Anda di halaman 1dari 4

STRUKTUR DAN FUNGSI LAMINA NUKLEUS

Gambar 1. Struktur lamina nukleus


Lamina nukleus adalah struktur di dekat membran nukleus bagian dalam dan
kromatin perifer. Ini terdiri dari kumpulan lamina, yang juga hadir di interior nuklir, dan
protein yang berhubungan dengan lamina. Lamina nukleus sangat penting dalam komponen
sel metazoan. lamina memainkan peranan penting dalam organisasi kompleks pori, dan
merekrut protein lain seperti emerin untuk selubung nukleus. Berperan dalam sebagian besar
aktivitas nukelus seperti menjaga stabilitas nukleus, mengatur kromatin dan mengikat
kompleks pori nukleus, replikasi DNA, transkripsi RNA, organisasi nukleus dan kromatin,
siklus sel regulasi, pengembangan dan pengembangan sel dan, migrasi nukleus, dan
apoptosis. Protein selubung nukleus yang terikat pada lamina termasuk nesprin, emerin,
protein terkait lamina 1 dan 2 (LAP1 dan LAP2), reseptor lamin B (LBR) dan MAN1.
Lamina nukleus dikelompokkan menjadi tipe A dan B berdasarkan biokimia dan sifat
struktural dan perilakunya selama mitosis.
Lamina nukleus A pada mamalia adalah unsur polipeptida, keluarga lamina.
Komponen utamanya adalah lamina A, B1, B2 dan C, dengan berat molekul mulai dari
60.000 hingga 78.000. Lamina A biasanya disintesis sebagai molekul prekursor (prelamin
A). Lamina nukleus tipe-A memiliki titik isoelektrik 7 dan tetap larut dalam mitosis .
Beberapa lamina nukleus tipe A mengandung kotak CaaX, yang mengalami esterifikasi metil
dan farnesilasi. Lamina tipe-A diekspresikan selama perkembangan, biasanya pada awal
gastrulasi pada jaringan spesifik. Tipe B lamina nukleus memiliki titik isoelektrik asam,
mengandung kotak CaaX, dan tampaknya tetap melekat pada membran di seluruh siklus sel.
Tipe-B lamina nukleus diekspresikan dalam semua sel selama perkembangan dan pada
hewan dewasa.
Gambar 2. Struktur dan fungsi lamina nukleus
Lamina nukleus adalah anyaman pada selaput nukleus yang memiliki ketebalan 10-20
nm. Pada lamina nukleus mamalia, tersusun atas filamen intermedia yang terdiri atas 3
protein, yaitu lamin A, B, dan C. Filamen protein yang berbentuk seperti jaring inilah yang
mempertahankan bentuk nukleus dengan cara memberikan sokongan mekanis pada selaput
nukleus. Lamina mengandung batang 350 heliks asam amino dengan empat subsegmen yang
mampu membentuk coiledcoils dengan molekul sejenis dalam orientasi paralel. Segmen a-
heliks individual, gulungan 1A, 1B, 2A dan 2B, dipisahkan satu sama lain dengan 'tautan'
pendek. Pertama (L1) dan tautan ketiga (L2) adalah heliks sedangkan (L12) tidak terstruktur.
Dua molekul tersebut dapat berasosiasi menjadi molekul koil-kumparan dimer yang
diperpanjang seperti batang dengan panjangnya 50 nm, dan pembentukannya telah
ditunjukkan oleh penyemprotan gliserol ⁄ logam rotari. Eksperimen ini mengungkapkan juga
bahwa domain C-terminal bentuk lamina seperti struktur globular, yang ditunjukkan oleh
kristalografi sinar-X dan NMR menjadi lipatan Ig padat. Lamina dimer stabil di bawah pH
tinggi dan peningkatan kondisi garam dan ini membedakannya dari protein IF sitoplasma
seperti vimentin, yang membentuk kompleks tetramerik yang larut dalam kondisi garam
rendah, baik pada pH fisiologis maupun tinggi. Antara ujung batang heliks dan Ig domain
lipat, banyak asam amino basa termasuk sinyal lokalisasi nuklir konvensional ditemukan,
yang dapat berinteraksi dengan batang domain. Domain ekor non-heliks telah ditunjukkan
untuk menampung aktivitas pengikatan kromatin dalam glisin-serin-treonin pendek dekat
carboxy-terminus.
Lamina Menentukan Bentuk dan Kekakuan Inti
Dua komponen utama yang menentukan bentuk dan memberikan kekuatan untuk inti
adalah lamina nukleus dan kromatin. Komponen ketiga adalah rangka nukleus, yang
kemungkinan besar mengandung lamina. Namun, komponen spesifik dari rangka nukleus
sebagian besar tidak diketahui. Filamen sitoplasma juga membantu menentukan bentuk
nukleus (Olins, 2004), baik secara langsung atau interaksi mereka dengan kompleks protein
SUN-/KASH-domain, yang mengikat lamina nukleus (Tzur, 2006). Perubahan dalam bentuk
nukleus yang mencakup membran invaginasi dan pembentukan gumpalan nukleus juga dapat
diamati pada sel dewasa Drosophila tanpa lamina Dm0 (Lenz-Bohme, 1997), dalam sel tikus
kurang lamina A dan C (Sullivan, 1999 dan Lammerding 2004) dan dalam sel manusia yang
membawa mutasi penyebab penyakit dalam lamina A (Dahl, 2008 dan Worman, 2004).
Lamina mungkin memberikan dukungan mekanik utama dari inti dan perubahan
dalam komposisi efek pada respon mekanik dari kedua inti dan sitoplasma. Dalam perakitan
inti in vitro di Xenopus ekstrak oosit menghabiskan sebagian besar lamina sehingga
menghasilkan inti yang rapuh, dan kelebihan dari lamina A di dalam vesikel xenopus
Germinal mengakibatkan peningkatan kekakuan inti (Goldberg, 2008). Studi di embrio tikus
fibroblast (MEFs) yang kekurangan lamina A dan C menunjukkan kecacatan dan penurunan
kekakuan nukleus (Broers, 2004 dan Nikolova, 2004). MEFs yang kekurangan lamina A dan
mengekspresikan lamina C hanya memiliki sedikit perubahan dalam bentuk dan kekakuan,
menunjukkan bahwa lamina C dapat melengkapi lamina dalam mendukung struktur inti.
Sebaliknya, sementara MEFs yang kekurangan lamina B1 menunjukkan perubahan dalam
bentuk nukleus, namun tidak ada perubahan dalam kekakuan nukleus (Lammerding, 2006).
Hasil terakhir menunjukkan peran tumpang tindih lamina B2 atau kekakuan nukleus
ditentukan semata-mata oleh jenis lamina A. Perubahan dramatis dalam bentuk nukleus yang
teramati pada sel yang kelebihan lamina jenis B, yang dihubungkan pada proliferasi membran
akibat dari adanya kelompok farnesyl di terminus karboksi (Ralle, 2004 dan Prufert, 2004).
Sel yang kekurangan LEM2 sesekali menunjukkan perubahan dalam bentuk nukleus.
Perubahan dalam komposisi lamina nukleus juga dapat mengakibatkan perubahan ekspresi
gen. Respon terhadap stres mekanik, MEFs yang kekurangan lamina A dan C memiliki sinyal
abnormal yang mengarah untuk melemahkan NF-k-beta pengatur transkripsi dan gangguan
mekanis diaktifkan transkripsi gen (Lammerding, 2004).

