Anda di halaman 1dari 34

LAPORAN MAGANG KULIAH DI BNN KABUPATEN SUMBAWA

NUSA TENGGARA BARAT

Oleh :
Ratih Musdalifah (18.01.061.045)

PROGRAM STUDI PSIKOLOGI


FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS TEKNOLOGI SUMBAWA
2021
LEMBAR PERSETUJUAN
LAPORAN MAGANG KULIAH

LAPORAN MAGANG KULIAH DI BNN KAB. SUMBAWA


NUSA TENGGARA BARAT

Oleh :
Ratih Musdalifah (18.01.061.045)

Disetujui Oleh :

Dosen Pembimbing Magang Pembimbing Instansi

Roni Hartono, M. Pd Fery Prianto, S Sos,. MM


NIDN. 0806058703

LEMBAR PENGESAHAN
i
LAPORAN KULIAH MAGANG

MAHASISWA FAKULTAS PSIKOLOGI DI BNN KAB. SUMBAWA


NUSA TENGGARA BARAT

Oleh :
Ratih Musdalifah (18.01.061.045)

Sumbawa, September 2021

Mengetahui :

Dosen Pembimbing Magang Ketua Program studi

Roni Hartono, M. Pd Ayuning Atmasari, M.Psi., Psikolog.

NIDN. 0806058703 NIDN : 0812098602

Dekan Fakultas Psikologi

Roni Hartono, M. Pd
NIDN. 0806058

RINGKASAN BAHASA
INDONESIA
ii
BNN atau Badan Narkotika Nasional merupakan Lembaga Pemerintahan
Non Kementerian Indonesia yang memiliki tugas untuk mencegah, memberantas
dan menanggulangi penyebaran, pemakaian dan penyalahgunaan narkotika,
psikotropika dan zat adiktif lainnya. Tujuan dari kegiatan magang ini ialah untuk
mengetahui peran dan pengaruh psikologi dalam bidang klinis secara langsung.
Terutama pada proses penggunaan tes dan berbagai macam instrumen psikologi.
Hasil dari magang ini ialah ilmu dan pengalaman lingkungan kerja. Bagaimana
tahapan assesment, konseling, pengunaan alat tes dan evaluasi psikologis.

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan
hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Kuliah Magang di BNN
Kabupaten Sumbawa.

Laporan ini disusun guna melengkapi salah satu persyaratan dalam menyelesaikan
Magang bagi mahasiswa Fakultas Psikologi, Program Studi Psikologi, Bidang Klinis
dan Sosial dalam meningkatkan peran serta mahasiswa.

Dalam penyusunan laporan ini, penulis menyadari sepenuhnya bahwa selesainya


laporan ini tidak terlepas dari dukungan, semangat, serta bimbingan dari berbagai
pihak, baik bersifat moril maupun materil, untuk itu penulis ingin menyampaikan
ucapan terima kasih antara lain kepada :

1. Kedua Orangtua yang telah memberikan cinta dan dukungan kepada penulis.
2. Pak Roni Hartono, M.Pd., selaku dosen pembimbing magang yang telah
memberikan bimbingan, arahan serta motivasi sejak proses magang hingga
laporan ini selesai disusun.
3. Ibu Ayuning Atmasari, M.Psi., Psikolog selaku kaprodi Fakultas Psikologi.
4. Bapak Fery Priyanto, S.Sos., M.M., selaku kepala Badan Narkotika Nasional
Kabupaten Sumbawa yang telah bersedia memberikan izin kepada penulis
untuk melaksanakan magang
5. Ibu Ellya Andriany, S.KM, dan Khairunnisa, M.Psi., selaku Kasi Rehabilitasi
dan psikolog yang telah membimbing dan memberikan arahan kepada kami
selama pelaksanaan magang.
6. Kak Hary Ananda Putra, S.E., selaku pembimbing lapangan dan Seluruh Staff
BNN Kabupaten Sumbawa yang dengan tulus memberikan pengarahan pada
penulis selama kegiatan magang.
7. Semua pihak yang tidak dapat tersebutkan namanya satu persatu.

Laporan Kuliah Magang ini disusun dengan sebaik-baiknya, namun masih terdapat
1
kekurangan di dalam penyusunan laporan ini, oleh karena itu saran dan kritik yang sifatnya
membangun dari semua pihak sangat diharapkan, tidak lupa harapan penulis semoga laporan
hasil magang ini dapat bermanfaat bagi pembaca serta dapat menambah ilmu pengetahuan bagi
penulis.

Sumbawa, 24 Juli 2021

Penyusun

2
DAFTAR ISI

RINGKASAN BAHASA INDONESIA.....................................................................................................iv


