Anda di halaman 1dari 9

Adhari fitriani

1701103010054

Pertanyaan Tinjauan dan Jawaban


1. Sebutkan apa yang dimaksud dengan sampel representatif dan jelaskan arti pentingnya
dalam sampling populasi audit
Jawab:
Sampel yang representatif adalah sampel yang karakteristik bunganya kurang lebih sama
dengan populasi (yaitu, sampel secara akurat mewakili total populasi). Jika populasi
mengandung salah saji yang signifikan, tetapi sampel secara praktis bebas dari salah saji,
sampel tidak representatif, yang kemungkinan menghasilkan keputusan audit yang tidak
tepat. Auditor tidak pernah tahu pasti apakah dia memiliki sampel yang representatif karena
seluruh populasi biasanya tidak diuji, tetapi hal-hal tertentu, seperti penggunaan seleksi
acak, dapat meningkatkan kemungkinan sampel yang representatif.

2. Jelaskan perbedaan utama antara sampling statistik dan nonstatistik. Apa tiga bagian utama
dari metode statistik dan nonstatistik?
Jawab:
Sampling statistik adalah penggunaan teknik pengukuran matematis untuk menghitung
hasil statistik formal. Oleh karena itu auditor mengukur risiko pengambilan sampel ketika
sampling statistik digunakan. Dalam pengambilan sampel non-statistik, auditor tidak
mengukur risiko pengambilan sampel. Sebaliknya, kesimpulan dicapai tentang populasi
dengan dasar yang lebih menghakimi. Untuk metode statistik dan non-statistik, tiga bagian
utama adalah:
- Rencanakan sampel
- Pilih sampel dan lakukan tes
- Evaluasi hasilnya

3. Jelaskan perbedaan antara sampling pergantian dan sampling tanpa penggantian. Metode
mana yang biasanya diikuti auditor?mengapa
Jawan:
Dalam sampling penggantian, elemen dalam populasi dapat dimasukkan dalam sampel
lebih dari satu kali jika nomor acak yang sesuai dengan elemen tersebut dipilih lebih dari
satu kali. Dalam nonreplacement sampling, suatu elemen dapat dimasukkan hanya sekali.
Jika nomor acak yang terkait dengan suatu elemen dipilih lebih dari sekali, itu hanya
diperlakukan sebagai buangan untuk kedua kalinya. Meskipun kedua pendekatan seleksi
konsisten dengan teori statistik yang kuat, auditor jarang menggunakan sampling
pengganti; tampaknya secara intuitif memuaskan bagi auditor untuk memasukkan item
hanya sekali.
4. Sebutkan dua jenis metode pemilihan sampel acak sederhana? Mana dari kedua metode itu
yang paling sering digunakanoleh auditor dan mengapa?
Jawab:
Sampel acak sederhana adalah sampel di mana setiap kemungkinan kombinasi elemen
dalam populasi memiliki peluang pemilihan yang sama. Dua metode pemilihan acak
sederhana adalah penggunaan tabel angka acak, dan penggunaan komputer untuk
menghasilkan angka acak. Auditor paling sering menggunakan komputer untuk
menghasilkan angka acak karena menghemat waktu, mengurangi kemungkinan kesalahan,
dan menyediakan dokumentasi otomatis dari sampel yang dipilih.

