Anda di halaman 1dari 27

Pra pesmaba 2

Novita (buscopan)

Buscopan Tablet Hyoscine-N-butylbromide

Komposisi Berlapis gula 1 tablet mengandung: Hyoscine-N-butylbromide............................... 10mg BUSCOPAN memberikan gaya spasmolytic tindakan pada otot polos gastrointestinal, genitobilier dan unnary traktat. Sebagai ammonium kuaterner derivatif, Hyoscine-N-butylbromide tidak memasuki sistem saraf pusat. Oleh karena itu, efek samping antikolinergik pada sistem saraf pusat tidak terjadi. Peripheral tindakan antikolinergik hasil dari ganglion-tindakan pemblokiran dalam dinding mendalam serta dari muscarinic anti-aktivitas. Indikasi Kejang saluran pencernaan, kejang dan dyskinesia dari sistem bilier, saluran Genitourinary kejang.

Kontraindikasi BUSCOPAN merupakan kontraindikasi dalam myasthenia gravis dan megacolon. Selain itu, tidak boleh digunakan pada pasien yang telah menunjukkan kepekaan sebelum hyoscine-Nbutylbromide atau komponen lain dari produk. - Retensi urin berhubungan dengan stenosis mekanik dari saluran kemih (misalnya dalam kasus adenoma prostat) - Narrow glaukoma sudut-Takikardia Efek samping Efek samping antikolinergik termasuk xerostomia, dyshidrosis, takikardia dan berpotensi retensi urin dapat terjadi tetapi biasanya ringan dan diri terbatas. Jarang reaksi hipersensitivitas, reaksi kulit terutama telah dilaporkan. Kasus terisolasi episode anafilaksis dengan nafas yg sulit dan shock telah diamati.
Peringatan khusus

Karena potensi risiko komplikasi antikolinergik, kehati-hatian harus digunakan pada pasien yang rentan terhadap glaukoma sudut sempit maupun dalam paten rentan terhadap usus atau saluran kemih penghalang dan pada orang-orang cenderung untuk tachyarrhytmia. Karena kemungkinan bahwa antikolinergik dapat mengurangi berkeringat, BUSCOPAN harus diberikan dengan peringatan untuk pasien dengan pireksia dan dalam situasi di mana suhu tinggi. Kehamilan dan Laktasi Pengalaman yang panjang telah menunjukkan tidak ada bukti efek buruk selama kehamilan manusia. Studi praklinis pada tikus dan kelinci tidak menunjukkan baik embryotoxic atau efek teratogenic. Namun tindakan pencegahan yang biasa mengenai penggunaan obat dalam kehamilan, terutama selama trimester pertama, harus diamati. Keamanan selama menyusui belum ditetapkan. The! N "chlolinCTgi? Efek dari antidepresan trisiklik, antihistamin, quinidine, amantadine, phenothiazines, butyrophenons dan dapat disopyramide Conramtent pengobatan dengan antagonis dopamin seperti metoklopramid dapat mengakibatkan berkurangnya efek kedua obat pada pstrointestinal Thetachycardic efek beta-adrenergik agen dapat ditingkatkan dengan BUSCOPAN. Dosis dan Administrasi

Kecuali ditentukan oleh dokter, dosis berikut disarankan: Tablet berlapis gula: Orang dewasa dan anak di atas 6 tahun: 1-2 kali sehari k sc tablet. Berlapis gula tablet harus ditelan utuh dengan cairan yang memadai. Overdsis Gejala Dalam kasus overdosage, efek antikolinergik dapat diamati. fSifed, parasympathomimetlc obat harus diberikan. Saran Ophthalmological harus shought dalam kasus-kasus glaukoma mendesak. Komplikasi kardiovaskular harus diperlakukan sesuai dengan prinsip-prinsip terapi biasa. Dalam kasus kelumpuhan pernafasan: intubasi, pernafasan buatan harus dipertimbangkan. Catheterisation mungkin diperlukan untuk retensi urin. Selain itu, mendukung langkah-langkah yang tepat harus digunakan sesuai kebutuhan. Ketersediaan Tablet berlapis gula Kotak berisi 10 strip 10 tablet. Simpan dalam 25-30 C, melindungi dari cahaya. Simpan dalam tempat yang aman, keluar dari jangkauan anak-anak. Hanya pada resep dokter Harus dengan resep dokter Diproduksi Oleh: PT. Boehringer Ingelheim Indonesia Bogor, Indonesia Di bawah lisensi dari: Boehringer Ingelheim International GmbH Ingelheim am Rhein Jerman 71012/0701 Reg.No.DKL0133700116Al 20020511Buscopan Tablet Hyoscine-N-butylbromide

Retno Kusuma Ningrum (Epidosin)

