Anda di halaman 1dari 102

LAPORAN AKHIR

PRAKTIKUM EKOTOKSIKOLOGI PERAIRAN


(M10A135)

Disusun oleh :
Kelompok 9
Kelas A

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS PADJADJARAN
2010
LAPORAN AKHIR
PRAKTIKUM EKOTOKSIKOLOGI PERAIRAN
(M10A135)

Disusun oleh :
Kelompok 9 / Kelas Perikanan A
Ahmad tabroni 230110070009
Radityo Nur Hardono 230110070019
Ocky Herlambang 230110070029
Rioaldy Sughandi 230110070039
Danies Sadyarta Pratama 230110070049
Alexander Burhani Marda 230110070059
Mugni Triyadzi 230110070069

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS PADJADJARAN
2010
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIKUM EKOTOKSIKOLOGI PERAIRAN


Semeser Ganjil, TA 2009/2010

Disusun Oleh,
Kelompok : 9
Kelas : A

Acc :
Jatinangor, 13 Januari 2010
Pembimbing

Mochamad Untung K. Agung, S.Kel.


NIP : 198307142006041004
i

KATA PENGANTAR

Syukur kehendak Allah SWT yang selalu berada di samping kita dalam
segala segi kehidupan. Dengan bimbinganNya lah kami dapat menyelesaikan
laporan praktikum ekotoksikologi ini. Tanpa bimbinganNya saya pasti tidak
mampu menyelesaikan makalah ini. Setelah mengalami beberapa kali refisi dari
team dosen pembimbing praktikum dan diselingi oleh kegiatan kuliah, UAS, juga
kesibukan dari masing-masing anggota kelompok, syukur alhamdulilah akhirnya
laporan praktikum ini dapat kami selesaikan dan kami beri judul “Laporan Akhir
Praktikum Ekotoksikologi Perairan (Uji Toksisitas Lethal, Uji Toksisitas
Sub-Lethal, Pengamatan Preparat Histologi)”
Penulis menyadari laporan praktikum ini jauh dari sempurna, karena
kesempurnaan hanyalah milik Allah SWT. Oleh karena itu kritik dan saran yang
membangun diharapkan untuk memperbaiki kesalahan yang ada. Penulis
mengucapkan banyak terima kasih kepada teman, dosen, dan orang tua yang
selalu membantu dalam kegiatan perkuliahaan
Akhir kata, penulis berharap laporan praktikum ini dapat memberi
pengetahuan kepada pembaca, dan menambah wawasan mengenai hal yang
penulis paparkan.

Jatinangor, 13 Januari 2010

Penulis
ii

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENANTAR ................................................................. i

DAFTAR ISI ............................................................................ ii

DAFTAR TABEL ..................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR ................................................................ viii

I . UJI TOKSISITAS LETHAL

BAB I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang .............................................................. 1


1.2. Tujuan Praktikum .......................................................... 2
1.3. Manfaat Praktikum ........................................................ 2
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Tinjauan Umum Uji Toksisitas Akut/Lethal .................. 3


2.2. Tinjauan Umum Biota Uji ............................................. 4
2.2.1. Artemia .............................................................. 4
2.2.2. Dhapnia .............................................................. 6
2.3. Tinjauan Umum Bahan Toksik ............ .......................... 10
2.3.1. Herbisida ............................................................ 10
2.3.1.1. Roundup ............................................... 12
2.3.2. Methylen Blue .................................................... 13
2.3.2.1. Dosis dan Cara Pemberian .................... 14
2.3.3. Ekstrak Nimba .................................................... 15
2.4. Tinjauan Umum LC50 (Lethal Concentration 50) ............ 16
iii

BAB III. METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktikum .................... 18


3.2. Alat dan Bahan ................................................................ 18
3.2.1. Alat-Alat ............................................................ 18
3.2.2. Bahan ................................................................. 19
3.3. Prosedur kerja ............................................................... 19
3.3.1. Prosedur Plaksanaan Uji Toksisitas Akut ............. 19
3.3.2. Pengenceran ....................................................... 20
3.4. Analisis Data ............................................................ ....... 23
3.4.1 Prosedur Analisis Data ....................................... 23
BAB IV. ... HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil .............................................................................. 25


4.1.1. Artemia .............................................................. 25
4.1.2. Daphnia .............................................................. 36
4.2. Pembahasan ................................................................... 45
4.2.1. Artemia .............................................................. 45
4.2.2. Daphnia .............................................................. 46
BAB V. .... KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan .................................................................... 48


5.2. Saran ............................................................................. 49
DAFTAR PUSTAKA ............................................................... 50

II . UJI TOKSISITAS SUB-LETHAL

BAB I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang .............................................................. 51


1.2. Tujuan Praktikum .......................................................... 51
1.3. Manfaat Praktikum ........................................................ 51
iv

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Tinjauan Umum Uji Toksisitas Sub-Lethal .................... 52


2.2. Tinjauan Umum Biota Uji (Ikan Mas Cyprinus carpio) . 53
2.2.1. Ikan mas ............................................................. 53
2.2.2. Umum ................................................................ 56
2.2.3. Taksonomi dan Kekerabatan ............................... 56
2.2.4. Morfologi ........................................................... 57
2.2.5. Penyebaran ......................................................... 57
2.3. Tinjauan Umum Bahan Toksik ............ .......................... 57
2.3.1. PbO (Plumbum Monoksida) ................................ 57
2.3.2. CuSO4 (Cuprum Sulphat) ................................... 59
2.3.3. FeCl2 (Ferri Chloride) ....................................... 60
2.4. Tinjauan Umum Pengamatan Fisiologi Ikan (Buka
Tutup Operculum dan Gejala Klinis/ Lendir) ................. 61
BAB III.... METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktikum .................... 63


3.2. Alat dan Bahan ................................................................ 63
3.2.1. Alat-alat ............................................................. 63
3.2.2. Bahan ................................................................. 63
3.3. Prosedur Kerja .............................................................. 64
3.3.1. Prosedur Pemaparan ........................................... 64
3.4. Analisis Data ............................................................ ....... 65
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil .............................................................................. 66


4.2. Pembahasan ................................................................... 68
BAB V. .... KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan .................................................................... 70


5.2. Saran ............................................................................. 70
v

DAFTAR PUSTAKA ................................................................ 71

III . PENGAMATAN PREPARAT HISTOLOGI

BAB I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang .............................................................. 72


1.2. Tujuan Praktikum .......................................................... 73
1.3. Manfaat praktikum ........................................................ 73
BAB II. .... TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Tinjauan Uumum Analisis Histologi dan Histopatologi .. 74


2.1.1. Hepar .................................................................. 75
2.1.2. Insang ................................................................. 75
2.1.3. Intestinum .......................................................... 76
2.1.4. Ren ..................................................................... 77
2.2. Tinjauan Umum Kerusakan Jaringan/Organ Akibat Bahan
Toksik............................................................................ 77
2.2.1. Hiperplasia .......................................................... 77
2.2.2. Hiploplasia ......................................................... 77
2.2.3. Necrosis ............................................................. 78
2.3. Pembuatan Preparat Histologi ............ ............................ 78
BAB III. METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktikum .................... 81


3.2. Alat dan Bahan ................................................................ 81
3.3. Prosedur Kerja .............................................................. 81
3.4. Analisis Data ............................................................ ....... 81
BAB IV. ... HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil .............................................................................. 82


4.1.1. Ren ..................................................................... 82
4.1.2. Hepar.................................................................. 83
vi

4.1.3. Insang ................................................................. 84


4.1.4. Intestinum .......................................................... 85
4.2. Pembahasan ................................................................... 85
4.1.1. Ren ..................................................................... 85
4.1.2. Hepar.................................................................. 86
4.1.3. Insang ................................................................. 86
4.1.4. Intestinum .......................................................... 86
BAB V. .... KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan .................................................................... 87


5.2. Saran ............................................................................. 87
DAFTAR PUSTAKA ............................................................... 88
vii

DAFTAR TABLE

Tabel 1 : Sifat Kimia-Fisika Methylen Blue ............................................ 15


Tabel 2 : Alat-Alat Uji Toksisitas Akut ................................................... 18
Tabel 3 : Bahan-Bahan Uji Toksisitas Akut............................................. 19
Tabel 4 : Nilai Hasil LC50 Praktikum Berdasarkan Metode Hubert .......... 48
Tabel 5 : Pengaruh kisaran pH terhadap ikan........................................... 55
Tabel 6 : Alat-Alat Uji Toksisitas Sub-lethal ........................................... 63
Tabel 7 : Bahan-Bahan Uji Toksisitas Sub-lethal .................................... 63
viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 : Artemia jantan dan artemia betina ......................................... 4


Gambar 2 : Siklus hidup artemia ............................................................. 5
Gambar 3 : Daphnia ................................................................................ 7
Gambar 4 : Siklus hidup daphnia ............................................................ 9
Gambar 5 : Daun Nimba ......................................................................... 16
Gambar 6 : Benih Ikan Mas ................................................................... 54
Gambar 7 : a. Hepar kontrol, b. Hepar patologi ....................................... 75
Gambar 8 : a. Insang kontrol, b. Insang patologi ..................................... 75
Gambar 9 : a. Intestinum kontrol, b. Intestinum patologi ......................... 76
Gambar 10 : a. Ren kontrol, b. Ren patologi............................................ 77
Gambar 11 : a. Ren patologis, b. Ren normal .......................................... 82
Gambar 12 : a. Hepar kontrol, b. Hepar patologi ..................................... 83
Gambar 13 : a. Insang kontrol, b. Insang patologi.................................... 84
Gambar 14 : a. Intestinum kontrol, b. Intestinum patologi ....................... 85
1

I. Mata Acara Praktikum : Uji Toksisitas Lethal

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kehidupan mahluk hidup tergantung dari apa yang terjadi di


lingkunganya. Lingkungan yang bebas mudah dimasuki bahan-bahan yang tidak
diketahui misalnya Limbah. Toksikologi adalah ilmu yang mempelajari proses
peracunan atau sifat-sifat bahan racun dan pengaruhnya terhadap mahluk hidup.
Ilmu yang mempelajari mengenai proses peracunan yang terjadi di lingkungan
disebut ekotoksikologi. Ekotoksigologi merupakan cabang ilmu dari Toksikologi.
Wilayah perairan adalah zona bebas dimana banyak effluent yang masuk
baik secara langsung melalui pipa-pipa pembuangan atau run off dari aliran bawah
tanah. Banyak zat-zat kimia yang masuk ke sungai diantaranya adalah dari
limbah-limbah industri yang banyak memakai bahan kimia, atau limbah dari
kegiatan akuakultur yang biasanya menghasilkan limbah bahan-bahan organik.
Zat-zat tersebut diatas dapat menimbulkan efek terhadap perairan tempat
pembuangan limbah tersebut. Efek yang ada dapat mengakibatkan kualitas suatu
perairan menurun atau efek terhadap organisme air yang terpapar langsung
dengan zat racun yang terlarut di perairan. Efek keracunan yang terjadi dapat
bersifat akut, sub-akut, khronis, delayed. Hal ini ditentukan oleh waktu, lokasi
organ (lokal/sistemik). Kemampuan racun untuk menimbulkan kerusakan apabila
masuk kedalam tubuh dan lokasi organ yang rentan disebut toksisitas.
Toksisitas dapat ditentukan dari beberapa faktor yaitu:
1. Spesies (jenis makhluk hidup: hewan, manusia dan tumbuhan)
2. Portal of entry, cara masuknya zat racun tersebut : kulit, pernafasan
dan mulut
3. Bentuk/ sifat kimia - fisik dll.
2

Ada beberapa macam uji toksisitas, diantaranya uji toksisitas akut, uji
toksisitas lethal dan uji toksisitas sublethal. Pada praktikum kali ini yang
dilakukan adalah uji toksisitas akut dengan bahan uji (herbisida, methyelen blue
dan ekstrak nimba).

1.2 Tujuan Praktikum

Tujuan dari praktikum uji toksisitas akut ini adalah untuk menghitung nilai
LC50 dari bahan toksik herbisida, methylen blue dan ekstra nimba, dengan begitu
dapat diketahui pada konsentrasi berapa bahan toksik dapat mematikan 50%
organime uji (Artemia dan Daphnia).

1.3 Manfaat Praktikum

Manfaat dari diadakannya praktikum uji toksisitas akut yang ialah untuk
mengetahui respon kematian hewan uji artemia dan daphnia selama 24 jam
dengan konsentrasi pemaparan yang diberikan yaitu :
1. Herbisida 48.6 µg/mL, 4.86 µg/mL, dan 0.486 µg/mL.
2. Methylen Blue 20 µg/mL, 2 µg/mL, 0.2 µg/mL.
3. Ekstrak Nimba 10 µg/mL, 1 µg/mL, 0.1 µg/mL.
3

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Umum Uji Toksisitas Akut/Lethal

Toksisitas akut adalah efek total yang didapat pada dosis tunggal/multipel
dalam 24 jam pemaparan. Toksisitas akut sifatnya mendadak, waktu singkat,
biasanya reversibel, yang secara statistik dapat menyebabkan kematian 50% dari
hewan percobaan, dinyatakan dengan LC50 (Lu, 1995). Nilai LC50 sangat berguna
untuk menentukan klasifikasi zat kimia sesuai dengan toksisitas relatifnya.
Klasifikasi lazim adalah sebagai berikut (Lu, 1994) :
Kategori LC 50
Supertoksik 5 mg / kg atau kurang
Amat sangat toksik 5 – 50 mg / kg
Sangat toksik 50 – 500 mg / kg
Toksik sedang 0,5 – 5 g / kg
Toksik ringan 5 – 15 g / kg
Praktis tidak toksik > 15 g / kg
Kegunaan dari uji toksisitas akut adalah untuk mengetahui dosis yang
aman dari sebuah penggunaan bahan kimia terhadap organisme uji. Uji toksisitas
akut adalah uji yang dapat menunjukan tentang dosis yang sebaiknya digunakan
dalam pengujian/penelitian selanjutnya (uji pendahuluan). Uji toksisitas akut ini
biasanya menggunakan organisme uji yang memiliki umur pendek seperti artemia
atau lebih dikenal dengan BST(Brine shrimp letality test). BST menggunakan
artemia sebagai bioassay.
4

2.2 Tinjauan Umum Biota Uji

2.2.1 Artemia

Artemia merupakan kelompok udang-udangan dari phylum Arthropoda.


