Anda di halaman 1dari 87

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM

ANALISA FLUIDA RESERVOIR

DISUSUN OLEH :

Nama : I Putu Gede Sony Topany


NIM : 1001127
Kelompok : 6 (enam)

S1 TEKNIK PERMINYAKAN
SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI MINYAK & GAS BUMI
BALIKPAPAN
2010
LAPORAN RESMI
ANALISA FLUIDA RESERVOIR

Diajukan untuk memenuhi persyaratan Praktikum Analisa Fluida Reservoir


Tahun akademik 2010 / 2011
Program Studi S1. Teknik perminyakan
Sekolah Tinggi Teknologi Minyak Dan Gas Bumi Balikpapan

Disusun Oleh :

Nama : I Putu Gede Sony Topany

NIM : 1001127

Kelompok : 6 (enam)

Dengan Hasil Penilaiaan :

Balikpapan, 10 November 2010

Disetujui Oleh,

Dosen Pembimbing Praktikum Assisten Praktikum

( Mayda Waruni K. ST, MT. ) ( Afriati Pitolia )


LEMBAR ASISTENSI PRAKTIKUM
ANALISA FLUIDA RESERVOIR

Nama : Zulfa Rozifah


NIM : 09.01.027
Jurusan : S1. TEKNIK PERMINYAKAN
Kelompok : 3 ( Tiga)

NO. Tanggal Keterangan TTD


3
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah S.W.T karena
atas kehendakNya penyusun dapat menyelesaikan laporan resmi praktikum
Analisa Fluida Reservoir tepat pada waktu yang telah ditentukan.
Penyusunan laporan praktikum ini bertujuan untuk melengkapi persyaratan
dalam mengikuti responsi praktikum Analisa Fluida Reservoir.
Dalam kesempatan ini tidak lupa penyusun mengucapkan banyak
terimakasih kepada :
1. Seluruh asisten pembimbing praktikum Analisa Fluida Reservoir
2. Teman teman satu kelompok yang telah bekerjasama dengan baik
3. Teman teman seperjuangan dalam menyusun laporan ini
4. Semua pihak yang telah ikut membantu baik secara langsung maupun
tidak langsung
Dengan segala kekurangan dan keterbatasan penyusun sangat
mengharapkan segala kritik dan saran yang membangun guna melengkapi
kekurangan yang ada dalam laporan ini dan untuk perbaikan dalam penyusunan
untuk laporan selanjutnya.
Akhir kata penyusun hanya dapat berharap semoga laporan ini dapat
bermanfaat bagi kita semua dan dapat memenuhi persyaratan bagi penyusun untuk
mengikuti responsi.

Balikpapan, November 2010

Penyusun
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN.......................................................................................
LEMBAR ASISTENSI..............................................................................................
KATA PENGANTAR.................................................................................................
DAFTAR ISI..............................................................................................................
DAFTAR GAMBAR..................................................................................................
DAFTAR TABEL.......................................................................................................
DAFTAR GRAFIK....................................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN..............................................................................................
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................
BAB II. PENENTUAN KANDUNGAN AIR DENGAN DEAN & STARK
METHOD..............................................................................................
2.1. Tujuan Percobaan..........................................................................................
2.2. Teori Dasar....................................................................................................
2.3. Peralatan dan Bahan
2.3.1. Peralatan...............................................................................................

2.3.2. Bahan....................................................................................................
2.4. Prosedur Percobaan.......................................................................................
2.5. Hasil Pengamatan dan Perhitungan...............................................................
2.5.1. Analisa..................................................................................................
2.5.2. Perhitungan..........................................................................................
2.6. Pembahasan...................................................................................................
2.7. Kesimpulan...................................................................................................
BAB III. PENENTUAN KANDUNGAN AIR DAN ENDAPAN (BS & W)
DENGAN CENTRIFUGE TABUNG BESAR........................................
3.1. Tujuan Percobaan..........................................................................................
3.2. Teori Dasar....................................................................................................
3.3. Peralatan dan Bahan......................................................................................
3.3.1. Peralatan...............................................................................................
3.3.2. Bahan...................................................................................................
3.4. Prosedur Percobaan.......................................................................................
3.5. Hasil Percobaan dan Perhitungan..................................................................
3.5.1 Analisa...................................................................................................
3.5.2. Perhitungan..........................................................................................
3.6. Pembahasan...................................................................................................
3.7. Kesimpulan...................................................................................................
BAB IV. PENENTUAN SPECIFIC GRAVITY........................................................
4.1. Tujuan Percobaan....................................................................................
4.2. Teori Dasar..............................................................................................
4.3. Peralatan dan Bahan................................................................................
4.3.1. Peralatan........................................................................................
4.3.2. Bahan.............................................................................................
4.4. Prosedur Percobaan.................................................................................
4.5. Hasil Pecobaan dan Perhitungan.............................................................
4.5.1. Analisa...........................................................................................
4.5.2. Perhitungan....................................................................................
4.6. Pembahasan.............................................................................................
4.7. Kesimpulan.............................................................................................
BAB V. PENENTUAN TITIK KABUT, TITIK BEKU,
DAN TITIK TUANG..................................................................................
5.1. Tujuan Percobaan....................................................................................
5.2. Teori Dasar..............................................................................................
5.3. Peralatan dan Bahan................................................................................
5.3.1. Peralatan........................................................................................
5.3.2. Bahan.............................................................................................
5.4. Prosedur Percobaan.................................................................................
5.4.1. Titik Kabut dan Titik Beku............................................................
5.4.2. Titik Tuang...................................................................................
5.5. Hasil Percobaan dan Perhitungan............................................................
5.5.1 Analisa............................................................................................
5.5.2. Perhitungan....................................................................................
5.6. Pembahasan.............................................................................................
5.7. Kesimpulan.............................................................................................
BAB VI. PENENTUAN FLASH POINT DAN FIRE POINT
DENGAN TAG CLOSED TESTER...........................................................
6.1. Tujuan Percobaan....................................................................................
6.2. Teori Dasar..............................................................................................
6.3. Peralatan dan Bahan................................................................................
6.3.1 Peralatan.........................................................................................
6.3.2. Bahan.............................................................................................
6.4. Prosedur Percobaan.................................................................................
6.5. Hasil Percobaan dan Perhitungan............................................................
6.5.1 Analisa............................................................................................
6.5.2 Perhitungan.....................................................................................
6.6. Pembahasan.............................................................................................
6.7. Kesimpulan.............................................................................................
BAB VII. PENENTUAN VISKOSITAS KINEMATIKA
SECARA COBA COBA (TENTAIVE METHOD)..............................
7.1. Tujuan Percobaan....................................................................................
7.2. Teori Dasar..............................................................................................
7.3. Peralatan dan Bahan................................................................................
7.3.1. Peralatan........................................................................................
7.3.2. Bahan.............................................................................................
7.4. Prosedur Percobaan.................................................................................
7.5. Hasil Percobaan dan Perhitungan............................................................
7.5.1. Analisa...........................................................................................
7.5.2. Perhitungan....................................................................................
7.6. Pembahasan.............................................................................................
7.7. Kesimpulan.............................................................................................
BAB VIII. ANALISA KIMIA AIR FORMASI.........................................................
8.1. Tujuan Percobaan....................................................................................
8.2. Teori Dasar..............................................................................................
8.2.1. Penentuan Kalsium dan Magnesiun..............................................
8.2.2. Penentuan Alkalinitas....................................................................
8.2.3. Penentuan Klorida.........................................................................
8.2.4. Penentuan Sodium........................................................................
8.3. Peralatan dan Bahan................................................................................
8.3.1. Peralatan........................................................................................
8.3.2. Bahan.............................................................................................
8.4. Prosedur Percobaan.................................................................................
8.4.1. Penentuan PH ( Lektrolit )............................................................
8.4.2. Penentuan Alkalitas.......................................................................
8.4.3. Pentuan Kalsium dan Magnesiun..................................................
8.4.4. Penentuan Klorida.........................................................................
8.4.5. Penentuan Sodium.........................................................................
8.5. Hasil Percobaan dan Perhitungan............................................................
8.5.1. Analisa...........................................................................................
8.5.2. Perhitungan....................................................................................
8.6. Pembahasan.............................................................................................
8.7. Kesimpulan.............................................................................................
BAB IX. PEMBAHASAN UMUM...........................................................................

BAB X. KESIMPULAN UMUM..............................................................................

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................

LAMPIRAN
DAFTAR GAMBAR

2.1 Peralatan Strak & Dean Methode.....................................................................


2.2 Electric Oven....................................................................................................
3.1 Centrifuge Tube.................................................................................................
3.2 Centrifuge..........................................................................................................
4.1 Hydrometer.......................................................................................................
4.2 Gelas Ukur........................................................................................................
4.3 Thermometer.....................................................................................................
5.1. Tester and Bath..................................................................................................
5.2 Penutup dari gabus...........................................................................................
6.1 Thermometer.....................................................................................................
6.1 Tag Closer Tester...............................................................................................
7.1 Viscometer.........................................................................................................
7.2 Cannon Viscometer...........................................................................................
8.1 Alat titrasi..........................................................................................................
8.2 Kertas Lakmus..................................................................................................
DAFTAR TABEL

2.1 Tabulasi Hasil Perolehan Analisa %Kadar Air Pada Sampel Minyak dengan
Metode Dean & Stark Untuk Tiap Kelompok..................................................
3.1 Parameter Analisa Data Umum.......................................................................
3.2 Parameter Analisa Data Kelompok..................................................................
3.3 Tabulasi Hasl Analisa % BS & W Pada Sample Minyak I Dengan Metode
Centrifigue........................................................................................................
3.4 Tabulasi Hasl Analisa % BS & W Pada Sample Minyak II Dengan Metode
Centrifigue........................................................................................................
5.1 Analisa Perhitungan Titik Kabut,Titik Beku dan Titik Tuang..........................
5.2 Analisa Perhitungan Titik Kabut, Titik Tuang dan Titk Beku Dari Titap
Kelompok.........................................................................................................
6.1 Koreksi Tekanan Barometer.............................................................................
6.2 Sampel Data umum dan kelompok...................................................................
6.3 Tabulasi Hasil Perolehan Analisa Titik Nyala dan Titik Bakar Pada
Sampel Minyak.................................................................................................
7.1 Viscositas standard............................................................................................
7.2 NBS Viscosity Standard....................................................................................
7.3 & 7.4 Data Hasil Analisa Pengamatan................................................................
8.1 Harga Kebasahan Setiap Ion.............................................................................
8.2 Harga Konsentrasi Komponen.........................................................................
8.3 Indeks Stabilitas...............................................................................................
8.4 Perhitungan Tenaga Ion....................................................................................
8.5 Harga Faktor K dan Suhu.................................................................................
8.6 Tabulasi Konsentrasi Ion anion dan Kation......................................................
8.7 Perhitungan Indeks Stabilitas CaCO3...............................................................
8.8 Harga Indeks Stabilitas.....................................................................................
DAFTAR GRAFIK

2.1 Grafik %Kadar Air vs Volume air Tertampung.................................................


2.2 Grafik %Kadar Air vs Sampel Kelompok.........................................................
3.1 Grafik %BS &W vs Sample I Dari Tiap Kelompok.........................................
3.2 Grafik %BS &W vs Sampel II Dari Tiap Kelompok........................................
5.1 Grafik Titik Kabut, Titik Tuang, Titik Beku dari Tiap Kelompok....................
6.1 Grafik flash point-fire point dalam 0C dan 0 F...................................................
8.1 Diagram Stiff Davis..........................................................................................
8.2 Grafik antara temperatur vs SI..........................................................................
DAFTAR LAMPIRAN

PERCOBAAN I : Penentuan Kandungan Air Dengan Dean & Stark Methode


PERCOBAAN II : Penentuan Kandungan Air dan Endapan ( BS & W ) Dengan
Centrifuge Methode
PERCOBAAN III : Penentuan Specifik Grafiti
PERCOBAAN IV : Pernentuan Titik Kabut, Titik Beku dan Titik Tuang
PERCOBAAN V : Penentuan Titik Nyalah ( Flash Point ) & Titik Bakar
( Fire Pint )
PERCOBAAN VI : Penentuan Viscositas Kinematik Secara Coba-Coba
PERCOBAAN VII : Analisa Kimia Air formasi
BAB I
PENDAHULUAN

Minyak bumi merupakan kebutuhan yang sangat penting bagi kehidupan


mahluk hidup, khususnya bagi manusia selain itu minyak bumi juga memberikan
pengaruh yang sangat penting bagi perkembangan dunia contohnya didalam
kehidupan sehari-hari hampir sebagian besar kita temui produk-produk yang
banyak menggunakan minyak bumi. Minyak mentah merupakan komponen
senyawa hidrokarbon yang terbentuk didalam bumi, yang berupa cairan, gas, dan
padat, karena tergantung dari komposisi mineralnya serta pengaruh dari tekanan
dan temperaturnya. Senyawa hidrokarbon dapat digolongkan menjadi beberapa
golongan diantaranya :

1. Golongan Parafin

2. Golongan Naftalen

3. Golongan Aromatik

Dengan teknik analisa dan perhitungan yang baik pada proses pengolahan
minyak akan didapatkan hasil yang baik pula. Hasil analisa Crude Oil juga sangat
dipengaruhi oleh cara atau metoda pengambilan sample fluida, karena fluida
yang dihasilkan oleh sumur produksi dapat berupa gas, minyak, dan air. Adapun
metoda pengambilan sample tersebut ada dua cara, yaitu:

1. Bottom hole sampling; Contoh fluida diambil dari dasr lubang sumur, hal
ini bertujuan agar didapat sample yang lebih mendekati kondisi di
reservoir.