KATA PENGANTAR.................................................................................................................................1
DAFTAR ISI...............................................................................................................................................3
DAFTAR GAMBAR...................................................................................................................................5
BAB I..........................................................................................................................................................6
PENDAHULUAN.......................................................................................................................................6
A. Latar Belakang.................................................................................................................................6
B. Tujuan Pelaksanaan Magang...........................................................................................................7
1. Bagi Mahasiswa...........................................................................................................................7
2. Bagi Program Studi Psikologi program studi dalam pengembangan keterampilan mahasiswa
untuk menghadapi dunia kerja.............................................................................................................7
3. Bagi perusahaan atau instansi......................................................................................................8
C. Manfaat............................................................................................................................................8
BAB II.........................................................................................................................................................8
TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................................................................8
A. Definisi Psikologi Klinis..................................................................................................................9
B. Peran Psikologi Klinis.....................................................................................................................9
1. Konseling...................................................................................................................................10
2. Rehabilitasi................................................................................................................................11
C. Kajian Psikologi Klinis..................................................................................................................14
D. Aspek-aspek Psikologi Klinis........................................................................................................14
BAB III......................................................................................................................................................15
METODE PELAKSANAAN MAGANG..................................................................................................15
A. Waktu dan Tempat.........................................................................................................................16
B. Prosedur Pelaksanaan....................................................................................................................16
1. Prosedur pelaksanaan Magang fakultas Psikologi UTS.............................................................16
2. Prosedur magang di BNN Kabupaten Sumbawa........................................................................16
BAB IV.....................................................................................................................................................17
KONDISI LOKASI MAGANG................................................................................................................17
A. Profil Lokasi Magang....................................................................................................................17
1. Visi BNNK Sumbawa................................................................................................................18
2. Misi BNNK Sumbawa...............................................................................................................18
B. Struktur Organisasi Lokasi Magang...............................................................................................19
C. Unit dan Program Kerja.................................................................................................................19
BAB V.......................................................................................................................................................22
3
HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................................................................................22
A. Hasil..............................................................................................................................................22
B. Pembahasan...................................................................................................................................22
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN...............................................................................................23
A. Kesimpulan....................................................................................................................................24
B. Saran..............................................................................................................................................24
1. Saran Bagi BNNK Sumbawa.....................................................................................................24
2. Saran Bagi Peserta Magang Selanjutnya....................................................................................24
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................................................24
DAFTAR RIWAYAT HIDUP..................................................................................................................25
LAMPIRAN..............................................................................................................................................26

4
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Sosialisasi P4GN di MTs Pelita...............................................................


Gambar 2. Proses Tes Urine......................................................................................
Gambar 3. Menyalin Link Dari Sosmed BNN............................................................
Gambar 4. Sosialisai P4GN di SMPN 3 sumbawa....................................................
Gambar 5. Assessment data..........................................................................................
Gambar 6. Konseling pada klien rehabilitasi di klinik pratama.........................................
Gambar 7. Senam setiap hari jum’at..............................................................................
Gambar 8. Workshop P4GN Dilingkungan Pemerintah..................................................
Gambar 9. Kunjungan kerja kepala BNNP ke Kantor Bupati dalam upaya P4GN............
Gambar 10. Kegiatan koordinasi P4GN di desa teluk santong..........................................
Gambar 11. Kegiatan koordinasi P4GN di desa sepakat...................................................
Gambar 12. Kegiatan koordinasi P4GN di desa sepayung................................................
Gambar 13. Kegiatan koordinasi P4GN di desa usar.......................................................

5
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Indonesia merupakan negara berkembang yang memiliki jumlah populasi
penduduk terbanyak ke 5 di dunia. Hal tersebut berdasarkan data dari badan pusat
statisitika pada tahun 2018, diketahui bahwa Indonesia memiliki populasi
penduduk yang mencapai 265 juta jiwa dengan usia produktif mendominasi
sekitar 60%. Data tersebut diperkirakan akan terus bertambah hingga menginjak
angka 267 juta jiwa pada tahun 2019. Namun, ketersediaan SDM yang banyak
belum mampu diimbangi dengan pertumbuhan kualitas SDM yang ada. Berbagai
kasus penurunan kualitas SDM dapat dilihat baik dari aspek pendidikan, kesehatan
maupun sosial. Salah satu faktor penurunan kualitas SDM dapat dipengaruhi oleh
kasus penyalahgunaan narkoba.
Penyalahgunaan narkoba memiliki dampak yang dapat menurunkan kualitas
diri individu atau SDM. Selain itu, narkoba juga menjadi pembunuh yang paling
banyak. Setiap tahun pengguna obat-obatan terlarang semakin bertambah banyak
dan pengguna terbanyak berasal dari kalangan usia produktif yang merupakan
kategori usia terbanyak pada data kependudukan. Hal tersebut menjadi
penghambat tingkat pertumbuhan kualitas SDM dan menghambat tingkat
kemajuan Indonesia karena usia produktif merupakan roda penggerak kemajuan
negara.
Oleh karena itu, penyalahgunaan narkoba ini tentunya menjadi masalah serius
yang dihadapi oleh pemerintah dan masyarakat. Peredaran obat-obatan terlarang
semakin memiliki banyak cara untuk dapat diselundupkan dan dikemas
sedemikian rupa guna mengelabuhi pemeriksaan. Jenis narkoba yang beragam
juga menyulitkan para pemberantas narkoba dalam menjalankan tugasnya. Selain
itu, dengan kondisi para pengedar semakin gencar melakukan inovasi untuk dapat
secara bebas mengedarkan narkoba tanpa diketahui oleh aparat di kalangan
masyarakat dengan mengkreasiakan menjadi permen, susu, tisu bahkan makanan
yang secara kasat mata tidak dapat dibedakan dengan makananya yang biasa
dikonsumsi oleh masyarakat.

