Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI LINGKUNGAN

BIOAEROSOL

KELOMPOK Delta 4
Eki Noerfitriyani

1306368053

Amrina Rosyada

1306368034

Tanggal Praktikum

: 25 November 2015

Asisten Praktikum

: Tiara

Tanggal disetujui

Nilai

Paraf Asisten

LABORATORIUM MIKROBIOLOGI LINGKUNGAN


PROGAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN
DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK
2015

BIOAEROSOL
A. Tujuan Praktikum
1. Mengetahui jumlah koloni mikroorganisme pencemar udara per satuan volume
udara di Lobby Pasca Sarjana Engineering Center
2. Mencari faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah mikroorganisme pencemar
udara
B. Teori Dasar
1. Pengertian Bioaerosol
Bioaerosol adalah partikel biologis yang terlarut dalam udara. Dalam udara
dalam ruangan, 30 persen dari semua partikel yang berukuran lebih besar dari 0,2
m biasanya merupakan makhluk hidup atau sisa dari mahkluk hidup. Ukuran
partikel dan konsentrasi dari bioaerosol adalah sebagai berikut:
Tabel 1. Ukuran dan Konsentrasi Bioaerosol di Lingkungan

Tipe Bioaerosol
Virus
Bakteri
Spora jamur
Serbuk sari

Ukuran (m)
0,02-0,3
0,3-10
0,5-30
10-100

Konsentrasi (CFU/m3)
0,5-1.000
0-10.000
1-1.000

Sumber: Li, Simmons, Wheeler (USDA: 2012)

Berdasarkan tabel tersebut, bioaerosol terdiri dari beragam ukuran dan virus
memiliki ukuran yang paling kecil. Virus, bakteri, dan spora jamur yang dapat

a.

mengakibatkan penyakit merupakan patogen.


Berdasarkan karakteristik biologis, bioaerosol diklasifikasikan sebagai berikut:
Virus
Virus dapat menginfeksi dan bereproduksi hanya dalam sel inang.
Sebagai parasit intraseluler, virus tidak dapat bereplikasi dalam substrat
tidak hidup di dalam lingkungan. Virus memiliki ukuran dengan rentang
0,02-0,3 m. Kebanyakan virus yang berada di udara merupakan bagian
dari droplet nukleus atau melekat pada partikel lain dengan ukuran yang
beragam. Virus di udara dapat ditularkan melalui kontak langsung, atau
melalui inhalasi dari ion virus aerosol. Aerosolisasi dari virus dapat terjadi
melalui batuk, bersin, atau berbicara. Di bawah kondisi ambien yang
sesuai seperti temperatur, kelembapan, dan lainnya, kebanyakan virus
dapat bertahan untuk beberapa minggu.

b.

Bakteri
Bakteri merupakan organisme bersel tunggal yang memiliki rentang
ukuran 0,3-10 m. Bakteri umumnya berbentuk batang ata bulat, dan
sering membentuk kelompok atau rantai. Di bawah kondisi ambien,

bakteri dapat berkoloni dengan air dan tanah dan akan dirilis sebagai
aerosol ketika tanah atau air terganggu. Di dalam ruangan, bakteri dapat
bertahan dan berkoloni dalam lingkungan yang lembab, seperti sistem
ventilasi, dan teraerosol oleh aliran udara atau getaran.
Bakteri berdasarkan kemampuannya untuk mempertahankan zat warna
crystal violet juga diklasifikasikan sebagai bakteri Gram positif dan Gram
negatif. Bakteri Gram positif memiliki dinding sel yang terdiri dari
peptidoglikan yang dapat menyebabkan dampak kesehatan. Bakteri Gram
negatif memiliki dinding sel yang memiliki membran luar yang terdiri dari
liposakarida (endotoksin), lipoprotein, dan makromolekul kompleks
lainnya yang dapat menyebabkan berbagai dampak kesehatan. Endotoksin
yang berada pada membram luar bakteri Gram negatif stabil secara kimia
dan tahan terhadap panas serta dapat mengakibatkan gangguan kesehatan
seperti demam, perubahan jumlah sel darah putih, dan gangguan
pernapasan.
c.

