Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN PENDAHULUAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH ( BBLR)

A.

PENGERTIAN Berat badan lahir rendah ( BBLR ) adalah bayi baru lahir yang berat badannya saat

lahir kurang dari 2500 gr ( sampai dengan 2499 gr ). Berkaitan dengan penangananya dan harapan hidupnya, bayi berat lahir rendah dibedakan menjad: : Bayi berat lahir rendah ( BBLR ), berat lahir 1500 2500 gr Bayi berat lahir sangat rendah ( BBLSR ), berat lahir - < 1500 gr Bayi berat lahir ekstrem rendah ( BBLER ), berat lahir- < 1000 gr Bayi berat lahir rendah adalah bayi yang lahir dengan berat badan kurang atau sama dengan 2500 gr ( Surasmi, 2003 : 30 ) BBLR adalah bayi lahir dengan berat badan kurang dari 2500 gr tanpa memperhatikan umur kehamilan ( Mansjoer, 2003 : 326 ) BBLR adalah bayi dengan berat badanya 2500 gr atau kurang saat lahir dianggap mengalami masa gestasi yang diperpendek, maupun pertumbuhan intrauterin yang kurang dari yang diharapkan atau keduanya (Sacharin, 1956: 172) Bayi berat lahir rendah ( BBLR ) menurut Surasmi dapat dikelompokan menjadi : 1.Prematuritas murni Yaitu bayi dengan masa kehamilan yang kurang dari 37 minggu dan berat badan sesuai dengan berat badan untuk usia kahamilan ( berat terletak antara persentil ke -10 sampai persentil ke 90 pada intrauterus grwoth curve, atau disebut Neonatus Kurang Bulan Sesuai untuk Masa Kehamilan (NKB - SMK), Neonatus Cukup Bulan Sesuai Masa Kehamilan (NCB - SMK), Neonatus Lebih Bulan Sesuai Masa Kehamilan (NLB - SMK)

2.

Dismaturitas

Yaitu bayi dengan berat badan kurang dari berat badannya yang seharusnya untuk usia kehamilan. Ini menunjukan bayi mengalami retardasi pertumbuhan intrauterin,dismatur dapat terjadi dalam preterm, term, post term. Dismatur ini dapat juga : Neonatus kurang Bulan Kecil untuk Masa Kehamilan (NKBKMK),

Klasifikasi klinik nilai APGAR SCOR 1.Klasifikasi Asfiksia a. Asfiksia berat ( nilai APGAR 0-3) Memerlukan resusitasi segera secara aktif, dan pemberian oksigen terkendali. Karena selalu disertai asidosis, maka perlu diberikan natrikus bikarbonat 7,5% dengan dosis 2,4 ml per kg berat badan, dan cairan glucose 40%1-2 ml/kg berat badan, diberikan via vena umbilikalis. b. Asfiksia sedang (APGAR 4-6) Memerlukan resusitasi dan pemberian oksigen sampai bayi dapat bernafas kembali. c. Bayi normal atau asfiksia ringan ( nilai APGAR 7-9). d. Bayi normal dengan nilai APGAR 10 Asfiksia berat dengan henti jantung, dengan keadaan bunyi jantung menghilang setelah lahir, pemeriksaan fisik yang lain sama dengan asfiksia berat. Pediatric.com

B. 1.

ETIOLOGI Faktor ibu

Faktor predisposisi terjadinya kelahiran prematur : Riwayat kesehatan prematur sebelumnya, perdarahan antepartum, malnutrisi, kelainan uterus, hidramnion, penyakit jantung / penyakit kronik lainya, hipertensi, umur ibu kurang dari 20 tahun atau lebih dari 35 tahun, jarak dua kehamilan terlalu dekat, infeksi dan trauma serta diabetes mellitus. 2. 3. 4. 5. Faktor janin Keadaan sosial ekonomi yang rendah Kebiasaan : pekerjaan yang melelahkan, merokok, alcohol. Faktor Lingkungan : temat tinggal d dataran tinggi radiasi dan zat zat beracun. Bakat bawaan, kehamilan ganda, hidramnion, ketuban pecah dini

Penyebab BBLR: 1. a.) Penyebab kelahiran prematur Faktor ibu Toksemia gravidarum yaitu preeklamsia atau eklamsia Kelainan bentuk uterus ( misalnya uterus bikamis, inkompeten serviks ) Tumor ( misalnya mioma uteri, sistoma ) Ibu yang menderita penyakit antara lain : o o Akut dengan gejala panas tinggi ( misalnya tifus abdominalis, malaria ) Kronis ( misalnya TBC, penyakit jantung )

Trauma pada masa kehamilan yaitu : o o Fisik (misalnya jatuh) Psikologis ( misalnya strees )

Usia ibu pada waktu hamil kurang dari 20 tahun atau lebih dari 35 tahun Plasenta antara lain plasenta previa, solusio plasenta Kehamilan ganda Hidramnion Ketuban pecah dini Cacat bawaan Infeksi ( misal : rubela, sifilis, toksoplasmolisis ) Insufisiensi plasenta Inkomtabilitas darah ibu dan janin ( faktor resus, golongan darah ABO )

b.) Faktor janin

c. 2. a. b.