Mereka berkerabat dekat dengan zooplankton lain seperti copepod dan daphnia
(kutu air). Artemia hidup di danau-danau garam (berair asin) yang ada di seluruh
dunia. Udang ini toleran terhadap selang salinitas yang sangat luas, mulai dari
nyaris tawar hingga jenuh garam. Secara alamiah salinitas danau dimana mereka
hidup sangat bervariasi, tergantung pada jumlah hujan dan penguapan yang
terjadi. Apabila kadar garam kurang dari 6% telur artemia akan tenggelam
sehingga telur tidak bisa menetas, hal ini biasanya terjadi apabila air tawar banyak
masuk kedalam danau di musim penghujan. Sedangkan apabila kadar garam lebih
dari 25% telur akan tetap berada dalam kondisi tersuspensi, sehingga dapat
menetas dengan normal.
Adapun klasifikasi dari artemia antara lain :
Kingdom : Animalia
Phylum : Arthropoda
Subphylum : Crustacea
Class : Branchiopoda
Order : Anostraca
Family : Artemiidae
Genus : Artemia
Spesies : Artemia salina

Gambar 1 : Artemia jantan dan artemia betina


(Golden Gate Frozen Brine Shrimp)
5

1. Siklus Hidup
Siklus hidup artemia bisa dimulai dari saat menetasnya kista atau telur.
Setelah 15-20 jam pada suhu 25°C kista akan menetas manjadi embrio. Dalam
waktu beberapa jam embrio ini masih akan tetap menempel pada kulit kista. Pada
fase ini embrio akan menyelesaikan perkembangannya kemudian berubah menjadi
naupli yang sudah akan bisa berenang bebas. Pada awalnya naupli akan berwarna
orange kecoklatan akibat masih mengandung kuning telur. Artemia yang baru
menetas tidak akan makan, karena mulut dan anusnya belum terbentuk dengan
sempurna. Setelah 12 jam menetas mereka akan ganti kulit dan memasuki tahap
larva kedua. Dalam fase ini mereka akan mulai makan, dengan pakan berupa
mikro alga, bakteri, dan detritus organik lainnya. Pada dasarnya mereka tidak
akan peduli (tidak pemilih) jenis pakan yang dikonsumsinya selama bahan
tersebut tersedia diair dengan ukuran yang sesuai. Naupli akan berganti kulit
sebanyak 15 kali sebelum menjadi dewasa dalam waktu 8 hari. Artemia dewasa
rata-rata berukuran sekitar 8 mm, meskipun demikian pada kondisi yang tepat
mereka dapat mencapai ukuran sampai dengan 20 mm. Pada kondisi demikian
Biomasnya akan mencapi 500 kali dibandingakan biomas pada fase naupli.

Gambar 2 : Siklus hidup artemia


(FAO Corporate Document Repsitory)
6

Dalam tingkat salinitas rendah dan dengan pakan yang optimal, betina
Artemia bisa mengahasilkan naupli sebanyak 75 ekor perhari. Selama masa
hidupnya (sekitar 50 hari) mereka bisa memproduksi naupli rata-rata sebanyak 10-
11 kali. Dalam kondisi super ideal, Artemia dewasa bisa hidup selama 3 bulan dan
memproduksi nauplii atau kista sebanyak 300 ekor (butir) per 4 hari. Kista akan
terbentuk apabila lingkungannya berubah menjadi sangat salin dan bahan pakana
sangat kurang dengan fluktuasi oksigen sangat tinggi antara siang dan malam hari.
Artemia dewasa toleran terhadap selang suhu -18 hingga 40°C. Sedangkan
tempertur optimal untuk penetasan kista dan pertubuhan adalah 25-30°C.
Meskipun demikian hal ini akan ditentukan oleh strain masing-masing. Artemia
menghendaki kadar salinitas antara 30-35 ppt, dan mereka dapat hidup dalam air
tawar salama 5 jam sebelum akhirnya mati.
Variable lain yang penting adalah pH, cahaya dan oksigen. pH dengan
selang 8-9 merupakan selang yang paling baik, sedangkan pH di bawah 5 atau
lebih tinggi dari 10 dapat membunuh Artemia. Cahaya minimal diperlukan dalam
proses penetasan dan akan sangat menguntungkan bagi pertumbuhan mereka.
Lampu standar grow-lite sudah cukup untuk keperluan hidup
2. Penetasan Kista Artemia
Kista artemia dapat ditetaskan secara optimal, apabila sarat-sarat yang
diperlukannya dapat dipenuhi. Beberapa syarat tersebut adalah:
a) Salinitas antara 20-30 ppt (parts per thousand) atau 1-2 sendok teh
garam per liter air tawar. Untuk buffer bisa ditambahkan magnesium
sulfate (20 % konsentrasi) atau 1/2 sendok teh per liter air.
b) Suhu air 26-28°C.
c) Disarankan untuk memberikan sinar selama penetasan untuk
merangsang proses.
d) Aerasi yang cukup; untuk menjaga oksigen terlarut sekitar 3 ppm
e) pH 8.0 atau lebih, apabila pH drop dibawah 7.0 dapat ditambahkan
soda kue untuk menaikkan pH.
f) Kepadatan sekitar 2 gram per liter.
7

g) Sebelumnya dapat dilakukan proses dekapsulisasi untuk melunakan


cangkang.

2.2.2 Dhapnia
Daphnia seringkali dikenal sebagai kutu air karena kemiripn bentuk dan
cara bergeraknya yang menyerupai seekor kutu. Pada kenyataannya daphnia
termasuk dalam golongan udang-udangan dan tidak ada hubugannya dengan kutu
secara taxonomi. Daphnia merupakan udang-udangan renik air tawar dari
golongan brachiopoda. Mereka bisa dikatakan masih saudara dengan artemia,
meskipun gerakannya tampak meloncat seperti seekor kutu sebenarnya binatang
ini berenang dengan menggunakan kakinya (sering disebut antena).
Daphnia merupakan sumber pakan bagi ikan kecil, burayak dan juga ikan
kecil lainnya. Kandungan proteinnya bisa mencapai lebih dari 70% kadar bahan
kering. Secara umum dapat dikatakan terdiri dari 95% air, 4% protein, 0.54%
lemak, 0.67% karbohidrat, dan 0.15% abu. Kepopulerannya sebagai pakan ikan
selain karena kandungan gizi serta ukurannya adalah karena kemudahannya
dibudidayakan sehingga dapat tersedia dalam jumlah mencukupi setiap saat.
Adapun klasifikasi dari daphnia (menurut Müller, 1785), antara lain :
Kingdom : Animalia
Filum : Arthropoda
Subfilum : Crustacea
Klass : Branchiopoda
Ordo : Cladocera
Famili : Daphniidae
Genus : Daphnia
Spesies : Daphnia sp

Gambar 3 : Daphnia
(Wikimedia, 2005)
8

1 Siklus Hidup
Daphnia merupakan udang-udangan yang telah beradaptasi pada
kehidupan badan perairan yang secara periodik mengalami kekeringan. Oleh
karena itu, dalam perkembangbiakannya (seperti halnya Artemia) dapat dihasilkan
telur berupa kista maupun anak yang "dilahirkan". Telur berupa kista ini dapat
bertahan sedemikian rupa terhadap kekeringan dan dapat tertiup angin kemana-
mana, sehingga tidak mengherankan kalau tiba-tiba dalam genangan air disekitar
rumah kita ditemukan Daphnia.
Dalam keadaan normal, dimana kualitas air sesuai dan jumlah pakan
cukup maka daphnia akan menghasilkan keturunannya tanpa perkawinan
(aseksual/parternogenesis). Dalam kondisi demikian hampir semua Daphnia yang
ada adalah betina. Telur yang tidak dibuahi ini berkembang sedemikian rupa
dalam kantung telur di tubuh induk, kemudian berubah menjadi larva. Seekor
Daphnia betina bisa menghasilkan larva setiap 2 atau 3 hari sekali. Dalam waktu
60 hari/ekor betina bisa menghasilkan 13 milyar keturunan, yang semuanya
betina. Tentu saja tidak semua jumlah ini bisa sukses hidup hingga dewasa,
keseimbangan alam telah mengaturnya sedemikian rupa dengan diciptakannya
berbagai musuh alami Daphnia untuk mengendalikan populasi mereka. Daphnia
muda mempunyai bentuk mirip dengan bentuk dewasanya tetapi belum dilengkapi
dengan "antena" yang panjang.
Apabila kondisi lingkungan hidup tidak memungkinkan dan cadangan
pakan menjadi sangat berkurang, beberapa Daphnia akan memproduksi telur
berjenis kelamin jantan. Kehadiran jantan ini diperlukan untuk membuahi telur,
yang selanjutnya akan berubah menjadi telur tidur (kista/aphippa). Seekor jantan
bisa membuahi ratusan betina dalam suatu periode. Telur hasil pembuahan ini
mempunyai cangkang tebal dan dilindungi dengan mekanisme pertahanan
terhadap kondisi buruk sedemikian rupa. Telur tersebut dapat bertahan dalam
lumpur, dalam es, atau bahkan kekeringan. Telur ini bisa bertahan selama lebih
dari 20 tahun dan menetas setelah menemukan kondisi yang sesuai. Selanjutnya
mereka hidup dan berkembang biak secara aseksual. Dan begitu seterusnya.
9

Gambar 4: Siklus hidup daphnia


(O-FISH 2002)

2 Persyaratan hidup
Daphnia hidup pada selang suhu 18-240C, selang suhu ini merupakan suhu
optimal bagi pertumbuhan dan perkembangan daphnia. Diluar selang tersebut
daphnia akan cenderung dorman. Daphnia membutuhkan PH sedikit alkalin yaitu
antara 6.7 sampai 9.2. Seperti halnya hewan akuatik lainnya, pH tinggi dan
kandunan ammonia tinggi akan menyebabkan daphnia mengalami kematian, oleh
karena itu tingkat ammonia perlu dijaga dengan baik dalam suatu system
budidaya. Seluruh spesies daphnia diketahui sangat sensitive terhadap ion-ion
logm seperti Mn, Zn dan Cu, dan bahan beracun terlarut lain seperti pestisida,
bahan pemutih dan deterjen.
Daphnia merupakan filter feeder, artinya mereka "memfilter" air untuk
medapatkan pakannya berupa mahluk-mahluk bersel tunggal seperti algae, dan
jenis protozoa lain serta detritus organik. Selain itu, mereka juga membutuhkan
vitamin dan mineral dari dalam air. Mineral yang harus ada dalam air adalah
Kalsium, unsur ini sangat dibutuhkan dalam pembentukan "cangkang"nya. Oleh
karena itu, dalam wadah pembiakan akan lebih baik apabila di tambahkan
potongan batu kapur, karang (koral) batu apung dan sejenisnya. Selain dapat
meningkatkan pH bahan tersebut akan memberikan suplai kalsium yang cukup
bagi Daphnia. Beberapa jenis kotoran hewan yang sering dijadikan "media"
10

tumbuh Daphnia seringkali telah mengandung kalsium dalam jumlah cukup,


dalam kondisi demikian kalsium tidak perlu lagi ditambahkan.
Daphnia diketahui toleran dengan kadar oksigen terlarut rendah. Pada
kondisi dengan kadar oksigen terlarut rendah, mereka akan membentuk
hemoglobin untuk membantu pendistribusian oksigen dalam tubuh mereka.
Kehadiaran hemoglobin ini sering menyebabkan Daphnia berwarna merah. Hal ini
tidak akan terjadi apabila kadar oksigen terlarut cukup. (Warna Daphnia seringkali
ditentukan oleh jenis pakan yang dikonsumsi, sebagai contoh apabila mereka
mengkonsumsi algae, maka tubuhnya akan cenderung berwarna hijau).
Suplai oksigen dapat diberikan pada kultur untuk menjamin kadar oksigen
yang memadai. Oksigen dapat diberikan dalam bentuk gelembung besar, tanpa
melalui distributor seperti batu berpori.

2.3 Tinjauan Umum Bahan Toksik


2.3.1 Herbisida
Herbisida (dari bahasa Inggris herbicide) adalah senyawa atau material
yang disebarkan pada lahan pertanian untuk menekan atau memberantas
tumbuhan yang menyebabkan penurunan hasil (gulma). Lahan pertanian biasanya
ditanami sejenis atau dua jenis tanaman pertanian. Namun demikian tumbuhan
lain juga dapat tumbuh di lahan tersebut. Karena kompetisi dalam mendapatkan
hara di tanah, perolehan cahaya matahari, dan atau keluarnya substansi alelopatik,
tumbuhan lain ini tidak diinginkan keberadaannya. Herbisida digunakan sebagai
salah satu sarana pengendalian tumbuhan "asing" ini.
Terdapat dua tipe herbisida menurut aplikasinya: herbisida pratumbuh
(preemergence herbicide) dan herbisida pascatumbuh (postemergence herbicide).
Yang pertama disebarkan pada lahan setelah diolah namun sebelum benih ditebar
(atau segera setelah benih ditebar). Biasanya herbisida jenis ini bersifat
nonselektif, yang berarti membunuh semua tumbuhan yang ada. Yang kedua
diberikan setelah benih memunculkan daun pertamanya. Herbisida jenis ini harus
selektif, dalam arti tidak mengganggu tumbuhan pokoknya.
11