Jamur
Jamur merupakan kelompok organisme yang dapat bersel tunggal
seperti ragi, atau sebagai strukrur multiseluler. Diketahui 70.000 sampai
1,5 juta jamur telah diidentifikasi dan diklasifikasi. Jamur dikelompokkan
berdasarkan metode produksi sporanya. Jamur dapat mengakibatkan

d.

gangguan kesehatan seperti alergi dan penyakit pernapasan.


Serbuk Sari
Serbuk sari diproduksi oleh tanaman untuk mengirimkan materi
genetik dalam bentuk partikel bulat dengan ukuran antara 10-100 m dan
ytidak ang biasanya ditemukan adalah ukuran 25-50 m. Walaupun serbuk
sari tidak berada dalam fraksi ukuran partikel yang dapat terhirup paruparu, namun serbuk sari dapat mengandung alergen yang dapat
mengganggu gangguan sistem pernapasan. Serbuk sari di udara tahan
tekanan lingkungan dan dapat disebarkan dengan bantuan serangga atau
angin.
2. Faktor yang Mempengaruhi Jumlah Mikroorganisme di Udara
Sekali dilepaskan, bioaerosol dapat menjangkau area yang tidak terbatas
karena dispersi udara atmosfer. Kemampuan bioaerosol untuk menyebabkan
berbagai

gangguan

kesehatan

atau

menginisiasi

penyakit

berdasarkan

kemampuannya untuk bertahan hidup dan menetap di lingkungan, serta


paparannya terhadap sel inang yang rentan. Kemampuan untuk bertahan hidup

atau kelangsungan hidup bioaerosol adalah kemampuannya untuk bereplikasi,


sedangkan infektivitas bioaerosol adalah kemampuannya untuk menyebabkan
infeksi. Faktor-faktor yang mempengaruhi kelangsungan hidup dan infektivitas
bioaerosol adalah:
a. Kelembaban Relatif dan Temperatur
Kebanyakan bioaerosol adalah higroskopis atau dapat mengambil dan
menyimpan air dari lingkungan. Setelah perkembangannya, kelangsungan
hidup bioaerosol dipengaruhi oleh laju perpindahan air (dehidrasi atau
rehidrasi), yang tergantung pada kelembaban relatif (RH) dan temperatur di
lingkungan. Kebanyakan bioaerosol kehilangan kelangsungan hidupnya ketika
dilakukan pengeringan.
b. Oksigen
Oksigen dapat menjadi toksik untuk beberapa spesies mikroorganisme.
Bakteri di udara yang bersifat anaerobik dapat kehilangan kelangsungan
hidupnya karena oksigen. Akan tetapi, kebanyakan spesies bakteri dalam
hewan aerosol adalah anaerob fakultatif, yang dapat berkembang dalam
kondisi oksigen rendah tapi dapat bertahan dan hidup dalam periode waktu
yang panjang ketika terpapar dalam level oksigen ambien di lingkungan.
c. Polutan
Diketahui bahwa polutan dalam bentuk sulfur oksida dan nitrogen
oksida memiliki sedikit pengaruh pada bioaerosol dibandingkan ozon.
Bioaerosol luar ruangan memiliki kemampuan kelangsungan hidup yang lebih
rendah dibanding bioaerosol dalam ruangan karena kehadiran dari ozon di
lingkugan luar. Dikarenakan hal tersebut, penyebaran dari penyakit yang
disebarkan oleh udara lebih banyak terjadi di dalam ruangan dibanding luar
ruangan.
d. Radiasi
Radiasi energi seperti ultraviolet dapat menginduksi reaksi radikal
bebas yang dapat menyebabkan kerusakan pada asam nukleus, protein,
glukosa, lemak, dan membran dalam mikroba. Gelombang panjang radiasi
seperti microwave memiliki energi yang lebih rendah dan memiliki dampak
yang terbatas terhadap kelangsungan hidup bioaerosol.
3. Faktor Persebaran Mikroorganisme
Sumber utama dari bioaerosol adalah hewan, sisa hewan, makanan, dan
tempat tidur. Sifat dan konsentrasi bioaerosol di lingkungan hewan dapat menjadi
penting untuk penyakit pada hewan. Diketahui bahwa patogen dari peternakan
disebarkan melalui udara yang dapat menyebabkan infeksi baik pada hewan

