Anda di halaman 1dari 79

Lubricating system

Sistem pelumasan pada engine diesel merupakan hal yang penting mengingat tuntutan akan
performa yang tinggi. Sistem pelumasan tidak saja berfungsi untuk menyediakan oli yang
bersih pada lokasi yang tepat pada engine, tetapi juga oli yang digunakan harus dapat
bertahan pada suhu yang tinggi dan waktu penggantian oli yang lebih panjang serta
pemakaian oli yang lebih rendah.

Komponen Komponen Sistem Pelumasan :




1. Oil pan atau sump
2. Oil pick-up tube dan suction bell
3. Oil pump
4. Oil pressure relief valve
5. Oil cooler dengan bypass valve
6. Oil filter dengan bypass valve
7. Oil gallery (penyuplai oli ke engine)
8. Piston cooling jet
9. Crankcase breather, line dan pipe

1. Oil Pan
Oil pan adalah suatu wadah penampungan untuk oli engine. Oil pan juga membuang panas
dari oli engine ke atmosfer. Oil pan berada pada bagian bawah engine.

2. Suction Bell dan Inlet Screen
Dari oil pan, oli masuk melalui inlet screen menuju suction bell. Inlet screen mencegah
masuknya kotoran-kotoran besar pada sistem. Dari sini oli terhisap menuju ke oil pump.

3. Oil Pump
Oil pump merupakan komponen dimana oli yang terkumpul dalam oil pan dihisap ke dalam
oil pump melalui suction bell dan inlet screen kemudian dialirkan keseluruh komponen yang
membutuhkan pelumasan. Oil pump digerakkan dengan gear yang terhubung dengan
crankshaft.


Oil pump merupakan pompa positive displacement gear. Pompa ini memiliki dua buah gear
yang saling bertautan. Satu gear sebagai gear penggerak sementara gear lainnya sebagai idler.
Kedua gear berputar berlawanan dan menampung oli engine pada bagian luar gigi-giginya
dan meneruskannya ke luar pompa dan seterusnya menuju komponen-komponen sistem
pelumasan.

4. Oil Pressure Relief valve
Sistem pelumasan menggunakan beberapa bypass dan relief valve untuk melindungi engine.
Pressure relief valve membatasi tekanan dan bypass valve memungkinkan oli mengalir ke
komponen sekitar, ketika filter tsersumbat.
relief valve tidak terpisahkan dari pompa yang akan mengatur tekanan kerja maksimum pada
sistem. Dengan membatasi tekanan maka akan dapat membantu mengurangi kebocoran
sehingga seal dapat tahan lama.
Valve akan tetap pada posisi menutup sampai tekanan oli dari pompa naik melebihi tekanan
spring pada valve. Saat tekanan pada sistem mencapai tekanan maksimum, oli akan
mendorong valve dan membuka aliran oli kembali ke oil pan sehingga tekanan oli tidak terus
meningkat. Bila tekanan oli masih terus naik, plunger akan bergerak lebih jauh sehingga
aliran oli menuju oil pan lebih banyak.

5. Oil Cooler
Dari oil pump, oli mengalir menuju oil cooler yang berguna memindahkan panas dari oli. Di
dalam housing oil cooler terdapat tube - tube untuk mengalirkan cairan pendingin engine
(coolant). Proses ini disebut penukaran panas oli engine dengan coolant. Panas dari oli engine
masuk melalui elemen pendingin yang memindahkan panas ke coolant engine.


- Oil Cooler Bypass Valve
Pada saat engine dihidupkan dalam kondisi dingin, oli yang dingin akan sulit mengalir
melalui oil cooler. Untuk mencegah hambatan ini, yang nantinya akan menyebabkan sistem
kekurangan oli, pada sistem dipasang oil cooler bypass valve (yang terdapat pada oil cooler.
Komponen ini merasakan tekanan oli pada sisi masuk dan sisi keluar cooler dan dirancang
untuk membuka dan mengalir kan oli tanpa melewati cooler saat oli dingin dan kental. Ketika
valve terbuka, memungkinkan oli tetap mengalir menuju komponen engine yang bergerak
tanpa melalui oil cooler.

6. Oil Filter
Oli mengalir dari cooler menuju ke oil filter. Oil filter dapat dipasang satu atau lebih
tergantung pada rancangan engine. Pada Oil filter base paling sedikit terdapat satu elemen
filter. Kebanyakan engine diesel menggunakan filter oli tipe spin-on style yang menyaring
aliran secara menyeluruh untuk membuang material asi ng dari oli engine. Umumnya filter
membutuhkan penggantian setiap 250 jam operasi.

- Oil Filter Bypass Valve
Oil filter bypass valve merupakan directional valve. Oli engine mengalir menuju bagian luar
filter, melalui filter dan kemudian keluar melalui lubang dibagian tengah filter dalam kondisi
kerja normal. Akan tetapi, elemen filter menghambat aliran oli terutama pada saat oli dingin
atau filter dalam keadaan kotor. Untuk mencegah kerusakan pada elemen dan kemungkinan
kekurangan oli menuju sistem, pada filter base dipasang filter bypass valve.

7. Oil Gallery


Oli mengalir dari oil filter menuju main oil galleri yang teletak pada engine block melalui oil
manifold, oil passage to main and cam bearing, camshaft and main bearing oil passage,
lifters, rocker shaft, piston cooling jet , oil supply to turbocharger untuk melumasi komponen
komponen dari engine yang perlu untuk diberi pelumasan.









Minyak Pelumas dan pengaruhnya terhadap mesin anda


Kemacetan pada bearing, ring piston yang lekat dan pemakaian oli yang boros adalah gejala gejala
klasik terjadinya kerusakan mesin. Bagaimana cara mencegahnya ? Ada beberapa cara, dan tiga
diantaranya yang terpenting adalah Program Pemeriksaan Oli Berkala ( S*O*S ). System pelumasan
dengan Rawatan Teratur dan Penggunaan Bahan Pelumas yang Tepat.

Berdasarkan patokan patokan diatas dapat dianalisis perbedaan antara pemakaian oli penyebab
kemacetan mesin dengan keuntungan pengoperasian mesin yang produktif dan awet. Dalam booklet
ini diuraikan tentang seluk beluk oli pelumas : komposisi apa saja dan apa fungsi dari masing-masing
komposisi itu, bagaimana cara mengamati ada / tidaknya kontaminasi atau degradasi, konsekuensi
yang dapat terjadi, serta berbagai cara pencegahan guna melindungi mesin anda terhadap kerusakan
akibat penggunaan oli yang salah.



Fungsi Oli
Oli mesin mengandung berbagai fungsi dasar yang memadai sebagai bahan pelumas. Fungsinya
adalah untuk tetap menjaga agar mesin berjalan mulus dan bebas dari gangguan tahi besi atau
pengkaratan. Oli berfungsi sebagai pendingin sekaligus sebagai penyekat.

Oli juga mengandung lapisan tipis halus yang berfungsi menjaga terjadinya benturan logam dengan
logam sekecil mungkin, mencegah terjadinya goresan sertakeausan. Itu semua barulah fungsi dasar
oli. Untuk suatu keperluan tertentu pada aplikasi khusus dengan kondisi tertentu, oli dituntut memiliki
sejumlah fungsi-fungsi tambahan. Dan karena sangat penting untuk memakai oli yang tepat dalam
melaksanakan pekerjaan.

Memilih oli pelumas yang cocok haruslah didasarkan kepada kapasitas unjuk kerja mesin.,
aplikasinya serta kualitas bahan bakar yang dipakai. Mesin diesel, misalnya, secara normal
beroperasi pada kecepatan rendah, tetapi temperaturenya lebih tinggi dari mesin dari mesin
berbahan bakar bensin, karenanya memiliki kondisi kondusif lebih besar yang dapat menimbulkan
oksidasi oli, penumpukan deposit dan perkaratan pada logam-logam bearing. Pada kondisi demikian,
oli diharapkan memiliki fungsi-fungsi tambahan. Disinilah perlunya tambahan bahan aditif pada oli.

Karakteristik fungsi akhir dari oli tergantung pada kandungan bahan dasar dan bahan aditifnya.
Jumlah serta jenis bahan aditif yang dipakai juga bisa bermacam-macam tergantung oli dasarnya dan
kondisi lingkungan dimana oli digunakan.


Kandungan Oli
Pelumasan oli bermula dari oli dasar. Oli dasar adalah oli mineral yang terdiri dari kebutuhan dasar
pelumasan bagi suatu mesin. Meskipun demikian, jika dicampur bahan penguat, oli dasar dapat
mengalami degradasi serta deteriorasi . Tergantung dari jenis oli dasarnya, berbagai macam bahan
aditif kimiawi yang digunakan seperti paraffinic, naphtanic atau campuran (terdiri dari bermacam-
macam unsur tersebut).


Bahan Aditif
Bahan additive fungsinya memperkuat atau memodifikasi unsur-unsur tertentu dari oli dasar. Pada
akhirnya bahan aditif ini mampu membuat oli berfungsi sesuai kebutuhannya melebihi kemampuan
dari oli dasar.

Bahan aditif yang paling sering dipakai adalah detergen, inhibitor atau penahan oksidasi, dispersant,
unsure-unsur alkalin, unsure-unsur anti aus, pour-point dispersant serta bahan-bahan pengental.
Berikut ini secara singkat diuraikan apa dan bagaimana masing-masing bahan additive itu berfungsi.

Detergen membantu menjaga kebersihan mesin melalui reaksi kimiawi dengan bahan-bahan oksidasi
untuk mencegah pembentukan dan penumpukan gumpalan yang sulit terurai.

Inhibitor Oksidasi membantu menahan peningkatan kekentalan, berkembangnya asam organic serta
pembentukan zat-zatr karbonat.

Dispersant membantu mencegah pembentukan lumpur melalui pencemar-pencemar dispersing dan
menjaganya sebelum terjadi hal-hal tak menentu.

Unsure-unsur alkalin membantu menetralkan asam. Unsure-unsur anti aus mengurangi pergeseran
dengan membentuk lapisan tipis diatas permukaan logam.

Dispersant pour-point menjaga aliran oli agar tetap bertemperature rendah dengan mencegah
pengembangan serta penggumpalan kristal-kristal lilin.

Bahan-bahan pengental memantu mencegah oli menjadi terlalu encer pada temperature tinggi.

