Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG Dalam kehidupan sehari-hari kita tidak terlepas dari sesuatu (barang) yang kotor dan najis, sehingga thaharah dijadikan sebagai alat dan cara bagaimana mensucikan diri sendiri agar sah saat menjalankan ibadah. Hal ini tidak lain karena
thaharah ( bersuci ) mempunyai hubungan yang sangat erat dan tidak dapat dipisahkan dengan ibadah. Sebaliknya, ibadah juga berkaitan erat dengan thaharah. Artinya, dalam melaksanakan suatu amalan ibadah, seseorang harus terlebih dahulu berada dalam keadaan bersih lagi suci, baik dari hadas besar maupun hadas kecil, termasuk sarana dan prasarana yang digunakan dalam beribadah, mulai dari pakaian, tempat ibadah dan lain sebagainya. Dengan kata lain, thaharah dengan ibadah ibarat dua sisi mata uang, dimana antara satu sisi dengan sisi lainnya tidak dapat dipisahkan. Dalam pembahasan fiqih, secara umum selalu diawali dengan uraian tentang thaharah. Dalam hukum Islam bersuci dan segala seluk beluknya adalah termasuk

bagian ilmu dan amalan yang penting terutama karena diantaranya syarat-syarat sholat telah ditetapkan bahwa seseorang yang akan melaksanakan sholat, wajib suci dari hadas dan suci pula badan, pakaian dan tempatnya dari najis. Oleh karena itu kami disini ingin membahas serta mengulas lebih dalam lagi tentang thaharah.

1.2 RUMUSAN MASALAH 1. Apa pengertian thaharah? 2. Apa hukum melakukan thaharah? 3. Apa saja macam-macam thaharah? 4. Apa saja alat-alat bersuci?

1. 3 TUJUAN PENULISAN 1. Mengetahui pengertian thaharah 2. Mengetahui apa hukum melakukan thaharah 3. Mengetahui macam-macam thaharah 4. Mengetahui apa saja alat bersuci

BAB II

PEMBAHASAN

A. THAHARAH 2. 1 Pengertian Thaharah Kata taharah berasal dari bahasa arab yang berarti bersih, suci atau kebersihan. Sedangkan menurut syariat adalah membersihkan diri, pakaian, tempat dan benda-benda lain dari najis dan hadats menurut cara-cara yang telah di tentukan oleh syariat agama Islam. Kegiatan bersuci dapat dilakukan dengan berwudhu, tayamum, mandi, istinja dan bersuci membersihkan badan, pakaian dan tempat. Rasulullah SAW bersabda: Artinya : Islam itu bersih, maka dari itu jagalah kebersihan. Sesungguhnya tidak masuk surga, kecuali orang yang bersih (HR. Tabrani) Dilihat dari sifat dan pembagiannya, Thaharah dibedakan menjadi 2 (dua) yaitu : 1. Bersuci lahiriyah. a. Bersuci dari najis adalah berusaha membersihkan segala bentuk kotoran yang melekat pada badan dan tempat yang dapat menghalangi syahnya Sholat. Cara membersihkan disesuaikan dengan bentuk dan jenis kotoran yang di hilangkan b. Bersuci dari hadats adalah menghilangkan atau membersihkan hadats dengan berwudhu atau mandi wajib. 2.Bersuci batiniah adalah membersihkan jiwa dari kotoran batin berupa dosa dan perbuatan maksiat seperti syirik, takabur, riya dan lain lain.

2.2 Hukum Thaharah Kesucian dalam ajaran Islam dijadikan syarat sahnya sebuah ibadah, seperti shalat, thawaf, dan sebagainya. Bahkan manusia sejak lahir hingga wafatnya juga tidak bisa lepas dari masalah kesucian. Oleh karena itu para ulama bersepakat bahwa berthaharah adalah sebuah kewajiban. Sehingga Allah sangat menyukai orang yang mensucikan diri sebagaimana firman berikut ini:

.
Artinya : Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri (Q.S Al-Baqarah ayat 222)