maupun manusia yang terpapar. Tabel berikut ini menjelaskan beberapa penyakit
yang dikaitkan dengan bioaerosol patogen dalam inang hewan dan faktor yang
mempengaruhi persebarannya.
Tabel 2. Penyakit Infeksi dari Bioaersosol Patogen dan Persebarannya di Lingkungan

Inang

Penyakit

Babi

Atrophic rhinitis

Faktor yang terlibat


Patogen
Bordetella

Enzootic

bronchiseptica
Pasteurella mulocida
Mycoplasma

Ternak

pneumonia
Diarrhea
pneumonia
Demam
Lingkungan

Horses

mastitis
Gangguan paru

Lingkungan
Kepadatan
Sistem ventilasi yang kurang baik
Drainase

yang

kurang

baik,

suipneumoniae
Rotavirus, E. coli
Mycoplasma
bovis,

kelembaban relatif yang tinggi


Kebersihan, udara dingin
Kepadatan, pemberian makan

dispar
P. haemolytica
E. coli, Streptococcus

Kelembaban relatif tinggi, tekanan


Terkontaminasi, tahap laktasi

uberis
Mycropolyspora faeni
Aspergillus fumigatus

Debu, ventilasi buruk

Sumber: Li, Simmons, Wheeler (USDA: 2012)

Mikroorganisme tidak memiliki habitat asli di udara, namun udara di


lingkungan mengandung mikroorganisme hingga beberapa kilometer di atas
permukaan bumu dengan berbagai jenisnya dan jumlah yang beragam. Persebaran
mikroorganisme dibedakan di dalam ruangan dan di luar ruangan.
a. Udara dalam Ruangan
Tingkat persebaran bioaerosol di dalam ruangan dipengaruhi oleh
faktor seperti laju ventilasi, kepadatan orang, dan sifat kegiatan dari orang
yang berada di dalam ruangan tersebut. Mikroorganisme dapat berasal dari
cairan hidung dan mulut yang keluar ke udara selama bersin, batuk, atau
berbicara. Titik air dengan ukuran yang kecil dapat bertahan di udara lebih
lama.
b. Udara Luar Ruangan
Bioaerosol yang berada di lingkungan luar dapat berasal dari tanah
yang terbawa ke udara melalui partikel debu yang terhembus angin dan
berasal dari tanah yang masuk ke udara melalui titik-titik air.
4. Dampak Mikroorganisme di Udara bagi Manusia
Bioaerosol dapat menyebabkan dampak negatif terhadap kesehatan manusia
tergantung pada bahan atau materi yang dibawa di dalamnya. Sebagian besar

bioaerosol merupakan non patogen yang hanya dapat dirasakan oleh orang yang
lebih sensitif, sedangkan bakteri patogen dapat menginfeksi manusia dalam
keadaan tertentu. Penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme yang berada di
udara diklasifikasikan sebagai air borne disease
penyebarannya

melalui

media

udara.