Faktor plasenta Plasenta previa Solusio plasenta Penyebab kelahiran dismatur Faktor janin Kelainan kromosom Infeksi janin kronis Distonomia kamilial Retardasi kehamilan ganda Aplasia pankreas Faktor plasenta

Berat plasenta kurang / plasenta berongga atau keduanya, luas permukaan kurang, plasentatis virus, infark, tumor, plasenta yang lepas, sindrom transfusi bayi kembar. c. Faktor ibu Toksemia Hipertensi Penyakit ginjal (nefritis akut) Hipotermi ( penyakit jantung sianotik, penyakit paru ) Malnutrisi Anemia sel sabit Ketergantungan obat, narkotik, alkohol, rokok

Faktor faktor yang mempengaruhi BBLR menurut a) b) c) d) e) Status gizi ibu sebelum dan selama kehamilan Perioda gestasi paling sedikit 8 bulan, jarak paling ideal anatara 18 36 bulan, jika Umur ibu, antara 20 35 tahun adalah umur-umur paling baik untuk kehamilan Jumlah kehamilan dimana paling ideal adalah kurang dari 4 Pemeriksaan kehamilan, paling sedikit 3 kali kunjungan. Kunjungan pertama segera

pernah terjadi komplikasi.

setelah diketahui adanya kehamilan. C. 1. MANIFESTASI KLINIS Tanda dan gejala bayi prematur adalah : Umur kehamilan sama dengan atau kurang dari 37 minggu Berat badan sama dengan atau kerang dari 2500 gr Panjang badan sama dengan atau kurang dari 46 cm Kuku panjangnya belum melewati ujung jarinya Batas dahi dan ujung rambut kepala tidak jelas Lingkar kepala sama dengan atau kurang dari 33 cm Lingkar dada sama dengan atau kurang dari 30 cm Rambut lanugo masih banyak Jaringan lemak subkutan tipis atau kurang Tulang rawan daun telinga belum sempurna pertumbuhanya, sehingga seolah Tumit mengkilap, telapak kaki halus Alat kelamin : pada bayi laki laki pigmentasi dan rugae pada skrotum kurang,

olah tidak teraba tulang rawan daun telinga

testis belum turun ke dalam skrotum, untuk bayi perempuan klitoris menonjol, labia minora tertutup oleh labia mayora. Tonus otot lemah sehingga bayi kurang aktif dan pergerakanya lemah Fungsi syaraf yang belum atau kurang matang, mengakibatkan refleks hisap, Jaringan kelenjar mamae masih kurang akibat pertumbuhan jaringan lemak masih Verniks tidak ada atau kurang jaringan lemak bawah kulit sedikit tulang tengkorak lunak, mudah bergerak muka seperti boneka abdomen buncit

menelan dan batuk masih lemah atau tidak efektif dan tangisanya lemah. kurang

2. 1. -

tali pusat tebal dan segar menangis lemah kulit tipis, merah dan transparan Tanda dan gejala bayi dismatur menurut adalah : Bayi dismatur praterm : terlihat gejala fisik prematur ditambah dengan gejala Bayi dismatur aterm dan posterm : terlihat pelisatan Gejala insufisiensi plasenta tergantung pada saat dan lamanya bayi menderita Stadium bayi dismature : Stadium pertama Bayi tampak kurus dan relatif lebih panjang Kulitnya longgar, kering seperti permanen tetapi belum terdapat noda mekonium

retardasi pertumbuhan dan pelisatan

defisit, retardasi pertumbuhan akan terjadi bila defisit berlangsung lama ( kronis )

2. 3. D. 1.

Stadium kedua Terdapat tanda stadium pertama Warna kehijauan pada kulit plasenta dan umbilikus ( karena mekonium tercampur ), Stadium ketiga Terdapat tanda stadium ketiga Kulit, kuku, tali pusat berwarna kuning Ditemukan tanda anoreksia intra uterin yang lama. PATOFISIOLOGI Pengendalian suhu Bayi preterm cenderung memiliki suhu yang abnormal. Hal ini disebabakan oleh

amnion mengendap di kulit, umbilikus dan plasenta akibat anoreksia intrauteri

produksi panas yang buruk dan penigkatan kehilangan panas. Kegagalan untuk menghasilkan panas yang adekuat disebabakan tidak adanya jaringan adiposa coklat ( yang mempunyai aktifitas metabolik yang tinggi ), pernapasan yang lemah dengan pembakaran oksigen yang buruk, dan masukan makanan yang rendah. Kehilangan panas yang meningkat karena adanya permukaan tubuh yang relatif besar dan tidak adanya lemak subkutan, tidak adanya pengaturan panas bayi sebagian disebabkan oleh panas immature dari pusat pengatur panas dan sebagian akibat kegagalan untuk memberikan respon terhadap stimulus dari luar. Keadaan ini sebagian disebabkan oleh mekanisme keringat yang cacat, demikian juga tidak adanya lemak subkutan. Pada minggu pertama dari kehidupan, bayi preterm memperlihatkan fluktuasi nyata dalam suhu tubuh

dan hal ini berhubungan dengan fluktuasi suhu lingkungan.

2.

Sistem pencernaan Semakin rendah umur gestasi, maka semakin kecil / lemah refleks menghisap dan

menelan, bayi yang paling kecil tidak mampu minum secara efektif, regurgitasi merupakan hal yang paling sering terjadi. Hal ini disebabkan oleh karena mekanisme penutupan spingter pilorus yang secara relatif kuat. Pencernaan tergantuang dari perkembangan dari alat pencernaan, lambung dari seorang bayi dengan berat 900 gr memperlihatkan adanya sedikit lipatan mukosa, glandula sekretoris, demikian juga otot kurang berkembang. Perototan usus yang lemah mengarah pada timbulnya distensi dan retensi bahan yang dicerna. Hepar relatif besar, tetapi kurang berkembang, terutama pada bayi yang kecil. Hal ini merupakan predisposisi terjadinya ikterus akibat adanya ketidakmampuan untuk melakukan konjugasi bilirubin yaitu keadaan tidak larut dan eksistensinya ke dalam empedu tidak mungkin. Pencernaan protein berkembang dengan baik pada bayi preterm yang terkecil sekalipun. Protein baik dari tipe manusia dan hewani tampaknya dapat ditoleransi dan diabsorbsi. Absorbsi lemak tampaknaya merupakan masalah, kendatipun sudah dapat enzim pemecah lemak. Hal ini berakibat dengan kekurangan ASI, karbohidrat bentuk glukosa, karbohidrat yang mudah diserap.

