Anda di halaman 1dari 33

Tugas Makalah :

Trafo (Transformator), Generator, dan Motor

Disusun oleh:
Yusup Maulana Saptedi (I0513051)

JURUSAN TEKNIK KIMIA


UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2014

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat dan
hidayah-Nya sehingga penyusun mampu menyelesaikan makalah dengan judul Trafo
(Trasformator), Generator, dan Motor. Penyusunan makalah ini dimaksudkan untuk
memunuhi tugas mata kuliah Utililitas II program studi Teknik Kimia Universitas Sebelas
Maret.
Makalah ini dapat tersusun berkat adanya bimbingan, petunjuk, bantuan, maupun
sarana berharga dari berbagai pihak. Untuk itu, penyusun menyampaikan terima kasih kepada:
1. Dosen pembimbing mata kuliah Utilitas II yaitu Bpk. Joko Waluyo.
2. Orang tua dan keluarga kami atas dukungan moral dan doanya.
3. Semua pihak yang tidak bisa kami sebutkan satu per satu namun sangat berarti dalam
terselesaikannya karya tulis ilmiah ini.
Penyusun menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan karya tulis ini. Oleh
karena itu, kritik dan saran yang membangun kami perlukan demi kesempurnaan makalah ini.
Akhirnya kami mengharap makalah ini dapat memberi manfaat untuk semua pihak.

Surakarta, 28 September 2014

Penyusun

ii

DAFTAR ISI
Halaman Judul .................................................................................................. i
Kata Pengantar .................................................................................................. ii
Daftar Isi ........................................................................................................... iii
Daftar Gambar .................................................................................................. iv
BAB I TRANSFORMATOR
A. Definisi .................................................................................................... 1
B. Prinsip Kerja ............................................................................................ 2
C. Jenis-Jenis Trafo ...................................................................................... 3
D. Kegunaan Trafo ....................................................................................... 5
BAB II GENERATOR
A. Definisi .................................................................................................... 6
B. Prisin Kerja .............................................................................................. 7
C. Jenis-Jenis Generator ............................................................................... 7
1. Generator DC....................................................................................... 7
2. Generator AC....................................................................................... 13
BAB III MOTOR
A. Motor AC ................................................................................................ 17
1. Definisi ................................................................................................ 17
2. Kontruksi Motor ACAnalisis dan Sintesis .......................................... 17
3.Jenis-Jenis Motor AC ........................................................................... 18
B. Motor DC................................................................................................. 23
1. Definisi ................................................................................................ 23
2. Kontruksi Motor ACAnalisis dan Sintesis .......................................... 23
3.Jenis-Jenis Motor AC ........................................................................... 26
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 28

iii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Transformator.................................................................................................... 1
Gambar 2. Bagian-bagian Trafo ......................................................................................... 2
Gambar 3. Skema transformator kumparan primer dan kumparan sekunder terhadap
medan magnet .................................................................................................. 2
Gambar 4. Hubungan antara tegangan primer, jumlah lilitan primer, tegangan sekunder,
dan jumlah lilitan sekunder. ............................................................................. 3
Gambar 5. Skema transformator step-up (kiri) dan step-down (kanan) ............................. 4
Gambar 6. Trafo core type dan shell type ........................................................................... 4
Gambar 7. Trafo tenaga (kiri) dan Ototransformator (kanan) ............................................ 4
Gambar 8. Bagian-bagian generator ................................................................................... 7
Gambar 9. Rangkaian generator DC ................................................................................... 8
Gambar 10. Konstruksi Generator DC................................................................................ 8
Gambar 11. Prinsip kerja generator DC .............................................................................. 9
Gambar 12. Pembangkit tegangan induksi ......................................................................... 10
Gambar 13. Tegangan Rotor yang dihasilkan melalui cincin-seret dan komutator. ........... 10
Gambar 14. Generator Penguat Terpisah ............................................................................ 11
Gambar 15. Diagram Rangkaian Generator Shunt ............................................................. 12
Gambar 16. Diagram Rangkaian Generator Kompon......................................................... 12
Gambar 17. Rangkaian Ekuivalen Generator AC ............................................................... 13
Gambar 18. Kontruksi Generator Arus Boalk-Balik .......................................................... 14
Gambar 19. Prinsip Kerja Generator AC ............................................................................ 14
Gambar 20. Prinsip medan magnet utama dan medan magnet bantu generator satu fasa .. 15
Gambar 21. Prinsip dasar generator ac 3 fasa ..................................................................... 16
Gambar 22. Bagian-Bagian Motor AC ............................................................................... 18
Gambar 23. Analogi dan rangkaian ekivalen motor induksi .............................................. 19
Gambar 24. Bagian Motor Sinkron ..................................................................................... 21
Gambar 25. Rangkaian motor sinkron ................................................................................ 22
Gambar 26. Pembangkit tegangan induksi ......................................................................... 23
Gambar 27. Prinsip kerja motor DC ................................................................................... 25
Gambar 28. Motor DC Shunt/Parallel ................................................................................ 26
Gambar 29. Skematik Motor DC Seri................................................................................. 27

iv

BAB I
TRANSFORMATOR

A. Definisi
Transformator atau trafo adalah suatu peralatan listrik yang dapat memindahkan
energi listrik atau memindahkan dan mengubah energi listrik bolak-balik dari satu level ke
level tegangan yang lain melalui kinerja satu gandengan magnet dan berdasarkan prinsip
induksi elektromagnetik.
Ada dua hal perlu dipahami untuk transformator ini, yaitu:
1. Transformator hanya digunakan untuk menaikkan atau menurunkan tegangan arus bolakbalik (AC) dan tidak untuk arus searah (DC).
2. Transformator tidak dapat memperbesar daya listrik yaitu tidak dapat memperbesar
banyaknya daya yang masuk ke dalam transformator tersebut.

