Anda di halaman 1dari 43

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

DI PT. PLN (PERSERO) ULP DOLOKSANGGUL

SISTEM PROTEKSI PADA GARDU DISTRIBUSI DI PT. PLN


(PERSERO) ULPDOLOKSANGGUL

Diajukan Oleh :
Sarido Maruli Pasu Simanullang
NIM : 1605031022

PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI MEDAN
MEDAN
2020

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Medan i


SURAT PERNYATAAN ORISINALITAS LAPORAN PKL

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Sarido Maruli Pasu Simanullang

Program Studi : Teknik Listrik

Perguruan Tinggi : Politeknik Negeri Medan

Dengan ini menyatakan bahwa laporan PKL yang telah saya buat dengan judul:
“SISTEM PROTEKSI PADA GARDU DISTRIBUSI DI PT. PLN (PERSERO)
ULP DOLOKSANGGUL”adalah asli (orsinil) atau tidak plagiat (menjiplak) dan
belum pernah diterbitkan/dipublikasikan dimanapun dan dalam bentuk apapun.
Demikianlah surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya tanpa ada
paksaan dari pihak manapun juga. Apabila dikemudian hari ternyata saya
memberikan keterangan palsu dan atau ada pihak lain yang mengklaim bahwa
laporan PKL yang telah saya buat adalah hasil karya milik seseorang atau badan
tertentu, saya bersedia diproses baik secara pidana maupun perdata dan kelulusan
saya dari Politeknik Negeri Medan dicabut/dibatalkan.

Medan, 8 April 2020

Yang menyatakan,

Sarido Maruli Pasu


Simanullang

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Medan ii


LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

DI PT. PLN (PERSERO) ULP DOLOKSANGGUL

SISTEM PROTEKSI PADA GARDU DISTRIBUSI DI PT. PLN


(PERSERO) ULPDOLOKSANGGUL

Telah disetujui dan disahkan pada tanggal : 8 April 2020

Medan,8 April 2020

Menyetujui,

Pembimbing Akademik, Pembimbing Lapangan

Drs. Miduk Purba, M.Pd., PhD. Kamsia Arianto Simanjuntak

NIP. 19570331 1985031 001 NIP.9414007AY

Mengetahui,

Ketua Jurusan, Kepala Program Studi,

(Nobert Sitorus, S.T., M.T.) (Suparmono, S.T., M.T.)

NIP. 19620825 198803 1 002 NIP. 19630531 198903 1 002

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Medan iii


KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas berkat dan rahmatNya
penulis dapat melaksanakan Praktik Kerja Lapangan (PKL) selama 28 hari di PT.
PLN (Persero) ULP Doloksanggul dan menyelesaikan laporan Praktik Kerja
Lapangan yang berjudul “Sistem Proteksi pada Gardu Distribusi” di PT.PLN
(Persero) ULP Doloksanggul”. Penyusunan laporan kerja Praktik ini bertujuan
sebagai syarat dalam menyelesaikan PKL di PT.PLN (Persero) ULP
Doloksanggul selama pembuatan sampai terselesaikannya laporan ini tidak lepas
dari bantuan, bimbingan, dan motivasi dari berbagai pihak. Sehingga pada
kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada kedua orang
tua serta saudara yang selalu memberi dukungan dan doa..

1. Bapak Abdul Rahman S.E, Ak., M.Si, Direktur Politeknik Negeri Medan.
2. Bapak Nobert Sitorus S.T., M.T selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Medan.
3. Bapak Suparmono S.T., M.T selaku Kepala Prodi Teknik Listrik
Politeknik Negeri Medan.
4. Bapak Drs. Miduk Purba, M.Pd., PhD., selaku Dosen Pembimbing yang
telah memberikan pengalaman, arahan dan pengetahuan selama
penyusunan Laporan Kerja Praktik ini.
5. Bapak Holmes Hutapea selaku Manager PT. PLN (Persero) ULP
Doloksanggul.
6. Bapak Abdul Pasaribu dan Fajri Idaman selaku Supervisor PT. PLN
(Persero) ULP Doloksanggul.
7. Bapak Kamsia Arianto Simanjuntak selaku Pembimbing Lapangan di PT.
PLN (Persero) Doloksanggul.
8. Seluruh Dosen dan Staf Pengajar Politeknik Negeri Medan.
9. Teman-teman seperjuangan Stambuk 2016 terkhusus kelas EL-6A dan
teman-teman selama PKL yang memberikan dukungan terhadap
penyelesaian laporan ini.
10. Kedua orang tua penulis yang senantiasa memberikan bantuan doa dan
materi dan selalu member motivasi kepada penulis dalam penyelesaian
laporan praktik kerja lapangan ini.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Medan iv


Penulis menyadari sepenuhnya, bahwa dalam penulisan laporan ini masih
terdapat kekurangannya, baik dalam penulisan maupun dalam pembahasan.Atas
hal tersebut penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya
membangun demi kesempurnaan Laporan Praktik Kerja Lapangan ini. Sehingga
kekurangan tersebut tidak terulang lagi pada masa yang akan datang.

Akhirnya penulis berharap semoga Laporan Kerja Praktik ini dapat


bermanfaat bagi pembaca dan terutama bagi penulis sendiri.

Medan, 22 Maret 2020

Hormat Penulis,

Sarido M. Pasu Simanullang

1605031022

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Medan v


DAFTAR ISI
halaman

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN....................................................................i

SURAT PERNYATAAN ORISINALITAS LAPORAN PKL...........................................ii

LEMBAR PENGESAHAN...............................................................................................iii

KATA PENGANTAR.......................................................................................................iv

DAFTAR ISI.....................................................................................................................vi

DAFTAR GAMBAR........................................................................................................vii

BAB I PENDAHULUAN..............................................................................................1

1.1 Latar Belakang...................................................................................................1

1.2 Waktu dan Tempat Pelaksaan Praktik Kerja Lapangan......................................1

1.3 Tujuan Kerja Praktik..........................................................................................2

1.4 Manfaat Praktik..................................................................................................2

1.5 Sistem Penulisan................................................................................................2

BAB II PELAKSANAAN PKL.........................................................................................4

2.1 Profil Perusahaan................................................................................................4

2.1.1 Sejarah PLN...............................................................................................4

2.1.2 Visi dan Misi di PT. PLN (Persero) ULP Doloksanggul............................6

2.1.3 Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) ULP Doloksanggul.......................7

