Anda di halaman 1dari 11

Tugas Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner II | 1

TUGAS PRAKTIKUM II EPIDEMIOLOGI DAN EKONOMI VETERINER

PENGUKURAN KEJADIAN PENYAKIT


Kelompok 2 (sore)

Wahyu Aji Al-Amin Norafizah Binti Matli Moh Zaenal Abidin M Harini Pristiwa Riris Prawesti S Asfi Royhani Latifah Dwida Rahmadani Ruben H Panggabean

B04080140 B04088024 B04100009 B04100017 B04100038 B04100056 B04100076 B04100067

BAGIAN EPIDEMIOLOGI DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT HEWAN DAN KESMAVET FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR

2014

Praktikum 2 (Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner) | 1

SOAL 1. Seorang dokter hewan melakukan investigasi wabah avian influenza di peternakan ayam buras rakyat. Di suatu peternakan terdapat 62 ekor ayam buras, dan 48 ekor di antaranya menunjukkan gejala klinis penyakit saluran pernafasan. Setelah dilakukan pencacahan, peternakan tersebut terdiri dari 35 ekor ayam betina dewasa (berumur >= 1 tahun), 4 ekor jantan dewasa, serta 23 ekor anak yang 6 ekor di antaranya jantan. Dari 48 ekor ayam yang menunjukkan gejala klinis penyakit saluran pernafasan, 27 ekor di antaranya adalah betina dewasa, 3 jantan dewasa, dan 18 ekor anak (4 jantan dan 14 betina). Pertanyaan: 1) Hitunglah rasio ayam betina terhadap jantan dalam populasi tersebut. Mengapa dalam hal ini digunakan rasio bukan proporsi? 2) Hitunglah proporsi jumlah anak ayam di peternakan tersebut! 3) Hitunglah attack rate dari penyakit saluran pernafasan di peternakan tersebut!

Ketika dokter hewan mengunjungi peternakan tersebut, tampak beberapa ekor menderita sakit yang parah. Dan ketika ia kembali lagi keesokan harinya pemilik peternakan menceritakan bahwa 30 ekor ayam telah mati tadi malam. Pertanyaan: 4) Hitunglah case fatality rate akibat penyakit saluran pernafasan tersebut! Informasi apakah yang harus ditanyakan kepada peternak agar diperoleh informasi case fatality rate yang akurat? 5) Hitunglah crude mortality rate akibat penyakit saluran pernafasan tersebut! Informasi tambahan apa yang dibutuhkan sehingga kita dapat menghitung specific mortality rate?

Praktikum 2 (Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner) | 2

JAWABAN: Diketahui : Kriteria Betina dewasa Betina anak Jantan dewasa Jantan anak Total Jumlah populasi 35 ekor 4 ekor 17 ekor 6 ekor 62 ekor Jumlah sakit 27 ekor 3 ekor 14 ekor 4 ekor 48 ekor

Jumlah mati

30 ekor
35+17 4+6 52 10

a)

= = Penghitungan rasio

= 5,2 tentang

digunakan karena diperlukan informasi

banyaknya betina dan jantan dalam suatu populasi (perbandingan antara 2 variabel), sedangkan proporsi hanya menghitung satu variabel terhadap populasi sehingga perkiraan jumlah ayam jantan dan betina tidak dapat diketahui. b) = c)
23

= 62 = 0,37

= 100% = 62 100% = 77,4%


30

48

d) = 100% = 48 100% = 62,5% Informasi tambahan untuk case fatality rate yang lebih akurat: kasus diamati dalam satu periode waktu yang sama dan dipastikan mati karena penyakit tersebut. e) =
30

100% = 62 100% = 48,3%

Informasi tambahan untuk specific mortality rate : umur, jenis kelamin, jenis penyakit

