Anda di halaman 1dari 23

PROPOSAL LOMBA KARYA TULIS ILMIAH

JUDUL

MENGETAHUI PROEKSIS (PROSES EKSISTENSI) LGBT DALAM


MASYARAKAT HETEROGEN

BIDANG KEGIATAN:
LKTI

Diusulkan Oleh:
Anita Br. Saragih 08011281621085 2016
Indah Meiliana Sari 08011181621073 2016

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2018

i
PENGESAHAN LOMBA KARYA TULIS ILMIAH

1. Judul Kegiatan :Mengenal Proeksis (Proses Eksistensi)


LGBT Dalam Masyarakat Heterogen
2. Bidang Kegiatan : LKTI
3. Ketua Pelaksana Kegiatan
a. Nama Lengkap : Anita Br. Saragih
b. NIM : 08011281621085
c. Jurusan : Matematika
d. Universitas : FMIPA Universitas Sriwijaya
e. Alamat Rumah dan No. HP : Gg. Lampung 02, Indralaya
4. Email : anitasaragih@student.unsri.ac.id
5. Anggota Pelaksana Kegiatan : 1 Orang
6. Dosen Pendamping
a. Nama Lengkap dan Gelar : Anita Desiani, S.Si., M.Kom.
b. NIDN : 197712112003122002
7. Alamat Rumah dan No. Telp. : 081273250573

Inderalaya, 26 Oktober 2018


Menyetujui,
Dosen Pendamping Ketua Pelaksana

(Anita Desiani,S.Si,M.Kom) (Anita Br. Saragih)


NIDN.197712112003122002 NIM. 08011281621085

ii
DAFTAR ISI

Halaman
Halaman Sampul ................................................................................................... i
Halaman Pengesahan ............................................................................................ ii
Daftar Isi................................................................................................................ iii
Bagian Inti
1. Pendahuluan
1.1 Latar Belakang ....................................................................................... 1
1.2 Tujuan .................................................................................................... 3
1.3 Manfaat .................................................................................................. 3
1.4 Luaran .................................................................................................... 3
2. Pembahasan
2.1 Pengertian LGBT ................................................................................... 4
2.2 Respon Islam Terkait LGBT ................................................................. 5
2.3 Eksistensi LGBT .................................................................................... 8
2.4 Strategi Pro LGBT ................................................................................. 9
3. Kesimpulan ................................................................................................... 10
Daftar Pustaka ....................................................................................................... 10
Lampiran 1 ............................................................................................................ 12
Lampiran 2 ............................................................................................................ 18
Surat Pernyataan Ketua Pelaksana

iii
iv
1

1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Blow up yang cukup viral LGBT di media baik cetak maupun elektronik
menemukan momentumnya setelah sekian lama berusaha eksis dan mendapatkan
legitimasi. Suatu fakta perkembangan yang asalnya bergerak senyap karena

tingginya resistensi masyarakat mulai memasuki babak baru. Setidaknya pada


zaman media sosial yang dapat digunakan menyebarkan infomrasi tanpa sensor
yang berarti. Dengan menyebar dan meratanya informasi tersebut maka tak pelak
lagi terjadi perang argumen dan interpretasi terhadap dalil-dalil yang dipakai
dalam Al-Quran terkait LGBT begitu jelas terjadi, dalil naqli sebagai otoritas
tertinggi terutama kisah Nabi Luth As dianggap salah tafsir dan out of date oleh
pro-LGBT, mereka memakai argumen rasio, diksi dan hasil riset terkini meski
terkesan mentah dan dipaksakan untuk meruntuhkan basis filosofis yang ada
dalam Al-Qur`an. Kemapanan tafsir yang selama ini dijadikan rujukan
dipertanyakan dengan alasan tidak sesuai dengan zaman.
LGBT yang mulai berani terang-terangan menunjukkan eksistensinya
mengindikasikan bahwa mereka telah terdukung oleh makro sistem yang
memuluskan jalannya. Maraknya isu ini menjadi menarik dikaji karena banyak
bersinggungan dengan isu HAM yang notabene-nya adalah fitrah manusia.
Tulisan ini membahas tentang pengertian, kontroversi mulai dari perang wacana
media, pemikiran serta respon NU dan Muhammadiyah terhadap LGBT sebagai
organisasi dengan basis massa terbesar di Indonesia.
Terdapat perbedaan mencolok antara HAM versi barat dengan HAM versi
Islam, HAM merupakan hak yang dimiliki oleh semua manusia dan semua umat
manusia memiliki hak ini(Alston,1990).
Selain itu pula penafsiran HAM juga bervariasi antar Negara, jadi melanggar
HAM di Amerika, tidak berarti melanggarnya di Indonesia karena penafsiran
HAM tergantung pada situasi sosial, hokum dan budaya masyarakatnya, hal ini
sesuai dengan pendapat Satjipto Rahardjo yang mengatakan bahwa apabila
seseorang telah melanggar HAM di suatu Negara maka belum tentu dia
melanggarnya pada Negara lain pada kasus yang sama(Rahardjo,2002).
2