2.1.4 Proses Bisnis..............................................................................................8

2.2 Deskripsi Alat/ Sistem......................................................................................10

2.2.1 Lightning Arrester....................................................................................10

2.2.2 Fuse Cut Out.............................................................................................11

2.2.3 Transformator...........................................................................................13

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Medan vi


2.2.4 Panel PHB-TR..........................................................................................17

2.2.5 NH Fuse...................................................................................................20

2.2.6 Kabel ( Kabel penghubung dari Trafo ke PHB-TR )................................20

2.2.7 Tiang Listrik.............................................................................................20

2.2.8 Cross Arm (Lengan Tiang).......................................................................21

2.2.9 Isolator......................................................................................................21

2.2.10 Pengertian Gardu Distribusi.....................................................................22

2.2.11 Jenis-jenis Gardu......................................................................................23

2.3 Kegiatan-kegiatan yang Dilakukan Selama PKL..............................................26

2.4 Hambatan-hambatan yang dialami selama PKL...............................................28

BAB III PENUTUP.........................................................................................................29

3.1 Kesimpulan......................................................................................................29

3.2 Saran................................................................................................................29

DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................31

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Medan vii


DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) ULP Dolosanggul................7


Gambar 2.2 Lightning Arrester............................................................................10
Gambar 2.3 Penempatan pengaman arester pada gardu distribusi.........................11
Gambar 3.3 Fuse Cut Out....................................................................................11
Gambar 2.4 Bagian-bagian Fuse Cut Out............................................................12
Gambar 2.5 Transformator...................................................................................13
Gambar 2.6 Kumparan Transformator.................................................................14
Gambar 2.7 Bushing Transformator....................................................................14
Gambar 2.8 Panel PHB TR..................................................................................17
Gambar 2.9 Komponen Utama PHB-TR.............................................................19
Gambar 2.10 NH Fuse...........................................................................................20
Gambar 2.11 Cross Arm........................................................................................21
Gambar 2.12 Isolator Tumpu.............................................................................22
Gambar 2.13 Hang Tarik...................................................................................22
Gambar 2.14 Sistem Transmisi dari Pembangkit ke JTM.................................23
Gambar 2.15 Gardu Beton.................................................................................24
Gambar 2.16 Gardu Distribusi Kios/Metal........................................................25
Gambar 2.17 Gardu Distribusi Portal.................................................................25
Gambar 2.18 Gardu Cantol................................................................................26

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Medan viii


BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Energi listrik telah menjadi kebutuhan pokok bagi kehidupan manusia


pada masa sekarang ini. Kelistrikan amat dibutuhkan bagi setiap lapisan
masyarakat baik untuk kegiatan industri, kegiatan komersial, dan kegiatan
kehidupan sehari-hari masyarakat. Berbagai peralatan telah tersedia untuk
memudahkan kegiatan manusia sehari-hari, dan agar dapat bekerja dengan baik
tentunya peralatan tersebut membutuhkan sumber energi. Energi primer yang
tersedia dialam tidak dapat digunakan secara langsung untuk mengoprasikan
peralatan tersebut, sehingga dibutuhkan konversi energi terlebih dahulu.
Salah satu penyedia energi listrik tersebut adalah PT. PLN (Persero) ULP
Doloksanggul yang merupakan salah satu unit penyalur milik PT. PLN yang
menyalurkan listrik untuk wilayah Doloksanggul.
Pendidikan di Politeknik Negeri Medan merupakan suatu jenjang bagi
mahasiswa untuk memperoleh pendidikan baik secara teoritis maupun
praktik.Kegiatan perkuliahan tersebut tidak cukup untuk memperlihatkan
mahasiswa agar mampu masuk kedalam dunia kerja/praktis, karena pada
umumnya selama perkuliahan lebih banyak menerima teori dibanding praktik.
Oleh sebab itu, maka selama perkuliahan mahasiswa diwajibkan untuk
melakukan pekerjaan secara langsung di perusahaan. Kegiatan yang dilakukan
sama dengan seluruh aktivitas perusahaan terkait bidang teknik tenaga listrik.
Melalui kerja Praktik ini mahasiswa diharapkan dapat memperoleh pengalaman
kerja, dapat menambah wawasan kerja, dapat memperoleh soft skill dalam dunia
kerja dan mampu mengaplikasikan materi-materi selama perkuliahan dalam
proses dilapangan.

1.2 Waktu dan Tempat Pelaksaan Praktik Kerja Lapangan

Kerja Praktik ini dilaksanakan pada :

Tanggal : 18 Februari 2019 – 16 Maret 2019


Tempat : PT.PLN (Persero) ULP Doloksanggul

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 1


Jln.Siliwangi Ujung, Desa Sirisirisi, Kec.Doloksanggul, Kab.Humbang
Hasundutan.

1.3 Tujuan Kerja Praktik

Pelaksanaan kerja praktik ini bertujuan untuk :

1. Mengetahui sistem penyaluran listrik di wilayah Dolok Sanggul


2. Memahami sistem pendistribusian tenaga listrik menuju konsumen.
3. Memahami proteksi/pengaman pada jaringan distribusi tegangan menengah
dan rendah.
4. Menambah pengalaman kerja dalam bidang ketenagalistrikan.
5. Menumbuh dan mengembangakan sikap professional di dalam perusahaan.

1.4 Manfaat Praktik

Terdapat beberapa manfaat dari kerja praktik adalah:

1. Bagi Politeknik Negeri Medan


a) Terjadinya kerja sama yang erat antara Politeknik Negeri Medan
dengan perusahaan tempat kerja praktek mahasiswa yaitu PT.PLN
(Persero) ULP Doloksanggul
b) Menambah wawasan baru bagi mahasiswa yang secara langsung
melaukan praktik kerja dikantor dan lapangan.
c) Menambah pengetahuan dan keterampilan mahasiswa dalam melakukan
kerja praktik,khususnya dilakukan secara langsung di lapangan.
2. Bagi PT.PLN (Persero) ULP Doloksanggul
a) Melakukan pertukaran informasi dibidang teknologi antara dunia
industri dengan perguruan tinggi.

1.5 Sistem Penulisan

Adapun sistematis penulisan yang digunakan dalam penulisan laporan


praktik kerja lapangan ini adalah sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Berisi tentang latar belakang dilakukannya praktek kerja


lapangan, tujuan, dan manfaat kerja praktik bagi

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 2


mahasiswa, Politeknik Negeri Medan, dan perusahaan juga
waktu, dan tempat dilakukannya kerja.

BAB II PELAKSANAAN PKL

Berisi gambaran umum mengenai perusahaan tempat PKL,


antara lain: visi misi perusahaan, status kepemilikan,
sejarah singkat, struktur organisasi, unit kerja, produk, dan
hal-hal lain yang perlu ditampilkan.