Total Base Number ( TBN )
Untuk memahami TBN ini perlu lebih dulu mengetahui tentang kandungan belerang bahan bakar.
Pada umumnya bahan bakar diesel mengandung sejumlah kadar belerang. Banyak sedikitnya
tergantung dari seberapa banyak kandungan belerang yang ada dalam minyak mentah hasil proses
awalnya dan/atau kemampuan pabrik penyulingan memisahkannya. Salah satu fungsi dari oli
pelumas adalah menetralkan sisa-sisa belerang, seperti asam sulfurous dan asam sulfuric,
karenanya menahan pengrusakan korosif pada mesin. Bahan additive dalam oli mengandung
campuran alkalin yang diformulasikan guna menetralkan asam-asam itu. Kadar kandungan alkalin
dalam oli itulah yang dikenal sebagai TBN nya . secara umum, lebih tinggi nilai TBN, lebih besar
kandungan alkalin atau kemampuan penetral asam dalam oli.

Kekentalan
Kekentalan merupakan salah satu unsure kandungan oli yang sangat rawan. Masalahnya berkaitan
dengan ketebalan oli atau seberapa besar resistensinya untuk mengalir. Kekentalan oli langsung
berkaitan dengan sejauh mana oli berfungsi sebagai pelumas sekaligus pelindung benturan antar
permukaan logam.

Tanpa mengabaikan temperature ambient atau temperature mesin itu sendiri, oli harus mengalir
secara cukup agar menjamin pemasoknya ke komponen-komponen yang bergerak.

Oli yang lebih kental akan memberikan lapisan yang lebih tebal. Lapisan halus pada oli yang lebih
tebal memberi kemampuan ekstra untuk menyapu atau membersihkan permukaan-permukaan logam
yang terlumasi. Sebaliknya, oli yang terlampau tebal pun akan memberikan resistensi yang berlebih
untuk mengalirkan oli pada temperature rendah sehingga mengganggu jalannya pelumasan ke
komponen-komponen yang memerlukannya. Oleh karena itu adalah penting bahwa oli harus memiliki
kekentalan yang tepat baik pada temperature tinggi ataupun pada temperature terendah sewaktu
mesin dioperasikan.

Oli menjadi encer manakala temperature meninggi. Ukuran tingkat penipisan inilah yang disebut
index kekentalan oli atau VI ( Viscosity Index).

Ditemukan teknik penyulingan mutakhir serta perkembangannya bahan-bahan additive khusus
berhasil menyempurnakan index kekentalan oli dalam memperlambat proses pengenceran oli.

System klasifikasi oli standard dari SAE ( Society of Automotive Engineers ) mengelompokan oli
sesuai kualitasnya ( yaitu berdasarkan urutan abjad, seperti CD) dan sesuai kekentalannya ( yaitu
berdasarkan angka ).

Kejernihan
Pengoperasian mesin secara normal mengakibatkan timbulnya bermacam-macam contamination
mulai dari partikel logam renik sampai bahan kimia korosif. Jika oli mesin tidak terjaga kebersihannya
melalui penyaringan, mak kontaminasi akan terbawa ke mesin bersama oli.

Saringan oli dirancang guna memisahkan debu-debu yang merusak pada system pelumasan.
Pemasangan filter yang cepat rusak dapat mengakibatkan terjadinya menyumbatan pada filter. Filter
yang tersumbat tentu akan menyebabkan katup lintasan kemasukan oli yang tidak tersaring. Semua
partikel debu di dalam oli akan ikut mengalir ke mesin. Jika katup lintasan tetap terbuka, parikel -
partikel yang semula terperangkap oleh filter akhirnya dapat lolos melewati katup lintasan yang
terbuka itu.

Penyubatan filter dapat pula mengakibatkan distorsi atau pada pengeliatan elemen-elemen. Hal ini
terjadi jika perbedaan tekanan antara elemen filter bagian luar dengan bagian dalam meningkat.
Distorsi terus berkembang merontokan atau melelehkan kertas penyekat. Dengan demikian
memungkinkan debu-debu kotoran mengalir memasuki mesin yang dapat merusakkan komponen-
komponennya.


Kontaminasi & Degradasi

Kontaminasi
Kontaminasi berkaitan dengan adanya benda-benda asing atau partikel pencemar didalam oli. Ada 8
macam benda pencemar yang biasa terdapat pada oli yang terkontaminasi.

1) Keausan elemen
Keausan elemen berhubungan dengan adanya beberapa elemen yang menunjukan terjadinya
komponen yang aus. Elemen-elemen yang aus dapat terdiri : tembaga, besi, chromium, aluminium,
timah, molybdenum, silicon, nikel atau magnesium.

2) Kotoran dan jelaga.
Kotoran dapat masuk ke dalam oli melalui hembusan udara yang masuk lewat sela-sela ring dan
melalui sela-sela lapisan oli tipis kemudian merambat menuruni dinding silinder. Jelaga timbul dari
bahan bakar yang tidak habis terbakar. Kepulan asap hitam serta kotornya filter udara menandai
terjadinya jelaga.

3) Bahan bakar

4) Air
Air merupakan produk sampingan dari pemmbakaran dan biasanya terjadi melalui timbunan gas
buang. Air dapat memadat di bak engkol (crankcase) ketika temperature operasional mesin kurang
memadai.


5) Ethylene glycol / antibeku

6) Produk-produk belerang/asam

7) Produk-produk oksidasi
Produk oksidasi mengakibatkan oli bertambah kental. Daya meningkat oleh tingginya temperature
udara masuk.

8) Produk-produk Nitrasi

Produk nitrasi juga juga menyebabkan oli bertambah kental, nitrasi lebih nampak pada mesin dengan
gas alam

Degradasi
Selain bahan-bahan pencemar, ada faktor-faktor lain selama pengoperasian mesin di mana
efektivitas oli menurun secara menyeluruh. Faktor-faktor ini tidak secara nyata mencemari oli,
seperti jelaga atau kotoran, tapi faktor-faktor inilah yang menyebabkan terjadinya degradasi pada oli.
Faktor-faktor itu misalnya : rendahnya temperature jacket air, tingginya kelembaban udara,
pemakaian oli, pembebanan mesin, pemilihan bahan bakar serta kurangya perawatan.


Test Diagnostic
Program Pemeriksaan Oli Berkala atau S.O.S dari Caterpillar adalah serangkaian test diagnostic
yang dirancang guna mengidentifikasikan serta mengukur kontaminasi dan degradasi pada contoh oli
yang diambil S.O.S, mencakup 3 test dasar :

1) Analisis Keausan

2) Test Kimiawi dan Test Fisika

3) Analisis Kondisi Oli

Penjelasan singkat dari masing-masing test tersebut diatas adalah sebagai berikut:
Analisis Keausan
Analisis keausan dilakukan dengan spectrophotometer penyerapan atom. Prinsip kerja test ini
memantau tingkat keausan pada komponen tertentu dengan mengidentifikasikan dan mengukur kada
konsentrasi keausan elemen tertentu dalam oli. Dari data konsentrasi normal yang berlaku dapat
ditetapkan batas maksimum keausan elemen. Setelah 3 kali contoh oli diambil, dapat dilihat garis
kecenderungan keausan element untuk suatu motor penggerak tertentu. Ancaman kerusakan bisa
diidentifikasi manakala garis kecenderungan menyimpang dari norma yang ditetapkan. Tetapi analisa
keausan ini fungsinya terbatas hanya melacak keausan komponen serta kontaminasi kotoran secara
bertahap. Jika kerusakan timbul akibat kelelahan komponen, kekurangan pelumasan secara
mendadak atau terjadi pemasukan kotoran secara serentak, maka kondisi demikian tidak dapat
dilacak melalui test jenis ini.


Test Kimia dan Fisika
Pengujian kimiawi dan fisika melacak kandungan air, bahan bakar serta antibeku didalam oli dan
untuk menentukan apakah kosentrasinya melebihi atau tidak dari batas maksimum yang ditetapkan.

Terdapatnya kandungan air dan dalam jumlah kadar berapa dapat dilacak melalui uji percikan
Sputter Test. Setetes oli ditempatkan diatas cawan pana bersuhu antara 230 sampai 250 oF. Jika
timbul gelembunggelembung menunjukan gejala positif (batas kelayakan 0.1 % ke 0.5%)

Adanya kandngan bahan bakar dapat diamati melalui Setaflash Tester. Alat pengetest ini dikalibrasi
untuk menentukan jumlah persentase dilusi bahan bakar ( konsentrasi yang dibolehkan maksimum
3%)

Kandungan bahan anti beku juga dapat dihitung dengan test kimiawi (indikasi yang menunjukan ke
positif berarti tidak dapat diterima).


Analisis Kondisi Oli
Penganalisaan kondisi oli dilakukan melalui analisis inframerah. Test ini untuk menentukan dan
mengukur jumlah partikel pencemar seperti jelaga dan belerang, produk-produk oksidasi dan nitrasi.
Walaupun tes dapat pula untuk melacak kandungan air dan anti beku di dalam oli, analisis inframerah
harus selalu disertai dengan analisis keausan dan test kimia serta fisika guna meyakinkan diagnosis
yang tepat. Begitupun analisis inframerah pada kondisi dan aplikasi tertentu dapat pula dipakai untuk
customize (mengurangi , menahan atau menabah ) interval penggantian oli.


Mengenali Sebab dan Akibat Kontaminasi & Degradasi

Kontaminasi
Program S.O.S. mengidentifikasi dan mengukur berbagai partikel pencemar di dalam oli yang
mengakibatkan kerusakan mesin. Misalnya adanya konsentrasi tinggi kandungan tembaga
menunjukan thrust washer atau keausan bushing.
Konsentrasi tinggi chromium menunjukan kerusakan pada ring piston ( terkecuali pada ring-ring yang
berlapis plasma)
Jadi S.O.S. memberi peluang kepada kita untuk meneliti kondisi masing-masing komponen itu dan,
jika perlu, mengambil tindakan untuk mencegah kerusakan lebih parah. Berikut ini beberapa contoh
partikel pencemar yang dapat terjadi dan apa akibat yang ditimbulkannya pada kondisi mesin anda.

Penyebab : Silikon
Akibat : ukuran silicon diatas normal menunjukan adanya problerm besar. Oli yang mengandung
silicon dapat mengakibatkan timbul gumpalan pengikis yang akan mengikis permukaan logam
sejumlah komponen selama mesin beroperasi.

Penyebab : Sodium
Akibat : Peningkatan sodium secara tiba-tiba dapat mengakibatkan kebocoran pada inhibitor dari
system pendinginan. Inhibitor mungkin menunjukan antibeku didalam system yang akan
menyebabkan oli menjadi encer dan berlumpur dan selanjutnya menimbulkan regangan pada ring
piston serta sumbatan pada filter.

Penyebab : Silikon, Chromium, Besi
Akibat : Perpaduan dari masuknya gejala-gejala kotoran ini melewati system iduksi, dapat dipakai
sebagai petunjuk adanya keausan pada ring dan liner.

