Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH PENGELOLAAN

LABORATORIUM KIMIA

DESAIN dan FASILITAS LABORATORIUM FKIP

Disusun oleh kelompok 7


1.
2.
3.
4.

Andini Septi Rahayu


Liza Susila Dewi
Hasanul Kamil Ridho
Yuliana

06101281320019
06101181320013
06101181320025
06101181320009

Program Studi Pendidikan Kimia


Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Sriwijaya
2016

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas segala limpahan rahmat dan
hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini sebagai tugas mata
kuliah Pengelolaan Laboratorium Kimia.
Kami telah menyusun makalah ini dengan sebaik-baiknya dan semaksimal mungkin.
Namun tentunya sebagai manusia biasa tidak luput dari kesalahan dan kekurangan. Harapan
kami, semoga bisa menjadi koreksi di masa mendatang agar lebih baik lagi dari sebelumnya.
Tak lupa ucapan terimakasih kami sampaikan kepada Dosen Pembimbing atas
bimbingan, dorongan dan ilmu yang telah diberikan kepada kami. Sehingga kami dapat
menyusun dan menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya dan insyaAllah sesuai yang
kami harapkan. Dan kami ucapkan terimakasih pula kepada rekan-rekan dan semua pihak
yang terkait dalam penyusunan makalah ini.
Pada dasarnya makalah yang kami sajikan ini khusus mengupas tentang Desain dan
Fasilitas Laboratorium di FKIP. Untuk lebih jelas simak pembahasannya dalam makalah ini.
Mudah-mudahan makalah ini bisa memberikan sumbang pemikiran sekaligus
pengetahuan bagi kita semuanya. Aamiin.

Indralaya , Januari 2016

Penyusun
Kelompok 7

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.................................................................................................................ii
DAFTAR ISI.............................................................................................................................iii
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................................1
1.1 Latar Belakang..................................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah............................................................................................................1
1.3 Tujuan...............................................................................................................................1
BAB II PEMBAHASAN...........................................................................................................3
2.1 DESAIN DAN FASILITAS LABORATORIUM.............................................................3
2.1.1 Pengertian Laboratorium...........................................................................................3
2.1.2 Fungsi Laboratorium..................................................................................................3
2.1.3 Standar Laboratorium................................................................................................4
2.1.4 Desain Laboratorium Biologi....................................................................................7
2.1.4 Fasilitas Laboratorium Biologi..................................................................................8
2.2 DESAIN dan FASILITAS LABORATORIUM BIOLOIGI FKIP Universitas
Sriwijaya...............................................................................................................................14
2.2.1 Standar Laboratorium..................................................................................................14
BAB III PENUTUP..................................................................................................................16
3.1 Kesimpulan.....................................................................................................................16
3.2 Saran...............................................................................................................................16
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................18

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pendidikan adalah proses pengubahan sikap dan prilaku seseorang atau
kelompok dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran atau
pelatihan. Oleh karena itu, pendidikan sangatlah penting. Pendidikan juga harus
sesuai dengan perkembangan zaman dan teknologi saat ini. Untuk meningkatkan
mutu pendidikan yang sesuai dengan perkembangan dan tuntutan zaman tersebut,
maka diperlukan peningkatan di segala bidang misalnya terpenuhinya semua
fasilitas-fasilitas penunjang pendidikan. Salah satu fasilitas penunjang pendidikan
yang sangat penting adalah adanya laboratorium di sekolah. Tujuan pengadaan
laboratorium di sekolah tersebut adalah meningkatkan kemampuan praktek siswa
di laboratorium.
Laboratorium haruslah memenuhi standar pembelajaran di sekolah dengan
kata lain harus memperhatikan kualitas maupun kwantitas di bidang fisik dan
material baik itu berupa sarana gedung, desain gedung, peralatan maupun bahanbahan praktek, dan tenaga laboratorium yang kesemuanya merupakan komponen
penunjang pendidikan praktek siswa di laboratorium. Laboratorium sekolah ada
beberapa macam yaitu laboratorium Fisika, laboratorium kimia, laboratorium
biologi, dan laboratorium komputer. Adapun yang dibahas dalam makalah ini
adalah labotarorium Biologi.