1) Profil Perusahaan Tempat

2) Deskripsi Alat/Sistem

3) Kegiatan-kegiatan yang Dilakukan Selama PKL

4) Hambatan selama PKL

BAB III PENUTUP

Berisi kesimpulan dan saran.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 3


BAB II PELAKSANAAN PKL

2.1 Profil Perusahaan

2.1.1 Sejarah PLN

Sejarah keberadaan PT. PLN (Persero) wilayah Sumatera Utara berawal


dari dimulaninya usaha kelistrikan di Sumatera Utara pada tahun 1923, yakni
ketika perusahaan swasta Belanda bernama Nv Nigem / Ogem membangun
sentral listrik ditanah pertapakan yang saat ini menjadi lokasi kantor PLN cabang
Medan Jl. Listrik No. 12 Medan. Kemudian menyusul pembangunan kelistrikan di
Tanjung Pura dan Pangkalan Brandan pada tahun 1924, di Tebing Tinggi tahun
1927, di sibolga (oleh Nv Aniwn) Berastagi dan tarutung tahun 1929, di Tanjung
Balai 1938 di Labuhan Bilik tahun 1936, dan Tanjung Tiram pada tahun 1937.

Setelah Proklamasi Kemerdekaan RI tanggal 17 Agustus 1997, bergerakla


aksi karyawan perusahaan listrik di seluruh penjuru tanah air untuk mengambil
alih perusahaan listrik bekas milik swata Belanda dari tangan Jepang.Perusahaan
listrik yang di ambil ahli itu kemudian diserahkan kepada Pemerintah RI yakni
kepada Departemen Pekerjaan Umum.Untuk mengenang peristiwa ambil ahli,
maka dengan penetapan Pemerintah No.1 s/d 45 ditetapkanlah tanggal 27 Oktober
sebagai Hari Listrik.

Dalam suasana hubungan antara Indonesia dan Belanda yang semakin


memburuk, maka pada tanggal 3 Oktober 1953 terbitlah Surat Keputusan Presiden
No. 163 yang memuat ketentuan Nasionalisasi Perusahaan Listrik milik swasta
Belanda sebagai bagian dari perwujutan pasal 33 ayat 2 UUD 1945. Sejak aksi
ambil ahli itu, maka tahun 1955 berdiri perusahaan listrik negara Distribusi
Cabang Sumatera Utara ( yang meliputi Sumatera Timur dan Tapanuli ) yang
berpusat di Medan.

Pada bulan Maret 1958 dibentuk Penguasa Perusahaan Perusahaan Listrik


dan Gas (P3LG) yang merupaka gabungan antara penguasahaan listrik dan
pengusahaan gas.Dalam perjalanannya, pada tahun 1959 P3LG berubah menjadi
Direktorat Djendral PLN (Doplin). Pada tanggal 1 Januari 1961 dibentuklah

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 4


Badan Pimpinan Umum Perusahaan Listrik Negara (BPU PLN) yang bergerak
dibidang listrik, gas, dan kokas. Setelah BPU PLN berdiri dengan SK Mentri PUT
No. 16/1/20 tanggal 20 Mei 1961, maka organisasi kelistrikan pun
berubah.Perusahaan listrik di Sumatera Utara, Aceh, Sumatera Barat, dan Riau
diubah menjadi PLN Ekploitasi. Pada tanggal 1 Januari 1965, BPU PLN
dibubarkan melalui peraturan Mentri No. 1/PRT/65 ditetapkanlah pembagian
daerah kerja PLN secara nasional menjadi 15 kesatuan daerah Ekplotasi, dimana
PLN Sumatera Utara ditetapkan menjadi PLN Ekspolitasi I.

Sebagai tindak lanjut dari pembentukan PLN Ekspolitasi I Sumatera Utara


tersebut, maka dengan Surat Keputusan Direksi PLN No. KPTS
009/DIRPLN/1966 tanggal 14 April 1966, PLN Eksploitasi I dibagi menjadi
empat cabang dan satu sektor, yaitu cabang Medan, sibolga, Binjai, dan Pematang
Siantar ( yang berkedudukan di Tebing Tinggi ). Peraturan pemerintah No. 18
tahun 1972 mengubah bentuk perusahaan menjadi perusahaan umum (PERUM)
yang isinya mempertegas kedudukan PLN sebagai Perusahaan Umum Listrik
Negara dengan hak, wewenang, dan tanggung jawab untuk membangkitkan,
menyalurkan, dan mendistribusikan tenaga listrik di seluruh wilayah RI. Dalam
Surat Keputusan Mentri PUTL No. 01/PRT/73 menetapkan PLN Eksploitasi I
Sumatera Utara diubah menjadi PLN Eksploitasai II Sumatera Utara. Menyusul
kemudian terbit Peraturan Mentri PUTL Eksploitasi No. 013/PRT/75 yang
mengubah PLN Eksploitasi menjadi PLN Wilayah, dimana PLN Eksploitasi II
berubah namanya menjadi PLN Wilayah II Sumatera Utara.

Dengan berlakunya undang-undang No. 15 tahun 1985 tentang


ketenagalistrikan, perusahaan umu (Perum)_ Listrik Negara ditetapkan sebagai
Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan (PKUK). Dalam rangka meningkatkan
efesiensi dan sfektifitas usaha penyedia tenaga listrik, maka pada tanggal 16 Juni
1994 terbitlah peraturan pemerintah No. 23/1994 yang isiny menetapkan status
PLN yang berubah dari Perusahaan Umum (Perum) Listrik Negara dialihkan
menjadi Perusahaan Perseroan (Persero).

Sejak status perusahaan berubah, perkembangan kelistrikan di Sumatera


Utara terus mengalami pertumbuhan dan perkembangan yang begitu pesat.Hal ini

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 5


ditandai dengan semakin bertambahnya jumlah pelanggan, perkembangan fasilitas
kelistrikan, kemampuan pasokan, dan indikasi-indikasi pertumbuhan lainnya.
Untuk mengantisipasi pertumbuhan dan perkembangan kelistrikan Sumatera
Utara dimasa mendatang serta sebagai upaya meningkatkan kualitas pelayanan
jasa kelistrikan meka berdasarkan surat Keputusan Direksi No.
078.K/023/DIR/1996 tanggal 8 Agustus 1996, dibentuklah organisasi baru bidang
jasa pelayanan kelistrikan yaitu PT PLN (Persero) Pembangkitan dan Pelayanan
Sumatera Bagian Utara.

