Anda di halaman 1dari 16

I. II. III. IV. V.

JUDUL PERCOBAAN : ENTROPI SISTEM HARI/TANGGAL PERCOBAAN : Jumat/16 Maret 2012 SELESAI PERCOBAAN : Jumat/16 Maret 2012 TUJUAN PERCOBAAN :Untuk mempelajari perubahan entropi sistem pada beberapa reaksi TINJAUAN PERCOBAAN : Wujud zat ada tiga macam, yaitu padat, cair, dan gas. Susunan partikel dalam zat padat begitu teratur. Pada zat cair partikel partikelnya kurang teratur, sedangkan dalam gas makin tidak teratur. Pada reaksi kimia terjadi perubahan dari keadaan teratur menjadi kurang teratur dan sebaliknya. Ukuran ketidakteraturan suatu sistem dinyatakan dengan entropi yang diberi lambang S. Kita hanya dapat mengukur nilai perubahan ketidakteraturannya saja yang biasa dilambangkan dengan (). Entropi adalah fungsi keadaan, dan merupakan kriteria yang menentukan apakah suatu keadaan dapat dicapai dengan spontan dari keadaan lain. Hukum ke-2 termodinamika menyatakan bahwa entropi, S, sistem yang terisolasi dalam proses spontan meningkat. Dinyatakan secara matematis S > 0 Bila pada suatu reaksi kimia terjadi perubahan dari keadaan teratur menjadi kurang teratur,maka perubahan entropi (S) positif dan menunjukkan bahwa reaksi berlangsung spontan. Namun, bila pada suatu reaksi kimia terjadi perubahan dari keadaan kurang teratur menjadi teratur, maka perubahan entropi (S) negatif. Proses proses yang dapat menyebabkan peningkatan entropi adalah : Padatan meleleh menjadi cairan Padatan atau cairan menguap membentuk gas Padatan atau cairan bercampur dengan pelarut untuk membentuk larutan nonelektrolit Reaksi kimia menghasilkan suatu kenaikan jumlah molekul molekul gas Suatu zat dipanaskan (temperatur meningkat). Berdasarkan perhitungan dalam lingkar Carnot, maka:

.................................................... Hukum Carnot Clausius (1) q2 dan q4 = 0, sehingga pada proses lingkar ini dapat dinyatakan bahwa

............................................(8)

Persamaan (8) berlaku untuk setiap proses lingkar yang reversible. Besaran di belakang tanda integral pada persamaan (8) harus merupakan diferensial total dan ini berarti merupakan suatu fungsi keadaan. Oleh Clasius besaran ini disebut sebagai entropi (S). Selanjutnya, fungsi entropi didefinisikan sebagai: ................................................................................(9)

Pada proses isotermis,

dan berlaku untuk proses isotermis, baik .

reversibel, maupun irreversibel, walaupun kalor yang diserap q < qrev tidak berarti

Entalpi (H) adalah besarnya energi yang dimiliki suatu benda. Kita tidak dapat mengamati H, tetapi, yang dapat kita amati hanyalah perubahannya (H). H juga dapat bernilai positif, atau negatif. Apabila suatu reaksi berlangsung secara eksoterm, maka H bernilai negatif karena pada reaksi ini terjadi pelepasan kalor. Apabila H bernilai positif, maka reaksi berlangsung secara endoterm dan terjadi penyerapan kalor. Harga perubahan entalpi (H) juga dapat dipengaruhi oleh suhu. Apabila terjadi kenaikan suhu, maka H bernilai positif, sebaliknya, apabila terjadi penurunan suhu, maka H bernilai negatif.

VI.

VII.

ALAT DAN BAHAN : a. Alat b. Bahan CARA KERJA : a. Entropi sistem pada reaksi H2O + NaOH 10 mL air - Dimasukkan dalam tabung reaksi Tabung A TA1 = C - Ditambahkan NaOH padat sendok spatula - Goyang hingga larut - Diukur temperaturnya TA2 = C 0,5 Diukur temperaturnya

b.

Entropi sistem pada reaksi H2O + KNO3 10 mL air - Dimasukkan dalam tabung reaksi Tabung B TB1 = C - Ditambahkan KNO3 padat sendok spatula - Goyang hingga larut - Diukur temperaturnya TB2 = C 0,5 Diukur temperaturnya

c.

