Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN KERJA PRAKTEK

UNIT PRODUKSI UREA

Disusun oleh :
Indrihapsari (121080010)
Rizki Kurniasih (121080018)

UNIT PRODUKSI UREA


Pabrik ini didesain untuk memproduksi urea sebanyak 1400 ton per hari dengan
menggunakan proses ACES (Advanced Cost and Energy Saving) yang hemat energi. Pabrik
menggunakan gas CO2 dan amoniak cair dari pabrik amoniak sebagai bahan baku. Gas CO2
dan amoniak cair direaksikan membentuk amonium karbamat (NH2COONH4) dan
dilanjutkan dehidrasi karbamat membentuk urea (NH2CONH2). Larutan urea dimurnikan
dengan cara menguraikan dan memisahkan amonium karbamat yang tidak terkonversi
dengan penurunan tekanan dan pemanasan dalam dua tingkat decomposer. Larutan urea
selanjutnya dipekatkan dengan cara menguapkan air dan larutan lainnya hingga kepekatan
99,7% berat. Larutan urea pekat diproses menjadi butiran dengan cara dispray dan
pendinginan menggunakan udara. Gas NH3 dan CO2 yang terpisahkan diambil kembali dalam
dua tingkat absorbsi menggunakan proses kondesat sebagai absorben dan kemudian
dikembalikan ke tahap sintesis. Uap air yang teruapkan dan terpisahkan didinginkan dan
dikondesasikan. Sejumlah kecil urea, NH3 dan CO2 dalam kondensat diolah dan dipisahkan
dengan cara stripping dan hidrolisa kemudian dikirim kembali untuk direaksikan membentuk
urea.
Proses di pabrik urea dapat dibagi dalam 5 tahap, yaitu : tahap sintesis, purifikasi,
konsentrasi dan pembutiran, recovery, dan pengolahan proses kondensat.
1. Tahap Sintesis
Urea dibuat dengan mereaksikan amoniak dan CO2 membentuk amonium
karbamat (selanjutnya disebut karbamat) dengan reaksi yang sangat eksotermis,
kemudian diikuti dengan reaksi dehidrasi amonium karbamat menjadi urea yang
endotemis.
Reaksi kimia yang terjadi di dalam reaktor adalah dua tingkat, yaitu sebagai
berikut :
a. Pembentukkan karbamat :
2 NH3 + CO2

NH2COONH4

b. Dehidrasi karbamat :
NH2COONH4

NH2CONH2 + H2O

Reaksinya adalah reversibel dan berlangsung pada temperatur 174-177 C dan


tekanan 175 kg/cm2g dengan perbandingan umpan yang digunakan adalah H2O/CO2 =
0,64 dan NH3/CO2 = 4,0.
Proses pada tahap ini dilaksanakan pada empat alat utama :
1.1 Reaktor (DC-101)
Di dalam reaktor terjadi pengontakkan NH3 cair dan larutan karbamat. NH3
cair dipompa ke reaktor menggunakan NH3 feed pump (GA-101A/B) dan melalui
ammonia preheater (EA-103). Larutan karbamat berasal dari carbamat
condenser. Dengan pengontakkan ini terjadi reaksi pembentukkan karbamat dan
urea. Kedua reaksi merupakan reaksi kesetimbangan, sehingga untuk mencapai
konversi yang diinginkan diperlukan kontrol terhadap :
a. Temperatur
Reaksi konversi urea merupakan reaksi endotermis dan untuk
mencapai konversi yang tinggi diperlukan temperatur reaksi tinggi.
Temperatur terlalu tinggi menurunkan pembentukkan urea, karena terjadi
penambahan volum gas. Pertambahan volum gas dengan sendirinya akan
menambah laju alir gas ke scrubber. Temperatur rendah juga menurunkan
konversi urea, karena reaksi pembentukkan urea adalah reaksi endotermis.
Reaktor beroperasi pada temperatur 180-184oC dan ini tergantung pada
jumlah produksi. Temperatur dalam reaktor diatur dengan menaikkan atau
menurunkan steam pemanas pada ammonia preheater, mengatur ekses NH3
dan laju larutan recycle.
b. Tekanan
Konversi amonium karbamat menjadi urea hanya berlangsung pada
fasa cairan, jadi diperlukan tekanan tinggi. Tekanan operasi yang terlalu
tinggi akan dapat menyebabkan kerusakkan pada dinding reaktor apabila
melebihi tekanan desain. Tekanan yang rendah akan menurunkan
pembentukkan urea karena larutan yang menguap bertambah. Reaktor
beroperasi pada tekanan 163-170 kg/cm2.
c. Waktu reaksi
Untuk mencapai konversi urea yang tinggi, diperlukan waktu reaksi
yang cukup. Waktu reaksi diatur/dikendalikan dengan ketinggian level
cairan dalam reaktor. Level tinggi menyebabkan adanya larutan yang

