Anda di halaman 1dari 7

Aspek Farmakologi Sambiloto (Andrographis paniculata Nees)

Tri Widyawati Departemen Farmakologi dan Terapeutik Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara

Sambiloto (Andrographis paniculata Nees) merupakan salah satu dari sembilan obat tradisional yang diunggulkan untuk dikaji sampai tahap uji klinis. Kandungan kimia terdiri dari flavonoid dan lakton. Zat aktif utama tanaman ini adalah andrographolide, yang berasal dari komponen lakton. Setelah pemberian per oral, 20 mg andrographolide segera diabsorbsi, kadar puncak plasma tercapai dalam waktu 1,52 jam, dan waktu paruhnya 6,6 jam. Distribusinya luas di jaringan dan organ tubuh. Efek farmakologi sambiloto di antaranya sebagai antioksidan, antidiabetik, antifertilitas, anti HIV-1, antiflu, anti adhesi intraperitoneal, antima-laria, antidiare, hepatoprotektif, koleretik, dan kolekinetik. Berdasarkan uji toksikologi pada hewan percobaan menunjukkan bahwa andrographolide dan senyawa lain yang terdapat pada sambiloto memiliki toksisitas yang sangat rendah. Kata kunci: sambiloto, andrographolide, efek farmakologi Abstract: Sambiloto (Andrographis paniculata Nees) is one of nine priority traditional medicine that should be examined in a good clinical trial. The chemistry constituents consist of flavonoide and lactone. It major constituents are lactones known as andrographolide. Following an oral administration of 20 mg andrographolide, maximum plasma levels were reached after 1,52 hours, and half life were 6,6 hours. This compound will be widely distributed in the body. Pharmacology effect of sambiloto are as antioxidant, antidiabetic, antifertility, antiHIV, antiinfluenza, antiintraperitoneal adhesion, antimalaria, antidiarrhea, hepatoprotektive, choleretic and cholekynetic. Based on various toxicology studies in animal and human, it is confirmed that andrographolide and other compounds of this plant have a very low toxicity. Keywords: sambiloto, andrographolide, pharmacology effect

PENDAHULUAN Penggunaan obat tradisional serta pengobatan tradisional telah lama dipraktekkan di seluruh dunia, baik di negara berkembang maupun negara maju. Menurut WHO, sekitar 65% dari penduduk negara maju dan 80% dari penduduk negara berkembang telah menggunakan obat herbal sebagai obat tradisional. Du-kungan WHO terhadap konsep back to nature dibuktikan dengan adanya reko-mendasi untuk menggunakan obat tradisional termasuk herbal dalam pemeli-haraan kesehatan masyarakat, dan pencegahan penyakit, terutama untuk penyakit kronis, penyakit 1 degeneratif dan kanker. Indonesia merupakan potensi pasar obat herbal dan fitofarmaka karena saat ini memiliki lebih kurang 30.000 spesies

tumbuhan dan 940 di antaranya ter-masuk tumbuhan berkhasiat. Sampai saat ini ada 180 spesies yang telah di-manfaatkan oleh industri 1 jamu tradisional. Salah satu upaya meningkatkan pemanfaatan bahan alam Indonesia yang terjamin mutu, khasiat dan keamanannya sehingga dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah dan dapat digunakan untuk meningkatkan kesehatan masyarakat, saat ini Badan POM bekerjasama dengan beberapa perguruan tinggi sedang meneliti 9 tanaman obat unggulan nasional sampai ke tahap uji klinis, salah satu diantaranya adalah sambiloto 2 (Andrographis paniculata Nees). Khasiat sambiloto sebenarnya sudah dikenal luas sejak zaman dulu, baik oleh orang 3 Indonesia maupun bangsa-bangsa di dunia. Sejak pertengahan akhir abad ke-20, berbagai
216 Universitas Sumatera Utara