3.

Sistem pernapasan Lebih pendek masa gestasi maka semakin kurang perkembangan paru paru pada

bayi dengan berat 900 gr. Alveoli cenderung kecil, dengan adanya sedikit pembuluh darah yang mengelilingi stroma seluler. Semakin mature bayi dan lebih berat badanya maka akan semakin besar alveoli. Pada hakekatnya dindingnya dibentuk oleh kapiler, otot pernapasan bayi lemah dan pusat pernapasan kurang berkenbang. Terdapat juga kekurangan lipoprotein paru paru, yaitu surfaktan yang dapat mengurangi tegangan permukaan pada paru paru. Surfaktan diduga bertindak dengan cara menstabilkan alveoli yang kecil, sehingga mencegah terjadinya kolaps pada saat terjadi ekspirasi. Ritme dari dalamnya pernapasan cenderung tidak teratur, seringkali ditemukan apnea, dalam keadaan ini maka hal ini harus di hitung selama 1 menit untuk perhitungan yang tepat. Pada bayi preterm yang terkecil batuk tidak ada. Hal ini dapat mengarah pada timbulnya inhalasi cairan yang dimuntahkan dengan timbulnya konsekuensi yang serius. Saluran hidung sangat kecil dan mengalami cidera bertahap, mukosa nasal mudah terjadi, hal ini penting diingat untuk memasukkan tabung nasogastrik atau endotrakeal melalui hidung. Kecepatan pernapasan bervariasi pada semua neonatus dan bayi preterm. Pada bayi neonatus pada keadaan istirahat, maka kecepatan pernapasan dapat 60 80 kali / menit

berangsur angsur menurun mencapai kecepatan yang mendekati biasa yaitu 34 36 kali / menit. 4. Sistem sirkulasi Jantung relatif kecil pada saat lahir, pada beberapa bayi preterm kerjanya lambat dan lemah. Terjadinya ekstrasistole dan bising yang dapat di dengar pada atau segara setalah lahir. Hal ini hilang ketika apartusa jantung fetus menutup secara berangsur angsur. Sirkulasi perifer seringkali buruk dari dinding pembuluh darah intrakranial. Hal ini merupakan sebab dari timbulnya kecenderungan perdarahan intrakranial yang terlihat pada bayi preterm. Tekanan darah lebih rendah dibandingkan dengan bayi aterm. Tekanan menurun dengan menurunya berat badan. Tekanan sistolik bayi aterm sekitar 80 mmHg dan pada bayi preterm 45 60 mmHg. Tekanan diastolik secara proporsional rendah, bervariasi dari 30 45 mmHg. Nadi bervariasi antara 100 160 kali / menit cenderung ditemukan aritmia, dan untuk memperoleh suara yang tepat maka dianjurkan untuk mendengar pada debaran apeks dengan menggunakan stetoskop.

5.

Sistem urinarius Pada saat lahir fungsi ginjal perlu menyesuaikan diri dengan lingkungan, fungsi

ginjal kurang efisien dengan adanya angka filtrasi glomerolus yang menurun, klirens urea dan bahan terlarut yang rendah. Hal ini menyebabkan perubahan kemampuan untuk mengkonsentrasi urine dan urine menjadi sedikit. Gangguan keseimbangan air dan elektrolit mudah terjadi. Hal ini disebabkan adanya tubulus yang kurang berkembang. 6. Sistem persyarafan Perkembangan susunan syaraf sebagian besar tergantung pada derajat maturitas, pusat pengendali fungsi fital, misalnya pernapasan, suhu tubuh dan pusat refleks kurang berkembang. Refleks seperti refleks leher tonik ditemukan pada bayi prematur normal, tetapi refleks tendon bervariasi karena perkembangan susunan saraf yang buruk, maka bayi terkecil pada khususnya yang lemah, lebih sulit untuk di bangunkan dan mempunyai tangisan yang lemah

7.

Sistem genital Genital kecil pada wanita, labia minora tidak ditutupi labia mayora hingga aterm.

Pada laki laki testis terdapat dalam abdomen kanalis inguinalis atau skrotum.

8.

Sistem Pengindraan (Penglihatan) Maturitas fundus uteri pada gestasi sekitar 34 minggu, terdapat adanya 2 stadium ( peralihan )

perkembangan yang dapat diketahui yaitu immature dan transisional

yang terjadi antara 24 dan 33 34 minggu. Selama setahun stadium ini bayi bisa menjadi buta jika diberikan oksigen dalam konsentrasi yang tinggi untuk waktu yang lama.
E. PATHWAY

Faktor IBU: penyakit,usia <16 th atau>35 th sosek rendah,kebiasa an ibu(perokok, pecandu) ,dll janin:hidramnion/ polihidramnion,ke hamilan ganda dan kelainan kromosom. Faktor lingkunga n:tempat tinggaldataran tinggi,radiasi danzat-zat racun

Komplikasi obstetrik:multiple gestation,incompe tence PRO dankorionitis, PIH plasenta previa,riwayat kelahiran prematur

Komplikasi medis: diabetes maternal,hiper tensikronis daninfeksi traktus urinarius

BBLR, BBLSR, BBLER

Prematuritas murni

Dismaturitas

Hipoglikemia simtomatik ,Penyakit membran hialin,Hiperbilirubinemia ,Asfiksia neonatorum, HipotermiaSindrom ,Aspirasi Mekonium

Diatetik : Medikamentosa :Vit. K ASI,cairan IV

suportif : Bersihkan jalan nafas, jagakehangatan, inkubator, jaga kebersihan, suportmental keluarga

Pemantauan : terapidan tumbuh kembang

F.

PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK

1. Analisa gas darah ( PH kurang dari 7,20 ). 2. Penilaian APGAR Score meliputi (Warna kulit, frekuensi jantung, usaha nafas, tonus otot dan reflek). 3. Pemeriksaan EEG dan CT-Scan jika sudah timbul komplikasi. 4. Pengkajian spesifik/ 5. Pemeriksaan fungsi paru/ 6. Pemeriksaan fungsi kardiovaskuler

G. KOMPLIKASI Komplikasi yang dapat terjadi adalah : 1. 2. 3. Hipotermia Suhu tubuh di bawah normal Kulit dingin Akral dingin Sianosis Sindrom gawat napas Pernapasan cepat Sianosis perioral Merintih waktu ekspirasi Retraksi substernal dan interkosta Hipoglikemia Gemetar atau tremor Cianosis Apatis Kejang Apnea intermiten Tangisan lemah atau melengkung Kelumpuhan atau letargi Terdapat gerakan pusat mata Keringat dingin Hipotermia Gagal jantung dan henti jantung Tanda klinis hipoternia antara lain :

Tanda klinis sindrom gawat napas :

Tanda klinis hipoglikemia antara lain :

( Sering berbagai gejala muncul bersama sama )

4. -

Perdarahan intra kranial Kegagalan umum untuk bergerak normal Reflek moro menurun atau tidak ada Tonus otot menurun atau tidak ada Pucat dan cianosis Apnea Kegagalan menetek dengan baik Muntah yang kuat Tangisan bernada tinggi dan tajam Kejang Kelumpuhan Fontanela mayor mungkin tegang dan cembung Pada sebagian kecil penderita mungkin tidak ditemukan manifestasi klinis

Tanda dan gejala klinis perdarahan intrakranial :

sedikitpun 5. Rentan terhadap infeksi

Bayi prematur mudah menderita infeksi karena imunitas humoral dan seluler masih kurang hingga bayi mudah menderita infeksi, selain itu karena kulit dan selaput lendir membran tidak memiliki perlindungan seperti bayi cukup bulan. 6. 7. Hiperbilirubinemia Sklera, puncak hidung, sekitar mulut, dada, perut, ekstremitas berwarna kuning Letargi Kemampuan menghisap menurun Kejang Kerusakan integritas kulit Tanda klinis hiperbilirubinemia antara lain :

Lemak subkutan kadang kurang sedikit, struktuir kulit belum matang dan rapuh, sensibilitas yang kurang akan memudahkan kerusakan integritas kulit terutama pada daerah yang sering tertekan. G. PENATALAKSANAAN 1. Pengaturan Suhu Badan Bayi BBLR Bayi Prematur dengan cepat kehilangan panas badan dan menjadi hipotermia, oleh karena itu harus di rawat dalam incubator sehingga panas dalamnya mendekat dalam rahim. Bila bayi di rawat dalam inkubator maka suhu bayi dengan berat badan, 2 kg 35 derajad celcius dan untuk bayi dengan berat badan 2- 2,5 kg adalah 33- 34 derajad celcius. Bila incubator tidak ada bayi dapat di bungkus dengan kain dan di sampingnya ditaruh botol yang berisi air panas, sehingga panas badannya dapat di pertahankan.

2. Makanan bayi BBLR Alat pencernaan belum sempurna, lambung kecil, enzim pencernaan belum matang,sedangkan kebutuhan protein 3- 5 gr /kg BB dan kalori 110 kal / kg BB sehingga pertumbuhannya dapat meningkat. Pemberian minum bayi sekitar 3 jam seetelah lahir dan didahului dengan mengisap cairan lambung. Reflek menghisap masih lemah sehingga pemberian minum sedikit demi sedikit, tetapi sering . Dapat diberikan ASI dengan sendok secara perlahan, atau sonde menuju lambung . Permulaan cairan di berikan sekitar 50 60 cc /kg BB /hari dan terus dinaikan mencapai sekitar 200 cc /kg BB/ hari. Kebutuhan cairan untuk bayi baru lahir 120 150 ml/kg BB/ hari. Penimbangan berat badan secara rutin. Perubahan berat badan mencerminkan kondisi bayi dan erat kaitanya dengan kondisi tubuh. 3. Menghindari infeksi Khususnya bayi premature mudah sekali terkena infeksi, karena daya tahan tubuh yang lemah, kemampuan leokusit masih kurang, pembentukan ati body belm sempurna, dengan demikian perawatan dan pengawasan bayi secara khusus dan terisolasi dengan baik.

