Anda di halaman 1dari 9

2017

CRITICAL BOOK REPORT

BIOTEKNOLOGI

CRITICAL BOOK REPORT


BIOPROCESS / FERMENTATION
TECHNOLOGY

DHEA DENISA SAGLA

4153220005

BIOLOGI NONDIK B 2015

JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
MEDAN
2017
2017
CRITICAL BOOK REPORT

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Bioproses atau teknologi fermentasi merupakan komponen penting dari sebagian besar
proses bioteknologi 'tua' dan 'baru' dan biasanya akan melibatkan sel-sel lengkap hidup (mikroba,
mamalia atau tumbuhan), organel atau enzim sebagai biokatalis, dan akan bertujuan untuk
membawa bahan kimia tertentu dan / atau perubahan fisik bahan biokimia yang berasal dari
media. Agar layak dalam konteks industri tertentu, bioprocessing harus memiliki keunggulan
dibandingkan metode bersaing produksi seperti teknologi kimia. Dalam prakteknya, banyak
teknik Bioprocessing akan digunakan industri karena mereka adalah satu-satunya cara praktis di
mana produk tertentu dapat dibuat (misalnya vaksin, antibiotik). rekayasa biokimia meliputi
desain kapal dan aparat cocok untuk melakukan reaksi biokimia tersebut atau transformasi.
1.2 Ringkasan Masalah
Rekayasa biokimia meliputi desain kapal dan aparat cocok untuk melakukan reaksi
biokimia tersebut atau transformasi. Sangat awal dari teknologi fermentasi, atau seperti yang
sekarang lebih dikenal, teknologi bioproses, berasal sebagian dari penggunaan mikroorganisme
untuk produksi makanan seperti keju, yoghurt, sauerkraut, acar difermentasi dan sosis, saus
kedelai dan lainnya Oriental produk, dan minuman seperti bir dan anggur.
1.3 Pertanyaan Masalah
1.3.1 Apa yang dimaksud dengan bioproses ?
1.3.2 Apa saja bentuk bentuk dari bioproses ?
1.3.3 Bagaimana proses dari bioproses ?

1.4 Isu
1.4.1 Mengetahui apa yang dimaksud dengan bioproses.
1.4.2 Mengetahui apa saja bentuk bentuk dari bioproses.
1.4.3 Mengetahui proses dari bioproses.
2017
CRITICAL BOOK REPORT

BAB II
REVIEW ISI BUKU

2.1 Review
2.1.1 Prinsip Pertumbuhan Organisme
Dalam praktek yang normal organisme jarang akan memiliki kondisi benar-benar ideal
untuk pertumbuhan terbatas; bukan, pertumbuhan akan tergantung pada faktor pembatas,
misalnya, merupakan nutrisi penting. Sebagai konsentrasi faktor ini turun, sehingga juga akan
potensi pertumbuhan penurunan organisme. Dalam proses bioteknologi ada tiga cara utama
tumbuh mikroorganisme dalam bioreaktor: batch, makan-batch atau kontinyu. Dalam bioreaktor
reaksi dapat terjadi dengan budaya statis atau gelisah, dengan adanya atau tidak adanya oksigen,
dan dalam kondisi cair atau rendah kelembaban (misalnya pada substrat padat). Mikroorganisme
bisa bebas atau dapat dilampirkan ke permukaan dengan imobilisasi atau dengan kepatuhan
alami.

Dalam budaya batch mikroorganisme diinokulasi ke dalam volume yang tetap menengah
dan pertumbuhan berlangsung nutrisi yang dikonsumsi dan produk pertumbuhan (biomassa,
metabolit) menumpuk. Berbagai teknik tersedia untuk mengubah, menghapus atau menambah
komplemen genetik dari suatu organisme. kegiatan seleksi dan penyaringan tetap menjadi bagian
utama dari program bioteknologi. Screening adalah penggunaan prosedur untuk memungkinkan
deteksi dan isolasi hanya mereka mikroorganisme atau metabolit minat di antara populasi yang
besar. mikroorganisme produser perlu dipertahankan dengan degenerasi minimal kualitas
genetik, dan biasanya diawetkan pada media agar, oleh metabolisme berkurang, pengeringan,
beku-kering atau suhu ultra-rendah.

