Anda di halaman 1dari 29

Pertemuan ke - 2

Alam Pikiran Manusia dan Perkembangannya

ALAM PIKIRAN MANUSIA DAN PERKEMBANGANNYA


A. HAKEKAT MANUSIA DAN SIFAT KEINGINTAHUANNYA B. PERKEMBANGAN FISIK MANUSIA C. PERKEMBANGAN SIFAT DAN PIKIRAN MANUSIA D. SEJARAH PENGETAHUAN YANG DIPEROLEH MANUSIA

A. HAKEKAT MANUSIA DAN SIFAT KEINGINTAHUANNYA

1.

2.
3.

KELEBIHAN MANUSIA DARI PENGHUNI BUMU LAINNYA RASA INGIN TAHU DAN TERBENTUKNYA ILMU PENGETAHUAN ALAM SIFAT KEINGINTAHUAN MANUSIA

A. 1. KELEBIHAN MANUSIA DARI PENGHUNI BUMI LAINNYA


Manusia merupakan makhluk ciptaan Tuhan yang paling berhasil dalam persaingan hidupnya di bumi, meskipun banyak keterbatasan fisik seperti; Ukuran, kekuatan, kecepatan dan pengindraan dibandingkan dengan makhluk lain

Keberhasilan tersebut karena manusia mempunyai kemampuan otak dari makhluk lain, yang memungkinkan lebih mudah beradaptasi dengan lingkungannya

Manusia sebagai salah satu organisme penghuni bumi mempunyai beberapa kelebihan dibandingkan dengan penghuni bumi lainnya; Benda mati (anorganisme) tidak mempunyai prilaku dan tunduk pada hukum alam. Contoh: Benda cair akan menguap jika temperatus meningkat Mahluk Organisme (hidup, biologis) mempunyai prilaku bervariasi yaitu dari yang sangatbaik (binatang) dan prilaku yang sempurna (manusia).

Tabel 1. Sifat umum benda mati dan benda hidup serta daya pikirnya
Perilaku
Kelompok Jenis Macam Daya gerak Neotropik Paleontropik Protoantropik Menyusui Bertelur Bersel satu Mempertahank an Diri Berkembang biak Seksual, Memelihara turunan Seksual, intren, ekstren Aseksual, kstren Daya Pikir

Manusia

Aktif. alat

Dibantu Aktif. Dibantu alat

Terus berkembang, nalar, nurani Statis, naluri, idle curiousky Tidak punya

Makhluk Hidup

Binatang

Aktif alami

secara Aktif secara alami

Tumbuha n
Makhluk Mati

Berbiji/Grneratif Fasif pada Fasif pada Vegetatif keadaan luar keadaan luar Spora

Padat: Batuan; Tanah Cair : Air; Minyak Gas : Udara; Uap

Sebagai tempat makhluk hidup, komponen abiotik dalam ekologi

Manusia sebagai mahluk hidup mempunyai ciri-ciri.


1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) Memiliki organ tubuh yang kompleks dan sangat khusus terutama otak Mengadakan pertukaran zat, yakni adanya zat yang masuk dan keluar Memberi tanggapan terhadap rangsangan dari dalam dan dari luar Memiliki potensi berkembang biak Dapat bergerak Dapat berinteraksi dengan lingkungan Mati

BEBERAPA KELEBIHAN MANUSIA DARI PENGHUNI BUMU LAINNYA


a) Manusia sebagai mahluk berfikir yang bijaksana (homo sapiens) yang dicerminkan dalam tindakan dan prilakunya terhadap lingkungan b) Manusia sebagai pembuat alat karena sadar akan keterbatasan inderanya, sehingga perlu bantuan peralatan untuk keperluan hidupnya (homo faber) baik fisik maupun nalarnya c) Manusia dapat berbicara (homo languens) baik secara lisan maupun tulisan sehingga dapat mengkomunikasikan apa yang diinginkan maupun ditemukan pada komunitas maupun generasi berikutnya

d)

Manusia sebagai mahluk bermasyarakat (homo sosious) dan berbudaya (homo humanis). Manusia bermasarakat dengan tata tertib dan aturan yang diciptakan untuk kepentingan bersama dan saling menolong e) Manusia mengadakan usaha (homo economius) mengadakan tukaR menukar barang (barter) maupun jual beli dengan prinsip ekonomi dan sekaligus kebutuhan materinya terpenuhi f) Manusia berkepercayaan dan beragama (homo religius) karena menyadari adanya kekuatan gaib yang lebih besar dan mengatur jagad raya ini. Perkembangannya dimulai dengan Animisme Dinamisme Tatonisme (kepercayaan atau agama alami) agama samawi (kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa)

A2. RASA INGIN TAHU DAN TERBENTUKNYA ILMU PENGETAHUAN ALAM Manusia punya : Naluri, nalar dan nurani (terus berkembang, curiousity) Binatang punya naluri (insting) yang tetap (statis/ idle curiousity) Perkembangan rasa ingin tahu dimanifestasikan dengan pertanyaan :
Apa ?
Bagaimana ? Mengapa ?