1.2 Rumusan Masalah


1.2.1

Bagaimanakah desain laboraturium FKIP yang memenuhi

standar nasional ?
1.2.2
Bagaimanakah fasilitas laboratorium FKIP yang memenuhi
standar nasional ?

1.3 Tujuan
1.3.1

Untuk mengetahui kriketeria desain laboratorium biologi

yang baik dan benar sesuai standar nasional


1.3.2
Untuk mengetahui fasilitas laboratorium biologi yang baik
dan benar sesuai standar nasional

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Desain dan Fasilitas Laboratorium
2.1.1 Pengertian Laboratorium

Pembelajaran IPA yang efektif menuntut pembelajaran konsep dan subkonsep yang berfokus pada pengembangan keterampilan proses melalui penelitian
sederhana, percobaan, demontrasi dan sejumlah kegiatan praktis lainnya.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 Tentang Standar
Nasional Pendidikan dikatakan bahwa standar sarana dan prasarana adalah
standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan kriteria minimal, salah satu
fasilitas penunjang pendidikan yang sangat penting adalah adanya laboratorium di
sekolah.
Laboratorium merupakan tempat dilakukannya percobaan dan penelitian.
Tempat ini dapat berupa ruang tertutup, kamar atau ruang terbuka, atau kebun.
Berdasarkan Depdikbud dalam Supriatna (2008), dalam pengertian yang terbatas,
laboratorium merupakan suatu ruang tertutup dimana percobaan/eksperimen dan
penelitian yang dilakukan. Laboratorium dilengkapi sejumlah peralatan yang
dapat digunakan siswa untuk melakukan eksperimen atau percobaan dalam sains,
melakukan pengujian dan analisis, melangsungkan penelitian ilmiah, ataupun
paraktek pembelajaran dalam sains.
2.1.2 Fungsi Laboratorium

Tujuan pengadaan laboratorium tersebut adalah meningkatkan kemampuan


praktek peserta didk di laboratorium. Fungsi laboratorium yaitu sumber belajar
dan mengajar, metode pengamatan dan metode percobaan, prasarana pendidikan,
media proses belajar mengajar.
Dalam Syafriani (2011), secara garis besar fungsi laboratorium adalah
sebagai berikut:
Memberikan kelengkapan bagi pelajaran yang telah diterima sehingga
antara teori dan praktek bukan merupakan dua hal yang terpisah.
Memberikan ketrampilan kerja ilmiah bagi mahasiswa/siswa.

Memberikan dandan memupuk keberanian untuk mencari hakikat


kebenaran ilmiah dari suatu objek dalam lingkungan alam dan lingkungan
sosial.
Menambah keterampilan dalam menggunakan alat dan media yang
tersedia untuk mencari dan menemukan kebenaran.
Memupuk rasa ingin tahu mahasiswa/siswa sebagai modal sikap ilmiah
seorang calon ilmuan.
Memupuk dan membina rasa percaya diri sebagai akibat keterampilan
yang diperoleh, penemuan yang didapat dalam proses kegiatan kerja
laboratorium.
2.1.3 Standar Laboratorium

Untuk standar laboratorium diatur dalam Permendiknas No 40 Tahun


2008 tentang Standar Sarana Prasarana yakni:
1. Ruang laboratorium biologi dapat menampung minimum satu rombongan
belajar.
2. Rasio minimum ruang laboratorium biologi 2,4 m2/peserta didik. Untuk
rombongan belajar dengan peserta didik kurang dari 20 orang, luas
minimum ruang laboratorium 48 m2 termasuk luas ruang penyimpanan dan
persiapan 18 m2. Lebar ruang laboratorium minimum 5 m.
3. Ruang laboratorium biologi memiliki fasilitas yang memungkinkan
pencahayaan memadai untuk membaca buku dan mengamati obyek
percobaan.
4. Ruang laboratorium biologi dilengkapi sarana sebagaimana tercantum
pada tabel berikut
No.