Penyebab : Silikon, Besi, Head, Aluminium
Akibat : Kombinasi partikel ini menunjukan terjadinya pengotoran dalam porsi rendah pada mesin
dan dapat dipakai sebagai petunjuk adanya keausan pada poros engkol (crankshaft) dan bearing.

Penyebab : Aluminium
Akibat : Boleh jadi kritis. Konsentrasi kandungan aluminium mengarah ke keausan bearing.
Meskipun relative kecil peningkatan kandungan elemen ini harus segera diperhatikan, sebab sekali
keausan menggerogoti crankshaft akan menimbulkan partikel logam dalam jumlah besar yang
terperangkap pada filter oli.

Penyebab : Besi
Akibat : Besi dapat berasal dari berbagai sumber. Besi bisa berubah menjadi karat begitu mesin
disimpan. Seringkali apabila diikuti dengan kelalaian mengontrol oli, peningkatan kontaminasi besi
akan memperburuk keausan liner.

Penyebab : Jelaga
Akibat : Kandungan jelaga dalam kadar tinggi biasanya tidak langsung menyebabkan kerusakan
mesin, tetapi partikel ini tidak mudah terurai, sehingga dapat menyumbat filter oli dan menyusutkan
bahan additive dispersant. Jelaga terlihat pada terjadinya akselerasi kotoran dari gumpalan asap
akibat penyetelan kurang pas. Hal ini juga menunjukan pemakaian bahan bakar berkualitas rendah.

Penyebab : Produk-produk Oksidasi
Akibat : Oksidasi merupakan reaksi kimiawi antara oli dan oksigen, sama seperti pengkaratan akibat
reaksi kimiawi antara besi dan oksigen. Proses oksidasi oli terkendali oleh bahan additive penahan
oksidasi. Tetapi oksidasi dapat pula terjadi kapan saja jika oli berhubungan dengan udara.
Pengoksidasian timbul dari unsure-unsur dalam gas pembakaran pada mesin diesel, tinggi
rendahnya temperature, serta partikel-partikel pencemar tertentu (seperti tembaga dan glycol)
sehingga menimbulkan oksidasi. Meningkatnya proses oksidasi oli menurunkan daya pelumasan oli,
akibatnya oli akan mengental, membentuk asam organic, menyumbat filter dan pada akhirnya
meregangkan ring, menumpukan deposit serta lapisan lain pada piston.

Penyebab : Produk-produk Nitrasi
Akibat : Nitrasi terjadi di semua jenis mesin dan menjadi problema besar terutama pada mesin
berbahan bakar gas alam. Bahan-bahan campuran nitrogen berasal dari proses pembakaran, oli
menjadi encer, kehilangan daya pelumasan dan cenderung menimbulkan sumbatan pada filter,
penumpukan deposit dalam jumlah besar serta lapisan-lapisan tertentu.

Penyebab : Air
Akibat : Air yang tercemar dengan oli akan membentuk emulsi yang akan menyumbat filter. Air dan
oli dapat pula membentuk asam penggerogot logam yang berbahaya. Pada kebanyakan kontaminasi
air mengakibatkan pemampatan di dalam bak engkol. Kontaminasi lebih gawat lagi terjadi jika ada
kebocoran pada system pendinginan yang mengakibatkan air masuk kebagian luar system oli mesin.

Penyebab : Bahan Bakar
Akibat : Kontaminasi bahan bakar menurunkan kadar kandungan pelumasan oli. Oli tidak lagi
memiliki lapisan penguat yang dibutuhkan untuk memperkuat ketahanan gesekan logam ke logam.
Akibatnya dapat merusakan bearing dan melonggarkan piston.

Penyebab : Belerang
Akibat : Adanya belerang menandakan bahaya terhadap semua komponen mesin. Jenis keausan
korosif akibat kandungan belerang yang tinggi dapat menyebabkan pemakaian oli yang boros. Juga
lebih banyak pemakaian bahan bakar selama interval penggantian oli, lebih besar jumlah kandungan
belerang yang membentuk asam. Karena itu, jika mesin beroperasi dengan beban berat harus lebih
sering diperiksa. Begitupun TBN nya harus seseringmungkin di check. Pencemaran belerang bahan
bakar dapat menimbulkan regangan pada ring piston, dan keausan korosif pada permukaan logam
dari tankai katup, ring piston serta liner.

Kondisi pengoperasian mesin juga berperan besar terhadap jenis dan tingkat kontaminasi pada oli.
Misanya saja suasana yang kering dapat berpengaruh terhadap kadar silicon. Contoh lain misalnya
mesin yang menganggur pada suatu saat dalam jangka waktu lama. Liner pada mesin akan cepat
berkarat secara luar biasa. Contoh oli akan memperlihatkan kadar kandungan besi yang tinggi.

Degradasi
Ancaman kerusakan mesin dapat pula terjadi karena penyebab lain selain kontaminasi. Faktor lain itu
berasal dari degradasi pada oli. Coba kita amati satu persatu dan apa akibat terjadinya degradasi oli
terhadap mesin anda.

Penyebab : Rendahnya Temperature Jacket Air
Akibat : Suhu udara diluar jacket air mempengaruhi pembentukan asam korosif pada mesin.
Pertama, meskipun kadar belerang bahan bakar kurang dari 0.5%, tetapi suhu udara di bawah 79oC (
175oF ), memudahkan terbentuknya asam vapor dan terjadi serangan korosif. Kedua, rendahnya
suhu udara bereaksi dengan bahan additive, melemahkan fungsi additive dan mengurangi daya
lindung pada oli. Ini bisa mengakibatkan penumpukan deposit, pembentukan lumpur, pelapisan serta
pengkarbonan yang pada gilirannya berakibat meningkatkan letupan, pelapisan lubang liner dan
peregangan pada ring.

Penyebab : Tingginya Kelembaban Udara
Akibat : Pada saat kondisi pengoperasian pada tingkat kelembaban 85% atau lebih, besar
kemungkinan terbentuknya gas asam akibat besarnya kadar kandungan air di udara. Ini sangat
memungkinkan terjadinya serangan kororsif.

Penyebab : Pemakaian Oli
Akibat : Batas kapasitas konsumsi oli bisa memberikan informasi tentang mesin. Penggantian oli,
baik bertahap maupun sekaligus merupakan gejala adanya keausan pada ring dan li ner atau
terjadinya regangan pada ring. Penting diperhatikan bahwa jumlah oli yang cukup (dengan tingkat
TBN yang memadai atau cadangan alkalin yang sesuai) akan terpompa kearah sabuk ring untuk
menetralkan asam.

Penyebab : Rasio Beban / Kecepatan yang Tidak Tepat
Akibat : beban mesin menempati peranan yang sangat penting dalam degradasi oli. Mesin yang
dijalankan dengan kecepatan normal berbeban tinggi akan mencapai efisiensi optimal baik bagi
system pelumasan maupun pendinginannya, beban dikurangi dengan mesin beroperasi tetap pada
kecepatan bahkan jika normal, maka pelumasan dan system pendinginan akan juga tetap berfungsi
secara efisien, hanya mesin yang terlampau dingin dapat mengakibatkan kondensasi. Kodisi
demikian berpengaruh terhadap liner, ring dan meningkatkan kepulan asap.

Penyebab : Bahan Bakar Tak Tepat
Akibat : Motor Penggerak Caterpillar dirancang berbahan bakar diesel ASTM 975 No.2, karenanya
kandungan bahan bakarnya haruslah terdiri dari : kadar belerang kuran dari 0.5% nomer cetane
minimum 40 viscositasnya 1.9 sampai 4.1 centistoke pada 40oC (104oF), titik destilasi akhir 90%
pada suhu 282oC (540oF) minimum dan 338oC (640oF) maksimum. Bahan bakar dengan titik
destilasi akhir lebih tinggi bisa merusak sebab materi destilasi yang lebih berat tidak dapat terbakart
pada putaran kecepatan diesel. Mesin demikian akan menimbulkan penumpukan jelaga dan produk-
produk yang sulit atau hanya sebahagian yang dapat terbakar, sehingga menyebabkan pembentukan
deposit. Kontaminasi kepulan asap akan terangkut turun ke dinding silinder yang bisa memperberat
bahan pelumas yang sudah tercemari.

Penyebab : Kurangya Perawatan
Akibat : Salah satu diantara contoh kurangnya perawatan yaitu diperpanjangnya interval penggantian
oli beserta filternya sehingga menyebabkan deposit yang meningkat dan sulit untuk menetapkan
kembali interval penggantian secara normal

















Sistem Pelumasan Mesin Bensin dan Diesel
Sistem pelumasan mesin bensin

Pelumas memegang peranan penting dalam desain dan operasi semua mesin otomotif.
Umur dan service yang diberikan oleh mobil tergantung pada perhatian yang kita berikan
pada pelumasannya. Pada motor bakar, pelumasan bahkan lebih sulit dibanding pada
mesin-mesin lainnya, karena di sini terdapat panas terutama di sekitar torak dan
silinder, sebagai akibat leadakan dalam ruang
pembakaran. Tujuan utama dari pelumasan setiap peralatan mekanis adalah untuk
melenyapkan gesekan, keausan dan kehilangan daya. Tujuan lain dari pelumasan pada
motor bakar adalah:
1. Menyerap dan memindahkan panas.
2. Sebagai penyekat lubang antara torak dan silinder sehingga tekanan tidak bocor dari
ruang pembakaran.
3. Sebagai bantalan untuk meredam suara berisik dari bagian-bagian yang bergerak.
Pada sisitem pelumasan terdapat beberapa macam sistem yang saling melengkapi agar terjadinya
pelumasan yang baik di dalam suatu kendaraan.
Prinsip kerja sistem pelumasan:
Oli diangkat dari bak oli ( carter), oleh suatu sedotan, dari pompa oli yang digerakkan oleh
perputaran roda gerigi yang dikoperlkan dengan perputaran poros engkol, melalui pipa hisap.
Dari pompa oli, disalurkan melalui pipa pembagi, kemudian dialirkan ke suatu media pendinginan
yang berupa pipa penunjang melingkar satu setengah ( 1 ) lingkar dnegan dinding bersirip untuk
memperluas permukaan pipa sehingga proses pendinginan lebih lancar dari udara sekitarnya atau
berupa radiator oli atau tanpa kedua sistem pendinginan tersebut, tergantung dari kapasitas diesel.
Dalam hal yang terakhir ini oli hanya disalurkan ke dalam pipa yang cukup pendek saja ( y pass). Dari
ini kotoran oli yang mungkin terbawa, baik dari luar maupun sirkulasi di dalam mesin sendiri. Sistem
Pelumasan pada Rosker Arm dari klep, didapatkan melalui camp shaft, tappel dan push rod langsung
menembus baud pengatur jarak rosker arm ( Rocker Arm Bearing) kemudian menetes keluar sejenak
ditampung bak per klep ; melalui celah antara push rod dan pipa pelindung push rod, oli mengalir ke
bahah menuju ke bak charter. Untuk pelumasan ada metal-metal dan juga dinding-dinding silinder,
oli disalurkan melalui pipa kapiler yang terdapat dalam dinding charter ( crank case), juga masuk ke
dalam pipa yang sejenis dengan crank case)