Diantara perbedaan antara HAM barat dengan HAM Islam yang terpenting
adalah konsep hifdhun al-nuzl, konsep ini seringkali diingkari oleh penggiat HAM
barat yang pro terhadap LGBT sehingga tampak jelas pada perang pola pikir yang
terjadi, hak asasi setiap manusia adalah menjaga kelangsungan hidup
keturunannya atau calon keturunan namun hak ini akan sirna manakala dukungan
terhadap LGBT terus dilakukan. LGBT bertentangan dengan fitrah manusia
sebagai makhluk sosial yang berkembang dan berperadaban, dan juga
bertentangan dengan hak asasi manusia itu sendiri.
LGBT didanai oleh UNDP, dimulai pada bulan Desember 2014 hingga
September 2017 yang bertujuan memajukan kesejahteraan lesbian, gay, biseksual
dan intersek (LGBTI), kucuran dana sebesar USD 8 juta atau sekitar 107,8 Milyar
itu untuk mendukung komunitas LGBTI di Indonesia. UNDP menerangkan
bahwa inisiatif ini merupakan kolaborasi dengan masyarakat sipil, lembaga
nasional dan regional untuk memajukan hukum dan kebijakan
protektif(Muhaimin,2016).
Indonesia merupakan tempat yang memungkinkan tumbuh suburnya LGBT,
banyak para akademisi yang mendukung isu LGBT dan memperbolehkan
perkawinan sesama jenis, diantaranya adalah Musdah Mulia, yang oleh Adian
Husaini dianggap cara berpikirnya sudah kacau sejak awal, begitu pula Nurofiah
dia menyebutnya telah “keblinger” dalam cara pikir, sedangkan kaum pro LGBT
menganggap bahwasanya golongan yang tidak mendukung sebagai golongan
yang “ketinggalan zaman”dan tidak up to date,yang dimaksud dengan golongan
ini termasuk diantaranya MUI (Majlis Ulama Indonesia), NU, Muhammadiyah,
HTI, FPI dan sebagainya dianggap memakai hukum yang sudah usang dan tidak
up to date dengan hasil riset terbaru(Husaini,2008).
Perang pemikiran (ghazwul fikr) mempunyai dampak yang lebih besar
terutama bagi generasi muda karena yang diserang adalah logika pikir dimana
paradigma yang menentukan motif, langkah dan gerakan diotak-atik dengan
argumen rasional atau di blow-up agar tampak rasional. Dalam perang pemikiran
ini, otoritas teks Al-Qur`an dan al-sunnah dijadikan perdebatan oleh kalangan pro
dan kontra tentang LGBT, ada sebagian yang mengendus ayat-ayat tentang
LGBT, tetapi ada pula pihak yang menyatakan bahwa dalam Al-Qur`an tidak ada
3

yang konkret tentang LGBT, hanya intepretasi dari para Mufassir saja katakanlah
disitu ada duo-jalal (jalalain), Ibnu Katsir dan lainnya.
Afirmasi hukum LGBT melalui pendidikan digugat dan juga dimasuki untuk
dicari kelemahannya, ada juga pihak yang berusaha melucuti basis represifitas
dalam Islam yang hampir selalu LGBT dikaitkan dengan kisah kaum Nabi Luth,
AS. Para penggiat pro-LGBT berargumen dengan penelitian Murray (1977) yang
menyebut bahwa pada umat Luth As, praktek lesbianisme sudah menjamur 40
tahun sebelum diambil alih oleh laki-laki, dan juga pendapat Boswell (1980) yang
menyatakan bahwa pada batas tertentu masyarakat muslim bisa mentolelir
kehidupan lesbian.
Riset Samar Habib (2007) yang menemukan bahwa homeseksualitas
perempuan di dunia Arab bukanlah sesuatu yang dianggap tabu hingga abad 13.
Kalangan pro LGBT menganggap bahwa cara memberangus hegemoni LGBT
dalam Islam melalui pengetahun (pendidikan) dimana “LGBT” dikuasa
wacanakan sebagai pendosa dan melawan kehendak alam. Mereka juga
menganggap orang yang “kontra” telah merebut tafsir teks suci tersebut dan
dioperasionalisasikan melalui institusi keagamaan dan pendidikan seperti
pesantren dan sekolah, begitu juga kaum gay dan transgender.
1.2 Tujuan
1. Mampu membuka pola pikir Masyarakat mengenai LGBT.
2. Mampu membuka pola pikir Masyarakat mengenai LGBT dalam Al-
Qur’an.
1.3 Manfaat
1. Diharapkan mampu mengenali gejala penyebaran LGBT.
2. Diharapkan mampu mengantisipasi berkembangnya sifat LGBT pada diri
sendiri dan lingkungan.
1.4 Luaran
Dengan adanya tulisan ini, diharapkan mampu membuka pola pikir
masyarakat luas, khususnya Mahasiswa Universitas Sriwijaya mengenai LGBT
dan proses penyebarannya. Sehingga masyarakat mampu mengantisipasi
perluasan LGBT terutama dalam hal legalisasi.
4

