Anda di halaman 1dari 38

BAB II TINJAUAN TEORI

A. Pengertian Katarak adalah kekeruhan lensa. Katarak memiliki derajat kepadatan yang sangat bervariasi dan dapat disebabkan oleh berbagi hal, tetapi biasanya berkaitan dengan penuaan (Vaughan, 2000). Katarak adalah opasitas lensa kristalina yang normalnya jernih. Biasanya terjadi akibat proses penuaan, tapi dapat timbul pada saat kelahiran (katarak kongenital). Dapat juga berhubungan dengan trauma mata tajam maupun tumpul, penggunaan kortikosteroid jangka panjang, penyakit sistemis, pemajanan radiasi, pemajanan sinar matahari yang lama, atau kelainan mata yang lain (seperti uveitis anterior) (Smeltzer, 2001) Hal 1996. Katarak adalah suatu keadaan dimana lensa mata yang biasanya jernih dan bening menjadi keruh. Asal kata katarak dari kata Yunani cataracta yang berarti air terjun. Hal ini disebabkan karena pasien katarak seakan-akan melihat sesuatu seperti tertutup oleh air terjun didepan matanya (Ilyas, 2006) hal 2. Jadi dapat disimpulkan, katarak adalah kekeruhan lensa yang normalnya transparan dan dilalui cahaya ke retina, yang dapat disebabkan oleh berbagai hal sehingga terjadi kerusakan penglihatan.

B. Jenis jenis Katarak Jenis- jenis katarak menurut (Vaughan, 2000) hal 177- 181 terbagi atas : 1. Katarak terkait usia (katarak senilis) Katarak senilis adalah jenis katarak yang paling sering dijumpai. Satusatunya gejala adalah distorsi penglihatan dan penglihatan yang semakin kabur. 2. Katarak anak- anak Katarak anak- anak dibagi menjadi dua kelompok, yaitu : a. Katarak kongenital, yang terdapat sejak lahir atau segera sesudahnya. Banyak katarak kongenital yang tidak diketahui penyebabnya walaupun mungkin terdapat faktor genetik, yang lain disebabkan oleh penyakit infeksi atau metabolik, atau beerkaitan dengan berbagai sindrom. b. Katarak didapat, yang timbul belakangan dan biasanya terkait dengan sebab-sebab spesifik. Katarak didapat terutama disebabkan oleh trauma, baik tumpul maupun tembus. Penyyebab lain adalah uveitis, infeksi mata didapat, diabetes dan obat. 3. Katarak traumatik Katarak traumatik paling sering disebabkan oleh cedera benda asing di lensa atau trauma tumpul terhadap bola mata. Lensa menjadi putih segera setelah masuknya benda asing karena lubang pada kapsul lensa menyebabkan humor aqueus dan kadang- kadang korpus vitreum masuk kedalam struktur lensa.

10

4. Katarak komplikata Katarak komplikata adalah katarak sekunder akibat penyakit intraokular pada fisiologi lensa. Katarak biasanya berawal didaerah sub kapsul posterior dan akhirnya mengenai seluruh struktur lensa. Penyakit- penyakit intraokular yang sering berkaitan dengan pembentukan katarak adalah uveitis kronik atau rekuren, glaukoma, retinitis pigmentosa dan pelepasan retina. 5. Katarak akibat penyakit sistemik Katarak bilateral dapat terjadi karena gangguan- gangguan sistemik berikut: diabetes mellitus, hipoparatiroidisme, distrofi miotonik, dermatitis atropik, galaktosemia, dan syndrome Lowe, Werner atau Down. 6. Katarak toksik Katarak toksik jarang terjadi. Banyak kasus pada tahun 1930-an sebagai akibat penelanan dinitrofenol (suatu obat yang digunakan untuk menekan nafsu makan). Kortokosteroid yang diberikan dalam waktu lama, baik secara sistemik maupun dalam bentuk tetes yang dapat menyebabkan kekeruhan lensa. 7. Katarak ikutan Katarak ikutan menunjukkan kekeruhan kapsul posterior akibat katarak traumatik yang terserap sebagian atau setelah terjadinya ekstraksi katarak ekstrakapsular. C. Anatomi dan Fisiologi 1. Anatomi mata

11

a.

Struktur Mata Eksternal

Gambar 1. Struktur mata eksternal (Smeltzer, 2001) 1) Alis Alis adalah dua potong kulit tebal melengkung yang ditumbuhi bulu. Alis dikaitkan pada otot-otot sebelah bawahnya serta berfungsi melindungi mata dari sinar matahari. 2) Kelopak mata Kelopak mata merupakan dua buah lipatan muskulofibrosa yang dapat digerakkan, dapat dibuka dan ditutup untuk melindungi dan meratakan air mata ke permukaan bola mata dan mengontrol banyaknya sinar yang masuk. Kelopak tersusun oleh kulit tanpa lemak subkutis. Batas kelopak mata

12

berakhir pada plat tarsal, terletak pada batas kelopak. Sisi bawah kelopak mata dilapisi oleh konjungtiva. 3) Bulu mata Bulu mata melindungi mata dari debu dan cahaya. b. Struktur Mata Internal

Gambar 2. Struktur mata internal (Smeltzer, 2001) 1) Sklera Lapisan paling luar dan kuat ( bagian putih mata). Bila sklera mengalami penipisan maka warnanya akan berubah menjadi kebiruan. Dibagian posterior, sklera mempunyai lubang yang dilalui saraf optikus dan pembuluh darah retina sentralis. Dibagian anterior berlanjut menjadi kornea. Permukaan anterior sklera diselubungi secara longgar dengan konjungtiva.