Beberapa

atau penyakit yang


mikroorganisme

yang

menyebabkan penyakit pada manusia adalah sebagai berikut:


Tabel 3. Penyakit yang disebabkan oleh Mikroorganisme yang ditularkan melalui Udara

Mikroorganisme
Corynebacterium diphtheriae
Mycobacterium tuberculosis
Bordetella pertusis
Diplococcus pneumoniae

Penyakit
Difteri
Tuberculosis
Pertusis
Pneumonia

Sumber: Slamet, J. S. 2002. Kesehatan Lingkungan. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

5. Mekanisme EMS Bioaerosol Sampler


Metode untuk menguji keberadaan mikroba aerosol digunakan dalam bidang
farmasi dan makanan. Bakteri bioaerosol yang ditemukan dalam lingkungan
berada dalam tekanan baik karena panas, UV, paparan kimia, atau pengeringan.
Sebagai

akibatnya,

kemampuan

sistem

pemantauan

lingkungan

atau

Environmental Monitoring System (EMS) digunakan dalam mendeteksi mikroba


bioaerosol. Pemantauan bioaerosol termasuk mengukur mikroorganisme baik
yang hidup maupun tidak hidup di dalam lingkungan dalam ruangan maupun luar
ruangan. Mekanisme dari bioaerosol sampler adalah sebagai berikut:
a. Impaction
Teknik pengambilan sampel bioaerosol ini menggunakan gaya inersia
untuk mengumpulkan partikel atau mikroorganisme dalam udara. Udara
ditarik melalui impaction sampler dan merubah arah. Hal tersebut
menyebabkan partikel dengan inersia yang terlalu tinggi menjadi terimpaksi
ke permukaan padat. Contoh dari sampler ini adalah Andersen 6 tingkat, 2
tingkat, dan satu tingkat.

Gambar 1. Contoh impaction sampler


Sumber: Li, Simmons, Wheeler (USDA: 2012)

1) Permukaan sampler
Impaction sampler menggunakan cawan agar yang digunakan sebagai
kultur dasar impaktor. Kelebihan dari penggunaan media agar sebagai
media pengumpulan adalah mikroorganisme yang dikumpulkan dapat
dikultivasi dan dienumerasi dalam cawan. Penggunaan media agar juga
memungkinkan untuk mengenumerasi mikroorganisme dalam konsentrasi
yang kecil per m3 udara. Namun karena mikroorganisme dikumpulkan
secara langsung ke media kultur, hal tersebut berpotensi untuk membuat
media agar menjadi kelebihan mikroorganisme sehingga menyulitkan saat
enumerasi koloni yang tumbuh. Oleh karena itu, informasi jumlah
mikroorganisme

awal

dibutuhkan

sebelum

pengambilan

sampel.

Lingkungan dengan potensial jumlah mikroorganisme yang tinggi, waktu


pengambilan yang lebih pendek digunakan untuk mengantisipasi kelebihan
koloni yang terbentuk di media agar. Dikarenakan potensi kelebihan jumlah
koloni tersebut, sistem impaction lebih cocok digunakan untuk memantau
udara yang sedikit terkontaminasi, dimana metode impinger lebih cocok
digunakan untuk lingkungan yang lebih terkontaminasi.
2) Jumlah tingkat
Kelebihan dari metode impaction adalah mikroorganisme yang
dikumpulkan dapat ditentukan dengan jumlah udara yang masuk ke dalam
sampler, dengan berbagai kecepatan laju alir berbagai ukuran partikel dapat
dikumpulkan. Dengan menggunakan impaction sampler dengan berbagai
tingkat, wadah pengumpulan yang berbeda tingkat tersebut digunakan
untuk mengumpulkan partikel dengan ukuran yang beragam. Impaction
sampler dengan beberapa tingkatan dapat digunakan untuk mengetahui
distribusi ukuran partikel dari bioaerosol.
3) Karakteristik Inlet
Karakteristik dari inlet sampler akan mempengaruhi pengumpulan dan
efisiensi dari sampel. Efisiensi pengumpulan dari Andersen sampler 6
tingkat adalah 90-150 persen.
b. Impingement
Teknik pengambilan sampel ini digunakan dengan teknik yang sama
dengan teknik impaction kecuali partikel dikumpulkan dalam cairan dan
bukan media padat. Impingement samplers memiliki satu tingkat atau
beberapa tingkat yang digunakan untuk mengetahui ukuran partikel

bioaersosol. Impingers harus disterilisasi sebelum digunakan kembali dengan


menggunakan alkohol 70% dan dikeringkan.

