Anda di halaman 1dari 2

َ‫ اَ ْشهَ ُد اَ ْن الَ الَهَ اِالَّ هللاُ َوحْ َدهُ ال‬.

‫اَ ْل َح ْم ُد هللِ الَّ ِذى َج َعلَنَا َواِيَّ ُك ْم ِعبَا ِد ِه ْال ُمتَّقِي َْن َواَ َّدبَنَا بِ ْالقُرْ اَ ِن ْال َك ِري ِْم‬
َ ‫صلِّ َو َسلِّ ْم َعلَى ُم َح َّم ٍد َو َعلَى اَلِ ِه َو‬
‫صحْ بِ ِه‬ َ ‫ َاللَّهُ َّم‬.ُ‫ َواَ ْشهَ ُد اَ َّن ُم َح َّمدًا َع ْب ُدهُ َو َرسُولُه‬.ُ‫ك لَه‬ َ ‫َش ِر ْي‬
‫اَجْ َم ِعي َْن‬
Segala puji bagi Allah yang menjadikan kita penyembah-Nya yang saleh dan mendisiplinkan kita dengan Al-Qur'an.
Shalawat beserta salam teruntuk bagi Nabi kita Muhammad SAW.

ETIKA BERCANDA DALAM ISLAM

Dalam beberapa hari ini saya melihat ada beberapa orang muslim yang mulai bercanda dengan membawa2
agamanya sendiri. Sehingga dengan kondisi ini, saya tergelitik untuk berbagi mengenai hal ini karena kebetulan saya
pernah membaca buku ringkas terkait etika bercanda dalam islam karya Ustadz Abdul Hadi Pekalongan. Sebenarnya
kalau kita cari, banyak juga ustadz yang menulis hal terkait etika atau adab bercanda ini, namun kebetulan yang saya
baca buku ini, jadi ringkasan isinya inilah yang akan saya bagi di kesempatan kali ini.

Dalam buku tersebut, semua hadist yang dijadikan rujukan dishahihkan atau dihasankan oleh Syaikh Albani.

Hukum Bercanda : Mubah (atau boleh-boleh saja), selama tidak melanggar larangan seperti dusta, perkataan keji,
dan kebatilan, atau sesuatu di luar batas-batas syari'at.

Apakah Nabi pernah Bercanda? Pernah, bahkan beliau bersabda dalam salah satu kitab hadist, yaitu Shahin Al Jami’:

‫ َواَل أَقُ ْو ُل إِاَّل َحقًّا‬,‫إَنِّ أَل َ ْم َز ُح‬


Sungguh aku (juga) bercanda, (namun) aku tidak mengatakan kecuali (perkataan) yang benar (tanpa dusta) (HR
Thabrani dishahihkan oleh Albani dalam kitab Shahihul Jami.)

Contoh Canda Rasulullah :

Dari Anas bin Malik ra, beliau menceritakan kisah seorang lelaki yang datang meminta bantuan sebuah kendaraan
angkut yang bisa ditunggangi kepada Rasulullah SAW.

Rasulullah SAW menjawab permintaan lelaki tersebut dengan mengatakan; “Kami akan membawamu kepada “Seekor
anak unta”. Mendengar jawaban tersebut lelaki tadi pun terheran,“Apa yang bisa aku lakukan dengan seekor anak
unta? Rasulullah SAW menjelaskan “Bukankah semua unta, tidak dilahirkan kecuali dari unta-unta betina?”

(Lelaki tadi memahami bahwa yang namanya anak unta pasti kecil, dan (kalau kecil) tentu tidak bisa ditunggangi).
Padahal yang dimaksud oleh Rasulullah SAW dengan anak unta adalah unta dewasa, Karena unta dewasa itu tadinya
juga anak unta, yang dilahirkan oleh induknya

HR Ahmad dishahihkan oleh Albani dalam kitab Shahihul Jami.