Gambar 1. Transformator
Perkembangan dan penerapan system transformator pada perumahan, perkantoran
maupun pada kendaran yaitu mobil dewasa ini mengalami peningkatan yang pesat. Buktinya
adalah banyak industry, perkantoran maupun kendaran dilengkapi dengan penggunaan
transformator yang bertujuan untuk mengetahui informasi dan dapat menambah pengetahuan.
Sistem pesawat telepon yang paling sederhana memiliki komponen utama yaitu ISDN
EXCHANGE, ISDN PRA, ISDN BRA, ISDN PHONE, ISDN PBX dan ISDN DATA
TERMINAL.

Gambar 2. Bagian-bagian Trafo

B. Prinsip Kerja
Prinsip kerja dari sebuah transformator adalah sebagai berikut. Ketika
Kumparan primer dihubungkan dengan sumber tegangan bolak-balik, perubahan arus
listrik pada kumparan primer menimbulkan medan magnet yang berubah. Medan
magnet yang berubah diperkuat oleh adanya inti besi dan dihantarkan inti besi ke
kumparan sekunder, sehingga pada ujung-ujung kumparan sekunder akan timbul ggl
induksi. Efek ini dinamakan induktansi timbal-balik (mutual inductance).

Gambar 3. Skema transformator kumparan primer dan kumparan sekunder


terhadap medan magnet
Pada skema transformator diatas, ketika arus listrik dari sumber tegangan yang
mengalir pada kumparan primer berbalik arah (berubah polaritasnya) medan magnet
yang dihasilkan akan berubah arah sehingga arus listrik yang dihasilkan pada
kumparan sekunder akan berubah polaritasnya.

Gambar 4. Hubungan antara tegangan primer, jumlah lilitan primer, tegangan sekunder,
dan jumlah lilitan sekunder

Hubungan antara tegangan primer, jumlah lilitan primer, tegangan sekunder,


dan jumlah lilitan sekunder, dapat dinyatakan dalam persamaan:

=

Dengan:

Vp = tegangan primer (volt)

Vs = tegangan sekunder (volt)


Np = jumlah lilitan primer
Ns = jumlah lilitan sekunder
C. Jenis-Jenis Trafo
1. Jenis trafo berdasar fungsinya:
a. Trafo step-up: Transformator step-up adalah transformator yang memiliki lilitan
sekunder lebih banyak daripada lilitan primer, sehingga berfungsi sebagai penaik
tegangan. Transformator ini biasa ditemui pada pembangkit tenaga listrik sebagai
penaik tegangan yang dihasilkan generator menjadi tegangan tinggi yang digunakan
dalam transmisi jarak jauh.
b. Trafo step-down: Transformator step-down memiliki lilitan sekunder lebih sedikit
daripada

lilitan

primer,

sehingga

berfungsi

sebagai

penurun

tegangan.

Transformator jenis ini sangat mudah ditemui, terutama dalam adaptor AC-DC.

Gambar 5. Skema transformator step-up (kiri) dan step-down (kanan)


2. Jenis trafo catu daya:
a. Trafo engkel : Trafo ini hanya punya besar keluaran tegangan yang hanya satu
macam ditambah tegangan nol.
b. Trafo CT : Adalah trafo yang mempunyai besar keluaran yang bejumlah dua atau
bepasangan (6 dgn 6) selain itu trafo ini punya ujung CT.
3. Jenis trafo berdasarkan letak kumparan:
a. Core type (jenis inti): yakni kumparan mengelilingi inti
b. Shell type (jenis cangkang): yakni inti mengelilingi belitan

Gambar 6. Trafo core type dan shell type

4. Jenis transformator berdasarkan jenis fasa tegangan:


a. Trafo tenaga
b. Ototransformator

Gambar 7. Trafo tenaga (kiri) dan Ototransformator (kanan)

5. Jenis transformator berdasarkan jenis fasa tegangan


a. Trafo satu fasa
b. Trafo tiga fasa

D. Kegunaan Trafo
Beberarapa kegunaan trafo adalah sebagai berikut:
1. Digunakan untuk pengiriman tenaga listrik
2. Untuk menyesuaikan tegangan
3. Untuk mengadakan pengukuran dari besaran listrik
4. Untuk memisahkan rangkaian yang satu dengan yang lain
5. Untuk memberikan tenaga pada alat tertentu

BAB II
GENERATOR

A. Definisi
Generator adalah suatu sistem yang menghasilkan tenaga listrik dengan masukan tenaga
mekanik. Jadi disini generator berfungsi untuk mengubah tenaga mekanik menjadi tenaga
listrik yang mempunyai prinsip kerja sebagai berikut: Bilamana rotor diputar maka belitan
kawatnya akan memotong gaya-gaya magnit pada kutub magnit, sehingga terjadi perbedaan
tegangan, dengan dasar inilah timbullah arus listrik, arus melalui kabel/kawat yang ke dua
ujungnya dihubungkan dengan cincin geser. Pada cincin-cincin tersebut menggeser sikat-sikat,
sebagai terminal penghubung keluar.
Generator merupakan salah satu aspek pendukung dalam sistem tenaga dan
merupakan salah satu aspek penting di dalam pengkonversian energi
elektromekanik; yaitu konversi energi dari bentuk mekanik ke listrik dan dari
bentuk listrik ke mekanik. Generator dapat digolongkan ke dalam system pembangkit dimana
system ini berperan untuk mengubah bentuk energi mekanik menjadi energi listrik.
Suatu mesin listrik (baik generator ataupun motor) akan berfungsi bila memiliki :

Kumparan medan, untuk menghasilkan medan magnet.

Kumparan jangkar, untuk mengimbaskan ggl pada konduktor konduktor yang terletak
pada alur alur jangkar

Celah udara, yang memungkinkan berputarnya jangkar dalam medan magnet.