Pada umumnya herbisida bekerja dengan mengganggu proses anabolisme


senyawa penting seperti pati, asam lemak atau asam amino melalui kompetisi
dengan senyawa yang "normal" dalam proses tersebut. Herbisida menjadi
kompetitor karena memiliki struktur yang mirip dan menjadi kosubstrat yang
dikenali oleh enzim yang menjadi sasarannya. Cara kerja lain adalah dengan
mengganggu keseimbangan produksi bahan-bahan kimia yang diperlukan
tumbuhan.
Contoh:
a) Glifosat (dari Monsanto) mengganggu sintesis asam amino aromatik
karena berkompetisi dengan fosfoenol piruvat
b) Fosfinositrin mengganggu asimilasi nitrat dan amonium karena menjadi
substrat dari enzim glutamin sintase.
Pemakaian herbisida menuai kritik karena menyebarkan bahan kimia yang
berbahaya bagi tumbuhan bukan sasaran. Meskipun sebagian besar herbisida masa
kini tidak berbahaya bagi manusia dan hewan, herbisida yang tersebar (karena
terbawa angin atau terhanyut air) berpotensi mengganggu pertumbuhan tumbuhan
lainnya. Karena itu, herbisida masa kini dibuat supaya mudah terurai oleh
mikroorganisme di tanah atau air.
Kritik lainnya ditujukan pada pemakaian tanaman transgenik tahan
herbisida tertentu. Meskipun dapat menekan biaya, teknologi ini bermotifkan
komersial (meningkatkan penggunaan herbisida merek tertentu). Selain itu,
teknologi ini dianggap tidak bermanfaat bagi pertanian non mekanik (pertanian
dengan padat karya) atau berlahan sempit.
Persistensi merupakan kemampuan herbisida tetap berada pada tanah dalam
keadaan tetap aktif. Informasi tentang persistensi pestisida sangat perlu agar
penggunaannya dapat memberikan hasil sesuai yang diharapkan. Persistensi ini
merupakan ekspresi positif dan negatif dari herbisida itu sendiri. Semakin lama
persistensi herbisida dalam tanah, maka akan semakin menguntungkan bila
ditinjau dari segi efikasinya. Namun apabila ditinjau dari segi ekologi yang
dikaitkan dengan kualitas lingkungan, maka persistensi herbisisda yang terlalu
12

lama tentunya merupakan hal yang tidak diinginkan dan harus dihindari karena
akan mencemari lingkungan sekitar.
Herbisida merupaan pestisida kationik dengan kelarutan di dalam air sangat
tinggi. Bahan aktif yang terkandung dalam herbisida merupakan pestisida kationik
(divalent), sehingga berpotensi mengalami pertukaran kation di dalam tanah. Ion
paraquat dapat bereaksi dengan lebih dari satu ion COO- koloid organic tanah.
Paraquat akan bereaksi dan diikat oleh dua gugus reaktif koloid organic tanah,
mungkin oleh ion COO-, fenolat O-, kombinasi keduanya, atau kombinasi salah
satu ion tersebut dengan radikal bebas.
Penggunaan herbisida pada dasarnya untuk mengendalikan gulma yang
tumbuh dipermukaan tanah, akan tetapi dalam aplikasinya dapat mengalami
beberapa proses salah satunya teradsorpsi oleh partikel tanah. Hal ini
menyebabkan herbisida tersebut tidak optimal dalam mengendalikan gulma, jika
herbisida paraquat tersebut terakumulasi dalam tanah dalam jumlah yang besar
dapat mencemari lingkungan. Adsorpsi herbisida di dalam tanah di pengaruhi oleh
sifat tanah seperti jenis tanah, kandungan bahan organik, suhu, kelembaban, pH
tanah serta macam kandungan mineral liat tanah. Keberadaan herbisida di dalam
tanah dapat di deteksi dengan menggunakan metode Batch. Dari hasil penelitian
menunjukkan bahwa semakin besar konsentrasi herbisida paraquat yang
diberikan, adsorpsi herbisida pada tanah dystrudept, dystrandept dan psamment
juga semakin meningkat dan adsorpsi herbisida paraquat cendrung meningkat
seiring dengan menurunnya pH tanah. Aplikasi herbisida pada suatu tanah bila
melebihi kemampuan adsorpsi maksimum dapat mencemari lingkungan.
Senyawa kimia yang terkandung dalam Herbisida yang meresap ke dalam
tanah ada yang tidak dapat terurai. Dan ini dapat membentuk senyawa baru yang
bisa berbahaya mencemari tanah dan air (Dr. Ir. Dermiyati, M.Agr.Sc, 2007)

2.3.1.1 Roundup
Roundup adalah nama merek sistematik, spectrum luas herbisida yang
dihasilkan oleh perusahaan Monsanto di US. Mengandung banyak bahan aktif
glifosfat. Glifosfat merpakan herbisida yang paling banyak digunakan di Amerika
13

Serikat, dan Roundup adalah herbisida yang nomor satu diseluruh dunia,
setidaknya sejak tahun1980.
Bahan utama yang aktif dari Roundup adalah isopropylamine garam dari
glifosat. Unsur penting lain Roundup adalah surfaktan POEA (polyethoxylated
tallow amine), yang dikenal dengan keracunan satwa liar. Ini akan meningkatkan
penetrasi herbisida dalam tanaman dan sel binatang.
Efek yang terjadi pada perairan akan menyebabkan Ikan dan
air invertebrata lebih sensitif terhadap Roundup dari organisme darat. Glifosat
umumnya kurang persisten dalam air daripada di tanah, dengan 12-60 hari
persitensi Kanada diamati dalam air kolam, namun kegigihan dari lebih dari satu
tahun telah diamati di kolam sedimen di Michigan dan Oregon.
Uni Eropa mengklasifikasikan R51/53 Roundup sebagai “Beracun untuk
organisme akuatik, dapat menyebabkan jangka panjang efek dalam lingkungan
perairan.”
Meskipun Roundup tidak terdaftar untuk menggunakan air dan studi tentang
dampaknya pada amfibi menunjukkan hal itu adalah racun bagi mereka, para
ilmuwan telah menemukan bahwa hal itu mungkin angin di rawa-rawa kecil di
mana kecebong hidup, karena kurang hati-hati penyemprotan selama
aplikasi. Sebuah penelitian baru menemukan bahwa bahkan pada konsentrasi
sepertiga dari konsentrasi maksimum yang diharapkan dalam alam, roundup
masih membunuh hingga 71 persen dari kecebong dibesarkan di luar tank.

2.3.2 Methylen Blue


Metil Biru (Methylene Blue) merupakan pewarna thiazine yang kerap
digunakan sebagai bakterisida dan fungsida pada akuarium. Di beberapa tempat
penggunaan bahan ini sudah semakin tidak populer karena diketahui mempunyai
pengaruh buruk terhadap filtrasi biologi dan kemampuan warnanya untuk melekat
pada kulit, pakaian, dekorasi akuarium dan peralatan lainnya termasuk lem
akuarium. Diduga bahan inipun dapat berakibat buruk pada tanaman.
Metil biru diketahui efektif untuk pengobatan ichthyopthirius (white spot)
dan jamur. Selain itu, juga sering digunakan untuk mencegah serangan jamur pada
14

telur ikan. Metil biru biasanya tersedia sebagai larutan jadi di toko-toko akuarium,
dengan konsenrasi 1 - 2 persen. Selain itu tersedia pula dalam bentuk serbuk.

2.3.2.1 Dosis dan Cara Pemberian


Untuk infeksi bakteri, jamur dan protozoa dosis yang dianjurkan adalah 2
ml larutan dengan konsentrasi 1 persen per 10 liter air akuarium. Perlakuann
dilakukan malalui perendaman jangka panjang. Hal ini hendaknya dilakukan pada
akuarium terpisah, atau akuarium karantina untuk menghindari terjadinya efek
buruk pada sistem filtrasi biologi dan menempelnya warna pada dekorasi
akuarium.
Sebagai profilaktik untuk mencegah serangan jamur pada telur, dosis yang
dianjurkan adalah 2mg/liter. Cara yang lebih mudah adalah dengan menambahkan
metil biru pada bak pemijahan setetes demi setetes. Pada setiap tetesan biarkan
larutan metil biru tersebut tersebar secara merata. Tetesan dihentikan apabila air
akuarium telah berwarna kebiruan atau biru jernih (tembus pandang). Artinya isi
di dalam akuarium tersebut masih dapat dilihat dengan jelas. Perlakuan ini cukup
dilakukan sekali kemudian dibiarkan hingga warna terdegradasi secara alami.
Dengan demikian, apabila telur menetas nanti dan burayak makan untuk pertama
kali diharapkan sudah tidak akan terpengaruh oleh kehadiaran metil biru tersebut.
Setelah telur menetas, penggantian air sebanyak 5% setiap hari dapat dilakukan
untuk membantu mengurangi kadar metil biru dalam air tersebut, dan juga
membantu mengurangi akumulasi bahan organik dan amonium yang mungkin
terbentuk dalam bak pemijahan.
Pada spesies ikan yang memiliki waktu inkubasi telur lebih dari 4 hari
maka pemberian larutan metil biru dapat diberikan setiap dua hari atau tiga hari
sekali.
15

Tabel 1 : Sifat Kimia-Fisika Methylen Blue


Titik Didih 100°C> Kepadatan (H20 = 1) 1.02

Tekanan Uap Laju Evaporasi


18-20°C 1
(mm Hg dan Temperature) (n-butyl alcohol= )

Kepadatan Uap (udara=1) 0.6 Kelarutan dalam air Larut

Warna dan Bau:Biru-ungu, tidak berbau.


Sumber : O-Fish
Efek negatif dari penggunaan methilen blue pada suatu media
pemeliharaan ikan adalah dapat merusak filter biologis, kandungan warnanya
yang dapat melekat pada ornamen-ornamen akuarium jika digunakan secara
berlebihan. Selain itu juga dapat merusak tanaman air, hal ini akan berakibat fatal
jika ada di dalam perairan karena tanaman air sebagai produsen utama di perairan
tidak dapat menyuplai oksigen terlarut di perarian jika tergangu oleh adanya
methilen blue dalam konsentrasi yang tinggi ini.

2.3.3 Ekstrak Nimba


Pohon Nimba atau dalam bahasa latinnya Azadirachta indica A juss biasa
dijadikan tanaman peneduh jalan. Diameter rimbunan daunnya yang dapat
mencapai 10 meter menjadikan pohon ini cocok dijadikan sebagai peneduh jalan.
Pohon asal India yang di Bali dikenal dengan nama Intaran dan di Jawa dengan
nama Imbau ini dapat tumbuh hingga ketinggian 30 meter dan diameter batang
mencapai 2-5 meter. Bunganya kecil berwarna putih biseksual yang tersusun pada
ranting secara aksilar. Bunga pohon nimba mempunyai aroma seperti madu
sehingga banyak menarik lebah.
Daun Nimbah tersusun saling berhadapan dalam satu tangkai, kecuali daun
ujungnya. Daun Nimba ini memiliki banyak kesamaan dengan daum Mindi (Melia
azedarach). Secara botani, kedua tanaman ini memang berbeda namun kandungan
kimia tumbuhan itu hampir sama karena mengandung azadirachtin.
Buah pohon nimba berbentuk bulat lonjong seperti melinjo berukuran 2
cm. Buah matang berwarna kuning atau hijau kekuningan dan mengandung
16

daging buah yang berasa manis menyeliputi biji. Bagian yang paling banyak
dimanfaatkan dari pohon Nimba adalah daun dan biji (kernel). Bagian biji banyak
mengandung minyak dan bahan aktif pestisida yang disebut azadirakhtin.
Kandungan azadirakhtin biji Nimba berkisar antara 0,1 hingga 0,5% dari bobot
keringnya. Azadirakhtin termasuk kelompok senyawa tripenoid dengan kerangka
struktur limonoid.
Adapun klasifikasi dari daun nimba adalah sebagai berikut :
Divisi : Spermatophyta
Subdivisi : Angiospermae
Kelas : Dicotyledonae
Ordo : Rutales
Famili : Meliaceae
Genus : Azadirachta
Spesies : Azadirachta Indica A. Juss

Gambar 5. Daun Nimba


(Sumber : Brigade Proteksi Tanaman Situbondo 2008)

2.4 Tinjuan Umum LC50 (Lethal Concentration 50)

Standar ukuran dari toksisitas menengah sekitarnya yang akan membunuh


separuh dari sampel populasi tes spesifik-hewan di ditentukan periode melalui
pemaparan melalui inhalasi (respirasi). LC50 diukur dalam mikrogram (atau
miligram) dari materi per liter, atau bagian per juta (ppm), udara atau air;
menurunkan jumlah lebih beracun materi. Digunakan dalam perbandingan dari
toksisitas, LC50 nilai-nilai tidak dapat secara langsung ekstrapolasi dari satu logam
ke yang lain atau ke manusia. Juga disebut rata-rata konsentrasi mematikan atau
populasi konsentrasi kritis 50. Ditulis juga sebagai LC50.
17

Yang dimaksud dengan LC50 (Median Lethal Concentration) yaitu


konsentrasi yang menyebabkan kematian sebanyak 50% dari organisme uji yang
dapat diestimasi dengan grafik dan perhitungan, pada suatu waktu pengamatan
tertentu, misalnya LC50-48 jam, LC50-96 jam (Dhahiyat dan Djuangsih, 1997)
sampai waktu hidup hewan uji.
18

BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktikum


Praktikum uji toksisitas akut ini dilaksanakan pada hari Jumat sampai
dengan Sabtu tanggal 20-21 November 2009 pada pukul 08.00-09.40 WIB yang
bertempat di Laboratorium Akuakultur Gedung Dekanat Fakultas Perikanan dan
Ilmu Kelautan Universtias Padjadjaran dan pengamatanya dilaksanakan selama 24
jam.

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Alat-alat

Tabel 2 : Alat-Alat Uji Toksisitas Akut


No Nama Alat Kegunaan
1. Gelas Kimia Sebagai wadah cairan stok dan organisme uji
Pipet Untuk mengambil organisme uji (Atemia
2.
dan Daphnia)
3. Gelas Ukur Untuk menakar bahan toksik
Label Untuk memberi nama jenis organisme uji
4.
dan bahan toksiknya.
5. Vial Tempat hewan uji
6. Alat suntik Untuk mengambil bahan toksik
7. Alat penunjuk waktu Untuk melihat waktu dedah hewan uji
Petridish Wadah untuk menghitung jumlah hewan uji
8.
sebelum dimasukkan ke vial
9. Luv Untuk memudahkan melihat hewan uji
10. Erlenmeyer Wadah pengenceran larutan
19

3.2.2 Bahan

Tabel 3 : Bahan-Bahan Uji Toksisitas Akut


No Nama bahan Kegunaan
1. Larva Artemia Hewan uji
2. Larva Daphnia Hewan uji
3. Herbisida Bahan toksik
4. Methylen blue Bahan toksik
5. Ekstra nimba Bahan toksik
6. Air tawar Media kultur daphnia
7. Air garam Media kultur artemia
8. Aquades Media pengenceran

3.3 Prosedur Kerja


3.3.1 Prosedur Pelaksanaan Uji Toksisitas Akut
1. Menyiapkan larva artemia, yang diawali dengan dekapsulisasi dan
penetasan kista artemia, serta menyiapkan daphnia.
2. Dalam vial yang telah diisi air medium (air laut/air garam) untuk larva
artemia sebanyak 9ml.
3. Masukkan masing-masing 10 ekor larva artemia yang berumur 24 jam
dengan menggunakan transpettor kedalam vial yang telah diisi air medium
sebanyak 9ml hingga mencapai 10 ml.
4. Masukkan bahan toksik uji (herbisida, methylen blue, dan ekstrak nimba) ke
dalam vial, dengan masing-masing konsentrasi yang telah di tentukan
sebanyak 1% (100ml).
5. Lakukan pengamatan selama 24 jam dengan selang waktu pngamatan 15
menit, 30 menit, 1 jam, 2 jam, 4 jam, 8 jam, 16jam, dan 24jam.
6. Lakukan perhitungan mortalitas jumlah larva yang mati.
20

