Anda di halaman 1dari 8

8.

6 KONDENSOR UNTUK EVAPORATOR


8.6A Pengenalan

Uap yang dikeluarkan dari evaporator harus diembunkan dan dikeluarkan sebagai air.
Hal ini terjadi bila operasi berlangsung pada tekanan dibawah atmosfir (vakum).
Pengembunan dapat dilakukan dalam kondensor kontak dimana uap bertemu langsung
dengan air pendingin atau kondensor permukaan dimana uap dan air pendingin dipisahkan
oleh dinding logam.
Kondensor adalah alat penukar kalor yang bekerja dengan proses isobar artinya pada
tekanan konstan. Cara kerja kondensor sama dengan evaporator, namun pada kondensor kalor
dari bahan pendingin dibuang sehingga merubah fase bahan pendingin dari bentuk gas
menjadi cair. Kondensor harus dapat membuang kalor dari evaporator dan kompresor
sehingga untuk meningkatkan pertukaran kalor. Kondensor adalah salah satu jenis mesin
penukar kalor (heat exchanger) yang berfungsi untuk mengkondensasikan fluida kerja.
Secara umum, terdapat 2 jenis kondensor yaitu :

8.6B Surface Condenser


Prinsip kerja surface condenser adalah steam masuk ke dalam shell kondensor melalui
steam inlet connection pada bagian atas kondensor. Steam kemudian bersinggungan dengan
tube kondensor yang bertemperatur rendah sehingga temperatur steam turun dan
terkondensasi, menghasilkan kondensat yang terkumpul pada hotwell.
Temperatur rendah pada tube dijaga dengan cara mensirkulasikan air yang menyerap
kalor dari steam pada proses kondensasi. Kalor yang dimaksud disini disebut kalor laten
penguapan dan terkadang disebut juga kalor kondensasi (heat of condensation) dalam lingkup
bahasan kondensor. Kondensat yang terkumpul di hotwell kemudian dipindahkan dari
kondensor dengan menggunakan pompa kondensat ke exhaust kondensat.
Ketika meninggalkan kondensor, hampir keseluruhan steam telah terkondensasi kecuali
bagian yang jenuh dari udara yang ada di dalam sistem. Udara yang ada di dalam sistem
secara umum timbul akibat adanya kebocoran pada perpipaan, shaft seal, katup-katup, dan
sebagainya.
Udara ini masuk ke dalam kondensor bersama dengan steam. Udara dijenuhkan oleh
uap air, kemudian melewati air cooling section dimana campuran antara uap dan udara
didinginkan untuk selanjutnya dibuang dari kondensor dengan menggunakan air ejektor yang
berfungsi untuk mempertahankan vacuum di kondensor. Untuk menghilangkan udara yang
terlarut dalm kondensat akibat adanya udara di kondensor, dilakukan de-aeration.
De-aeration dilakukan di kondensor dengan memanaskan kondensat dengan steam agar udara
yang terlalut pada kondensat akan menguap. Udara kemudian ditarik ke air cooling section
dengan memanfaatkan tekanan rendah yang terjadi pada air cooling section. Air ejector
kemudian akan memindahkan udara dari sistem.
Surface Condenser dibedakan menjadi dua jenis lagi, yaitu :
a) Horizontal Condenser
Air pendingin masuk kondensor melalui bagian bawah, kemudian masuk ke dalam pipa-
pipa pendingin dan keluar pada bagian atas sedangkan arus panas masuk lewat bagian
tengah kondensor dan keluar sebagai kondensat pada bagian bawah kondensor.

Gambar 8.1. Horizontal Condenser


Kelebihan kondensor horizontal adalah :
1. Dapat dibuat dengan pipa pendingin bersirip sehingga relatif berukuran kecil dan
ringan
2. Pipa pendingin dapat dibuat dengan mudah
3. Bentuk sederhana dan mudah pemasangannya
4. Pipa pendingin mudah dibersihkan
b) Vertical Condenser
Air pendingin masuk kondensor melalui bagian bawah, kemudian masuk ke dalam pipa-
pipa pendingin dan keluar pada bagian atas sedangkan arus panas masuk le wat
bagian atas kondensor dan keluar sebagai kondensat pada bagian bawah
kondensor.
Gambar 8.2. Vertical Condenser
Keterangan :
1. Esterification reactor
2. Vertical frational column
3. Vertical Condenser
4. Horizontal Condenser
5. Storage device

Kelebihan kondenser vertikal adalah :


1. Harganya murah karena mudah pembuatannya
2. Kompak karena posisinya yang vertikal dan mudah pemasangan
3. Bisa dikatakan tidak mungkin mengganti pipa pendingin, pembersihan harus
dilakukan dengan menggunakan deterjen