Bagian-bagian dari generator yaitu:

1. Rotor, adalah bagian yang berputar yang mempunyai bagian terdiri dari poros, inti,
kumparan, cincin geser, dan sikat-sikat.
2. Stator, adalah bagian yang tak berputar (diam) yang mempunyai bagian terdiri dari rangka
stator yang merupakan salah satu bagian utama dari generator yang terbuat dari besi tuang dan
ini merupakan rumah dari semua bagian-bagian generator, kutub utama beserta belitannya,
kutub-kutub pembantu beserta belitannya, bantalan-bantalan poros.

Gambar 8. Bagian-bagian generator


B. Prinsip Kerja
Secara umum prinsip kerja generator yaitu bilamana rotor diputar maka belitan
kawatnya akan memotong gaya-gaya magnit pada kutub magnit, sehingga terjadi
perbedaan tegangan, dengan dasar inilah timbullah arus listrik, arus melalui kabel/kawat
yang ke dua ujungnya dihubungkan dengan cincin geser. Pada cincin-cincin tersebut
menggeser sikat-sikat, sebagai terminal penghubung keluar.
C. Jenis-Jenis Generator
Berdasarkan tegangan yang dibangkitkan generator dibagi menjadi 2 yaitu :
1.

Generator Arus Searah (DC)


Generator arus searah yaitu generator dimana tegangan yang dihasilkan (tegangan

output) berupa tegangan searah, karena didalamnya terdapat sistem penyearahan yang
dilakukan bisa berupa oleh komutator atau menggunakan dioda.
Putra (2013) mengemukakan bahwa Generator DC merupakan sebuah perangkat Motor
listrik yang mengubah energi mekanis menjadi energi listrik. Generator DC menghasilkan
arus DC / arus searah. Menurut Marwan (2007) Mesin DC bisa dioperasikan sebagai motor
maupun generator. Generator DC dibedakan menjadi beberapa jenis berdasarkan dari
rangkaian belitan magnet atau penguat eksitasinya terhadap jangkar (anker).
Hammers (2013) mengatakan bahwa Terdapat dua jenis motor DC, yaitu motor penguat
terpisah, dan motor penguat sendiri. Motor penguat sendiri meliputi:motor seri, motor shunt
dan motor kompon yang merupakan kombinasi antara motor seri dan motor shunt.
Sedangkan generator pada dasarnya adalah sama, tetapi yang sering digunakan adalah jenis
generator terpisah.

Karakteristik motor penguat Terpisah adalah arus eksitasinya tidak tergantung dari
sumber tegangan yang mencatunya. Putaran jangkar akan turun jika momen torsinya naik.

Gambar 9. Rangkaian generator DC

a. Kontruksi Generator DC
Pada umumnya generator DC dibuat dengan menggunakan magnet permanent
dengan 4-kutub rotor, regulator tegangan digital, proteksi terhadap beban lebih, starter
eksitasi, penyearah, bearing dan rumah generator atau casis, serta bagian rotor. Gambar
1 menunjukkan gambar potongan melintang konstruksi generator DC.

Gambar 10. Konstruksi Generator DC

Generator DC terdiri dua bagian, yaitu stator, yaitu bagian mesin DC yang diam,
dan bagian rotor, yaitu bagian mesin DC yang berputar. Bagian stator terdiri dari:
rangka motor, belitan stator, sikat arang, bearing dan terminal box. Sedangkan bagian

rotor terdiri dari: komutator, belitan rotor, kipas rotor dan poros rotor. Bagian yang
harus menjadi perhatian untuk perawatan secara rutin adalah sikat arang yang akan
memendek dan harus diganti secara periodic / berkala. Komutator harus dibersihkan
dari kotoran sisa sikat arang yang menempel dan serbuk arang yang mengisi celahcelah komutator, gunakan amplas halus untuk membersihkan noda bekas sikat arang.

b. Prinsip Kerja Generator DC

Gambar 11. Prinsip kerja generator DC

Keterangan gambar :
Pada gambar Generator DC Sederhana dengan sebuah penghantar kutub
tersebut,dengan memutar rotor ( penghantar ) maka pada penghantar akan timbul
EMF.
Kumparan ABCD terletak dalam medan magnet sedemikian rupa sehingga sisi AB
dan C-D terletak tegak lurus pada arah fluks magnet.
Kumparan ABCD diputar dengan kecepatan sudut yang tetap terhadap sumbu
putarnya yang sejajar dengan sisi A-B dan C-D.
GGL induksi yang terbentuk pada sisi A-B dan sisi C-D besarnya sesuai dengan
perubahan fluks magnet yang dipotong kumparan ABCD tiap detik.

10

Gambar 12. Pembangkit tegangan induksi

Jika rotor diputar dalam pengaruh medan magnet, maka akan terjadi perpotongan
medan magnet oleh lilitan kawat pada rotor. Hal ini akan menimbulkan tegangan
induksi. Tegangan induksi terbesar terjadi saat rotor menempati posisi seperti Gambar
12 (a) dan (c). Pada posisi ini terjadi perpotongan medan magnet secara maksimum
oleh penghantar. Sedangkan posisi jangkar pada Gambar 12 (b), akan menghasilkan
tegangan induksi nol. Hal ini karena tidak adanya perpotongan medan magnet dengan
penghantar pada jangkar atau rotor. Daerah medan ini disebut daerah netral.

Gambar 13. Tegangan Rotor yang dihasilkan melalui cincin-seret dan komutator

Jika ujung belitan rotor dihubungkan dengan slip-ring berupa dua cincin (disebut
juga dengan cincin seret), seperti ditunjukkan Gambar 3.(1), maka dihasilkan listrik AC
(arus bolak-balik) berbentuk sinusoidal. Bila ujung belitan rotor dihubungkan dengan
komutator satu cincin Gambar 3 (2) dengan dua belahan, maka dihasilkan listrik DC
dengan dua gelombang positif.
Rotor dari generator DC akan menghasilkan tegangan induksi bolak-balik.
Sebuah komutator berfungsi sebagai penyearah tegangan AC. Besarnya tegangan yang
dihasilkan oleh sebuah generator DC, sebanding dengan banyaknya putaran dan
besarnya arus eksitasi (arus penguat medan).