2. PEMBAHASAN

2.1 Pengertian LGBT


Pengertian LGBT akan diuraikan terlebih dahulu untuk menyamakan
persepsi tentang LGBT. Banyak sekali istilah-istilah yang dipakai berkaitan
dengan isu gender ini, oleh karena itu agar terdapat kesamaan persepsi, dalam bab
ini diuraikan pengertian masing-masing. Istilah yang berkaitan dengan LGBT
adalah homoseksual, yaitu seseorang yang cenderung mengutamakan orang yang
berjenis kelamin sama sebagai mitra seksual disebut homoseksual(Haryanta dan
Sujatmiko, 2012).
Senada dengan arti tersebut Oetomo mendefinisikan sebagai orientasi atau
pilihan seks yang diarahkan pada seseorang atau orang-orang dari jenis kelamin
yang sama atau ketertarikan seseorang secara emosional dan seksual kepada
seseorang atau orang-orang dari jenis kelamin yang sama(Oetomo, 2001).
Dari kedua pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa homoseksual
merupakan orientasi atai pilihan dari seseorang yang ditujukan pada individu atau
beberapa individu dengan jenis kelamin yang sama. Homoseksual laki-laki
disebut dengan “gay” sedangkan homoseksual perempuan disebut “lesbian”.
Lesbian, adalah istilah bagi perempuan yang mengarahkan orientasi
seksualnya kepada sesama perempuan, selain itu juga diartikan wanita yang
mencintai atau merasakan rangsangan seksual sesama jenisnya, wanita homoseks.
Istilah ini juga merujuk kepada perempuan yang mencintai perempuan baik secara
fisik, seksual, emosional, atau secara spiritual.
Gay merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan seorang pria
yang secara seksual tertarik kepada sesama pria dan menunjukkan pada
komunitas yang berkembang diantara orang-orang yang mempunyai orientasi
seksual yang sama. Istilah gay biasanya dikontraskan dengan straight. Biseksual
adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan orang-orang yang tertarik
kepada dua jenis kelamin sekaligus, jadi tipe ini tertarik pada laki-laki juga
tertarik pada perempuan.
Transgender merupakan istilah untuk orang yang cara berperilaku atau
penampilannya tidak sesuai dengan jenis kelaminnya, misalnya cowok tetapi
5

tingkahlaku dan sikapnya seperti cewek, bahkan berpakaiannya pun seperti cewek
atau sebaliknya. Sedangkan transeksual berbeda dan transgender, transeksual
adalah orang yang merasa identitas gendernya berbeda dengan orientasi
seksualnya, orang ini merasa bahwa dirinya terjebak pada tubuh yang salah.
LGBT dilihat dalam perspektif psikoanalitik dan budaya termasuk kategori BPD
(Borderline Personality Disorder) yang menunjukkan bahwa masalah identitas
gender dan budaya pada masyarakat transisi, hal ini diungkap oleh C. Silverstein,
dan memang benar pada saat ini memang sedang menjadi isu besar kalangan pro
LGBT yang mengarahkan isu sentral menjadi hak asasi dan berusaha
mendapatkan posisi(Silverstein, 1998).
2.2 Respon Islam Terkait LGBT
Dua ormas (organisasi kemasyarakatan) terbesar di Indonesia ini sama-sama
menolak LGBT, Menurut NU LGBT merupakan bentuk penyimpangan dari fitrah
kemanusiaan. Dalam pernyataan sikap resminya, NU yang diwakili oleh Kyai
Miftah PBNU menolak tegas paham atau kelompok yang membolehkan atau
mendukungnya termasuk aliran dana dan yang mengakui eksistensi LGBT, NU
menyerukan agar masyarakat bekerjasama menyediakan layanan rehabilitasi bagi
kalangan LGBT, begitu juga badan otonomi NU, seperti IPNU Jombang, IPNU
Cirebon, Ansor/Banser, Muslimat Brebes.
Senada dengan itu, Muhammadiyah menganggap LGBT merupakan
pelanggaran terhadap HAM. Prinsip hak asasi manusia menurut kedua organisasi
masyarakat terbesar di Indonesia ini adalah “menjaga keturunan” (hifd an-nasl)
dengan begitu LGBT sangat bertentangan dengan prinsip tersebut sehingga harus
ditolak.
Respon organisasi kemasyarakatan di Indonesia seperti NU dan
Muhamadiyah menolak dengan tegas LGBT dan semua hal yang mendukungnya,
begitu pula para tokoh pendidi kan di Indonesia, menganggap LGBT sebagai
bentuk penyimpangan, oleh karena itu pemerintah harus tegas dalam mengatur
eksistensi LGBT di Indonesia, para pelakunya perlu direhabilitasi agar kembali ke
fitrahnya sebagai manusia yang heteroseksual, LGBT itu melanggar Hak Asasi
Manusia (HAM) karena bertentangan dengan hak dasar manusia.
6

