Anda di halaman 1dari 279

PT.

Karya Cipta Konsultan


Ruko Grand Centro, Jl. Raya Kodam Blok A No. 30 Rt. 005 Rw. 003
Kel. Pesanggrahan Kec. Pesanggrahan, Jakarta Selatan
Telp. (021) 27657084 ; E-mail: kck_konsultan@yahoo.co.id
KATA PENGANTAR 2019

KATA PENGANTAR
Laporan Akhir merupakan laporan akhir pelaksanaan kegiatan dan juga merupakan pemenuhan
kewajiban Konsultan dalam Pekerjaan Penyusunan AMDAL Pembangunan Pos Lintas Batas Negara
(PLBN) Terpadu Long Midang, yang diprakarsai oleh Balai Prasarana Permukiman Wilayah
Kalimantan Utara, Direktorat Jenderal Cipta Karya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan
Rakyat.

Di dalam Laporan Akhir ini merupakan Hasil pengumpulan data dari survai lapangan, uji
laboratorium, wawancara masyarakat serta hasil prakiraan dan evaluasi dampak yang akan
menjadi dasar dokumen ANDAL RKL RPL.

Terima kasih kami ucapkan kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan atas tersusunnya
laporan ini, diharapkan dapat memenuhi harapan pemberi tugas dan dapat menjadi arahan
kegiatan selanjutnya.

Jakarta, 2019
PT. KARYA CIPTA KONSULTAN
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ....................................................................................... i
DAFTAR ISI.................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL............................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ ix
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... xiii

BAB 1 PENDAHULUAN .............................................................................. I-1


1.1. Latar Belakang ....................................................................................... I-1
1.2. Deskripsi Rencana Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang Akan Dikaji ................... I-6
1.2.1. Status Studi AMDAL .................................................................... I-6
1.2.2. Kesesuaian Rencana Usaha/Kegiatan Dengan
Rencana Tata Ruang Wilayah....................................................... I-6
1.2.3. Lokasi Kegiatan .......................................................................... I-7
1.2.4. Deskripsi Rencana Usaha dan/atau Kegiatan ................................. I-24
1.2.5. Alternatif yang Dikaji dalam AMDAL .............................................. I-58
1.3. Ringkasan Dampak Penting Hipotetik Yang Ditelaah / Dikaji ....................... I-59
1.3.1. Hasil Pelibatan Masyarakat .......................................................... I-59
1.3.2. Dampak Penting Hipotetik ........................................................... I-64
1.4. Batas Wilayah Studi dan Batas Waktu Kajian............................................. I-84
1.4.1. Batas Wilayah Studi .................................................................... I-84
1.4.2. Batas Waktu Kajian ..................................................................... I-87

Bab II Deskripsi Rona Lingkungan Hidup Awal ....................................... II-1


2.1. Deskripsi Rona Lingkungan Hidup Awal .................................................... II-1
2.1.1. Komponen Fisika Kimia................................................................ II-1
2.1.2. Komponen Biologi ....................................................................... II-27
2.1.3. Komponen Sosial Ekonomi Budaya ............................................... II-39
2.1.4. Komponen Kesehatan Masyarakat ................................................ II-51
2.2. Usaha dan/atau kegiatan yang ada di sekitar lokasi rencana usaha dan/atau
kegiatan yang diusulkan beserta dampak yang ditimbulkannya
terhadap lingkungan hidup ...................................................................... II-59

BAB 3 Prakiraan Dampak Penting ............................................................ III-1


3.1. Prakiraan Tingkat Pentingnya Dampak ..................................................... III-5
3.1.1. Tahap Pra-Konstruksi .................................................................. III-5
3.1.2. Tahap Konstruksi ........................................................................ III-11
3.1.3. Tahap Operasi ............................................................................ III-50

BAB 4 Evaluasi Secara Holistik Terhadap Dampak Penting ...................... IV-1


4.1. Kriteria dan Interaksi Seluruh Dampak Penting Hipotetik ............................ IV-1
4.1.1. Tahap Pra Konstruksi .................................................................. IV-1
4.1.2. Tahap Konstruksi ........................................................................ IV-2
4.1.3. Tahap Operasi ............................................................................ IV-6
4.2. Komponen Usaha dan/atau Kegiatan dan Lingkungan Yang Paling Banyak
Menimbulkan Dampak Lingkungan ........................................................... IV-9
4.2.1. Komponen Usaha dan/atau Kegiatan Yang Paling Banyak
Menimbulkan Dampak Lingkungan ............................................... IV-9
4.2.2. Komponen Lingkungan Yang Paling Banyak Terkena Dampak ......... IV-9

ii
DAFTAR ISI

4.3. Area Yang Perlu Mendapat Perhatian Penting ............................................ IV-10


4.4. Arahan Rencana Pengelolaan Lingkungan dan
Rencana Pemantauan Lingkungan............................................................ IV-10
4.4.1. Tahap Pra-Konstruksi .................................................................. IV-11
4.4.2. Tahap Konstruksi ........................................................................ IV-12
4.4.3. Tahap Operasi ............................................................................ IV-19
4.5. Kesimpulan Kelayakan Lingkungan Hidup ................................................. IV-24

DAFTAR PUSTAKA

iii
DAFTAR TABEL

DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel 1.1. Susunan Tim Studi AMDAL Pembangunan PLBN Terpadu


Long Midang ........................................................................... I-5
Tabel 1.2. Susunan Tenaga Ahli AMDAL Pembangunan PLBN Terpadu
Long Midang ........................................................................... I-5
Tabel 1.3. Rincian Luasan dari Masing-Masing Zona PLBN Terpadu
Long Midang ........................................................................... I-13
Tabel 1.4. Jadwal Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu
Long Midang ........................................................................... I-23
Tabel 1.5. Bidang Perencanaan Pengadaan Tanah PLBN Terpadu
Long Midang ........................................................................... I-24
Tabel 1.6. Estimasi Rincian Tenaga Kerja Konstruksi Pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang .............................................................. I-29
Tabel 1.7. Jenis Dan Jumlah Alat Berat Yang Digunakan Konstruksi ........... I-30
Tabel 1.8. Kebutuhan Air Bersih Tahap Konstruksi PLBN Terpadu
Long Midang ........................................................................... I-33
Tabel 1.9. Timbulan Sampah Tahap Konstruksi ......................................... I-34
Tabel 1.10. Estimasi Limbah B3 Berdasarkan Jenis dan Sumbernya .............. I-35
Tabel 1.11. Jumlah Tenaga Kerja Tahap Operasi PLBN Terpadu
Long Midang ........................................................................... I-51
Tabel 1.12. Perhitungan Jumlah Manusia Berdasarkan Kapasitas Bangunan
di PLBN Terpadu Long Midang ................................................. I-51
Tabel 1.13. Perhitungan Kebutuhan Air Bersih Operasional PLBN Terpadu
Long Midang ........................................................................... I-52
Tabel 1.14. Prakiraan Timbulan Sampah Tahap Operasi .............................. I-55
Tabel 1.15. Saran Masukan Pada Sesi Diskusi Dan Tanya Jawab
Konsultasi Publik ..................................................................... I-61
Tabel 1.16. Matriks Identifikasi Dampak Potensial ....................................... I-65
Tabel 1.17. Dampak Potensial.................................................................... I-71
Tabel 1.18. Dampak Penting Hipotetik ........................................................ I-73
Tabel 1.19. Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau ............. I-73
Tabel 1.20. Batas Ekologis ......................................................................... I-85
iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1.21. Batas Sosial ............................................................................ I-86


Tabel 1.22. Batas Waktu Kajian ................................................................. I-88
Tabel 2.1. Data Curah Hujan (mm) Bulanan (2006-2019)
Di Wilayah Studi ...................................................................... II-2
Tabel 2.2. Data Hari Hujan (2006-2019) Di Wilayah Studi .......................... II-3
Tabel 2.3. Temperatur Udara (0C) Bulanan (2006-2019) Di Wilayah Studi .. II-4
Tabel 2.4. Kelembaban Udara (%) Bulanan (2006-2019) Di Wilayah Studi .. II-6
Tabel 2.5. Penyinaran Matahari (%) Bulanan (2006-2019)
Di Wilayah Studi ...................................................................... II-6
Tabel 2.6. Kecepatan Angin (knots) Bulanan (2006-2019)
Di Wilayah Studi ...................................................................... II-7
Tabel 2.7. Arah Angin Terbanyak (2006-2019) Di Wilayah Studi ................. II-8
Tabel 2.8. Hasil Pengukuran Kualitas Tanah di Lokasi PLBN Long Midang ... II-16
Tabel 2.9. Hasil Pengukuran Kualitas Udara di Lokasi PLBN Long Midang .... II-19
Tabel 2.10. Hasil Pengukuran Kebisingan di Lokasi PLBN Long Midang ......... II-21
Tabel 2.11. Hasil Pengukuran Kualitas Air Permukaan (Kelas I)
di Lokasi PLBN Long Midang .................................................... II-22
Tabel 2.12. Hasil Pengukuran Kualitas Air Permukaan (Kelas II)
di Lokasi PLBN Long Midang .................................................... II-23
Tabel 2.13. Hasil Pengukuran Kualitas Air Tanah di Lokasi PLBN
Long Midang ........................................................................... II-25
Tabel 2.14. Jenis Komoditi Budidaya Di Wilayah Studi ................................. II-28
Tabel 2.15. Jenis Vegetasi Semak Belukar di Wilayah Studi ......................... II-29
Tabel 2.16. Jenis-jenis Fauna/ Satwa Teresterial Yang Terdapat
Di Sekitar Wilayah Studi........................................................... II-32
Tabel 2.17. Jenis-Jenis Plankton (Fitoplankton) di PLBN Long Midang .......... II-34
Tabel 2.18. Jenis-Jenis Plankton (Zooplankton) di PLBN Long Midang .......... II-35
Tabel 2.19. Jenis-Jenis Benthos di PLBN Long Midang ................................. II-37
Tabel 2.20. Jenis-Jenis Nekton yang terdapat di wilayah studi ..................... II-38
Tabel 2.21. Luas Desa Dan Jumlah Penduduk Di Kecamatan Krayan ............ II-39
Tabel 2.22. Persentase Jumlah Penduduk Berdasarkan Stuktur Usia ............. II-40
Tabel 2.23. Persentase Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian .... II-41
Tabel 2.24. Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan
Kecamatan Krayan .................................................................. II-43

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.25. Jumlah Persentase Penduduk Menurut Suku


Di Kecamatan Krayan .............................................................. II-45
Tabel 2.26. Tenaga Kesehatan Di Wilayah Studi ......................................... II-53
Tabel 2.27. Fasilitas Kesehatan Di Wilayah Studi ......................................... II-54
Tabel 2.28. Daftar desa dan kepemilikan saran pemeliharaan lingkungan ..... II-55
Tabel 2.29. Data pemanfaatan Sumber Mata air bersih tahun 2018.............. II-56
Tabel 2.30. Sepuluh Besar Kunjungan Penyakit Rawat Jalan ........................ II-58
Tabel 2.31. Sepuluh Kunjungan Kasus Terbesar Rawat Inap ........................ II-59
Tabel 3.1. Kriteria Sifat Penting Dampak................................................... III-2
Tabel 3.2. Hasil Pengukuran Kualitas Udara di Lokasi PLBN Long Midang .... III-11
Tabel 3.3. Konsentrasi Polutan Udara Berdasarkan Jarak ........................... III-13
Tabel 3.4. Hasil Pengukuran Kualitas Tanah di Lokasi PLBN Long Midang ... III-16
Tabel 3.5. Laju Erosi di Areal Proyek PLBN Terpadu Long Midang
Tanpa Adanya Kegiatan (without project) ................................. III-18
Tabel 3.6. Laju Erosi di Areal Proyek PLBN Terpadu Long Midang
Dengan Adanya Kegiatan (with project) ................................... III-18
Tabel 3.7. Intensitas Hujan Untuk Periode Ulang (mm/jam)....................... III-20
Tabel 3.8. Hasil Perhitungan Peningkatan Air Larian Bersumber
Dari Pembersihan dan Penyiapan Lahan (without project).......... III-22
Tabel 3.9. Hasil Perhitungan Peningkatan Air Larian Bersumber
Dari Pembersihan dan Penyiapan Lahan (With Project) .............. III-23
Tabel 3.10. Hasil Pengukuran Kualitas Air Permukaan (Kelas I)
di Lokasi PLBN Long Midang .................................................... III-25
Tabel 3.11. Hasil Pengukuran Kualitas Air Permukaan (Kelas II)
di Lokasi PLBN Long Midang .................................................... III-25
Tabel 3.12. Prakiraan Konsentrasi TSS (mg/L) Dengan Adanya Pembersihan
dan Penyiapan Lahan .............................................................. III-27
Tabel 3.13. Besaran Dampak Konsentrasi TSS Dengan Adanya Pembersihan
dan Penyiapan Lahan .............................................................. III-27
Tabel 3.14. Jenis-jenis Fauna/ Satwa Teresterial Yang Terdapat
Di Sekitar Wilayah Studi........................................................... III-30
Tabel 3.15 Skala Besaran Keanekaragaman Jenis Fauna ............................ III-32
Tabel 3.16. Persentase Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian .... III-36
Tabel 3.17. Sepuluh Besar Kunjungan Penyakit Rawat Jalan ........................ III-46

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 3.18. Sepuluh Kunjungan Kasus Terbesar Rawat Inap ........................ III-46
Tabel 3.19. Hasil Perhitungan Prakiraan Peningkatan Konsentrasi Kualitas Udara
Tahap Operasi ........................................................................ III-52
Tabel 3.20. Prakiraan Konsentrasi TSP (Debu), CO, NO2 dan SO2
Tahap Operasi (With Project) ................................................... III-53
Tabel 3.21. Besaran Dampak Penurunan Kualitas Udara Tahap Konstruksi ... III-53
Tabel 3.22. Data pemanfaatan Sumber Mata air bersih tahun 2018.............. III-55
Tabel 3.23. Perhitungan Kebutuhan Air Bersih Operasional PLBN Terpadu
Long Midang ........................................................................... III-56
Tabel 3.24. Jumlah Persentase Penduduk Menurut Suku
Di Kecamatan Krayan .............................................................. III-64
Tabel 3.25. Ringkasan Hasil Prakiraan Dampak Penting ............................... III-77
Tabel 4.1. Arahan Pengelolaan Lingkungan Dampak Perubahan Persepsi
dan Sikap Masyarakat Tahap Pra-Konstruksi ............................. IV-11
Tabel 4.2. Arahan Pengelolaan Lingkungan Timbulnya Keresahan Masyarakat
Tahap Pra-Konstruksi .............................................................. IV-11
Tabel 4.3. Arahan Pengelolaan Lingkungan Penurunan Kualitas Udara
Tahap Konstruksi .................................................................... IV-12
Tabel 4.4. Arahan Pengelolaan Lingkungan Peningkatan Erosi
Tahap Konstruksi .................................................................... IV-13
Tabel 4.5. Arahan Pengelolaan Lingkungan Peningkatan Air Larian
Tahap Konstruksi .................................................................... IV-13
Tabel 4.6. Arahan Pengelolaan Lingkungan Penurunan Kualitas Air Permukaan
Tahap Konstruksi .................................................................... IV-14
Tabel 4.7. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Fauna Darat
Tahap Konstruksi .................................................................... IV-15
Tabel 4.8. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Terhadap Biota Air
Tahap Konstruksi .................................................................... IV-16
Tabel 4.9. Arahan Pengelolaan Lingkungan Peningkatan Kesempatan Kerja
dan Berusaha Tahap Konstruksi ............................................... IV-16
Tabel 4.10. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Terhadap
Aktivitas Pertanian dan Pengolahan Garam Tahap Konstruksi ..... IV-17
Tabel 4.11. Arahan Pengelolaan Lingkungan Perubahan Persepsi dan
Sikap Masyarakat Tahap Konstruksi .......................................... IV-18

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 4.12. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Kesehatan Masyarakat


Tahap Konstruksi .................................................................... IV-18
Tabel 4.13. Arahan Pengelolaan Lingkungan Penurunan Kualitas Udara
Tahap Operasi ........................................................................ IV-19
Tabel 4.14. Arahan Pengelolaan Lingkungan Penurunan Kuantitas Air Bersih
Tahap Operasi ........................................................................ IV-20
Tabel 4.15. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Lalu Lintas
Tahap Operasi ........................................................................ IV-21
Tabel 4.16. Arahan Pengelolaan Lingkungan Peningkatan Kesempatan Kerja
dan Berusaha Tahap Operasi ................................................... IV-21
Tabel 4.17. Arahan Pengelolaan Lingkungan Perubahan Budaya
Tahap Operasi ........................................................................ IV-22
Tabel 4.18. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Keamanan
dan Ketertiban ........................................................................ IV-22
Tabel 4.19. Arahan Pengelolaan Lingkungan Perubahan Persepsi dan
Sikap Masyarakat Tahap Operasi .............................................. IV-23
Tabel 4.20. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Kesehatan Masyarakat
Tahap Operasi ........................................................................ IV-24
Tabel 4.21. Kriteria Kelayakan Lingkungan ................................................. IV-25
Tabel 4.22. Ringkasan Analisis Dampak ...................................................... IV-28

viii
DAFTAR GAMBAR

DAFTAR GAMBAR
Halaman

Gambar 1.1. Dokumentasi Kondisi Sekitar Lokasi PLBN Terpadu Long Midang ............ I-8
Gambar 1.2. Kondisi Eksisting Lokasi Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang ...... I-8
Gambar 1.3. Peta Administrasi Kabupaten Nunukan.................................................................. I-9
Gambar 1.4. Peta Administrasi PLBN Terpadu Long Midang .................................................. I-10
Gambar 1.5. Peta Rencana Pola Ruang PLBN Terpadu Long Midang ................................... I-11
Gambar 1.6. Peta Indikatif Penghentian Pemberian Izin Baru Tahun 2019 Overlay
PLBN Terpadu Long Midang ........................................................................................ I-12
Gambar 1.7. Zonasi PLBN Terpadu Long Midang ......................................................................... I-14
Gambar 1.8. Basic Design PLBN Terpadu Long Midang............................................................. I-15
Gambar 1.9. Blok Plan Bangunan Utama di Zona Inti PLBN Terpadu Long Midang ...... I-16
Gambar 1.10. Blok Plan Gerbang Tasbara di Zona Inti PLBN Terpadu Long Midang ...... I-17
Gambar 1.11. Denah Lantai Dasar Car Wash di Zona Inti PLBN Terpadu
Long Midang ....................................................................................................................... I-18
Gambar 1.12. Denah Lantai Dasar Wisma Indonesia di Zona Sub Inti PLBN Terpadu
Long Midang ....................................................................................................................... I-19
Gambar 1.13. Denah Lantai Dasar Bangunan Mess 1 dan 2 di Zona Sub Inti PLBN
Terpadu Long Midang .................................................................................................... I-20
Gambar 1.14. Blok Plan Kios dan Area Penyimpanan di Zona Pendukung PLBN
Terpadu Long Midang .................................................................................................... I-21
Gambar 1.15. Blok Plan Aula dan Tempat Ibadah di Zona Pendukung PLBN
Terpadu Long Midang .................................................................................................... I-22
Gambar 1.16. Peta Sebaran Bidang Tanah Untuk PLBN Terpadu Long Midang................. I-25
Gambar 1.17. Bagan Alir Kebutuhan Air Tahap Konstruksi ....................................................... I-33
Gambar 1.18. Bagan Alir Sampah dan Limbah B3 Tahap Konstruksi ..................................... I-36
Gambar 1.19. Denah Penempatan Sarana Penunjang Konstruksi dan Operasi PLBN
Terpadu Long Midang .................................................................................................... I-38
Gambar 1.20. Tipikal Jalan dan Lokasi Rencana Jalan PLBN Terpadu Long Midang ........ I-39
Gambar 1.21. Desain Jaringan Drainase PLBN Terpadu Long Midang ................................... I-41
Gambar 1.22. Beberapa Jenis Tanaman Landscape........................................................................ I-44
Gambar 1.23. Bagan Alir Kebutuhan Air Operasional Domestik PLBN Terpadu
Long Midang ....................................................................................................................... I-53
Gambar 1.24. Desain Tipikal IPAL Sistem Aerob dan Anaerob ................................................. I-55
Gambar 1.25. Contoh TPS Limbah B3 .................................................................................................. I-57

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.26. Pengumuman Media Cetak Radar Tarakan 26 September Tahun 2019 ... I-59
Gambar 1.27. Dokumentasi Kegiatan Konsultasi Publik .............................................................. I-60
Gambar 1.28. Bagan Alir Dampak Potensial Tahap Pra Konstruksi ........................................ I-67
Gambar 1.29. Bagan Alir Dampak Potensial Tahap Konstruksi ................................................ I-68
Gambar 1.30. Bagan Alir Dampak Potensial Tahap Pasca Konstruksi.................................... I-69
Gambar 1.31. Bagan Alir Dampak Potensial Tahap Operasi ....................................................... I-70
Gambar 1.32. Bagan Alir Proses Pelingkupan .................................................................................. I-83
Gambar 1.33. Peta Batas Wilayah Studi .............................................................................................. I-89
Gambar 2.1. Grafik Curah Hujan (mm) Bulanan Di Wilayah Studi ........................................ II-3
Gambar 2.2. Grafik Hari Hujan (mm) Bulanan Di Wilayah Studi ........................................... II-4
Gambar 2.3. Grafik Temperatur Udara (°C) Bulan Di Wilayah Studi .................................... II-5
Gambar 2.4. Windrose di Wilayah Studi 10 Tahun Terakhir (2006-2019) ....................... II-9
Gambar 2.5. Peta Geologi Lokasi Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN)
Terpadu Long Midang .................................................................................................... II-12
Gambar 2.6. Peta Kelerengan Lokasi Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN)
Terpadu Long Midang .................................................................................................... II-13
Gambar 2.7. Peta Daerah Aliran Sungai (DAS) Wilayah Studi ................................................. II-15
Gambar 2.8. Dokumentasi Kondisi Tanah di Areal PLBN Terpadu Long Midang ........... II-17
Gambar 2.9. Peta Jenis Tanah Di Wilayah Studi ............................................................................ II-18
Gambar 2.10. Dokumentasi Eksisting dan Pengambilan Sampel Kualitas Udara .............. II-20
Gambar 2.11. Dokumentasi Eksisting dan Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan
(Kelas I) ................................................................................................................................ II-23
Gambar 2.12. Dokumentasi Eksisting dan Pengambilan Sampel Kualitas Air Permukaan
(Kelas II)............................................................................................................................... II-24
Gambar 2.13. Dokumentasi Eksisting dan Pengambilan Sampel Kualitas Air Tanah ...... II-26
Gambar 2.14. Dokumentasi Eksisting Kondisi Lalu Lintas di Lokasi Rencana
Pembangunan PLBN Long Midang............................................................................ II-27
Gambar 2.15. Dokumentasi Eksisting Kondisi Vegetasi Semak Belukar di Lokasi
Rencana Pembangunan PLBN Long Midang ......................................................... II-29
Gambar 2.16. Kondisi Vegetasi Penutupan Lahan Di PLBN Long Midang ............................ II-30
Gambar 2.17. Grafik Persentase Jumlah Penduduk Berdasarkan kelompok Umur .......... II-41
Gambar 2.18. Jenis Kelamin Responden ............................................................................................. II-46
Gambar 2.19. Jenis Kelamin Responden ............................................................................................. II-46
Gambar 2.20. Jenis Kelamin Responden ............................................................................................. II-47
Gambar 2.21. Jenis Pekerjaan Responden .......................................................................................... II-47
Gambar 2.22. Rata-Rata Penghasilan per Bulan Responden ...................................................... II-48
Gambar 2.23. Kondisi Lingkungan Kawasan Long Midang ......................................................... II-49

xi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.24. Lokasi Tempat Berobat Responden.......................................................................... II-49


Gambar 2.25. Jenis Penyakit Responden ............................................................................................ II-50
Gambar 2.26. Alasan Responden Mendukung Pembangunan PLBN Long Midang ........... II-50
Gambar 2.27. Peta Kegiatan Sekitar...................................................................................................... II-61
Gambar 2.28. Peta Lokasi Pengambilan Sampel .............................................................................. II-62
Gambar 3.1. Alasan Responden Mendukung Pembangunan PLBN Long Midang ........... III-6
Gambar 3.2. Konsentrasi Masing-Masing Parameter Polutan Udara Berdasarkan Jarak
Tahap Konstruksi PLBN Long Midang ..................................................................... III-14
Gambar 3.3. Kurva IDF Intensitas Hujan Untuk Periode Ulang (mm/jam) ....................... III-21
Gambar 3.4. Jenis Pekerjaan Responden .......................................................................................... III-40
Gambar 3.5. Rata-Rata Penghasilan per Bulan Responden ...................................................... III-40
Gambar 3.6. Alasan Responden Mendukung Pembangunan PLBN Long Midang ........... III-44
Gambar 3.7. Lokasi Tempat Berobat Responden.......................................................................... III-47
Gambar 3.8. Jenis Penyakit Responden ............................................................................................ III-47
Gambar 3.9. Tingkat Pendidikan Responden ................................................................................. III-60
Gambar 3.10. Jenis Pekerjaan Responden .......................................................................................... III-60
Gambar 3.11. Rata-Rata Penghasilan per Bulan Responden ...................................................... III-61
Gambar 3.12. Alasan Responden Mendukung Pembangunan PLBN Long Midang ........... III-68
Gambar 3.13. Alasan Responden Mendukung Pembangunan PLBN Long Midang ........... III-72
Gambar 3.14. Lokasi Tempat Berobat Responden.......................................................................... III-74
Gambar 3.15. Jenis Penyakit Responden ............................................................................................ III-74
Gambar 4.1. Bagan Alir Evaluasi Dampak Tahap Pra Konstruksi .......................................... IV-2
Gambar 4.2. Bagan Alir Evaluasi Dampak Tahap Konstruksi .................................................. IV-5
Gambar 4.3. Bagan Alir Evaluasi Dampak Tahap Operasi......................................................... IV-8

xii
BAB I PENDAHULUAN 2019

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Sebagian besar kawasan perbatasan di Indonesia masih merupakan daerah
tertinggal dengan infrastruktur yang sangat terbatas dan pembangunan sektor
ekonomi yang berjalan lambat. Dinamika ekonomi Indonesia yang senantiasa
berjalan seakan tidak menyentuh kawasan-kawasan perbatasan tersebut karena
lokasinya yang terisolir dan sulit diakses. Kondisi ini menimbulkan kesenjangan
antara kawasan-kawasan perbatasan dengan kawasan-kawasan lainnya di Indonesia.
Melihat kondisi tersebut, maka kawasan perbatasan perlu dikembangkan sebagai
salah satu kawasan prioritas pembangunan. Arahan pembangunan kawasan
perbatasan telah tercantum dalam:
1. Sembilan Agenda Nawa Cita Presiden Republik Indonesia Tahun 2015 – 2019.
2. Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah (RPJMN) Tahun 2015 – 2019.
3. Peraturan Kepala BNPP Nomor 1 Tahun 2015 tentang Rencana Induk
Pengelolaan Perbatasan Negara Tahun 2015-2019.
4. Instruksi Presiden Nomor 1 Tahun 2019 tentang Percepatan Pembangunan 11
(Sebelas) Pos Lintas Batas Negara Terpadu dan Sarana Prasarana Penunjang Di
Kawasan Perbatasan.
Salah satu dari 11 (sebelas) Pos Lintas Batas Negara Terpadu dan Sarana Prasarana
Penunjang di Kawasan Perbatasan, yaitu Pos Lintas Batas Negara Terpadu Long Midang,
yang secara administrasi berada di wilayah Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan,
Provinsi Kalimantan Utara dengan luas lahan ±9,18 Hektar.

Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang tersebut perlu dikembangkan
menjadi kawasan maju dan berdaya saing dimana kawasan tersebut merupakan
serambi depan negara dengan negara tetangga yaitu Malaysia, sehingga upaya yang
perlu dilakukan adalah dengan mengembangkan sistem pusat permukiman
perbatasan negara sebagai pusat pengembangan perekonomian dan pertahanan/
keamanan negara. Kemandirian ekonomi di kawasan PLBN Terpadu Long Midang
harus diciptakan agar dapat memacu pertumbuhan sehingga dapat berkembang

I-1
BAB I PENDAHULUAN 2019

pesat dan bisa lebih maju dari kawasan perbatasan dengan Malaysia. Selain itu
dapat juga memudahkan masyarakat memanfaatkan peluang di perbatasan,
mengurangi kesenjangan di perbatasan serta mencegah aktivitas yang bersifat ilegal
antar negara (Indonesia – Malaysia).

Rencana Kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang
ini diprakarsai oleh Balai Prasarana Permukiman Wilayah Kalimantan Utara, Direktorat
Jenderal Cipta Karya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.
Berdasarkan PPRI No. 24 tahun 2018 tentang OSS, Rencana Kegiatan PLBN Terpadu
Long Midang ini tidak termasuk kegiatan yang perizinannya dilakukan lembaga OSS.
Untuk memenuhi Undang Undang RI No. 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup, Peraturan Pemerintah No. 27 tahun 2012 tentang Izin
Lingkungan dan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI Nomor
P.38/MENLHK/SETJEN/KUM.1/7/2019 tentang Jenis dan Rencana Usaha dan/atau
Kegiatan yang wajib memiliki Analisis Dampak Lingkungan Hidup (AMDAL), pada
lampiran I Bab IV bagian A Bidang Multisektor dengan luas lahan ≥ 5 Ha Wajib
menyusun dokumen AMDAL, sehingga untuk Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang dengan luas lahan ±9,18 Ha tersebut wajib menyusun dokumen
AMDAL.

Sesuai Peraturan Pemerintah RI No. 27 tahun 2012 tentang Izin Lingkungan, maka
pendekatan studi AMDAL yang dilakukan adalah studi AMDAL Terpadu, yaitu apabila
Pemrakarsa merencanakan untuk melakukan lebih dari 1 (satu) jenis Usaha dan/atau
Kegiatan yang perencanaan dan pengelolaannya saling terkait dalam satu kesatuan
hamparan ekosistem serta pembinaan dan/atau pengawasannya berada di bawah lebih
dari 1 (satu) kementerian, lembaga pemerintah nonkementerian, satuan kerja
pemerintah provinsi, atau satuan kerja pemerintah kabupaten/kota. Hal ini
dikarenakan Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang yang
diprakarsai oleh Balai Prasarana Permukiman Wilayah Kalimantan Utara, ini nantinya
pembinaan dan/atau pengawasan pada tahap operasi melibatkan beberapa aspek yang
berada di masing-masing instansi terkait yaitu aspek keimigrasian, aspek karantina,
aspek kebeacukaian, dan aspek pertahanan dan keamanan. Mengacu pada Peraturan
Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 08 tahun 2013, Rencana Kegiatan Pembangunan

I-2
BAB I PENDAHULUAN 2019

PLBN Terpadu Long Midang yang terletak di Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan,
Provinsi Kalimantan Utara, maka kewenangan penilaian AMDAL berada di Komisi
Penilai AMDAL Kabupaten Nunukan. Sebagai langkah awal, Balai Prasarana
Permukiman Wilayah Kalimantan Utara, Direktorat Jenderal Cipta Karya, Kementerian
PUPR telah menyusun Kerangka Acuan dan telah memperoleh Surat Keputusan dari
Ketua KPA Kabupaten Nunukan Nomor 42/KOMDALDA-NNK/SET-SK/XII/2019 tentang
Persetujuan Kerangka Acuan Kegiatan Pembagunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN)
Terpadu Long Midang Kecamatan Krayan Kabupaten Nunukan Provinsi Kalimantan
Utara.

Tujuan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang adalah :


▪ Sebagai salah satu Nawa Cita poin ketiga “Membangun Indonesia dari pinggiran
dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan”.
▪ Sebagai salah satu upaya percepatan pembangunan 11 (sebelas) PLBN Terpadu dan
Sarana Prasarana Penujang Kawasan Perbatasan.
▪ Meningkatkan perekonomian dan pengembangan pusat-pusat permukiman di
wilayah perbatasan RI dan Malaysia.
▪ Meningkatkan kesejahteraan masyarakat di perbatasan.

Manfaat Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang adalah :


▪ Bagi Masyarakat
✓ Meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Kecamatan Krayan pada khususnya
dan Kabupaten Nunukan dan Kawasan Perbatasan pada umumnya.
✓ Membangun infrastruktur bagi masyarakat di kawasan perbatasan.
✓ Mengurangi keinginan masyarakat untuk mencari pekerjaan di negeri tetangga.
▪ Bagi Pemerintah Daerah
✓ Meningkatkan akselerasi pembangunan di Kecamatan Krayan, Kabupaten
Nunukan, Provinsi Kalimantan Utara sebagai Kawasan Perbatasan.
✓ Meningkatkan arus perekonomian wilayah di sekitar lokasi kegiatan khususnya
dan di Kabupaten Nunukan, dan Provinsi Kalimantan Utara pada umumnya.
✓ Meningkatkan percepatan perkembangan wilayah dan perekonomian daerah,
khususnya kawasan perbatasan.

I-3
BAB I PENDAHULUAN 2019

▪ Bagi Pemerintah Pusat


✓ Meningkatkan percepatan pembangunan nasional
✓ Meningkatkan Kebanggan Berbangsa dan Bernegara bagi masyarakat
✓ Meningkatkan Keamanan Nasional
✓ Mencegah aktivitas illegal antar negara.

Rencana Kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang
ini diprakarsai oleh Balai Prasarana Permukiman Wilayah Kalimantan Utara, Direktorat
Jenderal Cipta Karya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, yang
secara rinci diuraikan sebagai berikut :
Nama Instansi : Balai Prasarana Permukiman Wilayah Kalimantan Utara
Alamat Instansi : Jalan Pangeran Diponegoro No. 90, Kecamatan Tanjung Selor
Kabupaten Bulungan, 77212
Nomor Telepon/Fax : 0552 – 2037500
Email : bppw_kaltara@pu.go.id
Penanggung Jawab : Dony Fitriandy, S.T., M.T
Jabatan : Kepala Balai

Sesuai dengan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup RI No.16 Tahun 2012 Penyusunan
AMDAL Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang dibantu Lembaga
Penyedia Jasa Penyusunan AMDAL (LPJP) yang telah mempunyai linsensi dari
Kementerian LHK RI. Berikut adalah identitas dari penyusun AMDAL tersebut :
Lembaga Penyusun AMDAL : PT. Karya Cipta Konsultan
No. Registrasi : 0128/LPJ/AMDAL-1/LRK/KLHK
Alamat Perusahaan : Jalan Raya Kodam Grand Centro Blok A Nomor 30
RT 005 / RW 003, Pesanggrahan, Jakarta Selatan
Tel/Fax : (021) 7365469
Penanggung Jawab : Yudha Akhmad Permana, S.Pi
Jabatan : Direktur Utama

Susunan tim Penyusun Studi AMDAL Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu
Long Midang tertera pada tabel berikut :

I-4
BAB I PENDAHULUAN 2019

Tabel 1.1. Susunan Tim Studi AMDAL Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang

No Nama Personil Pendidikan dan Kompetensi Posisi


▪ S1 Teknik Sipil, Universitas Indonesia
▪ S2 Teknik Lingkungan, Institut Teknologi
Bandung
1. Ir. Agus Subiyakto, MT Ketua Tim
▪ Kompetensi Ketua Tim Penyusun AMDAL No.
LHK 564.00310.2016. Berlaku hingga
Desember 2020
▪ S1 Kimia, Universitas Diponegoro, Semarang
▪ S2 Master Petroleum Engineering, Universiti
Ir. M. Denny Fardhan, Teknologi Malaysia Ahli Fisika -
2.
M.Eng ▪ Kompetensi Anggota Tim Penyusun AMDAL Kimia
No.Reg.TTL.1090.00039.2018 Berlaku
sampai Desember 2021
▪ S1 Teknik Geologi Univ.Trisakti
▪ S2 Ilmu Lingkungan UI
Ir. Susanto Kusnadi, Ahli
3. ▪ Kompetensi Ketua Tim Penyusun AMDAL
MM, M.Si Geohidrologi
No.Reg.TTL.1090.00033.2018 Berlaku
sampai November 2021
▪ S1 Teknologi Hasil Ternak, Universitas
Diponegoro, Semarang
▪ Kompetensi Ketua Tim Penyusun AMDAL
Muhamad Taufik No. LHK 642 00021.2017 berlaku hingga
4. Ahli Biologi
Hidayat, S.Pt Februari 2020
▪ Sertifikat Pelatihan Penyusunan AMDAL No.
006/AKR-REG/Diklat-S.Amdal/LH/01/2011
dan No: PPsA.Ps.04.2013 dari PPLH IPB

Tabel 1.2. Susunan Tenaga Ahli AMDAL Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang
No Nama Personil Pendidikan dan Kompetensi Posisi
• S1 Biologi UNPAD, 1986 Ahli Biologi dan
1. Drs. Toni Mulya
Vegetasi
▪ S2 Kesehatan Masyarakat Ahli Sosekbud dan
2. Koderi Hadiwardoyo, SKM
Universitas Indonesia, 1979 Kesehatan Masyarakat
▪ S1 Teknik Planologi, Institut Ahli Tata Ruang/
3. Zulkifli Lubis, ST
Teknologi Indonesia, 2002 Perencanaan
▪ S1 Ilmu dan Teknologi
4. Ilham Reynaldi, S.IK Kelautan, Institut Pertanian Ahli Kualitas Air
Bogor, 2018

I-5
BAB I PENDAHULUAN 2019

1.2. Ringkasan Deskripsi Rencana Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang Akan Dikaji
1.2.1. Status Studi AMDAL
Studi AMDAL Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang dilakukan
setelah penyusunan masterplan tahun 2018 dan kajian teknis serta arsitektur tahun
2019. Data-data dari hasil kajian tersebut digunakan sebagai uraian rencana kegiatan
dalam dokumen Kerangka Acuan ini, sehingga status studi AMDAL ini adalah dilakukan
setelah adanya studi kelayakan teknis.

1.2.2. Kesesuaian Rencana Usaha/Kegiatan Dengan Rencana Tata Ruang Wilayah


Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang secara administrasi
berada di wilayah Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan, Provinsi Kalimantan Utara
dengan luas lahan ±9,18 Hektar. Informasi kesesuaian ruang untuk rencana kegiatan
PLBN Long Midang telah disampaikan dalam Surat dari Kepala Dinas Pekerjaan Umum,
Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Permukiman dan Pertanahan Nomor 650/
1289/DPUPR-PKPP-V/IX/2019 (tanggal 16 September 2019). Dalam surat tersebut
diinformasikan bahwa berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 19 Tahun 2013 Tentang
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Nunukan Tahun 2013 – 2033 menjelaskan
bahwa :
1. Berdasarkan Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Nunukan, lokasi pengembangan
PLBN Terpadu Long Midang berada pada kawasan budidaya dengan fungsi
peruntukan kawasan permukiman dan kawasan budidaya lainnya.
2. Berdasarkan Peta Rencana Struktur Ruang Kabupaten Nunukan terkait Sistem Pusat
Kegiatan Perkotaan bahwa Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) Long Midang di
Kecamatan Krayan merupakan kawasan perkotaan yang ditetapkan untuk
mendorong pengembangan kawasan perbatasan negara.
Selain itu, berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 01 Tahun 2017 Tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Provinsi Kalimantan Utara menjelaskan bahwa :
1. Berdasarkan Peta Rencana Pola Ruang Provinsi Kalimantan Utara, lokasi
pengembangan PLBN Terpadu Long Midang berada pada kawasan budidaya dengan
fungsi peruntukan kawasan permukiman, kawasan pertanian dan kawasan budidaya
lainnya.
2. Berdasarkan Peta Rencana Struktur Ruang Provinsi Kalimantan Utara terkait Sistem
Pusat Kegiatan Perkotaan bahwa Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) Long

I-6
BAB I PENDAHULUAN 2019

Midang di Kabupaten Nunukan merupakan kawasan perkotaan yang ditetapkan


untuk mendorong pengembangan kawasan perbatasan negara.
Adapun berdasarkan Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 05 Tahun 2019
tentang Penghentian Pemberian Izin Baru dan Penyempurnaan Tata Kelola Hutan Alam
Primer dan Lahan Gambut dan mengacu Penetapan Peta Indikatif Penundaan
Pemberian Ijin Baru (PIPPIB) revisi XV, lokasi Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang tidak terindikasi berada pada lahan gambut dan hutan primer.
Hal tersebut juga didukung oleh Surat dari Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantan Utara
Nomor 522/444/II.1/Dishut tentang Klarifikasi Status Kawasan Terhadap PLBN, yang
salah satunya adalah PLBN Terpadu Long Midang dimana areal PLBN Terpadu Long
Midang termasuk pada Areal Penggunaan Lain (APL).

1.2.3. Lokasi Kegiatan


Secara administrasi lokasi Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang
berada di wilayah Desa Buduk Kinangan, Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan,
Provinsi Kalimantan Utara dengan luas lahan ±9,18 Hektar. Batas-batas dari lahan PLBN
Terpadu Long Midang adalah sebagai berikut :
Sebelah Barat = Persawahan dan Hutan (115°37'22.4" E; 3°56'04.4" N)
Sebelah Timur = Sumur Garam dan Hutan (115°37'38.2" E; 3°56'07.1" N)
Sebelah Utara = Perbatasan Malaysia (115°37'10.8" E; 3°56'24.4" N)
Sebelah Selatan = Jalan Trans Kalimantan (115°37'30.3" E; 3°55'40.0" N)
Berikut adalah dokumentasi dari kondisi di sekitar lokasi kegiatan :

Perbatasan RI – Malaysia (Utara) Persawahan Tadah Hujan (Barat & Selatan)

I-7
BAB I PENDAHULUAN 2019

Jalan Trans Kalimantan (Selatan) Hutan di sekitar lokasi kegiatan (Timur)

Sumur Garam (Timur) Pengolahan Garam (Timur)


Gambar 1. 1. Dokumentasi Kondisi Sekitar Lokasi PLBN Terpadu Long Midang

Gambar 1. 2. Kondisi Eksisting Lokasi Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang

Berikut adalah Gambar Peta-Peta yang menunjukkan lokasi kegiatan overlay dengan
Peta Orientasi, Peta Administrasi, Peta Rencana Pola Ruang dan Peta PIPPIB.

I-8
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 3. Peta Administrasi Kabupaten Nunukan

I-9
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 4. Peta Administrasi PLBN Terpadu Long Midang

I-10
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 5. Peta Rencana Pola Ruang PLBN Terpadu Long Midang

I-11
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 6. Peta Indikatif Penghentian Pemberian Izin Baru Tahun 2019 Overlay PLBN Terpadu Long Midang

I-12
BAB I PENDAHULUAN 2019

Berdasarkan masterplan tahun 2018 dan kajian teknis serta arsitektur tahun 2019,
diketahui bahwa rencana kegiatan pembangunan PLBN Terpadu Long Midang dibangun
pada lahan seluas ±9,18 Ha. Pada lahan tersebut, PLBN Terpadu Long Midang dibagi
menjadi 3 (tiga) zona yaitu zona inti, zona sub inti dan zona pendukung. Berikut adalah
rincian luasan dari masing-masing zona tersebut.

Tabel 1.3. Rincian Luasan dari Masing-Masing Zona PLBN Terpadu Long Midang
Luas Lahan Luas Bangunan
Zonasi Nama Bangunan
(m2) (m2)
Zona Inti Bangunan Utama 6.749 1.191
Gerbang Tasbara 3.038 337
Car Wash 5.150 250
Zona Sub Inti Bangunan Wisma 3.038 702
Bangunan Mess 4.951 1.149
Zona Kios & Area Penyimpanan 5.755 644
Pendukung Aula & Tempat Ibadah 1.701 720
Jalan & RTH (Batas Negara s/d Bangunan Inti) 61.374,8 -
Luas Total 91.756,8 4.993
Sumber : Masterplan, 2018

Kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang direncanakan akan dibangun


(tahap konstruksi) selama ±2 Tahun mulai dari Tahun 2020 s.d Tahun 2021. Berikut
adalah Gambar Peta Zonasi dan Tabel rencana jadwal kegiatan untuk Pembangunan
PLBN Terpadu Long Midang.

I-13
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 7. Zonasi PLBN Terpadu Long Midang

I-14
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 8. Basic Design PLBN Terpadu Long Midang

I-15
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 9. Blok Plan Bangunan Utama di Zona Inti PLBN Terpadu Long Midang

I-16
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 10. Blok Plan Gerbang Tasbara di Zona Inti PLBN Terpadu Long Midang

I-17
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 11. Denah Lantai Dasar Car Wash di Zona Inti PLBN Terpadu Long Midang

I-18
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 12. Denah Lantai Dasar Wisma Indonesia di Zona Sub Inti PLBN Terpadu Long Midang

I-19
BAB I PENDAHULUAN 2019

MESS 1

MESS 2

Gambar 1. 13. Denah Lantai Dasar Bangunan Mess 1 dan 2 di Zona Sub Inti PLBN Terpadu Long Midang

I-20
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 14. Blok Plan Kios dan Area Penyimpanan di Zona Pendukung PLBN Terpadu Long Midang

I-21
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 15. Blok Plan Aula dan Tempat Ibadah di Zona Pendukung PLBN Terpadu Long Midang

I-22
BAB I PENDAHULUAN 2019

Tabel 1.4. Jadwal Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang
2021 2022 2023 Waktu
No Uraian 2019-2020
Sem-1 Sem-2 Sem-1 Sem-2 dst… Pelaksanaan
A Tahap Pra-Konstruksi
1. Pengadaan Tanah 1,5 Tahun
2. Perizinan dan Koordinasi 1,5 Tahun
B Tahap Konstruksi
1. Penerimaan Tenaga Kerja 6 bulan
2. Mobilisasi Alat Berat dan Material 24 bulan
3. Pembersihan dan Penyiapan Lahan 6 bulan
Pembuatan/Pengoperasian Sarana Penunjang
4. 6 bulan
Konstruksi
5. Pekerjaan Jalan dan Sistem Drainase 6 bulan
6. Pekerjaan Pondasi 6 bulan
7. Pekerjaan Fisik dan Struktur Bangunan 12 bulan
8. Pekerjaan Sarana dan Utilitas 12 bulan
9. Pekerjaan Lanskap dan Pembersihan Akhir 12 bulan
C Tahap Pasca Konstruksi
1. Demobilisasi Alat Berat 2 bulan
2. Pemutusan Hubungan Tenaga Kerja Konstruksi 2 bulan
D Tahap Operasi
1. Operasional Pertahanan dan Kemananan
2. Operasional Keimigrasian
3. Operasional Kepabeanan Selama Masa
4. Operasional Karantina Operasional
5. Penerimaan Tenaga Kerja Operasional
6. Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial

I-23
BAB I PENDAHULUAN 2019

1.2.4. Deskripsi Rencana Usaha dan/atau Kegiatan


Pelaksanaan kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang terdiri dari 3 (tiga)
tahap kegiatan yaitu pra konstruksi, konstruksi, dan operasi. Rincian masing-masing
kegiatan pada tahap tersebut dijelaskan sebagai berikut :

A. Tahap Pra Konstruksi


1) Pengadaan Tanah
Lahan yang dibutuhkan untuk Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang adalah seluas
±9,18 Hektar. Berdasarkan hasil studi Dokumen Perencanaan Pengadaan Tanah (DPPT)
yang dapat dilihat pada peta sebaran bidang tanah (Gambar 1.16) diketahui bahwa pada
rencana lahan PLBN Terpadu Long Midang seluas ±9,18 Hektar terdapat 9 (sembilan)
bidang tanah yang ditampilkan pada Tabel berikut :

Tabel 1.5. Bidang Perencanaan Pengadaan Tanah PLBN Terpadu Long Midang

Nomor Penggunaan Lahan


Zona Luas (m2) Pemilik Tanah Desa
Bidang Eksisting
1 Inti Jalan 5.461,56 Tanah Adat dari Sub
2 Inti Hutan 25.222,65 Suku Dayak Krayan
3 Inti Kantor & Tanah Kosong 3.518,18
4 Inti Jalan 3.459,12
5 Inti Hutan & Semak 24.495,24 Buduk
Tanah Hibah
Tanah Kosong, Semak & 20.275,93 Kinangan
6 Sub Inti Masyarakat ke
Kantor
Kecamatan Krayan
7 Pendukung Tanah Kosong & Semak 8.027,62
8 Inti Tanah Kosong & Semak 582,13
9 Inti Hutan & Semak 714,37
Total Luas Lahan 91.756,8
Sumber : DPPT, 2018

Berikut adalah Gambar peta sebaran bidang tanah untuk PLBN Terpadu Long Midang.