2.3. Macam-macam thaharah a. Wudlu Dalam perkembangannya, wudlu sebagai wahana mensucikan diri dari hadas kecil, dapat digantikan dengan praktek penyucian lainnya yaitu ketika tidak didapatkan air.[1] Adapun rukun wudlu adalah sebagai berikut : a) Niat. hendaknya berniat menghilangkan hadast kecil, dan cara melakukannya tepat pada waktu membasuh muka, sesuai dengan pengertian niat itu sendiri : Qhasdus Syaiin, muqtarinan bi filihi. Yang artinya : meniatkan sesuatu secara beriringan dengan perbuatan. b) Membasuh seluruh muka ( mulai dari tumbuhnya rambut kepala hingga bawah dagu, dan dari telinga kanan hingga telinga kiri ) c) Membasuh kedua tangan sampai siku-siku d) Mengusap sebagian rambut kepala e) Membasuh kedua belah kaki sampai mata kaki f) Tertib ( berturut-turut )

1 Aibak, Kutbuddin.. Fiqih Tradisi.( Yogyakarta:Teras, 2012) hal :32.

b. Tayamum Menurut pengertian bahasa, tayammum berarti maksud atau tujuan. Sedang menurut pengertian syariat, tayamum berarti menuju ke pasir untuk mengusap wajah dan sepasang tangan dengan niat agar diperbolehkan melakukan shalat [2] Adapun rukun dan tata cara tayamum adalah sebagai berikut : a) Niat Para ulama berbeda pendapat tentang bagaimana niat tayamum seharusnya. Ulama Malikiyah dan Syafiiah berpendapat hampir sama, niat tayamum yang dianggap sah adalah niat tayamum untuk diperbolehkan melaksanakan sholat atau niat melaksanakan kewajiban tayamum, sedangkan untuk menghilangkan hadats tidak sah.Sedangkan ulama Hanafiah berpendapat bahwa niat hanya merupakan syarat sah tayamum, bukan rukun. Menurut kelompok ini, yang penting niat disertai tujuan tayamum. b) Mengusap wajah dan kedua tangan dengan debu. Menurut Malikiyah dan Hanabillah orang yang akan bertayamum harus menepukkan tanganya ke tanah yang suci satu kali kemudian mengusapkanya ke tangan dan wajah, sedangkan menurut Hanafiyah dan Syafiiyah harus menepukkan tangan dua kali, yang pertama untuk diusapkan ke tangan dan yang kedua ke wajah. Batasan dalam mengusap wajah tidak diharuskan debu merata sampai kulit dasar jenggot meskipun tidak lebat. Sedangkan bagian tangan sebagian ulama berpendapat hanya mengusap sampai pergelangan tangan saja dan menganggap sampai ke siku sebagai sunnah, namun sebagian mengqiyaskan dengan wudhu yaitu membasuh sampai siku-siku. c) Tertib Syafiiah dan Hanabilah berpendapat bahwa tartib menjadi rukun tayamum untuk menghilangkan hadats kecil, sedangkan untuk menghilangkan hadats besar tidak menjadi rukun. Malikiyah dan Hanafiyah berpendapat bahwa tartib hanya sunah, bukan wajib.

2 Abdul Rosyad Shiddiq, Fikih Ibadah. (Jakarta: Pustaka Al-Kautsar,2006), hal: 80.

d) Muwalah Shafiiyah dan Hanafiyah berpendapat bahwa muwalah atau berurutan tidak termasuk rukun tayamum, melainkan sunah. Sedangkan Malikiyah dan Hanabilah berpendapat untuk memasukkanya ke dalam rukun tayamum. Mandi besar Mandi adalah meratakan atau mengalirkan air keseluruh tubuh. Sedangkan mandi besar atau junub atau wajib adalah mandi dengan menggunakan air suci dan bersih ( air mutlak ) yang mensucikan dengan mengalirkan air tersebut keseluruh tubuh mulai dari ujung rambut sampai ujung kaki. Tujuan mandi wajib adalah untuk menghilangkan hadast besar yang harus dihilangkan sebelum melakukan ibadah sholat. Mandi itu disyariatkan berdasarkan Firman Allah SWT :

c.


Artinya: Dan jika kamu junub hendaklah bersuci! (Q.S Al-Maidah : 6) [3]

Hal-hal yang mewajibkan mandi wajib. Mandi itu diwajibkan atas lima perkara : a. Keluar air mani disertai syahwat, baik diwaktu tidur maupun bangun, dari laki-laki atau wanita. b. Hubungan kelamin, yaitu memasukan alat kelamin pria kedalam alat kelamin wanita, walau tidak sampai keluar air mani. c. d. e. f. Firman Allah Taala : jika kamu junub, hendaklah kamu bersuci . Terhentinya haid dan nifas. Mati, bila seorang menemui ajal wajiblah memandikannya berdasarkan ijma. Orang kafir bila masuk islam

Rukun ( Fardhu ) dan Tata Cara Mandi Besar. Rukun mandi besar ada dua antara lain : 1) Niat ( bersamaan dengan membasuh permulaan anggota tubuh ).