Steven D. Johnson, mendukung kedua ormas Islam ini dan menyarankan


bahwa para praktisi sosial yang berkaitan dengan rehabilitasi LGBT agar
mempunyai kemampuan terapi afirmasi (affirmative theraphy) sebagai
kompetensi kulturalnya(Johnson, 2012).
Kemampuan ini sangat penting untuk menyadarkan kaum LGBT dan
mengembalikannya ke manusia yang heteroseksual. Dalam ilmu psikologi,
homoseksual dibagi menjadi dua macam, yaitu tipe sistonik dan ego distonik. Tipe
sistonik merupakan homoseksual yang sudah dari bawaan, sedangkan tipe ego
distonik merupakan pengarung lingkungan, teman, dan variabel lain yang
mendukung terbentuknya identitas.
Ada dua macam LGBT, alami dan jadi-jadian. LGBT yang alami jumlahnya
tidak banyak, inilah yang dulu ada pada zaman Rosulullah SAW, namun yang
banyak muncul saat ini adalah LGBT jadi-jadian, pria tetapi berlagak wanita, dan
wanita berlagak pria, Biseksual dan Transgender. Alasan ekonomi dan
kecenderungan adalah lebih banyak tetapi dibingkai dalam retorika kata seperti
jiwa wanita yang terjebak dalam tubuh laki-laki begitu pula sebaliknya. LGBT
bertentangan dengan HAM yang ingin hidup damai dan normal seperti fitrahnya.
Adu paradigma dan argumen mengenai nash Al-Quran tentang aktifitas
LGBT banyak digugat menggunakan interpretasi yang tidak rasional dan jauh dari
makna sesungguhnya serta jauh dari kearifan lokal sebagai bangsa Indoensia.
Penggiat LGBT dengan sedikit malu-malu dan canggung menggugat mulai dari
histori (asbab al-nuzul dan asbab al-wurud) dengan pemakaian diksi dan
paradigma pemikiran kekinian meskipun argumentasinya masih mentah
dandipaksakan untuk melawan kemapaman Al-Qur`an.
Individu merupakan pusat dari identitas seseorang, apakah dia lesbian, gay,
biseksual, atau transgender, penelitian Dean menunjukkan bahwa orientasi seksual
dan idetintitas gender merupakan pusat definisi diri, sedangkan level afiliasinya
dengan anggota LGBT lain apakah menolak atau menerima sangat bervariasi
antar individu(Dean, 2000).
Jadi berpusat pada individu, yang berarti bahwa ucapan dan tindakan
seseorang baik yang pro maupun kontra terhadap LGBT merupakan indikator
terhadap apa yang terjadi dalam dirinya. Penelitian Delaet menunjukkan bahwa
7

pernikahan gay merupakan “hak religius” seseorang yang perlu dilindungi di


Amerika, karena mempunyai equal rights dengan pernikahan lainnya. Hal ini jelas
bertentangan dengan syariat Islam yang menjaga garis keturunan (hidzun
nasl)(DeLaet, 2008).
Kalangan pro LGBT memberikan contoh di awal kehidupan di Madinah pada
era Nabi Muhammad SAW telah terdapat waria (mukhannatun) yang paling
terkenal namanya adalah Hit, dan mereka hidup membaur dengan masyarakat
secara normal. Bahkan Sayyidatina A`isyah R.A pernah meminta bantuan untuk

menjadi comblang perjodohan kakaknya. Cerita mengenai hit ini dipergunakan


oleh pro LGBT sebagai dasar padahal mereka adalah khunsa asli yang tidak bisa
disejajarkan dengan hukum waria buatan yang saat ini menggurita. Jadi jelas tidak
tepat jika digunakan sebagai alasan bahwa sejak zaman Nabi Muhammad, SAW
sudah ada khunsa dan mereka diperlakukan dengan baik.
Tulisan pro LGBT diatas hanyalah memberikan gambaran bahwa sudah
terdapat banci di zaman Nabi Muhammad SAW, tetapi hanya memberitakan
sebagian kecil saja. Pada zaman Nabi memang telah ada waria, ada tiga yaitu
Mati`, Hidm dan Hit. Nama pertama (Mati`) merupakan budak dari bibi Nabi
yang bernama Fakhitah binti Amr yang seringkali datang kepada Nabi dan para
istri beliau, namun pada akhirnya dilarang.
Pelarangan ini yang tidak ditampilkan oleh para penggiat LGBT mereka
hanya mengatakan bahwa dizaman Nabi telah ada waria bahkan sering datang ke
para istri Nabi Muhammad, SAW, ini jelas pemutarbalikan fakta karena Nabi
sendiri melarang para waria datang ke rumah beliau dan rumah kaum muslimin .
Memang benar bahwa eksistensi waria bahkan dari zaman sebelum Nabi
Muhammad SAW memang telah ada, tetapi selalu bertentangan dengan fitrah dan
agama-agama samawi.
Pada perkembangan selanjutnya di masa Khalifah Sulaiman ibn Abdul al-
Malik (Dinasti Umayyah 715-716) marah dan memberikan perintah agar para
waria yang menjadi penyanyi dikebiri. Perintah ini selain representasi dari
penolakan terhadap waria juga lebih menegaskan sikap penentangan terhadap
LGBT(Anshori,2015).
8