13

Sklera melindungi struktur mata yang sangat halus serta membantu mempertahankan bentuk biji mata. 2) Khoroid Lapisan tengah yang berisi pembuluh darah. Merupakan ranting-ranting arteria oftalmika, cabang dari arteria karotis interna. Lapisan vaskuler ini membentuk iris yang berlubang ditengahnya, atau yang disebut pupil (manik) mata. Selaput berpigmen sebelah belakang iris memancarkan warnanya dan dengan demikian menentukan apakah sebuah mata itu berwarna biru, coklat, kelabu, dan seterusnya. Khoroid bersambung pada bagian depannya dengan iris, dan tepat dibelakang iris. Selaput ini menebal guna membentuk korpus siliare sehingga terletak antara khoroid dan iris. Korpus siliare itu berisi serabut otot sirkulerndan serabut-serabut yang letaknya seperti jari-jari sebuah lingkaran. Kontraksi otot sirkuler menyebabkan pupil mata juga berkontraksi. Semuanya ini bersama-sama membentuk traktus uvea yang terdiri dari iris, korpus siliare, dan khoroid. Peradangan pada masingmasing bagian berturut-turut disebut iritis, siklitis, dan khoroiditis, atau pun yang secara bersama-sama disebut uveitis. Bila salah satu bagian dari traktus ini mengalami peradangan, maka penyakitnya akan segera menjalar kebagian traktus lain disekitarnya.

14

3) Retina Lapisan saraf pada mata yang terdiri dari sejumlah lapisan serabut, yaitu sel-sel saraf batang dan kerucut. Semuanya termasuk dalam konstruksi retina yang merupakan jaringan saraf halus yang menghantarkan impuls saraf dari luar menuju jaringan saraf halus yang menghantarkan impuls saraf dari luar menuju diskus optikus, yang merupakan titik dimana saraf optik meninggalkan biji mata. Titik ini disebut titik buta, oleh karena tidak mempunyai retina. Bagian yang paling peka pada retina adalah makula, yang terletak tepat eksternal terhadap diskus optikus, persis berhadapan dengan pusat pupil. 4) Kornea Merupakan bagian depan yang transparan dan bersambung dengan sklera yang putih dan tidak tembus cahaya. Kornea terdiri atas beberapa lapisan. Lapisan tepi adalah epithelium berlapis yang tersambung dengan konjungtiva. 5) Bilik anterior (kamera okuli anterior) Terletak antara kornea dan iris. 6) Iris Tirai berwarna didepan lensa yang bersambung dengan selaput khoroid. Iris berisi dua kelompok serabut otot tak sadar (otot polos). Kelompok yang satu mengecilkan ukuran pupil,

15

sementara kelompok yang lain melebarkan ukuran pupil itu sendiri. 7) Pupil Bintik tengah yang berwarna hitam yang merupakan celah dalam iris, dimana cahaya dapat masuk untuk mencapai retina. 8) Bilik posterior (kamera okuli posterior) Terletak diantara iris dan lensa. Baik bilik anterior maupun bilik posterior yang diisi dengan aqueus humor. 9) Aqueus humor Cairan ini berasal dari badan siliaris dan diserap kembali ke dalam aliran darah pada sudut iris dan kornea melalui vena halus yang dikenal sebagai Saluran Schlemm. 10) Lensa Suatu struktur bikonveks, avaskular, tak berwarna dan transparan. Tebalnya 4 mm dan diameternya 9 mm. Dibelakang iris, lensa digantung oleh zonula (zonula zinni) yang menghubungkannya dengan korpus siliare. Di sebelah anterior lensa terdapat humor aqueus dan disebelah posterior terdapat vitreus humor. Kapsul lensa adalah membran semipermiabel yang dapat dilewati air dan elektrolit. Disebelah depan terdapat selapis epitel subkapular. Nukleus lensa lebih keras daripada korteks nya. Sesuai dengan bertambahnya usia, serat-serat lamelar sub epitel terus diproduksi sehingga lensa

16

lama-kelamaan menjadi kurang elastik. Lensa terdiri dari 65% air, 35% protein, dan sedikit sekali mineral yang biasa ada dalam jaringan tubuh lainnya. Kandungan kalium lebih tinggi di lensa daripada di jaringan lainnya. Asam askorbat dan glutation terdapat dalam bentuk teroksidasi maupun tereduksi. Tidak ada serat nyeri, pembuluh darah, maupun saraf dalam lensa. 11) Vitreus humor Daerah sebelah belakang biji mata, mulai dari lensa hingga retina yang diisi dengan cairan penuh albumen berwarna keputih-putihan seperti agar-agar. Berfungsi untuk memberi bentuk dan kekokohan pada mata, serta mempertahankan hubungan antara retina dengan selaput khoroid dan sklerotik. 2. Fisiologi mata Saraf optikus atau urat saraf cranial kedua adalah saraf sensorik untuk penglihatan. Saraf ini timbul dari sel-sel ganglion dalam retina yang bergabung untuk membentuk saraf optikus. Saraf ini bergerak ke belakang secara medial dan melintasi kanalis optikus, memasuki rongga cranium lantas kemudian menuju khiasma optikum. Saraf penglihatan memiliki 3 pembungkus yang serupa dengan yang ada pada meningen otak. Lapisan luarnya kuat dan fibrus serta bergabung dengan sclera, lapisan tengah halus seperti arakhnoid, sementara lapisan dalam adalah vakuler (mengandung banyak pembuluh darah). Pada saat serabut-serabut itu

17

mencapai khiasma optikum, maka separuh dari serabut-serabut itu akan menuju ke traktus optikus sisi seberangnya, sementara separuhnya lagi menuju traktus optikus sisi yang sama. Dengan perantara serabut-serabut ini, maka setiap serabut nervus optikus dihubungkan dengan kedua sisi otak sehingga indera penglihatan menerima rangsangan berkas-berkas cahay pada retina. Pusat visual terletak pada kortex lobus oksipitalis otak (Pearce, 1997). Indera penglihatan menerima rangsangan berkas-berkas cahaya pada retina dengan perantaraan serabut nervus optikus, menghantarkan rangsangan ini ke pusat penglihatan pada otak untuk ditafsirkan. Cahaya yang jatuh ke mata menimbulkan bayangan yang difokuskan pada retina. Bayangan itu akan menembus dan diubah oleh kornea, lensa badan aqueus dan vitreus. Lensa membiaskan cahaya dan memfokuskan bayangan pada retina, bersatu menangkap sebuah titik bayangan yang difokuskan. Gangguan lensa adalah kekeruhan, distorsi, dislokasi, dan anomali geometric. Pasien yang mengalami gangguan- gangguan tersebut mengalami kekaburan penglihatan tanpa rasa nyeri. a. Pembentukan bayangan Cahaya dari objek membentuk ketajaman tertentu dari bayangan objek di retina. Bayangan dalam fovea di retina selalu lebih kecil dan terbalik dari objek nyata. Bayangan yang jatuh pada retina akan menghasilkan sinyal saraf dalam mosaik reseptor, selanjutnya mengirim bayangan dua dimensi ke otak untuk direkonstruksikan