Jenis Perabot

Rasio

Deskripsi

1.

1.

Kursi

1 buah/peserta didik,

Kuat, stabil, dan mudah

1.

Meja kerja

ditambah 1 buah/guru
1 buah/7 peserta didik

dipindahkan.
Kuat dan stabil. Ukuran
memadai

untuk

menampung
peserta

didik

kegiatan
secara

berkelompok maksimum 7
orang.
4

1.

Meja

demonstrasi 1 buah/lab Kuat dan Luas meja memungkinkan

didemonstrasikan.

stabil.

untuk

melakukan

demonstrasi

dan

menampung peralatan dan


bahan yang diperlukan.
Tinggi

meja

memungkinkan
seluruh peserta didik dapat
1.

Meja persiapan

mengamati percobaan yang


Kuat dan stabil.

1 buah/lab

Ukuran memadai untuk


5M6enyiapkan
1.

Lemari alat

materi

percobaan.
Tertutup dan dapat dikunci.

1 buah/lab

Ukuran memadai untuk


5

Lemari bahan

menampung semua alat.


Tertutup dan dapat dikunci.

1 buah/lab

Ukuran memadai untuk


menampung semua bahan
1. 6

Bak cuci

buah/2

dan tidak mudah berkarat.


kelompok, Tersedia air bersih dalam

ditambah 1 buah di ruang

jumlah memadai.

persiapan.

Daftar Alat Untuk Praktikum Biologi

NO
1
2
3
4
5
6

NAMA ALAT
Spatula

FUNGSI
Untuk mengambil bahan dan sebagai alat

Pembakar Spiritus/Bunsen
Botol Semprot

pengaduk
Sebagai alat pemanas atau pembakar
Untuk menyemprotkan air dan sebagai botol

Botol Tetes
Cawan Petri ( Petridish )

cuci
Untuk meneteskan larutan tertentu
Tempat untuk bermacam-macam keperluan,

Pencacah

misal membiakkan narkoba


Untuk alat menghitung
5

Corong

Untuk membantu memasukkan larutan kedalam

Spatula

botol atau yang lain


Untuk mengambil bahan dan sebagai alat

Mikroskop

pengaduk
Untuk mengamati objek yang ukurannya sangat

Pelat Tetes

kecil
Untuk menguji sifat asam atau basa suatu

11

Penjepit Tabung Reaksi

larutan dengan induknya


Untuk membantu memegang tabung reaksi saat

12
13

Rak Tabung Reaksi


Kuadrat

dipanaskan
Untuk meletakkan tabung reaksi
Untuk mengambil contoh populasi hewan atau

Jala Keruk

tumbuhan di lapangan
Untuk mengambil

10

14

atau

mengumpulkan

spesimen hewan dan tumbuhan air yang dapat


15

Jala Plankton

didasar kolam, sungai dan sebagainya


Untuk mengumpulkan plankton dari

16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28

Jala Serangga
Kompas
Lup
Pinset
Gunting dan Pinsen
Baki
Model Otak Manusia
Model Mata Manusia
Model Telinga Manusia
Model Jantung Manusia
Model Rangka Manusia
Model Torso
Macam-macam

danau dan sebagainy


Untuk menangkap serangga
Untuk menentukan arah mata angin
Untuk melihat objek secara jelas
Untuk mengambil atau memegang bahan
Untuk memotong sesuatu
Untuk melakukan eksperimen
Untuk menjelaskan otak manusia
Untuk menjelaskan mata manusia
Untuk menjelaskan telinga manusia
Untuk menjelaskan jantung manusia
Untuk menjelaskan rangka manusia
Untuk menjelaskan anatomi faal manusia
Untuk menjelaskan suatu materi tertentu, misal