Entropi sistem pada reaksi HCl + Mg 5 mL HCl 0,1 M - Dimasukkan dalam tabung reaksi Tabung C TC1 = C - Ditambahkan beberapa potong logam Mg - Diukur temperaturnya Diukur temperaturnya

TC2 = C d. Entropi sistem pada reaksi Ba(OH)2 + NH4Cl Ba(OH)2 - Dimasukkan ke dalam roll film sebanyak satu sendok spatula NH4Cl - Dimasukkan ke dalam roll film sebanyak 0,5 sendok spatula

- Diukur temperaturnya T1 = .C - Roll film ditutup dan dikocok - Dicium bau gas yang terjadi - Diukur temperaturnya T2 = .C

VIII. No 1.

HASIL PENGAMATAN Prosedur 10 mL akuades


Dimasukkan dalam tabung reaksi

: Hasil Pengamatan Dugaan / Reaksi Kesimpulan

T ruang = 30 C T air = 29 C

H2O(l) + NaOH(s) NaOH(aq) S = positif

S meningkat S = 0,564 J/K H = negatif H = -171,242 J terjadi perubahan bentuk padat ke cair dari

TA1=

29 C

H = negatif

Tabung A
Diukur suhunya

TA2 = 33 C
m NaOH = 0,193 g

cair = 4,2 J/g C

TA1 = C
Ditambahkan NaOH padat 0,5 sendok spatula Goyang hingga larut Diukur suhunya

q reaksi =171,242 J
NaOH padat berwarna putih Larutan NaOH tak berwarna Larutan NaOH agak hangat di awal reaksi.

TA2 = C

10 mL air
Dimasukkan dalam tabung reaksi

T ruang = 30 C T air = 29 C

H2O

(l)

+KNO3

(s)

S menurun S = -0,139 J/K H = positif

KNO3 (aq) - S = negatif H = positif

TB1=

29 C

H = 42,084 J terjadi perubahan bentuk padat ke cair dari

TB2 = 28 C
Tabung B
Diukur suhunya

m KNO3 = 0,020 g

cair = 4,2 J/g C


2. TB1 = C
Ditambahkan KNO3 padat 0,5 sendok spatula Goyang hingga larut Diukur suhunya

q reaksi = -42,084 J
KNO3 padat berwarna putih Larutan KNO3 tak berwarna

TB2 = C

5 mL HCl
Dimasukkan dalam tabung reaksi

T ruang = 30 C T air = 29 C T HCl = 30 C

2HCl(l) + Mg(s) MgCl2(s) + H2(g) S = positif H = negatif

S meningkat S=0,000321 J/K H = negatif H = -0,097865 J terjadi perubahan bentuk padat ke cair dari

TC1=

30 C

Tabung C 3.
Diukur suhunya

TC2 = 31 C
m Mg = 0,005 g

cair = 4,2 J/g C

TC1 = C
Ditambahkan beberapa logam Mg Diukur suhunya

q reaksi = 0,097865 J
Logam Mg berwarna perak Ada gelembung gas

TC2 = C

Larutan agak hangat

BaOH2 (s) +
1 Spatula Ba(OH)2 0,5 spatula NH4Cl

S menurun S = -0,00095 J/K H = positif H = 0,2856 J

T ruang = 30 C T air = 29 C

2NH4Cl (s) BaCl2


(s)

+ 2NH3 (g) +

- Dicampur - Diukur suhunya T1 = .C


- Roll film ditutup dan dikocok - Dicium bau gas yang terjadi - Diukur suhunya

2H2O(l) T1= 29 C T2 = 28 C m Ba(OH)2 = 0,044 g m NH4Cl = 0,024 g cair = 4,2 J/g C - S= negatif H = positif

terjadi perubahan bentuk padat dan gas ke dari cair

4.

q reaksi = -0,2856 J
Ba(OH)2 padat berwarna putih

T2 = .C

NH4Cl padat berwarna putih

Ada bau gas yang menyengat

Campuran sedikit berair

IX.

PERHITUNGAN DAN ANALISIS DATA

Setelah melakukan percobaan tentang entropi sistem diperoleh perubahan entropi reaksi berupa peningkatan atau penurunan entropi. Perubahan entropi juga merupakan akibat dari perubahan entalpi reaksi. Dari keempat sistem, yang mengalami peningkatan entropi yaitu reaksi pertama antara 0,193 g NaOH padat dengan 10 ml air dan ketiga yaitu 0,005 g logam Mg dan 5 ml HCl. Sedangkan yang mengalami penurunan entropi yaitu reaksi kedua 0,020 g KNO3 padat dengan 10 ml air dan reaksi keempat yaitu 0,044 g Ba(OH)2 padat dan 0,024 g NH4Cl padat. Analisis pada tabung reaksi 1 yaitu pelarutan NaOH padat : Persamaan reaksi: H2O(l) + NaOH(s) NaOH(aq)