Majalah Kedokteran Nusantara Volume 40 y No. 3 y September 2007

Tinjauan Pustaka

studi telah dilakukan yang sebagian besar konsentrasinya untuk mengetahui komposisi, keamanan, khasiat dan mekanisme kerja 4,5,6 sambiloto. Di Indonesia sendiri, sambiloto dipasarkan baik dalam sediaan tunggal atau gabungan dengan bahan alami lain dalam bentuk tablet, yang masih tergolong sediaan jamu. GAMBARAN UMUM SAMBILOTO Sambiloto yang juga dikenal sebagai King of Bitters bukanlah tumbuhan asli Indonesia, tetapi diduga berasal dari India. Menurut data spesimen yang ada di Herbarium Bogoriense di Bogor, sambiloto sudah ada di Indonesia sejak 1893. Di India, sambiloto adalah tumbuhan liar yang digunakan untuk mengobati penyakit disentri, diare, atau malaria. Hal ini ditemukan dalam Indian Pharmacopeia dan telah disusun paling sedikit 7 Dalam dalam 26 formula Ayurvedic. Traditional Chinese Medicine (TCM), sambiloto diketahui penting sebagai tanaman cold property dan digunakan sebagai penurun panas serta membersihkan racun8 racun di dalam tubuh. Tanaman ini kemudian menyebar ke daerah tropis Asia hingga sampai di Indonesia. Sambiloto dapat tumbuh di semua jenis tanah sehingga tidak heran jika tanaman ini 9 terdistribusi luas di belahan bumi. Habitat aslinya adalah tempat-tempat terbuka yang teduh dan agak lembab, seperti kebun, tepi sungai, peka-rangan, semak, atau rumpun 3 bambu. Sambiloto memiliki batang berkayu berbentuk bulat dan segi empat serta memiliki banyak cabang (monopodial). Daun tunggal saling berhadapan, berben-tuk pedang (lanset) dengan tepi rata (integer) dan permukaannya halus, berwarna hijau. Bunganya berwarna putih keunguan, berbentuk jorong (bulan panjang) de-ngan pangkal dan ujungnya yang lancip. Di India, bunga dan buah bisa dijumpai pada bulan Oktober atau antara Maret sampai Juli. Di Australia bunga dan buah antara bulan Nopember sampai bulan Juni tahun berikutnya, sedang di Indonesia bunga dan buah dapat ditemukan sepanjang 9 tahun. Di beberapa daerah di Indonesia, sambiloto dikenal dengan berbagai nama. Masyarakat Jawa Tengah dan Jawa Timur
217

menyebutnya dengan bidara, sambiroto, sandiloto, sadilata, takilo, paitan, dan sambiloto. Di Jawa Barat dise-but dengan ki oray, takila, atau ki peurat. Di Bali lebih dikenal dengan samiroto. Masyarakat Sumatera dan sebagian besar masyarakat Melayu menyebutnya dengan pepaitan atau 3,9 ampadu. Sementara itu, nama-nama asing sambiloto diantaranya chuan xin lian, yi jian xi, dan lan he lian (Cina), kalmegh, kirayat, dan kirata (India), xuyen tam lien dan congcong (Vietnam), quasabhuva (Arab), nainehavandi (Persia), green chiretta dan king of bitter (Inggris).3 Semua bagian tanaman sambiloto, seperti daun, batang, bunga, dan akar, terasa sangat pahit jika dimakan atau direbus untuk diminum. Diduga ini berasal dari andrographolide yang dikandungnya. Sebenarnya, semua bagian tanaman sambiloto bisa dimanfaatkan sebagai obat, termasuk bunga dan buahnya. Namun bagian yang paling sering digunakan sebagai bahan ramuan 3 obat tradisional adalah daun dan batangnya. TAKSONOMI Secara taksonomi, sambiloto dapat diklasifikasikan sebagai berikut: Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledoneae Subkelas : Gamopetalae Ordo : Personales Famili : Acanthaceae Subfamili : Acanthoidae Genus : Andrographis Spesies : Andrographis paniculata Nees KIMIA DAN KANDUNGAN BAHAN AKTIF Secara kimia mengandung flavonoid dan lakton. Pada lakton, komponen utamanya adalah andrographolide, yang juga merupakan zat aktif utama dari tanaman ini. Andrographolide sudah diisolasi dalam bentuk murni dan menunjuk-kan berbagai aktivitas farmakologi. Zat aktif herba ini dapat ditentukan dengan metode gravimetrik atau high performance liquid dengan 10 chromatography [HPLC]. Berdasarkan penelitian lain yang telah dilakukan, kandungan yang di-jumpai pada tanaman sambiloto diantaranya diterpene lakton dan glikosidanya, seperti andrographolide,
3

