Anda di halaman 1dari 12

MAKALAH MANAJEMEN RISIKO

IDENTIFIKASI RISIKO

Disusun oleh kelompok 5 :

Faizah Marifa’ Aini (1031710021)


Hasna (1031710024)

Dosen Pembimbing :
Elsi Mersilia Hanesti, S.EI., M.SEI.

PROGRAM STUDI EKONOMI SYARIAH


UNIVERSITAS INTERNASIONAL SEMEN INDONESIA
GRESIK
2019
KATA PENGANTAR

Kami panjatkan puji syukur atas kehadirat-Nya, Tuhan pemilik semesta alam dan
segala pengetahuan yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada kami,
Sehingga kami dapat menyelesaikan makalah mata kuliah Manajemen Resiko dengan
judul“Identifikasi Risiko”.
Makalah ini kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan, bimbingan,
serta arahan dari berbagai pihak dengan tujuan untuk mempermudah pembuatan makalah ini.
Untuk itu kami menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam
penyusunan makalah ini. Apabila dalam penyusunan makalah ini ada kesalahan dan
kekurangan baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya kami meminta maaf. Kami
berharap semoga makalah ini digunakan sebagai pedoman dan dapat memberikan manfaat
dan keberkahan bagi para pembaca.

Gresik, 24 Februari 2019

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i


DAFTAR ISI..............................................................................................................................ii
BAB 1 PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................ 1
1.2 Perumusan Masalah..................................................................................................... 2

i
1.3 Tujuan........................................................................................................................... 2
1.3 Manfaat......................................................................................................................... 2
BAB 2 PEMBAHASAN ............................................................................................................ 3
2.1 Definisi Identifikasi Risiko ......................................................................................... 3
2.2 Manfaat Daftar Kerugian Potensial ............................................................................. 4
2.3 Klasifikasi Daftar Kerugian Potensial ......................................................................... 4
2.4 Metode Pengidentifikasian Risiko .............................................................................. 5
2.5 contoh identifikasi risiko ............................................................................................ 6
2.5.1 Pada Konsultan Perencanaan jalan dan Jembatan di Kabupaden Morowali
Utara. ................................................................................................................ ..6
2.5.2 Identifikasi Risiko dalam Memangkas Risiko pencurian di Pertamina ............ 7
BAB 3 PENUTUP ..................................................................................................................... 8
3.1 Kesimpulan.................................................................................................................. 8
3.2 Saran ............................................................................................................................ 8
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................ 9

ii
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG

Manajemen risiko merupakan bagian yang tak terpisahkan dari semua proses
organisasi, serta menjadi bagian dari tanggung jawab manajemen dalam memastikan
tercapainya sasaran sebuah organisasi. Dalam sebuah organisasi pasti mengalami suatu
keadaan dimana dapat terjadinya kemungkinan yang merugikan, tingkat risiko dapat
dikurangi bahkan dapat dihilangkan melalui penerapan manajemen risiko yang dilakukan
dengan baik untuk mencegah atau menurunkan probabilitas terjadinya risiko serta kejadian
yang tidak diinginkan, jika seluruh risiko telah diidentifikasi maka dapat menghilangkan atau
mengurangi adanya bahaya yang akan terjadi dalam sebuah organisasi atau perusahaan.
Tahap identifikasi risiko ini bertujuan untuk mendapatkan informasi tentang sebuah peristiwa
yang menyebabkan kerugian.

Proses dimana suatu perusahaan disusun secara sistematis dalam mengidentifikasi


sebuah properti (harta benda), liabilitas (kewajiban kepada pihak lain), dan kerugian personil
sebelum timbulnya risiko yang akan berdampak positif maupun negatif, hal ini disebut
dengan identifikasi risiko. Risiko sendiri muncul karena ketidakpastian yang dapat
menghalangi sebuah pencapaian suatu tujuan atau sasaran. Risiko juga timbul karena adanya
faktor-faktor baik itu faktor eksternal ataupun faktor internal. Pentingnya mengidentifikasi
suatu risiko yang terjadi di lingkungan sekitar, karena risiko dapat menghambat sebuah
pencapaian suatu tujuan atau sasaran dan dapat berdampak buruk bagi perusahaan. Risiko
tidak hanya hal-hal yang bernilai negatif saja, melainkan risiko juga dapat berupa hal-hal
yang positif yakni bisa menjadi suatu opportunity (peluang).

