Anda di halaman 1dari 57

HALAMAN COVER

RANCANGAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR PROFESI, KEDUDUKAN, DAN PERAN
PEGAWAI NEGERI SIPIL DALAM NKRI

Pada

FAS (FASTING ACRYLIC SIGN) DAN EDUKASI GIZI PADA PASIEN


DALAM UPAYA MENGURANGI KESALAHAN PEMBERIAN DIET
DI RUANG RAWAT INAP UPT RS PARU JEMBER

OLEH:
Yuli Astuti, S.Gz
NIP : 19890719 201903 2 013
Nomor Daftar Hadir : CXVII/30

PESERTA PELATIHAN DASAR CALON PNS GOLONGAN III


ANGKATAN KE – CXVII TAHUN 2019

BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA

i
LEMBAR PENGESAHAN
SEMINAR PELAKSANAAN AKTUALISASI

FAS (FASTING ACRYLIC SIGN) DAN EDUKASI GIZI PADA PASIEN


YANG DIPUASAKAN DALAM UPAYA MENGURANGI KESALAHAN
PEMBERIAN DIET
DI RUANG RAWAT INAP UPT RS PARU JEMBER
Telah disempurnakan berdasarkan masukan dari Coach, Mentor, dan penguji
pada Seminar Rancangan Aktualisasi Selasa 4 November 2019
Di Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Jawa Timur

Malang, 04 November 2019

Menyetujui,

Pembimbing, Mentor,

Drs. H. Paso Deka Dewanto, M.Si dr. Dina Rusdiana, M.Si


Widyaiswara Ahli Utama Penata Tingkat I
NIP. 19720204 1991011 002 NIP. 19780216 200801 2 012

ii
BERITA ACARA
SEMINAR EVALUASI RANCANGAN AKTUALISASI

Sehubungan dengan penyelenggaraan Diklat Pelatihan Dasar CPNS Pemerintah


Provinsi Jawa Timur Tahun 2019 di Dodikjur Rindam V/ Brawijaya Malang,
Hari Senin 04 November 2019, telah melaksanakan Seminar Rancangan
Aktualisasi
Nama : YULI ASTUTI, S.Gz
NDH : 30
Judul : FAS (FASTING ACRYLIC SIGN) DAN EDUKASI
GIZI PADA PASIEN YANG DIPUASAKAN
DALAM UPAYA MENGURANGI KESALAHAN
PEMBERIAN DIET DI RUANG RAWAT INAP
UPT RS PARU JEMBER
Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenarnya dan ditanda-tangani
oleh :

Malang, 04 November 2019

Penguji Peserta

Yuli Astuti, S.Gz


NIP NIP. 19890719 201903 2 013

Mentor Pembimbing

dr. Dina Rusdiana, M.Si Drs. H. Paso Deka Dewanto, M.Si


Penata Tingkat I WidyaiswaraAhli Utama
NIP. 19780216 200801 2 012 NIP. 19720204 1991011 002

iii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat
dasar ANEKA, dengan judul “FAS (FASTING ACRYLIC SIGN) Dan Edukasi
Gizi Pada Pasien Yang Dipuasakan Dalam Upaya Mengurangi Kesalahan
Pemberian Diet di Ruang Rawat Inap UPT RS Paru Jember”.
Dalam rangka meningkatkan pelayanan gizi Rumah Sakit Paru Jember sehingga
mampu meningkatkan kesembuhan pasien di rawat inap maka diharapkan
rancangan ini mampu mengatasi masalah yang dihadapi di Instalasi Gizi RS Paru
Jember sebagai media dalam mengaktualisasikan nilai-niolai dasar ANEKA yakni
Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi.
Dengan Segala daya dan upaya serta bantuan, bimbingan maupun
pengarahan dan hasil diskusi dari berbagai pihak dalam proses penulisan
rancangan aktualisasi ini, maka dengan segala kerendahan hati penulis
menyampaikan ucapan terimah kasih yang tiada batas kepada:
1. Bapak Dr. H.IG.NG, Indra S. Ranuh, SH.CN, M.Si, selaku Kepala Badan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Jawa Timur yang telah
menyelenggarakan Pelatihan Dasar CPNS Golongan III tahun 2019.
2. Bapak Anom Suharno, SH, M.Si selaku Kepala Badan Kepegawaian Provinsi
Jawa Timur yang telah memberikan ijin untuk mengikuti Pelatihan Dasar
CPNS Golongan III Tahun 2019 di Dodikjur Rindam V Brawijaya di Kota
Malang.
3. dr. Nur Siti Maimunah, M.Si, selaku direktur Rumah Sakit Paru Jember
4. dr. Dina Rusdiana, M.Si.. selaku mentor yang telah memberikan saran guna
memperbaiki tulisan ini agar menjadi lebih baik.
5. Drs. H Paso Deka Dewanto, M.Si. sebagai pembimbing (coach) yang telah
banyak meluangkan waktu untuk memberikan bimbingan, masukan, dan
arahan kepada penulis selama penyelesaian rancangan aktualisasi ini
6. Bapak _____________________________selaku Penguji yang telah menguji
dan memberikan arahan selama Pelatihan Dasar CPNS golongan III tahun
2019.

iv
7. Para Widyaiswara dan Pendamping yang dengan sabar memberikan
pengetahuan selama kegiatan diklat pelatihan dasar telah membagi ilmunya
8. Anggota TNI Dodikjur Rindam V Brawijaya Malang yang telah memberikan
pelatihan kedisiplinan di Pelatihan Dasar CPNS Golongan III tahun 2019
9. Keluarga tercinta yang tidak pernah berhenti memberkan dukungan materiil
dan moril untuk mengikuti Pelatihan Dasar CPNS Golongan III tahun 2019 di
Badan Pengembangan Sumber Daya manusia Provinsi Jawa Timur di Kota
Malang.
10. Rekan-rekan seperjuangan Pelatihan Dasar CPNS golongan III Tahun 2019.
Dengan segala kerendahan hati, penulis menyadari bahwa masih banyak
kekurangan dan kekeliruan dalam penulisan rancangan aktualisasi ini. Oleh
karenanya, penulis sangat mengharapkan saran dan pembenahan dari para
pembaca untuk penyempurnaan dan perbaikan agar lebih sempurna bagi pembaca
dan perkembangan dunia pendidikan dimasa mendatang.
Akhirnya, semoga proposal rancangan aktualisasi ini dapat bermanfaat, dan
semoga Allah SWT, selalu melimpahkan rahmat, taufiq, hidayah, dan inayahnya
kepada kita semua Amin.

Malang, 04 November 2019


Peserta,

Yuli Astuti, S.Gz


NIP. 19890719 201903 2 013

v
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................ Error! Bookmark not defined.i

BERITA ACARA ................................................ Error! Bookmark not defined.

