Anda di halaman 1dari 5

Sejarah Hukum Di Indonesia

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
salah satu kegunaan sejarah hukum adalah untuk mengungkapkan fakta-fakta hukum tentang masa
lampau dalam kaitannya dengan masa kini. Hal di atas merupakan suatu proses, suatu kesatuan, dan
satu kenyataan yang diahadapi, yang terpenting bagi ahli sejarah data dan bukti tersebut adalah harus
tepat, cenderung mengikuti pentahapan yang sistematis, logika, jujur, kesadaran pada diri sendiri dan
imajinasi yang kuat.Sejarah hukum dapat memberikan pandangan yang luas bagi kalangan hukum,
karena hukum tidak mungkin berdiri sendiri, senantiasa dipengaruhi oleh berbagai aspek kehidupan lain
dan juga mempengaruhinya. Hukum masa kini merupakan hasil perkembangan dari hukum masa
lampau, dan hukum masa kini merupakan dasar bagi hukum masa mendatang. Sejarah hukum akan
dapat melengkapi pengetahuan kalangan hukum mengenai hal-hal tersebut.
1.2 Rumusan Masalah
Mayoritas masyarakat Indonesia hanya menerima hukum hukum yang berlaku di Indonesia tanpa
mengetahui sejarah hukum di Indonesia. Hal ini yang membuka peluang bagi masyarakat Indonesia
untuk melanggar hukum yang ada atau tidak mempunyai kesadaran akan hal tersebut karena tidak
memahami prose-proses atau sejarah pada masa lampau.
1.3 Tujuan Penulisan
1. Mengetahui sejarah hukum di Indonesia
2. Memahami sejarah hukum di Indonesia

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Sejarah
Sejarah dapat diartikan sebagai kejadian dan peristiwa yang benar-benar terjadi pada masa lampau atau
asal-usul (keturunan) silsilah, terutama bagi raja-raja yang memerintah. Adapun ilmu sejarah adalah ilmu
yang digunakan untuk mempelajari peristiwa penting masa lalu manusia Pengetahuan sejarah meliputi
pengetahuan akan kejadian-kejadian yang sudah lampau serta pengetahuan akan cara berpikir secara
historis
Dahulu, pembelajaran mengenai sejarah dikategorikan sebagai bagian dari ilmu budaya (humaniora).
Akan tetapi, kini sejarah lebih sering dikategorikan ke dalam ilmu sosial, terutama bila menyangkut
perunutan sejarah secara kronologis. Ilmu sejarah mempelajari berbagai kejadian yang berhubungan
dengan kemanusiaan pada masa lalu. Ilmu sejarah dapat dibagi menjadi kronologi, historiografi,
genealogi,paleografi, dan kliometrik.
2.2 Hukum
Hukum adalah sistem yang terpenting dalam pelaksanaan atas rangkaian kekuasaan kelembagaan. dari
bentuk penyalahgunaan kekuasaan dalam bidang politik, ekonomi dan masyarakat dalam berbagai cara
dan bertindak, sebagai perantara utama dalam hubungan sosial antar masyarakat terhadap kriminalisasi
dalam hukum pidana, hukum pidana yang berupayakan cara negara dapat menuntut pelaku dalam
konstitusi hukum menyediakan kerangka kerja bagi penciptaan hukum, perlindungan hak asasi manusia
dan memperluas kekuasaan politik serta cara perwakilan di mana mereka yang akan dipilih. Administratif
hukum digunakan untuk meninjau kembali keputusan dari pemerintah, sementara hukum internasional
mengatur persoalan antara berdaulat negara dalam kegiatan mulai dari perdagangan lingkungan
peraturan atau tindakan militer. filsuf Aristotle menyatakan bahwa "Sebuah supremasi hukum akan jauh
lebih baik dari pada dibandingkan dengan peraturan tirani yang merajalela.
2.2.1 Bentuk Hukum
Hukum dapat dibagi dalam berbagai bidang, antara lain hukum pidana/hukum publik, hukum
perdata/hukum pribadi]], hukum acara, hukum tata negara, hukum administrasi negara/hukum tata usaha
negara, hukum internasional, hukum adat, hukum islam, hukum agraria, hukum bisnis, dan hukum
lingkungan.
Hukum pidana