Genom dapat dimodifikasi oleh mutagenesis atau dengan berbagai jenis hibridisasi. program
mutasi terutama ditujukan pada peningkatan ketegangan, dan mutagen yang tersedia termasuk
ultraviolet dan radiasi pengion dan berbagai mutagen kimia. Hibridisasi antara mikroorganisme
pada dasarnya adalah sebuah prosedur yang memfasilitasi rekombinasi materi genetik antara
mikroorganisme dan dapat dinyatakan dengan mekanisme seksual dan parasexual. teknik fusi
protoplas telah digunakan dengan banyak sel mikroba serta dengan sel tumbuhan dan hewan.
tingkat fusi dapat sangat meningkat dengan cara fusogen polietilen glikol. teknologi DNA
2017
CRITICAL BOOK REPORT

rekombinan memungkinkan isolasi, pemurnian dan amplifikasi selektif dalam sel inang spesifik
fragmen DNA diskrit atau gen dari hampir semua organisme. Teknologi dasar dijelaskan di
tempat lain. bakteri rekombinan dan jamur yang digunakan secara luas dalam produksi enzim
industri tertentu, sementara jalur sel mamalia semakin digunakan untuk produksi protein
rekombinan. manipulasi gen sekarang banyak digunakan untuk (a) meningkatkan hasil dan
kualitas biomolekul yang ada (misalnya metabolit, protein), (b) meningkatkan karakteristik
produk yang ada dengan rekayasa protein, dan (c) mengubah jalur untuk sintesis dari produk
yang sudah ada.

2.1.2 Bioreaktor

Bioreaktor adalah kendaraan penahanan dari setiap proses produksi berbasis bioteknologi,
baik untuk pembuatan bir, asam organik atau amino, antibiotik, enzim, vaksin atau untuk
bioremediasi. Untuk setiap proses bioteknologi sistem penahanan yang paling cocok harus
dirancang untuk memberikan lingkungan yang benar untuk mengoptimalkan pertumbuhan dan
aktivitas metabolik dari biokatalis tersebut. Bioreaktor berkisar dari yang sederhana diaduk atau
wadah terbuka untuk aseptik terpadu sistem yang kompleks yang melibatkan berbagai tingkat
kontrol komputer canggih (Gambar. 4.4) non-diaduk.

Bioreaktor terjadi dalam dua jenis yang berbeda konsentrasi nutrisi di sekitar organisme
harus diadakan dalam rentang yang pasti karena nilai-nilai yang rendah akan membatasi laju
metabolisme organisme sedangkan konsentrasi yang berlebihan bisa menjadi racun. reaksi
biologis menjalankan sebagian efisien dalam rentang optimum dari parameter lingkungan, dan
dalam proses bioteknologi kondisi ini harus disediakan pada skala mikro sehingga setiap sel
sama-sama disediakan untuk. Ketika skala besar banyak sistem bioreaktor dianggap akan
menyadari betapa sulitnya untuk mencapai kondisi tersebut di seluruh populasi. Hal ini di sini
bahwa keterampilan proses atau insinyur biokimia dan mikrobiologi harus datang bersama-sama.

Reaksi fermentasi adalah multifase, yang melibatkan fasa gas (mengandung N2, O2 dan
CO2), satu atau fase lebih likuid (cairmenengah dan cair substrat) dan mikrofasa padat
(mikroorganisme dan substrat mungkin padat). Semua tahapan harus disimpan dalam kontak
dekat untuk mencapai massa yang cepat dan perpindahan panas. Dalam bioreaktor sempurna
dicampur semua reaktan memasuki sistem harus segera dicampur dan terdistribusi secara merata
2017
CRITICAL BOOK REPORT

untuk menjamin homogenitas dalam reaktor. Untuk mencapai optimalisasi sistem bioreaktor,
pedoman operasi berikut harus ditaati erat dengan: (1) bioreaktor harus dirancang untuk
mengecualikan masuk mencemari organisme serta mengandung organisme yang diinginkan (2)
volume budaya harus tetap konstan, yaitu tidak ada kebocoran atau penguapan (3) tingkat
oksigen terlarut harus dipertahankan di atas tingkat kritis aerasi dan agitasi budaya untuk
organisme aerobik (4) parameter lingkungan seperti suhu, pH, dll, harus dikontrol dan volume
budaya harus dicampur dengan baik.