KATA PENGANTAR ....................................... Error! Bookmark not defined.v

DAFTAR ISI ..................................................................................................... vvi

DaftarTabel ........................................................................................................ viii

Daftar Bagan ........................................................................................................ ix

BAB I .....................................................................................................................1

PENDAHULUAN .................................................................................................1

1.1 Latar Belakang ................................................................................................. 1

1.2 Tujuan dan manfaat aktualisasi ..................................................................... 3

1.2.1 Tujuan Aktualisasi ....................................................................................... 3

1.2.2 Manfaat Aktualisasi ..................................................................................... 4

1.3 Ruang Lingkup Aktualisasi ............................................................................. 5

BAB II GAMBARAN LEMBAGA ......................................................................6

2.1 Letak Geografis............................................................................................. 6

2.2 Sejarah Rumah Sakit Paru Jember ............................................................ 6

2.2.1 Visi Rumah Sakit Paru Jember .............................................................. 7

2.2.2 Misi Rumah Sakit Paru Jember ............................................................. 7

2.2.3 Motto Rumah Sakit Paru Jember .......................................................... 7

2.2.4 Maklumat Pelayanan Rumah Sakit Paru Jember ................................ 8

2.2.5 Budaya Kerja Rumah Sakit Paru Jember ............................................ 8

2.3 Landasan Hukum ............................................................................................. 8

2.4 Kedudukan, Tugas Pokok, Fungsi dan Tujuan RS Paru Jember ............. 10

vi
2.4.1 Kedudukan ................................................................................................. 10

2.4.2 Tugas Pokok .............................................................................................. 10

2.4.3 Fungsi......................................................................................................... 10

2.4.4 Tujuan dan sasaran.................................................................................... 11

2.5 Kedudukan, Tugas dan Fungsi Unit Kerja .................................................. 11

2.6 Jenis Pelayanan Rumah Sakit Paru Jember ................................................ 12

2.6.1 Instalasi dibawah Seksi Pelayanan Medis ................................................. 13

2.6.2 Instalasi dibawah Seksi Upaya Kesehatan Masyarakat dan Penelitian


Pengembangan ........................................................................................... 13

2.6.3 Instalasi Rawat Inap ................................................................................... 13

2.6.4 Instalasi Rawat Jalan .................................................................................. 14

2.6.5 Pelayanan Lain ........................................................................................... 14

2.7 Struktur Organisasi ...................................................................................... 15

2.8 Struktur/Susunan Organisasi ...................................................................16


2.9 Sumber Daya Manusia ..............................................................................17
2.10 Fasilitas dan sarana prasarana ..............................................................18
2.11 Uraian Tugas Jabatan Nutrisionis .........................................................19
BAB III .............................................................. Error! Bookmark not defined.0

RANCANGAN AKTUALISASI ...................... Error! Bookmark not defined.0

3.1 Identifikasi, Analisis Isu, dan Gagasan Pemecahan IsuError! Bookmark not defined.0

3.1.1 Identifikasi Isu: ........................................ Error! Bookmark not defined.0

3.1.2 Analisis Isu: ............................................. Error! Bookmark not defined.1

3.1.3 Gagasan Pemecahan Isu........................... Error! Bookmark not defined.4

3.2 Matriks Rancangan Aktualisasi ..................... Error! Bookmark not defined.7

3.3 Jadwal Tentatif Aktualisasi ......................................................................... 45

vii
Daftar Tabel

Tabel 1. Seleksi Isu Menggunakan Metode AKPL............................................ 21


Tabel 2. Seleksi Isu Menggunakan Metode USG................................................23
Tabel 3. Matrik Rancangan Rencana Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar..................29
Tabel 4. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi...............................................45

viii
Daftar Bagan

Bagan 1. Struktur Organisasi ...............................................................................10


Bagan 2. Diagram Alur Kegiatan Pemecahan Isu.................................................26

ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Aparatur Sipil Negara (ASN) merupakan Pegawai Negeri Sipil dan Pegawai
Pemerintah dengan Perjanjian Kerja yang bekerja di instansi pemerintah,
yang diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian dan diserahi tugas negara
lainnya dan digaji berdasarkan peraturan perundang-undangan.
Mengacu pada Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil
Negara (ASN) menyebutkan bahwa dalam rangka mewujudkan pelaksanaan
cita cita bangsa dan mewujudkan tujuan negara, perlu dibangun Aparatur
Sipil Negara yang memiliki integritas, profesionalisme, netral dan bebas dari
intervensi politik, bersih dari praktek korupsi, kolusi dan nepotisme, mampu
menyelenggrakan pelayanan publik bagi masyarakat, serta mampu
menjalankan peran sebagai unsur perekat pemersatu bangsa dan kesatuan
Negara Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang
Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
Untuk menjalankan tugas dan fungsinya sebagai ASN diharuskan untuk
memiliki nilai dasar ASN yang terdiri dari akuntabilitas, nasionalisme, etika
publik, komitmen mutu, dan anti korupsi (ANEKA), serta juga diharuskan
memahami terkait dengan manajemen ASN dan Whole of Government. Nilai-
nilai dasar tersebut harus dapat diimplementasikan dalam melaksanakan
tugasnya sehari-hari dengan harapan agar mampu menunjang pembentukan
ASN yang berkarakter.
Dalam peraturan Kepala Lembaga Administrasi Negara Nomor 41
Tahun 2017 tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon
Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Golongan III, ditetapkan bahwa salah satu jenis
Diklat yang stategis untuk mewujudkan PNS sebagai bagian dari Aparatur
Sipil Negara (ASN) yang profesional seperti tersebut diatas adalah Pelatihan
Dasar.

1
Dari pelaksanaan pendidikan dan pelatihan dasar Calon Pegawai Negeri Sipil
(CPNS), dituntut untuk mengemukakan isu atau permasalahan yang muncul di
unit kerja masing-masing yang juga disertai dengan gagasan pemecahan isu.
Dari gagasan tersebut juga akan di aktualisasikan di unit kerja dengan
menerapkan nilai-nilai dasar ASN.
Rumah sakit sebagai salah satu fasilitas pelayanan kesehatan mempunyai
tugas pokok melakukan upaya kesehatan agar berdaya guna dengan
mengutamakan upaya penyembuhan, pemulihan yang dilakukan secara serasi,
terpadu dengan upaya peningkatan dan pencegahan serta melakukan upaya
rujukan serta pelayanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan Standar
Pelayanan Rumah Sakit. Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut RS
paru Jember mempunyai fungsi menyelenggarakan pelayanan medis,
menyelenggarakan pelayanan penunjang medis dan non medis,
menyelenggarakan pelayanan asuhan keperawatan, menyelenggarakan
pelayanan rujukan, menyelenggarakan pendidikan dan latihan,
menyelenggarakan penelitian dan pengebangan, menyelenggarakan pelayanan
umum dan keuangan.
Pelayanan gizi merupakan salah satu jenis pelayanan penunjang medis yang
diberikan di rumah sakit sesuai dengan keadaan pasien berdasarkan keadaan
klinis, status gizi, dan status metabolisme. Berdasarkan SK menkes Nomor
983 Tahun 1998 tentang Organisasi Rumah Sakit dan Peraturan Menkes Nmor
1045/MENKES/PER/XI/2006 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit di
lingkungan Departemen Kesehatan Kegiatan Pelayanan Gizi di RS Paru
Jember, meliputi Asuhan Gizi Rawat Jalan, Asuhan Gizi Rawat Inap,
penyelenggaraan makanan, Penelitian dan Pengembangan.
Pelayanan gizi rawat inap merupakan pelayanan gizi yang dimulai dari proses
pengkajian gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi meliputi perencanaan,
penyediaan makanan, penyuluhan/edukasi dan konseling gizi, serta monitoring
dan evaluasi gizi. Tujuan memberikan pelayanan gizikepada pasien rawat inap
agar memperoleh asupan makanan yang sesuai kondisi kesehatannya dalam