Hukum pidana termasuk pada ranah hukum publik. Hukum pidana adalah hukum yang mengatur
hubungan antar subjek hukum dalam hal perbuatan - perbuatan yang diharuskan dan dilarang oleh
peraturan perundang - undangan dan berakibat diterapkannya sanksi berupa pemidanaan dan/atau
denda bagi para pelanggarnya. Dalam hukum pidana dikenal 2 jenis perbuatan yaitu kejahatan dan
pelanggaran. Kejahatan ialah perbuatan yang tidak hanya bertentangan dengan peraturan perundang undangan tetapi juga bertentangan dengan nilai moral, nilai agama dan rasa keadilan masyarakat.
Pelaku pelanggaran berupa kejahatan mendapatkan sanksi berupa pemidanaan, contohnya mencuri,
membunuh, berzina, memperkosa dan sebagainya. Sedangkan pelanggaran ialah perbuatan yang hanya
dilarang oleh peraturan perundangan namun tidak memberikan efek yang tidak berpengaruh secara
langsung kepada orang lain, seperti tidak menggunakan helm, tidak menggunakan sabuk pengaman
dalam berkendaraan, dan sebagainya. Di Indonesia, hukum pidana diatur secara umum dalam Kitab
Undang-undang Hukum Pidana (KUHP), yang merupakan peninggalan dari zaman penjajahan Belanda,
sebelumnya bernama Wetboek van Straafrecht (WvS). KUHP merupakan lex generalis bagi pengaturan
hukum pidana di Indonesia dimana asas-asas umum termuat dan menjadi dasar bagi semua ketentuan
pidana yang diatur di luar KUHP (lex specialis)
Hukum perdata
Salah satu bidang hukum yang mengatur hubungan-hubungan antara individu-individu dalam masyarakat
dengan saluran tertentu. Hukum perdata disebut juga hukum privat atau hukum sipil. Salah satu contoh
hukum perdata dalam masyarakat adalah jual beli rumah atau kendaraan .
Hukum perdata dapat digolongkan antara lain menjadi:
1. Hukum keluarga
2. Hukum harta kekayaan
3. Hukum benda
4. Hukum Perikatan
5. Hukum Waris
Hukum acara
Untuk tegaknya hukum materiil diperlukan hukum acara atau sering juga disebut hukum formil. Hukum
acara merupakan ketentuan yang mengatur bagaimana cara dan siapa yang berwenang menegakkan
hukum materiil dalam hal terjadi pelanggaran terhadap hukum materiil. Tanpa hukum acara yang jelas
dan memadai, maka pihak yang berwenang menegakkan hukum materiil akan mengalami kesulitan
menegakkan hukum materiil. Untuk menegakkan ketentuan hukum materiil pidana diperlukan hukum
acara pidana, untuk hukum materiil perdata, maka ada hukum acara perdata. Sedangkan, untuk hukum
materiil tata usaha negara, diperlukan hukum acara tata usaha negara. Hukum acara pidana harus
dikuasai terutama oleh para polisi, jaksa, advokat, hakim, dan petugas Lembaga Pemasyarakatan.
2.3 Pembagian Hukum
Pembagian Hukum Menurut Sumbernya.
1. Hukum Undang-Undang yaitu : Hukum yang tercantum dalam buku perundang-undangan.
2. Hukum Kebiasaan yaitu : Hukum yang timbul dalam masyarakat dan berlaku secara umun.
3. Hukum Traktaa yaitu : Hukum yang ditetapkan dalam suatu perjanjian antara satu dengan negara lain.
4. Hukum Jurisprudensi yaitu : hukum yang dibentuk karena keputusan hakim.
Pembagian Menurut Berlakunya
1. Hukum tak tertulis
2. Hukum tertulis
Menurut Tempat Berlakunya
1. Hukum nasional yaitu : Hukum yang berlaku pada waktu dan tempat dalam suatu negara.
2. Hukum Internasional yaitu : Hukum yang mengatur hubungan hukum dalam dunia Internasional.
3. Hukum Asing yaitu : Hukum yang berlaku dalam negara lain.
4. Hukum Gereja yaitu : Hukum yang berlaku didalam suatu gereja untuk pada anggotanya.
Menurut Waktu berlakunya :
1. Ius Constituentum yaitu : Hukum yang berlaku sekarang bagi suatu masyarakat dan daerah tertentu.
2. Ius Constituendam yaitu : hukum yang diharapkan berlaku pada waktu akan datang.
3. Hak Asasi (Hukum Alam) yaitu : Hgukum yang berlaku dimana-mana dalam segala waktu dan untuk
segala bangsa di Dunia.

Menurut Cara Mempertahankannya


1. Hukum Materiil yaitu : Hukum yang memuat aturan-aturan kepentingan dan hubungan yang berwujud
perintah dan larangan.
2. Hukum Formal yaitu : Hukum yang memuat peraturan cara bagaimana melaksanakan dan
memperytahankan hukum materiil.
Menurut Wujudnya
1. Hukum Obyektif.
2. Hikum Subyektif.
Menurut Isinya
1. Hukum Privat yaitu : Hukum yang mengatur hubungan orang yang satu dengan lain.
2. Humkum Publik yaitu : Hukum yang mengatur antara negara dengan perorangan atau masyarakat.