5. Uraikan pemilihan sampel sistematis dan jelaskan bagaimana auditor akan memilih 40
nomor dari populasi sebanyak 2.800 item dengan menggunakan pendekatan ini. Apakah
keunggulan dan kelemahan dari pemilihan sampel sistematis?
Jawab:
Dalam pengambilan sampel sistematis, auditor menghitung interval dan kemudian secara
sistematis memilih item untuk sampel berdasarkan ukuran interval. Interval ditetapkan
dengan membagi ukuran populasi dengan jumlah item sampel yang diinginkan. Untuk
memilih 40 angka dari populasi 2.800, auditor membagi 40 menjadi 2.800 dan mendapat
interval 70. Ia kemudian memilih angka acak antara 0 dan 69. Asumsikan auditor memilih
17. Butir pertama adalah angka 17. Yang berikutnya adalah 87, kemudian 157, 227, dan
seterusnya. Keuntungan dari pengambilan sampel sistematis adalah kemudahan
penggunaannya. Dalam sebagian besar populasi sampel sistematis dapat diambil dengan
cepat, pendekatan ini secara otomatis menempatkan angka-angka dalam urutan berurutan
dan dokumentasi mudah. Masalah utama dengan penggunaan sampling sistematis adalah
kemungkinan bias. Karena cara sampel sistematis dipilih, setelah item pertama dalam
sampel dipilih, item lain dipilih secara otomatis. Ini tidak menimbulkan masalah jika
karakteristik yang menarik, seperti deviasi kontrol, didistribusikan secara acak ke seluruh
populasi; Namun, dalam banyak kasus mereka tidak. Jika semua item dari jenis tertentu
diproses pada waktu-waktu tertentu dalam sebulan atau dengan menggunakan nomor
dokumen tertentu, sampel yang diambil secara sistematis memiliki kemungkinan lebih
besar untuk gagal mendapatkan sampel yang representatif. Kekurangan ini cukup serius
sehingga beberapa perusahaan CPA melarang penggunaan sampling sistematis.

6. Apakah tujuan menggunakan sampling nonstatistik dalam pengujian pengendalian dan


pengujian substantif atas transaksi?
Jawab:
Tujuan menggunakan pengambilan sampel non-statistik untuk pengujian kontrol dan
pengujian substantif transaksi adalah untuk memperkirakan proporsi item dalam populasi
yang mengandung karakteristik atau atribut yang menarik. Auditor biasanya tertarik dalam
menentukan penyimpangan pengendalian internal atau salah saji moneter untuk pengujian
kontrol dan pengujian substantif transaksi.
7. Jelaskan apa yang dimaksud dengan pemilihan sampel blok dan jelaskan bagaimana
auditor dapat memperoleh lima blok dari 20 faktur penjualan yang ada dalam jurnal
penjualan.
Jawab:
Sampel blok adalah pemilihan beberapa item secara berurutan. Setelah item pertama di
blok dipilih, sisa blok dipilih secara otomatis. Dengan demikian, untuk memilih 5 blok dari
20 faktur penjualan, orang akan memilih satu faktur dan blok akan menjadi faktur itu
ditambah 19 entri berikutnya. Prosedur ini akan diulangi 4 kali.

8. Definisi setiap istilah berikut:


Jawan:
- Risiko yang dapat diterima untuk menilai risiko kontrol terlalu rendah (ARACR):
Risiko yang bersedia diambil oleh auditor untuk menerima suatu pengendalian
seefektif atau tingkat salah saji moneter yang dapat ditoleransi, ketika tingkat
pengecualian populasi sebenarnya lebih besar daripada tingkat pengecualian yang
dapat ditoleransi.
- Tingkat pengecualian atas terkomputasi (CUER): Perkiraan tingkat pengecualian
tertinggi dalam populasi pada ARACR yang diberikan.
- Perkiraan tingkat pengecualian populasi (EPER): Tingkat pengecualian yang
diharapkan auditor untuk ditemukan dalam populasi sebelum pengujian dimulai. Perlu
merencanakan ukuran sampel yang sesuai.
- Sample exception rate (SER): Tingkat pengecualian aktual yang ditemukan dalam
sampel. Ini dihitung dengan membagi jumlah aktual pengecualian dalam sampel
dengan ukuran sampel.
- Tingkat pengecualian yang dapat ditoleransi (TER): Tingkat pengecualian auditor akan
mengizinkan dalam populasi dan masih bersedia untuk menggunakan risiko kontrol
yang dinilai dan / atau jumlah salah saji moneter dalam transaksi yang ditetapkan
selama perencanaan.