I-24
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 16. Peta Sebaran Bidang Tanah Untuk PLBN Terpadu Long Midang

I-25
BAB I PENDAHULUAN 2019

Proses pengadaan tanah secara prinsip akan dilakukan sesuai dengan Undang-Undang
Republik Indonesia No.02 tahun 2012 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pembangunan
Untuk Kepentingan Umum dan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No.71 Tahun
2012 tentang Penyelenggaraan Pengadaan Tanah Bagi Pembangunan Untuk
Kepentingan Umum. Dalam mekanisme pengadaan tanah akan dibentuk :
a. Tim persiapan pengadaan tanah;
b. tim kajian keberatan;
c. pelaksana pengadaan tanah; dan
d. Satuan tugas.
Selanjutnya, tim pengadaan tanah tersebut akan melakukan tahapan pengadaan tanah
sebagai berikut :
1. Kegiatan pada tahapan persiapan, terdiri atas:
a) Pemberitahuan rencana pembangunan;
b) Pendataan awal lokasi;
c) Konsultasi publik/konsultasi publik ulang;
d) Penetapan lokasi;
e) Pengumuman penetapan lokasi;
f) Menerima keberatan pihak yang berhak;
g) Melakukan kajian atas keberatan pihak yang berhak;
h) Menerima/menolak keberatan pihak yang berhak;
i) Proses beracara di pengadilan tata usaha negara atas
j) Keberatan dari pihak yang berhak; dan
k) Proses beracara di Mahkamah Agung atas keberatan dari pihak yang berhak.
l) Output akhir dari tahap persiapan adalah Penetapan Lokasi yang definitif untuk
Pengembangan PLBN Terpadu Long Midang.

2. Kegiatan pada tahapan pelaksanaan, terdiri atas:


a) Penyiapan pelaksanaan pengadaan tanah;
b) Pemberitahuan kepada pihak yang berhak;
c) Inventarisasi aspek fisik;
d) Identifikasi aspek yuridis;
e) Publikasi hasil inventarisasi dan identifikasi serta daftar nominatif;
f) Keberatan dari pihak yang berhak dilakukan verifikasi ulang oleh satgas;

I-26
BAB I PENDAHULUAN 2019

g) Penunjukan jasa penilai atau penilai publik oleh Badan


h) Pertanahan Nasional dan pengumuman penilai;
i) Menilai dan membuat berita acara penilaian;
j) Musyawarah dengan masyarakat;
k) Persetujuan dan pelepasan hak serta pembayaran;
l) Proses beracara di pengadilan negeri dan mahkamah agung; dan
m) Penyerahan pemberian ganti kerugian atau penitipan uang.

3. Kegiatan pada tahapan penyerahan hasil, terdiri atas:


a) Penyerahan hasil pengadaan tanah;
b) Pemantauan dan evaluasi; dan
c) Sertifikasi.

2) Perizinan dan Koordinasi


Balai Prasarana Permukiman Wilayah Kalimantan Utara, Direktorat Jenderal Cipta
Karya, Kementerian Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat telah melakukan
pengurusan perizinan yang terkait dengan rencana kegiatan Pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang. Perizinan yang telah dimiliki diantaranya adalah :
a. Instruksi Presiden RI Nomor 01 Tahun 2019 Tentang Percepatan Pembangunan
11 (sebelas) Pos Lintas Batas Negara Terpadu dan Sarana Prasarana Penunjang
Di Kawasan Perbatasan
b. Surat dari Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan dan
Kawasan Permukiman dan Pertanahan Kabupaten Nunukan Nomor 650/
1289/DPUPR-PKPP-V/IX/2019 (tanggal 16 September 2019) tentang
Penyampaian Informasi Kesesuaian Ruang.
c. Surat dari Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Nunukan Nomor
660/DLH-TL/IX/2019 (tanggal 10 September 2019) tentang Arahan Teknis.
Adapun untuk perizinan yang belum dimiliki dan sedang dilakukan pengurusan dan
proses penerbitan diantaranya adalah :
a. Izin Lingkungan
b. Izin Mendirikan Bangunan
c. Izin lainnya yang terkait

I-27
BAB I PENDAHULUAN 2019

Dalam pelaksanaannya selain pengurusan perizinan, Balai Prasarana Permukiman


Wilayah Kalimantan Utara, Direktorat Jenderal Cipta Karya, Kementerian Pekerjaan
Umum Dan Perumahan Rakyat juga akan melakukan koordinasi sebagai upaya
persiapan agar kegiatan ini dapat berjalan dengan baik, dimana koordinasi dilakukan
kepada :
a. Kementerian Pertahanan RI, untuk pengamanan di PLBN Long Midang.
b. Kementerian Hukum dan HAM RI, untuk keimigrasian di PLBN Long Midang.
c. Kementerian Keuangan RI, untuk kepabeanan di PLBN Long Midang.
d. Kementerian Kesehatan RI, untuk kekarantinaan dan kesehatan di PLBN Long Midang.
e. Kementerian Perdagangan RI, untuk penyelenggaraan tata niaga lintas batas negara.
f. Kementerian Agaria dan Tata Ruang (ATR) / BPN Republik Indonesia
g. Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara dan Pemerintah Kabupaten Nunukan
h. Instansi-Instansi Pemerintahan di Pusat, Provinsi dan Kabupaten yang terkait
i. Aparat pemerintahan Kecamatan Krayan dan Desa yang terkait
j. Masyarakat di sekitar lokasi pembangunan PLBN Terpadu Long Midang
k. Pihak terkait lainnya.

B. Tahap Konstruksi
1) Penerimaan Tenaga Kerja
Sebelum dilakukan kegiatan konstruksi dalam rangka kegiatan Pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang, maka akan dilakukan penunjukkan kontraktor pelaksana melalui
sistem lelang sesuai dengan peraturan yang berlaku. Kontraktor pelaksana tersebut
selanjutnya akan melakukan penerimaan tenaga kerja konstruksi sesuai dengan
kualifikasi yang dibutuhkan. Untuk menjamin terlaksananya upaya prioritas
penerimaan tenaga kerja lokal (diupayakan sebesar 50% dari kebutuhan total tenaga
kerja), maka dalam klausul kontrak akan dituangkan penerimaan tenaga kerja
khususnya dari wilayah pemukiman terdekat (Kecamatan Krayan) yang berada di
sekitar lokasi Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang dengan ketentuan telah
memenuhi persyaratan, berupa kesesuaian kebutuhan pekerja, keterampilan,
pendidikan, dan kesehatan. Namun apabila kebutuhan dan persyaratan terhadap tenaga
kerja tersebut belum sepenuhnya dipenuhi oleh tenaga kerja lokal, maka dapat
dilakukan penerimaan tenaga kerja dari luar. Sistem pelaksanaan kerja untuk tenaga
kerja konstruksi akan diatur sesuai dengan peraturan perundangan-undangan yang

I-28
BAB I PENDAHULUAN 2019

berlaku (Kepres No.4 Tahun 1980 tentang Wajib Lapor Lowongan Kerja), sehingga
keselamatan tenaga kerja akan terjamin dan efisiensi pelaksanaan pekerjaan akan
tercapai. Sebagai antisipasti dan mitigasi adanya potensi gangguan kesehatan dan
keselamatan kerja (K3), maka kontraktor pelaksana diwajibkan menerapkan SOP
tentang K3 dan juga mendaftarkan para pekerja dalam program BPJS ketenagakerjaan
sesuai pasal 62 ayat II Nomor 24 tahun 2011. Kesepakatan kerja dengan waktu tertentu
sesuai dengan Undang-Undang Ketenagakerjaan No. 13 tahun 2003 atau peraturan
pemerintah tentang ketenagakerjaan lainnya diantaranya mencantumkan jumlah
tenaga kerja dan kontrak kerja sesuai dari awal dan mencantumkan upah dalam
perjanjian kerja dan sesuai UMK. Di samping itu, dalam proses penerimaan tenaga kerja
tahap konstruksi dilakukan dengan transparan dan melibatkan pihak kecamatan, desa,
serta tokoh masyarakat atau tokoh adat dalam hal ini adalah di wilayah Kecamatan
Krayan. Untuk tenaga kerja antar daerah yang berasal dari kota/kabupaten atau
provinsi lain, dapat direkrut berdasarkan persyaratan-persyaratan khusus/tertentu
dengan mengutamakan tenaga kerja yang memiliki pengalaman dan keterampilan
khusus pada bidangnya. Estimasi rincian tenaga kerja konstruksi PLBN Terpadu Long
Midang disajikan pada Tabel berikut :
Tabel 1.6. Estimasi Rincian Tenaga Kerja Konstruksi Pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang
Waktu Tenaga Tenaga Tenaga Jumlah
No Uraian Pekerjaan
Pelaksanaan* Ahli Terampil Kasar (orang)
1. Penerimaan Tenaga Kerja 6 bulan 1 2 0 3
2. Mobilisasi Material dan Alat Berat 24 bulan 2 6 11 19
3. Penyiapan Lahan Dasar 6 bulan 2 3 6 11
Pembuatan/Pengoperasian Sarana
4. 6 bulan 1 2 10 13
Penunjang Konstruksi
Pekerjaan Jalan, Sistem Drainase
5. Jaringan Listrik, Air Minum dan 18 bulan 6 10 40 56
Telekomunikasi
6. Pekerjaan Pondasi 6 bulan 3 6 12 21
Pekerjaan Fisik dan Struktur
7. 12 bulan 6 12 100 118
Bangunan
8. Pekerjaan Sarana dan Utilitas 12 bulan 3 10 15 28
Pekerjaan Lanskap dan
9. 12 bulan 2 2 20 24
Pembersihan Akhir
Total 26 53 214 293
Keterangan : * = Kebutuhan tenaga kerja disesuaikan dengan waktu pelaksanaan masing-masing kegiatan, dan apabila
sudah selesai dapat dialokasikan untuk tahapan pekerjaan selanjutnya sesuai dengan kualifikasi yang dibutuhkan,
namun apabila pekerjaan selanjutnya tidak sesuai dengan kualifikasi tenaga kerja pada sebelumnya maka akan
dilakukan mekanisme pemutusan hubungan kerja sesuai dengan peraturan yang berlaku.

I-29
BAB I PENDAHULUAN 2019

Kriteria tenaga ahli adalah personal yang berpengalaman dibidangnya dengan minimal
pendidikan S1, tenaga terampil adalah personal yang berpengalaman dibidangnya
dengan minimal pendidikan adalah SLTA/sederajat, dan kriteria tenaga kasar adalah
personal yang mampu untuk bekerja sesuai dengan pekerjaan yang dimaksud dengan
minimal pendidikan SD/sederajat. Jumlah tenaga kerja yang akan diserap adalah total
sebanyak ±293 orang, yang berlangsung selama konstruksi (sesuai progress pekerjaan).
Perjanjian/kontrak kerja dilakukan secara transparan dengan memperhatikan hak dan
kewajiban kerja secara proporsional. Pada saat pekerjaan telah selesai, maka para
pekerja akan diinformasikan dan akan menerima haknya sesuai kesepakatan dengan
memperhatikan UMR Kabupaten Nunukan. Untuk mendukung kegiatan ini maka akan
dilakukan koordinasi dengan tokoh masyarakat setempat baik formal maupun informal.

2) Mobilisasi Alat Berat dan Material


Alat berat dan material merupakan komponen yang sangat penting dalam
Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang, sehingga membutuhkan mobilisasi
kendaraan yang akan digunakan untuk pengangkutan bahan dan material serta
peralatan proyek. Alat berat dan material diangkut ke lokasi kegiatan akan yang
disesuaikan dengan kebutuhan/ jadwal pekerjaan konstruksi. Jenis dan jumlah alat
berat yang digunakan pada tahap konstruksi dapat dilihat pada Tabel 1.7. Penggunaan
alat berat dialokasikan untuk tujuan penyiapan lahan, pekerjaan pondasi, pekerjaan
struktur dan penataan lanskap. Alat angkut dan alat berat untuk konstruksi sebagian
besar diperoleh dengan sistem sewa oleh kontraktor pelaksana melaui pihak ketiga.
Aktivitas mobilisasi alat berat menuju lokasi pembangunan sebagian besar melalui jalur
darat (dikarenakan keterbatasan akses dimungkinkan adanya mobilisasi dari Malaysia
dengan mengikuti peraturan yang berlaku). Kondisi Jalan Nasional Trans Kalimantan
sebagai akses darat ke lokasi PLBN Terpadu Long Midang saat ini sebagian besar masih
berupa permukaan tanah, sehingga untuk mobilisasi menggunakan kendaraan besar
akan dilakukan pengaturan waktu dan pengelolaan seperti penyiraman jalan
menggunakan air untuk meminimalisir debu.
Tabel 1.7. Jenis Dan Jumlah Alat Berat Yang Digunakan Konstruksi
No. URAIAN KAPASITAS JUMLAH (UNIT)
1 Excavator 80-140 Hp 1,0 m3 4
2 Bulldozer 2,0 m3 2
3 Asphalt Finisher 6,0 Ton 2

I-30
BAB I PENDAHULUAN 2019

No. URAIAN KAPASITAS JUMLAH (UNIT)


4 Asphalt Sprayer 800,0 Liter 2
5 Dump Truck 3-4 m3 6,0 Ton 8
6 Flat Bed Truck 3-4 m3 4,0 m3 4
7 Generator Set 125,0 KVA 1
8 Wheel Loader 1.0-1.6 m3 1,7 m3 3
9 Tandem Roller 6-8 T 8,0 Ton 3
10 Tire Roller 8-10 T 12,0 Ton 3
11 Concrete Vibrator - 3
12 Water Tank Truck 5000 Liter 3
13 Pompa Air - 2
14 Sekop - 10
15 Pacul - 20
16 Sendok Semen - 30
17 Ember Cor - 30
18 Gerobak Dorong - 5
19 Pile driver hammer - 1
20 Peralatan Konstruksi Lainnya - -

Sedangkan material yang akan dimanfaatkan antara lain adalah baja, tiang pancang,
paving block, agregat, beton readymix, besi beton, semen, pasir, split, kayu, besi,
keramik, pipa, dan lain-lain (dikarenakan keterbatasan akses dimungkinkan adanya
mobilisasi material dari Malaysia dengan mengikuti peraturan yang berlaku). Pekerjaan
mobilisasi material ini dilakukan dengan cara “stocking” pada stock pile (lapangan
penumpukan) untuk material dengan volume besar dan tahan cuaca, sedangkan untuk
material yang tidak tahan cuaca, maka akan diletakkan dalam gudang. Bangkitan lalu
lintas dari kegiatan kontruksi Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang sangat
dipengaruhi oleh kemajuan kegiatan konstruksi, dimana diperkirakan jumlah ritase
kendaraan pengangkut adalah 20 ritase/hari, dimana bobot muatan material yang
diangkut menuju lokasi konstruksi akan disesuaikan dengan kelas jalan yang dilalui dan
menggunakan kendaraan angkutan barang yang sesuai dengan UU No. 22 Tahun 2009
tentang lalu lintas dari angkutan jalan raya, pada pasal 48. Setelah pekerjaan pada
masing-masing tahapan selesai, maka dilakukan demobilisasi atau pengembalian
peralatan kepada pemilik peralatan. Untuk pengangkutan sisa material akan dilakukan
kerjasama dengan pihak ketiga untuk diangkut keluar lokasi proyek.

3) Pembersihan dan Penyiapan


Kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan mencakup pekerjaan pembuangan lapisan
tanah permukaan serta pembersihan lahan dari segala objek yang berada di muka tanah

I-31
BAB I PENDAHULUAN 2019

yang tidak diperlukan dalam kegiatan pembangunan, seperti vegetasi dan bangunan
yang berada di daerah kerja untuk memudahkan pekerjaan konstruksi proyek. Kegiatan
penyiapan lahan juga mencakup kegiatan cut and fill, mengingat kondisi tapak proyek
yang tidak seluruhnya rata serta diperlukannya penyesuaian elevasi lahan berdasarkan
rencana elevasi bangunan di PLBN Terpadu Long Midang. Kegiatan cut and fill ini
bertujuan menyamakan kontur asli lahan dengan desain yang akan dibangun. Kegiatan
pembersihan lahan ini pun dibantu oleh alat berat seperti excavator yang dibantu oleh
bulldozer, yang akan dilakukan secara cermat dan memperhatikan aspek K3.

4) Pembuatan/Pengoperasian Sarana Penunjang Konstruksi


Sarana dan prasarana penunjang konstruksi yang akan dibangun antara lain Direksi
Kit/Bengkel (6x10m), Bedeng (20x10m), dan Gudang (6x6m). Pembuatan bengkel
ditujukan untuk pekerjaan mekanikal yang diperlukan selama masa konstruksi.
Sedangkan gudang diperlukan untuk penempatan bahan baku (material) dan alat-alat
kerja yang digunakan untuk masa konstruksi agar terlindung dari pengaruh hujan,
cuaca dan keamanan. Di lokasi proyek disediakan bedeng pekerja konstruksi seluas
±300 m2 untuk pekerja yang menginap dengan kapasitas 100 orang. Sarana bedeng
untuk pekerja dilengkapi peralatan P3K untuk melayani kecelakaan kerja yang
bersifat ringan. Selain itu, pos keamanan proyek juga akan ditempatkan di pintu keluar
masuk lokasi proyek PLBN, selain sebagai pos keamanan juga berfungsi sebagai pos
pemeriksaan dan lapor tamu. Pada operasi sarana prasarana konstruksi ini terdapat
kebutuhan terhadap air bersih, adanya timbulan air limbah, sampah dan limbah B3
yang berasal dari domestik pekerja maupun kegiatan konstruksi, sebagai berikut :

a. Kebutuhan Air Bersih


Untuk memenuhi kebutuhan air untuk keperluan para pekerja dan kegiatan konstruksi
akan bersumber dari sumur dalam atau dari mata air dan sungai Pa Nado yang berada
di sekitar lahan PLBN Terpadu Long Midang. Kebutuhan air untuk domestik pekerja
(jumlah tenaga kerja konstruksi 293 orang) dan air untuk konstruksi dapat dilihat pada
tabel berikut :

I-32
BAB I PENDAHULUAN 2019

Tabel 1.8. Kebutuhan Air Bersih Tahap Konstruksi PLBN Terpadu Long Midang
Uraian Kebutuhan Kebutuhan
Komponen
Orang ltr/orang/hari* Air (ltr/hari) Air (m3/hari)
Pekerja yang tinggal di bedeng 100 100** 10.000 10
Pekerja yang tidak tinggal di bedeng 193 50*** 9.650 9,65
Konstruksi 5000 5
Total Kebutuhan Air 24.650 24,65
Keterangan: * = Mengacu SNI 03-7065-2005
**= Perhitungan air untu pekerja yang tinggal di bedeng analogi dengan kebutuhan air untuk rumah susun
***= Perhitungan air untuk pekerja yang tidak tinggal di bedeng analogi dengan kebutuhan air untuk kantor

a. Air Limbah
Berdasarkan penggunaan air bersih oleh 293 orang tenaga kerja konstruksi sebesar
19,65 m3/hari, maka akan dihasilkan air limbah domestik yang terdiri dari air limbah
grey water sebesar 15,72 m3/hari (80% x 19,65 m3/hari) dan air limbah black water
sebesar 3,93 m3/hari. Untuk air limbah grey water dari domestik pekerja dikelola
dengan cara dialirkan ke saluran / drainase mikro konstruksi kemudian ke sediment
trap sebelum dialirkan ke drainase makro dan badan air penerima, sedangkan untuk air
limbah black water dari domestik pekerja akan dikelola menggunakan septic tank.
Adapun untuk mengelola air sisa dari kegiatan konstruksi dan air hujan akan dialirkan
ke drainase mikro kemudian ke sediment trap sebelum dialirkan ke drainase makro dan
badan air penerima. Bagan alir kebutuhan air tahap konstruksi dapat dilihat pada
gambar berikut:

Black Water Septic Tank/ MCK


Domestik Pekerja
Portabel
(19,65 m³/hari)
(3,93 m³/hari)

Air Bersih Grey Water 15,72 m³/hari Drainase/ Badan


Sedimen
(Deepwell/Mata Air / Sungai) Trap
Air Penerima
24,65 m³/hari (16,72 m³/hari)

Sedimen
Trap
20% = 1 m³/hari

Konstruksi 80% = 4 m³/hari Hilang/Meresap/


(5 m³/hari) Menguap

Gambar 1. 17. Bagan Alir Kebutuhan Air Tahap Konstruksi

I-33
BAB I PENDAHULUAN 2019

b. Sampah Domestik dan Konstruksi


Diperkirakan timbulan sampah domestik dan sampah sisa konstruksi yang dihasilkan
dari konstruksi PLBN Terpadu Long Midang adalah sebanyak ±0,145 m3/hari, yang
berasal dari sampah domestik pekerja konstruksi sebanyak 0,2 m3/hari dan sampah
yang dihasilkan dari kegiatan konstruksi sekitar 2,497 m3/hari. Sampah yang dihasilkan
dari pekerja dan kegiatan konstruksi tersebut kemudian dikumpulkan di TPS lokasi
proyek di PLBN Long Midang, yang selanjutnya untuk sampah domestik dan sampah
konstruksi yang sudah tidak layak digunakan akan diangkut keluar lokasi proyek
menuju TPS di wilayah Kecamatan Krayan, sedangkan sampah sisa konstruksi
(construction waste) yang masih dapat dimanfaatkan akan bekerjasama dengan pihak
ketiga atau digunakan untuk proyek lain. Berikut adalah perhitungan timbulan sampah
pada tahap konstruksi.

Tabel 1.9. Timbulan Sampah Tahap Konstruksi


Uraian Sampah Sampah
Komponen
Orang/Unit Liter/hari (L/hari) (m3/hari)
Pekerja Konstruksi (tidak tinggal di bedeng)* 193 0,75 144,75 0,145
Pekerja Konstruksi (tinggal di bedeng)* 100 2 200 0,2
Konstruksi** (Luas Tutupan Bangunan PLBN 4.993 m x 0,5 liter/m )
2 2 2.496,5 2,497
Total Timbulan Sampah Konstruksi 2,842
Sumber: * = SNI-3242-2008 ; Ket :**) = Asumsi

Berdasarkan Tabel di atas, volume sampah konstruksi sebesar 2,842 m3/hari dapat
dikonversi menjadi satuan berat kg, dimana dengan massa jenis sampah domestik
adalah sebesar 481 kg/m3, maka sampah pada tahap konstruksi PLBN Terpadu Long
Midang adalah sebesar 1.367 kg/hari.

c. Limbah B3
Pengelolaan Limbah B3 saat masa konstruksi ditangani oleh kontraktor pelaksana.
Limbah B3 dari kegiatan konstruksi umumnya berasal dari kegiatan pengecatan, berupa
kaleng bekas cat atau thinner, oli bekas dari penggunaan genset, lampu bekas, baterai
bekas, limbah terkontaminasi B3. Perhitungan prakiraan jumlah Limbah B3 adalah
sebagai berikut :

I-34
BAB I PENDAHULUAN 2019

- Lampu :
Perhitungan diperoleh dengan cara menghitung kebutuhan basecamp kurang lebih 15
lampu, dan kegiatan di lokasi proyek PLBN diprakirakan sekitar 30 lampu dengan total
lampu setiap kali bekerja adalah 45 unit lampu menyala. Jika terdapat penggantian
setiap 1 tahun sekali maka lampu yang harus diganti adalah adalah sekitar 45
lampu/tahun dengan berat kurang lebih 45 unit x 250 gram = 11.250 gram/tahun atau
11,25 kg/tahun.

- Kaleng Bekas Cat :


Kebutuhan cat didapatkan dari rumus luas dinding dibagi luas 1 liter standar
pemakaian cat (10-12 m2/liter) tiap pelapisan. Penggunaan cat diasumsikan 2x luas
tutupan lahan yang akan dijadikan bangunan sehingga rata-rata luas dinding ±10.000
m2. Maka prakiraan kebutuhan cat minimal = 10.000 m2 : 12 m2/liter = 833,33 liter
atau sekitar ±42 pail (ember) cat yang berisi 20 liter.
- Oli Bekas :
Oli bekas dari penggunaan genset yang disediakan sebanyak 1 unit genset
diprakirakan menghasilkan ±50-100 liter oli bekas sampai masa konstruksi selesai.
- Baterai Kering Bekas :
Baterai kering kecil bekas diprakirakan dalam 1 tahun sekitar 10-20 buah dengan
berat kurang lebih 1-2 kg/tahun.

Tabel 1.10. Estimasi Limbah B3 Berdasarkan Jenis dan Sumbernya


Estimasi Jumlah
No Jenis Limbah B3 Sumber
Limbah B3
1 Lampu bekas Penerangan basecamp & lokasi proyek 11,25 kg/tahun
2 Kaleng bekas cat Sisa cat konstruksi 833,33 liter
3 Oli bekas Sisa operasional genset ±50-100 liter
4 Baterai kering bekas Sisa operasional senter, Remot AC, dll 1-2 kg/tahun

Limbah B3 yang berbentuk padat maupun cair ditangani/disimpan oleh kontraktor


tersebut dalam tempat gudang yang difungsikan sebagai tempat penyimpanan LB3
sementara, yang terpisah dari material proyek lain. Dimensi gudang yang direncanakan
sebagai TPS Limbah B3 sementara tahap konstruksi adalah sebesar 25 m2 (5x5 m).
Untuk menampung jenis LB3 cair yang dihasilkan maka kontraktor menyiapkan
pewadahan seperti drum kedap dan tidak bocor untuk cairan oli bekas dari genset, alat

I-35
BAB I PENDAHULUAN 2019

berat dan kendaraan pengangkut, sedangkan container-container tertutup untuk


menyimpan material LB3 yang bersifat padat, untuk selanjutnya akan bekerjasama
dengan pihak ketiga yang mempunyai izin pengumpulan dan pengangkutan limbah B3
dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI. Pengelolaan limbah B3 yang
dihasilkan dari kegiatan konstruksi seperti oli bekas dari penggantian oli pada alat
berat dan kendaraan pengangkut menjadi tanggungjawab kontraktor dengan
melakukan maintenance di luar lokasi proyek. Berikut adalah Gambar Bagan Alir
Sampah dan Limbah B3 Tahap Konstruksi PLBN Terpadu Long Midang.

Konstruksi

sampah Sisa Konstruksi


Sampah Domestik pekerja Limbah B3
(construction waste)

Kegiatan yang menimbulkan


Wadah Sampah Tertutup Wadah Sampah limbah B3 dilakukan di luar
lokasi proyek dan menjadi
tanggung jawab kontraktor
pelaksana
TPS proyek TPS Proyek

Bekerjasama dengan pihak Pihak Ketiga yang Memiliki Izin


luar (pengambil puing
Pengumpul atau pengangkut
Diangkut oleh ke TPS terdekat bangunan) atau digunakan
untuk proyek lain untuk LB3 dari KLHK RI/kementrian
material yang masih dapat Perhubungan
digunakan

Gambar 1. 18. Bagan Alir Sampah dan Limbah B3 Tahap Konstruksi

d. Keamanan, Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3)


Kegiatan konstruksi merupakan unsur penting dalam pembangunan PLBN Terpadu
Long Midang. Kegiatan konstruksi menimbulkan berbagai dampak yang tidak
diinginkan antara lain yang menyangkut aspek keselamatan kerja dan lingkungan.
Kegiatan konstruksi harus dikelola dengan memperhatikan standar dan ketentuan K3L
yang berlaku. Karakteristik Kegiatan Proyek Konstruksi antara lain :

I-36
BAB I PENDAHULUAN 2019

-Memiliki masa kerja terbatas


-Melibatkan jumlah tenaga kerja yang besar
-Melibatkan banyak tenaga kerja kasar (labour) yang berpendidikan relatif rendah
-Memiliki intensitas kerja yang tinggi
-Bersifat multidisiplin dan multi crafts
-Menggunakan peralatan kerja beragam, jenis, teknologi, kapasitas dan kondisinya
-Memerlukan mobilisasi yang tinggi (peralatan, material dan tenaga kerja)

Adapun dasar hukum dari penerapan K3 pada kegiatan konstruksi yaitu mengacu pada :
• UU No. 13/2003 : Ketenagakerjaan
• UU No. 1/1970 : Keselamatan Kerja
• UU No. 18/1999 : Jasa Konstruksi
• SKB Menaker & PU No.174/104/86-K3 Konstruksi
• Permenaker No. 5/1996 – SMK3
• Inst Menaker No 01/1992 Ttg Pemeriksaan Unit Organisasi K3
SOP K3 untuk pembangunan PLBN Terpadu Long Midang dilampirkan dalam dokumen
(Lampiran 9).

Berikut adalah layout denah penempatan TPS Sampah dan TPS Limbah B3 sementara
untuk tahap konstruksi PLBN Terpadu Long Midang.

I-37
BAB I PENDAHULUAN 2019

LEGENDA

TPS Sampah Sementara Konstruksi

TPS Limbah B3 Sementara Konstruksi

Direksi Kit Konstruksi

Gudang Konstruksi

Basecamp Konstruksi

TPS Sampah Operasi

TPS Limbah B3 Operasi

IPAL Operasi

Gambar 1. 19. Denah Penempatan Sarana Penunjang Konstruksi dan Operasi PLBN Terpadu Long Midang

I-38
BAB I PENDAHULUAN 2019

5) Pekerjaan Jalan dan Sistem Drainase


a) Pekerjaan Jalan
Rencana jalan akses dari perbatasan Malaysia ke kawasan PLBN Terpadu Long Midang
memiliki panjang total ±2,5 km dengan lebar rata-rata ±13 meter. Rencana jalan akses
ini akan melintasi Hutan dan Tanah Adat dari Sub Suku Dayak Krayan. Gambar tipikal
jalan dan lokasi rencana jalan ditampilkan pada Gambar di bawah ini.

Trase Jalan

Keterangan :
= Rencana Jalan

Gambar 1. 20. Tipikal Jalan dan Lokasi Rencana Jalan PLBN Terpadu Long Midang

I-39
BAB I PENDAHULUAN 2019

Setelah dilakukan penyiapan lahan di rencana lokasi jalan akses PLBN Terpadu Long
Midang, selanjutnya dilakukan pembangunan berupa pembuatan lapis perkerasan jalan.
Lapis perkerasan jalan terdiri atas lapis permukaan yang terletak paling atas, lapis
pondasi, dan lapis tanah dasar. Rencana pekerjaan badan akses jalan PLBN Terpadu
Long Midang dengan metode perkerasan lentur (flexible pavement) menggunakan aspal
sebagai bahan pengikatnya. Perkerasan lentur memiliki umur rentang antara 10-20
tahun masa pemakaian. Konstruksi perkerasan lentur terdiri dari lapisan-lapisan yang
diletakkan diatas tanah dasar yang telah dipadatkan. Lapisan-lapisan tersebut berfungsi
untuk menerima beban lalu lintas dan menyebarkannya ke lapisan dibawahnya.
Perkerasan jalan dibuat berlapis-lapis bertujuan untuk menerima beban kendaraan
yang melaluinya dan meneruskan ke lapisan di bawahnya. Biasanya material yang
digunakan pada lapisan-lapisan perkerasan jalan semakin ke bawah akan semakin
berkurang kualitasnya. Karena lapisan yang berada dibawah lebih sedikit menahan
beban. Konstruksi jalan yang direncanakan terdiri dari 3 lapis yaitu lapis permukaan
atas, lapis permukaan bawah, dan lapis pondasi.

b) Pekerjaan Sistem Drainase


Drainase direncanakan disepanjang jalan akses di PLBN Terpadu Long Midang
sepanjang ±2,5 km dengan dimensi saluran yang variasi salah satunya dengan lebar 50
cm dan kedalaman 50 cm, menggunakan konstruksi beton bertulang. Fungsi drainase
tersebut adalah mengalirkan air limpasan dari hujan dan untuk mencegah terjadinya
genangan. Berikut adalah desaian jaringan drainase PLBN Terpadu Long Midang.

I-40
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 21. Desain Jaringan Drainase PLBN Terpadu Long Midang

6) Pekerjaan Pondasi
Pondasi adalah struktur bagian bawah bangunan yang berhubungan dengan tanah atau
bagian bangunan yang terletak di bawah permukaan tanah yang memiliki fungsi
memikul beban bangunan lain di atasnya. Pondasi harus mampu menjamin kestabilan
bangunan terhadap beratnya sendiri, beban isi bangunan dan adanya gaya luar seperti
gempa, dan angin. Terdapat bermacam macam teknik pemancangan atau sistem
pemancangan diantaranya adalah sistem bored pile, injection pile dan pile driver
hammer. Rencana sistem pekerjaan pondasi yang akan diterapkan untuk konstruksi
bangunan PLBN Terpadu Long Midang yaitu menggunakan pile driver hammer untuk
bangunan utama / tinggi dan pondasi tapak (batu / beton) untuk bangunan penunjang
(pos keamanan, gudang, kios, dll). Sistem pondasi pile driver hammer yaitu
menggunakan diesel hammer. Diesel Hammer adalah sebuah alat yang digunakan untuk
memancang/memukul tiang pancang ke dalam tanah yang digunakan untuk pondasi
sebuah bangunan.Pemukul diesel terdiri dari silinder, ram, balok anvil dan sistem
injeksi bahan bakar. Pemukul tipe ini umumnya kecil, ringan dan digerakkan dengan
menggunakan bahan bakar minyak.

I-41
BAB I PENDAHULUAN 2019

Kebutuhan pondasi dalam umumnya dikarenakan kondisi tanah dinilai kurang mampu
menahan beban sehingga diperlukan penyaluran beban melalui pondasi tiang pancang
sampai kedalaman tanah keras yang bisa menahan beban konstruksi. Kekhawatiran
terhadap kemungkinan runtuh dan longsor maka dalam proses pemancangan diikuti
proses pemasangan sheet pile untuk menahan sisi sisi pinggir di areal tanah lunak yang
lebih praktis atau sheet pile bisa digunakan sekaligus untuk dinding penahan. Untuk
bangunan bangunan penunjang akan menggunakan pondasi dangkal, terutama apabila
telah ditemukan tanah keras pada permukaan tanah atau 2-3 meter di bawah
permukaan tanah seperti strauss pile atau pondasi tapak. Jumlah tiang pancang yang
dibutuhkan diperkirakan sebanyak ±50 tiang pancang yang dikhususkan untuk
bangunan utama kantor dan mess.

7) Pekerjaan Fisik dan Struktur Bangunan


Jenis kegiatan pekerjaan fisik dan struktur bangunan meliputi: pekerjaan dinding,
lantai, kusen, plafon, atap dan lainnya. Pada proses konstruksi bangunan PLBN Terpadu
Long Midang ini sebagian besar akan menerapkan sistem cor ditempat (cast in situ)
dengan mutu beton yang sesuai, baja, dinding batu bata, dan juga menggunakan sistem
precast untuk beberapa bagian bangunan lainnya seperti saluran, pipa, pagar panel dan
lainnya, serta metode konstruksi lainnya sesuai dengan jenis bangunan.

8) Pekerjaan Sarana dan Utilitas


Sarana dan utilitas yang akan dibangun meliputi: Sistem perpipaan (air bersih dan air
limbah), sistem elektrikal, sistem telekomunikasi, dan sistem pendukung lainnya
Berikut adalah penjelasan sarana dan utilitas di PLBN Terpadu Long Midang :
a) Sistem Suplai Air Bersih
Sumber air utama untuk memenuhi kebutuhan air bersih pada saat operasional PLBN
Terpadu Long Midang adalah dari sumur dalam atau mata air di sekitar lokasi PLBN.
Pada tahap konstruksi di PLBN Terpadu Long Midang akan dibangun jaringan
perpipaan dan reservoir kapasitas 100 m3 yang disiapkan untuk menerima air bersih
dari jaringan sumur dalam atau mata air yang akan dialirkan ke wilayah PLBN Terpadu
Long Midang. Air bersih yang telah ditampung di reservoir tersebut, kemudian dipompa
dan dialirkan ke masing-masing unit bangunan di PLBN Terpadu Long Midang.

I-42
BAB I PENDAHULUAN 2019

b) Sistem Instalasi Listrik


Pada saat kegiatan konstruksi ini sumber daya listrik berasal dari Genset / PLTD
Krayan. Pemanfaatan enegi listrik ini akan digunakan untuk penerangan dan
pengoperasian mesin/alat – alat proyek (ME) serta pekerjaan lain seperti fixture dan
pemasangan instalasi bangunan. Adapun untuk tahap operasional nantinya, sistem
elektrikal yang akan dipasang di PLBN Terpadu Long Midang adalah dengan membuat
gardu listrik dan pemasangan kabel-kabel yang bersumber dari PLTD Krayan atau
sumber energi listrik lainnya sesuai dengan perkembangan pembangunan di wilayah
Long Midang dan sekitarnya. Selain itu, untuk sumber energi listrik cadangan di PLBN
Terpadu Long Midang akan dibangun Ruang Genset yang kedap suara dan memiliki
cerobong emisi sesuai ketentuan yang berlaku untuk meminimalisir dampak kebisingan
dan buangan emisi.

c) Sistem Telekomunikasi
Sistem telekomunikasi, dalam hal ini adalah pemasangan telepon, internet dan alat
komunikasi lainnya. Saat ini kondisi telekomunikasi di wilayah PLBN Terpadu Long
Midang dan sekitarnya baru dilayani oleh sistem jaringan telekomunikasi nirkabel
(BTS), kualitas jaringan sebatas GSM (Call dan Text), internet berbayar di beberapa
penyedia jasa internet, dan masih terdapat beberapa blankspot. Untuk penyediaan
sarana telekomunikasi ini akan bekerjasama dengan pihak ketiga khususnya
Kemenkominfo salah satunya dengan BLU-BAKTI. BLU-BAKTI adalah Unit Organisasi
non-eselon di Kem Kominfo yang menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan Badan
Layanan Umum (PPK-BLU) untuk Pemerataan jaringan TIK di seluruh Tanah Air.

9) Pekerjaan Lanskap dan Pembersihan Akhir


Setelah semua pekerjaan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang selesai dilakukan,
maka tahap selanjutnya adalah finishing berupa perapihan kembali sisa-sisa material
konstruksi. Sisa-sisa material konstruksi yang masih bersifat ekonomis akan
dimanfaatkan/dikelola oleh pihak ketiga, sedangkan sisa material yang sudah tidak
dapat terpakai kembali akan dibuang. Setelah itu dilakukan kegiatan penghijauan
sebagai landscaping PLBN Terpadu Long Midang dengan melakukan penanaman pohon-
pohon. Luas RTH PLBN Terpadu Long Midang adalah sebesar 28.875 m2 (31,5 %),
sehingga dengan asumsi luas tanam setiap pohon adalah 10x10m maka jumlah pohon

I-43
BAB I PENDAHULUAN 2019

yang dapat ditanam adalah sebanyak ±289 pohon yang penempatannya diatur dalam
desain lanskaping PLBN Terpadu Long Midang. Selain tanaman lokal sesuai dengan
kondisi wilayah di Long Midang, pada kawasan PLBN Terpadu Long Midang akan
dilakukan penanaman pohon yang memiliki fungsi sebagai pembersih udara dan
penyerap bau yang juga berfungsi sebagai buffer zone di sekeliling lokasi PLBN Terpadu
Long Midang seperti Tanjung (Mimusops elengi), Tanaman Bungur (Lagerstroemia),
bambu (Bambuseae), Angsana (Pterocarpus indicus), Kiara Payung (Felicium decipiens),
Mahoni (Swietenia mahogany), dan jenis tanaman lainnya. Sumber bibit tanaman dapat
diperoleh dari Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Nunukan atau dari
pihak ketiga dan lokasi lainnya.

Angsana (Pterocarpus indicus) Kiara Payung (Felicium decipiens) Mahoni (Swietenia mahogany)
Gambar 1. 22. Beberapa Jenis Tanaman Landscape

C. Tahap Pasca Konstruksi


1) Demobilisasi Alat Berat dan Sisa Material
Setelah pekerjaan pada masing-masing tahapan konstruksi selesai, maka dilakukan
demobilisasi atau pengembalian alat berat dan peralatan kerja kepada pemilik
peralatan, khususnya untuk peralatan yang disewakan. Adapun untuk pengangkutan
sisa material akan dilakukan kerjasama dengan pihak ketiga untuk diangkut keluar
lokasi proyek.

2) Pemutusan Hubungan Tenaga Kerja Konstruksi


Setelah pekerjaan pada masing-masing tahapan konstruksi selesai juga akan dilakukan
demobilisasi atau pemutusan hubungan tenaga kerja konstruksi. Sebelum melakukan
pemutusan hubungan tenaga kerja konstruksi, kontraktor akan memberikan informasi
mengenai hal tersebut, sehingga pekerja dapat bersiap-siap. Demobilisasi tenaga kerja

I-44
BAB I PENDAHULUAN 2019

akan dilakukan setelah semua pekerja menjalankan kewajibannya dan menerima


haknya.

D. Tahap Operasi
Menurut World Customs Organization perbatasan diartikan sebagai tempat di mana
negara berhak melakukan kontrol terhadap pergerakan keluar-masuk barang dan orang
ke dan dari teritorialnya, termasuk di dalamnya menyangkut keamanan pangan,
prosedur kepabeanan, dan prosedur imigrasi. Pada daerah pabean dilakukan clearance
yang secara universal dilaksanakan oleh imigrasi, bea dan cukai, dan karantina, yang
bekerja secara bersama-sama dalam suatu perlintasan. Imigrasi untuk clearance yang
berkaitan dengan perlintasan manusia, bea cukai untuk clearance yang berhubungan
dengan perlintasan barang, dan karantina untuk clearance yang berkaitan dengan
kesehatan tumbuhan, hewan, dan ikan. Di samping itu, masih ada fungsi lain seperti
fungsi kepolisian dan/atau militer yang pada keadaan normal berfungsi sebagai
pertahanan dan keamanan. Fungsi-fungsi ini secara internasional dikenal sebagai
Custom, Imigration, Quarantine, dan Security (CIQS) dan merupakan fungsi-fungsi
pokok di wilayah lintas batas teritorial. Berikut adalah deksripsi kegiatan tahap
operasional di Bangunan Utama PLBN Terpadu Long Midang :

1) Operasional Pertahanan dan Kemananan


Operasional Pertahanan dan Keamanan di PLBN Terpadu Long Midang secara umum
mengacu pada Peraturan Menteri Pertahanan RI Nomor 13 Tahun 2014 tentang
Kebijakan Pengamanan Wilayah Perbatasan, yaitu meliputi :
1. Menjaga kedaulatan dan keutuhan wilayah, melalui :
a. Patroli keamanan, survei dan pemetaan topografis serta melaksanakan
pembinaan teritorial di sepanjang wilayah perbatasan darat;
b. Pembangunan dan peningkatan kemampuan intelijen secara terintegrasi dengan
lembaga pemerintahan terkait di wilayah perbatasan.
2. Mencegah pelanggaran wilayah perbatasan, melalui :
a. Patroli keamanan darat, di sepanjang garis batas dan pintu masuk ke wilayah
kedaulatan serta yurisdiksi nasional;
b. Kerja sama dengan negara tetangga dalam operasi pengamanan perbatasan dan
bidang intelijen;

I-45
BAB I PENDAHULUAN 2019

c. Kerja sama dan berkoordinasi dengan kementerian/lembaga dan masyarakat


dalam rangka membantu mengatur arus keluar masuk manusia dan barang serta
upaya diplomasi di kawasan perbatasan;
d. Pengintegrasian sistem pengawasan dengan melakukan kontrol terhadap ruang
udara, radar sipil, sistem penginderaan, peringatan dini; dan
e. Pengintegrasian kemampuan intelijen dengan kementerian/lembaga terkait
3. Mencegah penyelundupan dan pencurian sumber daya alam, melalui :
a. Kerja sama dan koordinasi bersama kementerian/lembaga melalui penempatan
personel TNI di Pos Lintas Batas dan Pos Pemeriksaan Lintas Batas;
b. Pengembangan sistem informasi intelijen dengan kementerian/lembaga; dan
c. Patroli keamanan darat, di wilayah yurisdiksi nasional dan pengintaian udara.
4. Melaksanakan pemberdayaan wilayah pertahanan di perbatasan, melalui :
a. Operasi Bhakti dan Karya Bhakti melalui kerja sama kementerian dan lembaga
terkait dalam rangka membantu meningkatkan kesejahteraan masyarakat di
wilayah perbatasan;
b. Pelaksanaan pembinaan teritorial di wilayah perbatasan darat;

2) Operasional Keimigrasian
Aspek pelayanan dan pengawasan wilayah Indonesia yang berbatasan langsung dengan
negara tetangga, pelaksanaan Fungsi Keimigrasian di sepanjang garis perbatasan
Wilayah Indonesia dilaksanakan oleh Pejabat Imigrasi yang meliputi Tempat
Pemeriksaan Imigrasi dan pos lintas batas. Pada tempat tertentu sepanjang garis
perbatasan terdapat lalu lintas tradisional masuk dan keluar warga negara Indonesia
dan warga negara tetangga. Dalam rangka meningkatkan pelayanan dan memudahkan
pengawasan dapat diatur perjanjian lintas batas di Tempat Pemeriksaan Imigrasi salah
satunya di Pos Lintas Batas Negara Terpadu Long Midang. Dengan demikian, dapat
dihindari orang masuk atau keluar Wilayah Indonesia di luar Tempat Pemeriksaan
Imigrasi. Secara umum, operasional prosedur keimigrasian di PLBN Terpadu Long
Midang mengacu pada Undang-Undang RI Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian.

