Anda di halaman 1dari 54

LAPORAN RESMI

PRAKTIKUM DASAR TEKNIK KIMIA I


Materi:
ARGENTOMETRI DAN GRAVIMETRI
Oleh:
NAMA : ABDUL WASI
NIM : 21030113120096
KELOMPOK : IV / KAMIS SIANG


LABORATORIUM DASAR TEKNIK KIMIA I
JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2013



Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 ii
NIM. 21030111120006
HALAMAN PENGESAHAN

1. Judul Praktikum : Argentometri dan Gravimetri
2. Kelompok : IV/ Kamis Siang
3. Anggota
1. Nama Lengkap : Abdul Wasi
NIM : 21030113120096
Jurusan : Teknik Kimia
Universitas/Institut/Politeknik : Universitas Diponegoro
2. Nama Lengkap : Febrina Faradhiba
NIM : 21030113130189
Jurusan : Teknik Kimia
Universitas/Institut/Politeknik : Universitas Diponegoro
3. Nama Lengkap : Ridwan Risky Ardiansyah
NIM : 21030113120088
Jurusan : Teknik Kimia
Universitas/Institut/Politeknik : Universitas Diponegoro

Disahkan pada :
Hari : Kamis
Tanggal : 19 Desember 2013


Semarang, 19 Desember 2013
Asisten Laboraorium PDTK 1


Retno Nanda Saputri




Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 iii
PRAKATA

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa berkat rahmat
dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan resmi Praktikum
Dasar Teknik Kimia I dengan lancar dan sesuai harapan kami.
Ucapan terimakasih juga kami ucapkan kepada Bapak Hantoro selaku dosen
penanggungjawab Laboratorium Dasar Teknik Kimia I, asisten Retno Nanda
Saputri sebagai asisten laporan praktikum Argento - Gravimetri kami, semua
asisten yang telah membimbing sehingga tugas laporan resmi ini dapat
terselesaikan, teman-teman yang telah membantu baik dalam segi waktu maupun
motivasi apapun kami mengucapkan terima kasih, juga tak lupa kepada Bapak
Rustam dan Ibu Dini selaku Laboran Laboratorium Dasar Teknik Kimia I.
Laporan resmi praktikum dasar teknik kimia I ini berisi materi tentang
Argento - Gravometri. Argentometri adalah analisa kuantitatif volumetri untuk
menentukan kadar halogen dalam sampel dengan menggunakan larutan standar
AgNO3. Gravimetri adalah suatu metode pengukuran berat dengan memisahkan
analit dari semua komponen lainnya sehingga dapat ditentukan kadar suatu zat
dengan menggunakan faktor gravimetri.
Laporan resmi ini merupakan laporan resmi terbaik yang saat ini bisa kami
ajukan, namun kami menyadari pasti ada kekurangan yang perlu kami perbaiki.
Maka dari itu kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat kami harapkan.


Semarang, 19 Desember 2013


Penyusun






Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 iv
DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................... ii
PRAKATA ........................................................................................................... iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ iv
DAFTAR TABEL ................................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... vii
INTISARI........................................................................................................... viii
SUMMARY ......................................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1
I.1. Latar Belakang ....................................................................................... 1
I.2. Tujuan Percobaan ................................................................................... 1
I.3. Manfaat Percobaan ................................................................................. 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................... 2
II.1. Metode Mohr .......................................................................................... 2
II.2. Metode Volhard ...................................................................................... 3
II.3. Metode Fajans ........................................................................................ 5
II.4. Fisis dan Chemist Reagen ...................................................................... 7
II.6. Fungsi Reagen ........................................................................................... 9
BAB III METODOLOGI PERCCOBAAN ........................................................ 10
III.1. Alat dan Bahan ....................................................................................... 10
III.2. Gambar Alat ........................................................................................... 10
III.3. Keterangan Alat ...................................................................................... 11
III.4. Cara Kerja............................................................................................... 11
BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN ................................... 13
IV.1. Hasil Percobaan ...................................................................................... 13
IV.2. Pembahasan ............................................................................................ 13
BAB V PENUTUP.............................................................................................. 17
V.1. Kesimpulan .............................................................................................. 17
V.2. Saran ........................................................................................................ 17
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 18

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 v
INTISARI.............................................................................................................. x
SUMMARY ......................................................................................................... xi
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 19
I.1. Latar Belakang .......................................................................................... 19
I.2. Tujuan Percobaan ...................................................................................... 19
I.3. Manfaat Percobaan .................................................................................... 19
BAB II TINJAUAN PUSTAKA......................................................................... 20
II.1. Landasan Teori yang Mendukung ........................................................... 20
II.2 . Aplikasi Analisa Gravimetri ................................................................... 20
II.3. Keuntungan Gravimetri ........................................................................... 20
II.4. Teori Kopresipitasi, Peptisasi, Post Presipitasi........................................ 21
II.5. Fisis dan chemist...................................................................................... 22
BAB III METODOLOGI PERCOBAAN........................................................... 23
III.1. Alat dan Bahan ....................................................................................... 23
III.2. Gambar Alat ........................................................................................... 23
III.3. Keterangan Alat ...................................................................................... 24
III.4. Cara Kerja............................................................................................. 24
BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN ................................... 25
IV.1. Hasil Percobaan ...................................................................................... 25
IV.2. Pembahasan ............................................................................................ 25
BAB V PENUTUP.............................................................................................. 29
V.1. Kesimpulan .............................................................................................. 29
V.2. Saran ........................................................................................................ 29
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 30
LAMPIRAN
LEMBAR PERHITUNGAN ARGENTOMETRI ........................................ A-1
LEMBAR PERHITUNGAN GRAVIMETRI ............................................... A-2
LAPORAN SEMENTARA ........................................................................... B-1
REFERENSI...C-1
LEMBAR ASISTENSI


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 vi
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1.1 ..13
Tabel 4.1.2 ..25





Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.3.1 Alat- alat praktikum Argentometri............................................10
Gambar 3.3.2 Alat- alat praktikum Gravimetri23

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 viii
INTISARI

Pengendapan merupakan metode dalam memisahkan suatu sampel menjadi
komponen- komponennya. Proses yang dilibatkan adalah proses dimana zat yang
akan dipisahkan digunakan untuk membentuk suatu endapan padat. Reaksi
pengendapan telah digunakan secara meluas khusususnya dalam metode
argentometri dan gravimetri.
Argentometri adalah analisa kuantitatif volumetri untuk menentukan kadar
halogen dalam sampel dengan menggunakan larutan standar AgNO3.
Argentometri mempunyai tiga metode umum, yaitu metode Mohr, metode Fajans,
dan metode Volhard. Metode Mohr menggunakan K2CrO4 sebagai indikator dan
AgNO3 sebagai larutan standar dalam kondisi netral. Metode Fajans
menggunakan indikator fluorescein dan harus dipanaskan sampai + 80
o
C.
Metode Volhard menggunakan metode titrasi balik, yaitu pada sampel
ditambahkan AgNO3 berlebih kemudian sisa AgNO3 dititrasi dengan NH4CNS dan
indikator yang dipakai adalah ferri ammonium sulfat. Namun pada percobaan
kali ini, kami hanya menggunakan metode Mohr dan Fajans.
Kadar Cl
-
praktis lebih besar dari kadar Cl
-
asli. Pada sampel 1 kadar Cl
-

yang ditemukan adalah 1265.67 ppm dan pada sampel 2 adalah 650.92 ppm.
Namun sebenarnya kadar Cl
-
yang sebenarnya pada sampel 1 adalah 1183 ppm
dan pada sampel 2 adalah 562 ppm. Hal ini dikarenakan larutan bersifat asam
dan kelarutan Ag2CrO4 lebih besar dari pada kelarutan AgCl. Mekanisme
indikator K2CrO4 adalah endapan beringkat. Mekanisme indikator fluorescein
adalah partikel koloid dari AgCl membentuk lapisan primer yang kemudian
membentuk lapisan sekunder. Aplikasi argentometri diantanya adalah penentuan
kadar Cl
-
dalam air dan limbah.
Saran dari kami, pertahankan pH sampel agar tetap netral dengan kisaran
pH 6-8. Mengamati perubahan warna saat titrasi dengan cermat, memahami
prosedur kerja dengan baik, dan menambahkan titran secara perlahan, tetes
demi tetes.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 ix
SUMMARY

Precipitation is a method to separate a sample into its components. This is
a process where substance which is going to be separated used to form a
precipitates. Precipitation reaction is widely used especially in argentometric and
gravimetric methods.
Argentometry is a quantitative analysis to determine the amount of
halogen in a sample using a standard solution of AgNO3. There are three common
method used in argentometric, they are Mohr, Fajans and Volhard methods. Mohr
method uses K2CrO4 as indicator and AgNO3 as the standard solutions in neutral
condition. While Fajans method uses fluorescent indicator and must be heated up
to about 80
o
C. Lastly Volhard method uses titrate-back method, which involves
the addition of excess AgNO3 then the residue of AgNO3 are titrated using
NH4CNS and the indicator used is ferri ammonium sulfate. However in this
experiment, we only perform the Mohr and Fajans methods.
The amount of Cl
-
we found are larger than the actual amount. In the first
sample, amount of Cl
-
we found is 1265.67 ppm while on the second sample is
650.92 ppm. However the actual Cl
-
amount is 1183 ppm and 562 ppm
respectively. This is caused by the acidic solution and the solubility of Ag2CrO4 is
greater than the solubility of AgCl. K2CrO4 indicator works by leveled precipitate.
While fluorescent works as coliloid particles from AgCl which form a primary
layer then forming secondary layer. Argentometry is applied to measure the
amount of Cl
-
in water and sewage.
Our suggestions are, maintain the pH of the sample so that it stays neutral
at pH range of 6-8. Observe the color change during titration closely, understand
the experiment procedure well and also add the titrant drop by drops.



Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 1
BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang
Pengendapan merupakan metode yang sangat berharga dalam
memisahkan suatu sampel menjadi komponen-komponennya. Proses yang
dilibatkan adalah proses dimana zat yang akan dipisahkan digunakan untuk
membentuk suatu endapan padat.
Reaksi pengendapan telah digunakan secara meluas dalam kimia
analitis, khususnya dalam metode argentometri dan gravimetri.
Argentometri merupakan analisa kuantitatif volumetrik dengan larutan
standar AgNO3 berdasarkan pengendapan. Argentometri digunakan untuk
menentukan kadar suatu unsur dalam titrasi yang melibatkan garam perak
dengan indikator yang sesuai. Kegunaan analisa argentometri ini adalah
menentukan kadar halogenida, misalnya Cl
-
, yang terkandung dalam
sampel sehingga berguna untuk oseanografi, pangan, dan industri.

I.2. Tujuan Percobaan
A. Menganalisa kadar Cl
-
dengan metode Mohr
B. Menganalisa kadar Cl
-
dengan metode Fajans

I.3. Manfaat Percobaan
A. Mahasiswa dapat menganalisis kadar Cl
-
dalam sampel murni dengan
metode titrimetrik
B. Mahasiswa dapat menerapkan metode argentometri untuk sampel
praktis



Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Argentometri adalah analisa kuantitatif volumetri untuk menentukan kadar
halogen dalam sampel dengan menggunakan larutan standar AgNO3. Pada
argentometri titik akhir titrasi ditentukan oleh terbentuknya larutan berwarna atau
timbulnya kekeruhan yang pertama.

II.1. Metode Mohr
Digunakan untuk menetapkan kadar ion halogen yang dilakukan
dalam suasana netral dengan indikator K2CrO4 dan larutan standar AgNO3.
Ion kromat akan bereaksi dengan ion perak membentuk endapan merah
coklat dari perak kromat.
Reaksi: Ag
+
+ Cl
-
AgCl(s) (endapan putih)
2Ag
+
+ CrO4
2-
Ag2CrO4(s) (endapan merah coklat)
Dasar titrasi dengan metode ini adalah suatu pengendapan
bertingkat dari AgCl dan setelah semua mengendap baru terjadi endapan
Ag2CrO4. Untuk lebih jelasnya kita dapat melihat contoh berikut.
Misal dalam larutan NaCl 0,1 M terdapat adanya indikator
K2CrO4 yang mempunyai konsentrasi 0,01 M, maka konsentrasi Ag
+
untuk
mengendapkan ion Cl
-
dan CrO4
2-
dapat dihitung.
A. Untuk mengendapkan ion Cl
-

Pada saat ini terjadi titik kesetaraan. Baik ion klorida maupun ion
perak tak ada yang berlebih, dan masing-masing konsentrasi adalah
kuadrat (dari) Ksp. Pada kurva titrasi titik ini disebut titik ekivalen
(TE), yaitu titik pada kurva yang menunjukkan jumlah gram ekivalen
titran sama dengan jumlah gram ekivalen zat yang dititrasi.
Ksp AgCl = 1,0 x 10
-10

[Ag
+]
= [Cl
-
]
[Ag
+]2
= 1,0 x 10
-10

[Ag
+
] = 1,0 x 10
-5


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 3
B. Untuk mengendapkan ion CrO4
2-
Ksp Ag2CrO4 = 2 x 10
-12

[Ag
+
]
2
[CrO4
2-
] = 2 x 10
-12

[Ag
+
]
2
[10
-2
] = 2 x 10
-12

[Ag
+
]
2
= 2 x 10
-10

[Ag
+
] = 1,4 x 10
-5

Dari contoh di atas dapat dilihat bahwa banyaknya ion perak yang
dibutuhkan untuk mengendapkan ion kromat lebih besar dari yang
dibutuhkan untuk mengendapkan ion klorida. Jadi pada saat TAT
terjadi, ion klorida praktis telah mengendap semua, sehingga perak
kromat baru mengendap setelah semua ion klorida mengendap
membentuk perak klorida.
Hal-hal yang diperhatikan dalam penggunaan metode Mohr:
1 Baik untuk menentukan ion klorida dan bromida tetapi tidak cocok
untuk ion iodida dan tiosianida.
2. Titrasi dalam suasana netral atau sedikit alkalis, pH 7 10,5.
3. Tidak cocok untuk titrasi larutan yang berwarna, seperti CuCl2
(biru), CaCl2 (perak), NiCl (hijau) karena akan menyulitkan
pengamatan saat TAT.
4. Tidak bisa untuk garam-garam Cl dan Br yang terhidrolisa, karena
terbentuk endapan yang tak diharapkan. Misal garam Cl atau Br
dengan kation Al, Fe, Bi, Sn, Sb, dan Mg.
5. Larutan tidak boleh mengandung CO3
2-
, SO4
2-
, PO4
3-
, C2O4
2-

karena akan mengendap dengan Mg.
6. Larutan tidak boleh mengandung ion Pb
2+
dan Ba
2+
karena
akan mengendap sebagai garam kromat yang berwarna. Dihilangkan
dengan penambahan Na2CO3 jenuh.
II.2. Metode Volhard
Metode ini menggunakan prinsip back to titration, yaitu pada
sampel halogenida ditambah suatu larutan standar AgNO3 secara berlebih,
kemudian sisa AgNO3 dititrasi kembali dengan larutan standar NH4CNS.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 4
Indikator yang dipakai adalah Ferri Amonium Sulfat. Dalam prosesnya
larutan harus bersifat asam dengan tujuan untuk mencegah hidrolisa garam
ferri menjadi ferri hidroksida yang warnanya mengganggu pengamatan
TAT. Suasana asam dapat dibuat dengan menambahkan HNO3 pekat.
Tetapi penggunaan HNO3 jangan terlalu pekat karena akan menyebabkan
NH4CNS akan teroksidasi menjadi NO dan CO2.
3NH4CNS + 13HNO3 16NO + 3CO2 + NH4HSO4 + 5H2O
Pada metode ini dalam mekanisme reaksinya akan terbentuk perak
klorida dan perak tiosianat.
Cl
-
+ AgNO3 encer AgCl(s)
AgNO3 sisa + NH4CNS AgCNS(s)
CNS
-
sisa + Fe
3+
Fe(CNS)3 merah darah (saat TAT)
Perak klorida lebih mudah larut daripada perak tiosianat, dan
klorida itu cenderung melarut kembali menurut reaksi.
AgCl(s) + SCN
-
AgSCN(s) + Cl
-

Tetapan kesetimbangan reaksi ini ditentukan oleh angka banding
tetapan hasil kali kelarutan perak klorida terhadap perak tiosianat. Karena
tetapan yang pertama lebih besar daripada yang kedua, maka reaksi
tersebut di atas sangat cenderung untuk berjalan dari kiri ke kanan. Jadi
tiosianat dapat dihabiskan tidak hanya oleh ion perak yang berlebih, tetapi
juga oleh endapan perak klorida itu sendiri. Jika ini terjadi, akan diperoleh
hasil yang terlalu rendah dalam analisis klorida. Tetapi reaksi ini dapat
dicegah dengan menyaring perak kloridanya. Untuk penetapan kadar Br
-

tidak perlu penyaringan karena tetapan hasil kali kelarutan AgBr lebih
kecil daripada AgCNS, sedangkan untuk I
-
penambahan indikator setelah
mendekati TAT karena bila I
-
bertemu indikator Fe
3+
terjadi I2 yang sering
menyebabkan kesalahan titrasi.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam metode Volhard:
1. Larutan harus bersifat asam, tujuannya untuk menghindari hidrolisa
garam ferri menjadi ferri hidroksida yang warnanya mengganggu
pengamatan TAT.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 5
2. HNO3 yang digunakan untuk memberikan suasana asam jangan terlalu
pekat sebab akan mengoksidasi NH4CNS menjadi NO dan CO2.
Dimana CO2 yang terbentuk dapat bereaksi dengan H2O membentuk
H2CO3 yang dapat bereaksi dengan Ag
+
dan menghasilkan
Ag2CO3 yang berwarna putih sehingga menyulitkan pengamatan
saat TAT. Selain itu kadar Fe
3+
akan berkurang, sehingga
kemungkinan TAT akan terjadi jauh.
3. Endapan AgCl yang terbentuk harus disaring dulu, dicuci dengan air
dan air cucian dijadikan satu dengan filtrat baru dititrasi dengan
NH4CNS.

