Anda di halaman 1dari 74

RANCANG BANGUN SISTEM BUDIDAYA IKAN LELE

Disusun oleh:
Kelompok 3

Ade Tosin 230110150016


M. Dwi Cahya 230110150070
Naila Amalia N. 230110150092
Haikal Munfaridzi Y. 230110150101
Dudi Hermawan 230110150119
Raudatu Fiqro Safarina 230110150122
Sandra Eka Putriadi 230110150134
Khasanatur Rosyidah 230110150139
Inggia Putra Pamungkas 230110150141
Luqman F. Shidqi 230110150193

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2018
RANCANG BANGUN SISTEM BUDIDAYA IKAN LELE

Diajukan untuk Memenuhi Tugas Praktikum


Mata Kuliah: Rekayasa Akuakultur

Disusun oleh:
Kelompok 3

Ade Tosin 230110150016


M. Dwi Cahya 230110150070
Naila Amalia N. 230110150092
Haikal Munfaridzi Y. 230110150101
Dudi Hermawan 230110150119
Raudatu Fiqro Safarina 230110150122
Sandra Eka Putriadi 230110150134
Khasanatur Rosyidah 230110150139
Inggia Putra Pamungkas 230110150141
Luqman F. Shidqi 230110150193

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2018
LEMBAR PENGESAHAN

JUDUL : RANCANG BANGUN SISTEM BUDIDAYA IKAN


LELE
KELOMPOK : 3

Jatinangor, 10 Desember 2018

Menyetujui:
Koordinator Mata Kuliah

Dr. Ir. Iskandar, M.Si.


NIP. 196103061986011001

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan seluruh nikmat-
Nya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan Proposal Rancang Bangun
Sistem Budidaya Ikan Lele. Proposal ini disusun untuk memenuhi tugas akhir
praktikum mata kuliah Rekayasa Akuakultur pada Program Studi Perikanan,
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Padjadjaran.
Penulis banyak mendapatkan bimbingan serta motivasi dari berbagai pihak
dalam penuntasan proposal ini. Penulis menyadari bahwa penulisan proposal ini
masih jauh dari kata sempurna, oleh karena itu penulis menerima kritik dan saran
yang bersifat membangun dari pembaca. Semoga proposal rancang bangun sistem
budidaya ikan lele yang sudah tertulis ini dapat bermanfaat bagi yang
membacanya.

Jatinangor, 10 Desember 2018

Penyusun

iii
DAFTAR ISI

Bab Halaman
DAFTAR TABEL .............................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ........................................................................ vii
I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .......................................................................... 1
1.2 Tujuan ....................................................................................... 2
1.3 Gambaran Umum Lokasi .......................................................... 2
1.4 Kerangka Pemikiran Komoditas Yang Dikembangkan ............ 3
1.5 Standar Kelayakan Lokasi Pembangunan BBI ......................... 4

II ANALISIS KELAYAKAN LOKASI


2.1 Kelayakan Legal ....................................................................... 6
2.1.1 Kelayakan Tataruang dan Status Lahan .................................... 6
2.2 Kelayakan Teknis ..................................................................... 6
2.2.1 Luas Lahan Tersedia ................................................................ 6
2.2.2 Kualitas Perairan ...................................................................... 7
2.2.3 Sarana dan Prasarana Pendukung ............................................ 8

III RENCANA RANCANG SITE PLAN BALAI BENIH IKAN


3.1 Standar Fasilitas ...................................................................... 11
3.2 Fasilitas yang akan dibangun .................................................. 15
3.3 Rancang Bangun Budidaya Ikan Lele .................................... 16

IV PROGRAM PRODUKSI
4.1 Target Produksi dari Fasilitas yang Akan Dibangun .............. 21
4.2 Program Produksi ................................................................... 21
4.3 Sub Produksi ........................................................................... 31

VREKAPITULISASI BIAYA PEMBANGUNAN DAN PRODUKSI


5.1 Kisaran Biaya Bangunan ........................................................ 59
5.2 Kasaran Biaya Fasilitas Pendukung Peralatan ........................ 60
5.3 Kasaran Biaya Bahan Habis Pakai ......................................... 62

iv
VI ANALISIS KELAYAKAN INFESTASI DAN RENCANA
STRATEGI PEMASARAN
6.1 Kelayakan Investasi .............................................................................63
6.2 Strategi Pemasaran Produk ................................................................65

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................68

v
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman

1 Persyaratan kualitas air budidaya ikan lele ........................................................ 5


2 Kualitas air Ciparanje ............................................................................................... 7
3 Kualitas air berdasarkan SNI 6484.3:2014......................................................... 7
4 Fasilitas dan Peralatan Pembenihan Ikan Lele ................................................ 10
5 Fasilitas dan Peralatan Pembesaran Ikan Lele ................................................ 15
6 Fasilitas yang akan dibangun ............................................................................... 15
7 Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 1-12 ........ 22
8 Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 13-20 ...... 23
9 Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 21-28 ...... 24
10 Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 29-36 ...... 25
11 Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 37-44 ...... 26
12 Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 45-52 ...... 27
13 Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 53-60 ...... 28
14 Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 61-68 ...... 29
15 Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 69-72 ...... 30
16 Ciri - ciri induk ikan lele yang matang gonad sesuai SNI ........................... 31
17 Kriteria induk sesuai SNI ...................................................................................... 33
18 Padat tebar untuk pemijahan induk lele sesuai SNI....................................... 36
19 Kualitas air media penetasan sesuai SNI .......................................................... 37
20 Proses produksi benih ikan lele pada tingkatan pendederan sesuai SNI . 43
21 Kriteria kualitas dan kuantitas air sesuai SNI.................................................. 44
22 Jenis dan dosis obat sesuai SNI 01.6484.2-2000 ............................................ 50
23 Persyaratan kualitas air .......................................................................................... 53
24 Persyaratan kualitas air .......................................................................................... 53
25 Fasilitas Pembenihan ikan lele ............................................................................. 57
26 Fasilitas perkolaman ikan lele .............................................................................. 58
27 Fasilitas distribusi ikan lele................................................................................... 58
28 Kisaran biaya bangunan ......................................................................................... 59
29 Peralatan pembenihan ............................................................................................. 60
30 Peralatan perkolaman ............................................................................................. 60
31 Peralatan distribusi benih/Induk .......................................................................... 61
32 Kisaran biaya habis pakai ...................................................................................... 62

vi
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman

1 Lokasi Ciparanje ....................................................................................... 3


2 Rancang bangun fasilitas budidaya ikan lele .................................. 16
3 Rancang bangun fasilitas budidaya ikan lele .................................. 16
4 Gudang pakan dan alat .......................................................................... 17
5 Hatchery..................................................................................................... 17
6 IPAL ........................................................................................................... 17
7 Kantor ......................................................................................................... 18
8 Cekdam ...................................................................................................... 18
9 Kolam Penampungan ............................................................................. 18
10 Rumah Pegawai ....................................................................................... 19
11 Laboratorium ............................................................................................ 19
12 Mushola ..................................................................................................... 19
13 Kolam Pembesaran ................................................................................. 20
14 Kolam Pendederan .................................................................................. 20

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Budidaya perairan atau juga disebut akuakultur merupakan suatu kegiatan
untuk memproduksi biota (organisme) akuatik secara terkontrol dalam rangka
untuk mendapatkan keuntungan. Kegiatan budidaya yang paling umum dilakukan
yaitu di kolam, tambak, tangki, karamba, serta karamba apung. Kegiatan-kegiatan
yang umum termasuk di dalamnya adalah budidaya ikan, budidaya udang,
budidaya tiram, serta budidaya rumput laut (alga). Pemilihan lokasi budidaya
yang tepat akan mempunyai pengaruh positif bagi kelangsungan usaha budidaya.
Oleh karena itu, perlu dipertimbangkan hal-hal yang akan berdampak atau faktor-
faktor yang berpengaruh. Selain itu, juga perlu dilihat prospek lokasi itu pada
masa yang akan datang. Lokasi yang dipilih hendaknya yang mempunyai harapan
keuntungan yang besar atau yang mempunyai potensi tinggi (Susanto 2004).
Salah satu lokasi yang mempunyai potensi untuk dijadikan lahan budidaya
adalah Ciparanje. Ciparanje merupakan salah satu daerah di Jatinangor yang
berada pada ketinggian sekitar 700 m dpl dengan jenis tanah Inceptisol. Inceptisol
adalah tanah yang belum matang dengan perkembangan profil yang lebih lemah
dibanding dengan tanah yang matang dan masih memiliki sifat yang menyerupai
sifat bahan induknya. Inceptisols (inceptum atau permulaan) dapat disebut tanah
muda karena pembentukannya agak cepat sebagai hasil pelapukan bahan induk.
Karakteristik tanah inceptisol antara lain memiliki solum tanah agak tebal yaitu 1-
2 meter, warnanya hitam atau kelabu hingga coklat tua, dan kandungan unsur hara
serta produktivitas tanahnya sedang hingga tinggi (Hardjowigeno 1993). Dengan
kandungan unsur hara dan produktivitas tanah yang tinggi, kegiatan budidaya ikan
dapat terlaksana. Sehingga karakteristik tanah di Ciparanje tersebut sangat cocok
untuk digunakan sebagai lahan budidaya ikan.
Setelah ditentukan lokasi, selanjutnya adalah membangun fasilitas yang
mendukung kegiatan budidaya ikan. Fasilitas tersebut yang nantinya akan
mendukung budidaya ikan seperti kegiatan pembenihan, pembesaran, maupun

1
2

pengelolaan limbah. Dalam pembangunan fasilitas tersebut perlu dipikirkan


dengan matang berbagai faktor seperti salah satunya yaitu lokasi penempatan
fasilitas.
Ikan lele (Clarias sp.) merupakan salah satu jenis ikan air tawar yang
sudah dibudidayakan secara komersial oleh masyarakat. Selain untuk
mempertahankan spesiesnya, kegiatan pembudidayaan perlu ditingkatkan guna
memenuhi permintaan pasar dan kebutuhan gizi masyarakat, apalagi diiringi oleh
tingginya tingkat konsumsi masyarakat terhadap ikan lele dumbo membuat
peluang usahanya semakin terbuka. Agar dapat menghasilkan produksi yang
berkualitas diperlukan sistem budidaya yang baik. Sistem budidaya yang baik
biasanya diperlukan infrastruktur yang memadai. Maka dari itu perlu diketahui
bagaimana rancangan bangun sebuah sistem budidaya ikan lele.

1.2 Tujuan
Tujuan membuat rancang bangun sistem budidaya ikan lele di antaranya
adalah:
1. Mengetahui bagaimana rancang bangun budidaya ikan lele.
2. Menentukan infrastruktur yang dibutuhkan dalam budidaya ikan lele.
3. Menentukan rancangan anggaran biaya yang dibutuhkan dalam budidaya
ikan lele.

1.3 Gambaran Umum Lokasi


Ciparanje merupakan salah satu daerah yang terletak di desa Cileles,
Jatinangor. Ciparanje berada pada ketinggian sekitar 700 m dpl, dengan jenis
tanah Inceptisol, pH 6,22 serta tipe iklim C (Schmidt dan Fergusson 1951).
Inceptisol adalah tanah yang belum matang dengan perkembangan profil yang
lebih lemah dibanding dengan tanah yang matang dan masih memiliki sifat yang
menyerupai sifat bahan induknya. Inceptisols (inceptum atau permulaan) dapat
disebut tanah muda karena pembentukannya agak cepat sebagai hasil pelapukan
bahan induk. Karakteristik tanah inceptisol antara lain memiliki solum tanah agak
tebal yaitu 1-2 meter, warnanya hitam atau kelabu hingga coklat tua, dan
3

kandungan unsur hara serta produktivitas tanahnya sedang hingga tinggi


(Hardjowigeno 1993). Titik koordinat Ciparanje yaitu 6°54'40.3" lintang selatan
dan 107°46'12.1" lintang utara. Ciparanje berbatasan dengan desa Cilayung.
Ciparanje telah menjadi darerah tangkapan air yang sangat penting untuk kawasan
jatinangor. Saat ini Ciparanje dikelola oleh Ciparanje Fish Farm yang dikepalai
oleh Rioaldy. Kondisi perairan di Ciparanje yaitu suhu berkisar 25oC, kecerahan
38 hingga 45 cm, parameter kimia untuk oksigen terlarut 6.4 hingga 7.9, derajat
keasaman atau pH sekitar 5.72 hingga 6.69, dan kadar amoniak 0.00 mg/l hingga
0.02 mg/l.

Gambar 1. Lokasi Ciparanje

1.4 Kerangka Pemikiran Komoditas yang dikembangkan


Peningkatan pertumbuhan budidaya air tawar didasarkan pada potensi
sumberdaya alam yang dimiliki oleh Indonesia, salah satu komoditas air tawar
yang memiliki potensi untuk dikembangkan adalah ikan lele. Ikan lele (Clarias
gariepinus) merupakan salah satu ikan ekonomis penting air tawar yang telah
banyak dibudidayakan baik secara tradisional maupun secara intensif. Ikan lele
sangkuriang memiliki banyak kelebihan karena pertumbuhannya lebih cepat
dibandingkan dengan ikan lele lokal dan dapat hidup dalam kondisi perairan yang
rendah kandungan oksigennya (Suyanto 2007), bahkan mampu bertahan hidup
dalam perairan yang telah tercemar sekalipun. Keistimewaan lainnya adalah
mudah dikembangbiakkan, pertumbuhannya relatif cepat, mudah beradaptasi,
4

serta efisien terhadap aneka macam dan bentuk ataupun ukuran pakan yang
diberikan.
Dewasa ini kebutuhan ikan lele meningkat, seiring dengan meningkatnya
pertumbuhan penduduk dan permintaan akan ikan lele tersebut. Tingkat konsumsi
ikan rata-rata bangsa Indonesia pada tahun 1997 sebesar 19,05 kg/orang/tahun,
dan pada tahun 2001 konsumsi ikan rata-rata nasional meningkat menjadi 22,27
kg/kapita per tahun. Dengan demikian pada tahun 2001 di Indonesia saja
dibutuhkan 4,4 juta ton ikan. Kebutuhan ikan lele konsumsi untuk Jakarta, Bogor,
Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) mencapai 150 ton/hari, sedangkan
Yogyakarta kebutuhannya mencapai 30 ton/hari. Kebutuhan tersebut akan terus
meningkat dengan meningkatnya permintaan akan ikan lele ukuran konsumsi.
Perkembangan produksi ikan lele di Indonesia meningkat secara signifikan
selama 2006-2010, dengan kenaikan rata-rata setiap tahun sebesar 39,66 persen.
Pada tahun 2010, produksi ikan lele meningkat drastis dari 144.755 ton pada
tahun 2009 menjadi 242.811 ton pada tahun 2010 atau naik sebesar 67,74%
(Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya 2010). Adapun propinsi yang menjadi
sentra produksi lele di Indonesia antara lain Jawa Barat (Kabupaten Bogor dan
Indramayu), Jawa Tengah (Kabupaten Banyumas, Sukoharjo, Boyolali, dan
Purbalingga), Jawa Timur (Kabupaten Tulungagung dan Jombang) dan D.I
Yogyakarta (Kabupaten Sleman dan Kulonprogo).