Gambar 2. Contoh impingement sampler


Sumber: Li, Simmons, Wheeler (USDA: 2012)

1) Media Pengumpul
Media pengumpul dalam teknik impingement sampler menggunakan
media cairan dengan berbagai tipe. Cairan yang digunakan adalah larutan
isotonik atau larutan buffer untuk menghambat tekanan osmotik
mikroorganisme. Larutan pepton juga digunakan untuk menjaga bakteri dari
tekanan osmotik. Kelemahan dari menggunakan larutan buffer adalah jika
sampler digunakan untuk periode waktu yang lama, larutan buffer akan
hilang dari sampler karena penguapan. Hal tersebut dapat mengakibatkan
efisiensi pengumpulan dari sampler berkurang. Media pengumpul berupa
cairan ini juga tidak cocok digunakan untuk mengumpulkan spora jamur
karena kebanyakan spora adalah hidrophob yang jika dikumpulkan ke
dalam media cairan akan mengambang di permukaan dan akan kembali
keluar dan hilang.
2) Karakteristik Inlet
Karakteristik inlet dari impingement sampler memungkinkan untuk
100 persen dari partikel dengan ukuran dibawah 1 m dapat terkumpul
pada kecepatan angin dibawah 5m/s.
c. Filtration
Teknik ini mengumpulkan mikroorganisme dengan cara menarik udara
melalui material porous atau biasanya adalah membran filter. Efisiensi dari
teknik ini tergantung pada properti fisik dari partikel dan filter, dan laju alir
dari udara. Teknik filtrasi mudah digunakan dan metode enumerasi yang
digunakan tidak dibatasi. Namun metode ini memiliki efisiensi pengumpulan
yang rendah karena terjadi dehidrasi mikroorganisme pada filter. Tidak bisa

membedakan mikroorganisme hidup dan mati, serta resiko terjadinya


kelebihan sampel yang terkumpul pada filter pada lingkungan yang tingkat
kontaminasinya tinggi sehingga enumerasi sulit dilakukan.
d. Cyclone Scrubbing
Udara dipaksa masuk ke dalam gerakan sentrifugal dan partikel dengan
inersia yang cukup tinggi masuk ke dalam dinding dari sampler ini. Metode
ini memiliki efisiensi pengumpulan yang tinggi karena mengurangi pergerakan
partikel dan kehilangan selama pengumpulan.
e. Electrostatic Precipitation
Melalui proses ini, partikel dari udara secara elektrik masuk ke dalam
sampler yang menyebabkan partikel tersebut melayang dan tersimpan di
substrat yang sesuai. Electrostatic Precipitation merupakan teknik yang lebih
ringan dibandingkan impaction atau impingement karena kecepatan yang lebih
rendah dihadapi oleh partikel. Pengurangan tekanan selama pengumpulan
mikroorganisme membuat teknik ini memiliki efisiensi pengumpulan yang
baik, namun studi tentang teknik ini masih terbatas.
f. Sedimentasi
Metode ini merupakan metode yang paling sederhana dimana
mikroorganisme terkumpul di cawan dengan media agar mengikuti
pengendapannya

dari

udara.

Walaupun

metode

ini

cocok

untuk

mengidentifikasi kehadiran dari bioaerosol, namun tidak bisa digunakan untuk


menghitung jumlah mikroorganisme yang ada per unit volume dari udara
karena udara yang digunakan sebagai sampel tidak gitentukan jumlahnya.
6. Medium Pengujian Bioaerosol
Deteksi dan enumerasi media biasanya digunakan dalam pengujian bioaerosol
seperti jamur, bakteri, dan thermofilik Actinomycetes. Cawan digunakan dengan
media selektif atau diferensial untuk mengidentifikasi setelah organisme
dikumpulkan dalam pengambilan sampel. Berikut adalah media yang digunakan
dalam pengujian bioaerosol:
a. Jamur
Malt Extract Agar (MEA) merupakan media yang digunakan dalam
pengambilan sampel dan enumerasi dari jamur. MEA digunakan untuk
mengisolasi dan menumbuhkan jamur dan ragi. Media MEA digunakan
sebagai kultur media dari jamur dengan waktu inkubasi 18-48 jam dengan
temperatur 252C atau temperatur ruangan dengan pencahayaan alami. MEA
mengandung maltosa sebagai sumber energi utama. Dekstrin, sebuah
polisakarida yang berasal dari pati berkualitas, dan gliserol juga dignakan