q reaksi = m x c x T q reaksi = mlarutan x Cair x T q reaksi = (mair + mNaOH ) x Cair x (T2 T1) q reaksi = ( 10 g + 0,193 g) x 4,2 J/g.K x (306 K 302 K) q reaksi = 10,193 g x 4,2 J/g.K x 4 K q reaksi =171,242 J
dari kalor reaksi yang diperoleh kemudian digunakan untuk menentukan besarnya nilai S dan H: karena dilakukan pada tekanan tetap, maka : H = - q reaksi = -171,242 J

S = S = S = ( 10 g + 0,193 g) x 4,2 J/g.K x S = 10,193 g x 4,2 J/g.K x 0,01316 S = 0,564 J/K H bernilai negatif artinya reaksi bersifat eksoterm dan karena S bernilai positif artinya ada peningkatan ketakaturan sistem.

Analisis pada tabung reaksi 2 yaitu pelarutan KNO3 padat : Persamaan reaksi: H2O(l) + KNO3(s) KNO3(aq).

q reaksi = m x c x T q reaksi = mlarutan x Cair x T q reaksi = (mair + mKNO3 ) x Cair x (T2 T1) q reaksi = ( 10 g + 0,020 g) x 4,2 J/g.K x (301 K 302 K) q reaksi = 10,020 g x 4,2 J/g.K x (-1) K q reaksi = -42,084 J
dari kalor reaksi yang diperoleh kemudian digunakan untuk menentukan besarnya nilai S dan H: karena dilakukan pada tekanan tetap, maka : H = - q reaksi = -(-42,084 J) = 42,084 J

S = S = S = ( 10 g + 0,020 g) x 4,2 J/g.K x S = 10,020 g x 4,2 J/g.K x (-0,00332) S = -0,139 J/K Didapatkan S= -0,139 J/K, juga bernilai negatif karena dipengaruhi kalor. H bernilai positif artinya reaksi bersifat eksoterm dan karena S bernilai negatif artinya ada penurunan ketakaturan sistem.

Analisis pada tabung reaksi 3 Persamaan reaksi: 2HCl(l) + Mg(s) MgCl2(s) + H2(g).

q reaksi = m x c x T q reaksi = mlarutanx Cair x T q reaksi = (mHCl x mMg) x Cair x (T2 T1) q reaksi = ( 0,01825 g + 0,005 g) x 4,2 J/g.K x (304 K 303 K) q reaksi = 0,02325 g x 4,2 J/g.K x 1 K
= 0,097865 J

dari kalor reaksi yag diperoleh kemudian digunakan untuk menentukan besarnya nilai S dan H: karena dilakukan pada tekanan tetap, maka : H = - q reaksi = -0,097865 J = -0,097865 J S = S = S = ( 0,01825 g + 0,005 g) x 4,2 J/g.K x S = 0,02325 g x 4,2 J/g.K x (0,00329) S = 0,00032 J/K H bernilai negatif artinya reaksi bersifat eksoterm dan karena S bernilai positif artinya ada peningkatan ketakaturan sistem.

Analisis pada tabung reaksi 4 Persamaan reaksi: Ba(OH)2(S) + 2NH4Cl(s) BaCl2(aq) + 2NH3(g) + 2H2O(l).

q reaksi = m x c x T q reaksi = mlarutan x Cair x (T2 T1) q reaksi = (mBaOH + mNH4Cl ) x Cair x (T2 T1) q reaksi = ( 0,044 g + 0,024 g) x 4,2 J/g.K x (301 K 302 K) q reaksi = 0,068 g x 4,2 J/g.K x (-1) K q reaksi = -0,2856 J
dari kalor reaksi yag diperoleh kemudian digunakan untuk menentukan besarnya nilai S dan H: karena dilakukan pada tekanan tetap, maka : H = - q reaksi = -(-0,2856 J) = 0,2856 J

S = S = S = (0,044 g + 0,024 g) x 4,2 J/g.K x S = 0,068 g x 4,2 J/g.K x (-0,00332) = -0,00095 J/K

H bernilai positif artinya reaksi bersifat eksoterm dan karena S bernilai negatif artinya ada penurunan ketakaturan sistem.

X.