KOMPOSISI Valetamat Br / Valethamate Br INDIKASI Kejang lambung-usus (kardiospasme, konstipasi spastik, keluhan ulseratif), kejang pada saluran kemih dan empedu, rasa sakit dan kejang perut pada waktu haid, keterlambatan pelebaran leher rahim waktu melahirkan. Pada anak-anak : pilorospasme (kejang pada pilorus/pelepasan dari lambung ke usus dua belas jari), bronkhitis spastik, muntah karena terdapatnya aseton dalam darah. KONTRA INDIKASI Glaukoma sudut tertutup, sumbatan saluran pencernaan atau saluran kemih, pembesaran prostat, megakolon, penyempitan pilorus. PERHATIAN Interaksi obat : - Aktifitas antikolinergik bisa ditingkatkan oleh parasimpatolitikum lain. - Guanetidin, histamin, dan Reserpin dapat mengantagonis penghambatan efek antikolinergik pada sekresi asam lambung. - Antasida bisa mengganggu absorpsi Valetamat Br. EFEK SAMPING Siklopegia (bersifat luas), midriasis (pelebaran manik mata secara berlebihan), mulut kering, kemerahan pada wajah dan leher, takhikardia, berdebar, susah buang air besar, ruam kulit, muntah, fotofobia. KEMASAN Ampul 8 mg/ml x 1 ml x 10 biji. DOSIS 1-2 ampul disuntikkan intravena (IV), intramuskular (IM), atau subkutan (SC). PENYAJIAN Tak ada pilihan PABRIK Solvay Pharmaceuticals.

Nirmala A. HI. Hanan Librax

Apa Librax? Librax terdiri dari dua bentuk yang berbeda dari obat - chlordiazepoxide dan clidinium.Chlordiazepoxide berada dalam kelas obat sebut benzodiazepin, yang sering diresepkan untuk kegelisahan dan ketegangan. Clidiniuman adalah suatu antikolinergik. Ini mencegah kejang pada otot-otot usus dan kandung kemih dengan santai mereka, dan mengurangi produksi asam lambung. Bagaimana Librax diambil? Librax datang dalam bentuk kapsul, tablet, dan cairan oral. Hal ini biasanya diambil empat kali per hari. Untuk hasil terbaik, Librax harus diambil 30 menit sampai 1 jam sebelum makan makan. Librax tidak harus diambil pada waktu yang sama sebagai antasid. Antasida dapat mengurangi efektivitas librax. Mengapa Librax diresepkan? Librax dapat diresepkan untuk irritable bowel syndrome (IBS) , sakit maag (jarang), divertikulosisatau infeksi pada saluran pencernaan. Apa yang harus saya lakukan jika saya melewatkan dosis? Jika Anda melewatkan dosis, bawa segera setelah Anda ingat. Jika dosis berikutnya harus diambil segera, hanya mengambil dosis yang. Jangan double up, atau mengambil lebih dari satu dosis pada suatu waktu. Siapa yang tidak harus mengambil Librax? Katakan kepada dokter Anda jika Anda pernah mengalami salah satu kondisi sebagai berikut:

Asma atau penyakit paru-paru kronis Setiap penyakit kejiwaan Depresi Pembesaran prostat (BPH) Hiatus hernia atau penyakit refluks Tekanan darah tinggi (hipertensi) Usus penyumbatan Denyut jantung tidak teratur, atau jenis penyakit jantung Penyakit ginjal Penyakit hati Myasthenia gravis Glaukoma sudut sempit Penyakit tiroid Toxic megacolon Kolitis ulseratif

Kemih retensi atau obstruksi leher kandung kemih

Apa efek samping? Librax dapat secara psikologis dan fisik membentuk kebiasaan. Bicarakan dengan dokter Anda jika Anda memiliki riwayat alkohol atau kecanduan narkoba.Jangan mengambil lebih dari librax diresepkan. Efek samping yang serius dari librax termasuk perubahan mental seperti kebingungan atau halusinasi dan kesulitan dalam buang air kecil. Efek samping lain dapat termasuk mengantuk, pusing, sembelit , mual, penglihatan kabur, dan mulut kering. Lihat sisi librax efek halaman untuk daftar lengkap. Apakah ada efek samping seksual? Librax telah menyebabkan impotensi pada beberapa pria dan ketidakteraturan menstruasi pada beberapa wanita. Librax juga dapat meningkatkan atau menurunkan dorongan seksual. Apa obat dapat berinteraksi dengan librax? Librax dapat berinteraksi dengan obat berikut:

Antidepresan, obat penenang, obat penenang Antasida Antihistamin Pengencer darah (Coumadin) Jantung ritme regulator (Pronestyl, quinidine) Simetidin (Tagamet) Digoxin (Lanoxin) Ketoconazole (Nizoral) Metoclopramide (Reglan) Monoamine oxidase (MAO) inhibitor (Nardil, Parnate) Prednisone Pil tidur (Ambien, Halcion) Thiazide diuretik (Dyazide, hidroklorotiazid)