sebagai sumber karbon. Pepton digunakan sebagai sumber nitrogen. Media


MEA merupakan agen pertumbuhan dalam bentuk padatan. MEA memiliki
rentang pH 4,70,2 dan keadaan asam tersebut merupakan pH optimal untuk
pertumbuhan dari jamur dan menghambat pertumbuhan dari bakteri.
b. Bakteri
Tryptic Soy Agar (TSA) merupakan media yang digunakan dalam
pengambilan sampel dan enumerasi bakteri. TSA digunakan untuk kultivasi
berbagai macam mikroorganisme baik anaerobik maupun aerobik. TSA
mengandung sari kedelai dan kasein yang memberikan asam amino dan
senyawa nitrogen lainnya yang membuat TSA sebagai media nutrisi untuk
kebanyakan mikroorganisme. Sodium klorida juga ditambahkan untuk
menjaga keseimbangan tekanan osmotik. TSA merpakan media pertumbuhan
dalam bentuk padatan. Media TSA diinkubasi selama 18-24 jam dengan suhu
352C untuk pertumbuhan bakteri. Setelah inkubasi, media TSA akan
mengisolasi koloni dari organisme yang berasal dari sampel.
7. Baku Mutu Udara Mikrobiologis
Pemerintah Indonesia telah mengatur persyaratan kualitas udara dalan ruang
perkantoran yaitu dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 261 Tahun 1998
Tanggal 27 Februari 1998 Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja Perkantoran.
Dalam keputusan tersebut kualitas mikrobiologi dalam suatu ruangan dibatasi
angka kuman kurang dari 700 koloni / m 3 udara dan bebas dari kuman patogen.
Kualitas suhu udara ruangan dibatasi 18-26 C dan kelembaban 40% - 60%.
8. Aplikasi Pengukuran Bioaerosol di Bidang Teknik Lingkungan
Pengukuran bioaerosol dibutuhkan dalam bidang teknik lingkungan terutama
untuk menciptakan teknologi yang dapat mencegah berbagai dampak maupun
memitigasi dampak yang diakibatkan bioaerosol. Berbagai gangguan kesehatan
dapat diakibatkan oleh bioaerosol seperti alergi saluran pernapasan, asthma, dan
lainnya yang membutuhkan penanganan seperti desain bangunan sehat serta
kontrol sistem dari instalasi. Limbah manusia atau aktivitas produksi pertanian
dapat menghasilkan aerosol yang mengandung patogen, biotoksin, maupun bakteri
resisten. Oleh karena itu, pengukuran bioaerosol dibutuhkan sebagai kontrol dari
penanganan limbah maupun menciptakan teknologi yang sesuai untuk mencegah
dampak yang dapat ditimbulkan dari paparan bioaerosol.
C. Alat dan Bahan
1. Alkohol 70%
2. Tripod
3. Vakum

4. Stabilizer
5. Cawan petri dengan media TSA
6. Cawan petri dengan media MEA
7. Aluminium foil
8. Plastik wrap
9. EMS Bioaerosol Sampler
10. Anemometer
11. Stopwatch
12. Inkubator
D. Cara Kerja

Merangkai peralatan
(tripod setinggi 150 cm,
vakum, stabilizer 110 V, dll)

Mensterilkan tangan dan


peralatan dengan alkohol
70%

Memasukkan cawan berisi


agar ke EMS Bioaerosol
Sampler dan tutup cawan
dibungkus dengan
aluminium foil

Me

Mengaitkan pengait EMS


Bioaerosol Sampler

Menyambungkan EMS
Bioaerosol Sampler ke
tripod dan pompa vakum

Menyalakan pompa vakum


selama 1 menit (indoor)

Menutup cawan petri

Membawa cawan petri ke


laboratorium

ngukur suhu, kelembapan,


dan kecepatan angin
selama pengambilan

Membungkus cawan petri


dengan plastik wrap

Mengamati pembentukan koloni


pada cawan petri

E.