Untuk mencapai suatu tujuan atau sasaran maka perlu adanya usaha untuk
mengurangi suatu risiko yang berbeda-beda dalam sebuah perusahaan. Dalam hal ini, analisis
sebuah risiko sangat diperlukan dalam mengenali suatu permasalahan yang berdampak pada
suatu ancaman dan menganalisis dampak-dampak apa saja yang ditimbulkan serta bagaimana
agar bisa dihilangkan ancaman tersebut karena risiko yang akan timbul, baik itu berdampak
kecil maupun berdampak besar tergantung bagaimana cara mengatasinya. Diantara jenis
ancaman tersebut dapat berupa ancaman eksternal maupu internal. Contohnya yaitu ancaman
yang disebabkan oleh lingkungan, teknologi, manusia, organisasi dan politik. Maka dari itu
wajib bagi seorang manajer risiko harus mengidentifikasi sebuah risiko, dengan tujuan
memberikan informasi yang akurat terhadap besar kecilnya suatu risiko yang akan terjadi.

1
1.2 RUMUSAN MASALAH

Dari latar belakang diatas kami menyimpulkan beberapa rumusan masalah yaitu :

1. Apa definisi identifikasi risiko ?


2. Apa saja manfaat daftar kerugian potensial ?
3. Bagaimana klasifikasi kerugian potensial ?
4. Bagaimana metode pengidentifikasian risiko ?

1.3 TUJUAN
1. Mampu memahami pengertian identifikasi resiko
2. Mampu memahami manfaat daftar kerugian potensial
3. Mampu memahami klasifikasi kerugian potensial
4. Mampu memahami metode pengidentifikasian risiko

1.4 MANFAAT

Sama – sama untuk mendatangkan suatu keuntungan yang besar apabila suatu proses
pengidentifikasian risiko dapat dilakukan dengan benar, baik itu dilakukan oleh seorang
manajer risiko maupun juga dilakukan oleh anggota dibawahnya manajer risiko.

BAB II

PEMBAHASAN
2.1 Definisi Identifikasi Risiko

Dalam memulai suatu bisnis perlu adanya tekad, keberanian dan strategi manajemen
yang baik, tetaapi jika kita telah melaukan semua itu bukan berarti kita terhindar dari sebuah
risiko. Menurut COSO ERM (2004) risiko adalah adanya kemungkinan yang terjadi dalam

2
suatu peristiwa yang mempengaruhi pencapaian tujuan dari organisasi atau perusahaan
tersebut. Risiko berhubungan dengan tindakan ketidakpastian, hal ini dikarenakan kurang
atau sedikitnya informasi yang diperoleh tentang pemahaman terkait suatu peristiwa yang
akan terjadi. Berbagai kejadian yang tidak pasti tersebut dapat memberikan dampak positif,
namun dapat juga memberikan risiko. Dapat kita ketahui bahwa tidak semua risiko itu dapat
dihilangkan atau dihindari, oleh karena itu perlu adanya tidakan - tindakan sebagai
pencegahan atau penanggulangan dalam menghadapi konsekuesi tidak menguntungkan yang
mungkin terjadi, untuk membuat suatu perencanaan yang baik dalam menghindari risiko yang
dihadapi perusahaan atau bisnis apapun, maka langkah pertama yang harus dilakukan dalam
pengelolaan manajemen risiko adalah dengan mengidentifikasi kemungkinan risiko yang
dapat terjadi pada organisasi atau perusahaan. Hal ini bertujuan untuk mengetahui keadaan
yang nantinya akan dihadapi oleh organisasi atau perusahaan tersebut.

Identifikasi risiko menurut Kasidi (2010) adalah kegiatan mengidentifikasikan semua


risiko usaha yang dihadapi, baik risiko spekulatif maupun risiko yang sifatnya murni. Semua
informasi yang berhubungan dengan usaha dikumpulkan kemudian dianalisis. Sehingga
identifikasi risiko dapat diartikan sebagai proses dimana suatu perusahaan secara sistemastis
dan terus menerus mengidentifikasi properti, liabilitas dan kerugian personil sebelum
terjadinya peristiwa yang berdampak pada kegiatan perusahaan. Dimana manajemen
melakukan identifikasi terhadap berbagai kejadian potensial yang memiliki pengaruh
terhadap strategi dan pencapaian tujuan atau target perusahaan. Proses ini mungkin proses
terpenting, karena semua resiko yang ada atau yang akan terjadi pada perusahaan dapat
diminimalisir dengan harus diidentifikasi. Jadi hal-hal yang akan diidentifikasi yakni meliputi
kejadian yang dapat menimpa harta milik, personil perusahaan serta kewajiban yang
menimbulkan kerugian