8.6C Direct-contact Condenser


Direct-contact condenser mengkondensasikan steam dengan mencampurnya langsung
dengan air pendingin. Direct-contact atau open condenser digunakan pada beberapa kasus
khusus, seperti :
a. Geothermal powerplant.
b. Powerplant yang menggunakan perbedaan temperatur di air laut (OTEC).
Direct-contact Condenser dibagi menjadi dua jenis, yaitu :
1) Spray Condenser
Pada Spray Condenser, pencampuran steam dengan air pendingin dilakukan
dengan jalan menyemprotkan air ke steam. Sehingga steam yang keluar dari exhaust
turbin pada bagian bawah bercampur dengan air pendingin pada bagian tengah
menghasilkan kondensat yang mendekati fase saturated.
Kemudian dipompakan kembali ke cooling water. Sebagian dari kondensat
dikembalikan ke boiler sebagai feedwater. Sisanya didinginkan, biasanya di dalam
dry- (closed) cooling water. Air yang didinginkan pada cooling water disemprotkan
ke exhaust turbin dan proses berulang.
2) Baromatric dan Jet Condenser
Ini merupakan jenis awal dari kondensor. Jenis ini beropersi dengan prinsip
yang sama dengan spray condenser kecuali tidak dibutuhkannya pompa pada jenis ini.
Vacuum dalam kondensor diperoleh dengan menggunakan prinsip head statis pada
barometric condenser, atau menggunakan diffuser seperti pada jet condenser.

Gambar 8.3. Skematik Kondensor Barometrik


Kondensor barometrik murah dan ekonomis dalam penggunaan air. Hal ini
dapat mempertahankan vakum sesuai dengan suhu uap jenuh sekitar 28 K (5 0F) dari
suhu air yang meninggalkan kondensor. Misalnya, jika debit air pada 316,5 K (110 0F),
tekanan sesuai dengan 316,5 + 2,8 atau 319,3 K adalah 10,1 kPa (1,47 psia).
Jika uap mengalir ke kondensor V kg/h pada suhu Ts dan aliran air W kg/h
pada suhu masuknya T1 dan suhu meninggalkan T2, derivasi nya adalah sebagai
berikut:
V H S +W c p ( T 1−273,2 )=( V +W ) c p (T 2−273,2) (8.6-1)
Dimana HS adalah entalpi dari steam tables uap pada TS K dan tekanan dalam aliran
uap.
W kg water H S −c p (T 2−273,2)
= = (8.6-2)
V kg uap c p (T 2−T 1 )
Kondensor kontak langsung telah lama digunakan pada berbagai aplikasi di antaranya
pada pemanasan air, proses penyulingan minyak, pembangkit listrik tenaga panas bumi,
desalinasi air, dan pemanfaatan energi matahari. Kondensor kontak langsung memiliki
beberapa keunggulan dibandingkan dengan kondensor permukaan yaitu:
1. Tidak ada korosi atau fouling
2. Tidak ada tahanan termal pada dinding
3. Konstruksi yang sederhana
4. Laju perpindahan panas yang tinggi
5. Pressure drop uap yang rendah
6. Memungkinkan beroperasi dengan perbedaan temperatur yang rendah
7. Biaya yang rendah
8. Efisien dalam mengekstraksi ncg
9. Ukuran lebih kecil
10. Membutuhkan lebih sedikit air pendingin hingga 60% dibandingkan surface
condenser sehingga kondensor kontak langsung menjadi pilihan yang lebih baik pada
PLTP [5,6,7].

8.7 PENGUAPAN BAHAN BIOLOGIS


8.7A Pengenalan dan Sifat Bahan Biologis
Penguapan jenis material biologis berbeda dengan evaporator material anorganik
seperti NaCl dan NaOH dan material organik seperti etanol dan asam asetat. Material biologis
dapat berupa obat-obatan, susu, jus jeruk, dan ekstrak sayuran yang biasanya mengandung
partikel halus dan pertumbuhan bakteri. Material biologi memiliki titik didih yang kecil
sehingga meningkatkan konsentrasi. Hal ini disebabkan karena adanya reaksi padatan yang
tersuspensi dalam bentuk besar dan terlarut dengan berat molekul mengalami sedikit
kenaikan. Jumlah degradasi material biologis adalah suhu dan waktu yang dibutuhkan.
Untuk menjaga suhu rendah, penguapan harus dilakukan dibawah vakum yang akan
mengurangi titik didihnya. Peralatan harus menyediakan waktu kontak dari bahan yang akan
menguap. Beberapa alat evaporator berdasarkan material yang digunakan adalah
1. Long-tube vertical evaporator (susu kental)
Untuk memperbesar kecepatan sirkulasi cairan dengan harapan koefisien
perpindahan panas semakin tinggi, pipa-pipa transfer panas dibuat lebih panjang.
Aliran cairan, setelah masuk ruang uap untuk dipisahkan dengan uap yang terbentuk,
kembali kebawah melalui pipa diluar evaporator.
2. Falling-film evaporator (jus buah)
Dalam falling film evaporator, cairan mengalir kebawah membentuk film
disekeliling dinding dalam pipa. Aliran disebabkan oleh gaya berat dan gesekan uap.
Uap yang terbentuk bergerak kebawah. Luas permukaan pemanasan jauh Iebih besar
dibandingkan dengan volume cairan dalam evaporator. Hal ini memungkinkan
transfer panas yang cukup dan perusakan bahan belum banyak terjadi karena waktu
tinggal yang kecil (volume cairan dalam evaporator kecil). Kapasitas alat ini tidak
bisa divariasi terlalu besar. Pembahasan lebih detil tentang alat ini ada pada sub-bab
berikutnya.
3. Agitated-film (wiped-film) evaporator (lateks karet, gelatin, antibiotik, jus buah)
Agitated film evaporator dirancang untuk larutan yang sangat kental
(viskositas tinggi) atau untuk memproduksi padatan. Meskipun demikian, alat ini
mahal, konstruksinya sulit dan biaya operasinya tinggi (karena perlu tenaga
pengadukan).
4. Heat-pump cycle evaporator (jus buah, susu, farmasi)