Majalah Kedokteran Nusantara Volume 40 y No. 3 y September 2007 Universitas Sumatera Utara

Tri Widyawati

Aspek Farmakologi Sambiloto...

deoxyandrographolide, 11,12-didehydro-14eoxyandro-grapholide, dan neoandrographolide.


Flavonoid juga dilaporkan ada terdapat pa-da 3,11 Daun dan percabangannya tanaman ini. lebih banyak mengandung lakton sedangkan komponen flavonoid dapat diisolasi dari akarnya, yaitu polimetok-siflavon, androrafin, panikulin, mono-0-metilwithin dan apigenin7,4 dimetileter. Selain komponen lakton dan flavonoid, pada tanaman sambiloto ini juga terdapat komponen alkane, keton, aldehid, mineral (kalsium, natrium, kalium), asam 3 kersik dan damar. Di dalam daun, kadar senyawa andrographolide sebesar 2,5-4,8% dari berat 3 keringnya. Ada juga yang mengatakan biasanya sambiloto distandarisasi dengan 12 kandungan andrographolide sebesar 4-6%. Senyawa kimia lain yang sudah diisolasi dari daun yang juga pahit yaitu diterpenoid viz.

FARMAKODINAMIK Distribusi yang luas di jaringan dan organ tubuh serta adanya khasiat yang mengatur dan meningkatkan sistem imun menyebabkan sambiloto menjadi calon ideal untuk mencegah dan mengobati berbagai penyakit. Pemberian sambiloto menunjukkan efek protektif terhadap aktivitas en-zim superoxide

dismutase, catalase, glutathione peroxidase dan glutathione yang menurun dengan


pemberian hexachloro cyclohexane (BHC). Hasilnya menunjuk-kan adanya khasiat antioksidan dan hepatoprotektif dari 18 sambiloto. 19 mengkaji efek Shukla, dkk. hepatoprotektif ekstrak daun sambiloto terhadap kerusakan hati yang diinduksi karbon tetraklorida. Ekstrak dengan dosis 300 mg/kg (1/6 dari LD50) diperoleh dengan maserasi dingin. Hasilnya, ekstrak ini dijumpai efektif dalam mencegah kerusakan hati dengan parameter penilaian-nya mencakup morfologi, biokimia dan fungsional. Andrographolide juga mence-gah menurunnya jumlah empedu 20 yang disebabkan toksisitas acetaminophen. Efek hipoglikemik sambiloto sudah diteliti dengan berbagai cara. Salah satunya, 21 penelitian Borhanuddin, dkk. pada kelinci menunjukkan bahwa ekstrak air sambiloto dengan dosis 10 mg/kg berat badan dapat mencegah hiperglikemia yang diinduksi dengan pemberian glukosa per oral dengan dosis 2 mg/kg berat badan secara signifikan. Mekanismenya kemungkinan sambiloto mencegah absorpsi glukosa dari usus. 22 Zoha, dkk. mengkaji efek antifertilitas sambiloto pada mencit. Ketika serbuk sambiloto dicampur dengan makanan hewan (Rats Pelletts) dengan dosis 2 gram per kilogram berat badan per hari, kemudian diberikan pada mencit betina setiap hari selama enam minggu, tidak seekorpun (100%) yang hamil ketika dika-winkan dengan mencit jantan. Ini dilakukan untuk membuktikan fertilitas yang tidak diberi obat. Sebaliknya, sebagian besar mencit kelompok kontrol (95.2%) yang tidak diberi obat, menjadi hamil ketika dikawinkan dengan jantan dengan jenis yang sama seperti pada kelompok perlakuan, dan melahirkan dalam jumlah normal (ratarata 5 sampai 6 ekor) setelah 6 perkawinan berikutnya.
218 Universitas Sumatera Utara