2. Surface sampling (sampling yang dilakukan dipermukaan); Cara ini


biasanya dilakukan pada well head atau pada separator.

Agar dihasilkan suatu produk reservoir yang sesuai dengan yang kita
harapkan, maka pada fluida tersebut perlu dilakukan beberapa analisa atau
pengukuran terhadap air, endapan, berat jenis, titik kabut, titik beku, titik tuang,
flash point, fire point, viscositas, tekanan uap, dan analisa terhadap air formasi.

Pemisahan zat padat, cair, dan gas dari minyak mutlak dilakukan sebelum
minyak mencapai refinery, karena dengan memisahkan minyak dari zat-zat
tersebut di lapangan akan dapat dihindari biaya-biaya yang seharusnya tidak perlu.
Dari sini juga dapat diketahui perbandingan-perbandingan minyak dan air (WOR),
minyak dan gas (GOR), serta persentase padatan yang terkandung dalam minyak.
Oleh karena itu, dalam memproduksi minyak, analisa fluida reservoir sangat
penting dilakukan guna menghindari hambatan-hambatan dalam operasinya. Hal
itu juga dapat membantu dalam pencapaian produktifitas secara maksimum
dengan baik. Study dari analisa fluida reservoir ini sangat bermanfaat untuk
mengevaluasi atau merancang peralatan produksi yang sesuai dengan keadaan di
suatu reservoir, meningkatkan efisiensi, serta guna menunjang kelancaran proses
produksi.
Praktikum yang dilakukan di laboratorium Analisa Fluida Reservoir
mempunyai tujuan yaitu memahami sifat sifat fisik dan sifat kimia dari reservoir
terutama minyak mentah dan air formasi. Dalam praktikum ada beberapa hal yang
kami pelajari :
1. Penentuan Kandungan Air dengan Dean & Stark Method
2. Penentuan Kandungan Air dan Endapan (%BS & W) dengan Centrifuge
Besar
3. Penentuan Specific Gravity
4. Penentuan Titik Kabut, Titik Beku, dan Titik Tuang
5. Penentuan Titik Nyala dan Titik Bakar dengan Tag Closed Tester
6. Penentuan Viskositas Kinematik Secara Coba Coba (Tentative Method)
7. Analisa Kimiawi Air Formasi
BAB II
PENENTUAN KANDUNGAN AIR
DENGAN DEAN & STARK METHODE

2.1. TUJUAN PERCOBAAN


Untuk dapat menentukan kandungan air dari minyak mentah atau
crude oil.

2.2. TEORI DASAR


Minyak mentah yang kita produksi secara langsung dari dalam perut bumi
pada kenyataannya bukan minyak murni melainkan masih mengandung gas
maupun air, hal ini nantinya akan mempengaruhi perhitungan jumlah minyak
yang akan diproduksi, karena dalam suatu reservoir khususnya minyak, akan
selalu didapatkan kandungan air. Sifat-sifat air reservoir ini mempunyai
kemampuan untuk melarutkan hidrokarbon, komposisi, faktor volume formasi,
dan karakteristik viscositas pada suhu dan tekanan formasi. Pemisahan antara
minyak dan air yang terkandung di dalamnya disebut Dehidrasi Minyak Bumi .
Dehidrasi ini dilakukan baik pada penghilangan maupun transportasi minyak
karena air yang terkandung dalam minyak dapat menyebabkan korosi pada pipa
pipa minyak tempat penimbunan minyak, dan lain sebagainya. Dehidrasi ini
merupakan persoalan kimia maupun fisika yang diperlukan untuk mendapatkan
pemisahan yang seefisien mungkin.

Air dan pengotor endapan dalanm minyak mentah dapat turut terproduksi
keprmukaan karena minyak, gas maupun air tidak dapat secara langsung
memisahkan diri pada waktu berada dalam suatu system jebakan. Akibatnya
minyak pun teproduksi kepermukaan dengan memanfaatkan tenaga pendorong
yang terdapat dalam jebakan itu sendiri. Dalam hal ini kita kenal dengan istilah
water drive mekanis atau pendesak air yang terutama terjadi pada sumur-sumur
produksi dengan tenaga pendorong alamiah.
Kadar air yang terdapat dalam minyak metah dapat diketahui dengan suatu
teknik pengujian dengan Dean & Stark method. Caranya menggunakan prinsip
destilasi yaitu dengan mengkondesasikan minyak yang dipanasi maka akan
tertampung cairan uap air dan minyak.
Air formasi yang terkandung dalam minyak ada dua macam, yaitu:
a. Air bebas, merupakan air yang terbebaskan dari minyaknya.
b. Air emulsi, air yang melayanglayang di dalam minyak dan diperlukan
cara cara khusus untuk memisahkannya.
Dalam lapangan minyak, air bebas lebih mudah untuk dibebaskan
(dipisahkan) dari minyaknya dibandingkan dengan air emulsi. Pemisahan air
bebas dari minyaknya dapat dilakukan dengan mendiamkan atau settling dalam
suatu tempat, dicampur gasoline, bisulfide, atau dipanaskan. Tetapi untuk air
emulsi, pemisahannya memerlukan cara cara khusus.
Terjadinya emulsi ini memerlukan tiga syarat, yaitu :
a. Adanya dua zat cair yang tidak saling campur.
b. Adanya zat yang menyebabkan terjadinya emulsi ( Emulsifying Agent ).
c. Adanya agitasi.
Sifat-sifat Emulsi antara lain :
a. Umumnya kadar air emulsi cukup tinggi.
Hal ini disebabkan penguapan sejumlah air, gas alam sebelum terjadi
emulsifikasi pada residu airnya.

Kadar garam yang besar pada fasa cair berpengaruh besar pada gaya
permukaan pada gaya permukaan antara cairan minyak dan air.
Di antara zat zat tersebut dengan emulsion flying agentnya yang
terkonsentrasi antara dua fasa yang bersangkutan.
b. Pengemulsian juga dipengaruhi oleh sifat sifat minyak. Semakin
besar viscositasnya, residu karbon, dan tegangan permukaan minyak
semakin terbentuk emulsi.
c. Semakin lama emulsi terbentuk semakin ketat atau semakin susah
untuk dipisahkan.
Untuk mencegah terjadinya emulsifikasi, dapat dilakukan dengan cara :

a. Memperkecil tingkat agitasi, contohnya dengan menggunakan anker pada


sumur -sumur pompa, mengurangi kecepatan pompa, spasi plunger
(mengurangi slopage), dan pompa dianjurkan untuk tenggelam.
b. Penggunaan zat anti emulsifikasi.
c. Pemisahan air sebelum terjadinya emulsifikasi.
Pemisahan minyak terhadap air mutlak dilakukan untuk menghindari kerugian
antara lain :

a. Pipe line akan` berkurang kapasitasnya karena harus mentransport minyak


dengan air.
b. Air bisa menyebabkan korosi pada peralatan pengeboran
Air di dalam bahan bakar dikhawatirkan akan menyumbat saringan pada suhu
rendah, karena akan membentuk kristal-kristal es. Disamping itu air dapat
mempercepat proses pengkaratan pada pipa saluran dan tangki penyimpanan
bahan bakar.
Sediment di dalam bahan bakar akan segera menyumbat saringan bahan bakar
dan juga dapat membentuk deposit pada sistim injeksi atau ruangan pembakaran.
Selain itu dapat mengakibatkan proses pengausan pada pompa minyak bakar.
Penentuannya dengan metoda ASTM D 473 (cara ekstraksi).

2.3. PERALATAN DAN BAHAN


2.3.1. Peralatan

1. Condenser
2. Receiver
3. Ground Flask Joint
4. Electrical Oven

2.3.2. Bahan:
1. Sample minyak mentah 50 ml
2. Solvent 50 ml
3. Air

Gambar 2.1
Peralatan Strak & Dean Methode

Gambar 2.2
Electric Oven
2.4. PROSEDUR PERCOBAAN
1. Sirkulasikan air dalam peralatan.
2. Alat harus dalam keadaan bersih dan siap pakai.
3. Ambil sample (minyak ringan/berat) sebanyak 50 ml.
4. Tambahkan ke dalamnya solvent (bensin/kerosine) 50 ml
5. Masukkan campuran tersebut ke dalam plask.
6. Hubungkan electrical oven dengan arus listrik, dan setelah beberapa jam
pastikan telah terjadi kondensasi.
7. Amati proses kondensasi dengan adanya air yang terdapat pada water
trap.
8. Jika pada water trap sudah tidak ada penambahan air lagi, laporkan % air
dengan Dean and Stark Methode.
9. Kandungan air (%) = (volume air / volume sample) x 100%

2.5. HASIL PERCOBAAN DAN PERHITUNGAN


2.5.1. Analisa:
Data umum
Volume sampel ( crude oil ) = 50 ml
Volume Solvent ( kerosin ) = 50 ml
Volume air yang tertampung = 0.4 ml

Data kelompok 1 dan 2


Volume sampel ( crude oil ) = 48 ml
Volume Solvent ( kerosin ) = 48 ml
Volume air yang tertampung = 0.35 ml

2.5.2. Perhitungan:
Kandungan air dalam sample dengan Dean & Stark Method:
1. Data Umum

volume air
% kadar air 100 o
o
volume sampel

0,4
100 o
o 0,8 %
50
2. Data Kelompok 1 dan 2

volume air
% kadar air 100 o
o
volume sampel

0,35
100 o
o 0,729 %
48

Tabel 2.1
Tabulasi Hasil Analisa % Kadar Air Pada Sampel Minyak dengan Metode Dean
&Stark methode

Data Percobaan Volume air yang tertampung % kadar air


Umum 0.4 ml 0.8%
Kelompok 1 dan 2 0.35 ml 0.729%
Kelompok 3 dan 4 0.3 ml 0.652%
Kelompok 5 dan 6 0.25 ml 0.568%

Grafik 2.1
Hubungan %Kadar Air dan Volume air yang Tertampung
Grafik 2.2
Hubungan %Kadar Air dan Data Kelompok

2.6. PEMBAHASAN
Minyak mentah yang kita produksi secara langsung dari dalam perut bumi
pada kenyataannya bukan minyak murni melainkan masih mengandung gas
maupun air, hal ini nantinya akan mempengaruhi perhitungan jumlah minyak
yang akan diproduksi, karena dalam suatu reservoir khususnya minyak, akan
selalu didapatkan kandungan air. Sample minyak yang digunakan dicampur
dengan Solvent berupa kerosin bertujuan untuk mempercepat proses pemisahan
air dari minyak serta proses pemanasannya. Jumlah air yang terdapat dalam Water
Trap merupakan fungsi waktu dari hasil destilasi, karena semakin lama waktu
yang digunakan maka air yang didapat semakin bannyak tergantung atas kondisi
air didalam minyak, karena berhubungan dengan persen kandungan air. Dengan
mengetahui % kandungan air ini nantinya dapat diketahui minyak (crude oil)
yang memiliki kualitas yang baik, yang nantinya dapat diperoleh gambaran
mengenai keadaann minyak mentah dan jumlahnya yang memungkinkan untuk
diproduksikan.
Dari grafik diatas dapat kita lihat, jika volume air yang tertampung lebih besar,
maka semakin besar juga % kadar airnya, karena dalam percobaan dihasilkan air
sebanyak 0.7% dalam 50 ml sample minyak. Hal ini menunjukkan bahwa sample
merupakan sample minyak (crude oil) yang kecil, karena memiliki kandungan air
kurang dari 1%, sehingga dapat diproduksi.
2.7. KESIMPULAN
1. setelah melakukan percobaan maka dapat disimpulkan kadar air yang
didapat sebesar 0.7 % sehingga sample ini dikatakan memiliki presentase
kadar air yang kecil karena kurang dari 1%.
2. Kerosin (volume solvent) adalah campuran yang berfungsi sebagai
katalis yang mempercepat terjadinya penguapan. Tetapi tidak ikut
bereaksi ketika terjadi pemanasan. Maka pemanasan minyak harus
dilakukan, sehingga tidak terjadi penguapan.
3. Dari hasil perhitungan, adanya presentasi air yang cukup rendah. Hal ini
disebabkan oleh semakin besar volume air yang tertampung maka
semakin besar pula persentase kandungan air yang didapatkan.
BAB III
PENENTUAN KANDUNGAN AIR DAN ENDAPAN (BS & W)
DENGAN CENTRIFUGE TABUNG BESAR

3.1. TUJUAN PERCOBAAN


Menentukan kadar air dan sediment ( BS & W ) dari Crude Oil / bahan
bakar dengan centrifuge.

