Anda di halaman 1dari 10

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Dalam kehidupan sehari hari kita tidak bisa hidup seenaknya sendiri, semuanya sudah diatur oleh Allah. Dia-lah sang pembuat hukum yang dititahkan kepada seluruh mukallaf, baik yang berkait dengan hukum taklifi (seperti:wajib,sunnah,haram,makruh,mubah,maupun yang terkait) dengan hukum wadI (seperti:sebab,syarat,halangan,sah,batal,fazid,azimah dan

rukhsoh).untuk menyebut istilah hukum atau objek hukum dalam ushul fiqih disebut mahkum fih,karena didalam peristiwa itu ada hukum seperti hukum wajib dan hukum haram.atau lebih mudahnya adalah perbuatan seorang mukallaf yang terkait dengan perintah syari itu adalah mahkum fih,sedangkan seseorang yang di kenai khitob itulah yang disebut mahkum alaih (mukallaf) berikut penjelasan masing-masing

1.2.

Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah yang akan dirumuskan dalam makalah ini adalah:

1. Apa pengertian mahkum bihi? 2. Apa syarat - syarat mahkum bihi? 3. Apa macam - macam mahkum bihi?

1.3.

Tujuan Penulisan
Beberapa tujuan dari penulisan makalah ini:

1. Menjelaskan pengertian mahkum bihi / mahkum fihi. 2. Mengetahui macam macam mahkum bihi. 3. Menjadi bahan wacana bagi pembaca. 4. Memenuhi tugas makalah yang telah diberikan.

1.4.

Manfaat Penulisan
Beberapa manfaat dari penulisan makalah ini:

1. Memahami tentang mahkum bihi / mahkum fihi. 2. Sebagai bahan bacaan bagi pembaca. 3. Menambah wawasan terhadap ketentuan hukum Islam tentang waris bagi pembaca.

1.5.

Metode Penulisan
Metode yang digunakan dalam penulisan makalah ini yaitu metode kepustakaan atau

normatif yang acuannya literatur-literatur yang berkaitan dengan judul makalah guna menunjang penyusunan makalah ini.

BAB II PEMBAHASAN
2.1. Pengertian Mahkum Bihi
Mahkum bihi / mahkum fihi, yaitu perbuatan orang mukallaf yang berhubungan dengan hukum syara atau yang dibebani hukum syari. Para ahli Ushul Fiqih menyebutnya dengan Ahkamul 1. 2. 3. 4. Yang Yang Yang Yang Khomsah berhubungan berhubungan berhubungan berhubungan dengan dengan dengan (hukum dengan nadb yang ijab dinamai tahrim karahah lima) dinamai mandub/ dinamai dinamai yaitu: wajib. sunat haram makruh

5. Yang berhubungan dengan ibahah dinamai mubah. Ulama Ushul fiqih mendefinisikan mahkum fih sebagai objek dari sebuah hukum. Objek hukum yang dinyatakan sebagai perbuatan orang mukallaf yang terkait dengan perintah syari yakni perintah Allah dan Rasulnya. Perintah tersebut berarti sebuah tuntutan untuk mengerjakan suatu perbuatan, tuntutan untuk meninggalkan suatu perbuatan, memilih untuk mengerjakan suatu perbuatan. Perbuatan-perbuatan tersebut baik yang bersifat syarat, sebab, halangan, azimah, rukhsah, sah serta batal. Menurut Usuliyyin,yang dimaksud dengan Mahkum fih adalah obyek hukum,yaitu perbuatan seorang mukallaf yang terkait dengan perintah syari(Allah dan Rasul -Nya), baik yang bersifat tuntutan mengerjakan, tuntutan meninggalkan, dan tuntutan memilih suatu pekerjaan. Semua hukum-hukum yang ada dalam syariat Islam itu memiliki objek. Dan objek daripada hukum tersebut ialah perbuatan-perbuatan orang mukallaf. Dari perbuatan itulah muncul sebuah hukum-hukum sebagai pembatas atas perbuatan manusia tentang kewajiban, keharaman dan kemubahannya. Misalnya, Allah berfirman:

Hai orang-orang beriman, penuhilah aqad-aqad itu. Di halalkan bagimu binatang ternak, kecuali yang kan dibacakan kepadamu. Yang demikian itu dengan tidak menghalalkan beburu ketika kamu sedang mengerjakan haji. Sesungguhnya Allah menetapkan hukum-hukum menurut yang dikehendaki-Nya. (QS. Al-Maidah:1) Yang menjadi objek perintah dalam ayat tersebut adalah perbuatan orang mukallaf yaitu perbuatan menyempurnakan janji yang diwajibkan dengan ayat tersebut. Contoh QS al-Baqoroh/2 : 183 Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa. firman Allah SWT :

Firman Allah SWT di atas berhubungan dengan perbuatan orang mukallaf yaitu berpuasa, status hukumnya Contoh QS keji dan lain, firman Al-Isra/17 jalan adalah Allah : yang SWT wajib. : 32 buruk.

