Anda di halaman 1dari 5

PENGGUNAAN PRGF DALAM REGENERASI TULANG PADA ODONTEKTOMI

GIGI GERAHAM BUNGSU

Ringkasan
Odontektomi gigi geraham bungsu bagian bawah dilakukan pada tiga pasien yang masingmasing berusia 16, 24, 35 tahun. Tingkatan kesulitan dari ketiga kasus tersebut berbeda dari
tingkat I-B hingga III-C menurut Pell dan Gregory. Alveolar pasca-ekstraksi diisi dengan
PRGF (plasma-rich in growth factors atau plasma kaya akan faktor pertumbuhan) untuk
mengurangi gejala pasca bedah dan mempercepat regenerasi tulang alveolar. Sediaan PRGF
dibuat dengan sentrifugasi tunggal pada kecepatan 460 G selama 8 menit. Alat sediaan itu
sendiri, atau dicampur dengan tulang yang dikumpulkan dengan regularisasi margin tulang
menyebabkan penyembuhan tulang bagian atas yang diperoleh hanya dengan menerapkan
gore dalam empat bulan. Pemendekan masa penyembuhan tulang setelah odontektomi gigi
geraham bungsu bagian bawah menekankan kualitas bio-stimulating hebat dari sediaan
autologus ini.
Kata kunci: plasma rich in grwoth factors, faktor pertumbuhan, odontektomi gigi geraham
bungsu bagian bawah
Pendahuluan
Odontektomi gigi geraham bungsu bagian bawah merupakan intervensi bedah yang diikuti
oleh tanda-tanda fungsional fungsi kecukupan yang berbeda dari intensitas traumatisme dan
sering merupakan penyembuhan yang sulit (Burlibaa dkk, 1999). Untuk mendukung dan
mempercepat proses penyembuhan, dan untuk meningkatkan intensitas simptomatologi pasca
bedah digunakan sediaan autologus yakni, PRP (Plasma Rich in Trombosit atau Plasma Kaya
Trombosit) (Anitua dkk, 2001, Anitua dkk, 2001). Peralatan klinis pertama PRP yakni
cangkok tulang besar, diperlukan untuk rekonstruksi cacat kranio fasial. Kemudian PRP
digunakan dengan kombinasi alograf (FDBA alograf tulang beku kering) dan dengan
xenograft (Toscano dkk, 2009). PRP mengandung faktor pertumbuhan GFs yang memiliki
peran penting dalam perbaikan dan regenerasi tulang. Faktor-faktor ini ada dalam trombosit
darah. Plalelet, trombosit yang dipelajari terutama karena perannya dalam hemostasis,
memiliki peran fisiologis yang sangat penting menjadi pembawa protein yang juga memiliki
peran yang sangat penting dalam memperbaiki dan regenerasi jaringan, yang berarti faktor
pertumbuhan. Selain trombosit, faktor pertumbuhan juga ada pada tingkat tulang, yang