terbawa ke scrubber. Level yang rendah akan mengurangi waktu reaksi


sehingga konversi yang didinginkan tidak tercapai. Level operasi berkisar
51-53%. Ketinggian level diatur dengan bukaan valve pada bagian keluaran
reaktor.
d. Perbandingan molar NH3/CO2.
Untuk mencapai homogenitas rekasi diperlukan reaktan dengan
konsentrasi tinggi. Di antara kedua reaktan (NH3 dan CO2), NH3 lebih
mudah dipisahkan dari aliran gas daripada CO2. Untuk memisahkan NH3
dari aliran gas dapat dilakukan dengan absorpsi menggunakan air. Untuk
ekses reaktan digunakan ekses NH3. Perbandingan molar NH3/CO2 adalah
4. Perbandingan ini berfungsi untuk menjaga konversi. Perbandingan
rendah akan menurunkan laju pembentukkan urea dan menambah beban
pada stripper. Perbandingan tinggi akan menambah laju gas menuju
scrubber. Perbandingan molar dikendalikan dengan mengatur laju NH3.
Larutan urea yang terbentuk di dalam reaktor keluar melalui down
pipe dan masuk ke stripper secara garvitasi dan gas yang terbentuk
mengalir ke scrubber.
1.2

Stripper (DA-101)
Stripper berfungsi untuk menguraikan larutan karbamat yang tidak
terkonversi dan memisahkan NH3 dan CO2 dari larutan urea. Ekses NH 3
dipisahkan dari aliran dengan menggunakan tray-tray pada bagian atas stripper.
Reaksi penguraian yang terjadi :
NH2COONH4

2NH3 + CO2

Kalor untuk reaksi penguraian diperoleh dari steam yang dialirkan pada
falling type heater. Pada stripper dialirkan gas CO2, dengan adanya aliran ini
akan meningkatkan tekanan parsial CO 2 yang mengakibatkan larutan karbamat
terurai. Gas CO2 terlebih dahulu dikompresi dengan CO2 compressor (GB-101)
dan diinjeksikan udara lewat interstage CO2 compressor. Penginjeksian udara
berfungsi anti korosi/pasivasi pada logam-logam peralatan proses. Supaya proses
pada stripper sesuai dengan kebutuhannya diperlukan kontrol terhadap :
a. Temperatur
Reaksi

penguraian

merupakan

endotermis,

untuk

memenuhi

kebutuhan kalor reaksi diperlukan temperatur yang tinggi. Temperatur yang

terlalu tinggi dapat menyebabkan korosi pada dinding stripper. Temperatur


rendah akan menurunkan laju penguraian. Stripper beroperasi pada
temperatur 175-177oC.
b. Level
Agar sebagian besar karbamat dapat diuraikan diperlukan waktu
kontak antara larutan dengan pemanas yang mencukupi. Kontrol level
digunakan untuk mengatur waktu kontak antara larutan dengan steam dan
gas CO2. Level yang terlalu rendah akan menyebabkan banyak gas CO2
yang terbawa ke HP decomposer. Level yang tinggi akan meningkatkan
reaksi pembentukkan biuret dan hidrolisa urea :
NH2COONH2
2NH2CONH2

+ H2O

2NH3 + CO2 - Q

NH2COONH4 (biuret) + NH3 - Q

Level dijaga pada rentang 30-38%. Pengendalian level dilakukan


dengan mengatur bukaan valve pada bagian keluaran.
c.