3.3.2 Pengenceran
1. Herbisida
Konsentrasi Awal : 486 g/l = 486 000µg/mL

1 ml V1N1 = V2N2

(486.000)(1) = (X1)(100)

486 X1 = 486 µg/mL


µg/mL

V1N1 = V2N2
1 ml
100 mL
(486)(1) = (X2)(10)

X2 = 48.6 µg/mL
48.6
µg/mL

1 ml V1N1 = V2N2
10 ml

(48.6)(1) = (X2)(10)
4.86
µg/mL X2 = 4.86 µg/mL

10 ml 1 ml V1N1 = V2N2

(4.86)(1) = (X2)(10)
0.486
µg/mL X2 = 0.486 µg/mL

10 ml
21

2. Methylen Blue
Konsentrasi Awal = 20.000 ppm

1 ml V1 N1 = V 2 N2

(486.000)(1) = (X1)(100)

200 V1 = 486 µg/mL


µg/mL

V1 N1 = V 2 N2
1 ml
100 mL
(V1)(200) = (10)(20)

V1 = 1 µg/mL
20
µg/mL

1 ml V1 N1 = V2 N2
10 ml

(V1)(20) = (10)(2)
2 µg/mL
V1 = 1 µg/mL

10 ml 1 ml V1 N1 = V2 N2

(V1)(2) = (10)(0.2)
0.2
µg/mL V1 = 1 µg/mL

10 ml
22

3. Ekstrak nimba
Konsentrasi Awal : 10 g/l = 10.000 µg/mL

1 ml V1N1 = V2N2

(V1)(10.000) = (100)(100)

V1 = 1 mL
100
µg/mL
V1N1 = V2N2
1 ml
100 mL
(V1)(100) = (10)(10)

V1 = 1 mL

10 µg/mL

1 ml V1N1 = V2N2
10 ml

(V1)(100) = (10)(1)

1 µg/mL V1 = 1 mL

10 ml 1 ml V1N1 = V2N2

(V1)(100) = (10)(0.11)

0.1 V1 = 1 mL
µg/mL
23

3.4 Analisis Data

3.4.1 Prosedur Analisis Data

Analisis data yang digunakan untuk menentukan nilai LC50-24 jam adalah
analisis probit yang mengacu pada Hubert (1979) yaitu, sebagai berikut :
Hubungan nilai logaritma konsentrasi bahan toksik uji dan nilai probit dari
persentase mortalitas hewan uji merupakan fungsi linear Y= a + bX. Nilai LC50-
24 jam diperoleh dari anti log m, dimana m merupakan logaritma konsentrasi
klorin pada Y = 5, yaitu nilai probit 50% hewan uji.
Nilai m diperoleh dari :

y  ax  bx
bx  y  a
y a
x 
b
Dimana x = m dan y = 5, jadi persamaan regresinya menjadi :

5a
m
b
Nilai a dan b dapat diperoleh berdasarkan persamaan berikut :

 XY  1
n  X Y
b 
 X
2
 1
n  X 
2

1
a   Y  b X 
n

nilai LC50-24 jam diperoleh sebagai berikut :

LC50-24 jam = anti log m


24

Keterangan :
Y = Nilai probit mortalitas
X = Logaritma konsentrasi bahan uji
n = Banyaknya perlakuan
a = Konstanta
b = Slope/ kemiringan
m = Nilai X pada Y = 5

Setelah dihitung menggunakan metode Hubert maka data divalidasi


dengan program komputer bernama EPA PROBIT VER. 1.5.
25

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

4.1.1 Artemia

1. Data Per Kelompok


Kelompok : 1,2, dan 3
Bahan Toksik : Herbisida
Konsentrasi 48.6 ppm 4.86 ppm 0.486ppm
Waktu 1 2 3 1 2 3 1 2 3
15’ - - - - - - - - -
30’ - - - - - - - - -
1 - - - - - - - - -
2 - - 1 - - - - - -
4 - 1 - 4 2 2 1 2 1
6 - - - 1 2 2 1 - 1
8 - - - 1 2 4 1 - 1
16 3 1 1 1 - - - 1 1
24 6 5 4 2 - - 1 2 4
Jumlah 9 7 6 9 6 8 4 5 8
26

Kelompok : 4,5,dan 6
Bahan Toksik : Methylen Blue
Konsentrasi 20 ppm 2 ppm 0,2 ppm
Waktu 1 2 3 1 2 3 1 2 3
15’ - - - - - - - - -
30’ - - - - - - - - -
1 - - - - - - - 1 1
2 - - - 1 1 - - - -
4 - - - - 1 - - 1 -
6 1 1 - - - 1 - 1 2
8 - - - - 1 - - - 1
16 1 - 2 3 5 6 1 - 1
24 1 2 - 2 1 - - 2 1
Jumlah 3 3 2 6 9 7 1 5 6

Kelompok : 7,8, dan 9


Bahan Toksik : Ekstrak Nimba
Konsentrasi 10 ppm 1 ppm 0,1 ppm
Waktu 1 2 3 1 2 3 1 2 3
15’ - - - - - - - - -
30’ - - - - - - - - -
1 - - 1 - - - - - -
2 - - - - - - - - -
4 2 1 - - - - - - -
6 1 1 1 - - - 1 1 -
8 2 2 - - 1 - - - -
16 2 3 3 - 1 - 1 - 2
24 - - 1 7 7 6 1 2 -
Jumlah 7 7 6 7 9 6 3 3 2
27

2. Data Kelas Artemia


Jenis Hewan Uji : Artemia
Jenis Bahan Toksik : Herbisida
Ulangan Konsentrasi
48.6 ppm 4.86 ppm 0.486ppm
1 90 90 40
2 70 60 50
3 60 80 80
Rerata 73.3 76.67 56.67

Data Analisis Probit LC50-24 jam


d n r p x y x2 x.y
48.6 30 22 73.33 1.69 5.61 2.84 9.46
4.86 30 23 76.67 0.69 5,74 0.47 3.94
0.486 30 17 56.67 -0.31 5.18 0.10 -1.62
JUMLAH 2.06 16.53 3.14 11.78

∑ XY – 1/n (∑X ∑Y), (11.78) – 1/3 ((2.06)(16.53))


b = b =
∑X2 – 1/n (∑X)2 3.14 – 1/3 (2.06)2
(11.78) + 11.35)
b =
3.14 – 1.41
b = 0.22
a = 1/n (∑Y – b ∑X), a = 1/3 (16.53 – 0.45)
= 5.36
m = 5-a m = 5 – 5.36
b 0.22
= - 1.69

LC50-24 jam artemia herbisida = anti log m = anti log -1.69 = 0.02 ppm
28
29
30

Jenis Hewan Uji : Artemia


Jenis Bahan Toksik : Methylen Blue
Ulangan Konsentrasi
20 µg/mL 2 µg/mL 0.2 µg/mL
1 30 60 10
2 30 90 50
3 20 70 60
Rerata 26.67 73.33 40

Data Analisis Probit LC50-24 jam


d n r p x y x2 x.y
20 30 8 26.67 1.30 5.18 1.69 5.71
2 30 22 73.33 0.30 5.61 0.09 1.69
0.2 30 12 40 -0.70 4.75 0.49 -3.32
JUMLAH 0.90 14.75 2.27 4.08

∑ XY – 1/n (∑X ∑Y), (4.08) – 1/3 ((0.90)(14.75)


b = b =
∑X2 – 1/n (∑X)2 2.27 – 1/3 (0.90)2
4.08 – 4.43
b =
2.27 – 0.27
b = -0.18
a 1
= /n (∑Y – b ∑X), = 1/3 (14.75 – (-0.18)(0.90))
a
= 1/3 (14.75 – (-0.162))
= 4.97
5 - a
m = m = 5 – 4.97
b -0.18
= -0.16
LC50-24 jam artemia methylen blue = anti log m = anti log -0.16 = 0.69 ppm
31
32
33

Jenis Hewan Uji : Artemia


Jenis Bahan Toksik : Ekstrak Nimba
Ulangan Konsentrasi
10 µg/mL 1 µg/mL 0.1 µg/mL
1 70 70 30
2 70 90 30
3 60 60 20
Rerata 66.67 73.33 26.67

Data Analisis Probit LC50-24 jam


d n r p x y x2 x.y
10 30 20 66.67 1 5.44 1 5.44
1 30 22 73.33 0 5.61 0 0
0.1 30 8 26,67 -1 4.39 1 -4.39
JUMLAH 0 15.44 2 1,05

∑ XY – 1/n (∑X ∑Y), (1.05) – 1/3 ((0)(15.44)


b = b =
∑X2 – 1/n (∑X)2 2 – 1/3 (0)2
1.05
b =
2
b = 0.53
a 1
= /n (∑Y – b ∑X), a = 1/3 (15.44 – (0.53)(0))
= 1/3 (15.44)
= 5.15

5-a
m = m = 5 – 5.15
b 0.53
= - 0.28
LC50-24 jam artemia ekstrak nimba = anti log m = anti log -0.28 = 0.53 ppm
34
35
36

4.1.2 Daphnia

Jenis Hewan Uji : Daphnia


Jenis Bahan Toksik : Herbisida
Ulangan Konsentrasi
48.6 µg/mL 4.86 µg/mL 0.486 µg/mL
1 90 80 50
2 90 90 60
3 100 80 60
Rerata 93.33 83.33 56.67

Data Analisis Probit LC50-24 jam


d n r p x y x2 x.y
48.6 30 19 63.33 1.69 5.33 2.84 8.99
4.86 30 25 83.33 0.69 5,95 0.47 4.09
0.486 30 17 56.67 -0.31 5.18 0.10 -1.62
2.06 16.46 3.41 -13.39

∑ XY – 1/n (∑X ∑Y), (-13.39) – 1/3 ((2.06)(16.46)


b = b =
∑X2 – 1/n (∑X)2 3.41 – 1/3 (2.06)2
-13.39 – 11.30
b =
3.41 – 1.41
b = -12.37

a = 1/n (∑Y – b ∑X), a = 1/3 (16.46 – (-12.37)(2.06))


= 1/3 (16.46 + 25.49)
= 13.98
5-a
m = m = 5 – 13.98
b -12.37
= 0.73

LC50-24 jam daphnia herbisida = anti log m = anti log 0.73 = 5.32 ppm
37
38
39

Jenis Hewan Uji : Daphnia


Jenis Bahan Toksik : Methylen Blue
Ulangan Konsentrasi
20 µg/mL 2 µg/mL 0.2 µg/mL
1 70 50 30
2 70 60 20
3 80 60 40
Rerata 73.33 56.67 30

Data Analisis Probit LC50-24 jam


d n r p x y x2 x.y
20 30 22 73.33 1.30 5.61 1.69 7.30
2 30 17 56.67 0.30 5.18 0.09 1.56
0.2 30 9 30.00 -0.70 4.48 0.49 -3.13
JUMLAH 0.90 15.27 2.27 5.73

∑ XY – 1/n (∑X ∑Y), (5.73) – 1/3 ((0.90)(15.27)


b = b =
∑X2 – 1/n (∑X)2 2.27 – 1/3 (0.90)2
5.73 – 4.58
b =
2.27 – 0.27
b = 0.57

a = 1/n (∑Y – b ∑X), a = 1/3 (15.27 – (0.57)(0.90))


= 1/3 (15.27 – 0.52)
= 4.92

m = 5-a m = 5 – 4.92
b 0.57

LC50-24 jam daphnia methylen blue = anti log m = anti log 0.14 = 1.39 ppm
40
41
42

Jenis Hewan Uji : Daphnia


Jenis Bahan Toksik : Ekstrak Nimba
Ulangan Konsentrasi
10 µg/mL 1 µg/mL 0.1 µg/mL
1 80 60 30
2 90 40 40
3 90 40 30
Rerata 86.67 46.67 33.33

Data Analisis Probit LC50-24 jam


d n r p x y x2 x.y
10 30 26 86.67 1 6.13 1 6.13
1 30 14 46.67 0 4.92 0 0
0.1 30 10 33.33 -1 4.56 1 -4.56
JUMLAH 0 15.61 2 1.57

∑ XY – 1/n (∑X ∑Y), (1.57) – 1/3 ((0)(15.61)


b = b =
∑X2 – 1/n (∑X)2 2 – 1/3 (0)2
1.57 – 0
b =
2–0
b = 0.79
a 1
= /n (∑Y – b ∑X), a = 1/3 (15.61 – (0.79)(0))
= 1/3 (15.61 – 0)
= 5.20
m = 5-a m = 5 – 5.20
b 0.79
= -0.26

LC50-24 jam daphnia ekstrak nimba = anti log m = anti log -0.26 = 0.55 ppm
43
44
45

4.2 Pembahasan

4.2.1 Artemia

Beberapa diantara hewan uji (Biotest) terdapat kelemahan diantaranya


ialah, berbedanya jangka waktu perlakuan dari prosedur praktikum. Pada prosedur
praktikum artemia yang digunakan harulah yang sudah berada pada waktu 24jam
setelah penetasan. Dipilihnya artemia yang telah berumur 24jam karena pada
umur 24 jam ini artemia sudah dewasa dan sudah bias berkembang biak.
Tidak seimbangnya kematian pada masing masing konsentrasi yang
dipaparkan pada masing-masing keolompok terhadap artemia yang berada
didalam vial ini juga disebabkan oleh faktor manusia (human erorr) dan lemahnya
daya tahan tubuh artemia itu sendiri. Alasan mengapa adanya faktor kesalahan
manusia ini ialah karena para praktikan belum paham betul cara melakukan
praktikum ujitoksisitas akut dan adanya kesalah pahaman dalam pengamatan serta
penentuan waktu yang terkadang terlupa karena sesuatu hal.
Pada toksik herbisida dengan pemberian konsentrasi sebesar 48.6 µg/mL,
4.86 µg/mL, dan 0.486 µg/mL didapatkan hasil yang tidak stabil.pada konsentrasi
48.6 µg/mL dan 0.486 µg/mL rerata masing-masing mortalitas artemia ialah
73.33% dan 56.67% sedangkan pada konsentrasi 4.86 µg/mL rerata mortalitas
artemia ialah 76.67%. Naik turunnya rerata mortalitas artemia ini kurang lebih
karena tidak mengindahkan aturan praktikum yang benar, yaitu di amati didalam
labortorium namun pada kenyataannya, praktikum uji toksisitas akut ini berada
diluar laboratorium. Vial yang telah diisi dengan artemia yang telah diberikan
toksik herbisida ini dapat berpengaruh besar, karena dibawa kemana-mana (sesuai
kemana sang pembawa itu pergi) dan lamanya vial dalm posisi tetutup sehingga
suplai oksigen kedalam vial tidak ada.
Pada toksik methylen blue dengan pemberian konsentrasi sebesar 20
µg/mL, 2 µg/mL, dan 0.2 µg/mL, didapatkan hasil yang juga tidak stabil. Pada
konsentrasi 10 µg/mL reratanya ialah 26.67%, pada konsentrasi 1 µg/mL
reratanya ialah 73.33% dan pada konsentrasi 40 µg/mL reratanya ialah 40%. Hal
46

ini juga dapat disebabkan oleh faktor manusia dan juga daya tahan tubuh artemia
tersebut.
Pada toksik ekstrak nimba dengan pemberian konsentrasi sebesar 10
µg/mL, 1 µg/mL, dan 0.1 µg/mL, didapatkan hasil yang juga tidak stabil. Pada
konsentrasi 10 µg/mL rerata yang didapat ialah 66.67%, pada konsentrasi 1
µg/mL rerata yang didapat ialah 73.33%, dan pada konsentrasi 0.1 µg/mL rerata
yang didapat ialah 26.67%. Ini juga merupakan hasil yang tidak stabil. Hasil yang
diperoleh menunjukkan bahwa konsentrasi 1 µg/mL menunjukkan angka
mortalitas yang terbesar.
Pembahasan dari perbandingan nilai LC50 dari tiap-tiap bahan toksik
adalah sebagai berikut, pada hewan uji artemia nilai LC50 herbisida adalah 0,02
ppm, nilai LC50 methilyen blue adalah 0,69 ppm dan nilai LC50 ekstrak nimba
adalah 0,53 ppm. Jika dilihat dari nilai-nilai tersebut maka herbisida merupakan
bahan yang paling toksik karena pada konsentrasi 0,02 ppm saja sudah membunuh
50% dari hewan uji disbanding dengan methilyen blue dan ekstrak nimba.