Kepentingan nasional adalah kepentingan seluruh rakyat Indonesia sehingga


pengawasan terhadap Orang Asing memerlukan juga partisipasi masyarakat untuk
melaporkan Orang Asing yang diketahui atau diduga berada di Wilayah Indonesia

I-46
BAB I PENDAHULUAN 2019

secara tidak sah atau menyalahgunakan perizinan di bidang Keimigrasian. Untuk


meningkatkan partisipasi masyarakat, perlu dilakukan usaha untuk meningkatkan
kesadaran hukum masyarakat. Berdasarkan kebijakan selektif (selective policy) yang
menjunjung tinggi nilai hak asasi manusia, diatur masuknya Orang Asing ke dalam
Wilayah Indonesia, demikian pula bagi Orang Asing yang memperoleh Izin Tinggal di
Wilayah Indonesia harus sesuai dengan maksud dan tujuannya berada di Indonesia.
Berdasarkan kebijakan dimaksud serta dalam rangka melindungi kepentingan nasional,
hanya Orang Asing yang memberikan manfaat serta tidak membahayakan keamanan
dan ketertiban umum diperbolehkan masuk dan berada di Wilayah Indonesia. Terhadap
warga negara Indonesia berlaku prinsip bahwa setiap warga negara Indonesia berhak
untuk keluar atau masuk Wilayah Indonesia. Namun, berdasarkan alasan tertentu dan
untuk jangka waktu tertentu warga negara Indonesia dapat dicegah keluar dari Wilayah
Indonesia.

Salah satu persyaratan keimigrasian adalah dokumen imigrasi. Jenis dokumen imigrasi
meliputi (1) paspor, yaitu dokumen resmi atau surat keterangan yang dikeluarkan oleh
instansi pemerintah bagi warga negaranya yang akan mengadakan perjalanan ke luar
negeri atau orang asing yang tidak memiliki status kewarganegaraan, namun
berdomisili di negara di mana paspor itu dikeluarkan, (2) visa, yaitu sebuah
rekomendasi atau keterangan yang ditulis di dalam paspor atau dokumen perjalanan
lainnya, yang menerangkan bahwa pemilik paspor atau visa tersebut diperbolehkan
memasuki kembali negara yang memberikan visa tersebut, dan (3) fiscal, yaitu surat
keterangan atau tanda bukti telah membayar pajak sebelum meninggalkan negara
tempat seseorang berdomisili.

3) Operasional Kepabeanan
Menurut UU No.17 Tahun 2006 yang merupakan UU perubahan dari UU No. 15 Tahun
1995 tentang Kepabeanan, Kepabeanan adalah” segala sesuatu yang berhubungan
dengan pengawasan atas lalu lintas barang yang masuk atau keluar daerah pabean serta
pemungutan bea masuk dan bea keluar. Kawasan kepabeanan yakni kawasan dengan
batas-batas tertentu di pelabuhan laut, bandar udara, atau tempat lain yang ditetapkan
untuk lalu lintas barang yang sepenuhnya berada di bawah pengawasan Direktorat
Jenderal Bea dan Cukai, dimana PLBN Terpadu Long Midang merupakan salah satu

I-47
BAB I PENDAHULUAN 2019

kawasan kepabeanan. Bea Cukai memiliki kewenangan untuk mengawasi lalu lintas
barang di kawasan Indonesia, terutama di wilayah yang berbatasan dengan negara lain
yang ditetapkan untuk lalu lintas barang. Instansi kepabeanan (customs) di negara
manapun memiliki peran penting dan signifikan dalam melakukan pengawasan lalu
lintas barang yang masuk atau keluar wilayah negara tersebut. Secara lebih rinci
Instansi Kepabeanan Indonesia atau Bea Cukai memiliki fungsi dan tugas:
a. Melindungi masyarakat dari masuknya barang-barang berbahaya;
b. Melindungi industri tertentu di dalam negeri dari persaingan yang tidak sehat
dengan industri sejenis dari luar negeri;
c. Memberantas penyelundupan;
d. Melaksanakan tugas titipan dari instansi-instansi lain yang berkepentingan
dengan lalu lintas barang yang melampaui batas-batas negara;
e. Memungut bea masuk dan pajak dalam rangka impor secara maksimal untuk
kepentingan penerimaan keuangan negara.

Terkait dengan pengamanan di daerah perbatasan PLBN Terpadu Long Midang, salah
satu tugas penting dari Bea Cukai sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya adalah
melindungi masyarakat dari barang-barang berbahaya atau barang yang tidak
berbahaya namun masuk ke wilayah Indonesia secara illegal, yang pada akhirnya
berdampak buruk pada industri dan perekonimian dalam negeri. Peran penting di
perbatasan guna memberantas terjadinya suatu penyelundupan ini tentu saja diiringi
dengan tanggungjawab yang tidak ringan. Petugas Bea Cukai diberikan kewenangan
polisional oleh UU, agar bisa melakukan tindakan penegakan hukum sekaligus
dimungkinkan untuk dilengkapi senjata api. Petugas yang disebut sebagai Penyidik
Pegawai Negeri Sipil (PPNS) ini berwenang melakukan tindakan polisional guna
menangani berbagai pelanggaran kepabeanan dalam arus lalu lintas barang di
perbatasan.

Perbatasan antar negara menjadi titik yang krusial. Selain karena posisinya yang
menantang, juga tingkat sensitifitas yang tinggi sebagai wilayah yang berbatasan
dengan negara lain terkait kepentingan nasional di satu sisi dan kebutuhan riil
masyarakat perbatasan di sisi lain. Menjadi lebih rumit karena setiap wilayah
perbatasan memiliki ciri khas dan persoalan tersendiri, baik dari sisi fisik maupun

I-48
BAB I PENDAHULUAN 2019

problem sosial. Tantangan berikutnya adalah semakin canggih dan beragamnya modus-
modus penyelundupan yang terjadi belakangan. Koordinasi merupakan hal yang sangat
sering dinyatakan namun sulit untuk diimplementasikan. Namun demikian dalam
konteks menjaga perbatasan, koordinasi menjadi sangat penting untuk diwujudkan
selain koordinasi dengan pihak berwajib lainnya seperti polisi, TNI, PPNS, juga kerja
sama dengan pihak negara tetangga yang berbatasan langsung. Selain itu perlu
dilakukan peningkatan profesionalitas dan komitmen SDM Bea Cukai dan
penyempurnaan fasilitas/sarana dan teknik operasional kerja serta penyederhanaan
sistem pelayanan.

4) Operasional Karantina
Karantina merupakan tindakan cegah tangkal dan menyebarnya media pembawa,
organisme pengganggu tanaman karantina, hama penyakit hewan karantina, hama
penyakit ikan karantina, dan hama penyakit tumbuhan karantina ke dalam dan
antarwilayah Indonesia. Tujuannya adalah untuk mencegah penularan hama penyakit
tersebut, baik kepada manusia, hewan, ikan, dan tumbuhan. Ada beberapa macam
karantina di PLBN Terpadu Long Midang, yaitu:
a. Karantina untuk manusia, di mana karantina ini bertujuan melindungi masyarakat
Indonesia dari hama dan penyakit yang belum ada atau sudah ada di wilayah
Indonesia. Oleh sebab itu tindakan pencegahan dan mitigasi menjadi materi penting
dalam penyelengaraan karantina.
b. Karantina untuk hewan, di mana karantina ini bertujuan mencegah masuk dan
tersebarnya media pembawa dan HPHK ke dalam wilayah Indonesia berdasarkan
standar dan peraturan perundangan yang berlaku.
c. Karantina untuk ikan, dan pengendalian mutu dan keamanan hasil perikanan,
bertujuan mencegah masuk dan tersebarnya HPIK, pengawasan dan pengendalian
mutu produk perikanan dan pelayanan prima terhadap masyarakat
d. Karantina untuk tumbuhan, di mana karantina ini bertujuan mencegah masuk dan
tersebarnya media pembawa, HPTK, dan OPTK ke dalam wilayah Indonesia
berdasarkan standar dan peraturan perundangan yang berlaku.

Sedangkan untuk penerapan kategorisasi tingkat risiko dalam tindakan karantina


memerhatikan dan mempertimbangkan perubahan situasi yang dipengaruhi oleh

I-49
BAB I PENDAHULUAN 2019

faktor-faktor, antara lain (a) dinamika hama dan penyakit dari negara asal, (b) kejadian
yang memengaruhi keamanan pangan dan kelestarian sumber daya hayati, (c) proses
penanganan media pembawa di tempat produksi, tempat pengolahan dan pengemasan,
serta pengangkutan, (d) rute perjalanan alat angkut, (e) hasil monitoring dan evaluasi di
tempat pemasukan dan pengeluaran, (f) hasil pengkajian dokumen teknis media
pembawa yang diperoleh dari otoritas kompeten negara asal, (g) hasil pre-clearance,
klarifikasi, dan verifikasi, dan (h) hasil profiling pelaksanaan perkarantinaan hewan dan
tumbuhan, serta pengawasan keamanan hayati.

Saat ini karantina tidak hanya terbatas pada upaya pencegahan masuk dan tersebarnya
hama dan penyakit hewan karantina (HPHK), hama dan penyakit ikan karantina (HPIK),
hama dan penyakit tumbuhan karantina (HPTK), dan organisme pengganggu tumbuhan
karantina (OPTK), tetapi juga dituntut untuk melaksanakan fungsi perkarantinaan dan
keamanan hayati dari cemaran living modified organism (LMO)/genetically modified
organism (GMO) dan invasive alien species (IAS), serta menjamin keamanan pangan
(food safety). Kelembagaan yang menyelenggarakan karantina hewan, ikan, dan
tumbuhan adalah badan karantina pertanian yang berada di bawah Badan Karantina
Pertanian-Kementerian Pertanian dan Badan Karantina Ikan dan Pengendalian Mutu
Hasil Perikanan berada di bawah Kementerian Kelautan dan Perikanan. Seiring dengan
perkembangan perdagangan global, pelaksanaan perkarantinaan dalam era
perdagangan global harus lebih terintegrasi antarlembaga yang memiliki fungsi
perlindungan terhadap kesehatan manusia, hewan dan tumbuhan.

5) Penerimaan Tenaga Kerja Operasional


Pada tahap operasi PLBN Terpadu Long Midang akan dilakukan rekruitmen tenaga
kerja sesuai kebutuhan dengan mekanisme penerimaan tenaga kerja yang diatur oleh
pemerintah melalui tes CPNS sesuai dengan instansi yang terkait pada tahap
operasional yaitu instansi di aspek keimigrasian, aspek karantina, aspek kebeacukaian,
dan aspek pertahanan dan keamanan. Selain itu, untuk posisi pengelolaan gedung dapat
melalui kerjasama dengan pihak ketiga atau penerimaan langsung dari tenaga kerja
lokal sesuai dengan kebutuhan dan kualifikasi yang dibutuhkan. Berikut adalah
perkiraan jumlah dan posisi tenaga kerja yang dibutuhkan untuk operasional PLBN
Terpadu Long Midang, yang disajikan pada Tabel berikut:

I-50
BAB I PENDAHULUAN 2019

Tabel 1.11. Jumlah Tenaga Kerja Tahap Operasi PLBN Terpadu Long Midang
No Posisi Jumlah (orang)
1 Instansi Pemerintah Kementerian PUPR 20
2 Instansi Pemerintah Keimigrasian 30
3 Instansi Pemerintah Kebeacukaian 30
4 Instansi Pemerintah Karantina 20
5 Instansi Pemerintah Pertahanan dan Keamanan 50
6 Pengelola Gedung (Kebersihan, Pemeliharaan dll) 89
TOTAL 239
Sumber : Analisis Konsultan, 2019

6) Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial


Kegiatan operasional domestik kantor, hunian dan komersial di PLBN Terpadu Long
Midang secara umum dibagi atas beberapa kegiatan diantaranya :
a) Operasional Domestik Kantor di bangunan inti PLBN Long Midang
b) Operasional Hunian di Mess 1, Mess 2 dan Wisma Indonesia
c) Operasional komersial Rest Area (Kios dan Area Penyimpanan)
Operasional domestik tersebut, dipengaruhi oleh jumlah manusia yang beraktivitas di
masing-masing unit bangunan PLBN Terpadu Long Midang. Berikut adalah perhitungan
jumlah manusia berdasarkan kapasitas di Bangunan Inti, Mess 1, Mess 2, Wisma
Indonesia, dan Rest Area serta bangunan pendukung lainnya yang dirinci sebagai
berikut :

Tabel 1.12. Perhitungan Jumlah Manusia Berdasarkan Kapasitas Bangunan di


PLBN Terpadu Long Midang
Unit Bangunan Jumlah (orang)
Bangunan Inti (Kantor)* 239
Mess 1 26
Mess 2 41
Wisma Indonesia 24
Kios (5 kios x 5 orang tenaga kerja/kios) 25
Aula (kapasitas 65 kursi) 65
Masjid (kapasitas 110 orang) 110
Gerbang Masuk / Keluar 10
Tamu / Pelintas Batas (100 orang / hari) 100
Total (orang) 640
Keterangan : * = (Jumlah tenaga kerja ideal adalah 10 m2/orang, dengan luas seluruh lantai
bangunan inti 2.382 m2, maka jumlah tenaga kerja adalah sebanyak 239 orang)

Berdasarkan perhitungan pada Tabel di atas, maka diketahui jumlah orang pada kondisi
optimal per hari adalah sebanyak 640 orang. Secara umum kegiatan operasional

I-51
BAB I PENDAHULUAN 2019

domestik di PLBN Terpadu Long Midang akan membutuhkan air bersih, menghasilkan
air limbah, menimbulkan sampah dan limbah B3, yang dijelaskan sebagai berikut :

a) Penggunaan Air Bersih


Penggunaan air bersih pada tahap operasional diperoleh dari sumur dalam atau mata
air yang sebelumnya dialirkan melalui pipa dan ditampung pada reservoir atau Ground
Water Tank (GWT) kapasitas 100 m3. Kebutuhan air bersih untuk memenuhi aktivitas
operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial PLBN Terpadu Long Midang dapat
dilihat pada tabel sebagai berikut :

Tabel 1.13. Perhitungan Kebutuhan Air Bersih Operasional PLBN Terpadu Long
Midang
Faktor Konsumsi Konsumsi Air Konsumsi Air
Jumlah
Unit Bangunan Air Bersih * Bersih Rata- Bersih Rata-
(orang)
(Liter/Orang/Hari) rata (l/Hari) rata (m3/Hari)
Bangunan Inti (Kantor) 239 50 l/o/h 11950 11,95
Mess 1 26 120 l/o/h 3120 3,12
Mess 2 41 120 l/o/h 4920 4,92
Wisma Indonesia 24 120 l/o/h 2880 2,88
Kios 25 50 l/o/h 1250 1,25
Aula 65 15 l/kursi/h 975 0,975
Masjid 110 5 l/o/h 550 0,55
Gerbang 10 50 l/o/h 500 0,5
Tamu / Pelintas Batas 100 10 l/o/h 1000 1
Penghijauan (luas RTH 28.875 m x 2 liter/m )
2 2 57.750 57,75
Total Volume 84.895 84,895
Keterangan : *) = Perencanaan Sistem Plumbing SNI 03-7065, 2015

Berdasarkan perhitungan diatas, maka kebutuhan air bersih untuk operasional


Domestik Kantor, Hunian dan Komersial PLBN Terpadu Long Midang adalah 84,895
m3/hari. Penggunaan air bersih tersebut berasal dari sumur dalam atau mata air di
sekitar lokasi PLBN. Berikut adalah Gambar bagan alir kebutuhan air untuk operasional
Domestik Kantor, Hunian dan Komersial Mess, Wisma dan Rest Area PLBN Terpadu
Long Midang

I-52
BAB I PENDAHULUAN 2019

11,95 m³/hari Bangunan Inti 11,95 m³/hari


(Kantor)

Sumur Dalam /
Mata Air / Sungai
84,895 m³/hari 10,92 m³/hari 10,92 m³/hari
Hunian (Mess 1, Mess
2 & Wisma Indonesia

GWT
Kaps. 100 m³ 1,25 m³/hari 1,25 m³/hari 27,145 m³/hari 27,145 m³/hari IPAL
Kios Grease
Trap
Kaps. 50 m³

1,525 m³/hari 1,525 m³/hari


Aula dan Masjid
Badan Air
Penerima

1,5 m³/hari 1,5 m³/hari


Gerbang dan Tamu

57,75 m³/hari 57,75 m³/hari


Penghijauan Meresap Ke tanah

Gambar 1. 23. Bagan Alir Kebutuhan Air Operasional Domestik PLBN Terpadu Long Midang

I-53
BAB I PENDAHULUAN 2019

b) Pengelolaan Limbah Cair


Air Limbah yang dihasilkan bersumber dari kegiatan domestik operasional Kantor, Hunian
dan Komersial PLBN Terpadu Long Midang. Limbah cair yang dihasilkan berupa air sisa
buangan toilet dan kebersihan yang sebelumnya akan diolah di IPAL dengan sistem Aerob &
Anaerob kapasitas 50 m3 sebelum dibuang ke badan air penerima. Pembangunan IPAL ini juga
akan menyesuaikan dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2008
tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah
Permukiman (KSNP-SPALP)

Dalam proses pengelolaan air limbah khusus kegiatan kantin dan dapur akan terlebih dahulu
dialirkan melalui penyaringan grease trap untuk memisahkan kandungan minyak yang
dihasilkan sebelum dialirkan ke IPAL. Proses penyaringan melalui grease trap ini bertujuan
untuk mengurangi beban IPAL dalam mengolah air limbah. Kualitas air limbah domestik yang
dihasilkan dari proses IPAL tidak diperbolehkan melebihi baku mutu yang telah ditetapkan,
yaitu berdasarkan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No. 68 Tahun 2016
tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik. Berikut adalah penjelasan umum mengenai IPAL
Sistem Aerob & Anaerob yang akan diterapkan dalam kawasan PLBN Terpadu Long Midang.
• IPAL Sistem Aerob & Anaerob adalah sebuah struktur proses yang di rancang untuk tujuan
memisahkan dan membuang limbah biologis dan kimiawi dari air dengan cara
menggabungkan proses biofilter anaerob dan proses biofilter anaerob.
• Proses biofilter Anaerob akan mengurai polutan organik yang ada dalam air limbah
menjadi gas karbon dioksida dan methan sehingga penurunan kandungan BOD, COD, TSS (
padatan tersuspensi ).
• Proses biofilter Aerob adalah proses lanjutan setelah proses biofilter anaerob yang akan
mengurai kembali sisa polutan organik menjadi gas karbon dioksida (CO2) dan air (H2O),
amoniak akan teroksidasi menjadi nitrit selanjutnya akan menjadi nitrat dan gas H 2S akan
diubah menjadi sulfat. Dengan menggunakan proses ipal biofilter anaerob-aerob maka
akan dapat dihasilkan air olahan dengan baku mutu sesuai yang dipersyaratkan dengan
konsumsi energi yang lebih rendah.

Berikut adalah gambar tipikal IPAL Sistem Aerob & Anaerob.

I-54
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 24. Desain Tipikal IPAL Sistem Aerob dan Anaerob

c) Pengelolaan Sampah dan Limbah B3


Sampah yang dihasilkan berupa plastik, kertas, kemasan minuman/makanan dan sisa-sisa
bahan makanan (Damanhuri,1992). Perhitungan volume sampah operasional Kantor, Hunian
dan Komersial PLBN Terpadu Long Midang, yang dihasilkan dapat dilihat pada tabel berikut
ini :

Tabel 1.14. Prakiraan Timbulan Sampah Tahap Operasi


Jumlah Jumlah
Jumlah Sampah
Unit Bangunan Sampah Sampah
(orang) (liter/Org/Hari) *)
(liter/Hari) (m3/Hari)
Bangunan Inti (Kantor) 239 0,75 Ltr/Org/Hr 179,25 0,179
Mess 1 26 2,5 Ltr/Org/Hr 65 0,065
Mess 2 41 2,5 Ltr/Org/Hr 102,5 0,103
Wisma Indonesia 24 2,5 Ltr/Org/Hr 60 0,060
Kios 25 2,5 Ltr/Org/Hr 62,5 0,063
Aula 65 0,75 Ltr/Org/Hr 48,75 0,049
Masjid 110 0,15 Ltr/Org/Hr 16,5 0,017
Gerbang 10 0,75 Ltr/Org/Hr 7,5 0,008
Tamu / Pelintas Batas 100 0,75 Ltr/Org/Hr 75 0,075
Total Volume 617 0,617
Keterangan : Mengacu pada SNI 19-3983-1995 tentang Spesifikasi Timbulan Sampah Kota Kecil

Jumlah sampah yang dihasilkan berdasarkan Tabel di atas adala sebanyak ±0,617 m3/hari.
Karakteristik sampah terbagi menjadi sampah organik dan anorganik, dimana sampah

I-55
BAB I PENDAHULUAN 2019

anorganik terbagi lagi menjadi sampah ekonomis dan sampah non ekonomis. Pengelolaan
sampah akan menggunakan sistem pengumpulan sampah dari tempat-tempat yang
disediakan pada setiap unit lantai gedung atau bangunan, kemudian sampah ditampung pada
lokasi penampungan sampah yang telah disediakan yaitu TPS Sampah Utama di area kawasan
PLBN Terpadu Long Midang. Kapasitas TPS Sampah Utama yang disediakan sebesar 4 m3
(dapat menampung selama ±5 hari). Tempat sampah yang digunakan untuk kedua sistem,
sudah dibagi untuk sampah organik, dan anorganik. Selain itu kegiatan operasional PLBN
Terpadu Long Midang ini akan berupaya untuk melakukan kegiatan 3R (reduce, reuse dan
recycle).

Sampah-sampah yang telah dikumpulkan di Tempat Penampungan Sementara (TPS) Utama,


kemudian diangkut dengan truk ke TPS di wilayah Kecamatan Krayan oleh instansi
pemerintah atau pihak ketiga yang terkait. Sedangkan sampah organik seperti dedaunan
kering, ranting dan rumput kering, akan digunakan untuk mengisi lubang resapan biopori dan
akan diganti secara berkala.

Untuk limbah B3 yang dihasilkan oleh kegiatan operasional PLBN Terpadu Long Midang
ditangani oleh pengelola gedung/kawasan berupa sisa oli bekas yang berasal dari genset,
kegiatan domestik berupa bohlam, sisa pemakaian tinta printer dan lainnya akan ditampung
terlebih dahulu dengan sistem pewadahan masing-masing jenis limbah B3 di TPS Limbah B3
dan dikelola sesuai dengan SOP penanganan limbah B3 sesuai dengan peraturan yang berlaku
(mengacu pada Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 101 Tahun 2014 Tentang
Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya Dan Beracun). Selanjutnya, akan dikerjasamakan
dengan pihak ketiga (pengumpul) yang memiliki izin pemanfaatan dan pengangkutan limbah
B3 dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI.

Bangunan Tempat Penyimpanan Limbah B3 di kawasan PLBN Terpadu Long Midang, saat ini
belum dilakukan perencanaan gambar detailnya, namun direncanakan akan ditempatkan
pada area di dalam kawasan PLBN (Gambar 1.19) dengan memenuhi persyaratan minimum
fasilitas penyimpanan, diantaranya :
– Desain dan konstruksi yang mampu melindungi limbah B3 dari hujan dan sinar matahari
– Memiliki penerangan dan ventilasi
– Memiliki saluran drainase dan bak penampung

I-56
BAB I PENDAHULUAN 2019

– Bagian luar bangunan diberi papan nama dan diberi simbol limbah B3 sesuai dengan
karakteristik limbah B3 yang disimpan;
– Bangunan dilengkapi dengan saluran dan bak penampung tumpahan (jika menyimpan
limbah B3 cair);
– Sistem penyimpanan menggunakan sistem blok / sel yang dipisahkan masing-masing
blok/sel dipisahkan gang/tanggul;
Berikut adalah contoh TPS Limbah B3 (sumber : TPS LB3 PTPN XI).

Gambar 1. 25. Contoh TPS Limbah B3


d) Pencegahan dan Penanganan Keadaan Darurat
Usaha-usaha yang dilakukan untuk mengatasi keadaan darurat, yakni suatu keadaan yang
tidak aman/tidak menentu yang diakibatkan oleh terjadinya bencana, kecelakaan, dan
keadaan darurat lainnya yang dapat menimbulkan suasana bingung dan panik, seperti saat
terjadinya kebakaran, kecelakaan, gempa bumi, dan lain sebagainya, maka pengelola PLBN
Terpadu Long Midang berencana melakukan pencegahan dan penanganan kendaraan darurat,
antara lain:
1) Pengamanan lingkungan
Untuk pengamanan lingkungan, akan menyediakan tenaga keamanan beserta pos

I-57
BAB I PENDAHULUAN 2019

pengamanannya, yang bertugas selama 24 jam secara bergantian (system shift).


2) Tangggap darurat
Untuk pengamanan dalam melaksanakan kegiatan, pengelola akan melengkapi fasilitas
tanggap darurat yang disediakan pada masing-masing bangunan sesuai dengan standar K3
dan rekomendasi dari instansi terkait. Sarana dan prasarana yang akan disediakan dalam
menghadapi keadaan darurat, antara lain:
a. Penyediaan alat pemadam.
b. Alat dan obat-obatan P3K yang tersebar.
c. Tangga Darurat atau jalur evakuasi.
d. Menyediakan area titik kumpul yang aman.
Selain itu, tindakan tanggap darurat yang dilakukan jika terjadi keadaan darurat, antara lain:
• Mengamankan tempat terjadinya kecelakaan;
• Berkoordinasi dengan Petugas Pemadam Kebakaran apabila terjadi kebakaran;
• Menanggulangi kecelakaan sesuai dengan prosedur tepat penanggulangan kecelakaan;
• Melaporkan kecelakaan atau keadaan darurat kepada pemerintah setempat;
• Membuat dan menentukan jalur evakuasi tanggap darurat;
• Melakukan pelatihan tanggap bencana secara rutin kepada penghuni dan karyawan;
• Menyiapkan informasi dan prosedur, bantuan dan melakukan evakuasi terhadap
masyarakat sekitar lokasi kejadian;
• Penyediaan alat pemadam kebakaran dan bekerjasama (MOU) dengan pihak ketiga
untuk pengisian dan pengecekan efektifitas alat pemadam.

1.2.5. Alternatif yang Dikaji dalam AMDAL


Rencana Kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang telah disesuaikan dengan
rencana desain teknis, sehingga dalam studi ini tidak terdapat alternatif kajian baik desain
ataupun lokasi.

I-58
BAB I PENDAHULUAN 2019

1.3. Ringkasan Dampak Penting Hipotetik Yang Ditelaah / Dikaji


1.3.1. Hasil Pelibatan Masyarakat
Proses pelibatan masyarakat dalam AMDAL sesuai pasal 26 Undang-Undang No. 32
Tahun 2009 dilakukan melalui pengumuman dan konsultasi publik dan diatur dalam
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 17 Tahun 2012 Tentang Keterlibatan
Masyarakat dalam Proses Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup dan Izin
Lingkungan. Pengumuman studi AMDAL Rencana Pembangunan PLBN Terpadu Long
Midang disampaikan kepada masyarakat luas melalui media massa. Pengumuman
Media Massa Rencana Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang tersebut telah
dilakukan di media cetak “Radar Tarakan” pada hari Kamis tanggal 26 September Tahun
2019. Berikut ini adalah bukti pengumuman di media cetak yang disajikan pada gambar
di bawah ini.

Gambar 1. 26. Pengumuman Media Cetak Radar Tarakan 26 September Tahun 2019

I-59
BAB I PENDAHULUAN 2019

Kegiatan Konsultasi Publik Rencana Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang telah
dilaksanakan pada hari Kamis, tanggal 24 Oktober 2019, bertempat di Aula Kantor
Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan. Kegiatan ini di hadiri oleh Balai Prasarana
Permukiman Wilayah Kalimantan Utara sebagai Pemrakarsa, Dinas Lingkungan Hidup
Kabupaten Nunukan, aparat kecamatan, aparat desa, instansi terkait, dan tim konsultan
penyusun Amdal serta perwakilan masyarakat sekitar wilayah PLBN Terpadu Long
Midang. Dokumentasi kegiatan konsultasi publik disajikan pada Gambar di bawah ini.

Gambar 1. 27. Dokumentasi Kegiatan Konsultasi Publik

I-60
BAB I PENDAHULUAN 2019

Pada kegiatan konsultasi publik tersebut, telah dilakukan sesi diskusi dan tanya jawab
yang telah dirangkum dan ditampilkan pada Tabel berikut :
Tabel 1.15. Saran Masukan Pada Sesi Diskusi Dan Tanya Jawab Konsultasi Publik
No Penanya / Penanggap Pertanyaan / Tanggapan
a. Mohon diperhatikan lokasi lahan pertanian masyarakat di
sisi kiri kanan jalan menuju lokasi pembangunan
b. Mohon untuk dibuatkan parit-parit sehingga sedimen dan
erosi tidak langsung masuk ke area lahan pertanian
masyarakat saat membuat akses menuju lokasi
pembangunan
J. Yalius (LSM Tanah
c. Mohon untuk master plan yang dibangun tidak bertolak
1. Kebun Kecamatan
belakang dengan adat istiadat serta budaya yang berasal
Krayan)
dari Kecamatan Krayan
d. Mohon diperhatikan maslaah pencemaran saat konstruksi
berlangsung sehingga tidak menimbulkan dampak yang
besar bagi masyarakat sekitar lokasi pembangunan
e. Mohon diperhatikan terkait sumur garam yang berada di
sekitar lokasi
a. Mohon diperhatikan terkait dampak debu dan cara
mengatasi masalah sehingga tidak menggangu masyarakat
sekitar lokasi pembangunan
b. Mohon diberikan akses lalu lintas jalur alternatif selama
pembangunan ruas jalan menuju lokasi pembangunan
c. Mohon diperhatikan terkait air bersih dan sumber air bagi
Maxwell (Pendeta/
masyarakat sehingga tidak menimbulkan kekeringan atau
2 Tokoh Agama dan Adat
mencemari air bersih warga
Kecamatan Krayan)
d. Masyarakat di sekitar Long Midang sangat berharap semoga
masyarakat diberikan dampak perubahan yang nyata dari
pembangunan ini, namun tetap menekankan agar sejalan
dengan norma-norma adat di lokasi Long Midang ini
e. Semoga dapat melibatkan tenaga kerja lokal dalam
pembangunan PLBN
a. Untuk kajian air dan sampah merupakan kajian dasar dalam
penyusunan amdal sehingga mengenai masalah yang
dikhawatirkan akan dimasukan ke dalam penyusunan
dokumen, serta akan dikaji secara baik sehingga dampak
yang dikhawatirkan tidak terjadi terhadap masyarakat
b. Dokumen AMDAL merupakan payung hukum yang sah dan
akan mengikat terhadap pengembang dan pengelola PLBN
3 Koderi (Konsultan) yang sedang disosialisasikan saat ini
c. Akan dilakukan koordinasi kepada setiap pengambil
kebijakan untuk selalu melibatkan tenaga kerja lokal yang
sesuai kapasitas dalam proses pembangunan PLBN ini
d. Sumur garam masuk kedalam bagian perencanaan PLBN
yang nantinya akan menjadi pondok air garam sehingga
masyrakat sekitar lokasi tidak khawatir hilangnya sumur air
garam Long Midang
a. Untuk sumur air garam pemerintah akan selalu
Marjuni (Sekcam memperjuangkan untuk menjaga asset sumur air garam
4
Krayan) lokasi Long Midang dan lahan pertanian serta pemukiman
rakyat

I-61
BAB I PENDAHULUAN 2019

No Penanya / Penanggap Pertanyaan / Tanggapan


b. Semoga dengan adanya pembangunan PLBN ini akan
membantu pertumbuhan perekonomian di Kecamatan
Krayan dan nantinya akan direncanakan pembangunan
pasar di lintas batas
c. Dalam proses pembangunan ini, saya berharap mohon
sumber air bersih warga untuk diperbaiki dan difungsikan
dengan baik sehingga dapat membantu pasokan air bersih
bagi masyarakat di sekitar lokasi pengembangan
a. Mohon diperhatikan terkait kondisi kualitas udara sehingga
nantinya tidak menimbulkan penyakit ISPA bagi masyarakat
di sekitar lokasi pembangunan
Kepala UPT Puskesmas b. Mohon dibantu dalam menyelesaikan permasalahan air
5
Krayan bersih bagi warga sekitar lokasi
c. Mohon diperhatikan terkait limbah domestik nantinya
sehingga mengurangi masyarakat terkena penyakit diare
dan lainnya

a. Sebagai salah satu penghibah lahan lokasi PLBN mohon


6 Martin (Masyarakat) diperhatikan masalah kesejahteraan masyarakat di lokasi
Long Midang

a. Untuk kualitas udara, kebisingan, air, dan limbah


merupakan komponen prosedur baku dalam penyusunan
7 Koderi (Konsultan kajian AMDAL, sehingga kita akan tetap mempertimbangkan
setiap dampak yang nantinya dapat menekan efek negatif
bagi masyarakat
Supaya melibatkan masyarakat setempat dalam proses
8 Noflen (Masyarakat)
pembangunan PLBN
a. Apa manfaat PLBN untuk kami putra-putri asli Krayan?
b. Mohon dipertimbangkan dampak panjang bagi masyarakat
asli krayan
Boy (Staff Kecamatan c. Sebenarnya yang dibutuhkan Kecamatan Krayan adalah
9 dan Putra Daerah jalan penghubung bukan PLBN, karena buat apa
Krayan) membangun PLBN megah-megah namun tidak ada dampak
yang nyata bagi kami putra putri Krayan nantinya
d. Bangunan ibadah mohon diprioritaskan pembangunan
rumah ibadah gereja karena mayoritas adalah kristen
a. PLBN merupakan sarana dan prasarana yang baik untuk
wilayah perbatasan Indonesia seperti Long Midang karena
Efta (Kepala Imigrasi sampai hari ini status imigrasi kita bersifat tradisional,
10
Long Bawan sehingga untuk mengatur hal-hal yang sensitif sukar atau
minim mendapatkan tindakan
b. Mohon diperhatikan terkait masalah tenaga kerja lokal
Forum konsultasi publik ini berfungsi sebagai pertimbangan
dan bahan masukan secara lokal dan nyata, yang nantinya
menjadi acuan dalam perencanaan pembangunan yang tepat
sasaran dan berfungsi dengan baik sehingga dapat
11 Koderi (Konsulan)
dimanfaatkan dan membantu kepentingan bersama. Hasil ini
akan menjadi pertimbangan dalam penyusunan dokumen yang
mengikat bagi pembangun dan pengelola kegiatan PLBN
nantinya

I-62
BAB I PENDAHULUAN 2019

No Penanya / Penanggap Pertanyaan / Tanggapan


Bangunan pemerintahan merupakan bangunan yang digunakan
untuk kepentingan bersama sehingga dukungan dan
K. Silalhi (Kapolsek masyarakat menjadi ujung tombak untuk membangun
12
Krayan) Indonesia menjadi kuat, aman, dan kokoh. Sehingga
pembangunan pemerintah ini telah dipikirkan secara matang
dan tidak ada yang bersifat merugikan masyarakatnya
Pelaksanaan akan berjalan dengan baik jika saling melibatkan
M. Sapuan (Perwakilan
13 ke semua lini, sehingga saran dan masukan dari masyarakat
Dandramil)
mohon menjadi bahan pertimbangan.
Semoga PLBN dapat membantu masyarakat Indonesia yang
berkunjung ke Malaysia sehingga dapat dihargai oleh mereka
14 Daud (Masyarakat)
serta semoga perekonomian Krayan menjadi bertumbuh dan
semakin ramai
Kesimpulan:
a. Perlu adnaya parit-parit pengaman di sepanjang
pembangunan jalan sehingga tidak mencemari lahan
Marjuni (Sekretaris
pertanian masyarakat di area lokasi pembangunan
15 Camat Kecamatan
b. Kualitas perubahan lingkungan yang dapat mencemari dan
Krayan)
mengganggu masyarakat mohon dikaji sebaik-baiknya
c. Mohon fokus terhadap tenaga kerja lokal yang berkapasitas
dalam membangun PLBN ini

Walaupun sebagian besar peserta yang hadir dalam kegiatan konsultasi publik PLBN
Terpadu Long Midang tersebut menyatakan setuju dan mendukung, namun ada
beberapa masukan dari masyarakat sebagai berikut :
a. Dibuatkan parit-parit sehingga sedimen dan erosi tidak langsung masuk ke area
lahan pertanian masyarakat saat membuat akses menuju lokasi pembangunan.
b. Memperhatikan adat istiadat serta budaya yang berasal dari Kecamatan Krayan.
c. Agar diperhatikan terkait dampak debu dari kegiatan konstruksi pembangunan.
d. Mohon diperhatikan terkait air bersih dan sumber air.
e. Agar melibatkan tenaga kerja lokal dalam pembangunan PLBN.
f. Adanya pembangunan PLBN ini akan membantu pertumbuhan perekonomian di
Kecamatan Krayan.
g. Mohon diperhatikan terkait kondisi kualitas udara sehingga nantinya tidak
menimbulkan penyakit ISPA bagi masyarakat di sekitar lokasi pembangunan.
h. Mohon diperhatikan terkait limbah domestik.
i. PLBN dapat membantu masyarakat Indonesia yang berkunjung ke Malaysia
sehingga dapat dihargai oleh negara tetangga.

I-63
BAB I PENDAHULUAN 2019

Daftar hadir, berita acara dan kesepakatan perwakilan masyarakat untuk komisi penilai
AMDAL dilampirkan di dalam dokumen (Lampiran 8).

1.3.2. Dampak Penting Hipotetik


Pada saat penyusunan Kerangka Acuan, telah dijelaskan proses penentuan Dampak
Penting Hipotetik (DPH) yang akan dikaji/ditelaah dalam ANDAL, Berikut adalah proses
identifikasi dampak potensial rencana kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long
Midang, menggunakan metode matriks dan bagan alir :

I-64
BAB I PENDAHULUAN 2019

Tabel 1.16. Matriks Identifikasi Dampak Potensial


Tahap
Tahap Pra-
Tahap Konstruksi Pasca Tahap Operasi
Konstruksi
Konstruksi

Pembersihan dan Penyiapan

Operasional Domestik Kantor,


Pemutusan Hubungan Tenaga
Sarana Penunjang Konstruksi

Pekerjaan Sarana dan Utilitas


Pekerjaan Fisik dan Struktur

Operasional Pertahanan dan


Pembuatan/Pengoperasian

Pekerjaan Jalan dan Sistem

Operasional Keimigrasian
Penerimaan Tenaga Kerja

Penerimaan Tenaga Kerja


Perizinan dan Koordinasi

Mobilisasi Alat Berat dan

Operasional Kepabeanan
Demobilisasi Alat Berat
Pekerjaan Lanskap dan

Operasional Karantina

Hunian dan Komersial


No Komponen Lingkungan Hidup

Pembersihan Akhir
Pekerjaan Pondasi
Pengadaan Tanah

Kerja Konstruksi

Operasional
Kemananan
Bangunan
Drainase
Material

Lahan
A KOMPONEN GEO FISIK KIMIA
1 Penurunan Kualitas Udara X X X X X
2 Peningkatan Kebisingan X X X X X
3 Peningkatan Erosi X
4 Peningkatan Air Larian X
5 Penurunan Kuantitas Air Bersih X X
6 Penurunan Kualitas Air Permukaan X X X
7 Gangguan Lalu Lintas X X
8 Timbulan Limbah B3 X X X X X X X
B Komponen Biologi
1 Gangguan Flora Darat X X
2 Gangguan Fauna Darat X X
3 Gangguan Biota Air X X
C Komponen Sosekbud
1 Peningkatan Kesempatan Kerja dan
X X X
Berusaha
2 Peningkatan Perekonomian Wilayah X
3 Perubahan Budaya X
4 Gangguan Keamanan dan Ketertiban X

I-65
3
2
1
7
6
5

D
No

Gangguan K3
Timbulan Sampah
Pengolahan Garam Masyarakat

Keterangan : X = Berdampak
Gangguan Kesehatan Masyarakat
Timbulnya Keresahan Masyarakat
Komponen Kesehatan Masyarakat
Komponen Lingkungan Hidup

Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat


Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan

X
X
Pengadaan Tanah

X
Perizinan dan Koordinasi
Tahap Pra-
Konstruksi

Penerimaan Tenaga Kerja

Mobilisasi Alat Berat dan


Material
Pembersihan dan Penyiapan
X
X
X
X

Lahan

Pembuatan/Pengoperasian
X

I-66
Sarana Penunjang Konstruksi

Pekerjaan Jalan dan Sistem


X
BAB I PENDAHULUAN

Drainase
X

Pekerjaan Pondasi
Tahap Konstruksi
2019

Pekerjaan Fisik dan Struktur


X

Bangunan
X

Pekerjaan Sarana dan Utilitas

Pekerjaan Lanskap dan


X

Pembersihan Akhir
X

Demobilisasi Alat Berat

Pemutusan Hubungan Tenaga


Pasca
Tahap

Kerja Konstruksi
Konstruksi

Operasional Pertahanan dan


X

Kemananan
X

Operasional Keimigrasian

Operasional Kepabeanan
X

Operasional Karantina
Penerimaan Tenaga Kerja
X
Tahap Operasi

Operasional

Operasional Domestik Kantor,


X
X
X
X

Hunian dan Komersial


BAB I PENDAHULUAN 2019

Tahap Pra-Konstruksi

Tahap Pra-Konstruksi
Tahap Kegiatan

Pembersihan dan Penyiapan


Penerimaan Tenaga Kerja
Lahan
Dampak Primer

Perubahan Persepsi Dan


Sikap Masyarakat
Dampak Sekunder

Timbulan Keresahan Masyarakat

Gambar 1. 28. Bagan Alir Dampak Potensial Tahap Pra Konstruksi

I-67
BAB I PENDAHULUAN 2019

Tahap Konstruksi

Tahap Konstruksi
Tahap Kegiatan

Pekerjaan
Mobilisasi Alat Pembersihan Pembuatan/ Pekerjaan Jalan
Penerimaan Pekerjaan Pekerjaan Fisik dan Pekerjaan Sarana Lanskap dan
Berat Dan dan Penyiapan Pengoperasian Sarana dan Sistem
Tenaga Kerja Pondasi Struktur Bangunan dan Utilitas Pembersihan
Material Lahan Penunjang Konstruksi Drainase
Akhir
Dampak Primer

Peningkatan Penurunan Penurunan


Gangguan Lalu Penurunan Peningkatan Peningkatan Peningkatan Gangguan Timbulan Timbulan
Kesempatan Kerja Kualitas Air Kuantitas Air
Lintas Kualitas Udara Kebisingan Erosi Air Larian Flora Darat Sampah Limbah B3
dan Berusaha Permukaan Tanah
Dampak Sekunder

Gangguan Terhadap
Gangguan Kesehatan Aktivitas Pertanian Gangguan Gangguan Fauna
Gangguan K3
Masyarakat dan Pengolahan Biota Air Darat
Garam Masyarakat
Dampak Tersier

Perubahan Persepsi Dan


Sikap Masyarakat

Gambar 1. 29. Bagan Alir Dampak Potensial Tahap Konstruksi

I-68
BAB I PENDAHULUAN 2019

Tahap Pasca Konstruksi

Tahap Pasca
Konstruksi
Tahap
Kegiatan
Demobilisasi Alat Pemutusan Hubungan
Berat Tenaga Kerja Konstruksi

Dampak
Primer Perubahan Persepsi &
Sikap Masyarakat

Gambar 1. 30. Bagan Alir Dampak Potensial Tahap Pasca Konstruksi

I-69
BAB I PENDAHULUAN 2019

Tahap Operasi

Tahap Operasi
Tahap Kegiatan

Operasional Pertahanan dan Operasional Operasional Operasional Penerimaan Tenaga Operasional Domestik Kantor,
Keamanan Keimigrasian Kepabeanan Karantina Kerja Operasional Hunian dan Komersial
Dampak Primer

Gangguan Peningkatan
Gangguan Timbulan Penurunan Penurunan Penurunan
Keamanan Perubahan Kesempatan Timbulan Gangguan Peningkatan
Terhadap Limbah Kualitas Air Kuantitas Air Kualitas
dan Budaya Bekerja Dan Sampah Lalu Lintas Kebisingan
Flora B3 Permukaan Bersih Udara
Ketertiban Berusaha
Dampak Sekunder

Gangguan Peningkatan
Gangguan Terhadap Gangguan Kesehatan
Terhadap Perekonomian Gangguan K3
Biota Air Masyarakat
Fauna Wilayah
Dampak Tersier

Perubahan Persepsi Dan Sikap


Masyarakat

Gambar 1. 31. Bagan Alir Dampak Potensial Tahap Operasi

I-70
BAB I PENDAHULUAN 2019

Berdasarkan matriks identifikasi dan bagan alir di atas, maka dapat diidentifikasi
beberapa dampak potensial sebagai berikut:
Tabel 1.17. Dampak Potensial
No Rencana Kegiatan Dampak Potensial
A Tahap Pra-Konstruksi
1. Pengadaan Tanah Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
Timbulnya Keresahan Masyarakat
2. Perizinan dan Koordinasi Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
B Tahap Konstruksi
1. Penerimaan Tenaga Kerja Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha
Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
2. Mobilisasi Alat Berat dan Material Gangguan Lalu Lintas
Penurunan Kualitas Udara
Peningkatan Kebisingan
3. Pembersihan dan Penyiapan Lahan Penurunan Kualitas Udara
Peningkatan Erosi
Peningkatan Air Larian
Penurunan Kualitas Air Permukaan
Gangguan Terhadap Biota Air
Gangguan Terhadap Flora Darat
Gangguan Terhadap Fauna Darat
Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan
Pengolahan Garam Masyarakat
Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
Gangguan Kesehatan Masyarakat
Gangguan K3
Pembuatan/Pengoperasian Sarana Penunjang
4. Penurunan Kuantitas Air Bersih
Konstruksi
Penurunan Kualitas Air Permukaan
Timbulan Sampah
Timbulan Limbah B3
5. Pekerjaan Jalan dan Sistem Drainase Penurunan Kualitas Udara
Peningkatan Kebisingan
Timbulan Sampah
Timbulan Limbah B3
6. Pekerjaan Pondasi Peningkatan Kebisingan
Timbulan Sampah
Timbulan Limbah B3
7. Pekerjaan Fisik dan Struktur Bangunan Penurunan Kualitas Udara
Peningkatan Kebisingan
Timbulan Sampah
Timbulan Limbah B3
8. Pekerjaan Sarana dan Utilitas Timbulan Sampah
Timbulan Limbah B3
9. Pekerjaan Lanskap dan Pembersihan Akhir Timbulan Sampah
Timbulan Limbah B3
C Tahap Pasca Konstruksi
1. Demobilisasi Alat Berat Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat

I-71
BAB I PENDAHULUAN 2019

No Rencana Kegiatan Dampak Potensial


2. Demobilisasi Alat Berat Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
D Tahap Operasi
1. Operasional Pertahanan dan Kemananan Gangguan Keamanan dan Ketertiban
Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
2. Operasional Keimigrasian Perubahan Budaya
Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
3. Operasional Kepabeanan Peningkatan Perekonomian Wilayah
4. Operasional Karantina Gangguan Terhadap Flora Darat
Gangguan Terhadap Fauna Darat
Gangguan Kesehatan Masyarakat
5. Penerimaan Tenaga Kerja Operasional Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha
Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Gangguan Lalu Lintas
6.
Komersial
Penurunan Kualitas Udara
Peningkatan Kebisingan
Penurunan Kuantitas Bersih
Penurunan Kualitas Air Permukaan
Gangguan Terhadap Biota Air
Gangguan Kesehatan Masyarakat
Timbulan Sampah
Timbulan Limbah B3
Gangguan K3

Berdasarkan hasil evaluasi dampak potensial menjadi dampak penting hipotetik pada
dokumen Kerangka Acuan menggunakan 4 kriteria yaitu:
1. Apakah beban terhadap komponen lingkungan tertentu sudah tinggi? Hal ini terlihat
dari analisis data sekunder dan hasil survey dan observasi lapangan ;
2. Apakah komponen lingkungan tersebut memegang peranan dalam kehidupan
sehari-hari masyarakat (nilai sosial dan ekonomi) dan terhadap komponen
lingkungan lainnya (nilai ekologis) sekitar? hal ini terlihat dari hasil survey dan
observasi lapangan ;
3. Apakah ada kekhawatiran masyarakat yang tinggi tentang komponen lingkungan
tersebut? Hal ini terlihat dari hasil konsultasi masyarakat;
4. Apakah ada aturan atau kebijakan yang dilanggar oleh dampak tersebut? Hal ini
dapat dijawab dengan mempelajari peraturan-peraturan yang menetapkan baku
mutu lingkungan, baku mutu emisi/limbah, tata ruang dan sebagainya.