1.5 Standar Kelayakan Lokasi Pembangunan BBI


Berdasarkan SNI 6484.4:2014, lokasi pembangunan tempat budidaya ikan
lele harus memenuhi beberapa persyaratan, yaitu dekat dengan sumber air, bebas
banjir dan pencemaran, serta mudah dijangkau. Sumber air yang digunakan tidak
tercemar dan harus tersedia sepanjang tahun serta memenuhi persyaratan baku
mutu air budidaya. Sumber air di Ciparanje berasal dari Gunung Manglayang,
dimana air terus ada sepanjang tahun dan tidak terjadi pencemaran. Kondisi
perairan di Ciparanje yaitu suhu berkisar 25oC, kecerahan 38 hingga 45 cm,
parameter kimia untuk oksigen terlarut 6.4 hingga 7.9 mg/l, derajat keasaman atau
pH sekitar 5.72 hingga 6.69, dan kadar amoniak 0.00 mg/l hingga 0.02 mg/l.
5

Tabel 1. Persyaratan kualitas air budidaya ikan lele (SNI 6484.4:2014)


No Parameter Satuan Nilai
o
1. Suhu C 25-30
2. pH 6,5-8
3. DO mg/L Minimal 3
4. Amoniak mg/L Maksimal 0,01
5. Ketinggian air cm 25-40

Berdarsarkan persyaratan kualitas air untuk budidaya ikan lele menurut


SNI, kondisi perairan di Ciparanje masih tergolong aman untuk dilakukan
kegiatan budidaya ikan lele. Akses untuk menuju ke Ciparanje juga cukup mudah
karena bisa dilalui oleh kendaraan baik roda dua maupun roda empat.
BAB II
ANALISIS KELAYAKAN LOKASI

2.1 Kelayakan Legal


2.1.1 Kelayakan Tata Ruang dan Status Lahan
Pada Tahun 1988 Semua penduduk yang berada di Dusun Ciparanje
berpindah tempat karena Dusun tersebut digunakan untuk Lahan Perguruan
Tinggi UNPAD.
Kolam percobaan Ciparanje didirikan pada tahun 1996 oleh Bapa Iyay
Suhaya (Alm) untuk kemudian digunakan dalam kegiatan pendidikan, penelitian,
dan pengabdian kepada masyarakat program studi perikanan. Kawasan
Perikanan Darat Ciparanje termasuk kedalam Laboratorium terbuka kategori III
dengan kegiatan meliputi segala bentuk pembenihan, pemeliharaan dan
pengembangan teknologi biota air tawar dengan sistem terbuka.
Pada tahun 1998 didirikan Laboratorium Basah (Hatchery) sebagai
bangunan penunjang dalam kegiatan perikanan dengan kondisi lingkungan yang
lebih terkontrol. Digunakan baik dalam kegiatan pendidikan, penelitian, dan
pengabdian kepada masyarakat, termasuk kedalam laboratorium katagori II
dengan kegiatan meliputi segala bentuk pembenihan, pemeliharaan dan
pengembangan biota air tawar dengan sistem terkontrol.

2.2 Kelayakan Teknis


2.2.1 Luas Lahan Tersedia
Luas lahan yang digunakan untuk balai budidaya komoditas ikan lele
seluas 5 ha, dengan ketinggian sekitar 700 mdpl. Ciparanje memiliki tekstur
tanah berjenis inceptisol, sebagian besar inceptisol menunjukkan kelas besar
butir berliat dengan
kandungan liat cukup tinggi (35-78%), tetapi sebagian termasuk berlempung
halus
dengan kandungan liat lebih rendah (18-35%). Reaksi tanah masam sampai agak
masam (4.6-5.5), sebagian khususnya pada Eutrudepts reaksi tanahmya lebiih

6
7

tinggi, agak masam sampai netral (5.6-6.8). Kandungan bahan organik sebagian
rendah sampai sedang dan sebagian lagi sedang sampai tinggi. Kandungann
lapisan atas selalu lebih tinggi daripada lapisan bawah, dengan rasio C/N
tergolong rendah (5-10) sampai sedang (10-18) (Puslittanak, 2000).
Kontur tanah memeiliki ketinggian yang berbeda antar tanahnya di
beberapa titik. Kontur tanah yang berbeda tersebut nantinya akan di ratakan guna
membangun sarana dan prasarana pada balai untuk memudahkan dalam
pembudidayaan ikan lele.

2.2.2 Kualitas Perairan


Kualitas air merupakan faktor pembatas dalam budidaya perikanan.
Berdasarkan hal tersebut, kualitas air sangat berperan penting dalam kehidupan
ikan, sehingga kualitas dan kuantitas air harus dijaga sesuai dengan kebutuhan
ikan (Kordi 2010). Kualitas air yang terdapat pada daerah Ciparanje yaitu
sebagai berikut berdasarkan pengukuran langsung kualitas airnya.

Tabel 2. Kualitas air Ciparanje


Pengukuran Parameter Hasil
Alat Suhu 27oC
DO 7,6 mg/l
O2 4,0 mg/l
pH 7,5
KH 3 dkH
Sera Test
Amonia 0,009 mg/l
PO4 2 mg/l
Ca 30 mg

Tabel 3. Kualitas air berdasarkan SNI 6484.3:2014


No Parameter Satuan Nilai
1. Suhu oC 25-30
2. PH 6,5-8
3. DO mg/l >3
4. Kecerahan Cm 25-30
5. Amoniak mg/l <0,1
8

Berdasarkan data kualitas air yang diukur di Ciparanje sesuai dengan


syarat yang harus dipakai dalam budidaya ikan lele. Hal ini akan mempengaruhi
kelangsungan hidup, pertumbuhan, dan lainnya. Kualitas air yang baik akan
menghasilkan berbagai kebgiatan yang baik pula dalam budidaya. Sumber air
Ciparanje berasal dari Gunung manglayang yang mengalir melewati Ciparanje.
Debit air yang didapat pada aliran air yaitu dengan nilai 9,1 liter/detik.

2.2.3 Sarana dan Prasarana Pendukung


A. Sarana
Sarana adalah segala sesuatu yang dapat dipakai sebagai alat dalam
mencapai maksud atau tujuan. Sarana yang digunakan untuk mendukung
budidaya ikan lele adalah kolam pemeliharaan induk, kolam pemijahan, kolam
penetasan, kolam pendederan dan kolam pembesaran.

1. Kolam Pemeliharaan Induk


Kolam pemeliharaan induk berfungsi sebagai kolam khusus yang
digunakan untuk memelihara induk. Kolam ini digunakan sebagai tempat
membesarkan ikanikan yang kemudian dijadikan induk atau memelihara ikan
sampai matang gonad dan sebagai tempat induk-induk ikan yang telah selesai
dipijahkan.

2. Kolam Pemijahan
Kolam pemijahan berfungsi untuk memijahkan induk jantan dan betina yang
telah matang telur. Bila lokasi yang tersedia tidak mencukupi, maka kolam
pemijahan dan kolam pemeliharaan induk cukup satu kolam saja.

3. Kolam Penetasan
Kolam penetasan telur digunakan untuk menetaskan telur-telur yang
terbuahi. Kolam penetasan harus memiliki suhu yang stabil (dalam ruangan)
sehingga dapat meminimmalisir kegagalan dalam penetasan.
9

4. Kolam Pendederan
Kolam pendederan digunakan untuk memelihara benih hingga berukuran
cukup untuk dipindahkan ke kolam pembesaran. Kolam pendederan dibagi
menjadi tiga yaitu kolam pendederan I, kolam Pendederan II dan kolam
pendederan III. Setiap kolam memiliki ukuran benih yang berbeda.

5. Kolam Pembesaran
Kolam pembesaran digunakan untuk pembesaran ikan yang sudah selesai
masa pendederan nya. Kolam pembesaran dibagi menjadi tiga kolam yaitu,
kolam pembesaran I, kolam pembesaran II dan kolam pembesaran III. Perbedaan
kolam disesuaikan dengan ukuran ikan.

B. Prasarana
1. Bangunan
Bangunan yang akan dibangun di Ciparanje berfungsi untuk
memperlancar kegiatan administratif dan kegiatan operasionalnya. Bangunan
yang akan dibangun diantaranya kantor, rumah jaga, hactery, gudang,
laboratorium kualitas air.

2. Tenaga Listrik dan Sumber Air Bersih


Sumber tenaga listrik di berasal dari Perusahaan Listrik Negara (PLN)
dan generator.Generator berfungsi untuk cadangan pemasok listrik apabila
sumber tenaga listrik dari PLN dipadamkan. Sumber air bersih berasal dari
PDAM.

3. Komunikasi
Alat komunikasi yang akan digunakan meliputi telepon, , email, dan
jejaringan sosial. Alat komunikasi ini berfungsi untuk menghubungkan antara
Ciparanje dengan dinas lain dan juga dengan masyarakat baik untuk keperluan
administrasi, pelayanan maupun kerjasama pemasaran.
10

4. Transportasi
Kondisi jalan yang terdapat disekitar Ciparanje berupa jalan dengan
tektstur tanah bebatuan dengan lebar jalan sekitar 4-5 meter, sedangkan untuk
jarak lokasi ke jalan raya sekitar 3 km, akses menuju jalan tol dengan lokasi
sejauh 6 km, menuju pasar sekitar 5,5 km yang dapat ditempuh dengan
kendaraan umum baik kendaraan roda dua mapun roda empat. Ciparanje
direncanakan akan memiliki fasilitas kendaraan baik roda dua dan roda empat.
BAB III
RENCANA RANCANG SITE PLAN

3.1 Standar Fasilitas


1. Kolam Pemijahan
Kolam pemijahan harus memenuhi persyaratan fisik dan higienis.
Beberapa hal penting yang perlu diperhatikan untuk konstruksi kolam pemijahan
adalah:
a. Dasar dan dinding kolam harus kedap air dan kuat menahan air media
secara permanen.
b. Kolam harus mudah diisi dan dikeringkan dalam waktu yang relatif
singkat, terletak di tempat tertinggi dalam lokasi.

c. Luas kolam dapat berukuran 50-1000 m2 atau dapat berukuran 7 x7 m.


d. Bentuk kolam sebaiknya persegi panjang.
e. Dasar kolam dibuat miring ke arah pengurasan, berkisar antara 20-30 cm.
f. Kedalaman kolam berkisar 0,5-1,2 m.
g. Tempat permukaan dan pengeluaran air dapat berbentuk monik atau pipa
sifon.
h. Kolam pemijahan dapat berupa kolam tanah atau kolam tembok.
i. Konstruksi kolam baru memungkinkan untuk dibersihkan secara
sempurna agar kolam tetap dalam kondisi higienis.

2. Kolam Penetasan
Bentuk kolam penetasan pada dasarnya sama dengan kolam pemijahan,
bahkan sering kali kegiatan penetasan menggunakan kolam pemijahan. Pada saat
digunakan untuk kolam penetasan, kolam penetasan dilengkapi dengan pipa-pipa
penyalur air ke seluruh bagian kolam sehingga semua telur dapat terendam air.

3. Kolam Pendederan
Kolam pendederan merupakan unit kolam yang menerima benih dari
kolam penetasan. Kolam pendederan ini ada yang disebut pendederan I, II, dan

11
12

III yang pada prinsipnya bentuk dan ukurannya sama, hanya ukuran dan jumlah
ikan yang dipelihara di dalam setiap kolam berbeda. Hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam pembuatan konstruksi kolam pendederan, antara lain
(Direktorat Jenderal Perikanan 1988) adalah:
a. Bentuk kolam disesuaikan dengan keadaan tempat, apabila
memungkinkan sebaiknya berbentuk empat persegi panjang.
b. Agar mudah dalam pengelolaan kolam dan pemanenan benih, sebaiknya

kolam pendederan pertama berukuran 100-500 m2, dan kolam


pendederan lanjutan 500-2000 m2 per petak.
c. Penampang melintang pematang berbentuk trapesium dengan kemiringan
1:1 (tanah lempung), lebar atas 75-100 cm dan ketinggian pematang
1,00-1,30 meter.
d. Tempat pemasukan air berupa pipa yang dilengkapi dengan saringan dan
pengatur debit air.
e. Tempat pengeluaran air berbentuk monik atau bentuk lain yang
memungkinkan kecepatan dan volume air yang dikeluarkan dapat diatur
terutama pada saat pemanenan.
f. Dasar kolam dilengkapi dengan kubangan untuk tempat berkumpul ikan
ketika dilakukan pemanenan. Kubangan merupakan bagian dari saluran
dasar di depan tempat pengurasan, yang bentuknya melebar dan
berfungsi sebagai petak penangkapan benih. Dasar kolam dibuat miring
ke arah saluran dasar dan tempat pengurasan.
g. Kedalaman kolam 1-1,5 meter dan kedalaman air 40-60 cm.
h. Permukaan kolam harus mendapat sinar matahari sepanjang hari.
i. Dasar kolam harus berupa tanah gembur, berlumpur subur yang cukup
tebal (5-20 cm), dan tidak porous.
j. Selisih ketinggian tanah dasar kolam antara pintu pemasukan dan pintu
pengeluaran berkisar antara 20-30 cm.
13

Tabel 4. Fasilitas dan Peralatan Pembenihan Ikan Lele


No. Keterangan Satuan Unit
1 Kolam
a. Kolam Pendederan I (1,5 x 2 m) Buah 4
b. Kolam Pendederan II (1,5 x 2 m) Buah 4
c. Kolam Pendederan III (2 x 3 m) Buah 2
2 Pompa Air Buah 1
3 Seser Buah 2
4 Ember Buah 7
5 Instalasi Aerasi Buah 1
6 Pompa Celup Buah 1
7 Wadah Pakan Alami Buah 4
Sumber: Standar Pembenihan Ikan Lele PPUK Biro Pengembangan BPR dan
UMKM 2010

4. Kolam Penampungan Benih


Kolam ini harus memenuhi syarat biologis. Hal-hal yang harus
diperhatikan dalam pembuatan konstruksi kolam penampungan benih, antara
lain (Direktorat Jenderal Perikanan 1989) adalah
a. Bahan yang digunakan harus tidak mencemari air kolam dan mudah
dibersihkan dari zat kimia yang diberikan pada saat treatment.

b. Luas kolam 500-2000 m2, kedalaman air 50-70 cm, dan debit air 10-15
liter/detik.
c. Bentuk kolam empat persegi panjang atau bentuk lain yang sesuai
dengan kondisi dan efisiensi tempat.
d. Bentuk penampang pematang adalah trapesium sama kaki dengan ukuran
kemiringan 1 : 1.
e. Ukuran sisi atas 1-1,5 m dengan tinggi 1-1,5 m; sedangkan dasar
pematang disesuaikan dengan kemiringannya.
f. Pematang yang tingginya lebih dari 1 m, sebaiknya diberi anak pematang
sebagai penguat.
g. Bagian pematang yang tidak terkena air ditanami rumput untuk
menghindari erosi.
h. Tempat pemasukan air dan pengeluaran air dapat mengatur ketinggian
permukaan air kolam.
14

i. Pintu air masuk dan pengeluaran sebaiknya tidak berhadapan tetapi


diagonal.
j. Dasar kolam berupa tanah gembur,berlumpur subur yang cukup tebal,
dan tidak porous.
k. Selisih antara ketinggian tanah dasar kolam pada pintu masuk dan pintu
keluar antara 20-30 cm.