2
upaya mempercepat proses penyembuhan, mempertahankan dan
meningkatkan status gizi.
Pelayanan gizi yang dilakukan penulis sesuai dengan tupoksi nutrisionis ahli
pertama adalah memberikan pelayanan gizi di ruang rawat inap di RS Paru
Jember. Setelah melaksanakan tupoksi pelayanan gizi diruang rawat inap dan
melakukan pengamatan, penulis menemukan masalah yang perlu diangkat,
yaitu kurang optimalnya edukasi gizi dan identitas pasien yang dipuasakan di
ruang rawat inap di RS Paru Jember
Salah satu ruang rawat inap yang menjadi pengamatan penulis adalah ruang
Anggrek, ICU HCU dan Bougenville. Ruangan ini merupakan ruang rawat
inap yang menangani pasien pre oprasi, post operasi, kumbah lambung,
pemeriksaan lab dan USG. Sebelum melaukan tindakan tersebut,prosedur
yang dilakukan adalah mempuasakan pasien dengan tujuan untuk mencegah
muntah yang dapat menyebabkan aspirasi ataupun untuk pembersihan sisa
makanan di saluran cerna. Edukasi kepada pasien dan keluarga pasien
mengenai puasa sebelum tindakan terkadang menimbulkan kesalah pahaman.
Pasien yang tidak ppuasa sebelum tindakan dapat mengakibatkan pembatalan
tindakan medis yang akan dilakukan dan pasien harus melakukan puasa
keesokan harinya sebelum dilakukan tindakan medis kembali. Dampak dari
pembatalan tindakan medis ini mengakibatkan waktu perawatan menjadi
semakin panjang dan dampak lain yang ditimbulkan adalah semakin
meningkatnya biaya perawatan di rumah sakit.
1.2 Tujuan dan Manfaat Aktualisasi
1.2.1 Tujuan Aktualisasi
Tujuan dari rancangan aktualisasi Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil pada kegiatan ini yaitu :
a. Memberikan pelayanan kepada pasien yang berorientasi mutu dan
keselamatan pasien.
b. Menghindari terjadinya kesalahpahaman antara pasien dengan
tenaga kesehatan mengenai pelayanan gizi saat kondisi pasien
dipuasakan.

3
c. Memberikan edukasi kepada pasien menenai tujuan dan maksud
persiapan yang harus dijalani sebelum dilakukan tindakan atau
operasi
d. Meminimalisir kesalahan pramusaji memberikan diet kepada pasien
1.2.2 Manfaat Aktualisasi
Manfaat dari penulisan rancangan aktualisasi ini adalah sebagai berikut :
a. Bagi Penulis
1) Menambahkan Pengetahuan Dan Wawasan Khususnya Tentang
Nilai Nilai Aneka (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu Dan Anti Korupsi) serta dapat mengatualisasi
nilai nilai tersebut dalam pekerjaan sehari hari sebagai
pelayanan publik
2) Menumbuhkan pemikiran kreatif dan inovatif dalam
menyelesaikan permasalahan di lapangan sebagai pelayan
publik
3) Memberikan rasa aman dan nyaman bagi tenaga kesehatan
dalam melakukan pelayanan kepada pasien
b. Bagi Badan Pengambangan Sumber Daya Manusia Provinsi Jawa
Timur
Membantu kegiatan pembelajaran kepada Calon Pegawai Negeri
Sipil guna meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan serta dapat
menambah bahan kepustakaan Badan Pengambangan Sumber Daya
Manusia Provinsi Jawa Timur untuk meningkatkan Program
Pendidikan Calon Pegawai Negeri Sipil angktan selanjutnya
khususnya di bidang kesehatan.
c. Bagi RS Paru Jember
1) Memberikan bahan masukan dan usulan untuk melakukan
perbaikan ke arah yang lebih baik, khususnya tentang aktualisasi
nilai ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu dan Anti Korupsi).

4
2) Membangn stigma positif dan kepuasan masyarakat terhadap
Aparatur Sipil Negara yang siap melayani dngan jujur, bersih,
dan berintegritas tinggi.
d. Bagi Pasien
1) Menambah pengetahuan bagi pasien dan keluarga mengenai
tindakan yang akan dilakukan dan persiapan yang harus dijalani
sebelum dilakukan tindakan atau operasi.
2) Waktu dan biaya perawatan menjadi lebih efektif dan efisien.
1.3 Ruang Lingkup Aktualisasi
Ruang lingkup dalam kegiatan aktualisasi dan habituasi adalah :
a. Kegiatan aktualisasi dilakukan sesuai dengan atasan yang telah tertulis
dalam rancangan aktualisasi yang berjudul FAS (Fasting Acrylic Sign)
Dan Edukasi Gizi Pada Pasien yang Dipuasakan Dalam Upaya
Mengurangi Kesalahan Pemberian Diet Di Ruang Rawat Inap UPT RS
Paru Jember
b. Kegiatan aktualisasi dilaksanakan di RS Paru Jember
c. Kegiatan akan dilakukan oleh penulis, dengan melibatkan tim yang
bertugas di Instalasi Gizi dan kolaborasi bersama perawat ruang rawat inap
d. Waktu pelaksanaan aktualisasi di mulai pada tanggal 05 November 2019
sampai 04 Desember 2019

5
BAB II
PROFIL LEMBAGA/INSTANSI

2.1 Letak Geografis


Rumah Sakit Paru Jember terletak di wilayah administrasi Kabupaten
Jember yang terletak antara 8°09'35.1"S 113°42'20.0"E. Lokasi Rumah Sakit Paru
Jember tepatnya di Jl. Nusa Indah No 28 Jember Kabupaten Jember dan memiliki
luas bangunan 10.423 m2 serta luas lahan 15.174 m2. Adapun batas – batas lahan
sebagai berikut :
a. Sebelah Utara berbatasan dengan rumah penduduk
b. Sebelah Timur berbatasan dengan Jalan PB. Sudirman dan Gedung
Bhayangkara
c. Sebelah Selatan berbatasan dengan Stasiun Jember dan rumah penduduk
d. Sebelah Barat berbatasan dengan rumah penduduk/pertokoan
2.2 Sejarah RS Paru Jember
Rumah Sakit Paru Jember dibangun pada zaman Hindia Belanda,
merupakan Sanatorium milik Yayasan Stichting Centraal Vereneging
Tuberculosa Besttriding (SCVT) yang terletak di Desa Plalangan, Kecamatan
Kalisat. Sebelumnya, rumah sakit mengalami kerusakan berat akibat perang,
kemudian dibangun kembali diluar Kota Jember (Lokasi RSD Dr. Soebandi
sekarang) dan ditambah unit rawat jalan (BP-4) di Stasiun Kota Jember.
Rumah Sakit Paru Jember tercatat dibangun kembali pada Tahun 1956 oleh
Dokares Besuki (dr. Koesnadi). Pada tahun 1962 karena kebutuhan
pengembangan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD), maka dilakukan
kesepakatan bersama berupa tukar menukar tanah, bangunan, sarana dan
prasarana antara RS Paru dengan RSUD.
Sejak Tanggal 22 November 1962, RS Paru menempati lokasi sekarang
dan dikenal dengan Rumah Sakit Kreongan (berlokasi di desa kreongan),
melayani penyakit paru (terutama TBC) di wilayah eks-karesidenan Besuki.

6
2.2.1 Visi RS Paru Jember
“Rumah Sakit Paru, Jantung, dan Bedah Bertaraf Nasional Rujukan Jawa
Timur Bagian Timur”.
2.2.2 Misi RS Paru Jember
a. Mewujudkan manajemen pelayanan kesehatan yang efektif, efisien,
transparan, akuntabel dan berkeadilan
b. Menyelenggarakan penelitian dan pengembangan, pusat informasi
dan jejaring kesehatan
c. Meningkatkan sarana prasarana, teknologi dan kualitas sumber daya
manusia
d. Mewujudkan pelayanan kesehatan paru, bedah, jantung, dan
penyakit lainnya yang dibutuhkan masyarakat secara paripurna
berstandar nasional.
2.2.3 Motto RS Paru Jember
Moto (bahasa Inggris: motto) adalah kalimat, frasa, atau kata
sebagai semboyan atau pedoman yang menggambarkan motivasi,
semangat, dan tujuan dari suatu organisasi. Motto Rumah Sakit Paru
Jember yaitu :