memiliki peran pemberi sinyal protein yang mengirim sinyal khusus dari satu sel ke sel lain
untuk migrasi, diferensiasi dan aktivasi sel (Anitua dkk, 2001, Anitua dkk, 2005). Faktorfaktor pertumbuhan tersebut merangsang proliferasi sel progenitor tulang (Anitua dkk, 2001)
dengan pertumbuhan jumlah osteoblas yang signifikan (Anitua dkk, 2001). PRP digunakan
untuk mengisi rongga-rongga tulang setelah ekstraksi gigi, reseksi apikal, odontektomi,
pengangkatan sinus, dalam implantologi gigi dengan menerapkannya pada permukaan implan
dan dalam regenerasi jaringan serta dalam operasi plastik (Aniatua dkk, 2001; Anitua dkk,
2001; Anitua dkk, 2006).
Bahan dan metode
Tiga kasus dengan sayatan bilateral gigi geraham bungsu bagian bawah (gbr. 1, gbr. 4, gbr. 6)
dari pasien berusia 16, 24 dan 35 tahun dianalisis karena ortodontik (kasus 1 dan 2) dan
prostetik (kasus 3), odontektomi diperlukan yang memiliki derajat kesulitan intervensi bedah
yang berbeda dari mudah hingga sangat sulit (Bucur dkk, 2009). Pada ketiga kasus tersebut,
odontektomi bilateral dilakukan pada 3,8 dan 4,8. Setelah finalisasi ekstraksi, dalam alveoli
3,8 dan 4,8 PRGF diterapkan untuk mengurangi edema, rasa sakit pasca bedah dan
mempercepat penyembuhan. Dalam hal ini, sebanyak 40 ml darah diambil dari vena perifer
dalam tabung reaksi steril, masing-masing dengan volume 5 ml yang mengandung Na sitrat
3,8%. Tabung reaksi tersebut kemudian disentrifugasi pada kecepatan 460 G selama 8 menit.
Setelah sentrifugasi dengan menurunkan setiap tabung reaksi diperoleh tiga fraksi di
antaranya; fraksi nomor 3 (0,5 ml), yang merupakan plasma rich in growth factors PRGF
dan yang berisi faktor pertumbuhan 2,5 3 kali lebih banyak dari darah perifer, fraksi nomor
2 (0,5 ml) merupakan plasma with growth factors PGF yang berisi sejumlah faktor
pertumbuhan yang mirip dengan darah perifer, sisanya merupakan fraksi nomor 1, membran
fibrin yang berisi penurunan jumlah trombosit dan faktor pertumbuhan, plasma poor in
growth factors PPGF (Khoury dkk, 2007). Yang kemudian diaktifkan dengan CaCl2 10%,
selama 30 40 menit sebelum akhir intervensi pada kasus fraksi pertama dan kedua dan
sekitar 8 menit dalam kasus fraksi ketiga. Setelah finalisasi odontektomi tersebut, tiga fraksi
yang dimulai dengan fraksi ketiga yang diterapkan di bagian bawah alveolus di atas di
mana fraksi kedua dan pertama diterapkan secara berturut-turut diterapka pada kedua
alveoli (gbr 2.). Pada akhirnya dilakukan jahitan dengan jahitan yang tidak dapat menyerap
(yang dilepas setelah 10 hari). Setelah finalisasi odontektomi, kasus ketiga mengakibatkan
eksposisi saraf alveolus bagian bawah (gbr. 7). Dalam semua kasus, regularisasi tulang
dilakukan dengan alat manual dan tulang yang dihasilkan dicampur dengan fraksi ketiga (gbr.

8). Setelah 16 minggu, ortopantomografi dilakukan untuk mengevaluasi penyembuhan tulang


(gbr. 3, ara. 5, gbr. 9).
Hasil dan Pembahasan
Dalam ketiga kasus tersebut, parameter-parameter berikut ini dievaluasi: sitrasi luka,
pendarahan,