6
Tentunya hal tersebut menjadi keresahan pemerintah dan masyarakat sehingga
pemerintah membentuk Badan Narkotika Nasional (BNN) sebagai wujud
penanggulangan dan pencegahan penyalahgunaan narkoba.
Badan Narkotika Nasional Kabupaten Sumbawa hadir untuk memberikan
pertolongan serta pemberantasan pada penyalahgunaan narkoba. BNN Kab
Sumbawa yang beralamatkan di Jalan Garuda No.23, Lempeh, Kecamatan
Sumbawa, Kab. Sumbawa Nusa Tenggara Barat. BNN Kabupaten Sumbawa
sendiri berdiri sejak tahun 2016 dan di lantik berdasarkan surat keputusan Badan
Narkotika Nasional Nomor KEP/268VII//KA/KP.02.00/2016/BNN, dan keputusan
nomor KEP/269/VIII/KP.02.00/2016/BNN tentang pemberhentian dan
pengangkatan dari dalam jabatan di lingkungan Badan Narkotika Nasional.
Melalui program rehabiliasi dan sosialisasi P4GN (pencegahan,
pemberantasan, peredaran dan penyalahgunaan gelap narkoba) yang dilaksanakan
di BNN Kabupaten Sumbawa diharapkan mampu menjadi solusi bagi para
penyalahgunaan narkoba. Dalam hal ini tentu saja peran psikolog dan bidang ilmu
psikologi sangat di perlukan mengingat yang menjadi koran adalah manusia yang
telah rusak pikiran dan jiwa.
Oleh sebab itu penulis tertarik untuk menyelesaikan melaksanakan program
magang di Kabupaten Sumbawa. Sehingga kami bisa benar-benar menerapkan
disiplin ilmu yang telah kami peroleh, serta dapat memperoleh pengetahuan dan
bekal pengalaman kerja secara nyata melalui magang ini.
B. Tujuan Pelaksanaan Magang
1. Bagi Mahasiswa
a. Mengetahui peran, aplikasi dan pengaruh psikologi dalam bidang
klinis secara langsung.
b. Mengaplikasikan teori dan kaidah yang diperoleh selama kuliah
kepada Instansi terkait.
c. Sebagai salah satu pengalaman penting sebagai bekal menuju
dunia kerja dan masyarakat.
2. Bagi Program Studi Psikologi program studi dalam pengembangan
keterampilan mahasiswa untuk menghadapi dunia kerja.

7
3. Bagi perusahaan atau instansi
d. Mahasiswa magang dapat membantu dalam mengerjakan tugas-
tugas kantor dan unit.
e. Menjadi momentum sebagai penyambung hubungan yang baik
bagi pihak instansi dengan pihak penyelenggara.
C. Manfaat
Dari kegiatan magang yang di lakukan oleh mahasiswa, bermanfaat
untuk memberikan pelajaran, wawasan dan pengalaman kerja yang tidak
dapat di peroleh di lingkungan perkuliahan, selain itu mahasiswa dapat
melihat kondisi yang secara langsung di instansi serta memberikan
tanggapn atau pemecahan masalah dan mampu megambil keputusan.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

8
A. Definisi Psikologi Klinis
Psikologi klinis merupakan sub-area dari psikologi yang mempelajari proses
perilaku dan mental, meliputi penelitian tentang proses mental & perilaku,
asesmen atau pengukuran terhadap kemampuan/potensi & karakteristik individu,
& usaha untuk menolong orang yang mengalami gangguan psikologis.
Bidang psikologi klinis mengintegrasikan ilmu pengetahuan, teori dan praktik
untuk memahami, memprediksi dan mengurangi maladjustment, distabilitas, dan
ketidaknyamanan dan memperbaiki adaptasi, penyesuaian dan perkembangan
pribadi manusia. Psikologi klinis difokuskan pada aspek- aspek intelektual,
emosional, biologis, psikologis, sosial, dan perilaku dari fungsi manusia seumur
hidupnya, di berbagai macam budaya, dan di semua tingkat sosial ekonomi. (APA
Division, 1992).
Sedangkan pengetian psikologi menurut beberapah ahli adalah :

a. Menurut J.H Resinck (1991), psikologi klinis merupakan bidang ilmu di


dalam psikologi yang mana meliputi riset, pelayanan, serta pengajaran yang
berkaitan akan prinsip-prinsip, metode, serta prosedur aplikasi yang
digunakan untuk memahami, menduga, serta mengurangi ketidakmampuan
dan ketidak nyamanan yang diterapkan dalam populasi klien dalam
jangkauan yang lebih luas.
b. Menurut American Psychological Association (1935), psikologi klinis
adalah bentuk dari psikologi terapan yang digunakan untuk menentukan
kapasitas serta karakteristik tingkah laku dari individu yang mana
menggunakan metode pengukuran assement, observasi, analisa, uji fisik,
serta riwayat sosial agar mendapatkan saran dan rekomendasi yang
digunakan individu untuk bisa menyesuaikan diri dengan tepat.

B. Peran Psikologi Klinis


Psikologi klinis memiliki peran penting dikarenakan sangat berkaitan erat
dengan kejiwaan manusia dan bisa jadi memberikan pengaruh besar dalam
perubahan kejiwaan seseorang dari semula memiliki gangguan menjadi sehat
dalam kejiwaanya. (Wahyuni, 2016).