Melayani Dengan Hati

Penerapan motto dilaksanakan dengan konsep Rumah Sakit yang


berpusat pada pasien (patient centered hospital) yang dilandasi dengan
nilai-nilai dasar:
a. kasih sayang (Compassion) yaitu memberikan pelayanan dengan sepenuh
hati, empati dan kasih sayang;
b. profesonal (Professionalism) yaitu memberikan pelayanan terstandar dan
terbaik yang dapat dilakukan baik pada tingkat institusi maupun
tingkat individu; dan
c. keramahan (Hospitality) yaitu melayani dengan ramah, senyum, salam
dan sapa.
2.2.4 Maklumat Pelayanan RS Paru Jember

7
1. Kami adalah penyedia layanan kesehatan yang berkualitas,
berkomitmen untuk terus menerus mengadakan peningkatan
kualitas dan pengembangan dalam organisasi dan pelayanan, bagi
kepuasan pasien dan masyarakat selaku pengguna layanan.
2. Kami berjanji dan sanggup untuk melaksanakan pelayanan sesuai
dengan Standar Pelayanan; dan
3. Kami bersedia untuk menerima sanksi dan/atau memberikan
kompensasi apabila pelayanan yang diberkan tidak sesuai standar
2.2.5 Budaya Kerja
KTI (Kerja, Tulus, Ikhlas)
K : Kerja. Prioritas dalam memberikan pelayanan adalah dengan
memfokuskan pada budaya kerja yang baik
T : Tulus. Tulus dalam memberikan pelayanan terbaik
I : Ikhlas. Ikhlas dalam memberikan pelayanan yang berfokus pada
loyalitas dalam bekerja
2.3 Landasan Hukum
Berdasarkan Dasar Hukum terkait dengan Rumah Sakit Paru Jember, adalah
sebagai berikut:
1. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah-Daerah
Kabupaten di Lingkungan Propinsi Jawa Timur (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 1965 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 9), sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang
Nomor 2 Tahun 1965 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1965
Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2730);
2. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286);
3. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan
dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2004 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4400);

8
4. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 144, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5063);
5. Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 153, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5072);
6. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan
Perundang-undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011
Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5234);
7. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 6, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5494);
8. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5587) sebagaimana telah
diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2015 (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 58, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5679);
9. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 298, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5607);
10. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun2005 tentang Pengelolaan Keuangan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578);
11. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1438/MENKES/PER/IX/2010 tentang
Standar Pelayanan Kedokteran;
12. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 755/MENKES/PER/IV/2011 tentang
Penyelenggaraan Komite Medis Rumah Sakit;
13. Peraturan Menteri Kesehatan 1691/MENKES/PER/VIII/2011 Nomor tentang
Keselamatan Pasien Rumah Sakit;
14. Peraturan Menteri Kesehatan 5025/ MENKES/ PER/ IV/ 2011 tentang

9
Registrasi dan Perijinan Praktek;
15. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 56 Tahun 2014 tentang Klasifikasi dan
Perizinan Rumah Sakit;
16. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 80 Tahun 2015 tentang
Pembentukan Produk Hukum Daerah (Berita Negara Republik Indonesia
Tahun 2015 Nomor 2036);
17. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 772/Menkes/SK/VI/2002 tentang
Registrasi Tenaga Kesehatan;
18. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 9 Tahun 2008 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Dinas Daerah Provinsi Jawa Timur;
19. Keputusan Gubernur Jawa Tmur Nomor 188/529/KPTS/013/2009 Tentang
Penetapan 9 (Sembilan) Unit Pelaksana Teknis pada Dinas Kesehatan
Provinsi Jawa Timur sebagai Badan Layanan Umum Daerah Unit Kerja;
20. Peraturan Gubernur JawaTimur Nomor 32 Tahun 2015 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Unit Pelaksanan Teknis Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur
2.4 Kedudukan, Tugas Pokok , Fungsi dan Tujuan RS Paru Jember
2.4.1 Kedudukan
Rumah Sakit Paru Jember berkedudukan sebagai UPT Dinas Kesehatan
dipimpin oleh seorang Direktur yang bertanggung jawab kepada Gubernur
melalui Kepala Dinas
2.4.2 Tugas Pokok
a. Rumah Sakit Paru Jember mempunyai tugas memberikan pelayanan
kesehatan perorangan penyakit paru, jantung, bedah, dan penyakit lain
sesuai kebutuhan masyarakat secara paripurna.
b.Rumah Sakit Paru Jember mempunyai tugas memberikan pelayanan
kesehatan masyarakat penyakit paru secara paripurna di wilayah kerjanya.
2.4.3 Fungsi
Untuk melaksanakan tugas pokok Rumah Sakit Paru Jember
menyelenggarakan fungsi:
a. Penyusunan rencana, penggerakan, pelaksanaan, monitoring, evaluasi
dan pelaporan program Rumah Sakit;

10
b. Penyusunan rencana, penggerakan, pelaksanaan, monitoring, evaluasi dan
pelaporan kegiatan ketatausahaan;
c. Pelayanan medis, operatif, rehabilitatif dan kegawatdaruratan penyakit
paru, jantung, bedah, dan penyakit lain sesuai kebutuhan masyarakat;
d. Penyelenggaraan pelayanan penunjang medis dan non- medis;
e. Penyelenggaraan pelayanan dan asuhan keperawatan;
f. Penyelenggaraan pelayanan rujukan pasien, spesimen, Ilmu Pengetahuan
Teknologi (IPTEK) dan program;
g. Penyelenggaraan penelitian pengembangan (litbang) dan pendidikan
pelatihan (diklat);
h. Pelaksanaan pelayanan kesehatan masyarakat yang meliputi promotif,
preventif, kuratif, dan rehabilitatif baik di dalam gedung maupun di luar
gedung di wilayah kerja;
i. Penyelenggaraan koordinasi dan kemitraan; dan
j. Pelaksanaan tugas-tugas lain yang diberikan Kepala Dinas.
2.4.4 Tujuan dan Sasaran
a. Tujuan Rumah Sakit Paru Jember
Rumah Sakit Paru Jember mempunyai tujuan strategis untuk
menyediakan pelayanan kesehatan perorangan rujukan secara paripurna
penyakit paru, jantung, bedah serta pelayanan kesehatan lainnya yang
mendukung kekhususannya dan/atau kebutuhan Jawa Timur bagian Timur.
Dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat Rumah
Sakit menerapkan motto “Melayani Dengan Hati”.
b. Tujuan tersebut dilaksanakan dengan sasaran sebagai berikut:
1) Meningkatnya kualitas layanan Rumah Sakit
Indikator :
a) BOR (Bed Occupancy Rate / presentase tingkat penggunaan
tempat tidur)
b) TOI (Turn Over Interval / waktu rata-rata tempat tidur tidak
ditempati)

11
c) NDR (Net Death Rate / angka kematian 48 jam setelah dirawat
untuk setiap 1000 penderita keluar)
d) Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM)
e) Presentase Indikator SPM (Standart Pelayanan Minimal) yang
mencapai target
2) Meningkatnya tata kelola Rumah Sakit
Indikator :
a) CRR (Cost Recovery Rate / kemampuan rumah sakit menutup
biaya dengan penerimaan retribusi pasien)
b) Presentase SDM Rumah Sakit yang memiliki kompetensi profesi
2.5 Kedudukan, Tugas dan Fungsi Unit Kerja
Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan
pelayanan rawat inap,, rawat jalan dan gawat darurat (Kepmenkes
No.340/MENKES/PER/III/2010).
Berdasarkan Undang-undang No.44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit,
menyatakan bahwa Rumah Sakit tugas memberikan pelayanan kesehatan
perorangan secara paripurna. Di dalam undang-undang tersebut,, juga
disebutkan bahwa Rumah Sakit memiliki fungsi sebagai berikut :
a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai
dengan standar pelayanan rumah sakit
b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis
c. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam
rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan
d. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi
bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan
memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.
2.6 Jenis Pelayanan RS Paru Jember
Jenis pelayanan di Rumah Sakit Paru Jember dibedakan menjadi :