18

menjadi bayangan tiga dimensi. Pembentukan bayangan abnormal terjadi jika bola mata terlalu panjang dan berbentuk elips, titik fokus jatuh didepan retina sehingga bayangan menjadi kabur. Untuk melihat lebih jelas harus mendekatkan mata pada objek yang dilihat, dibantu dengan lensa bikonkaf yang memberi cahaya divergen sebelum masuk mata. Pada hipermetropia, titik fokus jatuh dibelakang retina. Kelainan dikoreksi dengan lensa bikonveks. Sedangkan pada presbiopia, bentuk abnormal karena lanjut usia yang kehilangan kekenyalan lensa. b. Respon bola mata terhadap benda Relaksasi muskulus siliaris membuat ligamentum tegang, lensa tertarik sehingga bentuknya lebih pipih. Keadaan ini akan memperpanjang jarak fokus. Bila benda dekat dengan mata maka otot akan berkontraksi agar lengkung lensa meningkat. Jika benda jauh, maka m. siliaris berkontraksi agar pipih supaya bayangan benda pada retina menjadi tajam. Akomodasi mengubah ukuran pupil, kontraksi iris membuat pupil mengecil dan melebar. Jika sinar terlalu banyak maka pupil menyempit agar sinar tidak seluruhnya masuk ke dalam mata. Dalam keadaan gelap pupil melebar agar sinar banyak yang ditangkap. Dalam hal melihat benda, jika mata melihat jauh kemudian melihat dekat maka pupil berkontraksi agar terjadi peningkatan ke dalam lapang penglihatan. Akomodasi lensa diatur oleh mekanisme umpan balik negatif secara otomatis.

19

c. Lintasan penglihatan Setelah impuls meninggalkan retina, impuls ini berjalan ke belakang melalui nervus optikus. Pada persilangan optikus, serabut menyilang ke sisi lain bersatu dengan serabut yang berasal dari retina. Otak menggunakan visual sebagai informasi untuk dikirim ke korteks serebri dan visual pada bagian korteks visual ini membentuk gambar tiga dimensi. Gambar yang ada pada retina di traktus optikus disampaikan secara tepat ke korteks jika seseorang kehilangan lapang pandang sebagian besar dapat dilacak lokasi kerusakan di otak yang bertanggung jawab atas lapang pandang. D. Etiologi Penyebab utama katarak adalah proses penuaan. Anak bisa mengalami katarak yang biasanya merupakan penyakit yang diturunkan, peradangan di dalam kehamilan, keadaan ini disebut sebagai katarak

kongenital. Lensa mata mempunyai bagian yang disebut pembungkus lensa atau kapsul lensa, korteks lensa yang terletak antara nukleus lensa atau inti lensa dengan kapsul lensa. Pada anak dan remaja nukleus bersifat lembek sedang pada orang tua nukleus ini menjadi keras. Katarak dapat mulai dari nukleus, korteks, dan subkapsularis lensa. Dengan menjadi tuanya seseorang maka lensa mata akan kekurangan air dan menjadi lebih padat. Lensa akan menjadi keras pada bagian tengahnya, sehingga kemampuannya memfokuskan benda dekat berkurang. Hal ini mulai terlihat pada usia 45 tahun dimana mulai timbul kesukaran melihat dekat

20

(presbiopia). Pada usia 60 tahun hampir 60% mulai mengalami katarak atau lensa keruh. Katarak biasanya berkembang pada kedua mata akan tetapi progresivitasnya berbeda. Kadang-kadang penglihatan pada satu mata nyata berbeda dengan mata yang sebelahnya. Perkembangan katarak untuk menjadi berat memakan waktu dalam bulan hingga tahun. Berbagai faktor dapat mengakibatkan tumbuhnya katarak lebih cepat. Faktor lain dapat mempengaruhi kecepatan berkembangnya kekeruhan lensa sepertidiabetes melitus, obat tertentu, sinar ultra violet B dari cahay matahari, efek racun dari merokok, dan alkohol, gizi kurang vitamin E, dan radang menahun di dalam bola mata. Obat tertentu dapat mempercepat timbulnya katarak seperti betametason, klorokuin, klorpromazin, kortison, ergotamin, indometasin, medrison, neostigmin, pilokarpin dan beberapa obat lainnya. Penyakit infeksi tertentu dan penyakit seperti diabetes melitus dapat mengakibatkan timbulnya kekeruhan lensa yang akan menimbulkan katarak komplikata (Ilyas, 2006) . Katarak biasanya terjadi bilateral, namun memiliki kecepatan yang berbeda. Dapat disebabkan oleh kejadian trauma maupun sistemik, seperti diabetes. Namun kebanyakan merupakan konsekuensi dari proses penuaan yang normal. Kebanyakan katarak berkembang secara kronik ketika seseorang memasuki dekade ketujuh. Katarak dapat bersifat kongenital dan harus diidentifikasi awal, karena bila tidak terdiagnosa dapat menyebabkan ambliopia dan kehilangan penglihatan permanen. Faktor yang paling sering