ASUHAN KEPERAWATAN BBLR

A. 1. 2. 3. 4. -

PENGKAJIAN Riwayat penyakit terdahulu Nutrisi Ibu Malnutrisi, konsumsi kafein, pengguna obat - obatan, merokok, konsumsi alkohol,dll Riwayat Ibu Umur dibawah 16 tahun atau diatas 35 tahun Latar belakang rendah Rendahnya gizi Konsuitasi genetik yang pernah di lakukan Riwayat Kehamilan Kehamilan kembar Jarak kehamilan yang berdekatan Kehamilaan sebelumnya ,aborsi Tak adanya perawatan sebelum kelahiran

WAWANCARA Adanya riwayat penyakit seperti hipetensi, DM,toksemia

PEMERIKSAAN FISIK 1. Bayi pada saat kehamilan BB < 2500 gr Terlihat kurus Lapisan lemak subkutan sedikit atau tidak ada Kepala relatif lebih besar dibandingkan badan ,3 cm lebih besar dibandinkan lebar Penilaian APGAR SCORE pada 1 -5 menit

dada 0 3 menujnukan kegawatan yang parah 4 6 kegawatan sedang 7 -10 Normal (asfiksia ringan) 2. Kardiovaskuler Denyut jantung rata - rata 120 - 16 permenit pada bagian apekal dengan ritme yang Pada saat kelahiran : kebisingan jantung terdengar pada setengah bagian

teratur. interkostal yang menunjukan aliran dari kanan ke kiri karena hipertensi atau atetektasis paru. 3. 4. 5. 6. Gastrointestinal Penonjolan abdomen dan pengeluaran mekonuim terjadi dalam waktu 12 jam Reflek menelan dan menghisap lemah Ada atau tidaknya anus, ketidak normalan kogenital lain. Integumen Kulit berwarna merah, merah muda, kekuning kuningan. sianosis atau campuran Sedikit vernik kaseosa Rambut lanugo disekitar / disekujur tubuh Kurus, kulit tampak transparan, halus dan mengkilap Edema yang menyeluruh ,atau dibagian tertentu yang terjadi saat kelahiran. Kuku pendek,belum melewati ujung jari, rambut jarang mungkin tidak ada sama Pteki atau ekimosis Muskuloskeletal Tulang kjatilago telinga belum tumbuh denagn sempurna,lembut dan lunak Tulang tengkorak dan tulang rusuk lunak Gerakan lemah dan tidak agresif Neurologis Reflek dan gerakan pada tes neurologis tampak tidak resisten, gerak kembalinya

bermacam warna.

sekali

hanya berkembang sebagian. 7. 8. 9. 10. Menelan,menghisap dan batuk sangat lemah atau tidak efektif Tidak ada atau menurunnya tanda neurologis Mata mungkin tertutup atau mengatup apabila umur kehamilan belum mencapai 25 Suhu tubuh tidak stabil, biasanya hipotermi Gemetar, kejang dan mata berputar putar biasaya bersifat sementara tetapi Pernafasan Jumlah penafasan rata - rata 40 60 permenit dibagi dengan periode apnoe Pernafasan tidak teratur dengan flaring nasal (nasal melebar) dengkuran, retraksi Terdengar suara gemerisik pada auskultasi paru - paru Ginjal Berkemih setelah 8 jam kelahiran Ketidak mampuan untuk melarutkan ekskresi kedalam urine Reproduksi Bayi perempuan klitoris menonjol, labia mayora belum berkembang Bayi laki laki skrotum yanag menonjol dengan rugae kecil.testis belum turun di Aktivitas / Istirahat Bayi sadar mungkin 2 3 jam beberapa hari pertama tidur sehari rata-rata 20 jam dan tangis masih lemah, tidak aktif, tremor.

26 minggu

mungkin juga ini mengindikasikan adanya kelainan neurologis.

(interkostal,supra sternal,substernal)

skrotum

PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK Pada pemeriksan laboratorium didapati: 1. Pemeriksaan kadar glukosa Pada bayi aterm kadar gula dalam darah 50 - 60 mg/dl dalam 72 jam pertama.Pada bayi berat lahir rendah kadar gula darah 40 mg /dl hal ini disebabkan karena cadangan makanan glikogen yang belum mencukupi ( hiploglikemi).bila kadar gula darah sama dengan atau kurang dari 20 mg/ dl 2. Pemeriksan kadar bilirubin Kadar bilirubin normal pada bayi prematur 10 mg/dl, dengan 6 mg/dl pada hari pertamake hidupan, 8 mg/dl 1- 2hari, dan 12 mg/dl pada 3-5 hari. Hiperbilirubun terjadi karena belum matangnya fungsi hepar. 3. 4. Jumlah sel darah putih : 18.000 mm3, neutrofil meningkat sampai 23.000 24.000 Hematokrit (Ht) : 43% - 61% (peningkatan sampai 65% atau lebih menandakaan mm3 hari pertama setelah lahir (menurun bila ada sepsis). polisitemia, penurunan kadar menunjukan anemia atau hemoragikprenatal/ perinatal)

5. 6. 7. 8. B. 1.

Hemoglobin (Hb) : 15 -20 gr/dl (kadar lebih rendah berhubungan dengan anemi Destrosix : tetes glukosa pertama selama 4 -6 jam pertama setelah kelahiran Pemantauan Elektrolit (Na, K. Cl), biasanya dalam batas normal pada awalnya. Pemeriksaan Analisa gas darah. DIAGNOSA KEPERAWATAN. Pola nafas tidak efektif b.d imatur pusat pernafasan / otot pernafasan

atau hemolisis berlebihan) ratra- rata 40 50 mg/dl meningkat 60 -70 mg/dl pada hari ke tiga.

