Anda di halaman 1dari 9

ASUHAN KEPERAWATAN POST ORIF

MAKALAH Diajukan untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Keperawatan Perioperatif yang dikoordinatori oleh Rodhi Hartono, SKp, Ns, MKes

Disusun Oleh Nurul Kholifah Okto Priasdika Purwati L Rina Faizzatul H Rusdiana I Wahyu Tri H P.17420110056 P.17420110057 P.17420110058 P.17420110059 P.17420110060 P.17420110061

PRODI D III KEPERAWATAN SEMARANG JURUSAN KEPERAWATAN SEMARANG POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTRIAN KESEHATAN SEMARANG SEMARANG 2010/2011

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah swt atas rahmat dan hidayahNya, penulis dapat menyelesaikan makalah dengan judul : Asuhan Keperawatan Post ORIF ini tanpa halangan suatu apapun. Penulis menyadari bahwa penyusunan makalah ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak, antara lain :
1. Bapak Rodhi Hartono SKp, Ns, MKes selaku koordinator mata

kuliah Keperawatan Perioperatif 2. pihak tersebut. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan serta penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu, penulis mohon maaf atas kekurangan teersebut dan semoga makalah ini dapat bermanfaat. Semua pihak yang telah mendukung terselesaikannya makalah ini Penulis mengucapkan terimakasih atas dukungan dan bantuan dari pihak-

Semarang, September 2011 Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................................... i KATA PENGANTAR .................................................................................................... ii DAFTAR ISI ..................................................................................................................iii BAB I - PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang .................................................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................... 1 1.3 Tujuan ......................................................................................... 2

BAB II - PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Manajemen Keperawatan.......................................................... 3 2.2 Fungsi Manajemen Keperwatan.................................................................. 3 2.3 Proses Manajemen Keperawatan.................................................................5 2.4 Prinsip Manajemen Keperawatan.................................................................. 2.5 Lingkup Manajemen Keperawatan............................................................... 2.6 Kepala Ruangan Sebagai Manager Keperawatan BAB III - PENUTUP 3.1 Kesimpulan ................................................................................................ 8 3.2 Saran ............................................................................................................8 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 9

ASKEP POST ORIF (open reduction and internal fixation )

A. Pengertian ORIF (open reduction and internal fixation ) dalam bahasa Indonesia reposisi terbuka dan fiksasi internal adalah suatu bentuk pembedahan dengan pemasangan internal fiksasi pada tulang yang mengalami fraktur. Fungsi ORIF untuk mempertahankan posisi fragmen tulang agar tetap menyatu dan tidak mengalami pergeseran. ORIF juga merupakan suatu tindakan pembedahan untuk memanipulasi fragmen-fragmen tulang yang patah / fraktur sedapat mungkin kembali seperti letak asalnya.Internal fiksasi biasanya melibatkan penggunaan plat, sekrup, paku maupun suatu intramedulary (IM) untuk mempertahan kan fragmen tulang dalam posisinya sampai penyembuhan tulang yang solid terjadi. Klien akan kesulitan berjalan/bergerak setelah di lakukan tindakan ORIF, maka dari itu diberikan alat bantu untuk jalan dan mobilisasi Indikasi ORIF : 1. Fraktur yang tidak bisa sembuh/bahaya afosolar neerosis tinggi.
2. Fraktur yang tidak bisa direposisi tertutup misal : Fr. Dislokasi 3. Fraktur yang dapat direposisi tetapi sulit dipertahankan misal Fr.

Antebrachil, Fr. Pergelangan kaki. B. Keuntungan dan Kerugian 1. Keuntungan perawatan fraktur dengan pemasangan ORIF (Operasi) antra lain : Ketelitian reposisi fragmen-fragmen fraktur Kesempatan untuk memeriksa pembuluh darah dan saraf di sekitarnya. Stabilitas fiksasi yang cukup memadai dapat dicapai Perawatan di RS yang relatif singkat pada kasus tanpa komplikasi Potensi untuk mempertahankan fungsi sendi yang mendekati normal serta kekuatan otot selama perawatan fraktur. 2. Kerugian yang potensial juga dapat terjadi antara lain :

Setiap anastesi dan operasimempunyai resiko komplikasi bahkan kematian akibat dari tindakan tersebut. Penanganan operatif memperbesar kemungkinan infeksi dibandingkan pemasangan gips atau traksi. Penggunaan stabilisasi logam interna memungkinkan kegagalan alat itu sendiri Pembedahan itu sendiri merupakan trauma pada jaringan lunak, dan struktur yang sebelumnya tak mengalami cedera mungkin akan terpotong atau mengalami kerusakan selama tindakan operasi.