deoxyandro-grapholide-19-D-glucoside, dan neo-andrographolide.13


FARMAKOKINETIK Beberapa studi sudah dilakukan untuk melihat disposisi andrographolide dalam 14 berbagai organ tubuh. Dalam suatu penelitian pada hewan percobaan menunjukkan bahwa 48 jam setelah pemberian andrographolide, komponen ini dijumpai tersebar luas ke seluruh organ tubuh. Konsentrasi yang dijumpai di otak sebesar 20,9%, limpa 14,9%, jantung 11,1%, paruparu 10,9%, rektum 8,6%, ginjal 7,9%, hati 5,6%, uterus 5,1%, ovarium 5,1%, dan usus 15 halus sebesar 3,2%. Menurut penelitian terakhir, andrographolide memiliki bioavailabilitas tinggi pada manusia. Setelah pemberian peroral, 20 mg andrographolide segera diabsorbsi, mencapak nilai puncak plasma dalam waktu 1,5 sampai 16 2 jam dengan waktu paruh 6,6 jam. Sementara pada penelitian lainnya menunjukkan waktu paruh andrographolide relatif singkat, lebih kurang dalam waktu 2 jam. Setelah 72 jam, hampir 90% andrographolide dieksresikan. Sebagian besar eksresinya ini 17 sebagian lainnya melalui melalui urin, saluran cerna. Pada beberapa studi dikatakan bahwa 80 persen dari dosis andrographo-lide yang dikonsumsi akan dieksresikan dari tubuh 7 dalam waktu 8 jam.

Majalah Kedokteran Nusantara Volume 40 y No. 3 y September 2007

Tinjauan Pustaka

Wang, dkk. mengobservasi efek komponen sambiloto terhadap nitric oxide,

23

endothelin, cyclic guanosine monophosphate, lipid peroxide dan super-oxide dismutase,


pada model kelinci percobaan yang memiliki aterosklerotik dengan cara memberi diet tinggi kolesterol. Kesimpulannya, sambiloto memiliki efek antioksidan, menjaga fungsi endothelial, dan mempertahankan keseimbangan nitric oxide/endothelin. Studi psikofarmakologi sudah dilakukan 24 Mandal, dkk. dengan menggunakan ekstrak herba sambiloto. Hasilnya menunjukkan adanya perubahan yang signifikan pada pola tingkah laku dan berkurangnya pergerakan spontan. Ekstrak ini juga memperlama waktu tidur hewan percobaan yang diinduksi pentobarbitone dan menurunkan suhu tubuh. 25 Calabrese, dkk. melakukan uji klinis fase I andrographolide yang bera-sal dari sambiloto pada relawan sehat, yaitu 13 orang positif HIV dan 5 orang tidak terinfeksi HIV. Objektifnya terutama untuk menilai keamanan dan to-lerabilitas serta menilai efek andrographolide terhadap kadar plasma RNA virus HIV-1 dan kadar limfosit CD4 (+). Selama penelitian, tidak satu subjekpun yang menggunakan pengobatan antiretroviral. Bila terdapat kelainan hati dan ginjal, maka akan dikeluarkan dari penelitian. Regimen yang direncanakan adalah 5 mg/kg berat badan selama 3 minggu, ditingkatkan menjadi 10mg/kg berat badan selama 3 minggu dan akhirnya sampai 20 mg/kg berat badan selama 3 minggu. Penelitian dihentikan pada minggu keenam karena adanya reaksi yang tidak diinginkan termasuk reaksi anafilaktik pada satu orang relawan. Semua kejadian yang tidak diinginkan diatasi dengan menghentikan pengamatan. Peningkatan yang signifikan pada rata-rata kadar limfosit CD4 (+) pada subjek HIV terjadi se-telah pemberian 10 mg/kg berat badan andrographolide (dari 405 sel/mm menjadi 501 sel/mm). Tidak ada perubahan statistik yang signifikan pada ratarata kadar plasma RNA HIV-1 selama mungkin penelitian. Andrographolide menghambat disregulasi siklus sel yang diinduksi HIV, seiring dengan peningkatan kadar lim-fosit CD4 (+) pada penderita yang terinfeksi HIV-1. Satu studi yang dilakukan oleh Caceres, 26 satu kelompok pelajar di sekolah dkk.
219