Kegiatan pengidentifikasian ini juga sangat penting bagi seorang manajer risiko dalam
suatu perusahaan, karena ketika seorang manajer risiko tidak mengidentifikasi semua
kerugian potensiil maka tidak akan dapat menyusun strategi yang lengkap untuk
menanggulangi semua kerugian potensiil yang dialami dalam suatu perusahaan tersebut.
Adapun langkah yang harus dilakukan oleh seorang manajer risiko dalam mengidentifikasi
risiko adalah : (1) Dengan membuat daftar (check-list) item risiko terhadap semua kerugian
yang mungkin terjadi menimpa semua bisnis. (2) Dari daftar (check-list) yang telah disusun
kemudian melakukan pendekatan yang sistemastis dengan mencari kerugian-kerugian
potensial yang mana dapat menimpa perusahaannya. Beberapa sumber informasi yang dapat
digunakan sebagai bahan untuk pembuatan daftar kerugian antara lain: data-data dari
perusahaan-perusahaan asuransi, informasi dari badan penerbitan asuransi, informasi dari
asosiasi manajemen Amerika (AMA), informasi dari ikatan manajer risiko dan asuransi.

Dalam kegiatan mengidentifikasi risiko ini akan menghasilkan suatu daftar mengenai
kerugian potensial misalnya dalam perusahaan, baik yang mungkin menimpa bisnisnya
maupun bisnis apapun. Daftar ini dapat juga disebut dengan “ daftar kerugian potensial” atau
dapat juga diartikan check-list. Dan dari daftar tersebut juga bisa diketahui kerugian apa saja
yang dapat menimpa bisnisnya dan bagaimana hal tersebut dapat terjadi , sehingga dari daftar

3
kerugian potensial tersebut dapat digunakan sebagai dasar dalam menentukan kebijakan
pengendalian risiko.

2.2 Manfaat Daftar Kerugian Potensial

Manfaat daftar kerugian potensial bagi perusahaan pada hakikatnya merupakan daftar
yang dapat menunjang pencapaian berbagai tujuan yang berkaitan dengan pengelolaan bisnis
juga pada umumnya, jadi tidak hanya untuk kepentingan manajemen risiko saja dan suatu
cara yang sistematis guna mengumpulkan informasi mengenai perusahaan-perusahaan lain,
yang mungkin ada kaitannya dengan aktivitas bisnisnya. Jadi, daftar kerugian potensial
sangat bermanfaat bagi kegiatan pengelolaaan bisnis secara keseluruhan, tidak hanya pada
bidang penanggulangan risiko saja.

Sedangkan manfaat daftar kerugian potensial bagi manajer risiko sendiri adalah :

1. Mengingatkan manager risiko tentang kerugian-kerugian yang dapat menimpa


bisnisnya.
2. Sebagai tempat mengumpulkan informasi yang akan menggambarkan dengan cara
apa dan bagaimana untuk menanggulangi risiko potensial yang dihadapi bisnisnya.
3. Bahan pembanding daklam mereview dan mengevaluasi program penanggulangan
risiko yang telah dibuat.

2.3 Klasifikasi Daftar Kerugian Potensial

Seluruh kerugian potensial yang dapat menimpa setiap bisnis pada umumnya dapat
diklasifikasikan kedalam beberapa hal:

1) Kerugian atas harta kekayaan, meliputi :


a) Kerugian langsung, kerugian yang dapat dengan langsung dikaitkan dengan suatu
peristiwa yang menimbulkan kerugian yang menimpa harta tersebut yaitu
kerugian yang diderita karena rusaknya atau hancurnya harta yang terkena
bencana, misalnya gedung terbakar
b) Kerugian tidak langsung, kerugian yang diakibatkan oleh rusaknya harta yang
terkena bencana yang ditimbulkan dari kerugian langsung, misalnya biaya
pembongkaran dan pembangunan kembali pada bagian gedung yang sebetulnya
tidak rusak karena sebagian gedung yang lain mengalami kerusakan yang parah
akibat kerugian langsung.
c) Kerugian atas pendapatan, kerugian terhadap penurunan pendapatan bersih suatu
perusahaan akibat hilangnya manfaat suatu harta yang terkena bencana, yang
dapat mengakibatkan pendapatan perusaahaan menurun dan di lain pihak
biayanya naik, misalnya penghentian bisnis karena tigak dapat digunakannya
gedung.
2) Kerugian berupa kewajiban kepada pihak lain
Kerugian yang berupa kewajiban kepada pihak lain yang merasa dirugikan, akibat
kesalahan dari bisnisnya, misalnya ganti rugi yang harus diberikan oleh

4
perusahaan go jek kepada penumpang yang terkena cedera akibat kecelakaan,
disebabkan oleh lalainya pengemudi.
3) Kerugian personil
Kerugian akibat risiko yang menimpa personil atau orang orang yang menjadi
anggota dari karyawan perusahaan (termasuk keluarganya), misalnya
ketidakmampuan karena cacat atau mengundurkan diri dari karyawan serta
kerugian bagi keluarga karyawan akibat kematian.