I-72
BAB I PENDAHULUAN 2019

Maka diperoleh, dampak penting hipotetik (DPH) dan dampak yang bukan DPH namun
dikelola dan dipantau sebagai akibat dari kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long
Midang, yang disajikan pada Tabel-Tabel berikut :

Tabel 1.18. Dampak Penting Hipotetik


No Rencana Kegiatan Dampak Penting Hipotetik (DPH)
A Tahap Pra-Konstruksi
1. Pengadaan Tanah Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
Timbulnya Keresahan Masyarakat
B Tahap Konstruksi
1. Penerimaan Tenaga Kerja Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha
Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
2. Pembersihan dan Penurunan Kualitas Udara
Penyiapan Lahan Peningkatan Air Larian
Peningkatan Erosi
Penurunan Kualitas Air Permukaan
Gangguan Terhadap Biota Air
Gangguan Terhadap Fauna Darat
Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan Pengolahan
Garam Masyarakat
Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
Gangguan Kesehatan Masyarakat
3. Pekerjaan Jalan dan Sistem Penurunan Kualitas Udara
Drainase
4. Pekerjaan Fisik dan Penurunan Kualitas Udara
Struktur Bangunan
C Tahap Operasi
1. Operasional Pertahanan Gangguan Keamanan dan Ketertiban
dan Kemananan
2. Operasional Keimigrasian Perubahan Budaya
Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
3. Penerimaan Tenaga Kerja Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha
Operasional Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
4. Operasional Domestik Gangguan Lalu Lintas
Kantor, Hunian dan Penurunan Kualitas Udara
Komersial
Penurunan Kuantitas Air Bersih
Gangguan Kesehatan Masyarakat

Tabel 1.19. Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau


Rencana
No Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau
Kegiatan
A Tahap Pra-Konstruksi
1. Perizinan dan Perubahan Dikelola dengan cara :
Koordinasi Persepsi dan • Pemberian informasi yang jelas dan transparan
Sikap mengenai rencana teknis proyek, jadwal
Masyarakat pelaksanaan proyek dan upaya upaya yang

I-73
BAB I PENDAHULUAN 2019

Rencana
No Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau
Kegiatan
disiapkan pihak pemrakarsa dalam penanganan
dampak-dampak yang terjadi
• Melakukan kegiatan dengan memenuhi persyaratan
perijinan yang berlaku
• Melakukan koordinasi dan komunikasi secara aktif
antara pihak pemrakarsa atau kontraktor
pelaksanan dengan pihak-pihak yang terkait mulai
dari Desa sebagai lokasi PLBN Long Midang,
kecamatan, kabupaten, provinsi dan tingkat pusat
B Tahap Konstruksi
1. Mobilisasi Alat Gangguan Lalu Dikelola dengan cara :
Berat dan Lintas • Mengatur jadwal kedatangan kendaraan pengangkut
Material • Pembatas kecepatan kendaraan pengangkut sekitar
40 Km/jam.
• Pengangkutan dilakukan bertahap, sehingga tidak
membebani jalan, jika terdapat kerusakan jalan, maka
kontraktor akan berkoordinasi dengan instansi
terkait sehubungan dengan perbaikan jalan
dimaksud.
• Penempatan petugas untuk mengatur mobilitas
kendaraan;
• Kendaraan yang digunakan harus lulus uji KIR.
• Melarang parkir di tepi jalan dan melarang
menempatkan material di sekitar areal kerja.
• Berkoordinasi dengan dinas perhubungan dan
polantas setempat.
Penurunan Dikelola dengan cara :
Kualitas Udara • Melengkapi kendaraan truk pengangkut dengan
penutup agar material tidak tercecer terutama untuk
material yang mudah terdispersi ke udara,
• Kendaraan yang digunakan harus lulus uji KIR
• Pemilihan alat berat yang memenuhi syarat secara
teknis operasional dan menghasilkan emisi gas buang
sekecil mungkin mobilisasi alat berat dan material
• Pembersihan jalan yang kotor oleh ceceran tanah
yang disebabkan pada saat Mobilisasi Alat Berat dan
Material
Peningkatan Dikelola dengan cara :
Kebisingan • Mengatur jadwal kedatangan kendaraan pengangkut
• Pembatas kecepatan kendaraan pengangkut sekitar
40 Km/jam.
• Pemakaian kendaraan pengangkut material yang
layak pakai untuk mencegah tingkat kebisingan dari
energi mesin yang dihasilkan

2. Pembersihan Gangguan Dikelola dengan cara :


dan Penyiapan Terhadap Flora • Membuat buffer zone di wilayah PLBN yang
Lahan Darat berbatasan dengan kawasan hutan
• Revegetasi saat tahap akhir konstruksi dengan
penanaman pohon-pohon pembersih udara dan

I-74
BAB I PENDAHULUAN 2019

Rencana
No Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau
Kegiatan
peredam kebisingan

Gangguan Usaha-usaha yang dilakukan untuk menjamin


Keamanan, Keamanan, Kesehatan dan Keselamatan Kerja tenaga
Kesehatan dan kerja konstruksi meliputi :
Keselamatan 1. Pemasangan poster dan tanda-tanda peringatan
Kerja untuk selalu meningkatkan kewaspadaan tenaga
kerja.
2. Peningkatan kesehatan tenaga kerja, antara lain :
a. Membentuk tim K3.
b. Latihan evakuasi bila terjadi kebakaran /
keadaan darurat.
Pelatihan ini telah dilakukan dan dijalani oleh
beberapa tenaga kerja yang bertanggung jawab
dalam tiap bagian dan K3.
3. Menyediakan sarana dalam menghadapi keadaan
darurat, antara lain:
a. APAR
b. Hydrant
4. Jalur Evakuasi
Jalur evakuasi telah disosialisasikan kepada seluruh
tenaga kerja dan untuk jalur ini telah dipilih agar tidak
melewati wilayah yang berpotensi menimbulkan
bahaya, maupun titik kumpul.
Dengan adanya SOP dalam penanganan K3 di PLBN
Terpadu Long Midang dan tidak ada peraturan yang
dilanggar, maka dapat disimpulkan dampak Gangguan
K3 dikategorikan sebagai Dampak Tidak Penting
Hipotetik (DTPH) namun diperlukan pengelolaan
3. Pembuatan/ Penurunan Dikelola dengan cara :
Pengoperasian Kuantitas Air Memberikan himbauan kepada pekerja konstruksi salah
Sarana Bersih satunya dengan memasang poster untuk melakukan
Penunjang penghematan air
Konstruksi
Penurunan Dikelola dengan cara :
Kualitas Air • Memasang sediment trap di saluran konstruksi yang
Permukaan terintegrasi dengan badan air penerima
• Melakukan monitoring kondisi septic-tank pada toilet
secara rutin
• Setelah masa konstruksi selesai, KM/toilet harus
dibersihkan sebagimana kondisi awal untuk
mencegah penyebaran penyakit
• Meniningkatkan housekeeping proyek terkait air
limbah yang dihasilkan pekerja.
• Larangan membuang limbah pada badan air terdekat
• Pembinaan kepada tukang, mandor proyek untuk
menjaga kebersihan KM/toilet proyek.
Timbulan Dikelola dengan cara :
Sampah 1. Sampah dari domestik pekerja dan sisa konstruksi
dikumpulkan di TPS lokasi proyek dan diangkut
keluar lokasi proyek menuju TPS di wilayah

I-75
BAB I PENDAHULUAN 2019

Rencana
No Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau
Kegiatan
Kecamatan Krayan.
2. Penerapan sistem housekeeping proyek untuk
penanganan sampah dengan memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
a. Menyediakan pewadahan sampah pada area
pengoperasian base camp dengan model tidak tetap
dari keranjang bambu atau drum dan bak plastik
dengan memisah sampah dari aktivitas kantor dan
pekerja proyek dengan sampah sisa material,
ceceran dan tapak proyek
b. Menyediakan tempat sampah untuk sisa-sisa
material cair dan padatan yang berbeda, termasuk
menyiapkan tempat tersendiri sampah yang
dihasilkan dari material yang mudah terbakar atau
berbahaya dengan pemberian label dan
menempatkan pada tempat tersendiri.
c. Menyiapkan tempat tersendiri sampah yang
dihasilkan dari material yang mudah terbakar
/menyala atau berbahaya dengan pemberian label
khusus dan menempatkan pada tempat tersendiri.
d. Penanganan sampah sisa proyek dengan
melakukan kerja sama dengan pihak pengumpul
material bekas, atau digunakan kembali untuk
proyek di tempat lain milik kontraktor yang
bersangkutan dan tidak membuang sampah proyek
ke TPS
e. Melakukan pembersihan areal proyek di setiap
akhir operasional proyek untuk menjaga
kebersihan lokasi proyek dan keamanan dari
bahan-bahan sisa proyek yang membahayakan
pekerja
Timbulan Dikelola dengan cara :
Limbah B3 • Melakukan seluruh ketentuan pengelolaan Limbah B3
sesuai PP RI No 101 Tahun 2014
• Menyediakan petugas khusus dan terlatih dalam
bagian housekeeping untuk penanganan limbah B3
• Memisahkan semua sampah proyek yang
menunjukkan karateristik sampah sejenis sampah
rumah tangga dan sampah /LB3, dengan pemberian
label dan symbol termasuk tanda informasi
• Dihindari penempatan LB3 yang langsung terkena
paparan panas atau bahan lain yang mudah
menyebakan nyala/ledakan LB3
• Menempatkan LB3 dari kegiatan proyek dengan
tempat yang terpisah dari sampah atau limbah sisa
konstruksi yang non B3
4. Pekerjaan Jalan Peningkatan Dikelola dengan cara :
dan Sistem Kebisingan • Pembangunan jalan akses dilakukan secara bertahap
Drainase dan pengaturan jadwal konstruksi pada jam kerja
(tidak dilakukan pada waktu istirahat)
• Penggunaan peralatan pembuat jalan yang layak

I-76
BAB I PENDAHULUAN 2019

Rencana
No Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau
Kegiatan
pakai
• Jika menggunakan genset harus genset yang layak
pakai
Timbulan Dikelola dengan cara :
Sampah 1. Sampah sisa konstruksi dikumpulkan di TPS lokasi
proyek dan diangkut keluar lokasi proyek menuju
TPS di wilayah Kecamatan Krayan.
2. Penerapan sistem housekeeping proyek untuk
penanganan sampah dengan memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
a. Menyediakan pewadahan sampah yang terpilah
sesuai jenis sampahnya
b. Penanganan sampah sisa proyek dengan
melakukan kerja sama dengan pihak pengumpul
material bekas, atau digunakan kembali untuk
proyek di tempat lain milik kontraktor yang
bersangkutan dan tidak membuang sampah proyek
ke TPS
c. Melakukan pembersihan areal proyek untuk
menjaga kebersihan lokasi proyek dan keamanan
dari bahan-bahan sisa proyek yang membahayakan
pekerja
Timbulan Dikelola dengan cara :
Limbah B3 • Melakukan seluruh ketentuan pengelolaan Limbah B3
sesuai PP RI No 101 Tahun 2014
• Menyediakan petugas khusus dan terlatih dalam
bagian housekeeping untuk penanganan limbah B3
• Memisahkan semua sampah proyek yang
menunjukkan karateristik sampah sejenis sampah
rumah tangga dan sampah /LB3, dengan pemberian
label dan symbol termasuk tanda informasi
• Dihindari penempatan LB3 yang langsung terkena
paparan panas atau bahan lain yang mudah
menyebakan nyala/ledakan LB3
• Menempatkan LB3 dari kegiatan proyek dengan
tempat yang terpisah dari sampah atau limbah sisa
konstruksi yang non B3
5. Pekerjaan Peningkatan Dikelola dengan cara :
Pondasi Kebisingan • Pekerjaan pondasi dilakukan secara bertahap dan
pengaturan jadwal konstruksi pada jam kerja (tidak
dilakukan pada waktu istirahat)
• Penggunaan peralatan yang layak pakai
Timbulan Dikelola dengan cara :
Sampah 1. Sampah sisa konstruksi dikumpulkan di TPS lokasi
proyek dan diangkut keluar lokasi proyek menuju
TPS di wilayah Kecamatan Krayan.
2. Penerapan sistem housekeeping proyek untuk
penanganan sampah dengan memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
a. Menyediakan pewadahan sampah yang terpilah
sesuai jenis sampahnya

I-77
BAB I PENDAHULUAN 2019

Rencana
No Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau
Kegiatan
b. Penanganan sampah sisa proyek dengan
melakukan kerja sama dengan pihak pengumpul
material bekas, atau digunakan kembali untuk
proyek di tempat lain milik kontraktor yang
bersangkutan dan tidak membuang sampah proyek
ke TPS
c. Melakukan pembersihan areal proyek untuk
menjaga kebersihan lokasi proyek dan keamanan
dari bahan-bahan sisa proyek yang membahayakan
pekerja
Timbulan Dikelola dengan cara :
Limbah B3 • Melakukan seluruh ketentuan pengelolaan Limbah B3
sesuai PP RI No 101 Tahun 2014
• Menyediakan petugas khusus dan terlatih dalam
bagian housekeeping untuk penanganan limbah B3
• Memisahkan semua sampah proyek yang
menunjukkan karateristik sampah sejenis sampah
rumah tangga dan sampah /LB3, dengan pemberian
label dan symbol termasuk tanda informasi
• Dihindari penempatan LB3 yang langsung terkena
paparan panas atau bahan lain yang mudah
menyebakan nyala/ledakan LB3
• Menempatkan LB3 dari kegiatan proyek dengan
tempat yang terpisah dari sampah atau limbah sisa
konstruksi yang non B3
6. Pekerjaan Fisik Peningkatan Dikelola dengan cara :
dan Struktur Kebisingan • Pekerjaan Fisik dan Struktur Bangunan dilakukan
Bangunan secara bertahap dan pengaturan jadwal konstruksi
pada jam kerja (tidak dilakukan pada waktu istirahat)
• Penggunaan peralatan yang layak pakai
Timbulan Dikelola dengan cara :
Sampah 1. Sampah sisa konstruksi dikumpulkan di TPS lokasi
proyek dan diangkut keluar lokasi proyek menuju
TPS di wilayah Kecamatan Krayan.
2. Penerapan sistem housekeeping proyek untuk
penanganan sampah dengan memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
a. Menyediakan pewadahan sampah yang terpilah
sesuai jenis sampahnya
b. Penanganan sampah sisa proyek dengan
melakukan kerja sama dengan pihak pengumpul
material bekas, atau digunakan kembali untuk
proyek di tempat lain milik kontraktor yang
bersangkutan dan tidak membuang sampah proyek
ke TPS
Melakukan pembersihan areal proyek untuk menjaga
kebersihan lokasi proyek dan keamanan dari bahan-
bahan sisa proyek yang membahayakan pekerja
Timbulan Dikelola dengan cara :
Limbah B3 • Melakukan seluruh ketentuan pengelolaan Limbah B3
sesuai PP RI No 101 Tahun 2014

I-78
BAB I PENDAHULUAN 2019

Rencana
No Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau
Kegiatan
• Menyediakan petugas khusus dan terlatih dalam
bagian housekeeping untuk penanganan limbah B3
• Memisahkan semua sampah proyek yang
menunjukkan karateristik sampah sejenis sampah
rumah tangga dan sampah /LB3, dengan pemberian
label dan symbol termasuk tanda informasi
• Dihindari penempatan LB3 yang langsung terkena
paparan panas atau bahan lain yang mudah
menyebakan nyala/ledakan LB3
• Menempatkan LB3 dari kegiatan proyek dengan
tempat yang terpisah dari sampah atau limbah sisa
konstruksi yang non B3
7. Pekerjaan Timbulan Dikelola dengan cara :
Sarana dan Sampah 1. Sampah sisa konstruksi dikumpulkan di TPS lokasi
Utilitas proyek dan diangkut keluar lokasi proyek menuju
TPS di wilayah Kecamatan Krayan.
2. Penerapan sistem housekeeping proyek untuk
penanganan sampah dengan memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
a. Menyediakan pewadahan sampah yang terpilah
sesuai jenis sampahnya
b. Penanganan sampah sisa proyek dengan
melakukan kerja sama dengan pihak pengumpul
material bekas, atau digunakan kembali untuk
proyek di tempat lain milik kontraktor yang
bersangkutan dan tidak membuang sampah proyek
ke TPS
c. Melakukan pembersihan areal proyek di setiap
akhir operasional proyek untuk menjaga
kebersihan lokasi proyek dan keamanan dari
bahan-bahan sisa proyek yang membahayakan
pekerja
8. Pekerjaan Timbulan Dikelola dengan cara :
Lanskap dan Sampah 1. Sampah sisa konstruksi dikumpulkan di TPS lokasi
Pembersihan proyek dan diangkut keluar lokasi proyek menuju
Akhir TPS di wilayah Kecamatan Krayan.
2. Penerapan sistem housekeeping proyek untuk
penanganan sampah dengan memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
a. Menyediakan pewadahan sampah yang terpilah
sesuai jenis sampahnya
b. Penanganan sampah sisa proyek dengan
melakukan kerja sama dengan pihak pengumpul
material bekas, atau digunakan kembali untuk
proyek di tempat lain milik kontraktor yang
bersangkutan dan tidak membuang sampah proyek
ke TPS
c. Melakukan pembersihan areal proyek di setiap
akhir operasional proyek untuk menjaga
kebersihan lokasi proyek dan keamanan dari
bahan-bahan sisa proyek yang membahayakan

I-79
BAB I PENDAHULUAN 2019

Rencana
No Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau
Kegiatan
pekerja
Timbulan Dikelola dengan cara :
Limbah B3 • Melakukan seluruh ketentuan pengelolaan Limbah B3
sesuai PP RI No 101 Tahun 2014
• Menyediakan petugas khusus dan terlatih dalam
bagian housekeeping untuk penanganan limbah B3
• Memisahkan semua sampah proyek yang
menunjukkan karateristik sampah sejenis sampah
rumah tangga dan sampah /LB3, dengan pemberian
label dan symbol termasuk tanda informasi
• Dihindari penempatan LB3 yang langsung terkena
paparan panas atau bahan lain yang mudah
menyebakan nyala/ledakan LB3
• Menempatkan LB3 dari kegiatan proyek dengan
tempat yang terpisah dari sampah atau limbah sisa
konstruksi yang non B3
C Tahap Operasi
1. Operasional Peningkatan Dikelola dengan cara :
Kepabeanan Perekonomian • Melakuakn koordinasi dengan pihak berwajib lainnya
Wilayah seperti polisi, TNI, PPNS, juga kerja sama dengan
pihak negara tetangga yang berbatasan langsung.
• Melakukan peningkatan profesionalitas dan
komitmen SDM Bea Cukai
• Penyempurnaan fasilitas/sarana dan teknik
operasional kerja serta penyederhanaan sistem
pelayanan.
2. Operasional Gangguan Dikelola dengan cara :
Karantina Terhadap Flora Menerapkan SOP karantina untuk tumbuhan sesuai
Darat dengan aturan yang berlaku
Gangguan Tidak menjadi DPH, namun dikelola dengan cara :
Terhadap Menerapkan SOP karantina untuk hewan sesuai dengan
Fauna Darat aturan yang berlaku
Gangguan Dikelola dengan cara :
Kesehatan Menerapkan SOP karantina untuk manusia sesuai
Masyarakat dengan aturan yang berlaku
3. Operasional Peningkatan Dikelola dengan cara :
Domestik Kebisingan • Mengatur jam operasional PLBN Terpadu Long
Kantor, Hunian Midang
dan Komersial • Pembatas kecepatan kendaraan di lokasi PLBN
Terpadu Long Midang yaitu ±20-40 Km/jam.
• Penanaman dan perawatan tanaman yang dapat
meredam kebisingan di area PLBN Terpadu Long dan
jalan aksesnya.
Penurunan Dikelola dengan cara :
Kualitas Air • Pengelolaan air limbah menggunakan IPAL
Permukaan • Perawatan IPAL
• Khusus kegiatan kantin dan dapur akan terlebih
dahulu dialirkan dengan melalui penyaringan melalui
grease trap sebelum dialirkan ke IPAL
• Kualitas air limbah domestik yang dihasilkan dari

I-80
BAB I PENDAHULUAN 2019

Rencana
No Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau
Kegiatan
proses IPAL tidak diperbolehkan melebihi baku mutu
yang telah ditetapkan, berdasarkan Peraturan
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No. 68
Tahun 2016 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik
Gangguan Dikelola dengan cara :
Terhadap Biota • Pengelolaan air limbah menggunakan IPAL
Air • Perawatan IPAL
• Kualitas air limbah domestik yang dihasilkan dari
proses IPAL tidak diperbolehkan melebihi baku mutu
yang telah ditetapkan, berdasarkan Peraturan
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No. 68
Tahun 2016 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik
• Menempatkan bioindikator dari jenis ikan lokal di
outlet IPAL sebelum di buang ke badan air penerima
Timbulan Dikelola dengan cara :
Sampah • Pengelolaan sampah akan menggunakan sistem
pengumpulan sampah dari tempat-tempat yang
disediakan pada setiap unit lantai gedung atau
bangunan
• Disediakan TPS Sampah Utama di area kawasan
PLBN Terpadu Long Midang, kapasitas 5 m3 untuk
menampung sampah dari masing-masing unit
bangunan
• TPS sampah dibuat terpilah sampah organik dan
anorganik
• Berupaya untuk melakukan kegiatan 3R (reduce,
reuse dan recycle).
• Sampah-sampah yang telah dikumpulkan TPS utama
kemudian diangkut dengan truk ke TPS di wilayah
Kecamatan Krayan) oleh instansi pemerintah atau
pihak ketiga yang terkait.

Timbulan Dikelola dengan cara :


Limbah B3 • Melakukan seluruh ketentuan pengelolaan Limbah B3
sesuai PP RI No 101 Tahun 2014
• Menyediakan petugas khusus dan terlatih dalam
bagian housekeeping untuk penanganan limbah B3
• Memisahkan LB3 dengan sampah domestik dan
pemberian label dan symbol termasuk tanda
informasi
• Dihindari penempatan LB3 yang langsung terkena
paparan panas atau bahan lain yang mudah
menyebakan nyala/ledakan LB3
• Menempatkan LB3 pada TPS LB3 yang sesuai
ketentuan dan berizin
• Kerjasama dengan pihak ketiga (pengumpul) yang
memiliki izin pemanfaatan dan pengangkutan limbah
B3 dari Kementerian Lingkungan Hidup dan
Kehutanan RI.
Gangguan Usaha-usaha yang dilakukan untuk menjamin
Keamanan, Keamanan, Kesehatan dan Keselamatan Kerja tenaga

I-81
BAB I PENDAHULUAN 2019

Rencana
No Dampak Tidak Penting Hipotetik Dikelola dan Dipantau
Kegiatan
Kesehatan dan kerja konstruksi meliputi :
Keselamatan 1. Pemasangan poster dan tanda-tanda peringatan
Kerja untuk selalu meningkatkan kewaspadaan tenaga
kerja.
2. Peningkatan kesehatan tenaga kerja, antara lain :
a. Membentuk tim K3.
b. Latihan evakuasi bila terjadi kebakaran /
keadaan darurat.
Pelatihan ini telah dilakukan dan dijalani oleh
beberapa tenaga kerja yang bertanggung jawab
dalam tiap bagian dan K3.
3. Menyediakan sarana dalam menghadapi keadaan
darurat, antara lain:
a. APAR
b. Hydrant
4. Jalur Evakuasi
Jalur evakuasi telah disosialisasikan kepada seluruh
tenaga kerja dan untuk jalur ini telah dipilih agar tidak
melewati wilayah yang berpotensi menimbulkan
bahaya, maupun titik kumpul.
Dengan adanya SOP dalam penanganan K3 di PLBN
Terpadu Long Midang dan tidak ada peraturan yang
dilanggar, maka dapat disimpulkan dampak Gangguan
K3 dikategorikan sebagai Dampak Tidak Penting
Hipotetik (DTPH) namun diperlukan pengelolaan

Proses pelingkupan untuk kegiatan penyusunan Kerangka Acuan Pembangunan PLBN


Terpadu Long Midang, secara rinci dapat dilihat pada gambar berikut :

I-82
BAB I PENDAHULUAN 2019
DAMPAK PENTING HIPOTETIK
Tahap Pra konstruksi
• Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
DAMPAK POTENSIAL
• Timbulnya Keresahan Masyarakat
Tahap Konstruksi
Tahap Pra konstruksi
• Penurunan Kualitas Udara
• Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
• Peningkatan Erosi
• Timbulnya Keresahan Masyarakat
• Peningkatan Air Larian
Komponen Rencana Tahap Konstruksi
• Penurunan Kualitas Air Permukaan
• Penurunan Kualitas Udara
Kegiatan • Peningkatan Kebisingan
• Gangguan Fauna Darat
a. Tahap Pra • Gangguan Biota Air
• Peningkatan Erosi
• Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha
Konstruksi • Peningkatan Air Larian
• Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan
b. Tahap Konstruksi • Penurunan Kuantitas Air Bersih Pengolahan Garam Masyarakat
• Penurunan Kualitas Air Permukaan
c. Tahap Operasi • Gangguan Lalu Lintas
• Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
• Gangguan Kesehatan Masyarakat
• Gangguan Flora Darat
• Gangguan Fauna Darat Tahap Operasi
Komponen Lingkungan • Gangguan Biota Air • Penurunan Kualitas Udara
Hidup • Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha • Penurunan Kuantitas Air Bersih
a. Fisika-Kimia • Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan • Gangguan Lalu Lintas
Pengolahan Garam Masyarakat
b. Biologi • Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
• Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha
c. Sosekbud • Perubahan Budaya
• Gangguan Kesehatan Masyarakat • Gangguan Keamanan dan Ketertiban
d.Kesehatan Masyarakat • Timbulan Sampah
• Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
• Timbulan Limbah B3 • Gangguan Kesehatan Masyarakat
• Gangguan K3

Tahap Pasca Konstruksi


Kegiatan Lain Sekitar
• Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat DTPH DIKELOLA & DIPANTAU
Tahap Konstruksi
Tahap Operasi • Peningkatan Kebisingan
Saran, Pendapat, dan • Penurunan Kualitas Udara • Penurunan Kuantitas Air Bersih
• Peningkatan Kebisingan • Gangguan Lalu Lintas
Tanggapan Masyarakat • Penurunan Kuantitas Air Bersih • Gangguan Fauna Darat
• Penurunan Kualitas Air Permukaan • Timbulan Sampah
• Gangguan Lalu Lintas • Timbulan Limbah B3
• Gangguan Flora Darat • Gangguan K3
• Gangguan Fauna Darat
• Gangguan Biota Air Tahap Operasi
Identifikasi Dampak • Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha Evaluasi • Peningkatan Kebisingan
mengunakan : Bagan • Peningkatan Perekonomian Wilayah Dampak • Penurunan Kualitas Air Permukaan
Alir dan Matriks • Perubahan Budaya • Gangguan Flora Darat
• Gangguan Keamanan dan Ketertiban • Gangguan Fauna Darat
Identifikasi Dampak • Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat • Gangguan Biota Air
• Gangguan Kesehatan Masyarakat • Peningkatan Perekonomian Wilayah
• Timbulan Sampah • Timbulan Sampah
• Timbulan Limbah B3 • Timbulan Limbah B3
• Gangguan K3 • Gangguan K3

DTPH TIDAK DIKELOLA & TIDAK DIPANTAU


Tahap Pasca Konstruksi
• Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat

Gambar 1. 32. Bagan Alir Proses Pelingkupan

I-83
BAB I PENDAHULUAN 2019

1.4. Batas Wilayah Studi dan Batas Waktu Kajian


Penentuan batas wilayah studi AMDAL Rencana Pembangunan PLBN Terpadu Long
Midang ditekankan pada pertimbangan luas daerah yang terkena dampak kegiatan proyek
pada setiap tahapan kegiatan. Batas wilayah studi merupakan resultante dari batas
kegiatan proyek, batas administrasi, batas ekologis dan batas sosial dengan
memperhatikan batas teknis yang meliputi keterbatasan sumberdaya, waktu, dana, teknik
dan metoda telaahan. Dasar penentuan wilayah studi secara rinci dapat dikemukakan
sebagai berikut.

1.4.1. Batas Wilayah Studi


a. Batas Kegiatan
Lokasi Rencana Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang secara administrasi berada
di wilayah Desa Buduk Kinangan, Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan, Provinsi
Kalimantan Utara dengan luas lahan ±9,18 Hektar. Batas-batas dari lahan PLBN
Terpadu Long Midang adalah sebagai berikut :
Sebelah Barat = Persawahan dan Hutan
Sebelah Timur = Sumur Garam dan Hutan
Sebelah Utara = Perbatasan Malaysia
Sebelah Selatan = Persawahan dan Jalan Trans Kalimantan

b. Batas Ekologis
Batas ekologis, yaitu ruang terjadinya sebaran dampak-dampak lingkungan dari suatu
rencana usaha dan/atau kegiatan yang akan dikaji, mengikuti media lingkungan
masing-masing (seperti air dan udara), dimana proses alami yang berlangsung dalam
ruang tersebut diperkirakan akan mengalami perubahan mendasar. Batas ekologis akan
mengarahkan penentuan lokasi pengumpulan data rona lingkungan awal dan analisis
persebaran dampak. Penentuan batas ekologis harus mempertimbangkan setiap
komponen lingkungan biogeofisik-kimia yang terkena dampak (dari daftar dampak
penting hipotetik). Untuk masing-masing dampak, batas persebarannya dapat diplotkan
pada peta sehingga batas ekologis memiliki beberapa garis batas, sesuai dengan jumlah
dampak penting hipotetik, yaitu sebagai berikut :

I-84
BAB I PENDAHULUAN 2019

Tabel 1.20. Batas Ekologis


Dampak Penting
No Rencana Kegiatan Batas Ekologis
Hipotetik (DPH)
A Tahap Konstruksi
1. Pembersihan dan Penurunan Kualitas Lokasi proyek dan pemukiman
Penyiapan Lahan Udara penduduk Kecamatan Krayan,
Kabupaten Nunukan
Peningkatan Air Larian Lokasi proyek
Peningkatan Erosi Lokasi proyek
Penurunan Kualitas Air Mata Air dan Sungai Pa Nado di
Permukaan sekitar lokasi proyek
Gangguan Terhadap Biota Mata Air dan Sungai Pa Nado di
Air sekitar lokasi proyek
Gangguan Terhadap Lokasi proyek dan hutan yang
Fauna Darat berbatasan dengan lokasi
proyek
2. Pekerjaan Jalan dan Penurunan Kualitas Rencana Jalan PLBN Terpadu
Sistem Drainase Udara Long Midang
3. Pekerjaan Fisik dan Penurunan Kualitas Lokasi proyek dan pemukiman
Struktur Bangunan Udara penduduk Kecamatan Krayan,
Kabupaten Nunukan
B Tahap Operasi
1. Operasional Domestik Gangguan Lalu Lintas Lokasi PLBN Terpadu Long
Kantor, Hunian dan Midang dan Jalan Trans
Komersial Kalimantan Kabupaten
Nunukan
Penurunan Kualitas Lokasi PLBN Terpadu Long
Udara Midang dan Jalan Trans
Kalimantan Kabupaten
Nunukan
Penurunan Kuantitas Air Lokasi PLBN Terpadu Long
Bersih Midang dan pemukiman
penduduk di Kecamatan
Krayan

c. Batas Sosial
Batas sosial, yaitu ruang disekitar rencana usaha dan/atau kegiatan yang merupakan
tempat berlangsungnya berbagai interaksi sosial yang mengandung norma dan nilai
tertentu yang sudah mapan (termasuk sistem dan struktur sosial), sesuai dengan proses
dan dinamika sosial suatu kelompok masyarakat, yang diperkirakan akan mengalami
perubahan mendasar akibat suatu rencana usaha dan/atau kegiatan. Batas ini pada
dasarnya merupakan ruang dimana masyarakat, yang terkena dampak lingkungan.
Batas sosial akan mempengaruhi identifikasi kelompok masyarakat yang terkena
dampak sosial-ekonomi-kesehatan masyarakat dan penentuan masyarakat yang perlu

I-85
BAB I PENDAHULUAN 2019

dikonsultasikan (pada tahap lanjutan keterlibatan masyarakat). Pada pembangunan ini


batas sosialnya adalah :

Tabel 1.21. Batas Sosial


Dampak Penting
No Rencana Kegiatan Batas Sosial
Hipotetik (DPH)
A Tahap Pra-Konstruksi
1. Pengadaan Tanah Perubahan Persepsi dan Desa Buduk Kinangan, Kecamatan
Sikap Masyarakat Krayan, Kabupaten Nunukan
Timbulnya Keresahan Desa Buduk Kinangan, Kecamatan
Masyarakat Krayan, Kabupaten Nunukan
B Tahap Konstruksi
1. Penerimaan Tenaga Peningkatan Kesempatan Desa Buduk Kinangan, Kecamatan
Kerja Kerja dan Berusaha Krayan, Kabupaten Nunukan
Perubahan Persepsi dan Desa Buduk Kinangan, Kecamatan
Sikap Masyarakat Krayan, Kabupaten Nunukan
2. Pembersihan dan Gangguan Terhadap Lokasi proyek, sawah dan lokasi
Penyiapan Lahan Aktivitas Pertanian dan pengolahan garam masyarakat
Pengolahan Garam
Masyarakat
Perubahan Persepsi dan Lokasi proyek dan pemukiman
Sikap Masyarakat penduduk Kecamatan Krayan,
Kabupaten Nunukan
Gangguan Kesehatan Lokasi proyek dan pemukiman
Masyarakat penduduk Kecamatan Krayan,
Kabupaten Nunukan
C Tahap Operasi
1. Operasional Pertahanan Gangguan Keamanan dan Lokasi PLBN Terpadu Long Midang
dan Kemananan Ketertiban dan pemukiman penduduk
Kecamatan Krayan, Kabupaten
Nunukan
2. Operasional Perubahan Budaya Lokasi PLBN Terpadu Long Midang
Keimigrasian dan pemukiman penduduk
Kecamatan Krayan, Kabupaten
Nunukan
Perubahan Persepsi dan Lokasi PLBN Terpadu Long Midang
Sikap Masyarakat dan pemukiman penduduk
Kecamatan Krayan, Kabupaten
Nunukan
3. Penerimaan Tenaga Peningkatan Kesempatan Lokasi PLBN Terpadu Long Midang
Kerja Operasional Kerja dan Berusaha dan pemukiman penduduk di
Kecamatan Krayan
Perubahan Persepsi dan Lokasi PLBN Terpadu Long Midang
Sikap Masyarakat dan pemukiman penduduk di
Kecamatan Krayan
4. Operasional Domestik Gangguan Kesehatan Lokasi PLBN Terpadu Long Midang
Kantor, Hunian dan Masyarakat dan pemukiman penduduk di
Komersial Kecamatan Krayan

I-86
BAB I PENDAHULUAN 2019

d. Batas Administratif
Batas administratif, yaitu wilayah administratif terkecil yang relevan yang wilayahnya
tercakup tiga unsur batas diatas (batas proyek, batas ekologis, dan batas sosial). Dengan
menumpang susunkan (overlay) batas administratif wilayah pemerintahan dengan tiga
peta batas seperti tersebut di atas, maka akan terlihat desa dan kecamatan mana saja
yang masuk dalam batas proyek, batas ekologis dan batas sosial. Secara administratif,
lokasi rencana kegiatan terletak di wilayah Desa Buduk Kinangan, Kecamatan Krayan,
Kabupaten Nunukan, Provinsi Kalimantan Utara.

e. Batas Wilayah Studi


Batas wilayah studi merupakan resultante merupakan batas terluar dari hasil tumpang
susun (overlay) dari keempat batas yaitu batas proyek, batas ekologis, batas sosial, dan
batas administrasi. Batas Wilayah Studi disajikan pada gambar 1.33 di bawah ini.

1.4.2. Batas Waktu Kajian


Batas waktu kajian dalam KERANGKA ACUAN merupakan tingkat kemampuan dalam
proses analisis dampak penting dan kemampuan pelaksanaan dalam mengelola dan
memantau lingkungan. Batasan dalam proses ANDAL adalah :
a. Keakuratan data dan pengukuran parameter lingkungan
b. Perubahan dinamika sosial ekonomi yang sangat cepat akibat operasional PLBN
Terpadu Long Midang.
Sedangkan keterbatasan dalam pengelolaan dan pemantauan lingkungan dipengaruhi
oleh akurasi peralatan laboratorium dan perkembangan teknologi, sehingga
mempengaruhi biaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan.

Berdasarkan keterbatasan–keterbatasan tersebut serta melihat dampak dari kegiatan


pra konstruksi, konstruksi, pasca konstruksi dan operasi, maka batas waktu kajian
dapat dipenuhi dengan asumsi :
1. Perubahan rona lingkungan hidup tanpa ada kegiatan
2. Kebijakan pemerintah tidak berubah
3. Sistem dan intensitas kegiatan tidak berubah

I-87
BAB I PENDAHULUAN 2019

Tabel 1.22. Batas Waktu Kajian


Dampak Penting Hipotetik Batas Waktu Kajian
No Rencana Kegiatan
(DPH)
A Tahap Pra-Konstruksi
1. Pengadaan Tanah Perubahan Persepsi dan Sikap Selama Tahap Pra-Konstruksi
Masyarakat
Timbulnya Keresahan Masyarakat Selama Tahap Pra-Konstruksi
B Tahap Konstruksi
1. Penerimaan Tenaga Peningkatan Kesempatan Kerja dan Selama 6 bulan tahap konstruksi
Kerja Berusaha
Perubahan Persepsi dan Sikap Selama 6 bulan tahap konstruksi
Masyarakat
2. Pembersihan dan Penurunan Kualitas Udara Selama 6 bulan tahap konstruksi
Penyiapan Lahan Peningkatan Air Larian Selama 6 bulan tahap konstruksi
Peningkatan Erosi Selama 6 bulan tahap konstruksi
Penurunan Kualitas Air Permukaan Selama 6 bulan tahap konstruksi
Gangguan Terhadap Biota Air Selama 6 bulan tahap konstruksi
Gangguan Terhadap Fauna Darat Selama 6 bulan tahap konstruksi
Gangguan Terhadap Aktivitas Selama 6 bulan tahap konstruksi
Pertanian dan Pengolahan Garam
Masyarakat
Perubahan Persepsi dan Sikap Selama 6 bulan tahap konstruksi
Masyarakat
Gangguan Kesehatan Masyarakat Selama 6 bulan tahap konstruksi
3. Pekerjaan Jalan dan Penurunan Kualitas Udara Selama 6 bulan tahap konstruksi
Sistem Drainase
4. Pekerjaan Fisik dan Penurunan Kualitas Udara Selama 12 bulan tahap konstruksi
Struktur Bangunan
C Tahap Operasi
1. Operasional Gangguan Keamanan dan Selama Tahap Operasional PLBN
Pertahanan dan Ketertiban Terpadu Long Midang
Kemananan
2. Operasional Perubahan Budaya Selama Tahap Operasional PLBN
Keimigrasian Terpadu Long Midang
Perubahan Persepsi dan Sikap Selama Tahap Operasional PLBN
Masyarakat Terpadu Long Midang
3. Penerimaan Tenaga Peningkatan Kesempatan Kerja dan Selama Tahap Operasional PLBN
Kerja Operasional Berusaha Terpadu Long Midang
Perubahan Persepsi dan Sikap Selama Tahap Operasional PLBN
Masyarakat Terpadu Long Midang
4. Operasional Domestik Gangguan Lalu Lintas Selama Tahap Operasional PLBN
Kantor, Hunian dan Terpadu Long Midang
Komersial Penurunan Kualitas Udara Selama Tahap Operasional PLBN
Terpadu Long Midang
Penurunan Kuantitas Air Bersih Selama Tahap Operasional PLBN
Terpadu Long Midang
Gangguan Kesehatan Masyarakat Selama Tahap Operasional PLBN
Terpadu Long Midang

I-88
BAB I PENDAHULUAN 2019

Gambar 1. 33. Peta Batas Wilayah Studi

I-89
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

BAB II DESKRIPSI RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL

2.1. Deskripsi Rona Lingkungan Hidup Awal


Deskripsi umum rona lingkungan hidup awal berisi uraian mengenai rona lingkungan
hidup secara umum di lokasi rencana usaha dan/atau kegiatan yang mencakup
komponen fisik kimia, biologi, sosial ekonomi budaya dan kesehatan masyarakat. Secara
administrasi, lokasi Rencana Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu
Long Midang berada di Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan, Provinsi Kalimantan
Utara.
2.1.1. Komponen Fisika Kimia
1) Iklim
Pengetahuan tentang kondisi iklim sangat diperlukan dalam melakukan analisis dan
perkiraan dampak lingkungan akibat suatu usaha dan atau kegiatan. Kondisi iklim sangat
berpengaruh terhadap intensitas dan luas persebaran dampak pencemaran akibat
pelaksanaan suatu usaha dan/atau kegiatan. Beberapa parameter iklim diantaranya
adalah curah hujan, hari hujan, temperatur udara, kelembaban udara, kecepatan angin,
dan arah angin sangat dibutuhkan untuk analisis potensi aliran permukaan, laju erosi
tanah, sedimentasi, banjir, pencemaran air, dan pencemaran udara akibat pelaksanaan
suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan. Secara umum daerah studi termasuk
daerah beriklim tropis (panas dan lembab) yang memiliki 2 (dua) musim, yaitu musim
kemarau dan musim hujan. Musim kemarau dan musim hujan ditandai dengan sedikit
banyaknya hari hujan dan volume curah hujan. Tipe iklim tropis memiliki curah hujan
yang tinggi dan terjadi kurang lebih 6 (enam) bulan dalam setahun.

a) Curah Hujan dan Hari Hujan Bulanan


Curah hujan adalah jumlah air yang jatuh di permukaan tanah datar selama periode
tertentu yang diukur dengan satuan milimeter (mm) di atas permukaan horizontal bila
tidak terjadi evaporasi, runoff, dan infiltrasi. Sedangkan hari hujan adalah adalah hari ada
hujan yang umumnya banyaknya curah hujan lebih atau sama dengan 0,5 mm dalam
sehari. Data kondisi curah hujan dan hari hujan bulanan didaerah studi didasarkan pada
data sekunder tahun 2007 s/d 2019 yang diperoleh dari Stasiun Meteorologi Yuvai
Semaring. Rekapitulasi curah hujan bulanan dan hari hujan disajikan pada tabel berikut :

II-1
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Tabel 2. 1. Data Curah Hujan (mm) Bulanan (2006-2019) Di Wilayah Studi


Curah Hujan (mm)
Bulan
2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 Rata Rata
Januari 387,20 157,40 228,10 176,20 207,70 270,50 0,00 0,00 52,10 21,50 142,6 302,4 209 153,91
Februari 89,00 148,50 93,00 93,00 131,50 146,20 0,00 0,00 107,20 27,30 286,2 221,5 52,8 99,73
Maret 138,40 312,80 517,10 275,50 256,50 0,00 0,00 0,00 39,50 73,20 315,9 230,5 110,2 162,11
April 269,60 302,20 65,50 437,10 282,50 406,20 0,00 0,00 133,40 308,50 230,5 282,3 29,1 196,21
Mei 615,80 216,20 62,70 260,90 160,60 140,10 0,00 0,00 326,60 176,10 100,1 157,1 69,8 163,29
Juni 368,90 342,90 218,30 149,40 72,00 23,40 0,00 14,70 81,70 146,80 126,5 75,5 57,9 119,86
Juli 199,50 211,20 141,90 182,30 85,90 194,00 0,00 53,10 247,50 174,00 144,4 261,3 178,7 148,13
Agustus 170,20 163,30 109,60 392,60 239,70 302,20 0,00 1,50 97,60 90,20 215,7 75,6 5 133,09
September 242,20 169,10 68,70 149,30 250,80 73,20 0,00 104,40 15,80 173,90 102,7 48,7 - 107,60
Oktober 343,50 290,60 347,30 347,30 71,80 179,10 111,00 94,70 150,50 186,50 195 156,6 - 190,30
November 175,50 411,20 143,90 160,70 135,70 280,00 218,30 279,80 391,70 364,90 282,6 193,8 - 233,70
Desember 160,10 157,70 259,90 211,30 278,50 211,30 5,70 222,50 260,30 301,30 135,9 229,8 - 187,25
Rata Rata 263,33 240,26 188,00 236,30 181,10 185,52 27,92 64,23 158,66 170,35 189,84 186,26 89,06 157,93
Sumber :Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019

II-2
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

0
0
Periode Pengamatan 0
0
5
178,7
(Bulan)

57,9
69,8
29,1
110,2
52,8
209
0 50 100 150 200 250
Curah Hujan Rata-rata (mm)

Sumber :Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019


Gambar 2. 1. Grafik Curah Hujan (mm) Bulanan Di Wilayah Studi

Berdasarkan data curah hujan bulanan dalam kurun waktu ±10 tahun terakhir (2006-2019) yang
dikumpulkan dari Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, curah hujan bulanan rata-rata dilokasi
studi berkisar antara 99,73-233,70 mm/ bulan. Rata-rata curah hujan tertinggi terjadi pada
bulan November, yaitu sebesar 233,70 mm dan terendah pada bulan Februari, yaitu sebesar
99,73 mm. Berdasarkan pembagian iklim menurut klasifikasi tipe iklim Koppen, daerah lokasi
studi termasuk tipe iklim Af yaitu tipe iklim hujan tropis yang dicirikan oleh curah hujan
sepanjang tahun.
Tabel 2. 2. Data Hari Hujan (2006-2019) Di Wilayah Studi
Tahun Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
2006 - - - - - - - - - - - -
2007 24 16 13 16 24 19 16 18 17 24 18 19
2008 17 19 26 23 19 18 19 21 19 18 22 22
2009 22 9 23 12 9 14 16 12 5 19 15 12
2010 17 9 14 19 20 11 17 18 17 19 17 16
2011 19 19 23 24 20 11 5 19 18 13 16 17
2012 16 15 0 24 14 7 19 21 10 18 24 16
2013 - - - - - - - - - 13 17 1
2014 - - - - - 2 8 1 15 7 18 11
2015 6 8 8 7 21 11 10 10 4 9 22 14

II-3
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Tahun Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
2016 9 9 14 15 17 20 15 12 18 17 24 19
2017 11 15 24 17 12 14 12 17 8 11 22 11
2018 19 15 17 22 17 10 16 8 6 12 16 21
2019 20 11 8 5 5 7 12 2 - - - -
Sumber :Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019

18
Hari Hujan (Hari)

13 14 14
13 13
12 12 11
10 10 11

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des

Periode Pengamatan (Bulan)

Sumber :Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019


Gambar 2. 2. Grafik Hari Hujan (mm) Bulanan Di Wilayah Studi

Berdasarkan data hari hujan dalam kurun waktu ±10 tahun terakhir (2006-2019) yang
dikumpulkan dari Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, hari hujan rata-rata dilokasi studi
berkisar antara 10-18 hari/bulan. Rata-rata hari hujan tertinggi terjadi pada bulan November,
yaitu sebanyak 18 hari dan terendah pada bulan Februari dan Juni, yaitu sebanyak 10 hari.

b) Temperatur Udara
Suhu udara adalah nilai derajat panas dari udara pada suatu batasan ruang atau wilayah, satuan
suhu udara dinyatakan dalam derajat Celcius atau Kelvin dalam SI (Satuan Internasional).
Kondisi temperatur udara di wilayah studi disajikan pada tabel berikut :
Tabel 2. 3. Temperatur Udara (0C) Bulanan (2006-2019) Di Wilayah Studi
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
2006 - - - - - - - - - - - -
2007 22,41 22,93 22,92 23,26 23,44 23,38 22,32 22,44 22,57 22,87 21,78 21,97
2008 22,02 22,01 21,79 22,71 22,47 22,59 22,49 22,57 22,39 22,72 22,82 22,40

II-4
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
2009 22,39 22,80 22,68 23,04 23,18 22,92 22,71 22,92 22,88 22,76 22,81 22,92
2010 22,41 22,79 23,25 23,77 23,95 23,55 22,74 22,94 22,95 22,77 23,07 22,81
2011 22,23 22,05 22,33 22,65 22,96 23,02 22,79 22,80 22,90 22,78 22,35 22,78
2012 22,21 22,57 - 22,99 23,15 22,34 22,55 22,63 22,36 21,34 22,26 22,85
2013 - - - - - - - - - 15,89 9,18 -
2014 - - - - - 11,58 16,95 - 11,37 11,79 14,51 14,51
2015 12,05 16,46 11,78 12,63 21,85 23,32 21,55 21,30 1,78 3,59 14,30 16,62
2016 17,06 8,83 24,25 19,93 24,34 23,03 22,33 20,65 22,81 21,30 22,32 21,55
2017 22,23 22,05 22,33 23,95 23,55 22,74 22,94 22,95 22,57 22,39 22,72 22,82
2018 22,23 22,05 22,33 22,34 22,55 22,63 22,79 22,80 22,90 22,78 22,35 22,78
2019 23,77 23,95 23,55 22,35 22,78 22,41 22,93 22,92 - - - -
Rata
19,25 19,04 19,75 19,97 21,18 20,27 20,39 20,58 18,12 17,92 18,50 19,50
Rata
Sumber : Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019

21,18
20,58
20,27 20,39
19,97
Temperatur (°C)

19,75
19,50
19,25
19,04
18,50
18,12 17,92

Periode Pengamatan (Bulan)

Sumber : Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019


Gambar 2. 3. Grafik Temperatur Udara (°C) Bulan Di Wilayah Studi

Temperatur udara rata-rata bulanan berdasarkan data Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring
periode 2006-2019 wilayah studi adalah 17,920C-20,580C dengan temperature rata-rata bulanan
tertinggi pada bulan Agustus yaitu 20,580C dan temperatur udara rata-rata bulanan terendah
17,920C terjadi pada bulan Oktober.