Dalam Islam orang yang tidak jelas jenis kelaminnya disebut “khunsa”,
jumhur ulama menjelaskan khunsa adalah orang yang tidak jelas kelaminnya laki-
laki atau perempuan, dan orang yang tidak punya alat kelamin sama sekali.
Khunsa perlu diselidiki terlebih dahulu apakah asli atau jadi-jadian, yang saat ini
banyak dipermasalahkan adalah para khunsa jadi-jadian, golongan inilah yang
paling banyak menjadi masalah karena memakai nama gender yang sebenarnya
untuk khunsa asli tetapi digunakan untuk menuntut hak dan persamaan.
2.3 Eksistensi LGBT
Eliason dan Roberson melalui penelitiannya menemukan bahwa angka
diskriminasi terhadap kaum LGBT cenderung menurun, ini berarti lama kelamaan
eksistensi LGBT bisa diterima oleh masyarakat. Penelitian ini memang
mendeskripsikansebuah trend bahwa pada masa yang akan datang keberadaan
LGBT makin bisa diterima oleh masyarakat di Amerika(Eliason, 2011). Studi
yang dilakukan J. Gedro juga menunjukkan celah atau posisi yang dilakukan oleh
organisasi yang mempunyai pekerja LGBT, dia mengatakan bahwa berdasarkan
hasil penelitiannya para praktisi HRD (Human resources development) dapat
menunjukkan identitas organisasi terkait dengan kaum heteroseksual dan
pengembangan karirnya(Gedro, 2009).
Begitu pula studi yang dilakukan oleh S. Campbel menunjukkan bahwa
menunjukkan bahwa kaum LGBT secara individu mempunyai kerentanan khusus
terhadap penyakit seksual menular seperti HIV-AIDS, diskriminasi dan
pemahaman yang buruk terhadap kesehatan seksual mereka dan hal ini
menimbulkan keprihatinan kesehatan masyarakat bagi komunitas LGBT pada
populasi yang lebih luas(Campbell, 2013).
Studi yang mendukung diterimanya eksistensi LGBT atau salah satu dari
mereka dengan menghalalkan nikah sejenis seperti di Swedia dan salah satu
Negara bagian di Amerika Serikat.
Pada tahun 2008, Michael King dan J. Semylen menggunakan meta-researh
terhadap database journal internasional menunjukkan bahwa LGBT beresiko
tertinggi terhadap mental disorder. Selain masalah kesehatan mental, penelitian E.
Robert menunjukkan bahwa pelaku LGBT juga beresiko tertular HIV(Roberts,
2001).
9

Kalangan pro LGBT juga telah menggunakan ilmu-limu komunikasi sosial


dan memahami cara setting agenda untuk memasukkan isu-isunya. Tulisan ini
mencoba membedah alur komunikasi publik yang dilakukan oleh kelompok pro
LGBT di Indonesia yang juga telah mencoba menginterpretasikan teks suci
berbasis kekinian secara argumentatif. Kemapanan gender dan seksualitas
berbasis agama dan fitrah telah berulangkali digugat dalam kredo dialektika
argumentatif.

a. Strategi Pro LGBT


Adapun strategi yang digunakan oleh para pro LGBT untuk terus
mempengaruhi masyarakat untuk dapat menerima keberadaan LGBT adalah:
1. menggunakan tafsir sendiri atas ayat. Cara kedua ini banyak dilakukan pro
LGBT yang punya pengetahuan tentang agama namun mempunyai orientasi yang
berbeda dengan fitrak manusia sehingga terjadilah tafsir yang banyak
berseberangan dengan epistemologi ilmu tafsir itu sendiri. Sebagai contoh,
Khairul Anwar memberikan argumen bahwa semua dalil yang menolak LGBT
bersumber dari QS. Al-A`raf ayat 80-81 tentang cerita Nabi Luth AS, dia juga
mengatakan bahwa LGBT dalam Qur`an justru mendapatkan tempatnya jika
disadari bahwa itu adalah bawaan (QS. Al-Isra` 84).
Janji Al-Qur`an kepada masyarakat Arab masa Nabi Muhammad SAW tidak
hanya bidadari atau hunian tetapi juga anak-anak muda berwajah tampan karena
ketika Qur`an diturunkan banyak lelaki yang mempunyai hasrat seksual terhadap
pemuda tampan. Kata Luth disebutkan sebanyak 27 kali yang kesemuanya
muncul dalam narasi kisah perjuangan rasul yang ditolak umatnya (QS. Hud 70,
77, 81, 89, QS. Al-Hijr; 59, 61, QS. Al-Hajj; 43, QS. Asy-Syura; 160, 161, 167,
QS Al-Naml; 56, QS. Al-`Ankabut; 26, QS, Shad; 13, QS. Qaf 13, QS. Al-Qomar
33, 34, QS. At-Tahrim: 10, QS. Al-An`am; 86, QS. Al-A`raf; 80, QS. Al-Anbiya:
71, 74, QS. An-Naml: 54. QS. Al-`Ankabut: 28, 32, 33 dan QS. Ash-Shaffat;
133). Hal ini menunjukkan bahwa kisah Nabi Luth AS, merupakan fenomena
yang perlu mendapat perhatian khusus.
2. menggunakan isu HAM dan kemanusiaan, ini adalah salah satu strategi
yang digunakan untuk mendapatkan legalitas hukum dan perlindungan karena
10