Aliran CO2
Selain dengan menggunakan pemanas, penguraian karbamat dapat
dilakukan dengan meningkatkan tekanan parsial CO2. Aliran CO2 rendah
akan menurunkan penguraian karbamat, sedangkan aliran CO2 yang tinggi
akan menurunkan perbandingan molar NH3/CO2 pada reaktor. Laju alir CO2
tergantung pada jumlah produksi.

d. Tekanan Steam
Steam berfungsi sebagai pemanas, apabila tekanan steam meningkat
dengan sendirinya temperatur meningkat. Peningkatan temperatur dapat
mengakibatkan terjadinya pembentukkan biuret dan hidrolisa urea. Tekanan
steam rendah, kalor yang dibutuhkan untuk menguraikan karbamat tidak
mencukupi sehingga efisiensi stripper menurun. Larutan urea keluaran
stripper diekspansi hingga tekanan menjadi 18-19 kg/cm 2 dan temperatur
135-136oC. Larutan urea selanjutnya dipanaskan pada bagian shell EA102.
1.3

Scrubber (DA-102)
Scrubber berfungsi untuk mengabsorp gas-gas dari reaktor dengan
menggunkan larutan karbamat recycle. Absorpsi terjadi dengan adanya reaksi
pembentukkan karbamat dari gas-gas tersebut.

2NH3

+ CO2

NH4COONH2 +

Larutan dialirkan ke carbamate condenser (EA-101). Gas-gas yang tidak


terabsorp dikirim ke HP decomposer (DA-201) untuk diabsorp lebih lanjut.
1.4

Carbamate Condenser (EA-101 dan EA-102)


Didalam EA-101 dan EA-102 gas dari DA-101 dikondensasikan dan
diabsorbsi oleh larutan karbamat recycle dari tahap recovery. Kedua condenser
dioperasikan tekanan 163-170 kg/cm2 dan temperatur 173,5-175oC. Sebagian
besar larutan karbamat terbentuk pada bagian ini.
2NH3

+ CO2

NH4COONH2 +

EA-101 berfungsi mengabsorp gas menggunakan larutan karbamat dari


scrubber dan memanfaatkan panas reaksi untuk menghasilkan steam. Larutan
karbamat yang terbentuk dialirkan ke reaktor. Apabila temperatur EA-101 tinggi
maka temperatur pada reaktor meningkat dan sebaliknya. Steam yang dihasilkan
diperlukan kontrol terhadap tekananya. Peningkatan tekanan steam akan
menurunkan kalor yang diserap dari EA-101, dan hal ini akan mengakibatkan
peningkatan pada temperatur bawah reaktor.
EA-102 berfungsi mengabsorp gas menggunakan larutan karbamat recycle
dan panas reaksi dimanfaatkan untuk memanaskan larutan urea sebelum masuk
ke HP decomposer. Larutan karbamat yang terbentuk diproses lebih lanjut pada
reaktor membentuk urea. Larutan urea dipanaskan pada bagian shell, dengan
pemanasan ini karbamat yang tersisa akan terurai menjadi amoniak dan CO 2.
Temperatur reaksi perlu dikontrol, karena proses ini mempengaruhi kondisi
proses pada reaktor dan HP decomposer. Apabila temperatur rendah maka
temperatur reaktor dan HP decomposer turun. Penurunan temperatur pada HP
decomposer akan menambah beban pada tahap purifikasi. Larutan urea yang
dipanaskan pada bagian shell EA-102 dialirkan ke tahap purifikasi
2. Tahap Purifikasi
Pada tahap ini ammonium karbamat, air dan NH 3 yang terkandung larutan urea
diuraikan dan dipisahkan dengan cara pemanasan dan penurunan tekanan. Reaksi yang
terjadi :
NH2COONH4

2 NH3 + CO2 - Q

Tahap purfikasi dilaksanakan pada dua alat :


2.1

HP Decomposer (DA-201)
Di dalam DA-201 karbamat yang masih diuraikan menggunakan pemanas
menggunakan steam condensate di dalam falling film type internal heat
exchanger. Untuk mencegah korosi pada vessel dimasukkan gas keluaran DA102, karena gas mengandung oksigen. Dalam proses dekomposisi dan pemisahan
diperlukan kontrol terhadap :
a. Temperatur
Temperatur operasi menunjukkan jumlah kalor yang tersedia .
Temperatur rendah akan menurunkan jumlah dekomposisi karbamat
sehingga menambah beban LP decomposer (DA-202). Temperatur tinggi
dapat menyebabkan korosi pada peralatan dan pembentukkan biuret serta
hidrolisa air :
NH2COONH2
2NH2CONH2