12
2.6.1 Instalasi dibawah Seksi Pelayanan Medis
a. Instalasi Gawat Darurat;
b. Instalasi Rawat Jalan;
c. Instalasi Rawat Inap;
d. Instalasi Hiperbarik;
e. Instalasi Bedah;
f. Instalasi Rawat Intensif, Anestesi dan Reanimasi;
g. Instalasi Sterilisasi Terpusat;
h. Instalasi Farmasi;
i. Instalasi Radiologi;
j. Instalasi Laboratorium; dan k. Instalasi Gizi.
2.6.2 Instalasi dibawah Seksi Upaya Kesehatan Masyarakat dan Penelitian
Pengembangan
a. Instalasi Perencanaan, Pelaporan dan Evaluasi;
b. Instalasi Promosi Kesehatan;
c. Instalasi Penelitian Pengembangan, Pendidikan Pelatihan dan Kerja
Sama;
d. Instalasi Sanitasi, Kebersihan dan Keindahan Lingkungan;
e. Instalasi Sistem Informasi Rumah Sakit; dan
f. Instalasi Pelayanan Kerohanian dan Kamar Jenazah.
2.6.3 Instalasi Rawat Inap
Kapasitas tempat tidur yang dimiliki oleh Rumah Sakit Paru
Jember sejumlah 88 Tempat tidur. Dibagi menjadi beberapa jenis kelas,
dan jenis pasien.
Pembagian kelas rawat inap di Rumah Sakit Paru Jember
No Kelas
1. HCU, ICU, NICU, PICU,
2. VIP
BURN
3. Kelas I
4. Kelas II
5. Kelas III

13
Kapasitas Rawat Inap Rumah Sakit Paru Jember dengan rincian
sebagai berikut:
a. Kelas VIP : 7 TT
b. Kelas I : 17 TT
c. Kelas II : 31 TT
d. Kelas III : 33 TT
2.6.4 Instalasi Rawat Jalan
Instalasi rawat jalan di Rumah Sakit Paru Jember terdiri dari 15 Jenis
layanan poliklinik yaitu :
a. Paru
b. TB dots
c. Onkologi Paru
d. TB MDR
e. Penyakit Dalam
f. Jantung
g. Kesehatan Mata
h. Bedah plastik
i. Bedah thoraks vardiovaskular
j. Urologi
k. Gigi & Mulut
l. Anak
m. Konsultasi gizi
2.6.5 Pelayanan Lain
Pelayanan lain yang dimiliki Rumah Sakit Paru Jember antara lain :
1. Melayani peserta JKN
2. Melayani Peserta Jasa Raharja, dan asuransi kesehatan lainnya
3. Melayani peserta umum

14
2.7 Susunan Organisasi
Susunan Organisasi Rumah Sakit Paru Jember berdasarkan berdasarkan
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 9 Tahun 2008 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Dinas Daerah Provinsi Jawa Timur, terdiri dari:
a. Direktur;
b. Kepala Sub Bagian Tata Usaha;
c. Kepala Seksi Pelayanan Medis; dan
d. Kepala Seksi Upaya Kesehatan Masyarakat dan Penelitian
Pengembangan
e. Instalasi-instalasi;
f. Komite;
g. Kelompok Jabatan Fungsional; dan
h. Satuan Pengawas Internal

15
2.8 Struktur/Susunan Organisasi

Gambar 1 Susunan Organisasi RS Paru Jember

16
2.9 Sumber Daya Manusia (SDM)
Jumlah sumber daya manusia di Rumah Sakit Paru Jember (per
tanggal 1 Januari 2019) berjumlah 310 orang, yang terdiri dari tenaga
struktural dan fungsional.
Status Ketenagaan
Jumlah Tidak
No. Jenis Ketenagaan SDM Tetap/PNS tetap/NON
PNS
A. Tenaga Medik Dasar 15 5 10
1. Dokter Umum 14 4 10
2. Dokter Gigi 1 1 0
B. Tenaga Medik Dasar 3 1 2
1. Dokter Spesialis Bedah 1 0 1
2. Dokter Spesialis Anak 1 0 1
Dokter Spesialis Penyakit
3. Dalam 1 1 0
Tenaga Medik Sub
C.
Spesialis Dasar 1 0 1
Dokter Bedah Thoraks
1.
Kardiovascular 1 0 1
Tenaga Spesialis
D.
Penunjang Medik 4 0 4
Dokter Spesialis
1.
Anestesiologi 2 0 2
2. Dokter Spesialis Radiologi 1 0 1
Dokter Spesialis Patologi
3.
Klinik 1 0 1
Tenaga Medik Spesialis
E.
Lain 7 2 5
1. Dokter Spesialis Mata 1 0 1

17
Dokter Spesialis Jantung
2.
& Pembuluh Darah 2 0 2
3. Dokter Spesialis Paru 2 2 0
4. Dokter Spesialis Urologi 1 0 1
Dokter Spesialis Bedah
5.
Plastik 1 0 1
Tenaga Paramedis dan
F.
Tenaga Kesehatan Lain 156 48 108
1. D3 Perawat 66 29 37
2. S1 Perawat 39 5 34
3. Apoteker 5 2 3
4. D3 Gizi 2 1 1
5. S1 Gizi 3 0 3
6. D3 Anestesi 1 0 1
7. D3 Rekam Medik 2 0 2
8. D3 Teknik Lingkungan 1 1 0
9. D3 Teknik Medik 3 2 1
10. D3 Farmasi 11 4 7
11. D3 Analis Kesehatan 8 1 7
12. D3 Radiologi 6 2 4
13. D3 Fisioterapi 2 0 2
Sarjana Kesehatan
14. Masyarakat 6 1 5
15. Sarjana Psikologi 1 0 1
16. Lain-lain 0 0 0
Tenaga Non Medis 135 45 90
H.
&Lainnya
Total Keseluruhan 321 101 220

2.10 Fasilitas dan Sarana Prasarana


Rumah Sakit Paru Jember memiliki sarana dan prasarana yang memadai
khususnya alat medis dan non medis sesuai dengan yang dipersyaratkan Pada
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 56 Tahun 2014
Tentang Klasifikasi dan Perizinan Rumah Sakit.

18
2.11 Uraian Tugas Jabatan Nutrisionis
1. Melakukan pemeriksaan pada penyediaan makanan biasa.
2. Melakukan pemeriksaan pada penyediaan makanan khusus
3. Melakukan konsultasi diet khusus dengan 1 komplikasi
4. Melakukan penilaian pemeriksaan penunjang (lab, klinis, dll)

19
BAB III
RANCANGAN AKTUALISASI

3.1 Identifikasi, Penetapan Isu, dan Gagasan Pemecahan Isu


3.1.1 Identifikasi Isu
Unit Kerja : RS Paru Jember;
Jabatan : Nutrisionis Ahli Pertama;
Pekerjaan/Uraian Tugas :
1. Melakukan pemeriksaan pada penyediaan
makanan biasa.
2. Melakukan pemeriksaan pada penyediaan
makanan khusus
3. Melakukan konsultasi diet khusus dengan
1 komplikasi;
4. Melakukan penilaian pemeriksaan
penunjang (lab, klinis, dll);
Identifikasi Isu/List Isu :
1. Kurangnya kepatuhan cuci tangan dan
penggunaan APD para tenaga penjamah
makanan di RS Paru Jember
2. Masih sering terjadinya perubahan diet
mendadak berdasarkan perubahan nilai
lab/klinis terbaru
3. Belum terlaksananya edukasi gizi pada
pasien puasa baik itu pre op, kumbah
lambung, pemerikasaan lab, atau USG
4. Kurangnya kepatuhan cuci tangan dan
penggunaan APD para tenaga penjamah
makanan di RS Paru Jember