11

c. Jenis-Jenis Generator DC
1) Generator Penguat Terpisah
Pada generator penguat terpisah, belitan eksitasi (penguat eksitasi) tidak
terhubung menjadi satu dengan rotor. Terdapat dua jenis generator penguat
terpisah, yaitu:
1. Penguat elektromagnetik (Gambar 8.a)
2. Magnet permanent / magnet tetap (Gambar 8.b)

Gambar 14. Generator Penguat Terpisah

Energi listrik yang dihasilkan oleh penguat elektromagnet dapat diatur melalui
pengaturan tegangan eksitasi. Pengaturan dapat dilakukan secara elektronik atau
magnetik. Generator ini bekerja dengan catu daya DC dari luar yang dimasukkan
melalui belitan F1-F2.
Penguat dengan magnet permanen menghasilkan tegangan output generator
yang konstan dari terminal rotor A1-A2. Karakteristik tegangan V relatif konstan
dan tegangan akan menurun sedikit ketika arus beban I dinaikkan mendekati harga
nominalnya.

2) Generator Shunt
Pada generator shunt, penguat eksitasi E1-E2 terhubung paralel dengan rotor (A1A2). Tegangan awal generator diperoleh dari magnet sisa yang terdapat pada
medan magnet
stator. Rotor berputar dalam medan magnet yang lemah, dihasilkan tegangan yang
akan memperkuat medan magnet stator, sampai dicapai tegangan nominalnya.
Pengaturan arus eksitasi yang melewati belitan shunt E1-E2 diatur oleh tahanan
geser. Makin besar arus eksitasi shunt, makin besar medan penguat shunt yang

12

dihasilkan, dan tegangan terminal meningkat sampai mencapai tegangan


nominalnya. Diagram rangkaian generator shunt dapat dilihat pada Gambar 15.

Gambar 15. Diagram Rangkaian Generator Shunt

Jika generator shunt tidak mendapatkan arus eksitasi, maka sisa megnetisasi tidak
akan ada, atau jika belitan eksitasi salah sambung atau jika arah putaran terbalik,
atau rotor terhubung-singkat, maka tidak akan ada tegangan atau energi listrik yang
dihasilkan oleh generator tersebut.

3) Generator Kompon
Generator kompon mempunyai dua penguat eksitasi pada inti kutub utama yang
sama. Satu penguat eksitasi merupakan penguat shunt, dan lainnya merupakan
penguat seri. Diagram rangkaian generator kompon ditunjukkan pada Gambar 16.
Pengatur medan magnet (D1-D2) terletak di depan belitan shunt.

Gambar 16. Diagram Rangkaian Generator Kompon

13

2. Generator Arus Bolak-Balik (AC)


Generator AC adalah jenis mesin listrik yang banyak digunakan pada pembangkit
tenaga listrik. Generator AC juga bisa disebut Alternator yang umum digunakan adalah
Mesin sinkron yang juga kadang digunakan sebagai motor listrik untuk memperbaiki power
factor. Keuntungan pada mesin sinkron adalah karena tidak menggunakan sikat komutasi.
Tegangan yang dibangkitkan pada Alternator adalah sebanding dengan fluks dan
putarannya, sedangkan frekuensinya sebanding dengan putaran dan jumlah kutubnya
(Marwan ,2007)

Gambar 17. Rangkaian Ekuivalen Generator AC


a.

Kontruksi Generator AC
Konstruksi generator arus bolak-balik ini terdiri dari dua bagian utama, yaitu:
Stator, yaitu bagian diam yang mengeluarkan tegangan bolak-balik. Stator terdiri
dari badan generator yang terbuat dari baja yang berfungsi melindungi bagian dalam
generator, kotak terminal dan name plate pada generator. Inti Stator yang terbuat dari
bahan ferromagnetik yang berlapis-lapis dan terdapat alur-alur tempat meletakkan
lilitan stator. Lilitan stator yang merupakan tempat untuk menghasilkan tegangan.
Sedangkan, rotor berbentuk kutub sepatu (salient) atau kutub dengan celah udara
sama rata (rotor silinder).
Rotor, yakni bagian bergerak yang menghasilkan medan magnit yang
menginduksikan ke stator.
(Putra,2013)

14

.
Gambar 18. Kontruksi Generator Arus Boalk-Balik

b. Prinsip Kerja Generator AC


Prinsip kerja Generator AC menggunakan hukum Faraday yang menyatakan jika
sebatang penghantar berada pada medan magnet yang berubah-ubah, maka pada
penghantar tersebut akan terbentuk gaya gerak listrik. Prinsip generator ini secara
sederhana dapat dijelaskan bahwa tegangan akan diinduksikan pada konduktor apabila
konduktor tersebut bergerak pada medan magnet sehingga memotong garis-garis
gaya. Hukum tangan kanan berlaku pada generator dimana menyebutkan bahwa
terdapat hubungan antara penghantar bergerak, arah medan magnet, dan arah resultan
dari aliran arus yang terinduksi. Apabila ibu jari menunjukkan arah gerakan
penghantar, telunjuk menunjukkan arah fluks, jari tengah menunjukkan arah aliran
elektron yang terinduksi. Hukum ini juga berlaku apabila magnet sebagai pengganti
penghantar yang digerakkan (Putra, 2013).

Gambar 19. Prinsip Kerja Generator AC

15

c. Jenis-Jenis Generator AC
Prasetya (2011) mengemukakan bahwa generator ac ditinjau dari sumbernya
dibagi menjadi 2 yaitu:
1) Generator AC 1-phasa
Motor AC satu fasa berbeda cara kerjanya dengan motor AC tiga fasa,
dimana pada motor AC tiga fasa untuk belitan statornya terdapat tiga belitan
yang menghasilkan medan putar dan padarotor sangkar terjadi induksi dan
interaksi torsi yang menghasilkan putaran. Sedangkan padamotor satu fasa
memiliki dua belitan stator, yaitu belitan fasa utama (belitan U1-U2) dan
belitanfasa bantu (belitan Z1-Z2), lihat gambar19.