Apakah ada interaksi makanan? Librax tidak diketahui untuk berinteraksi dengan makanan. Orang yang memakai librax harus menghindari minuman beralkohol sebagai dua bersama-sama bisa memiliki efek sedatif meningkat. Berhati-hatilah untuk menghindari alkohol dari sumber yang tak terduga, seperti selama penekan batuk counter atau produk dingin (Nyquil, misalnya). Librax dapat menyebabkan sembelit, dan pasien harus mendapatkan cukup serat dan minum air yang cukup untuk melawan efek ini. Apakah librax aman selama kehamilan? FDA telah diklasifikasikan librax sebagai obat D tipe. Bagian chlordiazepoxide dari librax memang memiliki efek pada janin. Librax hanya boleh digunakan selama kehamilan jika manfaat lebih besar daripada risiko. Perempuan mengambil librax harus menggunakan kontrasepsi. Beritahu dokter resep jika Anda menjadi hamil saat mengambil librax. Librax tidak masuk ke dalam ASI, dan dapat mempengaruhi bayi menyusui. Librax dapat menekan produksi ASI pada ibu menyusui. Berapa lama bisa librax diambil dengan aman? Di bawah pengawasan dokter, librax dapat digunakan secara aman jangka panjang. Librax tidak boleh berhenti tiba-tiba, tetapi dosis harus dikurangi secara bertahap.

Es Hari Pamuji

Papaverini HCl

BIOSPASMIL (Czopki przeciwskurczowe) (Suppositoria antispastica)

KUALITATIF DAN KUANTITATIF KOMPOSISI BAHAN AKTIF

Satu supositoria mengandung: Papaverini hydrochloridum (papaverine hidroklorida) - 0.1g; Belladonnae Extractum siccum (ekstrak kering daun tumbuhan beracun) - 0,015 g Eksipien: supositoria massal q. s. Belladonnae Extractum siccum (ekstrak kering daun tumbuhan beracun) - 0,015 g Indikasi

systaltic menyatakan dalam rongga perut empedu Kolik nephrocolic

Kontraindikasi

Para kontraindikasi untuk digunakan adalah: hiperplasia prostat jinak, glaukoma sudut sempit, akut atau kronis hepatopathies, obturatory uropati disebabkan oleh terhalangnya saluran kemih, usus atonia, ileus, pylorostenosis, atonia kandung kemih, takikardia iskemik penyakit jantung, demam, hipersensitif terhadap atropin, alergi terhadap komponen dari produk obat. pylorostenosis, Khusus peringatan dan tindakan pencegahan untuk penggunaan

Administrasi dosis papaverine lebih tinggi daripada mengantuk menyebabkan direkomendasikan, kepeningan, kelumpuhan otot lurik dan miokardium. Terjadinya gangguan di patensi dari saluran kemih pada pasien yang lebih tua dengan hiperplasia prostat dapat muncul. Individu dengan hepatopathies akut atau kronis atau nephropaties harus menggunakan obat hanya setelah konsultasi medis. Amati perhatian khusus menggunakan obat pada individu dengan penyakit peredaran darah (misalnya aritmia

jantung, penyakit jantung iskemik) dan penyakit pernapasan. Kasus-kasus seperti memerlukan konsultasi dengan dokter sebelum digunakan. BIOSPASMIL dapat digunakan pada anak-anak hanya di bawah pengawasan medis.

Kehamilan dan menyusui

Produk obat tidak boleh digunakan pada wanita hamil dan menyusui.

Tindakan

Papaverine bertindak diastolicly pada otot-otot halus di dalam rongga perut. The atropin terkandung dalam ekstrak daun tumbuhan beracun memiliki aktivitas antispastic mengurangi nada otot kelancaran pencernaan, saluran empedu dan saluran kencing.

Dosis dan cara pemberian

Dosis biasanya diterapkan pada produk obat pada orang dewasa adalah sampai dengan 3 supositoria sehari. Anak-anak dan orang lanjut usia - dosis sesuai dengan petunjuk dokter. Metode yang digunakan: Hapus supositoria dari kemasan blister dan masukkan ke dalam rektum.

Penyimpanan

Simpan dalam paket tertutup, di bawah 25 C. Lindungi dari cahaya.

Jauhkan dari anak-anak. Jangan gunakan produk setelah tanggal kadaluwarsa yang diberikan pada paket. Paket

3 supositoria, 2 g masing-masing, 6 supositoria, 2g masing-masing.