PEMBAHASAN

Setelah melakukan percobaan tentang entropi sistem diperoleh perubahan entropi reaksi berupa peningkatan atau penurunan entropi. Perubahan entropi juga merupakan akibat dari perubahan entalpi reaksi. Pada reaksi pertama, yaitu pelarutan NaOH padat, H2O(l) + NaOH(s) NaOH(aq) terjadi perubahan entropi (S) positif dikarenakan adanya peningkatan ketidakaturan. Artinya, reaksi merupakan reaksi reversibel dan spontan atau dapat langsung terjadi pada tekanan tetap. Peningkatan ketakaturan juga terlihat secara makroskopis melalui perubahan fasa padat menjadi cair. Saat mereaksikan juga terjadi kenaikan suhu. Ini menandakan adanya reaksi eksoterm yang melepaskan kalor sehingga perubahan entalpi (H) bernilai negatif. Pada reaksi kedua, yaitu pelarutan KNO3 padat, H2O(l) + KNO3(s) KNO3(aq) terjadi perubahan entropi (S) negatif. Hal ini menyimpang dengan teori bahwa bila terjadi peningkatan ketidakaturan atau perubahan fasa dari padat menjadi cair maka (S) negatif seharusnya bernilai positif. Namun , reaksi tersebut bukan merupakan reaksi reversibel dan spontan pada tekanan tetap. Seharusnya reaksi tersebut merupakan reaksi eksoterm atau (H) bernilai negatif. Penyimpangan tersebut dapat disebabkan oleh kesalahan pengamat membaca skala ataupun pengukuran suhu tidak dilakukan tepat saat bereaksi. Pada reaksi ketiga yaitu : 2HCl(l) + Mg(s) MgCl2(s) + H2(g). terjadi perubahan entropi (S) positif dikarenakan adanya peningkatan ketidakaturan. Artinya, reaksi merupakan reaksi reversibel dan spontan atau dapat langsung terjadi pada tekanan tetap. Peningkatan ketakaturan juga terlihat secara makroskopis melalui perubahan fasa cair menjadi gas (gelembung). Saat mereaksikan juga terjadi kenaikan suhu. Ini menandakan adanya reaksi eksoterm yang melepaskan kalor sehingga perubahan entalpi (H) bernilai negatif. Pada reaksi keempat ;

Ba(OH)2(S) + 2NH4Cl(s) BaCl2(aq) + 2NH3(g) + 2H2O(l). terjadi perubahan entropi (S) negatif dikarenakan adanya penurunan ketidakaturan. Artinya, reaksi bukan merupakan reaksi reversibel dan tidak spontan pada tekanan tetap. Penuarunan ketakaturan juga terlihat secara makroskopis melalui perubahan fasa padat menjadi gas. Gas tersebut merupakan gas ammonia (NH3) yang memiliki bau yang menyengat. Secara teori, pembentukan gas ammonia merupakan reaksi endoterm sehingga terjadi penurunan suhu atau menyerap kalor sehingga perubahan entalpi (H) bernilai negatif.

XI.

KESIMPULAN

Dari data yang diperoleh dari percobaan dapat disimpulkan bahwa perubahan nilai entropi dipengaruhi oleh perubahan suhu, entalpi, dan harga kalor reaksi. Apabila terjadi kenaikan suhu, S, dan q bernilai positif sedangkan H bernilai negatif

(eksoterm) dan merupakan reaksi reversibel. Sebaliknya, apabila terjadi penurunan suhu, maka nilai S, dan q bernilai negatif sedangkan H bernilai positif (endoterm).

XII.

JAWABAN PERTANYAAN

1. Pada reaksi mana terjadi kenaikan entropi? Dan pada reaksi mana terjadi kenaikan entalpi? Jawaban: Kenaikan entropi (S>0 ) terjadi pada reaksi : Percobaan pertama NaOH(s)+H2O(l) NaOH(aq) Percobaan ketiga HCl(l)+Mg(s) MgCl2(aq)+H2(g) S = 0,564 J/K, H = -171,242 J

S = 0,00032 J/K, H = -0,097865 J

Sedangkan kenaikan entalpi(H>0) terjadi pada reaksi : Percobaan kedua KNO3 (s)+H2O(l) KNO3(aq) Percobaan keempat S = -0,139 J/K, H = 42,084 J

Ba(OH)2(s)+ 2NH4Cl(s) BaCl2+ NH3(g)+ 2H2O S = -0,00095J/K, H = 0,2856 J Jadi, reaksi yang mengalami kenaikan entropi pada percobaan pertama, dan ketiga sedangkan kenaikan entalpi adalah pada percobaan kedua dan keempat.