Gambar 20. Prinsip medan magnet utama dan medan magnet bantu generator
satu fasa
Belitan utama menggunakan penampang kawat tembaga lebih besar sehingga
memiliki impedansi lebih kecil. Sedangkan belitan bantu dibuat dari tembaga
berpenampang kecil dan jumlah belitannya lebih banyak, sehingga
impedansinya lebih besar dibanding impedansi belitan utama.

2) Generator AC 3-phase
Generator 3-fasa memiliki prinsip kerja yang sama dengan generator 1fasa. Tiga lilitan konduktor disusun secara melingkar sehingga jarak antar lilitan
adalah sebesar 120 derajat. Medan magnet yang berputar di tengah-tengah
ketiga lilitan konduktor tersebut menginduksi lilitan-lilitan tersebut sehingga
menghasilkan tegangan listrik pada masing-masing lilitan. Jika digambarkan
menjadi sebuah kurva, maka akan membentuk tiga kurva yang masing-masing
memiliki jarak 120 derajat (Apriyahanda, 2011).

16

Gambar 21. Prinsip dasar generator ac 3 fasa

17

BAB III
MOTOR

A. Motor AC
1. Definisi
Gede (2013) mengemukakan bahwa Motor AC adalah adalah motor listrik yang
digerakkan oleh arus bolak-balik (Alternating Current). Jadi perbedaan utama motor AC
dan motor DC adalah sumber arusnya. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, motor AC
dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu motor sinkron dan motor induksi/motor asinkron. Motor
sinkron didefinisikan sebagai motor yang memiliki output kecepatan putaran motornya
yg sinkron/sebanding (tanpa slip) dengan frekuensi listrik yg masuk ke statornya.
Sedangkan motor induksi didefinisikan sebagai motor yang bekerja berdasarkan induksi
medan magnet stator ke rotornya. Arus rotor motor ini bukan diperoleh dari sumber
tertentu, tetapi merupakan arus yang terinduksi sebagai akibat adanya perbedaan relatif
antara putaran rotor dengan medan putar (rotating magnetic field) yang dihasilkan oleh
arus stator.

2. Konstruksi Motor AC
Seperti motor-motor jenis lainnya, menurut Gede (2013) motor induksi pada
dasarnya mempunyai 3 bagian penting sebagai berikut:
a. Stator yaitu bagian yang diam dan mempunyai kumparan yang dapat
menginduksikan medan elektromagnetik kepada kumparan rotornya.
b. Celah (air gap) yaitu celah udara antara stator dan rotor. Air gap ini merupakan
tempat berpindahnya energi dari startor ke rotor. Pada celah udara ini lewat fluks
induksi stator yang memotong kumparan rotor sehingga meyebabkan rotor berputar.
Celah udara yang terdapat antara stator dan rotor diatur sedemikian rupa sehingga
didapatkan hasil kerja motor yang optimum. Bila celah udara antara stator dan rotor
terlalu besar akan mengakibatkan efisiensi motor induksi rendah, sebaliknya bila
jarak antara celah terlalu kecil/sempit akan menimbulkan kesukaran mekanis pada
mesin.
c. Rotor, yaitu bagian yang bergerak akibat adanya induksi magnet dari kumparan stator
yang diinduksikan kepada kumparan rotor.

18

Menurut Gede (2013) Berdasarkan bentuk konstruksi rotornya, maka motor


induksi dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu :
a. Rotor sangkar (squirrel cage) adalah bagian dari mesin yang berputar bebas dan
letaknya bagian dalam. Terbuat dari besi laminasi yang mempunayi slot dengan
batang alumunium / tembaga yang dihubungkan singkat pada ujungnya.
b. Rotor kumparan (wound rotor) adalah kumparan yang dihubungkan bintang dibagian
dalam dan ujung yang lain dihubungkan dengan slipring ke tahanan luar. Kumparan
sendiri dapat dikembangkan menjadi pengaturan kecepatan putaran motor. Pada
kerja normal slipring hubung singkat secara otomatis, sehingga rotor bekerja seperti
rotor sangkar.

Gambar 22. Bagian-Bagian Motor AC

3. Jenis-Jenis Motor AC
Motor AC dibedakan menjadi dua jenis yaitu motor asinkron atau biasa juga
disebut motor induksi dan motor sinkron.
a. Motor asinkron/induksi
Motor induksi didefinisikan sebagai motor yang bekerja berdasarkan induksi
medan magnet stator ke rotornya. Arus rotor motor ini bukan diperoleh dari sumber
tertentu, tetapi merupakan arus yang terinduksi sebagai akibat adanya perbedaan
relatif antara putaran rotor dengan medan putar (rotating magnetic field) yang
dihasilkan oleh arus stator. (Gede, 2013).
1). Prinsip Kerja

19

Nugraha (2011) mengemukakan bahwa motor induksi bekerja berdasarkan


induksi elektromagnetik dari kumparan stator kepada kumparan rotornya. Garisgaris gaya fluks yang diinduksikan dari kumparan stator akan memotong
kumparan rotornya sehingga timbul emf (ggl) atau tegangan induksi dan karena
penghantar (kumparan) rotor merupakan rangkaian yang tertutup, maka akan
mengalir arus pada kumparan rotor.
Penghantar (kumparan) rotor yang dialiri arus ini berada dalam garis gaya
fluks yang berasal dari kumparan stator sehingga kumparan rotor akan
mengalami gaya Lorentz

yang menimbulkan torsi

yang cenderung

menggerakkan rotor sesuai dengan arah pergerakan medan induksi stator. Pada
rangka stator terdapat kumparan stator yang ditempatkan pada slot-slotnya yang
dililitkan pada sejumlah kutup tertentu. Jumlah kutup ini menentukan kecepatan
berputarnya medanstator yang terjadi yang diinduksikan ke rotornya. Makin
besar jumlah kutup akan mengakibatkan makin kecilnya kecepatan putar
medanstator dan sebaliknya. Kecepatan berputarnya medan putar ini disebut
kecepatan sinkron.
2) Rangkaian Ekivalen Motor Induksi

Gambar 23. Analogi dan rangkaian ekivalen motor induksi

Dari analogi diatas, pengoperasian motor induksi pasti menghasilkan power


loss. Power loss tersebut dapat berasal dari daya mekanik motor, rugi-rugi
tembaga rotor, dan rugi-rugi tembaga stator. (Gede, 2013).