II.3. Metode Fajans
Dalam metode ini digunakan indikator adsorpsi. Bila suatu
senyawa organik yang berwarna diadsorpsi pada permukaan suatu
endapan, dapat terjadi modifikasi struktur organiknya, dan warna itu dapat
sangat diubah dan dapat menjadi lebih tua. Gejala ini dapat digunakan
untuk mendeteksi titik akhir titrasi pengendapan garam perak.
Mekanisme bekerjanya indikator semacam itu berbeda dari
mekanisme apapun yang telah dibahas sejauh ini. Fajans menemukan fakta
bahwa fluoresein dan beberapa fluoresein tersubstitusi dapat bertindak
sebagai indikator untuk titrasi perak. Bila perak nitrat ditambahkan ke
dalam suatu larutan natrium klorida, partikel perak klorida yang sangat
halus itu cenderung memegangi pada permukaannya (mengadsorpsi)
sejumlah ion klorida berlebihan yang ada dalam larutan itu. Ion-ion klorida
ini dikatakan membentuk lapisan teradsorpsi primer dan dengan demikian
menyebabkan partikel koloidal perak klorida itu bermuatan negatif.
Partikel negatif ini kemudian cenderung menarik ion-ion positif dari dalam
larutan untuk membentuk lapisan adsorpsi sekunder yang terikat lebih
longgar.
(AgCl) . Cl
-
M
+

Lapisan Primer Lapisan Sekunder Klorida Berlebih

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 6
Jika perak nitrat terus menerus ditambahkan sampai ion peraknya
berlebih, ion-ion ini akan menggantikan ion klorida dalam lapisan primer.
Maka partikel-partikel menjadi bermuatan positif, dan anion dalam larutan
ditarik untuk membentuk lapisan sekunder.
(AgCl) . Ag
+
X
-

Lapisan Primer Lapisan Sekunder Perak Berlebih
Fluoresein merupakan asam organik lemah yang dapat
dilambang -kan dengan HFI. Bila fluoresein ditambahkan ke dalam labu
titrasi, anionnya, FI
-
, tidaklah diserap oleh perak klorida koloidal selama
ion-ion klorida masih berlebih. Tetapi bila ion perak berlebih, ion FI
-
dapat
ditarik ke permukaan partikel yang bermuatan positif, seperti
(AgCl) . Ag
+
FI
-

Agregat yang dihasilkan akan berwarna merah muda, dan warna
itu cukup kuat untuk digunakan sebagai indikator visual.
Macam-macam indikator yang biasa digunakan antara lain:
1. Fluoresein untuk ion klorida, pH 7-8 / diklorofluoresein dengan pH 4
2. Eosin untuk ion bromida, iodida, dan tiosianida, pH 2
3. Hijau bromkresol untuk ion tiosianida, pH 4-5
Hal-hal yang diperhatikan dalam penggunaan metode Fajans:
1. Larutan jangan terlalu encer agar perubahan warna dapat diamati
dengan jelas.
2. Ion indikator harus bermuatan berlawanan terhadap ion penitran.
3. Endapan yang terjadi sebaiknya berupa koloid sehingga luas permukaan
penyerap besar. Boleh ditambahkan zat pencegah koagulasi seperti
dextrin yang membuat endapan tetap terdispersi.
4. Indikator tidak boleh teradsorpsi sebelum ion utama mengendap
sempurna (sebelum TE) tapi harus segera teradsorpsi setelah TE terjadi.
5. Indikator yang terserap oleh endapan ikatannya tidak boleh terlalu kuat
karena ion indikator akan teradsorpsi oleh endapan sebelum TE
tercapai.
6. Pemanasan hingga suhu 80C baru dititrasi sehingga menunjang hasil

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 7
pengamatan.

II.4. Fisis dan Chemist Reagen
1. NaCl
a. Fisis
BM= 58,45; BJ= 2,163 gr/cc; TD= 141,3C; TL= 800,4C
Kristal, tidak berwarna, kubik
Kelarutan dalam 100 bagian air panas= 39,8
Kelarutan dalam 100 bagian air dingin= 25,7
b. Chemist
Dengan AgNO3 terbentuk endapan yang tidak larut dalam air.
Reaksi: AgNO3 + NaCl NaNO3 + AgCl(s)
2. AgNO3
a. Fisis
BJ= 4,35 g/cc; BM= 168,8; n= 1,744; TL= 213C; TD= 244C
Larutan tidak berwarna
Kelarutan dalam 100 bagian air panas= 95,2
Kelarutan dalam 100 bagian air dingin= 22,2
b. Chemist
Dengan H2SO4 bereaksi membentuk cincin coklat.
Reaksi: AgNO3 + H2SO4(p) AgHSO4 + HNO3
Dengan H2S dalam suasana asam / netral membentuk endapan
Ag2S Reaksi: 2AgNO3 + H2S Ag2S + HNO3
Dengan Na2CO3 membentuk endapan Ag2CO3 putih
kekuningan. Reaksi: 2AgNO3 + Na2CO3 Ag2CO3 + 2NaNO3
3. NH4CNS
a. Fisis
BM= 76,12; n= 1,685; TL= 147,6C; TD= 170C
Larutan tak berwarna
Kelarutan dalam 100 bagian air panas= 170
Kelarutan dalam 100 bagian air dingin= 122

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 8
b. Chemist
Dengan CuSO4 bereaksi membentuk endapan Cu(CNS)2
Reaksi: 2CNS
-
+ Cu
2+
Cu(CNS)2
Dengan Mg(NO3)2 membentuk endapan putih
Mg(CNS)2 Reaksi: 2CNS
-
+ Mg
2+
Mg(CNS)2
Dengan FeCl3 berwarna merah darah
Reaksi: 3CNS
-
+ Fe
3+
Fe(CNS)3 merah darah
4. HNO3
a. Fisis
BM= 63,02; n= 1,502; BJ= 1,42 g/cc
Larutan tidak berwarna
b. Chemist
Merubah lakmus biru menjadi merah
Ditambah basa menjadi garam dan air
Reaksi: HNO3
+
NaOH NaNO3 + H2O
Dengan garam nitrat larut
5. K2CrO4
a. Fisis
BM = 126; BJ = 2,732 gr/cc; TL = 97,5C
Kelarutan dalam 100 bagian air panas= 75,6
Kelarutan dalam 100 bagian air dingin= 52
b. Chemist
Dengan BaCl2 bereaksi membentuk endapan kuning muda
yang tidak larut dalam air tetapi larut dalam asam mineral
encer.
Reaksi: CrO4
2-
+ Ba
2+
BaCrO4(s)
Dengan AgNO3 membentuk endapan merah coklat yang
larut dalam asam nitrat.
Reaksi: CrO4
2-
+ 2Ag
+
Ag2CrO4(s)
Dengan Pb asetat membentuk endapan kuning yang tidak
larut dalam asam asetat, tapi larut dalam HNO3.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 9
Reaksi: Pb
2+
+ CrO4
2-
PbCrO4(s)

II.6. Fungsi Reagen
A. NaCl : untuk menstandarisasi larutan AgNO3
B. AgNO3 : untuk menstandarisasi larutan NH4CNS dan untuk
mengendapkan Cl
-

C. NH4CNS : untuk menitrasi sampel pada percobaan metode Volhard
D. HNO3 : untuk memberikan suasana asam pada larutan
sehingga mencegah hidrolisa garam ferri menjadi ferri
hidroksida yang warnanya mengganggu pengamatan TAT
E. K2CrO4 : sebagai indikator
F. Dextrin : menjaga perak klorida dalam bentuk koloida

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 10
BAB III
METODOLOGI PERCCOBAAN

III.1. Alat dan Bahan
III.1.1. Bahan :
1. Larutan NaCl 0,05 N
2. Larutan AgNO3
3. Larutan NH4CNS
4. Larutan HNO3 6 N
5. Larutan Ferri amonium sulfat
6. Indikator K2CrO4 5%
7. Indikator Fluoresein
8. Dekstrin

III.1.2. Alat :
1. Buret, Statif, dan Klem 6. Kertas Saring
2. Corong 7. Labu Takar
3. Erlenmeyer 8. Pipet Volume
4. Beaker Glass 9. Pipet Ukur
5. Gelas Ukur 10. Pipet Tetes
III.2. Gambar Alat

Gambar 3.3.1 Alat-Alat Praktikum Argentometri


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 11
III.3. Keterangan Alat
1. Buret, Statif,dan Klem : Rangkaian Alat yang dalam proses
titrasi.
2. Corong : Untuk Memindahkan zat ke tempat
sempit
3. Erlenmeyer : Tempat mereaksikan zat dengan titran
4. Beaker Glass : Tempat mencampurkan zat
5. Gelas Ukur : Tempat menentukan volume fluida
6. Kertas Saring : Kertas untuk menyaring endapan setelah
7. Labu Takar : Tempat untuk mengencerkan
8. Pipet Volume : Untuk menggambil zat dengan suatu
volume
9. Pipet Ukur : Untuk mengukur volume larutan
10. Pipet Tetes : Untuk mengambil sedikit cairan

III.4. Cara Kerja
III.4.1. Standarisasi AgNO3 dengan NaCl 0,05 N
1. Ambil 10 ml larutan standar NaCl 0,05 N, masukkan dalam labu
erlenmeyer.
2. Tambahkan 0,4 ml K2CrO4
3. Titrasi dengan AgNO3 sampai timbul warna merah pertama yang tak
hilang pada pengocokan. Catat kebutuhan titran AgNO3.
Perhitungan : N AgNO3 =
(V.N)NaCl
(V.N)AgNO
3

III.4.2. Standarisasi larutan NH4CNS dengan AgNO3
1. Ambil 10 ml larutan AgNO3 yang sudah distandarisasi. Masukkan dalam
erlenmeyer.
2. Tambahkan 2 ml HNO3 6 N dan 0,4 ml Ferri amonium sulfat.
3. Titrasi dengan NH4CNS sampai timbul warna merah kecoklatan pertama
yang tak hilang pada pengocokan. Catat kebutuhan titran.
Perhitungan : N NH4CNS =
(V.N)NaCl
(V.N)NH
4
CNS


III.4.3. Menetapkan kadar Cl
-
dengan metode Mohr
1. Masukkan 10 ml larutan sampel ke dalam erlenmeyer.
4. 5.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 12
2. Tambahkan 0,4 ml K
2
CrO
4

3. Titrasi dengan AgNO3 sampai timbul warna merah pertama yang tak
hilang pada pengocokan. Catat kebutuhan titran AgNO3.
Perhitungan : Cl (ppm) =
(V.N)AgNO
3 .
BM Cl