5. Kolam Pemeliharaan Calon Induk/Induk


Kolam induk yang lengkap terdiri atas kolam induk betina dan kolam
induk jantan. Luas tiap petakan 500-1000 m2. Lebih besar dari itu biasanya akan
menyulitkan penangkapan pada saat akan menyeleksi induk. Jumlah kolam
induk atau luasan keseluruhan kolam induk ditentukan oleh banyaknya induk
yang dipelihara dan intensitas pengelolaan budidaya. Jika kolam itu kolam air
tenang dan makanan ikan hanya tergantung dari hasil pemupukan dan makanan
tambahan berupa dedak, maka untuk setiap 100 kg induk memerlukan kolam
seluas 1000 m2. Jika makanan berupa pelet yang berkadar protein 25% dan

pengaliran air untuk ikan seberat di atas memerlukan luas 150-200 m2.
Bentuk kolam sebaiknya empat persegi panjang tetapi jika dipilih bentuk
lain maka harus diusahakan agar menggunakan tanah secara efisien dan ikan-
ikan mudah ditangkap. Penampang melintang pematang kolam berbentuk
trapesium dengan ukuran lebar atas 1-1,5 m, ketinggian 1-1,5 m dan kemiringan
1:1 (tanah lempung). Aktivitas ketika mencari makanan sering kali merusak
pematang. Oleh karena itu, bagian dari pematang harus dilapisi dengan bambu,
papan, tembok, atau bahan lainnya yang dapat memperkuat pematang.
Dasar kolam dibuat miring ke arah pembuangan air. Tempat pemasukan
air berupa pipa yang dilengkapi dengan bangunan tempat pemasangan saringan
dan panen-panen pengatur debit air. Tempat pembuangan air berbentuk kotak
yang terdiri atas pipa penyalur air dan bangunan berbentuk kotak tempat
saringan dan panen-panen pengatur ketinggian air. Untuk kolam seluas 1000 m2
memerlukan sebuah monik dengan ukuran lebar mulut 75 cm dan pipa penyalur
berdiameter 6 inci.
15

Tabel 5. Fasilitas dan Peralatan Pembesaran Ikan Lele


No. Keterangan Satuan Unit
1 Kolam
a. Kolam terpal Pembesaran I (2 x 3 Buah 4
m) Buah 4
b. Kolam Terpal Pembesaran II (2 x 3 m) Buah 2
c. Kolam Terpal Pembesaran III (3 x 4 m)
3 Seser Buah 2
4 Ember Buah 7
5 Instalasi Aerasi Buah 3
6 Kanopi/atap penutup Buah 10
7 Wadah Pakan Alami Buah 3
Sumber: Standar Pembenihan Ikan Lele PPUK Biro Pengembangan BPR dan
UMKM 2010

3.2 Fasilitas yang akan dibangun


Fasilitas yang akan dibangun dalam sistem budidaya ikan lele terdapat
pada Tabel 6.

Tabel 6. Fasilitas yang akan dibangun


No Fasillitas ukuran jumlah satuan
1 Lahan 5 1 ha
2 Kolam
3 kolam induk 4 buah
4 kolam pemijahan 2x3 m2 2 buah
5 kolam pasca pemijahan 2x3 m2 2 buah
6 kolam penetasan 2x3 m2 4 buah
7 kolam pendederan
 pendederan I 2x3 m2 6 buah
 pendederan II 2x3 m2 8 buah
 pendederan III 2x3 m2 9 buah
 pendederan IV 2x3 m2 9 buah
8 kolam pembesaran
 pembesaran I 10m3 10 buah
 pembesaran II 10m3 4 buah
 pembesaran III 10m3 4 buah
9 kolam perawatan 2x3 m2 2 buah
10 tandon 100m2 400m2 1 buah
11 kantor 1 buah
12 mushola 3x4 m2 1 buah
13 ipal 100m2 1 buah
14 hatchery 350m2 1 buah
15 mes jaga 4x4 m2 5 buah
16 pos satpam 2x2 m2 1 buah
16

17 gudang pakan 6x5 m2 1 buah


18 gudang alat 6x5 m2 1 buah
19 pagar secukupnya

3.2 Rancang Bangun Budidaya Ikan Lele


Lahan yang digunakan bedada di dusun ciparanje dengan luas 5 ha.
Lahan ini dipilih karena dapat mendukung kegiatan balai budidaya ikan lele.
Pada lahan seluas 5 ha akan dibangun kolam, hatchery, laboratorium, rumah
pegawai, musola, kantor, ipal, dan cekdam.

Gambar 2. Rancang bangun fasilitas budidaya ikan lele

Gambar 3. Rancang bangun fasilitas budidaya ikan lele


17

Gambar 4. Gudang pakan dan alat

Gudang pakan berfungsi untuk menyimpan persdiaan pakan. Dimana


pembangunan rumah pakan ditujukan agar pakan tidak cepat rusak atau
menurunkan mutu dan kandungan dalam pakan, sehingga dengan adanya rumah
pakan dapaat menjaga mutu dan kandungan dalam pakan tersebut.

Gambar 5. Hatchery

Hatchery berfungsi sebagai tempat berlangusngnya pemijahan, penetasan


dan pendederan I. hal ini ditujukan karena ketiga tahap tersebut harus terkontrol
dengan baik dan memiliki tingkat kegagalan yang cukup tinggi, sehingga
penggunaan Hatchery dapat meminimalisir kegagalan pada tahapan pemijahan,
penetasan dan pendederan I
18

Gambar 6. IPAL

Gambar 7. Kantor

Pembangunan kantor bertujuan untuk meyimpan dan mengolah data


berbasis computer, sehingga memudahkan dalam manajemen data kegiatan
budidaya komoditas ikan lele.

Gambar 8. Cekdam
19

Gambar 9. Kolam Penampungan

Gambar 10. Rumah Pegawai

Rumah Pegawai digunakan sebagai tempat beristirahat karyawan, dimana


mes jaga terdiri dari 5 kamar dengan kapasitas 2 orang/kamar. Mes jaga
dibangun agar karyawan merasa nyaman dan memiliki tempat beristirahat
sehingga mampu lebuh produktif ketika bekerja

Gambar 11. Laboratorium


20

Gambar 12. Mushola

Gambar 13. Kolam Pembesaran

Gambar 14. Kolam Pendederan


BAB IV
PROGRAM PRODUKSI

4.1 Target Produksi dari Fasilitas yang Akan Dibangun


Dari beberapa fasilitas yang akan dibangun, target produksi
diperkirakan dapat mencapai target dengan rincian produksi benih hasil
pendederan I minimal 64000 ekor, pendederan II minimal 51200 ekor,
pendederan III minimal 40900 ekor, pendederan IV minimal 32700 ekor,
pembesaran I minimal 26200 ekor (98% dijual dalam ukuran konsumsi),
pembesaran II minimal 500 ekor, dan pembesaran III sebagai calon induk
minimal 400 ekor dari 1 kelompok induk yang terdiri dari 2 pasang induk dalam
satu siklus produksi induk selama 18 bulan. Sehingga dari 4 kelompok induk
ditargetekan dapat memproduksi 1600 ekor calon induk lele dan 100.000 ekor
lele ukuran konsumsi dalam 18 bulan.

4.2 Program Produksi


Berikut merupakan matriks rencana pelaksanaan program produksi
yang meliputi produksi telur & larva, benih, ikan ukuran konsumsi hingga
produksi calon induk per minggu.

21
22

Tabel 7. Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 1 sd. 12


Bulan ke- I II III
Minggu ke- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Hari 7 14 21 28 35 42 49 56 63 70 77 84
Pemijahan K1 K2 K3 K4 K1
Hari ke- 1 19 37 55 73
PI PK1 PK2 PK3 PK4 PK1
83-
Hari ke- 11 29-46 47-64 65-82
100
P II PK1 PK2 PK3 PK4
Hari ke- 28-45 46-63 64-81 82-99
P III PK1 PK2 PK3
Hari ke- 45-62 63-80 81-98
P IV PK1 PK2
Hari ke- 62-79 80-97
Panen ke- PK1
Hari ke- 79
BI BK1
79-
Hari ke-
154
B II
Hari ke-
B III
Hari ke-
Panen
Hari ke-

Keterangan :
PI : Pendederan I K1 : Kelompok induk 1
P II : Pendederan II K2 : Kelompok induk 2
P III : Pendederan III K3 : Kelompok induk 3
P IV : Pendederan IV K4 : Kelompok induk 4
BI : Pembesaran 1 PK1 : Pendederan kelompok benih 1
B II : Pembesaran 1I PK2 : Pendederan kelompok benih 2
B III : Pembesaran III PK3 : Pendederan kelompok benih 3
PK4 : Pendederan kelompok benih 4
BK1 : Pembesaran kelompok benih 1
BK2 : Pembesaran kelompok benih 2
BK3 : Pembesaran kelompok benih 3
BK4 : Pembesaran kelompok benih 4
23

Tabel 8. Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 13 sd. 20


Bulan ke- IV V
Minggu ke- 13 14 15 16 17 18 19 20
Hari 91 98 105 112 119 126 135 142
Pemijahan K2 K3 K4
Hari ke- 91 109 127
PI PK2 PK3 PK4
Hari ke- 101-118 119-136 137-154
P II PK1 PK2 PK3
Hari ke- 100-117 118-135 136-153
P III PK4 PK1 PK2
Hari ke- 99-116 117-134 135-152
P IV PK3 PK4 PK1
Hari ke- 98-115 116-133 134-151
Panen ke- PK2 PK3 PK4
Hari ke- 97 115 133
BI BK2 BK3 BK4
Hari ke- 97-172 115-190 133-208
B II
Hari ke-
B III
Hari ke-
Panen
Hari ke-

Keterangan :
PI : Pendederan I K1 : Kelompok induk 1
P II : Pendederan II K2 : Kelompok induk 2
P III : Pendederan III K3 : Kelompok induk 3
P IV : Pendederan IV K4 : Kelompok induk 4
BI : Pembesaran 1 PK1 : Pendederan kelompok benih 1
B II : Pembesaran 1I PK2 : Pendederan kelompok benih 2
B III : Pembesaran III PK3 : Pendederan kelompok benih 3
PK4 : Pendederan kelompok benih 4
BK1 : Pembesaran kelompok benih 1
BK2 : Pembesaran kelompok benih 2
BK3 : Pembesaran kelompok benih 3
BK4 : Pembesaran kelompok benih 4
24

Tabel 9. Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 21 sd. 28


Bulan ke- VI VII
Minggu ke- 21 22 23 24 25 26 27 28
Hari 149 156 163 170 177 184 191 198
Pemijahan K1 K2 K3
Hari ke- 145 163 181
PI PK1 PK2 PK3
Hari ke- 155-172 173-190 191-208
P II PK4 PK1 PK2
Hari ke- 154-171 172-189 190-207
P III PK3 PK4 PK1
Hari ke- 153-170 171-188 189-206
P IV PK2 PK3 PK4
Hari ke- 152-169 170-187 188-205
Panen ke- PK1 PK2 PK3
Hari ke- 151 169 187
BI BK1 BK2 BK3
Hari ke- 151-226 169-244 187-262
B II BK1 BK2 BK3
Hari ke- 154-274 172-292 190-310
B III
Hari ke-
Panen
Hari ke-

Keterangan :
PI : Pendederan I K1 : Kelompok induk 1
P II : Pendederan II K2 : Kelompok induk 2
P III : Pendederan III K3 : Kelompok induk 3
P IV : Pendederan IV K4 : Kelompok induk 4
BI : Pembesaran 1 PK1 : Pendederan kelompok benih 1
B II : Pembesaran 1I PK2 : Pendederan kelompok benih 2
B III : Pembesaran III PK3 : Pendederan kelompok benih 3
PK4 : Pendederan kelompok benih 4
BK1 : Pembesaran kelompok benih 1
BK2 : Pembesaran kelompok benih 2
BK3 : Pembesaran kelompok benih 3
BK4 : Pembesaran kelompok benih 4
25

