Anda di halaman 1dari 23

BAHAN KULIAH

WORLD TRADE ORGANIZATION

Dr. Mahmul Siregar, SH.,M.Hum

SEJARAH TERBENTUKNYA GATT (1)

Kondisi perekonomian dunia pasca PD I Stagnasi perdagangan internasional (negara-negara menutup pasar domestik untuk memulihkan industri domestik) Malaese, keruntuhan ekonomi dunia Pecah PD II, tatanan ekonomi internasional kian terpuruk Konferensi Havana, Cuba oleh negara pemenang perang dan disponsori oleh ECOSOC untuk memperbaiki kondisi ekonomi internasional Havana Charter dihasilkan dalam konferensi. Mengatur tatanan perdagangan internasional Rencana pembentukan ITO (International Trade Organization)

SEJARAH TERBENTUKNYA GATT (2)

Senat USA menolak memberikan wewenang kepada eksekutif untuk meratifikasi Havana Charter, khususnya pembentukan ITO. Kegagalan meratifikasi Havana Charter, tindakan USA diikuti negara maju lainnya. ITO gagal terbentuk. Salah satu instrument Havana Charter, (Trade Policy) tetap berjalan karena tidak membutuhkan ratifikasi legislatif negara peserta. Trade Policy mengatur tentang kebijakan tarif dan perdagangan. Lebih dikenal dengan sebutan General Agreement on

Tariff and Tade

SEJARAH TERBENTUKNYA WTO (1)

Kesulitan ekonomi dunia pada awal tahun 1980-an, terutama akibat tekanan besar pada ekonomi Amerika Serikat Negara-negara menerapkan kebijakan proteksi dan kebijakan trade barrier lainnya Amerika Serikat dan negara maju lainnya menghendaki adanya pertemuan internasional untuk menata sistem perdagangan dunia. Amerika Serikat memandang GATT tidak efektif karena hanya merupaka executive agreement yang tidak memiliki kekuatan memaksa. Putaran Uruguay digelar (1986 1994).

SEJARAH TERBENTUKNYA WTO (2)

Uruguay Round tidak saja merundingkan sektor tradisional (perdagangan dan tarif), tetapi juga new issues.

New Issues : Agreement on Trade in Services, Agreement on


Trade Related Aspect on Intellectual Properties, Agreement on Trade Related Investment Measures. Kontroversi antara negara maju dan negara sedang berkembang Perlu dibentuk organisasi permanen untuk mengadministrasikan dan menegakkan hasil perundingan serta melengkapi peran dua pilar ekonomi dunia (IMF dan WB) Diratifikasi Agreement on Establishing the World Trade Organization (WTO).

FUNGSI WTO

memperlancar pelaksanaan, administrasi dan operasi dan mencapai sasaran-sasaran dari persetujuan yang dicapai negara-negara anggota sebagai forum perundingan untuk anggotaanggotanya yang berhubungan dengan hubungan perdagangan multilateral

sebagai forum penyelesaian sengketa

FUNGSI WTO

mengatur Mekanisme Pemantauan Kebijaksanaan Perdagangan negara-negara anggota Bekerjasama dengan Dana Moneter Internasional dan dengan Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan serta badan-badan afiliasinya untuk mencapai keterkaitan yang lebih besar dalam pengambilan kebijaksanaan ekonomi global

Keanggotaan Indonesia di WTO

Indonesia adalah salah satu negara yang turut mendirikan WTO UU No. 7 Tahun 1994, tentang Ratifikasi Perjanjian Pendirian Organisasi Perdagangan Dunia (Agreement on Establishing the World Trade Organization) Konsekuensi eksternal dan internal Eksternal : mematuhi kesepakatan WTO Internal : menyesuaikan hukum nasional dan memastikan penerapannya

Keanggotaan Indonesia di WTO Pertimbangan Indonesia

1. Indonesia akan sangat diuntungkan dari kesepakatan mengenai tariff


Melalui pelaksanaan prinsip special and defferential treatment bagi negara berkembang, Indonesia tidak perlu memberikan komitmen untuk menurunkan tariff yang ada. Tariff binding rata-rata maksimum 40 %. Indonesia masih bisa menaikkan tariff sampai batas maksimum sebesar 40 %, karena banyak diantaranya pada saat itu tariff yang diterapkan Indonesia sudah di bawah 40 %.

Keanggotaan Indonesia di WTO Pertimbangan Indonesia

2. perlindungan bagi kepentingan Indonesia dari tindakan-tindakan unilateral dan trade harassment
Sistim perdagangan multilateral yang dihasilkan dalam Putaran Uruguay yang pelaksanaannya diadministrasikan dan diawasi oleh WTO memberikan perlindungan bagi kepentingan Indonesia dari tindakan-tindakan unilateral dan trade harassment yang dilancarkan oleh mitra dagang.

Keanggotaan Indonesia di WTO Pertimbangan Indonesia

3. Keikutsertaan Indonesia dalam WTO akan mendorong potensi dalam negeri untuk mengkonsolidasi dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia agar mampu bersaing dengan dunia internasional

Keanggotaan Indonesia di WTO


Pertimbangan Indonesia

4. Meningkatkan kepercayaan dunia terhadap Indonesia 5. mendorong perbaikan kendala-kendala kelembagaan di dalam negeri seperti kendala birokrasi, penanganan resiko dan ketidak pastian, percepatan pembangunan infrastruktur, seperti transportasi, sumber daya energi, komunikasi dan lain sebagainya

6. Tersedianya suatu sistim perdagangan dunia akan dapat mengeratkan kerjasama negara-negara berkembang, terutama dalam menghadapi dikte-dikte terhadap praktek perdagangan internasional yang dilakukan oleh negara-negara maju.