II-5
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

c) Kelembaban Udara dan Penyinaran Matahari


Kelembaban udara relative (relative humidity, RH) merupakan tingkat kandungan air dalam
udara bebas, terutama berkaitan dengan curah hujan. Kondisi kelembaban udara di wilayah
studi disajikan pada tabel berikut :
Tabel 2. 4. Kelembaban Udara (%) Bulanan (2006-2019) Di Wilayah Studi
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
2006 - - - - - - - - - - - -
2007 91 87 84 87 89 88 88 87 85 85 88 73
2008 88 87 89 88 88 86 88 87 85 86 91 91
2009 90 86 89 87 87 86 86 85 86 87 88 86
2010 89 86 86 88 89 87 89 87 84 87 87 88
2011 84 86 86 88 89 0 86 87 85 87 87 85
2012 92 85 0 87 85 84 85 82 85 65 80 85
2013 - - - - - - - - - 60 32 -
2014 - - - - - 42 60 - 40 40 54 55
2015 48 63 42 45 80 82 76 78 6 13 53 62
2016 60 30 80 67 82 84 80 71 83 77 81 79
2017 87 87 88 86 86 85 84 85 84 85 87 86
2018 89 88 86 89 88 86 85 81 81 85 87 88
2019 90 86 82 85 84 84 82 79 - - - -
Rata
65 62 58 64 68 64 71 65 62 66 70 67
Rata
Sumber :Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019

Kelembaban udara rata-rata bulanan dilokasi studi berkisar 58%-71%, dimana kelembaban
udara tertinggi 71% terjadi pada bulan Juli sedangkan kelembaban udara terendah 58% terjadi
pada bulan Maret. Kelembaban udara relatif pada lokasi studi tergolong tinggi dan polanya
hamper merata sepanjang tahun.
Tabel 2. 5. Penyinaran Matahari (%) Bulanan (2006-2019) Di Wilayah Studi
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
2006 - - - - - - - - - - - -
2007 2,72 5,18 4,39 5,31 4,27 3,46 3,15 4,82 3,89 4,64 2,62 3,22
2008 4,08 2,60 2,20 4,30 4,22 4,00 4,22 5,10 4,00 4,10 2,42 2,69
2009 2,52 5,14 3,73 4,19 4,45 2,81 2,64 3,92 2,61 2,80 2,79 4,45

II-6
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
2010 3,77 5,17 4,66 4,73 5,20 4,94 2,57 4,83 4,02 2,55 3,93 1,68
2011 1,73 2,41 1,87 3,14 2,85 0,00 3,96 2,86 2,42 2,48 1,89 0,83
2012 0,66 1,77 0,00 1,86 2,52 0,76 1,22 3,05 1,85 1,58 1,12 1,60
2013 - - - - - - - - - 2,74 2,33 -
2014 - - - - - 3,75 3,92 4,85 3,77 3,43 3,48 2,70
2015 3,35 2,90 2,47 3,66 4,40 3,37 5,16 4,45 2,70 2,76 4,22 4,76
2016 5,01 4,08 3,46 4,98 3,15 3,30 4,73 3,71 2,17 3,01 3,22 3,33
2017 2,94 2,86 2,67 4,49 4,77 4,44 5,46 4,04 4,58 4,23 4,33 4,37
2018 2,66 2,61 3,23 3,66 3,12 4,78 5,51 6,01 3,74 3,44 3,84 3,26
2019 2,46 4,10 4,97 6,08 5,73 5,04 4,74 5,58 - - - -
Rata
2,28 2,77 2,40 3,31 3,19 2,90 3,38 3,80 2,75 2,91 2,78 2,53
Rata
Sumber :Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019

Lama penyinaran matahari terkait erat dengan temperatur udara dan temperatur permukaan
tanah. Lama penyinaran matahari rata-rata bulanan dilokasi studi bervariatif antara 2,28%
hingga 3,80%. Penyinaran matahari tertinggi terjadi pada bulan Agustus (3,80%) dan
penyinaran matahari terendah pada bulan Januari (2,28%).

d) Arah Dan Kecepatan Angin


Pengkajian arah dan kecepatan angin dimaksudkan untuk mengetahui pola dominasi arah
bertiupnya angin serta kecepatannya. Hal ini penting berkaitan dengan pengaruhnya terhadap
penyebaran polutan gas dan partikulat yang dihasilkan oleh adanya Pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang. Kondisi arah dan kecepatan angin dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 2. 6. Kecepatan Angin (knots) Bulanan (2006-2019) Di Wilayah Studi
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
2006 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
2007 3,65 3,14 0,00 3,07 3,74 2,03 3,39 4,32 3,50 4,23 5,50 3,52
2008 2,97 3,41 3,19 3,10 3,90 3,97 4,13 3,39 5,13 2,77 3,73 3,81
2009 2,68 2,43 3,68 3,10 3,35 3,20 3,74 3,48 3,30 3,26 2,47 2,03
2010 2,39 2,43 3,32 2,97 2,58 2,40 1,97 2,97 3,03 3,29 1,97 1,48
2011 1,87 2,29 2,42 2,87 2,23 0,00 2,10 3,29 2,57 3,48 2,23 2,00
2012 2,29 2,86 0,00 3,63 0,00 3,93 3,58 4,10 4,37 3,81 4,30 1,55

II-7
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
2013 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 2,13 0,77 0,00
2014 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,75 1,57 1,00 1,77 1,61 1,53 1,50
2015 1,09 1,52 1,79 1,42 1,65 1,77 2,06 1,94 1,23 1,79 1,38 1,50
2016 1,71 1,83 1,71 1,70 1,58 1,43 1,48 1,97 1,93 2,13 1,57 1,77
2017 1,03 1,25 1,06 1,13 1,22 1,20 1,23 1,23 1,27 1,14 0,73 0,81
2018 0,90 1,04 1,10 1,07 1,10 1,03 1,32 1,68 1,87 1,29 1,13 0,97
2019 1,06 1,21 1,27 1,38 1,56 1,52 1,39 2,00 - - - -
Rata
1,54 1,67 1,40 1,82 1,64 1,66 2,00 2,24 2,31 2,38 2,10 1,61
Rata
Sumber :Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019

Tabel 2. 7. Arah Angin Terbanyak (2006-2019) Di Wilayah Studi


Tahun Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des

2006 NW SW W W NW NW W NW W NW W NW

2007 NW SW W W S W SW W W W W NW

2008 NW S SW SW S W SW SW SW W S NW

2009 W SE S S SE W SW SW SW W S W

2010 S SE S S S SW SW S S W W S
2011 S SE S S SW SW S S SW W W S

2012 SE S S SW S S S SW S W W SE

2013 SE SE S S SW SW SW S S W SW SE

2014 SE SE S S SW SW S S S NW W SE

2015 SE SE S SW S SW SW SW SW NW NW SE

2016 NW S SW SW S W SW W W W W W

2017 NW SW W W NW NW W SW SW W S S

2018 SE S S SW S W SW SW SW W S S

2019 SE SE S S SE W SW SW - - - -

Rataan SE SW SW SW S W SW SW SW NW NW SE
Sumber :Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019

Keadaan angin yang dipantau selama periode 2006-2019 oleh Stasiun Meteorologi Yuvai
Semaring menunjukkan bahwa rata-rata pada bulan Januari hingga September dan Desember

II-8
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

angin cenderung dari arah selatan, pada bulan Oktober dan Nopember angin cenderung dari
arah Utara. Kecepatan angin rata-rata sebesar 1,54-2,38 knots.

Sumber :Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring, 2019


Gambar 2. 4. Windrose di Wilayah Studi 10 Tahun Terakhir (2006-2019)

2) Topografi
Kabupaten Nunukan didominasi oleh area perbukitan. Kondisi sisi utara memiliki perbukitan
terjal dengan ketinggian 1.500 m – 3.000 m diatas permukaan laut, sedangkan di sebelah selatan
memiliki ketinggian berkisar 500 m – 1.500 m diatas permukaan laut dengan kemiringan sudut
di lereng perbukitan rata-rata berkisar antara 0 – 50 %. Kabupaten Nunukan juga memiliki
sekitar 10 sungai dan 9 pulau yang tersebar di seluruh kabupaten.

Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Long Midang berada di sekitar kawasan Taman Nasional Kayan
Mentarang (TNKM), namun bukan bagian dari TNKM. TNKM ditetapkan pertama kali pada
tahun 1980 sebagai Cagar Alam oleh Menteri Pertanian Indonesia. Kemudian pada tahun 1996,
atas desakan masyarakat lokal (adat) dan rekomendasi dari WWF, kawasan ini diubah
statusnya menjadi Taman Nasional agar kepentingan masyarakat lokal dapat diakomodasikan.

II-9
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Lokasi PLBN Terpadu Long Midang terletak pada ketinggian antara 200 meter sampai sekitar
±2.500 m di atas permukaan laut dan memiliki kelandaian lereng 0-8%, mencakup lembah-
lembah dataran rendah, dataran tinggi pegunungan, serta gugus pegunungan terjal yang
terbentuk dari berbagai formasi sedimen dan vulkanis.

3) Geologi Regional
Daerah penelitian disusun oleh dua satuan morfologi yaitu satuan morfologi dataran tinggi dan
satuan morfologi perbukitan. Satuan batuan yang terdapat di dalam daerah penyelidikan terdiri
dari batuan dari yang berumur pra-Tersier yang terdiri dari dua satuan formasi yaitu Formasi
Long Bawan dan Formasi Lurah serta batuan berumur Kuarter berupa endapan aluvial.
Struktur yang berkembang di daerah ini adalah perlipatan antiklin dan kelurusan berarah
umum Barat Laut - Tenggara.

a. Satuan Morfologi Dataran Tinggi


Kondisi wilayah Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Long Midang pada umumnya terdapat pada
daerah-daerah lembah, dengan ketinggian antara 800 meter–900 meter di atas permukaan laut.
Litologi susunan kondisi morfologi PLBN terdiri dari endapan alluvial berupa pasir, lempung
dan sedikit lumpur. Serta memiliki kemiringan 0 %. Pola kerapatan morfologi PLBN berkisar
0,75 – 1 %, dengan bentuk lembah berbentuk huruf “U”, serta proses geomorfologi berupa
sedimentasi. Tata guna lahan pada satuan morfologi PLBN ini berupa daerah permukiman dan
sebagian lagi berupa perkebunan ataupun pertanian padi seperti sawah dan sebagian lagi
padang penggembalaan.

b. Satuan Morfologi Perbukitan.


Morfologi Perbukitan pada kawasan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu terdiri dari
hampir 95 % dari luas daerah PLBN. Ketinggian perbukitan berkisar antara 900 meter – 2000
meter di atas muka air laut dengan kemiringan cenderung curam (15-30 %), serta memiliki
bentuk lembah cembung, dengan kerapatan mencapai 1,1. Pola pengeringan morfologi
perbukitan PLBN berupa sub-dendritik hingga sub paralel, dan proses geomorfologi berupa
erosi lembah. Tataguna lahan morfologi perbukitan PLBN berupa hutan, belukar, dan lahan
pertanian seperti sawah.

II-10
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Stratigrafi yang terdapat didaerah PLBN Long Midang memiliki dua formasi batuan berumur
PraTersier, yaitu Formasi Lurah dan Formasi Long Bawan, serta satu satuan batuan berumur
Kwarter, yaitu endapan Alluvial. Formasi Lurah dan Formasi Long Bawan merupakan satu
kelompok batuan yang dikenal sebagai kelompok Embaluh dan mempunyai kisaran umur antara
Kapur Akhir-Paleosen, namun batas ke dua formasi tersebut tidak begitu jelas. Untuk lebih
jelasnya mengenai formasi batuan yang ada di daerah penelitian dapat disusun sebagai berikut:

• Formasi Lurah
Formasi Lurah (KTlu) ini menempati sekitar 35 % daerah PLBN Long Midang, yakni di bagian
Tengah-Tenggara. Litologi terdiri dari batupasir abu-abu kehijauan, felsparan dan mikaan,
berbutir halus sedang. Pada bagian atasnya ditempati batugamping, lanau dan argilit. Umur
formasi ini diduga Kapur Atas sampai Paleosen.

• Formasi Long Bawan


Formasi Long Bawan (KTlb) ini menempati sekitar 65 % daerah PLBN Long Midang, yakni di
bagian Tengah-Barat Laut. Litologi terdiri dari argilit abu-abu, hijau dan jingga, bersisipan
dengan batupasir arkosa abu- abu yang mengandung evaporit air garam dan sisipan lapisan
batubara. Umur formasi ini diduga Kapur Atas sampai Paleosen.

• Alluvium
Endapan Alluvium terdiri dari Lumpur, lanau, pasir, kerikil dan kerakal. Struktur geologi yang
terdapat di daerah penelitian adalah struktur lipatan yang terdiri dari sinklin dan antiklin
berarah umum hampir Utara-Selatan. Selain struktur lipatan tersebut, terdapat struktur sesar
berupa sesar mendatar berarah hampir Barat, Barat Laut-Timur Tenggara, sesar ini memotong
beberapa sesar normal dan sesar naik berarah Utara – Selatan di beberapa tempat, (Heryanto
et al. 1995).

II-11
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Gambar 2. 5. Peta Geologi Lokasi Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang

II-12
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Gambar 2. 6. Peta Kelerengan Lokasi Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang

II-13
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

4) Hidrologi
Long Midang memiliki kawasan hutan primer dan skunder tua terbesar yang masih tersisa di
Pulau Borneo dan berbatasan dengan Taman Nasional Kayan Mentarang (TNKM). Nama Kayan
Mentarang diambil dari dua nama sungai penting yang ada di kawasan taman nasional, yaitu
Sungai Kayan di sebelah selatan dan Sungai Mentarang di sebelah utara. Sungai Mentarang dan
Sungai Kayan menyebar pada Daerah Aliran Sungai (DAS) Sesayap, DAS Kayan, DAS Mahakam,
DAS Sembakung, dan DAS Berau. Lokasi PLBN Terpadu Long Midang terletak pada DAS
Sembakung, dengan nama anakan sungai yang ada di lokasi kegiatan oleh masyarakat lokal
menyebutnya dengan Sungai Pa’ Nado.

Kelebihan-kelebihan yang menonjol dari air bawah tanah terhadap permukaan, antara lain
adalah bahwa air bawah tanah terdapat pada reservoir yang tersebar luas, tetapi tidak menyita
tempat, tidak memerlukan jaringan penyaluran, cadangannya tidak berkurang karena
penguapan, bebas dari bahaya banjir, bebas polusi bakteri, suhunya stabil, dan aman dari
pencemaran termasuk pencemaran radioaktif.

II-14
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Gambar 2. 7. Peta Daerah Aliran Sungai (DAS) Wilayah Studi

II-15
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

5) Jenis Tanah
Keadaan tanah termasuk kesuburan dan degradasinya, ditentukan oleh sifat hubungan
antara tanah dan komponen lahan yang lain. Degradasi tanah dapat terjadi karena
dampak langsung atas tanah, seperti pengolahan tanah yang berlebihan, pemanfaatan
tanah karena penggunaan alat dan mesin untuk pembukaan lahan, pemupukan
bertakaran tinggi atau tidak berimbang serta pencemaran. Degradasi tanah dapat juga
terjadi karena dampak tidak langsung akibat gangguan atau pemutusan hubungan
tanah dengan komponen lain, seperti penghilangan vegetasi tanaman penutup tanah
sehingga tanah tidak terlindungi dari curah hujan yang mengakibatkan erosi dan
berdampak pada kerusakan struktur tanah, perubahan bentuk muka tanah dan sifat-
sifat lain (Notodiningrat, T, 2001).

Berikut merupakan hasil pengukuran kualitas tanah di lokasi rencana pembanguanan


Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang:
Tabel 2. 8. Hasil Pengukuran Kualitas Tanah di Lokasi PLBN Long Midang
Hasil
No. Parameter Satuan
T.1 T.2 T.3 T.4 T.5 T.6 T.7 T.8
Fisika
1. Permeabilitas cm/ hour 2,44 2,40 2,43 2,42 2,44 2,40 2,41 2,40
2. Kepadatan g/ cm3 1,5 1,3 1,3 1,4 1,1 1,5 1,2 1,4
KIMIA
pH
4. H2O - 5,1 5,5 5,1 5,2 5,0 5,5 5,4 5,5
5. KCl - 4,1 4,2 4,2 4,3 4,0 4,3 4,2 4,1
6. NH4AC 1N Cmol (+) Kg 3,6 3,7 3,7 3,2 3,1 3,5 3,2 3,3
NH4Ac 1N
7. K 0,04 0,02 0,02 0,03 0,02 0,04 0,02 0,03
8. Ca 2,3 2,1 2,1 2,2 2,4 2,3 2,1 2,4
Cmol (+) Kg
9. Mg 9,3 9,0 9,3 9,1 9,0 9,0 9,2 9,1
10. Na 0,2 0,2 0,3 0,2 0,3 0,2 0,2 0,3
Organik
11. C % 3,61 3,62 3,61 3,60 3,58 3,63 3,63 3,62
12. N % 0,14 0,15 0,15 0,17 0,14 0,16 0,15 0,17
13. Phospor (P) mg/ kg 0,90 0,89 0,90 0,88 0,88 0,90 0,93 0,93
Sumber : Data Primer, 2019

II-16
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

T.1 = Tambang Batu (N: 3° 56’ 13,24” ; E: 115° 37’ 40,43”)


T.2 = Lokasi Jalan Lintas 1 (N: 3° 56’ 22,04” ; E: 115° 37’ 11,18”)
T.3 = Lokasi Jalan Lintas 2 (N: 3° 56' 26.29" ; E: 115° 37' 9.38’)
T.4 = Lokasi Jalan Lintas 3 (N: 3° 56' 14.62" ; E: 115° 37' 17.77 )
T.5 = Lokasi Jalan Lintas 4 (N: 3° 56' 10.15" ; E: 115° 37' 26.58")
T.6 = Sumber Mata Air (N: 3° 56' 10.15 ; E: 115° 37' 26.58)
T.7 = Persimpangan Pos Lintas (N: 3° 56’ 23,06” ; E: 115° 37’ 34,02”)
T.8 = Jembatan Masuk Long Midang (N: 3° 55' 20.88" ; E: 115° 38' 5.23" )

Sumber : Data Primer, 2019


Gambar 2. 8. Dokumentasi Kondisi Tanah di Areal PLBN Terpadu Long Midang

Berdasarkan hasil pengukuran delapan titik kualitas tanah yang tersebar di wilayah
PLBN Long Midang memiliki nilai permeabilitas berkisar 2,40–2,41 cm/ hour dan
kepadatan berkisar 1,1–1,5 g/ cm3. Unsur pH kualitas tanah terdiri dari H2O berkisar
5,0-5,5, KCl berkisar 4,1-4,3, dan NH4AC 1N berkisar 3,1-3,6 cmol (+) Kg. Komposisi
kandungan NH4Ac 1N terdiri dari unsur K berkisar 0,02-0,04 Cmol (+) Kg, unser Ca
berkisar 2,1-2,4 Cmol (+) Kg, unsur Mg berkisar 9,0-9,3 Cmol (+) Kg, dan unsur Na
berkisar 0,2-0,3 Cmol (+) Kg. Sedangkan komposisi unsur organik jenis tanah PLBN
terdiri dari unsur C berkisar 3,58-3,63%, unsur N berkisar 0,14-0,17%, dan phospor (P)
berkisar 0,88-0,93%.

Jenis tanah sangat dipengaruhi oleh jenis batuan induk, iklim, dan vegetasinya. Klasifikasi
tanah yang umum dilaksanakan menggunakan US Soil Taxonomy atau klasifikasi
Indonesia. Berdasarkan peta jenis tanah yang terdapat di lokasi PLBN Long Midang dan
sekitarnya didominasi oleh Tropodults dan Palaedults.

II-17
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Gambar 2. 9. Peta Jenis Tanah Di Wilayah Studi

II-18
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

6) Kualitas Udara
Pencemaran udara yang diakibatkan oleh kegiatan antropogenik dapat dikendalikan
dengan pengelolaan kualitas udara terhadap sumber-sumber yang mungkin
menimbulkan atau mengemisikan zat-zat pencemar udara. Kegiatan Pembangunan Pos
Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang adalah salah satu kegiatan yang
dapat menimbulkan dampak terhadap kualitas udara. Sebagai tolok ukur adanya
penurunan kualitas udara di tapak kegiatan maka perlu dilakukan analisis terhadap
kualitas udara yang dibandingkan dengan baku mutu yang berlaku untuk mengetahui
dampak yang sudah terjadi.

Rencana Kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang
pengukuran kualitas udara ambien terhadap parameter Sulfur Dioksida (SO2), Karbon
Monoksida (CO), Nitrogen Dioksida (NO2), Oksidan (O3), dan Debu (TSP). Berikut
merupakan hasil pengukuran kualitas udara di lokasi sekitar PLBN:
Tabel 2. 9. Hasil Pengukuran Kualitas Udara di Lokasi PLBN Long Midang
Baku Hasil
No
Parameter Mutu Satuan
. UA.1 UA.2 UA.3 UA.4 UA.5 UA.6 UA.7 UA.8
*)
1. Sulfur Dioksida (SO2) 900 μg/Nm3 57 29 74 72 78 33 43 57
Nitrogen Dioksida
2. 400 μg/Nm3 54 43 78 86 88 46 48 44
(NO2)
3. Oksidan (O3) 235 μg/Nm3 40 37 79 80 77 45 58 55
Carbon Monoxide
4. 30.000 μg/Nm3 476 357 740 785 1120 327 348 334
(CO)
5. Debu (TSP) 230 μg/Nm3 45 59 124 116 131 49 55 67
Sumber : Data Primer, 2019
Keterangan : *)Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 41 Tahun 1999 Tentang Baku Mutu Udara
Ambien Nasional
UA.1 = Ladang di Desa Pa Nado (N: 3° 55’ 41,12” ; E: 115° 37’ 49,56”)
UA.2 = Sumur Garam (N: 3° 56’ 8,07” ; E: 115° 37’ 39,19”)
UA.3 = Kantor Imigrasi Lama 1 (N: 3° 56’ 6,30” ; E: 115° 37’ 30,44”)
UA.4 = Kantor Imigrasi Lama 2 (N: 3° 56' 7.38" ; E: 115° 37' 28.04")
UA.5 = Persimpangan Pos Lintas (N: 3° 55' 48.83" ; E: 115° 37' 30.71" )
UA.6 = Patok Perbatasan Indo-Malay (N: 3° 56’ 6,30” ; E: 115° 37’ 10,19”)
UA.7 = Pemukiman 1 (N: 3° 55’ 28,30” ; E: 115° 37’ 38,45”)
UA.8 = Pemukiman 2 (N: 3° 55' 31.52" ; E: 115° 37' 39.16" )

II-19
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Berdasarkan hasil pengukuran kualitas udara di atas, diperoleh bahwa secara umum
perameter kualitas udara yang terukur masih berada di bawah baku mutu berdasarkan
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 41 Tahun 1999 untuk Baku Mutu Udara
Ambien Nasional. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar di rencana lokasi
pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang memiliki kondisi
kualitas udara di lokasi kegiatan masih tergolong baik karena di sepanjang rencana
PLBN Long Midang tidak adanya penduduk di lokasi tersebut yang merasa terganggu
dengan kondisi kualitas udara yang ada dan juga dikarenakan masih banyaknya vegetasi
yang rapat di sekitar rencana lokasi kegiatan.

Sumber : Data Primer, 2019


Gambar 2. 10. Dokumentasi Eksisting dan Pengambilan Sampel Kualitas Udara

7) Kebisingan
Kebisingan adalah bunyi yang tidak dikehendaki karena tidak sesuai dengan ruang dan
waktu sehingga dapat menimbulkan gangguan kenyamanan dan kesehatan manusia
(Harris, Cyril M, 1979). Berikut merupakan hasil pengukuran kebisingan di lokasi
sekitar PLBN:

II-20
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Tabel 2. 10. Hasil Pengukuran Kebisingan di Lokasi PLBN Long Midang


Hasil Pengukuran Baku Mutu
Lokasi Pemantauan Keterangan
dB(A) dB(A) *)
Ladang di Desa Pa Nado (N: 3° 55’ 46 55 Perumahan dan
41,12” ; E: 115° 37’ 49,56”) Pemukiman
Sumur Garam (N: 3° 56’ 8,07” ; E: 52 55 Perumahan dan
115° 37’ 39,19”) Pemukiman
Kantor Imigrasi Lama 1 (N: 3° 56’ 49 55 Perumahan dan
6,30” ; E: 115° 37’ 30,44”) Pemukiman
Kantor Imigrasi Lama 2 (N: 3° 56' 50 55 Perumahan dan
7.38" ; E: 115° 37' 28.04") Pemukiman
Persimpangan Pos Lintas (N: 3° 55' 50 55 Perumahan dan
48.83" ; E: 115° 37' 30.71" ) Pemukiman
Patok Perbatasan Indo-Malay (N: 46 55 Perumahan dan
3° 56’ 6,30” ; E: 115° 37’ 10,19”) Pemukiman
Pemukiman 1 (N: 3° 55’ 28,30” ; E: 47 55 Perumahan dan
115° 37’ 38,45”) Pemukiman
Pemukiman 2 (N: 3° 55' 31.52" ; E: 47 55 Perumahan dan
115° 37' 39.16" ) Pemukiman
Sumber : Data Primer, 2019
Keterangan: *) = KepMen No. 48 Tahun 1996 tentang Baku Mutu Tingkat Kebisingan

Secara umum dari hasil pengamatan dan wawancara dengan masyarakat di sekitar
rencana lokasi pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang
diketahui bahwa tingkat kebisingan masih dapat diterima karena tidak adanya
penduduk di lokasi tersebut yang merasa terganggu dengan tingkat kebisingan yang
ada, dikarenakan masih banyaknya vegetasi di sekitar rencana lokasi kegiatan serta
tidak adanya aktivitas manusia yang signifikan dalam menghasilkan bunyi-bunyian
yang dapat mengganggu kenyamanan warga.

8) Kualitas Air Permukaan


Pencemaran air adalah masuknya atau dimaksudkan makhluk hidup, zat, energi dan
atau komponen lain ke dalam air oleh kegiatan manusia sehingga kualitas air turun
sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan air tidak dapat berfungsi sesuai
peruntukkannya. Sifat fisik dan kimia air pada prinsipnya mencerminkan kualitas
perairan dan/atau lingkungan. Air merupakan medium bagi kehidupan dan jasad
perairan. Oleh karena itu, kualitas air mempengaruhi dan menentukan kehidupan
organisme perairan, termasuk kalau kualitasnya rendah berpengaruh terhadap kondisi
kesehatan manusia yang mengkonsumsi air tersebut, terutama untuk keperluan air
minum.

II-21
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Kualitas air permukaan yang diamati ialah kondisi kualitas air permukaan yang
melewati rencana Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang.
Berikut merupkan hasil pengukuran kualitas air di loksai rencana pembangunan :

Tabel 2. 11. Hasil Pengukuran Kualitas Air Permukaan (Kelas I) di Lokasi PLBN
Long Midang
Baku Hasil
No. Parameter Satuan
Mutu *) AP.1 AP.2 AP.3
A. Mikrobiologi
1. Total Coliform Jml/100 ml 100 45 40 50
2. E.Coli (Feccal Coliform) Jml/100 ml 1.000 115 100 115
B. Fisika
1. Suhu 0C Udara ±30C 27,0 27,0 27,0
2. Residu Terlarut (TDS) mg/L 1.000 90 74 56
3. Residu Tersuspensi (TSS) mg/L 50 6 9,50 12,50
C. Kimia
1. pH - 6-9 7,10 7,03 7,06
2. DO mg/L 6 7,1 7,6 7,6
3. BOD mg/L 2 16 15 16
4. COD mg/L 10 21 20 22
5. Nitrat mg/L 10 0,06 0,05 0,06
6. Total Fosfat mg/L 0,2 0,003 0,003 0,003
7. Minyak dan Lemak mg/L 1000 < 0,013 < 0,013 < 0,013
Sumber : Data Primer, 2019
Keterangan : *) Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 (Kelas I)
AP.1 = Sumber Mata Air Warga (N: 3° 56’ 23,06” ; E: 115° 37’ 34,02”)
AP.2 = Aliran Sumber Mata Air 1 (N: 3° 56’ 28.31” ; E: 115° 37' 34.04”)
AP.3 = Aliran Sumber Mata Air 2 (N: 3° 56’ 16.78” ; E: 115° 37' 35.48”)

II-22
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Sumber : Data Primer, 2019


Gambar 2. 11. Dokumentasi Eksisting dan Pengambilan Sampel Kualitas Air
Permukaan (Kelas I)

Tabel 2. 12. Hasil Pengukuran Kualitas Air Permukaan (Kelas II) di Lokasi PLBN
Long Midang
Baku Mutu Hasil
No. Parameter Satuan
*) AP.4 AP.5 AP.6 AP.7
A. Mikrobiologi
1. Total Coliform Jml/100 ml 5.000 837 923 972 943
2. E.Coli (Feccal Coliform) Jml/100 ml 1.000 324 324 432 411
B. Fisika
1. Suhu 0C Udara ±30C 27,0 27,0 27,5 27,0
2. Residu Terlarut (TDS) mg/L 1.000 90 74 46,0 42
3. Residu Tersuspensi (TSS) mg/L 50 49 50 58 58
C. Kimia
1. pH - 6-9 6,10 6,10 6,10 6,03
2. DO mg/L 4 5,1 5,1 5,1 5,6
3. BOD mg/L 3 16 16 19 21
4. COD mg/L 25 19 19 17 16
5. Nitrat mg/L 10 0,06 0,05 0,06 0,06.
6. Total Fosfat mg/L 0,2 0,003 0,003 0,003 0,003
7. Minyak dan Lemak mg/L 1000 < 0,013 < 0,013 < 0,013 < 0,013
Sumber : Data Primer, 2019
Keterangan : *) Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 (Kelas II)

II-23
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

AP.1 = Sungai Depan Sumur Garam (N: 3° 56’ 8,19” ; E: 115° 37’ 39,96”)
AP.2 = Sungai Jembatan Pa Nado (N: 3° 55’ 43.04” ; E: 115° 37’ 46,53”)
AP.3 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 1 (N: 3° 55' 20.88” ; E: 115° 38' 5.23”)
AP.4 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 2 (N: 3° 55' 19.65” ; E: 115° 38' 1.20”)

Sumber : Data Primer, 2019


Gambar 2. 12. Dokumentasi Eksisting dan Pengambilan Sampel Kualitas Air
Permukaan (Kelas II)

Berdasarkan hasil pengukuran yang telah dilakukan, secara umum masih tergolong
memenuhi baku mutu Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 untuk peruntukan air
minum, air mandi, zona pertanian, dll (Kelas I) dan (Kelas II). Kondisi fisik perairan
sungai di wilayah rencana pembangunan PLBN Long Midang berwarna jernih ke kuning-
kuningan dan berdasarkan sumber wawancara terhadap warga kondisi air masih layak
sebagai sumber utama air bersih desa-desa di kawasan Long Midang.

9) Kualitas Air Tanah


Air Tanah adalah semua air yang terdapat di dalam lapisan akuifer di bawah permukaan
tanah. Bila lapisan akifer itu bagian atasnya berhubungan langsung dengan udara, air
di dalamnya dinamakan air tanah bebas. Sebaliknya bila lapisan akifer itu letaknya
diapit oleh lapisan kedap air dinamakan air tanah tertekan. Keterdapatan air tanah di
suatu wilayah sangat tergantung dari iklim, keadaan geologi, dan morfologi di wilayah

II-24
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

tersebut. Air tanah bebas dapat ditemukan pada sumur/ mata air penduduk dengan
kedalaman rata-rata kurang dari 15 meter.

Berdasarkan pada faktor morfologi dan geologi serta menurut keterdapatannya, di


wilayah sekitar lokasi rencana pembangnan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu
Long Midang terdapat lokasi air tanah yang memiliki rasa asin dan saat ini dijadikan sumber utama
produksi garam di kawasan Kecamatan Krayan. Berikut merupakan hasil pengukuran kualitas air
tanah di loksai rencana pembangunan :

Tabel 2. 13. Hasil Pengukuran Kualitas Air Tanah di Lokasi PLBN Long Midang
No. Parameter Satuan Baku Mutu *) Hasil
A. Mikrobiologi
1. Total Coliform Jml/100 ml 50 17
B. Fisika
1. Kekeruhan NTU 25 0,02
2. Warna TCU 50 4
3. Total Zat Padat Terlarut mg/L 1.500 5400
4. Suhu (insitu) 0C Suhu udara ±30C 27
5. Bau - Tidak Berbau Tidak Berbau
6. Rasa - Tidak Berasa Berasa
C. Kimia
1. pH - 6,5-9,0 7,1
2. Besi - 1,0 59,92
3. Flourida mg/L 1,5 0,9
4. Kesadahan Total mg/L 500 2271
5. Mangan mg/L 0,5 0,013
6. Nitrat mg/L 10 6
7. Nitrit mg/L 0,1 0,002
8. Sianida mg/L 0,1 0,03
9. Surfactans mg/ L 0,05 0,01
9. Sianida mg/L 0,1 0,03
10. Timbal mg/L 0,05 0,013
11. Seng mg/L 15 1,99
Sumber : Data Primer, 2019
Keterangan : *) = Peraturan Menteri Kesehatan R.I No. 32 Tahun 2017 tentang Standar Baku Mutu
Keseharan Lingkungan dan Persyaratan Kesehatan Air Untuk Keperluan Higiene Sanitasi, Kolam
renang, Solus per Aqua, dan Pemandian Umum

II-25
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Sumber : Data Primer, 2019


Gambar 2. 13. Dokumentasi Eksisting dan Pengambilan Sampel Kualitas Air Tanah

Secara umum kualitas air tanah sumur garam di sekitar lokasi rencana pembangunan
Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang memiliki hasil pengukuran yang
melebihi baku mutu dan tidak sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 32
Tahun 2017 tentang Standar Baku Mutu Kesehatan Lingkungan dan Persyaratan
Kesehatan Air Untuk Keperluan Higiene Sanitasi, Kolam Renang, Solus per Aqua, dan
Pemandian Umum. Hal ini dikarenakan parameter Total Zat Pada Terlarut (TDS),
Kesadaahan, Besi, dan memiliki rasa asin, sehingga tidak cocok digunakan sebagai
keperluan air minum dan mandi. Masyarakat desa di sekitar PLBN Long Midang
memanfaatkan sumur garam sebagai bahan baku utama produksi garam gunung di
kawasan Kecamatan Krayan.

10) Lalu Lintas


Kegiatan pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang tentunya
menimbulkan dampak lalu lintas terhadap ruas jalan yang ada di sekitarnya. Pada
saat masa pembangunan, lalu lintas kendaraan proyek akan ikut membebani ruas jalan
dan begitupun setelah beroperasinya Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long
Midang ini nantinya. Dari hasil survai yang telah dilakukan di sekitar lokasi
Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang. Kondisi jalan
eksisting mempunyai karakteristik:

II-26
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

a. Lebar Jalan: 11,5 m dan 12, 3 m (RUMIJA)


b. Tipe Perkerasan: Atrikar dan Aspal
c. Volume Kendaraan Proyek:
- Truk Roda 10 : 6 Unit
- Cunter : 4 Unit
- Exsa : 8 Unit
- Doser : 4 Unit
- Compek : 2 Unit
Pada jalan eksisting sedang dilakukan pembangunan jalan oleh PUPR (APBN) jalan
lintas perbatasan (Long Bawan – Long Midang)
d. Volume Kendaraan (umum) selama waktu pengamatan 30 menint didapat hasil:
- Mobil (4 Unit)
- Motor (2 Unit)

Sumber : Data Primer, 2019


Gambar 2. 14. Dokumentasi Eksisting Kondisi Lalu Lintas di Lokasi Rencana
Pembangunan PLBN Long Midang

2.1.2. Komponen Biologi


Pengamatan yang telah dilakukan terhadap lingkungan biologi baik ekosistem terestrial
(darat) maupun aquatik (perairan) untuk mengetahui struktur dan komposisi jenis flora
dan fauna yang ada.
1. Keanekaragaman Jenis Flora
Pengamatan flora/vegetasi ditujukan pada beberapa tipe vegetasi yang ada pada
lokasi kegiatan seperti vegetasi budidaya yang berupa vegetasi budidaya penduduk,
vegetasi hutan sekunder dan vegetasi semak belukar. Kerusakan yang terjadi pada

II-27
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

vegetasi yang ada di lokasi kegiatan seperti pada kegiatan pembukaan lahan dapat
menghilangkan vegetasi penutup tanah. Kondisi ini dapat merubah struktur dan
komposisi jenis flora yang ada pada lokasi tersebut.

a. Vegetasi Budidaya
Vegetasi budidaya utama masyarakat di wilayah studi adalah padi yang menghasilkan
Beras Adana tau Beras Krayan: masyarakat di sekitar wilayah studi termasuk penghasil
beras yang terkenal enak dan bermutu organik sehingga sangat potensial untuk
dipertahankan bahkan dikembangkan. Menurut penuturan ketua adat dan masyarakat
setempat, sultan Brunei selalu menggunakan beras adan sebagai konsumsi keluarganya.
Saat ini hanya melakukan tehnik yang secara turun temurun dilakukan dan hanya
menghasilkan satu kali panen setiap tahunnya. Terkait Beras Adan Krayan ada slogan
warga Krayan yang berbunyi "Garuda di dada, Macan di perut." Slogan ini
menggambarkan keadaan yang sesungguhnya dimana mereka bangga menjadi warga
Indonesia, namun tak bisa memungkiri harus mengisi perut dari Malaysia. Akses
menjadi kendala utama dalam mendistribusikan beras ke Indonesia. "Sebelum tahun
2007 kami perlu menggendong beras hingga 30 km ke Malaysia dan menempuh
perjalanan 1 minggu untuk menjualnya. Tahun 2009 baru ada jalan untuk kendaraan.
Dan pada tahun 2013, akses jalan baru bisa dilalui mobil. Sekarang mobil-mobil dari
Malaysia dan Brunei yang rutin datang untuk mengangkut beras."

Tabel 2. 14. Jenis Komoditi Budidaya Di Wilayah Studi


Produksi
No Komoditi
2016 2017 2018
1 Padi Adan 1.582 kg 1.160 kg 1.032 kg
2 Nanas 11 Ton - -
3 Mangga - - 13,60 Ton
4 Durian - - 59,10 Ton
5 Jeruk - - 57,20 Ton
6 Pisang - - 3,50 Ton
7 Pepaya - - 0,90 Ton
Sumber : Kecamatan Krayan Dalam Angka 2019 dan Buku FGD
Pengembangan Pusat-pusat Permukiman KemenPUPR, 2019

II-28
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

b. Vegetasi Semak Belukar


Vegetasi semak belukar merupakan vegetasi yang terbentuk sebagai akibat adanya
pembukaan hutan, baik yang disebabkan oleh penebangan pohon-pohon hutan,
kegiatan perladangan berpindah yang telah ditinggalkan maupun karena kebakaran
hutan dan lahan. Vegetasi ini didominasi oleh jenis pioneer yaitu jenis yang muncul
pertama kali setelah lahan/areal itu di buka.
Tabel 2. 15. Jenis Vegetasi Semak Belukar di Wilayah Studi
No. Nama Daerah Nama Ilmiah
1. Bambu Bambuseae sp
2. Alang-alang Imperata cylindrical
3. Babadotan Ageratum conyzoidis
4. Bemban Danax iacryma
5. Cengkodok Melastoma malabotricum
6. Pakuan Sellaginela spp
7. Pandan Pandanus sp
8. Putri malu Mimosa pudica
9. Rambang Cyperus rotundus
10. Simpur Dillenia grandilofia
11. Teki Cyperus rotundus
Sumber: Data Primer, 2019

Sumber: Data Primer, 2019


Gambar 2. 15. Dokumentasi Eksisting Kondisi Vegetasi Semak Belukar di Lokasi
Rencana Pembangunan PLBN Long Midang

II-29
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

c. Vegetasi Hutan Sekunder


Kondisi vegetasi hutan di areal pemukiman merupakan tegakan vegetasi hutan sekunder.
Vegetasi hutan sekunder tersebut hanya sebagian kecil dari seluruh vegetasi penutupan lahan
saat ini di lokasi proyek. Hutan sekunder terbentuk setelah pohon-pohon pada hutan primer
ditebang sehingga menyebabkan terjadinya pembukaan celah hutan (rumpang) yang
menyebabkan mudahnya sinar matahari masuk ke dalam lantai hutan. Pada hutan sekunder
masih terdapat anakan dari pohon-pohon yang ditebang baik tingkat semai, pancang maupun
tiang, dan jenis-jenis baru intoleran yang merupakan jenis tumbuhan pioneer. Proses dari hutan
sekunder menjadi hutan primer memerlukan waktu yang relative lama, proses ini dikenal
dengan istilah suksesi. Vegetasi hutan sekunder merupakan hutan pertumbuhan kembali
sebagai hasil proses suksesi dari hutan primer yang terganggu. Hutan sekunder di wilayah studi
merupakan hutan sekunder dengan kerapatan tegakan tingkat pohon yang relatif rendah
dengan jenis-jenis yang bernilai ekonomis antara lain; Medang (Litsea firma), Mahang
(Macaranga macrofolia), Leban (Vitex pubescens), Pulai (Alstonia spp), Ubah (Payena obscura),
dan Meranti (Shorea spp).