21

berperan dalam terjadinya katarak meliputi radiasi sinar ultraviolet B, obatobatan, alkohol, merokok, diabetes, dan asupan vitamin antioksidan yang kurang dalam jangka waktu lama (Smeltzer, 2001). E. Patofisiologi Lensa yang normal adalah struktur posterior iris yang jernih, transparan, berbentuk seperti kancing baju dan mempunyai kekuatan refraksi yang besar. Lensa mengandung tiga komponen anatomis. Pada zona sentral terdapat nukleus, di perifer ada korteks, dan yang mengelilingi keduanya adalah kapsul anterior dan posterior. Dengan bertambahnya usia, nukleus mengalami perubahan warna menjadi coklat kekuningan. Disekitar opasitas terdapat densitas seperti duri di anterior dan posterior nukleus. Opasitas pada kapsul posterior merupakan bentuk katarak yang paling bermakna, nampak seperti kristal salju pada jendela. Perubahan fisik dan kimia dalam lensa mengakibatkan hilangnya transparansi. Perubahan pada serabut halus multipel (zunula) yang memanjang dari badan silier ke sekitar daerah diluar lensa, misalnya dapat menyebabkan penglihatan mengalamui distorsi. Perubahan kimia dalam protein lensa dapat menyebabkan koagulasi, sehingga mengabutkan pandangan dengan

menghambat jalannya cahaya ke retina. Salah satu teori menyebutkan terputusnya protein lensa normal terjadi disertai influks air ke dalam lensa. Proses ini mematahkan serabut lensa yang tegang dan mengganggu transmisi sinar. Teori lain mengatakan bahwa suatu enzim mempunyai peran dalam melindungi lensa dari degenerasi. Jumlah enzim akan menurun dengan

22

bertambahnya usia dan tidak ada pada kebanyakan pasien yang menderita katarak. F. Manifestasi Klinik Katarak didiagnosis terutama dengan gejala subjektif. Biasanya, pasien melaporkan penurunan ketajaman fungsi penglihatan, silau, dan gangguan fungsional sampai derajat tertentu yang diakibatkan karena kehilangan penglihatan tadi, temuan objektif biasanya meliputi pengembunan seperti mutiara keabuan pada pupil sehingga retina tak akan tampak dengan oftalmoskop. Ketika lensa sudah menjadi opak, cahaya akan dipendarkan dan bukannya ditransmisikan dengan tajam menjadi bayangan terfokus pada retina. Hasilnya adalah pandangan kabur atau redup, menyilaukan yang

menjengkelkan dengan distorsi bayangan dan susah melihat di malam hari. Pupil yang normalnya hitam, akan tampak kekuningan, abu-abu atau putih. Katarak biasanya terjadi bertahap selama bertahun-tahun , dan ketika katarak sudah sangat memburuk, lensa koreksi yang lebih kuat pun tak akan mampu memperbaiki penglihatan. Orang dengan katarak secara khas selalu mengembangkan strategi untuk menghindari silau yang menjengkel yang disebabkan oleh cahaya yang salah arah. Misalnya, ada yang mengatur ulang perabotan rumahnya sehingga sinar tidak akan langsung menyinari mata mereka. Ada yang mengenakan topi berkelepak lebar atau kaca mata hitam dan menurunkan pelindung cahaya saat mengendarai mobil pada siang hari (Smeltzer, 2001).

23

Menurut (Mansjoer, 2000), pada katarak senil, dikenal 4 stadium yaitu: insipiens, matur, imatur, dan hipermatur. Insipiens Kekeruhan Cairan lensa Iris Bilik mata depan Sudut bilik mata Shadow test Penyulit Negatif Positif Glaukoma Negatif Pseudopositif Uveitis, Glaukoma Normal Sempit Normal Terbuka Ringan Normla Normal Normal Matur Sebagian Bertambah Terdorong Dangkal Imatur Seluruh Normal Normal Normal Hipermatur Masif Berkurang Tremulans Dalam

G. Penatalaksanaan Sampai saat ini belum ditemuka n obat yang dapat mencegah katarak. Beberapa penelitian sedang dilakukan untuk memperlambat proses bertambah keruhnya lensa untuk menjadi katarak (Ilyas, 2006). Meski telah banyak usaha yang dilakukan untuk memperlambat progresifitas atau mencegah terjadinya katarak, tatalaksana masih dengan pembedahan (James, 2006). Untuk menentukan waktu katarak dapat dibedah ditentukan oleh keadaan tajam penglihatan dan bukan oleh hasil pemeriksaan. Tajam penglihatan dikaitkan dengan tugas sehari-hari penderita. Digunakan

24

nama insipien, imatur, matur, dan hipermatur didasarkan atas kemungkinan terjadinya penyulit yang dapat terjadi (Prof. Dr Sidarta Ilyas, dkk, 2002). Operasi katarak terdiri dari pengangkatan sebagian besar lensa dan penggantian lensa dengan implant plastik. Saat ini pembedahan semakin banyak dilakukan dengan anestesi lokal daripada anestesi umum. Anestesi lokal diinfiltrasikan di sekitar bola mata dan kelopak mata atau diberikan secara topikal. Operasi dilakukan dengan insisi luas pada perifer kornea atau sklera anterior, diikuti oleh ekstraksi (lensa diangkat dari mata) katarak ekatrakapsular. Insisi harus dijahit. Likuifikasi lensa menggunakan probe ultrasonografi yang dimasukkan melalui insisi yang lebih kecil dari kornea atau sklera anterior (fakoemulsifikasi). H. Komplikasi 1. Hilangnya vitreous. Jika kapsul posterior mengalami kerusakan selama operasi maka gel vitreous dapat masuk ke dalam bilik anterior, yang merupakan resikoterjadinya glaucoma atau traksi pada retina. Keadaan ini membutuhkan pengangkatan dengan satu instrument yang mengaspirasi dan mengeksisi gel (virektomi). Pemasanagan lensa intraocular sesegera mungkin tidak bias dilakukan pada kondisi ini. 2. Prolaps iris. Iris dapat mengalami protrusi melalui insisi bedah pada periode pasca operasi dini. Terlihat sebagai daerah berwarna gelap pada lokasi insisi. Pupil mengalami distorsi. Keadaan ini membutuhkan perbaikan segera dengan pembedahan.