Annisa Fira Faradhila

Spasmium

KOMPOSISI Komposisi : Alverin Sitrat / Alverine citrate 30 mg, Klordiazepoksida HCl / chlordiazepoxide HCl 5 mg. INDIKASI Nyeri spasme/kejang, dismenore (nyeri perut saat haid), ulkus peptikum. KONTRA INDIKASI Glaukoma sudut sempit akut, miastenia gravis, syok, psikosis (penyakit jiwa atas dasar kelainan organik atau gangguan emosi yang ditandai dengan kehancuran kepribadian dan kehilangan kontak dengan kenyataan, seringkali dengan delusi, halusinasi, atau ilusi) berat. PERHATIAN
Dapat menyebabkan ketergantungan obat, amnesia dan peningkatan keparahan kejang grand mal, penyakit otak organik, insufisiensi jantung-pernapasan, penurunan fungsi hati atau ginjal, COPD (penyakit penyumbatan paru-paru kronik) atau gagal pernapasan. Hamil dan menyusui. Usia lanjut. Hindari penggunaan jangka panjang. Interaksi obat : - bisa mempertinggi efek depresan susunan saraf pusat dari alkohol, Barbiturat, antihistamin, Fenotiazin, opiat, Fenitoin (potensiasi), meningkatkan efek relaksan otot jika digunakan dengan Benzodiazepin dan relaksan otot lainnya. - antasida bisa mengganggu absorpsi pada saluran pencernaan.

EFEK SAMPING

Lemas, mengantuk, lemah otot. KEMASAN Tablet salut gula 100 biji. DOSIS 3 kali sehari 1-2 tablet. PENYAJIAN Dikonsumsi bersamaan dengan makanan atau tidak PABRIK Soho.

Maziyah Cahyaning Shiyam

Spasmi nal

ZAT AKTIF :.

Tiap tablet mengandung Methampyrone 500 mg, Pavaperine HCl 25 mg, dan Belladonna Extract 10 mg; merupakan preparat analgetik dan spasmolitik yang kuat.

.: KEMASAN & NO REG :.


SPASMINAL (1 box berisi 10 strip @ 10 tablet), No. Reg. : DKL0208507110A1.

.: FARMAKOLOGI :.
Methampyrone bekerja sebagai analgesik., diabsorpsi dari saluran pencernaan, mempunyai waktu paruh 1 4 jam. Papaverin merupakan relaksan non spesifik yang bekerja secara langsung pada otot polos.

.: INDIKASI :.
Untuk meringankan rasa sakit yang disertai dengan kolik ( spasme).

.: KONTRA INDIKASI :.

Penderita hipersensitif. Penderita dengan insufisiensi hati. Wanita hamil dan menyusui. Penderita dengan tekanan darah sistolik kurang dari 100 mm Hg.

.: DOSIS :.
Dewasa : Jika sakit 1 tablet, berikutnya 1 tablet setiap 6 8 jam, maksimum 4 tablet sehari.

.: EFEK SAMPING :.

Reaksi hipersensitivitas : reaksi pada kulit, misalnya kemerahan. Agranulositosis. Gangguan saluran pencernaan. Kadang-kadang terjadi hipersensitivitas hati.

.: OVER DOSIS :.
Tanda-tanda : penglihatan kabur, tubuh terasa lemah.

Tindakan mengatasi overdosis :

Kurangi absorbsi papaverin dengan pemberian susu atau karbon aktif, lambung dikosongkan dengan menggunakan obat perangsang muntah. Bila perlu hemodialisis dilakukan.

.: PERINGATAN DAN PERHATIAN :.

Tidak untuk mengobati sakit otot pada gejala-gejala flu, rematik, lumbago, sakit punggung, bursitis, sindroma bahu lengan. Karena dapat menimbulkan agranulositosis yang berakibat fatal, maka sebaiknya tidak digunakan dalam jangka panjang terus-menerus. Pada pemakaian jangka lama dapat timbul sindrom neuropati yang akan berangsur hilang bila pengobatan dihentikan. Hati-hati pada penderita yang pernah mengalami gangguan pembentukan darah / kelainan darah, gangguan fungsi hati atau ginjal. Perlu dilakukan pemeriksaan uji fungsi hati dan darah pada penggunaan yang lebih lama dari penggunaan untuk mengatasi rasa sakit akut.

Pemberian pada wanita hamil dan menyusui hanya jika benar-benar diperlukan. Keamanan dan efektivitas pada anak belum diketahui dengan pasti. Hati-hati pemberian pada penderita glaukoma. Pengobatan harus dihentikan jika terjadi hipersensitivitas hati dengan gejala gastrointestinal, eosinofilia, atau perubahan nilai tes fungsi hati.

.: INTERAKSI OBAT :.

Dengan levodopa akan menurunkan efektivitas levodopa. Calcium blockers : merupakan efek potensiasi karena mempunyai struktur molekul yang sama dengan papaverin.

