Anda di halaman 1dari 5

ABSTRAK

PSW adalah kulit penis dan scrotum abnormal yang tertanam di dalam spektrum penis.
Benerapa teknik operasi telah diusulkan untuk PSW dengan terminologi yang berbeda. Disini
kami menunjukkan PSW pada seorang anak laki2 usia 7 thn yang dirawat menggunakan Z-plasty
dan perawatan bedah PSW diskusikan/dibahas berkaitan dengan literatur yang relevan.
Katakunci:Anak-anak,PenoscrotalWeb,Bedah.

PENDAHULUAN

Sejak pertama di deskripsikan oleh Keyes pada tahun 1919 sebagai "ketiadaan penis pada
saat ketika penis tidak memiliki selubung kulit yang tepat, yang tertanam di bawah kulit perut,
paha atau skrotum" penis yang terkubur menimbulkan masalah yang signifikan baik untuk pasien
dan dokter yang menangani masalah ini [1]. Kondisi ini lebih lanjut digambarkan sebagai
"lengkap" atau "parsial" oleh Crawford pada tahun 1977 [2]. Setengah bagian proksimal dari
batang penis ditanam di jaringan subkutan dalam tipe parsial. Untuk tipe lengkap, Phallus benar-
benar tidak terlihat dan kelenjar ditutupi oleh preprophobia.
Penoscrotal Webbing (PSW) adalah kelainan kulit penis dan skrotum yang terkubur dalam
spektrum penis . Ini dapat digambarkan sebagai perluasan kulit skrotum ke permukaan ventral
dari batang penis menutupi sudut penosrotal, mungkin karena band dartos abnormal [3]. Hal Ini
dapat memicu trauma psikologis bagi anak karena penampilan genital yang abnormal. Nyeri,
aliran urin abnormal atau disfungsi genital juga telah dilaporkan [4]. Berbagai teknik bedah telah
diusulkan untuk PSW dengan terminologi yang berbeda [5-8] Di sini kami menyajikan seorang
anak laki-laki berusia 7 tahun dengan PSW yang diobati menggunakan pengobatan Z-plasty dan
pembedahan PSW yang dibahas berkaitan dengan literatur yang relevan.

Kasus

Seorang Anak laki-laki usia 7 thn datang dengan keluhan penis yang tersembunyi di
dalam skrotum (sekunder untuk PSW )(Gambar 1,2). Dia dinyatakan normal dan riwayat medis
tidak menunjukkan infeksi lokal, retensi urin atau cronic urinary dripping. Tetapi orang tuanya
cemas karena ukuran penis anaknya terlalu pendek. Selain di sirkumsisi rekontruksi foreskin
menggunakan teknik Z-plasty pada aspek ventral penis dapat menyelesaikan masalah. Dengan
periode pasca operasi yg lancar , keluarga pasien senang karena penis telah panjang dan terlihat.
Diskusi

Penis yang tertanam adalah suatu kondisi di mana penis "tersembunyi" di bawah area
suprapubik [9]. Tergantung pada tingkat anomali, penis baik lengkap atau sebagian tidak ada.
Prevalensi sebenarnya dari kondisi ini tidak diketahui secara pasti dan kondisinya biasanya
menjadi bermasalah ketika pasien minta di sunat.
Ada terminologi interchanceable tentang masalah ini dan Maizels et al. pada tahun 1986
menawarkan klasifikasi sebagai "penis yg terkubur" (pasien dengan lemak suprapubik
berlebihan), "webbed penis" (kulit skrotum menghalang2i ujung penoscrotal), "penis
terperangkap" (batang penis terperangkap dalam lemak prepubik karena trauma atau kesalahan
saat sunat), "micropenis" (penis kurang dari dua standar deviasi di bawah ukuran rata-rata) dan
"penis kecil" (penis kecil karena epispadias / exstrophy, hipospadia dll) [10. Meskipun
penelitian2 ini, penis dikubur masih tidak terdefinisi dengan baik.
PSW disebabkan oleh kulit skrotum memanjang ke permukaan ventral dari batang penis [11].
Dengan hilangnya sudut penoscrotal itu dapat menyebabkan masalah seksual selama kehidupan
dewasa nanti dari anak-anak ini. Ini juga dapat menyebabkan trauma psikologis karena
penampilan abnormal [12]. Meskipun kegunaannya dalam praktik klinis dipertanyakan, Koutby
dan El Gohary mengusulkan sistem penilaian yang mencirikan PSW menjadi satu dari tujuh
subkelompok [12]. Orangtua anak-anak dengan PSW biasanya mencari nasihat medis karena
mereka berpikir bahwa penis anak mereka terlalu pendek berkaitan dengan usia anak. Beberapa
kasus dapat muncul dengan rasa nyeri, aliran urin yang tidak normal, infeksi lokal, retensi urin
dan pengeluaran urin yg tidak terarah. kecuali untuk masalah kosmetik, kasus yang disampaikan
dalam laporan ini tidak memiliki gejala pada kelainan berkemih karena PSW.
Beberapa teknik bedah telah diusulkan dalam manajemen bedah anak-anak ini [5-8]. Ini adalah
sayatan web melintang dan menutup secara vertikal, Z-plasty di persimpangan penoscrotal dan
penoplasty double-V scrotoplasty [3,11]. Pengecekan kelebihan lemak adalah pilihan lain dari
manajemen bedah PSW tetapi metode ini sebagian besar disediakan untuk pasien dewasa [12].
Tujuan utama dari perawatan bedah adalah; untuk memiliki eksposur dari kelenjar dan sulkus
koronal, untuk memiliki panjang kulit penis sama dengan panjang batang penis, untuk memiliki
organ lurus dan untuk mendapatkan sudut penoscrotal yang normal [13]. Sebagian kecil
anyaman dapat ditangani dengan sunat saja. Meskipun beberapa teknik telah dilaporkan untuk
memperbaiki PSW yang parah di mana pun teknik bedah digunakan, penting untuk
mempertahankan kulit poros ventral yang adekuat. Teknik perawatan bedah dalam manajemen
PSW termasuk teknik Z-plasty, flap rotasi, Y terbalik dan eksteriorisasi lengkap dari poros [14-
19]. Apa yang umum di semua techinuqes bedah ini adalah untuk memungkinkan cakupan kulit
ventral tanpa penambat ke skrotum. Selain sunat formal, teknik Z-plasty dilakukan pada pasien
kami dengan hasil kosmetik yang memuaskan. Meskipun tidak ada konsensus mengenai waktu
koreksi PSW, telah dilaporkan bahwa jika PSW muncul signifikan pada pemeriksaan,
rekonstruksi PSW pada 6-12 bulan telah direkomendasikan [31.
Pengenalan dini PSW tentunya merupakan kunci untuk pengobatan yang cepat.
PSW adalah suatu kondisi yang menjamin perawatan bedah. Ketika dokter menangani populasi
anak yang lebih gemuk, ahli bedah pediatrik dan urolog anak cenderung untuk menghadapi
kondisi yang tidak biasa ini lebih sering. Selama pengelolaan anak-anak ini, jika ada pertanyaan
tentang kelainan kulit penis selama sunat, itu harus ditunda dan harus dikonsultasikan kepada
ahli bedah anak atau ahli urologi pediatrik. Perawatan harus diambil untuk alamat kedua aspek
fisik dan psikologis masalah. Perawatan bedah yang teliti sangat penting untuk hasil bedah dan
psikologis yang menguntungkan.
Referensi