20

b. Motor Sinkron
Gede (2013) mengemukakan bahwa Synchronous Motor atau motor sinkron
atau motor serempak didefinisikan sebagai motor yang memiliki output kecepatan
putaran motornya yg sinkron/sebanding (tanpa slip) dengan frekuensi listrik yg
masuk ke statornya. Karakteristik dari motor ini adalah putarannya konstan
meskipun beban motor berubah-ubah.Motor akan melepaskan kondisi sinkronnya
apabila beban yang ditanggung terlalau besar (Torsi Pull-out). Kurangan motor
sinkron adalah ketidakmampuannya melakukan start awal. Hal ini dikarenakan
motor sinkron tidak memiliki torsi start awal. Oleh karena itu, motor sinkron
memerlukan beberapa alat bantu untuk membantu proses start awal sehingga
masuk didalam kondisi sinkron. Berbeda dengan motor induksi dimana rotor
memiliki slip terhadap stator. Kecepatan rotor terlambat dari perputaran fluks stator
supaya arus induksi terjadi pada rotor. Jika induksi rotor motor tersebut itu
bertujuan untuk mencapai kecepatan sinkron, maka tidak ada garis gaya yang
memotong melalui rotor, sehingga tidak ada arus yang akan diinduksikan ke rotor
dan tidak ada torsi yang akan ditimbulkan. Setelah kecepatan motor sinkron
mendekati/mencapai kecepatan sinkron, barulah kemudian eksitasi dimasukan.
Selain digunakan sebagi motor penggerak, motor sinkron sering pula dipergunakan
sebagai perbaikan faktor daya; yaitu dengan jalan memberi penguatan lebih pada
motor tersebut.
1). Konstruksi motor sinkron
Motor sinkron terdiri dari dua bagian penting yaitu:
a) Rotor, yaitu bagian dari motor sinkron yang berputar. Perbedaan utama
antara motor sinkron dan motor induksi adalah bahwa rotor motor sinkron
berjalan pada kecepatan putar yang sama dengan perputaran medan magnet.
Hal ini menyebabkan medan magnet rotor tidak lagi terinduksi. Rotor pada
motor sinkron memiliki magnet permanen atau arus DC excited, yang
dipaksa untuk mengunci pada posisi tertentu bila di hadapkan pada medan
magnet lainnya. Tipe rotor pada motor sinkron terbagi menjadi 2, yaitu
salient pole (menonjol) dan non-salient pole (tidak menonjol). (Gede,
2013).
b) Stator, yaitu bagian dari motor sinkron yang diam. Stator pada motor
sinkron menghasilkan medan magnet berputar yang sebanding dengan

21

frekuensi listrik yang dimasuk ke stator. Medan magnet di stator ini


berputar pada kecepatan sinkron yang besarnya sebesar Ns = 120F/P
Dimana: NS= Kecepatan sinkron , F= Frekuensi, P= Jumlah kutub

Gambar 24. Bagian Motor Sinkron

2). Prinsip Kerja Motor Sinkron


Bila field winding dihubungkan dengan sumber tegangan tiga fasa maka
akan mengalir arus tiga fasa pada kumparan. Arus tiga fasa pada field winding
ini menghasilkan medan putar homogen (Bs). Seperti yang telah dikatakan
sebelumnya, motor sinkron berbeda dengan motor induksi, yaitu motor sinkron
mendapat eksitasi dari sumber DC eksternal yang dihubungkan ke rangkaian
rotor melalui slip ring dan sikat. Arus DC pada rotor ini menghasilkan medan
magnet rotor (Br) yang tetap. Kutub medan rotor mendapat tarikan dari kutub
medan putar stator hingga turut berputar dengan kecepatan yang sama (sinkron).
Torsi yang dihasilkan motor sinkron merupakan fungsi sudut torsi (). Semakin
besar sudut antara kedua medan magnet, maka torsi yang dihasilkan akan
semakin besar seperti persamaan berikut :
T = k .Br .Bnet sin
Pada beban nol, sumbu kutub medan putar berimpit dengan sumbu
kumparan medan ( = 0). Setiap penambahan beban membuat medan motor
tertinggal dari medan stator, berbentuk sudut kopel (); untuk kemudian
berputar dengan kecepatan yang sama lagi. Beban maksimum tercapai ketika
= 90. Penambahan beban lebih lanjut mengakibatkan hilangnya kekuatan torsi
dan motor disebut kehilangan sinkronisasi. Oleh karena pada motor sinkron
terdapat dua sumber pembangkit fluks yaitu arus bolak-balik (AC) pada stator

22

dan arus searah (DC) pada rotor. Ketika arus medan pada rotor cukup untuk
membangkitkan fluks (ggm) yang diperlukan motor, maka stator tidak perlu
memberikan arus magnetisasi atau daya reaktif dan motor bekerja pada faktor
daya = 1,0. Ketika arus medan pada rotor kurang (penguat bekurang), maka baru
stator akan menarik arus magnetisasi dari jala-jala, sehingga motor bekerja pada
faktor daya terbelakang (lagging). Sebaliknya bila arus pada medan rotor
berlebih (penguat berlebih), kelebihan fluks (ggm) ini harus diimbangi, dan
stator akan menarik arus yang bersifat kapasitif dari jala-jala, dan karenanya
motor bekerja pada faktor daya mendahului (leading). Dengan demikian, faktor
daya motor sinkron dapat diatur dengan mengubah-ubah harga arus medan (IF).
(Gede, 2013).
3). Rangkaian Motor Sinkron
Motor sinkron pada dasarnya adalah sama dengan generator sinkron,
kecuali arah aliran daya pada motor sinkron merupakan kebalikan dari
generator sinkron. Oleh karena arah aliran daya pada motor sinkron dibalik,
maka arah aliran arus pada stator motor sinkron juga dibalik.