.: LAIN-LAIN :.
Penyimpanan: Simpan di tempat sejuk (15 30oC) dan kering, terlindung dari cahaya. HARUS DENGAN RESEP DOKTER

Lisna Karomah Pertiwi

Spaslic

KOMPOSISI Methampyrone / Metampiron 500 mg, Papaverin HCl 30 mg, Hioscin-N-butilbromida 10 mg. INDIKASI Meredakan kejang saluran pencernaan dan saluran kemih. Nyeri haid. KONTRA INDIKASI Disfungsi ginjal dan hati, glaukoma sudut sempit, hipertrofi prostat dengan retensi urin, stenosis (penyempitan

pembuluh pada saluran), megakolon (usus besar yang abnormal besarnya akibat pelebaran atau hipertrofi). Kehamilan, menyusui. Pasien dengan tekanan darah sistolik <100 mmHg. Paralitik ileus, atoni (tidak ada tegangan otot) usus, takiaritmia patologis, porfiria (pembentukan dan sekresi porfirin berlebihan). PERHATIAN Dapat mengganggu kemampuan mengendarai dan mengoperasikan mesin. Gangguan saluran pencernaan atau saluran kemih. Takikardia. Anak-anak. Penggunaan jangka panjang. EFEK SAMPING Mulut dan kulit kering, jantung berdebar, kemerah-merahan, aritmia, bradikardia (denyut jantung lambat), takikardia (denyut jantung cepat), konstipasi, gangguan penglihatan, sesak napas pada pasien dengan riwayat asma bronkial atau alergi, agranulositosis, reaksi hipersensitif, gangguan saluran pencernaan. KEMASAN Kaplet 10 x 10 biji. DOSIS Dewasa: 1 kaplet setiap 6-8 jam. Maksimum: 4 kaplet sehari. PENYAJIAN Dikonsumsi bersamaan dengan makanan PABRIK Berlico Mulia Farma.

Rifky Arwin Praditia

Spashi

KOMPOSISI Hyoscine / Hiosin-N-butilbromida. INDIKASI Pengobatan spasme dan hipermotilitas saluran pencernaan dan saluran kemih, kolik ginjal dan kandung empedu, dismenore fungsional spastik. KONTRA INDIKASI Glaukoma, hipertrofi prostat dengan retensi urin, stenosis mekanikal saluran pencernaan, taakhikardia. PERHATIAN Glaukoma sudut sempit, pasien yang rentan terhadap penyumbatan jalan keluar saluran kemih dan usus serta yang condong takhiaritmia. EFEK SAMPING

Ganngguan akomodasi penglihatan. INDEKS KEAMANAN PADA WANITA HAMIL C: Penelitian pada hewan menunjukkan efek samping pada janin ( teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan belum ada penelitian yang terkendali pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan belum tersedia. Obat seharusnya diberikan bila hanya keuntungan potensial memberikan alasan terhadap bahaya potensial pada janin. KEMASAN Ampul 20 mg/mL x 1 mL x 10. DOSIS 1 ampul secara imtramuskular (IM) atau intravena(IV), bisa diulangi setelah jam. PENYAJIAN Tak ada pilihan PABRIK Global Multi Pharmalab (GMP).

201210300511032

Bio Dian Rakha Fatih

Spashi Plus

KOMPOSISI Hyoscine / Hiosin-N-butilbromida 10 mg, Metampiron 250 mg. INDIKASI


Nyeri Spastik pada saluran empedu dan saluran kemih serta organ kelamin wanita. Nyeri paroksismal pada penyakit di lambung atau usus.

KONTRA INDIKASI Defisiensi G6PD, diketahui hipersensitif terhadap parasetamol. PERHATIAN Disfungsi ginjal dan hati, sindroma Gilbert. Interaksi Obat : - Antagonis dopamin dapat mengurangi efek kedua obat pada saluran Gastro Intestinal. - Dengan kloramfenikol dapat memperpanjang waktu paruh disertai risiko toksisitas. - Efek antikolinergik intensif dari antidepresan trisiklik, kuinidin, antihistamin, disopiramid dan amantadin. EFEK SAMPING Reaksi alergi dengan eksantema, trombositopenia, Kemerahan pada kulit, leukopenia, agranulositosis,

pansitopenia. INDEKS KEAMANAN PADA WANITA HAMIL C: Penelitian pada hewan menunjukkan efek samping pada janin ( teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan belum ada penelitian yang terkendali pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan belum tersedia. Obat seharusnya diberikan bila hanya keuntungan potensial memberikan alasan terhadap bahaya potensial pada janin. KEMASAN Kaplet Salut Selaput 10 x 10 DOSIS Dewasa : 3 kali sehari 1-2 kaplet. Maksimal : 6 kaplet kapler per hari. PENYAJIAN Dikonsumsi bersamaan dengan makanan atau tidak PABRIK Global Multi Pharmalab (GMP).

Taufiqurrohman

Spasmolit

KOMPOSISI Hyoscine / Hiosin-N-butilbromida. INDIKASI Kejang pada saluran pencernaan, saluran empedu, dan saluran kemih.