9. Jelaskan apa yang dimaksud dengan unit sampling. Jelaskan mengapa unit sampling untuk
memverifikasi keterjadian penjualan yang tercatat beda dengan unit sampling untuk
menguji kemungkinan penjualan yang dihilangkan.
Jawab:
Unit sampling adalah item populasi dari mana auditor memilih item sampel. Pertimbangan
utama dalam mendefinisikan unit pengambilan sampel adalah membuatnya konsisten
dengan tujuan tes audit. Dengan demikian, definisi populasi dan prosedur audit yang
direncanakan biasanya menentukan unit pengambilan sampel yang sesuai. Unit
pengambilan sampel untuk memverifikasi terjadinya penjualan yang dicatat akan menjadi
entri dalam jurnal penjualan karena ini adalah dokumen yang ingin divalidasi oleh auditor.
Unit pengambilan sampel untuk menguji kemungkinan penjualan yang dihilangkan adalah
dokumen pengiriman dari mana penjualan dicatat karena kegagalan untuk menagih suatu
pengiriman adalah kondisi pengecualian yang menarik bagi auditor.
10. Bedakan antara TER dan CUER. Bagaimana masing-masing ditentukan?
Jawab:
Tingkat pengecualian yang dapat ditoleransi (TER) mewakili tingkat pengecualian yang
akan diizinkan oleh auditor dalam populasi dan masih bersedia untuk menggunakan risiko
pengendalian yang dinilai dan / atau jumlah salah saji moneter dalam transaksi yang
ditetapkan selama perencanaan. TER ditentukan oleh pilihan auditor berdasarkan penilaian
profesionalnya. Tingkat pengecualian atas terkomputasi (CUER) adalah estimasi tingkat
pengecualian tertinggi dalam populasi, pada ARACR yang diberikan. Untuk pengambilan
sampel nonstatistik, CUER ditentukan dengan menambahkan perkiraan kesalahan
pengambilan sampel ke SER (tingkat pengecualian sampel). Untuk sampling statistik,
CUER ditentukan dengan menggunakan tabel sampling statistik setelah auditor
menyelesaikan pengujian audit dan karena itu mengetahui jumlah pengecualian dalam
sampel.

11. Bedakan antara kesalahan kesalahan sampling dan kesalahan nonsampling. Bagaimana
masing-masing dapat dikurangi?
Jawab:
Kesalahan pengambilan sampel adalah bagian inheren dari pengambilan sampel yang
dihasilkan dari pengujian kurang dari seluruh populasi. Kesalahan pengambilan sampel
berarti bahwa sampel tidak sepenuhnya mewakili seluruh populasi. Kesalahan
nonsampling terjadi ketika tes audit tidak mengungkap kesalahan yang ada dalam sampel.
Galat nonsampling dapat disebabkan oleh:
- Kegagalan auditor untuk mengenali pengecualian, atau
- Prosedur audit yang tidak pantas atau tidak efektif.
Ada dua cara untuk mengurangi risiko pengambilan sampel:
- Meningkatkan ukuran sampel.
- Gunakan metode yang tepat untuk memilih item sampel dari populasi.
Desain prosedur audit yang cermat dan pengawasan serta peninjauan yang tepat adalah
cara untuk mengurangi risiko yang tidak tertangani.

12. Apa yang dimaksud dengan atribut dalam sampling untuk pengujian pengendalian dan
pengujian substantif atau transaksi? Apa atribut yang dipilih oleh auditor?
Jawab:
Atribut adalah definisi karakteristik yang diuji dan kondisi pengecualian setiap kali
pengambilan sampel audit digunakan. Atribut yang menarik ditentukan langsung dari
program audit. Dalam uji kontrol, atribut itu adalah bukti operasi kontrol yang konsisten
dengan desain. Dalam tes substantif, atributnya adalah tidak adanya salah saji moneter.