4.2.2 Daphnia

Pada uji coba dengan mengunakan toksik herbisida terhadap daphnia


terlihat bahwa pada konsentrasi 48.6 µg/mL bahwa jumlah mortalitas pada
daphnia ialah 93.33%. dibandingkan dengan herbisida dengan konsentrasi yang
dipaparkan sebesar 4.86 µg/mL dan 0.486 µg/mL. Hal ini menyatakan bahwa
pada konsentrasi 48.6 µg/mL merupakan konsentrasi yang besar dan dapat
membunuh ikan mas dengan jumlah yang banyak.
Pemaparan konsentrasi uji toksik dengan toksik methylen blue dengan tiga
konsentrasi uji yaitu 20 µg/mL, 2 µg/mL, 0.2 µg/mL. jumlah mortalitas terbesar
pada toksik methylen blue ini ialah pada konsentrasi 20 µg/mL yaitu sebesar
73.33%.
Toksik ekstrak nimba yang dipaparkan terhadap 30 hewan uji yaitu
daphnia juga dapat membunuh ikan. Konsentrasi yang diberikan diantaranya ialah
10 µg/mL, 1 µg/mL, 0.1 µg/mL. hasil yang didapat ialah jumlah mortalitas
terbesar berada di konsentrasi 10 µg/mL.
47

Pada hewan uji daphnia nilai LC50 Herbisida adalah 5,32 ppm, nilai LC50
Methilyen blue adalah 1.39 ppm dan nilai LC50 Ekstrak Nimba adalah 0,55 ppm.
Nilai ini hampir berbanding terbalik dengan nilai LC50 yang dipaparkan ke hewan
uji artemia. Pada hewan uji daphnia ekstrak nimba merupakan bahan yang paling
toksik dibandingkan dengan methylen blue dan herbisida.
48

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Pada hewan uji artemia nilai LC50 herbisida adalah 0,02 ppm, nilai LC50
methilyen blue adalah 0,69 ppm dan nilai LC50 ekstrak nimba adalah 0,53 ppm.
Pada hewan uji daphnia nilai LC50 Herbisida adalah 5,32 ppm, nilai LC50
Methilyen blue adalah 1.39 ppm dan nilai LC50 Ekstrak Nimba adalah 0,55 ppm.
disajikan dalam tabel berikut ini :
Tabel 4 : Nilai Hasil LC50 Praktikum Berdasarkan Metode Hubert
Artemia Daphnia
Herbisida 0,02 5,32
Methylen Blue 0,69 1,39
Ekstrak Nimba 0,53 0,55

Nilai LC-50 ini menunjukan tingkat toksisitas bahan kimia terhadap


organisme uji. Semakin kecil nilai LC-50 maka semakin tinggi tingkat
toksisitasnya. Pada hewan uji artemia herbisida merupakan bahan toksik yang
berbahaya. Namun sebaliknya pada daphnia herbisida merupakan bahan yang
relatif lebih aman. Padahal herbisida merupakan bahan yang paling berbahaya,
kesalahan dalam praktikum yang menyebabkan perbedaan ini.
Penggunaan konsentrasi toksik yang berlebih dapat memperbesar jumlah
mortalitas plankton yang berada dekat dengan wilayah penggunaan bahan uji
tersebut.
Namun lain hal dengan hewan uji artemia yang dilakukan oleh mahasiswa.
Terlihat bahwa ketidak sesuaian ritme mortalitas hewan uji pada setiap kelompok
akan membuat praktikan ini menjadi bingung sendiri.
49

5.2 Saran

Hendaknya praktikum yang dilakukan harus dilakukan dengan teliti dan


tidak membawa sampel keluar dari laboratorium. Adanya pemindahan tempat
dapat membuat hewan uji (pada praktikum ini praktikan menggunakan hewan uji
artemia dan daphnia) menjadi stres dan mudah untuk mengalami mortalitas.
Adapun pengaruh dari pemindahan tersebut dapat berakibat fatal karena
pemindahan tempat haruslah secepat mungkin dan harus selalu mendapatkan
oksigen untuk melangsungkan hidup mereka, dan tidak bolesh terlalu banyak
goncangan yang terjadi pada tabung vial.
50

DAFTAR PUSTAKA

http://pustaka.unpad.ac.id/wpcontent/uploads/2009/04/uji_toksisitas_limbah_cair_
tahu_sumedang.pdf

http://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=en&u=http://www.businessdiction
ary.com/definition/lethal-concentration-50-
LC50.html&ei=h146S5XuL86LkAWakPT3CA&sa=X&oi=translate&ct=resu
lt&resnum=1&ved=0CAwQ7gEwAA&prev=/search%3Fq%3DLethal%2BC
oncentration%2B50%26hl%3Did%26client%3Dfirefox-
a%26rls%3Dorg.mozilla:en-US:official%26hs%3DM0N

http://pencemaran.files.wordpress.com/2008/09/ekotoksikologi-organisme2.ppt

http://elib.iatmi.or.id/uploads/IATMI_3-M3-
1_FP_08_(Uji_Toxicity_Characteristic_Leaching_Pr.pdf

http://www.breederkoi.com/article/article_detail.asp?cat=5&id=28

http://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=en&tl=id&u=http://en.wikipedia.o
rg/wiki/Roundup

http://loveyourearthbaby.blogspot.com/2009/03/tugas-ptat_25.html
51

II. Mata Acara Praktikum : Uji Toksisitas Sub-Lethal

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Bahan toksik dalam suatu perairan biasanya bersifat larut dalam air,
kemudian akan terpapar ke organisme yang berada di perairan tersebut. Toksisitas
bahan toksik ada yang bersifat akut seperti praktikum sebelumnya dan ada yang
bersifat khronis yaitu proses peracunanya tidak langsung mematikan organisme
namun membutuhkan waktu untuk proses peracunanya.
Uji toksisitas sub-lethal (sub khronis) dilakukan selama beberapa hari
untuk mengamati bagaimana kondisi ikan pada saat pemaparan bahan toksik.
Pengamatan dilakukan dengan melihat kondisi fisik ikan seperti bukaan
operculum, lendir, aktfi atau tidaknya ikan.
Uji ini merupakan bagian dari uji toksisitas kuantitatif yang dilakukan
dengan perbedaan larutan kimia/polutan dalam jangka waktu relative lama efek
sublethal dapat terjadi dalam beberapa hari, minggu sampai beberapa bulan.
Parameter yang diamati umunya gejala fisiologis seperti aktifitas gerak
(aktif/pasif), gerak renang, gerak operculum/mulut ikan dalam aktifitas repitasi
gejala klinis(produksi lender pada sisik, keadaan insang).

1.2 Tujuan Praktikum

Untuk mengetahui dan menganalisis respon-respon fisiologis hewan uji


(benih ikan mas) terhadap pemberian bahan toksik (FeCl2, PbO, dan CuSO4).

1.3 Manfaat Praktikum

Mahasiswa mampu menentukan toksisitas bahan toksik setelah melakukan


praktikum uji toksisitas sub-lethal.
52

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Umum Uji Toksisitas Sub-Lethal

Uji toksisitas sub lethal merupakan bagian dari uji toksisitas kuantitatif
yang dilakukan dalam jangka waktu yang lama sebagai akibat dari pemaparan
jangka waktu yang lama terhadap suatu bahan kimia. Efek akut dapat terjadi
dalam selang waktu beberapa bulan atau tahun, dengan kata lain uji toksisitas sub
lethal ini bersifat permanen, lama, konstan, kontinu, irreversible. Parameter yang
dapat diamati dalam uji toksisitas sub lethal antara lain keadaan fisiologis
organism uji, tingkah laku, biokimiawi, perubahan biologis hewan uji, dan juga
dapat mengitung nilai hematokritnya.
Tujuan utama :
a. Skrining kedua terhadap mutagenesitas
b. Uji interaksi (sinergisme, antagonisme)
c. Uji farmakokinetika
d. Uji perilaku
Pemaparan bahan toksik dapat dilakukan dengan berbagai cara
diantaranya:
a. Static Test (Uji Statis)
Medium statis (tergenang/ tenang/ stagnan) dalam wadah uji tanpa diganti,
dengan pengenceran bahan toksik.
b. Renewal Test (Semi-Statis)
Hampir sama dengan Uji Statis, namun medium uji diganti secara periodik
dalam selang waktu tertentu.
c. Resirculation Test
Medium uji dan media kontrol dipompa menuju alat filter untuk menjaga
kualitas airnya, dengan tidak mengurangi taraf konsentrasi.
53

d. Flow Trough Test


Medium uji dan media kontrol bebas mengalir masuk dan keluar wadah uji
di mana di dalamnya hewan uji dipaparkan. Taraf konsentrasi dipaparkan
dengan alat otomatis.

2.2 Tinjauan Umum Biota Uji (Ikan Mas Cyprinus carpio)


2.2.1 Ikan Mas
Ikan Mas (Cyprinus carpio L.) dapat digunakan sebagai hewan uji hayati
karena sangat peka terhadap perubahan lingkungan (Brinley cit. Sudarmadi,
1993). Di Indonesia ikan yang termasuk famili Cyprinidae ini termasuk ikan yang
populer dan paling banyak dipelihara rakyat, serta mempunyai nilai ekonomis.
Ikan mas sangat peka terhadap faktor lingkungan pada umur lebih kurang tiga
bulan dengan ukuran 8–12 cm. Disamping itu ikan mas di kolam biasa (Stagnan
water) kecepatan tumbuh 3 cm setiap bulannya (Arsyad dan Hadirini cit.
Sudarmadi, 1993).
54

Phylum : Chordata
Sub phylum : Pisces
Class : Osteichthyes
Sub class : Actinopterygii
Ordo : Cypriniformes
Family : Cyprinidae
Genus : Cyprinus
Spesies : Cyprinus carpio

Gambar 6 : Benih Ikan Mas


(okezone.com, 2008)

Hal – hal yang dapat mempengaruhi ikan mas (Cyprinus carpio L.) dalam
fungsinya sebagai Early Warning System adalah sebagai berikut :
- Suhu
Suhu mempengaruhi aktifitas ikan, seperti pernapasan, pertumbuhan dan
reproduksi (Huet, 1970 dalam Lelono, 1986). Suhu air sangat berkaitan erat
dengan konsentrasi oksigen terlarut dan laju konsumsi oksigen hewan air. Pada
perairan umum semakin bertambah kedalaman air maka suhu semakin semakin
menurun (Ahmad dkk, 1998).
- pH
Toksisitas suatu senyawa kimia dipengaruhi oleh derajat keasaman suatu
media. Nilai pH penting untuk menentukan nilai guna suatu perairan. Batas
toleransi organisme air terhadap pH adalah bervariasi tergantung suhu, kadar
oksigen terlarut, adanya ion dan kation, serta siklus hidup organisme tersebut
55

(Pescond, 1973). Sedang titik batsas kematian organisme air tehadap pH adalah
pH 4 dan pH 11. (Caborese, 1969 dalam Boyd, 1988).

Tabel 5 : Pengaruh kisaran pH terhadap ikan

Kisaran pH Pengaruh Terhadap Ikan

<4 Titik kematian pada kondisi asam

4–5 Tidak bereproduksi

5 – 6.5 Pertumbuhan lambat

6.5 – 9 Sesuai untuk reproduksi

> 11 Titik kematian pada kondisi basa


Sumber : Boyd (1990)

- DO (Dissolved Oxigen)
DO merupakan perubahan mutu air paling penting bagi organisme air, pada
konsentrasi lebih rendah dari 50% konsentrasi jenuh, tekanan parsial oksigen
dalam air kurang kuat untuk mempenetrasi lamela, akibatnya ikan akan mati
lemas (Ahmad dkk,1998). Kandungan DO di kolam tergantung pada suhu,
banyaknya bahan organik, dan banyaknya vegetasi akuatik (Huet, 1970 dalam
Lelono, 1986).
- Amoniak (NH3-N)
Sumber utama amoniak adalah bahan organik dalam bentuk sisa pakan,
kotoran ikan, maupun dalam bentuk plankton dan bahan organik tersuspensi.
Pembusukan bahan organik terutama yang banyak mengandung protein
menghasilkan amonium (NH4+) dan amoniak.
Bila proses dilanjutkan dari proses pembusukan (nitrifikasi) tidak berjalan
lancar maka terjadi penumpukan amoniak sampai pada konentrasi yang
membahayakan bagi ikan. Didalam perairan NH3 terdapat dalam bentuk
terionisasi dan tidak terionisasi (Boyd, 1982). Amoniak tidak terionisasi toksik
56

terhadap ikan dan ketoksikannya meningkat ketika kandungan DO rendah


(Markens dan Downing, 1958 dalam Boyd, 1990).
- Karbondioksida (CO2)
Karbondioksida bersumber dari hasil proses fotosintesis atau difusi dari
udara dan hasil dari proses respirasi organisme akuatik. Di dasar perairan
karbondioksida juga dihasilkan oleh proses dekomposisi. Karbondioksida sebesar
10 mg/L atau lebih masih dapat ditolerir oleh ikan bila kandungan oksigen di
perairan cukup tinggi. Kebanyakan spesies biota akuatik masih dapat hidup pada
perairan yang memiliki kandungan karbondioksida bebas lebih dari 60 mg/L).
Ketika kandungan oksigen perairan rendah, proses fotosintesis berjalan
lambat, sehingga karbondioksida banyak dilepaskan oleh proses respirasi biota
akuatik dan yang tidak terserap oleh phytoplankton (Boyd, 1982).