3.2. TEORI DASAR


Minyak yang kita produksi ke permukaan sering kali tercampur dengan
sedimen-sedimen yang dapat mempengaruhi proses/laju produksi, untuk itu
endapan tersebut harus dipisahkan dengan cara:
Di Laboratorium
Dengan menggunakan metode centrifuge yaitu dengan menggunakan gaya
centrifugal sehingga air, minyak dan endapan dapat terpisahkan.
Di Lapangan
Kalau pemboran dilakukan di daratan maka dibuatkan kolam-kolam
pengendapan, sedangkan jika pemboran di lepas pantai maka disamping
dilakukan diseparator juga dilakukan pemisahan dengan zat-zat kimia
tertentu.
Suatu suspensi atau campuran yang berada pada suatu tempat (tabung)
apabila diputar dengan kecepatan tertentu, dengan gaya centrifugal dan berat jenis
yang berbeda akan saling pisah, dimana zat dengan berat jenis yang lebih besar
akan berada di bawah dan zat dengan berat jenis rendah berada di atas.
Metode Centrifuge ini mempunyai kelebihan antara lain:
1. Waktu yang diperlukan untuk memisahkan air dan minyak serta endapan
lain lebih singkat daripada Dean & Stark Method.
2. Pemindahan alat yang sangat mudah dilakukan.

3.3. PELALATAN DAN BAHAN


3.3.1. Peralatan
1. Centrifuge
2. Centrifuge Tube 100 ml
3. Transformer
3.3.2. Bahan:
1. Sampel minyak
2. Kerosin

Gambar 3.1
Centrifuge Tube 100 ml

Gambar 3.2
Centrifuge
3.4. PROSEDUR PERCOBAAN
1. Siapkan sampel minyak sebanyak75 ml
2. memasukkan ke dalam centrifuge tube dalam posisi berpasangan
3. Centrifuge tube dimasukkan ke dalam centrifuge
4. Hubungkan dengan transformer.
5. Atur timer dalam 10 menit.
6. Atur regulator dalam posisi 8 dan baca RPM.
7. Setelah timer berhenti, tunggu beberapa menit sehingga putaran berhenti.
8. Ambil centrifuge dan laporkan BS & W dalam prosen.

3.5. HASIL PERCOBAAN DAN PERHITUNGAN


3.5.1. Analisa:

Volume sampel : 73 ml
Lama pemutaran : 10 menit
Rotation Per Minute : 1625 rpm

Data Umum
Tabel 3.1
Analisa % BS & W pada sample minyak I dan sample minyak II

Parameter Analisa Sample minyak I Sample minyak II


Volume Air (ml) 0.3 0.04
Volume Padatan(ml) 0.04 0
% BS & W 0.459% 0.005%

Data Kelompok
Tabel 3.2
Analisa % BS & W data kelompok untuk sample I dan sample II

Parameter Analisa Sample minyak I Sample minyak II


3.5.2. 0.4 0.05
Volume Air (ml)
Volume Padatan(ml) 0.045 0
% BS & W 0.6096% 0.0685%
Perhitungan :
Perhitungan Data Kelompok
Volume Air Vol . Pada tan
% BS & W 100 o o
Volume Sample

- Untuk sample minyak I :


0.4 0.045
% BS & W 100 o o
73
= 0.6096 %
- Untuk sample minyak II :
0.05 0
% BS & W 100 o o
73

= 0.0685 %

Pehitungan Data Umum

Volume Air Vol . Pada tan


% BS & W 100 o o
Volume Sample

- Untuk sample minyak I :


0.3 0.04
% BS & W 100 o o
74
= 0.459 %
- Untuk sample minyak II :
0.004 0
% BS & W 100 o o
74

= 0.005 %

Parameter Analisa

Tabel 3.3
Hasil Analisa % BS & W Pada Sample Minyak I Dengan Metode Centrifigue
Dari Tiap Kelompok

% Base Sediment and Water Sampel minyak 1 Sampel minyak 2


Kelompok 1 dan 2 0.6096 % 0.0685 %
Kelompok 3 dan 4 1.181 % 0.083 %
Kelompok 5 dan 6 1.197 % 0.077 %
Grafik 3.1
Hubungan %BS &W terhadap Sample Minyak I dari Tiap Kelompok

Grafik 3.2
Hubungan %BS &W terhadap Sample Minyak II Dari Tiap Kelompok
3.6. PEMBAHASAN
Untuk mencari % BS & W adalah dengan menghitung volume air ditambah
dengan volume padatan berbanding terbalik dengan volume sample dikali 100%.
Dari hasil perhitungan tersebut,dapat diperoleh % kadar air dan sedimen. Adapun
faktor-faktor yang dapat mempengaruhi BS & W, antara lain:

1. Penyebaran air yang tidak merata dalam batuan reservoir


2. Kondisi dari formasi (kompak atau tidak kompak)
Campuran yang berada pada suatu tempat (tabung) apabila diputar
dengan kecepatan tertentu, dengan gaya centrifugal dan berat jenis yang berbeda
akan saling pisah dan terlempar menjauhi titik pusat perputarannya. Dimana zat
dengan berat jenis yang lebih besar akan berada di bawah dan zat dengan berat
jenis rendah berada di atas.
Setelah melakukan percobaan maka didapatkan kadar presentase BS & W
yang berbeda dimana kadar BS & W pada sempel minyak pertama berbeda
dengan sampal minyak kedua, dimana kadar BS & W pada sample kedua lebih
besar dari pada sample minyak pertama. Pada sample minyak pertama didapatkan
% BS & W pada sample kedua 0.453 % sedangkan pada sample minyak pertama
sebesar 0.109 %. Perbedaan kandungan ini diakibatkan dari volome air dan
volume padatanya.

3.7. KESIMPULAN
1. Dimana semakin tinggi BS & W maka akan semakin rendah kualitas
minyak. Oleh karena itu, penentuan BS & W sangat penting dalam proses
produksi.
2. Perbedaan kadar BS & W antara sample minyak 1 dan 2 diakibatan oleh
adanya perbedaan antara volume air dan volume padatannya.
3. Padatan yang ikut terproduksi akan menyebabkan gangguan dan kerugian
dalam proses produksi.
BAB IV
MENENTUKAN SPESIFIC GRAVITY

4.1 TUJUAN PERCOBAAN


Menentukan specific gravity atau berat jenis minyak mentah dan gas pada
temperature 60 oF.

4.2 TEORI DASAR


Spesific Gravity cairan HC didefinisikan sebagai perbandingan antara
densitas minyak dengan densitas air yang dikur pada tekanan dan temperature
yang sama.

SG =

Dimana biasanya specific grafity digunakan dalm pembicaran tentang sifat-


sifat fisik cairan yang diukur pada keadaan standar yaitu pada temperature 60 oF
dan tekanan atmosfer (14.7 Psia). Selain itu, didalam dunia industry perminyakan
juga digunakan besaran SG yang lain yaitu API GRAVITY yang dirumuskan
sebagai berikut:

Harga oAPI untuk berat jenis minyak mentah (crude oil) antara lain :
Minyak berat = 10 20 oAPI
Minyak sedang = 20 30 oAPI
Minyak Ringan = > 30 oAPI
Sedangkan untuk specific gravity gas atau campuran gas adalah
perbandingan antara densitas gas atau campuran gas dengan udara, pada kondisi
tekanan dan temperature yang sama.
Gravity gas dengan rumus :

Dimana:
Sg = spesifik correction gravity gas atau campuran gas
T1 = waktu yang diperlukan sample gas dari batas bawah sampai
batas atas, detik.
T2 = Waktu yang diperlukan udara dari batas bawah sampai dengan
batas atas, detik.
Dewasa ini dari minyak berat pun dapat dibuat bensin lebih banyak dengan
sistem cracking dalam penyulingan, tetapi memerlukan biaya yang lebih tinggi.
Selain API untuk menyatakan berat jenis, digunakan juga sistem baume,
akan tetapi jarang digunakan karena Baume tidak dapat membedakan klasifikasi
specific grafity gas yang satu dengan yang lainnya.

140
Baume 130
BJ Oil

Dalam perhitungan-perhitungan teknik reservoir maupun teknik produksi,


umumnya spesifik gravity gas ditentukan berdasarkan anggapan sebagai gas ideal.
Pada percobaan ini dilakukan dengan menggunakan hydrometer yang
didesain dengan bentuk dan berat tertentu sehingga mendekati densitas minyak
yang akan ditest. Dimana alat ini dilengkapi dengan skala pembacaan sampai
puluhan derajat baume atau API unit. Ada hydrometer yang khusus disebut
Thermohydrometer yang terdiri dari thermometer yang dipasang dibagian bawah
hydrometer tersebut. Yang dipakai untuk mendeterminasikan specific gravity dan
temperature minyak secara langsung dengan satu alat saja.
Specific gravity dari minyak bumi adalah perbandingan anatara berat yang
diberikan oleh minyak tersebut pada volume tertentu dengan berat air suling pada
volume tertentu, dengan berat air sling pada volume yang sama dan diukr pada
temperature 60oF. sedangkan oAPI gravity minyak bumi menunjukkan kualitas
minyak bumi tersebut berdasarkan dari standar America. Makin kecil SG atau
makin besar oAPI nya akan sedikit mengandung lilin atau residu aspal atau
paraffin. Namun dewasa ini mnyak bumi berat dapat dibuat fraksi bensin lebih
banyak dengan menggunakan metode cracking dalam penyulingan, namun proses
ini memerlukan banyak biaya.

4.3 PERALATAN DAN BAHAN


4.3.1. Peralatan:
1. Gelas ukur 500 ml
2. Hydrometer
3. Thermometer

4.3.2.Bahan:
3. Sample crude oil
Gambar 4.1
Hydrometer

Gambar 4.2
Gelas Ukur
Gambar 4.4
Thermometer

4.4. PROSEDUR PERCOBAAN


1. Ambil sample minyak 500 ml.
2. Masukkan ke dalam gelas ukur
3. Masukkan hydrometer mulai dari harga yang terendah (misal dari 0.6
sampai dengan 1.1).
4. Masukkan thermometer derajat Fahrenheit kedalamnya.
5. Baca harga SG dan temperaturnya.
6. Dari hasil pembacaan, gunakan table untuk mendapatkan gravity API
sebenarnya.
4.5 HASIL PERCOBAAN DAN PERHITUNGAN
4.5.1 Analisa:
Data Umum
Volume sample : 500 ml
Temperatur sample : 24 C = 75,2 F
Specific Gravity ( SG ) sample : 0.866

Data Kelompok
Volume sampel : 500 ml
Temperatur sampel : 24,3 0C = 75,74 0F
Specific Gravity (SG) sample : 0.8

4.5.2. Koreksi API

API Terukur API 60/60 F

30 28.5

31 29.5

32 30.5

33 31.5

34 32.5

35 33.5

4.5.3.Perhitungan :
Data Umum

Menghitung harga 0API terukur:


141.5 141.5

o
API terukur 131.5 131.5 31.895 o
API
SGterukur 0.866

Menghitung koreksi 0API pada 60/60 0F :


32 31.895 30.5 X
API pada 60
o o
F:
60 32 31 30.5 29.5
32
30.5 x = 0.105
31.895
31 x = 30.395 oAPI

30.5 x 29.5
30.395

Menghitung harga SG koreksi pada 60/60 0F

SG60 o =
F
60

141.5 141.5
0.874
131.5 o API pada 60 o
F 131.5 30.395
60

SGtrue SG60 o
F
f corr xT 60 o F
60
SGtrue 0.874 0.00036 x 75.2 o F 60 o F
SGtrue 0.874 (0.00038 x15.2)
SGtrue 0.8795

141.5

o
API true 131.5
SGtrue
141.5
o
API true 131.5
0.8795
o
API true 29.387 (Minyak sedang)

Data Kelompok
Menghitung harga 0API terukur:
141.5 141.5

o
API terukur 131.5 131.5 45.375 o
API
SGterukur 0.8

Menghitung koreksi 0API pada 60/60 0F :


46 45.375 44.5 X
API pada 60
o o
F:
60 46 45 44.5 43.5
46
44.5 x = 0.625
45.375
45 x = 43.875 oAPI

44.5 x 43.5

Menghitung harga SG koreksi pada 60/60 0F

SG60 o =
F
60

141.5 141.5
0.807
131.5 o API pada 60 o
F 131.5 43.875
60

SGtrue SG60 o
F
f corr xT 60 o F
60
SGtrue 0.807 0.00036 x 75.74 o F 60 o F
SGtrue 0.813

141.5

o
API true 131.5
SGtrue
141.5
o
API true 131.5
0.813
o
API true 42.547 (Minyak Ringan)
4.6 PEMBAHASAN
SG (Spesific Grafity) merupakan perbandingan antara massa jenis dengan
massa jenis. Semakin besar dan tinggi SG minyak atau fluida, maka semakin kecil
harga oAPI minyak tersebut. Selain itu juga perubahan tekanan dan temperatur
sangat mempengaruhi besar kecilnya oAPI minyak.
Dimana harga derajay API untuk berat jenis minyak antara lain :
a. Minyak berat : 10 20 API
b. Minyak sedang : 20 -30 API
c. Minyak ringan : > 30 API
Dari hasil perhitungan data, dapat diperoleh oAPI sebesar 34.814. Hasil
tersebut dapt dikatakan sebagai hasil kategori minyak ringan. Didalam dunia
perminyakan, hasil suatu formasi diharapkan memiliki oAPI (>30) yaitu kategori
minyak ringan, karena minyak ringan memiliki berat jenis kecil, lebih sedikit
mengandung pengotor, dan mudah diproduksi.
Perubahan tekanan dan temperatur sangat mempengaruhi besar kecilnya
o
API. Apabila crude oil direservoir, temperatur dan tekanannya berbeda bila crude
oil sampai dipermukaan. Hal ini dikarenakan bahwa temperatur dan tekanan
dipermukaan lebih besar daripada temperatur dan tekanan yang ada dibawah.
o
API minyak bumi menunjukan kualitas minyak. Makin kecil berat jenisnya
o
makin tinggi API-nya, maka minyak tersebut makin berharga karena lebih
banyak mengandung bensin. Sebaliknya, makin rendah rendah oAPI-nya, semakin
besar berat jenisnya, maka mutu atau kualitas minyak bumi tersebut kurang,
karena lebih banyak mengandung residu atau lilin.