bisa terkoneksi langsung dengan dunia internasional, hal yang sama juga terjadi di
Amerika ketika mereka menyuarakan persamaan hak untuk kaum LGBT sehingga
akhirnya perkawinan sesama jenis diperbolehkan di Amerika.
3. media cetak merupakan alat penyampai opini yang bagus karena dapat
dibaca oleh samua lapisan masyarakat dan menyentuh semua kalangan sehingga
efektif digunakan sebagai alat membentuk opini. Media cetak banyak yang

mempromosikan atau minimal memberitakan kasus-kasus LGBT. Media


elektronik, termasuk di dalamnya adalah televisi dan radio dimana media ini
cukup efektif mempengaruhi opini publik. Media sosial seperti facebook,
whatsapp, website, blog serta media sosial lainnyasebagai alat promosi ampuh
yang digunakan pro LGBT untuk mempromosikan, menyiarkan dan
memproklamirkan diri mereka.

3. KESIMPULAN

Berdasarkan analisis pada fenomena dan fakta yang muncul dapat


disimpulkan bahwa upaya positioning LGBT di Indonesia, terdapat beberapa cara
yang ditempuh melalui menafsir ulang dalil-dalil tentang LGBT dengan membuat
tafsir tandingan atau membawanya pada konteks kekinian, mendasarkan pada riset
para peneliti dan menggunakannya sebagai alasan untuk legalisasi, menggunakan
isu HAM, menggunakan isu gender sebagai langkah awal penggiringan opini
publik, menggunakan media cetak, media elekronik dan media sosial.

DAFTAR PUSTAKA

Alston, Philip. 1990. The United Nations and Human Rights: An Appraisal. New
York : Oxford University Press,.

Anshori, Aan. “Membenci Banci”. (https://www.kompasiana.com/aananshori/


55858ce72e9773bb088b4567/membenci-banci?page=all-diakses-2Oktober
2018).

Campbell, S. 2013. Sexual health needs and the LGBT community. Nursing
Standard (Royal College of Nursing (Great Britain) : 1987), 27, 35–8.
http://doi.org/10.7748/ns2013. 04.27.32.35.e7250.
11

Dean, L., Meyer, I. H., Robinson, K., Sell, R. L., Sember, R., Silenzio, V. M. B.,
… White, J. 2000. Lesbian, gay, bisexual, and transgender health:
Findings and concerns. Journal of the Gay and Lesbian Medical
Association (Vol. 4). http://doi.org/10.1023/A:1009573800168

DeLaet, D. L., & Caufield, R. P. 2008. Gay Marriage as a Religious Right:


Reframing the Legal Debate over Gay Marriage in the United States*.
Polity, 40(3), 297–320. http://doi.org/10.1057/palgrave.polity.2300103

Eliason, M. J., Dibble, S. L., & Robertson, P. A. 2011. Lesbian, Gay, Bisexual,
and Transgender (LGBT) Physicians’ Experiences in the Workplace.
Journal of Homosexuality, 58(10), 1355–1371.
http://doi.org/10.1080/00918369.2011. 614902

Gedro, J. 2009. LGBT career development. Advances in Developing Human


Resources, 11(1), 54–66. http://doi.org/10.1177/1523422308328396

Johnson, S. D. 2012. Gay Affirmative Psychotherapy With Lesbian, Gay, and


Bisexual Individuals: Implications for Contemporary Psychotherapy
Research. American Journal of Orthopsychiatry, 82(4), 516–522.
http://doi.org/ 10.1111/j.1939-0025.2012.01180.x

Muhaimin. “Dana Melimpah Rp107,8 Miliar untuk LGBT Indonesia & 3 Negara
Asia”.(http://international.sindonews.com/read/1084674/40/danamelimpah
-rp107-8-miliar-untuk-lgbt-indonesia-3-negara-asia-1455237677 diakses
25 Oktober 2018).

Fathoni. “Resmi, PBNU Sikapi Perilaku Seksual Menyimpang LGBT”.


(http://www.nu.or.id/post/read/66045/resmi-pbnu-sikapi-perilaku-seksual-
menyimpang-lgbt. Diakses pada 25 Oktober 2018).

Rahardjo, Satjipto. 2002. Sosiologi Hukum. Yogyakarta: Genta Publishing.

Roberts, E. 2001. Lesbian , gay , bisexual , and transgendered youth issues.


SIECUS Report, 29(April/May), 37–42.

Silverstein, C. 1988. The Borderline Personality Disorder and Gay People.