Dan janganlah kamu mendekati perbuatan zina, sesungguhnya zina itu merupakan perbuatan

Firman Allah di atas berhubungan dengan perbuatan orang mukallaf, yaitu mendekati zina. Status hukumnya adalah haram. Contohnya tercantum pada Surat Al-Baqarah, 2:43 yang artinya: Dirikanlah olehmu sholat...(Q.S Al Baqarah, 2: 43) Kewajiban dalam ayat ini berkaitan dengan perbuatan seorang mukallaf, yaitu kewajiban mendirikan shalat.

Di dalam surat lainnya yang menyatakan tentang kewajiban seorang mukallaf untuk melakukannya tercantum pada Surat Al-Maidah, 5:6 yang juga berhubungan dengan syarat sahnya dengan siku.... mukallaf untuk melakukan ibadah shalat. Apabila kamu hendak mengerjakan sholat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai

2.2.

Syarat - Syarat Mahkum Bihi


Para ulama ushul Fiqih mengemukakan beberapa pendapat tentang syarat sahnya suatu

Taklif (pembebanan hukum) kepada seorang mukallaf (orang yang dibebani hukum), yaitu: 1. Perbuatan itu sungguh-sungguh diketahui oleh mukallaf sehingga ia dapat menunaikan tuntutan itu sesuai dengan yang diperintahkan. Hal ini berkaitan erat dengan tujuan mengapa seorang mukallaf diwajibkan untuk melakukannya. Misalnya, seorang mukallaf tidak dituntut untuk mendirikan shalat, membayar zakat, mengerjakan haji, melakukan jihad, berinfak melainkan dia telah mengetahui secara baik hukum Allah yang terkait dengan hukum-hukum tersebut. Apabila mukallaf belum mengetahui tentang hukum-hukum Allah tersebut, maka titah Allah tersebut belum terkait dengan perbuatan mukallaf.

Pengetahuan mukallaf terhadap hukum Allah atas suatu perbuatan harus dibarengi dengan pengetahuannya tentang rukun, syarat, dan tata cara melaksanakannya. Oleh sebab itu para ulama memberikan penjelasan bahwa nash Al Quran yang bersifat mujmal atau global tidak bisa menjadi dasar taklif sampai ada penjelasannya. Misalnya, perinta shalat dalam Surat Al Baqarah. 2:43 di atas. Seorang mukallaf baru dapat melaksanakan perintah shalat apabila rukun, syarat dan tata caranya telah diketahui. 2. Mukallaf harus mengetahui dengan baik sumber taklif suatu perbuatan yang akan ia lakukan. Hal ini dimaksudkan agara pelaksanannya sebagai dasar atas ketaatan dan kepatuhan terhadap Allah SWT. Tujuan mukallaf melaksanakan hukum tersebut sesuai dengan tujuan Allah dalam taklif tersebut. oleh sebab itu, para ulama fiqih senantiasa mengemukakan dalil syari dalam pembahasan mereka terhadap suatu hukum, sehingga dapat menjadi hujjah bagi para mukallaf untuk melaksanakan hukum dengan ketaatan dan kepatuhan. Misalnya, orang gila dan anak kecil yang belum mengetahui dan bahkan tidak mengetahui hukum atas sesuatu, mereka tidak dibebani atas perlakuan hukum tersebut. Dan hal ini berhubungan dengan pengetahuan atas kemampuan akalnya yang terkait dengan maslah baligh dan berakalnya seseorang.