C. Asuhan Keperawatan Post ORIF 1. Pengkajian a. Demografi

Umur : mempengaruhi proses penyembuhan Jenis kelamin : pada wanita dapat terjadi penurunan kalsium setelah menopuse, sedang pada laki-laki rentang karena mobilitas tinggi

b. Keluhan utama Biasanya pasien mengeluh nyeri berat terus menerus c. Pemeriksaan Fisik Nyeri daerah post ORIF Spasme otot Adanya pembengkakan Pemeriksaan Pemeriksaan rontgen darah : untuk mengetahui : untuk

d. Pemeriksaan penunjang perkembangan fraktur setelah post ORIF (leukosit) mengidentifikasi adanya infeksi, yaitu apabila terjadi infeksi maka leukosit akan meningkat.

Pengkajian segera pasien bedah saat kembali ke unit klinik terdiri atas yang berikut: 1. Respirasi : Kecepatan jalan napas, kedalaman, frekuensi, dan

karakter pernapasan, sifat dan bunyi napas. 2. Sirkulasi : Tanda-tanda vital termasuk tekanan darah dan kondisi

kulit. 3. Tingkat kesadaran : Respon secara verbal terhadap pertanyaan

atau reorientasi terhadap tempat terbangun ketika dipanggil namanya. 4. Drainase : Adanya drainase, keharusan untuk menghubungkan

selang ke sistem drainase yang spesifik, adanya dan kondisi balutan. 5. Kenyamanan : Tipe nyeri dan lokasi, mual atau muntah, perubahan

posisi yang dibutuhkan. 6. Psikologi : Sifat dari pertanyaan pasien, kebutuhan akan istirahat

dan tidur, gangguan oleh kebisingan, pengunjung, ketersediaan bel pemanggil atau lampu pemanggil. 7. Keselamatan : Kebutuhan akan pagar tempat tidur, drainase selang

tidak tersumbat, cairan IV terinfus dengan tepat dan letak IV terbebat dengan baik. 8. Peralatan : Diperiksa untuk fungsi yang baik.

2. Diagnosa dan penatalaksanaan


a. Gangguan

rasa

nyaman

nyeri

berhubungan

dengan

kontinuitas jaringan, kerusakan serabut saraf dan spasme otot. Intervensi:

Kaji

tingkat

nyeri, termasik

perhatikan intensitas,

lokasi

dan

karakteristik,

perhatikan

petunjuk nyeri non verbal. Tinggikan dan dukung ekstremitas yang terkena. Pertahankan imobilisasi bagian yang sakit dengan tirah baring, gips, traksi. Dorong menggunakan teknik manajemen, sterss, contoh relaksasi progresif, latihan nafas dalam, imajinasi visual. Berikan obat sesuai indikasi:analgetik b. Resiko perubahan perfusi jaringan berhubungan dengan pembengkakan,alat yang mengikat,gangguan peredaran darah. Intervensi : Lakukan pengkajian neuromuskuler.minta pasien untuk melokalisasi nyeri. Dorong pasien untuk secara rutin untuk latihan ambulasi. Kaji adanya nyeri tekan, pembengkakan pada dorsofleksi. Awasi tanda vital.perhatikan tanda pucat, kulit dingin dan perubahan mental. c. Kerusakan Intervensi : Dorong partisipasi pada aktivitas terapeutik. Instruksikan pasien untuk latihan rentang gerak pada ekstremitas. mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri,pembengkakan, prosedur bedah,immobilisasi.

Berikan/bantu dalam mobilisasi dengan kursi roda, kruk, tongkat.Instruksikan keamanan dalam menggunakan alat mobilitas.

Awasi TD saat beraktivitas. citra diri,harga diri atau kinerja peran

d. Perubahan Intervensi :

berhubungan dengan dampak masalah muskuloskeletal. Beri penguatan informasi pasca operasi termasuk kontrol nyeri dan rehabilitasi. Kaji derajat dukungan yang ada untuk pasien. Diskusikan persepsi pasien fungsi yang biasanya. Dorong partisipasi dalam aktivitas sehari-hari. e. Resiko infeksi berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan akibat prosedur pembedahan. Intervensi : Lakukan perawatan luka dengan teknik aseptik Inspeksi luka,perhatikan karakteristik drainase. Awasi tanda-tanda vital. Kalaborasi Pemberian antibiotik tentang diri dan hubungannya dengan perubahan dalam pola/peran

DAFTAR PUSTAKA

Potter, Patricia A and Perry, Anne Griffin. (2005). Buku Ajar Fundamental Keperawatan (edisi ke 4). Jakarta : EGC Carpenito, Linda Jualnne, Griffin. (2005). Buku Diagnosa Keperawatan. Jakarta : EGC