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Sejarah hukum Indonesia
Sumbangan Von Savigny sebagai Bapak Sejarah Hukum telah menghasilkan aliran historis (sejarah).
Cabang ilmu ini lebih muda usianya dibandingkan dengan sosiologi hukum. Berkaitan dengan masalah ini
Soedjono, D., menjelaskan bahwa : Sejarah hukum adalah salah satu bidang studi hukum, yang
mempelajari perkembangan dan asal usul sistem hukum dalam suatu masyarakat tertentu dan
memperbandingkan antara hukum yang berbeda karena dibatasi oleh perbedaan waktu. (Sudarsono, hal.
261). Demikian juga hal yang senada diungkapkan oleh Menteri Kehakiman dalam pidato sambutan dan
pengarahan pada simposium Sejarah Hukum (Jakarta 1-3 April 1975) dimana dinyatakan bahwa :
Perbincangan sejarah hukum mempunyai arti penting dalam rangka pembinaan hukum nasional, oleh
karena usaha pembinaan hukum tidak saja memerlukan bahan-bahan tentang perkembangan hukum
masa kini saja, akan tetapi juga bahan-bahan mengenai perkembangan dari masa lampau. Melalui
sejarah hukum kita akan mampu menjajaki berbagai aspek hukum Indonesia pada masa yang lalu, hal
mana akan dapat memberikan bantuan kepada kita untuk memahami kaidah-kaidah serta institusiinstitusi hukum yang ada dewasa ini dalam masyarakatbangsa kita (Soerjono Soekanto hal, 9).
Apa yang sejak lama disebut sejarah hukum, sebenarnya tak lain dari pada pertelaahan sejumlah
peristiwa-peristiwa yuridis dari zaman dahulu yang disusun secara kronologis, jadi adalah kronik hukum.
Dahulu sejarah hukum yang demikian itupun disebut antiquiteiter, suatu nama yang cocok benar.
Sejarah adalah suatu proses, jadi bukan sesuatu yang berhenti, melainkan sesuatu yang bergerak; bukan
mati, melainkan hidup. Hukum sebagai gejala sejarah berarti tunduk pada pertumbuhan yang terus
menerus. Pengertian tumbuh membuat dua arti yaitu perobahan dan stabilitas.
Hukum tumbuh, berarti bahwa ada terdapat hubungan yang erat, sambungmenyambung atau hubungan
yang tak terputus-putus antara hukum pada masa kini dan hukum pada masa lampau. Hukum pada masa
kini dan hukum pada masa lampau merupakan satu kesatuan. Itu berarti, bahwa kita dapat mengerti
hukum kita pada masa kini, hanya dengan penyelidikan sejarah, bahwa mempelajari hukum secara ilmu
pengetahuan harus bersifat juga mempelajari sejarah. (Van Apeldroon, hal. 417).
Misalnya saja penelitian yang dilakukan oleh Mohd. Koesno tentang hukum adat setelah Perang Dunia II
melalui beberapa pentahapan (periodisasi). Secara kronologi perkembangan tersebut dibaginya dalam
beberapa tahap, yaitu :
1. Masa 1945-1950
2. Masa Undang-undang Dasar Sementara 1950
3. Masa 1959-1966
4. Masa 1966 - sekarang
Penetapan tersebut disertai analisis yang mendalam tentang kedudukan dan peranan hukum adat pada
masa-masa tersebut.
Mempelajari sejarah hukum memang bermanfaat, demikian yang dikatakan Macauly bahwa dengan
mempelajari sejarah, sama faedahnya dengan membuat perjalanan ke negeri-negeri yang jauh : ia
meluaskan penglihatan, memperbesar pandangan hidup kita. Juga dengan membuat perjalanan di
negeri-negeri asing, sejarah mengenalkan kita dengan keadaan-keadaan yang sangat berlainan dari

