Anda di halaman 1dari 7

BAB II TINJAUAN TEORI A. ANATOMI FISIOLOGI LIDAH 1.

Anatomi lidah Lidah terletak didasar mulut, ujung dan pinggiran lidah bersentuhan dengan gigi bawah. Lidah secarara anatomi terbagi atas 3 bagian, yakni : a. Apek linguae (ujung lidah) b. Corpus linguae (badan lidah) c. Radix linguae (akar lidah) Lidah memiliki 4 papila, yakni : a. Papila foliate b. Papila fungiformis c. Papila sirkumfalata d. Papila filiformis Susunan otot yang ada pada lidah ada 2 otot yakni : a. Otot intrinsik b. Otot ekstrinsik

2. Fisiologi lidah Lidah adalah organ pengecap, pada lidah terdapat reseptor untuk rasa. Reseptor ini peka terhadap stimulus dari zat-zat kimia, sehingga disebut kemoreseptor. Reseptor tersebut adalah kuncup-kuncup pengecap(taste buds). Pengecapan merupakan fungsi utama dari taste buds,tetapi indera penghidu pun sangat berperan dalam persepsi pengecapan. Indera pengecapan memungkinkan kita merasakan tekstur makanan lembut atau kasar, zat-zat yang terkandung dalam makanan, serta rasa makanan itu sendiri. Makna

pentingnya adalah bahwa pengecapan memungkinkan manusia memilih makanan sesuai keinginannya. Sensasi pengecapan terjadi karena rangsangan terhadap berbagai reseptor pengecapan, ada sedikitnya 13 reseptor kimia yang ada pada sel-sel pengecapan, antara lain: 2 reseptor natrium,2 reseptor kalium, 1 reseptor klorida,1 resptor adenosine,1 reseptor inosin, 1 reseptor manis, 1 reseptor pahit,1 reseptor glutamate, dan 1 reseptor ion hydrogen. Kemampuan reseptor tersebut dikumpulkan menjadi 5 kategori umum : asam, asin, manis, pahit dan umami disebut sensasi pengecapan utama. 1. 2. 3. Rasa asam, disebabkan oleh asam karena konsentrasi ion hydrogen Rasa Asin, dihasilkan oleh garam yang terionisasi,karena konsentrasi Na Rasa manis, dibentuk oleh beberapa zat kimia organic ( gula, glikol, alcohol, aldehide, keton, amida, ester, asam, amino, protein, asam sulfonat, asam halogenasi ), dan garam anorganik dari timah dan berilium. 4. Rasa Pahit, juga tidak dibentuk oleh satu zat kimia, zat pembentuk rasa manis bila terjadi perubahan pada struktur kimianya dapat menjadi pahit. Rasa pahit juga dapat mengindikasi bahwa makanan tersebut

mengandung toxin atau beracun. Kuncup-kuncup pengecap ini ada yang tersebar dan ada pula yang berkelompok dalam tonjolan-tonjolan epitel yang disebut papila. Terdapat empat macam papila lidah: 1. 2. 3. Papila foliate, pada pangkal lidah bagian lateral, Papila fungiformis, pada bagian anterior. Papila sirkumfalata, melintang pada pangkal lidah.

Ketiga papila di atas mengandung kuncup pengecap, dan 4. Papila Filiformis, terdapat pada bagian posterior. Pada foliate tidak terdapat kuncup-

kuncup pengecap.

Setiap kuncup pengecap terdiri dari dua macam sel, yaitu sel pengecap dan sel penunjang, pada sel pengecap terdapat silia (rambut gustatori) yang memanjang ke lubang pengecap. Zat-zat kimia dari makanan yang kita makan, mencapai kuncup pengecap melalui lubang-lubang pengecap (taste pores). Pada lidah reseptor-reseptor yang sensitif terhadap rasa manis terdapat pada ujung lidah, sedangkan untuk rasa masam terdapat pada bagian kanan dan kiri lidah. Pangkal lidah sensitif untuk rasa pahit dan bagian samping depan sensitif terhadap rasa asin. B. KONSEP DASAR
1.

Pengertian ca lidah Karsinoma lidah adalah suatu tumor yang terjadi didasar mulut, kadangkadang meluas kearah lidah dan menyebabkan gangguan mobilitas lidah (van de velde, 1999). Kanker lidah adalah suatu neoplasma malignant yang timbul dari jaringan epitelmukosa lidah dengan sel yang berbentuk carcinoma (sel epitel gepengberlapis) squamous cell

2. Etiologi penyebab kanker lidah belum diketahui secara pasti. Akan tetapi ada beberapa faktor yang diduga menjadi pemicunya, antara lain: a. Merokok (terutama yang lebih dari 2 pak sehari)

b. Alkohol c. Infeksi kronis

d. Trauma kronis pada gigi yang tajam sehingga menimbulkan trauma pada lidah. Selain itu ada juga factor-faktor lain yang menyebabkan ca lidah terjadi a. Faktor heriditer

b. Faktor non heriditer Factor-faktor non heriditer karsinoma lidan terdiri dari : 1) Faktor fisik (sinar ultraviolet) 2) Faktor biologis (virus (papiloma yang ditularkan melalui hubungan suami istri, hepatitis, parasit, bakteri) 3. Patofisiologi Kejadian kanker lidah disebabkan oleh banyak faktor yang