9
1. Konseling
a. Pengertian konseling

Secara Etimologi berasal dari bahasa Latin “consilium “artinya “dengan”


atau bersama” yang dirangkai dengan “menerima atau “memahami” .
Sedangkan dalam Bahasa Anglo Saxon istilah konseling berasal dari “sellan”
yang berarti ”menyerahkan” atau “menyampaikan”.
Konseling meliputi pemahaman dan hubungan individu untuk
mengungkapkan kebutuhan-kebutuhan,motivasi,dan potensi-potensi yang yang
unik dari individu dan membantu individu yang bersangkutan untuk
mengapresiasikan ketige hal tersebut. (Berdnard & Fullmer ,1969).
Konseling adalah upaya membantu individu melalui proses interaksi yang
bersifat pribadi antara konselor dan konseli agar konseli mampu memahami diri
dan lingkungannya, mampu membuat keputusan dan menentukan tujuan
berdasakan nilai yang diyakininya sehingga konseli merasa bahagia dan efektif
perilakunya. (Schertzer dan stone, 1980)
b. Tujuan konseling

1) Perubahan Perilaku : hubungan dengan orang lain, situasi keluarga,


prestasi akademik, pengalaman pekerjaan dan semacamnya.
2) Kesehatan mental yang positif
3) Pemecahan masalah
4) Keefektifan personal
5) Pengambilan keputusan

c. Metode dalam konseling

1) Konseling Individual : Melalui metode ini upaya pemberian bantuan


diberikan secara individual dan langsung bertatap muka antara
pembimbing konselor dengan klien. Dengan perkataan lain pemberian
bantuan diberikan dilakukan melalui hubungan yang bersifat face to
face relationship yang dilaksanakan dengan wawancara antara
konselor dengan klien.

10
2) Konseling Kelompok : Cara ini dilakukan untuk membantu klien
memecahkan masalah melalui kegiatan kelompok. Masalah yang
dipecahkan bersifat kelompok, yaitu yang disarankan bersama oleh
kelompok (beberapa orang klien) atau bersifat individual atau
perorangan,
3) Konseling Keluarga : Dukungan dari keluarga terdekat sangat penting
bagi pemulihan klien narkoba. Fasilitator konseling keluarga adalah
konselor, sedangkan pesertanya adalah klien, orang tua, saudara,
suami/istri, dan sebagainya. Dengan nuansa emosional yang akrab dan
rasa keterbukaan akan memberikan dampak yang baik terhadap
pemulihan klien seperti tumbuh rasa aman, peraya diri dan rasa
tanggung jawab.
2. Rehabilitasi
a. Pengertian rehabilitasi

Rehabilitasi berasal dari dua kata yaitu re dan habilitasi.Re berarti


kembali dan habilitasi berarti kemampuan. Jadi rehabilitasi berarti
mengembalikan kemampuan. Rehabilitasi itu sendiri sama artinya dengan
pemulihan, penyembuhan, pembenahan, pembaharuan dan pemugaran
kembali. Untuk lebih jelasnya, berikut ini ada beberapa pengertian rehabilitasi
baik secara umum maupun menurut para ahli. Rehabilitasi secara umum ialah
suatu proses perbaikan ataupun penyembuhan dari kondisi yang tidak normal
menjadi normal.

Rehabilitasi sendiri berguna untuk mengembalikan kondisi semula dan


juga untuk melatih manusia dalam melakukan suatu tindakan secara normal
dengan kondisi fisik yang sudah tidak normal lagi.
b. Tujuan rehabilitasi

Dalam Undang-undang Nomor 4 tahun 1997 dijelaskan bahwa


Rehabilitasi diarahkan untuk memfungsikan kembali dan mengembangkan
kemampuan fisik, mental dan sosial penyandang cacat agar dapat
melaksanakan fungsi sosialnya secara wajar sesuai dengan bakat,

11
kemampuan, pendidikan dan pengalaman. Tujuan utama rehabilitasi adalah
membantu penca mencapai kemandirian optimal secara fisik, mental, sosial,
vokasional, dan ekonomi sesuai dengan kemampuannya.Ini berarti membantu
individu tersebut mencapai kapasitas maksimalnya untuk memperoleh
kepuasan hidup dengan tetap mengakui adanya kendala-kendala teknis yang
terkait dengan keterbatasan teknologi dan sumber-sumber keuangan serta
sumber-sumber lainnya.
c. Jenis-jenis rahabilitasi

4) Rehabilitasi medis

Rehabilitasi medis adalah suatu proses kegiatan pengobatan secara


terpadu untuk membebaskan pecandu dari ketergantungan narkotika.
Rehabilitasi Medis pecandu narkotika dapat dilakukan di Rumah Sakit
yang ditunjuk oleh Menteri Kesehatan yaitu rumah sakit yang
diselenggarakan baik oleh pemerintah, maupun oleh masyarakat. Selain
pengobatan atau perawatan melalui rehabilitasi medis, proses
penyembuhan pecandu narkotika dapat diselenggarakan oleh masyarakat
melalui pendekatan keagamaan dan tradisional.