pedesaan diberi plasebo dan kelompok lainnya diberi Kan Jang (sambiloto), kemudian diobservasi untuk melihat kejadian flu setelah tiga bulan. Dosis yang diberikan pada kelompok studi sebesar 200 mg per hari. Hasilnya, se-telah satu bulan tidak ada perbedaan yang signifikan, tetapi setelah tiga bulan, ter-jadi perbedaan yang signifikan, yaitu kelompok Kan Jang yang menderita flu, 2,1 kali lebih rendah dibanding kelompok plasebo, dengan laju insidennya 30 persen, sedangkan kelompok plasebo sebesar 62 27 persen. Pada studi lainnya, Caceres, dkk. mengukur keefektifan ekstrak Andrographis, dibandingkan dengan plase-bo, dalam mengurangi gejala yang berhubungan dengan common cold. Kelompok pasien dewasa terdiri dari 158 orang laki-laki dan perempuan. Efek Andrographis diukur pada hari 0, 2, dan 4 setelah pengobatan. Pada hari ke-2, kelompok pasien yang mendapatkan Andrographis menunjukkan adanya pengurangan beberapa gejala, dan pada hari ke-4, kelompok yang sama menunjukkan pengurangan gejala yang signifikan dibandingkan dengan kelompok plasebo. Kesimpulannya, sambi-loto menunjukkan efektivitas yang tinggi dalam menurunkan prevalensi dan inten-sitas gejala common cold tanpa komplikasi dimulai hari kedua pengobatan. Pada penelitian ini, tidak ada efek samping yang dilaporkan. 28 Darwin membuktikan ekstrak sambiloto pada dosis 10 mg/kg berat badan yang diberi peroral mampu mengurangi kejadian adhesi intra-peritonium pada hewan percobaan tikus (86%). Sambiloto dapat menghambat edema sebesar 60% dalam waktu tiga jam pada dosis 200 mg/kg berat badan, dan pada dosis 400 29 mg/kg berat badan sebesar 62,7%. Khasiat antiinflamasi ini kemungkinan melalui mekanisme yang meli-batkan kelenjar adrenal. Efek ini hilang bila kelenjar adrenal diangkat 30 dari binatang percobaan. Andrographolide menunjukkan adanya efek koleretik (4.8-73%) tergantung dosis (1,5-12 mg/kg) yang ditunjukkan dengan adanya aliran empedu, garam empedu, dan asam empedu pada tikus dalam keadaan sadar 31 dan guinea pig yang teranastesi. Kajian 32 Zulkarnain Rangkuty menunjukkan adanya efek kole-kinetik 250 mg simplisia akar,

Majalah Kedokteran Nusantara Volume 40 y No. 3 y September 2007 Universitas Sumatera Utara

Tri Widyawati

Aspek Farmakologi Sambiloto...