4.7. KESIMPULAN
1. Dari percobaan diatas maka data yang didapat adalah sebesar 34.814 oAPI
dan dapat disimpulkan bahwa sampel tersebut tergolong minyak ringan
karena memiliki oAPI > 30 API
2. Semakin besar harga specific grafity minyak, semakin kecil harga oAPI
minyak tersebut dan sebaliknya.
3. Crude oil memiliki beberapa kategori yaitu kategori minyak berat (10-20),
minyak sedang (20-30) dan minyak ringan (>30), tetapi yang diharapkan
pada suatu formasi adalah minyak yang memiliki oAPI (>30) kategori
minyak ringan, sebab berat jenisnya kecil dan mudah diproduksi.
4. Perubahan tekanan dan temperatur merupakan faktor utama yang
mempengaruhi besar kecilnya oAPI minyak.
BAB V
PENENTUAN TITIK KABUT, TITIK TUANG
DAN TITIK BEKU

5.1. TUJUAN PERCOBAAN


1. Menentukan titik kabut (cloud point) untuk minyak mentah.
2. Menentukan titik tuang (pour point) untuk minyak mentah.
3. Menentukan titik beku untuk minyak mentah.

5.2. DASAR TEORI


Pada perjalanan dari formasi menuju permukaan, minyak bumi mengalami
penurunan temperatur. Apabila hal ini tidak diwaspadai, maka akan terjadi
pembekuan minyak di dalam pipa, sehingga tidak bisa lagi untuk mengalir.
Kehilangan panas ini akan menyebabkan suatu masalah yang akan menjadi besar
akibatnya apabila tidak segera diatasi.
Untuk mengatasi hal tersebut di atas, kita dapat mengambil sample minyak
formasi dan mengadakan uji coba untuk mengetahui titk kabut, titik beku, dan
titik tuang minyak tersebut.
Yang dimaksud dengan :
1. Titik kabut adalah dimana padatan mulai mengkristal atau memisahkan diri
dari larutan bila minyak didinginkan.
2. Titik tuang adalah temperatur terendah dimana minyak mentah dapat
tertuang setelah mengalami pembekuan.
3. Sedang titik beku adalah temperatur terendah dimana minyak sudah tidak
dapat mengalir lagi.
Titik kabut dan titik tuang berfungsi untuk menderterminasi jumlah relative
kandungan lilin pada crude oil, namun test ini tidak menyatakan jmlah kandungan
lilinsecara absolute, begitu juga kandungan materi solid lainnya didalam minyak.
Dikarenakan pada transportasi minyak dari formasi ke permukaan
mengalami penurunan temperature sehingga membuat kita harus memperhatikan
kapan minyak mengalami pembekuan dan cara bagaimana supaya tidak terjadi
proses pembekuan maka kita harus mengetahui arti dari hal yang diatas

5.3. PERALATAN DAN BAHAN


5.3.1. Peralatan:
1. Tube kaca sebagai tempat sample.
2. Thermometer.
3. Penutup dari gabus.
4. Bath sebagai tempat untuk mengkondisikan sample.

5.3.2.Bahan:
1. Crude oil
2. Es batu sebagai pendingin.
3. Air dan garam.

Gambar 5.1
Tester And Bath
Gambar 5.2
Penutup dari gabus

5.4. PROSEDUR PERCOBAAN


5.4.1. Titik Kabut dan Titik Beku:
1. Mengambil sample dan memasukkannya ke dalam tube sampai garis
batas.
2. Menyiapkan es batu kemudian menambahkan garam secukupnya untuk
menjaga agar es batu tidak cepat mencair.
3. Memasukkan thermometer ke dalam bath.
4. Mengamati temperatur dan kondisi sample yang diteliti setiap 3 menit.
5. Melaporkan pembacaan temperatur (dalam Celcius atau Fahrenheit) pada
saat terjadinya kabut yang kemudian melanjutkannya sampai sample
diyakini telah membeku.

5.4.2. Titik Tuang:


1. Setelah didapatkan titik beku, mengeluarkan tube
yang berisi sample dari dalam bath pada kondisi sample masih beku.
2. Keluarkan tube yang berisi sampel dari dalam bath
pada kondisi sampel masih membeku
3. Mendiamkan pada temperatur kamar.
4. Mengamati perubahan temperatur pada saat seluruh
sample dapat dituangkan. Melaporkan temperatur tersebut sebagai titik
tuang.
5.5. HASIL PERCOBAAN DAN PERHITUNGAN

5.5.1. Analisa
Data Umum:

Tabel 5.1
Analisa Perhitungan Titik Kabut,Titik Beku dan Titik Tuang

Parameter Sample
C F
Titik Kabut 29.5 85.1
Titik Beku 21.5 70.7
Titik Tuang 22.5 72.5

Data Kelompok :

Tabel 5.2
Analisa Perhitungan Titik Kabut,Titik Beku dan Titik Tuang

Parameter Sample
C F
Titik Kabut 28.5 83.3
Titik Beku 20.5 68.9
Titik Tuang 21.5 70.7
5.5.2 Per
hitungan:
Data Umum
Titik Kabut : Minyak = 29.5 C = (9/5 x 29.5 C) + 32
= 85.1 F
Titik Beku : Minyak = 21.5 C = (9/5 x 21.5C) + 32
= 70.7 F
Titik Tuang : Minyak = 22.5 C = (9/5 x 22.5 C) + 32
= 72.5 F

Data Kelompok
Titik Kabut : Minyak = 28.5 C = (9/5 x 28.5 C) + 32
= 83.3 F
Titik Beku : Minyak = 20.5 C = (9/5 x 20.5C) + 32
= 68.9 F
Titik Tuang : Minyak = 21.5 C = (9/5 x 21.5 C) + 32
= 70.7 F

Tabel 5.2
Analisa Perhitungan Titik Kabut,Titik Beku dan Titik Tuang
Dari Tiap Kelompok

Titik Kabut Titik Beku Titik Tuang


Data Percobaan
C F C F C F
Kelompok 1 dan 2 28.5 83.3 20.5 68.9 21.5 70.7

Kelompok 3 dan 4 27.5 81.5 19.5 67.1 20.5 68.9

Kelompok 5 dan 6 30.5 86.9 22.5 72.5 23.5 74.3

Grafik 5.1
Grafik Hasil Perhitungan Titik Kabut, Titik Tuang, Titik Beku dari Tiap
Kelompok
5.6 PEMBAHASAN
Dalam percobaan dan pada grafik, titik kabut, titik tuang dan titik beku,
dapat diperoleh hasil bahwa titik beku lebih berat dari titik kabut dan titik tuang.
Hal ini dikarenakan bahwa minyak berat yang lebih dulu mengalami pembekuan
daripada minyak ringan. Karena pada minyak berat lebih banyak mengandung
padatan-padatan jika dibanding minyak ringan. Titik beku, titik tuang dan titik
kabut dipengaruhi oleh komposisi penyusun minyak tersebut. Jadi, untuk
menghindari pembekuan maka diusahakan agar temperatur minyak yang
diproduksi tetap stabil.
Pada perjalanan dari formasi menuju permukaan, minyak bumi mengalami
penurunan temperatur. Apabila hal ini tidak di waspadai, maka akan terjadi
pembekuan minyak di dalam pipa, sehingga tidak bisa lagi mengalir.
Kehilangan panas ini akan menyebabkan suatu masalah yang akan menjadi
besar akibatnya apabila tidak segera diatasi. Untuk mengatasi hal tersebut, kita
dapat mengambil formasi sample minyak dan mengadakan uji coba untuk
menentukan titik kabut, titik beku, dan titik tuang.
Dari percobaan diatas didapatkan data untuk titik kabut, titk beku dan titik
tuang masing-masing sebesar 83.3 oF, 70,7 oF, dan 72.5 oF. Dari titik kabut, titk
tuang, dan titk beku yang diperoleh, kita dapat mengetahui pada temperatur
berapa minyak tersebut masih dapat mengalir, padatanya mengkristal, hingga saat
minyak mulai membeku ( tidak dapat mengalir lagi ). Dari hasil percobaan
diperoleh bahwa minyak berat yang lebih dulu mengalami pembekuan daripada
minyak ringan. Karena pada minyak berat lebih banyak mengandung padatan-
padatan jika dibanding minyak ringan. Jadi untuk menghindari pembekuan maka
haruslah diusakan agar temperatur minyak yang diprokduksi pada alat-alat flow
line tetap stabil.

5.7. KESIMPULAN
1. Yang mempengaruhi titik kabut, titik tuang, dan titik beku yaitu komposisi
penyususun minyak tersebut. Semakin berat minyak tersebut semakin cepat
membeku.
2. Penentuan titik kabut, titik beku dan titik tuang dari minyak pada sumur
produksi sangat penting karena mencegah terjadinya penurunan jumlah
produksi.
3. Untuk mengantisipasi timbulnya problem produksi minyak, terutama
mengenai pembekuan minyak pada flow rate akibat penurunan temperatur,
maka dipasang heater pada jarak-jarak tertentu di flow rate atau pemasangan
isolasi pada pipa.
BAB VI
PENENTUAN TITIK NYALA DAN
TITIK BAKAR DENGAN TAG CLOSED TESTER
6.1. TUJUAN PERCOBAAN
Menentukan titik nyala ( flash point ) dan titik bakar ( fire point ) dari
minyak mentah.

6.2. TEORI DASAR


Flash point adalah temperatur terendah dimana suatu material mudah
terbakar dan menimbulkan uap tertentu sehingga akan bercampur dengan udara,
campuran tersebut mudah terbakar.
Fire point adalah temperatur dimana suatu produk petroleum terbakar
sementara ( ignites momentarialy ) tetapi tidak selamanya.
Minyak bumi yang memiliki flash point terendah akan membahayakan,
karena minyak tersebu mudah terbakar apabila minyak tersebut memiliki titik
nyala tinggi juga kurang baik, karena akan susah mengalami pembakaran. Tetapi
kalau ditinjau dari segi keselamatan maka minyak yang baik mempunyai nilai
flash point yang tinggi karena tidak mudah terbakar
Flash point ditentukan dengan jalan memanaskan sample dengan pemanasan
yang tetap, setelah tercapai suhu tertentu nyala penguji atau test flame diarahkan
pada permukaan sample. Test flame ini terus diarahkan pada permukaan sample
dengan berganti-ganti sehingga mencapai atau terjadi semacam ledakan karena
adanya tekanan dan api yang terdapat pada test flame akan mati. inilah yang
disebut flash point.
Penentuan fire point ini sebagai kelanjutan dari flash point dimana apabila
contoh akan terbakar/menyala kurang lebih lima detik maka lighat
suhunyasebagai fire point. Penentuan titik nyala tidak dapat dilakukakan pada
produk-produk yang volatile seperti gasoline dan solven-solven ringan, karena
mempunyai flash point dibawah temperature atmosfer normal.
6.3. ALAT DAN BAHAN
6.3.1.Alat:
1. Tag Closed Tester
2. Shield ukuran 46 cm. luas dan 61 cm. tinggi, terbuka di bagian depan.
3. Thermometer
6.3.2.Bahan:
1. Minyak mentah

Gambar 6.1
Thermomete r
Gambar 6.2
Tag Closer Tester

6.4. PROSEDUR PERCOBAAN


1. Untuk minyak mentah dengan titik nyala 55 F atau yang lebih tinggi,
mengisi bath dengan air hingga air tumpah. Untuk minyak mentah yang
memepunyai titik nyala yang rendah digunakan cairan yang berupa
campuran air dengan ethylene glycol atau cairan dengan viskositas yang
rendah dan memepunyai titik beku yang rendah.
2. Temperatur dari cairan di dalam bath harus berada pada temperatur lebih
rendah atau kurang dari 20 F dibawah perkiraan titik nyala dari sample.
3. Mengisi mangkok (test cup)dengan sample hingga batas (kira-kira 50 ml)
dan membersihkan bila ada sample yang membasahi dinding mangkok,
memasang penutup (lid) yang telah diberi thermometer ke dalam bath.
4. Menyalakan test flame, mengatur nyala pada test flame sehingga
mencapai ukuran sebesar bead yang terdapat pada penutup, mengatur
pula kenaikan temperatur sebesar 1 derajat setiap 30 60 detik.
5. Jika temperatur sample di dalam mangkok 10 F di bawah titik nyala
yang diperkirakan, menyulutkan test flame ke dalam mangkok sample
dengan memutar alat pada penutup mangkok. Mengulangi cara ini setiap
kenaikan 1, sehingga menyusutkan test flame menyebabkan uap
mangkok sample menyala, mencatat temperatur saat sample menyala.
6. Untuk menentukan titik bakar, lanjutkan pemanasan dengan perlahan -
lahan, dengan kenaikan kurang lebih 10 F setiap menit, melanjutkan
penyulutan dengan test flame setiap kenaikan 5 F hingga sample
menyala atau menyala 5 detik, mencatat temperatur tersebut sebagai titik
bakar.
7. Lakukan koreksi jika terdapat tekanan barometer lebih kecil daripada
tabel di bawah ini :
8.

