnya wakaf uang ini adalah sebagai berikut:
“Adapun wakaf sesuatu yang tidak bisa diambil manfaatnya kecuali dengan melenyapkannya
seperti emas, perak, makanan, dan minuman maka tidak boleh menurut mayoritas fuqaha. Yang
dimaksud dengan emas dan perak adalah dinar dan dirham dan yang bukan dijadikan perhiasan”.
(Syaikh Nizham, al-Fatawa al-Hindiyah: 362)
Mewakafkan sesuatu yang benda fisiknya bisa rusak atau lenyap karena digunakan maka
hukumnya tidak boleh. Ulama kelompok ini menganjurkan agar wakaf hanya dilakukan dengan
memberikan benda yang fisiknya tidak berubah tetapi manfaatnya bisa diambil.

Berbeda halnya dengan golongan ulama kedua, mereka ini menyatakan bahwa wakaf uang tetap
diperbolehkan. Ibnu Syihab az-Zuhri juga memperbolehkan wakaf dinar sebagaimana dinukil al-
Bukhari.
“Telah dinisbatkan pendapat yang mensahkan wakaf dinar kepada Ibnu Syihab az-Zuhri dalam
riwayat yang telah dinukil Imam Muhammad bin Isma‟il al-Bukhari dalam kitab Shahihnya. Ia
berkata, Ibnu Syihab az-Zuhri berkata mengenai seseorang yang menjadikan seribu dinar di jalan
Allah (mewakafkan). Ia pun memberikan uang tersebut kepada budak laki-lakinya yang menjadi
pedagang. Maka si budak pun mengelola uang tersebut untuk berdagang dan menjadikan
keuntungannya sebagai sedekah kepada orang-orang miskin dan kerabat dekatnya. Lantas,
apakah lelaki tersebut boleh memakan dari keuntungan seribu dinar tersebut jika ia tidak
menjadikan keuntungannya sebagai sedekah kepada orang-orang miksin? Ibnu Syihab az-Zuhri
berkata, ia tidak boleh memakan keuntungan dari seribu dinar tersebut,” (Abu Su‟ud, 1417 H.:
20-21).
Para ulama kontemporer pun mulai berpikir kreatif. Dengan berpijak pada pendapat Ibnu Syihab
az-Zuhri, solusi untuk menerima wakaf uang adalah dengan menjadikannya sebagai modal
usaha. Modal usaha dapat ditumbuh kembangkan, dimana modalnya tetap tidak berkurang, tetapi
keuntungannya bisa bertambah. Keuntungan di sini dapat digunakan untuk tujuan bersama.
Untuk itulah, seseorang yang sudah mengeluarkan harta wakaf tidak bisa dianggap telah
mengeluarkan zakat dari hartanya. Sebab, harta zakat boleh digunakan sampai habis oleh
penerimanya. Sedangkan harta wakaf tidak boleh dihabiskan oleh penerimanya. Si penerima
hanya boleh mengambil manfaat dari harta wakaf tanpa boleh merusak bentuk fisiknya.

D. Manajemen dan Tata Kelola Zakat


Kita tidak sedang bicara tentang pajak dan wakaf, karena dua hal itu berbeda dari zakat. Untuk
itulah, sekarang kita lanjut pembahasan tentang manajemen dan tata kelola dana zakat.
Salah satu instrument yang tak bisa lepas dari zakat adalah seorang amil atau penyalur zakat.
Secara harfiah, kata amil berarti pekerja. Tetapi, dalam pembahasan tentang zakat, amil lebih
cenderung dipahami sebagai individu yang bekerja untuk memungut, mengumpulkan, mengelola
dan mendistribusikan zakat kepada orang-orang yang berhak mendapatkannya.
Dalam ajaran Islam, seorang amil zakat baik individu maupun lembaga juga mempunyai hak
bagian atas zakat. Hak mendapat zakat ini sudah tercantum dalam ayat suci al-Quran. Bagaimana
tidak bisa dipungkiri bahwa amil zakat berjasa besar dalam pengumpulan maupun
pendistribusian zakat pada para mustahiq.
Pada masa Rasulullah, pengelolaan zakat diamanatkan pada Baitul Mal. Pada zaman itu, Baitul
Mal tidak saja berfungsi sebagai pengelola keuangan Negara, tetapi juga tempat menampung
dana zakat umat muslim. Zakat dimasukkan ke dalam instrument fiskal Negara di samping sudah
ada jizyah, ghanimah, dan lain-lain. Belajar dari sejarah ini, sangat masuk akal apabial sebagian
ulama menganjurkan agar zakar diatur oleh negara sepenuhnya, tidak saja dilakukan secara
tradisional dimana muzakki menyerahkan zakat langsung kepada mustahiq.
Di jaman lampau, pengelolaan zakat pun menjadi lebih tertata rapi setelah masa Khalifah Umar
bin Khattab berkuasa. Sang Khalifah membentuk Diwan, yaitu departemen khusus mengatur
tentang zakat. Dari kata diwan ini kemudian kita mengenal istilah Dewan. Dalam konteks
keindonesiaan kita, diwan seperti yang dibentuk pada jaman khalifah Umar ini menjadi Badan
Zakat Nasional (BAZNAS).
Diwan pada masa khalifah Umar bin Khattab sudah terbilang modern. Karena Diwan bertugas
untuk mengelola zakat dengan perencanaan, pelaksanaan, dan pengoordinasian dalam
pengumpulan, pendistribusian dan pendayagunaan zakat. Ini bisa dibilang sebagai kontribusi
besar Khalifah Umar dalam menatata sistem pemerintahan Islam pada jamannya, serta sebagai
hikmah besar untuk diambil pelajaran oleh umat muslim sekarang.
Pada perkembangan kontemporer, dalam rangka memenuhi kebutuhan pengelolaan zakat yang
optimal, maksimal, dan profesional, banyak instansi yang menamakan dirinya sebagai organisasi
Pengelola Zakat (OPZ). Sejatinya, semua ini adalah penerjemahan dari diwan yang sudah ada
pada jaman khalifah Umar bin Khattab.
Berikut ini beberapa lembaga organisasi yang berfokus pada pengelolaan zakat, di antaranya:
1. BAZ (Badan Amil Zakat)
Badan Amil Zakat (BAZ) adalah organisasi pengelola zakat yang dibentuk oleh pemerintah.
BAZ ini beranggotakan beberapa orang yang terdiri dari unsur masyarakat dan pemerintah.
Tugas utama BAZ adalah mengumpulkan, mendistribusikan dan mendayagunakan zakat sesuai
dengan ketentuan agama.

BAZ di Indonesia mempunyai beberapa tingkatan:


a) BAZ Pusat atau Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS). Aturan tentang BAZNAS diatur
dalam Keputusan Presiden no.8 tahun 2001. Berdasarkan aturan presiden ini, BAZNAS harus
terdiri dari Badan Pelaksana, Komisi Pengawas, dan Dewan Pertimbangan.
Badan Pelaksana bertugas melaksanakan kebijakan BAZ. Komisi Pengawas bertugas
melaksanakan pengawasan internal atas operasional kegiatan badan pelaksana. Sedangkan
Dewan Pertimbangan bertugas memberikan pertimbangan fatwa, saran, rekomendasi tentang
pengembangan hukum.
b) BAZNAS Provinsi. Pembentukan BAZ Provinsi diatur dalam keputusan Menteri Agama
no.118 tahun 2014.
c) BAZNAS Kabupaten/Kota. Dasar hukum pembentukannya adalah keputusan Direktorat
Jenderal Bimbigan Masyarakat Islam no. DJ.II/568 tahun 2014.

2. LAZ (Lembaga Amil Zakat)


Selain BAZ, ada juga Lembaga Amil Zakat (LAZ). Lembaga ini adalah institusi pengelolaan
zakat yang sepenuhnya dibentuk oleh masyarakat yang bergerak di bidang dakwah, pendidikan,
sosial atau kemasyarakatan umat Islam, dikukuhkan, dibina dan dilindungi oleh pemerintah.
LAZ sejatinya adalah badan pembantu BAZNAS. Dasar hukum pembentukan LAZ adalah UU
no.23 tahun 2011. Berdasarkan undang-undang ini, LAZ akan membantu BAZNAS dalam
pelaksanaan mengelola zakat. Apabila BAZNAS dikelola oleh unsur masyarakat dan pemerintah
maka LAZ dikelolah sepenuhnya oleh unsur masyarakat.
Sebelum terbitnya UU No. 23 tahun 2011, yaitu dengan hanya merujuk pada UU no.38 tahun
1999, butir-butir payung hukum tentang LAZ hanya ada dua pasal saja. Tetapi, semenjak ada
amandemen dan muncul UU no.23 tahun 2011, pembentukan LAZ mendapat sorotan lebih tajam
dan terperinci. Ketentuan yang tertulis dalam undang-undang semakin ketat. Pemerintah tampak
lebih serius mengatur LAZ dengan adanya pasal 17 s/d 20.
Salah satu hal yang penting dari undang-undang baru itu adalah bahwa LAZ harus mendapat izin
dari pemerintah, harus berbentuk lembaga hukum, dan terdaftar sebagai organisasi
kemasyarakatan islam yang mengelola bidang pendidikan, dakwah dan sosial. Pemerintah ingin
memastikan bahwa tidak boleh ada lembaga yang dikelola masyarakat tanpa tingkat
profesionalitas yang tinggi. Harapannya pengelolaan zakat lebih transparan, profesional, dan
lebih bermutu.

3. Unit Pengumpul Zakat (UPZ)


Unit Pengumpul Zakat (UPZ) adalah satuan organisasi yang dibentuk oleh Badan Amil Zakat di
semua tingkatan dengan tugas mengumpulkan zakat untuk melayani muzakki, yang berada pada
desa/kelurahan, instansi-instansi pemerintah dan swasta, baik dalam negeri maupun luar negeri.
UPZ ini dapat membantu BAZ, dan oleh karenanya, ia tetap berada di bawah naungan hukum
yang berlaku. UPZ adalah kordinator lapangan, katakanlah begitu.

RANGKUMAN
Berikut ini adalah poin-poin penting yang harus diingat:
1. Zakat, Pajak dan Wakaf adalah harta yang berbeda, dengan landasan hukum berbeda, serta
praktek pelaksanaan yang berbeda pula. Zakat adalah perintah agama, pajak adalah kewajiban
yang dibebankan oleh negara, dan wakaf adalah amal kebajikan sebagai bentuk kedermawanan.
2. Dalam Islam, pajak diistilahkan dengan dharibah (plural: dharaib). Selain dharibah, sumber
pungutan lainnya dalam Islam adalah jizyah, kharraj, dan „usyr.
3. Sebagian ulama menolak kewajiban bayar pajak. Tetapi, apabila mendapat persetujuan dari
kalangan cendekiawan dan telah memenuhi persyaratan-persyaratannya, maka pajak menjadi
wajib. Sebagian lain ulama berpendapat hukum dasar pajak adalah boleh.
4. Wakaf adalah harta yang diambil manfaatnya tanpa mengubah wujuf fisiknya, dan hukumnya
adalah sunnah. Seseorang tidak diwajibkan mengeluarkan harta wakaf.
5. Wakaf berbeda dengan zakat selain dari segi hukumnya, juga dari segi cara pemanfaatannya.
Pemanfaatan atua pendayagunaan wakaf harus sesuai arahan dari pemberi wakaf (waqif).
6. Khusus persoalan zakat, pengelolaan zakat boleh dilakukan individu maupun kelompok. Pada
perkembangan mutakhir, negara menerapkan hukum yang mengatur pengelolaan zakat dengan
membentuk beberapa lembaga khusus, seperti BAZNAS maupun LAZ yang berfungsi
membantu BAZNAS.
TUGAS
Untuk memperluas wawasan pengetahuan Anda, kerjakanlah beberapa tugas berikut ini:
1. Sebutkan alasan-alasan ulama yang menolak kewajiban pajak bagi umat muslim beserta dalil-
dalilnya!
2. Sebutkan alasan-alasan ulama yang membolehkan penerapan kewajiban bayar pajak bagi umat
muslim, sertakan dalil-dalilnya!
3. Sebutkan Pasal dan Ayat dalam Undang-undang No. 23 tahun 2011 tentang tugas BAZNAS!
4. Sebutkan Pasal dan Ayat dalam Undang-undang No. 23 tahun 2011 tentang LAZ!

TES FORMATIF 3
1. Berikut ini dalil diwajibkannya zakat, kecuali:
a. Al-Quran
b. Hadits
c. Ijma‟
d. Undang-undang
2. Berikut ini dalil diwajibkannya bayar pajak:
a. Al-Quran
b. Hadits
c. Ijma‟
d. Undang-undang
3. Berikut ini hukum wakaf:
a. Wajib
b. Sunnah
c. Mubah
d. Haram
4. Berikut ini aspek kesamaan antara zakat dan pajak:
a. Sama-sama diperintahkan agama
b. Sama-sama diperintahkan pemerintah/negara
c. Sama-sama mengeluarkan sebagian dari harta
d. Sama-sama dikelola negara
5. Berikut ini aspek perbedaan antara zakat dan pajak:
a. Zakat diperintahkan oleh Undang-undang Negara, Pajak diperintahkan agama
b. Zakat harus disetorkan ke BAZNAS, Pajak harus disetorkan ke Kantor Pajak
c. Zakat memiliki golongan khusus untuk menerimanya, Pajak tidak memilikinya
d. Zakat boleh menggantikan kewajiban bayar Pajak, Pajak tidak bisa mengganti kewajiban
bayar Zakat
6. Berikut ini pernyataan yang benar:
a. Zakat itu sama dengan Dharibah
b. Pajak itu sama dengan Jizyah
c. Pajak Bumi itu sama dengan Kharraj
d. Pajak Cukai itu sama dengan Jizyah
7. Berikut ini pengertian yang benar dari Jizyah:
a. Upeti yang harus diberikan rakyat kepada raja

b. Upeti yang harus diberikan orang kafir kepada penguasa muslim


c. Upeti yang harus diberikan pedagang non-muslim kepada penguasa muslim
d. Upeti yang harus diberikan Amil Zakat kepada pemerintah
8. Berikut ini pengertian yang benar dari Kharraj:
a. Pajak bumi yang dimiliki oleh negara
b. Pajak cukai pedangan non-muslim yang masuk ke wilayah muslim
c. Pajak bukti ketundukan orang kafir kepada penguasa muslim
d. Pajak rakyat kepada penguasa
9. Berikut ini pengertian yang benar dari Usyr:
a. bea cukai bagi para pedagang non muslim yang masuk ke negara Islam
b. besaran nominal yang harus dikeluarkan umat untuk Diwan atau Badan Amil Zakat
c. tugas dan tanggungjawab Diwan/BAZ dalam mengumpulkan dan mendistribusikan dana zakat
d. besaran nominal yang akan didapat oleh BAZ sebagai Amil Zakat.
10. Berikut ini tidak termasuk syarat yang membolehkan penarikan pajak bagi umat muslim:
a. Harta sangat dibutuhkan oleh negara
b. Kas negara tidak mencukupi kebutuhan pengelolaan negara
c. Adanya persetujuan dari kalangan pakar ahli dan cendikiawan
d. Persetujuan umat muslim

KEGIATAN BELAJAR 4: PENGELOLAAN ZAKAT


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai konteks hukum Zakat berdasarkan undang-undang Republik
Indonesia tentang Pengelolaan Zakat.
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
1. Mempelajari konteks sosial-historis dibentuknya undang-undang Republik Indonesia tentang
pengelolaan zakat
2. Mempelajari Point-point penting Undang-undang Nomor 23 Tahun 2011 tentang Pengelolaan
Zakat.
Pokok-Pokok Materi
1. Konteks sosial-historis dibentuknya undang-undang Republik Indonesia tentang pengelolaan
zakat
2. Point-point penting Undang-undang Nomor 23 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat.
3. Lampiran Undang-undang Baru No 23 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat

URAIAN MATERI
A. Konteks Sosial-historis Undang-undang Republik Indonesia tentang Pengelolaan Zakat
Penting mempelajari konteks sosial historis terkait pembentukan undang-undang pengelolaan
zakat nomor 23 tahun 2011. Konteks ini akan membantu situasi dan kondisi eksternal yang tidak
tercantum di dalam teks undang-undang itu sendiri. Undang-Undang No. 23 Tahun 2011
Tentang Pengelolaan Zakat resmi diundangkan dan masuk dalam Lembaran Negara Republik
Indonesia bernomor 115 setelah ditandatangani oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada
tanggal 25 November 2011. Ini momen sejarah yang menandai Indonesia masuk dalam fase
berikutnya.
Yang penting diketahui adalah UU No. 23 tahun 2011 menggantikan UU No. 28 tahun 1999.
Pengelolaan zakat pun memiliki sistem pengaturan dan tata kelola yang berbeda mencolok dari
sebelumnya. Secara umum dapat dikatakan bahwa struktur Undang-Undang No. 23 tahun 2011
tentang Pengelolaan Zakat terdiri dari 11 Bab dengan 47 pasal. Bahkan, untuk mengantisipasi
segala bentuk penyelewengan kekeuasaan dan wewenang, UU No. 23 tahun 2011
mencantumkan juga ketententuan pidana dan ketentuan peralihan. Dengan adanya ketentuan
pidana maka setiap tindak penyelewengan dana zakat dapat dikenakan hukuman pidana.
Terbitnya undang-Undang No. 23 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat sangat positif karena
negara dan pemerintah mengharapkan maksimalisasi pendayagunaan dan hasil guna pengelolaan
zakat, infaq dan sedekah di Indonesia. Harapan ini berlandaskan pada pemikiran bahwa
pengelolaan zakat pada saat menggunakan payung hukum UU No. 38 tahun 1999 dirasakan
kurang optimal. Tentu nanti kita akan melihat aspek-aspek yang dinilai kurang optimal tersebut.
Salah satu aspek yang dinilai kurang optimal adalah UU No. 38 tahun 1999 kurang mampu
menjawab permasalahan zakat di tanah air. Pasal-pasal yang termaktub di dalamnya sudah tidak
sesuai dengan perkembangan kebutuhan hukum dalam masyarakat sehingga butuh pembaharuan.
UU No. 23 tahun 2011 adalah bentuk revisi pada aspek-aspek tertentu dan tetap memberlakukan
pasal-pasal yang dirasa masih relevan.
Secara kronologis dapat dikatakan bahwa hari Senin, 28 Maret 2011 adalah tonggak sejarah luar
biasa. Rapat Kerja antar Komisi VIII DPR RI dengan Pemerintah menghasilkan pembahasan
Rancangan Undang-Undang tentang Pengelolaan Zakat, Infaq dan Sedekah. Hari dan tanggal ini
sudah disepakati bersama pada Masa Persidangan III Tahun Sidang 2010-2011. Selain itu, Masa
Persidangan III ini juga mengesahkan Panitia Kerja (Panja) RUU tentang Pengelolaan Zakat,
Infaq dan Sedekah.
Hal yang perlu diketahui adalah pembahasan RUU melalui Rapat Dengar Pendapat (RDP) Panja
Komisi VIII DPR RI dengan pemerintah dilakukan sebanyak 7 (tujuh) kali. Dengan kata lain, ini
betul-betul kerja keras pemerintah dalam menggodok aturan hukum negara yang menyangkut
persoalan penting dalam agama. Sebab, sekalipun zakat adalah rukun Islam, tetapi posisi dan
perannya sangat urgen bagi kehidupan bangsa dan negara. Pembahasan RUU juga dilakukan
melalui Rapat Konsinyering sebanyak 2 (dua) kali, terhitung mulai tanggal 28 Maret 2011
sampai 17 Oktober 2011.
Pada Rapat Konsiyering yang dilakukan di hari Jumat, 18 Juni 2011 pukul 21.00, subtansi RUU
tentang pengelolaan zakat, infaq dan sedekah dicermati dengan betul dan sangat serius. Panja
Komisi VIII DPR RI dan Panja Pemerintah bersepakat untuk mengubah judul RUU tentang
Pengelolaan Zakat, Infaq dan Sedekah menjadi Racangan Undang-Undang tentang Pengelolaan
Zakat.
Sedangkan judul Pengaturan Pengelolaan Zakat, Infaq dan Sedekah dan Dana Sosial Keagamaan
Lainnya disepakati untuk diatur sebagai norma tambahan (extra norms). Hal itu kemudian
terlihat sebagaimana dalam rumusan RUU tentang Pengelolaan Zakat Pasal 28 ayat (1), (2), (3).
Kerja maraton dari Panja VIII DPR RI dan Panja Pemerintah menghasilkan keputusan yang luar
biasa. Undang-undang yang baru berhasil diterbitkan.
Gedung Nusantara I DPR seakan menjadi saksi bisu berlangsungnya Rapat Kerja Komisi VIII
DPR dengan Pemerintah, yang terdiri dari Menteri Agama, Menteri Keuangan, Menteri Dalam
Negeri, dan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia. Rapat ini yang bertujuan untuk
meengambil Keputusan Tingkat I terhadap RUU tentang Pengeloaan Zakat dipimpin Ketua
Komisi VIII, Abdul Kadir Karding. Orang-orang inilah yang menjadi saksi sejarah terbentuknya
undang-undang baru pengelolaan zakat bernomor 23 tahun 2011 yang kita pakai sampai detik ini
tahun 2018.
Pada waktu itu, RUU tentang Pengelolaan Zakat ini yang diajukan ke Sidang Paripurna Dewan
berdasarkan persetujuan dari seluruh fraksi yang ada di Komisi VIII saat Pengambilan
Keputusan Tingkat I terhadap RUU tentang Pengelolaan Zakat. Komisi VIII menjadi ruang
dimana juru bicara dari masing-masing fraksi partai politik mengutarakan pandangan mereka.
Undang-undang baru bertahun 2011 ini adalah rumusan pemikiran partai politik yang utusannya
berada di Komisi VIII.
Salah satu juru bicara fraksi Partai Demokrat yang bisa dikutip di sini adalah Nany Sulistyani
Herawati. Tanpa mengecilkan kontribusi dan peran partai lain, Nany Sulistyani Herawati
mengusulkan hendaknya pendekatan dalam pengelolaan zakat sebaiknya lebih difokuskan pada
perspektif pemberdayaan dan bersifat jangka panjang dibanding bersifat santunan dan sementara.
Pernyataan ini dapat diartikan sebagai kritik atas undang-undang bernomor 38 tahun 1999 yang
dinilai lebih mengedepankan spirit santunan. Sebaliknya, undang-undang baru tahun 2011 lebih
mengarah pada produktifitas pengelolaan dana zakat.

B. Point-point Penting Undang-undang Nomor 23 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat.


Dengan terbitnya undang-undang Nomor 23 tahun 2011 ini, tentu ada poin-poin penting yang
membuatnya berbeda dari undang-undang sebelumnya yang bernomor38 Tahun 1999 tentang
Pengelolaan Zakat. Berikut ini poin penting perubahan yang ada:
1. Tujuan yang Berorientasi Penanggulangan Kemiskinan
Ini penting dicermati bahwa UU No. 23 Tahun 2011 lebih berorientasi pada peningkatan
kesejahteraan dan penanggulangan kemiskinan. Hal itu terlihat dari Pasal 3 tentang Pengelolaan
zakat bertujuan: a) meningkatkan efektivitas dan efisiensi pelayanan dalam pengelolaan zakat;
dan b) meningkatkan manfaat zakat untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat dan
penanggulangan kemiskinan.
Sedangkan tujuan UU No. 38 Tahun 1999 Pasal 5 tentang Pengelolaan Zakat yang bertujuan: 1)
meningkatnya pelayanan bagi masyarakat dalam menunaikan zakat sesuai dengan tuntunan
agama; 2) meningkatnya fungsi dan peranan pranata keagamaan dalam upaya mewujudkan
kesejahteraan masyarakat dan keadilan sosial, dan 3) meningkatnya hasil guna dan daya guna
zakat.
Kalimat “penanggulangan kemiskinan” hanya ada pada UU tahun 2011 dan tidak ada pada UU
tahun 1999. Walaupun pada UU lama dan baru sama-sama mencantumkan kalimat “mewujudkan
kesejahteraan sosial”. Penanggulangan kemiskinan ini sangat membuka peluang kreatifitas
pengelolaan dan pemanfaatan dana zakat.
2. Manajemen yang Lebih Tertata
Dalam Undang-undang 2011 terdapat pendetailan sistem kerja. Misalnya, pada Bagian Kedua
Bab Keanggotaan Pasal 8, 9, 10 dan 11 terdapat tentang rekrutmen anggota BAZNAS secara
profesional demi mencari para pengelola yang kompeten. Selain itu, pada Bagian Keempat bab
Lembaga Amil Zakat (LAZ) Pasal 17 ada aturan bahwa untuk membantu BAZNAS dalam
pelaksanaan pengumpulan, pendistribusian dan pendayagunaan zakat, masyarakat dapat
membentuk LAZ. Manajemen yang lebih tertata rapi semacam ini tidak terdapat dapat Undang-
undang tahun 1999.
3. Pendayagunaan yang Lebih Produktif
Konsep pendayagunaan dana zakat yang lebih produktif terdapat pada undang-undang baru.
Undang-undang baru tahun 2011 Bagian Ketiga bab Pendayagunaan Pasal 27 berbunyi:
(1) Zakat dapat didayagunakan untuk usaha produktif dalam rangka penanganan fakir miskin dan
peningkatan kualitas umat.
(2) Pendayagunaan zakat untuk usaha produktif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan
apabila kebutuhan dasar mustahik telah terpenuhi.
(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai pendayagunaan zakat untuk usaha produktif sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) diatur dengan Peraturan Menteri.
Coba bandingkan dengan undang-undang lama tahun 1999 Bab V Pendayagunaan Zakat Pasal
16 yang berbunyi:
(1) Hasil pengumpulan zakat didayagunakan untuk mustahiq sesuai dengan ketentuan agama.

(2) Pendayagunaan hasil pengumpulan zakat berdasarkan skala prioritas kebutuhan mustahiq dan
dapat dimanfaatkan untuk usaha yang produktif.
(3) Persyaratan dan prosedur pendayagunaan hasil pengumpulan zakat sebagaimana dimaksud
dalam ayat (2) diatur dengan keputusan menteri.
Dari sini kita dapat melihat bahwa undang-undang tahun 2011 lebih produktif dan visioner
dibanding undang-undang tahun 1999.
4. Keterlibatan Aktif Masyarakat dalam Pengawasan Pengelolaan oleh Lembaga
Ini penting dipahami bahwa Undang-undang baru tahun 2011 lebih memungkinkan masyarakat
untuk pro aktif dalam mengontrol pengelolaan dan pendayagunaan dana zakat. Hal itu dijamin
dalam Bab VI Peran Serta Masyarakat Pasal 35 ayat 1 yang berbunyi: masyarakat dapat berperan
serta dalam pembinaan dan pengawasan terhadap BAZNAS dan LAZ. Dalam undang-undang
lama tahun 1999, keterlibatan masyarakat untuk ikut kontrol tidak tersalurkan.