Sumber: Data Primer, 2019


Gambar 2. 16. Kondisi Vegetasi Penutupan Lahan Di PLBN Long Midang

II-30
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

2. Fauna/ Satwa Teresterial dan Biota Perairan


Pengamatan terhadap fauna/satwa ditujukan untuk mengetahui keberadaan dan
keanekaragaman jenis terutama mengenai keberadaan jenis fauna/ satwa yang
dilindungi. Pengamatan dilakukan terhadap fauna/ satwa terestrial (darat) dan biota
perairan (akuatik).

a. Kenanekaragaman Jenis Fauna/ Satwa Terestial


Pengamatan terhadap fauna/ satwa terestrial ditujukan untuk mengetahui
keanekaragaman jenis fauna / satwa yang terdapat di sekitar wilayah studi terutama
mengenai keberadaan jenis fauna / satwa yang dilindungi. Adanya kegiatan
pembersihan lahan mengakibatkan rusaknya habitat satwa yang selanjutnya
menyebabkan berkurangnya keberadaan dan keanekaragaman jenis satwa.

Secara ekologi, beragamnya jenis fauna di wilayah studi ataupun di sekitar wilayah
studi, memperlihatkan bahwa daya dukung lingkungan yang masih cukup tinggi dan
rendahnya tingkat gangguan dari aktifitas manusia serta terdapatnya keberadaan
kawasan hutan produksi di sekitar lokasi kegiatan. Namun demikian dengan adanya
perubahan bentang alam, struktur habitat yang relatif homogen, dapat berdampak pada
tereliminirnya jenis fauna/ satwa tertentu yang tidak mampu beradaptasi terhadap
perubahan yang terjadi. Jenis-jenis fauna/satwa yang ditemukan di lokasi studi yang
merupakan jenis-jenis Fauna terutama dari golongan aves dan reptil. Dari pengamatan
langsung di lapangan terlihat bahwa masih banyak ditemukan Fauna berupa burung di
sekitar lokasi kegiatan. Namun ketersediaan makanan, tempat istirahat, bersarang dan
berlindung sangat berhubungan erat dengan penyebarannya di suatu tempat. Untuk
memenuhi keperluan hidupnya burung biasanya tidak hanya tinggal di suatu habitat,
tetapi di beberapa tipe habitat yang dapat memberikan kebutuhan hidupnya.

Pengamatan terhadap fauna/satwa terestrial ditujukan untuk mengetahui


keanekaragaman jenis fauna/satwa yang terdapat di sekitar wilayah studi terutama
mengenai keberadaan jenis fauna/satwa yang dilindungi dan dianggap Penting bagi
masyarakat di sekitar wilayah studi. Adanya kegiatan pembersihan lahan dan land
grading mengakibatkan rusaknya habitat satwa yang selanjutnya menyebabkan
berkurangnya keberadaan dan keanekaragaman jenis satwa. Secara ekologi,

II-31
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

beragamnya jenis fauna di wilayah studi ataupun di sekitar wilayah studi,


memperlihatkan bahwa daya dukung lingkungan yang relative masih cukup tinggi.
Namun demikian dengan adanya perubahan bentang alam, struktur habitat yang relatif
homogen, berdampak pada tereliminirnya jenis fauna tertentu yang tidak mampu
beradaptasi terhadap perubahan yang terjadi.

Jenis-jenis fauna/satwa yang ditemukan di lokasi studi yang merupakan jenis-jenis


Fauna ,terutama dari golongan mamalia, aves dan reptil. Dari pengamatan langsung di
lapangan terlihat bahwa masih banyak ditemukan Fauna berupa monyet ekor panjang
(Macaca fascicularis) di sekitar lokasi kegiatan yang dianggap masyarakat hewan
kemarat. Namun ketersediaan makanan, tempat istirahat, bersarang dan berlindung
sangat berhubungan erat dengan penyebarannya di suatu tempat. Untuk memenuhi
keperluan hidupnya monyet ekor panjang biasanya turun ke hutan tanaman, kebun/
ladang yang dapat memberikan kebutuhan hidupnya.

Adanya kegiatan pembukaan lahan dan land grading selain mengakibatkan rusaknya
habitat satwa juga menyebabkan berkurangnya keberadaan dan keanekaragaman jenis
satwa yang ada, sehingga satwa-satwa yang dilindungi juga dapat berkurang dan
menjadi langka atau bahkan musnah. Berbagai jenis satwa mamalia, amphibi, aves dan
reptilian yang dapat dihimpun di wilayah studi ini, baik secara langsung maupun
wawancara tersaji pada tabel dibawah.

Tabel 2. 16. Jenis-jenis Fauna/ Satwa Teresterial Yang Terdapat Di Sekitar


Wilayah Studi
No. Nama Daerah Nama Ilmiah Status Keterangan
A. MAMALIA
1 Babi Hutan Suideae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
2 Kalong Besar Pteropodideae Tidak Dilindungi Langsung
3 Kambing Bovidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
4 Kelelawar Hipposideros doriae Tidak Dilindungi Langsung
5 Kijang Cervideae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
6 Kukang Lorisideae sp. Dilindungi Wawancara
7 Beruang Ursideae sp. Dilindungi Wawancara
8 Monyet Ekor Panjang Cercopithecidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
9 Musang Viverrideae sp. Tidak Dilindungi Wawancara

II-32
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

No. Nama Daerah Nama Ilmiah Status Keterangan


10 Kerbau Bovideae sp. Tidak Dilindungi Langsung
11 Kancil Cervideae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
12 Anjing Canideae sp. Tidak Dilindungi Langsung
B. REPTILIA
1 Biawak Kalimantan Varanus borneensis Tidak Dilindungi Wawancara
2 Kadal Varanideae sp. Tidak Dilindungi Langsung
3 Kadal Pohon Lacertilia sp. Tidak Dilindungi Langsung
4 Tokek Gekkonidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
5 Ular Sawah Pythonidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
6 Ular Tanah Viperidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
7 Ular Tedung Elapidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
C. AVES
1 Burung Hantu Strigidae Tytonidae Tidak Dilindungi Wawancara
2 Bubut Alang-alang Cuculidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
3 Elang alap jambul Accipitridae sp. Dilindungi Wawancara
4 Kacer Muscicapidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
5 Kroak Rallidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
6 Layang-layang Hirundinidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
7 Murai Muscicapidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
8 Perkutut Columbidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
9 Pipit Estrildidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
10 Sesap Madu Nectariniidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
11 Ayam Phasianidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
D. AMPHIBI
1 Kodok Hitam Bufo exsul Tidak Dilindungi Wawancara
2 Katak Pohon Rhacophoridae sp. Tidak Dilindungi Langsung
Sumber: Data Primer, 2019

3. Biota Perairan (Plankton, Benthos dan Nekton/ Ikan)


Ekosistem perairan yang terdapat di wilayah studi adalah ekosistem perairan air tawar
yang sebagian besar rona lingkungannya dipengaruhi oleh keberadaan sungai-sungai
dan anak- anak sungai yang ada. Kajian biota perairan ditujukan untuk mengetahui
kondisi perairan sungai dan kaitanya dengan kualitas air yang menentukan komponen
biotik yang hidup di dalam ekosistem perairan tersebut. Komponen biotik di dalam
ekosistem akuatik antara lain plankton, benthos dan nekton/ikan.

II-33
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Biota perairan dalam kajian ini meliputi plankton, benthos dan nekton. Plankton
merupakan organisme berukuran kecil yang hidup atau pergerakannya tergantung arus,
baik hidupnya sebagai hewan (zooplankton) maupun sebagai tumbuh-tumbuhan
(fitoplankton). Plankton dapat digunakan sebagai parameter kualitas air, karena
plankton sangat peka atau sensitif terhadap perubahan kualitas air akibat adanya
pencemaran. Benthos merupakan organisme yang hidup di dasar perairan, pada
umumnya menempati berbagai jenjang tropik, sebagai pemakan atau menempati jenis
tropik ketiga sebagai pemakan zooplankton. Selain itu, benthos merupakan sumber
makan berbagai jenis ikan demersal dan jenis udang-udangan. Nekton atau ikan adalah
kelompok organisme yang bergerak bebas di perairan tanpa banyak dipengaruhi oleh
arus. Dengan sifatnya yang dapat bergerak bebas, dalam batas tertentu ikan dapat
memilih bagian perairan yang layak bagi kehidupannya.

a. Plankton
Plankton adalah semua organisme, baik berupa hewan (zooplankton) maupun
tumbuhan (phytoplankton), yang tersuspensi didalam air dari suatu habitat perairan
yang pergerakannya tergantung kepada arus dan pergerakan air. Sebagian besar
plankton adalah mikroskopis dan pada umumnya termasuk ganggang, protozoa, rotifera,
berbagai macam larva dan crustacea kecil. Berikut merupakan hasil analisis plankton di
wilayah rencana pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Long Midang :

Tabel 2. 17. Jenis-Jenis Plankton (Fitoplankton) di PLBN Long Midang


Stasiun
No Jenis Satuan
P.1 P.2 P.33 P.4 P.5 P.6 P.7
Fitoplankton
Bacillariophyta
1 Fragillariopsis sp. Sel/L 358 239 358 119 239 119 119
2 Gyrosigma sp. Sel/L 239 119 119 119 119 119 239
3 Chaetoceros sp. Sel/L 119 119 239 239 - 119 119
4 Synedra sp. Sel/L 119 119 119 - - 119 119
Crysophyceae
1 Climacosphenia
Sel/L 119 - 119 239 - 119 -
moniligera
2 Cosconidiscus sp Sel/L 119 119 - - 239 119 119
3 Cyclotella comta Sel/L 119 119 119 - 119 - 119
4 Navicula sp Sel/L - 239 119 119 119 - 119
5 Nizschia sp Sel/L 239 119 119 119 - 119 119
6 Tabellaria sp Sel/L 119 - 119 - - - 119
7 Microspora sp Sel/L 119 119 119 - 239 - 119

II-34
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Stasiun
No Jenis Satuan
P.1 P.2 P.33 P.4 P.5 P.6 P.7
8 Nittzschia
Sel/L 239 119 119 119 119 - 119
closterium
9 Coceneis sp. Sel/L - 239 119 - 119 119 -
Cyanophyta
1 Oscillatoria sp. Sel/L 119 - 119 119 - - -
Total Kelimpahan Plankton (N) 2027 1669 1906 1192 1312 952 1429
Jumlah Taksa (S) 12 11 13 8 8 8 11
Indeks Keanekaragaman (H’) 2,39 2,34 2,47 2,02 2,01 2,07 2,36
Indeks Keseragaman (e) 0,96 0,97 0,96 0,97 0,97 0,99 0,98
Indeks Dominasi (C) 0,10 0,10 0,09 0,14 0,14 0,12 0,09
Sumber: Data primer, 2019
Keterangan :
P.1 = Sumber Mata Air Warga (N: 3° 56’ 23,06” ; E: 115° 37’ 34,02”)
P.2 = Aliran Sumber Mata Air 1 (N: 3° 56’ 28.31” ; E: 115° 37' 34.04”)
P.3 = Aliran Sumber Mata Air 2 (N: 3° 56’ 16.78” ; E: 115° 37' 35.48”)
P.4 = Sungai Depan Sumur Garam (N: 3° 56’ 8,19” ; E: 115° 37’ 39,96”)
P.5 = Sungai Jembatan Pa Nado (N: 3° 55’ 43.04” ; E: 115° 37’ 46,53”)
P.6 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 1 (N: 3° 55' 20.88” ; E: 115° 38' 5.23”)
P.7 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 2 (N: 3° 55' 19.65” ; E: 115° 38' 1.20”)

Tabel 2. 18. Jenis-Jenis Plankton (Zooplankton) di PLBN Long Midang


No Jenis Satuan Stasiun
P.1 P.2 P.3 P.4 P.5 P.6 P.7
Zooplankton
Sacodina
1 Arcella vulgaris Sel/L 119 119 119 - - 119 -
Chordata
1 Oikopleura sp. Sel/L 1075 956 1075 956 717 597 597
2 Fritillaria sp. Sel/L 717 956 597 597 597 358 597
Protozoa
1 Phacus longicauda Sel/L 597 358 119 - 119 - 119
2 Clamydomonas sp. Sel/L 119 119 119 - - - 119
Total Kelimpahan Plankton (N) 2627 2508 2029 1553 1433 1074 1432
Jumlah Taksa (S) 5 5 5 2 3 3 4
Indeks Keanekaragaman (H’) 1,33 1,30 1,19 0,66 0,91 0,90 1,12
Indeks Keseragaman (e) 0,83 0,80 0,74 0,96 0,83 0,82 0,81
Indeks Dominasi (C) 0,29 0,31 0,37 0,52 0,43 0,20 0,30
Sumber: Data primer, 2019
Keterangan :
P.1 = Sumber Mata Air Warga (N: 3° 56’ 23,06” ; E: 115° 37’ 34,02”)
P.2 = Aliran Sumber Mata Air 1 (N: 3° 56’ 28.31” ; E: 115° 37' 34.04”)
P.3 = Aliran Sumber Mata Air 2 (N: 3° 56’ 16.78” ; E: 115° 37' 35.48”)
P.4 = Sungai Depan Sumur Garam (N: 3° 56’ 8,19” ; E: 115° 37’ 39,96”)
P.5 = Sungai Jembatan Pa Nado (N: 3° 55’ 43.04” ; E: 115° 37’ 46,53”)
P.6 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 1 (N: 3° 55' 20.88” ; E: 115° 38' 5.23”)
P.7 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 2 (N: 3° 55' 19.65” ; E: 115° 38' 1.20”)

II-35
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Dalam ekosistem perairan, plankton memegang peranan yang sangat penting bagi
berbagai macam kehidupan yang terdapat di dalam habitat akuatik yang berperan
sebagai produsen primer dalam jaringan rantai makanan terutama komunitas
phytoplankton. Berdasarkan hasil analisa plankton di lokasi sekitar Pos Lintas Batas
Negara (PLBN) Terpadu Long Midang terdapat 3 family fitoplankton yang ditemukan
yaitu Bacillorophyta, Crysophyceae, dan Cyanophyta. Sedangkan zooplankton ditemukan
3 family juga yaitu Sacodia, Chordata, dan Protozoa.

Berdasarkan hasil analisa menunjukkan bahwa jenis fitoplankton yang memiliki jumlah
komposisi tertinggi berasal dari kelas Bacillariophyta. Hal ini disebabkan keberadaannya
yang tinggi terjadi karena jenis ini bersifat kosmopolit dan penyebarannya luas serta
memiliki tingkat toleransi yang tinggi terhadap perubahan-perubahan faktor lingkungan.
Menurut (Notji, 2008) bahwa diatom (Bacillariophyta) merupakan jenis dari golongan
fitoplankton yang paling umum dijumpai di laut, hal ini diperkuat oleh pendapat
(Madinawati, 2010) bahwa plankton yang berasal dari kelas Bacillariophyta bersifat
fototaksis positif sehingga pada siang hari komposisinya cenderung lebih tinggi.

Sedangkan hasil analisa menunjukkan bahwa jenis zooplankton Chordata memiliki


jumlah komposisi terbanyak, kelimpahan zooplankton akan berbanding lurus dengan
kelimpahan fitoplankton, hal ini terjadi dikarenakan fitoplankton merupakan makanan
utama bagi zooplankton di perairan. Kondisi arus, unsur hara (nitrat dan fosfat), DO, dan
kecerahan juga merupakan salah satu indikator kelimpahan zooplankton.

Stasiun pengamatan P.1 memiliki total kelimpahan plankton yang tinggi, hal ini sejalan
dengan kondisi lokasi yang masih bersih dan jauh dari pemukiman hingga aktivitas yang
dapat menyebabkan penurunan kualitas air. Kondisi ini berbanding dengan nilai
keanekaragaman plankton yang ditemukan, sehingga memiliki nilai keseragaman yang
stabil, dan indeks dominasi yang rendah. Secara umum kondisi total kelimpahan di
seluruh stasiun pengamatan tergolong tinggi dan subur, hal ini dikarenakan total
kelimpahan melebihi > 500 sel/ L. Menurut (Odum 1996) menyatakan bahwa kesuburan
perairan berdasarkan kelimpahan plankton yaitu plankton tergolong tinggi apabila >
500 sel/L dan kelimpahan sedang apabila < 500.

II-36
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

b. Benthos
Benthos adalah hewan perairan yang sebagian atau seluruh masa hidupnya berada di
dasar perairan (sungai, danau, kolam, laut), baik yang menggali lubang, sesil atau
merayap di dasar perairan. Hewan benthos bertempat tinggal di dasar perairan dan
bergerak relative lambat serta mempunyai kisaran toleransi yang berbeda-beda,
sehingga secara terus menerus terkena substansi yang diangkut oleh aliran air. Karena
itu benthos dapat digunakan sebagai indicator ekologis suatu perairan. Berikut
merupakan hasil analisis benthos di wilayah rencana pembangunan Pos Lintas Batas
Negara (PLBN) Long Midang:

Tabel 2. 19. Jenis-Jenis Benthos di PLBN Long Midang


No Jenis Satuan Stasiun
B.1 B.2 B.3 B.4 B.5 B.6 B.7
Benthos
Molusca
1 Melanoides
Sel/L 3 1 1 1 1 1 1
tuberculata
2 Brotia sp. Sel/L 2 2 1 - 1 1 -
3 Indoplanorbis
Sel/L 1 1 - - - - -
exustus
Annelida
1 Tubifex sp. Sel/L 23 28 33 18 22 43 37
Total Kelimpahan Plankton
(N) 29 32 35 19 24 45 38
Jumlah Taksa (S) 4 4 3 2 3 3 2
Indeks Keanekaragaman (H’) 0,71 0,50 0,25 0,20 0,34 0,21 0,12
Indeks Keseragaman (e) 0,51 0,36 0,23 0,29 0,31 0,19 0,17
Indeks Dominasi (C) 0,64 0,77 0,89 0,90 0,84 0,91 0,94
Sumber: Data primer, 2019
Keterangan :
B.1 = Sumber Mata Air Warga (N: 3° 56’ 23,06” ; E: 115° 37’ 34,02”)
B.2 = Aliran Sumber Mata Air 1 (N: 3° 56’ 28.31” ; E: 115° 37' 34.04”)
B.3 = Aliran Sumber Mata Air 2 (N: 3° 56’ 16.78” ; E: 115° 37' 35.48”)
B.4 = Sungai Depan Sumur Garam (N: 3° 56’ 8,19” ; E: 115° 37’ 39,96”)
B.5 = Sungai Jembatan Pa Nado (N: 3° 55’ 43.04” ; E: 115° 37’ 46,53”)
B.6 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 1 (N: 3° 55' 20.88” ; E: 115° 38' 5.23”)
B.7 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 2 (N: 3° 55' 19.65” ; E: 115° 38' 1.20”)

Fungsi ekologi utama dari benthos yaitu sebagai dekomposer atau pengurai yang
selanjutnya energi yang dihasilkan dipergunakan oleh tingkat tropik yang lebih tinggi
yaitu nekton/ ikan dan invertebrata besar lainnya. Berdasarkan hasil analisis benthos di
perairan sekitar lokasi rencana pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu
di Long Midang ditemukan 2 family yaitu Molusca dan Annelida.

II-37
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Benthos dari family annelida ditemukan dengan jumlah komposisi tertinggi di semua
stasiun pengamatan, hal ini menandakan kondisi kesuburan perairan yang tergolong
masih alami dan bersih, sehingga family annelida dapat hidup dan berkembang biak
dengan baik. Namun katergori dan total kelimpahan biota benthos masih tergolong
rendah, kondisi ini disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu luasan area pengambilan
sampel yang kecil, kondisi penyebaran biota yang berada di dalam substrat (> 1 meter
dari substrat atas), hingga kondisi saat identifikasi di laboratorium.

Stasiun pengamatan B.1 memiliki jumlah kelimpahan dan taksa tertinggi di semua
setasiun pengamatan, kondisi ini mempengaruhi jumlah keanekaragaman tergolong
tinggi dibandingkan stasiun lainnya, memiliki kestabilan (keseragaman) yang sedang,
namun memiliki tingkat dominasi yang tinggi.

c. Nekton/Ikan
Nekton adalah komponen biologis dari ekosistem perairan yang dapat berenang secara
aktif dan relatif lebih tahan terhadap perubahan kulitas air. Beragamnya jenis nekton/
ikan di suatu perairan sangat tergantung dari keberadaan nutrisi/pakan alami yang
berupa plankton (phytoplankton dan zooplankton). Dari sifat jenis makanannya nekton
yang hidup pada perairan ada yang bersifat herbivora, karnivora dan omnivora.
Berbagai jenis ikan (nekton) yang ditemukan di wilayah studi, baik yang diperoleh
melalui pengamatan langsung, data sekunder maupun wawarncara dengan penduduk
setempat.
Tabel 2. 20. Jenis-Jenis Nekton yang terdapat di wilayah studi
No. Jenis Ikan/ Nekton Nama Latin Status Keterangan
1. Gabus Channa striata Tidak Dilindungi Wawancara
2. Lele/ Keli Clarias batrachus Tidak Dilindungi Wawancara
3. Blodok Periophthalmus sp. Tidak Dilindungi Wawancara
4. Seluang Rasbora sp Tidak Dilindungi Wawancara
5. Jelawat Leptobarus hoeveni Tidak Dilindungi Wawancara
6. Udang Tawar Palaeman spp Tidak Dilindungi Wawancara
7. Puhing Cyclocheilichthys
Tidak Dilindungi Wawancara
apagos
8. Belut Monopterus albus Tidak Dilindungi Wawancara
9. Baung Hemibagrus nemurus Tidak Dilindungi Wawancara
10 Haruan Channa sp. Tidak Dilindungi Wawancara
Sumber : Data Primer, 2019

II-38
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

2.1.3. Komponen Sosial Ekonomi Budaya


Sesuai Keputusan Kepala Bapedal No. Kep-299/11/1996 tentang Pedoman Teknis
Kajian aspek Sosial dalam penyusunan AMDAL, maka. komponen sosial yang ditelaah
meliputi: demografi/ kependudukan; ekonomi dan budaya. Secara administrasi Rencana
Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang berada di Desa
Buduk Kinangan, Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan, Provinsi Kalimantan Utara.
Kondisi sosial ekonomi masyarakat memberikan gambaran yang nyata mengenai
aktivitas yang dilakukan oleh masyarakat. Dengan melihat kondisi eksisting dan
pertumbuhan social ekonomi, dapat diprediksikan kecenderungan arah aktivitas dan
mobilitasnya, yang kemudian dapat digunakan untuk merencanakan kebutuhan sarana
dan prasarana umum.

1) Kependudukan
a) Demografi
Berdasarkan Data Profil Pemerintahan Kecamatan Krayan, jumlah penduduk yang
tercatat secara administrasi, pada tahun 2019 berjumlah 5 . 3 6 7 jiwa Adapun rincian
penduduk berjenis secara rinci dapat dilihat pada tabel dibawah ini:

Tabel 2. 21. Luas Desa Dan Jumlah Penduduk Di Kecamatan Krayan


LUAS DESA JUMLAH PENDUDUK
NO DESA JUMLAH KK
(KM²) L P L+P
1 Long Bawan 37,41 120 225 229 454
2 Long katung 26,05 82 162 132 294
3 Liang Butan 34,29 204 426 383 809
4 Long Nawang 33,51 98 68 63 131
5 Pa' Api 34,29 90 205 192 398
6 Pa' Sire 34,29 78 216 203 419
7 Wa' Yanud 34,29 45 119 108 227
8 Buduk Tumu 35,85 25 68 96 164
9 Long Berayang 34,29 49 46 44 90
10 Pa' Rupai 34,29 78 49 46 95
11 Ba'Sikor 34,29 78 162 158 320
12 Pa' Nado 34,29 76 88 101 189
13 Buduk Kinangan 35,85 78 110 102 212
14 Liang Tuer 32,73 81 94 113 207
15 Pa' Padi 34,29 77 86 66 152
16 Cinglat 34,29 37 101 84 185
17 Long Matung 30,29 77 98 104 202
18 Long Rupan 33,29 77 62 43 105
19 Wa' Laya 35,85 94 152 131 283
20 Pa' Matung 30,39 26 39 45 84
21 Pa' Terutun 33,27 94 98 85 183

II-39
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

LUAS DESA JUMLAH PENDUDUK


NO DESA JUMLAH KK
(KM²) L P L+P
22 Pa' Putuk 34,88 36 43 33 76
23 Liang Biadung 38,19 38 45 43 88
JUMLAH 769, 03 KM² 1.737 2.762 2.602 5.367
Sumber : Buku Profil Kecamatan Krayan, 2019

Berdasarkan data tabel diatas dapat diketahui bahwa jumlah penduduk terbanyak
terdapat pada Kecamatan Krayan sebanyak 809 jiwa di Desa Liang Butan dan
Penduduk paling sedikit berada di Desa Pa’Putuk sebesar 76 jiwa . Ditinjau dari
komposisi penduduk menurut jenis kelamin di wilayah studi menunjukkan penduduk
laki-laki lebih dominan dibanding penduduk perempuan.
Agar dapat mendiskripsikan lebih lengkap tentang informasi keadaan kependudukan di
Kecamatan Krayan identifikasi jumlah penduduk dengan menitik beratkan pada
klasifikasi usia dan jenis kelamin. Sehingga diperoleh gambaran tentang kependudukan
di lokasi studi lebih komprehensif. Untuk memperoleh informasi yang berkaitan
dengan deskripsi tentang jumlah penduduk di Kecamatan Krayan pada usia dan jenis
kelamin secara detail dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2. 22. Persentase Jumlah Penduduk Berdasarkan Stuktur Usia


Kelompok Usia Persentase (%)
0 - 12 Bulan 1.45
1 - 10 tahun 15.20
11 - 15 tahun 8.40
16 - 20 tahun 9.03
21 - 25 tahun 8.40
26 - 30 tahun 8.15
31 - 35 tahun 7.06
36 - 40 tahun 8.50
41 - 45 tahun 8.29
46 - 50 tahun 7.29
51 - 55 tahun 6.13
56 - 59 tahun 3.18
≥ 59 tahun 8.92
Sumber : Profil Kecamatan Krayan, 2019

II-40
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

≥ 59 tahun 8,92
56 - 59 tahun 3,18
51 - 55 tahun 6,13
46 - 50 tahun 7,29
41 - 45 tahun 8,29
36 - 40 tahun 8,50
31 - 35 tahun 7,06
26 - 30 tahun 8,15
21 - 25 tahun 8,40
16 - 20 tahun 9,03
11 - 15 tahun 8,40
1 - 10 tahun 15,20
0 - 12 Bulan 1,45

0,00 5,00 10,00 15,00 20,00

Persentase Kelompok Usia (%)

Gambar 2. 17. Grafik Persentase Jumlah Penduduk Berdasarkan kelompok Umur

Di Kecamatan Krayan persentase usia terbesar berada pada kelompok usia anak-anak
(1-10 tahun) yaitu sebesar 15,20% dan kelompok usia terendah ada pada bayi (0-12
bulan) sebesar 1,45%. Sementara usia produktif di Kecamatan Krayan (16 – 55 tahun)
sebesar 62,85%.

b) Perekonomian
Secara umum kondisi perekonomian di Kecamatan Krayan terdiri oleh beberapa mata
pencaharian warga masyarakat dan dapat teridentifikasi kedalam beberapa bidang
mata pencaharian, seperti: petani, buruh, petani, PNS/TNI/Polri, karyawan swasta,
pedagang, wirausaha, dan lainnya. P ersentase jumlah penduduk berdasarkan mata
pencaharian dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 2. 23. Persentase Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian


Mata Pencaharian Persentase
Petani 78.06
Buruh Tani 2.59
Buruh/Swasta 1.09
Pegawai Negeri Sipil (PNS) 4.75
TNI/POLRI 0.19
Honorer 1.78
Dokter 0.03

II-41
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Mata Pencaharian Persentase


Tenaga Kesehatan 0.19
Perawat 0.13
Bidan 0.22
Kontraktor 0.43
Pengrajin 1.89
Pedagang 1.62
Peternak 4.30
Tukang kayu 1.15
Tukang Batu 0.36
Montir 0.05
Supir 0.32
Karyawan Swasta 0.86
Sumber : Profil Kecamatan Krayan, 2019

2) Sosial Budaya
a) Pendidikan
Pendidikan adalah satu hal penting dalam memajukan tingkat kesadaranan masyarakat
pada umumnya dan tingkat perekonomian pada khususnya. Dengan tingkat pendidikan
yang tinggi maka dapat mendongkrak tingkat kecakapan. Tingkat kecakapan juga akan
mendorong tumbuhnya ketrampilan kewirausahaan. Dan pada gilirannya mendorong
munculnya lapangan pekerjaan baru. Dengan sendirinya akan membantu program
pemerintah untuk pembukaan lapangan kerja baru guna mengatasi pengangguran.
Pendidikan biasanya dapat mempertajam sistimatika pikir atau pola pikir individu,
selain itu mudah menerima informasi yang lebih maju.

Tingkat pendidikan bila dilihat dari lapangan pekerjaan, sebagian besar penduduk
adalah lulusan SD, SMP, dan SMA, hanya sebagian kecil berasal dari lulusan
Perguruan Tinggi. Mereka umumnya bekerja di sektor formal. Hal ini disebabkan
pengaruh lingkungan dan informasi yang tergolong intensif, dimana pencapaian ke
pusat-pusat pendidikan, perkantoran dan informasi cukup dekat. Selengkapnya tingkat
pendidikan penduduk disajikan dalam tabel berikut.

II-42
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Tabel 2. 24. Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan Kecamatan Krayan


Tingkat Pendidikan Persentase
Belum Sekolah 12.05
Usia 7-45 Tahun tidak pernah sekolah 5.24
Pernah Sekolah SD tetapi tidak Tamat 11.77
Tamat SD/Sederajat 21.78
Tamat SLTP/Sederajat 20.81
Tamat SLTA/Sederajat 20.72
D-I 1.09
D-2 0.95
D-3 1.67
S-I 3.64
S-2 0.29
S-3 0
Sumber : Profil Kecamatan Krayan, 2019

b) Agama
Kehidupan beragama di Indonesia diatur dalam UUD 1945 pasal 29 serta sila pertama
pada Pancasila. Kehidupan beragama harus senantiasa dibina dalam rangka
menciptakan kehidupan masyarakat yang serasi, selaras dan seimbang, sehingga
diharapkan dapat mengatasi berbagai permasalahan sosial sebagai dampak globalisasi
dewasa ini. Dari data sekunder yang diperoleh diketahui bahwa secara umum pemeluk
agama di Kecamatan Krayan didominasi oleh pemeluk agama Kristen Protestan
(93.56%) kemudian Islam (4,79%) dan Katolik (1,65%). Sarana ibadah di Kawasan Long
Bawan (Profil Kecamatan Krayan, 2019) terdiri dari :
• Masjid/ Langgar : 1
• Gereja : 31
• Gereja Katolik : 1

c) Budaya
Suku Dayak adalah suku asli Kalimantan yang hidup berkelompok yang tinggal di
pedalaman, di gunung, dan sebagainya. Kata Dayak itu sendiri sebenarnya diberikan
oleh orang-orang Melayu yang datang ke Kalimantan. Orang-orang Dayak sendiri
sebenarnya keberatan memakai nama Dayak, sebab lebih diartikan agak negatif.
Padahal, semboyan orang Dayak adalah “Menteng Ueh Mamut”, yang berarti seseorang
yang memiliki kekuatan gagah berani, tidak kenal menyerah atau pantang mundur.

II-43
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Kalimantan bukan hanya merupakan pulau yang kaya akan sumber daya alamnya,
namun juga kaya akan pengetahuan lokal masyarakatnya. Pengetahuan lokal yang
berasal dari suku-suku asli yang berdiam di Kalimantan sampai saat ini masih terus
dipertahankan. Pengetahuan lokal atau local knowledge dalam mengelola sumberdaya
alam dan berinterkasi dengan alam dilakukan secara arif dan ramah lingkungan.
Kearifan lokal (local indigenous) yang terdapat di Kalimantan salah satunya yaitu
bagaimana mereka dapat memprediksi datangnya musim kemarau.

Musim kemarau sangat ditunggu kehadirannya bagi suku asli (Suku Dayak) karena
akan menentukan kapan mereka dapat membuka lahan untuk kegiatan pertanian. Bagi
masyarakat tradisional, model pertanian yang dipraktekkan adalah sistem perladangan
yang mengandalkan curah hujan untuk kebutuhan air bagi tanaman. Jenis tanaman
perladangan yang ditanam umumnya adalah padi ladang atau padi tadah hujan. Padi ini
merupakan padi jenis lokal yang bisa dipanen dengan lama 6 bulan hingga 9 bulan
dalam setiap musim tanam. Dalam perladangan, prediksi yang tepat akan datangnya
musim kemarau akan mempengaruhi kualitas pertumbuhan tanaman pertanian. Bila
petani ladang terlambat mengetahui musim kemarau, maka ladang yang dibuka dengan
sistem tebas bakar (slash and burning) akan mengalami kegagalan.

Selain kegiatan memprediksi datangnya musim kemarau yang merupakan kebiasaan


atau kearifan lokal masyarakat Pulau Kalimantan (Suku Dayak) masih banyak budaya-
budaya menjadi suatu bentuk kearifan lokal masyarakat Kalimantan. Kalimantan Utara
dengan Suku Dayak sebagai penduduk aslinya kaya dengan keanekaragaman seni dan
budaya peninggalan masa lalu. Satu dari kearifan khasanah budaya warisan nenek
moyang yang masih kental dilakukan oleh masyarakat Kalimantan Utara adalah ragam
seni tarian. Kegiatan ini merupakan salah satu bentuk promosi kesenian daerah guna
mendukung pengembangan potensi wisata lokal. Persentase jumlah penduduk
Kecamatan Krayan berdasarkan suku dapat dilihat pada tabel berikut :

II-44
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Tabel 2. 25. Jumlah Persentase Penduduk Menurut Suku Di Kecamatan Krayan


Suku Persentase
Dayak Lundayeh 95.47
Jawa 1.94
Bugis 0.79
Timur 0.73
Lombok 0.43
Toraja 0.26
Madura 0.10
Manado 0.05
Sunda 0.04
Dayak Kenyah 0.04
Batak 0.04
Philipine 0.03
Bali 0.02
Tidung 0.01
Papua 0.01
Buton 0.01
Banjar 0.01
Melayu 0.01
Kayan 0.01
Tagel 0.01
Sumber : Profil Kecamatan Krayan, 2019

d) Persepsi Masyarakat
Dalam pengkajian persepsi masyarakat dalam langkah awal kegiatan Pembangunan
Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang dilakukan dengan menampung
aspirasi dari warga melalui Kegiatan konsultasi publik dan survei pendahuluan yang
telah dilakukan untuk mengetahui persepsi masyarakat mengenai kegiatan
Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang , baik persepsi positif maupun persepsi
negatif. Pengetahuan terhadap persepsi masyarakat dalam studi AMDAL berguna untuk
mengetahui kondisi lingkungan sekitar dan harapan dari masyarakat terhadap kegiatan
pembangunan yang dilakukan di lingkungan sekitar tempat tinggalnya, hal ini guna
meminimalisir terjadinya keresahan masyarakat saat kegiatan konstruksi dan
operasional nantinya.

II-45
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

JENIS KELAMIN RESPONDEN

Laki-Laki
30%

Perempuan

70%

Gambar 2. 18. Jenis Kelamin Responden

Total responden dalam kegiatan wawancara untuk mengetahui persepsi masyarakat


dalam studi AMDAL PLBN Long Midang berjumlah 20 orang dengan komposisi 14 orang
(70%) laki-laki dan 6 orang (30%) perempuan.

USIA RESPONDEN

20% 30-50 50-70


35%

> 70

45%

Gambar 2. 19. Jenis Kelamin Responden


Total rentang usia dalam kegiatan wawancara berkisar 30-50 tahun (35%), 50-70 tahun
(45%), dan >70 tahun (20%) dari jumlah 20 responden. Secara umum masyarakat yang
menjadi responden adalah penduduk asli di wilayah desa kawasan Long Midang.

II-46
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

PENDIDIKAN RESPONDEN

15% SD

SMP
40%
20% SMA

DIPLOMA & SARJANA


25%

Gambar 2. 20. Jenis Kelamin Responden

Tingkat pendidikan responden masyarakat desa kawasan Long Midang terdiri dari 15%
tamatan Sekolah Dasar (SD)/ Sekolah Rakyat (SR), 20% tamatan Sekolah Menengah
Pertama (SMP), 25% tamatan Sekolah Menengah Atas (SMA), dan 40% tamatan Diploma/
Sarjana. Secara umum tingkat pendidikan di sekitar lokasi rencana pembangunan Pos
Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang tergolong tinggi dan baik, hal ini
dibuktikan dengan tamatan diploma & Sarjana tersebar merata di lokasi PLBN Long
Midang.

PEKERJAAN RESPONDEN

PETANI
5%
10% GURU
10% PEMERINTAHAN

60% SWASTA
15%
PENDETA

Gambar 2. 21. Jenis Pekerjaan Responden

II-47
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

PENGHASILAN BULANAN RESPONDEN

1.000.000-2.000.000
10%
10% 3.000.000

4.000.000
55%
25% > 5.000.000

Gambar 2. 22. Rata-Rata Penghasilan per Bulan Responden

Mayoritas masyarakat desa di kawasan Long Midang bermata pencaharian sebagai petani.
Berdasarkan hasil wawancara pekerjaan petani berkisar 60% dari total responden dan
15% merupakan guru di instansi pendidikan yang tersebar di Kecamatan Krayan. Sehingga
secara umum para responden memiliki penghasilan bulanan berkisar antara 1.000.000-
2.000.000 (55%) dan 3.000.000 (25%).

Kondisi lingkungan desa di kawasan Long Midang tergolong bersih dan asri. Berdasarkan
hasil pengukuran kualitas udara ambient dan tingkat kebisingan di lokasi Long Midang
masih memenuhi bakumutu yang ditetapkan pemerintah. Hal ini juga diperkuat dari hasil
wawancara masyarakat yang menyatakan kondisi lingkungan di kawasan Long Midang
tergolong bersih. Jarak sumber utama air bersih di desa kawasan Long Midang berjarak ±2-
4 km dari rumah. Sumber air bersih merupakan aliran sungai di gunung yang di bendung
dan ditampung, serta yang nantinya di distribusikan ke rumah-rumah yang berada di
kawasan Long Midang.

II-48
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

KONDISI LINGKUNGAN

Bersih
30%

Sedang (Kotoran Hewan &


Genangan)
70%

Gambar 2. 23. Kondisi Lingkungan Kawasan Long Midang

Kawasan Long Midang memiliki Puskesmas Pembantu (Pustu) terletak di desa Pa Nado,
Pustu merupakan lokasi utama masyarakat kawasan Long Midang untuk melakukan
konsultasi dan pemeriksaan penyakit. Secara umum berdasarkan hasil wawancara jenis
penyakit yang paling sering diderita responden adalah ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan
Atas) yaitu berjumlah 30% dari total responden.

TEMPAT BEROBAT RESPONDEN

5% Puskesmas Pembantu
15%
Puskesmas

Tidak Pernah
80%

Gambar 2. 24. Lokasi Tempat Berobat Responden

II-49
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

JENIS PENYAKIT RESPONDEN

ISPA
30% ASAM URAT
50% ASAM LAMBUNG
DESENTRI
10%
5% TIDAK ADA
5%

Gambar 2. 25. Jenis Penyakit Responden

Masyarakat kawasan Long Midang secara umum telah mengetahui tentang rencana
pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Long Midang, hal ini dikarenakan
sebelumnya masyarakat Long Midang telah dilakukan sosialisasi dari petugas kecamatan
dan instansi terkait. Sehingga semuar responden sangat mendukung diadakan
pembanguanan PLBN di kawasan Long Midang. Masyarakat berharap dengan diadakan
pembangunan PLBN dapat membuka peluang pekerjaan dan berusaha, terciptanya akses
jalan yang lebih baik, hingga meningkatkan tingkat keamanan di perbatasan.

ALASAN MENDUKUNG PLBN

5% Peluang Bekerja
15%
Jalan Lebih Bagus
50%
Meningkatkan Perekonomian
30% Mencegah Barang Ilegal

Gambar 2. 26. Alasan Responden Mendukung Pembangunan PLBN Long Midang

II-50
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Persepsi masyarakat sekitar terhadap kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara
(PLBN) Terpadu Long Midang menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat telah
banyak yang mengetahui dan masyarakat tidak keberatan dengan adanya rencana
kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang. Namun
demikian terdapat beberapa saran dan masukan yang diberikan masyarakat, antara
lain :
1) Harapannya adalah segera mungkin untuk melaksanakan dan membangun PLBN di
perbatasan
2) Melibatkan masyarakat lokal dari kegiatan pembangunan PLBN
3) Jika ada Putra dan Putri Krayan yang berkompeten dapat menjadi bagian dari PLBN
sehingga mengurangi tingkat pengangguran bagi Putra Putri Krayan yang memiliki
latar belakang pendidikan Diploma dan Sarjana
4) Keamanan barang-barang illegal bisa diperketat sehingga tidak merusak putra-putri
Krayan
5) Aturan yang ketat bagi warga Malaysia yang masuk ke wilayah Indonesia (Sekedar
informasi kondisi saat ini bagi warga Malaysia yang masuk ke Indonesia hanya
dilakukan satu kali pemeriksaan, sedangkan bagi warga Indonesia yang masuk
Malaysia dilakukan setidaknya 4 kali pemeriksaan yaitu Pos Lintas Batas Malaysia,
Pos Imigrasi Malaysia, Pemeriksaan Polisi Malaysia, dan Pemeriksaan Cukai
Malaysia), hal ini dikarenakan status Kantor Imigrasi Long Bawan dan Long Midang
adalah Tradisional, sehingga hanya perlu pemeriksaan satu kali oleh tentara
perbatasan di Indonesia.

2.1.4. Komponen Kesehatan Masyarakat


Pembangunan bidang kesehatan merupakan bagian integral dan tidak terpisahkan dari
Pembangunan Nasional. Tujuan Pembangunan Bidang Kesehatan adalah meningkatkan
kesadaran,kemauan dan kemampuan untuk hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud
derajat kesehatan masyarakat yang optimal. Keberhasilan pembangunan bidang
kesehatan sangat berperan penting dalam memberikan kontribusi peningkatkan mutu
dan daya saing sumber daya manusia indonesia untuk menghadapi era globalisasi saat
ini.

II-51
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Undang-undang RI. No.23 Tahun 1992 mengatakan bahwa Pembangunan Kesehatan


Nasional bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan seluruh lapisan masyarakat
Indonesia, dan Undang-Undang RI No.17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Nasional 2005 – 2025 tertulis bahwa Pembangunan Kesehatan harus
diselenggarakan berdasarkan perikemanusiaan, pemberdayaan, kemandirian, cadil dan
merata serta pengutamaan manfaat dengan perhatian khusus pada penduduk rentan
termasuk keluarga miskin. Undang-undang ini memberikan arti yang sangat besar bagi
Pembangunan dan Pembinaan Sumber Daya Manusia Indonesia dan sekaligus sebagai
modal bagi pelaksanaan Pembangunan Kesehatan Nasional secara keseluruhan termasuk
pembangunan di bidang mental spiritual.

Untuk mewujudkan maksud Undang-undang tersebut di atas Pemerintah,Swasta dan


Masyarakat telah dan sedang melaksanakan berbagai upaya pembangunan sarana dan
prasarana kesehatan serta kegiatan lainya di antaranya adalah :
• Upaya Peningkatan Pelayanan Kesehatan melalui Rumah Sakit.
• Upaya Peningkatan Pelayanan Kesehatan melalui Puskesmas
• Upaya Peningkatan Pelayanan Kesehatan melalui Puskesmas Pembantu
• Upaya Peningkatan Pelayanan Kesehatan melalui Poskesdes
• Upaya Peningkatan Sasaran Kartu JKN kepada Penduduk Miskin
• Upaya Peningkatan Pelayanan Kesehatan berbasis Masyarakat seperti Posyandu, Pos
obat Desa,Desa Siaga desa,Batra, ASMAN TOGA, Posyandu Lansia, POSBINDU, Upaya
Kesehatan Kerja, Upaya kesehatan Olah Raga dan lain-lain
• Upaya Peningkatan Pelayanan Kesehatan oleh Swasta seperti: Rumah Sakit Swasta,
Klinik Kesehatan,Balai Pengobatan dan lain – lain.

UPT Puskesmas Long Bawan adalah puskesmas perawatan dengan pelayanan UDG 24
jam dengan kriteria wilayah puskesmas sangat terpencil dan perbatasan berada di Ibu
kota Kecamatan Krayan Kabupaten Nunukan Pemekaran dari Kabupaten Bulungan yang
di bentuk berdasarkan Undang-undang No. RI 47. Tahun 1999.

Merujuk pada RISKESDAS Kementerian Kesehatan, derajad kesehatan masyarakat yang


ditandai antara lain dengan Penyakit Menular, Penyakit Tidak Menular, Keswa, Cedera,
disabilitas, kesehatan gigi-mulut, Status gizi) dipengaruhi oleh faktor - faktor :

II-52
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

1) Pelayanan Kesehatan (Akses Pelayanan Kesehatan, Pemanfaatan Pelayanan


Kesehatan Tradisional, Pelayanan Kesehatan Ibu, bayi dan anak, Pengobatan)
2) Bio medis (RDT malaria, Hb, Glucose darah, kolesterol, trigliserida)
3) Lingkungan ( limbah, rumah/ permukiman, sampah, pencemaran, jamban, air dan
4) Perilaku (Perilaku berisiko seperti merokok, minuman beralkohol, aktifitas fisik,
konsumsi buah-sayur, Perilaku higienis).

Mengacu pada konsep tersebut komponen Kesehatan masyarakat dalam kaitan Rona
Lingkungan Hidup awal pembangunan Pos Lintas Batas Negara dapat disajikan sebagi
berikut.