+ H2O

2NH3 + CO2 - Q

NH2COONH4 (biuret) + NH3 - Q

DA-201 beroperasi pada temperatur 158-159oC.


b. Tekanan
Laju dekomposisi meningkat dengan penurunan tekanan operasi dan
sebaliknya. Tetapi tekanan yang terlalu rendah akan menurunkan
temperatur operasi. DA-201 beroperasi pada tekanan 17-17,5 kg/cm2.
c. Level
Level menunjukkan lamanya larutan di dalam DA-201. Level yang
tinggi dapat menyebabkan terjadi reaksi samping berupa pembentukkan
biuret. Level rendah akan menyebabkan terjadinya kesalahan pengukuran
pada alat kontrol temperatur. Bila ini terus berlanjut akan menyebabkan
tekanan larutan menuju DA-202 melebihi tekanan desain. Level pada DA201 dijaga pada 31-33%. Larutan urea dari DA-201 dialirkan ke DA-202.
2.2

LP Decomposer (DA-202)
Larutan urea dari DA-201 yang masih mengandung NH3, CO2 dan karbamat
dimurnikan lebih lanjut. Proses pemurnian dilakukan dengan penurunan tekanan
menjadi 2,5-2,6 kg/cm2, pemanasan dengan steam condensate dan CO2 stripping.
Agar proses pemurnian berjalan dengan baik perlu dikontrol :

a. Temperatur
Peningkatan temperatur akan mempermudah pelepasan gas dari
larutan, tetapi apabila temperatur terlalu tinggi akan terjadi pembentukkan
biuret dan hidrolisa urea. Temperatur operasi DA-202 adalah 123-1250C.
b. Tekanan
Penurunan tekanan akan meningkatkan laju dekomposisi dan
pelepasan gas dari larutan. Tekanan terlalu rendah dapat membuat larutan
menjadi pekat dan sulit untuk dialirkan. Tekanan operasi pada 2,5-2,6
kg/cm2.
c. Level
Pengaruh level sama dengan pengaruh pada DA-201.
d. Aliran CO2
Penambahan gas CO2 pada DA-202 berfungsi untuk mempercepat
proses dekomposisi karbamat dan pemisahan gas-gas yang terlarut. Aliran
gas CO2 rendah akan menurunkan kemampuan dari decomposer. Tetapi laju
CO2 terlalu tinggi akan meningkatkan kadar CO 2 dan titik leleh larutan
meningkat. Penurunan tititk leleh akan menyebabkan pembentukkan kristal
urea dalam aliran dan sulit untuk dialirkan. Laju alir CO 2 dijaga pada laju
150-160 Nm3/jam.
Larutan urea selanjutnya dikirim flash separator (FA-205) untuk
memisahkan gas-gas yang masih tersisa. Larutan urea diekspansi menjadi
tekanan atmosfer dan gas-gas yang terlarut akan terlepas. Gas yang
terbentuk dipisahkan dalam FA-205 dan dikirim ke tahap recovery. Larutan
urea dialirkan ke urea solution tank (FA-201).
3. Tahap Evaporasi/Pemekatan
Dalam tahap ini larutan urea dipekatkan mencapai 99,7% berat sebelum dikirim
ke prilling tower. Pemekatan larutan dilakukan dengan menguap air yang terdapat
dalam larutan menggunakan pemanasan dan tekanan vakum. Tahap ini terdiri atas dua
alat utama:
3.1 Vacum Concentrator (FA-202A/B)
Larutan urea dari FA-201 dipompakan ke dalam FA-201A. Larutan urea
divakumkan menggunakan steam ejector hingga kevakuman 125-185 mmHg

(kondisi desain 150 mmHg) Dengan pemvakuman akan menurunkan titik didih
air. Panas untuk penguapan diperoleh dari panas reaksi pada HP absorber (EA410B). Untuk proses penguapan air dapat berjalan dengan baik diperlukan kontrol
terhadap :
a. Temperatur
Pada tekanan vakum 150 mmHg air memiliki titik didih 80 oC.
Dengan penurunan titik didih air akan mempermudah pemisahan air dari
larutan. Temperatur operasi dijaga di atas titik didih air. Temperatur operasi
pada 81-81oC.
b. Kevakuman
Kondisi vakum mempengaruhi densitas kristal. Tingkat kevakuman
rendah akan meningkatkan

temperatur dan densitas kristal menurun.