5) Rehabilitasi social
Rehabilitasi sosial adalah suatu proses kegiatan pemulihan secara
terpadu baik secara fisik, mental maupun sosial agar bekas pecandu
narkotika dapat kembali melaksanakan fungsi sosial dalam kehidupan
masyarakat. Yang dimaksud dengan bekas pecandu narkotika disini
adalah orang yang menggunakan atau
menyalahgunakan narkotika dan dalam keadaan ketergantungan pada
narkotika baik secara fisik maupun psikis (Psychologymania, 2012).
Tindakan rehabilitasi ini merupakan tindakan yang bersifat represif yaitu
penanggulangan yang dilakukan setelah terjadinya tindak pidana, dalam
12
hal ini narkotika, yang berupa pembinaan atau pengobatan terhadap para
pengguna narkotika. Dengan upaya-upaya pembinaan dan pengobatan
tersebut diharapkan nantinya korban penyalahgunaan NAPZA dapat
kembali normal dan berperilaku baik dalam kehidupan bermasyarakat
(Psychologymania, 2012)
6) Metode rehabilitasi

Dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI no


420/MENKES/SKIII/2010, rehabilitasi pecandu narkotika dibedakan
menjadi dua yaitu:
a) Rehabilitasi Jangka Pendek (Short Term)

Lama perawatan berlangsung antara 1 sampai dengan 3 bulan


tergantung dari kondisi dan kebutuhan pasien. Pendekatan yang
dapat dilakukan ke arah medik dan psikososial. Masalah medik
masih menjadi fokus utama, asesmen dilakukan secara lengkap
termasuk pemeriksaan penunjang medis. Asesmen yang perlu
dilakukan pada model terapi ini antara lain:
 Evaluasi masalah penggunaan NAPZA (jenis, jumlah, lama
pemakaian, dampak yang ditimbulkan, keinginan untuk
berhenti).
 Evaluasi medis : riwayat penyakit, kondisi fisik saat ini dan
penyakitpenyakit-penyakit lain yang terkait dengan penggunaan
NAPZA
 Evaluasi psikologis melalui wawancara dan tes psikologi
 Evaluasi sosial : riwayat keluarga, pendidikan , pekerjaan dan
hubungan sosial
 Evaluasi tentang kegiatan agama, penggunaan waktu senggang
dan kehidupan pribadi lainnya. Untuk melakukan asesmen
memerlukan suatu hubungan terapeutik yang terbina antara
pasien dengan terapis dan hasil asesmen tersebut menjadi acuan
untuk terapi selanjutnya.
b) Rehabilitasi Jangka Panjang Lama

Perawatan rehabilitasi jangka panjang adalah 6 bulan atau lebih.


13
Dalam hal ini modalitas terapi yang dimaksudkan adalah Therapeutic
Community (TC) yang menggunakan pendekatan perubahan perilaku.
Therapeutic Community (TC) direkomendasikan bagi pasien yang
sudah mengalami masalah penggunaan NAPZA dalam waktu lama
dan berulang kali kambuh atau sulit untuk berada dalam kondisi
abstinen atau bebas dari NAPZA.
C. Kajian Psikologi Klinis
1. Konsep Normal Vs Abnormal, Normal dan abnormal ditentukan oleh
beragam faktor yang perlu dipahami dengan lengkap untuk memulai
pembahasan psikologi klinis yang lebih dalam, diantaranya bagaimana
individu dianggap normal atau abnormal dalam bidang kajian psikologi
klinis
2. Assesment dalam Psikologi Klinis, Teori menjadi landasan untuk melihat
kondisi nyata terkait permasalahan individu. Bagaimana mengulik
permasalahan tersebut untuk didapatkan gambaran awal yang
komprehensif dalam proses penilaian, adalah bahasan tentang asesmen
dalam psikologi klinis.

3. Intervensi Dalam Psikologi Klinis, Penilaian terhadap kondisi individu


yang sudah dilakukan dalam asesmen, kemudian dilanjutkan
pembahasanya dalam intervensi psikologi, yaitu bagaimana melakukan
treatmen yang tepat berdasarkan hasil asesmen dan berlandaskan teori
yang ada
D. Aspek-aspek Psikologi Klinis
1. Intelektual, merupakan suatu kumpulan kemampuan sesorang untuk
meperoleh ilmu pengetahuan dan mengamalkannya dalam hubungannya
dengan lingkungan dan maslah-masalah yang timbul. Sehingga para ahli
psikologi klinis mengkaji individu mengenai kemampuannya dalam
memandang suatu masalah serta kemampuannya dalam mengatasi
masalah tersebut.
2. Kecerdasan Emosional, Kecerdasan emosional kerap dianggap sebagai
kemampuan utama untuk mengatur emosi diri dan memperbaiki interaksi
dengan orang lain. Cara pandang ini akan berbeda dengan kemampuan
14
intelektual. Karena kecerdasan emosi adalah sesuatu yang dipelajari,
bukan didapatkan.
3. Perilaku dalam psikolgi klinis juga mengkaji mengenai perilaku karena
perilaku merupakan respon atau reaksi seseorang terhadap stimulus atau
rangsangan dari luar.
4. Fungsi Manusia Seumur Hidup, Manusia merupakan makhluk hidup yang
dapat berperan sebagai subjek maupun objek. Manusia merupakan
makhluk hidup yang sangat menarik. Manusia berperan sebagai subjek
dalam melaksanakan tindakan atau tingkah laku dalam lingkungannya
selain itu manusia juga bisa memikirkan dirinya sebagai objek pikiran dan
renungan.