20
5. Masih terjadinya pasien baru yang tidak
mendapatkan makanan saat masuk ruangan
mendekati waktu makan
3.1.2 Analisis Isu
Dari beberapa isu di atas, langkah selanjutnya adalah menganalisis isu
tersebut menggunakan metode AKPL, sebagai berikut :
Tabel 3.1 Seleksi Isu Menggunakan Model AKPL

No Isu A K P L Total

Kurangnya pengetahuan pasien dan keluarga 2 1 5 4 12


1 pasien rawat inap terhadap peraturan
pelayanan gizi
Masih sering terjadinya perubahan diet 5 3 1 2 11
2 mendadak berdasarkan perubahan nilai
lab/klinis terbaru
Belum terlaksananya edukasi gizi pada 4 2 3 5 14
3 pasien puasa baik itu pre op, kumbah
lambung, pemerikasaan lab, atau USG
Kurangnya kepatuhan cuci tangan dan 1 5 4 3 13
4 penggunaan APD para tenaga penjamah
makanan di RS Paru Jember
Masih terjadinya pasien baru yang tidak 3 4 2 1 10
5 mendapatkan makanan saat masuk ruangan
mendekati waktu makan

Kriteria penetapan:
Aktual
1: pernah benar-benar terjadi
2: benar-benar sering terjadi
3: benar-benar terjadi dan bukan menjadi pembicaraan
4: benar-benar terjadi terkadang menjadi bahan pembicaran

21
5: benar-benar terjadi dan sedang hangat dibicarakan
Khalayak
1: tidak menyangkut hajat hidup orang banyak
2: sedikit menyangkut hajat hidup orang banyak
3: cukup menyangkut hajat hidup orang banyak
4: menyangkut hajat hidup orang banyak
5: sangat menyangkut hajat hidup orang banyak
Problematik
1: masalah sederhana
2: masalah kurang kompleks
3: masalah cukup kompleks namun tidak perlu segera dicarikan solusi
4: masalah kompleks
5: masalah sangat kompleks sehingga perlu dicarikan segera solusinya
Kelayakan
1: masuk akal.
2: realistis.
3: cukup masuk akal dan realistis.
4: masuk akal dan realistis.
5: masuk akal, realistis, dan relevan untuk dimunculkan inisiatif pemecahan
masalahnya.
Dari metode AKPL makan dipilih 3 isu prioritas dan dilakukan penilaian
metode pendekatan USG, yaitu :
Tabel 1 Seleksi Isu Mengunakan Metode USG

Kriteria Penilaian Total


No. Isu / Masalah
U S G Score

Belum terlaksananya edukasi gizi pada


pasien puasa baik itu pre op, kumbah
1. 4 3 5 12
lambung, pemerikasaan lab, atau USG di
RS Paru Jember

22
Kurangnya kepatuhan cuci tangan dan
2. penggunaan APD para tenaga penjamah 5 2 3 10
makanan di RS Paru Jember
Kurangnya pengetahuan pasien dan
3. keluarga pasien rawat inap terhadap 3 4 2 9
peraturan pelayanan gizi

Berdasarkan pendekatan analisis teknik USG tersebut, maka kesimpulan yang


diperoleh, isu yang ditetapkan adalah “Belum terlaksananya edukasi gizi pada
pasien puasa baik itu pre op, kumbah lambung, pemerikasaan lab, atau USG di
RS Paru Jember”.

Keterangan :
USG adalah pengukuran masalah dengan menggunakan sifat dari masalah
tersebut yaitu tingkat Urgency (Kegawatan), Seriousness (Mendesak), Growth
(Perkembangan). Perhitungan menggunakan kriteria
sebagai berikut :
Tabel 2 Kriteria Penilaian Metode USG

Urgency Seriousness Growth


(Kegawatan) (Mendesak) (Perkembangan)
1 = Tidak 1 = Akibat yang ditimbulkan 1 = Tidak
Penting tidak serius Berkembang
2 = Kurang 2 = Akibat yang ditimbulkan 2 = Kurang
Penting kurang serius Berkembang
3 = Cukup 3 = Akibat yang ditimbulkan 3 = Cukup
Penting cukup serius Berkembang
4 = Penting 4 = Akibat yang ditimbulkan 4 = Berkembang
serius
5 = Sangat 5 = Akibat yang ditimbulkan 5 = Sangat

23
Penting sangat serius Berkembang

Isu yang Diangkat :


Berdasarkan list isu dan dengan menggunakan pendekatan teknik USG,
maka dapat disimpulkan bahwa : “Belum terlaksananya edukasi gizi pada pasien
puasa baik itu pre operasi, kumbah lambung, pemerikasaan lab, atau USG di RS
Paru Jember”, dengan analisis dampak jika isu itu tidak segera dipecahkan akan
menyebabkan :
1. Terjadinya keterlambatan bahkan pembatalan tindakan medis yang
mengharuskan puasa sebelumnya
2. Memperlama rawat inap
3. Meningkatkan biaya perawatan pasien
3.1.3 Gagasan Pemecahan Isu
Permasalahan atau isu yang timbul tersebut merupakan akibat dari belum
adanya SPO pemberian edukasi dan tanda puasa pada pasien yang di puasakan
terkait tindakan medis yang akan dilaksanakan. Maka dari itu, perlu adanya
pembuatan SPO pemberian edukasi dan tanda puasa pada pasien yang di puasakan
terkait tindakan medis di RS Paru Jember agar ketepatan pemberian diet pada
pasien rawat inap bisa mencapai 100% dan terlaksananya tindakan medis dengan
tepat waktu. Usulan gagasan pemecahan isu tersebut adalah “FAS (Fasting
Acrylic Sign) Dan Edukasi Gizi Pada Pasien Dalam Upaya Mengurangi
Kesalahan Pemberian Diet Di Ruang Rawat Inap UPT RS Paru Jember”.
Dengan adanya gagasan pemecahan isu tersebut, maka akan dilakukan beberapa
rangakaian kegiatan :
1. Melakukan konsultasi dengan mentor atau Kepala Instalasi Gizi terkait isu dan
gagasan yang dibuat
2. Melakukan koordinasi (sounding) dengan rekan sejawat di rawat inap
3. Membuat SPO (Standar Prosedur Operasional) yang diperlukan
4. Membuat desain media berupa standing acrylic tan da puasa pasien
5. Melakukan konsultasi dengan mentor terkait rancangan aktualisasi
6. Mencetak media berupa standing acrylic tanda puasa pasien

24
7. Melakukan sosialisasi dengan penanggung jawab rawat inap, rekan sejawat dan
pramusaji
8. Mendistribusikan tanda puasa diruang rawat inap untuk pasien terkait.
9. Melakukan edukasi gizi pada pasien ataupun keluarga pasien yang dipuasakan
10. Melakukan evaluasi pelaksanaan aktualisasi
11. Menyusun laporan hasil aktualisasi.