masih lemah 2. Bersihan jalan nafas tidak efektif b.d obstruksi jalan nafas oleh penumpukan lendir, reflek batuk. 3. Ketidak efektifan pola minum bayi b.d prematuritas 4. Resiko terhadap perubahan suhu tubuh (termoregulasi) b.d pusat pengaturan suhu tubuh yang belum sempurna, penurunan lemak subkutan 5. Resiko kekurangan volume cairan b.d regulasi berlebihan imatur ginjal (kegagalan untuk mengkosentrasi urin) 5. Resiko terhadap perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d otot pencernaan yang masih lemah (imatur sfingter cardioesofagus ),ketidak adekuatan simpanan nutrisi 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Resiko terhadap infeksi b.d daya tahan tubuh menurun Menyusui tidak evektif b.d refleks hisap masih lemah Resiko teraspirasi b.d penurunan sfingter esofagus, gangguan menelan, Resiko pertumbuhan tidak proporsional b.d prematuritas Resiko keterlambatan perkembangan b.d Prematuritas Resiko kerusakan integritas kulit b.d factor mekanik penekanan Resiko syndrom kematian bayi mendadak b.d berat lahir rendah Resiko terhadap kerusakan kedekatan orang tua k/bayi/ b.d bayi

adanya regurgitasi

prematur yang tidak evektif untuk melakukan kontak

C.

INTERVENSI

DX I : Pola nafas tidak efektif b.d imatur pusat pernafasan / otot pernafasan masih lemah Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama proses keperawatan diharapkan pola nafas kembali efektif

NOC : Respiratory status : ventilation

Kriteria hasil : Bernafas mudah,Tidak ada suara tambahan,Ekspansi dada simetris, Irama nafas normal,Tanda tanda vital dalam batas normal Skala indikator : 1 2 3 4 5 : Tidak pernah menunjukan : Jarang menunjukan : Kadang menunjukan : Sering menunjukan : Selalu menunjukan

NIC : Vital Sign Monitory Intervensi : Monitor td, nadi, suhu, dan RR Monitor frekuensi dan irama pernafasan Monitor suara paru Monitor pola nafas abnormal Monitor sianosis perifer

DX. II : Bersihan jalan nafas tidak efektif b.d obstruksi jalan nafas oleh penumpukan lendir, reflek batuk. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selamam proses keperawatan diharapkan bersihan jalan nafas efektif NOC : Respiratory status : Airway patency Kriteria hasil : a).Mendemonstrasikan suara nafas yang bersih, tidak ada sianosis dan dispnea b).Mampu bernafas dengan mudah dan tidak ada purse lips c).Menunjukan jalan nafas yang paten (pasien tidak merasa tercekik, irama nafas frekuensi,pernafasan dalam rentang normal) d).Keluarga mampu mengidentifikasi dan mencegah faktor yang dapat menghambat jalan nafas. Indikator skala : 1 2 3 4 5 : Kompromi sangat baik : Kompromi sekali : Kompromi baik : Kompromi sedang : Tidak ada kompromi

NIC : Airway management

Intervensi : Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi (posisi hiperekstensi dengan memberi gulungan popok di bawah bahu) Keluarkan sekret dengan vibrasi atau suction Auskultasi suara napas, catat adanya suara tambahan Identifikasi pasien adanya alat nafas buatan Monitor respirasi dan status oksigen

DX. III : Ketidak efektifan pola minum bayi b.d prematuritas Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selamam proses keperawatan diharapkan pola minum bayi efektif NOC : Bresatfeeding Estabilshment : infant Kriteria hasil : Pasien dapat menyusu dengan efektif,Mengverbalisasi teknik untuk mengatasi masalah menyusui ,Bayi menandakan kepuasan menyusui, Ibu menunjukan harga diri yang positif dengan menyusui. Skala indikator : 1. 2. 3. 4. 5. : Tidak pernah menunjukan : Jarang menunjukan : Kadang menunjukan : Sering menunjukan : Selalu menunjukan

NIC : Airway management Intervensi : Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi (posisi hiperekstensi dengan memberi gulungan popok di bawah bahu) Keluarkan sekret dengan vibrasi atau suction Auskultasi suara napas, catat adanya suara tambahan Identifikasi pasien adanya alat nafas buatan Monitor respirasi dan status oksigen

DX IV

: Resiko terhadap perubahan suhu tubuh (termoregulasi) b.d pusat

pengaturan suhu tubuh yang belum sempurna, penurunan lemak subkutan Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama proses keperawatan diharapkan suhu tubuh dalam batas normal NOC : Thermoregulation Kriteria hasil :

Suhu tubuh dalam rentang normal,Tidak ada perubahan warna kulit ,Nadi dan respirasi dalam rentang normal , Hidrasi adekuat

Skala indikator : 1 2 3 4 5 : Tidak pernah menunjukan : Jarang menunjukan : Kadang menunjukan : Sering menunjukan : Selalu menunjukan

NIC : Temperature regulation Intervensi : Monitor suhu tubuh minimal setiap 2 jam Monitor tanda tanda hipertermi atau hipotermi Monitor tanda tanda vital Monitor warana dan suhu kulit Tingkatkan intake cairan dan nutrisi Selimuti pasien untuk mencegah hilangnya kehangatan tubuh Rawat pasien dalam inkubator

DX V

: Resiko kekurangan volume cairan b.d regulasi berlebihan imatur ginjal

(kegagalan untuk mengkosentrasi urin) Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama proses keperawatan diharapkan kebutuhan cairan pasien dapat terpenuhi atau tercukupi NOC : Fluid balance Kriteria hasil : Mempertahankan output urin sesuai dengan usia dan berat badan Tanda tanda vital dalam batas normal Tidak ada tanda tanda dehidrasi Elastisitas turgor kulit baik Membran mukosa lembab, Tidak ada rasa haus yang berlebi Skala indikator : 1 2 3 4 5 : Tidak pernah menunjukan : Jarang menunjukan : Kadang menunjukan : Sering menunjukan : Selalu menunjukan