Tingkat kevakuman tinggi menurunkan titik didih air sehingga banyak air
yang menguap dan densitas kristal meningkat. Peningkatan kristal terlalu
tinggi dan menyebabkan penyumbatan pada pipa. Larutan dari FA-202B
dengan kepekatan sekitar 84% berat selanjutnya dipanaskan pada heater for
FA-202 (EA-201) menggunakan steam tekanan rendah hingga temperatur
133-134oC.
Larutan selanjutnya dimasukkan ke dalam vacuum concentrator
upper (FA-202A). Di dalam alat ini larutan urea dipekatkan lebih lanjut
hingga mencapai konsentrasi 97,7% berat. Temperatur operasi berkisar 133134oC. Temperatur terlalu rendah akan menyebabkan terjadinya choking
(penyumbatan pada pipa karena pembentukkan kristal urea). Temperatur
terlalu tinggi akan mendorong terbentuknya biuret.
Tingkat kevakuman operasi sama dengan FA-202B. Tingkat
kevakuman yang tinggi akan meningkatkan konsentrasi urea, tetapi apabila
terlalu tinggi dapat menyebabkan choking pada pipa aliran. Tingkat
kevakuman rendah akan menurunkan konsentrasi urea dan menambah
beban pada final separator (FA-203).
3.2 Final Separator (FA-203)
Pada bagian ini larutan urea dipekatkan hingga konsentrasi 99,7%.
Pemekatan dilakukan dengan cara pemanasan pada Final Concentration (EA202) dan pemvakuman di FA-203.

Larutan urea dari FA-202A dipanaskan pada EA-202 menggunakan steam


tekanan rendah hingga temperatur 138,5-140oC. Apabila temperatur rendah dari
rentang ini akan menyebabkan pembentukkan padatan/kristal uera pada pipa dan
vessel, karena titik leleh urea pada tekanan desain alat adalah 138oC. Tetapi
temperatur terlalu tinggi akan meningkatkan pembentukkan biuret.
Tekanan operasi FA-203 36-47 mmHg. Tingkat kevakuman yang rendah
akan menyebabkan kadar uap air dalam urea prill meningkat. Waktu pemekatan
dalam FA-203 diatur dengan ketinggian level bawah vessel. Level operasi pada
70-86% dan ini tergantung pada kapasitas produksi. Level yang terlalu tinggi
akan menyebabkan peningkatan pembentukkan biuret. Larutan urea dikirim ke
tahap pembutiran.
4. Tahap Pembutiran
Larutan urea dengan konsentrasi 99,7% berat dilairkan ke dalam prilling tower.
Di dalam prilling tower larutan urea dispray, didinginkan dan dipadatkan untuk
memperoleh urea prill. Dalam tahap ini terdiri atas beberapa bagian :
4.1 Head Tank (FA-301) dan Distributor (FJ-301A-I)
Larutan urea dari FA-302 dipompakan ke Head tank (FA-301). Pada FA301 Larutan dialirkan ke distributor (FJ-301A-I) yang berupa acoustic
granulator. Pada acoustic granulator larutan urea dispray dalam bentuk tetesantetesan. Untuk menghasilkan butiran perlu dijaga temperatur dari larutan urea.
Temperatur operasi 139-140oC. Temperatur di bawah rentang ini akan
menyebabkan choking, karena larutan urea akan membentuk kristal/padatan.
Temperatur lebih tinggi akan meningkatkan pembentukkan biuret. Larutan urea
dialirkan dari FA-301 ke FJ-310 A-I secara gravitasi, maka perlu dijaga level
pada FA-301. Level tangki dijaga pada level 50-70%. Level lebih rendah akan
menghasilkan aliran larutan urea yang lebih kecil sehingga kualitas produk
menurun. Level tinggi meningkatkan pembentukkan biuret.
4.2 Fluidizing Cooler (FD-302)
Tetesan urea dari accoustic granulator didinginkan pada fluidizing cooler
(FC-302) menggunakan udara dari blower (GB-302) yang terlebih dahulu
dipanaskan air heater (EC-301) menggunakan steam. Temperatur adalah variabel