Etika Bercanda :

1. Jujur Tanpa Dusta


َ ‫ك ْال َك ِذ‬
ِ ‫ب َوإِ ْن َكانَ َم‬
)‫ازحًا (روح ابو داود‬ َ ‫ت فِي َو َس ِط ْال َجنَّ ِة لِ َم ْن ت ََر‬
ٍ ‫أَنَا زَ ِع ْي ٌم بِبَ ْي‬
“Saya menjamin dengan istana di tengah-tengah Jannah; bagi orang yang meninggalkan dusta walaupun
sedang bercanda” (HR Abu Daud dan Baihaqi dishahihkan dalam kitab Shahihul Jami oleh Syekh Albani)
2. Pada Selain Perkara Agama

1|Page
َ‫َولَئِن َسأ َ ْلتَهُ ْم لَيَقُولُ َّن إِنَّ َما ُكنَّا نَ ُخوضُ َون َْل َعبُ ۚ قُلْ أَبِٱهَّلل ِ َو َءا ٰيَتِ ِهۦ َو َرسُولِ ِهۦ ُكنتُ ْم تَ ْستَه ِْزءُون‬
‫ْف عَن طَٓائِفَ ٍة ِّمن ُك ْم نُ َع ِّذبْ طَٓائِفَ ۢةً بِأَنَّهُ ْم َكانُوا ُمجْ ِر ِمينَ (التوبة‬ ُ ‫اَل تَ ْعتَ ِذرُوا قَ ْد َكفَرْ تُم بَ ْع َد إِي ٰ َمنِ ُك ْم ۚ إِن نَّع‬
)٦٦-٦٥
Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentulah mereka akan
manjawab, "Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja". Katakanlah: "Apakah
dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?" (QS : At Taubah : 65)
Tidak usah kamu minta maaf, karena kamu kafir sesudah beriman. Jika Kami memaafkan segolongan kamu
(lantaran mereka taubat), niscaya Kami akan mengazab golongan (yang lain) disebabkan mereka adalah
orang-orang yang selalu berbuat dosa. (QS : At Taubah : 66)
3. Waktu dan Tempat yang Tepat
Telah menjadi suatu kenyataan, bahwa bercanda pada waktu & tempat yang salah akan menjadikan
urusannya rusak, atau menimbulkan gesekan permusuhan.
4. Jangan Menakut-nakuti
)‫اَل يَ ِحلُّ لِ ُم ْسلِ ٍم أَ ْن ي َُر ِّو َع ُم ْسلِ ًما (روح ابو داود‬
“Tidak boleh seorang muslim menakut-nakuti muslim (yang lain)” (HR. Abu Dawud dishahihkan dalam kitab
Shahihul Jami oleh Syekh Albani). Larangan itu tetap berlaku walau dalam canda.
5. Tidak Merendahkan
ٰ
‫الحجرت‬ ( ...... ‫آم نُ وا اَل يَ ْس خَ رْ قَ وْ ٌم ِم ْن قَ وْ ٍم َع َس ٰى أَ ْن يَ ُك ونُ وا َخ ْي ًر ا ِم ْن ه ُْم‬
َ َ‫يَ ا أَ يُّ هَ ا ال َِّذ ين‬
)١١
Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain,
boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka (QS : Al Hujurat : 11(
6. Tanpa Mencuri
َ ‫اَل يَأْ ُخ َذ َّن أَ َح َد ُك ْم َمتَا َع أَ ِخ ْي ِه اَل ِعبًا َواَل َجا ًّدا فَ َم ْن أَخَ َذ َع‬
)‫صا أَ ِخ ْي ِه فَ ْليَ ُر َّدهَا إِ َل ْي ِه (روح احمد‬
“Janganlah salah seorang dari kalian mengambil harta saudaranya; (baik dengan niatan) main-main maupun
serius. Barangsiapa mengambil tongkat saudaranya hendaknya ia kembalikan kepadanya.” )HR Ahmad
dishahihkan dalam kitab Shahihul Jami oleh Syekh Albani)

Enam etika di atas bukanlah pembatasan, karena pada asalnya rambu-rambu dalam bercanda adalah seluruh
larangan-larangan Allah SWT dan Rasulullah SAW yang terdapat dalam Al Quran maupun hadist yang shahih.

Sekian sharing dari saya, mohon maaf atas segala kekurangan, mari kita tutup dengan doa kafaratul majelis.
Subhanakallahummah wabihamdika Asyhaduallailaahaiilla anta astaghfiruka wa atubu ilaik

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

2|Page