Journal of Homosexuality, 15(1–2), 185–212.
http://doi.org/10.1300/J082v15n01Tsalasa. “TV Tapir-Liberal? Jadi
Corong Pro LGBT, Begini Cara Kompas-TV Menggiring Opini Publik”.
12

Lampiran 1. Biodata Ketua


A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap (dengan gelar) Anita Br. Saragih
2 Jenis Kelamin P
3 Program Studi Matematika
4 NIM/NIDN 08011281621085
5 Tempat dan Tanggal Lahir Sei Berong, 05 Agustus 1998
6 Email Anitasaragih@student.unsri.ac.id
7 No. Telp. / HP 082294602425

B. Riwayat Pendidikan
SD SMP SMA
Nama Institusi SDN SMPN 2 SMA S Unggulan
106232 CT Foundation
Jurusan - - IPA
Tahun Masuk-Lulus 2004-2010 2010-2013 2013-2016

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (oral presentation)


Nama Pertemuan Ilmiah / Waktu dan
No Judul Artikel Ilmiah Tempat
Seminar

D. Penghargaan dalam 10 tahun terakhir


No Jenis Penghargaan Institusi Pemberi Penghargaan Tahun
1. Juara 2 ON MIPA Universitas Sriwijaya 2018
bidang Matematika
2. Finalis Padjajaran Universitas Padjajaran 2016
Statistical Olimpyad

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat di pertanggungjawabkan secara hukum. Apabila dikemudian hari ternyata
dijumpai ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.

Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam Lomba Karya Tulis Ilmiah.

Inderalaya , 26 Oktober 2018

(Anita Br. Saragih)


13

Lampiran 1. Biodata Anggota


E. Identitas Diri
1 Nama Lengkap (dengan gelar) Indah Meiliana Sari
2 Jenis Kelamin P
3 Program Studi Matematika
4 NIM/NIDN 08011181621073
5 Tempat dan Tanggal Lahir Palembang, 4 Mei 1999
6 Email Indahmeilianax.7@gmail.com
7 No. Telp. / HP 085838361900

F. Riwayat Pendidikan
SD SMP SMA
Nama Institusi SDN 50 SMPN 29 SMAN 7
Palembang Palembang Palembang
Jurusan - - IPA
Tahun Masuk-Lulus 2004-2010 2010-2013 2013-2016

G. Pemakalah Seminar Ilmiah (oral presentation)


Nama Pertemuan Ilmiah / Waktu dan
No Judul Artikel Ilmiah Tempat
Seminar

H. Penghargaan dalam 10 tahun terakhir


No Jenis Penghargaan Institusi Pemberi Penghargaan Tahun
1.
2.

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat di pertanggungjawabkan secara hukum. Apabila dikemudian hari ternyata
dijumpai ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.

Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam Lomba Karya Tulis Ilmiah.

Inderalaya , 26 Oktober 2018

(Indah Meiliana Sari)


14

Lampiran 1. Dosen Pembimbing


A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap (dengan gelar) Anita Desiani, S.Si., M.Kom.
2 Jenis Kelamin Perempuan
3 Program Studi Matematika
4 NIM/NIDN 197712112003122002
5 Tempat dan Tanggal Lahir Palembang 11 Desember 1977
6 Email anita.arhami@gmail.com
7 No. Telp. / HP 081273250573

B. Pemakalah Seminar Ilmiah (oral presentation)


No Judul Artikel Ilmiah Waktu dan Tempat
1. Optimisasi Travelling 2007
Salesman Problem dengan
Aplikasi Jaringan Syaraf Tiruan
Backpropagation 2007
2. Implementasi Ecoinformatics 2016
dalam Sistem Manajemen Data
Ekolog
3. Reduksi Dimensi Pada Sinyal 2017
ECG Menggunakan Metode
Compressive

C. Riwayat Pendidikan

Program S1 S2
Nama PT Universitas Sriwijaya Universitas Gadjah Mada
Jogja
Bidang Ilmu Matematika MIPA Ilmu Komputer
Tahun Masuk 1996 2000
Tahun Lulus 2000 2003
Judul Interpretasi data Sistem pendukung
Skripsi/Tesis/Desertasi peubah ganda dengan keputusan untuk kenaikan
menggunakan biplot pangkat dna jabatan dosen,
studi kasus UGM.
Nama Robinson Sitepu, M.Si Prof. Sri Hartati, P.Hd
Pembimbing/Promotor
15

D. Riwayat Penelitian

Tahun Judul Penelitian Pendanaan


Sumber Jumlah
(jutaRp)
2007 Optimisasi Travelling Salesman Dosen Muda 10
Problem dengan Aplikasi Jaringan Dikti
Syaraf Tiruan Backpropagation
2007
2008 Prototipe M-education untuk Dosen Muda 10
pendaftaran matakuliah berbasis Dikti
WAP 2008
2008 Penggunaan AHP untuk mengetahui Hibah PHK A2 30
faktor-faktor pendukung pemilihan
mata kuliah pilihan di jurusan
matematika FMIPA Unsri 2008
2009 Pengembangan M-education sistem Hibah 30
akademik universitas Sriwijaya Bersaing Dikti
berbasis WAP 2009
2010 Pengembangan M-education sistem Hibah 30
akaddemik universitas Sriwijaya Bersaing Dikti
berbasis WAP 2009
2016 Implementasi Ecoinformatics dalam Hibah 60
Sistem Manajemen Data Ekolog Kompetitif
2017 Reduksi Dimensi Pada Sinyal ECG Sateks 21
Menggunakan Metode Compressive

