Anda di halaman 1dari 2

CARDIAC SIROSIS

DEFINISI
Cardiac liver/cardiac sirosis ( hepatopathy kongestif ) adalah kerusakan hati
permanen yang terjadi dalam pengaturan gagal jantung kanan . Secara klinis ,
tanda-tanda dan gejala gagal jantung kongestif ( CHF ) mendominasi gangguan
tersebut

PATOFISIOLOGI
Dekompensasi ventrikel kanan atau gagal jantung biventricular menyebabkan
transmisi tekanan atrium kanan meningkat ke hati melalui vena cava inferior dan
vena hepatika. Pada tingkat sel, kongesti vena menghambat drainase yang efisien
aliran darah ke venula sinusoidal hepatic terminal. Hasil stasis Sinusoidal akumulasi
darah terdeoksigenasi, parenkim atrofi, nekrosis, deposisi kolagen, dan, akhirnya,
fibrosis.
MANIFESTASI KLINIS
Setiap penyebab gagal jantung kanan dapat mengakibatkan congesif hepatic,
termasuk perikarditis konstriktif, stenosis mitral, regurgitasi trikuspid, cor pulmonale,
dan cardiomyopathy. Regurgitasi trikuspid khususnya dapat dikaitkan dengan
congesif hepatic berat karena transmisi tekanan ventrikel kanan langsung ke
pembuluh darah hati. Disfungsi hati dan kongesti pasif yang umum pada pasien
dengan penyakit jantung bawaan dan single-ventrikel fisiologi yang telah menjalani
prosedur Fontan, yang mengarahkan aliran balik vena sistemik ke arteri pulmonalis
dengan bypass dari ventrikel kanan.
Pasien dengan congesif hepatic biasanya tanpa gejala. Pada pasien tersebut,
congesif hepatic mungkin disarankan hanya oleh hati tes biokimia abnormal selama
evaluasi rutin.
DIAGNOSIS
1. Didapatkan tanda-tanda gagal jantung kanan ( edema perifer, asites,
peningkatan tekanan vena jugularis), cardiomegali
2. Pemeriksaan laboratorium :

a. LFT (tes fungsi hati) : transaminase hati (SGPT dan SGOT meningkat
sederhana), alkali phospatase sedikit meningkat, bilirubin total sedikit
meningkat, dan albumin akan menurun sedikit
b. Protombine time
c. Evaluasi enzim jantung serial
d. Urinalisis
e. Elektrolit serum
3. Pemeriksaan radiologi
a. Foto thorax : cardiomegali, hipertensi pulmonal, edema interstisial atau
edema paru
b. Echocardiogram : mendeteksi ukuran biventrikular, massa, fungsi ,
gerakan dinding , dan katup.
c. CT scan dan MRI : untuk mendiagnosa penyakit perikardial ketat dan
konstriktif. Dan juga untuk mengidentifikasi ukuran diperbesar ruang ,
hipertrofi ventrikel , kardiomiopati difus , penyakit katup , dan kelainan
struktural lainnya seperti displasia arrhythmogenic dari ventrikel kanan
d. Elektrokardiografi : Bukti infark miokard sebelumnya, hipertrofi
ventrikel, dan kanan pembesaran atrium umum. Hipertrofi ventrikel
kanan, deviasi aksis ke kanan, dan bundel blok -cabang kanan dapat
menunjukkan overload tekanan ventrikel kanan kronis.
PENGOBATAN
Tidak ada studi prospektif telah dilakukan untuk mengevaluasi perawatan medis
sirosis jantung. Karena tidak ada data yang menunjukkan bahwa kehadiran sirosis
jantung memburuk mortalitas atau morbiditas tarif, pengobatan langsung pada
sumber yang mendasari peningkatan sisi kanan jantung dan tekanan kongesti vena
hati.
1. Memulai

pengobatan

dapat

dengan

cara

rawat

inap,

baik

untuk

menyingkirkan penyakit jantung iskemik dan untuk mengelola diuretik IV.


2. Diuresis adalah landasan terapi medis awal untuk mengurangi gejala-gejala.
3. Setelah pasien euvolemic, beta-blockers dan ace inhibitor harus ditambahkan
jika penyebab yang mendasari adalah disfungsi ventrikel kiri. Spironolactone
harus dipertimbangkan, terutama pada gagal jantung kelas III atau kelas IV.
4. Aldosteron reseptor antagonis