BAB III
15
METODE PELAKSANAAN MAGANG

A. Waktu dan Tempat


Pelaksanaan kegiatan magang berlangsung pada jangka waktu 40 hari yang
dimulai pada Senin 14 Juni 2021 dengan Sabtu 24 Juli 2021 . Adapun jam kerja
pada hari Senin-Jum’at dimulai pada pukul 08.00-16.00 WITA sedangkan pada
hari Jum’at jam kerja dimulai pada pukul 08.00-16.30 WITA.
Tempat pelaksanaan kegiatan magang di BNN Kabupaten Sumbawa yang
beralamatkan di jalan Garuda No.23 telp/fax. (0371)2620594 Sumbawa Besar.
B. Prosedur Pelaksanaan
1. Prosedur pelaksanaan Magang fakultas Psikologi UTS
a. Mahasiswa menunjukkan bukti penyelesaian persyaratan
akademik dan administrasi.
b. Mahasiswa mengajukan permohonan pengajuan magang sebagai
rujukan pemuatan surat pengantar yang akan ditunjukkan kepada
intansi terkait.
c. Surat pengantar dianggap sah apabila sudah dulegalisasi oleh
pihak Fakultas Psikologi.
d. Fakultas menunjuk seorang Dosen sebagai pembimbing magang

e. Mahasiswa mengajukan proposal magang ke Program studi dan


intansi yang dituju.
2. Prosedur magang di BNN Kabupaten Sumbawa
f. Peserta magang menerima dan mempelajari bagian-bagian divisi
di BNN Kabupaten Sumbawa.
g. Pegawai BNN Kabupaten Sumbawa memberikan briefing
sebelum peserta magang memulai pekerjaan.
h. Peserta magang menggunakan seragam sesuai dengan aturan
instansi

Sedangkan kegiatan yang dilakukan selama magang bersifat fleksibel


16
sesuai perintah dari pembimbing magang. Berikut ini adalah uraian
kegiatan yang dilakukan selama magang di BNN Kabupaten Sumbawa
1. Sosialisasi P4GN di MTs Pelita
2. Tes Urine Pada Kien Rehabilitasi Di Klinik Pratama
3. Sosialisasi P4GN & Pra HNI
4. Sosialisai P4GN di SMPN 3 sumbawa
5. Assessment data
6. Konseling pada klien rehabilitasi di klinik pratama
7. Senam setiap hari jum’at
8. Workshop P4GN Dilingkungan Pemerintah
9. Kunjungan kerja kepala BNNP ke Kantor Bupati dalam upaya P4GN
10. Kegiatan koordinasi P4GN di desa teluk santong
11. Kegiatan koordinasi P4GN di desa sepakat
12. Kegiatan koordinasi P4GN di desa sepayung
13. Kegiatan koordinasi P4GN di desa usar

BAB IV

KONDISI LOKASI MAGANG

17
A. Profil Lokasi Magang
Badan Narkotika Nasional adalah sebuah lembaga pemerintahan non
kementrian (LPNK) Indonesia yang melaksanakan tugas pemerintahan
dibidang pencegahan, pemberantasan, penyalahgunaan dan peredaran gelap
Psikotropika, Prekursor, dan Bahan Adiktif lainnya kecuali bahan adiktif untuk
tembakau dan alkohol. BNN di pimpin oleh seorang kepala yang bertanggung
jawab langsung kepada Presiden melalui koordinasi kepala kepolisian Negara
Republik Indonesia. BNN Kabupaten Sumbawa beralamat di Jl. Garuda No.23,
Lempeh, Sumbawa, Sumbawa Besar, Nusa Tenggara Barat.
Terbentuknya Badan Narkotika Kabupaten/Kota (BNK) Sumbawa yaitu
berdasarkan Perpres No 83 Tahun 2007 tentang Badan Narkotika Nasional,
Badan Narkotika Provinsi (BNP), dan Badan Narkotika Kabupaten/Kota
(BNK) yang memiliki kewenangan operasional melalui kewenangan anggota
BNNterkait dalam satuan tugas dimana BNN-BNP-BNkab/Kota merupakan
mitra kerja pada tingkat Nasional, dan Kabupaten/Kota yang masing-masing
bertanggung jawab kepada presiden, gubernur dan bupati/wali kota, serta
masing-masing (BNP dan BNKab/Kota) tidak memiliki hubungan structural
vertical dengan BNN. Dalam menindaklanjuti kondisi darurat narkoba yang
terjadi di Kabupaten Sumbawa terbentuklah BNNK Sumbawa pada 14
September 2016 yang sekaligus dilakukam pelantikan pejabat structural BNNK
Sumbawa berdasarkan Keputusan Kepala Badan Narkotika Nasional, Nomor :
KEP/268/VIII/KA/KP.02.00/2016/BNN dan Keptusan Nomor :
SKEP/269/VIII/KA/KP.02.00/2016/BNN tentang pemberhentian dan
pengangkatan dari dan dalam jabatan di lingkungan BNN.
1. Visi BNNK Sumbawa
Terwujudnya instansi vertical organisasi BNN di wilayah Sumbawa yang professional
dan mampu menggerakkan seluruh komponen masyarakat, Instansi Pemerintah dan
Swasta dalam melaksanakan
Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap
Narkotika, Psikotropika, Prekursor dan Bahan Adiktif lainnya.
2. Misi BNNK Sumbawa
a. Tersusunnya kebijakan nasional P4GN di tingkat Kabupaten Sumbawa.