Daftar Pustaka :

Broers JL, Peeters EA, Kuijpers HJ, Endert J, Bouten CV, Oomens CW, Baaijens FP,
Ramaekers FC. 2004. Decreased mechanical stiffness in LMNA-/- cells is caused
by defective nucleo-cytoskeletal integrity: implications for the development of
laminopathies. Hum Mol Genet. 13: 2567–80.
Goldberg MW, Huttenlauch I, Hutchison CJ, Stick R. 2008. Filaments made from A- and B-
type lamins differ in structure and organization. J Cell Sci. 121: 215–25.

Lammerding J, Fong LG, Ji JY, Reue K, Stewart CL, Young SG, Lee RT. 2006. Lamins A
and C but not lamin B1 regulate nuclear mechanics. J Biol Chem. 281: 25768–80.

Lammerding J, Schulze PC, Takahashi T, Kozlov S, Sullivan T, Kamm RD, Stewart CL, Lee
RS. 2004. Lamin A/C deficiency causes defective nuclear mechanics and
mechanotransduction. J Clin Invest. 113: 370–8.

Lenz-Bohme B, Wismar J, Fuchs S, Reifegerste R, Buchner E, Betz H, Schmitt B. 1997.


Insertional mutation of the Drosophila nuclear lamin dm(0) gene results in
defective nuclear envelopes, clustering of nuclear pore complexes, and
accumulation of annulate lamellae. J Cell Biol. 137: 1001–16.

Nikolova V, Leimena C, McMahon AC, Tan JC, Chandar S, Jogia D, Kesteven SH,
Michalicek J, Otway R, Verheyen F, Rainer S, Stewart CL, Martin D, Feneley MP,
Fatkin D. 2004. Defects in nuclear structure and function promote dilated
cardiomyopathy in lamin A/C-deficient mice. J Clin Invest. 113: 357–69.

Olins AL, Olins DE. 2004. Cytoskeletal influences on nuclear shape in granulocytic HL-60
cells. BMC Cell Biol. 19: 30.

Prufert K, Vogel A, Krohne G. 2004. The lamin CxxM motif promotes nuclear membrane
growth. J Cell Sci. 117: 6105–16.

Ralle T, Grund C, Franke WW, Stick R. 2004. Intranuclear membrane structure formations
by CaaX-containing nuclear proteins. J Cell Sci. 117: 6095–104.

Sullivan T, Escalente-Alcalde D, Bhatt H, Anver M, Naryan B, Nagashima K, Stewart CL,


Burke B. 1999. Loss of A-type lamin expression compromises nuclear envelope
integrity leading to muscular dystrophy. J Cell Biol. 147: 913–20.

Tzur Y, Wilson KL, Gruenbaum Y. 2006. SUNdomain proteins: ‘Velcro’ that links the
nucleoskeleton to the cytoskeleton. Nat Rev Cell Mol Biol. 7: 782–8.