Tabel 10. Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 29 sd. 36
Bulan ke- VIII IX
Minggu ke- 29 30 31 32 33 34 35 36
Hari 205 212 219 226 233 240 247 254
Pemijahan K4 K1 K2 K3
Hari ke- 199 217 235 253
PI PK4 PK1 PK2
Hari ke- 209-226 227-244 245-262
P II PK3 PK4 PK1
Hari ke- 208-225 226-243 244-261
P III PK2 PK3 PK4
Hari ke- 207-224 225-242 243-260
P IV PK1 PK2 PK3
Hari ke- 206-223 224-241 242-359
Panen ke- PK4 PK1 PK2
Hari ke- 205 223 241
BI BK4 BK1 BK2
Hari ke- 205-280 223-298 241-316
B II BK4 BK1 BK2
Hari ke- 208-328 226-346 244-364
B III
Hari ke-
Panen
Hari ke-

Keterangan :
PI : Pendederan I K1 : Kelompok induk 1
P II : Pendederan II K2 : Kelompok induk 2
P III : Pendederan III K3 : Kelompok induk 3
P IV : Pendederan IV K4 : Kelompok induk 4
BI : Pembesaran 1 PK1 : Pendederan kelompok benih 1
B II : Pembesaran 1I PK2 : Pendederan kelompok benih 2
B III : Pembesaran III PK3 : Pendederan kelompok benih 3
PK4 : Pendederan kelompok benih 4
BK1 : Pembesaran kelompok benih 1
BK2 : Pembesaran kelompok benih 2
BK3 : Pembesaran kelompok benih 3
BK4 : Pembesaran kelompok benih 4
26

Tabel 11. Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 37 sd. 44
Bulan ke- X XI
Minggu ke- 37 38 39 40 41 42 43 44
Hari 261 268 275 282 289 296 303 310
Pemijahan K4 K1 K2
Hari ke- 271 289 307
PI PK3 PK4 PK1
Hari ke- 263-280 281-298 299-316
P II PK2 PK3 PK4
Hari ke- 262-279 280-297 298-315
P III PK1 PK2 PK3
Hari ke- 261-278 279-296 297-314
P IV PK4 PK1 PK2
Hari ke- 260-277 278-295 296-313
Panen ke- PK3 PK4 PK1
Hari ke- 259 277 295
BI BK3 BK4 BK1
Hari ke- 259-334 277-352 295-370
B II BK3 BK4 BK1
Hari ke- 262-382 280-400 298-418
B III BK1 BK2 BK3
Hari ke- 274-394 292-412 310-430
Panen
Hari ke-

Keterangan :
PI : Pendederan I K1 : Kelompok induk 1
P II : Pendederan II K2 : Kelompok induk 2
P III : Pendederan III K3 : Kelompok induk 3
P IV : Pendederan IV K4 : Kelompok induk 4
BI : Pembesaran 1 PK1 : Pendederan kelompok benih 1
B II : Pembesaran 1I PK2 : Pendederan kelompok benih 2
B III : Pembesaran III PK3 : Pendederan kelompok benih 3
PK4 : Pendederan kelompok benih 4
BK1 : Pembesaran kelompok benih 1
BK2 : Pembesaran kelompok benih 2
BK3 : Pembesaran kelompok benih 3
BK4 : Pembesaran kelompok benih 4
27

Tabel 12. Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 45 sd. 52
Bulan ke- XII XIII
Minggu ke- 45 46 47 48 49 50 51 52
Hari 317 324 331 338 345 352 359 366
Pemijahan K3 K4 K1
Hari ke- 325 343 361
PI PK2 PK3 PK4
317- 335-
Hari ke- 353-370
334 352
P II PK1 PK2 PK3
316- 334-
Hari ke- 352-369
333 351
P III PK4 PK1 PK2
315- 333-
Hari ke- 351-368
332 350
P IV PK3 PK4 PK1
314- 332-
Hari ke- 350-367
331 349
Panen ke- PK2 PK3 PK4
Hari ke- 313 331 349
BI BK2 BK3 BK4
313- 331-
Hari ke- 349-424
388 406
B II BK2 BK3 BK4
316- 334-
Hari ke- 352-472
436 454
B III BK4 BK1 BK2
328-
Hari ke- 346-466 364-484
448
Panen
Hari ke-

Keterangan :
PI : Pendederan I K1 : Kelompok induk 1
P II : Pendederan II K2 : Kelompok induk 2
P III : Pendederan III K3 : Kelompok induk 3
P IV : Pendederan IV K4 : Kelompok induk 4
BI : Pembesaran 1 PK1 : Pendederan kelompok benih 1
B II : Pembesaran 1I PK2 : Pendederan kelompok benih 2
B III : Pembesaran III PK3 : Pendederan kelompok benih 3
PK4 : Pendederan kelompok benih 4
BK1 : Pembesaran kelompok benih 1
BK2 : Pembesaran kelompok benih 2
BK3 : Pembesaran kelompok benih 3
BK4 : Pembesaran kelompok benih 4
28

Tabel 13. Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 53 sd. 60
Bulan ke- XIV XV
Minggu ke- 53 54 55 56 57 58 59 60
Hari 373 380 387 394 401 408 415 422
Pemijahan K2 K3 K4
Hari ke- 379 397 415
PI PK1 PK2 PK3
Hari ke- 371-388 389-406 407-424
P II PK4 PK1 PK2
Hari ke- 370-387 388-405 406-423
P III PK3 PK4 PK1
Hari ke- 369-386 387-404 405-422
P IV PK2 PK3 PK4 PK1
Hari ke- 368-387 386-403 404-421 422-439
Panen ke- PK1 PK2 PK3 PK4
Hari ke- 367 385 403 421
BI BK1 BK2 BK3 BK4
Hari ke- 367-442 385-460 403-478 421-496
B II BK1 BK2 BK3
Hari ke- 370-490 388-508 406-526
B III BK3 BK4 BK1
Hari ke- 382-502 400-520 418-538
Panen BK1 BK2
Hari ke- 394 412

Keterangan :
PI : Pendederan I K1 : Kelompok induk 1
P II : Pendederan II K2 : Kelompok induk 2
P III : Pendederan III K3 : Kelompok induk 3
P IV : Pendederan IV K4 : Kelompok induk 4
BI : Pembesaran 1 PK1 : Pendederan kelompok benih 1
B II : Pembesaran 1I PK2 : Pendederan kelompok benih 2
B III : Pembesaran III PK3 : Pendederan kelompok benih 3
PK4 : Pendederan kelompok benih 4
BK1 : Pembesaran kelompok benih 1
BK2 : Pembesaran kelompok benih 2
BK3 : Pembesaran kelompok benih 3
BK4 : Pembesaran kelompok benih 4
29

Tabel 14. Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 61 sd. 68
Bulan ke- XVI XVII
Minggu ke- 61 62 63 64 65 66 67 68
Hari 429 436 443 450 457 464 471 478
Pemijahan K1 K2 K3
Hari ke- 433 451 469
PI PK4 PK1 PK2
Hari ke- 425-442 443-460 461-478
P II PK3 PK4 PK1 PK2
Hari ke- 424-441 442-459 460-477 478-495
P III PK2 PK3 PK4 PK1
Hari ke- 423-440 441-458 459-476 477-494
P IV PK2 PK3 PK4
Hari ke- 440-457 458-475 476-493
Panen ke- PK1 PK2 PK3
Hari ke- 439 457 475
BI BK1 BK2 BK3
Hari ke- 439-514 457-532 475-550
B II BK4 BK1 BK2 BK3
Hari ke- 424-544 442-562 460-580 478-598
B III BK2 BK3 BK4
Hari ke- 436-556 454-574 472-592
Panen BK3 BK4 BK1
Hari ke- 430 448 466

Keterangan :
PI : Pendederan I K1 : Kelompok induk 1
P II : Pendederan II K2 : Kelompok induk 2
P III : Pendederan III K3 : Kelompok induk 3
P IV : Pendederan IV K4 : Kelompok induk 4
BI : Pembesaran 1 PK1 : Pendederan kelompok benih 1
B II : Pembesaran 1I PK2 : Pendederan kelompok benih 2
B III : Pembesaran III PK3 : Pendederan kelompok benih 3
PK4 : Pendederan kelompok benih 4
BK1 : Pembesaran kelompok benih 1
BK2 : Pembesaran kelompok benih 2
BK3 : Pembesaran kelompok benih 3
BK4 : Pembesaran kelompok benih 4
30

Tabel 15. Matriks Rencana Pelaksanaan Program Produksi Minggu ke- 69 sd. 72
Bulan ke- XVIII
Minggu ke- 69 70 71 72
Hari 485 492 499 506
Pemijahan K4
Hari ke- 487
PI PK3 PK4
Hari ke- 479-496 497-514
P II PK3
Hari ke- 496-513
P III PK2
Hari ke- 495-512
P IV PK1
Hari ke- 494-511
Panen ke- PK4
Hari ke- 493
BI BK4
Hari ke- 493-568
B II BK4
Hari ke- 496-616
B III BK1
Hari ke- 490-610
Panen BK2 BK3
Hari ke- 484 502

Keterangan :
PI : Pendederan I K1 : Kelompok induk 1
P II : Pendederan II K2 : Kelompok induk 2
P III : Pendederan III K3 : Kelompok induk 3
P IV : Pendederan IV K4 : Kelompok induk 4
BI : Pembesaran 1 PK1 : Pendederan kelompok benih 1
B II : Pembesaran 1I PK2 : Pendederan kelompok benih 2
B III : Pembesaran III PK3 : Pendederan kelompok benih 3
PK4 : Pendederan kelompok benih 4
BK1 : Pembesaran kelompok benih 1
BK2 : Pembesaran kelompok benih 2
BK3 : Pembesaran kelompok benih 3
BK4 : Pembesaran kelompok benih 4
31

4.3 Sub Produksi


4.3.1 Fasilitas Hatchery untuk Produksi Telur dan Larva
4.3.1.1 Menyeleksi Induk
Tujuan dari seleksi induk adalah mendapatkan induk yang sehat, tidak
cacat dan memiliki pertumbuhan yang baik sehingga layak untuk dijadikan induk
dan siap untuk dipijahkan. Prosedur kerja untuk menyeleksi induk :
1. Keringkan kolam pemeliharaan induk.
2. Tangkap induk jantan maupun betina dari kolam pemeliharaan secara hati -
hati dengan menggunakan seser induk (berbahan halus).
3. Siapkan wadah sementara untuk meletakkan induk yang ditangkap seperti
tong, bak fiberglass, drum dan sebagainya yang sudah diisi air.
4. Letakkan induk jantan dan betina ke dalam wadah yang sudah disiapkan
secara terpisah.
5. Seleksi tingkat kematangan gonad induk dengan cara melihat urogenitalnya
dan meraba bagian perut induk, dengan kondisi induk sehat, tidak cacat dan
badan secara keseluruhan mulai dari ujung mulut sampai ujung sirip ekor
harus mulus (tidak ada luka) sesuai dengan persyaratan SNI.

Tabel 16. Ciri - ciri induk ikan lele yang matang gonad sesuai SNI
No. Induk Lele
1 Jantan: urogenital berwarna merah dan meruncing serta panjangnya sudah
melampaui pangkal sirip ekor
2 Betina: perut membesar dan terasa lunak serta bila diurut ke arah anus
akan mengeluarkan telur berwarna hijau kekuningan

Ciri - ciri induk lele yang matang gonad adalah sebagai berikut :
a. Bentuk tubuh: bagian kepala pipih horisontal, bagian badan bulat
memanjang dan bagian ekor pipih vertikal.
b. Kesehatan: anggota atau organ tubuh lengkap, tubuh tidak cacat dan
tidak ada kelainan bentuk, alat kelamin tidak cacat (rusak), tubuh tidak
ditempeli jasad patogen, insang bersih, tubuh tidak bengkak/memar dan
tidak berlumut, tutup insang normal dan tubuh berlendir.
c. Induk jantan yang matang gonad:
32

1) Alat kelamin tampak jelas, meruncing, berwarna kemerahan terletak di


dekat lubang anus.
2) Jika perut diurut akan keluar cairan sperma berwarna keputih - putihan.
3) Tulang kepala lebih pipih dan ukurannya lebih kecil.
4) Warna tubuh lebih gelap.
d. Induk betina yang matang gonad:
1) Alat kelaminnya membulat dan berwarna kemerahan terletak di dekat
lubang anus, lubangnya agak membesar sebagai jalan keluarnya telur.
2) Bentuk perut membesar, jika diraba terasa lembek.
3) Bila perut diurut ke arah anus akan keluar telur.
4) Tulang kepala agak cembung dan ukurannya lebih besar.
5) Warna tubuh lebih terang, gerakannya lamban dan jinak.
6) Ambil sampel telur dengan cara memasukkan selang kanulasi < 8 cm
kedalam lubang urogenital induk betina untuk mengambil sampel telur
dengan cara menyedot dengan menggunakan mulut sampai sampel telur
keluar.
7) Ambil 30 butir sampel telur, amati sampel telur yang diambil sesuaikan
dengan warna dan fase telur yang siap dipijahkan.
8) Selanjutnya, ukur diameternya menggunakan mikroskop yang dilengkapi
mikrometer, sesuaikan diameter hasil pengukuran dengan kriteria diameter
telur yang sesuai SNI (lihat Tabel 17).
e. Timbang induk jantan dan betina yang terseleksi dengan menggunakan
timbangan.
f. Ukur panjang induk menggunakan penggaris. Cara mengukur panjang
standar induk sesuai dengan SNI, yaitu : mengukur panjang standar
dilakukan dengan mengukur jarak antara ujung mulut sampai dengan
pangkal ekor.
33

Tabel 17. Kriteria induk sesuai SNI


Jenis kelamin
No. Kriteria Satuan
Jantan Betina
1 Umur bulan 8-12 12-15
2 Panjang standar cm 40-45 38-40
3 Bobot matang pertama g/ekor 500-750 400-500
4 Fekunditas butir/kg - 50.000-100.000
5 Diameter telur mm - 1,4-1,5