Dengan melihat klasifikasi dan kondisi dari kerugian potensial, maka seorang manajer
risiko harus dapat :

a) Mempelajari dan mengevaluasi kerugian-kerugian yang dialami perusahaan.


b) Mengikuti dan mempelajari kerugian yang dilaporkan lewat publikasi.
c) Menghadiri pertemuan para manajer internal perusahaan, pada tingkat regional,
nasional maupun internasional

2.4 Metode Pengidentifikasian Risiko

Dalam mengidentifikasi risiko terdapat beberapa metode yang dapat digunakan untuk
menanggulangi kemungkinan terjadinya risiko:

a) Menggunakan kuisioner
Yaitu dengan menggunakan daftar pertanyaan untuk menganalisa risiko dari
jawaban jawaban terhadap pertanyaan tersebut yang diharapkan dapat memberikan
petunjuk-petunjuk tentang dinamika informasi khusus, yang dapat dirancang secara
sistemastis tentang risiko yang menyangkut kekayaan maupun opersi perusahaan atau
bisnis apapun.
b) Menggunakan laporan keuangan
Yaitu dengan menganalisis laporan neraca, laporan laba rugi dan catatan lain
yang mendukung, yang nantinya akan dapat diketahui semua harta kekayaan, hutang-
piutang dan sebagainya. Sehingga manager risiko dapat mengidentifikasi semua risiko
yang berkaitan dengan harta, utang dan personalia yang dapat menjadi kebijakan
dalam penanggulangan risiko di masa mendatang.
c) Mengadakan interaksi dengan departmen/bagian-bagian dalam perusahaan
Diantaranya ; (1) mengadakan kunjungan ke departmen dapat meraih,
memupuk saling pengertian antara kedua belah pihak dan akan memberikan
pengalaman yang lengkap (2) menerima, mengevaluasi, memonitor dan menanggapi
laporan-laporan dari departemen, dapat meningkatkan pemahaman tentang aktivitas
dan risiko. Tujuan dari interaksi antar departemen agar dapat diperoleh informasi
tentang aktivitas dan kemungkinan kerugian yang akan dihadapi nantinya.
d) Mengadakan interaksi dengan pihak luar
Mengadakan hubungan dengan perseorangan atau perusahaan-perusahaan lain,
terutama pihak-pihak yang dapat membantu perusahaan dalam penanggulangan
risiko, seperti akuntan, konsultan manajemen, dan lain sebagainya. Karena hal

5
tersebut akan dapat banyak membantu dalam mengembangkankan identifikasi
terhadap kerugian-kerugian perusahaan atau usaha dagang.
e) Melakukan analisa terhadap kontrak-kontrak yang telah dibuat dengan pihak lain
Dimana dari analisa tersebut akan dapat diketahui kemungkinan adanya risiko
dari kontrak tersebut, misalnya rekanan tidak dapat memenuhi kewajibannya.
f) Membuat dan menganalisa catatan/statistik mengenai bermacam-macam kerugian
yang telah pernah diderita
Dari catatan tersebut dapat diperhitungkan adanya kemungkinan terulangnya
suatu jenis risiko tertentu, dan juga dapat diketahui penyebab, lokasi, jumlah dan
variable-variable risiko lainnya, yang perlu diperhatikan dalam penanggulangan
risiko.
g) Mengadakan analisa lingkungan
Langkah ini diperlukan untuk mengetahui kondisi yang mempengaruhi
timbulnya risiko potensial, seperti: konsumen, supplier, pesaing dan penguasa
(pembuat peraturan/perundangundangan).

Untuk melakukan pekerjaan itu semua, seorang manager risiko dapat melakukannya
sendiri atau memberikan tugas kepada anak buahnya atau menggunakan jasa pihak ketiga,
seperti konsultan manajemen dal yang lain sebagainnya. Menggunakan jasa pihak ketiga
disamping ada kelemahannya yakni biayanya yang tidak murah, juga ada keuntungannya,
karena umumnya pihak ketiga itu sudah profesional dalam bidangnya, sehingga hasilnya akan
lebih lengkap dan lebih obyektif.