batang, dan daun sambiloto pada relawan sehat. Selain yang tersebut di atas, khasiat sambiloto yang lain yang sudah dite-liti 33,34 dan anti diantaranya, sebagai antimalaria 35 diare. INTERAKSI OBAT Ekstrak sambiloto kemungkinan memiliki 12 efek sinergis dengan isoniazide. Selain itu, sampai saat ini belum diketahui interaksi obat lain dengan sambiloto. EFEK SAMPING Sakit kepala, fatique, rasa pahit, dan peningkatan enzim hati dilaporkan terjadi pada uji klinis pada pasien yang terinfeksi HIV 25 yang diberi andrographolide dosis tinggi. Hal ini tidak ada dilaporkan pada orang yang menggunakan andrographis atau ekstrak terstandard pada jumlah yang direkomendasikan. Seperti semua herba yang pahit, sambiloto mungkin menyebabkan ulkus dan adanya rasa terbakar. Keamanan terhadap wanita hamil dan menyusui sampai saat ini belum diketahui. TOKSISITAS Dalam pengobatan tradisional China, Thailand dan India, sambiloto sudah menunjukkan keamanannya. Uji toksikologi pada hewan coba dan manusia menunjukkan bahwa andrographolide dan senyawa lain yang terdapat pada sambiloto memiliki toksisitas yang sangat rendah. Pada mencit yang diberi ekstrak sambiloto secara oral (10 gr/kgBB) sekali sehari selama 7 hari, tidak ada 36 seekorpun tikus yang mati. Jantung, ginjal, hati, dan limpa dijumpai dalam keadaan normal pada hewan percobaan ini. Ketika sambiloto dengan dosis 500 mg/kg berat badan diberikan selama 10 hari setiap hari pada mencit, tidak ada efek pada pertumbuhan, selera makan dan produksi feses. Hewan coba tersebut tetap energik dan hasil jumlah darah lengkapnya berada pada batas normal. Pada kelinci yang diberi andrographolide (10 mg/kg berat badan) secara intravena, menunjukkan tidak ada respons kardiovaskuler yang abnormal. Uji enzim hati, jantung, ginjal dan limpa juga berada dalam keadaan normal pada hewan 37 coba ini. Pada uji toksisitas lainnya, tikus

atau kelinci yang diberi andrographolide atau neoandrographolide dengan dosis 1 gr/kg berat badan secara oral selama 7 hari, menunjukkan tidak ada pengaruh terhadap berat badan, jumlah darah, fungsi hati dan 30 ginjal, serta organ penting lainnya. PENUTUP Berdasarkan uraian di atas dapat kita ketahui bahwa efek farmakologi sambiloto yang menunjukkan khasiat dan keamanannya sebagai salah satu obat tradisional sudah banyak didukung bukti ilmiah baik uji pre klinik maupun uji klinis. Khasiat yang sudah dibuktikan melalui uji pre klinik hendaknya dilanjutkan ke tahap uji klinis untuk mendukung keilmiahan penggunaannya pada pengobatan formal.

DAFTAR PUSTAKA 1. Sukandar, E. Y. Tren dan Paradigma Dunia Farmasi: Industri-Klinik-Teknologi Kesehatan. Available from: http://www. itb.ac.id. 2. Sukandar, E. Y. (2004). Sembilan Tanaman Obat Unggulan Hasil Uji Klinis Badan POM. Available from: http//www. beritabumi.or.id. 3. Prapanza, E. Dan Marianto, L.M. (2003). Khasiat & Manfaat Sambiloto: Raja Pahit Penakluk Aneka Penyakit. AgroMedia Pustaka. Hal: 39. 4. Wang, Y. H. (1983). The Pharmacology and Application of Traditional Chinese Medicine. Beijing: Peoples Health Press. 5. Sandberg, F. (1994). Andrographidis Herba Chuanxinlian: A Review. Gothenburg, Sweden: Swedish Herbal Institute. In: The American Botanical Council (USA). 6. Weibo, L. (1995). Prospect for Study on Treatment of AIDS with Traditional Chinese Medicine. J. Trad. Chinese Med. 15(1): 39. 7. Weibo, L. (1995). Andrographis, in-depth review. Available from: http://www.altcancer.com.