C. Lampiran: Undang-undang Baru Nomor 23 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat


Berikut ini adalah lampiran undang-undang baru tahun 2011 tentang pengelolaan zakat.
UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 23 TAHUN 2011
TENTANG
PENGELOLAAN ZAKAT
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,
Menimbang :
a. bahwa negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-
masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu;
b. bahwa menunaikan zakat merupakan kewajiban bagi umat Islam yang mampu sesuai dengan
syariat Islam;
c. bahwa zakat merupakan pranata keagamaan yang bertujuan untuk meningkatkan keadilan dan
kesejahteraan masyarakat;
d. bahwa dalam rangka meningkatkan dayaguna dan hasil guna, zakat harus dikelola secara
melembaga sesuai dengan syariat Islam;
e. bahwa Undang-Undang Nomor 38 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat sudah tidak sesuai
dengan perkembangan kebutuhan hukum dalam masyarakat, sehingga perlu diganti;
f. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, huruf b, huruf c,
huruf d, dan huruf e perlu membentuk Undang-Undang tentang Pengelolaan Zakat;
Mengingat :
Pasal 20, Pasal 21, Pasal 29, dan Pasal 34 ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945;
Dengan Persetujuan Bersama
DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA
Dan PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA
MEMUTUSKAN:
Menetapkan :
UNDANG-UNDANG TENTANG PENGELOLAAN ZAKAT.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Undang-Undang ini yang dimaksud dengan: Pengelolaan zakat adalah kegiatan:
1. perencanaan, pelaksanaan, dan pengoordinasian dalam pengumpulan, pendistribusian, dan
pendayagunaan zakat.
2. Zakat adalah harta yang wajib dikeluarkan oleh seorang muslim atau badan usaha untuk
diberikan kepada yang berhak menerimanya sesuai dengan syariat Islam.
3. Infak adalah harta yang dikeluarkan oleh seseorang atau badan usahan di luar zakat untuk
kemaslahatan umum.
4. Sedekah adalah harta atau nonharta yang dikeluarkan oleh seseorang atau badan usaha di luar
zakat untuk kemaslahatan umum.
5. Muzaki adalah seorang muslim atau badan usaha yang berkewajiban menunaikan zakat.
6. Mustahik adalah orang yang berhak menerima zakat.
7. Badan Amil Zakat Nasional yang selanjutnya disebut BAZNAS adalah lembaga yang
melakukan pengelolaan zakat secara nasional.
Lembaga Amil Zakat yang selanjutnya disebut LAZ adalah Lembaga yang dibentuk masyarakat
yang memiliki tugas membantu pengumpulan, pendistribusian dan pendayagunaan zakat.
9. Unit Pengumpul Zakat yang selanjutnya disebut UPZ adalah satuan organisasi yang dibentuk
oleh BAZNAS untuk membantu mengumpulkan zakat.
10. Setiap orang adalah orang perseorangan atau badan hukum.
11. Hak Amil adalah bagian tertentu dari zakat yang dapat dimanfaatkan untuk biaya operasional
dalam pengelolaan zakat sesuai dengan syariat Islam.
12. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang agama.
Pasal 2
Pengelolaan zakat berasaskan:
a. syariat Islam;
b. amanah;
c. kemanfaatan;
d. keadilan;
e. kepastian hukum;
f. terintegrasi; dan
g. akuntabilitas.
Pasal 3
Pengelolaan zakat bertujuan:
a. meningkatkan efektivitas dan efisiensi pelayanan dalam pengelolaan zakat; dan
b. meningkatkan manfaat zakat untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat dan
penanggulangan kemiskinan.
Pasal 4
(1) Zakat meliputi zakat mal dan zakat fitrah.
(2) Zakat mal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:
a. emas, perak, dan logam mulia lainnya;
b. uang dan surat berharga lainnya;
c. perniagaan;
d. pertanian, perkebunan dan kehutanan;
e. peternakan dan perikanan;
f. pertambangan;
g. perindustrian;
h. pendapatan dan jasa; dan
i. rikaz.
(3) Zakat mal sebagaimana dimaksud pada ayat (2) merupakan harta yang dimiliki oleh muzaki
perseorangan atau badan usaha.
(4) Syarat dan tata cara penghitungan zakat mal dan zakat fitrah dilaksanakan sesuai dengan
syariat Islam.
(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai syarat dan tata cara penghitungan zakat mal dan zakat fitrah
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) akan diatur dengan Peraturan Menteri.
BAB II
BADAN AMIL ZAKAT NASIONAL
Bagian Kesatu
Umum
Pasal 5
(1) Untuk melaksanakan pengelolaan zakat, Pemerintah membentuk BAZNAS.
(2) BAZNAS sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berkedudukan di ibu kota negara.
(3) BAZNAS sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan lembaga pemerintah
nonstruktural yang bersifat mandiri dan bertanggung jawab kepada Presiden melalui Menteri.
Pasal 6
BAZNAS merupakan lembaga yang berwenang melakukan tugas pengelolaan zakat secara
nasional.
Pasal 7
(1) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6, BAZNAS
menyelenggarakan fungsi:
a. perencanaan pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunaan zakat;
b. pelaksanaan pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunaan zakat;
c. pengendalian pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunaan zakat;
d. pelaporan dan pertanggungjawaban pelaksanaan pengelolaan zakat.
(2) Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya, BAZNAS dapat bekerjasama dengan pihak terkait
sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.
(3) BAZNAS melaporkan hasil pelaksanaan tugasnya secara tertulis kepada Presiden melalui
Menteri dan kepada Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia paling sedikit 1 (satu) kali
dalam 1 (satu) tahun.
Bagian Kedua
Keanggotaan
Pasal 8
(1) BAZNAS terdiri atas 11 (sebelas) orang anggota.
(2) Keanggotaan BAZNAS sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas 8 (delapan) orang
dari unsur masyarakat dan 3 (tiga) orang dari unsur pemerintah.
(3) Unsur masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) terdiri atas unsur ulama, tenaga
profesional, dan tokoh masyarakat Islam.
(4) Unsur Pemerintah sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat ditunjuk dari
kementerian/instansi yang berkaitan dengan pengelolaan zakat.
(5) BAZNAS dipimpin oleh seorang ketua dan seorang wakil ketua.
Pasal 9
Masa kerja anggota BAZNAS dijabat selama 5 (lima) tahun dan dapat dipilih kembali untuk 1
(satu) kali masa jabatan.
Pasal 10
(1) Anggota BAZNAS diangkat dan diberhentikan oleh Presiden atas usul Menteri.
(2) Anggota BAZNAS dari unsur masyarakat diangkat oleh Presiden atas usul Menteri setelah
mendapat pertimbangan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia.
(3) Ketua dan Wakil Ketua BAZNAS dipilih oleh anggota.
Pasal 11
Persyaratan untuk dapat diangkat sebagai anggota BAZNAS sebagaimana dimaksud dalam Pasal
10 paling sedikit harus:
g. warga negara Indonesia;
h. beragama Islam;
i. bertakwa kepada Allah SWT;
j. berakhlak mulia;
k. berusia minimal 40 (empat puluh) tahun;
l. sehat jasmani dan rohani;
m. tidak menjadi anggota partai politik;
n. memiliki kompetensi di bidang pengelolaan zakat; dan
o. tidak pernah dihukum karena melakukan tindak pidana kejahatan yang diancam dengan pidana
penjara paling singkat 5 (lima) tahun.
Pasal 12
Anggota BAZNAS diberhentikan apabila:
a. meninggal dunia;
b. habis masa jabatan;
c. mengundurkan diri;
d. tidak dapat melaksanakan tugas selama 3 (tiga) bulan secara terus menerus; atau
e. tidak memenuhi syarat lagi sebagai anggota.
Pasal 13
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pengangkatan dan pemberhentian anggota BAZNAS
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 diatur dengan Peraturan Pemerintah.
Pasal 14
(1) Dalam melaksanakan tugasnya, BAZNAS dibantu oleh sekretariat.
(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai organisasi dan tata kerja sekretariat BAZNAS sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) diatur dalam Peraturan Pemerintah.
Bagian Ketiga
BAZNAS Provinsi dan BAZNAS Kabupaten/Kota
Pasal 15
(1) Dalam rangka pelaksanaan pengelolaan zakat pada tingkat provinsi dan kabupaten/kota
dibentuk BAZNAS provinsi dan BAZNAS kabupaten/kota.
(2) BAZNAS provinsi dibentuk oleh Menteri atas usul gubernur setelah mendapat pertimbangan
BAZNAS.
(3) BAZNAS kabupaten/kota dibentuk oleh Menteri atau pejabat yang ditunjuk atas usul
bupati/walikota setelah mendapat pertimbangan BAZNAS.
(4) Dalam hal gubernur atau bupati/walikota tidak mengusulkan pembentukan BAZNAS
provinsi atau BAZNAS kabupaten/kota, Menteri atau pejabat yang ditunjuk dapat membentuk
BAZNAS provinsi atau kabupaten/kota setelah mendapat pertimbangan BAZNAS.
(5) BAZNAS provinsi dan BAZNAS kabupaten/kota melaksanakan tugas dan fungsi BAZNAS
di provinsi atau kabupaten/kota masing-masing.
Pasal 16
(1) Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya, BAZNAS, BAZNAS provinsi, BAZNAS
kabupaten/kota dapat membentuk UPZ pada instansi pemerintah, badan usaha milik
negara, badan usaha milik daerah, perusahaan swasta, dan perwakilan Republik Indonesia
di luar negeri serta dapat membentuk UPZ pada tingkat kecamatan, kelurahan atau nama
lainnya, dan tempat lainnya.
(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai organisasi dan tata kerja BAZNAS provinsi dan BAZNAS
kabupaten/Kota diatur dengan Peraturan Pemerintah.
Bagian Keempat
Lembaga Amil Zakat
Pasal 17
Untuk membantu BAZNAS dalam pelaksanaan pengumpulan, pendistribusian dan
pendayagunaan zakat, masyarakat dapat membentuk LAZ.
Pasal 18
(1) Pembentukan LAZ wajib mendapat izin Menteri atau pejabat yang ditunjuk oleh Menteri.
(2) Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya diberikan apabila memenuhi persyaratan
paling sedikit:
a. terdaftar sebagai organisasi kemasyarakatan Islam yang mengelola bidang pendidikan,
dakwah, dan sosial;
b. berbentuk lembaga berbadan hukum;
c. mendapat rekomendasi dari BAZNAS;
d. memiliki pengawas syariat;
e. memiliki kemampuan teknis, administratif dan keuangan untuk melaksanakan kegiatannya;
f. bersifat nirlaba;
g. memiliki program untuk mendayagunakan zakat bagi kesejahteraan umat; dan
h. bersedia diaudit syariah dan diaudit keuangan secara berkala.
Pasal 19
LAZ wajib melaporkan pelaksanaan pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunaan zakat
yang telah diaudit kepada BAZNAS secara berkala.
Pasal 20
Ketentuan lebih lanjut mengenai persyaratan organisasi, mekanisme perizinan, pembentukan
perwakilan, pelaporan, dan pertanggungjawaban LAZ diatur dengan Peraturan Pemerintah.
BAB III
PENGUMPULAN, PENDISTRIBUSIAN, PENDAYAGUNAAN, DAN PELAPORAN

Bagian Kesatu
Pengumpulan
Pasal 21
(1) Dalam rangka pengumpulan zakat, muzaki melakukan penghitungan sendiri atas kewajiban
zakatnya.
(2) Dalam hal tidak dapat menghitung sendiri kewajiban zakatnya, muzaki dapat meminta
bantuan BAZNAS.
Pasal 22
Zakat yang dibayarkan oleh muzaki kepada BAZNAS atau LAZ dikurangkan dari penghasilan
kena pajak.
Pasal 23
(1) BAZNAS atau LAZ wajib memberikan bukti setoran zakat kepada setiap muzaki.
(2) Bukti setoran zakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digunakan sebagai pengurang
penghasilan kena pajak.
Pasal 24
Lingkup kewenangan pengumpulan zakat oleh BAZNAS, BAZNAS provinsi, dan BAZNAS
kabupaten/kota diatur dengan Peraturan Pemerintah.
Bagian Kedua
Pendistribusian
Pasal 25
Zakat wajib didistribusikan kepada mustahik sesuai syariat Islam.
Pasal 26
Pendistribusian zakat, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 dilakukan berdasarkan skala
prioritas dengan memperhatikan prinsip pemerataan, keadilan, dan kewilayahan.
Bagian Ketiga
Pendayagunaan
Pasal 27
(1) Zakat dapat didayagunakan untuk usaha produktif dalam rangka penanganan fakir miskin
dan peningkatan kualitas umat.
(2) Pendayagunaan zakat untuk usaha produktif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan
apabila kebutuhan dasar mustahik telah terpenuhi.
(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai pendayagunaan zakat untuk usaha produktif sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) diatur dengan Peraturan Menteri.
Bagian Keempat
Pengelolaan Infak, Sedekah, Dan Dana Sosial keagamaan Lainnya
Pasal 28
(1) Selain menerima zakat, BAZNAS atau LAZ juga dapat menerima infak, sedekah, dan dana
social keagamaan lainnya.
(2) Pendistribyusian dan pendayagunaan infak, sedekah, dan dana sosial keagamaan lainnya
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan sesuai dengan syariat Islam dan dilakukan sesuai
dengan peruntukkan yang diikrarkan oleh pemberi.
(3) Pengelolaan infak, sedekah, dan dana sosial keagamaan lainnya harus dicatat dalam
pembeukuan tersendiri.
Bagian Kelima
Pelaporan
Pasal 29
(1) BAZNAS kabupaten/kota wajib menyampaikan pelaksanaan pengelolaan zakat, infak,
sedekah, dan dana sosial keagamaan lainnya kepada BAZNAS provinsi dan pemerintah daerah
secara berkala.
(2) BAZNAS provinsi wajib menyampaikan laporan pelaksanaan pengelolaan zakat, infak,
sedekah dan dana sosial keagamaan lainnya kepada BAZNAS dan pemerintah daerah secara
berkala.
(3) LAZ wajib menyampaikan laporan pelaksanaan pengelolaan zakat, infak, sedekah dan dana
sosial keagamaan lainnya kepada BAZNAS dan pemerintah daerah secara berkala.
(4) BAZNAS wajib menyampaikan laporan pelaksanaan pengelolaan zakat, infak, sedekah dan
dana sosial keagamaan lainnya kepada Menteri secara berkala.
(5) Laporan neraca tahunan BAZNAS diumumkan melalui media cetak atau media elektronik.
(6) Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaporan BAZNAS kabupaten/kota, BAZNAS provinsi,
LAZ, dan BAZNAS diatur dengan Peraturan Pemerintah.
BAB IV
PEMBIAYAAN

Pasal 30
Untuk melaksanakan tugasnya, BAZNAS dibiayai dengan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara dan Hak Amil.
Pasal 31
(1) Dalam melaksanakan tugasnya, BAZNAS provinsi dan BAZNAS kabupaten/kota
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16 ayat (1), dibiayai dengan Anggaran Pendapatan dan
Belanja Daerah dan Hak Amil.
(2) Selain pembiayaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) BAZNAS provinsi dan BAZNAS
kabupaten/kota dapat dibiayai dengan Anggaran Pendapatan Belanja Negara.
Pasal 32
LAZ dapat menggunakan hak amil untuk membiayai kegiatan operasional.
Pasal 33
(1) Pembiayaan BAZNAS dan penggunaan Hak Amil sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30,
Pasal 31 ayat (1), dan Pasal 32 diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah.
(2) Pelaporan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (3) dan pembiayaan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 30 dan Pasal 31 dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
BAB V
PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
Pasal 34
(1) Menteri melaksanakan pembinaan dan pengawasan terhadap BAZNAS, BAZNAS provinsi,
BAZNAS kabupaten/kota, dan LAZ.
(2) Gubernur dan Bupati/Walikota melaksanakan pembinaan dan pengawasan terhadap
BAZNAS provinsi, BAZNAS kabupaten/kota, dan LAZ sesuai dengan kewenangannya.
(3) Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) meliputi fasilitasi, sosialisasi,
dan edukasi.
BAB VI
PERAN SERTA MASYARAKAT
Pasal 35
(1) Masyarakat dapat berperan serta dalam pembinaan dan pengawasan terhadap BAZNAS dan
LAZ.
(2) Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dalam rangka:
a. meningkatkan kesadaran masyarakat untuk menunaikan zakat melalui BAZNAS dan LAZ;
dan
b. memberikan saran untuk peningkatan kinerja BAZNAS dan LAZ.
(3) Pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dalam bentuk :
a. akses terhadap informasi tentang pengelolaan zakat yang dilakukan oleh BAZNAS dan LAZ;
dan
b. penyampaian informasi apabila terjadi penyimpangan dalam pengelolaan zakat yang
dilakukan oleh BAZNAS dan LAZ.
BAB VII
SANKSI ADMINISTRATIF
Pasal 36
(1) Pelanggaran terhadap ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19, Pasal 23 ayat (1),
Pasal 28 ayat (2) dan ayat (3), serta Pasal 29 ayat (3) dikenai sanksi administratif berupa:
a. peringatan tertulis;
b. penghentian sementara dari kegiatan; dan/atau
c. pencabutan izin.
(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai sanksi administrasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
diatur dengan Peraturan Pemerintah.
BAB VIII
LARANGAN
Pasal 37
Setiap orang dilarang melakukan tindakan memiliki, menjaminkan, menghibahkan, menjual,
dan/atau mengalihkan zakat, infak, sedekah, dan/atau dana sosial keagamaan lainnya yang ada
dalam pengelolaannya.
Pasal 38
Setiap orang dilarang dengan sengaja bertindak selaku amil zakat melakukan pengumpulan,
pendistribusian, atau pendayagunaan zakat tanpa izin pejabat yang berwenang.
BAB IX
KETENTUAN PIDANA
Pasal 39
Setiap orang yang dengan sengaja melawan hukum tidak melakukan pendistribusian zakat sesuai
dengan ketentuan Pasal 25 dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau
pidana denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
Pasal 40
Setiap orang yang dengan sengaja dan melawan hukum melanggar ketentuan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 37 dipidana dengan pidana penjara paling lama 5
(lima) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
Pasal 41
Setiap orang yang dengan sengaja dan melawan hukum melanggar ketentuan sebagaimana
dimaksud Pasal 38 dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun dan/atau pidana
denda paling banyak Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah).
Pasal 42
(1) Tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 dan Pasal 40 merupakan kejahatan.
(2) Tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 merupakan pelanggaran.
BAB X
KETENTUAN PERALIHAN
Pasal 43
(1) Badan Amil Zakat Nasional yang telah ada sebelum Undang-Undang ini berlaku tetap
menjalankan tugas dan fungsi sebagai BAZNAS berdasarkan Undang-Undang ini sampai
terbentuknya BAZNAS yang baru sesuai dengan Undang-Undang ini.
(2) Badan Amil Zakat Daerah provinsi dan Badan Amil Zakat Daerah kabupaten/kota yang telah
ada sebelum Undang-Undang ini berlaku tetap menjalankan tugas dan fungsi sebagai BAZNAS
provinsi dan BAZNAS kabupaten/kota berdasarkan Undang-Undang ini sampai terbentuknya
kepengurusan baru berdasarkan Undang-Undang ini.
(3) LAZ yang telah dikukuhkan oleh Menteri sebelum Undang-Undang ini berlaku dinyatakan
sebagai LAZ berdasarkan Undang-Undang ini.
(4) LAZ sebagaimana dimaksud pada ayat (3) wajib menyesuaikan diri paling lambat 5 (lima)
tahun terhitung sejak Undang-Undang ini diundangkan.
BAB XI
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 44
Pada saat Undang-Undang ini mulai berlaku, semua Peraturan Perundang-undangan tentang
Pengelolaan Zakat dan peraturan pelaksanaan Undang-Undang Nomor 38 Tahun 1999 tentang
Pengelolaan Zakat (Lembaran Negera Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 164; Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3885) dinyatakan masih tetap berlaku sepanjang
tidak bertentangan dengan ketentuan dalam
Undang-Undang ini.
Pasal 45
Pada saat Undang-Undang ini mulai berlaku, Undang-Undang Nomor 38 Tahun 1999 tentang
Pengelolaan Zakat (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 164; Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3885) dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.
Pasal 46
Peraturan pelaksanaan dari Undang-Undang ini harus ditetapkan paling lama 1 (satu) tahun
terhitung sejak Undang-Undang ini diundangkan.
Pasal 47
Undang-Undang ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan. Agar setiap orang mengetahuinya,
memerintahkan pengundangan Undang-Undang ini dengan penempatannya dalam Lembaran
Negara Republik Indonesia.
Disahkan di Jakarta
pada tanggal 25 November 2011
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,
ttd.
DR. H. SUSILO BAMBANG YUDHOYONO
Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 25 November 2011
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA,
ttd.
AMIR SYAMSUDIN
LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2011
NOMOR 115
Salinan sesuai dengan aslinya
KEMENTERIAN SEKRETARIAT NEGERA RI
Asisten Deputi Perundang-undangan
Bidang Politik dan Kesejahteraan Rakyat,
ttd.
Wisnu Setiawan

Rangkuman
Berikut ini poin-poin penting yang harus diingat dan dihapal:
11. Pada mulanya Undang-undang Pengelolaan Zakat berdasarkan pada UU No. 38 tahun 1999.
Karena dinilai kurang produktif dan efisien maka muncullah undang-undang baru sebagai revisi
pada sebagian poin di undang-undang lama. Sampai saat ini, kita merujuk pada UU No. 23 tahun
2011 tentang Pengelolaan Zakat
12. Setidaknya dan minimal ada tiga poin penting pada perubahan undang-undang tersebut: a)
tujuan pendayagunaan zakat yang lebih berorientasi pada penanggulangan kemiskinan dan
usaha-usaha produktif lainnya, b) manajemen yang lebih profesional dan terstruktur dengan
ketat, c) peluang bagi masyarakat luas untuk terlibat aktif dalam pengawasan pengelolaan dana
zakat. Peluang ini dijamin oleh undang-undang
13. Undang-undang No. 23 tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat diresmikan pada masa rezim
pemerintahan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

TUGAS
Untuk menambah wawasan Anda, kerjakanlah beberapa tugas di bawah ini:
1. Sebutkan salah satu tokoh politik dan partainya yang ikut berkomentar tentang latar belakang
pentingnya perubahan undang-undang pengelolaan zakat dari yang semula bernomor 38 tahun
1999 menjadi bernomor 23 tahun 2011!
2. Sebutkan satu contoh manfaat adanya perubahan undang-undang lama menjadi undang-
undang baru terkait pengelolaan dana zakat, dan lengkapilah jawaban anda dengan mengutip
salah satu bab/pasal/ayat yang diambil dari undang-undang lama dan baru!
3. Temukanlah satu ayat atau satu pasal dalam undang-undang baru pengelolaan zakat yang
menurut anda berpotensi perlu direvisi kembali!

TES FORMATIF
1. Berikut ini Undang-undang lama yang digunakan sebagai acuan hukum pengelolaan zakat:
a. UU No. 38 tahun 1989
b. UU No. 48 tahun 1999
c. UU No. 38 tahun 1999
d. UU No. 48 tahun 1989
2. Berikut ini undang-undang baru yang digunakan sebagai acuan hukum pengelolaan zakat:
a. UU No. 21 tahun 2011
b. UU No. 22 tahun 2011
c. UU No. 23 tahun 2011
d. UU No. 24 tahun 2011
3. Berikut ini Rezim Pemerintah yang mengesahkan Undang-undang Baru Pengelolaan Zakat:
a. Megawati
b. SBY Periode I
c. SBY Periode II
d. Jokowi
4. UU No. 23 tahun 2011 berisi pasal-pasal yang:
a. Sepenuhnya baru
b. Sebagian baru
c. Kepentingan partai
d. Kepentingan umat muslim
5. Undang-undang baru No. 23 tahun 2011 mengarah pada upaya:
a. Memberikan payung hukum
b. Mewujudkan suara setiap fraksi DPR
c. Produktifitas pengelolaan dana zakat
d. Efektifitas kontrol pemerintah atas dana umat
6. Berikut ini bukan salah satu tujuan terbitnya undang-undang baru bernomor 23 tahun 2011
tentang pengelolaan zakat:
a. Orientasi Penanggulan Kemiskinan
b. Penataan dan Profesionalitas Manajemen
c. Pendayagunaan secara lebih produktif
d. Penyadaraan umat untuk menyalurkan zakat
7. Keterangan bahwa zakat dapat digunakan untuk usaha produktif dalam rangka penanganan
fakir miskin dan peningkatan kualitas umat, terdapat pada pasal berapa:
a. Pasal 17
b. Pasal 27
c. Pasal 37
d. Pasal 47
8. Apa inti pasal 17 UU No. 23 tahun 2011:
a. Pembentukan BAZNAS
b. Pembentukan LAZ
c. Pembentukan lahan pekerjaan produktif
d. Pembentukan sumber daya manusia kreatif
9. Bab VI Pasal 35 ayat 1 berbunyi:
a. masyarakat dapat berperan serta dalam pembinaan dan pengawasan terhadap BAZNAS dan
LAZ
b. masyarakat dapat berperan serta dalam pengumpulan dan pendistribusian bersama BAZNAS
dan LAZ
c. masyarakat dapat berperan dalam memanfaatkan zakat untuk usaha produktif di bawah
pengawasan BAZNAS dan LAZ
d. masyarakat dapat berperan dalam mengawasi pengelolaan dan pendayagunaan zakat bersama
BAZNAS dan LAZ
10. jaminan hukum bahwa masyarakat berhak turut serta membina dan mengawasi Badan Amil
Zakat Nasional terdapat dalam Pasal:
a. Bab VI Pasal 15
b. Bab VI Pasal 25
c. Bab VI Pasal 35
d. Bab VI Pasal 45

TUGAS AKHIR
Tugas akhir ini dibuat bertujuan untuk menguji sejauh mana pemahaman teoritis Anda dapat
teraplikasi dalam ranah praktis. Seseorang dianggap mampu menguasai satu disiplin
pengetahuan tertentu bukan saja karena mampu menghapal, mengingat, dan membicarakannya
lagi secara fasih. Lebih dari itu, ukuran penguasaan seseorang atas satu disiplin pengetahuan
dapat juga diukur dari kemampuannya untuk mengembangkan disiplin tersebut.
Untuk itulah, tugas akhir yang dibuat di sini adalah sebagai berikut: temukan praktek
penyelenggaraan zakat, baik yang dilakukan oleh individu maupun lembaga, yang menyalahi
aturan baku, baik aturan syariat agama maupun aturan undang-undang negara!

KUNCI JAWABAN
Kunci Jawaban Tes Formatif
Formatif 1
1.C 6.D
2.D 7.C
3.D 8.D
4.C 9.D
5.D 10.C
Formatif 2
1.B 6.B
2.D 7.D
3.D 8.A
4.D 9.D
5.D 10.D
Formatif 3
1.D 6.C
2.D 7.B
3.B 8.A
4.C 9.A
5.C 10.D
Formatif 4
1.C 6.D
2.C 7.B
3.C 8.B
4.B 9.A
5.C 10.C

DAFTAR PUSTAKA
Abu Abdullah Muhammad bin Ahmad bin Usman bin Qaimaz al-Dzahabi, Kitab al-Kabari wa
Tabiyin al-Maharim, tahqiq: Muhyiddin Mastu, Beirut: Dar Ibnu Katsir, 1403 H.
.
Abu Daud Sulaiman bin al-Asy‟ats as-Sijistani, Sunan Abi Dawud, Riyadh: Bait al-Afkar al-
Dauliyah, 2009.

Abu Su‟ud Muhammad bin Muhammad Mushthafa al-„Imadi al-Afandi al-Hanafi, Risalah fi
Jawazi Waqf an-Nuqud, Bairut: Dar Ibn Hazm, cet ke-1, 1417 H/1997 M..

Abu Zakariya Yahya bin Syarf an-Nawawi, Al-Majmuk Syarah Al-Muhadzdzab, Dar al-Fikr al-
Islami al-Hadits, 2000.

Abul Hasan Muslim bin Hujaj an-Nisaburi, Shahih Muslim, Riyadh: Dar Thaybah, 1426 H.

Ahmad bin Umar asy-Syatiri, Syarh Yaqut al-Nafis aw al-Thariqah al-Haditsah li al-Tadris fi
Kitab al-Yaqut al-Nafis, Dar al-Hawi, 1997.

Didin Hafidhuddin, Zakat dalam Perekonomian Modern, Jakarta: Gema Insani Press, 2002.

Habib Hasan bin Ahmad al-Kaaf, Taqrirat as-Sadidah, Yaman, Dar al-Mirats an-Nabawi, 2013.