2) Membasuh air dengan tata keseluruhan tubuh, yakni dari ujung rambut sampai ujung kaki.
3 Sayyid, Sabiq, Drs, dkk, Fikih Sunah jilid 1,(Jakarta:Mulyaco,1984), hal.128-130.

Tata Cara Mandi Wajib. Hal-hal yang perlu diperhatikan selama mandi ialah sebagai berikut : a) Membaca Niat. Yaitu Nawaitul ghusla lirofil hadatsil fardlol ilaahitaala . b) Membilas atau membasuh seluruh badan dengan air ( air mutlak yang menyucikan ) dari ujung kaki ke ujung rambut secara merata. c) Hilangkan najis yang lain bila ada d. Istinja ( cebok ) Bersuci setelah buang air kecil atau air besar disebut istinja. Dalam hal ini boleh memakai air, dan jika tidak mendapati air maka boleh memakai tiga buah batu kering. Tiga buah batu yang dimaksud adalah bisa berupa tiga buah batu atau juga satu batu yang memiliki tiga sisi ( segitga ). Hukum Istinja adalah wajib, bagi yang tidak melakukannya terhitung dosa. Etika saat buang air, dalam ajaran Islam : a. Masuk kamar mandi mendahulukan kaki kiri, dan keluar menggunakan kaki kanan b. Hendaklah memakai alas kaki atau sandal c. Selama dikamar mandi jangan bicara kecuali terpaksa d. Hendaklah jauh dari orang agar baunya tidak menggangu e. Menjauhi diri dari pandangan orang lain f. Jangan buang air di air yang tenang ( tidak mengalir )

2.4 Alat alat untuk bersuci 1. Air Alat bersuci ialah, air berdasar firman allah, Q.S. 8 (Al-Anfal) ayat 11:

Artinya: Dan Allah menurunkan kepadamu hujan dari langit untuk mensucikan kamu dengan hujan itu Ditinjau dari hukumnya air dibagi menjadi empat : 1. Air mutlak yaitu air suci yang dapat dipakai mensucikan. Sebab belum berubah sifat ( bau, rasa, dan warnanya ).Yang termasuk pengertian air muthlaq ini ialah: a. Air hujan b. Air salju dan air es. c. Air laut d. Air embun e. Air telaga/danau/sungai f. Air mata air 2. Air Mutaghayar (Suci tetapi tidak dapat mensucikan) Air yang halal di minum tetapi tidak syah digunakan untuk bersuci. Misalnya air kopi, teh, susu dll. 3. Air musyammas yaitu air suci yang dapat dipakai untuk mensucikan, namun makruh digunakan karna dapat menimbulkan penyakit. Contoh nya, air bertempat dilogam yang bukan emas, dan terkana panas matahari. 4. Air mustamal yaitu air suci tetapi tidak dapat dipakai untuk mensucikan karena sudah dipakai untuk bersuci seperti wudhu dan mandi, meskipun air itu tidak berubah warna, rasa, dan baunya. 5. Air mutanajis yaitu air yang terkena najis,. Karenanya air tersebut tidak suci dan tidak dapat dipakai mensucikan. Air yang tidak halal untuk diminum dan tidak syah untuk di gunakan bersuci. Mutanajis adalah Air yang telah tercampur dengan benda yang bernajis yang berubah warna, rasa serta baunya yang kurang dari dua kullah

2.

Tanah Dapat mensucikan telapak kaki dan sandal yang dipergunakan berjalan diatas

tanah, atau dapat dipergunkan untuk menggosok sesuatu yang melekat diatas sandal, dengan syarat bahan najis itu dapat hilang, menurut imamiyah dan hanafi.

2. 4.1 Macam macam Hadas Hadas adalah suatu keadaan tidak suci dan tidak dapat dilihat, tetapi wajib disucikan demi sahnya ibadah. Hadas dibagi dua : 1. Hadas kecil penyebabnya keluar sesuatu dari dubur dan kubul, menyentuh lawan jenis yang bukan muhrimnya, dan tidur nyenyak dalam keadaan tidak tetap. Cara mensucikan hadas kecil ini adalah dengan wudhu atau tayamum. 2. Hadas Besar penyebabnya keluar air mani, bersetubuh ( baik keluar mani atau tidak), menstruasi atau nifas ( keluar darah karena melahirkan ), dan lain sebagainya. Cara mensucikan hadas besar adalah dengan mandi wajib.