Majalah Kedokteran Nusantara Volume 40 y No. 3 y September 2007

220 Universitas Sumatera Utara

Tinjauan Pustaka

8. Lukas, R. (1998). Rahasia Herbalis Cina, Ramuan Tanaman Obat Cina. Pustaka Delapratasa. Jakarta. 9. Yusron, M., Januwati dan Rini, E. P. Budidaya Tanaman Sambiloto. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Balai Penelitian Tanaman Obat dan Aromatika. Sirkuler. 11. Available from: http://www.balittro.go.id. 10. Hu, C. Q. dan Zhou B. N. (1982). Isolation and Structure of Two New Diterpenoid Glucosides from Andrographis paniculata Nees. Yao Xue Xue Bao. 17(6): 435440. 11. Siripong, P., B. Kongkathip, K. Preechanukool, P. Picha, K. Tunsuwan dan W.C. Taylor. (1992). Cytotoxic Diterpenoid Constituents from Andrographis paniculata, Nees leaves. J. Sci. Soc. Thailand. 18(4):187194. 12. Siripong, P., B. Kongkathip, K. Preechanukool, P. Picha, K. Tunsuwan dan W.C. Taylor. (2003). Andrographis paniculata. Available from: http://www. vitamin-herbuniversity.com. 13. Weiming, C. dan Xiaotion, L. (1982). Deoxyandrographolide 19-D-glucoside from the leaves of A. paniculata. Planta Medica. 15: 245246. 14. Tang, W. dan Eisenbrandt, G. (1992). Chinese Drugs of Plants Origin: Chemistry, Pharmacology, and Use in Traditional and Modern Medicine. New York: Springer-Verlag. 15. Zheng, Z. Y. (1982). Pharmakokinetic Studies on 3H-andrographolide. Chinese Herbal Med. 13(9): 3336. 16. Panossian, A., Ovhannisyan, A. dan Mamikonyan, G. (2000). Pharmakokinetic and Oral Bioavailability of Andrographolide from Andrographis pani-culata Fixed Combination Kan Jang in Rats and Human. Phytomedicine. 7(5): 351364. 17. Panossian, A., Ovhannisyan, A. dan Mamikonyan, G. (1979). Wuxi Medicine Institute. Ushow Medical Academy. Acta Bioche-mica Biophysica Sinica. 11.
221

18. Trivedi, N. P. dan Rawal, U.M. (2001). Hepatoprotective and Antioxidant Property of Andrographis paniculata (Nees) in BHC Induced Liver Damage in Mice. Indian J Exp Biol. 39 (1): 4146. 19. Shukla, B., Visen, P. K., Patnaik, G. K. dan Dhawan, B.N. (1992). Choleretic Effect of Andrographolide in Rats and Guinea Pigs. Planta Med. 58 (2): 146 149. 20. Holt, S. dan Comac, L. (1998). Miracle Herbs: How Herbs Combine with Modern Medicine to Treat Cancer, Heart Disease, AIDS, and More, Caro Publishing Group. 21. Borhanuddin, M., Shamsuzzoha, M. dan Hussain A.H. (1994). Hypoglycaemic effects of Andrographis paniculata Nees on Non-diabetic Rabbits. Bangladesh Med Res Counc Bull. 20 (1): 2426. 22. Zoha, M. S., Hussain, A. H. dan Choudhury, S. (1989). Antifertility Effect of Andrographis paniculata in Mice. Bangladesh Med Res Counc Bull. 15 (1): 3437. 23. Wang, H. W., Zhao, H.Y. dan Xiang, S. Q. (1997). Effects of Andrographis paniculata Component on Nitric Oxide, Endothelin and Lipid Peroxidation in Experimental Atherosclerotic Rabbits. Zhongguo Zhong Xi Yi Jie He Za Zhi. 17 (9): 547549. 24. Mandal, S. C., Dhara, A. K. dan Maiti, B. C. (2001). Studies on psychopharmacological activity of Andrographis paniculata extract. Division of Pharmacognosy, Department of Pharmaceutical Technology, Jadavpur University, Calcutta, India. Phytother Res. 15 (3): 253256. 25. Calabrese, C., Berman, S.H., Babish, J.G., Ma, X., Shinto, L., Dorr, M., Wells, K., Wenner, C. A. dan Standish, L.J. (2000). A Phase I Trial of Andro-grapholide in HIV Positive Patients and Normal Volunteers. Bastyr University Research Institute, Bastyr University, Washington 98028, USA. Phytother Res. 14 (5): 333 338.