yang perlu dikendalikan. Temperatur operasi rendah akan menghasilkan produk


urea prill dibawah temperatur lingkungan. Ketika produk keluar dari proses
pembutiran akan kontak dengan lingkungan, temperatur produk akan naik
mencapai temperatur lingkungan. Peningkatan temperatur diikuti dengan absorpsi
uap air dari udara. Temperatur tinggi pendinginan tidak merata pada urea prill dan
terbentuk aglomerasi. Butiran urea akan disaring menggunakan bar screen,
butiran dengan ukuran diameter lebih besar dari 1,7 mm akan dilarutkan kembali
di FA-302 dicampur dengan larutan pencuci dari dust chamber (FC-302). Urea
prill yang memenuhi spesifikasi dispray dengan uresoft untuk mencegah
pengumpalan sebelum dikirim ke pengantongan.
4.3 Dust Chamber (FC-302)
Debu urea dari proses pembutiran akan direcover pada dedusting system.
Dedusting system terdiri dari Dust Chamber (FC-302) untuk menangkap debu,
circulation pump (GB-301) dan induce fan untuk menghisap udara panas. Debu
urea yang terbawa oleh udara pendingin ditangkap pada FC-302, debu yang
tertangkap dicuci dengan menggunakan larutan pencuci dengan cara dispray.
Pada bagian atas terdapat demister yang berfungsi untuk menahan debu dan
cairan yang tidak terabsorp pada packed bed. Untuk membersihkan demister
digunakan kondensat dari DA-501 yang dispraykan ke demister. Kedua larutan
pencuci ditampung dalam tangki FD-301. Sebagian larutan dikirim ke urea
solution tank (FA-201) dan sebagian lagi dikirim ke FA-302 untuk dicampur
dengan off spec urea dan disirkulasi untuk pencucian dust chamber dan demister.
5. Tahap Recovery
Gas NH3 dan CO2 yang terlepas dari tahap purifikasi diabsorpsi dalam tahap
recovery menggunakan kondensat proses sebagai absorben. Gas NH3 dan CO2
diabsorpsi membentuk karbamat dan aqua amoniak :
2NH3

+ CO2

NH3

+ H2O

NH4COONH2 + Q
NH4OH +

Absorpsi gas dilaksanakan dalam tiga alat :

5.1 HP Absorber (EA-401A/B)


Gas CO2 dan NH3 keluaran HP Decomposer (DA-201) dikontakkan
absorben berupa larutan karbamat dari EA-402. Aliran gas dimasukkan pada
bagian bawah dan didistribusikan melalui nosel dan absorben dialirkan dari
bagian atas. Pengontakkan menghasilkan reaksi pembentukkan karbamat dan
aqua amoniak, kedua senyawa ini terlarut di dalam absorben. Proses absorpsi
menghasilkan panas dan dimanfaatkan untuk pemanasan larutan urea di vacuum
concentrator (FA-202A) dan produksi air panas. Gas yang tidak terabsorp
dialirkan ke washing column (DA-401) untuk diabsorp lebih lanjut. Agar proses
absorpsi berlangsung dengan efisien perlu dikontrol :
a. Level
Level larutan dalam EA-401 menentukkan waktu kontak antara
absorben dan gas. Level rendah akan menghasilkan proses absorpsi yang
tidak efisien. Level tinggi akan menyebabkan sebagian absorben terbawa
aliran gas. Level operasi 65-75%.
b. Temperatur
Proses absorpsi bersifat eksotermis, sehingga temperatur tinggi akan
menurunkan efisiensi absorpsi dan aliran gas ke DA-401 meningkat.
Dengan adanya pembentukkan karbamat dalam absorben, temperatur
absorben harus dijaga agar tidak terjadi pembentukkan kristal karbamat.
Pembentukkan kristal terjadi temperatur rendah dan ini akan menyumbat
aliran larutan karbamat. Temperatur operasi dijaga pada 58-98oC. Larutan
karbamat dipompa dengan carbamate pump menuju scrubber (DA-102)
dan carbamate condenser (EA-102).
5.2 LP Absorber (EA-402)
Gas NH3 dan CO2 keluaran LP decomposer diabsorp dengan larutan
absorben dari DA-401 kolom atas. Proses absorpsi sama dengan proses di HP
absorber. Temperatur operasi dijaga di atas 40oC. Pada temperatur ini akan terjadi
pembentukkan padatan karbamat. Untuk menjaga efisiensi absorpsi diperlukan
waktu kontak yang mencukupi. Level operasi 64-85%, pada level ini waktu
kontak untuk absorpsi mencukupi. Gas yang tidak terabsorp dialirkan final
absorber (DA-503) untuk diabsorp lebih lanjut. Larutan absorben dialirkan ke
DA-401 kolom bawah.