Tabel 6.1
Koreksi Tekanan Barometer

Tekanan Barometer ( mm Hg ) Koreksi


F C
715 835 5 2,8
634 550 10 5,5

6.5. HASIL PERCOBAAN DAN PERHITUNGAN


6.5.1. Analisa:

Tabel 6.2
Sampel Data Umum

Analisa Sample
C F
Titik Nyala 78 172.4
Fire point 91.5 196.7
Tabel 6.3
Sampel Data Kelompok

Analisa Sample
C F
Titik Nyala 77.2 170.96
Fire point 90 194

6.5.2. Perhitungan:
Data Umum:
Flash Point = 78. C = (9/5 x 78oC ) + 32
= 172.4F
Fire Point = 91.5 C = (9/5 x 91.5oC) + 32
= 196.7F

Data Kelompok:
Flash Point = 77.2 C = (9/5 x 77.2oC) + 32
= 170.96F
Fire Point = 88.5 C = (9/5 x 90oC ) + 32
= 194F

Tabel 6.3
Tabulasi Hasil Perolehan Analisa Titik Nyala dan Titik Bakar
Pada Sample Minyak dari Tiap Kelompok

Titik Nyala Titik Bakar


Data Percobaan
C F C F
Kelompok 1 dan 2 77.2 170.96 90 194
Kelompok 3 dan 4 78.5 173.3 92 197.6
Kelompok 5 dan 6 77.8 172.04 89 192.2

Grafik 6.1
Grafik Data flash point-fire point dari tiap kelompok VS Suhu

6.6. PEMBAHASAN
Penentuan titik nyala dan titik bakar tergantung dari komposisi minyak yang
bersangkutan. Semakin berat minyak maka titik didihnya semakin tinggi demikian
juga titik nyala dan titik bakar. Hal ini juga dipengaruhi oleh temperatur.
Dalam percobaan kali ini temperature flash point sebesar 77.5 oC =171.5oF
sedangkan untuk Fire point didapat sebesar 88.5 oC=191.3 oF.
Untuk percobaan penentuan flash point dan fire point, praktikan melakukan
pengetesan tentang titik nyala dan titik bakar pada sampel minyak yang telah
disediakan. Dimana sampel minyak mentah dimasukkan kedalam test cup dan air
kedalam bath kemudian dipanasi. Setelah beberapa menit dipanasi, kita dapat
mengamati terjadinya flash point dan fire point.
Flash point dapat kita amati apabila dilakukan penyulutan,sampel akan
menyala beberapa saat saja. Sedangkan fire point terjadi bila nyala yang
dihasilkan lebih lama dari flash point (minimal/kira-kira berlangsung selama 5
detik).
Penentuan titik nyala dan titik bakar tergantung dari komposisi minyak yang
bersangkutan. Semakin berat minyak maka titik didihnya semakin tinggi demikian
juga titik nyala dan titik bakar.
Penentuan titik nyala dan titik bakar dari minyak mentah ini sangat penting
dalam mengatisipasi timbulnya kebakaran pada peralatan produksi, karena
temperatur minyak terlalu tinggi yang biasanya terjadi akibat adanya gesekan
antara minyak dengan flow line, sehingga kita dapat melakukan pencegahan lebih
dini.

6.7. KESIMPULAN
1. Dalam percobaan kali ini temperature flash point sebesar 77.5 oC =171.5oF
sedangkan untuk Fire point didapat sebesar 88.5 oC=191.3 oF. Pada suhu
88.5 oC adalah suhu terendah dimana minyak sudah mulai terbakar.
2. Penentuan titik nyala dan titik bakar tergantung dari komposisi minyak,
semakin ringan jenis minyak tersebut maka semakin mudah terbakar, dan
sebaliknya.
3. Didunia perminyakan dan disuatu perusahaan lebih cenderung memilih titik
nyala tinggi, hal ini dikarenakan pencegahan terjadinya kebakaran.

BAB VII
PENENTUAN VISKOSITAS KINEMATIK
SECARA COBA-COBA ( TENTAIVE METHOID )

7.1 TUJUAN PERCOBAAN


Menentukan viscositas kinematik untuk cairan Newtonian pada berbagai
temperatur.

7.2 TEORI DASAR


Viscositas adalah keengganan cairan untuk mengalir, yang didefinisikan
sebagai gaya yang bekerja pada suatu bidang horizontal yang terpisah pada satuan
jarak dari kedua bidang, dimana bidang pertama bergerak sepenjang suatu satuan
kecepatan
Viskositas kinematik merupakan waktu aliran atau efflux time teratur alat ini
dikalibrasikan dengan suatu minyak standar yang memepunyai viskositas yang
ditentukan dengan cara referensi terhadap air didalam master viskosimeter atau
dengan perbandingan langsung dengan viscometer yang dikalibrasikan secara
teliti. Samle dengan volume tertentu dan temperature tertentu dialirkan melalui
pipa kapiler yang telah dikalibrasi dan waktunya telah diukur.
Viskositas dinamis atau viskositas absolute unit cgs dari viskositas dinamis
(va) adalah poise, yang mana mempnyai dimensi gram/cm/detik. Viskositas
kinematik (Vk) adalah viskositas dinamik dibagi dengan densitas (Va/d),dimana
keduanya diukur pada temperature sama.
Unit dari viskositas kinematik adalah stoke, yang mempunyai dimensi cm2 /
detik, tetapi didalam industry perminyakan biasanya dinyatakan dengan centi
stoke (stoke / 100).
Cairan Newtonian (sample) adalah cairan yang mempunyai perbandingan
yang prosional antara shear rate dengan shear stressnya.

Viscositas merupakan sifat fisik yang akan berpengaruh terhadap fluida


untuk mengalir. Minyak yang lebih kental akan mengalir dengan kecepatan yang
rendah. Dengan demikian viscositas berbanding terbalik dengan kecepatan
alirnya, yang merupakan sifat fisik penting dari fluida untuk menentukan
karakteristik alirannya. Untuk menjamin aliran dalam aliran pipa, harus digunakan
viscometri yang memiliki ukuran viscometer dengan pipa kapiler tertentu
sehingga alirannya lebih dari 200 detik.
Kekentalan kinematik dapat diukur dengan persamaan dibawah ini :

V = C T

Dimana : V = kekentalan kinematis ( centistoke ).


C = konstanta kalibrasi viscometer.
T = waktu alir ( dedik ).
Dalam cairan hidrokarbon dapat dibuat suatu generalisasi, yaitu :
viscositas naik dengan naiknya tekanan
viscositas turun dengan bertambahnya gas dalam larutan
Umumnya pengaruh pemampatan dalam kenaikan viscositas dikalahkkan
oleh pengaruh gas yang terlarut sehingga viscositasnya menurun dengan naiknya
tekanan, karena bertambahnya gas yang terlarut. Penurunan viscositas dengan
naiknya tekanan ini hanya sampai batas kejenuhan (tekanan). Tekanan yang lebih
besar tidak akan menambah jumlah gas yang terlarut.

Viscositas

Tekanan
GrafikViscositas minyak sebagai fungsi tekanan.
Sedangkan cairan Newtonian adalah cairan yang memiliki perbandingan
antara shear dengan shear strees.

Binghan plastik
Shear Strees
Newtonian

Shear rate
Grafik Perbandingan antara Shear Stress dengan Shear Rate

7.3 PERALATAN DAN BAHAN


7.3.1.Peralatan:
1. Master viscometer
2. Viscometer
3. Thermometer
4. Bath
5. Timer

7.3.2.Bahan:
1. Sample minyak
Gambar 7.1
Viscometer

Kalibrasi kalibrasi sesuai dengan salah satu metode di bawah ini :


a. Basic Calibration
Menentukan waktu air dalam detik dari destilated water pada master
viscometer. Air harus mempunyai waktu alir minimum 200 detik pada
temperature test. Kemudian hitung konstanta C dengan persamaan:

C = Vh / t (6-1)
Dimana :
Vh = viscositas kinematik air ( 1,0038 cs pada 20 C )
C = konstanta viscometer
T = waktu alir ( detik )

Maka harga konstanta C dapat ditentukan :


C = 1.0038/t
Kemudian menentukan viscositas sample hidrokarbon ke-1 yang lebih viscous
dari air pada viscometer yang sama, dan kemudian gunakan harga viscositas di
atas untuk kalibrasi pada viscometer ke-2 dengan diameter kapiler yang lebih
besar. Gunakan persamaan C = V-h2 / t untuk menghitung harga konstanta C dari
master viscometer kedua :

C = Vh2/t---------(6-2)

Dimana : Vh2 = viscositas kinematik dari hidrokarbon yang digunakan untuk


kalibrasi.
Setelah viscometer ke-2 dikalibrasi, harga viscositas kinematik dapat ditentukan
untuk sample hidrokarbon dengan viscositas yang lebih besar. Harga viscositas
tersebut digunakan untuk menentukan kalibrasi viscometer ke- 3. Seperti pada
viscometer ke-2, jadi untuk viscometer ke-3 perlu dua hidrokarbon untuk
menentukan konstanta viscometernya.

b. Kalibrasi Viscometer dengan Minyak Standard


Lihat table II dan III. Ukur waktu alirna untuk cairan (air destilasi, table II
dan III). Minimum waktu aliran untuk setiap minyak standard pada setiap tabung
yang dikalibrasi harus kurang dari 200 detik. Koefisien viscometer B adalah
koefisien energy kinematik yang digunakan pada viscometer yang mempunyai
aliran kapiler sangat kecil dan konstanta C berharga .005 atau lebih kecil.
(t1 xt 2 )
B 2 2
(Vh 2 xt1 ) (Vh 2 xt 2 ) ....................... (6-3)
(t 2 t1 )
Dimana:
t1 = waktu alr (minimum 200 detik) untuk hidrokarbon yang mempunyai viscositas
kinematik Vh2
t2 = waktu alir untuk hydrocarbon yang mempunyai viscositas kinematik Vh2
Hitung konstanta C :
Vh ( Bt )
C ...................................................(6-4)
t
Dimana:
Vh = viscositas kinematik hydrocarbon yang dgunakan untuk kalibrasi
B = koefisien viscometer dar persamaan (6-3)
Terkahir ulangi viscositas kinematik dari suatu hydrocarbon yang diinginkan
dalam centistokes, sebagai berikut:
Viscositas kinematik (Vh) = (C x t) (B/t) ...........................(6-5)

Gambar 7.2
Cannon Viscometer

7.4. PROSEDUR PERCOBAAN


1. Atur temperature bath dengan thermometer berkelitian sampai dengan
0.020F, atau dengan thermometr berkelitian sampai 0.050F, temperature lebih
kecil dari 600F.
2. Saring sample secukupnya dengan saringan 200 mesh atau penyaring lain
yang sesuai, untuk membuang partikel-partikel padat atau air. Bila
temperature kurang rendah gunakan obat penyaring.
3. Ambil viscometer yang bersih dan kering dengan waktu alir lebih dari 200
detik.
4. Pasang pemegang viscometer di dalam bath sampai viscometer mencapai
temperature pengukuran yang dinginkan (selama 5 menit untuk mencapai
temperature 1000F atau 10 menit untuk mnecapai temperature 2100F).
5. Gunakan alat penghisap untuk meniakkan sample masuk ke dalam pipa
kapiler sampai batas bawah sample kurang lebih 5mm di atas garis batas
atas sampai dari viscometer (pada awal pengukuran).
6. Cata waktu yang diperlukan (dengan keteltian 0.1 detik) sample untuk
bergerak (mengalir) dari garis batas (awal pengukuran).
7. Cata waktu yang diperlukan (dengan ketelitina 0.1 detik) sample untuk
bergerak (mengalir) dari garis batas (awal pengukuran) pada viscometer.
Bila waktu yang diperlukan kurang dari 2 detik, ganti viscometer dengan
viscometer yang mempunyai pipa kapiler yang lebih kecil, ulangi prosedur
tersebut.
8. Lakukan percobaan 2 (dua) kali, bila hasil yang diperoleh dari kedua
percobaan sasuai dengan repeatabilitas, maka gunakan harga rata-rata untuk
menghitung viscositas kinematiknya.
9. Hitung viscositas kinematika dalam centistokes dengan cara perhitungan
diatas.
Catatan:
Untuk viscometer dengan harga B/t besar atau sama dengan (0.001 x C x
t), maka gunakan persamaan sebagai berikut :
Viscositas kinematik, Cs = C x t ..............................(6-4)