Dengan pembentukan organisasi baru PT PLN (persero) pembangkitan dan


penyaluran Sumatera Bagian Utara yang terpisah dari PT PLN (Persero) wilayah
II, maka fungsi-fungsi pembangkitan dan penyaluran yang sebelumnya dikelola
oleh PT PLN (Persero) wilayah II berubah namanya menjadi PT. PLN (Persero)
Wilayah Sumatera Utara.

Wilayah kerja PT. PLN (Persero) wilayah Sumatera Utara meliputi


keseluruhan wilayah Provinsi Sumatera Utara dengan luas 71.680,68 km2 yang
terdiri atas 25 kabupaten dan 8 kota dengan 417 kecamatan dan 5.856
desa/kelurahan dimana sebagian besar berada di daratan Pulau Sumatera dan
sebagian kecil Pulau Nias.

PT PLN (Persero) Pembangkitan dan Penyaluran Sumatera Bagian Utara


diresmikan oleh General Manager PT PLN (Persero) Pembangkitan dan
Penyaluran Sumatera Bagian Utara pada tanggal 28 Oktober 2004 di Pematang
Siantar dans selanjutnya berdasarkan Surat Keputusan Direksi Nomor:
024.K/DIR/2005 tanggal 27 Januari 2005 bahwa PT PLN (Persero) sektor
penyaluran Pematang Siantar pada PT PLN (Persero) Pembangkitan dan
Penyaluran Sumateran Bagian Utara dirubah menjadi PT PLN (Persero) Unit
Pelayanan Transmisi pada PT PLN (Persero) Penyaluran dan Pengaturan Beban
(P3B) Sumatera.

2.1.2 Visi dan Misi di PT. PLN (Persero) ULP Doloksanggul

Visi PLN adalah diakui sebagai Perusahaan Kelas Dunia yang Bertumbuh
kembang, Unggul, dan terpercaya dengan bertumpu pada Potensi Insani.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 6


Misi PLN adalah:
1. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorientasi pada
kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham.
2. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas
kehidupan masyarakat.
3. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi.
4. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

2.1.3 Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) ULP Doloksanggul

MANAGER
HOLMES HUTAPEA

SUPERVISOR TEKNIK SUPERVISOR TEKNIK KTR. JAGA


SUPERVISOR TEL SUPERVISOR PAD PEJABAT K3
DOLOKSANGGUL PAKKAT PARLILITAN
YOSUA A. BANUAREA NIA Y. GINTING FAJRI IDAMAN SAHAT TUA SITUNGKIR MANGAPUL SINAGA

STAFF TEL STAFF PAD JO. OPERASI DISTRIBUSI


M. IQBAL HANAFI RYAN JALU KAMSIA A. SIMANJUNTAK
Gambar 2.1 Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) ULP Dolosanggul

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 7


2.1.4 Proses Bisnis

A. Fungsi Operasi

1. Melakukan Pengoprasian sesuai SOP


a. Mengoprasikan peralatan instalasi gardu induk dan jaringan
b. Melaksanakan manuver untuk pemeliharaan instalasi
c. Melakukan SOP lokal dan emergency/darurat
d. Membuat laporan oprasi,manuver,dan gangguan instalasi gardu
induk dan jaringan
2. Mengolah dan melaporkan hasil monitoring dan deteksi
a. Memonitor dan mencatat parameter operasi peralatan instalasi
b. Melaksanakan deteksi dini kondisi operasi peralatan instalasi
c. Mengidentifikasi,mencatat,dan melaporkan anomali peralatan
instslasi
d. Menyusun laporan data operasi,hasil deteksi dini dan anomali
peralatan instalasi
e. Membuat laporan data kecenderungan (tread) oprasi sesuai
peralatan instalasi
3. Mencatat dan mengunduh KWH Transaksi
a. Memeriksa dan mencatat stand KWH-meter transaksi setiap hari
sesuai SOP
b. Mengunduh KWH-meter transaksi dan membuat berita acara sesuai
dengan SOP
c. Memeriksa hasil laporan pencatatan stand dan kondisi KWH-meter
d. Melaporkan berita acara KWH-meter transaksi
4. Melaksanakan pengawasan dan pemeriksaan instalasi
a. Mengidentifikasi pelaksanaan pekerjaan (baik PLN maupun pihak
ke 3)
b. Mengawasi keluar masuk pekerjaan di area instalasi (setelah dapat
izin dari UPT)
c. Mengawasi keluar masuk pekerjaan dan material
d. Mencatat dan melaporkan data teknik peralatan yang sudah
dikerjakan/dipasang

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 8


e. Memeriksa,mencatat,dan melaporkan pending items

B. Fungsi Pemeliharaan
1. Menyiapkan pemeliharaan rutin (harian, mingguan, dan bulanan)
a. Menyiapkan jadwal pemeliharaan rutin gardu induk
b. Memeriksa jadwal kegiatan mandor line
c. Menyiapkan peralatan kerja K3 yang diinginkan
Menyediakan meterial pemeliharaan.
2. Melaksanakan HAR rutin dan perbaikan gangguan/ kerusakan
peralatan
a. Melaksanakan pemeliharaan rutin sumber DC
b. Melaksanakan pemeliharaan rutin panel kontrol, panel proteksi,
panel cubicle 20 KV.
c. Melaksanakan pengawasan / pemeriksaaan hasil kerja mandor line.
d. Melaksanakan pemeliharaan non rutin (non instalasi) berdasarkan
rekomendasi dari UPT.
e. Melaksanakan perbaikan/ trouble shooting / gangguan skala kecil
( PMT dan PMS tidak bisa masuk, annuciator tidak bisa direset,
lampu indikasi / penerangan dan lain-lain).
f. Mengusulkan pengadaan material, peralatan kerja dan perbaikan.
3.Mengelola hasil pemeliharaan dan gangguan kerusakan
a. Memperlajari hasil pemeliharaan dan membuat kecenderungan
(trand) untuk kerja peralatan instalasi.
b. Membuat laporan hasil pemeliharaan secara periodik dan laporan
gangguan/ kerusakan setiap kejadian
c. Membuat pemetaan daera rawan ganguan kerena petir, pencurian
besi tower, lingkungan dan ROW box PMT dan PMS.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 9