pada yang biasa kita kenal dan dengan demikian melihat, bahwa apa yang kini terdapat pada kita
bukanlah satu satunya yang mungkin. (Sudarsono, hal. 254).
Sebagai contoh adalah Misi Rahasia Tsar Peter. Banyak sedikit, kita manusia semuanya condong
menerima yang ada sebagai yang sewajarnya, juga dengan tiada kita sadari kita semua dikuasai oleh
waktu yang lalu. Karena dilahirkan dalam sesuatu waktu, dalam sesuatu negara dan dalam sesuatu
lingkungan, sedari kecil kita sama sekali biasa pada pelbagai pandangan dan pada pelbagai keadaan,
sehingga biasanya timbul pada kita pertanyaan, apakah hal-hal tersebut ada sebagai mestinya? (Van
Apeldroon, hal. 420).
Penyelidikan sejarah membebaskan kita dari prasangka-prasangka, ia menyebabkan bahwa kita tidak
begitu saja menerima yang ada sebagai hal yang demikian melainkan menghadapinya secara kritis.
Makin sedikit kita mengenal waktu yang lalu, makin besar bahayanya kita dikuasainya. (Van Apeldroon,
hal. 421). Sebagai contoh : Tinjauan ulang sejarah serangan umum 1 Maret dan G. 30 S. PKI
(Waspada, 3 Oktober 2000).
Penelitian sejarah pada umumnya dilakukan terhadap bahan-bahan tertulismaupun tidak tertulis yang
biasanya dibedakan antara bahan-bahan primer, sekunder dan tersier.
Bahan-bahan primer, antara lain :
1. Dokumen, yaitu arsip, surat-surat, memoranda, pidato, laporan, pernyataan dari
lembaga-lembaga resmi.
2. Bahan tertulis lain seperti catatan harian, laporan-laporan hasil wawancara yang
dilakukan dan dibuat oleh wartawan.
3. Gambar-gambar atau potret
4. Rekaman.
Data suplementer pada bahan-bahan primer adalah antara lain : Oral Story dan Folk Story (khususnya
yang tidak tertulis), kemudian benda-benda hasilpenemuan arkeologis, bekas kota dan lain sebagainya.
Kemudian bahan-bahan sekunder :
1. Monograp
2. Bahan tertulis yang berupa bahan referensi
3. Ilmu-ilmu pembantu terhadap sejarah, misal : epigrafi, yaitu seloka atau sajak
yang barisnya tidak banyak dan mengandung sindiran serta numismatis yaitu ilmu
tentang maka uang.
Bahan-bahan tersebut dapat dimanfaatkan melalui beberapa tahap sebelum benarbenar menjadi sumber
data sejarah.
Penggolongan bukti-bukti tersebut tidak mutlak, bukti-bukti tersebut harus dilihatdengan kritis. Peneliti
harus bertanya apakah bukti tersebut asli dan isinya dapatdipercayai, karena metode sejarah
menggunakan akal yang teratur dan sistematis.
Sebagai ilmu sosial dan ilmu budaya, sejarah menelaah aktivitas manusia dan peristiwa-peristiwanya
yang terjadi pada masa lalu dalam keitannya dengan masa kini. Sebagai ahli sejarah, tidak harus puas
dengan deskripsi saja dan harus berusaha untuk memakainya serta bagaimana prosesnya yang pusat
perhatiannya adalah uniknya dan khasnya peristiwa-peristiwa tersebut.
Pada sejarah hukum umum yang menjadi ruang lingkupnya adalah perkembangan secara menyeluruh
dari suatu hukum positif tertentu. Objek khususnya adalah sejarah pembentukan hukum atau pengaruh
dari sumbersumber hukum dalam arti formil pada peraturan-peraturan tertentu.
Paradigma yang digunakan sebagai kerangka dasar penelitian adalah sumbersumber hukum dalam arti
formil yang mencakup :
1. Perundang-undangan.
2. Hukum kebiasaan.
3. Yurisprudensi.
4. Traktat.
5. Doktrin.
Masing-masing sumber tersebut ditelaah perkembangannya serta pengaruhnya terhadap pembentukan
hukum (rechtvorming). Penelitian dapat dilakukan secara menyeluruh dan juga dapat dibatasi pada suatu
sumber tertentu.

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Ilmu hukum Indonesia adalah suatu sistem pengetahuan yang mempelajari tentang hukum-hukum
terdapat di Indonesia, sehingga kita dapat mengenal tentang hukum di Indonesia. Dari Makalah ini kita
dapat mengetahui sejarah hukum di Indonesia sehingga kita dapat lebih mendalami dan memahami
tentang hukum secara singkat dan jelas, yang kedepannya akan mendorong kita agar berhati-hati dalam
bertindak. Di dalam makalah ini juga telah diterangkan berbagai hukum yang berlaku di Indonesia yang
dilihat dari sejarah hukum Indonesia, sehingga kita dapat mempunyai pedoman dan pengetahuan yang
lebih tentang hukum.

Daftar Pustaka
1. Dr. Soerjono Soekanto, SH.MA, 1986, Pengantar Sejarah Hukum, Bandung, Alumni.
2. Prof. Dr. Mr. L. J. Van Apeldroon, 2001, Pengantar Ilmu Hukum, Jakarta, PT. Pradnya Paramita.
3. Drs. Sudarsono, SH.M.Si, 2001, Pengantar Ilmu Hukum, Jakarta, Rineka
Cipta.
4. Prof. Warsani, SH, 2001, Bahan Kuliah
5. http://id.wikipedia.org/wiki/Hukum_Indonesia