4.3.1.2 Memijahkan Induk Ikan Lele


Pemijahan induk ikan lele umumnya dilakukan secara alami dan semi
alami. Pemijahan alami biasanya dilakukan pada jenis - jenis ikan tertentu saja
yaitu ikan yang mudah dipijahkan sepanjang tahun seperti ikan mas, tawes,
gurame, lele dan lain sebagainya. Sebaliknya pemijahan ikan semi buatan
umumnya dilakukan terhadap ikan yang dipelihara dalam lingkungan yang tidak
sesuai dengan faktor lingkungannya di alam. Prosedur kerja untuk memijahkan
induk :
1. Siapkan wadah pemijahan
a. Wadah pemijahan sesuai dengan SNI, yaitu wadah pemijahan, penetasan
dan pemeliharaan larva dapat berupa bak, baik dengan menggunakan hapa
atau tidak.
b. Mengeringkan wadah pemijahan dengan menutup saluran pemasukan air
dan membuka saluran pengeluaran air.
c. Membersihkan kotoran yang ada didasar maupun dinding wadah dengan
cara menyikat dengan sikat dan spon pembersih. Bersihkan dengan
pencampuran desinfektan : kaporit 100 ppm atau diterjen 30 ppm.
d. Membilas dengan air bersih sampai kotoran yang menempel pada dasar
dan dinding wadah hilang.
e. Membiarkan air sampai habis dan bilas dengan air bersih.
f. Mengeringkan kolam selama 1 hari agar terbebas dari bau kaporit atau
diterjen.
34

2. Isi air ke dalam wadah pemijahan dengan menggunakan air yang sudah
diendapkan dalam tandon air minimal selama 24 jam. Tahap-tahap mengisi
air dalam wadah pemijahan adalah:
a. Menutup saluran pengeluaran air.
b. Mengisi air dengan cara membuka saluran pemasukan air atau dengan
bantuan pompa air ke dalam wadah pemijahan dengan ketinggian air
sesuai dengan SNI. Ketinggian air pemijahan yang sesuai SNI untuk ikan
lele adalah 25 - 40 cm.
c. Menutup saluran pemasukan air bila air telah mencapai sesuai yang
diiinginkan.
d. Memeriksa saluran pengeluaran air untuk memastikan tidak ada
kebocoran.
3. Tempatkan titik aerasi secara merata kedalam media pemijahan.
4. Lakukan pemijahan induk yang terseleksi baik secara alami maupun semi
alami, caranya sebagai berikut :
a. Pemijahan alami
Memijahkan ikan secara alami dilakukan dengan cara memanipulasi
lingkungan tanpa perlakuan perangsangan hormon. Persiapan wadah pemijahan
yang telah dilakukan merupakan manipulasi lingkungan. Langkah - langkah
melakukan pemijahan alami :
1) Memasukkan kakaban sebagai tempat menempelnya telur dengan jumlah
cukup menutupi 75% dasar kolam.
2) Meletakkan kakaban 5 diatas dasar kolam dan diberikan pemberat berupa
batu.
3) Menyusun kakaban berjajar memenuhi dan mengikuti panjang kolam agar
tidak ada telur yang tidak menempel.
4) Memasukkan induk jantan dan betina yang terseleksi pada sore hari pukul
15.00 - 17.00 ke dalam wadah pemijahan dengan padat tebar sesuai SNI
(lihat tabel 18).
5) Menutup wadah pemijahan.
6) Membiarkan proses pemijahan selama ± 24 jam.
35

7) Melakukan pengecekan pada pagi harinya.


8) Selanjutnya, memindahkan indukan yang telah memijah dari kolam
pemijahan ke dalam wadah pemeliharaan induk.

b. Pemijahan semi alami


Langkah - langkah dalam melakukan pemijahan semi alami, yaitu :
1) Memasukkan kakaban sebagai tempat menempelnya telur dengan jumlah
cukup menutupi 75% dasar kolam.
2) Meletakkan kakaban 5 cm diatas dasar kolam dan diberikan pemberat
berupa batu.
3) Menyusun kakaban berjajar memenuhi dan mengikuti panjang kolam agar
tidak ada telur yang tidak menempel.
4) Menyiapkan peralatan dan bahan untuk pemijahan semi alami seperti :
spuit, HCG (human chorionic gonadotropin), aquades atau larutan garam
fisiologis 0,7%. Gunakan alat suntik yang sudah dibersihkan/dicuci
dengan air panas atau gunakan alat yang baru.
5) Menimbang induk betina dengan timbangan dan tentukan dosis ovaprim.
a) Dosis hormon buatan 0,3 - 0,5 cc per 1 kg berat induk.
b) Menyedot hormon dengan spuit sebanyak dosis yang diperlukan.
c) Setelah itu, menyedot aquades atau larutan garam fisiologis 0,7% dengan
jarum yang sama sebanyak dosis hormon yang disedot tadi.
6) Induk yang terseleksi disuntik dengan cara sebagai berikut :
a) Menyuntik induk yang akan dipijahkan pada sore hari jam 16.00 - 17.00.
b) Mengambil induk yang akan disuntik kemudian pada bagian kepala
ditutup menggunakan kain basah.
c) Melakukan penyuntikan secara hati - hati disekitar sirip punggung
kedalam daging induk (intramuscular) dengan memasukkan jarum suntik
dengan kemiringan 30 - 45° sedalam ± 2 - 2,5 cm.
d) Setelah hormon didorong masuk, lalu jarum dicabut dan bekas suntikan
tersebut ditekan/ditutup dengan jari beberapa saat agar hormon tidak
keluar.
36

7) Memasukkan induk jantan dan betina yang telah disuntik pada sore hari
pukul 15.00 - 17.00 ke dalam wadah pemijahan dengan padat tebar harus
sesuai dengan SNI (lihat tabel 18).

Tabel 18. Padat tebar untuk pemijahan induk lele sesuai SNI
No. Induk lele
Padat tebar induk 1 kg induk betina/m² dengan perbandingan
1
bobot jantan : betina 1 : 2
2 Perbandingan jumlah jantan : betina adalah 1 : 1 - 3

8) Menutup wadah pemijahan.


9) Membiarkan proses pemijahan selama ± 24 jam.
10) Melakukan pengecekan pada pagi harinya.
11) Memasukkan kembali induk yang telah memijah ke dalam wadah
pemeliharaan induk.

4.3.1.3 Menghitung Derajat Pembuahan (Fertilisasi Rate)


Derajat pembuahan (fertilisasi rate) adalah derajat tingkat pembuahan
telur yang telah dihasilkan. Langkah - langkah perhitungannya, sebagai berikut :
1. Ambil sampel telur hasil pemijahan secara acak sebanyak 5 titik.
2. Hitung jumlah telur dari sampel yang diambil.
3. Amati telur sampel secara visual atau secara mikroskopik satu persatu untuk
mengetahui apakah telur dibuahi atau tidak. Telur yang tidak dibuahi
bercirikan dengan warna putih susu atau sedikit keruh dan terkadang
ditumbuhi jamur, sedangkan telur yang dibuahi berwarna terang dan bersih.
4. Hitung jumlah telur yang dibuahi.
5. Selanjutnya, hitung fertilisasi rate dengan menggunakan rumus :
FR = ℎ ℎ × 100%

37

4.3.1.4 Menyiapkan Wadah dan Media Penetasan Telur


Prosedur kerja untuk menyiapkan wadah dan media penetasan telur :
1. Keringkan wadah dengan cara membuka saluran pengeluaran air.
2. Bersihkan wadah dengan cara menyikat menggunakan sikat ataupun spon
pembersih agar kotoran maupun lumut hilang. Bersihkan dengan
campuran desinfektan : kaporit 100 ppm atau diterjen 30 ppm.
3. Bilas dengan air bersih.
4. Keringkan wadah selama 1 hari agar bau kaporit atau diterjen hilang.
5. Isi air ke dalam wadah penetasan dengan ketinggian sesuai dengan SNI.
Ketinggian air penetasan sesuai SNI untuk ikan lele adalah 25 - 40 cm.
6. Tempatkan aerasi ke dalam media penetasan pada beberapa titik secara
merata agar oksigen mencapai optimal untuk penetasan.
7. Tambahkan heater ke dalam media penetasan untuk mencapai suhu yang
optimal untuk penetasan.

Tabel 19. Kualitas air media penetasan sesuai SNI


No. Parameter Kualitas air
1 Suhu : 25 °C - 30 °C
2 Nilai pH : 6,5 - 8,5
3 DO : > 5 mg/l
4 Air jernih (bening)

4.3.1.5 Menetaskan Telur


Prosedur kerja :
1. Pindahkan kakaban yang telah ditempeli telur dari wadah pemijahan ke
dalam wadah penetasan.
2. Letakkan kakaban pada posisi terendam sedikitnya 5 cm di bawah
permukaan air.
3. Lakukan pengamatan dan pengukuran kualitas air dalam wadah penetasan.
a. Pengukuran suhu (°C)
Frekuensi dan waktu pengukuran suhu air dilakukan sesuai SNI yaitu
dengan menggunakan thermometer di permukaan dan dasar wadah dengan
38

frekuensi dua kali per hari pada pagi jam 06.00 dan siang jam 14.00. Prosedur
pengukuran suhu :
1) Thermometer dikalibrasi terlebih dahulu.
2) Celupkan thermometer ke dalam air kolam pemeliharaan yang akan diukur
suhunya. Thermometer dicelupkan sampai seluruh bagian thermometer
terendam selama ± 5 menit dengan cara membelakangi matahari dan
hindari kontak langsung dengan tangan.
3) Kemudian thermometer diangkat kembali amati dan baca angka yang
ditunjukkan oleh skala thermometer.
4) Catat skala yang ditunjukan thermometer, yang merupakan nilai suhu hasil
pengukuran.

b. Pengukuran pH (derajat keasaman)


Frekuensi dan waktu pengukuran pH dilakukan sesuai dengan SNI, yaitu
dengan menggunakan kertas indikator lakmus atau pH meter. Frekuensi
pengukuran dilakukan dua kali per hari pada jam 06.00 dan jam 14.00. Prosedur
pengukuran pH dengan pH meter :
1) Buka tutup pH meter.
2) Geser tombol yang terdapat dibagian atas pH meter dan tunggu sampai
angka yang ditunjukkan pH meter menunjukkan 0.0.
3) Celupkan ujung pH meter ke dalam air kolam pemeliharaan dan tunggu
sampai angka yang terdapat pada pH meter stabil.
4) Baca angka yang ditunjukkan pH meter kemudian catat.
Prosedur pengukuran pH menggunakan kertas lakmus :
1) Ambil satu lembar kertas lakmus kemudian celupkan ke dalam air kolam
budidaya.
2) Keringkan dengan cara mengangin-anginkan kertas lakmus sampai
perubahan warna yang tertera pada kertas lakmus tetap.
3) Cocokkan kertas lakmus tersebut dengan warna standar pada pH indikator
yang sudah diketahui nilai pHnya. Warna yang sesuai dengan warna yang
ditunjukkan pH indikator adalah nilai pH yang diukur.
39

c. Pengukuran oksigen terlarut (DO)


Pengukuran oksigen terlarut dengan menggunakan DO meter. Frekuensi
pengukuran dilakukan dua kali per hari pada jam 06.00 dan jam 14.00. Prosedur
pengukuran DO :
1) Lakukan kalibrasi sebelum digunakan yaitu dengan menekan tombol nol
pada saat kalibrasi sensor tidak dipasang terlebih dahulu.
2) Celupkan sensor DO meter ke dalam media pemeliharaan.
3) Catat angka yang tertera pada layar yang merupakan hasil pengukuran.

4.3.1.6 Menghitung Derajat Penetasan (Hatching Rate)


Derajat penetasan (Hatching Rate) adalah jumlah telur yang menetas
dibagi jumlah telur yang dibuahi dikalikan 100%. Penentuan Hatching Rate (HR)
dilakukan pada waktu semua telur sudah menetas. Hatching Rate (HR) dihitung
dengan menggunakan rumus (Effendie 2007) sebagai berikut :
HR = ℎ ( )× 100%
ℎ ( )

Prosedur kerja :
1. Ambil sampel larva yang menetas sebanyak 5 ml dengan menggunakan gelas
ukur volume 5 ml.
2. Hitung satu per satu jumlah sampel larva yang diambil.
3. Hitung volume air total dalam wadah penetasan kemudian dibagi volume air
sampel.
4. Kalikan hasilnya dengan jumlah sampel larva dalam 5 ml.
5. Selanjutnya, jumlah larva dibagi dengan jumlah total telur dan dikalikan
100%.

4.3.1.7 Memelihara Larva


Larva merupakan suatu fase pada ikan air tawar yang mempunyai umur
mulai dari menetas sampai maksimal berumur 5 hari. Tujuan pemeliharaan larva
adalah untuk mendapatkan benih ikan sesuai kebutuhan konsumen dengan jumlah
40

semaksimal mungkin dan menekan angka kematian benih seminimal mungkin.