25

3. Endoftalmitis. Komplikasi infeksi ekstraksi katarak yang serius, namun jarang terjadi. I. Pengkajian Fokus Dalam melakukan asuhan keperawatan, pengkajian merupakan dasar utama dan hal yang penting di lakukan baik saat pasien pertama kali masuk rumah sakit maupun selama pasien dirawat di rumah sakit. 1. Biodata Identitas klien : nama, umur, jenis kelamin, status perkawinan, agama, suku/ bangsa, pendidikan, pekerjaan, alamat dan nomor register. 2. Riwayat kesehatan a. Keluhan utama Penurunan ketajaman penglihatan dan silau. b. Riwayat kesehatan dahulu Riwayat kesehatan pendahuluan pasien diambil untuk menemukan masalah primer pasien, seperti: kesulitan membaca, pandangan kabur, pandangan ganda, atau hilangnya daerah penglihatan soliter. Perawat harus menemukan apakah masalahnya hanya mengenai satu mata atau dua mata dan berapa lama pasien sudah menderita kelainan ini. Riwayat mata yang jelas sangat penting. Apakah pasien pernah mengalami cedera mata atau infeksi mata, penyakit apa yang terakhir diderita pasien. c. Riwayat kesehatan sekarang

26

Eksplorasi keadaan atau status okuler umum pasien. Apakah ia mengenakan kacamata atau lensa kontak?, apakah pasien mengalami kesulitan melihat (fokus) pada jarak dekat atau jauh?, apakah ada keluhan dalam membaca atau menonton televisi?, bagaimana dengan masalah membedakan warna atau masalah dengan penglihatan lateral atau perifer? d. Riwayat kesehatan keluarga Adakah riwayat kelainan mata pada keluarga derajat pertama atau kakek-nenek. 3. Pemeriksaan fisik Pada inspeksi mata akan tampak pengembunan seperti mutiara keabuan pada pupil sehingga retina tak akan tampak dengan oftalmoskop (Smeltzer, 2002). Katarak terlihat tampak hitam terhadap refleks fundus ketika mata diperiksa dengan oftalmoskop direk. Pemeriksaan slit lamp memungkinkan pemeriksaan katarak secara rinci dan identifikasi lokasi opasitas dengan tepat. Katarak terkait usia biasanya terletak didaerah nukleus, korteks, atau subkapsular. Katarak terinduksi steroid umumnya terletak di subkapsular posterior. Tampilan lain yang menandakan penyebab okular katarak dapat ditemukan, antara lain deposisi pigmen pada lensa menunjukkan inflamasi sebelumnya atau kerusakan iris menandakan trauma mata sebelumnya (James, 2005).

27

4. Perubahan pola fungsi Data yang diperoleh dalam kasus katarak, menurut (gordon) adalah sebagai berikut : a) Persepsi tehadap kesehatan Bagaimana manajemen pasien dalam memelihara kesehatan, adakah kebiasaan merokok, mengkonsumsi alkohol,dan apakah pasien mempunyai riwayat alergi terhadap obat, makanan atau yang lainnya. b) Pola aktifitas dan latihan Bagaimana kemampuan pasien dalam melakukan aktifitas atau perawatan diri, dengan skor : 0 = mandiri, 1= dibantu sebagian, 2= perlu bantuan orang lain, 3= perlu bantuan orang lain dan alat, 4= tergantung/ tidak mampu. Skor dapat dinilai melalui :
Aktifitas Mandi Berpakaian/ berdandan Eliminasi Mobilisasi ditempat tidur Pindah Ambulasi Naik tangga Belanja Memasak Merapikan rumah 0 1 2 3 4

28

c) Pola istirahat tidur Berapa lama waktu tidur pasien, apakah ada kesulitan tidur seperti insomnia atau masalah lain. Apakah saat tertidur sering terbangun. d) Pola nutrisi metabolik Adakah diet khusus yang dijalani pasien, jika ada anjuran diet apa yang telah diberikan. Kaji nafsu makan pasien sebelum dan setelah sakit mengalami perubahan atau tidak, adakah keluhan mual dan muntah, adakah penurunan berat badan yang drastis dalam 3 bulan terakhir. e) Pola eliminasi Kaji kebiasaan BAK dan BAB pasien, apakah ada gangguan atau kesulitan. Untuk BAK kaji warna, bau dan frekuensi sedangkan untuk BAB kaji bentuk, warna, bau dan frekuensi. f) Pola kognitif perseptual Status mental pasien atau tingkat kesadaran, kemampuan bicara, mendengar, melihat, membaca serta kemampuan pasien berinteraksi. Adakah keluhan nyeri karena suatu hal, jika ada kaji kualitas nyeri. g) Pola konsep diri Bagaimana pasien mampu mengenal diri dan menerimanya seperti harga diri, ideal diri pasien dalam hidupnya, identitas diri dan gambaran akan dirinya.

29

h) Pola koping Masalah utama pasien masuk rumah sakit, cara pasien menerima dan menghadapi perubahan yang terjadi pada dirinya dari sebelum sakit hingga setelah sakit. i) Pola seksual reproduksi Pola seksual pasien selama di rumah sakit, menstruasi terakhir dan adakah masalh saat menstruasi. j) Pola peran hubungan Status perkawinan pasien, pekerjaan, kualitas bekerja, sistem pendukung dalam menghadapi masalah, dan bagaiman dukungan keluarga selama pasien dirawat di rumah sakit. k) Pola nilai dan kepercayaan Apa agama pasien, sebagai pendukung untuk lebih mendekatkan diri kepada Tuhan atas sakit yang diderita. 5. Pemeriksaan Diagnostik Selain uji mata yang biasanya dilakukan menggunakan kartu snellen, keratometri, pemeriksaan lampu slit dan oftalmoskopi, maka Ascan ultrasound (echography) dan hitung sel endotel sangat berguna sebagai alat diagnostik, khususnya bila dipertimbangkan akan dilakukan pembedahan. Dengan hitung sel endotel 2000 sel/mm3, pasien ini merupakan kandidat yang baik untuk dilakukan fakoemulsifikasi dan implantasi IOL (Smeltzer, 2001).