1000
v yang dititrasi
fp
fp = faktor pengenceran
III.4.4. Menetapkan kadar Cl
-
dengan metode Fajans
1. Ambil 10 ml sampel dan masukkan dalam erlenmeyer.
2. Tambahkan 10 tetes indikator fluoresein, atur pH 7-8, panaskan sampai
80C. (atau tambahkan dekstrin)
3. Titrasi dengan AgNO3 sampai timbul warna merah muda pertama yang
tak hilang pada pengocokan. Catat kebutuhan titran.
Perhitungan : Cl (ppm) =
(V.N)AgNO
3 .
BM Cl

1000
v yang dititrasi
fp
fp = faktor pengenceran
III.4.5. Menetapkan kadar Cl
-
dalam vitamin B1 dengan metode Volhard
1. Ambil 10 ml sampel, ditambah 2 ml HNO3 6 N dan AgNO3 berlebih (12
ml), dikocok, saring dan cuci dengan air beberapa kali, air cucian dijadikan
satu dengan filtrat.
2. Tambahkan 0,4 ml Ferri amonium sulfat.
3. Titrasi dengan NH4CNS sampai timbul warna merah kecoklatan pertama
yang tak hilang pada pengocokan.
Perhitungan : Cl (ppm) =
[(V.N)AgNO
3 .
(V.N)NH
4
CNS].BM Cl

.1000
v yang dititrasi
fp
fp = faktor pengenceran

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 13
BAB IV
HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

IV.1. Hasil Percobaan
Tabel 4.1.1 Tabel Hasil Percobaan Analisa Argentometri
Metode
Kadar Cl
-

Praktis Teoritis % error
Sampel 1 1283.53 ppm 1183 ppm 6.532%
Sampel 2 614.755 ppm 562 ppm 11.194%

IV.2. Pembahasan
IV.2.1. Kadar Cl
-
praktis lebih besar dari kadar teoritis
Kadar Cl
-
yang ditemukan pada percobaan pada sampel 1 adalah
1265.67 ppm dan pada sampel 2 adalah 650.92 ppm. Sedangkan kadar asli
pada sampel 1 adalah 1183 ppm dan pada sampel 2 adalah 562 ppm. Hal ni
dikarenakan:
1. Larutan bersuasana asam, konsentrasi ion kromat akan berkurang karena
HCrO4
-
akan terionisasi sedikit sekali. Lagipula hidrogen kromat berada
dalam kesetimbangan dengan dikromat.
2H
+
+ 2CrO4 2HCrO4 CrO4
2-
+ H2O
Mengecilnya konsentrasi ion kromat akan membutuhkan titran AgNO3
berlebih untuk mengendapkan Ag2CrO4 sehingga kadar Cl
-
yang diperoleh
lebih besar dari kadar asli. Jika yang terbentuk berdasarkan reaksi
kesetimbangan diatas adalah ion Cr2O7
2-
, ion tersebut akan bereaksi dengan
Ag
+
membentuk Ag2CrO4 dengan reaksi sebagai berikut :
2 Ag
+
+ Cr2O7
2-
Ag2Cr2O7 merah kecoklatan
Jadi, jika yang terbentuk Ag2Cr2O7 akan terbentuk endapan merah
kecoklatan.
( Underwood, 228)
2. Kelarutan dari perak kromat lebih larut (8,4 x 10
-5
) daripada perak klorida
(1 x 10
-5
).Jika ion perak ditambahkan kedalam larutan yang mengandung
ion klorida dengan konsentrasi yang besar, dan konsentrasi ion kromat
yang kecil, maka perak klorida akan mengendap terlebih dahulu. Endapan

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 14
perak kromat tidak akan terbentuk sebelum konsentrasi ion perak
mengikat Ksp perak kromat [AgCrO4 =2 x 10
-12
] dengan [Ag
+
] = 10
-5
.
Untuk menghasilkan endapan perak kromat kita memerlukan konsentrasi
kromat sebesar :
[Ag
+
]
2
[CrO4
2-
] = 2 x 10
-12

[CrO4
2-
] =
2 x 10
12
(10
5)
2
= 0,05 M
Konsentrasi diatas cukup tinggi sehingga tidak dapat digunakan alam
praktek. Ion kromat yang berwarna kuning menyulitkan pengamatan dari
pembentukan endapan berwarna, Biasanya konsentrasi kromat yang
digunakan sebesar 0,005-0,01 M. Hal ini yang mengakibatkan kebutuhan
AgNO3 lebih banyak dari yang asli.
( Underwood, 227)
IV.2.2. Mekanisme kerja indikator Mohr
Indikator K2CrO4 dengan larutan standarnya AgNO3, biasanya
digunakan untuk penentuan garam klorida dengan cara titrasi langsung, atau
penentuan garam perak dengan cara titrasi balik setelah ditambah larutan baku
NaCl berlebih dengan pH larutan antara 6-10. Inti dari mekanisme kerja
indikator K2CrO4 adalah pengendapan bertingkat. Tiitrasi dihentikan apabila
terbentuk endapan yang berwarna merah coklat berdasarkan tahap-tahap
berikut:
1. Mula-mula Cl
-
bereaksi dengan Ag
+

Ag
+
+ Cl
-
AgCl ( endapan putih)
2. Pada titik akhir CrO4
2-
bereaksi dengan Ag
+
menurut reaksi:
2Ag
+
+ CrO4
2-
Ag2CrO4 ( endapan merah coklat)
Konsentrasi CrO4
2-
yang ditambahkan sebagau indikator tidak boleh
sembarangan tetapi harus dihitung berdasarkan Ksp AgCl dan Ag2CrO4.
Perak kromat lebih mudah larut dengan Ksp sekitar 8.4 x 10-5 mol/L
dibandingkan dengan Perak klorida yang mempunyai Ksp sekitar 10-5 mol/L.
Jika ion-ion perak ditambahkan ke dalam larutan yang mengandung ion Cl
-

dengan konsentrasi besar dan ion kromat dengan konsentrasi kecil, perak
kromat tidak terbentuk sebelum konsentrasi ion perak meningkat sampai
berniai cukup besar untuk melebihi Ksp dari perak kromat.
( Underwood, 227)

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 15
IV.2.3. Mekanisme kerja indikator Fajans
Mekanisme indikator metode Fajans (fluoresein) adalah sebagai berikut:
1. Dalam titrasi Cl
-
dengan Ag
+
, sebelum titik ekuivalen partikel-partikel
koloid dari AgCl bermuatan negatif akibat absorbsi ion Cl
-
dari larutan.
(AgCl) . Cl
-
M
+

Lapisan Primer Lapisan Sekunder Klorida Berlebih
2. Ion-ion Cl
-
yang terabsobsi membentuk lapisan primer yang
mengakibatkan partikel-partikel koloid bermuatan negatif. Partikel-
partukel ini menarik ion-ion positif dari larutan untuk membentuk sebuah
lapisan sekunder yang lebih longgar keadaannya.
3. Di atas titik ekuivalen, kelebihan ion-ion Ag
+
menggantikan ion-ion Cl
-
dari lapisan primer dan partikel- partikelnya menjadi bermuatan positif.
(AgCl) . Ag
+
X
-

Lapisan Primer Lapisan Sekunder Perak Berlebih
Anion- anion dalam lapisan tertarik untuk membentuk lapisan sekunder.
( Underwood, 229)
IV.2.4. Aplikasi analisa Argentometri
1. Penetapan kadar klorida pada air dan limbah
Limbah cair yang dibuang ke dalam tanah, sungai, danau dan laut dapat
menyebabkan kerusakan lingkungan. Untuk itu perlu dilakukan analisa
klorida dengan beberapa metode, karena salah satu zat kimia yang
terkandung di dalam air dan limbah adalah klorida yang merupakan suatu
senyawa kimia yang bersifat toksik terhadap lingkungan. Pada analisis
argentometri ini, menggunakan metode Mohr, yaitu menggunakan
larutan standar AgNO3 dan K2CrO4 sebagi indikatornya. Alasan
digunakan metode ini sbagai penentuan kadar klorida karena
pelaksanaannya yang mudah dan cepat serta memiliki ketelitian dan
ketepatan yang cukup tinggi, juga dapat menentukan kadar berbagai zat
yang mempunyai sifat berbeda- beda.
( Agung, 2009)
2. Kajian kapasitas dan efektifitas resin penukar anion untuk mengikat klor
dan aplikasinya pada air.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 16
Telah dilakukan penelitian tentang kapasitas dan efektifitas resin penukar
anion dengan sistem batch terhadap klor. Rancangan alat selanjutnya
diaplikaskan untuk menurunkan kadar klor pada mata air, menggunakan
metode titrasi argentometri.
( Antara, 2008)





Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 17
BAB V
PENUTUP

V.1. Kesimpulan
1. Kadar Cl
-
praktis lebih besar dari kadar teoritis. Kadar Cl
-
yang ditemukan pada
sampel 1 adalah 1265.7 ppm dan pada sampel 2 adalah 650.92 ppm. Namun
kadar sebenarnya pada sampel 1 adalah 1183 ppm dan pada sampel 2 adalah
562 ppm. Hal ini dikarenakan larutan bersifat asam dan konsentrasi ion kromat
berkurang karena HCrO4
-
akan terionisasi sedikit sekali. Selain itu juga
dikarenakan kelarutan Ag2CrO4 lebih besar dari AgCl.
2. Mekanisme indikator K2CrO4 adalah endapan bertingkat. Mula- mula beraksi
dengan AgCl lalu kemudian bereaksi dengan CrO4
2-
.
3. Mekanisme indikator fluoresein terdiri dari 3, pertama sebelum titik ekuivalen
partikel koloid dari AgCl bermuatan negatif, kemudian ion Cl
-
membentuk
lapisan primer dan menarik ion- ion positif sehingga memmbentuk lapisan
sekunder. Di atas titik ekuivalen, anion- anion dalam larutan tertarik untuk
membentuk lapisan sekunder.
4. Aplikasi analisa Argentometri diantaranya untuk penetapan kadar klorida pada
air dan limbah, juga kajian efektifitas resin penukar anion untuk mengikat klor
dan aplikasinya pada air.