1) Sarana Prasarana Kesehatan


Pelayanan kesehatan dipengaruhi oleh beberapa komponen, diantaranya adalah
ketersediaan sumber daya petugas kesehatan, prasarana, kemudahan akses dan faktor
pendanaan. Puskesmas Long Bawan dilengkapi dengan bangunan gedung rawat jalan dan
rawat inap, ada juga Pusekesmas pembantu dan Puskesmas Keliling. Sedangkan untuk
tenaga yang ada di Puskesmas Long Bawan yang merupakan ibukota kecamatan Krayan,
Kabupaten Nunukan adalah sebagai berikut :

Tabel 2. 26. Tenaga Kesehatan Di Wilayah Studi


STATUS
NO JENIS KETENAGAAN JUMLAH KET
KEPEGAWAIAN
Puskesmas Induk
1 Dokter Umum 1/1 PNS/Honor
2 Dokter Gigi 1 Honor Daerah
3 Apoteker 1/1 PNS/Honor
4 Kesehatan Masyarakat 2 Honor Daerah
5 Bidan 2/6/1 PNS/honor/NS
6 Perawat 3/12/1 PNS/Honor/NS
7 Nutrisionis 1/1 PNS/NS
8 Sanitarian 1/1 PNS/NS
9 Bidan ( DI ) 0
10 Perawat ( SPK ) 0
11 Perawat Gigi 0
12 Analisis Kesehatan 1 NS
13 Asisten Apoteker 2 PNS/Honor
14 Administrasi/Administrasi lainya 1/2 PNS/Honor
15 Sopir 1 Honor Daerah
16 Cleaning Service 1 Honor Daerah
17 Penjaga Malam 2 Honor Daerah

II-53
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

STATUS
NO JENIS KETENAGAAN JUMLAH KET
KEPEGAWAIAN
18 Petugas Loket 3 Honor Daerah
Puskesmas Pembantu
1 Long Midang 1/1 PNS/Honor Bidan/Perawat
2 Long Umung 1/1 Honor Daerah Bidan/Perawat
3 Berian Baru 1 Honor Daearh Bidan
4 Lembudud 2 Honor Daerah Bidan
5 Long Puak 1 PNS Bidan
6 Wa’Yagung 1 Honor Daerah Bidan
7 Pa’Padi 1 Honor Daerah Bidan
8 Tanjung Karya 1 Honor Daerah Perawat
9 Pa’Raye 1 Honor Daerah Bidan
10 Terang Baru 1 PNS Bidan
11 Pa Betung 1 Honor Daearah Bidan
12 Kampung Baru 1 PNS Bidan
13 Pa’Kebuan 1 Honor Daearah Bidan
14 Long Api 1 Honor Daerah Bidan
15 Tang Paye 1 Honor Daerah Bidan
Sumber : UPT Puskesmas Long Bawan, 2019

Tabel 2. 27. Fasilitas Kesehatan Di Wilayah Studi

NO JENIS SARANA JUMLAH KEADAAN


1 Puskesmas Induk 1 Baik
2 Gedung Perawatan 1 Baik
3 Gudang Farmasi 1 Baik
4 Gedung PONED 1 Baik
5 baik
5 Pustu 13
8 rusak sedang
6 Poskesdes 0 0
7 Pustu Swadaya 2 Rusak berat
8 Rumah Dokter 2 1 rusak sedang
4 rusak sedang
9 Rumah Paramedis 8
3 rusak berat
Sumber : UPT Puskesmas Long Bawan, 2019

Diinformasikan bahwa Puskesmas Long Bawan mempunyai wilayah kerja 3 kecamatan


yaitu kecamatan Krayan, Kec, Krayan Timur dan kecamatan Krayan Barat dengan 65
desa. Desa Long Midang merupakan salah satu desa di kecamatan Krayan. Desa Long
Midang merupakan desa hasil pengelompokan (regruping) yang seluruhnya mencakup
5 desa awal, yaitu desa Pa Rupai, desa Ba Sikor, desa Pa Nado, desa Buduk Kinangan dan
desa Liang Tuer. Dari akses pelayanan kesehatan jarak antara tapal batas egara di desa
Long Midang ke lokasi Puskesmas 11 kilo meter, dan jalan akses ke Puskesmas juga

II-54
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

baik. Di desa Long Midang sendiiri ada 7 Posyandu yang aktif berfungsi. Pelayanan
dengan fasilitas askes melalui BPJS di Puskesmas juga sudah berfungsi.

2) Pengelolaan sampah
Masyarakat Long Midang sudah terbiasa mengumpulkan sampah rumah tangga
sebelum dipindahkan ke luar rumah tempat tinggal. Seluruh Keluarga di Long Midang
yang berjumlah 115 mempunyai tempat sampah.
Tabel 2. 28. Daftar desa dan kepemilikan saran pemeliharaan lingkungan
Pengelolaan air
Jamban Tempat Sampah
Limbah
Jmlh Jmlh
NO Nama Lokasi me
Desa KK
Miliki sehat % mil sehat % Miliki sehat %
iki
1 Long Bawan 3 439 439 426 97 439 439 100 0 0 0
2 Terang Baru 7 199 199 185 92 199 199 100 0 0 0
3 Long Nawang 1 21 21 21 100 21 21 100 0 0 0
4 Long Api 3 93 93 91 97 93 93 100 0 0 0
5 Long Midang 5 115 115 68 59 115 115 100 0 0 0
6 Buduk Tumu 2 51 51 42 82 51 51 100 0 0 0
7 Long Kewan 5 163 163 133 81 163 163 100 0 0 0
8 Berian Baru 6 194 194 118 56 194 194 100 0 0 0
9 Tang Paye 2 56 56 56 100 56 56 100 0 0 0
10 Tanjung Karya 4 106 106 67 63 106 106 100 0 0 0
11 Lembudud 2 73 73 73 100 73 73 100 0 0 0
12 Buduk Kubul 3 50 50 50 100 50 50 100 0 0 0
13 Long Puak 3 43 43 41 95 43 43 100 0 0 0
14 Pa’Padi 2 56 56 48 86 56 56 100 0 0 0
15 Pa’Kabuan 3 65 65 64 93 65 65 100 0 0 0
16 Kampung Baru 1 84 84 61 75 84 84 100 0 0 0
17 Pa’Betung 2 59 59 59 100 59 59 100 0 0 0
18 Long Umung 8 115 115 110 96 115 115 100 0 0 0
19 Pa’Rayeh 1 23 23 22 96 23 23 100 0 0 0
20 Bungayan 1 9 9 4 44 9 9 100 0 0 0
21 Wa’Yagung 1 45 45 22 48 45 45 100 0 0 0
Total 65 2059 2059 1751 85 2059 2059 100 0 0 0
Sumber : UPT Puskesmas Long Bawan, 2019

Dari kuesioner yang dibagikan pada waktu konsultasi publik, dapat diketahui bahwa
kebanyakan dari penduduk desa Long Midang membuang sampahnya di sungai atau
dibakar. Penduduk mengumpulkan sampah sebelum dibuang atau diangkut untuk
perlakuan lebih lanjut di luar tempat tinggalnya. Belum diumpai pembuatan kompos
dari bahan sampah rumah tangga. Untuk penduduk yang tinggal di Long Bawan ibukota
kecamatan telah ada pelayanan pembuangan sampah oleh petugas kebersihan.

II-55
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

3) Pengelolaan Tinja
Dari tabel daftar desa dan kepemilikan sarana pemeliharaan kebersihan lingkungan
bahwa semua keluarga yang berjumlah 115 telah memiliki jamban; dari sejumlah
jamban tersebut 68 diantaranya telah diperiksa sebagai jamban sehat ( tidak mengotori
tanah/udara, tidak terjangkau oleh serangga dan menjadi perindukan serangga serta
aman dalam penggunaan). Timbulan tinja ditampung dalam tangki septik atau lubang
dalam tanah. Kalau sudah penuh dibuat lubang baru. Sebagian warga telah mencuci
tangan dengan sabun setelah melakukan BAB.

4) Penggunaan Sumber Air Bersih


Masyarakat masih menggunakan air permukaan sebagai sumber air untuk keperluan
rumah tangganya. Karena Krayan terletak pada perbukitan sekitar 1000 meter dari
permukaan laut, air masih tampak jernih. Berdasarkan data Profil UPT Puskesmas Long
Bawan 2019, masyarakat di sekitar lokasi kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long
Midang dari hasil pemeriksaan air bersih pada sumber air bersih masyarakat di sekitar
lokasi studi dinyatakan layak untuk konsumsi. Secara detail hasil pemeriksaan sumber air
bersih terlihat pada tabel berikut :
Tabel 2. 29. Data pemanfaatan Sumber Mata air bersih tahun 2018
NO Desa Sumber Mata air bersih Kwalitas air bersih
1 Long Bawan Pa’Malim, Pa’Tereng, Pa’Rupai Memenuhi syarat fisik
2 Long Umung Pa’Siguru, Pa’Rerua Memenuhi syarat fisik
3 Long Kewan Pa’Yarur, Pa’Liung Memenuhi syarat fisik
4 Pa’Kebuan Pa’ Kebuan Memenuhi syarat fisik
5 Pa’Raye Pa’Rininge Memenuhi syarat fisik
6 Tang Paye Pa’Bunga Memenuhi syarat fisik
7 Kampung Baru Pa’Belaban Memenuhi syarat fisik
8 Terang Baru Pa’Ra’ Memenuhi syarat fisik
9 Long Nawang Pa’ Tadam Memenuhi syarat fisik
10 Long Api Pa’Abu, Pa’ Pulid Memenuhi syarat fisik
11 Buduk Tumu Pa’ Uber Memenuhi syarat fisik
12 Wa’Yagung Pa’ Pia Memenuhi syarat fisik
13 Bungayan Pa’ Lidung Memenuhi syarat fisik
14 Long Midang Liang dangar, Pa’ Rupai Memenuhi syarat fisik
15 Berian Baru Pa’Berufu Memenuhi sayrat fisik
16 Pa’Betung Pa’Ramayo Memenuhi syarat fisik
17 Tanjung Karya Pa’Brako Memenuhi syarat fisik

II-56
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

NO Desa Sumber Mata air bersih Kwalitas air bersih


18 Lembudud Turud Sia dan Pa’ Jaran Memenuhi syarat fisik
19 Pa’Padi Pa’Padi Memenuhi syarat fisik
20 Long Puak Pa’Puak Memenuhi syarat fisik
21 Buduk Kubul Pa’Puak Memenuhi syarat fisik
Sumber : UPT Puskesmas Long Bawan, 2019

5) Pola Penyakit
Penyakit terjadi karena adanya ketidak seimbangan antara host (manusia), agent dan
environmental (lingkungan) yang lebih dikenal dengan riwayat alamiah perjalanan
penyakit. Banyak factor penyebab terjadinya penyakit, diantaranya dari unsur manusia
adalah usia, kondisi kesehatan tubuh, gaya hidup serta status gizi individu tersebut.
Sedangkan dari unsur agent atau penyebab penyakit yaitu bakteri, virus, jamur,
kebisingan, kualitas udara yang rendah, radiasi dan lain-lain. Lingkungan yang berubah
dari fungsi normalnya juga sangat besar pengaruhnya terhadap terjadinya penyakit
terutama penyakit berbasis lingkungan. Kondisi lingkungan yang berpotensi terhadap
kejadian penyakit diantaranya adalah kualitas udara yang rendah karena pencemaran
udara, kebisingan yang melebihi ambang batas karena penggunaan mesin-mesin alat
berat, kualitas air tanah yang tercemar logam-logam sisa industry, berkurangnya
kuantitas air permukaan dan lain-lain.

Salah satu tujuan pembangunan adalah terciptanya peningkatan kualitas hidup


masyarakat secara adil dan merata. Indikator keberhasilan peningkatan kualitas hidup
adalah tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang memadai. Untuk mencapai
derajat kesehatan yang baik tersebut tidaklah mudah, mengingat belum meratanya
tingkat pendidikan dan kemampuan ekonomi masyarakat. Walaupun demikian, upaya
peningkatan derajat kesehatan masyarakat terus diupayakan sehingga dapat menyentuh
sasaran secara adil. Cara yang dilakukan, antara lain: menyediakan pelayanan kesehatan
di tempat yang mudah dijangkau, dengan harga yang relatif murah dan adil bagi setiap
lapisan masyarakat.

Salah satu indikator penting untuk menilai derajat kesehatan masyarakat adalah dengan
jenis penyakit yang banyak diderita masyarakat. Hal ini menjadi penting terutama pada

II-57
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

konstruksi dan operasional Kegiatan PLBN Terpadu Long Midang yang di khawatirkan
dapat meningkatkan debu dan gas buang.

Puskesmas Long Bawan yang berlokasi di desa Long Bawan ibukota kecamatan Krayan
adalah Puskesmas tingkat kecamatan. Wilayah kerjanya mencakup 2 kecamatan lainnya
dengan jumlah desa 65. Desa Long Midang merupakan, desa lokasi PLBN. Mengenai
derajad kesehatan masyarakat di kecamatan Krayan dapat diperoleh informasi tentang
kejadian penyakit untuk penyakit dengan penderita terbanyak adalah sebagai berikut:
Tabel 2. 30. Sepuluh Besar Kunjungan Penyakit Rawat Jalan
No Nama Penyakit Kode Penyakit Jumlah Persentase

1 Influenza J11.1 3086 19,10


2 Penyakit lain-lain W49 2555 15,81
3 Gastritis X12 1448 8,96
4 Hipertensi primer I10 920 5,69
Nasofaringitis
5 J00 827 5,11
akuta
6 Myalgia M79.1 558 3,45
7 Laringitis akuta J04.0 387 2,39
8 Dispepsia K30 334 2,06
9 Gangguan kulit L98 319 1,97
10 Enteritis K50 286 1,77
Sumber: Profil UPT Puskesmas Long Bawan, 2019

Dari penyajian tersebut pada tabel diatas, 3 besar kejadian penyakit adalah Influensa,
Penyakit lain dan Gastritis. Penyakit Influensa ada katan dengan kondisi cuaca atau
kualitas udara, dan Gastritis bertalian dengan perilaku higienis dan pola hidup lainnya.
Sebagaimana tersebut pada konsep tentang derjad kesehatan dan faktor determinannya
dalam RISKESDAS 2018 Kementerian Kesehatan akan disajikan komponen yang
bertalian dengan pelayanan kesehatan.

II-58
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Tabel 2. 31. Sepuluh Kunjungan Kasus Terbesar Rawat Inap


Kode Jumlah
No Nama Penyakit Persentase
Penyakit
1 Dispepsia K30 93 51.67
2 Thypoid A01.0 22 12.22
3 Hipertensi primer I10 18 10.00
4 Kecelakaan X11 9 5.00
5 Abortus O05 8 4.44
6 GEA A09 8 4.44
7 Appendicitis K35.9 6 3.33
8 Stroke W49 6 3.33
Diabetes militus
9 E11 6
tipe II 3.33
10 IMA I21.9 4 2.22
Sumber: Profil UPT Puskesmas Long Bawan, 2019

2.2. Usaha dan/atau kegiatan yang ada di sekitar lokasi rencana usaha dan/atau
kegiatan yang diusulkan beserta dampak yang ditimbulkannya terhadap
lingkungan hidup

Kegiatan lain yang ada di sekitar lokasi rencana pembangunan PLBN Terpadu Long
Midang dari beberapa jenis kegiatan, diantaranya yaitu:
a) Lokasi sawah masyarakat yang berada di sekitar lokasi rencana kegiatan
Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang harus memperhatikan persawahan
warga, sehingga tidak menimbulkan dampak negatif berupa persepsi negatif atau
keresahan masyarakat. Pada saat operasional PLBN Terpadu Long Midang juga
menimbulkan dampak negatif seperti kebisingan serta menimbulkan dampak
positif juga seperti meningkatkan nilai jual tanah masyarakat di sekitarnya dan
meningkatkan peluang mempromosikan hasil bumi masyarakat sekitar.
b) Beberapa rumah warga yang berada di sekitar lokasi kegiatan Rencana
Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang yaitu Permukiman penduduk
Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan. Pada kegiatan konstruksi Pembangunan
PLBN Terpadu Long Midang, harus memperhatikan pemukiman warga sekitarnya,
sehingga tidak menimbulkan dampak negatif berupa persepsi negatif atau
keresahan masyarakat. Pada saat operasional PLBN Terpadu Long Midang juga
menimbulkan dampak negatif seperti kebisingan serta menimbulkan dampak
positif juga seperti meningkatkan nilai jual tanah masyarakat di sekitarnya dan
meningkatkan peluang kesempatan berusaha.

II-59
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

c) Taman Nasional Kayan Mentarang yang berada di sekitar lokasi kegiatan Rencana
Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang. Pada kegiatan konstruksi Pembangunan
PLBN Terpadu Long Midang, harus memperhartikan kondisi flora dan fauna yang
terdapat di Taman Nasional Kayan Mentarang. Pada saat operasional PLBN Terpadu
Long Midang juga menimbulkan dampak negatif seperti kebisingan.
d) Sumur Garam Krayan yang berada di sekitar lokasi kegiatan Rencana Pembangunan
PLBN Terpadu Long Midang. Pada kegiatan konstruksi Pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang, harus memperhatikan persawahan warga, sehingga tidak
menimbulkan dampak negatif berupa persepsi negatif atau keresahan masyarakat.
Pada saat operasional PLBN Terpadu Long Midang juga menimbulkan dampak
negatif seperti kebisingan serta menimbulkan dampak positif juga seperti
meningkatkan nilai jual tanah masyarakat di sekitarnya dan meningkatkan peluang
mempromosikan hasil bumi masyarakat sekitar.

II-60
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Gambar 2. 27. Peta Kegiatan Sekitar

II-61
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP AWAL 2019

Gambar 2. 28. Peta Lokasi Pengambilan Sampel

II-62
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

BAB III. PRAKIRAAN DAMPAK PENTING

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 16 tahun 2012 menyebutkan


bahwa dalam melakukan prakiraan dampak penting meliputi besaran dampak
(magnitude of impact) dan sifat penting dampak (importance of impact). Dengan
memakai berbagai metode prakiraan dampak, dilakukan analisis dampak penting untuk
mengetahui sifat dampak, besaran dampak serta sifat penting dampak, yang selanjutnya
akan dapat dipakai dalam melakukan evaluasi dampak penting. Kriteria prakiraan
dampak penting ditetapkan berdasarkan prakiraan besaran dampak dan prakiraan sifat
penting dampak sebagai berikut :

A. Prakiraan Besaran Dampak


Prakiraan besaran dampak dilakukan dengan cara menganalisis perbedaan antara
kondisi kualitas lingkungan hidup yang diprakirakan dengan adanya usaha dan/atau
kegiatan dengan kondisi kualitas lingkungan hidup yang diprakirakan tanpa adanya
usaha dan/atau kegiatan dalam batas waktu yang telah ditentukan. Prakiraan besaran
dampak dihitung dengan menggunakan formula sederhana (Otto Sumarwoto, 1995) :

∆K = KLdp − KLtp
Dimana :
∆K = Perubahan kondisi kualitas lingkungan hidup
KLdp = Kondisi kualitas lingkungan hidup yang diprakirakan dengan adanya kegiatan
KLtp = Kondisi kualitas lingkungan hidup yang diprakirakan tanpa adanya kegiatan

B. Sifat Penting Dampak


Untuk prakiraan sifat penting dampak digunakan kriteria dampak penting sesuai
dengan Pasal 22 ayat (2) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan
dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, sementara kriteria untuk menyatakan penting atau
tidak pentingnya dampak menggunakan rujukan Fandeli (1995). Kriteria-kriteria
tersebut dituangkan dalam tabel berikut.

III-1
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Tabel 3. 1. Kriteria Sifat Penting Dampak

Kriteria Pernyataan Sifat Penting Dampak


No Kriteria Sifat Penting Dampak *)
Penting (P) Tidak Penting (TP)
1 Besarnya jumlah penduduk yang Jumlah penduduk terkena Jumlah penduduk terkena
akan terkena dampak rencana dampak di wilayah studi dan dampak di wilayah studi dan
usaha dan/atau kegiatan; tidak menikmati manfaat tidak menikmati manfaat <10%
≥10% dari penduduk di dari penduduk di wilayah studi
wilayah studi yang menerima yang menerima manfaat
manfaat

2 Luas wiyalah penyebaran dampak Wilayah yang terkena dampak Wilayah yang terkena dampak
≥10% batas wilayah studi < 10% batas wilayah studi
3 Intensitas dan Lamanya dampak - Intensitas dampak lebih - Intensitas dampak lebih
berlangsung tinggi dari baku mutu, rendah dari baku mutu,
- Untuk subkomponen - Untuk subkomponen
lingkungan yang tidak lingkungan yang tidak
mempunyai baku mutu mempunyai baku mutu
ditentukan oleh ditentukan oleh professional
professional judgement judgement
- Lamanya dampak ≥50% - Lamanya dampak < 50%
waktu 1 tahapan kegiatan waktu 1 tahapan kegiatan
4 Banyaknya komponen lingkungan Jika ada komponen Jika tidak ada komponen lain
hidup lain yang akan terkena lingkungan lain yang terkena yang terkena dampak
dampak dampak
5 Sifat kumulatif dampak Menimbulkan dampak Tidak menimbulkan dampak
sekunder sekunder
6 Berbalik atau tidak berbaliknya - Dampak lingkungan - Dampak lingkungan tidak
dampak dan/atau berlangsung berulang kali berlangsung berulang kali
dan terus menerus selama dan tidak terus menerus
tahap kegiatan selama tahap kegiatan
(konstruksi/operasi) (konstruksi/operasi)
sehingga pada kurun waktu sehingga pada kurun waktu
tertentu tidak dapat tertentu tidak dapat
diasimilasi oleh lingkungan diasimilasi oleh lingkungan
alam atau sosial yang alam atau sosial yang
menerima. menerima.
- Beragam dampak - Beragam dampak lingkungan
lingkungan bertumpuk bertumpuk dalam satu ruang
dalam satu ruang waktu waktu tertentu sehingga
tertentu sehingga tidak dapat diasimilasi oleh
dapat diasimilasi oleh lingkungan alam atau sosial
lingkungan alam atau sosial yang menerima.
yang menerima. - Dampak lingkungan dari
- Dampak lingkungan dari berbagai sumber kegiatan
berbagai sumber kegiatan tidak menimbulkan efek
menimbulkan efek yang yang saling memperkuat
saling memperkuat (sinergis)
(sinergis)
7 Kriteria lain sesuai dengan Dampak penting negatif yang Dampak penting negatif yang
perkembangan ilmu pengetahuan ditimbulkan tidak dapat ditimbulkan dapat
dan teknologi ditanggulangi oleh ilmu ditanggulangi oleh ilmu
pengetahuan dan teknologi pengetahuan dan teknologi
yang tersedia yang tersedia
Sumber : Fandeli, 1995
Keterangan : *) = Kriteria sifat penting dampak merujuk pada Pasal 22 ayat (2) Undang-Undang
Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup

III-2
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Proses pengambilan keputusan untuk menyatakan dampak dianggap penting atau tidak
penting maka digunakan kriteria tambahan sebagai berikut :
1. Apabila kriteria nomor 1 dikategorikan penting (P), maka prakiraan sifat penting
secara keseluruhan dinyatakan penting (P).
2. Jika jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting secara keseluruhan
adalah penting (P).
3. Jika jumlah kriteria penting (P) ≤ 2, maka prakiraan sifat penting secara keseluruhan
dinyatakan tidak penting (TP).

Sementara untuk komponen sosial, ekonomi dan budaya mengacu pada teori institusi
Koentjaraningrat dalam Susetyawan (2000) bahwa sifat penting atau tidak penting dan
positif atau negatif dampak ditetapkan sebagai berikut:
1) Dampak penting menunjuk perubahan, dalam konteks lingkungan yang berupa
ketidakseimbangan baik sumberdaya alam, infrastruktur, institusi-institusi sosial
(pola hidup, mata pencaharian, pendapatan, pendidikan dan kesehatan), sistem
nilai (kepercayaan, pengetahuan, ilmu pengetahuan, ideologi dan adat istiadat),
hubungan sosial (kolektivitas, harmoni dan disharmoni atau konflik) akibat dari
intervensi dan atau eksploitasi terhadap sistem lingkungan hidup.
2) Dampak penting positif menunjuk pada ketidakseimbangan, akan tetapi apabila
difasilitasi akan terjadi keseimbangan baru dalam lingkungan hidup sebab unsur
sarana dan prasarana masih tersedia. Meskipun hal itu telah terjadi intervensi dan
eksploitasi terhadap sistem lingkungan hidup. Jika fasilitasi dilakukan reaksi
masyarakat sangat kecil dan tidak menimbulkan gejolak
3) Dampak penting negatif menunjuk pada ketidakseimbangan sistem lingkungan
hidup dimana diperlukan adanya sarana dan prasarana baru untuk terciptanya
keseimbangan baru dalam sistem lingkungan hidup. Memfasilitasi tanpa
penyediaan sarana dan prasarana baru yang menjadi kebutuhan masyarakat akan
sulit terjadi terwujudnya keseimbangan baru. Jika hal ini dilakukan akan
mengundang reaksi besar dari masyarakat.
4) Dampak tidak penting menunjuk pada tidak terjadinya perubahan yang berarti
dalam sistem lingkungan hidup meskipun terjadi intervensi dan eksploitasi
lingkungan hidup. Pada kondisi ini tingkat reaksi masyarakat sangat kecil dan tidak
berarti.

III-3
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Dampak-dampak yang akan diprakirakan mengacu pada hasil pelingkupan berupa


evaluasi dampak potensial menjadi dampak penting hipotetik. Adapun jenis dampak
penting hipotetik yang diprakirakan pada masing-masing tahap Rencana Kegiatan
Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang diantaranya
adalah :

A. Tahap Pra konstruksi


• Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
• Timbulnya Keresahan Masyarakat
B. Tahap Konstruksi
• Penurunan Kualitas Udara
• Peningkatan Erosi
• Peningkatan Air Larian
• Penurunan Kualitas Air Permukaan
• Gangguan Fauna Darat
• Gangguan Biota Air
• Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha
• Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan Pengolahan Garam Masyarakat
• Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
• Gangguan Kesehatan Masyarakat
C. Tahap Operasi
• Penurunan Kualitas Udara
• Penurunan Kuantitas Air Bersih
• Gangguan Lalu Lintas
• Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha
• Perubahan Budaya
• Gangguan Keamanan dan Ketertiban
• Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
• Gangguan Kesehatan Masyarakat

III-4
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

3.1. Prakiraan Tingkat Pentingnya Dampak


3.1.1. Tahap Pra-Konstruksi
1. Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
Kegiatan tahap pra konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap perubahan
persepsi dan sikap masyarakat adalah pengadaan tanah.
Prakiraan Dampak Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat Tanpa Adanya
Kegiatan (without project)
Lokasi rencana pengembangan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Long Midang, secara
administrasi sepenuhnya berada di Desa Buduk Kinangan, Kecamatan Krayan,
Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara. Pengadaan lahan untuk pengembangan
Kawasan PLBN Long Midang difokuskan pada pembebasan lahan di Zona Inti dan Zona
Penunjang seluas kurang lebih 9,17 hektar. Sebagian besar status kepemilikan lahan
adalah lahan milik masyarakat yang merupakan konversi dari tanah adat. Terdapat 1
Pamtas TNI dan 1 lahan milik kecamatan. Peruntukan lahan masyarakat yang perlu
dibebaskan, sebagian besar berupa hutan/kebun rakyat, dan terdapat beberapa berupa
rumah tinggal dan pekarangan di sekitarnya.

Tanpa adanya kegiatan, persepsi masyarakat khususnya yang berada di sekitar rencana
lokasi Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang pada dasarnya telah mengetahui
bahwa lahan seluas ±9,18 hektar tersebut akan digunakan untuk pembangunan PLBN.
Hal ini juga senada dengan penyampaian SPT dari masyarakat pada saat konsultasi
publik, salah satunya oleh warga bernama Martin sebagai salah satu penghibah lahan
lokasi PLBN yang mengharapkan agar diperhatikan masalah kesejahteraan masyarakat
di lokasi Long Midang apabila PLBN jadi dibangun.

Prakiraan Dampak Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat Dengan Adanya


Kegiatan (with project)
Pengetahuan terhadap persepsi masyarakat dalam studi AMDAL berguna untuk
mengetahui kondisi lingkungan sekitar dan harapan dari masyarakat terhadap
kegiatan pembangunan yang dilakukan di lingkungan sekitar tempat tinggalnya, hal
ini guna meminimalisir terjadinya keresahan masyarakat saat kegiatan konstruksi dan
operasional nantinya. Berdasarkan hasil wawancara dengan masyarakat secara umum

III-5
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

seluruhnya mendukung dengan adanya kegiatan PLBN Terpadu Long Midang, dengan
beberapa alasan diantaranya yang ditampilkan pada Gambar berikut.

ALASAN MENDUKUNG PLBN

5% Peluang Bekerja
15%
Jalan Lebih Bagus
50%
Meningkatkan Perekonomian
30% Mencegah Barang Ilegal

Gambar 3. 1. Alasan Responden Mendukung Pembangunan PLBN Long Midang

Berdasarkan Gambar di atas, diketahui bahwa alasan mendukungnya Pembangunan Pos


Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang, sebanyak 50% berharap akan ada
peluang bekerja dan 30% berharap akan meningkatkan infrastruktur khusunya jalan
umum yang menjadi lebih bagus. Selain itu, terkait lahan yang dibutuhkan untuk
Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang adalah seluas ±9,18 Hektar yang terdiri
dari 9 (sembilan) bidang tanah seperti yang ditampilkan pada Tabel 1.5 dan Gambar
1.16. Berdasarkan hasil studi Dokumen Perencanaan Pengadaan Tanah (DPPT), telah
diketahui total biaya yang dibutuhkan untuk pembebasan lahan milik masyarakat pada
lahan rencana Pembangunan PLBN Long Midang, yang merupakan akumulasi dari
estimasi Nilai Penggantian Wajar (NPW) beserta biaya penyelenggaraan pengadaan
tanah dan Biaya Operasional dan Biaya Pendukung (BOBP). Dengan adanya hasil studi
tersebut, telah mempertimbangkan hasil investigasi di lapangan, dimana harga pasar
tanah berkisar antara 50.000-70.000 per m2, dan persepsi pemilik tanah sejauh ini
menerima dan tidak mempermasalahkan dengan nilai tersebut, sehingga dapat
disimpulkan kondisi persepsi masyarakat akibat adanya kegiatan pengadaan tanah
apabila dipersentasikan dari 9 bidang tanah yang akan dibebaskan seluruhnya telah
setuju atau 100% mendukung.

III-6
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Adapun besaran dampak apabila mengacu kepada perbandingan without project and
with project, termasuk dampak kecil. Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu
dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak sebanyak 9 kepemilikan bidang
tanah yang jumlahnya lebih kecil dibandingkan dengan masyarakat penerima
manfaat, sehingga dampak tergolong Tidak Penting (TP).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar lokasi proyek dimana pemilik tanah tinggal,
sehingga dampak tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
secara bertahap dari awal kegiatan sampai dengan selesai, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu timbulnya
keresahan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak
Penting (P)
5. Dampak bersifat tidak kumulatif dengan kegiatan lain dan dapat diasimilasi oleh
lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi Tidak
Penting (TP)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat tidak dapat berbalik, sehingga dampak tergolong penting (P).
7. Tidak ada teknologi untuk mengelola dampak, untuk itu dilakukan pendekatan sosial,
sehingga dampak tergolong penting (P).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka
prakiraan sifat penting tergolong sebagai dampak negatif dan penting.

2. Timbulnya Keresahan Masyarakat


Kegiatan tahap pra konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap timbulnya
keresahan masyarakat adalah pengadaan tanah
Prakiraan Dampak Timbulnya Keresahan Masyarakat Tanpa Adanya Kegiatan
(without project)
Persepsi masyarakat sekitar terhadap kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara
(PLBN) Terpadu Long Midang menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat telah
banyak yang mengetahui dan masyarakat tidak keberatan dengan adanya rencana

III-7
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang. Namun
demikian terdapat beberapa saran dan masukan yang diberikan masyarakat, antara
lain :
1) Harapannya adalah segera mungkin untuk melaksanakan dan membangun PLBN di
perbatasan
2) Melibatkan masyarakat lokal dari kegiatan pembangunan PLBN
3) Jika ada Putra dan Putri Krayan yang berkompeten dapat menjadi bagian dari PLBN
sehingga mengurangi tingkat pengangguran bagi Putra Putri Krayan yang memiliki
latar belakang pendidikan Diploma dan Sarjana
4) Keamanan barang-barang illegal bisa diperketat sehingga tidak merusak putra-
putri Krayan
5) Aturan yang ketat bagi warga Malaysia yang masuk ke wilayah Indonesia (Sekedar
informasi kondisi saat ini bagi warga Malaysia yang masuk ke Indonesia hanya
dilakukan satu kali pemeriksaan, sedangkan bagi warga Indonesia yang masuk
Malaysia dilakukan setidaknya 4 kali pemeriksaan yaitu Pos Lintas Batas Malaysia,
Pos Imigrasi Malaysia, Pemeriksaan Polisi Malaysia, dan Pemeriksaan Cukai
Malaysia), hal ini dikarenakan status Kantor Imigrasi Long Bawan dan Long Midang
adalah Tradisional, sehingga hanya perlu pemeriksaan satu kali oleh tentara
perbatasan di Indonesia.

Prakiraan Dampak Timbulnya Keresahan Masyarakat Dengan Adanya Kegiatan


(with project)
Berdasarkan hasil analisa pada prakiraan dampak perubahan persepsi dan sikap
masyarakat tahap pra-konstruksi sebelumnya, diketahui bahwa telah dilakukan
beberapa upaya koordinasi dengan masyarakat dan pemenuhan tahapan untuk proses
pengadaan tanah sesuai dengan peraturan yang berlaku, seperti telah dilaksanakannya
kegiatan konsultasi publik dan studi DPPT. Secara prinsip proses pengadaan tanah akan
dilakukan sesuai dengan Undang-Undang Republik Indonesia No.02 tahun 2012 tentang
Pengadaan Tanah Bagi Pembangunan Untuk Kepentingan Umum dan Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia No.71 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Pengadaan
Tanah Bagi Pembangunan Untuk Kepentingan Umum. Dalam mekanisme pengadaan
tanah akan dibentuk :

III-8
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

a. Tim persiapan pengadaan tanah;


b. tim kajian keberatan;
c. pelaksana pengadaan tanah; dan
d. Satuan tugas.
Selanjutnya, tim pengadaan tanah tersebut akan melakukan tahapan pengadaan tanah
sebagai berikut :
1. Kegiatan pada tahapan persiapan, terdiri atas:
a) Pemberitahuan rencana pembangunan;
b) Pendataan awal lokasi;
c) Konsultasi publik/konsultasi publik ulang;
d) Penetapan lokasi;
e) Pengumuman penetapan lokasi;
f) Menerima keberatan pihak yang berhak;
g) Melakukan kajian atas keberatan pihak yang berhak;
h) Menerima/menolak keberatan pihak yang berhak;
i) Proses beracara di pengadilan tata usaha negara atas
j) Keberatan dari pihak yang berhak; dan
k) Proses beracara di Mahkamah Agung atas keberatan dari pihak yang berhak.
l) Output akhir dari tahap persiapan adalah Penetapan Lokasi yang definitif.
2. Kegiatan pada tahapan pelaksanaan, terdiri atas:
a) Penyiapan pelaksanaan pengadaan tanah;
b) Pemberitahuan kepada pihak yang berhak;
c) Inventarisasi aspek fisik;
d) Identifikasi aspek yuridis;
e) Publikasi hasil inventarisasi dan identifikasi serta daftar nominatif;
f) Keberatan dari pihak yang berhak dilakukan verifikasi ulang oleh satgas;
g) Penunjukan jasa penilai atau penilai publik oleh Badan
h) Pertanahan Nasional dan pengumuman penilai;
i) Menilai dan membuat berita acara penilaian;
j) Musyawarah dengan masyarakat;
k) Persetujuan dan pelepasan hak serta pembayaran;
l) Proses beracara di pengadilan negeri dan mahkamah agung; dan
m) Penyerahan pemberian ganti kerugian atau penitipan uang.

III-9
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

3. Kegiatan pada tahapan penyerahan hasil, terdiri atas:


a) Penyerahan hasil pengadaan tanah;
b) Pemantauan dan evaluasi; dan
c) Sertifikasi.

Mekanisme dan tahapan pengadaan tanah di atas merupakan upaya pemerintah untuk
melindungi kepentingan masyarakat dari aspek hukum khususnya pemilik tanah
sehingga dapat meminimalisir timbulnya keresahan masyarakat yang berpotensi terjadi
apabila tidak ada aturan yang jelas.

Berdasarkan hasil studi Dokumen Perencanaan Pengadaan Tanah (DPPT), telah


diketahui total biaya yang dibutuhkan untuk pembebasan lahan milik masyarakat pada
lahan rencana Pembangunan PLBN Long Midang, yang merupakan akumulasi dari
estimasi Nilai Penggantian Wajar (NPW) beserta biaya penyelenggaraan pengadaan
tanah dan Biaya Operasional dan Biaya Pendukung (BOBP). Dengan adanya hasil studi
tersebut, telah mempertimbangkan hasil investigasi di lapangan, dimana harga pasar
tanah berkisar antara 50.000-70.000 per m2, dan persepsi pemilik tanah sejauh ini
menerima dan tidak mempermasalahkan dengan nilai tersebut, sehingga dapat
disimpulkan kondisi persepsi masyarakat akibat adanya kegiatan pengadaan tanah
apabila dipersentasikan dari 9 bidang tanah yang akan dibebaskan seluruhnya telah
setuju atau 100% mendukung. Adapun besaran dampak apabila mengacu kepada
perbandingan without project and with project, termasuk dampak kecil. Dengan
memperhatikan faktor-faktor penentu dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak sebanyak 9 kepemilikan bidang
tanah yang jumlahnya lebih kecil dibandingkan dengan masyarakat penerima
manfaat, sehingga dampak tergolong Tidak Penting (TP).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar lokasi proyek dimana pemilik tanah tinggal,
sehingga dampak tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
secara bertahap dari awal kegiatan sampai dengan selesai, sehingga dampak
tergolong Penting (P).

III-10
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu perubahan persepsi
dan sikap masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting
(P)
5. Dampak bersifat tidak kumulatif dengan kegiatan lain dan dapat diasimilasi oleh
lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi Tidak
Penting (TP)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
7. Tidak ada teknologi untuk mengelola dampak, untuk itu dilakukan pendekatan sosial,
sehingga dampak tergolong penting (P).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka
prakiraan sifat penting tergolong sebagai dampak negatif dan penting.

3.1.2. Tahap Konstruksi


1. Penurunan Kualitas Udara
Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap penurunan kualitas
udara adalah pembersihan dan penyiapan lahan, pekerjaan jalan dan sistem drainase
dan pekerjaan fisik dan struktur bangunan.
Prakiraan Dampak Penurunan Kualitas Udara Tanpa Adanya Kegiatan (without
project)
Rencana Kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long
Midang pengukuran kualitas udara ambien terhadap parameter Sulfur Dioksida (SO2),
Karbon Monoksida (CO), Nitrogen Dioksida (NO2), Oksidan (O3), dan Debu (TSP).
Berikut merupakan hasil pengukuran kualitas udara di lokasi sekitar PLBN:

Tabel 3. 2. Hasil Pengukuran Kualitas Udara di Lokasi PLBN Long Midang


Baku
Hasil
No. Parameter Mutu Satuan
*) UA.1 UA.2 UA.3 UA.4 UA.5 UA.6 UA.7 UA.8

1. Sulfur Dioksida (SO2) 900 μg/Nm3 57 29 74 72 78 33 43 57

2. Nitrogen Dioksida (NO2) 400 μg/Nm3 54 43 78 86 88 46 48 44

3. Oksidan (O3) 235 μg/Nm3 40 37 79 80 77 45 58 55

4. Carbon Monoxide (CO) 30.000 μg/Nm3 476 357 740 785 1120 327 348 334

5. Debu (TSP) 230 μg/Nm3 45 59 124 116 131 49 55 67

Sumber : Data Primer, 2019

III-11
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Keterangan : *)Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 41 Tahun 1999 Tentang Baku Mutu Udara
Ambien Nasional
UA.1 = Ladang di Desa Pa Nado (N: 3° 55’ 41,12” ; E: 115° 37’ 49,56”)
UA.2 = Sumur Garam (N: 3° 56’ 8,07” ; E: 115° 37’ 39,19”)
UA.3 = Kantor Imigrasi Lama 1 (N: 3° 56’ 6,30” ; E: 115° 37’ 30,44”)
UA.4 = Kantor Imigrasi Lama 2 (N: 3° 56' 7.38" ; E: 115° 37' 28.04")
UA.5 = Persimpangan Pos Lintas (N: 3° 55' 48.83" ; E: 115° 37' 30.71" )
UA.6 = Patok Perbatasan Indo-Malay (N: 3° 56’ 6,30” ; E: 115° 37’ 10,19”)
UA.7 = Pemukiman 1 (N: 3° 55’ 28,30” ; E: 115° 37’ 38,45”)
UA.8 = Pemukiman 2 (N: 3° 55' 31.52" ; E: 115° 37' 39.16" )

Berdasarkan hasil pengukuran kualitas udara di atas, diperoleh bahwa secara umum
perameter kualitas udara yang terukur masih berada di bawah baku mutu berdasarkan
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 41 Tahun 1999 untuk Baku Mutu Udara
Ambien Nasional. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar di rencana lokasi
pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang memiliki kondisi
kualitas udara di lokasi kegiatan masih tergolong baik karena di sepanjang rencana
PLBN Long Midang tidak adanya penduduk di lokasi tersebut yang merasa terganggu
dengan kondisi kualitas udara yang ada dan juga dikarenakan masih banyaknya
vegetasi yang rapat di sekitar rencana lokasi kegiatan.

Prakiraan Dampak Penurunan Kualitas Udara Dengan Adanya Kegiatan (with


project)
Kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan mencakup pekerjaan pembuangan lapisan
tanah permukaan serta pembersihan lahan dari segala objek yang berada di muka tanah
yang tidak diperlukan dalam kegiatan pembangunan, seperti vegetasi dan bangunan
yang berada di daerah kerja untuk memudahkan pekerjaan konstruksi proyek. Kegiatan
penyiapan lahan juga mencakup kegiatan cut and fill, mengingat kondisi tapak proyek
yang tidak seluruhnya rata serta diperlukannya penyesuaian elevasi lahan berdasarkan
rencana elevasi bangunan di PLBN Terpadu Long Midang. Kegiatan cut and fill ini
bertujuan menyamakan kontur asli lahan dengan desain yang akan dibangun. Kegiatan
pembersihan lahan ini pun dibantu oleh alat berat seperti excavator yang dibantu oleh
bulldozer.
Dengan adanya kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan, pekerjaan jalan dan sistem
drainase dan pekerjaan fisik dan struktur bangunan (with project), diprakiraan akan
terjadi dampak penurunan kualitas udara yang disebabkan aktivitas alat-alat berat yang
beroperasi, sehingga akan menimbulkan buangan emisi dari mesin dan peningkatan
debu (TSP) yang berasal dari gerakan roda dan poros alat berat di atas permukaan

III-12
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

tanah. Berdasarkan Tabel 1.7, diketahui bahwa jumlah alat berat excavator adalah
sebanyak 4 unit dan bulldozer sebanyak 2 unit. Perhitungan konsentrasi polutan udara
dengan adaya operasional alat berat pada kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan,
pekerjaan jalan dan sistem drainase dan pekerjaan fisik dan struktur bangunan,
menggunakan persamaan :

Keterangan :
C (x) = Konsentrasi Polutan μg/Nm3
Q = Kekuatan Emisi (gr/s)
H = Ketinggian Sumber Emisi (m)
y, z = Koordinat reseptor

Berikut adalah Tabel hasil perhitungan distribusi polutan udara dari jarak 1 meter
sampai dengan 500 meter dari titik pengoperasian alat berat pada tahap konstruksi
PLBN Terpadu Long Midang.
Tabel 3. 3. Konsentrasi Polutan Udara Berdasarkan Jarak
Jarak (meter)
Parameter
1 50 100 150 200 250 300 350 400 500
Debu (μg/Nm )
3 15,8 0,67 0,307 0,169 0,098 0,071 0,0442 0,0352 0,0283 0,0145
SO2 (μg/Nm3) 36,12 1,532 0,702 0,387 0,225 0,163 0,101 0,0804 0,0647 0,0332
NOx (μg/Nm3) 478,6 20,29 9,299 5,126 2,979 2,162 1,338 1,0651 0,857 0,4402
CO (μg/Nm )
3 75,26 3,191 1,462 0,806 0,468 0,34 0,2104 0,1675 0,1347 0,0692
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2019

Berikut adalah perbandingan besaran konsentrasi masing-masing parameter polutan


udara berdasarkan jarak yang dihasilkan oleh pengoperasian alat berat pada tahap
konstruksi PLBN Terpadu Long Midang.

III-13
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Gambar 3. 2. Konsentrasi Masing-Masing Parameter Polutan Udara Berdasarkan Jarak Tahap Konstruksi PLBN Long Midang

III-14
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Berdasarkan Gambar di atas, maka disimpulkan penurunan kualitas udara pada saat
kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan, pekerjaan jalan dan sistem drainase dan
pekerjaan fisik dan struktur bangunan, akan berpengaruh terhadap reseptor pada jarak
< 50 meter dari sumber, dengan parameter tertinggi adalah NO2 pada jarak 1 meter
yang sudah melebihi baku mutu, sedangkan untuk debu, CO, dan SO2 masing belum
melampaui baku mutu, sehingga besaran dampaknya tergolong negatif besar. Reseptor
yang memiliki peluang besar terpapar polutan udara dari buangan emisi alat berat di
tahap konstruksi adalah operator alat berat dan tenaga kerja yang beraktivitas di dekat
alat berat pada radius 10-50 meter, sehingga perlu dilengkapi dengan Alat Pelindung
Diri (APD) seperti masker. Adapun besaran dampak apabila mengacu kepada
perbandingan without project and with project, termasuk dampak besar. Dengan
memperhatikan faktor-faktor penentu dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu operator alat berat dan
tenaga kerja yang beraktivitas di dekat alat berat pada radius 10-50 meter lebih
besar, dibandingkan dengan masyarakat penerima manfaat pada tahap konstruksi,
sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini menyebar pada radius 50 meter
dari sumber buangan emisi operasional alat berat konstruksi yang berada di dalam
areal proyek, sehingga dampak tergolong Tidak Penting (TP).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
selama operasional alat berat pada tahap pembangunan pembersihan dan penyiapan
lahan, pekerjaan jalan dan sistem drainase dan pekerjaan fisik dan struktur
bangunan, sehingga dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu gangguan
kesehatan, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik ketika alat berat sudah berhenti beroperasi, sehingga dampak
tergolong tidak penting (TP).
7. Terdapat teknologi untuk mengelola dampak, yaitu dengan menggunakan alat berat
yang laik operasi dan terbaru yang memiliki buangan emisi yang rendah, sehingga
dampak tergolong tidak penting (TP).