2.2 Deskripsi Alat/ Sistem

2.2.1 Lightning Arrester

Gambar 2.2 Lightning Arrester


Pada keadaan normal arrester berlaku sebagai isolator, bila timbul
tegangan alat ini bersifat sebagai konduktor yang tahanannya relatif
rendah,sehingga dapat mengalirkan arus yang tinggi ke tanah. Setelah surja
hilang,arrester harus dapat dengan cepat kembali menjadi isolasi. Lightning
Arrester berfungsi melindungi peralatan listrik pada sistem jaringan terhadap
tegangan lebih yang disebabkan petir.
Pada pokoknya arrester ini terdiri dari dua unsur, yaitu :
1. Sela api (spark gap)
2. Tahanan kran (valve resistor)
Keduanya dihubungkan secara seri.Batas atas dan bawah dari tegangan
percikan ditentukan oleh tegangan sistem maksimum dan oleh tingkat isolasi
peralatan yang dilindungi. Seringkali masalah ini dapat dipecahkan hanya dengan
menerapkan cara-cara khusus pengaturan tegangan (voltage control) oleh karena
itu sebenarnya arrester terdiri dari tiga unsur diantaranya, yaitu :
1. Sela api (spark gap)
2. Tahanan kran (valve resistor)
3. Tahanan katup dan sistem pengaturan atau pembagian tegangan (grading
sistem).

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 10


Gambar 2.3 Penempatan pengaman arester pada gardu distribusi
2.2.2 Fuse Cut Out

Gambar 3.1 Fuse Cut Out


Prinsip Kerja Fuse Cut Out (FCO) :
Pada sistem distribusi fuse cut out yang digunakan mempunyai prinsip
kerja melebur, apabila dilewati oleh arus yang melebihi batas arus
nominalnya. Biasanya Fuse Cut Out dipasang setelah PTS maupun LBS
untuk memproteksi feeder dari gangguan hubung singkat dan dipasang seri
dengan jaringan yang dilindunginya, Fuse Cut Out juga sering ditemukan
pada setiap transformator.
Penggunaan fuse cut out ini merupakan bagian yang terlemah di dalam
jaringan distribusi. Karena fuse cut out boleh dikatakan hanya berupa sehelai
kawat yang memiliki penampang disesuaikan dengan besarnya arus
maksimum yang diperkenankan mengalir di dalam kawat tersebut. Pemilihan
kawat yang digunakan pada fuse cut out ini didasarkan pada faktor lumer

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 11


yang rendah dan harus memiliki daya hantar (conductivity) yang tinggi.

Faktor lumer ini ditentukan oleh temperatur bahan tersebut.

Gambar 2.2 Bagian-bagian Fuse Cut Out


Keterangan :
1. Isolator Porselin
2. Kontak Tembaga (disepuh perak)
3. Alat Pemadam/Pemutus Busur
4. Tutup Yang Dapat dilepas (dari kuningan)
5. Mata kait (dari brons) 6. Tabung pelebur (dari resin)
6. Penggantung (dari kuningan)
7. Klem pemegang (dari baja)
8. Klem terminal (dari kuningan)

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 12


2.2.3 Transformator

Gambar 2.3 Transformator


Transformator (trafo) adalah alat yang digunakan untuk menaikkan atau
menurunkan tegangan bolak-balik (AC). Transformator adalah suatu alat listrik
yang dapat mengubah dan menyalurkan energy listrik dari satu atau lebih
rangkaian listrik ke rangkaian listrik yang lain melalui suatu gandengan magnet
dan berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik
1. Bagian Utama
a. Inti besi
Berfungsi untuk mempermudah jalan fluksi, yang ditimbulkan oleh
arus listrik yang melalui kumparan. Dibuat dari lempengan-lempengan
besi tipis yang berisolasi, untuk mengurangi panas (sebagai rugi-rugi besi)
yang ditimbulkan oleh Eddy Current

b. Kumparan Transformator
Adalah beberapa lilitan kawat berisolasi yang membentuk suatu
kumparan.Kumparan tersebut terdiri dari kumparan primer dan kumparan
sekunder yang diisolasi baik terhadap inti besi maupun terhadap antar
kumparan dengan isolasi padat seperti karton, pertinak dan lain-
lain.Kumparan tersebut sebagai alat transformasi tegangan dan arus.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 13


Gambar 2.4 Kumparan Transformator
c. Minyak Transformator
Sebagian besar kumparan-kumparan dan inti trafo tenaga direndam
dalam minyak trafo, terutama trafo-trafo tenaga yang berkapasitas besar,
karena minyak trafo mempunyai sifat sebagai isolasi dan media pemindah,
sehingga minyak trafo tersebut berfungsi sebagai media pendingin dan
isolasi.

d. . Bushing

Hubungan antara kumparan trafo ke jaringan luar melalui sebuah


bushing yaitu sebuah konduktor yang diselubungi oleh isolator,
yangsekaligus berfungsi sebagai penyekat antara konduktor tersebut
dengan tangki trafo.

Gambar 2.5 Bushing Transformator

e. Tangki Konservator

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 14


Pada umumnya bagian-bagian dari trafo
yang terendam minyak trafo berada (ditempatkan)
dalam tangki. Untuk menampung pemuaian
minyak trafo, tangki dilengkapi dengan
konservator
2. Peralatan Bantu
a. Tap Changer
Tap changer adalah alat perubah perbandingan transformasi untuk
mendapatkan tegangan operasi sekunder yang lebih baik (diinginkan) dari
tegangan jaringan /primer yang berubah-ubah. Tap changer yang hanya
bisa beroperasi untuk memindahkan tap transformator dalam keadaan
transformator tidak berbeban disebut “Off Load Tap Changer” dan hanya
dapat dioperasikan manual.Tap changer yang dapat beroperasi untuk
memindahkan tap transformator, dalam keadaan transformator berbeban
disebut “On LoadTap Changer” dan dapat dioperasikan secara manual
atau otomatis.
b. Alat pernapasan (Dehydrating Breather)
Karena pengaruh naik turunnya beban transformator maupun suhu
udara luar, maka suhu minyak pun akan berubah-ubah mengikuti keadaan
tersebut. Bila suhu minyak tinggi, minyak akan memuai dan mendesak
udara di atas permukaan minyak keluar dari tangki, sebaliknya apabila
suhu minyak turun, minyak menyusut maka udara luar akan masuk ke
dalam tangki. Kedua proses di atas disebut pernapasan transformator.
3. Peralatan Proteksi
a. Rele Bucholz

Rele bucholz adalah alat/rele untuk mendeteksi dan mengamankan


terhadap gangguan di dalam transformator yang menimbulkan gas. Gas yang
timbul diakibatkan oleh karena :
a. Hubung singkat antar lilitan /dalam phasa
b. Hubung singkat antar phasa
c. Hubung singkat antar phasa ke tanah
d. Busur api listrik antar laminasi