imflamasi/peradangan,

tumefaksi/pembengkakan,

trismus,

nyeri

dan

penyembuhan tulang. Sedangkan hal-hal berikut dicatat: penurunan perdarahan pasca bedah,
hanya di hari pertama, peradangan, pembengkakan, trismus dan nyeri berkurang pada kasus
pertama dan kedua dan lebih intens pada kasus ketiga. Dalam kasus ketiga, di mana
odontektomi 3,8 sangat sulit setelah empat hari pasca operasi, alveolus terinfeksi dan
pengobatan antibiotik berkepanjangan diperlukan terkait dengan pengeringan dan pencucian
untuk mengontrol infeksi. Sitrasi pasca bedah memungkinkan pelepasan jahitan bedah setelah
7 hari pasca operasi. Radiologi penyembuhan tulang yang dilakukan dalam 4 bulan sangat
baik, kecuali untuk kasus ketiga di mana alveolus terinfeksi pasca operasi. Dalam kasus
lainnya, penyembuhan alveolus geraham 3 dilihat; dengan kepadatan tulang yang tampak
cukup dekat dengan salah satu tulang di sekitarnya, tanpa kekurangan zat tulang dari geraham
2, kecuali kasus ketiga.
Perbandingan simptomatologi pasca bedah seperti perdarahan, trismus nyeri,
peradangan dan pembengkakan dengan simptomatologi yang sama dari pasien di mana tidak
ada PRGF yang diterapkan menunjukkan fakta bahwa gejala tersebut lebih berkurang pada
pasien ini. Tentu ada banyak variabel yang berhubungan dengan tingkat kesulitan intervensi,
keakuratan tindakan bedah, konformasi indikasi pasca bedah, dari reaktivasi individu yang
dapat menyebabkan ide subjektivitas afirmasi, namun tetap membandingkan laporan dari
pasien, kami dapat menyatakan bahwa simptomatologi pasca bedah menurun pada pasien ini.
Nyeri pasca bedah misalnya tidak memerlukan penggunaan lebih dari 3 pil anti inflamasi di
hari pertama (Ketorolac) dan 1 2 pil di hari kedua, setelah itu, pasien meninggalkan pil-pil
tersebut pada kasus pertama dan kedua; tanpa alat PRP, pasien sering menggunakan pil antiinflamasi sampai hari keempat. Secara obyektif, evolusi yang sangat baik dari luka pasca
bedah terlihat, yang memungkinkan pelepasan jahitan setelah 7 hari pasca operasi,
dibandingkan dengan sebagian besar kasus di mana pelepasan jahitan dilakukan setelah 10
14 hari ketika sering kali terbukanya luka terlihat yang tidak ada dalam kasus ini, tapi dalam
kasus ketiga di mana luka sudah terinfeksi. Data dari literatur khusus mengkonfirmasi fakta
bahwa alveolitis pasca ekstraksi jarang muncul ketika PRP digunakan karena faktor
pertumbuhan mempercepat penyembuhan dan mendukung pembentukan bekuan darah

(Rutkowski dkk, 2009). Radiologi penyembuhan tulang dilakukan dalam 4 bulan, yang
menegaskan dengan struktur tulang radiologis yang terlihat, fakta bahwa PRGF berkontribusi
terhadap pemulihan tulang yang lebih cepat dan penurunan kedalaman pada geraham yang
termasuk mesioangular. PRP menginduksi dan mempercepat penyembuhan tulang
(Nikolidakis dkk. 2008, Sammartino dkk, 2005) dengan osteogenesis radiologis dengan
pembentukan tulang trabekular (Simon dkk, 2004). Meskipun dalam 6 bulan, pemulihan
tulang adalah sama dengan atau tanpa PRP, ini penting dalam implantologi di mana
pemulihan yang cepat memungkinkan penyisipan implan setelah 4 bulan, sehingga
menghindari hilangnya tulang vertikal dan gusi. Infeksi pada kasus ketiga tidak terjadi secara
tak sengaja; odontektomi tersebut sangat sulit masuk ke saluran mandibula karena posisi yang
dekat dengan mahkota giginya. Untuk menghindari sectioning saraf mandibula, pengorbanan
tulang dilakukan dan gigi harus dibagi menjadi banyak potongan agar dapat diekstraksi.
Meskipun PRGF dianggap steril selama 8 jam, sangat mungkin bahwa kontaminasi luka
diproduksi selama tindakan bedah dan bekuan darah memainkan peran penting (Gbr.9).
Masalah teknis dari metode tersebut terjadi dengan aktivasi fraksi pertama dan kedua sekitar
30 40 menit sebelum akhir intervensi dan selama 8 menit dalam kasus fraksi ketiga. Setelah
aktivasi dengan PRGF, GF dilepaskan oleh trombosit dan memiliki peran yang sangat penting
dalam revaskularisasi dan pembentukan tulang dengan menginduksi osteogenesis dan efek
proliferasi endotel dan sel osteoprogenitif. Dengan demikian, pelepasan GF dilakukan dalam
persentase 70% pada 10 menit pertama dan 100% dalam satu jam, sintetisasi mereka terus
sampai trombosit mati dalam 8 hari (Toscano dkk, 2009). Oleh karena itu, jika intervensi
bedah berkepanjangan karena alasan yang berbeda, GF ini hilang dalam eksudat dan hasilnya
akan menjadi sederhana. Finalisasi intervensi lebih awal berarti tidak mengaktifkan fraksi dan
kemustahilan menggunakan mereka. Ada kontroversi dalam literatur khusus antara mereka
yang melaporkan aksentuasi signifikan penyembuhan tissular dan pembentukan tulang, yang
menggunakan plasma rich in growth factors (Simon dkk, 2004; Marx dkk, 1998.), dan
mereka yang gagal memperoleh hasil yang lebih baik (Froum dkk, 2001, Raghoebar dkk,
2005, Gurbuzer dkk, 2008) dengan menggunakan PRGF. Perbedaan tersebut mungkin
memiliki banyak penyebab di antaranya: kurangnya standarisasi yang memadai dan definisi
sediaan plasma rich in rotein yang beragam, penggunaan yang tidak tepat dari protokol
memperoleh lasma rich in growth factors, teknik alat yang rusak, yang ketidaksinkronan staf
yang berpartisipasi dalam intervensi yang menyebabkan variasi dalam beberapa sifat utama
dari plasma rich in protein, seperti konsentrasi trombosit.

