Anda di halaman 1dari 8

TUGAS INDIVIDU MATA KULIAH

SISTEMATIKA MIKROBA

Classis Plasmodiophoromycetes

Nama : Murni
Nim : 1603122762
Kelas : Biologi-A
Classis Plasmodiophoromycetes

1. Klasifikasi

Domain : Eukarya
Divisi : Cercozoa
Kelas : Plasmodiophoromycetes
Nama lain untuk Plasmodiophorida / plasmodiophorids (tergantung pada peringkat
taksonomi) adalah: Plasmodiophoromycetes, Plasmodiophorea, Plasmodiophorales,
Plasmodiophoracea, Plasmodiophoridae.

Taksonomi tradisional menempatkan plasmodiophorid sebagai 'jamur rendah' tetapi sekarang


jelas bahwa mereka tidak terkait dengan jamur sejati atau Oomycetes (misalnya Phytophthora ).
Klasifikasi ke dalam genera sebagian besar masih didasarkan pada karakteristik mikroskopis,
terutama pengaturan spora istirahat dan morfologi zoosporangia. Baru-baru ini telah didukung oleh
studi ultrastruktural dari zoospora dan kompleks synaptonemal, dan untuk beberapa spesies data
urutan DNA ribosom.

Kelas Myxomycota mengandung jamur yang mewajibkan parasit dalam sel tanaman lain, di
mana mereka sering menginduksi hipertrofi. Ini berisi sekitar 35 spesies di sekitar 10 genus. Dua
parasit tanaman tanaman yang serius adalah Plasmodiophora brassicae, yang menyebabkan
clubroot di brassica, dan Spongospora subterranea, yang menyebabkan keropeng bubuk atau kudis
di kentang. Jamur ini sering diklasifikasikan sebagai pesanan (Plasmodiophorales) dari
Myxomycetes, atau kadang-kadang diklasifikasikan dengan Mastigomycotina. Mikroorganisme
ini menyerupai Myxomycetes, namun plasmodium multinukleatnya berkembang di dalam jaringan
tumbuhan inang. Plasmodium menghasilkan zoosporangium yang menghasilkan spora.

2. Karakteristik

The Plasmodiophorida , atau plasmodiophorids adalah sekelompok organisme mikroskopis


yang hidup sebagai parasit dalam sel-sel tumbuhan tinggi, alga atau oomycetes. Mereka sulit untuk
belajar dan mungkin diabaikan tetapi anggota yang paling banyak dipelajari menginfeksi akar
tanaman tanaman di mana mereka dapat menyebabkan kelainan pertumbuhan yang merusak
(seperti akar pangkuan kubis) atau menularkan virus berbahaya (terutama pada bit gula dan sereal
biji-bijian kecil seperti gandum dan barley). Ada struktur yang menarik dan unik yang digunakan
untuk menembus sel inang mereka dan penampilan 'cruciform' yang khas ke inti pembagi.

The plasmodiophorids memiliki sejumlah fitur struktural yang khas dalam siklus hidup
mereka. Mereka memiliki spora istirahat yang dapat bertahan selama bertahun-tahun di berbagai
lingkungan dan ini berkecambah untuk menghasilkan zoospora (spora berenang) yang didorong
oleh dua flagella dengan panjang yang tidak sama. Ini menempel di luar tuan rumah dan menembus
dinding sel dengan alat penetrasi khusus yang menyuntikkan sitoplasma ke dalam host. Nukleus
parasit dibagi oleh jenis divisi nuklir yang tidak biasa dan karakteristik 'cruciform' untuk
menghasilkan protoplas multinukleat atau plasmodium (dari mana kelompok tersebut diberi
nama).

3. Diskusi Hubungan Filogenetik

Jelas bahwa plasmodiophorids termasuk dalam Cercozoa dan tampaknya paling erat terkait
dengan Phagomyxida ( Phagomyxa spp.) Dan Maullinia , parasit diatom dan alga filamen. Filogeni
dalam kelompok tidak mapan dan didasarkan pada sejumlah kecil karakteristik dari anggota yang
lebih dikenal. Pohon disajikan berdasarkan sekuens 18S ribosom untuk Plasmodiophora ,
Spongospora , Sorosphaera dan Polymyxa dengan beberapa dukungan tambahan dari analisis dari
wilayah ITS. Tidak ada data molekuler untuk genera lain dan beberapa karakteristik morfologi
yang membedakan.
4. Lingkaran kehidupan

Diagram Siklus Hidup dari plasmodiophorid yang khas. © 2010 Michael Adams

Ia dikenal sebagai Plasmodium. Tumbuh di dalam sel inang dan bersifat holocarpic. Dua jenis
plasmodia yaitu plasmodia primer atau gametangial dan sekunder atau cystogenous Plasmodia
terjadi dalam siklus hidup. Yang pertama adalah haploid dan diploid yang terakhir.