Habib Muhammad bin Ahmad bin Umar asy-Syathiri, Syarh al-Yaqut an-Nafis, Beirut, Dar al-
Minhaj, 2011.
Imam Bukhari, The Translation of the Meaning of Shahih al-Bukhari, terj. Dr. Muhammad
Muhsin Khan, Publisher: Kitab Bhavan, 1984.

Manshur bin Yunus al-Bahuti, Kasyaf al-Qina’, Beirut, Dar al-Fikr, cetakan kedua, 2003.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2011 Tentang Pengelolaan Zakat

Muhammad al-Ghazali, al-Islam wa al-Awdha’ al-Iqtishadiyah, Kairo: Dar al-Kitab al-Arabi,


1948.

Muhammad Ali Ash-Shobuni, Al-Fiqh al-Syar'i al-Muyassar fi Dhau' al-Kitab wa al-Sunnah,


Dar al-Quran, 2000.

Muhammad Musthafa Amarah, Jawahir al-Bukhari wa Syarh al-Qasthalani, Beirut: Dar Kutub
al-Ilmiah, 1971.

Muhammad Urfah ad-Dasuqi, Hasyiyah ad-Dasuqi ala al-Syarh al-Kabi, Dar al-Fikr al-Islami
al-Hadits, 2001.

Syaikh Nizham, al-Fatawa al-Hindiyah, Bairut-Dar al-Fikr, 1400 H..


Taqiyuddin Abu Bakar bin Muhammad AL-Husaini, Kifayah al-Akhyar fi Halli Ghayah al-
Ikhtishar, Surabaya: Dar al-Ilm, t.t.

UIN Malang Press, Fiqh dan Manajemen Zakat di Indonesia, Malang: UIN Malang Press, 2008.

Yusuf Al-Qaradawi, The Lawful and the Prohibited in Islam, ter. Kamal el-Halbawy, dkk.,
American Trust Publication, 1994.

Yusuf al-Qaradlawi, Fiqh az-Zakat, Bairut-Mu`assah ar-Risalah, cet ke-3, 1393 H/1983 M.

http://labibfahmi07.blogspot.com

http://pusat.baznas.go.id

http://www.nu.or.id

https://almanhaj.or.id

https://aswajanucenterjatim.com

https://www.suduthukum.com

https://zakat.or.id
PENDALAMAN MATERI FIKIH

MODUL 4

‘ARIYAH, JUAL BELI, KHIYAR, RIBA

Rohinah, M.A.
PENDAHULUAN
Rasional dan Deskripsi Singkat
Dalam modul ini, kita akan mempelajari berbagai hal agar mampu memahami dan
menguasai aturan hukum Islam dan dalil-dalil tentang ‘ariyah, yang di dalamnya
membahas pengertian dan hukum ‘ariyah, syarat dan rukun ‘ariyah, macam-macam
‘ariyah, dan konsekuensi hukum ‘ariyah. Selanjutnya kita akan belajar tentang jual
beli, mulai dari pengertian, dasar hukum, macam-macamnya, syarat dan rukunnya.
selanjutnya, kita akan belajar tentang khiyar, mulai dari pengertian, dasar hukum,
macam-macam, dan syarat-rukunnya. Terakhir, belajar tentang ribadan segala
ketentuan hukumnya.

Secara sederhana, modul ini akan mempelajari empat bab utama:


1. ‘Ariyah
2. Jual Beli
3. Khiyar
4. Riba

Relevansi
Buku ini sangat relevan dipelajari oleh semua kalangan, baik akademisi maupun
praktisi. Untuk para kalangan akademisi, modul ini menyajikan persoalan akademik
baik yang sudah baku menjadi kesepakatan umum maupun persoalan-persoalan
fiqhiyah yang bersifat khilafiyah. Bagi para praktisi, buku ini berguna untuk
menemukan panduan praktis bagaimana memetakan ‘ariyah, jual beli, khiyar, dan
riba, karena persoalan-persoalan tersebut sangat erat terkait dengan kehidupan sehari-
sehari kehidupan bermasyarakat.

Petunjuk Belajar
Secara keseluruhan buku ini terdiri dari empat bagian. Pada bagian pertama,
pembicaraan secara umum seputar definisi ‘ariyah dan seluk-beluknya, serta
persoalan-persoalan yang sering terjadi saat ini. Pada bagian kedua, pembicaraan
mengarah tentang jual beli dalam aturan hukum fikhiah, yang secara normatif
membicarakan tentang pengertian, dasar hukum, syaratdan rukun, hingga bentuk
‘ariyah di era modern. Pada bagian ketiga, pembicaraan berkembang dalam
pembahasan khiyar dan segala ketentuannya dalam kajian fikih. Bagian keempat,
membincang riba dan segala ketentuan terkait dengan hukum dan implikasi yang
diakibatkan dari perbuatan riba.

BAB 1
‘ARIYAH
KEGIATAN BELAJAR 1 : PENGERTIAN DAN HUKUM ARIYAH
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pokok-Pokok Materi
Uraian Materi
Rangkuman
Tugas
Tes Formatif

KEGIATAN BELAJAR 2: SYARAT DAN RUKUN ARIYAH


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pokok-Pokok Materi
Uraian Materi
Rangkuman
Tugas
Tes Formatif

KEGIATAN BELAJAR 3: MACAM-MACAM ARIYAH


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pokok-Pokok Materi
Uraian Materi
Rangkuman
Tugas
Tes Formatif

KEGIATAN BELAJAR 4: KONSEKUENSI HUKUM ARIYAH


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pokok-Pokok Materi
Uraian Materi
Rangkuman
Tugas
Tes Formatif

TUGAS AKHIR
TES SUMATIF
DAFTAR PUSTAKA
GLOSARIUM
KEGIATAN BELAJAR 1 : PENGERTIAN DAN HUKUM ARIYAH
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pemahaman yang utuh dan penguasaan yang luas tentang definisi Ariyah (pinjam-
meminjam), manfaat dan mudharat sosiologisnya, dasar hukum dalam al-Quran dan
Hadits tentang Ariyah, dan Asbabun Nuzulnya.

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Mempelajari Manfaat dan Mudharat ‘Ariyah
2. Mempelajari pengertian ‘Ariyah menurut Empat Madzhab Fiqih
3. Mempelajari Dasar Hukum ‘Ariyah

Pokok-Pokok Materi
1. Manfaat dan Mudharat ‘Ariyah
2. Pengertian ‘Ariyah
3. Dasar Hukum ‘Ariyah

1. Manfaat dan Mudharat ‘Ariyah


Kehidupan memang memiliki banyak lini. Namun, lini kehidupan yang sering banyak
menyita waktu adalah kegiatan ekonomi. Kehidupan sehari-hari kita tidak terlepas
dari urusan ekonomi, salah satunya adalah pinjam-meminjam atau ‘Ariyah.
Transaksi pinjam-meminjam ini dapat berupa barang, uang, ataupun sejenisnya.
Seseorang yang hendak bepergian, misalnya, dapat meminjam mobil atau alat
transportasi kepada sanak famili, kerabat atau kenalannya. Seseorang yang ingin
memulai dunia usaha juga dapat meminjam modal, baik kepada kenalan maupun
lembaga pemodal. Transaksi pinjam-meminjam sudah akrab di lingkungan kita.
Dalam Bank Syariah; dari Teori ke Praktik, Muhammad Syafi’i Antonio (2001: 170)
mengatakan bahwa pinjam memimjam bukan perkara yang dilarang oleh agama
Islam. Sebaliknya, pinjaman merupakan salah satu metode hubungan finansial dalam
Islam. Ini berarti, pinjaman mendapatkan porsi tertentu dalam ajaran Islam. Umat
muslim diperbolehkan untuk melakukan transaksi pinjam meminjam selama
memenuhi syarat rukun yang tidak melanggar agama.
Tidak saja mendatangkan manfaat dan keuntungan, bisnis pinjam-meminjam juga
bisa mendatangkan mudharat atau malapetaka. Seseorang yang meminjam modal
usaha, dan ketika bangkrut tidak mampu mengembalikan modal pinjaman, konflik
sosial pecah dan sering berujung pada penjara atau berstatus kriminal. Agama
maupun negara memiliki aturan hukum untuk mengantisipasi konflik sosial akibat
transaksi pinjam meminjam ini.
Drs. Ismail (2017: 17) dalam buku Perbankan Syariah mengangkat isu praktek riba
menurut Islam. Baginya, riba dilarang. Dalam riba terjadi praktek-praktek yang
merugikan salah satu pihak. Sekalipun wujud awal dari transaksinya adalah pinjam
meminjam, namun apabila mengandung unsur riba, maka pinjam-meminjam tersebut
bernilai riba, dan hal itu dapat merugiakan salah satu pihak. Dalam konteks ini, riba
tidak dibenarkan sekalipun atas nama pinjam-meminjam.
Oleh karena itu, dalam transaksi pinjam meminjam pun Islam berusaha untuk
menghindari adanya kemadharatan dan bisa merugikan salah satu pihak atas pihak
yang lain. Karena sesungguhnya yang hendak dituju dalam Islam adalah
kemaslahatan umat.

2. Pengertian ‘Ariyah
Untuk membedakan antara pinjam-pinjam meminjam yang diperbolehkan oleh
syariat agama dari praktek riba yang dilarang, misalnya, maka perlu pemahaman
yang utuh tentang definisi pinjam-meminjam ini. Pinjaman bisa disebut juga sebagai
‘ariyah. Secara semantik, ‘ariyah berasal dari akar kata a-‘ara yu’iru i’arah,
meminjam sesuatu, mengeluarkan sesuatu dari tangan pemiliknya kepada tangan
orang lain (Qamus al-Muhith :1310, Lisan al-Arab, jilid 4 : 618).
Empat Madzhab Fiqih memiliki pengertian yang berbeda namun hampir sama.
Menurut Mazhab Hanafiyah, memiliki dua pengertian. Pertama,
‫تمليك المنافع بغير عوض‬
“memilikkan manfaat pada orang lain tanpa harus ada ganti rugi,” (al-Barh al-Raiq,
jilid 7, hlm. 280).
Kedua,
‫إباحة االنتفاع بملك الغير‬
“mengijinkan mendapat manfaat dari hak milik orang lain,” (al-Hidayah Syarh
Bidayah al-Mubtadi, jilid 9, hlm. 3 dan al-Ikhtiyar, jilid 3, hlm. 55).
Menurut Malikiyah, ‘ariyah juga memiliki dua pendapat. Pertama,
‫تمليك منافع العين بغير عوض‬
“memilikkan berbagai manfaat dari suatu benda tanpa harus ada ganti rugi,” (al-
Qawanin al-Fiqhiyah, hlm. 245, Minah al-Jalil, jilid 7, hlm. 49)
Kedua,
‫تمليك منفعة مؤقتة بال عوض‬
“memilikkan manfaat dalam tempo tertentu tanpa ada ganti rugi,” (Minah al-Jalil,
jilid 7, hlm. 49, Syarh al-Shaqhir, jilid 2, hlm. 205).
Menurut Syafi’iyah, ‘ariyah juga memiliki dua pendapat. Pertama,
‫هبة المنافع مع استيفاء ملك الرقبة‬
“memberikan manfaat (kepada orang lain) dengan mengembalikan atas pemiliknya,”
(al-Hawi, jilid 7, hlm. 116)
Kedua,
‫إباحة االنتفاع بما يحل االنتفاع به مع بقاء عينه ليرده‬
“mengijinkan mendapat manfaat dari barang yang memiliki manfaat dengan catatan
wujud barang tersebut tetap demi bisa mengembalikannya,” (Ghayah al-Bayan, hlm.
296).
Menurut Hanabilah, ‘ariyah juga memiliki dua pendapat. Pertama,
‫إباحة االنتفاع بعين من أعيان المال‬
“membolehkan mendapat manfaat atas sebuah barang yang termasuk dari harta
kekayaan,” (AL-Mughni, jilid 7, hlm. 340).
Kedua,
‫إباحة المنافع بغير عوض‬
“membolehkan (seseorang mendapat) manfaat tanpa ada keharusan ganti,” (Al-Ifshah,
jilid 2, hlm. 21).
“Kebolehan memanfaatkan suatu zat barang tanpa imbalan dan peminjam atau yang
lainnya.”
Selain Imam empat madzhab, ada juga ulama lain seperti Ibnu Rif’ah yang
berpendapat bahwa ‘ariyah adalah membolehkan seseorang mengambil manfaat dari
suatu barang dengan jalan yang halal, namun wujud barang tersebut harus utuh dan
dapat dikembalikan pada pemiliknya.”

3. Dasar Hukum 'Ariyah


Ibnu Katsir menyebutkan bahwa ‘ariyah bagian dari tolong menolong. Sementara
hukum tolong menolong adalah sunnah. Pinjaman adalah bagian dari amal kebaikan
yang merupakan manifestasi konkrit dari prinsip tolong-menolong. Allah mencela
manusia yang enggan tolong menolong sesamanya (Tafsir Ibnu Katsir, jilid 8, hlm.
517).
Sebagaimana Ibnu Katsr, Sayyid Sabiq juga mengatakan bahwa tolong menolong
dalam ‘ariyah adalah amalan sunnah. Hal senada disampaikan oleh ulama lain
seperti al-Ruyani yang dikutip oleh Taqiyuddin, bahwa hukum ariyah adalah wajib
ketika Islam baru bangkit.
Adapun ayat-ayat al-Quran yang berkenaan dengan ‘Ariyah atau pinjam meminjam
ini adalah sebagai berikut:
(٢: ‫وتعا ونوا على البر والتقوى وال تعا ونوا على اال ثم والعدوان ( الما ئدة‬
“Dan tolong menolonglah kamu untuk berbuat kebaikan dan taqwa dan janganlah
kamu tolong menolong untuk berbuat dosa dan permusuhan.” (Qs. Al-Maidah: 2)
Sedangkan dalil haditsnya sebagai berikut:
‫من أخذ اموا ل الناس يريد أداء ها ادى هللا عنه ومن أخذ يريد اتال فها اتلفه هللا‬
“Siapa yang meminjam harta manusia dengan kehendak membayarnya maka Allah
akan membayarkannya, barang siapa yang meminjam hendak melenyapkannya, maka
Allah akan melenyapkan hartanya” (HR. Bukhari).
Dengan demikian, Islam sesungguhnya sangat menganjurkan untuk saling tolong
menolong pada hambanya. ‘ariyah (pinjam meminjam) adalah bentuk dari sikap dan
perilaku tolong menolong. Jadi, ‘ariyah merupakan ajaran Islam yang perlu
dikembangkan dalam interaksi sosial kehidupan umat.

Rangkuman
Untuk memudahkan pemahaman atas uraian di atas, berikut beberapa poin penting
yang perlu diingat:
1. Pinjam-meminjam adalah praktek ekonomi yang direstui oleh Islam selama
membawa manfaat dan tidak terjerumus pada praktek riba yang haram.
2. Empat mazhab memiliki definisi berbeda namun hampir serupa. Secara
umum, pinjaman adalah memberikan kesempatan bagi orang lain untuk
mendapatkan manfaat/keuntungan dari satu barang tanpa harus merusak
wujud barat tersebut dan supaya bisa dikembalikan lagi.
3. Al-Quran dan Hadits adalah dasar hukum dianjurkannya ‘Ariyah, sebagai
bentuk dari amal kebaikan yang bisa menolong orang lain, terlebih orang yang
sedang dalam keadaan terdesak dan membutuhkan.

Tugas
Untuk menguji kepekaan anda dalam memahami prinsip pinjam-meminjam dalam
Islam, berikut ini ada beberapa tugas kelompok untuk dipecahkan bersama:
1. Tulislah pendapat Anda tentang dana pinjaman dari perbankan, apakah
mendatangkan manfaat atau mudharat?
2. Buatlah analisis peluang dan hambatan membentuk lembaga pinjaman modal
dengan bunga 0% ?

Tes Formatif
Jawablah pertanyaan di bawah ini sesuai dengan materi yang telah kita bahas dalam
bab ini.
1. Berikut ini yang tidak termasuk pengamalan ‘ariyah:
a. Herman meminjam mobil pada Joni untuk mengantar ibunya yang sakit ke
rumah sakit
b. Herman meminjam sabun mandi pada Joni ketika bersama-sama selesai
latihan renang di kolam renang kampus
c. Herman meminjam uang sepuluh ribu pada Joni untuk dikembalikan
sebelas ribu keesokan harinya
d. Herman meminjam uang satu juta pada Joni untuk dikembalikan keesokan
harinya via transfer antar rekening bank
2. Berikut ini praktek transaksi yang tidak dibenarkan oleh Islam:
a. Budi meminjam sekarung gabah pada Salman
b. Budi meminjam satu kwintal gandum pada Salman
c. Budi meminjam motor pada Salman untuk digadaikan atas ijin Budi
d. Budi meminjam sepeda pada Salman untuk dijual atas ijin Salman
3. Berikut ini yang tidak termasuk definisi ‘ariyah:
a. Memberikan kesempatan orang lain mengambil manfaat dari satu barang
b. Mengijinkan satu barang dimanfaatkan oleh orang lain
c. Mengijinkan orang lain memberikan keuntungan atas pinjamannya
d. Mensyaratkan orang lain memberikan keuntungan atas pinjamannya
4. Berikut hukum ‘ariyah:
a. Wajib
b. Haram
c. Sunnah
d. Makruh
5. Berikut ini bukan spirit/nilai yang terkandung dalam ‘ariyah:
a. Tolong menolong
b. Kebaikan
c. Ibadah Mahdhah
d. Transaksi untung rugi
KEGIATAN BELAJAR 2: SYARAT DAN RUKUN ARIYAH
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pemahaman yang benar tentang syarat-syarat dan rukun-rukun yang harus dipenuhi
dalam melakukan transaksi pinjam-meminjam (‘ariyah).

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Mempelajari syarat-syarat ‘Ariyah
2. Mempelajari rukun-rukun ‘Ariyah

Pokok-Pokok Materi
1. Syarat-syarat ‘Ariyah
2. Rukun-rukun ‘Ariyah

Uraian Materi
Sebelumnya telah kita bahas tentang definisi ‘Ariyah, termasuk aspek yang
membedakannya dari praktek riba. Islam dengan ajaran al-Quran maupun Haditsnya
telah mengijinkan umat muslim untuk melakukan transaksi pinjam-meminjam, dan
hal itu adalah bagian dari amalan sunnah karena ‘ariyah bernuansa tolong-menolong
dan tidak untuk membebani orang lain.
Untuk itulah, ilmu fikih kemudian menentukan secara lebih detail tentang syarat-
syarat dan rukun-rukun yang harus dipenuhi dalma transaksi ‘ariyah. Berikut ini
adalah syarat ‘ariyah:
1. Muir Berakal Sehat dan Ahlut Tabarru’
Mu’ir berarti orang yang memberikan pinjaman. Mu’ir harus memiliki akal yang
sehat, waras, dan tidak dalam keadaan terpaksa. Dengan demikian, orang gila dan
anak kecil yang tidak berakal tidak dapat meminjamkan barang-barang miliknya.
2. Mu’ir Memegang Barang
Selain mu’ir harus memiliki akal sehat, mu’ir juga disyaratkan memegang barang
yang hendak dipinjamkannya. Sebaliknya, mu’ir tidak bisa meminjamkan barang
yang tidak berada di bawah kuasanya, apalagi meminjamkan barang yang bukan
miliknya (Minah al-Jalil Syahr Mukhtashar Khalil, jilid 14, hlm. 250).
3. Barang Mengandung Nilai Guna dan Legal Secara Syar’i
Musta’ar atau barang yang hendak dipinjam adalah barang yang mengandung barang
guna. Tentu saja, barang tersebut dapat dimanfaatkan tanpa harus merusak zatnya.
Sebaliknya, jika musta’ar tidak dapat dimanfaatkan maka akad ‘ariyah tidak sah.
Begitu pula, benda yang rusak tidak dapat dipinjamkan. Jika mu’ir tulus ikhlas
meminjamkan barang yang bisa rusak dan habis jika dipinjamkan maka transaksinya
sudah tidak masuk kategori ‘ariyah lagi.
Contoh, seseorang yang meminjamkan sabun mandi pada orang lain. Jika sabun
mandi tersebut dipakai maka sabun akan habis. Wujud sabun akan berubah, rusak,
dan hilang. Namun, kesalahan penggunakan kosa kata kita sehari-hari, meminjam
sabun tetap dikategorikan dalam pinjam meminjam. Padahal, dalam bahasa agama,
hal itu tidak disebut ‘ariyah. Bisa saja, hal itu disebut sedekah.
4. Musta’ir Ahlut Tasharruf atau Mampu Menjaga Pinjaman.
Harus dipastikan bahwa orang yang meminjam barang mampu menjaga barang yang
dipinjamnya. Orang gila atau anak kecil yang tidak bisa dipastikan apakah barang
akan selamat dari hilang atau rusak, misalnya, tidak sah untuk menjadi pihak
peminjam.
Selain berkaitan dengan syarat ‘ariyah, ilmu fikih secara detail juga membahas
tentang rukun-rukun ‘ariyah. Berikut ini adalah rukun-rukun ‘ariyah (Mughni al-
Muhtaj, jilid 2, hlm. 264):
1. Mu’ir
Mu’ir adalah pihak yang meminjamkan atau mengizinkan penggunaan barang untuk
dimanfaatkan oleh orang lain.
Beberapa syarat yang harus ada pada Mu’ir yaitu:
a) Ahli at-Tabarru, memiliki hak penuh untuk memberikan izin atas
pemanfaatan barang.
b) Mukhtar, tidak dalam keadaan dipaksa oleh pihak lain. Akad ‘ariyah hanya
sah dilakukan jika meminjamkan barang pada orang lain itu atas dasar
inisiatif sendiri bukan atas dasar tekanan.

2. Musta’ir
Musta’ir adalah pihak yang meminjam barang atau orang yang mendapat izin untuk
menggunakan barang.
Beberapa syarat yang harus ada pada musta’ir adalah sebagai berikut:
a) Sah mendapat hak penggunaan barang setelah melalui akad tabarru’.
Seseorang yang tidak melewati akad tabarru’ maka tidak dapat dianggap
sebagai musta’ir sehingga ia tidak bisa menggunakan barang untuk diambil
manfaatnya.
b) Mua’yan, jelas dan tertentu. Orang yang meminjam harus jelas identitasnya,
nama dan alamatnya, serta identitas-identitas lain yang menutup
kemungkinan untuk menghilangkan barang atau menghilangkan
kemungkinan pengrusakan atas barang tanpa tanggungjawab (Nihayah al-
Muhtaj ila Syarh al-Minhaj, jilid 16, hlm. 155).

3. Musta’ar
Musta’ar adalah barang yang dipinjamkan. Jadi, barang yang manfaatnya sudah
diizinkan untuk dipergunakan oleh musta’ir disebut sebagai musta’ar.
Beberapa syarat yang harus ada dalam musta’ar adalah sebagai berikut:
a) Berpotensi dimanfaatkan. Jadi, barang yang tidak mengandung nilai guna atau
nilai manfaat maka tidak bisa dipinjamkan.
b) Manfaat barang merupakan milik pihak mu’ir. Jika manfaat barang bukan
milik mu’ir maka barang tersebut tidak bisa dipinjamkan. Contoh, sepetak
lahan disewakan oleh A kepada B. Sekalipun lahan tersebut berstatus milik A
tapi manfaatnya sudah milik pihak B. Jadi, C sudah tidak bisa mengambil
manfaat pada lahan itu.
c) Syar’i, yaitu pemanfaatannya sudah legal secara agama. Jika suatu barang
mengandung nilai guna yang tidak dibenarkan oleh agama maka tidak boleh
dipinjamkan.
d) Maqsudah, yaitu manfaat barang memiliki nilai ekonomis. Jika ghairu
maqsudhah maka barang tidak bisa dipinjamkan. Misalnya, sebutir debu atau
lain halnya.
e) Pemanfaatannya tidak berkonsekuensi mengurangi fisik barang (Tuhfah al-
Fuqaha’, jilid 3, hlm. 177-178).

4. Shighah
Shighah dalam akad ‘ariyah adalah bahasa komunikasi atau ucapan. Sighah berfungsi
sebagai penegas bahwa akad ‘ariyah sudah dijalankan dengan baik dan benar. Sighah
di sini bisa meliputi ijab dan qabul.
Ijab berarti ucapan dari mu’ir bahwa dirinya meminjamkan barang yang mengandung
nilai guna pada mu’ar, sedangkan qabul adalah pernyataan yang menunjukkan
bahwa mu’ar telah mendapatkan izin untuk mengambil manfaat dari barang milik
mu’ir.

Rangkuman
Berikut ini beberapa poin penting yang harus dipahami untuk memudahkan
mengingat pembahasan ini:
1. Transaksi ‘Ariyah memiliki syarat dan rukun yang harus dipenuhi.
2. Syarat ‘Ariyah terdiri dari : a) mu’ir yang berakal dan memegang barang, b)
barang yang dipinjamkan (musta’ar) bernilai guna dan legal secara syar’i, c)
musta’ir atau yang meminjam dipastikan mampu menjaga barang pinjaman.
3. Rukun ‘Ariyah terdiri dari : a) Mu’ir, b) Musta’ir, c) Musta’ar, d) Sihgah.

Tugas
Untuk mengembangkan pengayaan dan pemahaman atas bahasan ini, kerjakanlah
tugas-tugas berikut ini dengan benar:
1. Praktekkanlah shighah yang memenuhi syarat ijab-qabul, dan tentukan jenis
barang yang sah untuk dipinjamkan!
2. Sebutkanlah beberapa praktek ‘ariyah yang tidak sah menurut agama yang
pernah terjadi di sekitar kehidupan Anda.!

Tes Formatif
Untuk memastikan pemahaman Anda utuh atas pembahasan bab ini, kerjakanlah
beberapa soal berikut ini:
1. Berikut ini praktek pinjam-meminjam yang tidak memenuhi syarat sah:
a. Herman lupa dirinya pernah meminjam HP pada Budi
b. Herman meminjamkan baju yang sangat lusuh pada Budi
c. Herman takut pada ayahnya sehingga harus meminjam uang pada Budi
d. Herman pernah mengatakan dirinya akan meminjamkan mobil tanpi entah
kapan
2. Berikut ini praktek yang benar tentang pinjam-meminjam:
a. Anton terpaksa meminjamkan spatu futsalnya pada Joni
b. Anton meminjamkan playstationnya yang entah ada dimana pada Joni
c. Anton meminjamkan buku catatan pelajaran pada Joni sebelum ujian kelas
berlangsung
d. Anton tidak sadar dirinya meminjamkan uang pada Joni
3. Berikut ini praktek pinjam-meminjam yang benar menurut Islam:
a. Salman meminjam parang untuk balas dendam membunuh musuhnya
b. Salman meminjam sisa racun tikus milik Joni tanpa sepengetahuan Joni
c. Salman meminjam sepeda motor untuk mengantar kakaknya ke stasiun
d. Salman meminjam senapan angin untuk berburu binatang di hutan
walaupun Joni tidak mau meminjamkannya
4. Berikut ini pernyataan yang tidak benar:
a. Syarat ‘Ariyah: mu’ir berakal, rukun ‘Ariyah: sighah.
b. Syarat ‘Ariyah: musta’ar bernilai guna, rukun ‘Ariyah: adanya ijab-qabul.
c. Syarat ‘Ariyah: mu’ir mukhtar, rukun ‘Ariyah: musta’ir ahlut tabarru’.
d. Syarat ‘Ariyah: musta’ir ahlut tasharruf, rukun ‘Ariyah: musta’ar ghairu
maqshudah.
5. Anton meminjamkan mobilnya pada Budi.
a. Anton Mu’ir, Budi Musta’ir
b. Anton Musta’ir, Budi Mu’ir
c. Anton Mu’ir, Budi Musta’ar
d. Anton Musta’ar, Budi Mu’ir
KEGIATAN BELAJAR 3: MACAM-MACAM ARIYAH
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Pemahaman yang benar tentang perbedaan antara konsep dan praktek ‘Ariyah
Muqayyadah dan ‘Ariyah Muthlaqah.