PERHATIAN Trimester pertama kehamilan. Interaksi obat : - aktifitas antikolinergik bisa ditingkatkan oleh parasimpatolitik lainnya. - Guanetidin, histamin, dan Reserpin bisa mengantagonis efek penghambatan antikolinergik pada sekresi asam lambung. - antasida bisa mengganggu absorpsi. EFEK SAMPING Peningkatan tekanan dalam bola mata, siklopegia, midriasis, mulut kering, pandangan kabur, kemerahan pada wajah dan leher, retensi dan hesitansi urin, takhikardia, berdebar, sembelit (susah buang air besar), peningkatan suhu tubuh. Perangsangan susunan saraf pusat, ruam kulit, muntah, fotofobia. INDEKS KEAMANAN PADA WANITA HAMIL C: Penelitian pada hewan menunjukkan efek samping pada janin ( teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan belum ada penelitian yang terkendali pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan belum tersedia. Obat seharusnya diberikan bila hanya keuntungan potensial memberikan alasan terhadap bahaya potensial pada janin. KEMASAN Tablet salut film 10 mg x 10 x 10 biji. DOSIS 3 kali sehari 1-2 tablet. PENYAJIAN Dikonsumsi bersamaan dengan makanan atau tidak PABRIK Meprofarm.

Yogik Zainul Azizi

Spasmal

KOMPOSISI Methampyrone / Metampiron 500 mg, Ekstrak Belladona 5 mg, Papaverin HCl 30 mg. INDIKASI Gangguan spastik (kejang) pada saluran pencernaan, saluran kemih dan kelamin, saluran empedu. Dismenore (nyeri perut pada saat haid). KONTRA INDIKASI Glaukoma sudut tertutup, sumbatan saluran kemih dan saluran pencernaan, atoni (tidak adanya tegangan atau kekuatan otot) usus, ileus paralitikum, asma, miastenia gravis, kolitis ulserativa, hernia hiatal, dan penyakit serius hati atau ginjal. PERHATIAN Karena beresiko menyebabkan terjadinya panas tinggi, gunakan secara hati-hati terutama pada anak-anak, bila suhu lingkungan tinggi. Usia lanjut dan pada kondisi yang ditandai dengan takhikardia, penyakit penyumbatan pulmoner kronis. Interaksi obat : - aktifitas antikolinergik bisa ditingkatkan oleh parasimpatolitik lain. - Guanetidin, histamin, dan Reserpin bisa mengantagonis efek penghambatan antikolinergik pada sekresi asam lambung. - antasida bisa mengganggu absorpsi. EFEK SAMPING Meningkatkan tekanan dalam mata, siklopegia, midriasis, mulut kering, pandangan kabur, kemerahan pada wajah dan leher, retensi dan hesitansi urin, takhikardi, dada berdebar, sembelit/susah buang air besar, suhu tubuh tinggi, perangsangan susunan saraf pusat, ruam kulit, muntah, dan fotofobia.

KEMASAN Tablet 200 biji. DOSIS


Dewasa : 3 kali sehari 1-2 tablet. Anak-anak : 3 kali sehari -1 tablet.

PENYAJIAN Tak ada pilihan PABRIK Prafa.

Evy Febry Firdausy HS

Melidox

KOMPOSISI : Tiap tablet salut selaput mengandung, Clidinium Bromide.............................................................. 2,5 mg Chlordiazepoxide HCl......................................................... 5,0 mg CARA KERJA OBAT : Clidinium bekerja menghambat sekresi asam klorida yang berlebihan di dalam lambung dan menghambat motilitas lambung yang disebabkan karena antagonis kompetitif dari asetilkolin, sedangkan Chlordiazepoxide bekerja sebagai penekan sistem syaraf pusat menghasilkan efek sedasi. INDIKASI : Terapi tambahan pada pengobatan tukak lambung dan pengobatan irritable bowels syndrome (irritable colon, spastic colon, mucous colitis dan acute entero colitis). EFEK SAMPING : Konstipasi, erupsi kulit, edema, menstruasi tidak teratur, mual, gejala ekstrapiramidal, mengurangi atau menambah libido, mulut kering, penglihatan kabur, pusing, insomnia, fatigue, diskrasia darah, dysuria, jaundice. KONTRA INDIKASI : - Penderita yang hipersensitif terhadap Chlordiazepoxide dan Clidinium. - Glaukoma, wanita hamil dan menyusui. - Penderita dengan hipertropi prostat dan obstruksi leher kandung kemih. - Insufisiensi paru akut, depresi pernafasan. ATURAN PAKAI : Dewasa : 3 - 4 kali sehari 1 - 2 tablet, diminum sebelum makan atau menjelang tidur. Untuk penderita lanjut usia, dosis permulaan tidak boleh lebih dari 1 tablet, 2 kali sehari, selanjutnya ditingkatkan secara bertahap sampai tercapai dosis yang efektif. PERINGATAN DAN PERHATIAN : - Hati-hati bila digunakan bersama-sama dengan obat depresan susunan syaraf pusat atau alkohol. - Jangan minum obat diare dalam waktu 1 - 2 jam setelah minum obat ini. - Hentikan pengobatan bila terjadi pusing, daya pikir berkurang, mengantuk, pandangan kabur dan konstipasi. - Konsultasikan dengan dokter bila akan melanjutkan pengobatan sesudah pemakaian jangka panjang, sebaiknya