Data Pengamatan
Tabel 4. Data Percobaan Praktikum Bioaerosol
Variabel Pengamatan

TSA (Bakteri)

MEA (Jamur)

Lokasi

Lobby Pasca Sarjana

Lobby Pasca Sarjana

Standar KepMenKes
RI No. 261/1998

pengambilan

sampel
Jam pengambilan sampel
Kelembaban udara (%)
Suhu udara (C)
Kecepatan angin
Volume udara hisap (l)
Suhu inkubasi (C)
Durasi inkubasi (jam)
Jumlah Koloni per cawan

EC
EC
09.40
09.50
65,30
66,20
30,1
30,4
0
0,26
28,3
28,3
37
25
24
105
52 CFU/Plate
Sumber: Praktikum 25-30 November 2015

40-60
18-26

F. Pengolahan Data
Jumlah koloni 60 s /menit
x
K=
q
t
Keterangan:
K
: Konsentrasi mikroorganisme (CFU/m3)
q
: Laju penghisapan (0,0283 m3/s)
t
: Lama penghisapan (s)
1. Media TSA
52
60 s /menit
CFU
x
=1837,46
udara
K = 0,0283
60
m3
2. Media MEA
2
60 s /menit CFU
x
=
udara
K = 0,0283
60
m3
Tabel 5. Data Hasil Percobaan Praktikum Bioaerosol

Jumlah koloni (CFU/m3)

TSA
1837,46

MEA

Standar
700

Pembentukan koloni

Sumber: Praktikum 25-30 November 2015

G. Analisis
1. Analisis Percobaan
Percobaan Bioaerosol ini bertujuan untuk mengetahui jumlah koloni
mikroorganisme pencemar udara per satuan volume udara di Lobby Pasca Sarjana
Engineering Center, serta mencari faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah
mikroorganisme pencemar udara. Kegiatan pengambilan sampel dilakukan pada
tanggal 25 November pukul 09.30-10.00 WIB. Dalam praktikum ini digunakan
alat EMS Bioaerosol Sampler dengan teknik impaction yaitu dengan cara menarik
udara dari ruangan ke dalam sampler yang berisi kultur media padat agar sebagai
media pertumbuhan. Dalam percobaan ini digunakan dua buah media
pertumbuhan, yaitu media TSA untuk pertumbuhan bakteri dan media MEA untuk
pertumbuhan jamur. Media TSA adalah media diferensial berbentuk padatan yang
digunakan untuk pembiakan dan enumerasi bakteri. Sedangkan media MEA
merupakan media yang digunakan untuk mengisolasi dan menumbuhkan jamur.
Praktikum dimulai dengan merangkai semua peralatan seperti tripod, pompa
vakum, dan stabilizer, kemudian mensterilisasi tangan dan semua peralatan yang
akan digunakan yaitu aluminium foil dan bioaerosol sampler dengan alkohol 70%.
Sterilisasi tersebut berfungsi untuk mengurangi potensi adanya kontaminan yang
berasal dari luar sampel sehingga data yang dihasilkan lebih representatif. Setelah
itu, praktikan memasukkan cawan berisi media agar ke dalam EMS Bioaersol
Sampler sedangkan tutup dari cawan disimpan dengan cara membungkusnya
dengan alumunium foil untuk menghindari pengaruh kontaminan. Selanjutnya
adalah mengaitkan pengait pada EMS Bioaersol Sampler dan memasangnya ke
tripod yang telah disiapkan setinggi 150 cm dan menyambungkan selang udara
pompa vakum. Ketinggian pengambilan sampel setinggi 150 cm disesuaikan
dengan ketinggian rata-rata manusia sehingga memudahkan pengambilan sampel
dan juga bakteri yang terdapat diudara dapat diidentifikasi berdasarkan
ketinggiannya. Ketinggian 1,5-4,5 m biasanya terdiri dari bakteri genus