Prosedur kerja :
1. Angkat kakaban, cuci dan jemur agar siap digunakan untuk pemijahan
berikutnya.
2. Setelah telur menetas, ganti air dalam wadah penetasan sesuai SNI yaitu : 10
- 15% per hari.
3. Lakukan penyiponan setiap sehari untuk membuang kotoran, seperti sisa
cangkang telur atau telur yang tidak menetas dengan menggunakan selang
ukuran 0,2 inch. Penyiponan dilakukan secara hati - hati agar larva tidak
stress ataupun terbuang bersama kotoran.
4. Tambahkan air ke dalam wadah sebanyak air yang terbuang karena
penyiponan.
5. Berikan pakan larva setelah umur 2 - 3 hari yaitu setelah kantong kuning telur
(yolk sac) habis. Pemberian pakan disesuaikan dengan bukaan mulut larva,
pakan yang diberikan berupa pakan alami yaitu artemia, daphnia sebanyak 2
kali per hari secara ad libitum pada waktu pagi pukul 07.00 dan sore pukul
17.00 selama 3 hari.
6. Lakukan pemantauan kualitas air dan hama penyakit secara rutin.
7. Lakukan pemanenan benih pada pagi atau sore hari saat benih berumur 5 hari.
Langkah kerja dalam melakukan pemanenan larva :
a. Menyiapkan peralatan seperti : saringan, seser, baskom plastik.
b. Memasang saringan pada saluran pengeluaran air bagian dalam agar
larva tidak keluar.
c. Mengurangi air dalam wadah penetasan secara perlahan sampai
ketinggian air 15 cm.
d. Menangkap larva dalam wadah penetasan secara hati - hati menggunakan
seser berbahan halus.
e. Menampung larva ke dalam baskom plastik yang telah diisi air sebanyak
1/3 bagian.
41

f. Mengangkut larva yang ada dalam baskom menuju ke wadah


penampungan larva yang berupa bak fiber ukuran 1 x 0,8 m dengan
tinggi air 30 cm.
8. Hitung jumlah larva dengan metode volumetrik. Langkah kerja :
a. Memasukkan aerasi ke dalam media penampungan larva agar larva
menyebar secara merata.
b. Mengambil sampel larva dengan menggunakan gelas ukur volume 5 ml.
c. Menghitung satu per satu jumlah sampel larva yang diambil.
d. Menghitung volume air total dalam wadah penampungan kemudian
dibagi volume air sampel.
e. Menghitung jumlah larva dengan rumus sebagai berikut :
N= ×

Keterangan :
N = jumlah total larva
V = volume air total
v = volume sampel air
n = jumlah sampel larva
9. Hitung derajat kelangsungan hidup larva dengan rumus sebagai berikut :
SR = × 100%

Keterangan :
SR = Survival rate (%)
Nt = Jumlah ikan yang hidup pada akhir pemeliharaan (ekor)
No = Jumlah ikan yang ditebar (ekor)

4.3.2 Produksi Benih


Untuk memperoleh benih yang berkualitas dan bermutu maka harus
memperhatikan hal - hal sepeti menyiapkan wadah dan media, menebar benih,
mengelola air, memberi pakan, mengukur laju pertumbuhan dan pemantauan
kesehatan ikan, memanen benih dan menghitung tingkat kelulusan hidup.
42

4.3.2.1 Menyiapkan Wadah dan Media


Wadah pemeliharaan benih lele yang sesuai SNI, dapat berupa kolam
tanah/tembok. Prosedur kerja :
1. Bersihkan wadah pemeliharaan benih dan biarkan kering selama 2 - 3 hari.
2. Lakukan pemupukan dan pengapuran menggunakan pupuk, kapur dengan
dosis sesuai SNI yang disesuaikan dengan tahapan pendederan.
3. Tebar pupuk dan kapur ke permukaan dasar wadah/kolam.
4. Isi air ke dalam wadah dengan cara menutup saluran pembuangan air dan
membuka saluran pemasukan air.
5. Isi air sampai ketinggian 10 cm, biarkan selama 2 - 3 hari agar pakan alami
tumbuh.
6. Selanjutnya, isi air kembali sampai ketinggian sesuai SNI, yaitu untuk benih
lele dengan ketinggian air 50 - 70 cm.

4.3.2.2 Menebar Benih


Prosedur Kerja :
1. Lakukan penebaran benih yang disesuaikan dengan tahapan pendederan
dengan ukuran dan padat tebar sesuai SNI yaitu :
a. Pendederan I menggunakan larva berumur 5 hari yang merupakan hasil
panen dari kolam penetasan telur. Pemeliharaan benih dari tingkat larva
sampai ke tingkat benih ukuran 1 - 3 cm.
b. Menyeleksi benih hasil pendederan I berdasarkan ukuran yang sama.
c. Pendederan II menggunakan benih hasil panen dari pendederan I.
Pemeliharaan benih dari tingkat ukuran 1 - 3 cm sampai ke tingkat benih
ukuran 3 - 5 cm.
d. Pendederan III menggunakan benih hasil panen dari pendedaran II.
Pemeliharaan benih dari tingkat ukuran 3 - 5 cm sampai ke tingkat benih
ukuran 5 - 8 cm.
e. Pendederan IV menggunakan benih hasil panen dari pendedaran III.
Pemeliharaan benih dari tingkat ukuran 5 - 8 cm sampai ke tingkat benih
ukuran 8 - 12 cm.
43

f. Melakukan penebaran pada saat pagi hari pukul 07.00 atau sore hari
pukul 17.00.
2. Sebelum benih ditebar ke dalam wadah pendederan, terlebih dahulu
dilakukan aklimatisasi pada benih. Hal ini bertujuan agar benih dapat
menyesuaikan diri terhadap lingkungan baru. Cara aklimatisasi adalah
sebagai berikut:
a. Memasukkan wadah penampung (baskom) yang berisi benih ke dalam
wadah pemeliharaan dan biarkan selama 15 menit agar suhu air dalam
baskom sama dengan suhu air dalam wadah pemeliharaan.
b. Selanjutnya, memasukkan air dari wadah pemeliharaan sedikit demi
sedikit ke dalam baskom.
c. Kemudian baskom dimiringkan dan membiarkan benih keluar dengan
sendirinya.

a. Bila pengepakannya menggunakan kantong plastik, masukkan kantong


plastik ke dalam wadah pemeliharaan sampai terdapat uap air dalam
kantong agar suhu air dalam kantong sesuai dengan suhu air dalam
wadah pemeliharaan.
b. Membuka kantong plastik dan masukkan sedikit demi sedikit air dari
dalam kolam ke dalam kantong plastik.
c. Kemudian plastik dimiringkan dan membiarkan benih keluar dengan
sendirinya.
d. Jika suhu air dalam kantong dan suhu air di dalam wadah sudah
mendekati sama maka ikan dapat segera ditebar.
e. Umumnya jika suhu telah sesuai benih ikan akan keluar dengan
sendirinya.

Tabel 20. Proses produksi benih ikan lele pada tingkatan pendederan sesuai SNI
Pendederan Pendederan Pendederan Pendederan
No. Kriteria Satuan
I II III IV
Pupuk
1 organik g/m2 500 200 200 150
2 Kapur tohor g/m2 50 50 50 50
44

Ukuran
3 cm 0,5-0,7 1-3 3-5 5-7
benih
4 Padat tebar ekor/m ² 2000-2500 1000-1500 500-1000 500-1000
Pakan
Tingkat
5 % 20 10 5 3-4
pemberian
Frekuensi kali/hari 2 3 3 3
Waktu
6 hari 15-20 15-17 15-17 15-17
pemeliharaan
7 Sintasan % >75 >75 >80 >80
Ukuran
8 cm 1-3 3-5 5-7 7-9
panen

4.3.2.3 Mengelola Air


Kualitas air dalam pemeliharaan benih harus tetap terjaga, sebab benih
sangat rentan terhadap perubahan kualitas air. Kualitas air yang buruk dapat
merupakan salah satu faktor timbulnya serangan penyakit pada benih yang dapat
mengakibatkan kematian. Prosedur kerja :
1. Lakukan pergantian air setiap hari sebanyak 10 - 15 % dari volume air
dengan cara membuka saluran pengeluaran air.
2. Lakukan penyiponan setiap hari untuk membuang feses, sisa pakan atau
kotoran yang mengendap di dasar wadah.
3. Air yang terbuang pada saat penyiponan diganti dengan air baru yang
memiliki kualitas dan kuantitas yang sama dengan air media pemeliharaan.
4. Lakukan pengukuran parameter kualitas air secara visual. Parameter
kualitas air yang diukur meliputi suhu, oksigen terlarut, pH, kecerahan.

Tabel 21. Kriteria kualitas dan kuantitas air sesuai SNI


No. Parameter Kualitas Air
1 Suhu : 25 - 30 °C
2 Nilai pH : 6,5 - 8,6
3 Laju pergantian : 10 - 15 % per hari
4 Ketinggian air : 50 - 70 cm
5 Kecerahan : 25 - 35 cm

a. Pengukuran suhu (°C)


Frekuensi dan waktu pengukuran suhu air dilakukan sesuai SNI yaitu
dengan menggunakan thermometer di permukaan dan dasar wadah dengan
45

frekuensi dua kali per hari pada pagi jam 06.00 dan siang jam 14.00. Prosedur
pengukuran suhu :
1) Thermometer dikalibrasi terlebih dahulu.
2) Celupkan thermometer ke dalam air kolam pemeliharaan yang akan diukur
suhunya. Thermometer dicelupkan sampai seluruh bagian thermometer
terendam selama ± 5 menit dengan cara membelakangi matahari dan
hindari kontak langsung dengan tangan.
3) Kemudian thermometer diangkat kembali amati dan baca angka yang
ditunjukkan oleh skala thermometer.
4) Catat skala yang ditunjukan thermometer, yang merupakan nilai suhu hasil
pengukuran.

b. Pengukuran pH (derajat keasaman)


Frekuensi dan waktu pengukuran pH dilakukan sesuai dengan SNI, yaitu
dengan menggunakan kertas indikator lakmus atau pH meter. Frekuensi
pengukuran dilakukan dua kali per hari pada jam 06.00 dan jam 14.00. Prosedur
pengukuran pH dengan pH meter :
1) Buka tutup pH meter.
2) Geser tombol yang terdapat dibagian atas pH meter dan tunggu sampai
angka yang ditunjukkan pH meter menunjukkan 0.0.
3) Celupkan ujung pH meter ke dalam air kolam pemeliharaan dan tunggu
sampai angka yang terdapat pada pH meter stabil.
4) Baca angka yang ditunjukkan pH meter kemudian catat.
Prosedur pengukuran pH menggunakan kertas lakmus :
1) Ambil satu lembar kertas lakmus kemudian celupkan ke dalam air kolam
budidaya.
2) Keringkan dengan cara mengangin-anginkan kertas lakmus sampai
perubahan warna yang tertera pada kertas lakmus tetap.
3) Cocokkan kertas lakmus tersebut dengan warna standar pada pH indikator
yang sudah diketahui nilai pHnya. Warna yang sesuai dengan warna yang
ditunjukkan pH indikator adalah nilai pH yang diukur.
46

c. Pengukuran oksigen terlarut (DO)


Pengukuran oksigen terlarut dengan menggunakan DO meter. Frekuensi
pengukuran dilakukan dua kali per hari pada jam 06.00 dan jam 14.00. Prosedur
pengukuran DO :
1) Lakukan kalibrasi sebelum digunakan yaitu dengan menekan tombol nol
pada saat kalibrasi sensor tidak dipasang terlebih dahulu.
2) Celupkan sensor DO meter ke dalam media pemeliharaan.
3) Catat angka yang tertera pada layar yang merupakan hasil pengukuran.

d. Kecerahan
Untuk mengukur kecerahan air menggunakan secchi disk dengan satuan
meter atau cm dilakukan setiap hari pada siang hari pukul 12.00. Cara
pengukurannya, yaitu :
1) Masukkan sechi disk ke dalam air yang akan diukur kecerahannya.
2) Turunkan perlahan hingga piringan yang berwarna putih tidak tampak.
Catat kedalaman air ketika pertama kali piringan sechi terlihat menghilang
(nilai H).
3) Naikkan kembali sechi disk secara perlahan. Mencatat kedalaman air
ketika pertama kali piringan berwarna putih nampak (nilai T).
4) Hitung nilai kecerahan (C) dengan rumus sebagai berikut :
C = +

4.3.2.4 Memberi Pakan


Agar benih ikan yang dipelihara dapat tumbuh dengan baik, maka harus
dilakukan pemberian pakan secara teratur dan pakan yang diberikan pun harus
memiliki kualitas baik. Kandungan protein pakan buatan yang diberikan untuk
pertumbuhan benih ikan lele yang sesuai SNI, yaitu > 30%. Prosedur kerja :
1. Lakukan pemberian pakan buatan pada benih ikan sesuai dengan bukaan
mulut berupa pellet dengan dosis dan frekuensi pemberian pakan sesuai
dengan SNI.
47

2. Hitung kebutuhan pakan per hari berdasarkan bobot biomassa. Langkah -


langkahnya sebagai berikut :
a. Mengambil sampel ikan secara hati - hati pada pagi atau sore hari
menggunakan seser mesh size 1 - 1,5 mm berbahan halus.
b. Sampel ikan yang diambil sesuai dengan SNI, yaitu minimal dari 30 ekor
ikan sampel atau 10 % dari populasi.
c. Menimbang sampel ikan per individu.
d. Menghitung bobot biomassa larva ikan Dari data sampling diketahui
bobot rata - rata benih dan jumlah benih yang ditebar pada awal
pemeliharaan. Menghitung bobot biomassa benih ikan dengan rumus
sebagai berikut :
BM = ×

Keterangan :
BM = Bobot biomassa (g atau kg)
Nt = Populasi (ekor)
Wt = Bobot rata-rata (g atau kg)
e. Menentukan jumlah populasi (Nt) dengan cara menghitung ikan yang
mati dengan rumus :
Nt = ×

Keterangan :
Nt = Populasi waktu t (ekor)
No = Jumlah ikan yang ditebarkan (ekor)
D = Jumlah ikan yang mati (ekor)

f. Menentukan bobot rata - rata benih dari hasil sampling.


g. Menetapkan dosis pemberian pakan (feeding rate) sesuai SNI.
h. Menetukan jumlah pakan harian, yang dapat dihitung dengan rumus :
Jumlah Paka Harian = ×

Keterangan :
FR = Feeding rate (%)
BM = Bobot biomassa (kg)
3. Pakan yang sudah dihitung dibagi dengan frekuensi pemberian pakan.
4. Kemudian, timbang menggunakan timbangan.
5. Tampung pakan hasil timbangan dengan menggunakan baskom plastik.
48