Standar bahan yang digunakan dalam pembangunan fermentor canggih penting. teknologi
fermentasi berusaha untuk mencapai maksimalisasi potensi budaya oleh kontrol akurat dari
lingkungan bioreaktor. Tapi tetap ada kurangnya besar pemahaman yang benar tentang apa
kondisi lingkungan akan menghasilkan hasil yang optimal dari organisme atau produk.
Organisme dengan ukuran sel besar, seperti sel-sel hewan dibandingkan dengan bakteri,
memiliki permintaan yang kompleks untuk nutrisi dan tingkat pertumbuhan yang lebih rendah.

2.1.3 Desain Media Untuk Proses Fermentasi

Desain media fermentasi proses Air adalah pusat dari semua proses bioteknologi dan dalam
kebanyakan kasus akan menjadi komponen dominan dari media di mana organisme
(mikroorganisme, tumbuhan dan sel hewan) akan tumbuh. Setelah proses fermentasi cair telah
mencapai produksi optimal penghilangan air merupakan faktor utama dalam biaya pemulihan
bioproduk dan pengolahan hilir. Kualitas air sangat relevan karena mempengaruhi pertumbuhan
organisme dan produksi bio tertentu. Di masa lalu, pusat pembuatan bir tradisional didirikan di
daerah di mana sumber-sumber alam menyediakan air berkualitas tinggi tanpa harus resor untuk
pra-perawatan yang luas.

Dalam produksi media biasanya ada kontrol kualitas bahan baku. Hal ini semakin menyadari
bahwa, dalam hal volume, air merupakan salah satu bahan baku yang paling penting dalam
banyak proses bioteknologi dan bahwa pasokan dan penggunaan harus hati-hati dipantau dan
dikendalikan. Kebutuhan nutrisi dasar mikroorganisme adalah energi atau sumber karbon,
sumber nitrogen yang tersedia, unsur-unsur anorganik, dan untuk beberapa jenis sel, faktor
pertumbuhan tertentu. Dalam kebanyakan proses bioteknologi, karbon dan nitrogen sumber yang
lebih sering berasal dari campuran relatif kompleks produk alami yang murah atau oleh-produk.
2017
CRITICAL BOOK REPORT

Ketersediaan dan jenis nutrisi dapat melakukan kontrol fisiologis yang kuat atas reaksi
fermentasi dan pembentukan produk. sumber yang tersedia nitrogen, unsur-unsur anorganik, dan
untuk beberapa jenis sel, faktor pertumbuhan tertentu. Dalam kebanyakan proses bioteknologi,
karbon dan nitrogen sumber yang lebih sering berasal dari campuran relatif kompleks produk
alami yang murah atau oleh-produk.

Ketersediaan dan jenis nutrisi dapat melakukan kontrol fisiologis yang kuat atas reaksi
fermentasi dan pembentukan produk. sumber yang tersedia nitrogen, unsur-unsur anorganik, dan
untuk beberapa jenis sel, faktor pertumbuhan tertentu. Dalam kebanyakan proses bioteknologi,
karbon dan nitrogen sumber yang lebih sering berasal dari campuran relatif kompleks produk
alami yang murah atau oleh-produk. Ketersediaan dan jenis nutrisi dapat melakukan kontrol
fisiologis yang kuat atas reaksi fermentasi dan pembentukan produk.

2.1.4 Teknologi kultur sel mamalia dan tumbuhan

Kultur sel mamalia Dorongan utama untuk mencapai massa dalam budidaya in vitro tanggal
sel mamalia dari awal 1950-an dengan kebutuhan untuk menghasilkan jumlah besar vaksin polio.
virus polio dihasilkan dari sel kultur yang berasal dari saraf primata dan jaringan ginjal, dan
vaksin virus polio dari sel-sel ginjal monyet. Tak lama setelah itu lain vaksin virus, gondok,
campak dan adenovirus, diproduksi dari berbagai sel-sel hewan berbudaya. Selama paruh kedua
abad kedua puluh ada drive utama untuk mengembangkan media dan praktek budidaya untuk
menghasilkan kultur sel yang layak dan secara aktif berkembang biak dari berbagai organisme
yang berbeda termasuk mamalia seperti manusia, tikus, tikus, hamster, monyet, sapi, domba,
kuda, dan yang terbaru, dari ikan dan serangga.