2.2.2 Umum

Cyprinus carpio yang umum dikenal sebagai ikan mas merupakan ikan
omnivora bernilai ekonomis penting yang hidup di air tawar yang
pembudidayaannya telah memasyarakat. Ikan ini mampu beradaptasi dari dataran
tinggi sampai dataran rendah. Ikan mas dibudidayakan terutama untuk pangan
manusia dan ada sebagian kecil yang dipelihara sebagai ikan hias. Ada beberapa
ras ikan mas yang terkenal antara lain ras Majalaya, Punten, dan Sinyonya. Di
Indonesia produksi ikan mas menempati urutan tertinggi di antara ikan-ikan
budidaya lainnya.

2.2.3 Taksonomi dan Kekerabatan

Cyprinus merupakan genus dari famili Cyprinidae dan pada umumnya


dikenal sebagai famili Cyprinid. Genus tersebut hanya terdiri dari satu spesies
yang dikenal yaitu Cyprinus carpio. Cyprinid yang lain misalnya ikan tawes
(Puntiun gonionotus), ikan nilem Osteochilus hasselti), ikan mata merah (P.
orphroides), yang juga terkenal dibudidayakan di Indonesia, di samping
57

merupakan ikan asli yang hidup di negara-negara Asia Tenggara lainnya seperti
Malaysia dan Thailand.

2.2.4 Morfologi

Tubuh ikan mas agak memanjang dan memipih tegak (compressed). Di


bagian anterior mulut terdapat dua pasang sungut. Secara umum, hampir seluruh
tubuh ikan mas ditutupi dengan sisik. Hanya sebagian kecil saja tubuhnya tidak
tertutup sisik. Sisik ikan mas berukuran relatif besar dan digolongkan dalam tipe
sisik sikloid. Sirip punggung (dorsal) berukuran relatif panjang dengan bagian
belakang berjari-jari sirip keras dengan jari-jari sirip yang ketiga dan keempat
terakhirnya bergerigi. Letak permukaan sirip punggung berseberangan dengan
permukaan sirip perut (ventral). Sirip dubur (anal) yang terakhir bergerigi. Gurat
sisi (linea lateralis) terletak di pertengahan tubuh, melintang dari tutup insang
sampai ke ujung belakang pangkal ekor. Gigi kerongkongan (pharyngeal teeth)
terdiri dari tiga baris yang berbentuk gigi geraham.

2.2.5 Penyebaran

Ikan mas asal mulanya dari sungai Danube dan Laut Hitam. Karena ikan
ini tahan terhadap lingkungan, maka dengan cepat mudah menyebar ke seluruh
dunia. Ikan mas yang ada di Indonesia berasal dari Cina dan Eropa yang
kemudian berkembang menjadikan budidaya. Karena domestikasinya sudah
sedemikian lama, kini terdapat ras ras atau strain-strain lokal yang terbentuk
secara alami maupun karena campur tangan manusia.

2.3 Tinjuan Umum Bahan Toksik

2.3.1 PbO (Plumbum Monoksida)

Timbal (Pb) merupakan salah satu logam berat yang banyak terkandung
dalam air buangan industri terutama industri elektroplating atau metalurgi dan
industri yang menggunakan logam sebagai bahan baku proses. Keberadaan logam
Pb di dalam air buangan sangat berpotensi mencemari lingkungan. Dengan
58

maksud untuk mendapatkan suatu proses pengolahan air buangan yang


mengandung logam berat maka penelitian ini ditujukan untuk menyisihkan logam
Pb dengan bakteri anaerob kultur tercampur terbatas pada kondisi dimana medium
mengandung bahan organik.
Timbal (Pb) merupakan salah satu logam yang sangat toksik yang
digunakan secara luas sebagai bahan bake industri. Konsentrasi Pb dari 0-400
mg/1 dilaporkan dan bebempa proseding bemsai dari limbah industri. Penyisihan
timbal dan air buangan yang banyak diterapkan khususnya di Indonesia adalah
secara presipitasi kimia. Dengan cara ini sebagian besar lumpur tidak dapat
ditangani. Salah satu alter nltif penyisihan timbal yang efektif dan dapat
direcovery adalah melalui sementasi menggunakan presipitan besi, dan sangat
sesuai untuk air buangan yang mengandung logam (Pb) yang rendah(kurang dari
5g/l). Kelemahan proses sementasi ini adalah hares dilaksanakan pada pH rendah
yang menyebabkan pemakaian logam besi berlebihan don stoikiometri. Tujuan
penelitian ini adalah untuk mempelajari kinetika penyisihan timbal, menentukan
efektifitas dam meminimumkan penggunaan best serta menentukan ungkapan
matematis untuk memperkirakan laju proses. Penyisihan timbal dipelajari dalam
sailor batch dam reaktor konlinu pada temperatur kamar dan kondisi aerobik. Data
yang diperoleh dianalisa dengan metode staitistik, dan laju perpindahan Massa
dikorelasikan dalam bentuk persamaan empiris terhadap variabel yang
mengendalikan karakteristik aliran, dan dibandingkan dengan data dalam literatur.
Efisiensi penyisihan timbal diujikan menggunakan air buangan industri pe
nbuatan ingot (sel baterai).
Efek Toksik Pb di dalam tubuh bisa menghambat aktivitas enzim yang
terlibat dalam pembentukan haemoglobin (Hb) dan sebagian kecil Pb disekresikan
lewat urin atau feses karena sebagian terikat oleh protein, sedangkan sebagian lagi
terakumulasi dalam ginjal, hati, dan jaringan lemak. Waktu paruh timbal (Pb)
dalam eritrosit adalah 35 hari, dalam jaringan ginjal dan hati selama 40 hari,
sedangkan waktu paruh dalam tulang adalah selama 30 hari. Tingkat ekskresi Pb
melalui sistem urinaria adalah sebesar 76%, gastrointestinal 16% ( Klaassen et al.,
1986).
59

2.3.2 CuSO4 (Cuprum Sulphat)

Logam Cupprum atau biasa disebut dengan tembaga di Indonesia


merupakan logam yang umum terlarut dalam air. Logam ini berada di perairan
karena pembuangan limbah-limbah industri ke perairan. Logam ini berbahaya jika
diabsorpsi oleh organism air.
Tembaga (Cu) merupakan logam transisi yang sangat diperlukan dalam
jumlah kecil namun bersifat toksik dalam jumlah besar. Adanya logam Cu dalam
lingkungan (medium) akan menghambat proses metabolisme secara umum yaitu
dengan menonaktifkan enzim-enzim yang terlibat dalam proses metabolisme
termasuk enzim yang terlibat dalam biosintesis asam indol asetat (IAA).
Logam tembaga (Cu) merupakan salah satu logam essensial yang
diperlukan makhluk hidup dalam pertumbuhannya. Cu banyak terdapat dalam air,
tanah, dan udara baik dalam bentuk ion maupun persenyawaan. Semakin
meningkatnya aktifitas dan tuntutan kesejahteraan manusia akan berdampak pada
peningkatan pencemaran berbagai macam logam berat, diantaranya adalan Cu.
Berdasarkan hasil penelitian, tikus yang diberi makanan mengandung
CuSO4 500 ppm mengalami kemunduran pertumbuhan, sedangkan pemberian
makanan mengandung CuSO4 4.000 ppm mengakibatkan kematian hewan uji.
Pemberian makanan mengandung CuSO4 5-9% menunjukan hati hewan uji domba
mengandung Cu 0,28-1,47 mg/g. Sedangkan kadar Cu dalam hati domba normal
sebesar 0,005 mg/g. Di New Delhi terjadi keracunan akut Cu, terutama yang
disebabkan oleh CuSO4 yang meracuni 200-300 orang dikarenakan air minum
yang telah terkontaminasi Cu sebesar 1-12 g. Gejala keracunan akut tersebut,
antara lain adanya rasa logam pada pernafasan penderita, rasa terbakar pada
episgastrum dan muntah berulang-ulang, diare, serta pendarahan pada
gastrointestinal. Berdasarkan jasil penelitan pada hati, terlihat terjadinya nekrosis
pada sentrilobular. Toksisitas Cu bisa menghambat enzim dihydrophil hydratase
yaitu enzim yang terlibat haemopoiesis (Palar,1994; Wikipedia, 2006)
60

2.3.3 FeCl2 (Ferri Chloride)

Besi di perairan biasanya berasal dari kegiatan industri yang membuang


limbahnya ke saluran-saluran yang menuju ke sungai. Besi termasuk unsur yang
esensial bagi makhluk hidup. Pada tumbuhan, termasuk algae, besi berperan
sebagai penyusun sitokrom dan klorofil. Kadar besi yang berlebihan selain dapat
mengakibatkan timbulnya warna merah juga mengakibatkan karat pada peralatan
yang terbuat dari logam, serta dapat memudarkan bahan celupan (dyes) dan
tekstil. Pada tumbuhan, besi berperan dalam system enzim dan transfer electron
pada proses fotosintesis. Namun, kadar besi yang berlebihan dapat menghambat
fiksasi unsure lainnya.
Konsentrasi Besi yang berlebihan di perairan akan menimbulkan suatu
efek polutan terhadap organisme yang ada di perairan tersebut. Pemaparan yang
berlebih dapat menyebabkan efek khronis yang bisa saja menyebabkan kematian
pada organisme yang ada di perairan.
Besi adalah logam yang berasal dari bijih besi (tambang) yang banyak
digunakan untuk kehidupan manusia sehari-hari dari yang bermanfaat sampai
dengan yang merusakkan. Dalam tabel periodik, besi mempunyai simbol Fe dan
nomor atom 26. Besi juga mempunyai nilai ekonomis yang tinggi.
Besi adalah logam yang paling banyak dan paling beragam
penggunaannya. Hal itu karena beberapa hal, diantaranya:
o Kelimpahan besi di kulit bumi cukup besar,
o Pengolahannya relatif mudah dan murah, dan
o Besi mempunyai sifat-sifat yang menguntungkan dan mudah
dimodifikasi.
Salah satu kelemahan besi adalah mudah mengalami korosi. Korosi
menimbulkan banyak kerugian karena mengurangi umur pakai berbagai barang
atau bangunan yang menggunakan besi atau baja. Sebenarnya korosi dapat
dicegah dengan mengubah besi menjadi baja tahan karat (stainless steel), akan
tetapi proses ini terlalu mahal untuk kebanyakan penggunaan besi. Korosi besi
memerlukan oksigen dan air. Berbagai jenis logam contohnya Zink dan
Magnesium dapat melindungi besi dari korosi.
61

Kerusakan-kerusakan jaringan karena akumulasi Fe disebut


hemokromatosis. Hal itu terjadi karena hemosiderin sulit melepaskan Fe.
Penderita hemokromatosis bisa mengakumulasi Fe dalam hemosiderin hingga
mencapai 40 g. Hemokromatosis adalah penabsorpsi Fe dari usus. Penderita
hemakromatosis menunjukan akumulasi Fe di hati, limpa, tulang sumsum, jantung
dan jaringan lainya. Penderita hemakromatosis beresiko terserang serosis, kanker
hati, penyakit jantung, dan berbagai penyakit lain. Konsumsi Fe dosis besar akan
merusak sel alat pencernaan secara langsung, lalu Fe akan mengikuti peredaran
darah. Kerusakan sel juga meluas pada hati, jantung, dan organ lainya, bahkan
bisa berakhir pada kematian. Seimpanan Fe yang berlebihan antara lain berupa
hemakromatosis, hemosiderosis, dan polistemia. Untuk itu, pemberian suplemen
Fe bisa bebahaya bagi penderita hemokromatosis, hemosiderosis, polisitemia,
nausea, diare, dan konstipasi.

2.4 Tinjauan Umum Pengamatan Fisiologi Ikan (Buka Tutup Operculum


dan Gejala Klinis/ Lendir)

Insang dimiliki oleh jenis ikan (pisces). Insang berbentuk lembaran-


lembaran tipis berwarna merah muda dan selalu lembap. Bagian terluar dare
insang berhubungan dengan air, sedangkan bagian dalam berhubungan erat
dengan kapiler-kapiler darah. Tiap lembaran insang terdiri dare sepasang filamen,
dan tiap filamen mengandung banyak lapisan tipis (lamela). Pada filamen terdapat
pembuluh darah yang memiliki banyak kapiler sehingga memungkinkan OZ
berdifusi masuk dan CO2 berdifusi keluar. Insang pada ikan bertulang sejati
ditutupi oleh tutup insang yang disebut operkulum, sedangkan insang pada ikan
bertulang rawan tidak ditutupi oleh operkulum.
Insang tidak saja berfungsi sebagai alat pernapasan tetapi dapat pula
berfungsi sebagai alat ekskresi garam-garam, penyaring makanan, alat pertukaran
ion, dan osmoregulator. Beberapa jenis ikan mempunyai labirin yang merupakan
perluasan ke atas dari insang dan membentuk lipatan-lipatan sehingga merupakan
rongga-rongga tidak teratur. Labirin ini berfungsi menyimpan cadangan 02
sehingga ikan tahan pada kondisi yang kekurangan 02. Contoh ikan yang
62

mempunyai labirin adalah: ikan gabus dan ikan lele. Untuk menyimpan cadangan
02, selain dengan labirin, ikan mempunyai gelembung renang yang terletak di
dekat punggung.
Stickney (1979) menyatakan salah satu penyesuaian ikan terhadap
lingkungan ialah pengaturan keseimbangan air dan garam dalam jaringan
tubuhnya, karena sebagian hewan vertebrata air mengandung garam dengan
konsentrasi yang berbeda dari media lingkungannya. Ikan harus mengatur tekanan
osmotiknya untuk memelihara keseimbangan cairan tubuhnya setiap waktu.
Insang tidak saja berfungsi sebagai alat pernapasan tetapi dapat pula
berfungsi sebagai alat ekskresi garam-garam, penyaring makanan, alat pertukaran
ion, dan osmoregulator. Beberapa jenis ikan mempunyai labirin yang merupakan
perluasan ke atas dari insang dan membentuk lipatan-lipatan sehingga merupakan
rongga-rongga tidak teratur. Labirin ini berfungsi menyimpan cadangan O2
sehingga ikan tahan pada kondisi yang kekurangan O2. Contoh ikan yang
mempunyai labirin adalah: ikan gabus dan ikan lele. Untuk menyimpan cadangan
O2, selain dengan labirin, ikan mempunyai gelembung renang yang terletak di
dekat punggung.
63

BAB III

METODOLOGI PRAKTIKUM

1.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktikum

Kegiatan Praktikum Uji Toksisitas Sub-lethal dilaksanakan pada tanggal 4


sampai dengan tanggal 10 Desember 2009 pada pukul 08.00-09.40 WIB dan
pengamatan selama 7 hari yang bertempat di Laboratorium Akuakultur Gedung
Dekanat Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran.