Bahkan untuk anggota yang lebih terkenal, beberapa detail tidak pasti. Meskipun apa yang
tampak sebagai pembelahan meiosis (pengurangan) terjadi selama perkembangan spora istirahat,
fusi nuklir tidak pernah terbukti secara meyakinkan. Juga tidak jelas apa yang memicu perubahan
dari sporangial (kebun binatang) ke tahap sporogenik (istirahat spora) dari siklus hidup dan apakah
zoospora primer dapat langsung memulai tahap sporogenik.
Nama ilmiah Polymyxa graminis
Kondisi Spesimen Spesimen hidup
Tahapan Siklus Hidup beristirahat spora cluster
Melihat di akar jelai yang tidak kotor
Penggunaan Gambar
File media ini dilisensikan di bawah
Lisensi Creative Commons Attribution-NonCommercial - Versi 3.0 .
hak cipta © Michael Adams
Nama ilmiah Polymyxa graminis
Tahapan Siklus Hidup Beristirahat spora
Melihat Cluster seperti yang terlihat pada pemindaian mikroskop elektron
Penggunaan Gambar
File media ini dilisensikan di bawah
Lisensi Creative Commons Attribution-NonCommercial - Versi 3.0 . .
hak cipta © Michael Adams

Nama ilmiah Polymyxa graminis


Tahapan Siklus Hidup Zoosporangial plasmodium
Melihat Mikrograf ringan dari akar barley yang terinfeksi
Penggunaan Gambar
File media ini dilisensikan di bawah
Lisensi Creative Commons Attribution-NonCommercial - Versi 3.0 .
hak cipta © Michael Adams

Spora istirahat tidak terlalu khas tetapi cara pengaturannya sangat berguna dalam klasifikasi.
Jadi, misalnya, pada Plasmodiophora , spora istirahat adalah tunggal (tidak terikat) meskipun
diproduksi dalam jumlah besar di galls akar yang terinfeksi. Dalam genera lainnya, spora
bergabung menjadi kelompok-kelompok kecil ( Tetramyxa , Octomyxa ), lapisan ( Sorodiscus ,
Membranosorus ), gugus tidak teratur ( Polymyxa , Ligniera, Woronina ), bola berongga
( Sorosphaera ) atau massa spons ( Spongospora ).

Zoospora diproduksi ketika spora istirahat berkecambah (zoospora utama) bersifat heterokont
(memiliki flagella dengan dua panjang yang tidak sama) dan merupakan tipe 'whiplash' halus.
Dalam genera yang telah dipelajari, sel tuan rumah ditembus oleh struktur khusus bernama 'Rohr
dan Stachel'. Stachel dipecat melalui dinding sel dan isi zoospora mengikuti dengan cepat. Di
dalam tuan rumah, divisi nuklir mitosis adalah jenis 'cruciform' yang tidak biasa di mana nukleus
memanjang tegak lurus dengan bidang kromatin metafase. Kromosom yang berbeda tidak dapat
dilihat atau diselesaikan dengan mikroskopi. Pembelahan ini menghasilkan plasmodium
multinukleat, yang kemudian menjadi sporangium karena membelah ke dalam zoospora sekunder
(yang secara morfologis identik dengan yang primer). Morfologi sporangium dan fitur
ultrastruktural dari zoospore (terutama kinetosome di dasar flagella) berbeda antara genus.

Infeksi terjadi saat zoospora menembus akar tanaman inang dan tumbuh menjadi
myxoamoeba (spora berbentuk seperti kecambah yang menghasilkan bentuk serupa amoeba) yang
kemudian tumbuh menjadi plasmodium. Ketika ukuran plasmodium bertambah, mengakibatkan
akar-akar tanaman inang membengkak sehingga menyebabkan penyakit yang disebut bengkak
akar. Pada tahap ini spora terbentuk dan tetap tinggal di dalam sel-sel tanaman inang, sampai sel–
sel tersebut mati dan menjadi busuk. Spora Plasmodiophoromycetes tidak dihasilkan di dalam
tubuh buah tidak seperti jamur lendir yang lain.

Apabila tanaman inang mati dan membusuk, spora-spora Plasmodiophoromycetes dibebaskan


dan siap untuk menginfeksi bibit-bibit tanaman yang baru. Tanaman yang sering digunakan
sebagai inang adalah tanaman kentang dan kubis, yang menyebabkan tanaman menjadi kerdil dan
diakhiri dengan kematian sebelum waktunya.