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Mempelajari Pengertian ‘Ariyah Muqayyadah dan Muthlaqah
2. Mempelajari Tanggungjawab atas Barang Pinjaman

Pokok-Pokok Materi
1. ‘Ariyah Muqayyadah dan Muthlaqah
2. ‘Tanggungjawab atas Barang Pinjaman
Uraian Materi
Setelah mempelajari tentang syarat dan rukun transaksi ‘ariyah yang benar menurut
aturan hukum Islam, muncul pertanyaan : seberapa lama seseorang berhak meminjam
barang dan sejauh mana barang bisa dimanfaatkan? Pertanyaan tentang tempo dan
ruang pemanfaatan barang ini mengantarkan pada konsep baru tentang ‘ariyah. Ada
batasan atau tidak adanya batasan atas barang yang dipinjamkan merupakan bahasan
tersendiri dalam ilmu fikih.
Dikenal dua istilah: pertama, ‘ariyah muqayyadah, yaitu akad pinjam-meminjam
yang dibatasi oleh ketentuan-ketentuan tertentu yang disepakati oleh kedua belah
pihak, dan kedua, ‘ariyah muthlaqah, yaitu akad pinjam-meminjam yang
memungkinkan musta’ir atau peminjam memanfaatkan barang pinjamannya tanpa
ada syarat ketentuan apapun dari mu’ir atau peminjam.
1. ‘Ariyah Muqayyadah dan Muthlaqah
‘Ariyah Muqayyadah adalah bentuk pinjam-meminjam barang yang bersifat terikat
dengan batasan-batasan tertentu. Dengan adanya batasan ini, maka peminjaman
barang harus mengikuti batasan yang telah ditentukan atau disepakati bersama.
Pembatasan dapat berupa apa saja, baik itu pembatasan waktu atau tempat, atau poin-
poin lain yang disepakati bersama sejak awal. Apabila batasan-batasan ini telah
dilanggar maka pelanggar bisa dijatuhi hukuman, setidaknya dihukumi bersalah.
Dengan demikian, jika pemilik barang mensyaratkan pembatasan waktu, tempat, atau
batasan lain tersebut, maka seseorang tidak memililki pilihan lain selain mentaatinya.
Contoh, mobil hanya boleh dipinjam sehari dalam radius 100 kilometer. Batasan
waktu dan jarak tempuh untuk mobil ini harus ditaati oleh peminjam barang.
‘Ariyah Muqayyadah ini biasanya berlaku pada objek yang bernilai besar, sehingga
mu’ir merasa khawatir atas musta’ir jika tidak diberi batasan semacam itu. Pinjam-
meminjam yang memerlukan adanya syarat tertentu semacam ini disebut ‘Ariyah
Muqayyadah atau Pinjaman Terbatas.
Namun, Islam punya pengertian. Jika pembatasan dari mu’ir menyebabkan musta’ir
tidak dapat mengambil manfaat dari barang pinjamannya maka pembatasan itu tidak
berlaku. Contoh, mobil hanya dibolehkan dipakai dalam radius 100 kilometer,
sedangkan kebutuhannya 1.000 km. Pembatasan yang mustahil semacam ini
menegasikan pembatasan.
Dengan demikian, musta’ir boleh melanggar batasan selama terdapat kesulitan untuk
memanfaatkan barang pinjaman. Contoh, A meminjam mobil pada B selama 24 jam.
Tiba-tiba, di sebuah perjalanan terjadi kecelakaan yang tidak memungkinkan musta’ir
(A) untuk mengembalikan mobil pada mu’ir (B) dalam jangka waktu 24 jam. Sebab,
mobil harus masuk bengkel dan menjalani reparasi dalam durasi waktu yang lebih
lama. Tanpa sepengetahuan dan seizin mu’ir pun, musta’ir boleh melebihi batas
waktu 24 jam.
Jika ada perbedaan pendapat antara mu’ir dan musta’ir tentang lamanya waktu
meminjam, berat/nilai barang, tempat dan jenis barang maka pendapat yang harus
dimenangkan adalah pendapat mu’ir karena dialah pemberi izin untuk mengambil
manfaat barang pinjaman tersebut sesuai dengan keinginannya. Menurut jumhur
ulama, dalam konteks ‘ariyah muqayyadah, musta’ir hanya boleh memakai barang
sesuai ijin mu’ir.
Sedangkan ‘Ariyah Muthlaqah adalah bentuk pinjam-meminjam barang yang tidak
dibatasi oleh ketentuan apapun. Melalui akad ‘ariyah ini, musta’ir diberi kebebasan
untuk memanfaatkan barang pinjaman, selama apapun dan dalam ruang seluas
apapun. Jika A menyerahkan mobil pada B tanpa ada kesepakatan berupa pembatasan
apapun maka B berhak menggunakan mobil berapa hari pun dan sejauh mana pun.
Apabila dalam akad tidak disebutkan hal-hal yang berkaitan dengan penggunaan
kendaraan mobil tersebut, misalnya terkait waktu dan tempat mengendarainya, maka
praktek tersebut dikenal dengan ‘Ariyah Muthlaqah. Tentu saja, ‘ariyah muthlaqah ini
sering terjadi di kalangan mu’ir atau musta’ir yang sudah saling percaya satu sama
lain.
Karena itulah, hukum adat menjadi berlaku. Batas waktu dan batas ruang harus
disesuaikan dengan kebiasaan yang berlaku di masyarakat. Tidak boleh menggunakan
kendaraan tersebut siang malam tanpa henti, dan dalam radius yang sangat jauh tanpa
kendali. Jika penggunaannya tidak sesuai dengan kebiasaan dan barang pinjaman
rusak maka mu’ir harus bertanggung jawab. Menurut Ulama Mazhab Hanafiyah,
dalam status ‘ariyah muthlaqah, musta’ir berperan sepenuhnya sebagai Malik atau
pemilik barang.

2. Tanggungjawab dan Pembiayaan atas Barang Pinjaman


Hal penting lain yang harus diperhatikan oleh musta’ir adalah soal biaya atau nafakah
barang pinjaman. Ulama Hanafiyah mengatakan, musta’ar atau barang pinjaman itu
adalah sepenuhnya amanah dan tanggungjawab musta’ir atau si peminjam dalam
situasi atau momen-momen pemanfaatan.
Sebaliknya, di luar momen pemanfaatan maka barang pinjaman bukan
tanggungjawab musta’ir, kecuali sengaja lalai dan abai. Sebab, pada diri si peminjam
itu sendiri tidak ada alasan untuk menanggung beban tanggungjawab, kecuali sejak
awal sudah masuk kategori ‘ariyah muqayyadah. Contoh, A boleh memakai mobil
milik B dengan catatan jika hilang atau rusak, baik lalai atau sengaja, maka wajib
ganti. Ini sudah masuk kategori muqayyadah.
Jumhur ulama mengatakan bahwa barang pinjaman sepenuhnya berada di bawah
tanggungjawab si peminjam atau musta’ir, baik sengaja atau tidak, sesuai nominal
barang saat terjadi kerusakan. Sebab, ada sabda Nabi: “ariyah itu tanggungjawab,”
(HR. Abu Daud, Nasai, Ahmad dan Hakim). Jadi, tidak ada alasan lain selain
bertanggungjawab sepenuhnya (al-Muhadzdzab, jilid 1, hlm. 364, Mughni al-Muhtaj,
jilid 2, hlm. 264, dan al-Mughni, jilid 5, hlm. 209).

Rangkuman
Pembahasan di atas dapat dirangkum ke dalam beberapa poin berikut:
1. Dilihat dari aspek kewenangan, ada dua macam jenis ‘ariyah: muqayyadah
(terbatas) dan muthlaqah (tidak terbatas). Musta’ir harus memenuhi aturan
yang diinginkan oleh mu’ir dalam memanfaatkan musta’ar, ini ‘ariyah
muqayyadah. Sedangkan ‘ariyah muthlaqah, musta’ir dapat berperan seperti
mu’ir atau malik dalam memanfaatkan musta’ar.
2. Dilihat dari aspek tanggungjawab atas barang pinjaman (musta’ar), ada dua
pendapat: pertama, ulama Hanafiyah mengatakan: musta’ar berada di bawah
tanggungjawab musta’ir hanya saat-saat musta’ar dipakai. Di luar waktu
pemakaian maka musta’ir tidak bertanggungjawab atas musta’ar, dan kedua,
mayoritas ulama mengatakan: musta’ar sepenuhnya berada di bawah
tanggungjawab musta’ir baik dalam masa-masa pemakaian maupun di luar
pemakaian.
Tugas
Untuk memperluas wawasan tentang wewenang atas barang dan tanggungjawab atas
barang tersebut, kerjakanlah beberapa tugas berikut ini:
1. Tulislah peristiwa pinjam-meminjam yang pernah anda lakukan bersama
teman-teman anda, serta terangkanlah aspek-aspek yang sudah sesuai dengan
ajaran Islam dan yang belum sesuai dengan Islam, khususnya terkait konsep
ariyah muqayyadah dan muthlaqah.
2. Tulislah pengalaman anda atau orang-orang yang anda kenal tentang teknik
penyelesaian sengketa antara mu’ir dan musta’ir yang dikarenakan munculnya
masalah baru pada barang pinjaman (musta’ar).

Tes Formatif
Kerjakanlah soal berikut ini:
1. Berikut ini contoh ‘ariyah muqayyadah:
a. Firman mengutarakan dirinya ingin minjam mobil milik Fajri selama 7
hari.
b. Firman merasa harus segera mengembalikan uang pinjamannya kepada
Fajri 1 hari lagi
c. Firman menyetujui Fajri untuk memakai laptopnya selama menulis
makalah kampus
d. Firman dan Fajri sama-sama teman akrab yang sering saling membantu
meminjamkan barang
2. Berikut ini bukan pernyataan ‘ariyah muqayyadah:
a. “Silahkan pakai HP ku ini, katanya kamu mau menelpon ibumu?” kata
Andika pada Jojo.
b. “Baiklah, jika kamu butuh uang, balikin seminggu lagi ya,” jawab Andika
pada permintaan Jojo.
c. “pakai aja sepatuhku, kalo mau main futsal lagi,” kata Andika pada Jojo.
d. “Aku ini saudaramu di perantauan, tidur aja di sini semaumu,” kata
Andika pada Jojo.
3. Berikut ini pernyataan ‘ariyah muthlaqah:
a. “motorku itu balikin besok ya, aku juga butuh buat ke kampus,” kata
Arman.
b. “Makasih, teman, aku pakai dulu ya celanamu,” kata Arman pada Firman
sebelum berangkat ke kampus.
c. “Mas, udah belum nulis makalahnya? Kalo udah, laptopnya balikin ya,”
kata Ayu pada Wildan.
d. “Malam nanti aku udah ada uang, kawan. Aku transfer nanti malam aja
ya?” Wildan meminta penambahan waktu pada Ayu.
4. Berikut contoh musta’ir yang bertanggungjawab :
a. “mas, kalo mobilku lecet, tolong perbaiki ya sebelum dibalikin kesini,”
pesan Fajri pada Firman.
b. “Kawan, bukumu rusak nih di fotocopyan. Maaf ya.”
c. “maaf, teman, laptopmu udah aku install ulang, kenak virus kemarin,” ujar
Shasa.
d. “Kalo modal Anda habis, Boss, kami pasti akan ganti nanti. Percayalah,
dan berinvestasilah di kami.”
5. Fajri meminjam motor pada Juma untuk pergi ke warnet. Setelah selesai dan
hendak pulang, tiba-tiba motor hilang di parkiran yang tidak berpenjaga itu.
Fajri menolak untuk ganti rugi atas motor Juma yang hilang. Apa komentar
Anda dan mengapa:
a. Fajri wajib mengganti motor yang hilang, karena Juma adalah sahabat
baiknya
b. Fajri wajib mengganti motor yang hilang, sekalipun ilmu fikih
membolehkan untuk tidak menggantinya.
c. Fajri wajib mengganti motor yang hilang, karena keamanan motor adalah
amanah dan tanggungjawab Fajri
d. Fajtri tidak wajib mengganti motor yang hilang, karena dirinya tidak
sengaja menghilangkannya.
KEGIATAN BELAJAR 4: KONSEKUENSI HUKUM ARIYAH
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Penguasaan yang utuh tentang karakteristik status hukum ‘Airyah, persoalan dan
konflik yang muncul antara mu’ir dan musta’ir, serta faktor-faktor yang
menyebabkan akad ‘ariyah berakhir secara otomatis.

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Mempelajari karakteristik status hukum ‘ariyah
2. Mempelajari pertentangan klaim antara mu’ir dan musta’ir
3. Mempelajari tempo berakhirnya akad ‘ariyah.

Pokok-Pokok Materi
1. Karakteristik Status Hukum ‘Ariyah
2. Pertentangan Klaim Mu’ir dan Musta’ir
3. Tempo Berakhirnya Akad ‘Ariyah

Uraian Materi
1. Pertentangan Perspektif Antara Mu’ir dan Musta’ir
Barang pinjaman atau musta’ar adalah barang yang bisa mendatangkan manfaat bila
dipakai dalam jangka waktu tertentu dan di ruang tertentu. Barang tersebut pada
dasarnya adalah milik dari seorang pemberi pinjaman atau mu’ir, dan berpindah
tangan kepada orang yang meminjam atau musta’ir.
Apabila di tengah perjalanan tiba-tiba ada perubahaan perasaan dari mu’ir, bolehkah
dirinya menarik barang yang menjadi hak miliknya tersebut? Apakah musta’ir wajib
mengembalikan barang pinjamannya, padahal belum habis waktu yang disepakati
atau bahkan belum sedikitpun mengambil manfaat dari barang tersebut?
Untuk menjawab pertanyaan di atas, perlu terlebih dahulu mengerti hakikat status
kepemilikan barang pinjaman atau musta’ar. Menurut mayoritas ulama, barang
pinjaman yang ada di tangan musta’ir berstatus sebagai semi-hak milik (milk ghair
lazim). Sebab, barang yang bersangkutan adalah hak milik penuh dari mu’ir.
Konsekuensi pandangan mayoritas ulama tersebut adalah bahwa mu’ir dapat menarik
barang hak miliknya yang dipinjamkan pada orang lain tersebut kapan saja dan
dimana saja. Hal yang serupa berlaku pada musta’ir yang boleh mengembalikan
barang pinjamannya itu kapan saja dan dimana saja sesuai yang dia kehendaki
(Badai’ al-Shanai’, jilid 6, hlm. 216, Mughni al-Muhtaj, jilid 2, hlm. 270, al-
Muhadzdzab, jilid 1, hlm. 363, dan al-Mughni, jilid 5, hlm. 211).
Pendapat lain datang dari ulama mazhab Malikiyah yang mengatakan bahwa seorang
mu’ir tidak boleh menarik barangnya yang sudah dipinjamkan kepada orang lain
sebelum barang tersebut mendatangkan manfaat atau telah digunakan (Bidayah al-
Mujtahid, jilid 2, hlm. 308, Hasyiyah ad-Dasuqi, jilid 3, hlm. 439).
Perbedaan pendapat antara mayoritas ulama dan mazhab Malikiyah ini harus
dipahami dengan benar. Penyelesaian konflik sosial dapat dilihat dari dua sudut
pandang ini. Misal, jika seseorang yang bernama (A) meminjam suatu barang
terhadap orang yang bernama (B) maka (A) boleh menarik barang itu kapan saja dan
dimana saja, demikian pula (B) boleh mengembalikannya kapan saja dan dimana
saja. Hal ini tidaklah menimbulkan konflik sosial jika (A) dan (B) sudah sama-sama
mengerti.
Tetapi, jika (A) dan (B) terjadi konflik atau permusuhan sebelum barang digunakan
maka mereka sebagai mu’ir dan musta’ir akan memperebutkan barang pinjaman. A
pasti ngotot untuk menarik barang dari B, sedangkan B ngotot untuk tidak
mengembalikan barang dengan alasan belum memanfaatkannya sedikitpun. Mazhab
Malikiyah dapat digunakan untuk menyelesaikan kasus seperti ini. Dengan kata lain,
A wajib mengalah dan memberikan kesempatan bagi B untuk memanfaatkan barang
yang dipinjamnya.
2. Pertentangan Klaim antara Mu’ir dan Musta’ir
Pertentangan klaim sangat terjadi. Berikut ini adalah aspek-aspek yang sering terjadi
di masyarakat :
a) Pertentangan klaim soal jenis akad dan kesepakatan.
b) Pertentangan klaim soal barang yang hilang atau rusak.
c) Pertentangan klaim soal pengembalian.
Seseorang merasa barang yang ada di tangannya itu adalah barang pinjaman,
sehingga saat mengembalikan barang tersebut kepada pemiliknya tidak diwajibkan
memberikan upeti tertentu. Sedangkan orang yang memiliki barang merasa bahwa
barangnya yang dipinjamkan itu adalah barang sewaan, sehingga harus dikembalikan
beserta uang sewanya. Jika barang rusak maka harus diganti biaya perawatan dan
ganti rugi.
Dalam kasus pertentangan klaim di atas, apakah barang itu barang pinjaman atau
barang sewaan maka klaim musta’ir adalah klaim yang dimenangkan. Yaitu, klaim
bahwa barang yang ada di tangannya adalah barang pinjaman, bukan barang sewaan.
Namun, musta’ir harus diikat dengan sumpah bahwa dirinya memang meminjam
bukan menyewa.
Kasus lain yang mungkin melibatkan pertentangan klaim adalah soal pengembalian
barang, apakah barang sudah dikembalikan atau belum dikembalikan. Boleh saja
seorang musta’ir mengatakan bahwa dirinya telah mengembalikan barang yang
pernah dipinjamnya. Sedangkan mu’ir menolak itu dan mengatakan bahwa barang
belum dikembalikan.
Dalam kasus seperti itu, klaim dari mu’ir adalah klaim yang dimenangkan. Dengan
catatan, mu’ir wajib bersumpah atas pernyataannya. Mu’ir harus bersumpah bahwa
barang miliknya belum dikembalikan. Setelah bersumpah selesai, maka klaimnya
adalah klaim yang harus dimenangkan (Mughni al-Muhtaj, jilid 2, hlm. 273, AL-
Muhadzdzab, jilid 1, hlm. 366, al-Mughni, jilid 5, hlm. 217, dan Hasyiyah al-Shawi
ala al-Syarh al-Shaghir, jilid 3, hlm. 579).
3. Tempo Berakhirnya Akad ‘Ariyah
Kapan transaksi akad ‘Ariyah berakhir? Ada banyak alasan yang bisa menyebabkan
akad ‘ariyah itu berakhir. Berikut ini adalah momen dan faktor yang mengakhiri akad
‘ariyah: pertama, mu’ir meminta barang untuk dikembalikan oleh musta’ir. Apabila
dua belah pihak sepakat untuk mengembalikan barang/musta’ar maka secara otomatis
traksaksi sebelumnya sudah selesai/berakhir.
Kedua, musta’ir mengembalikan barang yang dipinjam kepada mu’ir baik sesudah
tempo yang disepakati berdua maupun sebelum tempo itu berakhir. Sebab, akad
‘ariyah adalah akad yang jaiz, artinya boleh dikembalikan kapan saja.
Ketiga, salah satu dari dua pihak (mu’ir dan musta’ir) menjadi tidak lagi cakap
hukum dalam melakukan akad ‘ariyah. Hal itu bisa disebabkan oleh kegilaan dari
salah satunya. Jika mu’ir atau musta’ir kehilangan akal sehat maka akad ‘ariyah
dengan sendirinya sudah batal.
Keempat, salah satu pihak atau kedua belah pihak tidak bisa melanjutkan tasharruf.
Hal itu bisa disebabkan oleh kematian. Apabila salah satu dari mu’ir atau musta’ir
adalah yang meninggal dunia maka akad ‘ariyah berakhir dengan sendirinya.
Apabila salah satu faktor ini terjadi maka akad ‘ariyah berakhir secara otomatis.
Tidak ada salah satu pihak yang bisa melanjutkan argumentasi atau memperpanjang
persoalan. Sebab, dua orang yang melakukan transaksi sudah tidak bisa dikonfirmasi
lagi.

Rangkuman
Untuk memudahkan ingatan tentang bahasan di atas, berikut ini point-point
pentingnya:
1. Status barang pinjaman adalah hak milik mu’ir. Jika barang itu berpindah
tangan pada musta’ir maka hukumnya adalah semi-hak milik atau milk ghair
lazim.
2. Jika mu’ir berpendapat bahwa barangnya adalah barang sewaan, sedangkan
musta’ir berpendapat bahwa barangnya adalah barang pinjaman, maka klaim
musta’ir dimenangkan.
3. Jika mu’ir berpendapat bahwa barangnya belum dikembalikan, sedangkan
musta’ir berpendapat bahwa barangnya sudah dikembalikan, maka klaim
mu’ir dimenangkan.
4. Tiga hal yang sering dipermasalahkan oleh mu’ir dan musta’ir : a) jenis akad,
apakah ‘ariyah (pinjaman) atau ijarah (sewaan), b) kerusakan barang, apakah
rusak dalam batas wajar yang sudah diijinkan oleh mu’ir atau tidak, dan c)
pengembalian barang, apakah sudah atau belum.
5. Akad ‘ariyah berakhir ketika : a) barang dikembalikan, b) salah satu mu’ir
atau musta’ir tidak memiliki akal sehat, mati, atau tidak mampu menjaga
barang.

Tugas
Untuk menambah pemahaman akan pembahasan ini, kerjakanlah beberapa tugas
berikut ini:
1. Tulislah kasus percekcokan antara mu’ir dan musta’ir yang terjadi di sekitar
anda, sebutkan kasusnya, argumentasi masing-masing, serta bagaimana
penyelesaian masalah mereka!
2. Tulislah pandangan anda pribadi tentang teknik paling efektif dan lebih
modern agar persoalan pinjam meminjam tidak berujung pada konflik sosial!

Tes Formatif
Jawablah beberapa soal di bawah ini dengan baik dan benar:
1. Berikut ini hubungan mu’ir dan musta’ir yang baik:
a. Budi meminjam motor pada Joko. Setibanya di tengah jalan, ban motor
bocor. Semua biaya di bengkel tambal ban ditanggung oleh Budi.
Sepulang ke rumah, Budi meminta uang ganti tambal ban. Joko tidak
mengindahkannya.
b. Budi hendak ke sawah dengan membawa sabit milik Om Joko. Karena
Pak Joko butuh, Budi ditelpon untuk mengembalikan sabit tersebut. Budi
kembali sekalipun belum menggunakan sabitnya itu.
c. Budi meminjam perhiasan dan baju baru pada bu Tuti, karena istri Budi
mau ikut kondangan pernikahan dan tidak punya baju baru. Bu Tutui
meminjamkannya untuk istri Budi dengan catatan membayar uang muka
di awal.
d. Budi pergi ke warung rental mobil milik Joko. Setelah dua hari
menggunakan mobil milik Joko, Budi membayar sesuai dengan harga
yang tertera.
2. Firman meminjam mobil pada Salman. Berikut ini contoh akad ‘ariyah yang
batal secara otomatis:
a. Firman mengemudi mobil dengan kecepatan tinggi hingga mobil
menabrak tiang listri dan kepala Firman benjol sebesar bakpao. Firman di
bawah ke rumah sakit dan pulang dengan jahitan kepala yang banyak
sekali.
b. Salman tiba-tiba terserang stroke dan meninggal di rumah sakit.
c. Firman membawa mobil keluar kota dan tidak kembali berbulan-bulan,
hingga ada informasi Firman menikah lagi dengan istri barunya. Mobil
dijual untuk keperluan biaya pernikahan.
d. Salman membolehkan Firman memakai mobil sesukanya, berapapun
lamanya, asalkan menitipkan uang muka sebagai jaminan dan sisa
pembayaran di belakang saat mobil dikembalikan.
3. Laptop milik Firman dipakai oleh Budi. Setelah dibuat menulis makalah di
sebuah kafe, laptop terserang virus oleh hacker yang sedang ikut nongkrong di
kafe tersebut. Firman menuntut ganti rugi pada Budi dan membawanya ke
tempat servis dengan biaya instalasi dari Budi. Bagaimana sikap Budi?
a. Mengeluh, mencari-cari alasan, dan mengatakan dirinya tidak tahu apa
yang terjadi dan laptop tiba-tiba error dimana semua datang hilang.
b. Tidak mengganti biaya reparasi laptop, karena laptop berada dalam masa-
masa pemakaian yang diijinkan oleh pemiliknya.
c. Mengganti hanya sebagai bentuk pertemanan, karena laptop berada dalam
masa-masa pemakaian yang diijinkan pemiliknya.
d. Mengeluh dan mencari pinjaman duit, karena merasa kerusakan laptop
adalah tanggungjawabnya.
4. Salman meminjamkan buku pada Budi. Salman bilang Budi belum
mengembalikan bukunya. Budi bilang dirinya sudah mengembalikan. Apa
sikap Anda?
a. Membela Salman sebagai mu’ir
b. Membela Salman sebagai teman
c. Membela Budi sebagai musta’ir
d. Membela Budi sebagai teman
5. Joko mendapatkan motor dari Farisi. Setelah Joko mengembalikan motor
tersebut, Farisi juga minta uang pakai selama ini pada Joko. Joko menolak.
Apa sikap Anda?
a. Mendamaikan keduanya sesama teman akrab
b. Mendukung penolakan Joko
c. Mendukung tuntutan Farisi
d. Mendukung klaim musta’ir.
Kunci Jawaban BAB 1
Kegiatan Belajar 1
Kunci Jawaban Tes Formatif:
1. C
2. C
3. D
4. C
5. D
Kegiatan Belajar 2
Kunci Jawaban Tes Formatif:
1. C
2. C
3. C
4. D
5. A

Kegiatan Belajar 3
Kunci Jawaban Tes Formatif
1. C
2. D
3. B
4. C
5. C

Kegiatan Belajar 4
Kunci Jawaban Tes Formatif
1. B
2. B
3. C
4. A
5. D

BAB 2
JUAL BELI
KEGIATAN BELAJAR 1 : PENGERTIAN JUAL BELI
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai aturan jual-beli yang benar menurut agama. Mengetahui
dalill naqli dan aqli tentang syarat dan rukun jual beli dalam islam.
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
1. Mengetahui pengertian jual beli
2. Mempelajari dasar hukum akad jual beli
3. Mempelajari rukun dan syarat jual beli
Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian jual beli
2. Syarat jual beli
3. Rukun Jual Beli