V.2. Saran
1. Mempertahankan perubahan pH sampel tetap netral dengan kisaran pH 6-8.
2. Mengamati perubahan warna saat titrasi dengan cermat.
3. Menguasai prosedur kerja dengan baik.
4. Mencuci alat- alat sebelum digunakan agar tidak terkntaminasi.
5. Menambahkan titran secara perlahan, tetes demi tetes.


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 18
DAFTAR PUSTAKA

Agung, Titis Utami. 2008. Analisis Kadar Klorida pada Air dan Limbah dengan Metode
Argentometri. repository.usu.ac.id/bitstream/1/09E02375.pdf. 20 November 2013
Antara, I K.G, Budiarso Suyasa dan Bawa A Putra. 2009. Kajian Kapasitas dan
Efektifitas Resin Penukar Anion untuk Mengikat Klor dan Aplikasinya pada Air.
ojs.unud.ac.id/index.php/jchem/article. 19 November 2013.
Perry, R.H. and C.H. Dikton. 1985. Chemical Engineering Hand Book 6th edition. New
York: McGraw Hill Book Co. Inc.
Underwood, A.I and Day R.A. 1983. Analisa Kuantitatif 5th edition. Diterjemahkan oleh
R. Soendoro. Jakarta: Erlangga.
Vogel, A.I. Buku Teks Anorganik Kuantitatif Makro dan Semi Makro. Diterjemahkan
oleh Ir. Sutiono dan Dr. A. Handoyo Pudjaatmadja. Jakarta: Penerbit P.T. Kalman
Media Pustaka.
www.outreach.centerbury.ac.nz/chloride_mohr.pdf
www.outreach.centerbury.ac.nz/chloride_volhard.pdf



Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 x
INTISARI

Pengendapan merupakan metode dalam memisahkan suatu zat dari komponen-
komponennya. Reaksi pengendapan telah digunakan secara meluas oleh dalam analisa
argentometri dan gravimetri. Gravimetri merupakan bagian dari analisa kuantitatif
yang berhubungan dengan pengukuran berat dan memisahkan analit dari semua
komponen lain sehingga dapat ditentukan kadar suatu zat.
Analisa gravimetri adalah metode pengukuran dengan memisahkan analit dari
komponen lain sehingga dapat ditentukan kadar suatu zat dengan menggunakan faktor
gravimetri. Gravimetri sebenarnya lebih cepat dan lebih teliti dibandingkan dengan
analisa yang menggunakan instrumen. Fungsi H2SO4 adalah untuk mengendapka Ba
2+

menjadi endapan BaSO4.
Alat- alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah kertas saring Whatman,
pengaduk, corong, beaker glass, gelas ukur dan pipet tetes. Bahan yang digunakan
antara lain H2SO4 0.1N, H2SO4 encer dan aquades. Cara kerjanya dengan
menggunakan kertas saring Whatman ( yang telah dikeringkan kedalam oven + 5 menit
pada suhu 100
o
C- 110
o
C) untuk menyaring sampel yang telah diberi H2SO4 0.1N.
Endapan yang terbentuk lalu dicuci dengan H2SO4 encer dan dikeringkan ke dalam
oven.
Kadar Ba
2+
yang kami temukan dalam percobaan adalah 4126 ppm sedangkan
kadar asli adalah 13000 ppm dengan persen error sebesar 68.26%. Hal ini dikarenakan
kopresipitasi, proses pembakaran dan proses pengendapan pada saat praktikum. Galat
dalam gravimetri ada 3, yaitu peptisasi, kopresipitasi dan postpresipitasi. Peptisasi
adalah proses dimana koloid yang menggumpal atau mengkoagulasi larut kembali
menjadi partikel- partikel dalam keadaan terdispersi. Kopresipitasi adalah proses
dimana komponen- komponen dari larutan terbawa dan endapan ikut bersama ion
pengotor. Postpresipitasi adalah proses dimana suatu pengotor ikut mengendap setelah
proses pengendapan zat yang diinginkan. Aplikasi analisa gravimetri adalah untuk
penentuan fraksi minyak bumi,penentuan kadar air dan penentuan kadar unsur dalam
suatu senyawa campuran.
Saran dari kami dalam praktikum ini segeralah menyaring endapan agar tidak
terkontaminasi oleh zat pengotor, teliti dalam menimbang endapan, mengoven kertas
Whatman sampai kering tetapi tidak hangus, menguasai prosedur kerja dengan baik dan
menggunakan waktu seefektif mungkin.




Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 xi
SUMMARY

Precipitation is a method to separate a sample into its components. Precipitation
reactions has been widely used on argentometric and gravimetric analysis. Gravimetric
is a part of quantitative analysis which involves measuring weight and separating the
analyte from the other components so that the amount of the substance can be found.
Gravimetric analysis is a measurement method by separating the analyte from
the other components so that the amount of the substance can be measured by
gravimetric factor. Gravimetry is actually quicker and more precise compared to
analysis using instrument. The use of H2SO4 is to precipitate Ba
2+
into BaSO4
precipitate.
The tools used in this experiment is whatman filter paper, stirrer, funnel, beaker
glass, and pipette. The ingredients used are H2SO4 0.1N, solute H2SO4 and aquadest.
First of all, using whatman filter paper (dried in the oven for about 5 minutes at a
temperature of 100
o
C- 110
o
C) to filtrate the sample which already added by H2SO4 0.1N.
Precipitate formed are then washed using solute H2SO4 and then dried in the oven.
The amount of Ba
2+
we found is 4126 ppm while the actual amount is 13000 ppm
with percent error of 68,26%. This is caused by coprecitation, burning process and
precipitation process during the experiment. Error in gravimetry usually caused by
peptitation, coprecipitation and postprecipitation. Peptitation is a process where a
coliloid which become a lump dissolve back into particles in dispersed form.
Coprecipitation is a process where component from the solution brought in and the
precipitate sticks with impurity ions. Postprecipitation is a process where an impurity
also precipitated after precipitation process of the desired substance. Gravimetric
analysis application can be found in determiming petroleum fraction, measureing water
amount and amount of element in a mixture compunds.
Our suggestion in this experiments are, filter the residue as quick as possible to
avoid contamination with impurity, be cautios when weighing the residue, heat the
whatman filter paper till dry but not until its burned out, understand the procedure of
the experiment well and use time effectively.


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 19
BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang
Pengendapan merupakan metode yang sangat berharga dalam memisahkan
suatu sampel menjadi komponen-komponennya. Proses yang dilibatkan adalah
proses dimana zat yang akan dipisahkan digunakan untuk membentuk suatu
endapan padat. Reaksi pengendapan telah digunakan secara meluas dalam kimia
analitis, khususnya dalam metode argentometri dan gravimetri. Gravimetri juga
merupakan bagian dari analisa kuantitatif yang berhubungan dengan pengukuran
berat dengan memisahkan analis dari semua komponen lainnya sehingga dapat
ditentukan kadar suatu zat. Di samping zat-zat anorganik, senyawa organik juga
telah dianalisis dengan teknik gravimetri, sebagai contohnya penetapan kadar
kolesterol dalam sereal dan laktosa dalam produk susu.

I.2. Tujuan Percobaan
Menentukan kadar Ba
2+
dalam sampel

I.3. Manfaat Percobaan
Dapat mengetahui kadar Ba
2+
dalam suatu sampel dengan prosedur gravimetri.


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 20
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

II.1. Landasan Teori yang Mendukung
Analisa gravimetri adalah suatu metode pengukuran berat dengan
memisahkan analit dari semua komponen lainnya sehingga dapat ditentukan
kadar suatu zat dengan menggunakan faktor gravimetri. Suatu analisa gravimetri
biasanya berdasarkan reaksi:
aA + bB AaBb
Dengan ketentuan a adalah analit A bereaksi dengan b molekul B. Hasil
AaBb biasanya merupakan zat dengan kelarutan kecil sehingga dapat ditimbang
dalam bentuk itu setelah dikeringkan atau dibakar menjadi senyawa lain yang
susunannya diketahui dan kemudian ditimbang. Suatu pereaksi B ekses biasanya
ditambahkan untuk menekan kelarutan endapan, contohnya pada penentuan
Ca
2+
.
Ca
2+
+C2O4
2-
CaC2O4
CaC2O4 CaO + CO2 + CO
Persyaratan yang harus dipenuhi dalam metode gravimetri adalah:
A. Pada pemisahan harus cukup sempurna sehingga kuantitas analit yang
tidak mengendap secara analit tidak ditentukan.
B. Zat yang ditimbang harus punya susunan tertentu dan harus murni. Jika
tidak hasil tidak dapat diperoleh.

II.2 . Aplikasi Analisa Gravimetri
Gravimetri dapat dilakukan terhadap zat-zat organik seperti penentuan
kolesterol pada padi-padian. Selain itu analisa unsur dan senyawa organik
biasanya juga dilakukan dengan cara ini. Misalnya C dalam senyawa organik
dapat ditentukan dengan membakar sampel dalam oksigen dan menyerap CO2
dan H2O yang dihasilkan pada absorpsi yang cocok. Tabung absorbsi ditimbang
sebelum dan sesudah pembakaran untuk memperoleh CO2 dan H2O yang
dihasilkan.
II.3. Keuntungan Gravimetri
Walaupun gravimetri telah digantikan dari segi rutinnya dengan
instrumental, namun gravimetri sebenarnya lebih cepat dan teliti daripada

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 21
instrumen yang perlu dikalibrasi. Alat pada umumnya memberikan hanya
pengukuran relatif dan harus dikalibrasi atas dasar cara gravimetri atau titimetri
klasik. Jika analit merupakan suatu konstata pertama (> 1%) ketelitian dari
berbagai bagian perseribu dapat diharapkan, jika contoh tak terlalu kompleks.
Jika analit minoritas kurang dari 1%, cara gravimetri biasanya tidak digunakan.