Table 7.1
Viscositas standard
Viscositas Minyak Approximate Kinematic Viscosity
0
Standard -65 F -400F -1000F -1220F -2100F
(ASTM)
S3 340 66 3
S6 6
S 20 20
S 60 60
S 200 200
S 600 60 280 32
S 2000 2000
Table 7.2
NBS Viscosity Standard

Viscositas Approximate Kinematic Viscosity


Minyak 600F 770F 860F 1000F 1040F 1220F
Standard
(ASTM)
D 2.5 2.2 1.8
H 9.1 7.7 5.4
I 15 12 8
J 25 20 12
K 50 39 22
L 110 64 43
M 390 280 130
N 1600 1100 460
OB 38000 24000 7000
P 30000 22000 10000

7.5. HASIL PERCOBAAN DAN PERHITUNGAN

7.5.1.Analisa:

Tabel 7.3
Data Hasil Analisa Pengamatan
Sampel Viscometer Viscometer Waktu Alir (dt) Konstanta
Kinetic
Air Vha 1.003 T A 233
Kalibrasi I (25)
pada suhu 20 8 C A 4.308 10 3
o Minyak Vh 1.551 T1 360
C II (50)
Standar
Minyak Vh1 1.551 T2 A 360
I (50)
Sampel
Analisa C2 A 4.308 10 3
Minyak Vh2 1.874 T2 B 435
II (100)
Sampel

7.5.2 Perhitungan:
Vh A 1.0038 Cs
CA 4.308 10 3 Cs/dtk
TA 233 dtk

Vh1 C A T2 A ( 4.308 10 3 ) Cs / dtk 360 1.551 Cs

Vh1 1.5516 Cs
C2 A 4.308 10 3 Cs / dtk
T2 A 360 dtk

Vh2 C 2 A xT2 B ( 4.308 x10 3 ) cs / dtk x 435 dtk 1.874 Cs

Vh C A xT1 (4.308 x10 3 ) cs / dtk x 360 dtk 1.551 Cs

1. Kalibrasi alat untuk menentukan koefisien viscometer (B)

T2 A xT2 B
B 2 2
x Vh1 xT2 A Vh2 xT2 B
T
2A T2B

360 dtk x 435 dtk


B x 1.551 Cs x 360 dtk 1.874 Cs x 435 dtk
(360 dtk ) ( 435 dtk )
2 2

B 674.542 Cs.dtk

2. Konstanta Alat Keseluruhan ( C )

C A CB
C
2
B B
Vh1 Vh28
T2 A T2 B
T2 A T2 B


C
2

674.542 Cs.dtk 674.542 Cs.dtk


1.551 Cs 1.874 Cs
360 dtk 435 dtk
360 dtk 435 dtk


C
2

C
9.513x10 Cs / dtk 7.873x10 Cs / dtk
3 3

2
0.017
C Cs/dtk
2
C 8.693 x10 3 Cs/dtk
3. Menghitung Viskositas Kinematik

B 674.542
1.551
T2 B 435


0.001xC xT2 B 0.001 x 8.693 x10 3 Cs / dtk x 435 dtk 3.781x10 3 Cs



B

0.001xC xT2 B
T2 B
Karena harga (B/T) ( 0.001 x C x T2B) maka menggunakan persamaan
Viskositas kinematik = C x T2B
Viskositas kinematik = C xT2 B

= 8.693 x10 3 Cs/dtk x 435 dtk


= 3.7815 Cs

7.6. PEMBAHASAN

Dalam percobaan sebelumnya (Spesific Gravity), kita menentukan SG suatu


minyak. Spesifik Grafity memiliki hubungan dengan viskositas, dimana minyak
yang memiliki Spesific grafity yang lebih besar, maka memiliki viskositas yang
tinggi pula.
Viscositas merupakan sifat fisik yang akan berpengaruh terhadap fluida
untuk mengalir. Minyak yang lebih kental akan mengalir dengan kecepatan yang
rendah. Dengan demikian viscositas berbanding terbalik dengan kecepatan
alirnya, yang merupakan sifat fisik penting dari fluida untuk menentukan
karakteristik alirannya. Dengan mengetahui harga kinematik dari suatu minyak
maka dapat pula ditentukan besarnya tekanan yang diperlukan untuk mengalirkan
minyak tersebut melalui pipa.
Setelah melakukan percobaan maka didapatkan data kalibrasi alat untuk
menentukan koefisien viscositas sebesar 674.6328 cs.dtk, konstanta alat viscositas
sebesar 2.693 x 10-3 cs/dtk, dan viskositas kinematiknya sebesar 3.781 cs. Dari
data yang didapat maka dapat disimpulkan semakin besar harga viskositas dari
suatu sampel maka akan memperlambat laju alir dari fluida tersebut.
Umumnya pengaruh pemampatan dalam kenaikan viscositas dikalahkan
oleh pengaruh gas yang terlarut sehingga viscositasnya menurun dengan naiknya
tekanan, karena bertambahnya gas yang terlarut. Dari percobaan yang dilakukan,
dapat diketahui bahwa viscositas minyak sangat dipengaruhi oleh komposisi dari
minyak itu sendiri (berpengaruh terhadap flida yang mengalir). Dimana minyak
berat memiliki viscositas yang lebih tinggi daripada minyak ringan, sehingga
dalam viscometer akan memiliki waktu alir yang lebih lama jika dibandingkan
dengan minyak ringan (viscositas berbanding terbalik dengan kecepatan alir /
waktu alir )

7.7. KESIMPULAN
1. Besarnya viscositas kinematik dapat dipengaruhi oleh beberapa hal, seperti
besarnya koefisien viscometer (B), konstanta alat keseluruhan (C)
2. Semakin lama waktu alir yang dibutuhkan oleh fluida maka semakin besar
viscositas kinematiknya dan demikian sebaliknya.
3. Viscositas berbanding terbalik dengan kecepatan alirnya, yang merupakan
sifat fisik penting dari fluida untuk menentukan karakteristik alirannya.

BAB VIII
ANALISA KIMIA AIR FORMASI

8.1. TUJUAN PERCOBAAN


Untuk mengetahui Sifat air Formasai Apakah Mengendap atau Stabil
8.2. TEORI DASAR
Air formasi biasanya disebut dengan oil field water atau connate water
intertial water adalah air yang diproduksikan ikut bersama-sama dengan minyak
dan gas. Air ini biasanya mengandung bermacam-macam garam dan asam,
terutama NaCl sehingga merupakan air yan asam bahkan asam sekali.
Air formasi hamper selalu ditemukan didalam reservoir hidrokarbon karena
memang didalam suatau akumulasi minyak, air selalu menempati sebagian dari
suatu reservoir, minimal 10% dan maksimal 100% dari keseluruhan pori.
Untuk menganalisa air formasi secara tepat, dipakai klasifikasi air formasi
yang digambarkan, secara grafis hal ini dimaksudkan untuk mengidentifikasi sifat
air formasi dengan cara yang paling sederhana tetapi dapat
dipertanggungjawabkan, hanya kelemahannya tergantung pada spesifikasinya.
Pengambilan sample air formasi dilakukan di kepala sumur dan / atau di
separator dengan menggunakan penampung bertutup terbuat dari kaca atau plastic
agar tidak terjadi kontaminasi dan hilangnya ion Hydrogen karena akan
mempengaruhi kebasahan sample.
Percobaan yang dilakukan adalah dengan menentukan pH, Alkalinitas,
penentuan kandungan kalsium, Magnesium, Barium, Sulfat, Ferro, Klorida,
Sodium dan perhitungan indeks stabilitas kalsium karbonat.

8.2.1. Penentuan Kalsium dan Magnesium


Untuk kandungan Ca dan Mg perlu terlebih dahulu ditentukan kesadahan
totalnya.

8.2.2.Penentuan Alkalinitas
Alakalinitas dari suatu cairan biasa dilaporkan sebagai CO3-, HCO3- dan
OH-, yaitu dengan menitrasi air sample dengan larutan asam yang lemah dan
larutan indicator. larutan penunjuk (indicator) yang digunakan dalam penentuan
kebasahan CO3- dan OH- adalah Phenolphtelein (PP), sedangkan Methyl Orange
(MO) digunakan sebagai indicator dalam penentuan HCO3-.
8.2.3.Penentuan Klorida
Unsur ion baku ditentukan dalam air formasi ialah Cl, yang konsentrasinya
lemah sampai pekat. Metode mohr selalu digunakan dalam penentuan kadar klorit,
tanpa perbaikan nilai pH. Cara pengujian dapat ditentukan untuk fluida yang
bernilai pH antara 6 sampai 8.5 dan hanya ion SO yang sering mengganggu.
gangguan dapat diketahui dari warna etelah titrasi dengan larutan AgNO 3 warna
abu-abu sampai hitam. Bila hal ini dapat diketahui sebelumnya, ion ini dapat
dihilangkan dengan cara mengasamkan contoh air yang akan diperiksa dengan
larutan asam senyawa (HNO) dan dimasak selama 10 menit. setelah didinginkan,
naikan pH samapi 6 hingga 8.5 dengan NHOH., larutan buffer kesadahan total
atau larutan buffer Calver, dan tidak sekali-sekali mengurangi pH dengan HCL.

8.2.4.Penentuan Sodium
Sodium tidak ditentukan dilapangan, karena nilai sodium tidak dapat
dianggap nilai yang nyata atau absolut. Perhitungannya ialah dengan pengurangan
jumlah anion dengan jumlah kation dengan me/L kesadahan total tidak
dimasukkan dalam jumlah perhitungan ini.

Air formasi selain berasal dari lapisan lain yang masuk kedalam lapisan
produktivitasnya yang disebabkan oleh :
a. Penyemenan yang kurang baik
b. Kebocoran casing yang disebabkan oleh:
Korosi pada casing.
Sambungan kuran dapat.
Pengaruh gaya tektonik (patahan).

Adapun keadaan air formasi mempunyai sifat-sifat :


1. Sifat fisika , dimana meliputi :
Kompresibilitas
Kelarutan gas didalam air
Viskositas air
Berat jenis
Konduktifitas
2. Sifat kimiawi, dimana meliputi :
Ion-ion negative (Anion)
Ion-ion positif (Kation)

Pengambilan contoh air formasi sebaiknya dari kepala sumur dan atau
separator dengan pipa plastic lentur jangan dari bahan tembaga (Cu) karena
mudah larut. Peralatan harus bersih dari bekas noda dan di cuci alirkan dengan air
formasi yang akan diambil.
Alkalinitas C03HCO3, dan OH harus ditentukan ditempat pengambilan
contoh, karena ion-ion ini tidak stabil seiring dengan waktu dan suhu. Untuk itu
pH perlu diturunkan sampai 1 dengan asam garam. Penentuan kadar barium harus
dilkukan segera setelah contoh diterima, karena unsure BaSO 4 terbatas
kelarutannya karena reaksi barium cepat dengan SO4, akan mengurangi
konsentrasi barium dan akan menimbulkan kesalahan dalam penelitian. Selain
denga barium ,SO4 juga cepat bereaksi dengan kalsium menjadi CaSO 4 pada saat
suhu turun.
Untuk mengetahui air formasi secara cepat dan praktis digunakan sisem
klasifikasi dari air formasi, hal ini dapat memudahkan pengerjaan
pengidentifikasian sifat-sifat air formasi. Dimana kita dapat memplot hasil analisa
air formasi tersebut, hal ini memeudahkan kita dalam korelasi terhadap lapisan
lapisan batauan dari sumur secara tepat.
Beberapa kegunaan yang paling penting dari analisa air formasi ini adalah:
Untuk korelasi lapisan batuan
Menentukan kebocoran casing
Menentukan kualitas sumber air untuk proses water flooding

8.3 ALAT DAN BAHAN


8.3.1.Alat:
1. Alat titrasi
2. Gelas ukur

8.3.2. Bahan:
1 . Sample air formasi.
Gambar 8.1
Alat Titrasi

Gambar 8.2
Kertas Lakmus

8.4. PROSEDUR PERCOBAAN


8.4.1. Penentuan pH (elektrolit):
1. Dengan menggunakan pH paper strip dapat langsung menentukan harga
pH dari sample setelah mencocokkan warna pada standar pH paper strip,
maka diperlukan kejelian dalam memilih dan mencocokkan warna dari
paper strip.
2. Dengan alat ukur elektrolit, kalibrasi alat sebelum digunakan dengan
cara: isi botol dengan larutan Buffer yang telah diketahui harga pH-nya,
masukkan elektroda pada botol yang berisi larutan buffer. Putar tombol
kalibrasi sampai digit menunjukkan harga pH larutan buffer.
3. Cuci botol dan elektrodanya sebelum digunakan untuk menguji sample
dengan air destilasi untuk mencegah terjadinya kontaminasi.