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 15


e. Busur api listrik karena kontak yang kurang baik
b. Pengaman tekanan lebih (Explosive Membrane) / Bursting Plate
Alat ini berupa membrane yang dibuat dari kaca, plastik, tembaga atau
katup berpegas, berfungsi sebagai pengaman tangki transformator terhadap
kenaikan tekanan gas yang timbul di dalam tangki (yang akan pecah pada
tekanan tertentu) dan kekuatannya lebih rendah dari kekuatan tangki
transformator.

c. Rele tekanan lebih (Sudden Pressure Relay)


Rele ini berfungsi hampir sama seperti rele Bucholz, yakni pengaman
terhadap gangguan di dalam transformator. Bedanya rele ini hanya bekerja
oleh kenaikan tekanan gas yang tiba-tiba dan langsung menjatuhkan PMT.

d. Rele pengaman tangki

e. Rele Differensial (Differential Relay)


Berfungsi mengamankan transformator dari gangguan di dalam
transformator antara lain, Flash Over antara kumparan dengan kumparanatau
kumparan dengan tangki atau belitan dengan belitan di dala kumparan ataupun
beda kumparan.

f. Rele arus lebih (Over current Relay)


Berfungsi mengamankan transformator dari arus yang melebihi dari
arus yang telah diperkenankan lewat dari transformator tersebut dan arus lebih
ini dapat terjadi oleh karena beban lebih atau gangguan hubung singkat.

g. Rele hubung tanah (Ground Fault Relay)


Berfungsi untuk mengamankan transformator bila terjadi gangguan satu phasa ke
tanah.

h. Rele thermis (Thermal Relay)


Berfungsi untuk mencegah/mengamankan transformator dari
kerusakan isolasi kumparan, akibat adanya panas lebih yang ditimbulkan
akibat arus lebih.Besarnya yang diukur di dalam rele ini adalah kenaikan
temperatur.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 16


2.2.4 Panel PHB-TR

Gambar 2.6 Panel PHB TR


PHB TR adalah kependekan dari Perangkat Hubung Bagi Tegangan
Rendah, atau istilah lainnya papan bagi. Fungsinya untuk membagi tegangan
rendah ke saluran rumah tangga, istilah mudahnya PHB TR adalah terminal
pembagi dari trafo pada gardu listrik ke jaringan rumah tangga.
Fungsi PHB untuk :
a. Mengendalikan sirkuit dilakukan oleh saklar utama
b. Melindungi sirkuit dilakukan oleh fase/pelebur
c. Membagi sirkuit dilakuan oleh pembagian jurusan/kelompok
Menurut kebutuhannya PHB dibedakan menjadi 2 macam yaitu :
 PHB Utama ialah PHB yang menerima aliran tenaga listrik dari
sumber melalui saklar utama konsumen dan membagikan tenaga
listrik tersebut ke seluruh alat pemakai pada instalasi konsumen.
 PHB Sub Instalasi atau PHB Cabang ialah PHB dari suatu instalasi
untuk mensuplai tenaga listrik kepada satu konsumen dan instalasi
tersebut merupakan bagian dari instalasi yang mensuplai konsumen
tunggal atau lebih.
Menurut tegangan sumbernya, PHB dibedakan menjadi sesuai dengan
tingkat tegangan sistemnya yaitu : PHB tegangan rendah (TR), PHB tegangan
menengah (TM) dan PHB tegangan tinggi (TT).
 PHB TR yaitu PHB yang banyak dipasang pada instalasi baik milik

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 17


PLN maupun milik pelanggan, PHB yang terpasang milik
pelanggan, PHB yang terpasang milik PLN biasanya ditempatkan
gardu indukdistribusi sisi sekunder trafo distribusi sedangkan PHB
yang di pelanggan biasanya terpasang pada dinding atau ruangan
tertentu setelah APP ditempat pelanggan tersebut.
 PHB TM ialah PHB yang terdapat pada pembangkit atau GI sisi
TMberbentuk lemari panel (kubikel) tertutup terbuat dari bahan
besi atau berbentuk gardu sel terbuka yang dilengkapi peralatan
ukur dan pengaman (proteksi).
 PHB TT adalah PHB yang menggunakan peralatan-peralatan
dengankapasitas yang besar dan mempunyai resiko bahaya yang
tinggi pula sehingga pemasangan PHB TT ini biasanya ditempat
khusus dan terbuka (switch yard) yang dilengkapi rambu-rambu,
pagar dan peralatan pengaman yang memadai.
Menurut tipenya PHB di kelompokkan menjadi 2 tipe yaitu tipetertutup
dan tipe terbuka.
 PHB dengan tipe tertutup yaitu apabila seluruh komponen PHB
beradadisuatu tempat yang tertutup oleh selungkup/pelindung
mekanismaupun pelindung elektris.
 PHB tipe terbuka yaitu PHB yang semua peralatan atau
komponennyaberada diluar dan tampak secara kasar mata dan
dilengkapi denganpagar maupun peralatan isolasi huna melindungi
dari bahaya mekanisdan elektrisnya.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 18


Gambar 2.7 Komponen Utama PHB-TR
A. Komponen Utama
1. Saklar Utama.
2. Rel Tembaga atau Rel Jurusan
3. NH-Fuse jurusan.
4. Kabel Naik atau Kabel Jurusan ( bisa berupa NYY atau NYFGBY )
dengan ukuran sesuai dengan kebutuhan
5. Kabel Turun ( Kabel penghubung dari Trafo ke PHB-TR ) dengan
ukuran disesuaikan dengan kebutuhan dan Trafo Distribusi yang
a. terpasang.
B. Komponen Lain PHB-TR
1. Kerangka / Rak TR
2. Isolator penumpu Rel/Tempat Kedudukan NH Fuse (Hoolder)
3. Sirkuit Pengukuran
4. Alat ukur Ampere & Volt meter
5. Sistem Pembumian
6. Lampu Kontrol / Indikator

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 19


2.2.5 NH Fuse

Gambar 2.8 NH Fuse


NH FUSE berfungsi untuk mengamankan Trafo Distribusi dari arus lebih
yang disebabkan karna hubungan singkat pada jaringan tegangan rendah ( SUTR )
maupun karena beban lebih.

2.2.6 Kabel ( Kabel penghubung dari Trafo ke PHB-TR )

Bisa berupa NYY atau NYFGBY dengan ukuran disesuaikan dengan


kebutuhandan Trafo Distribusi yang terpasang.