2.4.2 Macam-macam najis dan cara mensucikannya Najis adalah suatu benda kotor menurut syara ( hukum agama ). Benda benda najis itu meliputi : 1. Darah, dan nanah 2. Bangkai, kecuali bangkai manusia, ikan laut, dan belalang 3. Anjing dan babi 4. Segala sesuatu yang dari dubur dan qubul 5. Minuman keras, seperti arak 6. Bagian atau anggota tubuh binatang yang terpotong dan sebagainya sewaktu masih hidup Adapun macam - macam najis yaitu sebagai berikut : 1. Najis Ringan ( mukhofafah ), yaitu air kencing bayi lelaki yang berumur dua tahun, dan belum makan sesutu kecuali air susu ibunya. Menghilangkannya cukup diperceki air pada tempat yang terkena najis tersebut. Jika air kencing itu dari bayi perempuan maka wajib dicuci bersih. Rasulullah SAW bersabda, Sesungguhnya pakaian dicuci jika terkena air kencing anak perempuan, dan cukup diperciki air jika terkena kencing anak laki - laki . ( HR. Abu Dawud, Ahmad, dan Hakim )

2. Najis Sedang ( mutawasitoh ), yaitu segala sesuatu yang keluar dari dubur dan qubul manusia atau binatang, barang cair yang memabukkan, dan bangkai ( kecuali bangkai manusia, ikan laut, dan belalang ) serta susu, tulang, dan bulu hewan yang haram dimakan. Dalam hal ini tikus termasuk golongan najis, karena tikus hidup di tempat tempat kotor seperti comberan dan tempat sampah sekaligus mencari makanan disana. Sedangkan kucing tidak najis. Rasulullah SAW telah bersabda, Sungguh kucing itu tidak najis, karena ia termasuk binatang yang jinak kepada kalian . ( HR Ash-habus Sunan dari Abu Qotadah ra.) Najis mutawasitoh dibagi dua : a) Najis I, yaitu yang berwujud ( tampak dan tidak dilihat ). Misalnya, kotoran manusia atau binatang. b) Najis hukmiyah, yaitu najis yang tidak berwujud ( tidak tampak dan tidak terlihat ), seperti bekas air kencing, dan arak yang sudah mongering. Cara membersihkan najis mutawashitho ini, cukupalah dibasuh tiga kali agar sifat - sifat najisnya( yakni warna, rasa, dan baunya ) hilang. 3. Najis berat ( mugholladhoh ) adalah najis anjing dan babi. Cara

menghilangkannyaharus dibasuh sebanyak tujuh kali dan salah satu air yang bercampur tanah. Muhammad Rasulullah SAW bersabda : Jika bejana salah seorang diantara kalian dijilat anjing, cucilah tujuh kali dan salah satunya hendaklah dicampur dengan tanah . ( HR.Muslim ). Selain tiga jenis kotoran diatas, ada satu lagi, yaitu najis mafu ( najis yang dimaafkan ). Antara lain nanah dan darah yang cuma sedikit, debu, air dari lorong lorong ynag memercik sedikit yang sulit dihindarkan.

BAB III

PENUTUP

KESIMPULAN Bersuci dari hadas maupun najis termasuk dalam perihal thaharah atau bersuci. Dalam hukum Islam juga disebutkan, bahwa segala seluk beluknya termasuk bagian ilmu dan amalan yang penting. Macam - macam Thaharah ada empat yaitu pertama, tentang wudhu yaitu menghilangkan najis dari badan. Kedua, tentang bertayamum yaitu pengganti air wudhu disaat kekeringan. Ketiga, mandi besar yaitu menyiram air keseluruh tubuh disertai niat. Keempat, Istinja yaitu membersihkan kotoran yang keluar dari salah satu dua pintu keluarnya kotoran itu. Bersuci bisa juga menggunakan alat - alat bantu yang dianjurkan oleh Rasullullah SAW yaitu Air, tanah, dan masih banyak lagi yang bisa digunakan. Macam - macam hadas juga terbagi menjadi dua ialah hadas kecil yaitu yang disebabkan oleh keluar sesuatu dari dubur dan kubul, sedangkan hadas besar yaitu yang disebabkan oleh keluarnya air mani dan bersetubuh. Dan macam - macam Najis terbagi menjadi tiga yaitu Najis Mukhofafah, Najis Mutawashitho, dan Najis Mogholladhoh.

10