Praktikum 2 (Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner) | 3

SOAL 2. Seorang dokter hewan melakukan penelitian terhadap suatu penyakit pada sapi perah. Penyakit tersebut selalu berakhir dengan kematian atau penderitanya sembuh dengan imunitas permanen. Pada tanggal 1 Juli 2003, dilakukan penelitian dan diperoleh hasil bahwa beberapa sapi telah menderita penyakit tersebut. Lalu pada 1 Juli 2004 dilakukan penelitian ulang. Hasilnya sebagai berikut: Total populasi pada 1 Juli 2003 = 600 ekor Jumlah hewan sakit secara klinis pada 1 Juli 2003 = 100 ekor Jumlah yang menjadi sakit antara 1 Juli 2003 1 Juli 2004 = 200 ekor Jumlah yang mati karena penyakit tersebut dari 1 Juli 2003 1 Juli 2004 = 120 ekor Hitunglah: a) Prevalensi pada 1 Juli 2003 b) Insidensi kumulatif pada 1 Juli 2003 1 Juli 2004 c) Mortality rate pada 1 Juli 2003 1 Juli 2004 d) Case fatality rate pada 1 Juli 2003 1 Juli 2004

JAWABAN a. Prevalensi =
100

x 100%

= 600 = 0,167 = 16,7% b. Insidensi kumulatif =


( ) 200

x 100%

= 500 x100= 40% c. Mortality rate = 100% =120/600 x 100% = 20% d. Case fatality rate =
120

100%

= 300 = 40%

Praktikum 2 (Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner) | 4

SOAL 3. Pada waktu meneliti tentang data penyakit Septhicaemia epizootica di Jawa Barat tahun 1997, ditemukan bahwa ada 15 kasus per 100.000 sapi perah menderita penyakit tersebut. Juga dilaporkan bahwa seluruh kasus tersebut berakhir dengan kematian. Hitunglah: a) Mortality rate per 100.000 b) Case fatality rate per 100 c) Apa kepentingan ekonomis dari CFR?

JAWABAN Diketahui: terjadi 15 kasus/100.000 ekor 15 kasus tersebut berakhir dengan kematian a. Mortality rate/100.000 =
total individu yang mati populasi beresiko 15

= 100.000 = 0.00015 = 0.015% b. CFR/100 = total hewan yang menderita penyakit = 15 = 1 = 100% c. Kepentingan ekonomis CFR adalah untuk menentukan kefatalan suatu penyakit sehingga dapat diketahui seberapa besar kemungkinan penyakit tersebut dapat menyebabkan kematian. Jika nilai CFR besar, maka kemungkinan kematian hewan akibat penyakit tersebut juga besar sehingga tentunya akan berdampak pada kerugian ekonomi bagi peternak atau pemilik hewan. Jadi penyakit dengan CFR tinggi maka sulit untuk diobati sehingga langkah pencegahan merupakan solusi yang tepat.
15 total yang mati akibat penyakit

Praktikum 2 (Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner) | 5

SOAL 4. Selama rentang waktu setahun seorang dokter hewan mengamati tingkat insidensi penyakit Z pada dua kelompok peternakan sapi di daerah Cisarua (katakanlah farm X dan farm Y). Populasi sapi perah pada kedua farm tersebut masing-masing 10.000 ekor dan jumlah sapi yang menderita penyakit Z pada farm X sebanyak 180 ekor dan farm Y sebanyak 90 ekor. Berdasarkan data tersebut di atas, hitung: a) Tingkat insidensi penyakit Z pada farm X dan farm Y per 1000 ekor b) Bandingkanlah kedua tingkat insidensi tersebut dan bagaimana penafsiran anda

Data selanjutnya menunjukkan bahwa komposisi umur sapi perah pada farm X dan farm Y sbb.: Pada farm X, jumlah sapi berumur < 1 tahun, antara 1-3 tahun, dan > 3 tahun masing-masing: 3000, 3000, dan 4000 ekor. Dan jumlah penderita penyakit Z untuk setiap kelompok umur tersebut adalah 12, 48, dan 120 ekor. Sedangkan pada farm Y jumlah sapi berumur < 1 tahun, antara 1-3 tahun, dan > 3 tahun masing-masing; 7000, 2000, dan 1000 ekor dengan jumlah penderita penyakit Z untuk setiap kelompok umur tersebut masing-masing: 28, 32, dan 30 ekor. Berdasarkan data tersebut di atas:

c) Susunlah sebuah tabel lengkap mengenai populasi dan jumlah penderita penyakit Z berdasarkan pengelompokkan umur pada farm X dan farm Y d) Hitunglah tingkat insidensi berdasarkan pengelompokkan umur (age specific insidence rate) per 1000 pada farm X dan farm Y, kemudian bandingkanlah hasilnya. Pada kelompok umur manakah tingkat insidensi lebih tinggi pada setiap farm