30

J. Pathways Keperawatan Lensa normal dengan struktur posterior iris yang jernih, transparan, dan memiliki kekuatan refraksi besar Nukleus Kortek Kapsul anterior dan posterior s Pertambahan usia, trauma, radiasi, penyakit Perubahan fisik dan kimia dalam lensa Menyebabkan kepadatan lensa Ketidakseimbangan penyerapan protein lensa normal

Koagulasi Kekeruhan pada lensa mata


Menghambat jalannya cahaya ke retina

Terputusnya protein lensa normal Influx air ke dalam lensa Mematahkan serabut lensa Penurunan tajam pandangan Gangguan penerimaan sensori; kerusakan sensori Mengganggu transmisi sinar Gangguan sensori persepsi: penglihatan

Mengabutkan pandangan

Resiko cedera

Prosedur pembedahan

Pre operasi Gangguan sensori persepsi: penglihatan Ansieta s Resti infeksi Prosedur invasif Terputusnya kontinuitas jaringan

Post operasi Gangguan status organ indera Gangguan sensori persepsi: penglihatan Perubahan status kesehatan, Keterbatasan informasi

Sumber : Doengoes,(2000) Engram, (1999) Vaughan, (2000) Smeltzer, (2000)

Gangguan rasa nyaman:nyeri

Resiko cedera

Ansieta s

31

K. Diagnosa Keperawatan 1. Pre Operasi a. Cemas (ansietas) berhubungan dengan kerusakan sensori dan kurangnya pemahaman mengenai tindakan operasi yang akan dilakukan. b. c. Resiko Cedera berhubungan dengan kerusakan penglihatan. Gangguan sensori persepsi: penglihatan berhubungan dengan gangguan penerimaan sensori/ perubahan status organ indera. 2. Post Operasi a. Resiko tinggi terhadap infeksi berhubungan dengan prosedur invasive. b. Gangguan sensori perceptual : penglihatan berhubungan dengan gangguan penerimaan sensori / status organ indera. c. Gangguan rasa nyaman: nyeri berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan pasca operasi. d. Resiko tinggi cedera berhubungan dengan kehilangan

penglihatan perifer sementara dan persepsi sekunder terhadap pembedahan mata. e. Cemas (ansietas) berhubungan dengan perubahan status kesehatan. f. Diagnosa Psikososial : Kurang pengetahuan berhubungan dengan keterbatasan sumber informasi.

32

L. Fokus Intervensi & Rasional 1. Pre Operasi a. Diagnosa keperawatan : cemas (ansietas) berhubungan dengan kerusakan sensori dan kurangnya pemahaman mengenai tindakan operasi yang akan dilakukan. Tujuan : menurunkan stress emosional, ketakutan dan depresi, penenmaan pembedahan dan pemahaman instruksi. Kriteria hasil: mengucapkan pemahaman mengenai informasi. Rencana tindakan :

1) Kaji derajat dan durasi gangguan visual. Dorong percakapan untuk mengetahui keprihatinan pasien, perasaan, dan tingkat pemahaman. Jawab pertanyaan, beri dukungan dan bantu pasien dengan metode koping. Rasional : informasi dapat menghilangkan ketakutan yang tidak diketahui.Mekanisme koping dapat membantu pasien berkompromi dengan kegusaran, ketakutan, depresi, tegang, keputusasaan, kemarahan dan penolakan 2) Orientasikan pasien pada lingkungan yang baru. Rasional: pengenalan terhadap lingkungan membantu mengurangi ansietas dan meningkatkan keamanan. 3) Jelaskan rutinitas persiapan operasi dan tindakan operasi yang akan dilakukan

33

Rasional: Pasien yang telah mendapat banyak informasi akan lebih mudah menerima pemahaman dan mematuhi instruksi. 4) Jelaskan intervensi sedetil-detilnya. Perkenalkan diri anda pada setiap interaksi, terjemahkan setiap suara asing, pergunakan sentuhan untuk membantu komunikasi verbal. Rasional: Pasien yang mengalami gangguan visual bergantung pada masukan indera yang lain untuk mendapatkan informasi. 5) Dorong untuk menjalankan kebiasaan hidup sehari-hari bila mampu. Pasan makanan yang bisa dimakan dengan tangan bagi mereka yang tak dapat melihat dengan baik atau tidak memiliki keterampilan koping untuk mempergunakan peralatan makan. Rasional: Perawatan diri dan kemandirian akan meningkatkan rasa sehat. 6) Dorong partisipasi keluarga atau orang yang berarti daiam perawatan pasien. Rasional: Pasien mungkin tak mampu melakukan semua tugas sehubungan dengan penanganan dan perawatan diri. 7) Dorong partisipasi dalam aktivitas sosial dan pengalihan

bila memungkinkan Rasional: Isolasi sosial dan waktu luang yang terlalu lama dapat menimbulkan perasaan negative.

34

b. penglihatan. Tujuan

Resiko Cedera berhubungan dengan kerusakan

:Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan cedera dapat dicegah.

Kriteria hasil :

Menunjukkan

perubahan

perilaku,

pola

hidup

untuk menurunkan faktor resiko dan melindungi diri dari cedera. Rencana tindakan :

1) Bantu pasien ketika mampu melakukan ambulasi, pre operasi sampai stabil, dan mencapai penglihatan dan keterampilan koping yang memadai. Gunakan teknik bimbingan penglihatan. Rasional : Menurunkan resiko jatuh atau cedera ketika langkah sempoyongan atau tidak mempunyai keterampilan koping untuk kerusakan penglihatan. 2) Bantu pasien menata lingkungan. Jangan mengubah penataan meja kursi tanpa orientasi terlebih dahulu. Rasoinal : Memfasilitasi kemandirian dan menurunkan

resiko cedera. 3) Orientasikan pasien pada ruangan. Rasional : Meningkatkan keamanan mobilitas dalam

lingkungan. 4) Bahas perlunya penggunaan persisai metal atau kacamata bila diperintahkan

35

Rasional :

Tameng logam atau kacamata melindungi mata

terhadap cedera.