URAIAN MATERI
1. Pengertian Jual Beli
Jual-beli dalam bahasa arab sering disebut dengan kata al-bai', al-tijarah, atau
al-mubadalah. Hal ini sesuai dengan firman Allah SWT :
‫ارةً لَ ْن تَبُور‬
َ ‫يَرْ جُونَ تِ َج‬
Mereka mengharapkan tijarah (perdagangan) yang tidak akan rugi (QS. Fathir : 29)
Secara bahasa, jual-beli atau al-bai'u berarti muqabalatu syai'im bi syai'in
(‫)مقابلة شيء بشيء‬. Artinya adalah menukar sesuatu dengan sesuatu (Wahbah al-Zuhaili:
344).
Imam Nawawi di dalam kitab Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab mengatakan
bahwa jual-beli adalah (‫ )مقابلة مال بمال تمليكا‬yang berarti : tukar menukar harta dengan
harta secara kepemilikan.
Sementara itu, Ibnu Qudamah di dalam kitab Al-Mughni menjelaskan bahwa
jual-beli sebagai (‫)مبادلة المال بالمال تمليكا وتملكا‬, yang artinya pertukaran harta dengan
harta dengan kepemilikan dan penguasaan (Mughni Al-Muhtaj jilid 2:2).
Dari pengertian di atas, jual-beli adalah "menukar barang dengan barang atau
menukar barang dengan uang, yaitu dengan jalan melepaskan hak kepemilikan dari
yang satu kepada yang lain atas dasar saling merelakan".
Jual-beli adalah aktifitas ekonomi yang hukumnya boleh. Hal ini berdasarkan
nash Alquran dan Hadis serta ijma' dari seluruh umat Islam. Dalam Alquran
berbunyi:
‫هللاُ ْالبَ ْي َع َو َح َّر َم ال ِّربَا‬
‫َوأَ َح َّل ه‬
Dan Allah telah menghalalkan jual-beli dan telah mengharamkan riba. (QS.
Al-Baqarah : 275)
Sedangkan dari Hadis, Rasulullah SAW bersabda :
ِ َ‫ فَ ُكلُّ َوا ِح ٍد ِم ْنهُ َما بِ ْال ِخي‬,‫ إِ َذا تَبَايَ َع اَل َّرج َُال ِن‬:‫هللاِ قَا َل‬
‫ار َما لَم ْم يَتَفَ َّرقَما‬ َّ َ ‫ ع َْن َرسُو ِل‬,-‫هللاُ َع ْنهُ َما‬ َّ َ ‫ض َي‬ ِ ‫ َر‬- ‫َوع َْن اِ ْب ِن ُع َم َر‬
‫ َوإِ ْن تَفَ َّرقَما بَعْم َد أَ ْن‬,ُ‫مَ اَ ْلبَيْمع‬َ ‫ك فَقَم َد َو َج‬َ ‫ فَإ ِ ْن َخي ََّر أَ َح ُدهُ َما اَْلخَ َر فَتَبَايَ َعا َعلَى َذلِم‬,‫ أَوْ يُ َخيِّ ُر أَ َح ُدهُ َما اَ ْْل َخ َر‬,ً‫َو َكانَا َج ِميعا‬
ٌ َ‫ ُمتَّف‬- ‫َ اَ ْلبَ ْي ُع‬
‫ق َعلَ ْي ِه‬ َ ‫ُك َوا ِح ٌد ِم ْنهُ َما اَ ْلبَ ْي َع فَقَ ْد َو َج‬
ْ ‫ َولَ ْم يَ ْتر‬,‫تَبَايَ َعا‬
Dari Ibnu Umar r.a. bahwa Rasulullh saw bersabda: “Apabila dua orang
melakukan jual-beli, maka masing-masing orang mempunyai hak khiyar
(memilih antara membatalkan atau meneruskan jual-beli) selama mereka
belum berpisah dan masih bersama; atau selama salah seorang di antara
keduanya tidak menemukan khiyar kepada yang lainnya. Jika salah seorang
menentukan khiyar pada yang lain, lalu mereka berjual-beli atas dasar itu,
maka jadilah jual-beli itu”. (HR. Muttafaq alaih)
‫ َر َواهُ اَ ْلبَم ََّّا ُر‬- ‫ُور‬ ْ َ‫َ أ‬
ٍ ‫ َع َمم ُل اَل َّرجُم ِل بِيَم ِد ِه َو ُكملُّ بَي‬:‫طيَمَُ قَما َل‬
ٍ ‫ْمع َمبْمر‬ ِ ‫ أَيُّ اَ ْل َك ْس‬:‫ع َْن ِرفَا َعةَ ب ِْن َرافِ ٍع أَ َّن اَلنَّبِ َّي ُسئِ َل‬
‫ص َّح َحهُ اَ ْل َحا ِك ُم‬
َ ‫َو‬
Dari Rifa’ah Ibnu Rafi’ r.a. bahwa Rasulullah saw. pernah ditanya:
Pekerjaan apakah yang paling baik?. Beliau bersabda: “Pekerjaan seseorang
dengan tangannya dan setiap jual-beli yang bersih”. (HR Al-Bazzar).
ٌ َ‫َ َو َمه ِْر ْالبَ ِغ ِّي َوح ُْل َوا ِن اَ ْل َكا ِه ِن ُمتَّف‬
‫ق َعلَ ْي ِه‬ ِ ‫هللاِ نَهَى ع َْن ثَ َم ِن اَ ْل َك ْل‬
َّ َ ‫َوع َْن أَبِي َم ْسعُو ٍد أَ َّن َرسُو َل‬
Dari Abu Mas’ud al-Anshary r.a. bahwa Rasulullah saw. melarang
mengambil uang penjualan anjing, uang pelacuran dan upah pertenungan. (HR.
Muttafaq Alaih.)

2. Rukun Jual Beli


Sebuah transaksi jual-beli membutuhkan adanya rukun sebagai syarat sahnya jual
beli. Rukun jual beli, ada tiga, yaitu :
a. Adanya Penjual dan Pembeli
Penjual dan pembeli yang memenuhi syarat adalah mereka yang telah
memenuhi ahliyah untuk boleh melakukan transaksi muamalah. Dan ahliyah itu
berupa keadan pelaku yang harus berakal dan baligh.
Dengan rukun ini, maka jual-beli tidak memenuhi rukunnya bila dilakukan
oleh penjual atau pembeli yang gila atau tidak waras. Demikian juga bila salah satu
dari mereka termasuk orang yang kurang akalnya.
Demikian juga jual-beli yang dilakukan oleh anak kecil yang belum baligh
tidak sah, kecuali bila yang diperjual-belikan hanyalah benda-benda yang nilainya
sangat kecil. Namun bila seizin atau sepengetahuan orang tuanya atau orang dewasa,
jual-beli yang dilakukan oleh anak kecil hukumnya sah.
Sebagaimana dibolehkan jual-beli dengan bantuan anak kecil sebagai utusan,
tapi bukan sebagai penentu jual-beli. Misalnya, seorang ayah meminta anaknya untuk
membelikan suatu benda di sebuah toko, jual-beli itu sah karena pada dasarnya yang
menjadi pembeli adalah ayahnya. Sedangkan posisi anak saat itu hanyalah utusan
atau suruhan saja.
b. Adanya Akad
Penjual dan pembeli melakukan akad kesepakatan untuk bertukar dalam jual-
beli. Akad itu seperti : Aku jual barang ini kepada anda dengan harga Rp. 10.000",
lalu pembeli menjawab,"Aku terima".
Sebagian ulama mengatakan bahwa akad itu harus dengan lafadz yang
diucapkan. Kecuali bila barang yang diperjual-belikan termasuk barang yang rendah
nilainya.
Namun ulama lain membolehkan akad jual-beli dengan sistem mu'athaah,
(‫ )معاطاه‬yaitu kesepakatan antara penjual dan pembeli untuk bertransaksi tanpa
mengucapkan lafadz.
c. Adanya Barang/Jasa Yang Diperjual-belikan
Rukun yang ketiga adalah adanya barang atau jasa yang diperjual-belikan.
Para ulama menetapkan bahwa barang yang diperjual-belikan itu harus memenuhi
syarat tertentu agar boleh dilakukan akad. Agar jual-beli menjadi sah secara syariah,
maka barang yang diperjual-belikan harus memenuhi beberapa syarat, yaitu suci.
Benda yang diperjualbelikan harus benda yang suci dalam arti bukan benda
najis atau mengandung najis. Di antara benda najis yang disepakati para ulama antara
lain bangkai, darah, daging babi, khamar, nanah, kotoran manusia, kotoran hewan1
dan lainnya.
Dasarnya adalah sabda Rasulullah SAW :
‫هللاَ َو َرسُولَهُ َح َّر َم بَيْم َع‬ ِ ‫هللاِ يَقُو ُل عَا َم اَ ْلفَ ْت‬
َّ َ ‫ إِ َّن‬:َ‫ح َوهُ َو بِ َم َّكة‬ َّ َ ‫ أَنَّهُ َس ِم َع َرسُو َل‬-‫هللاُ َع ْنهُ َما‬
َّ َ ‫ض َي‬ َّ َ ‫ع َْن َجابِ ِر ب ِْن َع ْب ِد‬
ِ ‫ َر‬- ِ‫هللا‬
‫ير َواألَصْ ن َِام‬
ِ َِّ ‫اَ ْلخَ ْم ِر َو ْال َم ْيتَ ِة َو ْال ِخ ْن‬

1 Mazhab Hanbali menetapkan bahwa kotoran hewan yang dagingnya boleh dimakan, hukumnya tidak najis.
Dari Jabir Ibnu Abdullah r.a. bahwa ia mendengar Rasulullah saw. bersabda di
Mekkah pada tahun penaklukan kota itu: ”Sesungguhnya Allah melarang jual-
beli minuman keras, bangkai, babi, dan berhala”. (HR. Muttafaq Alaih)

3. Syarat-Syarat Jual Beli


1. Syarat bagi orang yang melakukan akad (‫)عاقد‬, antara lain:
a) Baligh (berakal)
Allah SWT berfirman:
)٥ :‫ (النساء‬...‫َوالتُ ْؤتُوْ ا ال ّسفَهَاء اَ ْم َوالَـ ُك ُم الّتِى َج َع َل هللاُ لَ ُك ْم قِيَا ًما‬
“Dan janganlah kamu berikan hartamu itu kepada orang yang bodoh
(belum sempurna akalnya) harta (mereka yang ada dalam kekuasaanmu)
yang dijadikan Allah sebagai pokok kehidupan.” (Q.S. an-Nisa: 5)

Ayat diatas menunjukkan bahwa orang yang bukan ahli tasaruf tidak
boleh melakukan jual beli dan melakukan akad (ijab qobul).
b) Beragama islam, hal ini berlaku untuk pembeli (kitab suci al-
Qur’an/budak muslim) bukan penjual, hal ini dijadikan syarat karena
dihawatirkan jika orang yang membeli adalah orang kafir, maka mereka
akan merendahkan atau menghina islam dan kaum muslimin (Ibnu
Mas’ud & Zainal Abidin: 28).
c) Tidak dipaksa (Imam Abi Zakaria al-Anshari: 158).
2. Syarat (‫ )معقود عليه‬barang yang diperjualbelikan antara lain:
a) Suci atau mungkin disucikan, tidak sah menjual barang yang najis, seperti
anjing, babi dan lain-lain.
Dalam hadist disebutkan :

‫ إن هللا ورسوله ح ّرم بيع الخمر‬: ‫عن جابر رضي هللا عنه أن رسول هللا صلى هللا عليه وسلم قال‬
)‫والخنزير وألصنام (رواه البخارى ومسلم‬
“Dari Jabir r.a. bahwa Rasulullah SAW. bersabda, ‘sesungguhnya Allah
dan Rasul telah mengharamkan jual beli arak, bangkai, babi, dan
berhala.” (H.R. Bukhari dan Muslim)

b) Bermanfaat
c) Dapat diserahkan secara cepat atau lambat
d) Milik sendiri
e) Diketahui (dilihat). Barang yang diperjualbelikan itu harus diketahui
banyak, berat, atau jenisnya. Dalam sebuah hadist disebutkan:

‫نهى رسول هللا صلى هللا عليه وسلم عن بيع الحصاة وعن بيع‬: ‫عن أبى هريرة رضي هللا عنه قال‬
)‫الغرر (رواه مسلم‬
“Dari Abi Hurairah r.a. ia berkata, : Rasulullah SAW. telah melarang
jual beli dengan cara melempar batu dan jual beli yang mengandung
tipuan.” (H.R. Muslim)
3. Syarat sah ijab qobul:
a) Tidak ada yang membatasi (memisahkan). Si pembeli tidak boleh diam
saja setelah si penjual menyatakan ijab, atau sebaliknya.
b) Tidak diselingi kata-kata lain
c) Tidak dita’likkan (digantungkan) dengan hal lain. Misal, jika bapakku
mati, maka barang ini aku jual padamu.
d) Tidak dibatasi waktu. Misal, barang ini aku jual padamu satu bulan saja
(Ibnu Mas’ud & Zainal Abidin: 26-29).

4. Macam-Macam Jual Beli


Jual Beli ada tiga macam yaitu:
1. Menjual barang yang bisa dilihat
Hukumnya boleh/sah jika barang yang dijual suci, bermanfaat dan memenuhi
rukun jual beli.
2. Menjual barang yang disifati (memesan barang)
Hukumnya boleh/sah jika barang yang dijual sesuai dengan sifatnya (sesuai
promo).
3. Menjual barang yang tidak kelihatan
Hukumnya tidak boleh/tidak sah.
Boleh/sah menjual sesuatu yang suci dan bermanfaat dan tidak
diperbolehkan/tidak sah menjual sesuatu yang najis dan tidak bermanfaatin.
(Imam Ahmad bin Husein: 30).

Rangkuman
Jual beli merupakan perkara yang diperbolehkan oleh agama berdasarkan ayat suci
alquran, hadis dan ijma’ ulama. Jual beli yang diperbolehkan oleh agama, selama
tidak mengandung riba. Hal ini sesuai dengan bunyi alquran surat Al-Baqarah (275).
Transaksi jual beli menjadi sah ketika mempunyai syarat dan rukun yang dipenuhi,
seperti adanya penjual dan pembeli, adanya barang, dan akad antara penjual dan
pembeli.

Tugas
Guna menguji kepekaan dalam memahami prinsip dasar jual beli dalam islam, berikut
ini ada tugas kelompok yang perlu dipecahkan bersama:
1. Jelaskan syarat dan rukun jual beli dalam islam sebagaimana yang tercantum
dalam nash Alquran dan Hadis?
2. Tulislah dalil naqli dan aqli tentang jual beli

Tes Formatif
Jawablah pertanyaan di bawah ini sesuai dengan bahan materi yang telah dibahas di
dalam bab ini.
1. Berikut ini ayat yang menjelaskan jual beli
a. Al-Baqarah (270)
b. Al-Fathir (20)
c. Al-Baqarah (275)
d. An-Nisa’ (39)
2. Diantara uraian berikut, mana yang benar tentang jual beli, kecuali
a. Ada penjual
b. Ada pembeli
c. Ada akad
d. Ada orang ketiga
3. Ada berapa rukun jual beli
a. 5
b. 4
c. 2
d. 3
4. Manakah yang benar berikut ini tentang macam-macam jual beli
a. Barang yang dijual dapat dilihat
b. Barang dapat disifati
c. Barnag yang dijual tidak dapat kelihatan
d. Barang yang dijual bukan milik pribadi
5. Apa landasan hukum jual beli?
a. Alquran
b. Hadis
c. Kesepakatan penjual dan Pembeli
d. Ijma’ Ulama
KEGIATAN BELAJAR 2 : JUAL BELI KHUSUS
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai macam-macam jual beli khusus; Salam
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
1. Mempelajari jual beli khusus dalam islam, Salam
2. Mempelajari halal dan haram akad salam
3. Mempelajari dasar hukum salam

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian Salam
2. Rukun Salam
3. Dalil hukum salam

Uraian Materi
1. Pengertian dan Dasar Hukum Salam
Secara bahasa, salam (‫ )سلم‬adalah al-i'tha' (‫ )اإلعطاء‬dan at-taslif (‫ )التسليف‬yang
berarti pemberian.2 Sedangkan secara istilah, salam didefinisikan sebagai ( ‫بيع موصوف‬
‫ )في الذمة ببدل يعطى عاجال‬artinya jual-beli barang yang disebutkan sifatnya dalam
tanggungan dengan imbalan (pembayaran) yang dilakukan saat itu juga.
Secara sederhana, salam dapat dikatakan sebagai jual beli dengan hutang. Jual
beli ini biasanya menghutangkan barang dengan pembayaran uang tunai. Hal ini
berkebalikan dengan kredit, di mana, kredit barang diserahkan terlebih dahulu,
sedangkan uang pembayaran menjadi hutang.
Dasar diperbolehkannya salam tertera di dalam Alquran, hadis dan ijma ulama.
ُ‫وا إِ َذا تَدَايَنتُم بِ َد ْي ٍن إِلَى أَ َج ٍل ُّم َس همًى فَا ْكتُبُوه‬
ْ ُ‫يَا أَيُّهَا الَّ ِذينَ آ َمن‬

2Salam yang dimaksud dalam pembahasan ini terdiri dari tiga huruf : sin-lam-mim (‫)سلم‬, artinya adalah penyerahan dan
bukan berarti perdamaian. Dari kata salam inilah istilah Islam punya akar yang salah satu maknanya adalah berserah-
diri. Sedangkan kata salam yang bermakna perdamaian terdiri dari 4 huruf, sin-lam-alif-mim (‫)سالم‬.
Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermu`amalah tidak secara
tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya (QS. Al-
Baqarah : 282)

‫ أشمهد أن السملف الم ممون إلمى أجمل مسممى قمد أحمل هللا فمي كتابمه وأذن فيمه ثمم قمرأ همذه اْليمة‬: ‫قال ابمن عبماس‬
)‫(أخرجه الشافعي في مسنده‬
Ibnu Al-Abbas berkata, Aku bersaksi bahwa akad salaf (salam) yang ditanggung
hingga waktu yang ditentukan telah dihalalkan Allah dalam Kitab-Nya dan Dia
telah mengizinkannya. Kemudian beliau membaca ayat ini. (HR Asy-Syafi'i
dalam musnadnya)
Di dalam As-Sunnah An-Nabawiyah, dalil salam diriwayatkan dalam hadits Ibnu
Abbas RA.
ِ ‫اَ ْل َم ِدينَمةَ َوهُم ْم يُسْملِفُونَ فِمي اَلرِّ َم‬
‫ َم ْمن‬:‫مار اَلسَّمنَةَ َوالسَّمنَتَي ِْن فَقَما َل‬ ‫مي‬ َّ َ ‫ض َي‬
ُّ ِ‫ قَم ِد َم اَلنَّب‬:‫هللاُ َع ْنهُ َما قَما َل‬ ِ ‫س َر‬ ٍ ‫ع َِن اِ ْب ِن َعبَّا‬
ٍ ُ‫وم إِلَى أَ َج ٍل َم ْعل‬
ٌ َ‫ ُمتَّف‬- ‫وم‬
‫ق َعلَيْه‬ ٍ ُ‫وم َو َو ْز ٍن َم ْعل‬ ٍ ُ‫ف فِي َك ْي ٍل َم ْعل‬ ْ ِ‫أَ ْسلَفَ فِي تَ ْم ٍر فَ ْليُ ْسل‬
Ibnu Abbas RA berkata bahwa ketika Nabi SAW baru tiba di Madinah, orang-
orang madinah biasa meminjamkan buah kurma satu tahun dan dua tahun.
Maka Nabi SAW bersabda,"Siapa yang meminjamkan buah kurma maka
harus meminjamkan dengan timbangan yang tertentu dan sampai pada masa
yang tertentu”. (HR. Bukhari dan Muslim)
ِ ‫ ُكنَّما نُ ِ ميَُ اَ ْل َمغَمانِ َم َمم َع َرس‬:‫هللاُ َع ْنهُ َمما قَماال‬
َّ َ ‫ُمول‬
ِ‫هللا‬ َّ َ ‫ضم َي‬ِ ‫هللاِ بْم ِن أَبِمي أَوْ فَمى َر‬ َّ َ ‫ َو َعبْم ِد‬،‫َوع َْن َع ْب ِد اَلرَّحْ َم ِن ب ِْن أَ ْب ََّى‬

ِ ‫ير َوال ََّّبِيم‬


:‫َ َوفِممي ِر َوايَم ٍة‬ ِ ‫صملَّى هللاُ َعلَ ْيم ِه ِولَ َسملَّ َم َو َكممانَ يَ ْتِينَمما أَ ْنبَمماطٌ ِمم ْمن أَ ْنبَمما ِط اَل َّشم‬
ِ ‫مام فَنُ ْسملِفُهُ ْم فِممي اَ ْل ِح ْنطَم ِة َوال َّشم ِع‬ َ
ِ َ‫ َر َواهُ اَ ْلبُخ‬- ‫ك‬
ُّ‫اري‬ َ ِ‫ َما ُكنَّا نَ ْس َلُهُ ْم ع َْن َذل‬:‫ع قَاال‬
ٌ ْ‫ أَ َكانَ لَهُ ْم َزر‬:‫ت إِلَى أَ َج ٍل ُم َس همًى قِي َل‬
ِ ‫َوال ََّّ ْي‬
Abdurrahman bin Abza dan Abdullah bin Auf RA keduanya mengatakan,"Kami
biasa mendapat ghanimah bersama Rasulullah SAW. Datang orang-orang dari
negeri syam. Lalu kami pinjamkan kepada mereka untuk dibayar gandum atau
sya’ir atau kismis dan minyak sampai kepada masa yang telah tertentu. Ketika
ditanyakan kepada kami,"Apakah mereka itu mempunyai tanaman?”. Jawab
kedua sahabat ini,"Tidak kami tanyakan kepada mereka tentang itu”. (HR
Bukhari dan Muslim)
Ibnu Al-Munzir menyebutkan bahwa semua orang yang kami kenal sebagai ahli
ilmu telah bersepakat bahwa akad salam itu merupakan akad yang dibolehkan (Ibnu
Qudamah, JIlid 4: 304).

2. Rukun Akad Salam


Rukun di dalam akad salam harus ada ijab dan qabul, dengan sebuah pernyataan
dari penjual: seperti aslamtuka (aku jual secara salam) atau aslaftuka (aku jual secara
salaf), atau dengan kata-kata yang mudah dipahami oleh penjual dan pembeli.3
Sementara, pembeli menjawabnya: qabiltu (saya terima), atau radhitu (saya rela),
atau kata lain yang bermakna persetujuan (kitab Al-Badai' jilid 5 halaman 201dan
Kitab Al-Muhadzdzab jilid 3 halaman 104) .4 Dalam melakukan akad salam, penjual
dan pembeli harus ada di tempat. Penjual biasanya disebut musallim (‫)مسلم‬, sedangkan
pembeli disebut musallam ilaihi (‫)مسلم إليه‬. Keduanya memiliki syarat ahliyah atau
wilayah. Syarat ahliyah, pemiliknya orang yang beragama Islam, aqil, baligh, rasyid.5
Sedangkan syarat wilayahorang yang menjadi wali yang mewakili pemilik aslinya
dari uang atau barang, dengan penujukan yang sah dan berkekuatan hukum sama.
Karena dalam akad salam harus ada uang dan barang, maka uang digunakan
sebagai alat pembayaran dan barang sebagai benda yang diperjual-belikan. Uang
dalam akad salam disebut ra'sul maal (‫)رأس المال‬, dan barang dalam akad salam
disebut musallam fiihi (‫)مسلم فيه‬.
3. Syarat Akad Salam
Syarat sahnya akad salam harus ada uang dan barang. Uang yang digunakan dalam
akad salam harus memenuhi kriteria:

3 Misalnya lafadz : A'thaituka salaman (aku serahkan kepadamu secara salam)


4 Lihat kitab Al-Badai' jilid 5 halaman 201dan Kitab Al-Muhadzdzab jilid 3 halaman 104
5 Rasyid sering diartikan sebagai orang yang tidak gila, bodoh, budak, idiot, mabuk, ayan, dipaksa dan seterusnya. Lihat
Dr. Wahbah Az-Zuhaili dalam kitab Al-Fiqhul Islami wa Adillatuhu jilid 7 halaman 160-166
 Jenis nilainya. Uang yang digunakan harus jelas nilai dan kursnya. Misalnya,
apakah uang yang digunakan berbentuk rupiah atau dollar.
 Harus tunai. Akad salam mensyaratkan uang tunai, tanpa ada cicilan atau apa
pun. Diperbolehkan menunda pembayaran asalkan jelas tanggal dan waktu
pembayarannya. Hal ini sesuai hadis Barang yang diperjual belikan dalam
akad salam memiliki syarat sebagai berikut;
 Spesifikasi barang. Barang yang dijual dalam akad salam harus ditetapkan
dengan spesifikasi tertentu. Misalnya, seorang pedagang menjual HP merk
Samsung tipe J series sesuai kesepakatan penjual dan pembeli. Penjual
diperbolehkan menjual Samsung J Series pada pembeli lain, asalkan di waktu
yang ditentukan, ia bisa memberikan barang kepada pembeli dalam akad
salam. Disini, setiap kriteria yang diinginkan harus ditetapkan dan dipahami
kedua belah pihak, sehingga pada waktu yang telah disepakati, tidak ada
komplain terhadap barang yang diperjual-belikan.
 Barang tidak diserahkan saat akad. Akad salam akan gugur, jika barang
diserahkan saat terjadi akad. Hal ini sesuai hadis:
ٌ َ‫ ُمتَّف‬- ‫وم إِلَى أَ َج ٍل َم ْعلُو ٍم‬
‫ق َعلَيْه‬ ٍ ُ‫وم َو َو ْز ٍن َم ْعل‬ ْ ِ‫َم ْن أَ ْسلَفَ فِي تَ ْم ٍر فَ ْليُ ْسل‬
ٍ ُ‫ف فِي َك ْي ٍل َم ْعل‬
Siapa yang meminjamkan buah kurma maka harus meminjamkan dengan
timbangan yang tertentu dan sampai pada masa yang tertentu”. (HR. Bukhari dan
Muslim)
 Batas penyerahan barang.6 Ada beberapa pendapat tentang penyerahan barang
ini; ada madzhab Hanafiyah mensyaratkan minimal setengah hari dan tidak
boleh kurang; ibu Hakam membolehkan satu hari; Ibnu Wahab
mensyarakatkan minimal penyerahan barang 2 atau 3 hari sejak akad; dan
ulama lain mensyaratkan batasnya cuma 3 hari.
 Harus jelas waktu penyerahan. Penjual dan pembeli harus memperjelas
penyerahan barang (jatuh tempo). Jatuh tempo disini, harus jelas, tanggal,

6 Lihat Al-Mausu'ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah jilid 25 halaman 213-214


bulan, tahun, atau jumlah hari atau minggu sesuai akad antara penual dan
pembeli. Rasulullah bersabda:
ٍ ُ‫إلى أَ َج ٍل َم ْعل‬
‫ متفق عليه‬. ‫وم‬
Hingga waktu (jatuh tempo) yang telah diketahui (oleh kedua belah pihak)
pula." (Muttafaqun 'alaih)
 Barang memungkinkan untuk diserahkan pada waktunya. Penjual dan pembeli
harus memperhitungkan ketersediaan barang pada saat jatuh tempo, demi
terhindar dari tipu-menipu atau mengambil keuntungan sebelah pihak. Orang
tidak boleh memesan barang yang sifatnya untung-untungan, seperti memesan
buah musiman. Nabi bersabda :
.‫ رواه احمد وابن ماجة وحسنه األلباني‬.‫ض َرار‬
ِ ‫ض َر َر وال‬
َ ‫ال‬
Tidak ada kemadharatan atau pembalasan kemadhorotan dengan yang lebih
besar dari perbuatan. (Riwayat Ahmad, Ibhnu Majah dan dihasankan oleh Al
Albany)
 Tempat penyerahan barang harus jelas. Seorang penjual diperbolehkan
mendatangkan barang dari mana saja. Hal ini demi memudahkan penjual,
karena bisa jadi penjual tidak bisa mendatangkan barang dari ladangnya
sendiri, sehingga ia harus membeli dari orang lain.

Rangkuman
Akad salam diperbolehkan di dalam agama islam selama tidak mengandung riba.
Salam berarti jual beli dengan sistem hutang. Akad salam biasanya dilakukan
dengan menghutangkan barang dengan uang tunai. Hal ini sesuai dengan anjuran
al-Quran dan Hadis. Rukun dan syarat akad salam berupa jelas nilai dan kursnya,
ada spesifikasi yang jelas tentang barang dan ada batas penyerahan barang.

Tugas
Guna menguji pemahaman terkait dengan akad salam dan jual beli, perlu
dipahami dengan pertanyaan berikut ini;
1. Uraikan apa perbedaan akad salam dan jual beli dengan sistem kredit?
2. Bagaimana menghindari riba dalam akad salam?