E. Riwayat Pengabdian

Tahun Judul Pengabdian Pendanaan


Sumber Jumlah
(jutaRp)
2010 Peningkatan Keterampilan Dipa 2,5
Ber-Matematika dengan
Bantuan Software Minitab
bagi guru SMA di Kab Ogan
Ilir
2009 Penyuluhan Teknik DIPA Unsri 3
Menghitung Metode Sepuluh
Jari dan Metode Tractenberg
kepada Guru-Guru Sekolah
Dasar di Kecamatan
16

Penyandingan OI
2006 Peningkatan Penggunaan Penerapan 5
Teknologi Informasi berbasis Ipteks Dikti
web
2016 Pemanfaatan Website dan Dipa Unsri 6
Teknologi Sistem Informasi
sebagai Upaya Peningkatan
Manajemen dan Media
Promosi Potensi Pengrajin
Songket (Anita Desiani)
2017 Pendampingan Pemanfaatan Dipa Unsri 11
Teknologi Informasi Sebagai
Upaya Peningkatan
Perekonomian Bagi Ukm
Desa Limbang Jaya
Kecamatan Tanjung Baru,
Ogan Ilir.

F. Riwayat Artikel Ilmiah

Tahun Judul Artikel Ilmiah Volume/No Nama Jurnal


2009 Penerapan Analisis Faktor dalam Vol 12 Jurnal
Membentuk Faktor Laten yang No. 3 (A) Penelitian Sains
mempengaruhui Prestasi (JPS)
Mahasiswa di Jurusan
Matematika FMIPA Universitas
Sriwijaya
2006 Metode Chiper dengan Vol 8 No.3 Jurnal Matrik
menggunakan Transformasi dan
Modular Aritmatik untuk
Kriptografi
2006 Perangkat lunak kamus bahasa Vol 8 No.1 Jurnal Matrik
Aceh-Indonesia
2007 Kajian Pengenalan Wajah Vol 5 No. 2 Media
Menggunakan Metode face-Arg Informatika
dan Jaringan syaraf tiruan
Backpropagation
2009 Prototipe M-Education untuk Vol 7 No.1 Media
pendaftaran Mata Kuliah di Informatika UII
Perguruan Tinggi Berbasis WAP
17

2010 Penggunaan Analisis Cluster Vol 1 Prosiding SNM-


Untuk Mengetahui 2010
Kecenderungan Pengambilan
Kelompok Mata Kuliah
2016 DETECTION LEARNING Vol 190 No. IOPScience
STYLE VARK FOR OUT OF 1 (Scopus)
SCHOOL CHILDREN (OSC)
2017 Eco-informatics: The Encourage On Process Emerald Scopus
Ecological Data Management

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila dikemudian hari ternyata
dijumpai ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.

Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam Lomba Karya Tulis Ilmiah.

Inderalaya, 26 Oktober 2018

(Anita Desiani, S.Si., M.Kom.)


18

Lampiran 2. Susunan Organisasi Tim Pelaksana dan Pembagian Tugas


No Nama Mahasiswa Program Alokasi Uraian Tugas
. Study Waktu
1 Anita Br. Saragih Matematika 4 1. Ketua
jam/minggu Pelaksana
2. Mengontrol
dan ikut
serta dalam
semua
kegiatan
3 Indah Meiliana Matematika 4 Sekretaris
Sari jam/minggu Pelaksana
KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
Kampus Unsri Jl.Palembang-Prabumulih km–32 Indralaya, OI 30662, 19
Sumsel Tel: (0711)580069-580169-580073 Fax:(0711)580664
www.unsri.ac.id

SURAT PERNYATAAN KETUA PENELITI

Yang bertandatangan di bawah ini:


Nama : Anita Br. Saragih
NIM : 08011281621085
Program Studi : Matematika
Fakultas : Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

Dengan ini menyatakan bahwa LKTI saya dengan judul Proeksis (Proses
Eksistensi) LGBT Dalam Masyarakat Heterogen yang diusulkan untuk tahun
2018 bersifat original.

Bilamana dikemudian hari ditemukan ketidak sesuaian dengan pernyataan ini,


maka saya bersedia dituntut dan diproses sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Demikian pernyataan ini dibuat dengan sesungguhnya dan dengan sebenar-


benarnya.
Indralaya, 26 Oktober 2018
Mengetahui,
Dosen Pendamping Yang menyatakan,

(Anita Desiani,S.Si,M.Kom) (Anita Br. Saragih)


NIDN.197712112003122002 NIM. 08011281621085