13. Jelaskan antara perbedaan atribut dan kondisi pengecualian. Sebutkan kondisi
pengecualian untuk prosedur audit: salianan faktur penjualan telah telah ditandatangani
yang menunjukan kinerja verifikasi internal
Jawab:
Atribut adalah karakteristik yang diuji dalam suatu populasi. Pengecualian terjadi ketika
atribut yang diuji tidak ada. Pengecualian untuk prosedur audit, faktur penjualan rangkap
telah diparaf yang menunjukkan kinerja verifikasi internal, adalah kurangnya inisial pada
faktur rangkap penjualan

14. Identifikasikanlah faktor-faktor yang digunakan oleh auditor untuk memutuskan TER
sebesar 7% dengan TER sebesar 4% sementara semua faktor yang lain dianggap sama.
Jawab:
Tingkat pengecualian yang dapat ditoleransi (TER) adalah hasil dari penilaian auditor.
TER yang sesuai adalah masalah materialitas dan karena itu dipengaruhi oleh definisi dan
pentingnya atribut dalam rencana audit. Ini merupakan tingkat pengecualian yang akan
diizinkan oleh auditor dalam populasi dan masih bersedia untuk menyimpulkan bahwa
kontrol beroperasi secara efektif dan / atau jumlah salah saji moneter dalam transaksi yang
ditetapkan selama perencanaan dapat diterima. Ukuran sampel untuk TER dari 7% akan
lebih kecil dari itu untuk TER dari 4%, semua faktor lainnya sama.

15. Identifikasikanlah faktor-faktor yang digunakan auditor untuk menetukan ARO yang tepat.
Bandingkan ukuran sampel untuk ARO sebesar 10% dengan ARO sebesar 5% sementara
semua faktor yang lain dianggap sama.
Jawab:
ARACR yang tepat adalah keputusan yang harus diambil oleh auditor dengan
menggunakan penilaian profesional. Sejauh mana auditor ingin mengurangi risiko
pengendalian yang dinilai di bawah maksimum adalah faktor utama yang menentukan
ARACR auditor. Auditor akan memilih ukuran sampel yang lebih kecil untuk ARACR
10% daripada yang akan digunakan jika risikonya 5%, semua faktor lain dianggap sama.

16. Sebutkan hubungan antara item-item berikut:


Jawab:
a. Ketika ARACR meningkat, ukuran sampel yang dibutuhkan berkurang.
b. Ketika ukuran populasi meningkat, ukuran sampel yang diperlukan biasanya tidak
berubah, atau mungkin sedikit meningkat.
c. Ketika TER meningkat, ukuran sampel berkurang.
d. Seiring EPER meningkat, ukuran sampel yang dibutuhkan meningkat.

17. Asumsikan bahwa auditor telah memilih 100 faktur penjualan dari suatu populasi sebesar
100.000 guna menguji indikasi verifikasi internal atas pendapatan harga dan perkalian.
Tentukan CUER dan ARO sebesar 10% jika tiga pengecualian ditemukan dalam sampel
dengan menggunakan sampling atribut. Jelaskan arti hasil statistik dalam pengertian audit.
Jawab:
Dalam situasi ini, tingkat pengecualian sampel (SER) adalah 4%, ukuran sampel adalah
100 dan ARACR adalah 10%. Dari tabel 10% ARACR (Tabel 15-9), CUER adalah 7,9 %.
Ini berarti bahwa auditor dapat menyatakan dengan 10% risiko kesalahan bahwa tingkat
pengecualian populasi sebenarnya tidak melebihi 7,9 %.
18. Jelaskan apa yang disebut dengan anlalisis pengecualian dan bahaslah arti pentingnya.
Jawab:
Analisis pengecualian adalah investigasi pengecualian individu untuk menentukan
penyebab gangguan dalam pengendalian internal. Analisis tersebut penting karena dengan
menemukan sifat dan penyebab pengecualian individu, auditor dapat lebih efektif
mengevaluasi efektivitas pengendalian internal. Analisis berusaha untuk mengatakan
"mengapa" dan "bagaimana" pengecualian setelah auditor sudah tahu berapa banyak dan
jenis pengecualian apa yang telah terjadi.