25
Diagram Alur Kegiatan Pemecahan Isu
Proses kegiatan pemecahan isu dapat dilihat dari diagram alur di bawah ini :

Melakukan konsultasi dengan


mentor

Melakukan koordinasi dengan


rekan sejawat di rawat inap

Menyusun SOP

Membuat desain standing acrylic


tanda "PUASA" TIDAK

YA
Melakukan konsultasi dengan
mentor

Mencetak media berupa standing


acrylic

Melakukan sosialisasi dengan rekan


sejawat rawat inap

Mendistribusikan tanda "PUASA"

Melakukan edukasi gizi pada pasien


ataupun keluarga

Mengevaluasi pelaksanaan aktualisasii

Menyusun laporan aktualisasi

Gambar 2 Diagram Alur Kegiatan Pemecahan Isu

26
3.2 Matrik Rencana Kegiatan Aktualisasi
Unit Kerja : RS Paru Jember;
Identifikasi Isu / List Isu :
1. Belum terlaksananya edukasi gizi pada
pasien puasa baik itu pre op, kumbah
lambung, pemerikasaan lab, atau USG
2. Kurangnya kepatuhan cuci tangan dan
penggunaan APD para tenaga penjamah
makanan di RS Paru Jember
3. Kurangnya pengetahuan pasien dan
keluarga pasien rawat inap terhadap
peraturan pelayanan gizi.
Isu Yang Diangkat : Belum terlaksananya edukasi gizi pada pasien
puasa baik itu pre op, kumbah lambung,
pemerikasaan lab, atau USG di RS Paru Jember
Gagasan Pemecahan Isu :
1. Melakukan koordinasi dengan mentor atau
Kepala Instalasi Gizi terkait isu dan gagasan
yang dibuat
2. Melakukan koordinasi (sounding) dengan
rekan sejawat di rawat inap
3. Membuat SPO (Standar Prosedur
Operasional) yang diperlukan
4. Membuat desain media berupa standing
acrylic tanda puasa pasien
5. Melakukan koordinasi dengan mentor terkait
rancangan aktualisasi
6. Mencetak media berupa standing acrylic
tanda puasa pasien

27
7. Melakukan sosialisasi dengan penanggung
jawab rawat inap, rekan sejawat dan
pramusaji
8. Mendistribusikan tanda puasa diruang rawat
inap untuk pasien terkait.
9. Melakukan edukasi gizi pada pasien ataupun
keluarga pasien yang dipuasakan
10. Melakukan evaluasi pelaksanaan aktualisasi
11. Menyusun laporan hasil aktualisasi.

28
Berikut akan dijelaskan kegiatan-kegiatan yang dilakukan sebagai salah satu cara untuk memecahkan isu yang terjadi di RS Paru
Jember :
Tabel 3 Formulir Rancangan Aktualisasi
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
1. Melakukan 1) Menghubungi 1) Mendapat ijin Nasionalisme Kontribusi Sesuai dengan
konsultasi dengan Kepala Instalasi Gizi untuk (saling terhadap misi ” Maklumat
mentor dan Kepala dan mentor melaksanakan menghormati, Mewujudkan Pelayanan RS
Instalasi Gizi 2) Memaparkan rancangan musyawarah manajemen Paru Jember
terkait isu dan permasalahan dan aktualisasi mufakat, pelayanan “Kami adalah
gagasan yang gagasan pemecahan 2) Mendapatkan menghargai kesehatan yang penyedia layanan
dibuat isu koreksi dan pendapat) efektif, efisien, kesehatan yang
3) Menerima koreksi masukan terkait Etika Publik transparan, berkualitas,
dan masukan dari rancangan (hormat, sopan) akuntabel dan berkomitmen
Kepala Instalasi Gizi aktualisasi yang berkeadilan” untuk terus
Komitmen
dan mentor akan menerus
Mutu
dilaksanakan mengadakan

29
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
4) Meminta persetujuan 3) Dokumentasi (inovasi) peningkatan
dari mentor kualitas dan
mengenai gagasan Whole Of pengembangan
yang diusulkan Goverment dalam organisasi
Koordinasi dan pelayanan,
bagi kepuasan
pasien dan
masyarakat selaku
pengguna layanan.

30
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
2. Melakukan Melakukan kerjasama 1) Mendapat ijin Etika Publik : Sesuai dengan
koordinasi dengan rekan sejawat untuk Menghadap Maklumat
(sounding) dengan rawat inap yaitu perawat melaksanakan Kepala ruangan Pelayanan RS
rekan sejawat di ruangan atau kepala rancangan Keperawatan Paru Jember
rawat inap ruangan rawat inap aktualisasi Rawat Inap “Kami adalah
2) Dokumentasi secara baik dan penyedia layanan

sopan. kesehatan yang


berkualitas,
berkomitmen
Akuntabilitas :
untuk terus
Menyampaikan
menerus
kejelasan
mengadakan
target dan tujuan
peningkatan
dalam
kualitas dan
rancangan
pengembangan

31
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
kegiatan. dalam organisasi
dan pelayanan,
Nasionalisme : bagi kepuasan

Menghormati pasien dan

dan masyarakat selaku


pengguna layanan.
menghargai
segala
arahan atau
masukan
dari Kepala
Rawat Inap.

Whole Of
Goverment

32
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
Koordinasi

3. Membuat SPO Berkonsultasi dengan Terbentuknya SPO Etika Publik : Sesuai dengan
(Standar Prosedur mentor tentang rencana (Standar Prosedur Berkonsultasi Maklumat
Operasional) yang pelaksanaan kegiatan Operasional) dengan Pelayanan RS
diperlukan mengenai mentor secara Paru Jember

33
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
pelayanan baik dan “Kami berjanji
gizi pada pasien sopan dengan dan sanggup untuk
yang dipuasakan mengenakan melaksanakan
seragam pelayanan sesuai

dan atribut dengan Standar

lengkap agar Pelayanan”

memberikan
dukungan
terhadap
kegiatan yang
akan
dilaksanakan.
4. Membuat desain 1) Mendesain media Terciptanya tanda Etika Publik : Kontribusi Sesuai dengan
media berupa informasi dan (sign) “puasa” Berkosultasi terhadap visi Maklumat

34
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
standing acrylic edukasi untuk pasien untuk dengan dokter ”Meningkatkan Pelayanan RS
tanda puasa pasien yang dipuasakan pasien yang selaku pemberi sarana Paru Jember
2) Berkoordinasi dipuasakan perintah puasa prasarana, “Kami berjanji
dengan tenaga sebelum dan perawat teknologi dan dan sanggup untuk
perawat dan dokter persiapan tindakan yang menerima kualitas sumber melaksanakan
untuk mengetahui instruksi puasa daya manusia pelayanan sesuai
atau operasi
durasi puasayang mengenai durasi dengan Standar
biasa dijalankan puasa yang akan Pelayanan”
untuk pasien pre dijalani dan jenis
operasi atau pre tindakan yang
tindakan menjalani puasa

Komitmen
Mutu

35
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
(inovasi)

5. Melakukan 1) Membuat kontrak 1) Diperoleh Etika Publik : Kontribusi Sesuai dengan


konsultasi dengan waktu dengan media edukasi Berkonsultasi terhadap misi ” Maklumat
mentor terkait mentor dan informasi dengan Mewujudkan Pelayanan RS
rancangan 2) Membawa hasil pasien khusu mentor secara manajemen Paru Jember
aktualisasi desain media edukasi yang baik dan pelayanan “Kami adalah
tanda puasa dipuasakan sopan dengan kesehatan yang penyedia layanan
3) Mengkonsultasikan 2) Dokumentasi efektif, efisien, kesehatan yang
mengenakan
hasil sistem desain seragam transparan, berkualitas,
media edukasi tanda akuntabel dan berkomitmen
dan atribut
puasa berkeadilan” untuk terus
lengkap agar
menerus
memberikan
mengadakan
dukungan
peningkatan

36
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
terhadap kualitas dan
kegiatan yang pengembangan
akan dalam organisasi
dilaksanakan dan pelayanan,
bagi kepuasan

Akuntabilitas : pasien dan


masyarakat selaku
Menyampaikan
pengguna layanan.
kejelasan
target dan tujuan
dalam
gagasan
memecahkan
isu.

37
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
Nasionalisme :
Menghormati
dan
menghargai
segala
arahan atau
masukan
dari mentor.