NIC : Fluid Management

Intervensi : Timbang popok atau pembalut tiap kali ganti Pertahankan cairan intake dan output yang adekuat Monitor status hidrasi ( kelembaban membran mukosa, nadi adekuat, tekanan darah orotostatik ) Monitor TTV Kolaborasi pemberian cairan IV

DX VI : Resiko terhadap perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d otot pencernaan yang masih lemah (imatur sfingter cardioesofagus ),ketidak adekuatan simpanan nutrisi Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama proses keperawatan diharapkan nutrisi pasien terpenuhi NOC : Nutritional status : Food and fluid intake Kriteria hasil : Adanya peningkatan berat badan sesuai dengan tujuan Berat badan ideal sesuai dengan tinggi badan dan umur kelahiran Keluarga Mampu mengidentifikasikan kebutuhan nutrisi Tidak ada tanda tanda malnutrisi Tidak terjadi penurunan berat badan yang berarti Skala indikator : 1 2 3 4 5 : Tidak pernah menunjukan : Jarang menunjukan : Kadang menunjukan : Sering menunjukan : Selalu menunjukan

NIC : Pengelolaan nutrisi Intervensi : Pantau asupan nutrisi pasien Pantau nilai laboratorium Timbang pasien pada interval yang tepat Berikan informasi kepada keluarga tentang kebutuhan nutrisi pasien dan bagaimana memenuhinya Kolaborasi bersama ahli gizi Ciptakan lingkungan yang menyenangkan untuk makan

DX VII

: Resiko terhadap infeksi b.d daya tahan tubuh menurun

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama proses keperawatan

diharapkan klien terbebas dari resiko infeksi NOC : Status imun Kriteria hasil : Klien bebas dari tanda dan gejala infeksi Keluarga menunjukan kemampuan untuk mencegah timbulnya infeksi Jumlah leukosit dalam batas normal Skala indikator : 1 : Tidak pernah menunjukan 2 3 4 5 : Jarang menunjukan : Kadang menunjukan : Sering menunjukan : Selalu menunjukan

NIC : Perlindungan terhadap infeksi Intervensi : Pantau tanda dan gejala infeksi ( misal : suhu tubuh , denyut jantung ) Kaji faktor yang meningkatkan serangan infeksi ( misal : tanggap imun rendah ) Pantau hasil laboratorium(leukosit) Ajarkan kepada keluarga tanda atau gejala infeksi dan kapan harus melaporkan ke pusat kesehatan Cuci tangan setiap sebelum dan sesudah tindakan keperawatan(lakukan perawatan tali pusat secara aseptik) Batasi jumlah pengunjung dan pantau pengunjang akan adanya lesi kulit Pertahankan teknik isolasi bila perlu

Diagnosa IX Tujuan NOC dengan efektif

: Menyusui tidak evektif b.d refleks hisap masih lemah

: Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan bayi dapat menyusu : Breatstfeeding eastablisment : infant :

Kriteria hasil

Ketepatan bayi menangkap / memasukan areola Keteptan bayi menekan areola Koreksi isapan dan penempatan lidah Terdengar tegukan Susui minimal 5 -10 tiap payudara Indikator skala 1. 2. 3. 4. : Tidak pernah dilakukan Jarang dilakukan Kadang dilakukan Sering dilakukan

5. NIC

Selalu dilakukan : Membantu menyusui :

Intervensi

Sediakan kesempatan kontak ibu dan bayi untuk menysui sejak 2 hari setelah lahir Pantau kemampuan bayi dalam menghisap Pantau kemampuan bayi dalam menangkap areola Anjurkan pada ibu dalam menyusui, bayi dalam posisi relaks Diskusikan penggunaan pompa Asi jika bayi tidak mampu menghisap

Diagnosa XII : Resiko teraspirasi b.d penurunan sfingter esofagus, gangguan menelan, adanya regurgitasi Tujuan NOC : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan tidak terjadi aspirasi : Respiratory Status : Gas exchange :

Kriteria hasil

Kemudahan bernafas Tidak ada sianosis Pa Oksigen dalam batas normal Pa carbondioksida dalam batas normal PH arteri dalam batas norma Indikator skala 1 2 3 4 5 : : Kompromi sangat baik : Kompromi sekali : Kompromi baik : Kompromi sedang : Tidak ada kompromi : Positioning :

NIC

Intervensi

Tempatkan dalam posisi terapetik Tinggikan bagiant tubuh (kepala 20 darajat) Posisikan untuk mengurangi dispnea dan resiko aspirasi Posisikan untuk memudahkan ventilasi Diagnosa XIII : Resiko pertumbuhan tidak proporsional b.d prematuritas Tujuan NOC : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan pertumbuhan : Growth : proporsional Kriteria hasil

BB sesuai umur BB sesuai jenis kelamin

BB sesuai TB Lajunya penambahan BB Lingkar kepala sesuai umur Indikator skala 1 2 3 4 5 : : Penyimpangan luar biasa dari hasil yang di harapkan : Penyimpangan berat dari hasil yang di harapkan : Penyimpangan sedang dari hasil yang di harapkan Kompromi baik : Penyimpangan cukup dari hasil yang di harapkan :Tidak ada penyimpangan dari hasil yang di harapkan : Nutrisi Monitory :

NIC

Intervensi

BB dalam interval yang jelas Monitor BB yang hilang dan yang masuk Monitor bayi selam disusui Monitor pertumbuhan dan perkembangan