FUNGSI PELUMASAN
Mengurangi gesekan
Mesin sepeda motor terdiri dari beberapa komponen, terdapat komponen yang diam dan ada yang
bergerak. Gerakan komponen satu dengan yang lain akan menimbulkan gesekan, dan gesekan akan
mengurangi tenaga, menimbulkan keausan, menghasilkan kotoran dan panas. Guna mengurangi
gesekan maka antara bagian yang bergesekan dilapisi oli pelumas (oil film).
Sebagai peredam
Piston, batang piston dan poros engkol merupakan bagian mesin menerima gaya yang berfluktuasi,
sehingga saat menerima gaya tekan yang besar memungkinkan menimbulkan benturan yang keras
dan menimbulkan suara berisik. Pelumas berfungsi untuk melapisi antara bagian tersebut dan
meredam benturan yang terjadi sehingga suara mesin lebih halus.
Sebagai anti karat
Sistem pelumas berfungsi untuk melapisi logam dengan oli, sehingga mencegah kontak langsung
antar logam dengan udara maupun maupun air dan terbentuknya karat dapat dihindari.

Bagian bagian yang penting dari mobil yang memerlukan pelumasan adalah
1. dinding silinder dan torak
2. bantalan poros engkol dan batang penggerak
3. bantalan poros kam
4. mekanisme katup
5. pena poros
6. kipas pendingin
7. pompa
8. mekanisme pengapian


Macam - macam sistem pelumasan

Seperti telah saya jelaskan dalam postingan sebelumnya disini tentang kegunaan dan fungsi sistem
pelumasan, maka sekarang saya akan menjelaskan macam - macam sistem pelumasan . Sistem
pelumasan pada kendaraan baik mobil atau sepeda motor dapat kita kelompokkan menjadi 3 macam
yaitu :

1. Jenis percik ( splash type)
Pada jenis ini stang seher dilengkapi dengan sendok yang berada pada ujung bagian bawah dari stang
seher . Sehingga saat mesin berputar, maka sendok pemercik akan memercikan oli yang di bak oli ke
dinding silinder dan bearing. Jenis ini memiliki konstruksi yang sangat sederhana , namun sulit untuk
melumasi bagian - bagian yang memiliki celah lebih sempit . Karena itu sistem pelumasan tipe ini
sudah tidak lagi digunakan.

2. Jenis tekanan ( pressure feed type )
Pada jenis ini sistem pelumasan menggunakan pompa oli yang berguna untuk mensirkulasikan
minyak pelumas. Jenis inilah yang sekarang digunakan pada kendaraan baik mobil ataupun sepeda
motor.
Adapun pompa oli yang digunakan ada bermacam - macam yaitu :
model roda gigi ( gear type )
model trocoid
Mengenai sistem pelumasan tipe ini akan saya bahas tersendiri dalam postingan saya berikutnya.

3. Jenis kombinasi
Pada sistem pelumas tipe ini adalah penggabungan dari sistem pelumas tipe 1 dan tipe 2 .




Gambar : 1 Sebuah Sistem Pelumasan.


Karter atau panci oli terletak pada bagian bawah engine untuk menyimpan oli yang diperlukan untuk
pelumasan engine.
Sebuah tutup pengisi oli ketika dibuka, menyediakan sebuah ruang yang memungkinkan oli dapat
dimasukan kedalam engine.
Tongkat kedalaman merupakan batang yang dapat dicabut dengan mudah yang digunakan untuk
menjelaskan jumlah oli engine dengan benar.
Pompa oli mensirkulasikan oli engine ke komponen-komponen engine untuk memberikan
pelumasan kepada bagian-bagian yang bergerak sehingga mecegah keausan akibat gesekan.
Katup pembebas tekanan oli memungkinkan takanan oli yang berlebihan untuk kembali ke panci oli,
termasuk ketika engine dingin (oli pekat), untuk mengurangi kemungkinan kerusakan komponen-
komponen sistem pelumasan.
Sebuah saringan oli dipasangkan untuk menghalangi partikel-partikel kotoran terbawa masuk oleh
oli engine yang dapat menimbulkan kerusakan engine. Katup By-pass dipasangkan yang
memungkinkan oli tidak tersaring dan masuk ke engine dengan jalan pintas ketika saringan buntu/
penuh klotoran.
Saluran Serambi Utama dan pipa-pipa, sebagai dipelumas menuju engine.
Indikator tekanan oli dirancang untuk memberi sebuah peringatan jika tekanan oli pelumas turun
dibawah tekanan yang diperlukan untuk kerja engine yang efektif.
Pendinginan oli sesuatu yang dipasang untuk mendinginkan oli pelumas dengan memindahkan
kelebihan panas dengan pendingin udara yang dilewatkan pada inti pendingin.
Katup Ventilasi Ruang Engkol (Positif Crankcase Ventilation (PCV)) dirancang untuk membuang
kebocoran asap yang dihasilkan oleh pembakaran-pembakaran yang masuk keruang engkol. Asap ini
dihasilkan karena tekanan pada engine yang meningkat, dihasilkan karena kebocoran perapat oli
pada silinder.


Gambar : 2 Positive Crankcase Valve (PCV)

Fungsi dari oli pelumas adalah :
1. Mengurangi keausan engine agar minimum.
2. Mengurangi gesekan dan kehilangan tenaga yang diakibatkannya.
3. Memindahkan panas.
4. Mengurangi suara engine
5. Sebagai perapat.
6. Membersihkan kompone-komponen engine.

Lima kondisi yang mengotori oli pelumas engine :

1. Kotoran karbon dari pembakaran engine.
2. Debu dan kotoran yang terbawa masuk ke engine oleh oleh udara atau bahan bakar.
3. Bagian yang halus dari logam, merupakan hasil dari keausan engine, menjadi bercampur dengan
oli.
4. Bahan bakar liar dan pembakaran menghasilkan kebocoran melalui ring-ring piston kedalam ruang
engkoll.
5. Kondensasi / pengembunan air dari udara yang melalui engine.


Dalam engine dua langkah, oli pelumas dicampurkan dengan sebuah perbandingan campuran
dengan bahan bakar, dan dimasukkan dalam tangki. Campuran oli dan bahan bakar dikabutkan
melalui karburator kedalam ruang engkol disini melumasi bagian-bagian bergerak engine.
Cara lain dari pelumasan campur menggunakan pompa oli untuk menekan oli yang diinjeksikan
diatur oleh pembukaan katup gas.
Beberapa engine menggunakan sistem pelumasan penci kering. Oli pelumas dikumpulkan pada
sebuah tangki atau penampung yang terpasang dilluar rangkaian engine. Pengaliran dilakukan
dengan tekanan menuju rangkaian mesin oleh pompa oli pengalir dan disebarkan kebagian-bagian
yang bergerak oleh saluran serambi utama atau pembuluh (saluran-saluran halus) dalam engine.
Setelah melumasi komponen yang bermacam-macam, oli jatuh dipanci oli dibagian bawah engine
dimana sebuah pompa pembilas mengambil oli tersebut dan mengembalikan ke penampung / tangki
oli untuk disirkulasikan ulang.



Gambar : 3 Sistem Pelumasan Panci Kering.


Engin/mesin-mesin stationer 4 langkah kecil seperti pemotong rumput, menggunakan sistem
pelumasan tipe ciprat / percik. Ketika poros engine berputar, bantalan ujung besar batang torak
terendam didalam penampung oli, memercikan oli disekeliling bagian-bagian setengah bagian
bawah engine.

Skop kecil terkadang dipasangkan pada ujung besar batang torak untuk membantu proses
pengambilan oli. Apabila putaran engine meningkat bagian kabutan tipis oli menembus bagian-
bagian bawah yang bergerak.


Perbedaan diantara sebuah sistem penyaringan tipe aliran penuh dan penyaringan tipe by-pass
adalah bahwa sistem aliran penuh menggunakan sebuah elemen kertas atau model kaleng atau
cartridge yang terpasang antara pompa oli dan saluran utama oli, untuk menyaring semua partikel
ukuran besar sebelum menggores bantalan dan bagian-bagian penggerak lain.



Gambar : 4 Sringan Oli Aliran Penuh.




Sementara sistem penyaringan tipe by-pass menggunakan sebuah elemen saringan serupa,
terpasang pada sisi tekanan dari pompa dan oli yang disaring kembali ke panci oli. Sebuah pembatas
dipasang sehingga kira-kira 10 % dari oli yang dialirkan pompa tersaring.



Gambar : 5 Saringan oli By-pass.

Tiga tipe yang berbeda dari pompa oli pelumas engine adalah :
1. Pompa roda gigi.
2. Pompa rotor.
3. Pompa sabit.


Engine menggunakan sebuah sistem pelumasan mesin tipe tekanan juga memiliki tambahan sebuah
saringan pengambil (saringan kasar) dari pengayak baja selain telah dilengkapi saringan oli dengan
elemen kertas (saringan halus). Saringan tambahan ini dipasangkan pada panci oli pada sisi masuk
pompa oli dan terdiri dari sebuah saringan kasar atau pengayak. Fungsi primernya adalah untuk
mencegah pertikel-pertikel besar terisap naik ke pompa oli atau saluran oli.


Dua tipe indikator tekanan oli yang digunakan pada engine untuk menunjukkan kerusakan
/gangguan tekanan oli :
1. Lampu peringatan.
2. Pengukur tekana oli.

Beberapa pabrik memasang sebuah magnet kecil pada pengetap panci oli yang menarik dan
memegang partikel-partikel logam besi untuk mencegah partikel-partikel tersebut masuk kepompa
karena dapat menyebabkan kerusakan. Magnet akan dibersihkan ketika melakukan penggantian oli.