Aspergillus (kapang), Macrosporium, dan Penicillum (Ali, 2008). Setelah EMS


Bioaersol Sampler terpasang, kemudian pompa vakum dinyalakan untuk
menghisap udara selama 1 menit untuk kondisi udara dalam ruangan. Kecepatan
udara yang masuk ke dalam EMS Bioaersol Sampler adalah 28,3 liter per menit.
Selama penghisapan udara, praktikan mengukur data kualitas fisik udara saat
pengambilan sampel yang meliputi temperatur, kelembaban, dan kecepatan angin
dengan menggunakan anemometer. Kemudian EMS Bioaersol Sampler dilepaskan
dari tripod untuk selanjutnya cawan media ditutup dengan penutup cawan dan
cawan yang telah berisi sampel tersebut dibungkus dengan menggunakan plastik
wrap yang telah disterilkan dengan alkohol 70%. Kegiatan tersebut harus
dilakukan dengan cepat sehingga mengurangi kontak media agar dengan udara
luar sehingga mengurangi kemungkinan masuknya kontaminan di luar sampel
masuk ke dalam media. Pembungkusan media dengan plastik wrap bertujuan
untuk pengawetan sampel sebelum dibawa ke laboratorium untuk diinkubasi
karena sifat plastik wrap yang rapat dan kedap udara.
Setelah pengambilan sampel selesai selanjutnya cawan petri berisi media TSA
dan MEA yang telah berisi sampel diinkubasi di laboratorium. Media TSA
diinkubasi dengan menggunakan inkubator selama 24 jam dengan temperatur 35
C. Suhu 35C merupakan suhu optimum untuk pembiakan bakteri dan
pengamatan pembentukan koloni dapat diamati setelah waktu 24 jam. Sedangkan
media TSA diinkubasi pada suhu ruangan yaitu sekitar 252C dengan waktu
inkubasi selama 105 jam. Pembentukan koloni jamur dapat diamati setelah waktu
inkubasi 72-105 jam dengan suhu optimumnya sekitar 252C sehingga hanya
perlu disimpan di wadah tertutup yang steril. Setelah waktu inkubasi maka
praktikan mengamati serta mengenumerasi jumlah koloni yang terbentuk pada
cawan dengan media TSA dan MEA.
2. Analisis Hasil
3. Analisis Kesalahan
H. Kesimpulan
I. Daftar Pustaka
Ali, Iqbal. 2008. Mikroba di Udara. (http://iqbalali.com/2008/04/28/adamikroba-di-udara/, diakses 27 November 2015)
Hardy Diagnostics. 2014. CSP Environmental Monitoring Air Sampling
Plates. Santa Maria, CA: Hardy Diagnostics
Cartwright, et al. 2009. Review of Methods to Measure Bioaerosols from
Composting Sites. Bristol: Environment Agency

Sumber: Slamet, J. S. 2002. Kesehatan Lingkungan. Yogyakarta: Gadjah Mada


University Press.
Li, Lingjuan Wang, et al. 2012. Measuring: Bioaerosol. USDA
http://repository.ui.ac.id/contents/koleksi/2/2d03dbc0873d1ae82f9b5d16b4749
0815ae3897e.pdf (diakses tanggal 27 November 2015)
Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 261 Tahun 1998 Tanggal 27 Februari
1998 Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja Perkantoran
https://www.gov.uk/government/uploads/system/uploads/attachment_data/file/
291531/scho0409bpvk-e-e.pdf (diakses tanggal 28 November 2015)
J. Lampiran
1. Bagan salah praktikum bioaerosol
2. Bagan benar praktikum bioaerosol
3. Lembar data pengamatan praktikum bioaerosol