2.5 Contoh Identifikasi Risiko

2.5.1 Pada Konsultan Perencanaan Jalan dan Jembatan di Kabupaden Morowali Utara.

Masalah utama yang dihadapi adalah : kemampuan sumber daya manusia yang
terbatas, fasilitas yang kurang menunjang serta faktor-faktor lainnya.

Pokok permasalahannya:

a) Apa saja risiko yang akan terjadi?


b) Seberapa besarkah pengaruhnya?
c) Bagaimanakah penanganannya?

Risiko dengan kategori unacceptable ( tidak dapat diterima ), yakni:


a) Keterlambatan proyek dimulai
b) Lambatnya persiapan administrasi kerja
c) Tidak cakap dalam menganalisis data dan masalah
d) Penggantian personil perencana atas permohonan konsultan perencana

Risiko dengan kategori undesirable ( tidak diharapkan ) yakni:

a) Salah dalam mengambil keputusan


b) Metode perencanaan tidak tepat
c) Komunikasi antar pihak kurang baik

6
d) Bencana alam
e) Bencana sosial (konflik sosial antar kelompok/komunitas masyarakat)

Kesimpulannya : hasil studi menunjukkan sebanyak 27 risiko teridentifikasi berdampak


langsung terhadap konsultan perencana jalan dan jembatan di Kabupaten Morowali Utara

Dari risiko-risiko tersebut, tindakan yang perlu dilakukan dalam menanggulangi risiko,
mengalihkan risiko dan menghindari risiko yaitu dengan memilih personil lebih teliti dan
memilih personil yang lebih berpengalaman maka risiko ini dapat dikurangi.

2.5.2 Identifikasi Risiko dalam Memangkas Risiko pencurian di Pertamina

Dari tahun 2014 sampai tahun 2016 angka pencurian di pertamina mengalami
penurunan sebesar 95% dari 103 kasus pencurian minyak sampai dengan lima kasus
pencurian minyak, bagaimana caranya?

Pencurian minyak terjadi akibat rencana kontrol risiko yang telah direncanakan
namun tidak dilaksanakan dengan baik, dimana pencurian tersebut berdampak pada 50 kali
pertamina EP menghentikan aktivitas pompanya dan 15 ton minyak dicuri dalam satu kasus
pada tahun 2015. Maka dari itu, pertamina EP perlu memastikan kontrol risiko sepenuhnya
terlaksana dengan baik dimana terdapat empat inisisatif implementasi kontrol risiko yang
diperkuat dengan pelaksanaan patroli, koordinasi rutin dengan TNI dan POLRI, penambahan
tenaga kerja serta pemantauan online.

BAB III

PENUTUP
4.1 Kesimpulan

7
Berbagai kejadian yang tidak pasti tersebut dapat memberikan dampak positif,
namun dapat juga memberikan risiko. Dapat kita ketahui bahwa tidak semua risiko itu
dapat dihilangkan atau dihindari, oleh karena itu perlu adanya tidakan - tindakan
sebagai pencegahan atau penanggulangan dalam menghadapi konsekuesi tidak
menguntungkan yang mungkin terjadi, untuk membuat suatu perencanaan yang baik
dalam menghindari risiko yang dihadapi perusahaan atau bisnis apapun, Karena jika
seluruh risiko telah diidentifikasi maka pengendalian dapat menghilangkan atau
mengurangi adanya bahaya-bahaya yang akan terjadi.

4.2 Saran

Identifikasi risiko sangat penting dalam peran seorang manajer risiko di suatu
perusahaan, karena ketika seorang manajer risiko tidak mengidentifikasi semua
kerugian potensiil maka tidak akan dapat menyusun strategi yang lengkap untuk
menanggulangi semua kerugian potensiil yang dialami dalam suatu perusahaan
tersebut. Bahkan hal ini berlaku kepada semua masyarakat bahwa dala memulai suatu
pencapaian perlu adanya identifikasi risiko agar dapat meminimalisir terjadinya
kerugian yang dihadapi.

DAFTAR PUSTAKA
Youtube :

IDENTIFIKASI RISIKO ( UPN “Veteran” )

8
(https://www.youtube.com/watch?v=CS0A6mu5CPk )

Website :

Listianti, ajeng dan jane sekarsari. 2017. Identifikasi risiko konsultan perencana jalan dan
jembatan. Diakses pada tahun 2017
(http://www.trijurnal.lemlit.trisakti.ac.id/index.php/semnas/article/viewFile/2156/1840 )