18
b. Mewujudkan pelaksanaan operasional P4GN sesuai bidang tugas dan
kewenangannya di Kabupaten Sumbawa.
c. Mewujudkan koordinasi pencegahan dan pemberantasan
penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika, psikotropika, precursor
dan bahan adiktif lainnya.
d. Termonitornya dan terkendalinya pelaksanaan kebijakan Nasional
P4GN di Kabupaten Sumbawa.
e. Tersusunnya laporan pelaksanaan kebijakan nasional P4GN dan
diserhkan kepada Kepala BNN RI.

B. Struktur Organisasi Lokasi Magang


Struktur Organisasi Badan Narkotika Nasional Kabupaten Sumbawa

Kepala BNNK
Sumbawa
Fery Priyanto, S.Sos.,M.M

Kasubbag
Umum
Ahmady, A.Md

Kasi Pencegahan Kasi


dan Kasi Pemberantasa
Pemberdayaan Rehabilitasi n
Nursyafruddin, A.Md Ellyah Andriany, S.KM -
Masyarakat

C. Unit dan Program Kerja

No Unit Kerja Program Kerja


 Penyiapan penyusunan rencana program dan

19
anggaran
 Penyiapan pelaksanaan pengelolaan sarana
prasarana, dan urusan rumah tangga BNNK
 Penyiapan pelaksanaan pengelolahan data
infromasi P4GN
 Penyiapan pelaksanaa urusan tata
persuratan, kepegawaian, keuangan,
1 Umum
kearsipan, dokumentasi dan hubungan
masyarakat.
 Penyiapan pelaksanaan evaluasi dan

pelaporan BNNK ke BNNP


 Penyiapan pelaksanaan koordinasi
penyusunan rencana stratgeis, dan rencana
kerja tahuan P4GN dibidang pencegahan
dan pemberdayaan masyarakat dalam
wilayah Kabupaten Sumbawa
 Penyiapan pelaksanaan diseminasi informasi
dan advokasi P4GN di bidang pencegahan
dalam wilayah Kabupaten Sumbawa
Pencegahan dan  Penyiapan pelaksanaan peran serta
Pemberdayaan masyarakat dan pemberdayaan alternatif
2 Masyarakat P4GN dibidang pemberdayaan masyarakat
(P2M) dalam wilayah Kabupaten Sumbawa
 Penyiapan pelaksanaan pembinaan teknis
dan supervise P4GN dibidang pencegahan
dan pemberdayaan masyarakat kepada
BNNK/kota

20
 Penyiapan pelaksanaan evaluasi dan
pelaporan P4GN dibidang pencegahan dan
pemberdayaan masyarakat dalam wilayah
Kabupaten Sumbawa
 Penyiapan pelaksanaan koordinasi
penyusunan rencana strategis, dan recana
kerja tahuanan P4GN dibidang rehabilitasi
dalam wilayah Kabupaten Sumbawa.
 Penyiapan pelaksanaan assesmen penyalah
guna/pecandu narkotika dalam wilayah
Kabupaten Sumbawa.
 Penyiapan pelaksanaan peningkatan
kemampuan lembaga rehabilitasi medis dan
rehabilitasi sosial penyalah guna/pecandu
narkotika, baik yang diselenggrakan oleh
pemerintah maupun masyarakat dalam
wilayah Kabupaten Sumbawa.
3 Rehabilitasi  Penyiapan pelaksanaan penyatuan kembali
kedalam masyarakat dan perawatan lanjut
bagi mantan penyalah guna dan/atau
narkotika diwilayan Kabupaten Sumbawa.
 Penyiapan pelaksanaan pembinaan teknis
dan survey P4GN dibidang rehabilitasi
kepada BNNK/kota
4 Pemberantasan -

21
BAB V

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil
Dari kegiatan magang yang telah dilakukan di BNNK Sumbawa, banyak
sekali ilmu dan pengalaman yang didapatkan. Melalui kegiatan magang yang
telah kami lakukan yang membuat peserta magang secara lansung terjun kedalam
dunia kerja, sehingga dapat mengetahui bagaimana dan seperti apa lingkungan
kerja, mengetahui prosedur dan sistem yang ada di BNNK Sumbawa, bahkan
peserta magang ikut menyaksikan dan mempraktikkan segala kegiatan yang
mereka lakukan mulai dari mengikuti kegiatan sosialisasi P4GN, melakukan tes
urine terhadap kliendan melakun tes urin disetiap cabang BANK BNI serta
instansi lainnya, membuat arsip surat menyurat, proses konseling dan penggunaan
psikotes yang belum didapatkan pada saat pemebelajaran dikelas.