5) mata.

Gunakan prosedur yang memadai ketika memberikan obat

Rasional : Cedera dapat terjadi bila wadah obat menyentuh mata.

c.

Gangguan

sensori

persepsi:

penglihatan

berhubungan dengan gangguan penerimaan sensori/ perubahan status organ indera. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan dapat meningkatkan ketajaman penglihatan dalam batas situasi individu. Kriteria hasil : Mengenal gangguan sensori dan berkompensasi

terhadap perubahan, mengidentifikasi atau memperbaiki potensial bahaya dalam lingkungan. Rencana tindakan : 1) Tentukan ketajaman penglihatan, catat apakah satu atau kedua mata terlibat. Rasional : Kebutuhan individu dan pilihan intervensi bervariasi, sebab kehilangan penglihatan terjadi secara lambat dan progresif. Bila bilateral, tiap mata dapat berlanjut pada

36

laju yang berbeda. Tetapi biasanya hanya satu mata diperbaiki per prosedur

2) Orientasikan disekitarnya. Rasional :

pasien

terhadap

lingkungan,

staf,

orang

lain

Memberikan

peningkatan

kenyamanan

dan

kekeluargaan, menurunkan cemas dan disorientasi pasca operasi. 3) Observasi tanda dan gejala disorientasi. Pertahankan pagar tempat tidur sampai benar-benar sembuh. Rasional : Terbangun dalam lingkungan tidak dikenal dan keterbatasan penglihatan dapat

mengalami

mengakibatkan bingung pada orang tua. Meningkatkan resiko jatuh bila bingung/tidak tahu ukuran tempat tidur.

4) Pendekatan dari sisi yang tidak dioperasi, bicara dan menyentuh sering, dorong orang terdekat tinggal dengan pasien. Rasional : Memberikan rangsang sensori tepat terhadap isolasi dan menurunkan bingung. 5) Perhatikan tentang suram atau penglihatan kabur dan iritasi mata dimana dapat terjadi bila menggunakan obat teles mata.

37

Rasional

: Gangguan penglihatan/ iritasi dapat berakhir 1-2 jam setelah tetesan mata tetapi secara bertahap menurun dengan penggunaan.

6) Ingatkan pasien menggunakan kacamata katarak yang tujuannya memperbesar 25%, penglihatan perifer hilang, dan buta titik mungkin ada. Rasional : Perubahan ketajaman dan kedalaman persepsi dapat menyebabkan resiko cedera bingunng sampai penglihatan/ pasien meningkatkan belajar untuk

mengkompensasi. 2. Post Operasi a. Resiko tinggi terhadap infeksi berhubungan dengan prosedur invasive. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan, infeksi tidak terjadi. Kriteria hasil : Meningkatkan penyembuhan luka tepat waktu, bebas drainase purulen, eritema, dan demam. Rencana tindakan : 1) Diskusikan pentingnya mencuci tangan sebelum

menyentuh/mengobati mata. Rasional : Menurunkan jumlah bakteri pada tangan, mencegah kontamenasi area operasi.

38

2) Gunakan/tunjukkan teknik yang tepat untuk membersihkan mata dari dalam dengan kapas basah/bola kapas untuk tiap usapan, ganti balutan dan masukkan lensa kontak bila menggunakan. Rasional : Teknik aseptik menurunkan resiko penyebaran bakteri dan kontaminasi silang. 3) Tekankan pentingnya tidak menyentuh/menggaruk mata yang dioperasi. Rasional : Mencegah kontaminasi dan kerusakan sisi operasi. 4) Observasi/diskusikan tanda terjadinya infeksi, contoh : kemerahan, kelopak bengkak, drainase purulen. Rasional : Infeksi mata terjadi 2 sampai 3 hari setelah prosedur dan memerlukan upaya intervensi. 5) Berikan obat sesuai indikasi. Antibiotic (topical, parenteral, subkonjungtiva) dan steroid. Rasional : Sediaan topical digunakan secara profilaksis, dimana terapi lebih agresif diperlukan bila terjadi infeksi. Steroid digunakan untuk menurunkan inflamasi.

b.

Gangguan sensori perceptual : penglihatan berhubungan dengan gangguan penerimaan sensori / status organ indera. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan dapat meningkatkan ketajaman penglihatan dalam batas situasi individu.

39

Kriteria hasil

: Mengenal gangguan terhadap perubahan,

sensori dan berkompensasi mengidentifikasi atau

memperbaiki potensial bahaya dalam lingkungan.

Rencana tindakan : 1) Tentukan ketajaman penglihatan, catat apakah satu atau kedua mata terlibat. Rasional : Kebutuhan individu dan pilihan intervensi bervariasi, sebab kehilangan penglihatan terjadi secara lambat dan progresif. Bila bilateral, tiap mata dapat berlanjut pada laju yang berbeda. Tetapi biasanya hanya satu mata diperbaiki per prosedur 2) Orientasikan pasien terhadap disekitarnya. Rasional : Memberikan peningkatan kenyamanan dan lingkungan, staf, orang lain

kekeluargaan, menurunkan cemas dan disorientasi pasca operasi. 3) Observasi tanda dan gejala disorientasi. Rasional : Berada dalam lingkungan baru dengan mengalami

keterbatasan penglihatan dapat mengakibatkan bingung. 4) Pertahankan pagar tempat tidur sampai benar-benar sembuh dan penglihatan bisa digunakan dengan maksimal.

40

Rasional : Meningkatkan resiko jatuh bila bingung/tidak terbiasa dengan keadaan di rumah sakit. 5) Perhatikan tentang suram atau penglihatan kabur dan iritasi mata dimana dapat terjadi bila menggunakan obat teles mata. Rasional : Gangguan penglihatan/ iritasi dapat berakhir 1-2 jam setelah tetesan mata tetapi secara bertahap menurun dengan penggunaan. 6) Ingatkan pasien untuk tujuannya menggunakan kacamata katarak yang

memperbesar 25%, penglihatan perifer hilang, dan

buta titik mungkin ada. Rasional : Perubahan ketajaman dapat menyebabkan gangguan penglihatan/ meningkatkan resiko cedera sampai pasien belajar untuk mengkompensasi.

c.