Gambar 25. Rangkaian motor sinkron


Dari rangkaian elektrik motor sikron diatas, persamaan tegangan
rangkaian ekivalen motor sinkron adalah sebagai berikut :
V= Ea + Ia.Ra + j.Ia.XS
Ea = V- Ia.Ra j.Ia.XS

23

B. MOTOR DC
1. Definisi
Menurut Fahmizal (2012) Motor DC adalah piranti elektronik yang mengubah
energi listrik menjadi energi mekanik berupa gerak rotasi. Pada motor DC terdapat
jangkar dengan satu atau lebih kumparan terpisah. Tiap kumparan berujung pada cincin
belah (komutator). Dengan adanya insulator antara komutator, cincin belah dapat
berperan sebagai saklar kutub ganda (double pole, double throw switch). Motor DC
bekerja berdasarkan prinsip gaya Lorentz, yang menyatakan ketika sebuah konduktor
beraliran arus diletakkan dalam medan magnet, maka sebuah gaya (yang dikenal dengan
gaya Lorentz) akan tercipta secara ortogonal diantara arah medan magnet dan arah aliran
arus. Mekanisme ini diperlihatkan pada Gambar berikut ini:

Gambar 26. Mekanisme kerja motor DC

2. Konstruksi Motor DC
Menurut Marwan (2007) Belitan motor ini terdiri dari:
1.

Belitan jangkar

2.

Belitan kutub bantu

3.

Belitan Eksitansi/Belitan Medan


Sjatry (2013) Mengemukakan bahwa ada tiga komponen penting dalam motor DC

yaitu:
a. Kutub Medan
Secara sederhana digambarkan bahwa interaksi dua kutub magnet akan
menyebabkan perputaran pada motor DC. Motor DC memiliki kutub medan yang
stasioner dan dinamo yang menggerakkan bearing pada ruang di antara kutub medan.
Motor DC sederhana memiliki dua kutub medan, yaitu kutub utara dan kutub selatan.
Garis magnetik energi membesar melintasi bukaan di antara kutub kutub dari utara

24

menuju selatan. Untuk motor yang lebih besar atau lebih kompleks, terdapat satu atau
lebih elektromagnet. Elektromagnet menerima listrik dari sumber daya luar sebagai
penyedia struktur medan.
b. Rotor
Bila arus masuk menuju kumparan jangkar, maka arus ini akan menjadi
elektromagnet. Rotor yang berbentuk silinder, dihubungkan ke as penggerak untuk
menggerakkan beban. Untuk motor DC yang kecil, rotor berputar dalam medan
magnet yang dibentuk oleh kutub kutub, sampai kutub utara dan kutub selatan
magnet berganti lokasi. Jika hal ini terjadi, arus berbalik untuk merubah kutub kutub
utara dan selatan rotor.
c. Komutator
Komponen ini terdapat pada motor DC dan berfungsi untuk membalikkan arah
arus listrik dalam kumparan jangkar. Komutator juga membantu dalam transmisi arus
antara kumparan jangkar dan saluran daya.
1) Prinsip Kerja Motor DC
Menurut Sjatry (2013) Sebuah motor DC magnet permanen biasanya
tersusun atas magnet permanen, kumparan jangkar, dan sikat (brush). Medan
magnet yang besarnya konstan dihasilkan oleh magnet permanen, sedangkan
komutator dan sikat berfungsi untuk menyalurkan arus listrik dari sumber di luar
motor ke dalam kumparan jangkar. Letak sikat di sepanjang sumbu netral dari
komutator, yaitu sumbu dimana medan listrik yang dihasilkan bernilai nol. Hal
ini dimaksudkan agar pada proses perpindahan dari sikat ke komutator tidak
terjadi percikan api.

25

Gambar 27. Prinsip kerja motor DC


Medan stator memproduksi fluks dari kutub U ke kutub S. Sikat arang
menyentuh terminal kumparan rotor di bawah kutub. Bila sikat arang
dihubungkan pada satu sumber arus serah di luar dengan tegangan V, maka satu
arus I masuk ke terminal kumparan rotor di bawah kutub Udan keluar dari
terminal di bawah kutub S. Dengan adanya fluks stator dan arus rotor akan
menghasilkan satu gaya F bekerja pada kumparan yang dikenal dengan gaya
Lorentz. Arah Fmenghasilkan torsi yang memutar rotor ke arah yang berlawanan
dengan jarum jam. Kumparan yang membawa arus bergerak menjauhi sikat
arang dan dilepas dari sumber suplai luar. Kumparan berikutnya bergerak di
bawah sikat arang dan membawa arus I. Dengan demikian, gaya F terus
menerus diproduksi sehingga rotor berputar secara kontinyu. (Sjatry, 2013).

26

4. Jenis-Jenis Motor DC
a. Motor DC Shunt/Parallel
Kumparan medan sama seperti pada penguat terpisah, tetapi kumparan medan
terhubung secara paralel dengan rangkaian rotor. Satu sumber yang sama digunakan
untuk menyuplai kumparan medan dan rotor. Oleh karena itu, total arus dalam jalur
merupakan penjumlahan arus medan dan arus jangkar. Kecepatan motor DC jenis ini
pada prakteknya konstan, tidak tergantung pada beban (hingga torsi tertentu setelah
kecepatannya berkurang). Oleh karena itu, motor DC jenis ini cocok untuk
penggunaan komersial dengan beban awal yang rendah, seperti peralatan mesin.
(Sjatry, 2013).