B. Pembahasan
Peserta magang di BNNK Sumbawa terdiri dari lima mahasiswa dari Fakultas
Psikologi Universitas Teknologi Sumbawa (UTS). Setiap peserta magang
ditempatkan dibagian atau divisi yang berbeda-beda dua orang di bagian
rehabilitasi, satu orang di bagian umum dan di bagian P2M. Dimana pada setiap
pekannya dilakukan sistem rolling sejak 14 juni 2021 - 24 juli 2021. Sebelum
memulai aktivitas, dihari pertama magang peserta magang diberikan briefing
terlebih dahulu sesaat sebelum memulai aktivitas di dalam kantor.
Pada bagian rehabilitasi peserta magang diajarkan bagaimana cara mengisi
formulir atau pendataan klien yang akan datang untuk melakukan rehabilitasi.
Dalam kesempatan ini peserta magang ikut serta dalam meyaksikan serangkaian
kegiatan konseling. Peserta magang diberikan kesempatan untuk menjadi observer
dalam kegiatan konseling tersebut. Peserta magang juga diberikan kesempatan
untuk melakukan proses skoring dari psikotes urica.Selain itu peserta magang juga
diberikan kesempatan untuk mendampingi tes urine dan membuat hasil dari tes
urine tersebut

22
Pada bagian umum peserta magang diberi tugas untuk membuat laporan surat
menyurat untuk dijadikan sebagai arsip dan memeriksa laporan keuangan.
Sedangan pada bagian P2M, peserta magang diberi kesempatan untuk ikut serta
ter urin di setiap instansi, mengikuti workshob dan sosialisasi P4GN di berbagai
instansi dan masyarakat luas.
Selain itu juga peserta magang berkesempatan untuk terlibat lansung pada
serangkaian kegiatan peringatan Hari Anti Narkoba (HANI) yang diselenggarakan
oleh BNNK Sumbawa.

BAB VI
23
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Badan Narkotika Nasional merupakan lembaga pemerintah non kementrian
yang memiliki tugas melaksanakan tugas pencegahan, pemberantasan,
penyalahgunaan dan peredaran gelap Narkotika, psikotropika dan bahan adiktif
lainnya. BNNK Sumbawa menjadi salah satu pelaksana dari banyaknya target
kerja BNN RI.
Dalam beberapa proses kegiatan peserta magang berkesempatan untuk turut
membantu guna menyukseskan kegiatan yang dilaksanakan. Banyak ilmu dan
pengalaman baru yang didapatkan terkait dengan dunia kerja, proses assesment,
proses konseling, evaluasi psikologis dan cara menangani penyalahguna narkoba.

B. Saran
1. Saran Bagi BNNK Sumbawa
Bagi pihak instansi untuk tetap berbaik hati menerima peserta magang yang
berasal dari Universitas Teknologi sumbawa, karena dengan adanya program
magang di BNNK Sumbawa ini peserta magang menjadi lebih memahami
proses penerapan ilmu Psikologi Klinis dalam sunia kerja. Selain itu, terdapat
banyak ilmu dan pengalam baru bagi peserta magang.
2. Saran Bagi Peserta Magang Selanjutnya
Bagi peserta magang selanjutnya untuk lebih aktif lagi menggali banyak
ilmu yang ada serta lebih aktif dan memiliki inisiatif yang tinggi.

DAFTAR PUSTAKA

Profile Badan Narkotika Kabupaten Sumbawa. Diakses pada 23 Juli 2020, dari
http://sumbawakab.bnn.go.id

Pengertian Psikologi klinis menurut para ahli. Diakses pada 18 Juli 2020, dari
https://dosenpsikologi.com/teori-dalam-psikologi-klinis

Definisi psikologi klinis. Diakses pada 18 Juli 2020, dari


24
https://www.universitaspsikologi.com/2018/07/pengertian-dan-teori- psikologi-
klinis.html

Peran penting psikologi klini. Diakses pada 18 Juli 2020, dari


https://www.kompasiana.com/amp/triiwin/peran-penting-psikologi- klinis

Pengertian Konseling. Diakses pada 18 Juli 2020, dari

https://eko13.wordpress.com/2008/05/04/pengertian-konseling

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Saya Yang Bertanda Tangan Dibawah Ini :

Nama Lengkap : Ratih Musdalifah

Tempat Tanggal Lahir : Maman, 9 Juli 2000

Jenis Kelamin : Perempuan

Agama : Islam
25
Status : Belum Menikah

Alamat : Desa Maman, Kec. Moyo Hulu, Kab. Sumbawa

No. Telp : 082341587648

E-Mail : Ratihmusdahlifa08@Gemail.Com

Pendidikan Formal :

 SDN Maman : 2006-2012

 MTS Al-Ihsan Pelati : 2012-2015

 SMK Al-Ma,Arif Sumbawa : 2015-2018

 Universitas Teknologi Sumbawa : 2021-Sekarang

LAMPIRAN

Gambar 1. Sosialisasi P4GN di MTs Pelita


Gambar 2. Tes Urine

26
Gambar 3. Menyalin Link Dari Sosmed BNN Gambar 4. Sosialisai P4GN di
SMPN 3 sumbawa

Gambar 5. Assessment data Gambar 6. Konseling pada klien


rehabilitasi di klinik pratama

27
Gambar 7. Senam setiap hari jum’at Gambar 8. Workshop P4GN Dilingkungan
Pemerintah

Gambar 9. Kunjungan kerja kepala BNNP ke Kantor Bupati dalam upaya P4GN

28
Gambar 10. Kegiatan koordinasi P4GN di desa teluk santong

Gambar 11. Kegiatan Koordinasi P4GN Di Desa Sepakat

Gambar 12. Kegiatan koordinasi P4GN di desa sepayung


29
Gambar 13. Kegiatan koordinasi P4GN di desa usar

30