5.3 Washing Column (DA-401)


Washing column berfungsi mengabsorp gas-gas yang tidak terabsorp di EA401. DA-401 terbagi atas dua kolom. Kolom bawah berfungsi mengabsorp gas
keluaran EA-401B dengan menggunakan absorben dari EA-402 dan kolom atas
berfungsi mengabsorp gas dari kolom bawah menggunakan kondensat proses.
Gas-gas yang tidak terabsorb dibuang ke atmosfer. Dalam proses absorpsi perlu
dikontrol:
a. Temperatur atas kolom
Temperatur atas yang terlalu tinggi akan menyebabkan gas yang
keluar mengandung banyak NH3 dan CO2.
b. Tekanan
Tekanan operasi rendah akan menyebabkan gasifikasi larutan
karbamat.
6. Pengolahan Kondensat
Tahap ini berfungsi untuk mengambil urea, gas NH 3 dan CO2 yang terikut dalam
uap air yang terdapat pada tahap pemekatan. Tahap ini terdiri atas dua bagian :
6.1 Final Absorber (DA-503)
Uap air yang terbentuk di tahap evaporasi ditarik oleh steam ejector (EE201, 501/3) dan dikondensasikan di surface condenser (EA-501/2/3). Uap air
yang terkondensasi ditampung di dalam process condensate tank (FA-501). Uap
yang tidak terkondensasi ditarik oleh second ejector (EE-502) dan dimasukkan ke
dalam final absorber (DA-503).
Di dalam absorber gas dikontakkan dengan kondensat proses dari FA-501.
Dengan pengontakkan ini uap air akan terkondensasi dan NH3 dan CO2
terkonversi menjadi karbamat dan aqua amoniak. Gas-gas yang tidak terabsorb
diventing ke atmosfer.
Reaksi pembentuk karbamat dan aqua amoniak :
2NH3

+ CO2

NH3

+ H2O

NH4COONH2 +
NH4OH

Kondensat ditampung dalam FA-501.

6.2 Process Condensate Stripper (DA-501) dan Urea Hydrolizer (DA-502).


Di dalam kondensat proses terdapat karbamat, urea dan aqua amoniak.
Sebelum dikirim ke utilitas, senyawa-senyawa ini harus dipisahkan. Kondensat
proses dari FA-501 dipompakan ke kolom atas. Pada kolom atas larutan
distripping menggunakan gas keluaran urea hydrolizer (DA-502) dan pemanasan
dengan steam. Karbamat dan aqua amoniak akan terurai menjadi NH 3, CO2 dan
H2O.
NH4COONH2
NH4OH

2NH3 + CO2 - Q
NH3 + H2O - Q

Gas yang terbentuk dari proses stripping dikirim ke LP Decomposer (DA202). Kondensat keluaran kolom atas dimasukkan ke bagian bawah kolom DA502. Di dalam kolom kondensat dikontakkan dengan steam dan urea yang
terkandung di dalamnya akan terhidrolisis :
NH2CONH2 + H2O

2NH3 + CO2 - Q

Gas dari proses dialirkan ke kolom atas DA-501 dan kondensat dialirkan ke
preheater for DA-502 (EA-505) untuk memanaskan kondensat masukkan DA502. Kondensat selanjutnya dialirkan ke kolom bawah DA-501 dan kontak
dengan steam untuk menguraikan dan memisahkan sisa-sisa urea, aqua amoniak
dan karbamat. Kondensat keluar melalui bagian bawah kolom dan didinginkan
pada preheater for DA-501 (EA-504) menggunakan kondensat masukkan DA501. Kondensat sebagian digunakan sebagai scrubber di prilling tower dan
sebagian lagi dialirkan ke FA-305.