Tes Formatif
1. Salam berasal dari kata?
a. Taslim
b. Aslama
c. Sallim
d. Musallim fihi
2. Ayat yang menjelaskan diperbolehkannya akad salam sebagai berikut
a. An-Nisa’ (81)
b. Al-fath (12)
c. Al-Baqarah (282)
d. An-Naas (2)
3. Apa sebutan untuk penjual akad salam?
a. Musallim fihi
b. Musallim
c. Musailamah
d. Musnad
4. Diantara akad salam yang benar adalah
a. Penjual menyepakati penjualan HP Samsung J Series, tetapi yang
diberikan Samsung A Series
b. Penjual menyerahkan barang kepada pembeli satu bulan setelah terjadinya
akad salam
c. Penjual menyerahkan barang satu hari kemudian
d. Pembeli mencicil pembayaran
5. Di antara berikut ini mana yang termasuk syarat akad salam
a. Ada barang dan uang
b. Sistem kredit
c. Barang tidak jelas kepemilikannya
d. Barang diserahkan saat transaksi jual beli

KEGIATAN BELAJAR 3 : ISTISHNA’


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai macam-macam jual beli khusus; Istisna’

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Mempelajari jual beli istishna’ dalam islam
2. Mempelajari halal dan haram istishna’
3. Mempelajari dalil hukum istishna’

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian Istishna’
2. Rukun Istishna’
3. Syarat Istishna’

URAIAN MATERI
1. Pengertian Ishtisna’
Istishna' adalah bentuk ism mashdar dari kata dasar istashna'a-yastashni'u.
Artinya meminta orang lain untuk membuatkan sesuatu untuknya. Misalnya, orang
mengatakan istashna'a fulan baitan, kita meminta orang lain untuk membuatkan
rumah.7

7 Lihat Lisanul Arab pada madah (‫)صنع‬


Menurut sebagian ulama madzhab Hanafiyah, Istishna’ dapat diartikan sebagai
sebuah akad untuk sesuatu yang tertanggung dengan syarat pengerjaannya. Misalnya,
satu orang menemui seorang desainer, lalu berkata: buatkan saya desain logo untuk
perusahaan saya dengan harga sekian juta. Lalu, sang desainer menerimanya, berarti
mereka telah melakukan kesepakatan istishna’ (Badai'i As shanaai'i oleh Al Kasaani
jilid 5 hlm. 2).
Menurut mazhab Hanabilah, istilah istishna’ berarti jual beli barang yang belum
dimilikinya yang tidak termasuk dalam akad salam. Ulama madzhab tersebut
menyamakan dengan jual beli dan pembuatannya. Sementara, menurut madzhab
Malikiyah dan Syafi'iyah mendeskripsikan akad istishna’ dengan akad salam.
Sehingga, pengertiannya berarti suatu barang yang diserahkan kepada orang lain
sesuai dengan cara pembuatannya (Raudhatuthalibin oleh An-Nawawi jilid 4 hlm. 26
dan Al-Muhadzdzab jilid 1 hlm. 297).
Akad istishna’ dapat dikatakan sebagai sebuah transaksi jual beli yang terjadi
antara pemesan sebagai pihak pertama dan produsen sebagai pihak kedua. Produsen
sebagai pihak kedua membuatkan barang atau sesuatu sesuai dengan apa yang
diinginkan oleh pihak pertama sebagaimana kesepakatan yang terjalin di awal.
Dalil naqli yang menjelaskan perihal dibolehkannya akad ini sebagai berikut:
‫هللاُ ْالبَ ْي َع َو َح َّر َم الرِّبا‬
َّ ‫َوأَ َح َّل‬
Allah telah menghalalkan jual-beli dan mengharamkan riba. (Qs. Al
Baqarah: 275)
Ayat ini memang bersifat umum dalam sebuah transaksi jual beli. Namun, sifat
keumuman ini berarti membolehkan akad istishna’, asalkan terhindar dari riba. Segala
transaksi diperbolehkan selama tidak ada dalil kuat yang mengharamkannya.
Dalam sebuah Hadis diterangkan:
‫َ إِلَى الْ َع َج ِم فَقِي َل لَه ُ إِ َّن ْال َع َج َم الَ يَ ْقبَلُونَ إِالَّ ِكتَابًا َعلَ ْي ِه‬
َ ُ‫َكانَ أَ َرا َد أَ ْن يَ ْكت‬ َّ ‫س رضي هللا عنه أَ َّن نَبِ َّى‬
ِ‫هللا‬ ٍ َ‫ع َْن أَن‬
‫ رواه مسلم‬.‫ض ِه فِى يَ ِد ِه‬ ِ ‫ َك َنِّى أَ ْنظُ ُر إِلَى بَيَا‬:‫قَا َل‬.‫ فَاصْ طَنَ َع َخاتَ ًما ِم ْن فِ َّ ٍة‬.‫خَ اتِ ٌم‬
Dari Anas RA bahwa Nabi SAW hendak menuliskan surat kepada raja non-Arab,
lalu dikabarkan kepada beliau bahwa raja-raja non-Arab tidak sudi menerima
surat yang tidak distempel. Maka beliau pun memesan agar ia dibuatkan cincin
stempel dari bahan perak. Anas menisahkan: Seakan-akan sekarang ini aku
dapat menyaksikan kemilau putih di tangan beliau." (HR. Muslim)
Hadis di atas menjelaskan sebuah deskripsi bahwa akad istishna’ telah dilakukan
oleh Nabi sesuai ajaran islam dan itu artinya diperbolehkan secara hukum fiqhiyyah
(Fathul Qadir oleh Ibnul Humaam 7/115).
Kalangan ulama bersepakat bahwa istishna' merupakan akad yang dibolehkan dan
telah diaplikasikan sejak dahulu tanpa ada sahabat atau ulama yang mengingkarinya.
Artinya, istishna’ diperbolehkan secara nash dan dilakukan oleh orang terdahulu.
Sehingga, adanya pelarangan seolah menjadi kurang tepat (Al Mabsuth oleh As
Sarakhsi jilid 12 hlm. 138; Fathul Qadir oleh Ibnul Humaam jilid 7 hlm. 115) .
‫األصل في األشياء اإلباحة حتى يدل الدليل على التحريم‬
Hukum asal dalam segala hal adalah boleh, hingga ada dalil yang
menunjukkan akan keharamannya.
Di era modern, kebutuhan orang mulai beragam dan bervariasi. Maka, akad jual
beli istishna’ seolah menemukan bentuk pengaplikasiannya. Artinya, ketika orang
membutuhkan seuatu barang dengan spesifikasi dan kriteria tertentu yang diinginkan,
tetapi kesulitan di dapatkan di pasar, maka solusinya, tentu dengan memesan pada
produsen.
Sehingga, apabila pemesanan semacam itu diharamkan, maka bagaimana
masyarakat akan memecahkan persoalan kebutuhan hidupnya. Tentu, hal semacam
ini perlu dipecahkan dan disikapi secara serius demi kelangsungan hidup masyarakat
(Badai'i As-Shanaai'i oleh Al Kasaani jilid 5 hlm. 3).
2. Rukun Istishna’
Akad istishna' memiliki 3 rukun yang harus terpenuhi agar akad itu benar-benar
terjadi : [1] Kedua-belah pihak, [2] barang yang diakadkan dan [3] shighah (ijab
qabul).
 Adanya pemesan dan produsen. Disini, pemesan biasanya disebut
mustashni' (‫ )المست نع‬sebagai pihak pertama. Sedangkan produsen sebagai
pihak kedua disebut shani' (‫)ال انع‬.
 Barang yang diakadkan/diperjualbelikan. Barang yang diakadkan disebut
al-mahal (‫)المحل‬. Dalam akad jual beli istishna’, objeknya adalah benda
atau barang harus dihadirkan atau dibuat (Al-Mabsuth jilid 12 hlm.159).
Sebagian ulama berpandangan dibolehkannya akad bukan barang. Tetapi,
akad tersebut bisa berupa jasa, asalkan kedua belah pihak saling
menyepakati (Fathul Qadir jilid 5 halaman 355).
 Adanya ijab qabul. Ijab berarti lafadz dari pemesan yang meminta kepada
produsen untuk membuatkan barang atau jasa dengan imbalan yang
ditentukan. Sedangkan, qabul berarti penerimaan atau jawaban dari pihak
produsen bahwa ia siap membuat atau menyediakan barang atau jasa
sesuai dengan apa yang diinginkan oleh pemesan..
3. Syarat Istishna’
Ada beberapa syarat yang perlu dipenuhi dalam akad istishna’, seperti:
 Adanya penyebutan dan kesepakatan kriteria barang dan jasa yang akan
dilangsungkan, agar tidak ada kesalahpahaman antara kedua belah pihak.
Hal ini penting, agar saat penyerahan barang atau jasa benar-benar sesuai
dengan kriteria yang diinginkan oleh pemesan.
 Tidak ada batasan waktu penyerahan barang. Dalam akad istishna’,
seorang produsen atau pemesan tidak boleh memerikan tenggat waktu,
karena jika pemesan memberikan tenggat waktu, maka akadnya berubah
menjadi akad salam. Hal ini disampaikan oleh Imam Abu Hanifah.
Sementara, sebagian dari ulama Hanafiyah (Abu Yusuf dan Muhammad
bin Hasan) berpendapat, tidak menjadi persoalan ada tenggat waktu,
karena masyarakat terdahulu memang melakukan akad semacam itu. Dan,
akad tersebut tidak akan berubah menjadi akad salam. Dapat dikatakan,
bahwa tidak ada alasan untuk menentukan batasan waktu penyerahan
barang, karena tradisi masyarakat tidak berbeda pendapat soal dalil dan
hukum syar’inya.8
 Barang yang dipesan adalah barang yang telah biasa dipesan dengan akad
istishna'. Persyaratan ini sebagai imbas langsung dari dasar dibolehkannya
akad istishna'. Telah dijelaskan di atas bahwa akad istishna' dibolehkan
berdasarkan tradisi umat Islam yang telah berlangsung sejak dahulu kala.
Dengan demikian, akad ini hanya berlaku dan dibenarkan pada barang-barang
yang oleh masyarakat biasa dipesan dengan skema akad istishna'. Adapun selainnya,
maka dikembalikan kepada hukum asal
Akan tetapi, dengan merujuk dalil-dalil dibolehkannya akad istishna', maka
dengan sendirinya persyaratan ini tidak kuat. Betapa tidak, karena akad istishna'
bukan hanya berdasarkan tradisi umat islam, akan tetapi juga berdasarkan dalil dari
Al Qur'an dan As Sunnah. Bila demikian adanya, maka tidak ada alasan untuk
membatasi akad istishna' pada barang-barang yang oleh masyarakat biasa dipesan
dengan skema istishna' saja.
4. Hakikat Akad Istishna'
Ulama mazhab Hanafi berbeda pendapat tentang hakekat akad istishna' ini.
Sebagian menganggapnya sebagai akad jual-beli barang yang disertai dengan
syarat pengolahan barang yang dibeli, atau gabungan dari akad salam dan jual-beli
jasa (ijarah) (Al Mabsuth oleh As-Syarakhsi jilid 12 hlm. 139 dan Badai'i As-
Shanaai'i oleh Al Kasaani jilid 5 hlm.3).
Sebagian lainnya menganggap sebagai 2 akad, yaitu akad ijarah dan akad jual
beli. Pada awal akad istishna', akadnya adalah akad ijarah (jualjasa). Setelah barang

8 Al Mabsuth oleh As-Syarakhsi jilid 12 halmaan 140 Badai'i As Shanaai'i oleh Al Kasaani jilid 5 halaman 3
jadi dan pihak kedua selesai dari pekerjaan memproduksi barang yang dipesan,
akadnya berubah menjadi akad jual beli (Fathul Qadir Ibnul Humam jilid 7 halaman
116).
Nampaknya pendapat pertama lebih selaras dengan fakta akad istishna'. Karena
pihak 1 yaitu pemesan dan pihak 2 yaitu produsen hanya melakukan sekali akad. Dan
pada akad itu, pemesan menyatakan kesiapannya membeli barang-barang yang
dimiliki oleh produsen, dengan syarat ia mengolahnya terlebih dahulu menjadi barang
olahan yang diingikan oleh pemesan.
5. Apakah Istishna' Akad Yang Mengikat?
Imam Abu Hanifah dan kebanyakan pengikutnya menggolongkan akad istishna'
ke dalam jenis akad yang tidak mengikat. Dengan demikian, sebelum barang
diserahkan keduanya berhak untuk mengundurkan diri akad istishna'; produsen
berhak menjual barang hasil produksinya kepada orang lain, sebagaimana pemesan
berhak untuk membatalkan pesanannya.
Sedangkan Abu Yusuf murid Abu Hanifah menganggap akad istishna' sebagai
akad yang mengikat. Dengan demikian, bila telah jatuh tempo penyerahan barang,
dan produsen berhasil membuatkan barang sesuai dengan pesanan, maka tidak ada
hak bagi pemesan untuk mengundurkan diri dari pesanannya. Sebagaimana produsen
tidak berhak untuk menjual hasil produksinya kepada orang lain (Fathul Qadir oleh
Ibnul Humamm 7/116-117 & Al Bahru Ar Raa'iq oleh Ibnu Nujaim 6//186).

Rangkuman
Akad istishna’ berasal dari isim masdar yang berarti meminta orang lain membuatkan
sesuatu. Istishna’ dapat pula diartikan sebagai jual beli dengan sistem pembayaran di
muka dan barang didapatkan belakangan. Hal ini berbeda dengan sistem kredit.
Landasan hukum istishna’ ada di dalam alquran, hadis dan ijma’ ulama. Dalam akad
istishna’ penjual harus hati-hati karena bisa terjemus pada akad salam jika salah
dalam kesepakatan awal. Ada syarat yang harus dipenuhi, yaitu adanya penyebutan
dan kriteria barang yang dipesan, tidak adanya batasan waktu penyerahan dan adanya
ijab qabul.

Tugas
1. Bagaimana anda membedakan akad istishna’ dengan sistem kredit?
2. Menurut anda apa manfaat dari akad istishna’ dalam sistem ekonomi?

Tes Formatif
1. Apa yang boleh diakadkan dalam istishna’?
a. Sabun
b. Roti
c. Beras
d. Logo
2. Mengapa akad istishna’ penting di era modern?
a. Memudahkan orang memenuhi kebutuhan
b. Membuat orang semakin cepat bertansaksi jual beli
c. Membuat orang semakin cepat mendapatkan barang
d. Adanya kelangkaan barang
3. Rukun akad istina’ ada tiga kecuali
a. Ada penjual dan pembeli
b. Ada barang yang diperjualbelikan
c. Ada kesepakatan
d. Ada ijab qabul
4. Yang dimaksud dengan mustashni’ adalah:
a. Pemesan
b. Produsen
c. Penjual
d. pembeli
5. pak Ali adalah seorang desainer logo terkenal di Yogyakarta. Dalam satu hari
paling sedikitnya ada 5 orang yang datang untuk memesan dibuatkan logo
kepadanya. Pak Ali dalam hal ini disebut:
a. Mustashni;
b. Shani’
c. Al-Mahal
d. Musallam

KEGIATAN BELAJAR 4 : BAI’ BITSAMAN ‘AJIL


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai macam-macam jual beli khusus; Bai’ Bitsaman ‘Ajil

Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan


1. Mempelajari jual beli Bai’ Bitsaman ‘Ajil dalam islam
2. Mempelajari halal dan haram jual beli Bai’ Bitsaman ‘Ajil
3. Mempelajari dasar hukum jual beli Bai’ Bitsaman ‘Ajil

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian Bai’ Bitsaman ‘Ajil
2. Rukun Bai’ Bitsaman ‘Ajil
3. Syarat Bai’ Bitsaman ‘Ajil

URAIAN MATERI
1. Pengertian Bai’ Bitsaman ‘Ajil
Bai` Bits-Tsaman Ajil dapat dikatakan sebagai istilah baru dalam literatur fiqih islam,
walaupun secara aplikatif, telah dilakukan oleh masyarakat sejak dahulu. Secara
harfiyah, Bai`maknanya adalah jual-beli atau transaksi. Tsaman maknanya harga dan
Ajil maknanya bertempo atau tidak tunai.
Bai` Bits-Tsaman Ajil dapat dikatakan sebagai jual beli yang uangnya diberikan
secara bertahap atau belakangan/ditangguhkan. Artinya, harga barang bisa berbeda
ketika barang tersebut dibeli secara tunai. Contohnya, jika HP dibeli secara tunai
seharga 2,5 juta, maka karena ditangguhkan harganya, bisa berharga 3 juta. Artinya,
harga tersebut bisa menyesuaikan dengan naik-turunnya harga.
Bagaimana menentukan halal dan haramnya harga dalam Bai` Bits-Tsaman Ajil?
Dalam transaksi ini, ketika harga dan barang telah disepakati sejak awal, maka
akadnya halal. Akan tetapi, jika harga mark-up tidak ditentukan sejak pertama kali
transaksi, dan memungkinkan di perjalanan waktu, ada perubahan harga, maka akad
tersebut tidak diperbolehkan. Karena barang berpotensi naik dan turun di masa depan.
Artinya, harga harus ditetapkan dan ditentukan sejak awal, dan tidak ada lagi
perubahan waktu pelunasan harga.
Berikut ini kami sajikan beberapa contoh Bai` Bits-Tsaman Ajil:
 Transaksi jual beli antara harga tunai dan kredit berbeda. Di mana harga
kredit lebih tinggi dari harga tunai. Misalnya, orang menjual HP dengan harga
tunai 1,5 juta, maka harga kredit menjadi 2 juta.
 Transaksi jual beli yang tidak ada kejelasan apakah tunai atau kredit.
Misalnya, harga barang 1 juta tunai dan 2 juta kredit. Kedua belah pihak tidak
menentukan mana yang akan diambil; tunai atau kredit. Hal ini tidak
diperbolehkan atau dilarang oleh agama.
 Membeli harga barang dengan tangguhan, tetapi dengan persyaratan akan
dijual kembali kepada pihak produsen dengan harga yang lebih rendah. Hal
ini diharamkan di dalam islam, karena mengandung riba.
 Transaksi jual beli dengan syarat penjualan lagi. misalnya, Roni membeli
rumah seharga 2 milyar dari Budi dengan syarat Budi membeli tanah Roni
dengan harga 2 milyar. Transaksi ini dilarang, karena masuk bai’u wa syart.
 Transaksi dengan syarat mengambil manfaat. Misalnya, Edi menjual
rumahnya kepada Deni tetapi dengan syarat, Edi akan menempatinya terlebih
dahulu selama 1 tahun. Transaksi ini memiliki perbedaan pendapat di
kalangan ulama. Madzhab Malikiyah dan Hanabilah membolehkan, tetapi
madzhab Syafiiyah melarang transaksi seperti ini.
2. Kebutuhan Transaksi Bai` Bits-Tsaman Ajil
Jenis transaksi ini dalam islam memiliki keuntungan, keringanan dan
kemudahan. Hal ini dikarenakan, tidak semua orang dapat membeli keinginannya
secara kontan dan tunai. Kadang, orang tidak dapat memiliki kebutuhan hidupnya
hanya dengan sekali bayar. Seorang karyawan akan kesulitan memenuhi kebutuhan
hidupnya untuk membeli rumah, tanah atau mobil mengingat gaji bulanannya yang
tidak mencukupi.
Orang yang memiliki penghasilan pas-pasan, boleh saja menabung uangnya
untuk dibelikan ketika uangnya cukup. Akan tetapi, di tengah kehidupan yang serba
cepat dan harga yang cenderung terus naik/meningkat, orang cenderung berusaha
memenuhi kebutuhannya sesegera mungkin. Sehingga, jika pun harus menabung,
membutuhkan waktu lama untuk mendapatkan barang yang diinginkan. Selain itu,
para penjual, biasanya berusaha untuk membuat barangnya segera laku. Karena, jika
barang tidak laku, maka kerugian akan ditanggung penjual. Solusinya, penjual akan
melakukan transaksi dengan cara menjual barang secepat mungkin, walau pun
pembayarannya ditangguhkan terlebih dahulu.
Disini, antara pembeli dan penjual sama-sama memiliki kepentingan. Pembeli
butuh barang, dan penjual butuh barangnya segera laku. Maka, jalan keluarnya
dengan melakukan transaksi Bai` Bits-Tsaman Ajil.
3. Bai` Bits-Tsaman Ajil dan Sistem Bank Syariah
Bai` Bits-Tsaman Ajil sebenarnya tidak hanya terbatas pada pembeli dan
penjual di pasar tradisional. Lembaga keuangan seperti Bank pun bisa melakukan
transaksi Bai` Bits-Tsaman Ajil . di mana, pihak Bank memiliki uang dan tidak
memiliki barang. Jika ada orang yang ingin membeli barang, pihak Bank boleh
menyediakan barang dengan cara membeli di pasar sesuai kebutuhan pembeli dengan
mengambil keuntungan tertentu. Selama tidak mengandung riba.
Prinsip dari jual beli adalah tukar menukar barang dengan uang. Di sini,
berlaku hukum bahwa barang yang dijual sudah harus milik dari penjual. Pihak Bank
berposisi sebagai penjual sementara nasabah sebagai pembeli.
Akan tetapi, secara aplikatif, pihak Bank biasanya tidak akan melakukan
penjualan barang, tetapi meminjamkan uang atau mewakilkan kepada pembeli untuk
dibeli langsung barang yang dibutuhkan oleh pembeli ke pasar. Dalam proses ini,
biasa disebut wakalah atau ijaroh dengan konsekwensi hukum yang telah berlaku.
Akad muwakalah berupa pihak Bank mewakilkan pembeli untuk membeli
barang atau pihak bank meminta tolong pada pembeli untuk membelikan barang.
Namun, kepemilikan barang ketika dibeli tetap milik Bank. Pembeli hanya dititipi
untuk membeli barang. Pihak bank hanya perlu mengecek faktur pembelian kepada
pihak yang dititipi ketika disuruh membeli. Hal ini perlu dilakukan agar menghindari
terjadinya barang tidak dibeli dengan uang tersebut sehingga menjadi pinjaman uang
dengan pengembalian lebih.
Resiko yang muncul dalam proses pengadaan barang, bukan milik pembeli,
tetapi tanggung jawab penjual. Transaksi ini akan berlaku ketika barang sudah
diterima oleh pembeli dalam keadaan selamat. Dalam transaksi ini berlaku dua akad :
 Akad Wakalah : antara bank dengan nasabah. Dimana saat itu bank membeli
barang dari pihak ketiga dan pembeli saat itu bertindak sebagai wakil dari
pihak bank yang melakukan pembelian barang dari pihak ketiga.
 Akad Jual-beli Kredit : setelah barang telah terbeli maka si bank menjual
barang tersebut dengan harga yang disepakati dua pihak. Kemudian
pembayaran nasabah kepada bank dengan cara kredit atau tidak tunai.
4. Kelemahan Bai` Bits-Tsaman Ajil
Transaksi jual beli Bai` Bits-Tsaman Ajil sangat memungkinkan terjadi
kesalahpahaman dan melangkar hukum fiqih ketika kurang memahami prinsip
syariah dan begitu tipisnya perbedaan dengan akad yang lain. Misalnya, ketika pihak
bank menitipkan uang untuk membeli barang kepada pembeli yang akan dibeli oleh si
pembeli dengan harga yang lebih tinggi, ada celah yang bisa dimanfaatkan. Misalnya,
pembeli tidak membeli barang yang dimaksudkan dalam transaksi, tetapi digunakan
untuk keperluan lain, tetapi ketika jatuh tempo, pembeli akan melunasi pembayaran
yang telah disepakati di awal antara pihak bank dan pembeli.
Jika transaksi semacam ini terjadi, berarti tidak ada bedanya dengan pinjaman
uang berbunga. Alasan membeli barang hanya bentuk tipuan. Karena, secara aplikatif
yang terjadi adalah peminjaman uang dengan pengembalian melebihi peminjaman.
Dalam transaksi semacam itu telah terjadi transaksi riba yang dilarang, baik dalil
naqli atau aqli.
Jika pihak bank terjebak transaksi seperti diatas berarti telah hilang prinsip
syariahnya. Prinsip syariah yang digunakan hanya kedok untuk menipu umat. Maka,
bank yang berlabel syariah harus berhati-hati dalam melakukan transaksi agar tidak
melanggar aturan agama.
Di sini, penting kiranya, pihak bank merekrut para bankir atau karyawan yang
benar-benar memahami prinsip bank syariah. Karena, ketika bankir atau karyawan
tidak memiliki pemahaman ekonomi syariah, potensi penyalahgunaan atau kekeliruan
semakin besar terjadi.

Rangkuman
Bai` Bits-Tsaman Ajil dapat dikatakan sebagai istilah baru dalam literatur fiqih islam,
walaupun secara aplikatif, telah dilakukan oleh masyarakat sejak dahulu. Secara
harfiyah, Bai`maknanya adalah jual-beli atau transaksi. Tsaman maknanya harga dan
Ajil maknanya bertempo atau tidak tunai. Bai` Bits-Tsaman Ajil dapat dikatakan
sebagai jual beli yang uangnya diberikan secara bertahap atau
belakangan/ditangguhkan. Artinya, harga barang bisa berbeda ketika barang tersebut
dibeli secara tunai.
Tugas
1. Bagaimana pendapat anda tentang transaksi Bai` Bits-Tsaman Ajil di
era sekarang ini?
2. Apa manfaat transaksi Bai` Bits-Tsaman Ajil bagi masyarakat?