dosis dikurangi untuk menghindari gejala yang tidak diinginkan. - Hati-hati bila digunakan pada penderita anak-anak dan lanjut usia. - Penggunaan jangka panjang pada penderita dengan gangguan fungsi hati dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan/penghitungan sel darah dan fungsi hati. - Hati-hati pemakaian pada penderita dengan gangguan ginjal. - Hindari pemakaian jangka lama karena dapat menimbulkan ketergantungan fisik dan psikis. - Sesudah menggunakan obat ini dianjurkan untuk tidak mengemudikan kendaraan atau menjalankan mesin, karena obat ini dapat mengganggu konsentrasi bekerja. INTERAKSI OBAT : Alkohol, obat-obat anestetik, obat-obat hipertensi yang berefek menekan kerja sistem syaraf pusat, obat-obat antimuskarinik lain, inhibitor MAO, obat-obat antasida, obat antidiare yang bersifat adsorbent, obat-obat golongan ketoconazole. KEMASAN : Dus isi 20 strip @ 10 tablet salut selaput No. Reg. : DPL 9615610117 A1 HARUS DENGAN RESEP DOKTER
Simpan dalam wadah tertutup baik dan terlindung dari cahaya

Nabila

Gitas

Brand:: Product Code:: Komposisi: Indikasi: Dosis: Pemberian Obat:

Interbat G Hyoscine-N-butylbromide 10 mg, paracetamol 500 mg. Nyeri paroksismal pada lambung atau usus halus, nyeri spastik pada saluran empedu, saluran kemih dan organ genital wanita. Dewasa : 1-2 kaplet 3 kali/hari. Maksimal : 6 kaplet/hari. Diberikan sebelum atau sesudah makan.

Kontra Indikasi: Perhatian: Efek Samping: Kemasan:

Takikardia, glaukoma, hipertrofi prostat dengan retensi urin, stenosis mekanis pada saluran cerna, megakolon, porfiria, gangguan fungsi hati. Hamil, laktasi, usia lanjut, kolitis ulseratif, ileus paralitik, stenosis pilorus. Mulut dan kulit kering, konstipasi, palpitasi, rasa panas dan kemerahan pada kulit wajah, reaksi paradoksikal, gangguan mata. Kaplet salut gula 5 x 10

Elok Muthoqaroh

Cliad

KOMPOSISI : Tiap tablet salut selaput mengandung : Klidinium Bromida 2,5 mg Klordiazepoksida 5 mg KHASIAT : CLAID merupakan kombinasi obat antiansietas (Klordiazepoksida) dan antikolinergik/spasmolitik (Klidinium Bromida). Klidinium adalah obat antikolinergik sintetik yang telah dibuktikan melalui percobaan dan studi klinik sebagai antispasmodik dan mempunyai efek antisekretori pada saluran gastrointestinal. INDIKASI : Terapi tambahan pada tukak lambung dan pengobatan gangguan isi perut (usus besar, kejang usus, kolitis mukosa) dan enterokolitis akut. KONTRA INDIKASI : CLIAD dikontraindikasikan dengan adanya glaukoma karena antikolinergik dapat menimbulkan peningkatan midriasis, pada penderita dengan gangguan hipertropi prostat dan gangguan leher kandung kemih yang tidak berbahaya. - Penderita yang hipersensitif terhadap Klodiazepoksida dan Klidinium Bromida. - jangan digunakan pada ibu hamil dan menyusui karena obat terdistribusi dalam ASI dan dapat menghambat laktasi. EFEK SAMPING : Efek samping yang dilaporkan : mulut kering, penglihatan kabur, saluran kencing terhambat, konstipasi. Konstipasi ini sering terjadi jika pemberian obat ini dikombinasi dengan obat spasmolitik yang lain atau diet dengan residu rendah. Erupsi kulit, edema, mual, gejala ekstrapiramidal, mengurangi atau menambah libido, pusing, insomnia, lelah, diskrasia darah, jaundice. PERINGATAN & PERHATIAN : - Hati-hati pemberian obat pada pasien yang menerima alkohol atau CNS-depresant yang lain. - Pada penderita usia lanjut dan lemah, dianjurkan dosis dibatasi sekecil mungkin untuk mencegah timbulnya antaksia, over sedasi atau konvulsi. - Hati-hati pemberian obat pada pasien dengan kerusakan ginjal atau fungsi hepar. - Hati-hati penggunaan pada penderita hipertrofi prostat. - Hati-hati penggunaan pada anak. - Hentikan pengobatan bila terjadi pusing, mengantuk, pandangan kabur, dan konstipasi. - Jangan minum obat diare dalam waktu 1-2 jam setelah minum obat ini.