Komponen-komponen Sistem Pelumasan :
Oil Pressure Switch
Suatu komponen yang berfungsi sebagai switch yang mengaktifkan lampu peringatan bila tekanan
oli tidak tercukupi pada saat mesin mobil dinyalakan.
Oil Pump
Suatu komponen yang berfungsi untuk menarik oli yang berada di Oil Pump dan memompa oli
tersebut ke seluruh bagian mesin mobil.
Relief Valve
Komponen ini bekerja untuk membebaskan tekanan pada saat Oil Pump mempunyai tekanan yang
berlebihan.
Oil Strainer
Komponen yang berupa saringan oli dan terpasang di saluran masuk oli untuk memisahkan partikel
yang besar dari oli.
Oil Filter
Komponen ini berfungsi sebagai penyaring kotoran yang tidak diinginkan dari oli mesin yang secara
bertahap akan terkontaminasi dengan kotoran besi dan lainnya.

Apabila mesin mulai distart, gesekan antara
bagian-bagian mesin akan mengurangi tenaga mesin. Oli pelumas yang memberikan pelumasan
secara tetap pada bagian-bagian mesin untuk mencegah dan membatasi keausan. Pelumasan ini
dilakukan oleh sistem pelumasan mesin.






CARA PEMERIKSAAN MINYAK PELUMAS


1. Tempatkan kendaraan ditempat yang rata
2. Apabila kendaraan habis perjalanan/ panas, tunggu 30 menit
3. Apabila kendaraan dalam kondisi dingin hidupkan 1-3 menit kemudian matikan
4. Tarik batang pengukur minyak dan bersihkan dengan kain lap, kemudian masukkan kembali
dengan tepat.
5. Tarik kembali batang pengukur kemudian perhatikan :
6. Periksa volume minyak ,harus pada level F dan L pada batang pengukur
7. Periksa Viskositas (kekentalan minyak) dengan jari tangan
8. Periksa perubahan warna minyak mesin

PERUBAHAN WARNA MINYAK MESIN

Warna merah berarti minyak tercampur bensin

Warna kelabu berarti bercampur serbuk bantalan

Warna susu berarti bercampur dengan air

Warna coklat berarti bercampur dengan karbon

Minyak pelumas mesin bensin disarankan menggunakan minyak dengan tingkat kekentalan
(viskositas) SAE 30 atau 20W/50 dengan API service SE keatas

REFEREENSI LAIN

Prinsip Pelumasan
Tidak bisa dipungkiri pelumas atau yang lebih popular disebut oli merupakan bagian tak
terpisahkan dari kendaraan bermotor. Tanpa pelumas, mobil secanggih apapun dipastikan tidak
akan bisa bekerja. Pada manusia, pelumas adalah darah. Pelumas sangat menentukan kemampuan
kerja sebuah mesin, baik otomotif maupun industri. Salah memilih pelumas bisa berakibat fatal. Bila
mutu pelumas jelek dan tercemar, mesin bisa rontok dalam waktu dekat. Pemilihan dan penggunaan
pelumas yang tepat akan sangat membantu kelancaran kerja dan keawetan sebuah mesin.

Mengapa mesin sangat membutuhkan pelumasan? Jawaban yang paling sederhana adalah untuk
mengatasi gesekan. Dua permukaan logam yang bergerak satu sama lain mempunyai gesekan.
Fungsi pelumas adalah memisahkan dua permukaan logam yang saling bergesekan itu agar
keausan dapat dikurangi. Jika tidak ada lapisan pelumas, bisa dibayangkan apa jadinya. Mesin bisa
rontok !
Pelumas juga berfungsi untuk mendinginkan mesin yaitu dengan cara menyalurkan panas akibat
gesekan dan pembakaran. Selain itu juga berfungsi untuk membersihkan mesin dengan cara
mengangkut kotoran dan elemen logam yang nantinya akan dititipkan di filter oli setiap sirkulasi.
Fungsi lain dari pelumas yang tidak kalah penting adalah untuk memaksimumkan kompresi dan
mempertahankan tekanan. Jika tekanan yang hilang terlalu besar pembentukan seal (lapisan
pelumas) yang tidak baik, mesin akan kehilangan tenaga sehingga konsumsi bahan bakar meningkat
yang berarti pemborosan biaya. Begitu vitalnya pelumas bagi kendaraan bermotor atau mesin-
mesin industri sehingga memacu para ahli untuk tak hentinya berusaha menciptakan formula yang
dapat menghasilkan suatu pelumas berkualitas tinggi.
Dulu, selama berabad-abad, orang menggunakan lemak binatang untuk mengurangi gesekan pada
bantalan roda gerobak atau kereta pengangkut. Namun seratus tahun belakangan ini sejak
ditemukannya minyak bumi, perkembangan pelumas memasuki era baru. Hal ini sejalan dengan
perkembangan teknologi mesin otomotif dan industri saat ini yang menuntut kecepatan mesin yang
lebih tinggi. Mesin-mesin modern saat ini menghasilkan tenaga lebih besar, kapasitas tampung
minyak pelumas di dalam mesin lebih kecil, temperatur operasi lebih tinggi dan juga menuntut
interval pergantian pelumas yang lebih lama.
Fungsi Pelumas :
Mengendalikan gesekan
Mencegah keausan
Mendinginkan mesin
Mencegah korosi
Memelihara mesin tetap bersih
Memaksimumkan kompresi, mempertahankan tekanan
Gesekan dan Keausan :
Gesekan : Hambatan yang menahan gerakan pada dua permukaan yang saling berkontak
dan bergerak relative.
Akibat dari gesekan : timbul keausan, kehilangan energi, timbul getara (bunyi)
Keausan : proses hilangnya sebagian material dari salah satu atau kedua permukaan yang
saling berkontak dan bergerak relative.
Akibat dari keausan : mengurangi umur pakai mesin, mengurangi kinerja mesin
Bahan dasar dan Aditif
Bahan dasar pelumas adalah base oil, yang didapat dari crude oil (minyak mentah). Tapi tidak semua
crude oil bisa diolah menjadi base oil. Hanya minyak mentah dari jenis parafinik saja yang
menghasilkan base oil untuk bahan dasar pelumas. Sayangnya, minyak mentah jenis ini sangat
terbatas kandungannya di perut bumi.
Untuk mendapatkan pelumas yang sesuai dengan spesifikasi yang dibutuhkan mesin, ke dalam base
oil ditambahkan aditif. Aditif merupakan senyawa-senyawa kimia (chemical compound) dalam
formulasi tertentu yang ditambahkan ke dalam base oil untuk mendapatkan pelumas sesuai
spesifikasi yang ditentukan. Komposisi base oil dalam pelumas berkisar 80% dan komposisi aditif
sekitar 30%.
Fungsi aditif bermacam-macam, antara lain untuk membersihkan mesin, mengurangi gesekan,
meminimalkan keausan, mencegah karat, meningkatkan indeks kekentalan pelumas sehingga
pelumas tetap mudah mengalir pada suhu rendah dan tidak encer pada suhu tinggi. Pelumas yang
baik sudah mengandung aditif, karenanya pelumas yang baik tidak memerlukan tambahan aditif.
Memilih Pelumas
Perhatikan tingkat mutu dan kekentalannya
Saat ini banyak sekali jenis dan merek pelumas yang beredar di pasar, masing-masing menawarkan
kelebihan. Karenanya tak jarang banyak pengguna pelumas yang bingung memilih pelumas yang
sesuai untuk kebutuhan mesinnya. Sayangnya, tak semua pemakai pelumas memahami dasar
penggunaan pelumas. Biasanya pemilik kendaraan pasrah saja dan mempercayakan urusan yang
satu ini kepada para mekanik di bengkel. Apapun kata mekanik mereka terima begitu saja. Karena
tak heran jika satu mobil sering berganti-ganti merek dan jenis pelumas, sesuai saran dan
kepentingan mekanik. Lalu bagaimana sebenarnya cara memilih pelumas yang baik untuk mesin
kendaraan?
Minyak pelumas terdiri dari berbagai jenis. Dalam penggunaannya harus disesuaikan dengan
persyaratan mesin yang telah ditentukan oleh pembuat mesin. Karena itu kenalilah mesin anda dan
ketahuilah pelumas dengan spesifikasi apa yang direkomendasikan untuk digunakan. Mesin-mesin
diesel berbahan bakar solar seperti truk atau angkutan umum berbeda kebutuhan pelumasnya
dengan mobil yang berbahan bakar bensin. Karena itu ada pelumas yang dirancang khusus untuk
mesin bensin, ada pula yang dirancang khusus untuk mesin diesel. Tapi ada juga pelumas yang dapat
digunakan untuk keduanya, untuk mesin bensin bensin sekaligus mesin diesel. Pelumas yang pada
spesifikasinya tercantum kode ganda misalnya SG/CD, berarti pelumas tersebut dapat digunakan
untuk mesin bensin (dengan spesifikasi SG) dan mesin diesel (dengan spesifikasi CD). Penyebutan
kode SG terlebih dahulu menyatakan bahwa pelumas tersebut lebih diutamakan untuk mesin
bensin.
Pelumas sangat menentukan kemampuan kerja sebuah mesin, baik otomotif maupun industri.
Pemilihan dan penggunaan pelumas yang tepat akan sangat membantu kelancaran kerja dan
keawetan sebuah mesin. Salah memilih pelumas bisa berakibat fatal. Dalam memilih pelumas ada
dua hal yang harus diperhatikan dengan seksama yaitu : klasifikasi mutu pelumas (API Service) dan
tingkat kekentalan pelumas (SAE).
Klasifikasi Mutu Pelumas (API Service)
Untuk mengukur standar mutu pelumas dipakai standar American Petroleum Institute (API) Service.
American Petroleum Institute adalah sebuah lembaga resmi di Amerika Serikat yang diakui di
seluruh dunia, yang membuat kategori pelumas sesuai dengan kerja mesin.
Klasifikasi pelumas mesin berbahan bakar bensin ditandai dengan huruf S sedangkan untuk mesin
diesel (berbahan bakar solar) ditandai dengan huruf C. Klasifikasi sesuai dengan tingkat kemampuan
pelumas dimulai dari yang terendah adalah SA, SB, SC, SD, SE, SF, SG, SH, SJ dan SL (untuk mesin
bensin) dan CA, CB, CC, CD, CE, CF-4, CH-4 dan CI-4 (untuk mesin diesel). Pelumas yang memenuhi
standar mutu ditandai dengan pencantuman kata API Service, diikuti dengan klasifikasinya. Contoh
: Pennzoil GT Performance Plus, API Service SJ.
Pelumas dengan API Service SL lebih baik kemampuan kerjanya dari SJ. Pelumas dengan API Service
SJ lebih baik dari API Service SH, demikian seterusnya, yang berlaku juga untuk mesin diesel.
Pelumas dengan API Service CH-4 lebih baik kemampuan kerjanya dari pelumas API Service CF-4.
Oleh pembuat mesin, setiap kendaraan sudah ditentukan spesifikasi apa yang harus digunakan, yang
tercantum dalam buku manual. Menggunakan pelumas yang spesifikasinya lebih tinggi dari yang
ditentukan oleh pembuat mesin, tidak jadi masalah. Tetapi sangat tidak disarankan menggunakan
pelumas dengan klasifikasi lebih rendah dari yang ditentukan karena akan berakibat kurang baik
pada mesin.
Tingkat Kekentalan
Untuk mengurangi gesekan dan keausan, dibutuhkan lapisan di antara dua permukaan yang
bergerak untuk mencegah kontak langsung logam dengan logam. Lapisan pelumas ini diperlukan
dengan ketebalan yang minimum. Ketebalan lapisan pelumas tergantung pada kekentalan.
Kekentalan adalah karakteristik yang sangat penting dari pelumas. Kalau kekentalan pelumas tinggi,
maka lapisan pelumas yang terbentuk akan tebal. Kalau kekentalan rendah, maka lapisan pelumas
yang terbentuk akan tipis.
Kalau standar API dipakai untuk mengukur standar mutu pelumas, maka untuk mengukur tingkat
kekentalan pelumas dipakai standar SAE Society of American Engineers.
Dalam pelumas dikenal dua tingkat kekentalan yaitu :
1. Pelumas dengan kekentalan tunggal (mono grade)
Monograde ditandai dengan satu angka SAE misalnya SAE 10, SAE 30, SAE 40, SAE 90, dll
1. Pelumas dengan kekentalan ganda (multi grade)
1. Multi grade ditandai dengan dua angka SAE misalnya SAE 10W-40, SAE 20W-50, dll
Pelumas mono grade hanya memiliki satu tingkat kekentalan. Pelumas kategori ini memiliki rentang
yang relative sempit atau kecil terhadap perubahan temperatur. Kini yang banyak digunakan adalah
pelumas multi grade. Pelumas multi grade memiliki rentang kekentalan yang relatif luas atau lebar,
sehingga lebih fleksibel beradaptasi terhadap perubahan temperatur. Contohnya pelumas SAE 20W-
50. Huruf W pada SAE 20W-50 menunjukkan bahwa bila pelumas dipakai pada suhu rendah
(W=winter/dingin), pelumas akan bersifat seperti pelumas SAE 20. Sementara angka 50
menunjukkan bahwa pada suhu tinggi (panas) pelumas bersifat seperti SAE 50.
Dibanding dengan pelumas mono grade, maka pelumas multi grade bisa disebut dingin tidak beku,
panas tidak cair. Karena sifatnya yang fleksibel mempertahankan kinerja pada berbagai tingkatan
suhu, maka pelumas ini relatif cocok dipakai untuk semua mesin.
beberapa jenis pelumas yang beredar di Indonesia.