29

Gambar/Bagan
Macam-macam

bagan daur makhluk hidup


Buku Untuk menjelaskan dan sebagai buku panduan

Referensi

dalam kegiatan belajar mengajar

Daftar Bahan Kimia Untuk Praktikum Biologi

NO
1
2
3
4

kolam,

NAMA BAHAN
Asam Klorida
Belerang
Besi
Bromtimol biru
6

5
6
7
8
9
10
12

Eosin
Etanol
Formaldehida
Glukosa
Timbal
Vaselin
Fenolftalein

2.1.4 Desain Laboratorium Biologi

Ruangan laboratorium biologi dibagi menjadi beberapa ruangan yaitu;

Ruang persiapan

Ruang penyimpanan

Ruang gelap

Ruang timbang

Ruang praktikum

Kebun sekolah (rumah kaca)

Berikut ini adalah desain laboratorium biologi menurut Kemendikbud

:
2.1.4 Fasilitas Laboratorium Biologi

Dalam wujud dan pelaksanaanya, laboratorium tidak hanya harus


mempunyai desain khusus namun untuk dalam pelaksaan dan penggunaannya
laboratorium harus dilengkapi dengan fasilitas-fasilitas standar yang dapat
mendukung pelaksanaan kegiatan dalam laboratorium tersebut. Adapun beberapa
fasilitas yang harus dipenuhi atau dimiliki dalam sebuah laboratorim adalah
sebagai berikut :

A. Instalasi Listrik

Kebutuhan instalasi listrik dalam laboratorium adalah untuk :

Memberikan penerangan di semua ruangan laboratorium yaitu di ruang


praktikum, di ruang dosen, di ruang persiapan, dan di ruang penyimpanan

atau gudang
Memfasilitasi proses pembelajaran di laboratorium yaitu demonstrasi,
eksperimen dan penelitian, atau penggunaan OHP, LCD dan amplifier.

Memfasilitasi

pemasangan mesin TIK elektronik atau komputer.


Komponen instalasi listrik laboratorium dapat terdiri dari jaringan kabel,

pekerjaan

administrasi

laboratorium,

yaitu

untuk

sikring, lampu, saklar dan stop kontak, lebih baik kalau dilengkapi dengan

stabiliser.
Jaringan instalasi listrik di laboratorium dapat dipasang pada langit-langit
ruangan, dinding ruangan, lantai, meja praktikum, meja demonstrasi, dan
meja persiapan.

B. Instalasi Air

Kebutuhan instalasi air di laboratorium adalah untuk keperluan proses


pembelajaran yaitu eksperimen dan demonstrasi, merawat dan memelihara alatalat laboratorium yang dapat dibersihkan dengan air, memelihara kebersihan
laboratorium, dan untuk mencuci tangan. Komponen Instalasi air terdiri dari
saluran air bersih dari sumbernya ke dalam laboratorium, salurang air buangan
(limbah), dan bak cuci lengkap dengan kran airnya. Bak Cuci dapat dipasang di
bagian ruangan yang memerlukan, namun hendaknya jauh dari lemari alat-alat
yang tidak tahan terhadap kelembaban dan dari stop kontak listrik. Biasanya bak
cuci di pasang di ruang guru, di bagian pinggir ruang praktikum, di dekat meja
demonstrasi, dan dapat juga di dekat meja praktikum. Bak cuci sebaiknya tidak
usah dipasang di ruang persiapan dan di gudang.