2.2.7 Tiang Listrik


Tiang listrik untuk SUTM biasanya terdiri dari tiang tunggal, kecuali
untuk gardu tiang memakai tiang ganda.Pemasangan tiang biasanya dipasang di
tepi jalan baik jalan raya maupun gang.Pemasangan tiang dapat dikurangi dengan
pemakaian sistem saluran bawah tanah pada sistem distribusi.Tiang listrik
biasanya berupa pipa makin ke atas makin kecil diameternya, jadi tiang bawah
mempunyai diameter besar.Tiang besi berangsur-angsur diganti dengan tiang
beton.
Perencanaan material dan ukuran tiang listrik ditentukan oleh faktor-faktor
mekanis seperti momen, kecepatan angin, kekuatan tanah, besar beban
penghantar, kekuatan tiang dan sebagainya. Jenis tiang listrik menurut
kegunaanya :
 Tiang awal / akhir

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 20


 Tiang penyangga
 Tiang sudut
 Tiang Peregang / tiang tarik
 Tiang Topang

2.2.8 Cross Arm (Lengan Tiang)


Cross Arm dipakai untuk menjaga penghantar dan peralatan yang perlu
dipasang diatas tiang. Material Cross Arm terbuat dari besi. Cross Arm dipasang
pada tiang. Pemasangan dapat dengan memasang klem-klem, disekrup dengan
baut dan mur secara langsung. Pada Cross Arm dipasang baut-baut penyangga
isolator dan peralatan lainnya, biasanya Cross Arm ini dibor terlebih dahulu untuk
membuat lubang-lubang baut.Dalam bahasa lapangannya pada pln yaitu bracket.

Gambar 2.9 Cross Arm


2.2.9 Isolator

A. Isolator Tumpu
Isolator adalah alat untuk mengisolasi penghantar dari tiang listrik atau
Cross Arm (bracket).Jenis-jenis isolator yang digunakan biasanya dipakai untuk
SUTM adalah isolator tumpu.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 21


Gambar 2.10 Isolator Tumpu
B. Isolator Tarik/Hang Tarik
Isolator tarik biasanya dipasang di tiang tarik atau akhir dan isolator tumpu
biasanya dipasang pada tiang penyangga.Isolator tarik/hang tarik juga berfungsi
pengencang dan penahan kabel.

Gambar 2.11 Hang Tarik


2.2.10 Pengertian Gardu Distribusi
Gardu distribusi adalah bangunan gardu transformator yang memasok
kebutuhan tenaga listrik bagi para pemanfaat baik dengan Tegangan Menengah
maupun Tegangan Menengah
Gardu distribusi merupakan salah satu komponen dari suatu system
distribusi yang berfungsi untuk menghubungkan jaringan ke konsumen atau
membagikan/mendistribusikan tenaga lisrik pada beban/konsumen baik konsumen
tegangan menengah maupun konsumen tegangan rendah
Konstruksi Gardu distribusi Transformator Distribusi digunakan untuk
menurunkan tegangan listrik dari jaringan distribusi tegangan tinggi menjadi
tegangan terpakai pada jaringan pada jaringan distribusi tegangan rendah (Step

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 22


Down Transformer) misalkan : Tegangan 20 kV menjadi tegangan 380 volt atau
220 volt.
Sedangkan Transformator yang digunakan untuk menaikan tegangan
listrik (Step Up Transformer). Hanya digunakan pada pusat pembangkit tenaga
listrik agar tenaga yang di distribusikan pada suatu jaringan panjang (Long Line)
tidak mengalami penurunan tegangan (voltage drop) yang berarti : tidak melebihi
ketentuan Voltage Drop yang diperkenankan 5% dari ketegangan semula. Adapun
alur proses arus listrik dari sumber pembangkit ke konsumen adalah sebagai
berikut :

Gambar 2.12 Sistem Transmisi dari Pembangkit ke JTM


2.2.11 Jenis-jenis Gardu

1. Gardu Distribusi Beton


Gardu Distribusi Beton merupakan Gardu yang seluruh komponen utama
instalasinya seperti Transformator dan Peralatan Proteksi terangkai di dalam
sebuah bangunan sipil yang di rancang di bangun dan di fungsikan dengan
kontruksi pasangan Batu Dan Beton.Kontruksi Bangunan Gardu ini bertujuan
untuk memenuhi persyaratan terbaik bagi sistem keamanan Ketenagalistrikan.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 23


Gambar 2.13 Gardu Beton
Ciri-cirinya:
1. Seluruh peralatan berada dalam bangunan beton
2. Luas gardu minimal 7 x 4 m2
3. Kapasitas trafo maksimum 2 x 630 Kva
Peralatannya :
1. Satu ruang untuk pemutus beban arah masuk (incoming)
2. Satu beban untuk pemutus beban arah keluar (outgoing)
3. Satu ruang untuk pengukuran
4. Satu ruang untuk transformator dan pengamannya
5. Satu ruang untuk pembangi tegangan rendah
6. Cubikel

2. Gardu Distribusi Kios/Metal


Gardu Distribusi Kios/Metal adalah gardu yang bangunan keseluruhannya
terbuat dari plat besi dengan konstruksi seperti kios. Ukuran gardu 3 x 4 m,
Peralatannya sama dengan gardu beton. Selain untuk pemasangan tetap, gardu
kios juga digunakan untuk keperluan sementara/darurat (bersifat
mobile/bergerak).
Ciri-cirinya:
1. Seluruh peralatannya terletak dalam ruangan tertutup dari metal/logam
2. Ukuran gardu 3 x 4 m

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 24


Gambar 2.14 Gardu Distribusi Kios/Metal
3. Gardu Distribusi Portal
Gardu Distribusi Portal merupakan salah satu dari Jenis Konstruksi Gardu
Tiang, Yaitu Gardu Distribusi Tenaga Listrik Tipe Terbuka ( Out-door ), dengan
memakai kontruksi dua tiang atau lebih. Tempat kedudukan Transformator
sekurang kurangya 3 meter di atas permukaan tanah.Dengan sistem proteksi di
bagian atas dan Papan Hubung Bagi Tegangan di bagian bawah untuk
memudahkan kerja teknis dan pemeliharaan.

Gambar 2.15 Gardu Distribusi Portal


Ciri-cirinya:
1. Seluruh peralatan disanggah oleh dua tiang atau lebih

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 25


2. Luas tanah yang dibutuhkan ± 2 x 3 m2
3. Kapasitas transformator maksimum 315 kVA

4. Gardu Cantol
Pada Gardu Distribusi tipe cantol, transformator yang terpasang adalah
transformator dengan daya ≤ 100 kVA, dengan peralatan tiang, pengaman, Fuse
Cut-Out (FCO) sebagai pengaman hubung singkat transformator dengan elemen
pelebur (pengaman lebur Link type expulsion) dan Lightning Arrester (LA)
sebagai sarana pencegah naiknya tegangan pada transformator akibat surja petir.