Gambar 28. Motor DC Shunt/Parallel


Menurut Hanief (2013) Karakter kecepatan motor DC tipe shunt adalah :
1. Kecepatan pada prakteknya konstan tidak tergantung pada beban (hingga torque
tertentu setelah kecepatannya berkurang) dan oleh karena itu cocok untuk
penggunaan komersial dengan beban awal yang rendah, seperti peralatan mesin.
2. Kecepatan dapat dikendalikan dengan cara memasang tahanan dalam susunan
seri dengan dinamo (kecepatan berkurang) atau dengan memasang tahanan pada
arus medan (kecepatan bertambah).

b. Motor Seri
Kumparan medan dihubungkan secara seri dengan kumparan jangkar. Oleh
karena itu, arus medan sama dengan arus jangkar. Pada saat kondisi awal, arus starting
pada motor DC jenis ini akan sangat besar. Untuk itu, pada saat menjalankan motor
harus disertai beban sebab apabila tanpa beban motor akan mempercepat tanpa

27

terkendali. Kumparan medan terbuat dari sejumlah kecil kumparan dengan penampang
kawat yang besar. Tipe demikian dirancang untuk mengalirkan arus besar dan
terhubung seri/deret dengan kumparan rotor. Motor DC jenis ini cocok untuk
penggunaan yang memerlukan torsi penyalaan awal yang tinggi, seperti derek dan alat
pengangkat hoist. (Sjatry, 2013).

Gambar 29. Skematik Motor DC Seri


Menurut Hanief (2013) Karakter kecepatan motor DC tipe seri adalah :
1. Kecepatan dibatasi pada 5000 RPM.
2. Harus dihindarkan menjalankan motor seri tanpa ada beban sebab motor akan
mempercepat tanpa terkendali.

c. Motor DC kompon/kombinasi
Konfigurasi motor DC tipe ini menggunakan gabungan dari kumparan seri
danshunt/paralel. Pada motor DC jenis ini, kumparan medan dihubungkan secara paralel
dan seri dengan kumparan jangkar. Dengan demikian, motor DC jenis ini akan memiliki
torsi penyalaan awal yang baik dan kecepatan yang stabil. Semakin tinggi persentase
penggabungan, yaitu persentase kumparan medan yang dihubungkan secara seri, maka
semakin tinggi pula torsi penyalaan awal yang dapat ditangani. (Sjatry, 2013).
Menurut Hanief (2013) karakter dari motor DC tipe kompon/gabungan ini adalah,
makin tinggi persentase penggabungan (yakni persentase gulungan medan yang
dihubungkan secara seri), makin tinggi pula torque penyalaan awal yang dapat ditangani
oleh motor ini.

28

DAFTAR PUSTAKA

Andika, Surya. 2013. Makalah Generator DC. Lampung: Universitas Lampung


Annur,

Anggreiana.

2013.

Dasar

Generator

Arus

Bolak-balik,

(online),

(http://ohmelektra.blogspot.com/)
Apriyahanda, Onny. 2011. Generator dan Sistem Eksitasi, (Online), (http://artikelteknologi.com/generator-dan-sistem-eksitasi/)
Ardi, Joni. 2010. Generator Arus Bolak-balik, (online), (http://jonioke.blogspot.com/)
Ariawan, Putu H. 2010. Generstor: dasar tenaga listrik. Bali: Universitas Udayana
Fahmizal. (2012). Driver Motor DC pada Robot Beroda dengan Konfigurasi H-BRIDGE
MOSFET, (Online), (http://fahmizaleeits.wordpress.com/tag/motor-dc-adalah/)
Gede,

I.G.A.

2013.

Motor

AC,

(Online),

(http://blogs.itb.ac.id/el2244k0112211083igustiagunggede/2013/04/29/motor-ac/)
Hammers,

H.

2013.

Pengertian

Tentang

Mesin-Mesin

Listrik.

(Online).

(http://handihammers.blogspot.com/2013/05/pengertian-tentang-mesin-mesinlistrik.html)
Hanief,

I.R.

2013.

Pengantar

Elektronika.

Motor

DC,

(Online),

(http://blogs.itb.ac.id/el2244k0112211021isnarasyadhanief/2013/04/27/motor-dc/)
Joyo, Basakara. 2014. Tugas Makalah Mesin Listrik. Ujung Pandang: Politeknik Negeri
Ujung Pandang
Marwan, (2007). Praktikum Mesin Listrik. Makassar: Fakultas Teknik Politeknik Negeri Ujung
Pandang.
Nugraha,

Ican.

2011.

Prinsip

Kerja

Motor

induksi,

(Online),

(http://icannugraha.blogspot.com/2011/08/prinsip-kerja-motor-induksi.html)
Prasetya,

H.D.

2011.

Generator

Ac

dan

(http://www.scribd.com/doc/46409085/generator-AC-DC)

Dc,

(Online),

29

Purwanto, Heri. Teknologi Transformator, (online), (www.slideshare.net)


Putra, A.S. (2013). Generator Ac And Dc, Miscellaneous Subjects, & Preparing Equipments
Specifications,
(Online),(http://blogs.itb.ac.id/el2244k0112211029ardinathasanjayaputra/)
Sjatry,

M.R.

2013.

Pengenalan

Tentang

Motor

DC,

(Online),

(http://rasydinsjatry.blogspot.com/2013/04/pengenalan-tentang-motor-dc.html)
Supriyono,

Maulid.

2013.

Jenis

dan

Fungsi

Trafo

(Transformator),

(online),

(http://informasicuy.blogspot.com/2013/07/jenis-dan-fungsi-trafo-transformator.html)