II.4. Teori Kopresipitasi, Peptisasi, Post Presipitasi
Kopresipitasi adalah proses membawa serta turun suatu zat yang biasanya
terlarut sewaktu pengendapan dari endapan yang dikehendaki. Misalkan ion
nitrat pada pengendapan barium sulfat menyebabkan endapan mengandung
barium nitrat sehingga dikatakan nitratnya mengalami kopresipitasi dengan
sulfat atau akibat adsorpsi ion ketika proses pengendapan. Pada kejadian ini zat
penyebab ketidakmurnian masuk ke dalam sisi kristal dan ion-ion yang terserap
terseret ke bawah pada waktu koagulasi.
Prosedur yang digunakan untuk mengurangi kopresipitasi:
A. Cara penentuan 2 pereaksi ini dapat digunakan untuk mengendalikan
konsentrasi zat pengatur dan muatan listrik yang dibawa oleh partikel
primer endapan dalam dikendalikan dengan menggunakan pH yang
sesuai.
B. Pemuaian dengan gumpalan dan gelatin harus dengan larutan elektrolit
dalam larutan pencuci untuk menghindari presipitasi.
C. Pencemaran ini merupakan manfaat besar endapan kristalin, manfaat
yang cukup besar bagi endapan bergumpal tetap tidak digunakan untuk
gelatin.
D. Pengendapan ulang apabila endapan dengan mudah dapat dilarutkan
kembali terutama untuk oksidasi hidrolisi dan garam kristalin asam
lemak.
E. Pemisahan zat pengotor dapat dipisahkan/ sifat kimianya diubah dengan
suatu pencuci sebelum endapan terbentuk.
Penggunaan persyaratan yang menuju ke partikel lebih besar, yaitu jika
pengendapan cukup perlahan.


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 22
II.5. Fisis dan chemist
H2SO4
Fisis :
Berat molekul = 98,08 gr/mol
Berat jenis = 1,83 gr/cc
Titik didih = 3400C
Titik leleh = 10,440C
Kelarutan dalam 100 bagian air dingin = 80
Kelarutan dalam 100 bagian air panas = 59
Chemist :
Merupakan asam kuat
Jika ditambah basa membentuk garam dan air

Dengan Pb
2+
membentuk PbSO4
2-
Pb
2+
+ SO4 PbSO4
Dengan Ba
2+
membentuk BaSO4
2-

Ba
2+
+ SO4 BaSO4
Fungsi : membentuk endapan BaSO4


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 23
BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

III.1. Alat dan Bahan
III.1.1. Bahan :
1. H2SO4 0,1 N
2. H2SO4 sangat encer
3. Aquadest

III.1.2. Alat :
1. Kertas saring Whatman
2. Pengaduk
3. Corong
4. Beaker glass
5. Gelas ukur
6. Pipet tetes

III.2. Gambar Alat

Gambar 3.3.2 Alat-Alat Praktikum Gravimetri


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 24
III.3. Keterangan Alat
1. Kertas saring Whatman : Menyaring endapan BaSo4
2. Pengaduk : Mempermudah terjadinya reaksi
3. Corong : Memindahkan fluida ke tempat lain
4. Beaker glass : Tempat mencampurkan dan mereaksikan
5. Gelas ukur : Menentukan volume fluida
6. Pipet tetes : Mengambil fluida sedikit demi sedikit

III.4. Cara Kerja
1. Menimbang kertas saring Whatman
2. Ambil 10 ml sampel yang mengandung Ba
2+
(volume sampel yang diambil untuk
diendapkan tergantung konsentrasi sampel).
3. Tambahkan H2SO4 0,1 N dan diaduk.
4. Endapan BaSO4 putih yang terbentuk disaring dengan kertas saring Whatman
yang diletakkan dalam corong. Tampung filtrat dalam beaker glass.
5. Cuci endapan dengan H2SO4 sangat encer dan air cucian dijadikan satu dengan
filtrat untuk kemudian ditambahkan H2SO4 0,1 N lagi
6. Ulangi seperti langkah 4 dan 5 sampai penambahan H2SO4 tidak menimbulkan
endapan lagi.
7. Keringkan endapan dalam oven 100-110C tapi jangan sampai kertas saring
hangus.
8. Ditimbang berat kertas saring bersama endapan yang telah kering.
Perhitungan : Ba
2+
(ppm) =
(W2 W1).BMBa.1000
BM BaSO4 .V yang diambil


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 25
BAB IV
HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

IV.1. Hasil Percobaan
Tabel 4.1.2 Tabel Hasil Percobaan Analisa Argentometri
Berat kertas saring mula-mula (W1) 0.94 gram
Berat kertas saring + endapan (W2) 1.01 gram
Kadar Ba
2+
yang ditemukan 4126 ppm
Kadar Ba
2+
asli 13000 ppm
% error 68.26 %

IV.2. Pembahasan
IV.2.1. Kadar Ba
2+
yang ditemukan lebih kecil dari sampel asli
Pada percobaan yang kami lakukan kadar Ba
2+
adalah 4126 ppm,
sedangakan kadar asli adalah 13000 ppm. Hal ini dikarenakan:
1. Kopresipitasi
Kopresipitasi adalah proses dimana zat- zat yang normalnya mudah larut
dapat diturunkan selama pengendapan zat yang diinginkan. Kopresipitasi
zat- zat asing bersama barium sangatlah menonjol. Anion yang paling
kuat terkopresipitasi adalah nitrat dan klorat. Kation, terutama yang
divalent dan trivalent yang garam sulfatnya sangat sedikit larut
terkopresipitasikan dengan kuat, dengan besi (III) sebagai salah satu
contoh yang paling menonjol. Barium sulfat lazim disaring dengan kertas
saring ( filter) dan dicuci dengan air panas. Kertas filter itu harus dibakar
dengan hati- hati menggunakan udara yang melimpah. Sulfat itu agak
mudah tereduksi oleh karbon yang berasal dari kertas itu:
BaSO4 + 4C BaS + 4CO
Jika reduksi terjadi maka Ba
2+
akan bereaksi dengan karbon dam
membentuk endapan. Karena endapan Ba
2+
tidak murni, melainkan
bercampur dengan karbon, maka konsentrasi Ba
2+
tidak dapat ditentukan
dengan pasti. Hal inilah yang menyebabkan konsentrasi yang ditemukan
pada Ba
2+
kecil.
( Underwood, 86)

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 26
2. Proses pembakaran
Pada saat pembakaran seluruh air akan menghilang atau elektrolit-
elektrolit akan menguap. Ketika kertas penyaring dipakai,endapan yang
terbentuk dapat berkurang karena adanya karbon. Endapan yang dapat
berkurang karena adsorpsi kembali air atau karbon dioksida oleh suatu
endapan yang terbakar saat pendinginan. Hal inilah yang menyebabkan
kadar Ba
2+
yang kami temukan lebih kecil.
( Underwood, 79)
3. Proses pengendapan
Proses pengendapan berpengaruh pada besar kecilnya partikel. Besar
kecilnya partikel bergantung pada kejenuhan suatu larutan. Sampel yang
kami tambahkan dengan H2SO4 0.1N dan terjadi endapan lalu dicuci
dengan H2SO4 encer. Akhirnya larutan kami kejenuhannya rendah
sehingga kadar endapan yang kami dapatkan lebih sedikit dari kadar
aslinya. Hal inilah yang menyebabkan kadar Ba
2+
yang kami temukan
lebih kecil dari kadar aslinya.
( Underwood, 73)
IV.2.2. Galat dalam gravimetri
Galat dalam gravimetri terdiri dari 3 macam, yaitu:
1. Peptisasi
Peptisasi adalah proses dimana koloid yang menggumpal atau
mengkoagulasi larut kembali menjadi partikel- pertikel dalam keadaan
terdispersi. Koagulasi dispersi- dispersi koloid bias dilakukan oleh ion-
ion selain ion- ion dari endapan itu sendiri. Ketika terjadi koagulasi suatu
koloid, ion- ion yang berkoagulasi bias diseret ke bawah oleh endapan
tersebut. Jika ion- ion ini larut ketika endapan dicuci, partikel- partikel
tersebut akan masuk kembali ke dispersi koloid dan menembus filter.
( Underwood, 72)
2. Kopresiptasi
Kopresipitasi adalah proses dimana komponen- komponen dari
larutan tersebut terbawa oleh endapan atau ikut mengendap dari ion- ion
pengotor.
a. Pengepungan ( Occlussion)