Gambar 2.16 Gardu Cantol

2.3 Kegiatan-kegiatan yang Dilakukan Selama PKL

A. Minggu ke-1
1. Pengenalan Lingkungan kerjadi PT.PLN (Persero) ULP Doloksanggul, struktur
organisasinya, wilayah cakupan PT.PLN (Persero) ULP Doloksanggul.
2. Memasang kWhmeter Prabayar di rumah penduduk.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 26


3. Ikut melaksanakan Inspeksi P2TL.
4. Memasang kWhmeter Prabayar di rumah penduduk dan penggantian kWhmeter
Pascabayar menjadi Prabayar.
5. Mensurvey perluasan HUTR (Hantaran Udara Tegangan Rendah dan Kebersihan
lingkungan kerja.

B. Minggu ke-2
1. Stand by Pelayanan Teknik di Kantor.
2. Menghadiri acara Safety Road Millenial di Lap.Merdeka, Doloksanggul.
3. Melakukan inspeksi material Jaringan Tegangan Menengah (JTM) dari PT.PLN
(Persero) ULP Doloksanggul sampai Simpang 4 Doloksanggul.
4. Melakukan pengecekan Data Pelanggan di ACMT (Aplikasi Catat Meter
Terpadu).
5. Melakukan inspeksi material Jaringan Tegangan Menengah (JTM) ke Kec.
Pakkat.

C. Minggu ke-3
1. Melakukan inspeksi material Jaringan Tegangan Menengah (JTM) ke Kec.
Pakkat.
2. Melakukan Perintisan Jaringan Tegangan Menengah (JTM) di Kec. Pakkat.
3. Melakukan penomoran Gardu Distribusi di daerah PLTMH Aek Sibundong.
4. Memasang kWhmeter Prabayar di rumah penduduk dan penggantian kWhmeter
Pascabayar menjadi Prabayar di Desa Sihite, Dea Sileang dan Desa Saitnihuta.
5. Kebersihan lingkungan PKL dan Memasang kWhmeter Prabayar di rumah
penduduk di Desa Lumban Purba

D. Minggu ke-4
1. Melakukan Perintisan Jaringan Tegangan Menengah (JTM) di Kec. Parlilitan
2. Melakukan penomoran Gardu Distribusi di daerah Kec.Pollung
3. Melakukan penomoran Gardu Distribusi di daerah Kec.Doloksanngu, Desa
Sileang dan Desa Bakkara.
4. Melakukan penomoran Gardu Distribusi di daerah Kec.Parlilitan, Desa Matiti dan
Desa Sosor Tambok.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 27


2.4 Hambatan-hambatan yang dialami selama PKL.

1. Banyaknya komponen-komponen yang ada di Jaringan Distribusi Tegangan


Menengah (JTM) yang cukup sulit penulis hafalkan.
2. Penulis kebingungan pada saat membedakan konstruksi-konstruksi tiang-tiang
JTM yang sangat sering dikerjakan di PT.PLN (Persero) ULP Doloksanggul
karena tidak temasuk kurikulum di Politeknik Negeri Medan.
3. Adaptasi Lingkungan di awal PKL, rasa canggung dan segan terhadap para
pegawai-pegawai yang bekerja di PT.PLN (Persero) ULP Doloksanggul.
4. Kondisi cuaca yang berubah-ubah.

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 28


BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Setelah Penulis melaksanakan praktek kerja lapangan di ULP


Doloksanggul, sehingga dapat mengambil kesimpulan :
1. Dengan adanya program Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini, diharapkan
pola pikir mahasiswa menjadi berkembang dengan situasi teknologi dan
ilmu pengetahuan sekarang ini.
2. Pengawas pekerjaan dan teknisi yang bekerja harus mengetahui dan
menjalankan pekerjaan dilapangan sesuai dengan standar operasional
prosedur (SOP), dalam pembahasan ini pada pekerjaan pemeliharaan
gardu distribusi
3. Penyulang jaringan saluran udara tegangan menengah (SUTM) adalah
sarana untuk pendistribusian tenaga listrik dari gardu induk ke konsumen
4. Jika pada suatu penyulang mengalami gangguan terhadap tegangan petir,
maka sistem proteksi Lightning Arester (LA) akan langsung cepat
merespon menjadikannya sebagai isolator pengaman pada trafo distribusi.
5. Fuse Cut Out (FCO) akan bekerja bila adanya gangguan arus lebih pada
jaringan saluran udara tegangan menengah (SUTM) dan akan
mengamankan trafo distribusi.
6. Jika pada satu penyulang mengalami gangguan, penyulnag yang lain dapat
memanuver atau pengambil peran sesuai ketentuan yang ada
7. Jaringan distribusi mempunyai pengaman yang sangat sensitive, jika
terjadi gangguan atau sesuatu hal maka dari gardu induk atau gardu
hubung akanlangsung mengalami trip

3.2 Saran
1. Keselamatan kerja harus selalu diutamakan
2. Penggunaan dan penerapan K3 harus selalu di perhatikan
3. Pemasangan dan perbaikan JTM harus dilakukan sesuai ketentuan SOP

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 29


4. Melakukan pemeliharaan dan pengecekan untuk mengurangi gangguan-
gangguan pada distribusi penyulang

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 30


DAFTAR PUSTAKA

L.Tobing,Bonggas. 2012. Peralatan Tegangan Tinggi.Edisi Kedua.Jakarta:Erlangga

Suhadi,dkk. Teknik Distribusi Tenaga Listrik untuk Sekolah Menengah Kejuruan Jilid 2.
2008 Jakarta:Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah

Purba, Miduk. Distribusi Tenaga Listrik. 2018. Medan:Politeknik Negeri Medan

https://www.indolistrik.com/blog/nt-nh-fuse/:Diakses pada 20 Maret 2019

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 31


LAMPIRAN – LAMPIRAN

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 32


Foto Dokumentasi Perintisan Jaringan Di Kec. Pakkat, Kab. HUMBAHAS

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 33


Foto Dokumentasi penomoran Gardu di Jaringan Doloksanggul (DS)

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 34


Foto Dokumentasi Penomoran Gardu di Jaringan Doloksanggul (DS)

Laporan PKL Jurusan Teknik Elektro 35