Tes Formatif
1. Andi membeli HP seharga 2 juta, tetapi karena uangnya belum cukup untuk
membayar tunai, maka ia menangguhkan pembayarannya di belakang. Akad
ini di sebut;
a. Pinjaman ke bank
b. Bai` Bits-Tsaman Ajil
c. Agunan
d. Jual beli
2. Salah satu bank di Indonesia yang pertama kali menerapkan sistem syariah
Islam adalah
a. BNI Syariah
b. Bank Muamalat
c. Bank Syariah Mandiri
d. Bank Indonesia
3. Andi seorang bankir, sedangkan Saiful seorang nasabah. Saiful hendak
membeli barang ke Andi. Andi meminta Saiful untuk mewakilinya membeli
ke pasar, disebut apakah kejadian ini?
a. Bai` Bits-Tsaman Ajil
b. Hutang-piutang
c. Jual beli
d. Akad muwakalah
4. Makna “tsaman” dalam istilah bai’ bits-Tsaman ajil adalah:
a. Harga
b. Rupa
c. Kontan
d. kredit
5. Bu Ridwan membeli seperangkat peralatan memasak seharga 1 juta rupiah.
Tetapi karena uangnya belum mencukupi maka ia dan penjual sama-sama
sepakat pembayaran satu juta tersebut di bayar tidak kontan. Hukum akad
seperti ini;
a. Haram
b. Makruh
c. Halal
d. Sunnah

Kunci Jawaban BAB 2


Kegiatan Belajar 1
Kunci Jawaban Tes Formatif
1. C
2. D
3. D
4. D
5. C
Kegiatan Belajar 2
Kunci Jawaban Tes Formatif
1. A
2. C
3. B
4. C
5. D
Kegiatan Belajar 3
Kunci Jawaban Tes Formatif
1. D
2. A
3. C
4. A
5. B
Kegiatan Belajar 4
Kunci Jawaban Tes Formatif
1. B
2. B
3. D
4. A
5. C

BAB 3
KHIYAR
KEGIATAN BELAJAR 1 : PENGERTIAN KHIYAR
Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai khiyar dalam agama islam.
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
1. Mempelajari pengertian khiyar
2. Mempelajari Syarat dan Rukun
3. Memahami dasar hukum khiyar

Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian khiyar
2. Syarat dan rukun khiyar
3. Dasar hukum Khiyar

Uraian Materi
1. Pengertian Khiyar
Khiyar, menurut bahasa artinya “memilih yang terbaik”. Sedangkan
pengertian khiyar menurut istilah syara’, “penjual dan pembeli boleh memilih antara
meneruskan atau mengurungkan jual-belinya”.
Tentunya dalam bisnis, khiyar adalah hal yang perlu dipertimbangkan dan
juga dipahami, baik oleh penjual ataupun pembeli. Khiyar dalam konteks jual beli
bisa memiliki beberapa maksud. Hal ini diantaranya adalah hak memilih yang
diberikan kepada dua belah pihak (penjual dan pembeli). Penjual dan pembeli
memiliki hak yang sama untuk melangsungkan jual beli serta mengikuti syarat-syarat
jual beli.
Tujuan adanya khiyar adalah agar kedua belah pihak (baik penjual ataupun
pembeli) tidak akan mengalami kerugian atau penyesalan setelah transaksi yang
diakibatkan dari sebab-sebab tertentu dari proses jual beli yang dilakukan. Atau hal
yang terkait mengenai barang ataupun harga. Berikut adalah penjelasan mengenai
khiyar dalam jual beli.
Setiap aturan islam pasti ada hikmah dan orientasi pemecahan masalah yang
dapat diselesaikan. Tentu begitupun dengan adanya aturan khiyar dalam proses
transaksi jual beli. Dengan adanya aturan khiyar, dapat diambil beberapa hikmah
yang luas. Hal ini adalah sebagai berikut:
 Dengan adanya khiyar dapat mempertegas adanya akad yang terdapat dalam
jual beli
 Membuat kenyamanan dan akan muncul kepuasan dari masing-masing belah
pihak
 Dengan adanya khiyar, maka penipuan dalam transaksi akan juga
terhindarkan, karena adanya kejelasan dan hak yang sudah jelas
 Masing-masing penjual dan pembeli dapat secara jujur dan transparan
melakukan proses transaksi
 Menghindarkan adanya perselisihan dalam proses jual beli
Adanya khiyar tentu sangat menjaga proses transaksi jual beli itu terlaksana
dengan baik. Umat islam yang baik dan taat terhadap aturan agama,maka hendaknya
memperhatikan masalah khiyar ini agar dapat terlaksana dengan lancar segala macam
transaksi bisnis yang dilakukannya. Masalah-masalah dalam transaksi jual beli
biasanya terjadi karena tidak ada kejujuran, keterbukaan, dan transparansi dari
masing-masing pihak. Khiyar ini juga sekaligus mengajarkan pada manusia bahwa
dalam sektor apapun juga harus dilaksanakan sesuai dengan aturan yang sesuai ajaran
agama islam.
1. Dasar hukum Khiyar
Dalil Al- Quran sebagaimana firman Allah SWT
‫آَّللُ ْآلبَ ْي َع‬
َّ ‫َوأَ َح َّل‬
Allah telah menghalalkan jual beli. (QS. Al – Baqarah : 275)
Lafal jual beli dalam ayat ini adalah umum meliputi akad jual beli dengan
begitu ia menjadi mubah (boleh) untuk semua termasuk khiyar (Abdul Aziz
Muhammad Azzam: 10).
Dalil Al- Quran sebagaimana Dari Ibnu Umar ia berkata : Telah bersabda
Nabi: “Penjual dan pembeli boleh melakukan khiyar selagi keduanya belum
berpisah, atau salah seorang mengatakan kepada temanya : pilihlah dan kadang-
kadang beliau bersabda atau terjadi jual beli khiyar.” (HR. Al-Bukhari).
Dari Abdullah bin Al-Harits ia berkata : Saya mendengar Hakim bin Hizam
dari Nabi, beliau bersabda : “Penjual dan pembeli boleh melakukan khiyar selama
mereka berdua belum berpisah. Apabila mereka berdua benar-benar dan jelas, maka
mereka berdua diberi keberkahan di dalam jual beli mereka, dan apabila mereka
berdua berbohong dan merahasiakan maka dihapuslah keberkahan jual beli mereka
berdua.” (HR. Al-Bukhari) (Basyir: 217.
Berdasarkan definisi tersebut khiyar dibagi dalam dua bagian:
 Khiyar Hukmiyah, yaitu khiyar yang melekat dalam akad. Jadi setiap kali ada
akad untuk menjaga maslahat pihak akad, maka khiyar ini ada tanpa
membutuhkan persetujuan pihak pihak akad. Khiyar yang termasuk adalah khiyar
ru’yah dan khiyar ‘aib.
 Khiyar Iradiyah, yaitu khiyar yang timbul karena ada kesepakatan antar pihak
akad. Khiyar yang termasuk adalah khiyar syarat dan khiyar ta’yin (Oni sahroni:
112).

‫البيعان بالخيار مالم يتفرقا فان صدقا وبينا بورك لهم فى بيعهما وان كذبا و كتما محقت بركة بيعهما‬
Artinya: Dua orang yang sedang melakukan transaksi jual beli ada hak
Khiyar selama keduanya belum pisah. Jika mereka jujur dan terbuka, maka jual beli
mereka akan diberkahi, dan jika keduanya saling mendustai dan tidak terbuka maka
jual beli mereka akan ditutup barakahnya.
‫قال رسول هللا صل هللا عليه و سلم كل بيعين ال بيع بينهما حتى يتفرقا اال بيع الخيار‬
Rasulullah SAW bersabda tidak dikatakan ada jual beli antara dua orang
yang bertransaksi jual beli sampai mereka berpisah kecuali jual beli Khiyar (jual beli
yang dilakukan dengan memberikan hak pilih kepada masing-masing pihak).
Dua hadits diatas menunjukan adanya hak Khiyar bagi orang yang sedang
melakukan transaksi jual beli (M. Yazid Afandi, 76).

2. Macam-macam Khiyar
 Khiyar Majlis
Khiyar majlis sah menjadi milik si penjual dan si pembeli semenjak
dilangsungkannya akad jual beli hingga mereka berpisah, selama mereka berdua
tidak mengadakan kesepakatan untuk tidak ada khiyar, atau kesepakatan untuk
menggugurkan hak khiyar setelah dilangsungkannya akad jual beli atau seorang
di antara keduanya menggugurkan hak khiyarnya, sehingga hanya seorang yang
memiliki hak khiyar.
Dari Ibnu Umar ra, dari Rasulullah saw bahwa Rasulullah saw bersabda,
“Apabila ada dua orang melakukan transaksi jual beli, maka masing-masing dari
mereka (mempunyai) hak khiyar, selama mereka belum berpisah dan mereka
masih berkumpul atau salah satu pihak memberikan hak khiyarnya kepada pihak
yang lain. Namun jika salah satu pihak memberikan hak khiyar kepada yang lain
lalu terjadi jual beli, maka jadilah jual beli itu, dan jika mereka telah berpisah
sesudah terjadi jual beli itu, sedang salah seorang di antara mereka tidak
(meninggalkan) jual belinya, maka jual beli telah terjadi (juga).” (Muttafaqun
‘alaih: Fathul Bari IV: 332 no: 2112, Muslim 1163 no: 44 dan 1531, dan Nasa’i
VII: 249).
Dan haram meninggalkan majlis kalau khawatir dibatalkan:
Dari Amr bin Syu’aib dari bapaknya dari datuknya bahwa Rasulullah saw
bersabda, “Pembeli dan penjual (mempunyai) hak khiyar selama mereka belum
berpisah, kecuali jual beli dengan akad khiyar, maka seorang di antara mereka
tidak boleh meninggalkan rekannya karena khawatir dibatalkan.” (Shahih:
Shahihul Jami’us Shaghir no: 2895, ‘Aunul Ma’bud IX: 324 no: 3439 Tirmidzi II:
360 no: 1265 dan Nasa’i VII: 251).
 Khiyar Syarat (Pilihan bersyarat)
Yaitu kedua orang yang sedang melakukan jual beli mengadakan kesepakatan
menentukan syarat, atau salah satu di antara keduanya menentukan hak khiyar
sampai waktu tertentu, maka ini dibolehkan meskipun rentang waktu berlakunya
hak khiyar tersebut cukup lama.
Dari Ibnu Umar ra, dari Nabi saw Beliau bersabda, “Sesungguhnya dua orang
yang melakukan jual beli mempunyai hak khiyar dalam jual belinya selama
mereka belum berpisah, atau jual belinya dengan akad khiyar.” (Muttafaqun
‘alaih: Fathul Bari IV: 326 no: 2107, Muslim III: 1163 no: 1531 dan Nasa’i VII:
248).
 Khiyar Aib
Jika seseorang membeli barang yang mengandung aib atau cacat dan ia tidak
mengetahuinya hingga si penjual dan si pembeli berpisah, maka pihak pembeli
berhak mengembalikan barang dagangan tersebut kepada si penjualnya.
Dari Abu Hurairah ra bahwa Rasulullah saw bersabda “Barangsiapa membeli
seekor kambing yang diikat teteknya, kemudian memerahnya, maka jika ia suka
ia boleh menahannya, dan jika ia tidak suka (ia kembalikan) sebagai ganti
perahannya adalah (memberi) satu sha’ tamar.” (Muttafaqun ‘alaih: Fathul Bari
IV: 368 no: 2151 dan lafadz ini bagi Imam Bukhari, Muslim III: 1158 no: 2151
dan lafadz ini bagi Imam Bukhari, Muslim III: no: 1524, ‘Aunul Ma’bud IX: 312
no: 3428 dan Nasa’i VII: 253).

Rangkuman
Secara bahasa khiyar dapat diartikan ‘’pilihan, kebebasan memilih, kemauan sendiri,
kebaikan, berdasarkan kemauan sendiri. Sedangkan menurut istilah yang disebutkan
didalam kitab fiqih islam yaitu ‘’khiyar artinya boleh memilih antara dua,
meneruskan aqad jual beli atau di urungkan, (ditarik kembali tidak jadi jual beli).
Cara menggugurkan khiyar ada tiga: penggguran jelas (sharih), pengguran dengan
dilalah, dan pengguguran khiyar dengan kemadharatan. Tujuan khiyar ialah agar
orang-orang yang melakukan akad jual beli tidak dirugikan dalam transaksi yang
mereka lakukan, sehingga kemaslahatan yang dituju dalam suatu transaksi tercapai
dengan sebaik-baiknya.

Tugas
Untuk menguji kemampuan dalam pembahasan khiyar, perlu mengkaji pembahasan
di bawah ini;
1. Mengapa Khiyar diperlukan dalam jual beli
2. Apa manfaat yang diperoleh dari khiyar dalam kehidupan bermasyarakat?

Tes Formatif
1. Disebut hak khiyar dalam jual beli adalah hak untuk ….
a. memilih barang-barang yang akan dibeli
b. meneruskan atau membatalkan jual beli
c. menunda jual beli
d. meneruskan jual beli
2. Ada berapa macam Khiyar ?
a. 5
b. 4
c. 6
d. 3
3. Apakah Khiyar majlis itu ?
a. Memilih antara jadi jual beli atau tidak jadi selama pembeli dan penjual masih
berada di tempat jual beli.
b. Khiar cacat
c. Untuk melangsungkan akad jual beli atau membatalkannya apabila barang
tersebut cacat.
d. Menunda jual beli.
4. Apa yang dimaksud dengan khiyar aibi menurut bahasa ……..
a. Cacat
b. Bagus
c. Mahal
d. Murah
5. Berikut ini contoh dari khiyar aibi ………..
a. Membeli celana dengan perjanjian kalau tidak cocok ukurannya maka boleh
dikembalikan atau ditukar dengan yang lain.
b. Menghutang rokok pada warung sebelah dengan membayar minggu depan
c. Membarter beli beras dengan pisang satu tandan
d. Membeli tanpa kejelasan barangnya

KEGIATAN BELAJAR 2 : CARA MENGGUGURKAN KHIYAR


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai khiyar dalam agama islam.
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
1. Mempelajari cara menggugurkan khiyar
2. Mempelajari Sebab-sebab berakhirnya khiyar

Pokok-Pokok Materi
1. Cara-cara Menggugurkan Khiyar
2. Sebab-Sebab berakhirnya Khiyar

Uraian Materi
1. Cara Menggugurkan Khiyar
Cara mengugurkan Khiyar ada tiga :
•Penguguran Jelas (Sharih)
Penguguran sharih ialah penguguran oleh orang yang berkhiyar, seperti
menyatakan,”Saya batalkan khiyar dan saya rida.”Dengan demikian,akad
menjadi lazim (sahih).Sebaliknya akad gugur dengan pernyataan,”Saya
batalkan atau saya gugurkan akad.”
•Pengguguran Dengan Dilalah
Pengguguran dengan Dilalah adalah adanya tasharuf (beraktifitas dengan
barang tersebut ) dari perilaku khiyar yang menunjukkan bahwa jual-beli jadi
dilakukan,seperti pembeli menghibahkan barang tersebut kepada orang
lain,atau sebaliknya, pembeli mengembalikan kepemilikan kepada penjual.
•Pengguran Khiyar dengan Kemadharatan
2. Sebab-Sebab Gugurnya Khiyar
a. Habis Waktu
Khiyar menjadi gugur setelah habis waktu yang tealah ditetapkan walaupun
tidak ada pembatalan dari yangberkhiyar.Dengan demikian akad menjadi
lazim. Hal ini sesuai dengtan pendapat ulama Syafi’iyah dan Hanbaliyah.
Menurut ulama Malikiyah,akad tidak lazim dengan berakirnya waktu,tetapi
harus ada ketetapan dari yang berkhiyar sebab khiyar bukan kewajiban.Oleh
karene itu,akad tidak gugur karna berkirnya waktu,contohnya,janji seorang
tuan terhadap budak untuk dimerdekakan pada waktu tertentu.Budak tersebut
tidak merdeaka karena berkhirnya waktu.
b. Kematian Orang yang Memberikan Syarat
Jika orang yang memberikan syarat meninggal dunia, maka khiyar menjadi
gugur, baik yang meninggal itu sebagai pembeli maupun penjual, lalu akad
pun menjadi lazim,sebab tidak mungkin menbatalkannya.Namun tetang
kewarisan syarat para ulama berbeda pendapat , antara lain :
Menurut ulama Hanafiyah, khiyar syarat tidak dapat diwariskan, tetapi gugur
dengan meninggalnya orang yang memberikan syarat.
Ulama hanbaliyah berpendapat bahwa bahwa khiyar menjadi batal dengan
meninggalnya orang yang memberikan syarat, kecuali jika ia mengamanatkan
untuk membatalkannya,dalam hal ini,khiyar menjadi kewajiban ahli waris
Ulama syafi’iyah dan malikiyah berpendapat bahwa khiyar menjadi haknya
ahli waris,dengan demikian,tidak gugur dengan meninggalnya orang yang
memberikan syarat.
c. Adanya hal-hal yang semakna dengan mati
Khiyar gugur dengan adanya hal-hal yang serupa dengan mati, seperti gila,
mabuk, dan lain-lain. Dengan demikian,jika akal seseorang hilang karena gila,
mabuk, tidur, akadnya menjadi batal.
d. Barang rusak ketika masa khiyar
Tentang rusaknya barang ketika khiyar terdapat beberapa masalah,apakah
rusaknya setelah diserahkan kepada pembeli atau masih dipegang penjual dan
lain-lain,sebagaimana akan dijelaskan di bawah ini :
Jika barang masih ditangan pembeli batallah jual-beli dan khiyar pun gugur.
Jika barang sudah pada tangan pembeli,jual beli batalnjika khiyar berasal dari
penjual,tetapi pembeli harus menggantinya.
Jika barang suadah ada ditangan pembeli dan khiyar dati pembeli,jual-beli
menjadi lazim dan khiyar pun gugur.
e. Adanya cacat pada barang
Dalam masalah ini terdapat beberapa penjelasan :
Jika khiyar berasal dari penjual, dan cacat terjadi dengan sendirinya, khiyar
gugur dan jual-beli batal. Akan tetapi, jika cacat karena perbuatan pembeli
atau orang lain, khiyar tidak gugur dan pembeli berhak khiyar dan
bertanggung jawab atas kerusakannya.Begitu juga dengan orang lain.
Jika khiyar berasal dari pembeli dan ada cacat, khiyar gugur, tetapi jual-beli
tidak gugur, sebab barang menjadi tanggung jawab pembeli.

Rangkuman
Cara menggugurkan khiyar ada tiga: a) pengguguran dengan jelas; b)pengguguran
dengan dilalah; c) pengguguran dengan kemadharatan.
Adapun sebab pengguguran dengan kemadharatan dikarenakan; habis waktu, adanya
kematian yang memberi syarat, adanya sejenis kematian, dan adanya cacat pada
barang.
Tugas
Untuk memperdalam kajian tentang khiyar, perlu ada pembahasan terhadap
pertanyaan di bawah ini;
1. Bagaimana cara menggugurkan khiyar
2. Apa saja penyebab dari pengguguran karena kemadharatan?

Tes Formatif
1. Jika seseorang mengatakan “saya batalkan akad ini”. Pernyataan ini termasuk
dalam:
a. Khiyar sharih
b. Khiyar ‘aibi
c. Khiyar majelis
d. Khiyar dilalah
2. Pengguguran karena adanya tasharruf disebut khiyar:
a. Khiyar majelis
b. Khiyar ‘aibi
c. Khiyar dilalah
d. Khiyar sharih
3. Ketika dalam proses akad khiyar tiba-tiba si fulan kambuh gilanya. Maka
akad ini:
a. Tetap berlanjut
b. Sah
c. Gugur
d. haram
4. Sebab-sebab gugurnya khiyar:
a. Bosan
b. Kaya
c. Keinginan sendiri
d. Habis waktu
5. Yang dimaksud dengan khiyar sharih adalah;
a. Khiyar cacat
b. Khiyar adanya madharat
c. Khiyar jelas
d. Khiyar ‘aibi

KEGIATAN BELAJAR 3 : MANFAAT KHIYAR


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai khiyar dalam agama islam.
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
3. Mempelajari manfaat khiyar
4. Mempelajari hikmah khiya

Pokok-Pokok Materi
5. Manfaat Pengertian khiyar
6. Hikmah Khiyar

Uraian Materi
1. Manfaat Khiyar
Khiyar tidak saja diperlukan dalam kehidupan umat manusia, melainkan
sangat memberikan manfaat untuk melangsungkan akad jual beli yang saling
menguntungkan satu sama lain. Dalam kehidupan sehari-hari kita tidak
terlepas dari kegiatan jual beli, karena jual beli sudah merupakan kebutuhan
kita yang tidak dapat kita tinggalkan. Islam sangat memperhatikan persoalan
yang mengutamakan sisi harmonitas dalam kehidupan bermasyarakat. Oleh
karena itu, Islam mengajarkan agar kegiatan jual beli mendapatkan ridla Allah
Swt dan membawa kemashlahatan, diperlukan khiyar atau memilih satu
diantara dua. Karena dengan memilih akan membawa manfaat bagi kita,
antara lain:
a. Kedua belah pihak tidak saling dirugikan
b. Menghindari salah pilih, sehingga tidak menyesal di kemudian hari.
c. Menghindari perselisihan dan permusuhan sesama kita
d. Menghindari kecurangan dan kebohongan jual beli
e. Agar kedua belah pihak berlapang dada (ridha sama ridha)

2. Hikmah Khiyar
 Khiyar dapat membuat akad jual beli berlnagsung menurut prinsip –
prinsip islam, yaitu suka sama suka antara penjual dan pembali.
 Mendidik masyarakat agar hati-hati dalam melakukan akad jual beli,
sehingga pembeli mendapatkan barang yang baik atau benar-benar
disukainya.
 Penjual tidak semena-mena menjual barangnya kepada pembeli dan
mendidiknya agar besikap jujur dalam menjelaskan keadaan barang.
 Terhindar dari unsur-unsur penipuan, baik dari pihak penjual maupun
pembeli, karena ada kehati-hatian dalam proses jual beli.
 Khiyar dapat memelihara hubungan baik dan terjalin cinta kasih antra
sesama. Adapun ketidak jujuran atau kecuarangan pada akhirnya akan
berakibat dengan penyesalan yang mengarah pada kemarahan,
kedengkian.9

Rangkuman
Khiyar sangat memberikan manfaat bagi kehidupan umat manusia di antaranya;
menghindari kerugian salah satu pihak, menghindari perselisihan, permusuhan, dan
segala konflik yang diakibatkan oleh kesalahpahaman dalam menjalankan transaksi
9Ali Mahrus, “Telaah Penerapan Prinsip Khiyar dalam Transaksi Jual Beli di Pasar Ciputat”(Skripsi, UIN
Syrif Hidayatullah, Jakarta, 2014)., hal 41
jual beli. Oleh karena itu Islam datang dengan ajaran yang sangat sarat dengan nilai-
nilai kemashlahatan bagi umat manusia pada umumnya, dan muslim khususnya.

Tugas
Untuk memperdalam kajian ini, pembahasan pertanyaan di bawah ini menjadi
penting untuk dieksplorasi lebih dalam lagi;
1. Manfaat apa saja yang diperoleh dari akad khiyar?
2. Hikmah apa yang diajarkan Islam melalui akad khiyar?

Tes Formatif
1. Di antara manfaat khiyar, kecuali;
a. Menghindari kebaikan
b. Menghindari konflik
c. Menjaga kecintaan
d. Menghindari penipuan
2. Di bawah ini contoh perilaku akibat dari adanya khiyar adalah;
a. Saling bermusuhan
b. Saling menyayangi
c. Saling mencaci
d. Saling memberi
3. Konflik yang terjadi antara penjual dan pembeli bisa terhindar merupakan
a. Madharat khiyar
b. Aib khiyar
c. Manfaat khiyar
d. Khiyar dilalah
4. Ketidakjujuran dalam melakukan akad jual beli akan menimbulkan;
a. Perdamaian
b. Biasa saja
c. Membosankan
d. Perselisihan
5. Bu Yuli selalu berhati-hati sebelum membeli barang, karena khawatir terjadi
unsur penipuan, sikap bu Yuli;
a. Berlebihan
b. Sombong
c. Sudah benar
d. Lebay

KEGIATAN BELAJAR 4 : KHIYAR DALAM JUAL BELI KONTEMPORER


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai khiyar dalam agama islam.
Subcapaian Pembelajaran Mata Kegiatan
1. Mempelajari Pengertian Jual Beli Online (online shop) dan hukumnya
2. Mempelajari Hak Khiyar dalam Jual Beli Online (online shop)

Pokok-Pokok Materi
1. Jual Beli Online (online shop) dan hukumnya
2. Hak Khiyar dalam Jual Beli Online (online shop)

Uraian Materi
1. Pengertian Jual Beli Online (Oline Shop) dan hukumnya
Pengertian online shop adalah suatu proses pembelian barang atau jasa dari
mereka yang menjual melalui internet. Definisi lain untuk bisnis online, ada
istilah e-commerce. Tetapi yang pasti, setiap kali orang berbicara tentang e-
commerce, mereka memahaminya sebagai bisnis yang berhubungan dengan
internet. Dari definisi diatas, bisa diketahui karakteristik bisnis online, yaitu:
1) Terjadinya transaksi antara dua belah pihak; 2) Adanya pertukaran barang,
jasa, atau informasi; 3) Internet merupakan media utama dalam proses atau
mekanisme akad tersebut. Jadi intinya, yang membedakan antara bisnis online
dengan bisnis offline yaitu proses transaksi (akad) dan media utama dalam
proses tersebut.
Bentuk baru kegiatan jual beli ini tentu mempunyai banyak nilai positif,
diantaranya kemudahan dalam melakukan transaksi (karena penjual dan
pembeli tidak perlu repot bertemu untuk melakukan transaksi). Online shop
biasanya menawarkan barangnya dengan menyebutkan spesifikasi barang,
harga, dan gambar. Dari situ pembeli memilih dan kemudian memesan barang
yang biasanya akan dikirim setelah pembeli mentransfer uang.
Imam Syafi‟i dalam kitabnya ar-Risalah mengatakan bahwa semua
persoalan yang terjadi dalam kehidupan seorang muslim itu tentu ada hukum
jelas dan mengikat atau sekurang-kurangnya ketentuan hukum harus dicari
dengan cara ijtihad.
Secara konvensional jual beli dalam Islam diatur dalam fiqh muamalah, yang
mensyaratkan adanya empat hal yaitu Sighat al’aqd (ijab qabul), Mahallul
‘aqd (obyek perjanjian / barang), Al’aqidaian (para pihak yang melaksanakan
isi perjanjian) dan Maudhu’ul’aqd (tujuan perjanjian).
Dalam transaksi mengunakan internet, penyediaan aplikasi permohonan
barang oleh pihak penjual di website merupakan ijab dan pengisian serta
pengiriman aplikasi yang telah diisi oleh pembeli merupakan qabul. Adapun
barang hanya dapat dilihat gambarnya serta dijelaskan spesifikasinya dengan
gamblang dan lengkap, dengan penjelasan yang dapat mempengaruhi harga
jual barang.
Setelah ijab qabul, pihak penjual meminta pembeli melakukan tranfer uang ke
rekening bank milik penjual. Setelah uang diterima, si penjual baru mengirim
barangnya melalui kurir atau jasa pengiriman barang.
Jadi, Transaksi seperti ini (jual beli online) mayoritas para Ulama
menghalalkannya selama tidak ada unsur gharar atau ketidakjelasan, dengan
memberikan spesifikasi baik berupa gambar, jenis, warna, bentuk, model dan
yang mempengaruhi harga barang.
Dalam Islam sendiri sesungguhnya telah mengatur akad jual beli dengan
sistem pemesanan sebagaimana akad salam. Sebagaimana ungkapan Abdullah
bin Mas’ud juga menegaskan: bahwa apa yang telah dipandang baik oleh
muslim maka baiklah dihadapan Allah, dan begitu juga sebaliknya.

2. Hak Khiyar dalam Jual Beli Online (Online Shop)


Perkembangan teknologi saat ini bisa memudahkan transaksi melalui jarak
jauh, dimana manusia bisa dapat berinteraksi secara singkat walaupun tanp
face to face, akan tetapi didalam bisnis adalah yang terpenting memberikan
informasi dan mencari keuntungan
Oleh sebab itu jual beli online dalam islam diperbolehkan dengan syarat harus
diterangkan sifat- sifatnya dan ciri- cirinya. Kemudian jika barang sesuai
dengan keterangan penjual, maka sahlah jual belinya. Tetapi jika tidak sesuai
maka pembeli mempunyai hak khiyar, artinya boleh meneruskan atau
membatalkan jual belinya.
Dalam UU No. 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen Pasal 7
huruf E yang berbunyi “memberi kesempatan kepada konsumen untuk
menguji, dan/atau mencoba barang dan/atau jasa tertentu serta memberi
jaminan dan/atau garansi atas barang yang dibuat dan/atau yang
diperdagangkan”.
UU tersebut kiranya penting karena pada umumnya konsumen sering berada
pada posisi yang dirugikan dalam transaksi jual beli online, seperti barang
yang tidak sesuai dengan pemesanan, penipuan, dan sebagainya.
Sehingga dalam hukum jual beli online perlu ada ketentuan khiyar agar hak-
hak konsumen bisa terlindungi. Dan yang paling penting adalah kejujuran,
keadilan, dan kejelasan dengan memberikan data secara lengkap, dan tidak
ada niatan untuk menipu atau merugikan orang lain, sebagaimana firman
Allah dalam surat Al-baqarah 275 dan 282 harus ada dalam transaksi jual beli
online.

Rangkuman
Pengertian online shop adalah suatu proses pembelian barang atau jasa dari mereka
yang menjual melalui internet. Jual beli online dalam islam diperbolehkan dengan
syarat harus diterangkan sifat- sifatnya dan ciri- cirinya. Kemudian jika barang sesuai
dengan keterangan penjual, maka sahlah jual belinya. Tetapi jika tidak sesuai maka
pembeli mempunyai hak khiyar, artinya boleh meneruskan atau membatalkan jual
belinya. Konsumen harus diberikan hak khiyar dalam pelaksanaan jual beli online.

Tugas
Untuk memperdalam kajian ini, perlu kiranya kita mendiskusikan pertanyaan berikut
ini;
1. Apa yang dimaksud jual beli online dan apa perbedaan antara jual beli online
dan offline?
2. Bagaimana Islam memandang hukum jual beli online?