6. Berikan pakan tersebut dengan cara menebar secara merata sedikit demi
sedikit ke permukaan kolam.

4.3.2.5 Mengukur Laju Pertumbuhan dan Pemantauan Kesehatan Ikan


Melakukan pengukuran laju pertumbuhan dan pemantauan kesehatan
ikan setiap 10 hari sekali yang bertujuan untuk mengetahui bobot benih agar dapat
menentukan jumlah pakan yang akan diberikan selanjutnya dan dapat diketahui
juga kondisi kesehatan benih ikan yang dipelihara. Prosedur kerja :
1. Ambil sampel benih secara acak sebanyak 10 % dari populasi benih yang
dipelihara.
2. Timbang benih per individu dengan menggunakan timbangan.
3. Ukur panjang benih per individu dengan menggunakan penggaris.
4. Hitung rata - rata bobot dan panjang benih.
5. Amati sampel benih secara visual untuk memeriksa adanya gejala penyakit.
6. Amati sampel benih secara mikroskopik dilaboratorium untuk memeriksa
adanya penyakit baik yang disebabkan parasit, jamur dan bakteri.
7. Lakukan pencegahan penyakit dengan cara sebagai berikut:
a. Melakukan persiapan lahan (kolam tanah) yang benar, yaitu pengeringan
dan pemupukan.
1) Pengeringan dilakukan selama 3 minggu sampai dasar kolam retak -
retak yang bertujuan untuk memutus siklus hidup penyakit.
2) Pengapuran digunakan untuk menstabilkan pH tanah dan air serta
dapat membunuh bakteri dan parasit.
b. Melakukan persiapan wadah yang benar (kolam beton, fiberglass)
dengan cara :
1) Mensterilkan wadah menggunakan diterjen sebanyak 30 ppm.
2) Selanjutnya, merendam wadah dengan kaporit 100 ppm selama 1
hari.
3) Membilas dengan air sampai bersih.
c. Merendam benih yang akan ditebar ke dalam wadah pemeliharaan
dengan larutan garam 500 mg/l selama 5 menit.
49

d. Menghindari penebaran benih ikan secara berlebihan melebihi daya


dukung kolam pemeliharaan.
e. Mengganti air secara secara teratur.
f. Memberikan pakan yang cukup baik kualitas maupun kuantitas.
g. Menerapkan sistem biosecurity pada area budidaya dengan cara :
1) Melakukan pemagaran keliling pada bagian terluar dari batas lokasi
unit pembenihan.
2) Menyimpan bahan kimia dan obat - obatan pada tempat yang
terpisah dengan kondisi sesuai petunjuk teknis.
3) Menggunakan sepatu boot, sarung tangan dan penutup hidung
selama melakukan pengobatan ikan.
4) Meletakkan tempat pencuci tangan dan foot bath di pintu masuk area
budidaya.
5) Merendam peralatan budidaya dalam larutan kaporit selama
semalam sebelum digunakan. Cuci dan bilas peralatan hingga bersih,
sebelum digunakan kembali.
6) Mencuci kolam pada setiap akhir panen menggunakan diterjen, lalu
rendam dengan larutan kaporit 100 ppm selama semalam. Bilas
dengan air sampai bersih sebelum digunakan kembali.
h. Menjaga kualitas air pada saat pemeliharaan dengan melakukan
treatment probiotik secara teratur sebanyak 0,3 ppm setiap hari.
i. Meningkatkan ketahanan tubuh benih ikan melalui aplikasi
imunostimulant secara teratur seperti vitamin dan pemberian probiotik
yang dicampur pada pakan dengan dosis sesuai pada label kemasan.
1) Pisahkan benih ikan mempunyai gejala penyakit dengan benih ikan
yang sehat.
2) Obati benih yang terserang penyakit dengan obat sesuai dengan
penyakit yang menyerang.
3) Lakukan pengobatan dengan cara perendaman selama 24 jam.
Pengobatan dilakukan selama 3-5 hari berturut - turut dengan selang
50

waktu sehari menggunakan obat yang terdaftar dan tidak dilarang


serta dosis yang sesuai SNI (lihat tabel 22).

Tabel 22. Jenis dan dosis obat sesuai SNI 01.6484.2-2000


No. Obat Dosis (mg/l) Penyebab penyakit
1 Kalium permanganat 1–3 Protozoa, jamur
2 Garam 500 – 1000 Protozoa, jamur

Langkah-langkah dalam pengobatan benih ikan yang terserang penyakit :


1) Menyiapkan wadah untuk pengobatan ukuran 1x2 m.
2) Mengisi air setinggi 30 cm.
3) Sebelum mengobati ikan sebaiknya gunakan perlengkapan khusus
seperti baju, sarung tangan dan masker.
4) Menyiapkan obat sesuai dengan penyakit ikan.
5) Memasukkan aerasi ke dalam wadah pengobatan.
6) Melarutkan obat ke dalam air dalam wadah pengobatan dengan dosis
sesuai SNI.
7) Memasukkan benih ikan yang terserang penyakit.

4.3.2.6 Memanen Benih


Prosedur kerja :
1. Lakukan pemanenan benih pada pagi dan sore hari. Langkah - langkahnya
sebagai berikut :
a. Menyiapkan peralatan panen seperti saringan, waring, seser mesh size 1 -
1,5 mm, ember/bak plastik volume 20 liter, bak penampungan, aerasi.
b. Memasang saringan pada saluran pengeluaran air bagian dalam.
c. Mengurangi air dalam kolam pemeliharaan secara perlahan sampai benih
terkumpul pada kobakan.
d. Menangkap benih yang terkumpul pada kobakan dengan menggunakan
seser benih.
e. Menampung benih dalam ember/bak plastik yang telah diisi air 1/3
bagian.
51

f. Mengangkut benih yang ada dalam ember/bak plastik menuju ke bak


penampungan.
2. Lakukan seleksi ukuran (grading) berdasarkan ukuran benih yang sama.
3. Hitung jumlah benih dengan cara dihitung langsung atau sampling. Cara
menghitung benih secara sampling, yaitu :
a. Menangkap benih dengan skopnet halus atau ayakan kecil biarkan
selama 10 detik agar airnya turun.
b. Memasukkan benih dalam ke dalam wadah takaran.
c. Menghitung benih satu per satu dalam wadah takaran tersebut.
d. Menakar seluruh benih.
e. Menghitung jumlah benih total dengan rumus :
Benih Total = ×

Keterangan :
BT = jumlah benih per takaran
T = jumlah total takaran benih
4. Tampung benih berdasarkan ukuran ke dalam bak/hapa penampungan selama
1 - 2 hari tanpa diberi makan.
5. Lakukan pengemasan benih menggunakan kantong plastik kapasitas 20 - 200
liter. Tahapan dalam melakukan pengemasan adalah :
a. Mengisi air ke dalam kantong plastik sebanyak 1/3 bagian.
b. Menghitung jumlah benih sesuai permintaan konsumen.
c. Memasukkan benih ke dalam kantong plastik dengan jumlah sesuai
dengan ukuran benih. Ukuran 1 - 3 cm jumlahnya 1.000 ekor/kantong, 3
- 5 cm = 500 ekor/kantong, 5 - 8 cm = 250 ekor/kantong dan ukuran 8 -
12 cm = 100 ekor/kantong.
d. Memasukkan oksigen menggunakan selang sampai 2/3 bagian ke dalam
kantong plastik atau dengan perbandingan air dan oksigen adalah 1 : 3.
e. Mengikat kantong plastik dengan karet gelang.
f. Menampung kantong plastik ke dalam Styrofoam dengan posisi tidur.
g. Apabila waktu perjalanan lebih dari 6 jam, sebaiknya suhu di dalam
wadah lebih rendah, yaitu sekitar 22 -24 °C dengan cara menaruh es yang
telah terbungkus plastik di atas kantong - kantong yang berisi benih ikan.
52

h. Menutup Styrofoam dan lakban dengan rapat.


6. Angkut Styrofoam ke dalam alat transportasi secara perlahan.
7. Tata styrofoam dengan rapi maksimal 3 tumpuk.
8. Benih ikan siap didistribusikan dengan alat transportasi.
9. Distribusi benih juga dapat dilakukan dengan bak fiber terbuka ukuran 1 x 1 x
1 m yang dilengkapi dengan aerator.

4.3.2.7 Menghitung Tingkat Kelulusan Hidup (Survival Rate)


Untuk menghitung tingkat kelulusan hidup (Survival rate) dengan
menggunakan rumus sebagai berikut :
SR = × 100%

Keterangan :
SR = Survival rate (%)
Nt = Jumlah ikan yang hidup pada akhir pemeliharaan (ekor)
No = Jumlah ikan yang ditebar (ekor)

4.3.3 Produksi Calon Induk


Induk merupakan salah satu faktor yang penting diperhatikan dalam
melakukan kegiatan pembenihan. Kualitas induk yang dipijahkan sangat
mempengaruhi kualitas benih yang dihasilkan. Induk yang dirawat dengan baik
dan memiliki kondisi yang prima dapat menghasilkan benih yang baik pula.
Untuk menghasilkan induk yang berkualitas harus dilakukan beberapa perawatan
yaitu : menyiapkan kolam induk, memberi pakan, mengelola kualitas air,
memantau kesehatan induk ikan.
4.3.3.1 Tahap Pembesaran Benih
Prosedur kerja :
1. Persiapan wadah pemeliharaan
a. Perbaikan kolam: sistem pemasukan dan pembuangan air, saluran, dasar
dan pematang kolam.
b. Pemberantasan hama: menggunakan kapur tohor dan pertanian.
c. Pengisian air: disesuaikan dengan kebutuhan dan memenuhi persyaratan
kualitas air pada Tabel 23.
d. Pemupukan.
53

Tabel 23. Persyaratan kualitas air


No. Parameter Satuan Nilai
o
1 Suhu C 25 - 30
2 pH 6,5 - 8
3 Oksigen terlarut mg/L minimal 3
4 Kecerahan cm 25 - 30
5 Amoniak (NH3) mg/L maksimal 0,1

2. Penebaran pemberian pakan, waktu pemeliharaan benih, dan pemanenan


sesuai dengan SNI (tabel 24).

Tabel 24. Persyaratan kualitas air


Penebaran Pemberian pakan Pemanenan
waktu
tingkat
pemeliha Panjang
Pembesaran kepadatan ukuran frekuensi kelangsun bobot
Dosis raan standar
(ekor/m3 ) (g) (kali/hari) gan hidup (g)
(bulan) (cm)
(%)
Ad
I 100 – 150 5 2-3 2-2,5 80 100-150 25-30
libitum
100- Ad
II 50 – 75 2-3 4-5 80-90 300-400 32-36
150 libitum
300- Ad minimal
III 25 – 50 2-3 4-6 80-90 50-55
400 libitum 1000

4.3.3.2 Menyiapkan Kolam Induk


Dalam pembuatan kolam pemeliharaan induk sebaiknya ukurannya tidak
terlalu luas. Hal ini untuk memudahkan pengontrolan dan pengawasan dalam
pemeliharaan induk. Prosedur kerja dalam menyiapkan kolam pemeliharaan
induk, yaitu:
1. Keringkan dasar kolam dan perbaiki kolam dengan cara :
54

a. Membuka saluran pembuangan air dan menutup saluran pemasukan air.


b. Membiarkan air dalam kolam habis.
c. Mengeringkan selama 3 - 4 hari.
d. Memeriksa dinding dan dasar kolam agar dapat diketahui ada tidaknya
kebocoran.
e. Menambal dengan cara menimbun menggunakan lumpur atau tanah jika
terdapat kebocoran. Jika lubang kebocoran terlalu besar maka
sebelumnya diisi dengan batu agar lebih kuat menahan tekanan air
kemudian ditimbun dengan lumpur.
f. Menekan timbunan lumpur atau tanah sehingga tambalan lebih padat dan
kuat.
g. Memperbaiki pematang yang rusak terkikis air dengan cara menimbun
menggunakan tanah dasar sehingga pematang lebih tebal dan kuat.
2. Isilah air ke dalam kolam dengan cara menutup saluran pembuangan air dan
membuka saluran pemasukan air, isi sampai ketinggian 80 - 100 cm.

4.3.3.3 Memilih Calon Induk Ikan Lele


Memilih calon induk ikan lele dengan syarat dan ciri - ciri sebagai
berikut :
1. Calon induk jantan dan betina harus berasal dari keturunan yang berbeda.
2. Pertumbuhan bagus.
3. Sehat dan tidak cacat.
4. Bentuk badan proporsional.
5. Secara keseluruhan mulai dari ujung mulut sampai ujung ekor tidak ada luka.
6. Bagian kepala relatif lebih kecil daripada bagian badannya.

1. Keringkan kolam pemeliharaan induk dengan cara menutup saluran


pemasukan air dan membuka saluran pengeluaran air.
2. Tangkap induk menggunakan serokan induk.
3. Angkut induk dan tampung dalam wadah penampungan. 4. Amati dan pilih
induk sesuai dengan kriteria calon induk yang baik.
55

4. Timbang induk jantan dan betina menggunakan timbangan, sesuaikan berat


induk yang timbang dengan kriteria berat induk sesuai SNI.
5. Ukur panjang standar menggunakan penggaris, sesuaikan hasil pengukuran
dengan kriteria panjang standar menurut SNI.
6. Masukkan induk yang telah dipilih ke dalam wadah pemeliharaan induk
secara terpisah.

4.3.3.4 Memberi Pakan


Agar memperoleh induk matang gonad yang berkualitas, setiap hari
induk harus diberi pakan yang bergizi. Jenis pakan yang diberikan adalah pellet
dengan kandungan protein sesuai SNI, yaitu dengan pakan berprotein 30%
sebanyak 3-4% dari biomassa per hari dan frekuensi pemberian 2-3 kali. Prosedur
kerja :
1. Hitung kebutuhan pakan berdasarkan bobot biomassa induk. Langkah-
langkahnya sebagai berikut :
a. Mengambil sampel ikan yang akan dihitung bobot rata - ratanya. Sampel
ikan yang diambil sesuai dengan SNI, yaitu minimal dari 30 ekor ikan
sampel atau 10 % dari populasi.
b. Menimbang sampel ikan per individu. c. Menghitung rata - rata bobot
ikan.
c. Mengalikan rata - rata bobot ikan tersebut dengan jumlah populasi ikan
yang dipelihara.
d. Selanjutnya, mengalikannya dengan dosis pemberian pakan sesuai
dengan SNI.
2. Timbang jumlah kebutuhan pakan untuk sehari.
3. Bagi jumlah pakan yang ditimbang dengan frekuensi pemberian pakan dalam
sehari sesuai SNI (lihat tabel di atas). Misalkan frekuensi pemberian pakan 3
kali/hari berarti pakan diberikan pada waktu pagi (07.00), siang (12.00) dan
sore (17.00), sedangkan kalau frekuensinya 2 kali/hari berarti pakan diberikan
pada waktu pagi (07.00) dan sore (17.00).
4. Tampung pakan yang akan diberikan ke dalam baskom plastik.
56

5. Tebarkan pakan sedikit demi sedikit secara merata ke dalam kolam


pemeliharaan induk. Apabila induk sudah tidak mau makan, maka pemberian
pakan dihentikan dan apabila pakan masih tersisa pakan diberikan pada siang
atau sore hari.