Para ulama ushul Fiqih tidak mensyaratkan bahwa setiap mukallaf harus mengetahui secara pasti dan mandiri hukum berdasarkan dalilnya, karena hal ini akan menyebabkan sulitnya hukum itu untuk dikerjakan atau seseorang tersebut akan mencari-cari alasan keberatannya untuk melaksanakan hukum tersebut.
5

3. Perbuatan itu mungkin dikerjakan atau ditinggalkan oleh Mukallaf. Akibat dari syarat ketiga ini, maka: a. Jumhur ulama ushul fiqih menyatakan bahwa tidak boleh ada taklif terhadap sesuatu yang mustahil, baik kemustahilannya itu dapat dilihat pada zatnya, maupun kemustahilan itu dilihat dari luar zatnya. Kemustahilan ini bersdasarkan pada gambar eksistensi akal seperti adanya dua hukum yang bertolak belakang dalam satu taklif. Mislanya, dalam satu perbuatan ada dua ketentuan hukum pada waktu yang bersamaan dan tertuju kepada pribadi yang sama, yaitu wajib dikerjakan pada waktu yang sama dan pada saat yang sama pula haram untuk dilakerjakan. Hal seperti inilah, menurut ulama ushul fiqih tidak mungkin terjadi/ mustahil. b. Para ahli ushul fiqih menyatakan bahwa tidak sah hukumnya seseorang melakukan perbuatan yang ditaklifnya untuk dan atas nama orang lain, karena hal ini adalah taklif yang bukan pada dirinya. Misalnya, seseorang tidak dibebani kewajiban untuk mengerjakan shalat atas nama atau untuk saudaranya, kecuali ada sebab tertentu seperti halnya orang tua yang meninggal dunia dan dia masih memliki hutang puasa, sebagai anak darinya, kita diwajibkan untuk menggantinya. Kesimpulannya yaitu seseorang tidak dimintai pertanggung jawaban atas perbuatan orang lain. c. Tidak sah, menurut syara, membebankan perbuatan yang bersifat fithri, yang manusia tidak turut ikut campur di dalamnya dan terhadap perbuatan itu manusia tidak mempunyai hak pilih (ikhtiar). Mislanya, sikap marah, benci, takut, gembira dll. Perbuatan seperti ini, menurut para ulama, bukan atas ikhtiar dan kehendak manusia maka dari itu tidak ada taklif bagi perbuatan seperti itu. Dari ketiga syarat tersebut muncul persoalan lain yang dikemukakan oleh ulama yaitu masalah masyaqqah (kesulitan) dalam taklif. Para ulama ushul fiqih membagi musyaqqah dalam dua bentuk, yaitu: Musyaqqah Mutaddah, adalah kesulitan yang bisa diatasi oleh manusia tanpa membawa kemudharatan baginya. Kesulitan seperti ini tidak dihilangkan oleh syara karena seluruh perbuatan amalam dalam kehidupan ini tidak terlepas dari kesulitan tersebut. Misalnya, rasa lapar ketika berpuasa. Kesulitan seperti ini menurut ulama ushul fiqih berfungsi sebagai ujian terhadap kepatuhan dan ketaatan hamba dalam menjalankan taklif syara.
6

Musyaqqah ghair mutaddah, adalah suatu kesulitan yang biasanya tidak mampu diatasi oleh manusia, karena bisa mengancam jiwa, mengacaukan sistem kehidupan dan kemaslahatan bagi dirinya dan masyarakat. Dan pada umumnya kesulitan ini dapat menghalangi perbuatan yang bermanfaat. Misalnya, berpuasa siang dan malam secara terus menerus. Karena hal tersebut akan membebankan dirinya atas perbuatan yang tidak Allah perintahkan. Alasan ini dikemukakan para ulama ushul fiqih yang tercantum pada Surat Al-Hajj, 22:78 yang artinya: Dan Dia sekali-kali tidak mejadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan... Dalam hadits Rasulullah SAW dijelaskan, Ambillah olehmu amalan-amalan yang mampu kamu kerjakan. (HR. Bukhari, Muslim, Imam Malik, Abu Daud, Al- Nasai dan Tirmidzi dari Aisyah)

2.3.

Macam - Macam Mahkum Bihi


Para ulama ushul Fiqih membagi mahkum fih dari dua segi, yaitu dari segi keberadaanya

secara material dan syara, serta dari segi yang terdapat dalam perbuatan itu sendiri. 1. Dari segi keberadaannya secara material dan syara, mahkum fih terdiri atas:
a. Perbuatan yang secara meterial ada, tetapi tidak termasuk perbuatan yang terkait dengan

syara, seperti halnya makan, minum, tidur dll. Perbuatan-perbuatan tersebut merupakan perbuatan yang eksis dilakukan mukallaf namun tidak dikategorikan dalam hukum syara.
b. Perbuatan yang secara material ada dan menjadi sebab adanya hukum syara, seperti

perzinahan, pencurian, dan pembunuhan. Perbuatan ini menjadi sebab adanya hukum syaara yaitu hukum qishas.
c. Perbuatan yang secara material ada dan baru bernilai dalam syara apabila memenuhi

rukun dan syarat yang ditentukan, seperti shalat dan zakat.