5. Peranannya

Banyak anggota menyebabkan galls atau distorsi pertumbuhan lainnya pada akar tanaman
yang mereka infeksi. Plasmodiophora brassicae menyebabkan clubroot, penyakit akar yang
merusak dan melemahkan kubis dan brassica lainnya. Penyakit ini terjadi di seluruh dunia dan
dapat membuat tanah tidak cocok untuk produksi brassica karena spora istirahat bertahan di dalam
tanah. Ada pilihan terbatas untuk kontrol kimia tetapi pemuliaan tanaman telah digunakan untuk
menghasilkan varietas yang lebih tahan terhadap penyakit.

Spesies polymyxa tidak terkait dengan kelainan pertumbuhan tetapi penting sebagai vektor
virus yang menyebabkan penyakit serius di seluruh dunia. Virus yang ditularkan oleh Polymyxa
graminis termasuk virus mosaik ringan Barley, virus mosaik kuning Barley, virus mosaik Oat,
virus rumpun Kacang Tanah, virus nekrosis Strip Padi, virus mosaik gandum yang ditanami tanah ,
virus mosaik sereal yang ditularkan oleh virus , virus mosaik beruntun giling gandum dan Gandum
virus mosaik kuning. P. betae mentransmisikan bit virus nekrotik kuning (BNYVV) yang
menyebabkan rhizomania, penyakit gula bit yang sangat merusak, di banyak bagian dunia.

Spesies spongospora menginfeksi kentang dan selada air, menyebabkan distorsi pertumbuhan
yang mengurangi hasil laku. Spongospora juga mentransmisikan virus-virus pelik Potato dan
merupakan vektor yang diusulkan untuk virus bintik kuning Watercress . Telah dilaporkan bahwa
Sorosphaera dapat menyebabkan galls pada akar grapevine.
6. Contohnya

Kelompok Plasmodiophoromycetes yang lain merupakan parasit pada ganggang air tawar.
Contoh anggota dari Plasmodiophoromycetes yaitu Plasmodiophora brassicae yang menyebabkan
bengkak akar pada tanaman kubis, Spongospora subterranean yang merupakan parasit pada
tanaman kentang, serta Sorodiscus, Tetramyxa, Octomyxa, dan Polymyxa.

Perwakilan dari kelas ini adalah endoparasit wajib dari tanaman benih (Kubis, Nasturtium),
pakis (Azolla), alga (Vaucheria) dan Jamur (Achlya, Saprolegnia). Fase somatik adalah massa
protoplasma bergerak, telanjang, multinukleat yang makan dengan cara amoeboid.
Referensi

Braselton, JP (1988). Karyologi dan sistematika Plasmodiophoromycetes. Di Virus dengan vektor


jamur. (Cooper, H. & Asher, M., eds.), Hlm 139-152. Asosiasi Ahli Biologi Terapan.

Braselton, JP (1995). Status saat ini dari plasmodiophorids. Ulasan Saat Ini di Mikrobiologi 21,
263-275.

Kanyuka, K., Ward, E. & Adams, MJ (2003). Polymyxa graminis dan virus sereal yang
ditularkannya: tantangan penelitian. Patologi Tanaman Molekuler 4, 393-406.

Karling, JS (1968). The Plasmodiophorales, Hafner Publishing Company, New York.

Ward, E. & Adams, MJ (1998). Analisis urutan DNA ribosom spesies Polymyxa dan jamur terkait
dan pengembangan primer PCR spesifik genus dan spesies. Penelitian Mikologi 102, 965-
974.

Ward, E., Motteram, J., Kanyuka, K. & Adams, MJ (2005). Penggunaan metode PCR untuk
Polymyxa graminis untuk mempelajari variasi intraspesifik, tingkat filogeni dan inokulum.
Dalam Prosiding Simposium Keenam Kelompok Kerja Internasional tentang Virus Tanaman
dengan Vektor Jamur (Rush, CM, ed.), Hal. 100-103. American Society of Sugar Beet
Technologists, Denver, AS.

Informasi di Internet

Halaman Depan Plasmodiophorid . Informasi lengkap tentang sifat dan klasifikasi


Plasmodiophorida dari Jim Braselton.

Studi Molekuler dari Plasmodiophorids . Prosedur dan informasi berbasis DNA.

Kelompok Kerja Internasional tentang Virus Tanaman dengan Vektor-Vektor Jamur . Detail
kontak untuk para peneliti yang tertarik pada vektor plasmodiophorid dan virus yang mereka
transmisikan.