4.3.3.5 Mengelola Kualitas Air


Prosedur kerja :
1. Lakukan pergantian air satu kali dalam seminggu atau apabila kualitas air
sudah menurun sebanyak 50%, dengan cara membuka saluran pembuangan.
2. Lakukan pengukuran parameter kualitas air (suhu, DO, pH,.kecerahan)

4.3.3.6 Memantau Kesehatan Induk Ikan


Prosedur kerja dalam memantau kesehatan induk adalah sebagai berikut :
1. Lakukan pengamatan visual setiap hari untuk memeriksa adanya gejala
penyakit yang menyerang induk ikan (kondisi ikan aktif atau berada
dipermukaan air, gerakan ikan agresif, tubuh ikan apakah terdapat penyakit).
2. Lakukan pencegahan penyakit pada ikan, dengan cara :
a. Membuat sistem pemasukan air yang ideal dengan sistem paralel.
b. Memberikan pakan cukup, baik kualitas maupun kuantitas.
c. Memindahkan induk setelah dilakukan pemijahan dengan cara hati - hati.
d. Menjaga kualitas air dengan melakukan treatment probiotik secara teratur
sebanyak 0,3 ppm setiap hari.
e. Meningkatkan ketahanan tubuh induk melalui aplikasi imunostimulant
secara teratur seperti vitamin dan pemberian probiotik.
f. Menggunakan sistem biosecurity pada area budidaya untuk mencegah
masuk dan menyebarnya patogen pada unit budidaya dengan cara
membuat pagar keliling di area budidaya, memasang tempat cuci tangan
dan foot bat di depan pintu masuk area budidaya, mencuci bersih
peralatan kerja sebelum dan sesudah digunakan.
3. Ambil ikan yang menunjukkan gejala terserang penyakit dengan
menggunakan serokan induk.
57

4. Obati ikan yang sakit menggunakan obat yang cocok dengan penyakit,
dengan dosis sesuai SNI, yaitu obat - obatan : kalium permanganat 1 - 3 mg/l,
formalin 25 ppm, garam 500 - 1.000 mg/l dengan cara perendaman selama 24
jam dilakukan berulang - ulang sebanyak 3 kali dengan selang waktu sehari.
Tahapan dalam pengobatan induk ikan yang terserang penyakit :
a. Menyiapkan wadah untuk pengobatan ukuran 1 x 2 m.
b. Mengisi air setinggi 30 cm.
c. Sebelum mengobati ikan sebaiknya gunakan perlengkapan khusus seperti
baju, sarung tangan dan masker.
d. Menyiapkan obat sesuai dengan penyakit ikan. e. Memasukkan aerasi ke
dalam wadah pengobatan.
e. Melarutkan obat ke dalam air dalam wadah pengobatan dengan dosis
sesuai SNI.
f. Memasukkan induk ikan yang terserang penyakit.
5. Karantina induk ikan yang terinfeksi penyakit sampai sembuh.

4.3.5 Fasilitas yang digunakan


Tabel 25. Fasilitas Pembenihan ikan lele
No. Peralatan Jumlah
1. Timbangan
- Kapasitas 1 Kg 2 buah
- Kapasitas 10 Kg 2 buah
- Kapasitas 50 Kg 2 buah
2. Mistar (ukuran 60 cm) 2 buah
3. Aerator/Hyblower 4 buah
4. Jarum suntik 2 buah
5. Kain Handuk 4 buah
6. Happa
- Happa ukuran 2x3 m 40 buah
- Happa ukuran 3x4 20 buah
7. Kakaban 50 buah
8. Serok halus 5 buah
9. Serok kasar 5 buah
10. Selang aerasi Secukupnya
11. Batu aerasi Secukupnya
12. Kolam bioflok kapasitas 10m3 20 unit
58

Tabel 26. Fasilitas perkolaman ikan lele


No. Peralatan Jumlah
1. Cangkul 6 buah
2. Sekop 6 buah
3. Parang/Grobak 6 buah
4. Ember 6 buah
5. Waring 8 buah
6. Sabit 3 buah
7. Baskom 10 buah

Tabel 27. Fasilitas distribusi ikan lele


No. Peralatan Jumlah
1. Tabung Oksigen (kap. 1 da 2 m3) 2 buah
2. Kantong plastik Secukupnya
3. Tali plastik dan karet Secukupnya
4. Kotak karton/styofoam Secukupnya
5. Ember plastic 15 buah
6. Aerator 15 buah
BAB V
REKAPITULASI BIAYA PEMBANGUNAN DAN PRODUKSI

5.1 Kasaran Biaya Bangunan


Berikut ini adalah kasaran rancangan anggaran pembuatan bangunan di
Ciparanje.
Tabel 28. Kisaran biaya bangunan
No Fasillitas Luas Satuan Jml Harga Total
Kolam Penampung
1 Air 300 m2 1 200,000 60,000,000

2 Kolam Induk 8 m2 4 200,000 6,400,000

3 Kolam Pemijahan 6 m2 2 200,000 2,400,000


Kolam Pasca
4 Pemijahan 6 m2 2 200,000 2,400,000

5 Kolam Penetasan 6 m2 4 200,000 4,800,000


6 Kolam Pendederan

· Pendederan I 6 m2 6 200,000 7,200,000


· Pendederan II 6 m2 8 200,000 9,600,000
· Pendederan
III 6 m2 9 200,000 10,800,000
· Pendederan
IV 6 m2 9 200,000 10,800,000
7 Kolam Pembesaran

· Pembesaran I 10 m3 10 155,000 15,500,000


· Pembesaran II 10 m3 4 155,000 6,200,000
· Pembesaran
III 10 m3 4 155,000 6,200,000

8 Kolam Perawatan 6 m2 2 200,000 2,400,000

9 Tandon 100m2 400 m2 1 200,000 80,000,000


10 Kantor 75 m2 1 1,000,000 75,000,000

59
60

11 Mushola 12 m2 1 1,000,000 12,000,000

12 Ipal 100 m2 1 250,000 25,000,000

13 Hatchery 350 m2 1 500,000 175,000,000

14 Mes Jaga 16 m2 5 1,000,000 80,000,000

15 Pos Satpam 4 m2 1 1,000,000 4,000,000

16 Gudang Pakan 30 m2 1 1,000,000 30,000,000

17 Gudang Alat 30 m2 1 1,000,000 30,000,000

18 Pagar m2 1 10,000,000

19 Gerbang 10 m2 1 100,000 1,000,000

20 Laboratorium 100 m2 1 1,000,000 100,000,000

21 Saluran Air 2000 m2 1 200,000 400,000,000

22 Karantina 100 m2 1 1,000,000 100,000,000


Total 1,266,700,000

5.2 Kasaran Biaya Fasilitas Pendukung Peralatan


Berikut ini rancangan anggaran untuk pengadaan fasilitas pendukung yang
meliputi alat-alat yang mendukung kegiatan budidaya.

1. Peralatan Pembenihan yang digunakan


Tabel 29. Peralatan pembernihan
Harga
No. Peralatan Jumlah Total
Satuan
1 Timbangan Kapasitas 1 Kg 2 buah 105,000 210,000
2 Timbangan Kapasitas 10 Kg 2 buah 95,000 190,000
3 Timbangan Kapasitas 50 Kg 2 buah 99,000 198,000
4 Mistar (ukuran 60 cm) 2 buah 20,000 40,000
5 Aerator/Hyblower 4 buah 212,000 848,000
6 Jarum suntik 2 buah 3,000 6,000
61

7 Kain Handuk 4 buah 10,000 40,000


8 Happa ukuran 2x3 m 40 buah 245,000 9,800,000
9 Happa ukuran 3x4 20 buah 320,000 6,400,000
10 Kakaban 50 buah 25,000 1,250,000
11 Serok halus 5 buah 40,000 200,000
12 Serok kasar 5 buah 40,000 200,000
13 Selang aerasi 100 meter 21,900 21,900
14 Batu aerasi 100 buah 9,000 9,000
15 Kolam bioflok kapasitas 10m3 20 unit 1,550,000 31,000,000
Total 50,412,900

2. Peralatan Perkolaman
Tabel 30. Peralatan Perkolaman
Harga
No. Peralatan Jumlah Total
Satuan
1 Cangkul 6 buah 60,000 360,000
2 Sekop 6 buah 15,000 90,000
3 Parang/Grobak 6 buah 545,000 3,270,000
4 Ember 6 buah 36,000 216,000
5 Waring 8 buah 53,000 424,000
6 Sabit 3 buah 27,000 81,000
7 Baskom 10 buah 55,000 550,000
Total 4,991,000

3. Peralatan distribusi benih/Induk


Tabel 31. Peralatan distribusi benih/Induk
Haarga
No. Peralatan Jumlah Total
satuan
Tabung Oksigen (kap. 1
1 4 buah 675,000 2,700,000
m3)
2 Kantong plastik 500 buah 1,700 850,000
3 Tali plastik dan karet 50 bungkus 6,850 342,500
4 Kotak karton/styofoam 100 buah 40,000 4,000,000
5 Ember plastic 15 buah 36,000 540,000
6 Aerator 15 buah 212,000 3,180,000
Total 11,612,500
62

5.3 Kasaran Biaya Bahan Habis Pakai dalam Kegiatan Produksi


Berikut ini anggaran biaya untuk bahan habis pakai dalam satu tahun
kegiatan produksi.

Tabel 32. Kisaran biaya habis pakai

No Komponen Total Biaya (Rp)


1 Pakan Buatan (Pellet) 12.960.000
2 Artemia 600.000
3 Cacing Sutera 300.000
4 Biaya Listrik 1.000.000
5 Upah Karyawan 56.400.000
6 Obat-obatan 1.000.000
TOTAL 72.260.000
BAB VI
ANALISI KELAYAKAN IVESTSAI DAN RENCANA
STRATEGI PEMASARAN

6.1 Kelayakan Investasi


Berikut ini adalah analisis kelayakan investasi dari kegiatan budidaya ikan
lele yang di lakukan di Ciparanje.
1. Biaya Tetap
Biaya tetap disini diperoleh dari total biaya pembangunan fasilitas dan
pengadaan peralatan pendukung kegiatan budidaya yang rinciannya sudah
dijelaskan di Bab V. Perhitungannya adalah sebagai berikut :
Total biaya tetap = biaya pembangunan fasilitas + pengadaan peralatan budidaya
= 1,266,700,000 + 50,412,900+4,991,000+11,612,500
= 1,333,716,400

= 1,333,716,400/12
= 111,143,033/bulan

2. Biaya Variabel
Biaya variable diperoleh dari total biayan yang dikeluarkan untuk
penyediaan bahan habis pakai yang rinciannya sudah dijelaskan di Bab V. Adapun
total biaya variabelnya yaitu sebanyak 72,260,000.

3. Biaya Produksi
Biaya produksi merupakan biaya yang dihasilkan dari kegiatn produksi
yang dilakukan. Berikut ini perhitungannya:

a. Hasil Produksi
Sesuai dengan target produksi yang ada di Bab IV, produksi ikan lele
untuk 2 pasang ikan dalam waktu 18 bulan sebanyak 100.000 ekor ukuran

63
64

konsumsi dan 1600 ekor calon indukan. Dalam satu tahun terdapat 8 pasang ikan
yang dipijahkan. Berikut ini total produksi dalam satu tahun :
Total Produksi/ tahun = (400.000/ 18) x 12= 266.666 ekor/tahun

b. Total Penerimaan
Total penerimaan diperoleh dari jumlah ikan yang diproduksi dalam waktu
satu tahun dikalikan dengan harga ikan. Dalam perhitungan ini dianggap jumlah
ikan lele/kg sebanya 8 ekor. Berikut perhitungannya:
kg produksi = 266.666 /8= 33.333 kg
Jika, harga ikan lele per kg yaitu Rp. 20.000,-. Penerimaannya adalah
sebagai berikut:
Penerimaan = 33.333 x Rp. 20.000= Rp. 666.660.000

c. Keuntungan
Keuntungan dalam satu tahun yang diperoleh dalam kegiatan budidaya
ikan lele ini yaitu sebanyak :

Keuntungan= Penerimaan- Total Biaya Operasional


= 666.660.000- (111,143,033+72,260,000)
= Rp. 483.256.967

4. Penilaian Aliran Kas Investasi


a) BEP (Break Even Point)
Berikut ini perhitunga BEP produksi budidaya ikan lele :
BEP Produksi = total biaya / harga penjualan
= 1.333.716.400/20.000
= 66.685 kg

Berdasarkan nilai BEP ketika produksi ikan lele pada tahun pertama
sebesar 66.685 kg maka produksi yang dilakukan balai Ciparanje dalam tahun
tersebut masih belum untung.
65

6.2 Strategi Pemasaran Produk


a) STP (Segmentasi, Targeting, Positioning)
a. Segmentasi Pasar : Segmentasi pasar dari usaha pembesaran ikan lele
konsumsi merupakan pedagang pengumpul yang berada di wilayah
Kabupaten jatinangor.
b. Target Pasar: Target pasar yaitu pedagang pengumpul dari daerah sekitar
jatinagor. Pelanggan berada di lokasi yang tidak terlalu jauh sehingga
dapat menghindari ikan mati di perjalanan.
c. Posisi Produk: membedakan sistem budidaya yang bersih dan higienis.

b) Strategi Pemasaran 4P
a. Product (Produk)
Ikan lele (konsumsi) yang dihasilkan memiliki bobot ukuran 100-125
gram.
b. Price (Harga)
Harga yang ditetapkan untuk produk ikan lele konsumsi dengan ukuran 8-
10 ekor/kg sebesar Rp.20.000
c. Promotion (Promosi)
Promosi yang dilakukan yaitu dengan cara iklan secara lisan atau dari
mulut ke mulut, melalui kenalan, brosur, dan iklan di website.
d. Place (Distribusi)
Pemesanan dapat dilakukan di tempat produksi langsung atau via telepon.
DAFTAR PUSTAKA

Amri, K. dan Khairuman. 2002. Buku Pintar Budidaya 15 Ikan Konsumsi.


Agromedia. Jakarta.

Biro Pengembangan BPR dan UMKM. 2010. Pola Pembiayaan Usaha Kecil
(PPUK) Pembenihan Ikan Lele. Jakarta.

Hecht, T., Appelbaum, S. 1987. Notes on the growth of Israeli sharpthooth catfish
Clarias gariepinus during the nursing phase. Journal of Aquaculture, 63:
195-204.

Kurnia, H. 2016. Teknik Pembenihan Ikan Lele Masamo (Clarias sp.) dengan
Metode Clear Water System di BLUPPB Karawang, Jawa Barat. PKL.
Universitas Airlangga.

Susanto. 2004. Budidaya Mas. Kanisius, Jakarta.

66