C. Instalasi Gas
Instalasi gas di laboratorium dibutuhkan untuk percobaan-percobaan yang
menggunakan kompor/pemanans bunsen seperti untuk memanaskan air dan
sebagainya. Instalasi gas di laboratorium dapat dibuat dengan menggunakan
tabung gas LPG dan penyaluran gas ke kompor/pemanas melalui pipa instalasi
gas yang dapat dipasang pada dinding atau lantai ke kompor/pemanas. Dengan
adanya instalasi gas ini, harus diperhatikan instalasi udara yang cukup di tempat
yang tepat untuk membuang kebocoran gas yang mungkin terjadi. Harus diingat
bahwa kalau menggunakan gas LPG maka gas itu lebih berat dari udara sehingga
lubang pembuangan kebocoran gas itu harus di bagian bawah dinding atau cukup
rendah.
9

D. Mabeler
Yang dimaksud dengan fasilitas mebeler adalah peralatan mebel seperti
meja, kursi, lemari, rak dan sebagainya. Pada prinsipnya semua mebeler adalah
sama, namun karena fungsi dan tujuan pemakaiannya, maka mebeler laboratorium
biasanya memiliki bentuk, ukuran, dan jenis bahan tertentu yang dapat berbeda
dengan mebeler lainnya. Sesuai dengan tujuan pemakaian dan fungsinya, fasilitas
mebeler laboratorium dapat terdiri dari bermacam-macam meja, kursi, lemari, rak
dan loker, seperti yang akan dikemukakan berikut ini :
1. Meja
Macam-macam meja di laboratorium adalah meja praktikum, meja demonstrasi,
meja persiapan dan meja tulis.
Meja Praktikum
Untuk siswa melakukan praktikum atau kegiatan pembelajaran di
laboratorium.
Satu meja untuktuk satu percobaan dan satu percobaan dapat dilakukan
oleh dua sampai 4 orang siswa.
Ukuran meja praktikum kira-kira dua kali meja belajar di kelas dengan
atau misalnya tinggi 75 cm, lebar 70 cm dan panjang 120 cm.
Dilengkapi dengan instalasi listrik.
Sebaiknya satu meja dipasang terpisah (jangan berimpit) dengan meja
yang lainnya.
Meja Demonstrasi
Untuk guru melakukan demonstrasi atau kegiatan pembelajaran di
laboratorium
Dipasang di bagian depan ruang praktikum di depan papan tulis.
Ukuran panjangnya kira-kira dua kali meja praktikum dengan lebar dan
tinggi yang sama atau bisa juga tinggi 75 cm, lebar 80 cm dan panjang 200
cm.
Dilengkapi dengan instalasi listrik berupa stop kontak.
Di samping meja demonstrasi dapat dipasang bak cuci.
Meja Persiapan
Untuk guru dan atau laboran untuk mempersiapkan alat-alat yang akan
digunakan untuk proses pembelajaran.
Dipasang di ruang persiapan.
Ukurannya kira-kira sama dengan meja demonstrasi.
10

Dilengkapi dengan instalasi listrik berupa stop kontak.


Meja Tulis
Untuk guru.
Di pasang di ruang guru di laboratorium.
Ukurannya sama dengan ukuran meja tulis pada umumnya, lengkap
dengan laci-lacinya
2. Kursi
Kursi di laboratorium dibedakan atas kursi biasa untuk guru dan kursi praktikum
untuk siswa melakukan percobaan atau mengikuti pembelajaran di laboratorium.
Kursi praktikum biasanya dibuat tanpa sandaran punggung dan tangan.
Kursi praktikum umumnya dibuat dari rangka besi tingginya sekita 50 cm
dan tempat duduknya terbuat dari kayu berbentuk dengan diameter sekitar
25 cm.
Agar tidak cepat merusak lantai dan tidak menimbulkan suara berisik
ketika digeser, bagian bawak (telapak) kaki kursi sebaiknya dilapisi
plastik, kayu atau karet.
3. Lemari
Lemari di laboratorium terutama dapat dibedakan atas lemari alat, lemari buku,
dan lemari administrasi.
Lemari Alat
Dibuat dan disediakan khusus untuk menyimpan alat-alat laboratorium.
Lemari alat di laboratorioum dibedakan atas lemari tinggi yang disimpan
di ruang penyimpanan, dan lemari pendek yang terdapat di bagian pinggir
ruang praktikum.
Lemari pendek yang terdapat di bagian pinggir ruang praktikum, juga
dapat digunakan sebagai meja praktikum, misalnya untuk percobaan yang
menggunakan instalasi gas..
Semua lemari laboratorium, terutama lemari alat-alat harus terbuat dari
bahan yang kuat untuk menahan beban yang cukup berat, sebaiknya tidak
dari partikel blok atau tripleks dan multiplek yang terlalu tipis.
Agar tidak menyita tempat yang lebar, pintu lemari alat-alat biasanya
berupa pintu geser.
Bagian depan lemari alat di ruang penyimpanan sebaiknya terbuat dari
kaca, agar mudah dilihat alat apa yang terdapat di dalamnya.
11