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 27
Suatu kristalin seperti BaSO4 kadang- kadang mengadsorpsi pengotor
(impures) bila pertikel- partikelnya kecil. Dengan bertumbuhnya
ukuran partikel, pengotor tersebut bias tertutup dalam kristal.
Kontaminasi jenis ini disebut pengepungan (occlussion). Pengotor
yang terkepung tidak dapat dipindahkan dengan mencuci endapan,
tetapi mutu endapan tersebut seringkali dapat disempurnakan dengan
pencernaan.
b. Adsorpsi permukaan
Endapan- endapan mirip dadih, seperti AgCl mengadsorpsi pengotor
pada partikel- partikel utama zat tersebut. Namun demikian, partikel
tersebut tidak tumbuh di luar dimensi koloid dan mereka akhirnya
mengendap sebagai koloid yang berkoagulasi.
c. Adsorpsi pada endapan gelatin
Partikel- partikel utama suatu endapan gelatin jauh lebi besar
jumlahnya dan memiliki dimensi yang jauh lebih kecil dari pada
partikel- pertikel kristalin atau dadih. Luas permukaan yang terbuka
terhadap larutan oleh endapan sangat besar. Sejumlah besar air
teradsorpsi membuat endapan bersifat gelatin. Adsorpsi ion- ion asing
juga luas karena partikel- partikel utama yang berflokulasi tidak
tumbuh menjadi kristal besar. Pengotor tidak terkepung tetapi ditahan
oleh adsorpsi permukaan partikel- pertikel yang sangat kecil.
( Underwood, 74, 76)
3. Postprecipitation
Proses dimana suatu pengotoran di endapan setelah pengendapan
zat yang diinginkan disebut postprecipitation. Pasca pengendapan terjadi
bila larutan jenuh dengan zat asing yang mengendap dengan sangat
perlahan.
( Underwood, 77)

IV.2.3. Aplikasi analisa Gravimetri.
1. Penentuan fraksi minyak bumi
Minyak bumi hasil pengeboran terlebih dahulu dikasifikasikan sebelum
mengikuti tahapan analisis secara fisik. Salah satu klasifikasi yang

Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 28
digunakan adalah gravitas API. Klasifikasi gravitas API ini berhubungan
dengan berat jenis dari minyak mentah. Semakin rendah berat jenis dari
minyak mentah atau semakin tinggi gravitas API dari minyak tersebut,
semakin tinggi kecenderungan minyak mentah tersebut mengandung
fraksi ringan ( bensin dan kerosin).
( Simatupang, 2008)
2. Penentuan kadar unsur dalam suatu senyawa campuran
Analisa gravimetri juga dapat diaplikasikan untuk menentukan logam
dalam alloy dan penentuan kadar besi dalam bijih. Keduanya
menggunakan metode elektrolisis.
( Anonim, 2010)
3. Penentuan kadar air
Analisa gravimetri juga dapat dilakukan untuk menentukan kadar air
dalam berbagai produk, seperti tanaman pertanian, minyak goring dan gas
alam.
( Anonim, 2010)


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 29
BAB V
PENUTUP

V.1. Kesimpulan
1. Kadar Ba
2+
yang ditemukan 4126 ppm lebih kecil dari kadar asli yaitu 13000
ppm dengan % error sebesar 68.28 %.
2. Galat dalam gravimetri terdiri dari 3, yaitu peptisasi, kopresipitasi, dan
postprecipitation.
3. Aplikasi analisa gravimetri yaitu penentuan fraksi minyak bumi, penentuan kadar
unsur dalam suatu senyawa campuran dan penentuan kadar air.

V.2. Saran
1. Segera menyaring endapan agar tidak terkontaminasi oleh zat pengotor.
2. Teliti dalam penimbangan endapan.
3. Mengoven kertas Whatman sampai benar- benar kering tetapi tidak hangus.
4. Menguasai prosedur kerja.
5. Menggunakan waktu seefektif mungkin.



Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 30
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2010. Analisa Gravimetri. helpingpeopleideas.com. 19 November 2013
Perry, R.H. and C.H. Dikton. 1985. Chemical Engineering Hand Book 6th edition.
New York: McGraw Hill Book Co. Inc.
Simatupang, Rina Ariani. 2008. Peranan Berat Jenis dalam Penentuan Kandungan
Minyak Bumi. repository.usu.ac.id/bitstream/1/09E02375.pdf. 20 November
2013
Underwood, A.I. and Day R.A. 1983. Analisa Kimia Kuantitatif 5th edition.
Diterjemahkan oleh Ir. Soendoro. Jakarta: Erlangga.
Vogel, A.I. Buku Teks Anorganik Kualitatif Makro dan Semi Makro. Jakarta: Penerbit
P.T. Kalman Media Pustaka.
www.wikipedia.org/Gravimetric_analysis



Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 A- 1
LEMBAR PERHITUNGAN ARGENTOMETRI

1. Standarisasi AgNO3 dengan NaCl 0.05N 10 ml.
V AgNO3 = 9.8 ml
N AgNO3 =
( V x N)NaCl
V AgNO
3

=
10 ml x 0.05N
9.8 ml
= 0.051N

2. Mencari kadar Cl
-
dengan metode Mohr
V AgNO3 = 7.1 ml
V sampel = 10 ml
Cl
-
( ppm) =
(V x N)AgNO
3
x BM Cl

x 1000 fp
V sampel

=
7.1 ml x 0.051N x 35.5
gram
mol
x 1000
10 ml
= 1283.53 ppm
Kadar asli = 1183 ppm
Persen error =
1283.53 ppm 1183 ppm
1183 ppm
x 100% = 6.532%
3. Mencari kadar Cl
-
dengan metode Fajans
V AgNO3 = 3.4 ml
V sampel = 10 ml
Cl
-
( ppm) =
(V x N)AgNO3 x BM Cl

x 1000 fp
V sampel

=
3.4 ml x 0.051N x 35.5
gram
mol
x 1000
10 ml
= 614.755 ppm
Kadar asli = 562 ppm
Persen error =
614.755 ppm 562 ppm
562 ppm
x 100% = 11.194%








Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 A- 2
LEMBAR PERHITUNGAN GRAVIMETRI

Menentukan kadar Ba
2+
dalam sampel
W1 = 94 mg
W2 = 1010 mg
V sampel = 10 ml
Ba
2+
( ppm) =
(W
2
W
1
) x BM Ba
2+
x 1000
BM BaSO
4
x V sampel

=
( 1010 mg 94 mg)x 137.34
gram
mol
x 1000
233
gram
mol
x 10 ml
= 4126 ppm
Kadar asli = 13000 ppm
Persen error =
13000 ppm 4126 ppm
13000 ppm
x 100% = 68.26%




Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 B- 1

LAPORAN SEMENTARA
PRAKTIKUM DASAR TEKNIK KIMIA I


Materi:
ARGENTO GRAVIMETRI

NAMA : Abdul Wasi NIM : 21030113120096
GROUP : IV/Kamis Siang
REKAN KERJA : Febrina Faradhiba
Ridwan Risky Ardiansyah


LABORATORIUM DASAR TEKNIK KIMIA I
TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG




Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 B- 2
I. TUJUAN PERCOBAAN
- Argentometri
a. Menentukan kadar Cl- dengan menggunakan metode Mohr
b. Menentukan kadar Cl- dengan menggunakan metode Fajans
- Gravimetri
Menentukan kadar Ba2+ dalam sampel dengan metode gravimetri
II. PERCOBAAN
2.1. Bahan Yang Digunakan
- Argentometri
1. Larutan NaCl 0.05N
2. Larutan AgNO3
3. Larutan NH4CNS
4. Larutan HNO3
5. Larutan ferri
ammonium sulfat
6. Indikator K2CrO4 5%
7. Dekstrin
- Gravimetri
1. H2SO4 0.1N
2. H2SO4 encer
3. Aquades



2.2. Alat yang di pakai
- Argetometri
1. Buret, statif dan klem
2. Corong
3. Erlenmeyer
4. Beaker glass
5. Gelas ukur
6. Kertas saring
7. Labu takar
8. Pipet volume
9. Pipet ukur
10. Pipet tetes




- Gravimetri
1. Kertas saring Whatman
2. Pengaduk
3. Corong
4. Beaker glass
5. Gelas Ukur
6. Pipet tetes





Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 B- 3
2.3. Cara Kerja
- Argentometri
1. Standarisasi AgNO3 dengan NaCl 0.05N
a. Ambil 10 ml larutan standar NaCl 0,05 N, masukkan dalam labu
erlenmeyer.
b. Tambahkan 0,4 ml K2CrO4
c. Titrasi dengan AgNO3 sampai timbul warna merah pertama yang tak
hilang pada pengocokan. Catat kebutuhan titran AgNO3.
Perhitungan : N AgNO3 =
(V.N)NaCl
(V.N)AgNO
3


2. Standarisasi NH4CNS dengan AgNO3
a. Ambil 10 ml larutan AgNO3 yang sudah distandarisasi. Masukkan
dalam erlenmeyer.
b. Tambahkan 2 ml HNO3 6 N dan 0,4 ml Ferri amonium sulfat.
c. Titrasi dengan NH4CNS sampai timbul warna merah kecoklatan
pertama yang tak hilang pada pengocokan. Catat kebutuhan titran.
Perhitungan : N NH4CNS =
(V.N)NaCl
(V.N)NH
4
CNS


3. Menetapkan kadar Cl- dengan metode Mohr
a. Masukkan 10 ml larutan sampel ke dalam erlenmeyer.
b. Tambahkan 0,4 ml K2CrO4
c. Titrasi dengan AgNO3 sampai timbul warna merah pertama yang
tak hilang pada pengocokan. Catat kebutuhan titran AgNO3.
Perhitungan : Cl (ppm) =
(V.N)AgNO
3 .
BM Cl

1000
v yang dititrasi
fp
fp = faktor pengenceran
4. Menetapkan kadar Cl- dengan metode Fajans
a. Ambil 10 ml sampel dan masukkan dalam erlenmeyer.
b. Tambahkan 10 tetes indikator fluoresein, atur pH 7-8, panaskan
sampai 80C. (atau tambahkan dekstrin)
c. Titrasi dengan AgNO3 sampai timbul warna merah muda pertama



Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 B- 4
yang tak hilang pada pengocokan. Catat kebutuhan titran.
Perhitungan : Cl (ppm) =
(V.N)AgNO
3 .
BM Cl