BAHAN KULIAH
PRINSIP-PRINSIP PERDAGANGAN DUNIA (GATT/WTO)

PRINSIP-PRINSIP PERDAGANGAN INTERNASIONAL 1. Most Favored Nation (MFN) atau Non diskriminasi

perdagangan internasional antara anggota GATT harus dilakukan secara non-diskriminatif Satu negara tidak boleh diberi perlakuan lebih baik atau lebih buruk daripada negara lain. konsensi yang diberikan kepada suatu negara mitra dagang harus berlaku pula bagi semua negara lainnya semua negara ditempatkan pada kedudukan yang sama, dan semua negara harus turut menikmati peluang yang tercapai dalam liberalisasi perdagangan internasional dan memikul kewajiban yang sama.

PRINSIP-PRINSIP PERDAGANGAN INTERNASIONAL 2. National Treatment melarang perbedaan perlakuan antara barang asing dan barang domestik pada saat suatu barang impor telah masuk ke pasaran dalam negeri suatu anggota, dan setelah melalui daerah pabean serta membayar biaya masuk, maka barang impor tersebut harus diperlakukan secara tidak lebih buruk daripada hasil dalam negeri. Perlakuan sama meliputi kewajiban-kewajiban pajak internal, peraturan perundang-undangan dan persyaratan-persyaratan administratif. Pengeculian terhadap negara satu kawasan (regional), negara tetangga.

PRINSIP-PRINSIP PERDAGANGAN INTERNASIONAL 3. Protection to Domestic Industry through tariff

GATT mengizinkan proteksi terhadap hasil dalam negeri proteksi yang diperlukan terhadap hasil dalam negeri hanya dapat dilakukan melalui tarif atau bea masuk yang dikenakan terhadap barang impor maksud prinsip ini adalah agar proteksi yang diberikan terhadap hasil dalam negeri dan pembatasan yang diterapkan terhadap barang impor, dapat diterapkan dengan cara yang lebih jelas atau transparan, dan dampak distorsi akibat proteksi tersebut dapat dilihat secara lebih jelas.

PRINSIP-PRINSIP PERDAGANGAN INTERNASIONAL

Beberapa ketentuan tentang tarif perdagangan internasional


Ceiling tarif

Tarif MFN (most favored nation) berdasarkan schedule of commitment Exclution list

PRINSIP-PRINSIP PERDAGANGAN INTERNASIONAL

4. Tariff Binding

Untuk lebih menjamin perdagangan internasional yang lebih predictable, suatu komitmen yang mengikat negara-negara anggota WTO supaya tidak meningkatkan bea masuk terhadap barang impor setelah masuk dalam daftar komitmen binding.

PRINSIP-PRINSIP PERDAGANGAN INTERNASIONAL

5. Persaingan yang Adil


Dengan semakin terjadinya subsidi terhadap ekspor serta terjadinya dumping, GATT semakin menghadapi masalah. Aturan main yang berlaku bagi negara peserta GATT untuk menghadapi subsidi ekspor maupun untuk dumping tersebut pada teks dalam perjanjian GATT maupun pada Anti Dumping Code dan Subsidies Code hasil Tokyo Round. Untuk menghadapi dumping dan subsidi ekspor, negara pengimpor diberi hak untuk mengadakan anti dumping duties dan countervailing duties sebagai imbalan ataupun tindakan balasan terhadap dumping atau subsidi ekspor.

PRINSIP-PRINSIP PERDAGANGAN INTERNASIONAL

6. Larangan terhadap Restriksi Kuantitatif


Larangan umum terhadap restriksi yang bersifat kuantitatif, yakni quota dan jenis pembatasan yang serupa. Ketentuan ini sangat penting karena pembatasan kuantitatif merupakan hambatan yang paling serius dan yang paling sering ditemui GATT memperbolehkan pembatasan kuantitatif yang diterapkan oleh negara anggota dalam hal suatu negara menghadapi masalah dalam hal neraca pembayarannya. Dan langkah pembatasan kuantitatif yang diambil suatu negara anggota tidak boleh melampaui batas waktu yang diperlukan untuk mengatasi masalah neraca pembayaran.

7. Standard of Preferential Treatment

Kebalikan prinsip MFN Mengakui hak istimewa negara-negara satu kawasan regional, persatuan pabean, negara bertetangga.
8. Special and Deferential Treatment

Perlakuan khusus kepada negara-negara berkembang Konsesi yang tidak harus dibalas secara berimbang

9. Transparansi Notifikasi Publikasi kebijakan dan peraturan perundangundangan Akses mudah terhadap kebijakan dan peraturan perundang-undangan 10.Reciprositas Kerjasama timbal balik Seimbang dan saling menguntungkan

MEKANISME LIBERALISASI PERDAGANGAN

Liberalisasi progresif Schedule of commitment Specific of commitment Pengecualian umum Special and deferential treatment Balance of payment difficulties Anti-subsidies Countervailing duties Safeguard Dispute settlement mechanism