8.7B Fruit Juices


Fruit juice merupakan larutan yang sensitive terhadap panas. Viskositasnya meningkat
sebanding dengan konsentrasi. Suspensi material pada fruit juices menyebabakan adanya
penyumbatan saat terjadi overheating.
Oleh karena itu material ini bersifat sensitif terhadap panas, sehingga dibutuhkan
operating temperatur yang rendah. Sejauh ini, konsentrasi fruit juices plant menggunakan
single evaporation dan bukan multiple evaporation. Akan tetapi untuk mencegah
overheating, maka digunakan vacuum operating pressure.

8.7C Sugar Solutions


Sugar (sucrose) banyak diproduksi dari sugar cane dan sugar beet. Pada proses
pembuatan gula, digunakan suhu tinggi pada periode yang relatif lama sebagai proses
karamelisasinya. Umumnya digunakan short-tube evaporators dengan tipe natural
circulation.
Feed lebih dulu dipanaskan menggunakan exhaust steam dan kemudian memasuki
six-effect-forward-feed evaporator system. Efek pertama beroperasi pada tekanan sekitar 207
kPa (30 psia) pada 121.1 0C sedangkan efek terakhir di bawah vakum antara 24 kPa (63.9 0C
saturation).
8.7D Paper-Pulp Waste Liquors
Pada pembuatan paper pulp pada sulfate process, wood chip diproses dan menghasilkan
hasil samping black liquor setelah proses pencucian. Larutan ini mengandung sodium
carbonate dan organic sulfide compounds. Larutan ini dipekatkan menggunakan evaporation
six-effect system.

8.8 PENGUAPAN MENGGUNAKAN REKOMPRESI UAP


8.8A Pengenalan
Pada prinsipnya, uap hash dan evaporator dinaikkan tekannya dengan cara kompresi,
sehingga suhunya akan naik dan bisa digunakan sebagai pemanas evaporator tersebut. Ada
dua cara rekompresi uap, yaitu:

8.8B Mechanical Vapor Recompression Evaporator


Feed dingin mengalami pemanasan awal dengan dilakukan pertukaran panas antara hot
outlet liquid product dan kemudian mengalir pada unit. Vapor keluaran evaporator tidak
langsung dialirkan menuju kondenser tetapi dialirkan menuju kompresor. Dari keluaran
kompresor, vapor diumpankan menuju heat exchanger atau steam chest. Compressed vapor
terkondensasi pada temperature yang lebih tinggi daripada boiling point dari hot liquid di
dalam efek. Sehingga vapor digenerasikan lagi dan menyerupai siklus.
Kadangkala perlu untuk menambahkan sedikit make up steam pada vapor line sebelum
kompresor. Vapor recompression units umumnya dioperasikan pada perbedaan temperature
yang rendah antara 5-10 C. Sejauh ini, heat transfer area yang luas dibutuhkan. Unit seperti
ini biasanya membutuhkan capital cost lebih tinggi daripada multiple-effect karena besarnya
area dan biaya kompresor relatif mahal.
Prinsip kerja mechanical vapor recompression dapat dilihat pada gambar dibawah. Uap
yang dihasilkan dan evaporator dikompresi dengan kompresor (positive displacement
compressor atau centrifugal compressor, tergantung tekanan yang diinginkan), sehingga suhu
uap akan naik melebihi suhu didih larutan dalam evaporator. Uap kemudian digunakan bagi
pemanas dalam evaporator.
Gambar 8.4. Proses Aliran Sederhana untuk Mechanical Vapor Recompression Evaporator

8.8C Thermal Vapor Recompression Evaporator


Steam jet ejector digunakan untuk memberi tekanan pada uap. Salah satu
kelemahannya adalah steam jet ejector yang efisiensinya rendah. Steam jet ejector lebih
murah dan lebih awet dibandingkan mechanical compressor dan bisa lebih cocok dipakai
untuk vapor yang banyak.
Rekompresi uap dilakukan dengan menggunakan sistim jet, menggunakan steam
tekanan tinggi yang dialirkan dalam sebuah jet ejektor. Karena adanya tambahan steam dan
luar, biasanya akan menghasilkan uap dalam jumlah yang berlebihan sehingga sebagian uap
harus dibuang atau diembunkan kembali.
Keuntungan:
- Jumlah uap (tekanan rendah) yang dapat dihandle Iebih banyak.
- Alat Iebih murah dan mudah perawatannya.
Kerugian:
- Efisiensi mekanis dan jet rendah
- Tidak fleksibel terhadap perubahan kondisi operasi.