1. Keyes EL. Phimosis-Paraphimosis-Tumors of the penis. Appleton&Co., New York, NY,


USA, 1919.
2. Crawford BS.Buried Penis. Br J Plast Surg.1977;30(1):96-99.
3. McLeod DJ, Alpert SA. Double-V scrotoplasty for repair of congenital penoscrotal
webbing: a hidden scar technique. J Pediatr Urol. 2014;10(5):810-814. doi:
10.1016/j.jpurol.2014.01.014
4. Perlmutter AD, Chamberlain JW. Webbed Penis without Chordee. J Urol.
1972;107(2):320-321.

5. Wollin M, Duffy G, Malone PS, Ransley PG. Buried penis. A novel approach. Br J Urol.
1990;65(1):97-100.
6. Brisson P, Patel H, Chan M, Feins N. Penoplasty for buried penies. J Pediatr Surg.
2001;36:421-425.
7. Dilly AV, Currie BG. Webbed penis. Pediatr Surg Int. 1999;15:447-478.
8. Lee T,Suh HJ,Han JU. Correcting congenital concealed penis: new pediatric surgical
technique. Urology. 2005;65(4):789-792. doi:10.1016/j.urology.2004.10.075
9. Chan IH, Wong KK1.Common urological problems in children: prepuce, phimosis, and
buried penis. Hong Kong Med J. 2016;22(3):263-269.doi: 10.12809/hkmj154645
10. Maizels M, Zaontz M, Donovan J, Bushnick PN, Firlit CF. Surgical correction of the
buried penis: description of a classification system and a technique to correct the
disorder. J Urol. 1986;136(1 Pt 2):268-271.
11. Alter GJ, Salgado CJ, Chim H. Aesthetic Surgery of the Male Genitalia. Seminars Plast
Surg .2011; 25(3):189-195. doi:10.1055/s-0031-1281488
12. King ICC, Tahir A, Ramanathan C, Siddiqui H. Buried penis: evaluation of outcomes in
children and adults, modification of a unified treatment algorithm, and review of the
literature. ISRN Urology. 2013;2013(2013):1-7. doi: 10.1155/2013/109349
13. El-Koutby M, El-Gohary MA. Webbed penis: a new classification system. J Indian
Assoc Pediatr Surg. 2010;15(2):50-52.
14. Alter GJ. Correction of penoscrotal web. J Sex Med. 2007;4(4 Pt 1):844-847. doi:
10.1111/j.1743-6109.2007.00512.x
15. .Borsellino A, Spagnoli A, Vallasciani S, Martini L, Ferro F. Surgical approach to
concealed penis: technical refinements and outcome. Urology. 2007;69(6):1195-1198.
doi: 10.1016/j.urology.2007.01.065
16. Yue-bing Chen, Xian-fan Ding, Chong Luo, Shi-cheng Yu, Yan-lan Yu, Bi-de Chen, et
al. A new plastic surgical technique for adult congenital webbed penis. J Zhejiang Univ
Sci B. 2012;13(9):757-760.
17. Glanz S. ADULT CONGENITAL PENILE DEFORMITY Case Report. Plastic &
Reconstructive Surgery. 1968; 41(6): 579-583.
18. Redman JF. A technique for the correction of penoscrotal fusion. J Urol.
1985;133(3):432-433.
19. Zaontz MR. Surgical management of the concealed penis with a penoscrotal web. Dialog
Pediatr Urol.2006;28:8.