Prinsip Pelumasan
Tidak bisa dipungkiri pelumas atau yang lebih popular disebut oli merupakan bagian tak
terpisahkan dari kendaraan bermotor. Tanpa pelumas, mobil secanggih apapun dipastikan tidak
akan bisa bekerja. Pada manusia, pelumas adalah darah. Pelumas sangat menentukan kemampuan
kerja sebuah mesin, baik otomotif maupun industri. Salah memilih pelumas bisa berakibat fatal. Bila
mutu pelumas jelek dan tercemar, mesin bisa rontok dalam waktu dekat. Pemilihan dan penggunaan
pelumas yang tepat akan sangat membantu kelancaran kerja dan keawetan sebuah mesin.

Mengapa mesin sangat membutuhkan pelumasan? Jawaban yang paling sederhana adalah untuk
mengatasi gesekan. Dua permukaan logam yang bergerak satu sama lain mempunyai gesekan.
Fungsi pelumas adalah memisahkan dua permukaan logam yang saling bergesekan itu agar
keausan dapat dikurangi. Jika tidak ada lapisan pelumas, bisa dibayangkan apa jadinya. Mesin bisa
rontok !
Pelumas juga berfungsi untuk mendinginkan mesin yaitu dengan cara menyalurkan panas akibat
gesekan dan pembakaran. Selain itu juga berfungsi untuk membersihkan mesin dengan cara
mengangkut kotoran dan elemen logam yang nantinya akan dititipkan di filter oli setiap sirkulasi.
Fungsi lain dari pelumas yang tidak kalah penting adalah untuk memaksimumkan kompresi dan
mempertahankan tekanan. Jika tekanan yang hilang terlalu besar pembentukan seal (lapisan
pelumas) yang tidak baik, mesin akan kehilangan tenaga sehingga konsumsi bahan bakar meningkat
yang berarti pemborosan biaya. Begitu vitalnya pelumas bagi kendaraan bermotor atau mesin-
mesin industri sehingga memacu para ahli untuk tak hentinya berusaha menciptakan formula yang
dapat menghasilkan suatu pelumas berkualitas tinggi.
Dulu, selama berabad-abad, orang menggunakan lemak binatang untuk mengurangi gesekan pada
bantalan roda gerobak atau kereta pengangkut. Namun seratus tahun belakangan ini sejak
ditemukannya minyak bumi, perkembangan pelumas memasuki era baru. Hal ini sejalan dengan
perkembangan teknologi mesin otomotif dan industri saat ini yang menuntut kecepatan mesin yang
lebih tinggi. Mesin-mesin modern saat ini menghasilkan tenaga lebih besar, kapasitas tampung
minyak pelumas di dalam mesin lebih kecil, temperatur operasi lebih tinggi dan juga menuntut
interval pergantian pelumas yang lebih lama.
Fungsi Pelumas :
Mengendalikan gesekan
Mencegah keausan
Mendinginkan mesin
Mencegah korosi
Memelihara mesin tetap bersih
Memaksimumkan kompresi, mempertahankan tekanan
Gesekan dan Keausan :
Gesekan : Hambatan yang menahan gerakan pada dua permukaan yang saling berkontak
dan bergerak relative.
Akibat dari gesekan : timbul keausan, kehilangan energi, timbul getara (bunyi)
Keausan : proses hilangnya sebagian material dari salah satu atau kedua permukaan yang
saling berkontak dan bergerak relative.
Akibat dari keausan : mengurangi umur pakai mesin, mengurangi kinerja mesin
Bahan dasar dan Aditif
Bahan dasar pelumas adalah base oil, yang didapat dari crude oil (minyak mentah). Tapi tidak semua
crude oil bisa diolah menjadi base oil. Hanya minyak mentah dari jenis parafinik saja yang
menghasilkan base oil untuk bahan dasar pelumas. Sayangnya, minyak mentah jenis ini sangat
terbatas kandungannya di perut bumi.
Untuk mendapatkan pelumas yang sesuai dengan spesifikasi yang dibutuhkan mesin, ke dalam base
oil ditambahkan aditif. Aditif merupakan senyawa-senyawa kimia (chemical compound) dalam
formulasi tertentu yang ditambahkan ke dalam base oil untuk mendapatkan pelumas sesuai
spesifikasi yang ditentukan. Komposisi base oil dalam pelumas berkisar 80% dan komposisi aditif
sekitar 30%.
Fungsi aditif bermacam-macam, antara lain untuk membersihkan mesin, mengurangi gesekan,
meminimalkan keausan, mencegah karat, meningkatkan indeks kekentalan pelumas sehingga
pelumas tetap mudah mengalir pada suhu rendah dan tidak encer pada suhu tinggi. Pelumas yang
baik sudah mengandung aditif, karenanya pelumas yang baik tidak memerlukan tambahan aditif.
Memilih Pelumas
Perhatikan tingkat mutu dan kekentalannya
Saat ini banyak sekali jenis dan merek pelumas yang beredar di pasar, masing-masing menawarkan
kelebihan. Karenanya tak jarang banyak pengguna pelumas yang bingung memilih pelumas yang
sesuai untuk kebutuhan mesinnya. Sayangnya, tak semua pemakai pelumas memahami dasar
penggunaan pelumas. Biasanya pemilik kendaraan pasrah saja dan mempercayakan urusan yang
satu ini kepada para mekanik di bengkel. Apapun kata mekanik mereka terima begitu saja. Karena
tak heran jika satu mobil sering berganti-ganti merek dan jenis pelumas, sesuai saran dan
kepentingan mekanik. Lalu bagaimana sebenarnya cara memilih pelumas yang baik untuk mesin
kendaraan?
Minyak pelumas terdiri dari berbagai jenis. Dalam penggunaannya harus disesuaikan dengan
persyaratan mesin yang telah ditentukan oleh pembuat mesin. Karena itu kenalilah mesin anda dan
ketahuilah pelumas dengan spesifikasi apa yang direkomendasikan untuk digunakan. Mesin-mesin
diesel berbahan bakar solar seperti truk atau angkutan umum berbeda kebutuhan pelumasnya
dengan mobil yang berbahan bakar bensin. Karena itu ada pelumas yang dirancang khusus untuk
mesin bensin, ada pula yang dirancang khusus untuk mesin diesel. Tapi ada juga pelumas yang dapat
digunakan untuk keduanya, untuk mesin bensin bensin sekaligus mesin diesel. Pelumas yang pada
spesifikasinya tercantum kode ganda misalnya SG/CD, berarti pelumas tersebut dapat digunakan
untuk mesin bensin (dengan spesifikasi SG) dan mesin diesel (dengan spesifikasi CD). Penyebutan
kode SG terlebih dahulu menyatakan bahwa pelumas tersebut lebih diutamakan untuk mesin
bensin.
Pelumas sangat menentukan kemampuan kerja sebuah mesin, baik otomotif maupun industri.
Pemilihan dan penggunaan pelumas yang tepat akan sangat membantu kelancaran kerja dan
keawetan sebuah mesin. Salah memilih pelumas bisa berakibat fatal. Dalam memilih pelumas ada
dua hal yang harus diperhatikan dengan seksama yaitu : klasifikasi mutu pelumas (API Service) dan
tingkat kekentalan pelumas (SAE).
Klasifikasi Mutu Pelumas (API Service)
Untuk mengukur standar mutu pelumas dipakai standar American Petroleum Institute (API) Service.
American Petroleum Institute adalah sebuah lembaga resmi di Amerika Serikat yang diakui di
seluruh dunia, yang membuat kategori pelumas sesuai dengan kerja mesin.
Klasifikasi pelumas mesin berbahan bakar bensin ditandai dengan huruf S sedangkan untuk mesin
diesel (berbahan bakar solar) ditandai dengan huruf C. Klasifikasi sesuai dengan tingkat kemampuan
pelumas dimulai dari yang terendah adalah SA, SB, SC, SD, SE, SF, SG, SH, SJ dan SL (untuk mesin
bensin) dan CA, CB, CC, CD, CE, CF-4, CH-4 dan CI-4 (untuk mesin diesel). Pelumas yang memenuhi
standar mutu ditandai dengan pencantuman kata API Service, diikuti dengan klasifikasinya. Contoh
: Pennzoil GT Performance Plus, API Service SJ.
Pelumas dengan API Service SL lebih baik kemampuan kerjanya dari SJ. Pelumas dengan API Service
SJ lebih baik dari API Service SH, demikian seterusnya, yang berlaku juga untuk mesin diesel.
Pelumas dengan API Service CH-4 lebih baik kemampuan kerjanya dari pelumas API Service CF-4.
Oleh pembuat mesin, setiap kendaraan sudah ditentukan spesifikasi apa yang harus digunakan, yang
tercantum dalam buku manual. Menggunakan pelumas yang spesifikasinya lebih tinggi dari yang
ditentukan oleh pembuat mesin, tidak jadi masalah. Tetapi sangat tidak disarankan menggunakan
pelumas dengan klasifikasi lebih rendah dari yang ditentukan karena akan berakibat kurang baik
pada mesin.
Tingkat Kekentalan
Untuk mengurangi gesekan dan keausan, dibutuhkan lapisan di antara dua permukaan yang
bergerak untuk mencegah kontak langsung logam dengan logam. Lapisan pelumas ini diperlukan
dengan ketebalan yang minimum. Ketebalan lapisan pelumas tergantung pada kekentalan.
Kekentalan adalah karakteristik yang sangat penting dari pelumas. Kalau kekentalan pelumas tinggi,
maka lapisan pelumas yang terbentuk akan tebal. Kalau kekentalan rendah, maka lapisan pelumas
yang terbentuk akan tipis.
Kalau standar API dipakai untuk mengukur standar mutu pelumas, maka untuk mengukur tingkat
kekentalan pelumas dipakai standar SAE Society of American Engineers.
Dalam pelumas dikenal dua tingkat kekentalan yaitu :
1. Pelumas dengan kekentalan tunggal (mono grade)
Monograde ditandai dengan satu angka SAE misalnya SAE 10, SAE 30, SAE 40, SAE 90, dll
1. Pelumas dengan kekentalan ganda (multi grade)
1. Multi grade ditandai dengan dua angka SAE misalnya SAE 10W-40, SAE 20W-50, dll
Pelumas mono grade hanya memiliki satu tingkat kekentalan. Pelumas kategori ini memiliki rentang
yang relative sempit atau kecil terhadap perubahan temperatur. Kini yang banyak digunakan adalah
pelumas multi grade. Pelumas multi grade memiliki rentang kekentalan yang relatif luas atau lebar,
sehingga lebih fleksibel beradaptasi terhadap perubahan temperatur. Contohnya pelumas SAE 20W-
50. Huruf W pada SAE 20W-50 menunjukkan bahwa bila pelumas dipakai pada suhu rendah
(W=winter/dingin), pelumas akan bersifat seperti pelumas SAE 20. Sementara angka 50
menunjukkan bahwa pada suhu tinggi (panas) pelumas bersifat seperti SAE 50.
Dibanding dengan pelumas mono grade, maka pelumas multi grade bisa disebut dingin tidak beku,
panas tidak cair. Karena sifatnya yang fleksibel mempertahankan kinerja pada berbagai tingkatan
suhu, maka pelumas ini relatif cocok dipakai untuk semua mesin.
beberapa jenis pelumas yang beredar di Indonesia.