19. Jika CUER melebihi TER tindakan apa yang tersedia bagi auditor? dalam situasi apa hal
tersebut harus dilakukan?
Jawab:
Ketika CUER melebihi TER, auditor dapat melakukan satu atau lebih hal berikut ini:
a. Merevisi TER atau ARACR. Alternatif ini harus diikuti hanya ketika auditor telah
menyimpulkan bahwa spesifikasi asli terlalu konservatif, dan ketika dia bersedia
menerima risiko yang terkait dengan spesifikasi yang lebih tinggi.
b. Perluas ukuran sampel. Alternatif ini harus diikuti ketika auditor mengharapkan
manfaat tambahan untuk melebihi biaya tambahan. Yaitu, auditor percaya bahwa
sampel yang diuji tidak mewakili populasi dan bahwa pengecualian tidak diharapkan
dalam sampel yang diperluas.
c. Merevisi risiko pengendalian yang dinilai ke atas. Ini kemungkinan akan
meningkatkan prosedur substantif. Merevisi risiko pengendalian yang dinilai dapat
dilakukan jika 1 atau 2 tidak praktis dan prosedur substantif tambahan dimungkinkan.
d. Menulis surat kepada manajemen. Tindakan ini harus dilakukan bersamaan dengan
masing-masing dari tiga alternatif di atas. Manajemen harus selalu diberi tahu ketika
kontrol internalnya tidak beroperasi secara efektif. Jika kekurangan dalam
pengendalian internal dianggap sebagai kekurangan yang signifikan dalam desain atau
operasi pengendalian internal, standar profesional mengharuskan auditor untuk
mengomunikasikan kekurangan yang signifikan kepada komite audit atau yang setara
secara tertulis. Jika klien adalah perusahaan publik, auditor harus mengevaluasi
kekurangan untuk menentukan dampak pada auditor melaporkan kontrol internal atas
pelaporan keuangan. Jika kekurangan dianggap sebagai kelemahan material, laporan
auditor tentang pengendalian internal akan berisi pendapat yang merugikan.

20. Apakah perbedaan antara pemilihan probalbilistik dan pengukuran statistik. Sebutkan
situasi dimana masing-masing dapat digunakan tanpa lainnya.
Jawab:
Seleksi acak (probabilistik) adalah bagian dari sampling statistik, tetapi tidak dengan
sendirinya pengukuran statistik. Untuk memiliki pengukuran statistik, perlu
digeneralisasikan secara matematis dari sampel ke populasi. Seleksi probabilistik harus
digunakan jika sampel harus dievaluasi secara statistik, meskipun juga dapat diterima
untuk menggunakan seleksi probabilistik dengan evaluasi nonstatistik. Jika pemilihan
nonprobabilistik digunakan, evaluasi nonstatistik harus digunakan.

21. Buatlah daftar keputusan utama yang harus diambil auditor dalam menggunakan sampling
atribut. Sebutkan pertimbangan paling penting yang terlibat dalam pembuatan setiap
keputusan.
Jawab:
Keputusan yang harus diambil auditor dalam menggunakan atribut sampling adalah:
- Apakah tujuan dari tes audit?
- Apakah pengambilan sampel audit berlaku?
- Atribut apakah yang harus diuji dan kondisi pengecualian apa yang diidentifikasi?
- Apakah itu populasi?
- Apakah unit samplingnya?
- Apakah yang harus menjadi TER?
- Apakah yang seharusnya menjadi ARACR?
- Apakah itu EPER?
- Generalisasi apakahyang dapat dilakukan dari sampel ke populasi?
- Apakah penyebab pengecualian individu?
- Apakah populasi dapat diterima?

Dalam membuat keputusan di atas, hal-hal berikut harus dipertimbangkan:


- Situasi individual.
- Keterbatasan waktu dan anggaran.
- Ketersediaan prosedur substantif tambahan.
- Pertimbangan profesional auditor.

Pertanyaan Pilihan Berganda Dari Ujian CPA


22. Item-iten berikut diterapkan untuk menentukan ukuran sampel dengan menggunakan
sampling acak dari populasi yang besar bagi sampling atribut. Pilihlah respon paling pas
bagi setiaap pertanyaan:
a. Jika semua faktor lainya ditetapkan dalam rencana sampling tetap konstan, pengubahan
ARO dari 5% menjadi 10% akan menyebabkan ukuran sample yang diperlukan
menjadi:
(1) Mengikat
(2) Tetap sama
(3) Menurun
(4) Menjadi tidak dapat ditentukan