Majalah Kedokteran Nusantara Volume 40 y No. 3 y September 2007 Universitas Sumatera Utara

Tri Widyawati

Aspek Farmakologi Sambiloto...

26. Caceres, D. D., Hancke, J. L., Burgos, P. A. dan Wikman, G. K. (1997). Prevention of Common Colds with Andrographis paniculata Dried Extract. A Pilot double blind trial. Phytomedicine. 4(2): 101104. 27. Caceres, D. D., Hancke, J. L., Burgos R. A., Sandberg, F. dan Wikman, G. K. (1999). Use of visual analogue scale measurements (VAS) to asses the effectiveness of standardizing Andrographis paniculata extract SHA-10 in reducing the symptoms of common cold. A randomized double blind-placebo study. Phytomedicine. 6(4): 217223. 28. Darwin. (2005). Efek Antiadhesi Ekstrak Sambiloto dan Meloksikam Pascalaparatomi pada Tikus Putih. Thesis. Pasca Farmasi. Universitas Sumatera Utara. 29. Manez, S., Alcaraz, J. J., Paya., Rios, J. L. dan Hancke, J. L. (1990). Selected Extracts from Medicinal Plants as Antiinflammatory Agents. 30. Yin, J. dan Guo, L. (1993). Contemparory traditional Chinese medicine. Bei-jing:Xie Yuan. 31. Shukla, B., Visen, P. K., Patnaik, G. K. dan Dhawan, B.N. (1992). Choleretic Effect of Andrographolide in Rats and Guinea Pigs. Planta Med. 58 (2): 146 149.

32. Rangkuty, Z. (2006). Efek Sambiloto (Andrographis paniculata Nees) terhadap Kontraksi Kantong Empedu Manusia. Thesis. Pasca Farmasi. Universitas Sumatera Utara. 33. Misra, P., Pal, L., Guru, P. Y., Katiyar, J. C., Srivastava, V. dan Tandon, J. S. (1992). Antimalarial Activity of Andrographis paniculata (Kalmegh) Against Plasmodium Berghei NK 65 in Mastomys natalensis. Int. J. Pharmacog. 30(4): 26374. 34. Zein, U., Ginting, Y., Saragih, A., Hadisahputra, S., Arrasyid, N. K., Yulfi, H. dan Sulani, F. (2004). Antimalaria effect of Chloroquin-Sambiloto (Andrographis paniculata Nees) Combination Compared Chloroquin Alone in Adult Patients of Uncomplicated Malaria Falciparum. e-USU Repository. 35. Deng, W. L. (1978). Outline of Current Clinical and Pharmacological Research on Andrographis paniculata in China. Newsletters of Chinese Herbal Med. 10: 2731. 36. Chung, Y. (1979). Andrographis paniculata. Handbook of traditional Chinese Medicine. Guangzhou. 37. Guo, S. Y., Li, D. Z., Li, W. S., Fu A. H. dan Zhang L. F. (1988). Study of The Toxicity of Andrographolide in Rabbits. J. Beijing Med. Univ. 5: 422428.

Majalah Kedokteran Nusantara Volume 40 y No. 3 y September 2007

222 Universitas Sumatera Utara