- Konsultasi dengan dokter bila akan melanjutkan pengobatan setelah pemakaian jangka panjang, sebaiknya dosis dikurangi. INTERAKSI OBAT : - Pemberian bersamaan dengan antidiare, adsorben atau antasida dapat mengurangi absorbsi antikolinergik dan menghasilkan penurunan efek terapeutik. - Pemberian bersamaan obat antikolinergik yang lain dapat memperkuat efek antikolinergik, penderita diharuskan untuk melaporkan keadaan masalah gastrointestinal dengan tepat karena dapat terjadi paralitik ileus. - Pemberian bersama antimiastenik dapat menurunkan gerakan intestinal. ATURAN PAKAI : * Dewasa : 1-2 tablet 3-4 kali sehari 30-60 menit sebelum makan dan menjelang tidur. * Usia lanjut : dosis awal tidak lebih dari 1 tablet kali sehari, selanjutnya ditingkatkan secara bertahap sampai tercapai dosis efektif. KEMASAN & NO REG. : Kotak berisi 5 strip @ 10 tablet salut selaput DPL 9917616016A1 HARUS DENGAN RESEP DOKTER SIMPAN DI BAWAH 25 ? C TERLINDUNG DARI CAHAYA

Nunung Khairunnisa Opier Scopamin

SCOPAMIN PLUS

GOLONGAN GENERIK

Komposisi :

Hyoscine-N-butylbromide 10 mg, parasetamol 500 mg.

INDIKASI

Nyeri paroksismal pada penyakit di lambung dan usus halus, nyeri spastik pada saluran kemih, saluran empedu, dan organ genital wanita (seperti dismenore).

KONTRA INDIKASI

Glaukoma, hipersensitif terhadap paracetamol, defisiensi glucose-6-phosphate dehidrogenase.

PERHATIAN

Hamil, laktasi, sindroma Gilbert, gangguan fungsi hati.

Interaksi Obat:

Obat hipnotik, antiepilepsi, rifampisin, alkohol, propantelin, metoklopramid, kloramfenikol, warfarin, devirat kumarin.

EFEK SAMPING

Agranulositosis, pansitopenia, bronkospasme.

KEMASAN

Kaplet Salut Selaput 10 x 10's.

DOSIS

Dewasa : 3 x sehari 1 - 2 kaplet, maksimal 6 kaplet per hari.

Khaera Ummatin Sesden

SESDEN KAPSUL

GOLONGAN GENERIK

Timepidium Bromida.

INDIKASI

Sakit akibat spasme/kejang otot halus yang disebabkan oleh gastritis (radang lambung), ulkus peptikum, pankreatitis, penyakit kandung empedu dan saluran empedu, lithangiuria.

KONTRA INDIKASI

Glaukoma, disuria (kesulitan untuk kencing atausakit sewaktu kencing), penyakit jantung berat, ileus paralitikum.

PERHATIAN

Pembesaran prostat, hipertiroidisme, gagal jantung kongestif, aritmia, kolitis ulseratif idiopatik. Interaksi obat : potensiasi efek antidepresan trisiklik, Fenotiazin, obat-obat penghambat mono amin oksidase (MAOI).

EFEK SAMPING

Jarang : fotofobia, mulut kering, penglihatan ganda, vertigo, berdebar.

KEMASAN

Kapsul 30 mg x 100 biji.

DOSIS

Dewasa : 3 kali sehari 1 kapsul.

Achmad Mudhofir Renagas

KOMPOSISI Chlordiazepoxide / Klordiazepoksida 5 mg, Clidinium / Klidinium Bromida 2,5 mg. INDIKASI Ulkus peptikum, gastritis, dispepsia nervosa dan pilorospasme yang berhubungan dengan kondisi neurotik, dismenore (nyeri pada saat haid), spasme ureter (kejang aliran kandung kemih), enuresis nokturnal (ngompol pada malam hari), dan sindroma kolon irritabel. KONTRA INDIKASI Glaukoma dan hipertrofi prostatik. PERHATIAN Usia lanjut, epilepsi, penyakit jantung dan pembuluh darah, hati, atau ginjal, depresi pernapasan. Bisa mengganggu kemampuan mengendarai atau mengoperasikan mesin. Interaksi obat : Simetidin, alkohol, depresan susunan saraf pusat.

EFEK SAMPING Mulut kering, konstipasi/susah buang air besar, retensi urin, mengantuk, amnesia, tekanan darah rendah. INDEKS KEAMANAN PADA WANITA HAMIL D: Positif ada kejadian yang berbahaya pada janin manusia, tetapi keuntungan dari penggunaan oleh wanita hamil mungkin dapat diterima walaupun berisiko. (Misalnya jika obat digunakan untuk situasi menyelamatkan nyawa atau penyakit yang serius dimana obat yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif). KEMASAN Tablet salut selaput 10 x 10 biji. DOSIS 1-4 kali sehari 1-2 tablet 30-60 menit sebelum makan. PENYAJIAN Dikonsumsi pada perut kosong (1 atau 2 jam sebelum/sesudah makan) PABRIK Fahrenheit.