1.2 Alat dan Bahan

3.2.2.1 Alat-Alat

Tabel 6 : Alat-Alat Uji Toksisitas Sub-lethal


No Nama Alat Kegunaan
1. Gelas Kimia Sebagai wadah cairan stok dan organisme uji
2. Akuarium Wadah pengamatan
3. Gelas Ukur Untuk menakar bahan toksik
4. Erlenmeyer Wadah pengenceran larutan
5. Aerator Suplai oksigen
6. Hand counter Alat pencacah
7. Alat penunjuk waktu untuk melihat waktu dedah hewan uji
8. Seser Untuk mengambil hewan uji dari akuarium

3.2.2.2 Bahan

Tabel 7 : Bahan-Bahan Uji Toksisitas Sub-lethal


No Nama bahan Kegunaan
1. Ikan mas Hewan uji
2. Pellet Pakan ikan
3. PbO Bahan toksik
4. FeCl2 Bahan toksik
64

5. CuSO4 Bahan toksik


6. Aquades Media pengenceran

1.3 Prosedur Kerja

1.3.1 Prosedur Pemaparan


1. Aklimasi benih ikan mas dalam bak fiber selama 3 hari di laboratorium.
2. Bersihkan akuarium dan bilas dengan air bersih, lalu isi air sebanyak 20
liter.
3. Set alat aerasi beserta perlengkapannya.
4. Setelah semuanya siap, Masukkan benih ikan mas pada tiap-tiap akuarium,
masing-masing 10 ekor pada tiap kelompok.
5. Masukkan bahan toksik (PbO, FeCl2, atau CuSO4) yang telah dilakukan
pengenceran dengan konsentrasi yang berbeda, sesuai dengan perlakuan
masing-masing kelompok.
6. Amati hewan uji tersebut pada satu jam pertama, dilanjutkan dengan
pengamatan harian selama satu minggu.
7. Setiap hari hewan uji di beri pakan sebanyak setengah sendok kecil dan
disifon setiap hari dengan mengganti air sebanyak yang dibuang dengan
air media sesuai konsentrasi yang ditetapkan.
8. Pengamatan dilakukan dengan melihat beberapa hal, diantaranya :
a. Gerak operculum permenit pada tiga ekor ikan uji selama 3 menit,
hasilnya dirata-ratakan. Pengambilan hewan uji dilakukan secara
random.
b. Aktifitas gerak, diamati secara visual (aktif, pasif, atau stress)
c. Gejala klinis, diamati produk lender pada kulit (normal, atau
berlebih)
d. Mortalitas hewan uji dicatat jumlahnya
e. Nilai hematokrit, diamati menjelang akhir pengamatan.
65

1.4 Analisis Data

Bahasan meliputi jenis polutan, konsentrasi polutan, waktu dedah, keadaan


ikan uji, gejala fisiologis, gejala klinis, survival rate.
Perhitungan gerakan operculum:
1. Menggunakan 3 ikan di dalam akuarium sebagai sample
2. Mengukur bukaan operculum tiap-tiap ikan.
3. Hitung rata-rata bukaan operculumnya.
4. Catat untuk dianalisa.
Analisis data berdasarkan data kelas kemudian dilakukan pembandingan
dengan data kelompok dan data berbagai jenis konsentrasi polutan. Kemudian
juga dilakukan perbandingan dengan perlakuan kontrol sebagai acuan data
praktikum.
66

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Kelompok :9
Jenis Bahan toksik : PbO
Konsentrasi bahan : 0,048 µg/ml
Gejala Fisiologis
Waktu Gejala
Gerak Aktifitas Mortalitas Ket
Dedah Klinis
Operculum Gerak
15 menit 157 + + -
1 jam 157 + + -
1 hari 124 + + -
2 hari 154 + + 2 Airasi mati
3 hari 138 + + -
4 hari 102 + + -
5 hari 123 + + -
6 hari 100 + + -
7 hari 131 + + -
67

Gerak Operculum
200
100
0
Gerak Operculum

Data Kelas
Polutan Gejala Fisiologis Gejala Survival
Kel
Jenis Konsentrasi GO Rata AG Rata Klinis Rate (%)
1 Kontrol Kontrol 153 + + 30
2 FeCL2 0,585 233 + + 90
3 FeCl2 0,39 77 + + 60

4 FeCl2 0,195 81 + + 50

5 CuSO4 0,3 111 + ++ 30

6 CuSO4 0,2 116 + + 90


7 CuSo4 0,10 115 + + 60
8 PbO4 0,072 118 + ++ 70
9 PbO4 0,048 126 + + 80
10 PbO4 0.024 108 + + 50
68

GO Rata-rata
250

200

150

100
GO Rata-rata

50

Survival Rate (%)


100
90
80
70
60
50
40
Survival Rate (%)
30
20
10
0

4.2 Pembahasan

PbO yang masuk dalam perairan dalam bentuk limbah akan mengalami
pengendapan yang dikenal dengan istilah sedimen (Palar, 1994). Bakteri mampu
beradaptasi dengan limbah Pb yang terdapat di perairan, dalam metabolismenya
logam berat Pb terakumulasi pada membran sel (ekstraseluler) dan pada
69

sitoplasma (intraseluler). Peningkatan jumlah bakteri pengikat Pb juga didukung


oleh adanya faktor fisika-kimia diperairan.
Konsentrasi PbO yang paling mematikan berdasarkan data adalah 0,024
ppm. hal ini tidak sesuai dengan konsentrasi yang lain (0,048 dan 0,072). Karena
konsentrasi yang lain yang lebih besar konsentrasinya justru memiliki tingkat
mortalitas yang rendah.
Konsentrasi CuSO4 yang paling mematikan berdasarkan data adalah 0,3
ppm. jika dibandingkan dengan konsentrasi CuSO4 yang lain (0,2 dan 0,1). Lebih
masuk akal karena konsentrasi 0,3 adalah konsentrasi yang paling tinggi dan yang
memiliki kans paling tinggi untuk mematikan organisme uji.
Konsentrasi FeCl2 yang paling mematikan berdasarkan data adalah 0,195
ppm. jika dibandingkan dengan konsentrasi FeCl2 yang lain (0,585 dan 0,39). hal
ini tidak sesuai dengan konsentrasi yang lain. Karena konsentrasi yang lain yang
lebih besar konsentrasinya justru memiliki tingkat mortalitas yang rendah.
Perbandingan pada hasil praktikum kelompok Sembilan dengan data kelas
dari semua kelompok dapat diberi kesimpulan bahwa gerak operculum pada
kelompok Sembilan terlihat naik turun. Pada beberapa hari ada yang gerak
operculumnya lebih ceapt dari hari yang lain, hal ini disebabkan karena kurangnya
oksigen yang ada di akuarium percobaan. Begitu juga pada data kelas, naik
turunnya pergerakkan operculum memperlihatkan kurang stabilnya antara setiap
ikan pada setiap akuarium dari masing-masing kelompok. Hal ini disebabkan
karena kurangnya pengamatan, pengamatan dilakukan hanya berdasarkan hari,
sehingga tidak mengawasi apakah aerasi itu mati atau tidak. Beberapa kelompok
mengalami matinya aerasi dan ini menyebabkan matinya beberapa ikan pada
setiap akuarium.
70

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Praktikum kali ini menghasilkan kesimpulan yang kurang akurat. Karena


pada perlakuan kontrol didapat tingkat mortalitas tinggi, yang seharusnya pada
perlakuan kontrol organisme harus bisa berada dalam keadaan sehat. Namun jika
hasil pada perlakuan kontrol diabaikan maka konsentrasi yang paling mematikan
terhadap biota uji adalah CuSO4 dengan dosis 0,3 ml yang dapat mematikan biota
uji sampai 70% atau dengan survival rate 30%. Adanya perbedaan yang sangat
jauh antara perlakuan kontrol dengan perlakuan lain membuat proses analisa sulit.
Maka kesimpulanya adalah dalam praktikum harus lebih teliti dalam memilih
organisme uji. Organisme yang sehat adalah organisme yang baik untuk dijadikan
bahan praktikum ini.

5.2. Saran

Pada uji toksisitas subletal waktu yang digunakan cukup singkat yaitu
sekitas 6 hari, namun dalam pengamatan uji toksisitas sub-kronis pengamatan
seharusnya sampai 30-96hari.
71

DAFTAR PUSTAKA

http://dhamadharma.wordpress.com/2009/11/21/laporan-praktikum-fisiologi-
hewan-air-operculum-ikan-mas/

http://smk3ae.wordpress.com/2008/07/24/ikan-mas-cyprinus-caprio-l-sebagai-
early-warning-system-pencemaran-lingkungan/

http://techno.okezone.com/index.php/read/2008/08/31/56/141461/ikan-sama-
cerdasnya-dengan-tikus
72

III. Mata Acara Praktikum : Pengamatan Preparat Histologi

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Histologi berasal dari kata Yunani yaitu histos yang berrti jringan dan
logos yang brarti ilmu yang menguraikan struktur dari hewan secara terperinci
dan hubungan antara struktur pengorganisasian sel dan jringan serta fungsi-fungsi
yang mereka lakukan. Jaringan merupakan sekumpulan sel yang tersimpan dalam
satu kerangka struktur atau mortalitas yang mempunyai suatu kerangka organisasi
yang mampu mempertahankan kekutan penyesuaian terhadap lingkungan di luar
batas dirinya ( Bavelender, 1988 ).
Menurut wikipedia (2009) histrologi adalah bidang biologi yang
mempelajari srtuktur jaringan secara detail menggunakan mikroskop pada sediaan
jaringan yang di potong tipis, Histologi dapat juga di sebut sebagai ilmu anatomi
mikroskop.
Histologi adalah bidang biologi yang mempelajari tentang struktur
jaringan secara detail menggunakan mikroskop pada sediaan jaringan yang
dipotong tipis. Histologi dapat juga disebut sebagai ilmu anatomi mikroskopis.
Bidang biologi ini amat berguna dalam keakuratan diagnosis tumor dan berbagai
penyakit lain yang sampelnya memerlukan pemeriksaan histologis. (dalam
praktikum ini digunakan untuk mengamati jaringan pada ikan mas)
Histopatologi adalah cabang biologi yang mempelajari kondisi dan
fungsi jaringan dalam hubungannya dengan penyakit. Histopatologi sangat
penting dalam kaitan dengan diagnosis penyakit karena salah satu pertimbangan
dalam penegakan diagnosis adalah melalui hasil pengamatan terhadap jaringan
yang diduga terganggu.
Zat racun yang masuk ke dalam tubuh organisme dapat menyebabkan
kelainan pada fungsi organ. Kelainan tergantung dari seberapa besar toksisitas zat
racun yang masuk ke dalam tubuh organisme. Untuk mempelajari sejauh apa zat
73

racun dapat merusak jaringan organ maka dilakukan pengamatan hispatologi.


Yaitu dengan cara melihat jaringan yang ingin diamati dibawah mikroskop.
Histopatologi dapat dilakukan dengan mengambil sampel jaringan
(misalnya seperti dalam penentuan kanker payudara) atau dengan mengamati
jaringan setelah kematian terjadi. Dengan membandingkan kondisi jaringan sehat
terhadap jaringan sampel dapat diketahui apakah suatu penyakit yang diduga
benar-benar menyerang atau tidak. Ilmu ini dipelajari dalam semua bidang
patologi, baik manusia, hewan, maupun tumbuhan.

1.2 Tujuan Praktikum

Untuk mengetahui dan membandingkan antara jaringan organ dalam ikan


mas yang normal dengan jaringan yang telah terkena pemaparan pestisida.