b. Jika semua faktor lainya yang ditetapkan dalam rencana sampling tetap konstan.
Pengubagan TER dari 9% manjadi 6% akan menyebabkan ukuran sampel yang
diperlukan menjadi:
(1) Meningkat
(2) Tetap sama
(3) Menurun
(4) Menjadi tidak dapat ditentukan

c. Diantara empat ekor yang menentukan ukuran sampel awal dalam sampling atribut
(ukuran populasi, tingkat pengecualian yang dapat ditoleransi, risiko yang dapat
diterima aats ketergantungan yang terlalu tinggi dan tingkat pengecualian populasi
yang diharapkan) faktor mana yang paling tidak berpengaruh terhadap ukuran sampel?
(1) Ukuran populasi
(2) Tingkat pengecualian populasi yang diharapkan
(3) Tingkat pengecualian yang dapat ditoleransi
(4) Risiko yang dapat diterima atas ketergantungan yang terlalu tinggi

d. Ukuran sampel bagi pengujian pengendalian bervariasi secara terbaik dengan:


Tingkat pengecualian populasi Tingkat pengecualian yang
yang diharapkan dapat ditoleransi
1. Tidak Ya
2. Ya Tidak
3. Tidak Tidak
4. Ya Ya

23. Item-item berikut menyangkut penentuan tingkat pengecualian dengan menggunakan


sampling acak dari populasi yang besar yang menggunakan sampling atribut. Pilihlah
jawaban yang paling tepat.
a. Dari sampel acak item yang terdaftar dari perhitungan persediaan klien, auditor
menmengestimasi dengan tingkat keyakinan 90% bahwa CUER berada diantara 4% dan
6%. Pertimbagan utama auditor adalah adanya satu dari dua puluh kesempatan bahwa
tingkat pengecualian yang sebanarnya dalam populasi adalah
(1) Lebih besar dari 6%
(2) Lebih kecil dari 6%
(3) Lebih besar dari 4%
(4) Lebih kecil dari 4%

b. Batas ketetapan atas (CUER) dalam sample statistik adalah


(1) Persentase dalam sampel yang memiliki atribut tertentu
(2) Persentase item dalam populasi yang memiliki atribut tertentu
(3) Ukuran statistik, pada tingkat keyakinan yang ditentukan, atas keterjadian
maksimum suatu atribut
(4) Tingkat pengecualian maksimum suatu atribut
c. Selain mengevaluasi frekuensi penyimpangan dalam pengujian pengendalian, auditor juga
harus mempertimbangkan aspek kualitatif tertentu dari penyimpangan itu. Auditor
kemungkianna besar akan memberikan pertimbangan tambahan atas implikasi dari
penyimpangan itu jika terjadi ini adalah
(1) Satu-satunya penyimpangan yang ditemukan dalam sampel
(2) Identik dengan penyimpangan yang ditemukan selama audit tahun sebelumya
(3) Disebabkan oleh kesalah pahaman karyawan atas instruksi
(4) Awalnya ditutupi dengan dokumen palsu

d. Auditor yang menggunakan sampling statistik untuk atribut dalam pengujian pengendalian
internal hars mengurangi ketergantungan yang direncanakan pada pengendalian yang
ditetapkan sebelumnya apabila

4. Tingkat pengecualian sampel ditambah penyisishan untuk risiko sampling


melampaui tingkat yang dapat ditoleransi

24. Pertanyaan berikut berkenaan dengan sampling untuk atribut. Pilihlah jawabn yang paling
tepat.
a. Keunggulan sampling statistik atas sampling non statistik adalah bahwa sampling
statistik membantu auditor
4. Mengukur kememadaian bukti audit dengan mengkuantifikasi risiko sampling

b. Mana dari berikut ini yang paling baik mengilustrasiikan kwnsep risiko sampling?
3. Sample yang dipilih secara acak mungkin tidak mewakuli populasi secara
keseluruhan bagi karakteristik kepentingan

c. Dari pengujian berikut man ayang paling memungkinkan auditor menggunakan


sampling atribut.
Memeriksa kartu waktu karyawan menyangkut persetujuan yang benar oleh
supervisor