SISTEM
PELUMASAN
PADA MOTOR
DIESEL

Motor
diesel adalah
suatu motor yang
merubah bentuk
energi menjadi
tenaga mekanik
yang dihasilkan dri
percampuran
antara bahan
bakar dengan
udara dalam suatu
proses
pembakaran.
Motor diesel
tebagi menjadi 2
komponen utama
yaitu :


















Gambar 1 komponen utama motor diesel
a. Bagian-bagian yang diam :
1. Kepala silinder
2. Blok silinder
3. Tabung silinder
4. Rumah engkol
5. Pan minyak pelumas
b. Bagian-bagian yang bergerak :
1. Torak
2. Batang torak
3. Poros engkol
4. Pompa bahan bakar
5. Katup pamasukan Katup pembuangan.
Sesuai dengan Proses kerja pada motor yaitu :
Memasukan udara ke dalam silinder, untuk pembakaran.
Memampatkan udara di dalam silinder (agar suhu tinggi )
Pembakaran bahan bakar oleh udara dengan suhu tinggi.
Ekspansi gas hasil pembakaran, dihasilkan tenaga mekanis.
Pembuangan gas sisa, agar silinder siap diisi dengan udara baru.
Beroprasinya suatu sistem pelumasan yang bertujuan untuk melumasi bagian-bagian yang
bergerak, yang saling bergesekan pada bagian motor. Pelumasan juga sebagai media pendingin dari
panas yang dihasilkan oleh bagian yang saling bergesekan, maupun dari panas yang di hasilkan dari
proses pembakaran. Maka dari itu pelumasan dapat dikatakan sebagai salah satu elemen dasar
dalam permesinan, sebab apabila telah terjadi kerusakan pada sistem pelumasan pada suatu mesin,
maka secara otomatis mesin tersebut tidak dapat beroprasi.

SISTEM PELUMASAN PADA MOTOR DIESEL
1. Pengertian Pelumasan





Gambar 2. Bagan sistem pelumasan
Pada dasarnya pelumasan adalah
pemisahan dari dua permukaan benda
padat yang begerak secara tangensial
terhadap satu sama lain dengan cara
menempatkan suatu zat diantara kedua
benda padat tadi yang :
a. Mempunyai jumlah yang
cukup dan secara terus menerus dan
dapat memisahkan kedua benda sesuai
dengan kondisi beban dan suhu.
b. Tetap membasahi
permukaan kedua benda.
c. Mempunyai sifat netral
secara kimia terhadap kedua benda.
d. Mempunyai komposisi
tetap stabil secara kimia pada kondisi
operasional.
Suatu zat yang dapat
memenuhi persyaratan tadi disebut
pelumas / lubricant.
Suatu benda atau logam yang tampak halus, sebenarnya tidak pernah mempunyai permukaan yang
licin secara sempurna, seperti yang terlihat dengan mata biasa, tetapi jika dilihat dengan mikroskop
akan terlihat bahwa pada permukaan tersebut merupakan tonjokan-tonjolan dan lekukan-lekukan
mikroskopis. Sehingga bila kedua permukaan tersebut bersinggunan satu dengan yang lain, bagian
yang merupakan tonjolan dan lekukan pada kedua benda akan saling mengait. Sehingga apabila
kedua permukaan tadi bergerak satu dengan yang lain maka terjadi suatu tahanan yang besar
karena tonjolan dan lekukan yang saling mengait harus saling mematahkan. Patah nya tonjolan dan
lekukan tadi akan menimbulkan panas, dan tahanan tadi disebut tahanan gesekan. Dam gesekan
yang tadi di sebut gesekan kering.
Permukaan yang kasar tidak dapat dihaluskan seluruhnya dengan cara digosok atau diampelas,
karena tonjolan dan lekukan tadi sangat tidak teratur, sehingga efek keausan akan berjalan terus.
Kalau pemisahan antara kedua permukaan dengan menggunakan pelumas, gesekan masih tetap
ada, yang di sebut gesekan cair. Nilai gesekan cair jauh lebih kecil dibandingkan gesekan kering.
2. Fungsi Pelumasan
a. Mengurangi tingkat keausan pada benda yang saling bergerak bergesekan.
b. Mengurangi timbulnya panas yang berlebihan
Fungsi lain dari pelumasan :
Sebagai media pendingin
menghilangkan panas dari bsagian-bagian yang bergesekan
Sebagai zat perapat kebocoran
menyekat udara antara ring piston dengan dinding silinder
Sebagai zat pembersih.
menghilangkan karbon didalam sylinder dan debu dan menyaringnya.
Sebagai peredam suara dari getaran

3. Sifat-sifat Minyak Pelumas
a. Umum.
Agar menghasilkan suatu pelumasan yang baik, maka diperlukan minyak pelumas yang dapat
memenuhi syarat-syarat yang telah ditetapkan sesuai kebutuhan. Beberapa faktor yang harus
dipertimbangkan dalam pemilihan minyak pelumas adalah :
1) Tekanan bantalan
2) Kecepatan pergesekan
3) Bahan yang bergesekan
4) Ruang antara bahan yang bergesekan
5) Aksesabilitas
6) Suhu dan tekanan kerja
b. Viskositas
Viskositas adalah sifat daari suatu fluida, sebagai gesekan internal, yang menyebabkan fluida
tersebut melawan untuk mengalir.
Angka Viskositas SAE untuk pelumas motor
Angka
viskositas
SAE
Rentantang Viskositas, Saybolt seconds
Pada suhu 130
0
F Pada suhu 210
0
F
Min Max Min Max
10 90 119

20 120 184

30 185 254

40 255

80
50

80 104
60

105 124
70

125 150
c. Viskositas Index
Viskositas index adalah suatu ukuran perubahan viskositas dari minyak terhadap suhu dibandingkan
dengan dua macam minyak referensi yang mempunyai viskositas yang sama pada suhu tertentu.
d. Pour Point
Pour point atau suhu tuang , atau titik tuang ialah suhu terendah dimana minyak dapat mengalir.
e. Flash Point
Flash point atau titik nyala adalah suhu dimana minyak harus dipanaskan didalam alat percobaan,
sehingga timbul uap yang dapat menyala sebentar bila suatu nyala api kecil didekatkan pada uap
tadi.
Titik nyala minyak pelumas yang digunakan pada motor berkisar antara 175 C sampai 260 C
tergantung pada penggunaan motor dan jenis minyak pelumasnya.
f. Carbon Residu
Carbon residu ialah berat sisa dari minyak pelumas yang telah terbakar.
g. Acidity atau Neutralization Number
Acidity atau keasaman dinyatakan sebagai jumlah dalam milligram dari potassium hydroxide, yang
diperlukan untuk menetralkan suatu gram minyak.
h. Warna
Warna minyak pelumas berguna hanya untuk tujuan identifikasai, dan bukan menunjukan kualitas
suatu minyak.

4. Bagian-bagian yang dilumasi
Umumnya bagian-bagian yang dilumasi pada motor diesel ialah semua bagian-bagian yang saling
bergesekan misalnya :
a. Antara torak dan tabung silinder
b. Antara poros dengan bantalan poros
c. Antara roda-roda gigi dan sebagainya.