Rasa ingin tahu dan terbentuknya ilmu pengetahuan alam


Rasa ingin tahu
Pengamatan/Pengalaman Pengetahuan Ilmu Pengetahuan Ilmu Pengetahuan Alam

A3. SIFAT KEINGINTAHUAN MANUSIA


Manusia dengan rasa ingin tahunya yang besar, selalu mencari keterangan tentang penomena alam yang diamatinya manusia sering mereka-reka sendiri jawabannya jawaban umumnya tidak logis tetapi sering diterima masyarakat sebagai kebenaran Pengetahuan semacam ini sering disebut dengan Pseudo science mirip sains tetapi bukan sains

Perkembangan ilmu pengetahuan sesuai dengan zamannya dan sejalan dengan cara berpikir dan alat bantu yang ada pada saat itu.

Contoh; a. Mitos: pengamatan, pengalaman, dugaan, imajinasi, dan kepercayaan. Babilonia 700-600 SM
b. Rasionalisme

berupa

penggabungan antara pengamatan, pengalaman dan akal sehat, logika atau rasional. Pertanyaan dijawab secara logis atau hal-hal yang masuk akal. Zaman Yunani (600-200 SM)

c.

Deduksi yaitu penarikan suatu kesimpulan didasarkan pada sesuatu yang bersifat umum (premis mayor) menuju kepada yang khusus (premis minor) Zaman Aristoteles (348 322 SM)

Semua mahluk hidup akan kematian (Umum, premis mayor)

mengalami

Manusia adalah mahluk hidup (khusus, premis minor)

Maka manusia (kesimpulan)

suatu

saat

akan

mati

Induksi merupakan dasar perkembangan metode ilmiah, pengambilan kesimpulan dilakukan berdasarkan data pengamatan atau ekperimentasi. Cara berpikir induktif terkait dengan empirisme, dimana dibutuhkan fakta-fakta yang mendukung Empirisme adalah faham yang berpendapat bahwa fakta yang tertangkap lewat pengalaman atau pengamatan manusia adalah sumber kebenaran. Untuk dapat melakukan eksperimen manusia perlu menciptakan alat bantu atau instrumen pengamatan.

Metode empirisme dipengaruhi oleh alat bantu yang digunakan, semakin cangkih alat bantu yang digunakan maka akurasi data semakin tinggi

Cara Memperoleh Ilmu Pengetahuan Untuk memperoleh pengetahuan yang benar dapat ditempuh melalui; Metode non Ilmiah melalui akal sehat; mitos, prasangka; coba-coba atau otoritas seseorang Metode Ilmiah melalui metode yang sistematis, terkontrol dan berdasarkan data empirik serta konsisten. Pengetahuan yang
diperoleh melalui metode ilmiah mempunyai ciri; Konsisten, Serupa dan Objektif

Pengentahuan Metode Non-Ilmiah Mitos, pengamatan, pengalaman, berupa dugaan, imajinasi, dan kepercayaan Wahyu merupakan komunikasi Sang Pencipta dengan makhluknya disampaikan melaui utusannya. Maunusia bersifat pasif, dengan keyakinan/kebenaran mutlak, tidak dapat dipertanyakan dan diperdebatkan kebenarannya dengan akal saja. Otoritas dan tradisi. Pengetahuan yang telah ada dan mapan sering digunakan oleh pemimpin atau secara tradisi untuk menyatakan kebenaran. Prasangka. Berupa dugaan yang kemungkinan bisa benar atau salah.

d. Intuisi. merupakan kegiatan berfikir non-analitik

(tanpa nalar), tidak berdasarkan pola berfikir tertentu, pendapat diperoleh dengan cepat tanpa melalui proses yang difikirkan terlebih dahulu. pada awalnya ditemukan secara kebetulan dan beberapa diantaranya adalah sangat berguna.

e. Penemuan kebetulan. Beberapa pengetahuan f. Cara Coba-ralat (trial and error) merupakan

serangkaian percobaan asal saja yang tidak didasari oleh teori yang ada sebelumnya, sehingga tidak memungkinkan diperolehnya kepastian pemecahan suatu masalah atau hal yang ingin diketahui.

B. PERKEMBANGAN FISIK TUBUH MANUSIA (1)


Fisik tubuh manusia mengalami proses pertumbuhan sedikit demi sedikit, mulai dari masa di rahim ibu, masa setelah dilahirkan sampai masa dewasa. Pembuahan; berupa sel sederhana Embrio atau janin di rahim induk, mengalami pembelahan sel, diferensiasi sel, dan transformasi bentuk tubuh. Kelahiran (bayi), tidak mempunyai kemampuan sehingga memerlukan pemeliharaan dan perawatan induknya

B. PERKEMBANGAN FISIK TUBUH MANUSIA (2)


Masa pertumbuhan : cukup cepat pada masa kanak-kanak sampai remaja kemudian sangat lambat. Secara umum pertumbuhannya sangat lambat, memakan waktu sekitar 30 % dari masa hidupnya. Bentuk tubuh manusia mengalami perubahan yang sistematis dan teratur sesuai dengan kodratnya sejak bayi hingga dewasa. Perubahan fisik yang sangat nyata terjadi pada masa pubertas, terutama pada tanda-tanda kedewasaan.