Diagnosa XIV : Resiko keterlambatan perkembangan b.d Prematuritas Tujuan NOC : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan perkembangan tidak : Newborn Adaptation : terjadi keterlambatan Kriteria hasil Apgar score Indeks umur kehamilan Naadi rata rata 100 160 x/ menit Respirasi rata- rata 30 60 x/ menit Saturasi O2 > 90 % Reflek menghisap BB Respon rangsang Level bilirubin Indikator skala 1 2 3 4 5 : : Penyimpangan luar biasa dari hasil yang di harapkan : Penyimpangan berat dari hasil yang di harapkan : Penyimpangan sedang dari hasil yang di harapkan Kompromi baik : Penyimpangan cukup dari hasil yang di harapkan :Tidak ada penyimpangan dari hasil yang di harapkan : Development Enhanchement

NIC

Intervensi

Identifikasi kebutuhan bayi Fasilitasi kontak dengan ibu Gunakan bahasa tubuh untuk berkomunikasi Bangun rasa kepercayaan ibu pada perawat Diagnosa XV : Resiko kerusakan integritas kulit b.d factor mekanik penekanan Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama proses keperawatan diharapkan tidak terjadi kerusakan integritas kulit NOC : Tissue Integritas : skin and Mucous membran Kriteria hasil : Integritas kulit yang baik di pertahankan Tidak ada luka lesi pada kulit Perfusi jaringan baik Ibu mampu mempertahankan integritas kulit bayinya Skala indikator : 1 2 3 4 5 : Tidak pernah menunjukan : Jarang menunjukan : Kadang menunjukan : Sering menunjukan : Selalu menunjukan

NIC : Pressure Management Intervensi : Hindari kerutan pada tempat tidur Jaga kebersihan kulit agar tetap kering dan bersih Monitor kulit akan adanya kemerahan Oleskan minyak pada daerah yang tertekan Memandikan bayi dengan air hangat

DX XVI : Resiko syndrom kematian bayi mendadak b.d berat lahir rendah Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama proses keperawatan diharapkan tidak terjadi kematian bayi mendadak NOC : Daya tahan Kriteria hasil : Aktivitas Daya tahan otot Pola menyusui Penampilan rutin bayi

Penampilan bayi istirahat Skala indikator : 1 2 3 4 5 : : Kompromi sangat baik : Kompromi sekali : Kompromi baik : Kompromi sedang : Tidak ada kompromi

NIC : Menejemen Energi Intervensi : Monitor inutrisi secara adekuat Anjurkan istirahat Bantu ibu untuk membuat jadwal istirahat bayi Bantu untuk membuat jadwal menyusui Pantau lokasi dan pola aami selama aktivitas DX XVII: Resiko terhadap kerusakan kedekatan orang tua k/bayi/ b.d bayi prematur yang tidak evektif untuk melakukan kontak Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama proses keperawatan diharapkan tejalin kedekatan orang tua dan bayi NOC : Parent infant Attachment Kriteria hasil : Adanya kontak mata Orang tua dapat merawat kebutuhan Orang tua berespon terhadap isyarat bayi Orang tua sering dating ke ruang perawatan bayi Skala indikator : 1 2 3 4 5 : Tidak pernah menunjukan : Jarang menunjukan : Kadang menunjukan : Sering menunjukan : Selalu menunjukan

NIC : Mengatu lingkungan : proses kedekatan Intervensi : Pertahankan kehangatan temperature tubuh bayi (selain inkubato dapat dengan pelukan ibu) Tempatkan bayi di dekat kamar ibunya Ijinkan ibu untuk berkunjung Sediakan kursi yang nyaman untuk orang tua yang berkunjung (untuk dapat menyusui dengan nyaman)

D.

EVALUASI

Kriteria hasil /Skala Mendemonstrasikan peningkatan ventilasi dan oksigenas yang adekuat 5 Memelihara kebersihan paru dan bebas dari tanda tanda distress pernapasa 5 Tanda tanda vital dalam rentang nomal 5 Bernafas mudah Tidak ada suara tambahan Ekspansi dada simetris Irama nafas normal Tanda tanda vital dalam batas normal Klien dapat menyusu dengan efektif Mengverbalisasi teknik untuk mengatasi masalah menyusui Bayi menandakan kepuasan menyusui Ibu menunjukan harga diri yang positif dengan menyusui Suhu tubuh dalam rentang normal Nadi dan respirasi dalam rentang normal Tidak ada perubahan warna kulit

DAFTAR PUSTAKA

Catzeh, P and Robert.I. 1994. Kapita Selekta Pediatri Edisi II. Jakarta : EGC Dongoes,M.E,and Moohose.M.F 1996. Rencana Asuhan Keperawat Maternal /Bayi : Pedoman Untuk Perencana Pendokumentasian Perawat Klien. .Jalarta : EGC Farrer,H.1999. Perawatan Maternitas. Jakarta : EGC Joanne C. McCloskey and Gloria M. Bulechek. 1996. IOWA Intervention Project : Nursing Interventions Classification (NIC). St. Louis, Missouri : Mosby Year Book, inc. Mansjoer, Arif. 2003. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi 3 Jilid 2. Jakarta : Media Aesculapius. Marion Johson, dkk. 2000. IOWA Intervention Project : Nursing Outcomes Classification (NOC). St. Louis, Missouri : Mosby Year Book

LAPORAN PENDAHULUAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH (BBLR)

Disusun oleh : NURUL JANAH Keperawatan Reguler XIII A

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES PALANGKA RAYA 2012