1.3 Manfaat Praktikum

Manfaat dari diadakannya praktikum histologi ini ialah agar mahasiswa


dapatmengetahui pakah suatu jaringan yang telah terkena pathogen ataupun toksik
yang berada ada suatu lingkunan perairan akan sama dengan yang tidak terkena
pencemaran dan dapat membedakan ciri-ciri dari jaringan yang masih normal
dengan jaringan yang abnormal.
74

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Umum Analisis Histologi dan Histopatologi

Histologi adalah ilmu yang menguraikan struktur dari hewan secara


terperinci dan hubungan antara struktur pengorganisasian sel dan jaringan serta
fungsi-fungsi yang mereka lakukan. Jaringan merupakan sekumpulan sel yang
tersimpan dalam suatu kerangka struktur atau matriks yang mempunyai suatu
kesatuan organisasi yang mampu mempertahankan keutuhan dan penyesuaian
terhadap lingkungan diluar batas dirinya (Bavelander, 1998). Histologi adalah
cabang ilmu biologi yang mempelajari tentang jaringan. Sedangkan analisis
histologi adalah analisa tentang sel jaringan mahluk hidup (Wikipedia Indonesia).
Histopatologi adalah cabang biologi yang mempelajari kondisi dan fungsi jaringan
dalam hubungannya dengan penyakit. Histopatologi sangat penting dalam kaitan
dengan diagnosis penyakit karena salah satu pertimbangan dalam penegakan
diagnosis adalah melalui hasil pengamatan terhadap jaringan yang diduga
terganggu (Wikipedia Indonesia).
Analisa organ ikan yang dilakukan pada praktikum adalah menganalisa
bagian tubuh ikan dan membandingkan organ yang normal dengan organ yang
terkena kontaminasi, baik kondisi lingkungan yang terkena pecemar seperti logam
berat (patologi). Perbedaan-perbaedaan antara organ kontrol (sehat/tidak
terkontaminasi) dan ogan patologi sangat jelas sekali dengan analisa histologi ini.
Organ yang terkena pencemar telah mengalami perubahan-perubahan atau
kerusakan-karusakna pada jaringan organ tersebut dilihat secara kasat mata
melalui mikroskop. Organ Ikan yang digunakan untuk analisis histologi pada
praktikum ini adalah ikan mas (Cyprinus carpio). Organ-ogan yang dianalisa
adalah ren (ginjal), insang, intestinum, dan hepar (hati).
75

2.1.1 Hepar

A B
Gambar 7 : a. Hepar kontrol, b. Hepar patologi
Hepar (hati) antara yang kontrol dengan patologi sangat berbeda jelas, dari
segi warna, kenampakan, bentuk dan ukurannya. Warna hepar kontrol terlihan
cerah, sedangkan yang patologi warnanya terlihat gelap atau merah tua. Pada
jarinagn hepar yang patologi terdapat bercak hitam (necrosis) itu menandakan
bahwa jaringan tersebut rusak atau terkena bahan pencemar. Perbandingan ukuran
antara hepar yang tidak terkontaminasi logam berat (kontrol) dengan patologi,
hepar patologi lebih besar atau dengan kata lain mengalami pembengkakan
jarinagn karena kontaminasi tersebut. Karakteristik lain dari hepar patologo
adalah, adanya benjolan-benjolan pada jaringan.
2.1.2 Insang

A B
Gambar 8 : a. Insang kontrol, b. Insang patologi
Dari gambar diatas, nampak jelas antara organ insang ikan mas yang
patologi atau terkontaminasi oleh bahan pencemar denagn yang tidak. Gambar
insang normal/kontrol warnanya merah (cerah) sedangkan yang patologi berwarna
gelap, itu menunjukan insang terkena bahana pencemar. Pada organ insang yang
76

patologi, ukurannya lebih besar atau dengan kata lain insang mengalami
pembengkakan akibat kontaminasi dari lingkungan. Selain itu, ciri dari insang
yang terkena kontaminasi adanya bercak hitam pada bagian lamelanya. Hal lain
yang membedakan antara kontrol dengan patologi adalah dari susunan lamela,
susunan lamela insang kontrol terlihat lebih rapih, sedangkan patologi tidak.
2.1.3 Intestinum

A B
Gambar 9 : a. Intestinum kontrol, b. Intestinum patologi
Organ intestinum yang terkontaminasi baham pencemar seperti logam
berat, mengalami perubahan ukuran. Ukiuran intestinum normal (kontrol)
berbentuk bulat tidak rata, sedangkan yang patologi atau yang terkena
kontaminasi berbentuk oval. Rongga-rongga dalam intestinum kontrol terlihat
lebih renggang, sedangkan yang patologi rapat, dan hampir tidak ada rongga
antara satu dengan yang lainnya. Warna intestinum kontrol nampak lebih cerah
sedangkan yang terkontaminasi/patologi terlihat lebih kusam. Nampak tidak ada
bercak hitam (necrosis) pada jaringan baik yang kontrol maupun patologi.
77

2.1.4 Ren

A B
Gambar 10 : a. Ren kontrol, b. Ren patologi
Pada organ ini perbedaan antara paologi denagn kontrol, dimana warna ren
kontrol terlihan lebih cerah dibandingkan dengan patologi. Warna ren patologi
nampak gelap, itu dikarenakan akibat dari kontaminasi bahan pencemar seperti
logam berat yang mempengaruhi ren. Ukuran ren patologi lebih besar atau ren
mengalami pembengkakan akibat dari kontamisnasi bahan pencemar
dibandingkan dengan ren kontrol. Selain itu, bercak hitam yang ada pada ren
patologi menunjukan ren tersebut terkoena kontaminasi bahan pencemar,
sedangkan yang kontrol tidak nampak atau tidak ada bercak hitam.

2.2 Tinjauan Umum Kerusakan Jaringan/ Organ Akibat Bahan Toksik

2.2.1 Hiperplasia

Hiperplasia adalah pembesaran kelenjar suatu jaringan atau organ yang


disebabkan oleh bertambahnya jumlah sel. Hiperplasia yang patologik terjadi
akibat rangsang patologik tertentu dalam jangka waktu yang lama.
Hiperplasia merupakan salah satu mekanisme pertahanan insang ikan
terhadap barbagai iritan berupa fisik, kimia, atau biologi.

2.2.2 Hipoplasia

Hipoplasia adalah sebuah kelainan yang mengindikasikan sebuah


perkembangan/pertumbuhan yang terhambat, sehingga organ yang terkena
kelainan tersebut berukuran lebih kecil/mengecil dari ukuran normalnya.
78

Hipoplasia adalah terhambatnya perkembangan atau pertumbuhan


sebagian atau seluruh jaringan tumbuhan akibat serangan patogen (Abdul Fatah
Alu, Rabu, 8 April 2009).
Hipoplasia merupakan perkembangan yang tidak sempurna dari suatu
organ. Suatu organ yang mengalami hipoplasia terbentuk normal. Namun, ukuran
organ terlalu kecil jika dibandingkan dengan ukuran normal. Pada atrofi, alat
tubuh pernah mencapai ukuran normal dan selanjutnya menjadi lebih kecil,
sedangkan pada hipoplasia, dari awal organ tersebut memang berukuran kecil dan
tidak akan mencapai ukuran yang normal (littleaboutme, 19 July 2009)

2.2.3 Necrosis

Sel yang mengalami nekrosis akan melibatkan sekelompok sel, sehingga


sel tersebut akan terlihat membengkak yang kemudian mengalami lisis. sel yang
terkena nekrosis ini akan mengalami kebocoran pada lisosom dan kromatinsel
tersebut bergerombol dan terjadi agregasi.
Pada pemeriksaan histologi sel yang terkena nekrosis terlihat suatu respon
peradangan yang nyata di sekitar sel-sel yang mengalami nekrosis yang kemudian
sel tersebut dimakan oleh makrofag.

2.3 Pembuatan Preparat Histologi

Analisis histologis merupakan teknik pengamatan sel serta jaringan tubuh


ikan yang sering digunakan. Analisis ini bertujuan untuk menghasilkan sediaan
histologis yang dapat diwarnai dengan pewarna khusus sehingga dapat diamati
secara langsung dengan menggunakan mikroskop cahaya. Tahapan analisis
histologis pada ikan meliputi :
1. Pengambilan jaringan ikan. Pada sampel ikan yang masih kecil dapat
langsung fiksasi tanpa dipotong. Pada ikan yang berukuran besar
diambil jaringan tertentu yang akan diamati dan dimasukkan ke dalam
larutan fiksasi.
79

2. Fiksasi. Larva atau ikan berukukan kecil difiksasi dengan larutan PFA
4% dalam medium Phosphate buffered saline (PBS). Sampel
dimasukkan ke dalam botol yang sudah berisi larutan fiksatif dengan
perbandingan antara sampel dengan larutan adalah 1:20. kemudian
disimpan selama 24 jam dalam refrigerator. Setelah 24 jam kemudian
sampel diambil dan dicuci dengan PBS selama 5 menit sebanyak 3 kali
untuk menghilangkan sisa-sisa PFA sebelum ke tahap selanjutnya. Ikan
yang berukuran relatif besar difiksasi dengan larutan Bouin’s selama 1
minggu dalam suhu kamar. Selanjutnya sampel dicuci dalam larutan
alkohol 70% hingga warna kuning hilang, kemudian sampel disimpan
dalam alkohol 70% hingga pemrosesan lebih lanjut. Sampel yang
berukuran besar harus melaui prosedur dekalsifikasi dalam larutan 5%
trichloroacetid acid selama 24 jam untuk melunakkan struktur
tulangnya.
3. Dehidrasi. Sampel yang sudah difiksasi kemudian dimasukkan berturut-
turut ke dalam larutan sebagai berikut: Alkohol 70%, Alkohol 80%,
Alkohol 90%, Alkohol Absolut I, Alkohol Absolut II, masing-masing
selama 45 menit, kemudian dilanjutkan ke proses penjernihan.
4. Penjernihan (clearing). Sampel dari proses dehidrasi dimasukkan ke
dalam larutan alkohol:xylol 1:1 dan 1:3 selama 30 menit. kemudian
Xylol I dan Xylol II masing-masing selama 30 menit.
5. Infiltrasi. Sampel yang sudah dijernihkan dalam xylol diinfiltrasi secara
bertahap dalam campuran xylol : paraffin 3:1 ; 1:1 dan 1:3 masing-
masing selama 30 menit, dilanjutkan dengan paraffin murni sebanyak 2
x 60 menit. Seluruh rangkaian infiltrasi dilakukan dalam inkubator pada
temperatur 58-60oC.
6. Penanaman sampel (Embedding). Parafin dicairkan di dalam inkubator
pada temperatur 60oC. Cetakan berukuran 2x2x2 cm diisi dengan
paraffin cair, bagian bawah cetakan didinginkan di atas blok es
sehingga paraffin pada dasar cetakan agak memadat. Sampel diletakkan
di atas paraffin yang agak memadat tersebut sesuai dengan orientasi
80

irisan yang direncanakan, kemudian ditempelkan holder yang telah


diberi label sesuai dengan kode sampel. Cetakan paraffin selanjutnya
dibiarkan dalam temperatur ruang agar parafinnya memadat.
7. Pengirisan (Sectioning) dan peletakan pada gelas obyek. Water bath
disiapkan dengan suhu 40-50oC dan disiapkan wadah berisi air dingin.
Kemudian blok yang sudah didinginkan dipasang di mikrotom yang
sudah diatur pada ketebalan 4-7 µm. Putaran mikrotom dibuat konstan
sampai blok yang berisi sampel jaringan teriris. Setelah itu irisan
dipindahkan ke dalam baskom yang berisi air dingin, kemudian
ditempelkan pada gelas obyek yang sudah dilapisi gelatin dan diberi
kode sama dengan blok yang di iris. Selanjutnya dicelupkan ke dalam
air hangat dalam water bath agar irisan mengembang. Kemudian
ditiriskan untuk dilakukan pewarnaan.
81

BAB III

METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktikum

Praktikum Ekotoksikologi Perairan tentang uji toksisitas akut ini


dilaksanakan pada hari Jumat, 11 Desember 2009 pada pukul 08.00-09.40 WIB
yang bertempat di Laboratorium Akuakultur Gedung Dekanat Fakultas Perikanan
dan Ilmu Kelautan Universtias Padjadjaran

3.2 Alat dan Bahan

Untuk pengamatan hispatologi hanya digunakan mikroskop sebagai alat


untuk melihat dan preparat hispatologi sebagai bahan pengamatanya.

3.3 Prosedur Kerja

1. Mempersiapkan mikroskop untuk digunakan dalam pengamatan


2. Mengambil preparat kemudian diletakkan di mikroskop
3. Amati perbedaan antara preparat yang belum tercemar dengan preparat
yang sudah tercemar pada mikroskop dengan pembesaran 40x.

3.4 Analisis Data

Data adalah hasil perbandingan dari preparat organ yang sehat dengan
preparat organ yang telah terpaparkan oleh pestisida
82

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

4.1.1 Ren

A B
Gambar 11 : a. Ren patologis, b. Ren normal

Kontrol Patologis
Warna Merah Bening
Mengecil ke patologis
Ukuran
Meregang ke patologis
Noktah - -
Karakter Lonjong kecil Lonjong besar
83

4.1.2 Hepar

A B
Gambar 12 : a. Hepar kontrol, b. Hepar patologi

Kontrol Patologis
Merah dengan sedikit
Warna Merah ke unguan
hitam
Ukuran Meregang ke patologis
Noktah - Ada (Merah)
Karakter Meregang ke patologis
84

4.1.3 Insang

A B

Gambar 13 : a. Insang kontrol, b. Insang patologi

Kontrol Patologis
Warna Merah Merah marun / pucat
Ukuran Membesar ke patologis
Noktah - -
Hancur
Karakter Tertata Beberapa tidak ada
lamela
85

4.1.4 Intestinum

A B
Gambar 14 : a. Intestinum kontrol, b. Intestinum patologi

Kontrol Patologis
Warna Merah Bening
Membesar ke patologis
Ukuran
Melonjong ke patologis
Noktah - -
Karakter Bulat Lonjong

4.2 Pembahasan

4.2.1 Ren

Pada ginjal perubahan sel jaringan menjadi abnormal dapat terjadi. Warna
yang awalnya merah berubah menjadi bening. Pada ukuran secara garis luar
ukuran menjadi kecil namun dari segi dalam terlihat bahwa adanya peregangan.
Bentuk yang semula hanya lonjong kecil juga berubah. Masih tetap lonjong
namun membesar.
86

4.2.2 Hepar

Pada hati terjadi perubahan abnormal sel jaringan tubuh. Warna jaringan
memudar dari warna mereah menjadi merah keungan hal ini karena adanya
pemaparan toksik pada suatu organism yang dapat merusak hati orga nisme
tersebut.

4.2.3 Insang

Efek toksik memberikan pengaruh terhadap insang sehingga terjadi suatu


perubahan jaringan tubuh yang ditandai dengan perubahan warna dan perubahan
ukuran organ/jaringan. Pemudaran warna jaringan dari merah ke merah
marun/pucat.

4.2.4 Intestinum

Efek toksisitas pada organ usus mengakibatkan perubahan bentuk yang


ditandai oleh penyempitan organ. Penyimpitan ini dikenal dengan nama
hiperplasia yaitu menambah besarnya jaringan suatu organ sehingga mengalami
penyempitan Hal ini disebabkan oleh pemaparan toksik pada organism uji.
87

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Bahan toksik sekecil apapun konsentrasinya akan mempengaruhi organ-


organ yang ada pada ikan. Efek polutan tersebut menyerang sel jaringan suatu
organ hingga mempengaruhi fungsi organ.
Setiap toksik tidak selamanya menyerang semua sel jaringan sebelum dia
menyerang satu sel tujuan dari jenis toksik tersebut. Pada hepar, insang,
intestinum, dan ren itu merupakan hal fital pada ikan. Ini terlihat bahwa toksik
lebih dahulu menyerang ke satu bagian jaringan baru kemudian meyerang sel
jaringan yang lain.

5.2 Saran

Praktikum hispatologi ini sebaiknya dimulai dari pembuatan preparat


histologi. Sehingga mahasiswa nantinya mampu jika dituntut untuk membuat
suatu preparat dari organ-organ tertentu.
88

DAFTAR PUSTAKA

http://www.m3undip.org/ed3/artikel_12_03.htm

http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20080824010617AAQslmP

http://theblues68.blogspot.com/2009/04/ganguan-karena-
penyakit.html?zx=d688f56dca02616e

http://littleaboutmyworld.wordpress.com/2009/07/19/patologi-dan-histologi-gigi-
sulung-yang-resorbsi/

http://afie.staff.uns.ac.id/2008/12/25/beda-apoptosis-dan-nekrosis/