C. PERKEMBANGAN SIFAT DAN PIKIRAN MANUSIA (1)


Cara orang dewasa mencari pengetahuan umumnya sangat dipengaruhi oleh pengembangan pengetahuan pada masa anakanak.
1.

Masa bayi (02 tahun), periode sensorimotorik. Pada

2.

periode ini perkembangan kecerdasan bayi sangat cepat. Masa kanak-kanak (35 tahun), periode praoperasional, dorongan keingintahuannya sangat besar. Sehingga banyak yang menyebutkan masa ini sebagai masa bertanya.

C. PERKEMBANGAN SIFAT DAN PIKIRAN MANUSIA (2)


3. Masa usia sekolah (612 tahun), periode operasional nyata, anak sangat aktif, ditandai dengan perkembangan fisik dan motorik yang baik. Merupakan masa tenang, karena proses perkembangan emosional si anak telah mendapatkan kepuasan maksimal sesuai dengan kemampuan. 4. Masa remaja (1320 tahun), periode operasional formal, merupakan masa pertentangan (konflik), baik dengan dirinya sendiri maupun dengan orang dewasa. 5. Masa dewasa (> 20 tahun), kemampuan individu untuk berdiri sendiri, kemampuan individu untuk berdiri sendiri dan bertanggung jawab.

D. SEJARAH PENGETAHUAN YANG DIPEROLEH MANUSIA (1)


Zaman Purba/Zaman Kuno.

Ditandai dengan ditemukannya alat-alat yang terbuat dari batu dan tulang. Pengetahuan yang diperolehnya tersebut merupakan pengalaman dan kemampuannya mengamati alam sekitarnya, serta dari hasil percobaan yang sifatnya spekulatif atau trial and error. Semua pengetahuan yang diperoleh diterima sebagaimana adanya, belum ada usaha untuk mencari asal-usul dan sebab akibat dari segala sesuatu.

Pada saat manusia mulai memiliki kemampuan menulis membaca dan berhitung maka pengetahuan yang terkumpul dicatat secara tertib dan berlangsung terus menerus.
Misal. Peredaran Matahari ahli astronomi menetapkan pembagian waktu, 1 tahun 12 bulan, 1 minggu 7 hari, 1 hari 24 jam dan 1 jam 60 menit dsb (3000 SM) Pembangunan piramid di mesir (2900 2600 SM) Menghitung keliling lingkaran sama dengan 3 kali garis tengah lingkaran (1600 SM)

D. SEJARAH PENGETAHUAN YANG DIPEROLEH MANUSIA (2)


D.2. Zaman Yunani (600200 SM).

Pada zaman Yunani perkembangan ilmu pengetahuan berkembang pesat. Saat ini manusia tidak hanya menerima pengetahuan sebagaimana adanya tetapi secara spekulatif mencoba mencari jawab tentang asal-usul dan sebab-akibat dari segala sesuatu kemampuan berpikir manusia lebih maju, disertai dengan penemuan alat bantu yang lebih baik serta mulai menggunakan akal sehat.

D. SEJARAH PENGETAHUAN YANG DIPEROLEH MANUSIA (3)


Tokoh-tokoh Zaman Yunani (600200 SM).

Thales (624-548 SM) segala sesuatu berasal dari air Anaximenes (588-526 SM) zat dasar adalah udara Pythagoras (580-500 SM), dalil pitagoras Aristoteles (384-322 SM), metode deduksi, phylosophia, transmutasi zat tunggal menjadi air, tanah, udara, api

D. SEJARAH PENGETAHUAN YANG DIPEROLEH MANUSIA (4)


D.3. Zaman Pertengahan Zaman Alkimia (abad 1-2) Zaman Keemasan Islam, (angka arab, aljabar, kedokteran, penulisan buku-buku acuan). Al Khowarisni (825) Aljabar Omar Khayam (1043-1132) ahli matematika dan astronomi; Abu Ibnusina (atau Avicenna, 980-1137) menulis buku tentang kedokteran. Pada zaman ini sumbangan bangsa arab sangat besar

D. SEJARAH PENGETAHUAN YANG DIPEROLEH MANUSIA (5)


D.4. Zaman Modern

Zaman ini dimulai abad ke15 - sekarang, Perubahan pola pikir yang sangat radikal (Heliosentris).

Copernicus (1447-1543 M) Copernicus dalam bukunya De Revolutionibus Orbim Calestium atau Peredaran Alam Semesta. Johannes Keppler (1571-1630 M) Orbit dari semua planet berbentuk elips. Galileo (1546-1642 M). Mendukung heliosentrisme dari Copernicus dan hukum Keppler