8.4.2. Penentuan Alkalinitas


1. Mengambil contoh air formasi 1 cc dan menambahkan PP 2 tetes.
2. Mentitrasi dengan larutan H2SO4 0,02 N. Bila larutan telah jernih,
mencatat jumlah larutan pentitrasi yang digunakan.
3. Mentetesi dengan larutan MO 2 tetes.
4. Mentitrasi kembali sampai ada perubahan warna menjadi pink, mencatat
volume larutan pentitrasi.
5. Perhitungan :
Kebasahan P = Vp / banyaknya cc contoh air
Kebasahan M = Vm / banyaknya cc contoh air

Penentuan untuk setiap ion dalam mili eqivalen ( me / L ) dapat ditentukan


dari table berikut:
Tabel 8.1
Harga Kebasahan Setiap Ion

HCO3 CO3 OH

P = 0 M 20 0 0

P = M 0 0 20 P

2P = M 0 40 P 0

2P < M 20 ( M 2P ) 40 P 0

2P > M 0 40 ( M P )

8.4.3. Penentuan Kalsium dan Magnesium


Penentuan kesadahan total :
1. Mengambil 20 ml air suling dan menambahkan 2 tetes larutan buffer
kesadahan total dan 1 tetes indicator, warna harus biru asli (jernih).
2. Manambah 5 ml contoh air, warna akan berubah merah.
3. Mentitrasi dengan larutan kesadahan total hingga warna kembali jernih,
mencatat volume pentitrasi.
4. Perhitunggan :
Bila menggunakan larutan 1 ml = 2 epm
Volume titrasi 20
Kesadahan total, me / L =
Volume contoh air
Bila menggunakan larutan 1 ml = 20 epm
Volume titrasi 20
Kesadahan total, me / L =
Volume contoh air

Penetuan Kalsium ( Ca ):
a. Mengambil 20 ml air suling, menambahkan 2 tetes larutan buffer
calver dan 1 tepung indicator calcer II, warna akan berubah
menjadi cerah.
b. Menambahkan 5 cc air yang dianalisa. Bila ada Ca larutan yang
berubah menjadi kemerahan.
c. Mentitrasi dengan larutan kesadahan total 20 epm, warna akan
berubah jernih, mencatat volume titrasi.

Penentuan Magnesium ( Mg ) :
Magnesium, me / L = ( kesadahan total, me / L ) ( kalsium, me / L )
= Magnesium, me / L 12,2

8.4.4. Penentuan Klorida


1. Mengambil 20 ml air sample, menambahkan 5 tetes KcrO, warna akan
menjadi bening.
2. Mentitrasi dengan larutan AgNO3 1 ml = 0,001 g Cl sampai warna
coklat kemerahan, mencatat volume pentitrasi.
3. Jika menggunakan AgNO3 0,001 N :

ml titer 1000
Kadar Cl, mg/L =
ml contoh air

4. Jika menggunakan AgNO3 0,01 N :

ml titer 10000
Kadar Cl, mg/L =
ml contoh air

8.4.5. Penentuan Sodium


1. Mengkonversikan mg/L anion dengan me/L dan menjumlahkan
harganya.

Cl , mg / L SO4 , mg / L CO3 , mg / L HCO3 , mg / L
+ + +
35.5 48 30 61

OH , mg / L
+
17

2. Mengkonversikan mg/L kation menjadi me/L dan menjumlahkan


harganya.
Ca , mg / L Mg , mg / L Fe , mg / L Ba , mg / L

20 12.2 18.6 68.7

3. Kadar sodium ( Na ), mg/L = ( anion kation ) 23.


Grafik hasil analisa air
Hasil analisa air sering dinyatakan dengan bentuk grafik. Kita dapat
menandai perbedaan dari contoh air dengan membandingkan dua
macam contoh air (atau lebih) dari grafik tersebut. Metode yang
umum digunakan adalah metode stiff. Metode ini dapat diplot secara
logaritma atau normal antara konsentrasi kation pada sisi kiri titik
pusat dan konsentrasi anion diplot pada sisi kanan pusat.
Contoh :
Tabel 8.2
Harga Konsentrasi Komponen

KOMPONE KONSENTRASI
N Mg/L meL
Natrium 1794 78.04
Kalsium 39 1.95
Magnesium 19 1.65
Barium 0 0
Klorrida 1248 39.19
Sulfat 645 13.43
Karbonat 280 9.33
Bikarbonat 1440 23.80
Iron 13 0.23

8.4.6. Perhitungan indeks stebilitas CaCO3


Air yang mengandung CO3 dalam bentuk apapun akan membentuk kerak
atau korosi , tergantung pH dan suhu . Hal ini dapat diketahui dengan perhitungan
indeks stabilitas air. CO3 yang terdapat didalam air tersebut mungkin akan tersebut
sebagai asam arang (H2CO3), bikarbonat (HCO3), atau karbonat (CO3). Asam
arang terdapat bila air tersebut terlalu jenuh dengan CO 3, bikarbonat terdapat bila
nilai pH air pada range 4 - 8.3, karbonat terdapat bila nilai pH air pada range 8.3
11. Rumusuntuk menghitung indeksstabilitas CaCO3 adalah:

SI = pH K pCa pAlk
Bila indeks berharga 0, berarti air tersebut secara kimiawi seimbang. Bila
indeks berharga positif, air tersebut mempunyai gejala membentuk endapan. Bila
indeks berharga negative, air tersebut bersifat korosif.

Nilai pH dan Konsentrasi ion Ca++, Mg++, Na++, CO-, SO4-, HCO3-
dimana:
pH = Nilai pH pada pengukuran contoh air
K = Tenaga ion (ditandai m) dan suhu
Tenaga ion ini terdapat pada grafik I. Jumlah tenaga ion didapat dengan
mengalikan factor tiap - tiap ion dengan konsentrasi dalam air (dalam me/L atau
mg/L) kemudian dijumlahkan dan K ditentukan dari grafik II.
pCa = Konversi ion Ca++ dalam mg/L, lihat grafik II
pAlk= konversi ion HCO3- dalam mg/L, lihat grafik II
Setelah selesai perhitungan dapat digambarkan suatu kurva indeks stabilitas
terhadap suhu agar diperhatikan gejala relative pada air dari segi segi sistemnya.
Contoh permasalahan :
Hitung indeks stabilitas air pada suhu 50, 77, 177, dan 158 oF dengan air pH = 6.9

Tabel 8.3
Indeks Stabilitas

ION me/L mg/L


Ca++ 12.0 240
Mg++ 20.4 249
Na++ 295.5 6769
Cl- 253.5 9000
SO4- 41.7 2000
HCO3- 13.8 841
Dengan menggunakan factor- factor yang terdapat pada grafik I, jumlah
tenaga ion dapat dihitung sebagai berikut:

Tabel 8.4
Perhitungan Tenaga Ion

ION ( me/L ) *factor = ...me/L


Ca++ 12.0 * 5 x 10-5 = 0.1476
Mg++ 20.4 * 1 x 10-3 = 0.012
Na++ 295.5 * 1 x 10-3 = 0.0204
Cl- 253.5 * 5 x 10-5 = 0.1268
SO4- 41.7 * 1 x 10-5 = 0.0417
HCO3- 13.8 * 5 x 10-5 = 0.0069
Jumlah tenaga ion = 0.3554

Setelah menggunakan ion dari air dapat dihitung, tentukan nilai L dari grafik
I dimulai dari bawah grafik jumlah tenaga ion (), ikuti garis tegak lurus hingga
bertemu dengan kurva suhu, kemudian baca nilai K ke sisi kiri.

Tabel 8.5
Harga Faktor K dan Suhu

SUHU Factor K
50 oF 2.9
77 oF 2.65
122 oF 2.15
156 oF 1.5

Grafik II digunakan untuk menentukan nilai pCa dan pAlk. Tentukan titik
konsentrasi Ca++ pada nilai sebelah kiri grafik, tarik garis lurus hingga bertemu
pada kurva kiri. Ikuti garis kebawah untuk menentukan nilai pCa. Cara yang sama
untuk konsentrasi HCO3- dengan kurva kekanan dan ke bawah untuk pAlk.
Setelah didapat harga pCa dan pAlk, maka hitung indeks stabilitas dengan rumus :
Indeks stabilitas = pH K pCa pAlk

SI/50 oF = 6.9 2.90 -2.2 -1.85 = -0.05


SI/77 oF = 6.9 2.65 -2.2 -1.85 = 0.20
SI/50 oF = 6.9 2.15 -2.2 -1.85 = -0.70
SI/50 oF = 6.9 1.50 -2.2 -1.85 = 1.35
Kesimpulan :
Air tersebut bergejala scalling pada suhu 54 oF keatas
Air tersebut bergejala corrosive pada suhu 54 oF kebawah

8.5. HASIL PERCOBAAN DAN PERHITUNGAN


8.5.1. Analisa:
1. pH air = 8
2. Volume sample = 10 cc
3. Konsentrasi ion CO3 = 10 Me/L
4. Konsentrasi ion OH = 3 Me /L

Tabel 8.6
Hasil pengujian analisa air formasi

Konsentrasi Anion Konsentrasi Kation


Anion BM Mg/L Me/L Kation BM Mg/L Me/L
CL- 35.5 24400 687.324 Mg2++ 24 0 0
SO4-- 96 300 6.25 Ca2++ 40 40 2
-- 2++
CO3 60 300 10 Fe 56 1000 53.571
HCO3-- 61 0 0 Ba+ 137 - -
OH- 17 51 3
Anion 706.574 Kation 1040 55.571
Kadar Sodium (Na+) = = 706.574 55.571= 651.003
Konversi Satuan
Anion :
Cl- electron valensi = -1
24400 x 1
Konversi mg/L ke me/L = = 687.324
35.5

me/L
SO42- electron valensi = -2
300 x 2
Konversi mg/L ke me/L = = 6.25 me/L
96

CO32- electron valensi = -2


300 x 2
Konversi mg/L ke me/L = = 10 me/L
60

HCO3- electron valensi = -1


0 x1
Konversi mg/L ke me/L = = 0 me/L
61

OH- electron valensi = -1


51 x 1
Konversi mg/L ke me/L = = 3 me/L
17
Kation :
Ca2+ electron valensi = +2
40 x 2
Konversi mg/L ke me/L = = 2 me/L
40

Mg2+ electron valensi = +2


0x2
Konversi mg/L ke me/L = = 0 me/L
24
Fe3+ electron valensi = 3
1000 x 3
Konversi mg/L ke me/L = = 53.571 me/L
56
Diagram Stiff Davis

Anion Kation
_
OH-
Ba2+
HCO32- 0
Fe3+(101)
CO32- 0
Ca2+ (100)
Mg2+
Na+ (102 )

10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Tabel 8.7
Index stabilitas CaCO3
Ion Konsentrasi Faktor koreksi Ion
Strength
SO42- PPM Me/L PPM Me/L Me/L x
koreksi
(102) Cl- Cl- 687.324 2.4 x 10-5 6 x 10-4 0.412
SO4= 6.25 2.1 x 10-5 1 x 10-3 6.25x10-3
CO3= 10 3.3 x 10-5 1.5 x 10-3 0.015
HCO3= 0 0.8 x 10-5 5 x 10-3 0
Ca2++ 2 3 x 10-5 2 x 10-3 4x10-3
Mg2++ 0 8.2 x 10-5 1 x 10-3 0
Fe2++ 53.571 8.1 x 10-5 1.5 x 10-3 0.08
Ba2++ negatif Negative -
Na2++ 651.003 2.2 x 10-5 2 x 10 -4
0.130
Molar Ionic Strength 0.64725

Ion Strength:
Ion strenght = Me/L x Koreksi

Cl- : 687.324 x 6 x 10-4 = 0.412


SO42- : 6.25 x 1 x 10-3 = 6.25 x 10-3
CO32- : 10 x 1.5 x 10-3 = 0.015
HCO3- : 0 x 5 x 10-3 = 0
Ca2+ : 2 x 2 x 10-3 = 4x10-3
Mg2+ : 0 x 1 x 10-3 = 0
Fe3+ : 53.571 x 1.5 x 10-3 = 0.08
Ba2+ : negatif
Na+ : 651.003 x 2 x 10-4 = 0.130

Dari grafk diperoleh Tenaga Ion Keseluruhan (K) pada suhu :


0 0C = 3.64
20 0C = 3.38
40 0C = 2.875
60 0C = 2.38
80 0C = 1.68
100 0C = 0.875
Harga pCa = 3.0 (dari grafik)
pAlkali = 3.2 (dari grafik)

Harga index stabilitas CaCO3 (SI) = pH K pCa pAlk

Tabel 8.8
Harga Indeks Stabilitas

T (0C) pH K p Ca p Alk SI
0 8 3.64 3 3.2 -1.84
20 8 3.38 3 3.2 -1.58
40 8 2.875 3 3.2 -1.075
60 8 2.38 3 3.2 -0.58 Nilai
SI 80 8 1.68 3 3.2 0.12
100 8 0.875 3 3.2 0.925
SI00C = 8 3.64 3.0 3.2 = -1.84
SI200C = 8 3.38 3.0 3.2 = -1.58
SI400C = 8 2.875 3.0 3.2 = -1.075
SI600C = 8 2.38 3.0 3.2 = -0.58
SI800C = 8 1.68 3.0 3.2 = 0.12
SI1000C = 8 0.875 3.0 3.2 = 0.92

Grafik 8.1
Grafik Antara Temperature vs SI

8.6. PEMBAHASAN
Jika perhitungan indeks stabilitas (SI) di atas menghasilkan suatu angka-
angka, maka akan dapat diketahui sifat-sifat dari air formasi yang diteliti dengan
memperhatikan hubungan antara pH air formasi, tenaga ion keseluruhan,
temperatur, serta pCa dan palk, dimana jika SI menunjukkan hasil yang positif,
maka pada temperatur tersebut akan cenderung untuk membentuk scale.
Sebaliknya, jika SI menunjukkan hasil negatif maka pada temperatur tersebut air
formasi akan cenderung untuk membentuk korosi pada alat-alat produksi, akan
tetapi jika SI menunjukkan hasil nol (SI = 0) maka pada temperatur tersebut air
formasi dalam keadaan setimbang dimana tidak terbentuk scale maupun korosi.
Secara garis besar, penelitian air formasi ini akan dapat memberikan
informasi mengenai seberapa banyak kadar unsur dan ion yang terkanndung
dalam air formasi tersebut, sehingga dapat digunakan untuk mengantisipasi
dampak berupa kerusakan terhadap pipa pemboran maupun alat alat produksi
lainnya akibat adanya scale dan korosi.