Whole Of
Goverment
Koordinasi
6. Mencetak media 1) Membeli dan Terciptanya tanda Akuntabilitas : Kontribusi Sesuai dengan
berupa standing mencetak standing (sign) “puasa” Mencetak media/ terhadap visi Maklumat

38
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
acrylic tanda puasa acrylic tanda untuk pasien yang tanda (sign) ”Meningkatkan Pelayanan RS
pasien “PUASA” untuk dipuasakan “PUASA” sarana Paru Jember
pasien sebelum persiapan dilengkapi prasarana, “Kami adalah
tindakan (USG, dengan nota teknologi dan penyedia layanan
pemeriksaan lab) pembelian. kualitas sumber kesehatan yang
atau operasi daya manusia berkualitas,
Anti Korupsi : berkomitmen
Memakai dana untuk terus
pribadi dalam menerus
membeli dan mengadakan
menyiapkan alat peningkatan
dan bahan secara kualitas dan
mandiri. pengembangan
dalam organisasi
dan pelayanan,

39
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
bagi kepuasan
pasien dan
masyarakat selaku
pengguna layanan.
7. Melakukan 1) Berkonsultasi dengan 1) Terlaksananya Etika Publik : Kontribusi Sesuai dengan
sosialisasi dengan Kepala Ruang kegiatan Menghadap terhadap misi Maklumat
penanggung jawab Bougenville, sosialisasi Kepala Ruang, ” meningkatkan Pelayanan RS
rawat inap, rekan Anggrek, HCU dan mengenai rekan sejawat sarana Paru Jember
sejawat dan ICU mengenai pemberian tanda dan pramusaji prasarana, “Kami berjanji
pramusaji kegiatan sosialisasi “PUASA” pada secara baik dan teknologi dan dan sanggup untuk
2) Sosialisasi dengan pasien yang sopan dengan kualitas sumber melaksanakan
rekan sejawat rawat dipuasakan mengenakan daya manusia” pelayanan sesuai
inap untuk untuk sebelum seragam dan dengan Standar
kerjasama pemberian persiapan atribut lengkap. Pelayanan”

40
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
tanda “PUASA” pada tindakan atau
pasien yang operasi kepada Nasionalisme :
dipuasakan sebelum rekan sejawat Menghormati
persiapan tindakan dan menghargai
atau operasi segala arahan
3) Sosialisasi dengan atau masukan
rekan pramusaji dari Kepala
tentang tanda Ruang, rekan
“PUASA” untuk pasie sejawat dan
yang dipuasakan pramusaji
sehingga pramusaji
tidak salah
Whole Of
meletakkan makanan
Goverment
di meja pasien
Koordinasi

41
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
8. Mendistribusikan 1. Melakukan 1. Penggunaan Etika Publik : Kontribusi Sesuai dengan
tanda “PUASA” pendistribusian tanda tanda “PUASA” Mengidentifikasi terhadap visi Maklumat
diruang rawat inap “PUASA” di untuk pasien dan meminta ”Meningkatkan Pelayanan RS
untuk pasien masing-masing yang dipuasakan izin dengan sarana Paru Jember
terkait. rawat inap yang 2. Pramusaji hanya sopan kepada prasarana, “Kami berjanji
dituju (Bougenville, memberikan pasien teknologi dan dan sanggup untuk
Anggrek, HCU dan makanan Ketika kualitas sumber melaksanakan
ICU) keluarga yang meletakkan daya manusia” pelayanan sesuai
2. Serah terima tanda dirujukan untuk tanda (sign) dengan Standar
“PUASA” dengan keluarga pasien “PUASA” di Pelayanan”
rekan sejawat meja pasien.
ruangan rawat inip
selaku ini dengan
rekan perawat

42
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
9. Melakukan edukasi 1. Menyapa pasien dan 1. Pasien mendapat Etika Publik : Sesuai dengan
gizi pada pasien mengidentifikasi edukasi gizi Menyapa dan Maklumat
ataupun keluarga pasien melalui mengenai mengidentifikasi Pelayanan RS
pasien yang pengecekan rekam persiapan pasien secara Paru Jember
dipuasakan medis elektronik, sebelum sopan dan “Kami adalah
konfirmasi dengan tindakan atau santun, serta penyedia layanan
perawat dan operasi menjaga kesehatan yang
pengecekan tanda 2. Laporan kerahasiaan berkualitas,
yang terpasang aktualisasi pasien. berkomitmen
dimeja pasien untuk terus
2. Menggunakan media Nasionalisme : menerus
bantu edukasi yang Menggunakan mengadakan
terdapat dibagian bahasa Indonesia peningkatan
belakang standing yang baik dan kualitas dan
benar dalam pengembangan

43
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
acrylic menyapa pasien. dalam organisasi
3. Mendokumentasikan dan pelayanan,
hasil secara detail bagi kepuasan
dan lengkap pasien dan
4. Membuat laporan masyarakat selaku
kepada Kepala pengguna layanan.
Instalasi dan mentor
tentang hasil yang
dicapai
10. Melakukan 1. Mencatat hasil dari Laporan aktualisasi Akuntabilitas Kegiatan ini Dalam kegiatan
evaluasi aktualisasi (jujur, disiplin, berkontribusi ini dapat diperkuat
pelaksanaan 2. Mendokumentasikan tanggung jawab) pada misi yang dengan misi
aktualisasi hasil secara detail keempat ketiga,
dan lengkap Komitmen Rumah Sakit Meningkatkan

44
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
3. Membuat laporan Mutu Paru Jember, sarana prasarana,
kepada Kepala Berorientasi yaitu: teknologi dan
Instalasi dan mentor Mutu Mewujudkan kualitas sumber
tentang hasil yang pelayanan daya manusia
dicapai Anti Korupsi kesehatan paru,
Amanah,jujur bedah, jantung,
dan penyakit
lainnya yang
dibutuhkan
masyarakat
secara
paripurna
berstandar
nasional

45
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi Rumah Sakit
Pelatihan – Misi
organisasi
11. Menyusun laporan 1. Mencatat hasil dari Laporan aktualisasi Akuntabilitas Kegiatan ini Dalam kegiatan
hasil aktualisasi aktualisasi (jujur, disiplin, berkontribusi ini dapat diperkuat
2. Mendokumentasikan tanggung jawab) pada misi yang dengan misi
hasil secara detail Etika Publik kedua Rumah pertama,
dan lengkap hormat, Sakit Paru menyelenggarakan
3. Membuat laporan komunikatif, Jember, yaitu: penelitian dan
kepada Kepala jelas,sopan Meningkatkan pengembangan,
Instalasi dan mentor santun sarana pusat informasi
tentang hasil yang Nasionalisme prasarana, dan jejaring
dicapai Menghargai teknologi dan kesehatan;
pendapat kualitas sumber
Whole Of daya manusia
Goverment
Koordinasi

46
3.3 Jadwal Tentatif Aktualisasi
Kegiatan-kegiatan tersebut akan dilakukan selama masa off campus
dengan jadwal sebagai berikut :
Tabel 4 Matriks Jadwal Kegiatan Aktualisasi

Okt Nov Des


No Kegiatan
3 4 1 2 3 4 1
Melakukan koordinasi dengan mentor
1 atau Kepala Instalasi Gizi terkait isu dan
gagasan yang dibuat
Melakukan koordinasi (sounding) dengan
2
rekan sejawat di rawat inap
Membuat SPO (Standar Prosedur
3
Operasional) yang diperlukan

Membuat desain media berupa standing


4
acrylic tanda “PUASA” pasien
Melakukan koordinasi dengan mentor
5
terkait rancangan aktualisasi
Mencetak media berupa standing acrylic
6
tanda “PUASA” pasien
Melakukan sosialisasi dengan
7 penanggung jawab rawat inap, rekan
sejawat dan pramusaji
Mendistribusikan tanda “PUASA”
8
diruang rawat inap untuk pasien terkait.
Melakukan edukasi gizi pada pasien
9
ataupun keluarga pasien yang dipuasakan
Melakukan evaluasi pelaksanaan
10
aktualisasi
11 Menyusun laporan hasil aktualisasi

45
46