Selanjutnya diambil populasi standar untuk farm X dan farm Y masingmasing 20.000 ekor dengan komposisi populasi sbb.: - Umur < 1 tahun : 10.000 ekor Umur 1-3 tahun : 5000 ekor

Praktikum 2 (Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner) | 6

- Umur > 3 tahun : 5000 ekor Berdasarkan data tersebut, hitung: e) Jumlah penderita penyakit Z berdasarkan populasi standar pada setiap kelompok umur pada kedua farm tersebut f) Tingkat insidensi yang telah disesuaikan (adjusted rate) untuk farm X dan farm Y. Bandingkan jawaban ini dengna jawaban A dan apa kesimpulan anda

JAWABAN Selama rentang waktu setahun seorang dokter hewan mengamati tingkat insidensi penyakit Z pada kedua kelompok peternakan sapi di daerah Cisarua (Farm X dan Farm Y). Populasi masing-masing 10.000 ekor sapi, jumlah sapi yang menderita penyakit Z pada Farm X 180 ekor sedangkan pada Farm Y 90 ekor. a. Tingkat insidensi penyakit Z pada Farm X dan Y per 1000 ekor I = 1000 Ix = 1000 = 0,018
18 180

Iy = 1000 = 0,09

# hasil menunjukkan seolah-olah Ix adalah dua kali Iy b. Perbandingan tingkat insidensi penyakit X berdasarkan hasil pada poin (a) maka dapat disimpulkan bahwa insiden kejadian penyakit ternyata lebih tinggi pada Farm X daripada Farm Y. Data selanjutnya menunjukkan bahwa komposisi umur sapi perah pada Farm X dan Farm Y adalah sebagai berikut:

Praktikum 2 (Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner) | 7

c. Tabel

populasi

dan

jumlah

penderita

penyakit

berdasarkan

pengelompokan umur Farm X Kelompok Umur < 1 tahun 1 3 tahun >3tahun Farm Y Kelompok Umur < 1 tahun 1 3 tahun >3tahun Penderita Penyakit Z 28 32 30 Jumlah yang beresiko 7000 2000 1000 Penderita Penyakit Z 12 48 120 Jumlah yang beresiko 3000 3000 4000

d. Tingkat insidensi berdasarkan pengelompokan umur (Age specific Incidence Rate) per-1000 pada Farm X dan Farm Y.

Incidence rate =

Farm X Incidence rate / 1000 (< 1 th) = 1000 = 0,004 Incidence rate / 1000 (1-3 th) = 1000 = 0,016 Incidence rate / 1000 (>3 th) = 1000 = 0,03 Farm Y Incidence rate / 1000 (< 1 th) = 1000 = 0,004 Incidence rate / 1000 (1-3 th) = 1000 = 0,016 Incidence rate / 1000 (>3 th) = 1000 = 0,03 Kesimpulannya yaitu tingkat insidensi berdasarkan umur pada masingmasing Farm memiliki nilai yang sama. Insidensi tinggi pada Farm X dan Farm Y pada tingkat umur lebih dari 3 tahun. Hewan yang berumur lebih dari 3 tahun rentan terhadap penyakit Z.
30 16 4 30 16 4

Praktikum 2 (Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner) | 8

Selanjutnya diambil populasi standar untuk Farm X dan Farm Y masing-masing 20.000 ribu ekor dengan komposisi populasi sebagai berikut: - Umur < 1 tahun : 10.000 ekor - Umur 1 3 tahun : 5000 ekor - Umur diatas 3 tahun : 5000 ekor

e. Jumlah penderita penyakit Z berdasarkan populasi standart pada setiap kelompok umur pada Farm X dan Farm Z adalah sebagai berikut:

Farm X <1 tahun 1 3 tahun >3tahun Farm Y <1 tahun 1 3 tahun >3tahun = 0,004 x 10.000 = 40 ekor = 0,16 x 5000 = 80 ekor = 0,03 x 5000 = 150 ekor = 0,004 x 10.000 = 40 ekor = 0,16 x 5000 = 80 ekor = 0,03 x 5000 = 150 ekor

f. Insidensi yang telah disesuaiakan (Adjusted rate) maka per-1000 Ar (Farm X) =(


1 1

)+(

2 2

)+(

3 3

) ))

= ((

4 10000 20000

)+(

16 5000 20000

)+ (

30 5000 20000

= 40.000/20.000 + 80.000/ 20.000 + 150.000/ 20.000 = 2 + 4 + 7,5 = 13, 5 Ar (Farm Y) =(


1 1 2 2 3 3

)+ (

)+(

) )

= ((

410000 20000

)+(

16 5000 20000

) +(

305000 20000

= 40.000/20.000 + 80.000/ 20.000 + 150.000/ 20.000 = 2 + 4 + 7,5 = 13, 5 Dalam perhitungan Adjusment rate, nilai yang dihasilkan pada Farm X dan Farm Y sama, sedangkan pada perhitumgan 4.a dengan melihat perhitungan tingkat insidensi menggunakan metode standar menunjukkan nilai yang berbeda pada masing-masing Farm. Sehingga dapat disimpulkan bahwa

Praktikum 2 (Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner) | 9

untuk mengetahui secara benar mengenai perbandingan suatu percobaan pada dua kelompok yang berbeda, lebih akurat menggunakan adjustment rate.

SOAL 5. Kita akan mengukur incidence rate penyakit Surra pada populasi kerbau (10 ekor) selama satu tahun. Setelah 1 tahun pengamatan, hasilnya adalah sebagai berikut: No. Kerbau 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Waktu timbul penyakit sejak awal pengamatan 3 bulan Tidak sakit Tidak sakit 6 bulan 9 bulan 4 bulan Tidak sakit Tidak sakit 4 bulan Tidak sakit Kontribusi sebagai hewan beresiko (ekor tahun) 0,25 0,5 0,75 0,33 0,33 -

a) Hitunglah incidence rate per 100 ekor tahun dengan menggunakan perhitungan eksak pada penyebutnya b) Hitunglah incidence rate per 100 ekor tahun dengan menggunakan perhitungan perkiraan pada penyebutnya JAWABAN a) Dengan menggunakan perhitungan eksak pada penyebut :
I = = jumlah kasus baru selama periode tertentu jumlah periode waktu berisiko untuk setiap individu yang diamati

jumlah kasus baru selama perode tertentu (hewan sakit) jumlah hewan berisiko akhit + jumlah periode waktu berisiko untuk setiap individu 5 3 6 9 4 4 [5 + (12) + (12) + (12) + (12) + (12)] 5 = (5 + 0,25 + 0,5 + 0,75 + 0,33 + 0,33) 5 = 7,16 = 0,698 Maka per 100 ekor-tahun : =

Praktikum 2 (Epidemiologi dan Ekonomi Veteriner) | 10

= 0,698 100 = 69,8 ekor tahun atau 70 ekor tahun c) Dengan menggunakan perhitungan perkiraan pada penyebutnya : I= jumlah kasus baru selama periode tertentu jumlah periode waktu berisiko untuk setiap individu yang diamati

jumlah kasus baru selama perode tertentu (hewan sakit) (jumlah hewan berisiko pada awal + jumlah periode waktu berisiko untuk setiap individu) 2 = 5 10 + 5 2 = 5 7,5

= 0,677 ekor tahun Maka, untuk 1per 100 ekor-tahun : = 0,677 100 = 67,7 atau 68 ekor tahun