Pintu lemari alat-alat harus dilengkapi dengan kunci yang menjamin


keamaan alat-alat di dalamnya.
Alas tahapan lemari alat sebaiknya dapat dibongkar-pasang untuk
memudahkan penyimpanan alat-alat yang lebih tinggi dari tinggi tahap
yang tersedia.
Lemari Administrasi
Lemari administrasi adalah lemari yang digunakan untuk menyimpan
segala format
administrasi laboratorium.
Lemari ini dapat dibuat dari kayu atau plat logam, dengan ukuran yang
dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan ketersediaan tempat.
Jumlah lemari administrasi jangan terlalu banyak dibandingkan dengan
jumlah lemari alat.
Lemari ini disimpan di ruang guru, dan diberi kunci.
Lemari Buku
Digunakan untuk menyimpan berbagai buku kepustakaan laboratorium.
Lemari ini sebaiknya berninding kaca, dan tidak dikunci, agar setiap
pengguna laboratorium dapat menggunakan buku yang disimpan di
dalmnya.
Lemari ini dapat disimpan di ruang guru.

4. Rak
Rak adalah lemari tanpa dinding, yang digunakan untuk menyimpan alatalat.
Alat-alat yang disimpan dalam rak ini biasanya adalah alat-alat yang
memiliki kotak khusus, atau alat-alat yang tidak terlalu memerlukan
perlindungan dari cuaca dan debu.
Rak dapat disimpan di ruang penyimpanan alat, di ruang persiapan, dan di
ruang guru
5. Loker
Loker siswa adalah lemari yang disediakan di laboratorium khusus untuk
menyimpan buku dan tas siswa di dalam laboratorium.
Loker ditempatkan dibagian pinggir depan atau belakang ruang praktikum.
12

Loker di laboratorium biasanya dibuat hanya berupa kotak-kota dari sekatsekat dan tahap-tahap tanpa pintu.
Loker dapat dibuat dari bahan kayu dengan ukuran yang ideal untuk siswa
Sebaiknya disediakan satu kotak untuk tiap satu siswa.

13

Desain Dan Fasilitas Laboratorium


Universitas Sriwijaya
2.2

Bioloigi Fkip

2.2.1 Standar Laboratorium


Untuk standar laboratorium biologi di FKIP Universitas Stiwijaya :
1. Ruang laboratorium biologi dapat menampung minimum satu rombongan
belajar.
2. Luas ruang laboratorium biologi adalah 8x9 meter.Untuk rombongan
belajar dengan peserta didik lebih dari 20 orang
3. Ruang laboratorium biologi memiliki fasilitas yang memungkinkan
pencahayaan memadai untuk membaca buku dan mengamati obyek
percobaan.
4. Ruang laboratorium biologi dilengkapi sarana sebagaimana tercantum
pada tabel berikut
Kursi
: terdapat 7 buah kursi dalam satu meja praktikum
Meja Praktikum : terdapat 7 buah meja
Meja Demonstrasi : terdapat 1 buah meja demonstrasi
Jendela
: terdapat 8 buah jendela dan dilengkapi dengan
tralis
Lampu
Ventilasi
Pintu