Gangguan rasa nyaman: nyeri berhubungan dengan tindakan operasi yang akan dilakukan. Tujuan mata. Kriteria hasil : Menyangkal ketidaknyamanan mata, tak ada merintih, ekspresi wajah rileks. Rencana tindakan : : Mendemonstrasikan berkurangnya ketidaknyamanan

41

1) Tanyakan pasien tentang nyeri. Tentukan karakteristik nyeri, misalnya terus-menerus, sakit, menusuk, terbakar. Buat rentang intesitas pada skala 0-10. Rasional : Memberikan informasi untuk membantu dalam

menentukan pilihan/ keefektifan intervensi. 2) Berikan analgesik resep sesuai pesanan dan mengevaluasi keefektifan. Beri tahu dokter bila nyeri mata menetap atau memburuk setelah pemberian pengobatan. Rasional : Analgesik memblokir jaras nyeri. Ketidaknyamanan mata berat menandakan perkembangan komplikasi dan perlunya perhatian medis segera. Ketidaknyamanan ringan diperkirakan 3) Berikan anti inflamasi dan agen anti infeksi oftalmik yang diresepkan. Rasional : Untuk menurunkan bengkak dan mencegah

infeksi. 4) Berikan kompres dingin sesuai pesanan dengan menggunakan teknik aseptik. Ajarkan pasien bagaimana memberikan kompres dengan menggunakan teknik aseptik dalam persiapan pulang. Tekankan pentingnya mencuci tangan sebelum perawatan mata di rumah.

42

Rasional :

Dingin

membantu

menurunkan

bengkak.

Kerusakan jaringan mempredisposisikan pasien pada invasi bakteri.

d.

Resiko tinggi cedera berhubungan dengan kehilangan penglihatan perifer sementara dan persepsi sekunder terhadap pembedahan mata. Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan, cedera dapat dicegah. Kriteria hasil: tidak ada memar kaki, menyangkal jatuh, tidak ada manifestasi perdarahan. Rencana tindakan : 1) Pertahankan posisi tempat tidur rendah, pagar tempat tidur tinggi, dan bel pemanggil di samping tempat tidur. Orientasikan ulang pasien terhadap susunan struktur ruangan. Instruksikan pasien untuk memberi tanda untuk bantuan bila turun dari tempat tidur sampai mampu ambulasi tanpa bantuan. Rasional : Beberapa kejadian kehilangan keseimbangan terjadi bila mata ditutup, khususnya pada lansia. 2) Mulai tindakan-tmdakan untuk mencegah peningkatan tekanan intraokular : a) Pertahankan kepala tempat tidur tinggi kira- kira 45 derajat untuk 24 jam pertama. peningkatan intraokular atau

43

b) Ingatkan pasien untuk menghindari batuk, bersin, membungkuk dengan kepala rendah dari panggul, dan mengejan. Rasional: Peningkatan tekanan intraokular meningkatkan nyeri dan resiko terhadap kerusakan jahitan yang digunakan pada pembedahan mata.

e.

Kurang pengetahuan berhubungan dengan keterbatasan sumber informasi. Tujuan : memenuhi kebutuhan informasi klien.

Kriteria hasil: Menyatakan pemahaman kondisi dan pengobatan, melakukan tindakan. Rencana tindakan : 1) Kaji informasi tentang kondisi individu dan prognosis. Rasional: Meningkatkan kerjasama dengan program pascaoperasi. 2) Informasikan pasien untuk menghindari tetes mata yang dijual bebas. Rasional: Dapat bereaksi silang/ campur dengan obat yang diberikan. 3) Diskusikan kemungkinan efek/ interaksi obat mata dan masalah medis pasien seperti hipertensi, PPOM. Ajarkan metode yang tepat memasukkan obat tetes untuk meminimalkan efek sistemik. prosedur dengan benar dan alasan

44

Rasional :

Tindakan benar dapat membatasi absorbsi dalam

sirkulasi sistemik, meminimalkan masalah interaksi obat dan efek sistemik yang tidak diinginkan. 4) Tekankan pentingnya evaluasi perawatan rutin. Beritahu untuk melaporkan penglihatan berawan. Rasional: Pengawasan periodik menurunkan resiko komplikasi serius. Pada beberapa pasien, kapsula posterior dapat menebal dalam 2 minggu/ beberapa tahun pasca operasi, memerlukan terapi laser untuk mempeebaiki penglihatan.

f.Cemas (ansietas) berhubungan dengan perubahan status kesehatan. Tujuan : cemas yang dirasakan pasien hilang. Tampak rileks melaporkan ansietas menurun,

Kriteria hasil:

menggunakan sumber secara efektif Rencana tindakan : 1) Kaji tingkat ansietas, derajat pengalaman dan pengetahuan kondisi saat ini. Rasional : Faktor ini mempengaruhi persepsi pasien

terhadap ancaman diri, potensial siklus ansietas, dan dapat mempengaruhi uoaya medik. 2) Berikan informasi yang akurat dan jujur. Diskusikan kemungkinan bahwa pengawasan dan pengobatan dapat mencegah kehilangan penglihatan tambahan.

45

Rasional

Menurunkan ansietas sehubungan dengan

ketidaktahuan/ harapan yang akan datang dan memberikan dasar fakta untuk membuat pilihan informasi tentang pengobatan. 3) Dorong pasien untuk mengakui masalah dan mengekspresikan perasaan. Rasional: Memberikan kesempatan untuk menerima situasi nyata. Mengklarifikasi salah konsepsi dan pemecahan masalah. 4) Identifikasi sumber/ orang yang menolong Rasional : Memberikan keyakinan bahwa pasien tidak

sendirian dalam menghadapi masalah.

46