1000
v yang dititrasi
fp
fp = faktor pengenceran
5. Menetapkan kadar Cl- dalam Vitamin B1 dengan metode Volhard
a. Ambil 10 ml sampel, ditambah 2 ml HNO3 6 N dan AgNO3 berlebih
(12 ml), dikocok, saring dan cuci dengan air beberapa kali, air
cucian dijadikan satu dengan filtrat.
b. Tambahkan 0,4 ml Ferri amonium sulfat.
c. Titrasi dengan NH4CNS sampai timbul warna merah kecoklatan
pertama yang tak hilang pada pengocokan.
Perhitungan : Cl (ppm) =
[(V.N)AgNO
3 .
(V.N)NH
4
CNS].BM Cl

.1000
v yang dititrasi
fp
fp = faktor pengenceran
- Gravimetri
1. Menimbang kertas saring Whatman
2. Ambil 10 ml sampel yang mengandung Ba
2+
(volume sampel yang
diambil untuk diendapkan tergantung konsentrasi sampel).
3. Tambahkan H2SO4 0,1 N dan diaduk.
4. Endapan BaSO4 putih yang terbentuk disaring dengan kertas saring
Whatman yang diletakkan dalam corong. Tampung filtrat dalam beaker
glass.
5. Cuci endapan dengan H2SO4 sangat encer dan air cucian dijadikan satu
dengan filtrat untuk kemudian ditambahkan H2SO4 0,1 N lagi
6. Ulangi seperti langkah 4 dan 5 sampai penambahan H2SO4 tidak
menimbulkan endapan lagi.
7. Keringkan endapan dalam oven 100-110C tapi jangan sampai kertas
saring hangus.
8. Ditimbang berat kertas saring bersama endapan yang telah kering.
Perhitungan : Ba
2+
(ppm) =
(W2 W1).BMBa.1000
BM BaSO4 .V yang diambil

2.4. Hasil Percobaan
- Argentometri
2.4.1. Standarisasi AgNO3 dengan NaCl


Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 B- 5
V AgNO3 = 9.8 ml
N AgNO3 =
( V x N)NaCl
V AgNO
3

=
10 ml x 0.05N
9.8 ml

= 0.051N
2.4.2. Mencari kadar Cl- dengan metode Mohr
V AgNO3 = 7.1 ml
V sampel = 10 ml
Cl
-
( ppm) =
(V x N)AgNO
3
x BM Cl

x 1000 fp
V sampel

=
7.1 ml x 0.051N x 35.5
gram
mol
x 1000
10 ml

= 1283.53 ppm
Kadar asli = 1183 ppm
Persen error =
1283.53 ppm 1183 ppm
1183 ppm
x 100%
= 6.532%
2.4.3. Mencari kadar Cl- dengan metode Fajans
V AgNO3 = 3.4 ml
V sampel = 10 ml
Cl
-
( ppm) =
(V x N)AgNO3 x BM Cl

x 1000 fp
V sampel

=
3.4 ml x 0.051N x 35.5
gram
mol
x 1000
10 ml

= 614.755 ppm
Kadar asli = 562 ppm
Persen error =
614.755 ppm 562 ppm
562 ppm
x 100%
= 11.194%

- Gravimetri
Mencari kadar Ba2+ dalam sampel
W1 = 94 mg
W2 = 1010 mg
V sampel = 10 ml
Ba
2+
( ppm) =
(W
2
W
1
) x BM Ba
2+
x 1000
BM BaSO
4
x V sampel



Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 B- 6
=
( 1010 mg 94 mg)x 137.34
gram
mol
x 1000
233
gram
mol
x 10 ml

= 4126 ppm
Kadar asli = 13000 ppm
Persen error =
13000 ppm 4126 ppm
13000 ppm
x 100%
= 68.26%





















Mengetahui,
Praktikan Asisten


Abdul Wasi Udin Mabruro



Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 C-1
REFERENSI

ANALISIS KADAR KHLORIDA PADA AIR DAN AIR LIMBAH DENGAN
METODE ARGENTOMETRI
ABSTRAK
Limbah cair adalah air yang tidak terpakai lagi dan meripakan hasil dari suayu
produksi atau kegiatan manusia. Limbah cair yang dibuang ke dalam tanah, sugai, danau,
laut yang jika berlebihan dapat menyebabkan kerusakan lingkungan. Salah satu zat kimia
yang terkandung di dalam air dan air limbah adalah khlorida. Khlorida merupakan suatu
kimia yang bersifat toksik terhadap lingkungan. Untuk itu perlu dilakukannya analisa
khlorida dengan menggunakan beberapa metode. Dengan pemilihan metode analisa
yang tergantung pada kadar analit dan sejenis sampelnya. Pada analisis ini ditentukan
kadar khlorida oleh sampel air dan limbah dengan metode yang menggunakan AgNO3
0.0141 N pada indikator K2CrO4 5%. Alasan digunakannya metode ini sebagai
penentuan kadar khlorida karena pelaksanaannya yang mudah dan cepat serta memiliki
ketelitian dan ketepatan yang cukup tinggi, juga dapat digunakan untuk menentukan
kadar berbagai zat yang mempunyai sifat yang berbeda- beda. Dari analisis yang
dilakukan diperoleh bahwa hasil 2.8927 untuk air dan 317.1357 untuk air limbah. Dari
hasil tersebut didapat bahwa sampel tidak melebihi baku mutu yang telah ditetapkan.
http://repository.usu.ac.id/bitstream/1/09E02375.pdf





Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 C-2
KAJIAN KAPASITAS DAN EFEKTIVITAS RESIN PENUKAR ANION UNTUK
MENGIKAT KLOR DAN APLIKASINYA PADA AIR
ABSTRAK
Telah dilakukan penelitian tentang kapasitas dan efektivitas resin penukar anion
dengan sistem batch terhadap klor. Rancangan alat selanjutnya diaplikasikan untuk
menurunkan kadar klor pada sumber mata air di Desa Sedang. Analisis kadar klor
menggunakan metode titrasi argentometri. Hasil penelitian menunjukkan bahwa resin
mampu menurunkan kadar klor hingga di bawah Baku Mutu Air Golongan B dengan
kapasitas sebesar 0,6462 mg/g dan waktu jenuh 260 menit. Sedangkan efektivitasnya
antara 64,50% - 97,04%. Analisis beberapa sumber mata air di Desa Sedang
menunjukkan bahwa sumber mata air tersebut telah tercemar klor dengan kadar antara
260,33 ppm 295,83 ppm. Penggunaan resin mampu menurunkan kadar klor dalam air
yang berasal dari sumber mata air tersebut hingga kadarnya dibawah Baku Mutu Air 250
mg/L (Baku Mutu Air Golongan B).
ojs.unud.ac.id/index.php/jchem/article



Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 C-3
PERANAN BERAT JENIS DALAM PENENTUAN KANDUNGAN MINYAK
BUMI BERDASARKAN KLASIFIKASI GRAVITAS API DI PT. PERTAMINA EP
REGION SUMATERA FIELD PANGKALAN SUSU
ABSTRAK
Minyak bumi hasil pengeboran, terlebih dahulu diklasifikasikan sebelum
mengikuti tahapan analisis sifat fisik. Salah satu klasifikasi yang digunakan adalah
gravitas API. Klasifikasi gravitas API ini berhubungan dengan berat jenis dari minyak
mentah. Semakin rendah berat jenis dari minyak mentah atau semakin tinggi gravitas
API dari fraksi ringan ( bensin dan kerosin). Dari data dapat dilihat bahwa berat jenis
minyak pada data I lebih rendah dari berat jenis minyak pada data II, dan kandungan
fraksi ringan minyak pada data I lebih besar dari data ke II. Sedangkan analisis sifat fisik
meliputi Viskositas, Distilasi, Densitas, Tekanan Uap Reid, Titik bakar dan titik nyala,
Titik Asap, Warna dan Belerang.
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/13924/1/09E00082.pdf




Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 C-4
ANALISA GRAVIMETRI
Pengertian
Adalah Proses isolasi dan pengukuran berat suatu unsure atau senyawa
Analit secara selektif diubah menjadi bentuk yang tidak larut,kemudian endapan
dipisahkan dengan cara disaring, dikeringkan/dipijarkan atau diubah ke bentuk
lain, selanjutnya ditimbang dengan teliti.
Berdasarkan berat endapan yang diperoleh dan pengetahuan komposisi kimia,
maka berat analit dapat dihitung.
Pemisahan campuran unsure-unsur atau senyawa dalam analat gravimetric dapat
dilakukan dengan cara : Pengendapan, Penguapan, Elektrolisa atau Metode lain
Aplikasi Analisa Gravimetri, contohnya :
Penentuan fraksi minyak bumi
Penentuan kadar air, dari berbagai produk seperti : tanaman pertanian, minyak
goring,dan gas alam
Penentuan kadar unsur dalam suatu campuran, misalnya :
- Penentuan kadar suatu logam dalam alloy
- Penentuan kadar besi dalam bijih
http://helpingpeopleideas.com/publichealth/index.php/2010/08/cara-uji-tss-
secara-gravimetri/









Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1
LEMBAR ASISTENSI
DIPERIKSA
KETERANGAN
TANDA
TANGAN NO TANGGAL
1











2





3


























16 Desember 2013











19 Desember 2013





19 Desember 2013
Judul ( Harusnya
ARGENTOMETRI
DAN
GRAVIMETRI),
Halaman
Pengesahan ( tidak
ada NIM Aslab),
Garis header harus
coklat, Tujuan
seharusnya tidak
ada metode
Volhard, Referensi.
Dek, Sorry
refferensi di pake
halaman, Cover,
Hal pengesahan.


ACC