: terdapat 6 buah lampu putih diflapon


: terdapat 11 lubang ventilasi
: terapat 4 pintu, dimana pintu masuk terdiri dari 2

buah dan jenis membukanya kedalam, serta dilengkapi dengan tralis,


kemudian pintu keluar dan pintu gudang laboratorium
Kipas Angin
: terdapat 4 buah kipas angin, 2 digudang dan 2
diruangan praktikum
Gudang
: tempat penyimpanan bahan-bahan praktikum, alat
dan P3K. Dan luas gudang ini adalah 16 meter
Papan Tulis
: terdapat 1 buah papan tulis
Terdapatnya kipas didalam gudang tersebut bertujuan untuk membuang
uap-uap kimia yang berbahaya apabila terhirup terlalu lama. Untuk pembuangan
limbah pada laboratorium biologi ini terdapat di dalam tanh didekat laboratorium,
sedangkan untuk zat-zat atau bangka hewan yang terlalu besar dibuang di botani
biologi FKIP Unsri.
Di laboratorium Biologi FKIP ini belum ada ruang persiapan, seharusnya
dalam tata letak laboratorium harus ada ruang praktikum, ruang persiapan, dan

14

ruang penyimpanan (gudang) sehinga bisa dikatakan bahwa laboratorium ini


belum memenuhi persyaratan standar nasioanal pendidikan.

15

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari pembahasan makalah di atas yaitu;
1. Laboratorium ialah suatu tempat dilakukannya percobaan dan penelitian.
Tempat ini dapat merupakan suatu ruangan tertutup, kamar atau ruangan
terbuka.
2. Laboratorium bilogi berfungsi sebagai tempat berlangsungnya kegiatan
pembelajaran biologi secara praktek yang memerlukan peralatan khusus
yang tidak mudah dihadirkan di ruang kelas.
3. Perlengkapan yang harus dimiliki suatu laboratorium biologi yaitu
perabot, alat peraga pendidikan, perkakas, kotak PPPK beserta isinya, alat
pemadam kebakaran, alat pembersih , dan kumpulan buku.
4. Ada du jenis desain laboratorium biologi yaitu desain laboratorium biologi
tipe kalasikal dan desain laboratorium biologi tipe kelompok.
5. Suatu labotarorium harus memiliki sistem instalasi listrik dan instalasi air
serta memiliki tempat pembuangan limbah praktek.
6. Laboratorium Biologi FKIP Universitas Sriwijaya belum memenuhi
Standar Nasional Pendidikan

3.2 Saran
Sebaiknya untuk Kepala laboraturium membuat desain laboraturium Biologi
sesuai dengan Standarisasi Laboraturium Biologi Nasional, karena laboraturium
yang baik dan nyaman akan menambah semangat peserta didik dalam belajar dan
bereksperimen.

16

DAFTAR PUSTAKA
http://3.bp.blogspot.com/-ABJardOGres/UKUGKx3YqI/AAAAAAAABI0/Oh5who_bAAg/s1600/lab2.png
http://id.scribd.com/doc/91133906/MAKALAH-LABORATORIUM
migumi,fitriyana.2011.desain dan fasilitas laboraturium sekolah. (online)
http://fitrisakura.blogspot.com/2011/09/desain-dan-fasilitas-laboratorium.html di
akses 10 oktober 2012
http://physicslaboratory.blogspot.com/2012/03/desain-laboratorium-fisika.html
Fitriyana,

2011.

Desain

dan

Fasilitas

Laboratorium

Fisika.

(http://physicslaboratory.blogspot.com/2012/03/desain-laboratorium-fisika.html
pada tanggal 4 Maret 2012 pukul 11.37)
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 40 Tahun
2008 Tentang Standar Sarana Dan Prasarana Untuk Sekolah Menengah
Kejuruan/ Madrasah Aliyah Kejuruan (SMK/MAK)
Safriyani, Dewi. 2011. Strategi Pengelolaan Laboratorium SAINS. Medan:
Program Pasca Sarjana UNIMED
Tahang, La. 2010. Desain Laboratorium. (http://www.docstoc.com/?
doc_id=92663466&download=1 diakses pada tanggal 3 Maret 2012 pukul 13.

17