PERAWATAN SISTEM PELUMASAN
1. Bak minyak pelumas.
Bukalah bak minyak pelumas setiap 500 jam, dan bersihakanlah bak minyak tersebut. Dan saringan
hisap dari pompa minyak pelumas dengan mempergunakan minyak ringan atau minyak cuci.
2. Saringan minyak pelumas
Cucilah rumah filter sebersih-bersihnya dengan menggunakan minyak ringan atau minyak cuci,
sementara itu periksalah kertas saringan, apabila terlihat adanya kotoran, serbuk logam berwarna
putih atau warna tembaga tembaga, maka hal itu menunjukan adanya keausan pada bantalan-
bantalannya, segera lakukan perbaikan
3. Tekanan minyak pelumas
Apabila tekanan minyak pelumas tidak dapat mencapai bilangan yang disyaratkan oleh pabrik
pembuatnya, matikanlah mesin lakukanlah pemerikasaan :
a. Apakah isi minyak pelumas didalam cukup ?
b. Apakah ada kerusakan pada pipa atau alat pengukur tekanan minyak pelumasnya ?
c. Apakah ada kebocoran minyak pelumas dari saluran-salurannya ?
d. Apakah pompa minyak pelumas bekerja dengan baik, atau apakah udara masuk kedalam
saluran minyak pelumas ?
e. Apakah ada bantalan yang rusak ?
f. Apakah alat pengatur tekanan minyak pelumas bekerja dengan baik ? biasanya kotoran
didalam saluran minyak pelumas menyebabkan gangguan pada sistem pelumasannya.
MACAM-MACAM SISTEM PELUMASAN
1. Sistem pelumasan sump kering
Sistem pelumasan motor yang tidak memanfaatkan karakternya sebagai penampung minyak
pelumas, tetapi menggunakan tanki tersendiri diluar motor.
Minyak pelumas yang jatuh ke dalam sump, selanjutnya dialirkan dengan pompa, melalui sebuah
filter, dan dikembalikan lagi ke dalam tangki supply yang terletak diluar dari pada motor tersebut.
Pompa ini mempunyai kapasitas yang besar, sehingga dapat mengosongkan sama sekali sumpnya
Pada umumnya dengan sistem ini di pergunakan juga sebuah oilcooler, baik yang
menggunakan air atau udara sebagai medium pendinginannya untuk keperluan pendinginan dari
pada minyak pelumasnya.













Gambar 3. Sistem pelumasan sump kering
Keterangan :
1. Tangki penampungan 5. Tangki ekspansi (penampung
2. Filter 6. Filter
3. Pompa minyak pelumas 7. Bagian mesin yang dilumasi
4. Pendingin minyak 8. Pengatur tekanan minyak pelumas
2. Sistem pelumasan sump basah
Sistem pelumasan sump basah ialah sistem pelumasan motor yang memanfaatkan karakternya
sebagai penampung minyak pelumas.
Dalam sistem ini, dibagian bawah dari pada karter sebuah piringan (pan) yang juga merupakan
tangki supply dan ada kalanya sebagai alat pendingin untuk minyak pelumasnya, minyak yang jatuh
menetes dari silinder-silinder dan bantalan-bantalan, kembali ke tempat ini, untuk selanjutnya
dialirkan kembali dengan sebuah pompa minyak kedalam sistem pelumasanya lagi. Tipe sistem sump
basah yang umum diguunakan ialah:
a. Sistem percikan dan sirkulasi pompa
b. Sistem percikan dan tekanan
c. Sistem tekanan














Gambar 4 sistem pelumasan sump basah
Keterangan :
1. Tangki penampungan
2. Saringan hisap (strainer)
3. Pompa minyak pelumas (Pompa di dalam karter)
4. Saringan (filter)
5. Pendingin minyak pelumas
6. Bagian mesin yang dilumasi.
7. Katup pengatur tekanan minyak pelumas
MEKANISME PELUMASAN
. Proses pelumasan adalah seperti pada gambar 5, yang merupakan suatu bidang bantalan,
dengan ruang antara (clearance)di lukiskan secara berlebihan, untuk sekedar ilustrasi. Minyak
pelumas membasahi kedua permukaan. Minyak pelumas dapat dikatakan terdiri dari lapisan-lapisan,
dan garis titik horizontal melukiskan batas-batas dari lapisan minyak tadi.
Pada gambar 5a. permukaan bantalan adalah sejajar, permukaan atas tinggal diam sedang,
permukan bawah bergerak dengan kecepatan tetap dan sejajar dengan permukaan. Tidak ada gaya
normal terhadap kedua permukaan. Kedua permukaan dipisahkan oleh suatu film minyak dengan
ketebalan yang sama lapisan minyak pelumas yang menempel pada permukaan bawah akan
bergerak dengan kecepatan yang sama dengan kecepatan permukaan bawah.
Pada gambar 5b. kedua permukaan dalam keadaan berhenti, ada gaya normal pada kedua
permukaan, sehingga minyak pelumas cenderung terdesak keluar. Dan besarnya kecepatan pada
masing-masing lapisan di lukiskan lagi dengan vektor-vektor.
Pada gambar 5c. merupakan kombinasi pada gambar 4a dan 4b. pada kecepatan minyak
pelumas pada tiap titik dari lapisan ditentukan dengan menjumlah vektor-vektor pada masing-
masing titik pada kondisi gambar 4a dan gambar 5b.
Pada gambar 5d. permukaan atas tidak ditahan sejajar dengan permukaan bawah, tetapi di buat
sedikit miring. Maka bentuk film minyak pelumas jadi seperti bentuk baji. Sehingga akibat
kemiringan ini minyak pelumas dapat mengalir secara terus menerus, dan integrasi kecepatan aliran
film minyak pelumas pada permukaan dan sepanjang bantalan adalah tetap, dan menjamin
pemisahan kedua permukaan.
Aliran minyak pelumas dan variasi tekanan pada blok yang miring dari sebuah thrust blok terlihat
pada gambar 6.






























Gambar 5. Bagan Aliran Minyak Pelumas


































Gambar 6. Pendinginan minyak pelumas

KLASIFIKASI MINYAK PELUMAS
Dulu klasifikasi API (MM,ML,DG,DM,DS) digunakan untuk klsifikasi service minyak pelumas. Kadang-
kadang hal ini kurang jelas dan perincian kondisinya untuk kemampuan pelumasan tidak selalu
berhubungan dengan situasi sebenarnya. Untuk hal inilah tiga organisasi di Amerika Srikat
(SAE,API,ASTM) bergabung untuk mengembangkan system klasifikasi yang baru, yang telah
diresmikan pemakaiannya sejak juli. 1970. Klasifikasi yang dulu, dibagi menjadi golongan motor
bensin dan motor diesel ; dan diklasifikasikan sebagai SA, SD, dengan huruf S pada huruf pertama
menyatakan commercial, kedua duanya dari golongan-golongan tersebut mempunyai 4 (empat)
kelas berturut-turut.

SAE : Society of Automotive Engineers
API : American Petroleum Institute
ASTM : American Society for Testing Materials.

Di bawah ini keterangan mengenai minyak mesin yang di definisikan sebagai klasifikasi system yang
baru.

KLASIFIKASI LAMPAU (A.P.I) KLASIFIKASI SEKARANG
MOTOR
BENSIN
ML
MM
MS
SA
SB
SC. SD
MOTOR
DIESEL

DG
DM
DS
CA
CB. CC
CD

Klasifikasi Service mesin api Minyak mesin ASTM
SA
Untuk service motor bensin dan
diesel untuk mesin dalam keadaan
biasa, yang tak memerlukan
kombinasi aditiv minyak
Tak termasuk aditiv, selain dari pada
untuk pengentalan atau minyak
penetrasi
SB
Untuk service motor bensin beban
ringan.untuk mesin yang bekerja
alam keadaan biasa ang
membtuhkan sedikit aditiv
kombinasi dari minyak.
Miyak anti oxidant a gesekan

SC
Motor bensin untuk truk dan
mobil yang dibuat antara 1964-
1967 dan bekerja dibawah tahun
1964 dalam masa garansi pabrik.
Minyak ini mempunyai sifat yang
baik terhadap temperatur rendah
dan tinggi, melindungi
pengendapan dan mempunyai
sifat untuk mengurangi gesekan
Miyak ini sesuai dengan permntaan
pabrik-pabrik untuk model 1964-
1967 terutama dipakai untuk mobil
da mempunyai ketahanan pada
temperatur rendah, anti
pelumpuran dan anti karat.
SD
Untuk 1968 motor bensin truk dan
mobil yang beroprasi dibawah
Minyak sesuai permintaan pabrik-
pabrik setelah 1968, terutama
1962 dipakai untuk mobil dan
mempunyai ketahanan pada
temperature rendah anti
pelumpuran dan anti karat
CA
Motor diesel biasa memakai
bahan bakar bermutu tinggi.
Minyak yang dipakai ini untuk
spesifikasi ini terutama pada
pemakaian antara 1940 dan 1950,
minyak ini dipakai dengan mutu
bahan bakar yang tinggi dan
sifatnya anti karat pada
bearing/bantalan dan mencegah
pengendapan pada temperatur
tinggi
Dipakai untuk memenuhi
kemampuan MIL-L-21004A pada
motor-motor diesel tampa
supercharger dan motor bensin
dengan pemakain bahan bakar
kadar sulfur rendah
CB
Motor diesel dengan beban berat
motor diesel yang bekerja pada
oprasi biassa dengan mutu bahan
bakar yang rendah yang
menyebabkan tempertur tinggi
dan karat pada bantalan. Kadang-
kadang motor motor bensin
dipakai dalam kasus ini. Minyak ini
diformalisasikan tahun 1949.
Minyak ini dipergunakan untuk
bahan bakar dengan kadar sulfur
tinggi dan melindungi bantalan
dari karat dan temperature tinggi.
Minyak ini dipakai untuk motor
bensin dan motor bensin tanpa
turbocharger ini termasuk minyak
MIL-L-2104A yang ditest dengan
kadar sulfur tinggi pada bahan bakar
Kesimpulan :
1. Sistem pelumasan merupakan salah satu elemen dasar dalam permesinan, karena
apabila telah terjadi kerusakan sistem pelumasan padamesin tersebut maka mesin tidak
dapat beroprasinal dengan baik.
2. Sistem pelumasan ditujukan untuk mengurangi gesekan yang terjadi, sehingga dapat
mengurangi keausan yang di sebabkan oleh gesekan tadi.
3. Sistem pelumasan juga digunakan sebagai media pendingin dari panas yang di hasilkan
dari gesekan yang terjadi dan dari proses pembakaran.
4. Minyak pelumas yang baik ialah minyak yang memenuhi setandart yang telah
ditentukan.
5. Setiap jenis mesin memiliki jenis minyak pelumas yang berbeda.