Tes Formatif
1. Jual beli melalui media elektronik, disebut juga dengan:
a. Jual beli langsung
b. Jual beli online
c. Jual beli canggih
d. Jual beli dilarang
2. Jual beli online bisa disebut juga dengan;
a. E-commerce
b. E-Book
c. E-lektronik
d. E-Learning
3. Ketentuan jual beli online dalam Islam diperbolehkan selama tidak melanggar
aturan dalam surat :
a. Al-Maidah ayat 556
b. Al-Baqarah ayat 275 dan 282
c. Al-‘Alaq 1-5
d. Al-Buruj ayat 23
4. Dalam jual beli diperlukan adanya khiyar, agar :
a. Penjual tidak rugi
b. Penjual untung
c. Pembeli tidak rugi
d. Pembeli untung
5. UU tentang hak-hak konsumen menjelaskan terdalam dalam:?
a. UU Nomor. 23 tahun 2012
b. UU Nomor. 2 Tahun 2015
c. UU Nomor 18 tahun 1999
d. UU Nomor. 8 Tahun 1999

Kunci Jawaban BAB 3


Kegiatan Belajar 1
Kunci Jawaban Tes Formatif
1. B
2. D
3. A
4. A
5. A
Kegiatan Belajar 2
Kunci Jawaban Tes Formatif
1. A
2. C
3. C
4. D
5. C
Kegiatan Belajar 3
Kunci Jawaban Tes Formatif
1. A
2. B
3. C
4. D
5. C

Kegiatan Belajar 4
Kunci Jawaban Tes Formatif
1. B
2. A
3. B
4. C
5. D
BAB 4
RIBA
KEGIATAN BELAJAR 1: PENGERTIAN RIBA
Memahami dan menguasai hukum agama tentang praktek riba dalam keseharian
hidup.
SUBCPMK:
1. Mempelajari pengertian dan hukum Riba
2. Mempelajari dalil-dalil Alquran dan Hadits tentang Riba
Pokok-Pokok Materi
1. Pengertian dan hukum Riba
2. Dalil-Dalil Riba

URAIAN MATERI
1. Pengertian Riba
Riba menurut bahasa berarti tambahan (ziyadah). Secara istilah berarti tambahan
pada harta yang disyaratkan dalam transaksi dari dua pelaku akad dalam tukar
menukar antara harta dengan harta.
Riba dipraktekan sudah dimulai semenjak bangsa Yahudi sampai masa Jahiliyah
sebelum Islam dan awal-awal masa ke-islaman. Padahal semua agama Samawi
mengharamkan riba karena tidak ada kemaslahatan sedikitpun dalam kehidupan
bermasyarakat. Allah SWT berfirman:
ْ ‫هللاِ َكرِيم ًرا َوأَ ْخم ِذ ِه ُم الرِّ بَما َوقَم ْد نُه‬
ُ‫ُموا َع ْنمه‬ ‫ت لَهُ ْم َوبِ َ ِّد ِه ْم عَمن َسمبِي ِل ه‬ ْ َّ‫ت أُ ِحل‬
ٍ ‫ُوا َح َّر ْمنَا َعلَ ْي ِه ْم طَيِّبَا‬ ْ ‫فَبِظُ ْل ٍم ِّمنَ الَّ ِذينَ هَاد‬
‫اس بِ ْالبَا ِط ِل َوأَ ْعتَ ْدنَا لِ ْل َكافِ ِرينَ ِم ْنهُ ْم َع َذابًا أَلِي ًما‬ َ ‫َوأَ ْكلِ ِه ْم أَ ْم َو‬
ِ َّ‫ال الن‬
Maka disebabkan kezaliman orang-orang Yahudi, Kami haramkan atas
mereka (memakan makanan) yang baik-baik (yang dahulunya) dihalalkan
bagi mereka, dan karena mereka banyak menghalangi (manusia) dari jalan
Allah, dan disebabkan mereka memakan riba, padahal sesungguhnya mereka
telah dilarang daripadanya, dan karena mereka memakan harta orang
dengan jalan yang batil. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang
kafir di antara mereka itu siksa yang pedih. (QS an-Nisaa’ 160-161)
‫وا إِنَّ َمما ْالبَيْم ُع ِم ْرم ُل الرِّ بَما‬ َ ‫الَّ ِذينَ يَ ْ ُكلُونَ ال ِّربَا الَ يَقُو ُمونَ إِالَّ َك َما يَقُو ُم الَّ ِذي يَتَخَ بَّطُهُ ال َّش ْيطَانُ ِمنَ ْال َممسِّ َذلِم‬
ْ ُ‫ك بِم َنَّهُ ْم قَمال‬
‫هللاُ ْالبَ ْي َع َو َح َّر َم ال ِّربَا‬
‫َوأَ َح َّل ه‬
Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti
berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan
mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat),
sesungguhnya jual-beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan
jual-beli dan mengharamkan riba. (QS. Al-Baqarah : 275)
‫م ِّممنَ ه‬
‫هللاِ َو َرسُمولِ ِه‬ ْ ُ‫موا فَم ْ َذن‬
ٍ ْ‫وا بِ َحمر‬ ْ ُ‫ُوا َما بَقِ َي ِمنَ ال ِّربَا إِن ُكنتُم ُّم ْمؤ ِمنِينَ فَمإِن لَّم ْم تَ ْف َعل‬
ْ ‫هللاَ َو َذر‬‫وا ه‬ ْ ُ‫وا اتَّق‬
ْ ُ‫يَا أَيُّهَا الَّ ِذينَ آ َمن‬
َ‫ظلَ ُمون‬ ْ ُ‫َظلِ ُمونَ َوالَ ت‬
ْ ‫َوإِن تُ ْبتُ ْم فَلَ ُك ْم ُرؤُوسُ أَ ْم َوالِ ُك ْم الَ ت‬
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba
(yang belum dipungut) jika kamu orang-orang yang beriman. Maka jika kamu tidak
mengerjakan (meninggalkan sisa riba), maka ketahuilah, bahwa Allah dan Rasul-
Nya akan memerangimu. Dan jika kamu bertaubat (dari pengambilan riba), maka
bagimu pokok hartamu; kamu tidak menganiaya dan tidak (pula) dianiaya. (QS al-
Baqarah 276, 278, 279)
َ َ‫مل اَل ِّربَما َو ُمو ِكلَمهُ َو َكاتِبَمهُ َوشَما ِه َد ْي ِه َوق‬
ُ‫ َر َواه‬- ‫ هُم ْم َس َموا ٌء‬:‫مال‬ َ ‫آ ِك‬ َّ َ ‫ لَعَنَ َرسُمو ُل‬:‫ض َي هللاُ َع ْنهُ قَا َل‬
ِ‫هللا‬ ِ ‫ع َْن َجابِ ٍر َر‬
‫ُم ْسلِ ٌم‬
Dari Ibnu Mas'ud ra bahwa Rasulullah SAW melaknat pemakan riba’, yang memberi
makan, kedua orang saksinya dan pencatatnya.(HR Muslim)
‫ اَلرِّ بَا ثَ َالثَةٌ َو َس ْبعُونَ بَابًما أَ ْي َسم ُرهَا ِم ْرم ُل أَ ْن يَم ْن ِك َح اَل َّرجُم ُل‬:‫قَا َل‬ ‫ض َي هللاُ َع ْنهُ ع َْن اَلنَّبِ ِّي‬ َّ َ ‫ع َْن َع ْب ِد‬
ِ ‫هللاِ ْب ِن َم ْسعُو ٍد َر‬
ُ‫أُ َّمه‬
Dari Abdullah bin Masud RA dari Nabi SAW bersabda,"Riba itu terdiri dari 73
pintu. Pintu yang paling ringan seperti seorang laki-laki menikahi ibunya sendiri.
(HR. Ibnu Majah dan Al-hakim)
‫ قال رسمول هللا صملى هللا عليمه وسملم درهمم ربما ي كلمه الرجمل وهمو‬: ‫عن عبد هللا بن حنظلة غسيل المالئكة قال‬
‫ رواه أحمد‬- ‫يعلم أشد من ست وثالثين زنية‬
Dari Abdullah bin Hanzhalah ghasilul malaikah berkata bahwa Rasulullah SAW
bersabda,"Satu dirham uang riba yang dimakan oleh seseorang dalam keadaan
sadar, jauh lebih dahsyah dari pada 36 wanita pezina. (HR. Ahmad)
2. Hukum Riba
Riba adalah bagian dari 7 dosa besar yang telah ditetapkan oleh Rasulullah SAW.
Sebagaimana hadits berikut ini :
َ َ‫هللاِ ق‬
‫مال‬ َّ ‫ُمول‬
َ ‫ َو َما ه َُّن يَما َرس‬: ‫ت قَالُوا‬ ِ ‫ اجْ تَنِبُوا ال َّس ْب َع ْال ُموبِقَا‬: ‫ع َْن أَبِي ه َُري َْرةَ ع َْن النَّبِ ِّي صلى هللا عليه وسلم قَا َل‬
ِ ِ‫ق َوأَ ْكم ُل ال ِّربَما َوأَ ْكم ُل َمما ِل ْاليَت‬
ِ ْ‫ميم َوالتَّم َولِّي يَموْ َم ال ََّّح‬
‫مف‬ ِّ ‫هللاُ َّإال بِ ْال َح‬
َّ ‫س الَّتِي َح َّر َم‬
ِ ‫ك بِا َ ََّّللِ َوالسِّحْ ُر َوقَ ْت ُل النَّ ْف‬
ُ ْ‫ ال ِّشر‬:
ِ ‫ت ْال ُم ْؤ ِمنَا‬
ٌ َ‫ ُمتَّف‬. ‫ت‬
‫ق َعلَ ْي ِه‬ ِ ‫ت ْالغَافِال‬
ِ ‫َوقَ ْذفُ ْال ُمحْ َ نَا‬
Dari Abi Hurairah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda,"Jauhilah oleh
kalian tujuh hal yang mencelakakan". Para shahabat bertanya,"Apa saja ya
Rasulallah?". "Syirik kepada Allah, sihir, membunuh nyawa yang diharamkan Allah
kecuali dengan hak, makan riba, makan harta anak yatim, lari dari peperangan dan
menuduh zina. (HR. Muttafaq alaihi).
Tidak ada dosa yang lebih sadis diperingatkan Allah SWT di dalam Al-Quran,
kecuali dosa memakan harta riba. Bahkan sampai Allah SWT mengumumkan perang
kepada pelakunya. Hal ini menunjukkan bahwa dosa riba itu sangat besar dan berat.
ٍ ْ‫إن ُك ْنمتُ ْم ُم ْمؤ ِمنِينَ فَمإ ِ ْن لَم ْم تَ ْف َعلُموا فَم ْ َذنُوا بِ َحمر‬
َّ َ‫م ِممن‬
‫هللاِ َو َرسُمولِ ِه‬ ْ ‫هللا َو َذرُوا َما بَقِ َي ِم ْن ال ِّربَما‬َّ ‫يَا أَيههَا الَّ ِذينَ آ َمنُوا اتَّقُوا‬
ْ ُ‫َظلِ ُمونَ َو َال ت‬
َ‫ظلَ ُمون‬ ْ ‫َوإِ ْن تُ ْبتُ ْم فَلَ ُك ْم ُر ُءوسُ أَ ْم َوالِ ُك ْم َال ت‬
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba
jika kamu orang-orang yang beriman.Maka jika kamu tidak mengerjakan , maka
ketahuilah, bahwa Allah dan Rasul-Nya akan memerangimu. Dan jika kamu
bertaubat , maka bagimu pokok hartamu; kamu tidak menganiaya dan tidak
dianiaya. (QS. Al-Baqarah : 278-279)
As-Sarakhsy berkata bahwa seorang yang makan riba akan mendapatkan lima
dosa atau hukuman sekaligus. Yaitu At-Takhabbut, Al-Mahqu, Al-Harbu, Al-Kufru
dan Al-Khuludu fin-Naar.
 At-Takhabbut : Kesurupan seperti kesurupannya syetan.
 Al-Mahqu : Dimusnahkan oleh Allah keberkahan hartanya
 Al-Harbu : Diperangi oleh Allah SWT
 Al-Kufru : dianggap kufur dari perintah Allah SWT. Dan dianggap keluar dari
agama Islam apabila menghalalkannya. Tapi bila hanya memakannya tanpa
mengatakan bahwa riba itu halal, dia berdosa besar.
 Al-Khuludu fin-Naar : yaitu kekal di dalam neraka, sekali masuk tidak akan
pernah keluar lagi dari dalamnya.

Rangkuman
Riba berarti menetapkan bunga atau melebihkan jumlah pinjaman saat pengembalian
berdasarkan persentase tertentu dari jumlah pinjaman pokok, yang dibebankan
kepada peminjam. Riba secara bahasa bermakna: ziyadah (tambahan). Sedangkan
menurut istilah teknis, riba berarti pengambilan tambahan dari harta pokok atau
modal secara bathil. Macam-macam riba yaitu: Riba Yad, Riba Jahiliyah, Riba
Qardhi, Riba Fadli, dan Riba Nasi’ah.
Faktor-faktor yang melatar belakangi perbuatan memakan hasil riba yaitu: Nafsu
dunia kepada harta benda, serakah harta, tidak pernah merasa bersyukur dengan apa
yang telah Allah SWT berikan, imannya lemah, serta selalu ingin menambah harta
dengan berbagai cara termasuk riba.

Tugas
1. Uraikan pengertian Riba dan dalil Al-Quran!
2. Bagaimana anda mengetahui praktek jual beli yang mengandung riba?

Tes Formatif
1. Allah swt. memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah. Hal ini dijelaskan dalam
Alquran surat….
a. Q.S. Al Baqarah ayat 276
b. Q.S. Al Baqarah ayat 277
c. Q.S. An Nahl ayat 1
d. Q.S. Al Maidah ayat 3
2. Allah SWT.menghalalkan jual beli dan ......... riba
a. Membolehkan
b. Menganjurkan
c. Memakruhkan
d. Mengharamkan
3. Orang yang telah terbiasa memakan harta riba beranggapan bahwa riba ….
a. mendatangkan untung yang berlipat ganda
b. termasuk sistem perekonomian modern
c. dapat meringankan beban orang lain pada saat itu
d. sama dengan jual beli
4. Rasulullah saw.melaknat orang-orang yang tersebut dibawah ini, kecuali
a. Memakan riba
b. Yang mewalikinya
c. Yang menolak riba
d. Kedua saksinya
5. Riba diharamkan karena akan mendatangkan ....
a. Kemaslahatan
b. Bencana
c. Ukhuwah
d. Silaturahmi

KEGIATAN BELAJAR 2: MACAM-MACAM RIBA


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai Macam-Macam Riba.
Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan:
1. Mempelajari Riba al-Fadl
2. Mempelajari Riba al-Nasa’
Pokok-Pokok Materi
1. Riba Fadl
2. Riba al-Nasi’ah

Uraian Materi
Macam-Macam Riba
Al-Hanafi mengatakan bahwa riba itu terbagi menjadi dua, yaitu riba Al-Fadhl dan
riba An-Nasa'. Sedangkan Imam As-Syafi'i membaginya menjadi tiga, yaitu riba Al-
Fadhl, riba An-Nasa' dan riba Al-Yadd. Dan Al-Mutawally menambahkan jenis
keempat, yaitu riba Al-Qardh. Semua jenis riba ini diharamkan secara ijma'
berdasarkan nash Al Qur'an dan hadits Nabi" (Az Zawqir Ala Iqliraaf al Kabaair vol.
2 him. 205).
Secara garis besar bisa pembagian riba dikelompokkan menjadi dua besar, yaitu
riba hutang-piutang dan riba jual-beli. Kelompok pertama terbagi lagi menjadi riba
qardh dan riba jahiliyah. Sedangkan kelompok kedua, riba jual-beli, terbagi menjadi
riba fadhl dan riba nasi’ah.
 Riba Qardh
Suatu manfaat atau tingkat kelebihan tertentu yang disyaratkan terhadap yang
berhutang (muqtaridh).
 Riba Jahiliyyah
Hutang dibayar lebih dari pokoknya, karena si peminjam tidak mampu membayar
hutangnya pada waktu yang ditetapkan.
 Riba Fadhl
Riba fadhl adalah riba yang terjadi dalam masalah barter atau tukar menukar
benda. Namun bukan dua jenis benda yang berbeda, melainkan satu jenis barang
namun dengan kadar atau takaran yang berbeda. Dan jenis barang yang
dipertukarkan itu termasuk hanya tertentu saja, tidak semua jenis barang. Barang
jenis tertentu itu kemudian sering disebut dengan "barang ribawi".
Harta yang dapat mengandung riba sebagaimana disebutkan dalam hadits nabawi
,hanya terbatas pada emas, perak, gandung, terigu, kurma dan garam saja.
Dari Ubadah bin Shamait berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda: ”Emas
dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, terigu dengan
terigu, korma dengan korma, garam dengan garam harus sama beratnya dan
tunai. Jika jenisnya berbeda maka juallah sekehendakmu tetapi harus tunai” (HR
Muslim).
Di luar keenam jenis barang itu tentu boleh terjadi penukaran barang sejenis
dengan kadar dan kualitas yang berbeda. Apalagi bila barang itu berlainan
jenisnya. Tentu lebih boleh lagi.
 Emas : Barter emas dengan emas hukumnya haram, bila kadar dan
ukurannya berbeda. Misalnya, emas 10 gram 24 karat tidak boleh ditukar
langsung dengan emas 20 gram 23 karat. Kecuali setelah dikonversikan
terlebih dahulu masing-masing benda itu.
 Perak : Barter perak dengan perak hukumnya haram, bila kadar dan
ukurannya berbeda. Misalnya, perak 100 gram dengan kadar yang tinggi
tidak boleh ditukar langsung dengan perak200 yang kadarnya lebih
rendah. Kecuali setelah dikonversikan terlebih dahulu masing-masing
benda itu
 Gandum : Barter gandum dengan gandum hukumnya haram, bila kadar
dan ukurannya berbeda. Misalnya, 100 Kg gandum kualitas nomor satu
tidak boleh ditukar langsung dengan 150 kg gandum kuliatas nomor dua.
Kecuali setelah dikonversikan terlebih dahulu masing-masing benda itu
 Terigu : Demikian juga barter terigu dengan teriguhukumnya haram, bila
kadar dan ukurannya berbeda. Misalnya, 100 Kg terigu kualitas nomor
satu tidak boleh ditukar langsung dengan 150 kg terigu kuliatas nomor
dua. Kecuali setelah dikonversikan terlebih dahulu masing-masing benda
itu.
 Kurma : Barter kurma dengan kurma hukumnya haram, bila kadar dan
ukurannya berbeda. Misalnya, 1 Kg kurma ajwa (kurma nabi) tidak boleh
ditukar langsung dengan 10 kg kurma Mesir. Kecuali setelah
dikonversikan terlebih dahulu masing-masing benda itu
 Riba Nasi’ah
Riba Nasi’ah disebut juga riba Jahiliyah. Nasi'ah bersal dari kata nasa' yang
artinya penangguhan. Sebab riba ini terjadi karena adanya penangguhan
pembayaran. Inilah riba yang umumnya kita kenal di masa sekarang ini. Dimana
seseorang memberi hutang berupa uang kepada pihak lain, dengan ketentuan
bahwa hutang uang itu harus diganti bukan hanya pokoknya, tetapi juga dengan
tambahan prosentase bunganya. Riba dalam nasi'ah muncul karena adanya
perbedaan, perubahan, atau tambahan antara yang diserahkan saat ini dengan
yang diserahkan kemudian.
Contoh : Ahmad ingin membangun rumah. Untuk itu dia pinjam uang kepada
bank sebesar 144 juta dengan bunga 13 % pertahun. Sistem peminjaman seperti
ini, yaitu harus dengan syarat harus dikembalikan plus bunganya, maka transaksi
ini adalah transaksi ribawi yang diharamkan dalam syariat Islam.

Rangkuman
Al-Hanafi mengatakan bahwa riba itu terbagi menjadi dua, yaitu riba Al-Fadhl dan
riba An-Nasa'. Sedangkan Imam As-Syafi'i membaginya menjadi tiga, yaitu riba Al-
Fadhl, riba An-Nasa' dan riba Al-Yadd. Dan Al-Mutawally menambahkan jenis
keempat, yaitu riba AlQardh. Semua jenis riba ini diharamkan secara ijma'
berdasarkan nash Al Qur'an dan hadits Nabi"
Tugas
Untuk memperdalam kajian tentang bab ini, perlu dibahas pertanyaan di bawah ini:
1. Ada berapa macam-macam riba menurut para ulama?
2. Apa yang membedakan antara riba fadl dan riba nasi’ah?

Tes Formatif
1. Riba dalam arti bahasa berarti:
a. ‘aib
b. Ziyadah
c. Ra’sul mal
d. Hasyiyah
2. Secara garis besar riba terbagi menjadi dua, yaitu:
a. Riba hutang piutang dan riba jual beli
b. Riba jasa dan Riba hutang piutang
c. Riba jual beli dan riba fadl
d. Riba nasa’I dan riba hutang piutang
3. Yang termasuk barang ribawi menurut ketentuan hadist nabawi ada 6, yaitu;
a. Gandum, jagung, beras, emas, perak, berlian
b. Jagung, emas, perak, barang tambang, gandum, buah-buahan
c. Emas, perak, gandum, garam, terigu, dan kurma
d. Kurma, emas, perak, berlian, barang tambang, jagung
4. Pak Arman berhutang kepada bu Yuli sebesar satu juta rupiah, namun bu yuli
minta agar nanti dikembalikan padanya sebesar 1.500.000 rupiah. pernyataan
ini merupakan contoh;
a. Riba nasa’i
b. Riba fadl
c. Riba yadd
d. Rifa qardh
5. Pembagian riba menurut As-Syafiiyah terdiri dari;
a. Riba Qardh, riba nasa’I, riba yadd
b. Riba fadl, riba nasi'ah, dan riba al-yadd
c. Riba yadd, riba ziyadah, riba aibi
d. Riba nasa’I, riba yadd, riba qulub

KEGIATAN BELAJAR 3 : RIBA DAN IMPLIKASINYA


Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan
Memahami dan menguasai hukum agama tentang praktek riba dalam keseharian
hidup dan implikasinya
Sub Capaian Pembelajaran Mata Kegiatan:
1. Mempelajari implikasi riba dalam kehidupan ekonomi
2. Mempelajari implikasi riba dalam kehidupan masyarakat
Pokok-Pokok Materi
1. Implikasi riba dalam kehidupan ekonomi
2. Implikasi riba dalam kehidupan masyarakat

Uraian Materi
1. Implikasi Riba dalam Kehidupan Ekonomi
Islam memang sangat melarang riba dalam seluruh praktek kehidupan
perekonomian karena memiliki dampak yang signifikan. Di antara dampak
yang nampak dalam kehidupan ekonomi adalah;
Pertama, Ketidakadilan distribusi pendapatan dan kekayaan. Prinsip riba yang
memberikan hasil tetap pada satu pihak (pemodal) dan hasil tak tetap pada
pihak lawan (pengusaha).
Kedua, Potensi ekploitasi terhadap pihak yang lemah dan keuntungan lebih
berpihak pada orang-orang kaya. Sistem riba memiliki kecenderungan
terjadinya akumulasi modal pada pihak bermodal tinggi.
Ketiga, Alokasi sumber daya ekonomi tidak efisien. Prinsip dan sistem bunga
membawa kecenderungan alokasi dana tidak di dasarkan atas prospek
profitabilitas usaha melainkan lebih pada dasar kemampuan pengembalian
pinjaman (kolektibilitas) dan nilai jaminan (kolateral).
Dan Keempat, Terhambatnya investasi.
2. Implikasi Riba dalam Kehidupan Masyarakat
Sementara itu, riba juga membawa dampak yang tidak sedikit dalam
kehidupan bermasyarakat; di antaranya;
Pertama, riba dapat menimbulkan permusuhan antara pribadi dan mengurangi
semangat kerja sama/saling menolong dengan sesama manusia. Dengan
mengenakan tambahan kepada peminjam akan menimbulkan perasaan bahwa
peminjam tidak tahu kesulitan dan tidak mau tahu kesulitan orang lain.
Kedua, menimbulkan tumbuhnya mental pemboros dan pemalas. Dengan
membungakan uang, kreditur bisa mendapatkan tambahan penghasilan dari
waktu ke waktu. Keadaan ini menimbulkan anggapan bahwa dalam jangka
waktu yang tidak terbatas ia mendapatkan tambahan pendapatan rutin,
sehingga menurunkan dinamisasi, inovasi dan kreativitas dalam bekerja.
Ketiga, riba merupakan salah satu bentuk penjajahan. Kreditur yang
meminjamkan modal dengan menuntut pembayaran lebih kepada peminjam
dengan nilai yang telah disepakati bersama. Menjadikan kreditur mempunyai
ligetimasi untuk melakukan tindakan-tindakan yang tidak baik untuk
menuntut kesepakatan tersebut. Karena dalam kesepakatan kreditur telah
memperhitugkan keuntungan yang diperoleh dari kelebihan bunga yang akan
diperoleh, dan itu sebenarnya hanya berupa pengharapan dan belum terwujud.
Keempat, yang kaya semakin kaya dan miskin semakin miskin. Bagi orang
yang mendapatkan pendapatan lebih akan banyak mempunyai kesempatan
untuk menaikkan pendapatannya dengan membungakan pinjaman pada orang
lain. Sedangkan bagi yang mempunyai pendapatan kecil, tidak hanya
kesulitan dalam membayar cicilan utang tetapi harus memikirkan bunga yang
akan dibayarkan.
Kelima, riba pada kenyataannya adalah pencurian, karena uang tidak
melahirkan uang. Uang tidak memiliki fungsi selain sebagai alat tukar yang
mempunyai sifat stabil karena nilai uang dan barang sama atau intrinsik. Bila
uang dipotong uang tidak bernilai lagi, bahkan nilainya tidak lebih dari kertas
biasa. Oleh karena itu, uang tidak bisa dijadikan komoditas.
Dan keenam, tingkat bunga tinggi menurunkan minat untuk berinvestasi.
Investor akan memperhitungkan besarnya harga peminjam atau bunga bank.
Investor tidak mau menanggung biaya produksi yang tinggi yang diakibatkan
biaya bunga dengan mengurangi produksinya. Bila hal ini terjadi maka akan
mengurangi kesempatan kerja dan pendapatan sehingga akan menghambat
pertumbuhan ekonomi.

Rangkuman
Implikasi riba dalam kehidupan ekonomi, di antaranya; adanya ketidakadilan,
eksploitasi, dan ketidak efisienan, dan terhambatnya investasi. Sementara implikasi
dalm kehidupan bermasyarakat di antaranya; menimbulkan permusuhan,
menumbuhkan mental pemboros, merupakan bentuk penjajahan, menimbulkan kasta
sosial dan semakin mempertajam jurang pemisah antara si kaya dan si miskin, bentuk
pencurian, dan menurunkan minat investasi.

Tugas
Untuk memperdalam kajian pada pembahasan ini, perlu ada diskusi lanjut terkait
dengan pertanyaan berikut;
1. Bagaimana dampak riba dalam bidang ekonomi?
2. Bagaimana dampak riba dalam kehidupan masyarakat?
Tes Formatif
1. Praktek riba seringkali dilakukan oleh orang yang…
a. Miskin
b. Pemilik modal
c. Disenangi keluarga
d. Pemilik warung
2. Dampak riba secara ekonomi dapat menimbulkan eksploitasi antara…
a. Kaya-miskin
b. Miskin-kaya
c. Kaya-raya
d. Miskin-papa
3. Yang biasanya menjadi pelaku perbuatan riba adalah si kaya terhadap si
miskin. Jika ini dibiarkan maka dampak di masyarakat akan menimbulkan