2. Pada reaksi mana terjadi penurunan entropi? Dan pada reaksi mana terjadi penurunan entalpi? Jawaban: Penurunan entropi (S<0 ) terjadi pada reaksi : Percobaan kedua KNO3 (s)+H2O(l) KNO3(aq) Percobaan keempat Ba(OH)2(s)+ 2NH4Cl(s) BaCl2+ NH3(g)+ 2H2O Penurunan entalpi (H<0 ) terjadi pada reaksi : Percobaan pertama NaOH(s)+H2O(l) NaOH(aq) Percobaan ketiga HCl(l)+Mg(s) MgCl2(aq)+H2(g) S = 0,564 J/K, H = -171,242 J S = -0,139 J/K, H = 42,084 J S = -0,00095J/K, H = 0,2856 J

S = 0,00032 J/K, H = -0,097865 J

Jadi, reaksi yang mengalami penurunan entropi pada percobaan kedua dan keempat sedangkan penurunan entalpi adalah pada percobaan pertama, dan ketiga.
XIII. DAFTAR PUSTAKA

Rohman, Ijang dan Sri Mulani.2004. Kimia Fisika 1. Jica:Universitas Pendidikan Indonesia Sugiarto, Bambang, dkk. 2007. Kimia Dasar I. Surabaya: Unesa Unipress. Tjahjani, Siti, dkk. 2012. Buku Petunjuk Praktikum Kimia Fisika II. Surabaya: Unesa Unipress

Perhitungan Entropi : Analisis pada tabung reaksi 1 q reaksi = m x c x T q reaksi = mlarutan x Cair x T q reaksi = (mair + mNaOH ) x Cair x (T2 T1) q reaksi = ( 10 g + 0,193 g) x 4,2 J/g.K x (306 K 302 K) q reaksi = 10,193 g x 4,2 J/g.K x 4 K q reaksi =171,242 J karena dilakukan pada tekanan tetap, maka : H = - q reaksi = -171,242 J S = S = S = ( 10 g + 0,193 g) x 4,2 J/g.K x S = 10,193 g x 4,2 J/g.K x 0,01316 S = 0,564 J/K H2O(l) + KNO3(s) KNO3(aq) H2O(l) + NaOH(s) NaOH(aq)

Analisis pada tabung reaksi 2 q reaksi = mlarutan x Cair x T q reaksi = (mair + mKNO3 ) x Cair x (T2 T1)

q reaksi = ( 10 g + 0,020 g) x 4,2 J/g.K x (301 K 302 K) q reaksi = 10,020 g x 4,2 J/g.K x (-1) K q reaksi = -42,084 J karena dilakukan pada tekanan tetap, maka : H = - q reaksi = -(-42,084 J) = 42,084 J S = S = S = ( 10 g + 0,020 g) x 4,2 J/g.K x S = 10,020 g x 4,2 J/g.K x (-0,00332) S = -0,139 J/K

Analisis pada tabung reaksi 3 q reaksi = m x c x T q reaksi = mlarutanx Cair x T q reaksi = (mHCl + mMg) x Cair x (T2 T1)

2HCl(l) + Mg(s) MgCl2(s) + H2(g).

q reaksi = ( 0,01825 g + 0,005 g) x 4,2 J/g.K x (304 K 303 K) q reaksi = 0,02325 g x 4,2 J/g.K x 1 K q reaksi = 0,097865 J

karena dilakukan pada tekanan tetap, maka : H = - q reaksi = -0,097865 J = -0,097865 J S = S = S = ( 0,01825 g + 0,005 g) x 4,2 J/g.K x S = 0,02325 g x 4,2 J/g.K x (0,00329) S = 0,00032 J/K Analisis pada tabung reaksi 4 Ba(OH)2(S) + 2NH4Cl(s) BaCl2(aq) + 2NH3(g) + 2H2O(l). q reaksi = mlarutan x Cair x (T2 T1) q reaksi = (mBaOH + mNH4Cl ) x Cair x (T2 T1) q reaksi = ( 0,044 g + 0,024 g) x 4,2 J/g.K x (301 K 302 K) q reaksi = 0,068 g x 4,2 J/g.K x (-1) K q reaksi = -0,2856 J karena dilakukan pada tekanan tetap, maka : H = - q reaksi = -0,097865 J = -0,097865 J S = S = S = (0,044 g + 0,024 g) x 4,2 J/g.K x S = 0,068 g x 4,2 J/g.K x (0,00332) S = 0,00095 J/K

LAMPIRAN