PGRF mungkin adalah biomaterial terbaik yang dapat diterapkan dalam alveoli pasca
ekstraksi; yang merupakan 100% autologus, aman dan tidak memiliki efek samping. Yang
dapat digunakan per se atau dicampur dengan biomaterial atau tulang autologus. Sering kali
odontektomi membutuhkan penggilingan tulang alveolar dan pada akhirnya, regularisasi
tulang yang dapat dilakukan secara manual, yang memulihkan jumlah signifikan tulang yang
dapat dicampur dengan fraksi ketiga. Hasil campuran dengan biomaterial yang berbeda relatif
bertentangan karena ketika beberapa mensinyalir pematangan tulang yang lebih cepat tapi
tanpa peningkatan derajat regenerasi tulang dalam kasus membran yang dapat menyerap,
BioGide (Sammartino dkk, 2009), yang lain memiliki pendapat bahwa penggunaan PRP tentu
memiliki kelebihan penyembuhan cepat tanpa persistensi dalam 12 minggu partikel dari
biomaterial yang digunakan, FDBA, dalam campuran dengan PRP (Simon dkk, 2009).
Penurunan masa penyembuhan pasca ekstraksi tulang penting dalam implantologi, bahwa
tanpa PRGF jangka waktu 12 bulan diperlukan untuk penyembuhan total sedangkan
ketebalan puncak dapat berkurang dengan 50%; dengan PRGF penyisipan implan dapat
dilakukan setelah 4 bulan pasca ekstraksi (Anitua dkk, 2006).
Kesimpulan
1. PRGF ditoleransi dengan baik oleh pasien yang diteliti, dan tanda-tanda fungsional
pasca bedah, nyeri, trismus, edema sudah jauh berkurang setelah alat sediaan
autologus ini.
2. Penyembuhan tissular dan penyembuhan tulang jauh dipercepat dengan menggunakan
PRGF yang dicampur atau tidak dicampur dengan tulang autologus.
3. Pemendekan masa penyembuhan pasca operasi adalah kelebihan utama, yang
merekomendasikan PGRF sebagai sediaan yang sangat berguna yang diperoleh
melalui metode yang mudah, murah, tersedia untuk setiap bedah mulut.
Keterangan gambar:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kasus 1, impaksi gigi geraham bawah ketiga dalam posisi miring


Kasus 1, alveoli yang terisi dengan fraksi 3, 2 dan 1
Kasus 1, penyembuhan tulang setelah 16 minggu
Kasus 2 (3,8), impaksi dalam posisi horizontal, (4,8) impaksi dalam posisi vertikal
Kasus 2, penyembuhan tulang setelah 16 minggu
Kasus 3 (3,8), impaksi dalam posisi horizontal, (4,8) impaksi dalam posisi miring
Kasus 3, saraf alveolus bawah yang terbuka setelah ekstrasi molar ketiga
Kasus 3, cangkok autogen yang dicampur dengan fraksi
9. penyembuhan tulang setelah 16 minggu