dikelompokkan menjadibeberapa faktor. Yaitu, Faktor luar, faktor heriditer dan faktor non heriditer. Faktor luar meliputi rokok, alcohol, infeksi kronis dan trauma krinis. Faktor non heriditer meliputi Faktor fisik seperti sinar ultraviolet, Faktor biologis seperti virus (papiloma yang ditularkan melalui hubungan suami istri,hepatitis) parasit, dan bakteri. Faktor-faktor tersebut akan memicu suatu rangsang karsinogen yang mengenai sel squamous carcinoma pada mukosa mulut yang tidak mempunyai keratin sebagai pelindung. Dimukosa mulut tersebut, zat-zat karsinogen tertampung dan berproliferasi secara tidak terkontrol. Kanker lidah yang mengenai radix linguae biasanya asimptomatis hingga proses penyakit berlanjut hingga timbul nyeri menelan dan pergerakan lidah yang terbatas. Kanker pada posterior lidah (radix linguae) dominan bermetastase kecolli/leher. Ketika kanker mengenai corpus linguae tanda yang paling sering terlihat adalah putih-putih pada lidah yang tidak bisa dihilangkan. Kemudian bisa terbentuk ulkus yangmudah berdarah. Kanker pada anterior (corpus linguae) dominan metastase pada kelenjar limfe submental dan submandibular. Penatalaksanaan kanker lidah meliputi operasiglosektomi dan diseksi leher yang dilanjutkan dengan kemoterapi.

4. Klasifikasi Klasifikasi ca lidah terdiri dari :

a.

Tumor primer 1) TIS adalah karsinoma in situ 2) T1 adalah tumor dengan penampang kurang kurang 2 cm. 3) T2 adalah tumor dengan penampang sama dengan 2 cm dengan infiltrasi dangkal. 4) T3 adalah tumor dengan penampang lebih dari 2 cm dengan infiltrasi dalam. 5) T4 adalah tumor dengan penampang lebih dari 4 cm dan tumor tersebut sudah sudah meluas disekelilingnya.

b. Pembesaran kelenjar limfe 1) N0 : Kelenjar-kelenjar leher yang palpable tidak ada. 2) N1 : Sudah ada kelenjar leher yang palpable, mobile serta holmolateral. 3) N2 : Kelenjar leher yang palpable, mobile serta heterolateral/bilateral. 4) N3 : Kelenjar-kelenjar leher ini sudah fixed, baik holmolateral atau bilateral. c. Metastase 1) M0 = Metastase jauh tidak ada. 2) M1 = Metase jauh sudah ada.

5. Manifestasi klinis Gejala-gejala kanker lidah antara lain adalah timbulnya ulkus (luka) seperti sariawan yang tidak sembuh dengan pengobatan adekuat, mudah berdarah, nyeri pada lidah, nyeri yang menjalar pada telinga, nyeri menelan yang menyebabkan sulit menelan dan terbatasnya pergerakan lidah. Pada stadium dini, kanker lidah tidak menimbulkan nyeri dan biasanyaditemukan pada pemeriksaan rutin pada gigi dan mulut. Kanker biasanya timbul di bagian pinggir lidah, hampir tidak pernah ditemukan kanker pada pangkal lidah kecuali pada seseorang yang pernah menderita sinus yang tidak pernah mendapatkan pengobatan selama beberapa tahun.

Karsinoma sel skuamosa pada sel lidah seringkali tampak seperti luka terbuka (borok) dan cenderung tumbuh ke dalam jaringan di bawahnya. Bintik kecoklatanmendatar seperti bercak sering ditemukan pada perokok yaitu di sisi biasanya sigaret ataupipa diletakkan pada bibir. 6. Pemeriksaan penunjang a. Biopsi 1. incisional biopsy Dengan cara mengambil sampel dari daerah carcinoma dan daerah yang sehat, sehingga diketahui batas jelas dari carcinoma. Tetapi kejelekannya adalah pembuluh darah menjadi terbuka, dan ini akan mempermudah penyebaran dari carcinoma tersebut, sedangkan keuntunganya dapat mengetahui batas dari carcinoma guna terapi selanjutnya ( Penyinaran ). Cara biopsy ini dapat dilakukan pada cacinoma lidah yang masih kecil dengan atau tanpa metastase. Excisi jaringan yang diduga carcinoma dengan jarak 1 1,5 cm dari jaringan sehat. Hasil excisi diletakkan pada gabus ( maksudnya adalah untuk cukup bersih ). Dengan kasa yang diberi formalin diletakkan diatas preparat agar preparat tidak melengkung sehingga topograpi tidakm berubah, kemudian dikirim ke patologi anatomi. Dipotong menjadi 7 preparat, dan dilihat bagian mana yang tidak bersih dapat diulang excisinya.Setelah dilakukan pemeriksaan diatas (incisional biopsi) baru dilakukan pemeriksaan patologi anatomi untuk menentukan tumor ganas atau bukan. 2. Brush biopsy Pada prosedur ini, sampel diambil pada permukaan mukosa yang terlihat abnormal dengan cara mengumpulkan sel epitel mukosa dengan menggunakan alat berbentuk sikat, menempatkan sampel dalam slide dan melakukan tindakan fiksasi sebelum membawa jaringan tersebut ke laboratorium. Tindakan pengambilan sampel dengan skapel dan jarum biopsi diindikasikan pada kanker yang sudah jelas terlihat, terdapat kecurigaan yang kuat terhadap lesi atau lesi terdapat pada orang yang memiliki faktor-faktor resiko kanker mulut. Sedangkan brush biopsi diindikasikan pad keadaan yang sebaliknya. 3. Teknik cahaya khemoluminesen Jaringan yang dicurigai sebagai kanker disinari dengan khemoluminesen setelah sebelumnya diwarnai dengan asam asetat. Hasilnya akan terlihat gambaran opak acetowhite pada jaringan yang terkena kanker atau jaringan yang abnormal.