d. Perbuatan yang secara material ada dan diakui syara, serta mengakibatkan adanya

hukum syara yang lain, seperti halnya nikah, jual beli, dan sewa menyewa. Apabila memenuhi rukun dan syaratnya perbuatan itu, masing-masing mengakibatkan munculnya

hukum syara yang lain. Yaitu halalnya berhubungan suami istri sebab adanya pernikahan. 2. Dilihat dari segi hak yang terdapat dalam perbuatan itu, maka mahkum fih dibagi menjadi empat bentuk, yaitu:
a. Semata-mata hak Allah, yaitu segala yang menyangkut kemaslahatan umum tanpa

terkecuali. Menurut ulama ushul fiqih ada delapan macam yaitu: Ibadah Mahdhah/murni seperti rukun Islam yang lima; Ibadah yang mengandung makna santunan seperti zakat; bantuan atau santunan yang bermakna ibadah, seperti zakat hasil dari bumi; biaya atau santunan yang menandung makna hukuman, seperti kharaj (pajak bumi) yang dianggap sebagai hukuman bagi orang yang tidak ikut jihad; hukuman secara sempurna dalam bebagai tindak pidana, seperti berbuat zina (dera atau rajam); hukuman yang tidak sempurna, seperti seseorang yang tidak diberi hak waris karena membunuh pemilik harta terseut; hukuman yang mengandung makna ibadah, seperti kaffarat orang yang melakukan senggama di siang hari pada bulan Ramadhan; hak-hak yang harus dibayarkan, seperti kewajiban mengeluarkan seperlima harta terpendam dan rampasan perang.
b. Hak hamba yang terkait dengan kepentingan pribadi seseorang, seperti ganti rugi harta

orang yang rusak, dll.


c. Kompromi antara hak allah dengan hak hamba, tetapi hak Allah di dalamnya lebih

dominan, seperti hukuman untuk tindak pidana qadzaf (menuduh orang lain berbuat zina). Dari sisi kemaslahatan masyarakat, hak ini termasuk hak Allah, dari menghilangkan rasa malu terhadap masyarakat, ini termasuk hak pribadi seseorang. Dan menurut ulama hak ini dominan terhadap hak Allah.
d. Kompromi antara hak Allah dengan hak hamba, tetapi hak hamba di dalamnya lebih

dominan, sepeti dalam masalah qishas. Hak Allah dalam qishas tersebut berkaitan dengan pemeliharaan keamanan dan penghormatan terhadap darah seseorang yang tidak halal dibunuh. Sedangkan hak pribadi hamba adalah menjamin kemaslahatan pihak ahli waris yang terbunuh. Akan tetapi dalam hal ini diserahkan pada ahli waris yang terbunuh dan mereka pun berhak menggugurkan hukumannya.

BAB III PENUTUP


3.1. Kesimpulan
Kesimpulan dari penjelasan tentang Hakim dan Mahkum fih adalah suatu hukum itu ada, sebab adanya Si pembuat hukum yaitu Allah SWT yang menjadi sumber hukum pertama. Rasulullah SAW yang kemudian meneruskan dan menyebarkannya kepada ummat manusia, lebih-lebih pada mukallaf yang dibebani dengan sebuah hukum taklif. Hukum taklif memiliki objek yang diistilahkan sebagai Mahkum fih, yang berarti objek tersebut merupakan perbuatan dari seorang mukallaf. Dan ada banyak syarat- syarat yang menjadi acuan sah-nya Mahkum Fih dan juga ada banyak jenis daripada Mahkum Fih tersebut seperti yang telah dijelaskan.

3.2. Saran Jjjjjjjjjjjjjjjjjjjjjjjjjjj

DAFTAR PUSTAKA

Haroen, Nasrun, 1996, Ushul Fiqih, Pamulang Timur Ciputat: Logos Publishing House. Khalaf, Abdul Wahab, 1968, Ilmu Ushul Fiqih, Bandung: Gema Risalah Press Prof. Dr. H. Satria Effendi, M. Zein, M.A. Ushul Fiqh. Jakarta: kencana, 2008 =Nge-Write Doank=:pengertian-hakim-mahkum-fih-syarat.html MAHKUM FIH dan MAHKUM ALAIH C@hya Kehidup@n.htm Al Ahkam Asy Syariyah K T S P.htm

10