8.7. KESIMPULAN
1. Untuk mendapatkan kandungan air formasi yang lebih akurat, sample harus
diambil langsung dari separator atau kepala sumur dan kemudian disimpan
pada wadah tertutup yang terbuat dari kaca atau plastik, sehingga kebasahan
sample masih seperti semula
2. Harga SI yang sama dengan nol menunjukkan bahwa tidak ada masalah
pada produksi adalah sifat yang timbul dari air formasi yang bersifat
setimbang, tidak membentuk korosi maupun scale.
3. Harga SI positif mempengaruhi masalah produksi, masalah yang timbul dari
air formasi bersifat korosif. Apabila bernilai negatif, masalah yang timbul
dari air formasi akan bersifat scale.

BAB IX
PEMBAHASAN UMUM

9.1. Penentuan Kandungan Air dengan Dean & Stark Method


Dari grafik diatas dapat kita lihat, jika volume air yang tertampung lebih besar,
maka semakin besar juga % kadar airnya, karena dalam hasil percobaan
dihasilkan air sebanyak 0.729% dalam 48 ml sample minyak. Hal ini
menunjukkan bahwa sample merupakan sample minyak (crude oil) yang kecil,
karena memiliki kandungan air kurang dari 1%, sehingga dapat diproduksi.
Minyak mentah yang kita produksi secara langsung dari dalam perut bumi
pada kenyataannya bukan minyak murni melainkan masih mengandung gas
maupun air, hal ini nantinya akan mempengaruhi perhitungan jumlah minyak
yang akan diproduksi, karena dalam suatu reservoir khususnya minyak, akan
selalu didapatkan kandungan air. Sample minyak yang digunakan dicampur
dengan Solvent berupa kerosin bertujuan untuk mempercepat proses pemisahan
air dari minyak serta proses pemanasannya. Jumlah air yang terdapat dalam Water
Trap merupakan fungsi waktu dari hasil destilasi, karena semakin lama waktu
yang digunakan maka air yang didapat semakin bannyak tergantung atas kondisi
air didalam minyak, karena berhubungan dengan persen kandungan air. Dengan
mengetahui % kandungan air ini nantinya dapat diketahui minyak (crude oil)
yang memiliki kualitas yang baik, yang nantinya dapat diperoleh gambaran
mengenai keadaann minyak mentah dan jumlahnya yang memungkinkan untuk
diproduksikan.
9.2. Penentuan Kandungan Air dan Endapan (BS & W) dengan Centrifuge
Tabung Besar dan Tabung Kecil
Dari hasil perhitungan pada percobaan, dapat diperoleh % kadar air dan
sedimen. Adapun faktor-faktor yang dapat mempengaruhi BS & W, adalah
Penyebaran air yang tidak merata dalam batuan reservoir dan Kondisi dari formasi
(kompak atau tidak kompak)

Campuran yang berada pada suatu tempat (tabung) apabila diputar


dengan kecepatan tertentu, dengan gaya centrifugal dan berat jenis yang berbeda
akan saling pisah dan terlempar menjauhi titik pusat perputarannya. Pada intinya
zat dengan berat jenis yang lebih besar akan berada di bawah dan zat dengan berat
jenis rendah berada di atas.
9.3. Penentuan Specific Gravity
Spesific Grafity(SG) merupakan perbandingan antara massa jenis dengan
massa jenis. Semakin besar dan tinggi SG minyak atau fluida, maka semakin kecil
harga oAPI minyak tersebut. Selain itu juga perubahan tekanan dan temperatur
sangat mempengaruhi besar kecilnya oAPI minyak.
Dimana harga derajat API untuk berat jenis minyak adalah, minyak berat sebesar
10 20 API, minyak sedang 20 -30 API, dan minyak ringan > 30 API.
Perubahan tekanan dan temperatur sangat mempengaruhi besar kecilnya
o
API. Apabila crude oil direservoir, temperatur dan tekanannya berbeda bila crude
oil sampai dipermukaan. Hal ini dikarenakan temperatur dan tekanan
dipermukaan lebih besar daripada temperatur dan tekanan yang ada dibawah.
o
API minyak bumi menunjukkan kualitas minyak. Makin kecil berat
o
jenisnya makin tinggi API-nya, maka minyak tersebut makin berharga karena
lebih banyak mengandung bensin. Sebaliknya, makin rendah rendah oAPI-nya,
semakin besar berat jenisnya, maka mutu atau kualitas minyak bumi tersebut
kurang, karena lebih banyak mengandung residu atau lilin.

9.4. Penentuan Titik Kabut, Titik Tuang dan Titik Beku


Pada perjalanan dari formasi menuju permukaan, minyak bumi mengalami
penurunan temperatur. Apabila hal ini tidak di waspadai, maka akan terjadi
pembekuan minyak di dalam pipa, sehingga tidak bisa lagi mengalir.
Dari percobaan diatas didapatkan data untuk titik kabut, titk beku dan titik
tuang masing-masing sebesar 83.3 oF, 68,7 oF, dan 70.7 oF. Dari titik kabut, titk
tuang, dan titk beku yang diperoleh, kita dapat mengetahui pada temperatur
berapa minyak tersebut masih dapat mengalir, padatanya mengkristal, hingga saat
minyak mulai membeku ( tidak dapat mengalir lagi ). Dari hasil percobaan
diperoleh bahwa minyak berat yang lebih dulu mengalami pembekuan daripada
minyak ringan. Karena pada minyak berat lebih banyak mengandung padatan-
padatan jika dibanding minyak ringan.
Dalam percobaan dan pada grafik, titik kabut, titik tuang dan titik beku, dapat
diperoleh hasil bahwa titik beku lebih berat dari titik kabut dan titik tuang. Hal ini
dikarenakan bahwa minyak berat yang lebih dulu mengalami pembekuan daripada
minyak ringan. Karena pada minyak berat lebih banyak mengandung padatan-
padatan jika dibanding minyak ringan. Titik beku, titik tuang dan titik kabut
dipengaruhi oleh komposisi penyusun minyak tersebut. Jadi, untuk menghindari
pembekuan maka diusahakan agar temperatur minyak yang diproduksi tetap
stabil.

9.5. Penentuan Titik Nyala dan Titik Bakar dengan Tag Closed Tester
Penentuan titik nyala dan titik bakar tergantung dari komposisi minyak yang
bersangkutan. Semakin berat minyak maka titik didihnya semakin tinggi demikian
juga titik nyala dan titik bakar. Hal ini juga dipengaruhi oleh temperatur.
Penentuan titik nyala dan titik bakar dari minyak mentah ini sangat penting
dalam mengatisipasi timbulnya kebakaran pada peralatan produksi, karena
temperatur minyak terlalu tinggi yang biasanya terjadi akibat adanya gesekan
antara minyak dengan flow line, sehingga kita dapat melakukan pencegahan lebih
dini.
9.6. Penentuan Viscositas Kinematik secara Coba Coba (Tentaive Method)
Dalam percobaan sebelumnya (Spesific Gravity), kita menentukan SG suatu
minyak. Spesifik Grafity memiliki hubungan dengan viskositas, dimana minyak
yang memiliki Spesific grafity yang lebih besar, maka memiliki viskositas yang
tinggi pula.
Viscositas merupakan sifat fisik yang akan berpengaruh terhadap fluida
untuk mengalir. Minyak yang lebih kental akan mengalir dengan kecepatan yang
rendah. Dengan demikian viscositas berbanding terbalik dengan kecepatan
alirnya, yang merupakan sifat fisik penting dari fluida untuk menentukan
karakteristik alirannya. Dengan mengetahui harga kinematik dari suatu minyak
maka dapat pula ditentukan besarnya tekanan yang diperlukan untuk mengalirkan
minyak tersebut melalui pipa.
Umumnya pengaruh pemampatan dalam kenaikan viscositas dikalahkan
oleh pengaruh gas yang terlarut sehingga viscositasnya menurun dengan naiknya
tekanan, karena bertambahnya gas yang terlarut. Dari percobaan yang dilakukan,
dapat diketahui bahwa viscositas minyak sangat dipengaruhi oleh komposisi dari
minyak itu sendiri (berpengaruh terhadap flida yang mengalir). Dimana minyak
berat memiliki viscositas yang lebih tinggi daripada minyak ringan, sehingga
dalam viscometer akan memiliki waktu alir yang lebih lama jika dibandingkan
dengan minyak ringan (viscositas berbanding terbalik dengan kecepatan alir /
waktu alir )

9.7. Analisa Kimiawi Air Formasi


Jika perhitungan indeks stabilitas (SI) di atas menghasilkan suatu angka-
angka, maka akan dapat diketahui sifat-sifat dari air formasi yang diteliti dengan
memperhatikan hubungan antara pH air formasi, tenaga ion keseluruhan,
temperatur, serta pCa dan palk, dimana jika SI menunjukkan hasil yang positif,
maka pada temperatur tersebut akan cenderung untuk membentuk scale.
Sebaliknya, jika SI menunjukkan hasil negatif maka pada temperatur tersebut air
formasi akan cenderung untuk membentuk korosi pada alat-alat produksi, akan
tetapi jika SI menunjukkan hasil nol (SI = 0) maka pada temperatur tersebut air
formasi dalam keadaan setimbang dimana tidak terbentuk scale maupun korosi.

Secara garis besar, penelitian air formasi ini akan dapat memberikan
informasi mengenai seberapa banyak kadar unsur dan ion yang terkanndung
dalam air formasi tersebut, sehingga dapat digunakan untuk mengantisipasi
dampak berupa kerusakan terhadap pipa pemboran maupun alat alat produksi
lainnya akibat adanya scale dan korosi.
BAB X
KESIMPULAN UMUM

1. Persentase kadar air didapatkan dari perbandingan antara volume air yang
tertampung terhadap volume sampel (minyak ringan) kemudian dikalikan
100%.
2. Semakin besar persentase kadar air yang didapatkan dari suatu crude oil,
berarti akan semakin sedikit minyak yang kita produksi, dikarenakan air yang
terkandung di dalamnya sangatlah besar.
3. Semakin besar volume air dan volume padatan yang dimiliki oleh suatu
sample, maka akan semakin besar pula % Base Sediment and Water yang
didapatkan. Semakin tinggi % BS & W maka akan semakin rendah kualitas
minyak, dan sebaliknya.
2. Semakin besar SG suatu minyak mentah, maka akan semakin kecil 0API yang
dimiliki oleh minyak tersebut.
3. Jika 0API Gravity crude oil tinggi, maka crude oil tersebut mengandung fraksi
ringan dalam jumlah yang besar.
4. Titik beku sangat diperlukan untuk mengetahui kapan minyak mentah akan
mengalami pembekuan.
5. Pada saat melakukan uji coba di laboratorium, titik kabut terlebih dahulu
ditentukan, kemudian titik beku lalu titik tuang.
6. Semakin tinggi titik nyala pada suatu minyak mentah, maka minyak mentah
tersebut akan semakin susah mengalami pembakaran.
7. Semakin tingginya viskositas, maka kecepatan alirnya semakin lambat dan
waktu alirnya semakin lambat pula.
8. Viskositas kinematik didapatkan dari perbandingan antara viskositas dinamik
9. Stabilitas indeks dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu pH, tenaga ion
keseluruhan (K), konversi ion Ca2+ dan konversi ion HCO3-.
10. Dari data yang diberikan, dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi
temperatur, maka semakin rendah tenaga ion keseluruhan pada suatu larutan.
DAFTAR PUSTAKA

Buku Petunjuk Praktikum Analisa Fluida Reservoir. Program Studi Teknik


Perminyakan. STT MIGAS. Balikpapan. 2008.

Boni petra Pasapan .ST Kimia Fisika Hidrocarbon; Diktat Kuliah Program
Studi Teknik Perminyakan. STT-MIGAS. Balikpapan.2005.

Adit Ardiyanto Laporan Resmi Praktikum Analisa Fluida Reservoir Plug L


Jurusan Teknik Perminyakan UPN Veteran Yogyakarta.2005.