Rekayasa metabolik metabolisme rekayasa (sistem biologi) adalah pendekatan sistem


berorientasi pada analisis dan sintesis dari seluruh sistem biologis dengan tujuan mengendalikan
sifat selular. contoh yang luar biasa adalah penelitian eksperimental dengan mikroba, tanaman
dan sel mamalia dalam kondisi yang terkendali dan direproduksi di bioreaktor disertai dengan
spektrum yang luas dari bioanalysis modern.
2017
CRITICAL BOOK REPORT

BAB III
IMPLIKASI

3.1 Teori/Konsep
Implikasi terhadap teori teori dan konsep konsep yang telah dan pernah ada
dikemukakan oleh para peneliti telah sesuai dengan isi buku inti dan buku pendukung.
Bahwasannya sebuah Bioproses atau teknologi fermentasi merupakan komponen penting dari
sebagian besar proses bioteknologi 'tua' dan 'baru' dan biasanya akan melibatkan sel-sel lengkap
hidup (mikroba, mamalia atau tumbuhan), organel atau enzim sebagai biokatalis, dan akan
bertujuan untuk membawa bahan kimia tertentu dan / atau perubahan fisik bahan biokimia yang
berasal dari media.

3.2 Analisis
Analisis yang dapat saya temuakan berhubungan dengan program pembangunan di
Indonesia yang berkenaan dengan Bioproses. Dengan aplikasi-aplikasi yang sudah membantu
kehidupan manusia dan memberikan manfaat yang cukup banyak. Dengan menampilkan produk-
produk fermentasi ,ada yang merugikan dan ada yang menguntungkan bagi kehidupan. Jika kita
dapat mengembang luaskan hal tersebut maka dampak yang terasakan sangatlah besar dalam
program pembangunan di Indonesia.
2017
CRITICAL BOOK REPORT

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan
Bioprocessing akan digunakan industri karena mereka adalah satu-satunya cara praktis di
mana produk tertentu dapat dibuat (misalnya vaksin, antibiotik). rekayasa biokimia meliputi
desain kapal dan aparat cocok untuk melakukan reaksi biokimia tersebut atau transformasi.
Sangat awal dari teknologi fermentasi, atau seperti yang sekarang lebih dikenal, teknologi
bioproses, berasal sebagian dari penggunaan mikroorganisme untuk produksi makanan seperti
keju, yoghurt, sauerkraut, acar difermentasi dan sosis, saus kedelai dan lainnya Oriental produk,
dan minuman seperti bir dan anggur. Baru-baru ini, teknologi bioproses semakin menggunakan
sel yang berasal dari tumbuhan dan hewan yang lebih tinggi untuk menghasilkan banyak produk
penting. kultur sel sebagian besar ditujukan untuk formasi produk sekunder seperti rasa, parfum
dan obat-obatan, sementara kultur sel mamalia telah peduli dengan vaksin dan pembentukan
antibodi dan produksi rekombinan molekul protein seperti interferon, interleukin dan
erythropoietins. Pertumbuhan pasar masa depan bio ini sebagian besar terjamin karena, dengan
pengecualian terbatas, paling tidak dapat diproduksi secara ekonomis oleh proses kimia lainnya.

4.2 Saran
Saran yang dapat saya berikan kita harus lebih banyak mencari referensi untuk
mendapatkan ilmu yang lebih baik dan lebih banya. Sehingga kita dapat membandingkan atau
mendapatkan penambahan ilmu dari buku buku yang berbeda.
2017
CRITICAL BOOK REPORT

DAFTAR PUSTAKA

Smith,E,J.2009. Biotechnology.Fifth Edition.New York: CAMBRIDGE UNIVERSITY


PRESS.