III-15
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

2. Peningkatan Erosi
Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap peningkatan erosi
adalah pembersihan dan penyiapan lahan.
Prakiraan Dampak Peningkatan Erosi Tanpa Adanya Kegiatan (without project)
Berikut merupakan hasil pengukuran kualitas tanah di lokasi rencana pembanguanan
Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang :

Tabel 3. 4. Hasil Pengukuran Kualitas Tanah di Lokasi PLBN Long Midang


Hasil
No. Parameter Satuan
T.1 T.2 T.3 T.4 T.5 T.6 T.7 T.8
Fisika
1. Permeabilitas cm/ hour 2,44 2,40 2,43 2,42 2,44 2,40 2,41 2,40
2. Kepadatan g/ cm3 1,5 1,3 1,3 1,4 1,1 1,5 1,2 1,4
KIMIA
pH
4. H2O - 5,1 5,5 5,1 5,2 5,0 5,5 5,4 5,5
5. KCl - 4,1 4,2 4,2 4,3 4,0 4,3 4,2 4,1
6. NH4AC 1N Cmol (+) Kg 3,6 3,7 3,7 3,2 3,1 3,5 3,2 3,3
NH4Ac 1N
7. K 0,04 0,02 0,02 0,03 0,02 0,04 0,02 0,03
8. Ca 2,3 2,1 2,1 2,2 2,4 2,3 2,1 2,4
Cmol (+) Kg
9. Mg 9,3 9,0 9,3 9,1 9,0 9,0 9,2 9,1
10. Na 0,2 0,2 0,3 0,2 0,3 0,2 0,2 0,3
Organik
11. C % 3,61 3,62 3,61 3,60 3,58 3,63 3,63 3,62
12. N % 0,14 0,15 0,15 0,17 0,14 0,16 0,15 0,17
13. Phospor (P) mg/ kg 0,90 0,89 0,90 0,88 0,88 0,90 0,93 0,93
Sumber : Data Primer, 2019
T.1 = Tambang Batu (N: 3° 56’ 13,24” ; E: 115° 37’ 40,43”)
T.2 = Lokasi Jalan Lintas 1 (N: 3° 56’ 22,04” ; E: 115° 37’ 11,18”)
T.3 = Lokasi Jalan Lintas 2 (N: 3° 56' 26.29" ; E: 115° 37' 9.38’)
T.4 = Lokasi Jalan Lintas 3 (N: 3° 56' 14.62" ; E: 115° 37' 17.77 )
T.5 = Lokasi Jalan Lintas 4 (N: 3° 56' 10.15" ; E: 115° 37' 26.58")
T.6 = Sumber Mata Air (N: 3° 56' 10.15 ; E: 115° 37' 26.58)
T.7 = Persimpangan Pos Lintas (N: 3° 56’ 23,06” ; E: 115° 37’ 34,02”)
T.8 = Jembatan Masuk Long Midang (N: 3° 55' 20.88" ; E: 115° 38' 5.23" )

Berdasarkan hasil pengukuran delapan titik kualitas tanah yang tersebar di wilayah
PLBN Long Midang memiliki nilai permeabilitas berkisar 2,40–2,41 cm/ hour dan
kepadatan berkisar 1,1–1,5 g/ cm3. Unsur pH kualitas tanah terdiri dari H2O berkisar

III-16
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

5,0-5,5, KCl berkisar 4,1-4,3, dan NH4AC 1N berkisar 3,1-3,6 cmol (+) Kg. Komposisi
kandungan NH4Ac 1N terdiri dari unsur K berkisar 0,02-0,04 Cmol (+) Kg, unser Ca
berkisar 2,1-2,4 Cmol (+) Kg, unsur Mg berkisar 9,0-9,3 Cmol (+) Kg, dan unsur Na
berkisar 0,2-0,3 Cmol (+) Kg. Sedangkan komposisi unsur organik jenis tanah PLBN
terdiri dari unsur C berkisar 3,58-3,63%, unsur N berkisar 0,14-0,17%, dan phospor
(P) berkisar 0,88-0,93%. Adapun berdasarkan peta jenis tanah yang terdapat di lokasi
PLBN Long Midang dan sekitarnya didominasi oleh Tropodults dan Palaedults.

Prakiraan Dampak Peningkatan Erosi Dengan Adanya Kegiatan (with project)


Dampak peningkatan erosi diprakirakan melaui perhitungan tingkat erosi mengunakan
persamaan Universal Soil Loss Equation (USLE) yaitu (Wischmeier dan Smith, 1978
dalam Arsyad, 1989) :
A= R K L S C P
Dimana :
A = Erosi tanah (ton/ha/tahun) R = Indeks erosivitas hujan
K = Indeks erodibilitas tanah L = Faktor panjang lereng
S = Faktor kemiringan lereng C = Faktor penutup tanah
P = Faktor pengelolaan tanah/konservasi

Indeks erosivitas hujan dihitung dengan menggunakan persamaan R = 10,80 + 4,15 CH


(cm) (Utomo, 1987). Indeks erodibilitas tanah ditentukan dengan menggunakan rumus
Wischmeier and Smith, 1978 sebagai berikut.

Dimana :
K = erodibilitas tanah
OM = persentase bahan organik
s = kode struktur tanah
p = kode kelas permeabilitas penampang tanah
M = Nilai M dapat juga diestimasi apabila hanya diketahui kelas tekstur tanah

Klasifikasi Indeks Bahaya Erosi (IBE) Menurut Hammer (1981) adalah sebagai berikut :
Nilai Harkat
≤1,0 Rendah
1,01 – 4,00 Sedang
4,01 – 10,00 Tinggi
>10,01 Sangat Tinggi

III-17
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Berikut adalah hasil perhitungan laju erosi tanah di areal proyek rencana pembangunan
PLBN Terpadu Long Midang, tanpa adanya kegiatan (without project) dan dengan
adanya kegiatan (with project).

Tabel 3.5. Laju Erosi di Areal Proyek PLBN Terpadu Long Midang Tanpa Adanya
Kegiatan (without project)
Kele A Edp Indeks
TBE
Lokasi R K reng LS CP (ton/ha (ton/ha/ Bahaya
(A/Edp)
an /tahun) tahun) Erosi
T1 1.709,3 0,52 0-8 0,4 0,38 134,7 52 2,59 Sedang
T2 1.709,3 0,48 0-8 0,4 0,38 123,79 52 2,38 Sedang
T3 1.709,3 0,52 0-8 0,4 0,38 134,7 52 2,59 Sedang
T4 1.709,3 0,52 0-8 0,4 0,38 134,7 56 2,41 Sedang
T5 1.709,3 0,52 0-8 0,4 0,38 134,71 44 3,06 Sedang
T6 1.709,3 0,27 0-8 0,4 0,002 0,37 60 0,01 Rendah
T7 1.709,3 0,35 0-8 0,4 0,5 120,53 48 2,51 Sedang
T8 1.709,3 0,35 0-8 0,4 0,5 120,54 56 2,15 Sedang

Tabel 3.6. Laju Erosi di Areal Proyek PLBN Terpadu Long Midang Dengan Adanya
Kegiatan (with project)
Kele A Edp Indeks
TBE
Lokasi R K reng LS CP (ton/ha (ton/ha/ Bahaya
(A/Edp)
an /tahun) tahun) Erosi
T1 1.709,3 0,52 0-8 0,4 1 354,48 52 6,82 Tinggi
T2 1.709,3 0,48 0-8 0,4 1 325,76 52 6,26 Tinggi
T3 1.709,3 0,52 0-8 0,4 1 354,48 52 6,82 Tinggi
T4 1.709,3 0,52 0-8 0,4 1 354,48 56 6,33 Tinggi
T5 1.709,3 0,52 0-8 0,4 1 354,49 44 8,06 Tinggi
T6 1.709,3 0,27 0-8 0,4 1 183,02 60 3,05 Sedang
T7 1.709,3 0,35 0-8 0,4 1 241,07 48 5,02 Tinggi
T8 1.709,3 0,35 0-8 0,4 1 241,07 56 4,30 Tinggi
Keterangan :
T.1 = Tambang Batu (N: 3° 56’ 13,24” ; E: 115° 37’ 40,43”)
T.2 = Lokasi Jalan Lintas 1 (N: 3° 56’ 22,04” ; E: 115° 37’ 11,18”)
T.3 = Lokasi Jalan Lintas 2 (N: 3° 56' 26.29" ; E: 115° 37' 9.38’)
T.4 = Lokasi Jalan Lintas 3 (N: 3° 56' 14.62" ; E: 115° 37' 17.77 )
T.5 = Lokasi Jalan Lintas 4 (N: 3° 56' 10.15" ; E: 115° 37' 26.58")
T.6 = Sumber Mata Air (N: 3° 56' 10.15 ; E: 115° 37' 26.58)
T.7 = Persimpangan Pos Lintas (N: 3° 56’ 23,06” ; E: 115° 37’ 34,02”)
T.8 = Jembatan Masuk Long Midang (N: 3° 55' 20.88" ; E: 115° 38' 5.23" )

Berdasarkan Tabel 3.5 di atas, maka dapat diketahui kondisi tanpa adanya proyek
tingkat erosi di lokasi PLBN Terpadu Long Midang tergolong rendah yaitu di daerah
sumber mata air dan tergolong sedang di lokasi jalan lintas, persimpangan, jembatan
yang berada di dalam areal PLBN dan tergolong sedang di areal tambang batu yang
berada di luar PLBN. Namun, mengacu pada hasil perhitungan prakiraan tingkat erosi
dengan adanya proyek PLBN Terpadu Long Midang terjadi peningkatan indeks bahaya
erosi yang sebelumnya rendah menjadi sedang (di sumber mata air) dan dari sedang

III-18
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

menjadi tinggi (di jalan lintas, persimpangan, jembatan yang berada di dalam areal
PLBN dan tergolong sedang di areal tambang batu yang berada di luar PLBN).
Berdasarkan perbandingan with and without project tersebut, maka besaran dampak
peningkatan erosi termasuk dampak besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor
penentu dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu masyarakat Krayan yang
beraktivitas di sekitar lokasi proyek PLBN Terpadu Long Midang yang jumlahnya
lebih besar, dibandingkan dengan masyarakat penerima manfaat yaitu tenaga kerja
konstruksi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak berada di areal proyek PLBN
Terpadu Long Midang seluas ±9,18 Ha, sehingga dampak tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
pada tahap konstruksi dan dapat berlanjut sampai tahap operasi, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu peningkatan air
larian, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat tidak dapat berbalik, sehingga dampak tergolong penting (P).
7. Terdapat teknologi untuk mengelola dampak erosi, yaitu dengan penggunaan turap-
turap yang andal dan kuat sehingga dampak tergolong Tidak Penting (TP).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

3. Peningkatan Air Larian


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap peningkatan air larian
adalah pembersihan dan penyiapan lahan.
Prakiraan Dampak Peningkatan Air Larian Tanpa Adanya Kegiatan (without project)
Long Midang memiliki kawasan hutan primer dan skunder tua terbesar yang masih
tersisa di Pulau Borneo dan berbatasan dengan Taman Nasional Kayan Mentarang
(TNKM). Nama Kayan Mentarang diambil dari dua nama sungai penting yang ada di

III-19
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

kawasan taman nasional, yaitu Sungai Kayan di sebelah selatan dan Sungai Mentarang
di sebelah utara. Sungai Mentarang dan Sungai Kayan menyebar pada Daerah Aliran
Sungai (DAS) Sesayap, DAS Kayan, DAS Mahakam, DAS Sembakung, dan DAS Berau.
Lokasi PLBN Terpadu Long Midang terletak pada DAS Sembakung dengan nama anakan
sungai yang ada di lokasi kegiatan oleh masyarakat lokal menyebutnya dengan Sungai
Pa’ Nado.

Mengacu pada data curah hujan pada Bab II, telah dilakukan analisa statistik dan
diperoleh metode distribusi yang digunakan yaitu distribusi Log Pearson III dengan
hasil intensitas hujan dan kurva IDF masing-masing periode ulang intensitas hujan 2
tahun, 5 tahun, 10 tahun, 25 tahun, 50 tahun, dan 100 tahun, sebagai berikut.

Tabel 3. 7. Intensitas Hujan Untuk Periode Ulang (mm/jam)


Intensitas Hujan Untuk Periode Ulang (mm/jam)
Durasi Hujan
100
(jam) 2 TAHUN 5 TAHUN 10 TAHUN 25 TAHUN 50 TAHUN
TAHUN
1 5,54 6,71 7,45 8,36 9,02 9,67
2 3,49 4,23 4,70 5,27 5,68 6,09
3 2,66 3,23 3,58 4,02 4,34 4,65
4 2,20 2,66 2,96 3,32 3,58 3,84
5 1,89 2,30 2,55 2,86 3,09 3,31
6 1,68 2,03 2,26 2,53 2,73 2,93
7 1,51 1,83 2,04 2,29 2,47 2,64
8 1,38 1,68 1,86 2,09 2,26 2,42
9 1,28 1,55 1,72 1,93 2,09 2,24
10 1,19 1,45 1,61 1,80 1,94 2,08
11 1,12 1,36 1,51 1,69 1,82 1,96
12 1,06 1,28 1,42 1,60 1,72 1,85
13 1,00 1,21 1,35 1,51 1,63 1,75
14 0,95 1,16 1,28 1,44 1,55 1,67
15 0,91 1,10 1,23 1,38 1,48 1,59
16 0,87 1,06 1,17 1,32 1,42 1,52
17 0,84 1,02 1,13 1,26 1,36 1,46
18 0,81 0,98 1,09 1,22 1,31 1,41
19 0,78 0,94 1,05 1,17 1,27 1,36
20 0,75 0,91 1,01 1,14 1,22 1,31
21 0,73 0,88 0,98 1,10 1,19 1,27
22 0,71 0,85 0,95 1,07 1,15 1,23
23 0,68 0,83 0,92 1,03 1,12 1,20
24 0,67 0,81 0,90 1,01 1,08 1,16
I 24 (mm/hr) 15,98 19,36 21,50 24,12 26,03 27,90

III-20
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Kurva IDF
Intensitas Curah Hujan (mm/jam) 12,00

10,00

8,00 2 TAHUN
5 TAHUN
6,00
10 TAHUN

4,00 25 TAHUN
50 TAHUN
2,00 100 TAHUN

0,00
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24
t (jam)

Gambar 3. 3. Kurva IDF Intensitas Hujan Untuk Periode Ulang (mm/jam)

Perhitungan air larian menggunakan debit banjir rencana yang dilakukan untuk
menentukan atau memperkirakan besarnya debit berdasarkan masa ulang
peristiwa yang diharapkan terjadi menyamai atau lebih besar dari pada debit banjir
rata-rata. Persamaan yang digunakan :

Q = 0,278 x C x I x A (m3/detik)
dimana :
Q = debit banjir maksimum (m3/detik)
C = koefisien pengaliran permukaan
I = intensitas curah hujan jam-jaman (mm/jam)
A = luas daerah pengaliran (km2)

Dengan menggunakan persamaan tersebut, hasil perhitungan peningkatan air larian


tanpa adanya kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang yang disajikan pada
Tabel di bawah ini.

III-21
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Tabel 3. 8. Hasil Perhitungan Peningkatan Air Larian Bersumber Dari


Pembersihan dan Penyiapan Lahan (without project)
SCENARIO Wo/P (Periode Ulang Intensitas Hujan 10 Tahun)
RUN-OFF PROGRAM
Perhitungan Air Larian
AMDAL Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang

Uraian Rona Awal 2019 Satuan Periode Ulang 10 Tahun Satuan


MONONOBE
I hujan harian 14,9 mm/hari 21,5 mm/hari
I hujan jam 4,768 mm/jam 7,45 mm/jam
RASIONAL
AC 0,04 km2 0,04 km2
CIA 0,05 m3/detik 0,08 m3/detik

dampak dalam detik 0,03 m3/detik


dampak dalam % 56,33 % Peningkatan Air Larian 34,05%

Perhitungan Koefisien
RONA Luas (A) Koefisien (C) AC
luas tapak (Km2) 0,0917568 - -
a.tertutup (Km2) 0,00917568 0,85 0,007799328
b. terbuka (Km2) 0,08258112 0,4 0,033032448
LK Total 0,040831776

PRAKIRAAN Luas (A) Koefisien (C) AC


luas tapak (Km2) 0,0917568 - -
a.tertutup (Km2) 0,00917568 0,85 0,007799328
b. terbuka (Km2) 0,08258112 0,4 0,033032448
LK Total 0,040831776

Dari tabel di atas, terlihat adanya peningkatan debit air larian tanpa adanya
Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang menggunakan intensitas hujan periode ulang
10 tahun yaitu dari 0,05 m3/detik menjadi 0,08 m3/detik (terjadi peningkatan 56,3%).

Prakiraan Dampak Peningkatan Air Larian Dengan Adanya Kegiatan (with project)
Kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan mencakup pekerjaan pembuangan lapisan
tanah permukaan serta pembersihan lahan dari segala objek yang berada di muka tanah
yang tidak diperlukan dalam kegiatan pembangunan, seperti vegetasi dan bangunan
yang berada di daerah kerja untuk memudahkan pekerjaan konstruksi proyek. Kegiatan
penyiapan lahan juga mencakup kegiatan cut and fill, mengingat kondisi tapak proyek
yang tidak seluruhnya rata serta diperlukannya penyesuaian elevasi lahan berdasarkan
rencana elevasi bangunan di PLBN Terpadu Long Midang. Kegiatan cut and fill ini
bertujuan menyamakan kontur asli lahan dengan desain yang akan dibangun. Kegiatan
pembersihan lahan ini pun dibantu oleh alat berat seperti excavator yang dibantu oleh
bulldozer.

III-22
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Berdasarkan hal tersebut maka dengan adanya kegiatan pembersihan dan penyiapan
lahan pada rencana lahan PLBN Terpadu Long Midang seluas ±9,18 Ha akan terjadi
perubahan tutupan lahan dari sebelumnya berupa lahan terbuka yang didominasi oleh
vegetasi rapat menjadi bangunan dan sarana pendukungnya seperti jalan dan lahan
parkir. Berdasarkan perubahan tutupan lahan dari sebelumnya sebagian besar terbuka
menjadi menjadi lahan tertutup maka diprakirakan akan terjadi peningkatan air larian
yang telah dihitung seperti yang disajikan pada Tabel di bawah ini.

Tabel 3. 9. Hasil Perhitungan Peningkatan Air Larian Bersumber Dari


Pembersihan dan Penyiapan Lahan (With Project)
SCENARIO Wi/P (Periode Ulang Intensitas Hujan 10 Tahun)
RUN-OFF PROGRAM
Perhitungan Air Larian
AMDAL Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang

Uraian Rona Awal 2019 Satuan Periode Ulang 10 Tahun Satuan


MONONOBE
I hujan harian 14,9 mm/hari 21,5 mm/hari
I hujan jam 4,768 mm/jam 7,45 mm/jam
RASIONAL
AC 0,04 km2 0,07 km2
CIA 0,05 m3/detik 0,15 m3/detik

dampak dalam detik 0,10 m3/detik


dampak dalam % 184,98 % Peningkatan Air Larian 125,92%

Perhitungan Koefisien
RONA Luas (A) Koefisien (C) AC
luas tapak (Km2) 0,0917568 - -
a.tertutup (Km2) 0,00917568 0,85 0,007799328
b. terbuka (Km2) 0,08258112 0,4 0,033032448
LK Total 0,040831776

PRAKIRAAN Luas (A) Koefisien (C) AC


luas tapak (Km2) 0,0917568 - -
a.tertutup (Km2) 0,0628818 1 0,0628818
b. terbuka (Km2) 0,028875 0,4 0,01155
LK Total 0,0744318

Dari tabel di atas, terlihat adanya peningkatan debit air larian dengan adanya
Pembersihan dan Penyiapan Lahan PLBN Terpadu Long Midang seluas ±9,18 Ha
menggunakan intensitas hujan periode ulang 10 tahun yaitu dari 0,05 m3/detik menjadi
0,15 m3/detik (terjadi peningkatan 184,98%). Dengan membandingkan debit ait larian
without and with project maka terjadi peningkatan air larian yaitu tanpa adanya proyek
sebesar 0,08 m3/detik dan dengan adanya proyek sebesar 0,15 m3/detik, sehingga besaran
dampaknya adalah 0,07 m3/detik atau termasuk dampak besar. Dengan memperhatikan
faktor-faktor penentu dampak penting maka :

III-23
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu masyarakat Krayan yang
beraktivitas di sekitar lokasi proyek PLBN Terpadu Long Midang yang jumlahnya
lebih besar, dibandingkan dengan masyarakat penerima manfaat yaitu tenaga kerja
konstruksi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak peningkatan air larian tidak hanya
berada di areal proyek PLBN Terpadu Long Midang seluas ±9,18 Ha namun juga
dapat menyebar sesuai dengan catchment area di sekitarnya, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
pada tahap konstruksi dan dapat berlanjut sampai tahap operasi, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu penurunan kualitas
air permukaan, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat tidak dapat berbalik, sehingga dampak tergolong penting (P).
7. Terdapat teknologi untuk mengelola dampak peningkatan air larian, yaitu dengan
pembuatan saluran drainase dan kolam/sumur resapan sehingga dampak tergolong
Tidak Penting (TP).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

4. Penurunan Kualitas Air Permukaan


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap penurunan kualitas air
permukaan adalah pembersihan dan penyiapan lahan.
Prakiraan Dampak Penurunan Kualitas Air Permukaan Tanpa Adanya Kegiatan
(without project)
Pencemaran air adalah masuknya atau dimaksudkan makhluk hidup, zat, energi dan
atau komponen lain ke dalam air oleh kegiatan manusia sehingga kualitas air turun
sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan air tidak dapat berfungsi sesuai
peruntukkannya. Sifat fisik dan kimia air pada prinsipnya mencerminkan kualitas

III-24
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

perairan dan/atau lingkungan. Air merupakan medium bagi kehidupan dan jasad
perairan. Oleh karena itu, kualitas air ini akan mempengaruhi dan menentukan
kehidupan organisme perairan, termasuk kalau kualitasnya rendah berpengaruh
terhadap kondisi kesehatan manusia yang mengkonsumsi air tersebut, terutama
untuk keperluan air minum. Kualitas air permukaan yang diamati ialah kondisi kualitas
air permukaan yang melewati rencana Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN)
Terpadu Long Midang. Berikut merupkan hasil pengukuran kualitas air di loksai
rencana pembangunan :

Tabel 3. 10. Hasil Pengukuran Kualitas Air Permukaan (Kelas I) di Lokasi PLBN
Long Midang
Baku Hasil
No. Parameter Satuan
Mutu *) AP.1 AP.2 AP.3
A. Mikrobiologi
1. Total Coliform Jml/100 ml 100 45 40 50
2. E.Coli (Feccal Coliform) Jml/100 ml 1.000 115 100 115
B. Fisika
1. Suhu 0C Udara ±30C 27,0 27,0 27,0
2. Residu Terlarut (TDS) mg/L 1.000 90 74 56
3. Residu Tersuspensi (TSS) mg/L 50 6 9,50 12,50
C. Kimia
1. pH - 6-9 7,10 7,03 7,06
2. DO mg/L 6 7,1 7,6 7,6
3. BOD mg/L 2 16 15 16
4. COD mg/L 10 21 20 22
5. Nitrat mg/L 10 0,06 0,05 0,06
6. Total Fosfat mg/L 0,2 0,003 0,003 0,003
7. Minyak dan Lemak mg/L 1000 < 0,013 < 0,013 < 0,013
Sumber : Data Primer, 2019
Keterangan : *) Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 (Kelas I)
AP.1 = Sumber Mata Air Warga (N: 3° 56’ 23,06” ; E: 115° 37’ 34,02”)
AP.2 = Aliran Sumber Mata Air 1 (N: 3° 56’ 28.31” ; E: 115° 37' 34.04”)
AP.3 = Aliran Sumber Mata Air 2 (N: 3° 56’ 16.78” ; E: 115° 37' 35.48”)

Tabel 3. 11. Hasil Pengukuran Kualitas Air Permukaan (Kelas II) di Lokasi PLBN
Long Midang
Baku Hasil
No. Parameter Satuan
Mutu *) AP.4 AP.5 AP.6 AP.7
A. Mikrobiologi
1. Total Coliform Jml/100 ml 5.000 837 923 972 943
2. E.Coli (Feccal Coliform) Jml/100 ml 1.000 324 324 432 411
B. Fisika
1. Suhu 0C Udara ±30C 27,0 27,0 27,5 27,0
2. Residu Terlarut (TDS) mg/L 1.000 90 74 46,0 42
3. Residu Tersuspensi (TSS) mg/L 50 49 50 58 58
C. Kimia

III-25
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Baku Hasil
No. Parameter Satuan
Mutu *) AP.4 AP.5 AP.6 AP.7
1. pH - 6-9 6,10 6,10 6,10 6,03
2. DO mg/L 4 5,1 5,1 5,1 5,6
3. BOD mg/L 3 16 16 19 21
4. COD mg/L 25 19 19 17 16
5. Nitrat mg/L 10 0,06 0,05 0,06 0,06.
6. Total Fosfat mg/L 0,2 0,003 0,003 0,003 0,003
7. Minyak dan Lemak mg/L 1000 < 0,013 < 0,013 < 0,013 < 0,013
Sumber : Data Primer, 2019
Keterangan : *) Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 (Kelas II)
AP.4 = Sungai Depan Sumur Garam (N: 3° 56’ 8,19” ; E: 115° 37’ 39,96”)
AP.5 = Sungai Jembatan Pa Nado (N: 3° 55’ 43.04” ; E: 115° 37’ 46,53”)
AP.6 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 1 (N: 3° 55' 20.88” ; E: 115° 38' 5.23”)
AP.7 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 2 (N: 3° 55' 19.65” ; E: 115° 38' 1.20”)

Berdasarkan hasil pengukuran yang telah dilakukan, secara umum masih tergolong
memenuhi baku mutu Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 untuk peruntukan air
minum, air mandi, zona pertanian, dll (Kelas I) dan (Kelas II). Kondisi fisik perairan
sungai di wilayah rencana pembangunan PLBN Long Midang berwarna jernih ke
kuning-kuningan dan berdasarkan sumber wawancara terhadap warga kondisi air
masih layak sebagai sumber utama air bersih desa-desa di kawasan Long Midang.

Prakiraan Dampak Penurunan Kualitas Air Permukaan Dengan Adanya Kegiatan


(with project)
Kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan mencakup pekerjaan pembuangan lapisan
tanah permukaan serta pembersihan lahan dari segala objek yang berada di muka tanah
yang tidak diperlukan dalam kegiatan pembangunan, seperti vegetasi dan bangunan
yang berada di daerah kerja untuk memudahkan pekerjaan konstruksi proyek. Kegiatan
penyiapan lahan juga mencakup kegiatan cut and fill, mengingat kondisi tapak proyek
yang tidak seluruhnya rata serta diperlukannya penyesuaian elevasi lahan berdasarkan
rencana elevasi bangunan di PLBN Terpadu Long Midang. Kegiatan cut and fill ini
bertujuan menyamakan kontur asli lahan dengan desain yang akan dibangun.
Parameter kualitas air permukaan yang berpotensi mengalami peningkatan
konsentrasinya adalah Total Suspended Solid (TSS). Dengan memperhitungkan analogi
dari kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan pada kegiatan sejenis, maka
kandungan padatan solid tersuspensi (TSS) di badan air penerima pada saat terjadi run
off adalah 50-200 mg/l, sehingga dengan mengunakan model matematis dengan
persamaan neraca massa (USEPA, River and Stream Water Quality Model, 1999) dimana

III-26
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

dengan asumsi di lokasi tidak terdapat sumber lain sebagai beban cemar yang masuk ke
badan air, sebagai berikut :

C=((C0 Q0)+( C1 Q1))/( Q1+ Q0)

Dimana :
C = kadar zat pencemar dalam sungai (mg/l)
Q0 = debit air sungai (m3/detik)
C0 = Kadar zat pencemar dalam sungai (mg/l)
Q1 = Debit run off maksimal sesuai tutupan lahan di area proyek (m3/detik)
C1 = Kadar zat pencemar dalam run off (50-200 mg/l)

Dengan mengunakan persamaan di atas, dan debit run off maksimal sesuai tutupan
lahan di area proyek adalah 0,15 m3/detik, maka kadar zat pencemar dalam masing-
masing badan air dengan adanya kegiatan, ditampilkan pada Tabel di bawah ini.

Tabel 3. 12. Prakiraan Konsentrasi TSS (mg/L) Dengan Adanya Pembersihan dan
Penyiapan Lahan
Keterangan AP.1 AP.2 AP.3 AP.4 AP.5 AP.6 AP.7
Co 6 9,5 12,5 49 50 58 58
Qo 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5
C1 50 50 50 50 55 60 60
Q1 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5
C TSS (mg/L) 39,00 39,88 40,63 49,75 53,75 59,50 59,50

Berdasarkan hasil perhitungan sesuai dengan persamaan di atas maka akan terjadi
perubahan konsentrasi TSS pada sungai setelah menerima masukan air limpasan dari
kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan konstruksi Pembangunan PLBN Terpadu
Long Midang, dengan besaran dampak sebagai berikut :

Tabel 3. 13. Besaran Dampak Konsentrasi TSS Dengan Adanya Pembersihan dan
Penyiapan Lahan
TSS (mg/l) TSS (mg/l) Besaran
Keterangan
Without Project With Project Dampak
AP.1 = Sumber Mata Air Warga
6 39 33
(N: 3° 56’ 23,06” ; E: 115° 37’ 34,02”)
AP.2 = Aliran Sumber Mata Air 1
9,5 39,875 30,375
(N: 3° 56’ 28.31” ; E: 115° 37' 34.04”)
AP.3 = Aliran Sumber Mata Air 2
12,5 40,625 28,125
(N: 3° 56’ 16.78” ; E: 115° 37' 35.48”)
AP.4 = Sungai Depan Sumur Garam
49 49,75 0,75
(N: 3° 56’ 8,19” ; E: 115° 37’ 39,96”)

III-27
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

TSS (mg/l) TSS (mg/l) Besaran


Keterangan
Without Project With Project Dampak
AP.5 = Sungai Jembatan Pa Nado
50 53,75 3,75
(N: 3° 55’ 43.04” ; E: 115° 37’ 46,53”)
AP.6 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 1
58 59,5 1,5
(N: 3° 55' 20.88” ; E: 115° 38' 5.23”)
AP.7 = Sungai Jembatan Masuk Long Midang 2
58 59,5 1,5
(N: 3° 55' 19.65” ; E: 115° 38' 1.20”)

Berdasarkan pada Tabel di atas, maka dapat disimpulkan dampak penurunan kualitas
air permukaan untuk konsentrasi TSS seluruhnya terjadi peningkatan dengan besaran
dampak tergolong besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu dampak
penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu masyarakat Krayan yang
beraktivitas di sekitar lokasi proyek PLBN Terpadu Long Midang dan memanfaatkan
air sungai untuk kebutuhan sehari-hari yang jumlahnya lebih besar, dibandingkan
dengan masyarakat penerima manfaat yaitu tenaga kerja konstruksi, sehingga
dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak penurunan kualitas air permukaan
dapat menyebar sepanjang aliran sungai yang terkena dampak, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
pada tahap konstruksi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu gangguan terhadap
biota air, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik, sehingga dampak tergolong tidak penting (P).
7. Terdapat teknologi untuk mengelola dampak penurunan kualitas air permukaan
(peningkatan konsentrasi TSS), yaitu dengan pembuatan sedimen trap di saluran
drainase, sehingga dampak tergolong Tidak Penting (TP).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

III-28
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

5. Gangguan Fauna Darat


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan fauna darat
adalah pembersihan dan penyiapan lahan.
Prakiraan Dampak Gangguan Fauna Darat Tanpa Adanya Kegiatan (without project)
Pengamatan terhadap fauna/satwa terestrial ditujukan untuk mengetahui
keanekaragaman jenis fauna/satwa yang terdapat di sekitar wilayah studi terutama
mengenai keberadaan jenis fauna/satwa yang dilindungi dan dianggap Penting bagi
masyarakat di sekitar wilayah studi. Adanya kegiatan pembersihan lahan dan land
grading akan mengakibatkan rusaknya habitat satwa yang selanjutnya menyebabkan
berkurangnya keberadaan dan keanekaragaman jenis satwa. Secara ekologi,
beragamnya jenis fauna di wilayah studi ataupun di sekitar wilayah studi,
memperlihatkan bahwa daya dukung lingkungan yang relative masih cukup tinggi.
Namun demikian dengan adanya perubahan bentang alam, struktur habitat yang
relatif homogen, akan berdampak pada tereliminirnya jenis fauna tertentu yang tidak
mampu beradaptasi terhadap perubahan yang terjadi.

Jenis-jenis fauna/satwa yang ditemukan di lokasi studi yang merupakan jenis-jenis


Fauna, terutama dari golongan mamalia, aves dan reptil. Dari pengamatan langsung
di lapangan terlihat bahwa masih banyak ditemukan Fauna berupa monyet ekor
panjang (Macaca fascicularis) di sekitar lokasi kegiatan yang dianggap masyarakat
hewan kemarat. Namun ketersediaan makanan, tempat istirahat, bersarang dan
berlindung sangat berhubungan erat dengan penyebarannya di suatu tempat. Untuk
memenuhi keperluan hidupnya monyet ekor panjang biasanya turun ke hutan tanaman,
kebun/ ladang yang dapat memberikan kebutuhan hidupnya.

Adanya kegiatan pembukaan lahan dan land grading selain mengakibatkan rusaknya
habitat satwa juga menyebabkan berkurangnya keberadaan dan keanekaragaman jenis
satwa yang ada, sehingga satwa-satwa yang dilindungi juga akan berkurang dan
menjadi langka atau bahkan musnah. Berbagai jenis satwa mamalia, amphibi, aves dan
reptilian yang dapat dihimpun di wilayah studi ini, baik secara langsung maupun
wawancara tersaji pada tabel dibawah.

III-29
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Tabel 3. 14. Jenis-jenis Fauna/ Satwa Teresterial Yang Terdapat Di Sekitar


Wilayah Studi
No. Nama Daerah Nama Ilmiah Status Keterangan
A. MAMALIA
1 Babi Hutan Suideae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
2 Kalong Besar Pteropodideae Tidak Dilindungi Langsung
3 Kambing Bovidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
4 Kelelawar Hipposideros doriae Tidak Dilindungi Langsung
5 Kijang Cervideae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
6 Kukang Lorisideae sp. Dilindungi Wawancara
7 Beruang Ursideae sp. Dilindungi Wawancara
8 Monyet Ekor Panjang Cercopithecidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
9 Musang Viverrideae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
10 Kerbau Bovideae sp. Tidak Dilindungi Langsung
11 Kancil Cervideae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
12 Anjing Canideae sp. Tidak Dilindungi Langsung
B. REPTILIA
1 Biawak Kalimantan Varanus borneensis Tidak Dilindungi Wawancara
2 Kadal Varanideae sp. Tidak Dilindungi Langsung
3 Kadal Pohon Lacertilia sp. Tidak Dilindungi Langsung
4 Tokek Gekkonidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
5 Ular Sawah Pythonidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
6 Ular Tanah Viperidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
7 Ular Tedung Elapidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
C. AVES
1 Burung Hantu Strigidae Tytonidae Tidak Dilindungi Wawancara
2 Bubut Alang-alang Cuculidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
3 Elang alap jambul Accipitridae sp. Dilindungi Wawancara
4 Kacer Muscicapidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
5 Kroak Rallidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
6 Layang-layang Hirundinidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
7 Murai Muscicapidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
8 Perkutut Columbidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
9 Pipit Estrildidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
10 Sesap Madu Nectariniidae sp. Tidak Dilindungi Wawancara
11 Ayam Phasianidae sp. Tidak Dilindungi Langsung
D. AMPHIBI
1 Kodok Hitam Bufo exsul Tidak Dilindungi Wawancara
2 Katak Pohon Rhacophoridae sp. Tidak Dilindungi Langsung
Sumber: Data Primer, 2019

Prakiraan Dampak Gangguan Fauna Darat Dengan Adanya Kegiatan (with project)
Prakiraan dampak gangguan terhadap fauna terutama akan terjadi pada satwa liar yaitu
terganggunya habitat, mobilitas, aksesibilitas satwa akibat kegiatan pembersihan dan
penyiapan lahan. Berdasarkan hasil inventarisasi keanekaragaman jenis satwa di lokasi
kegiatan dan sekitarnya pada daerah hutan, kebun dan sawah satwa kelas mamalia,
aves, reptilia dan amphibia. Dampak dari pembersihan lahan pada tahap konstruksi
akan menghilangkan fungsi vegetasi diantaranya sebagai habitat satwa liar.

III-30
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Berdasarkan hasil inventarisasi ditemukan beberapa jenis satwa liar yang tergolong
langka diantaranya yaitu kukang, beruang, elang dan jenis lainnya. Dampak gangguan
terhadap fauna yang hidup di sekitar lokasi kegiatan akan terjadi secara langsung
maupun tidak langsung. Dampak tidak langsung terhadap fauna akibat pembersihan
vegetasi sebagai habitat satwa (mempengaruhi iklim mikro ,tempat tinggal, mencari
makan, reproduksi dan habitat lainya). Dampak langsung terhadap fauna antara lain
akibat suara bising dan sebaran debu yang terpapar ke lingkungan. Prakiraan dampak
timbulnya kebisingan sumber dari peralatan konstruksi dari :
- Mesin bor jarak 15 m = 86,13 dBA; jarak 100 m =77,89 dBA; jarak 200 m=74,88 dBA
dan jarak 500 m =70,90 dBA
- Excavator jarak 15 m=58,34dBA; jarak 100 m= 50,10 dBA; jarak 200 m =47,09 dBA
dan jarak 500 m = 43,11 dBA
1) Menurut Worldlife Conservation Society (WCS) 2012. Salah satu faktor yang
mempengaruhi kualitas habitat di suatu wilayah termasuk mempengaruhi distribusi
geografis dari beberapa spesies fauna, menyebabkan stres dan menggaggu komunikasi
antar satwa. Sarah Reed ilmuwan WCS menjelaskan “polusi suara yang dihasilkan
kegiatan manusia dapat mempengaruhi berbagai macam spesies, terutama spesies
yang sangat sensistif terhadap suara antara lain burung hantu yang sangat
mengandalkan ketajaman pendengaranya dalam berburu mangsanya. Kebisingan juga
dapat mempengaruhi proses reproduksi satwa, perilaku berburu satwa pemangsa dan
satwa yang dimangsa. Dampak dari kebisingan ini dapat mamicu hilangnya
keanekaragaman hayati di suatu wilayah.
2) Dalam Proceeding of The National Academy of Sciences 2018, para penelit menemukan
tiga spesies burung. Menunjukan tanda yang stress kronis akibat suara bising (polusi
suara). Hal ini ditunjukan dengan meningkatnya hormone stress akibat peningkatan
kecemasan, gangguan dan kewaspadaan yang berlebih. Dalam penelitian tersebut juga
menemukan bahwa burung yang hidup/tinggal di tempat yang lingkunganya bising
tubuhnya lebih kecil dan bulu yang kurang berkembang.

Berdasarkan hasil survei invetarisasi keanekaragaman jenis satwa yang terdapat di


lokasi kegiatan berdasarkan perjumpaan dan penglihatan serta informasi penduduk,
terdapat sekitar 32 jenis yang terdiri dari 12 jenis kelas mammalia, 11 jenis aves; 7
jenis reptilia dan 2 jenis amphibia. Dari data keanekargaman jenis satwa di lokasi

III-31
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

kegiatan dan sekitarnya terdapat jenis yang tergolong langka dan dilindungi
berdasarkan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan
No.P.106/MENHK/Setjen/Kum.1/8/2018 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan
Menteri LHK No.20/MENLHK/Setjen/Kum/2018 tentang Jenis Tumbuhan dan Satwa
Yang Dilindungi yaitu kukang, beruang, dan elang alap jambul. Dampak terganggunya
satwa liar yang hidup di sekitar lokasi kegiatan akan terjadi secara langsung maupun
tidak langsung akibat dibersihkannya keberadaan vegetasi kebun (sejenis dan
campuran), hutan, ladang/tegalan , sawah dan rawa sebagai habitat satwa .

Apabila dilihat dari rona awal keanekaragaman jenis satwa liar di lokasi kegiatan dan
sekitarnya yang dibandingkan dengan skala lingkungan berdasarkan penilaian dari
S.Sukiswo, dalam Penentuan Rona Lingkungan Hayati dalam Kursus Dasar-dasar Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan PPSML UI-PPSDAL UNPAD Tahun 1988, maka dapat
digambarkan skala kualitas rona awal fauna sebagai berikut :

Tabel 3. 15 Skala Besaran Keanekaragaman Jenis Fauna


Skala Besaran Keanekaragaman Jenis Jumlah Jenis Yang
Fauna Dilindungi
1 Terdapat 1-2 jenis Tidak Terdapat
2 Terdapat 3-5 jenis -
3 Terdapat 6-10 jenis Terdapat 1-2
4 Terdapat 11-15 jenis -
5 Terdapat lebih 15 jenis Terdapat≥ 2 jenis
Sumber: Penentuan Rona Lingkungan Hayati dalam Kursus Dasar-dasar Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan PPSML UI-PPSDAL UNPAD Tahun 1988

Dengan melihat skala besaran kualitas lingkungan tersebut maka rona lingkungan
keanekaragaman jenis satwa liar yang ada di sekitar lokasi kegiatan adalah 32 jenis
(skala nilai 5). Dampak terganggunya satwa liar di lokasi kegiatan dan sekitarnya
selanjutnya dibandingkan antara kondisi rona awal dengan kondisi saat kegiatan
konstruksi yang dapat menurunkan skala nilai satwa liar yang sebelumnya skala nilai 5
akan berubah skalanya masing-masing menjadi (2). Menurunya keanaekaragaan hayati
karena kegiatan pembersihan lahan (penebangan dan pembersihan vegetasi). Besarnya
dampak tergolong besar (5 - 2 = 3), karena kemampuan mobilitasnya berpindah ke
daerah lain apabila ada perubahan atau kerusakan habitatnya. Dengan memperhatikan
faktor-faktor penentu dampak penting maka:

III-32
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu masyarakat yang
memperoleh manfaat dari adanya ekosistem hutan di area PLBN Terpadu Long
Midang yang lebih besar, dibandingkan dengan masyarakat penerima manfaat yang
bekerja di tahap konstruksi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar lokasi proyek seiring dengan mobilitas satwa
liar yang terganggu, sehingga dampak tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
secara bertahap dari awal kegiatan sampai dengan selesai, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
4. Tidak terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak, sehingga dampak
dapat digolongkan menjadi dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat tidak dapat berbalik, sehingga dampak tergolong penting (P).
7. Tidak ada teknologi untuk mengelola dampak, sehingga dampak tergolong penting
(P).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

6. Gangguan Biota Air


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan biota air
adalah pembersihan dan penyiapan lahan.
Prakiraan Dampak Gangguan Biota Air Tanpa Adanya Kegiatan (without project)
Nekton adalah komponen biologis dari ekosistem perairan yang dapat berenang secara
aktif dan relatif lebih tahan terhadap perubahan kualitas air. Beragamnya jenis nekton/
ikan di suatu perairan akan sangat tergantung dari keberadaan nutrisi/pakan alami
yang berupa plankton (phytoplankton dan zooplankton). Dari sifat jenis makanannya
nekton yang hidup pada perairan ada yang bersifat herbivora, karnivora dan
omnivora. Berbagai jenis ikan (nekton) yang ditemukan di wilayah studi, baik yang

III-33
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

diperoleh melalui pengamatan langsung, data sekunder maupun wawarncara dengan


penduduk setempat.

Dalam ekosistem perairan, plankton memegang peranan yang sangat penting bagi
berbagai macam kehidupan yang terdapat di dalam habitat akuatik yang berperan
sebagai produsen primer dalam jaringan rantai makanan terutama komunitas
phytoplankton. Adapun fungsi ekologi utama dari benthos umumnya sebagai
dekomposer atau pengurai yang selanjutnya energi yang dihasilkan dipergunakan oleh
tingkat tropik yang lebih tinggi yaitu nekton/ ikan dan invertebrata besar lainnya.

Berdasarkan hasil analisa plankton di lokasi sekitar Pos Lintas Batas Negara (PLBN)
Terpadu Long Midang terdapat 3 family fitoplankton yang ditemukan yaitu
Bacillorophyta, Crysophyceae, dan Cyanophyta. Sedangkan zooplankton ditemukan 3
family juga yaitu Sacodia, Chordata, dan Protozoa. Adapun untuk hasil analisis benthos
di perairan sekitar lokasi rencana pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN)
Terpadu di Long Midang ditemukan 2 family yaitu Molusca dan Annelida. Berbagai jenis
ikan (nekton) yang ditemukan di wilayah studi, baik yang diperoleh melalui
pengamatan langsung, data sekunder maupun wawarncara dengan penduduk setempat,
diantaranya adalah jelawat, udang tawar, puhing, dan lainnya.

Prakiraan Dampak Gangguan Biota Air Dengan Adanya Kegiatan (with project)
Dampak Gangguan Terhadap Biota Air merupakan dampak turunan dari penurunan
kualitas air permukaan akibat adanya masukan sisa material tanah hasil cut and fill ke
badan air penerima, sehingga meningkatkan konsentrasi TSS di perairan. Kondisi saat
ini di Sungai Pa’ Nado sebagai badan air penerima masih ditemukan jenis biota air
berupa nekton dengan nama lokal Ikan Lian (tergolong family Cyprinidae). Ikan Lian
tersebut memegang peranan penting dalam kehidupan sehari-hari masyarakat, dimana
harga di pasaran adalah Rp 65.000/kg. Apabila kegiatan konstruksi PLBN Terpadu
Long Midang berlangsung maka potensi dampak terhadap perairan sungai berupa
peningkatan kekeruhan, peningkatan sedimentasi, menurunya transparensi cahaya,
meningkatnya TSS dan menurunnya kecerahan perairan sungai. Apabila kualitas
perairan sungai terganggu maka akan berdampak terhadap kehidupan ikan di perairan
tersebut. Kegiatan konstruksi yang menjadi sumber dampak adalah pembersihan dan

III-34
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

penyiapan lahan yang dapat menimbulkan pencemaran kualitas air sungai terutama
saat hujan yang akan menyebabka peningkatan kekeruhan air, menurunya kecerahan,
warna, peningkatan padatan tersuspensi (TSS) dan menurunya transparansi cahaya.
Perubahan kuaitas air sungai tersebut akan berdampak laanjut terhadap kehidupan
biota perairan yaitu nekton, plankton dan benthos yang akan berlangsung selama tahap
konstruksi. Besaran dampak ditentukan berdasarkan adanya jenis ikan yang tergolong
endemik memiliki nilai sosial ekonomi dan ekologi tinggi, maka kategori dampak
tergolong besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu masyarakat Krayan yang
beraktivitas di sekitar lokasi proyek PLBN Terpadu Long Midang dan memanfaatkan
biota air (ikan) di sungai untuk konsumsi pangan sehari-hari yang jumlahnya lebih
besar, dibandingkan dengan masyarakat penerima manfaat yaitu tenaga kerja
konstruksi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak gangguan biota air sama dengan
dampak penurunan kualitas air permukaan yang dapat menyebar sepanjang aliran
sungai yang terkena dampak, sehingga dampak tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
pada tahap konstruksi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
4. Tidak terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak, sehingga dampak
dapat digolongkan menjadi dampak Tidak Penting (TP).
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik, sehingga dampak tergolong tidak penting (P).
7. Terdapat teknologi untuk mengelola dampak gangguan biota air yang merupakan
dampak turunan dari penurunan kualitas air permukaan (peningkatan konsentrasi
TSS), yaitu dengan pembuatan sedimen trap di saluran drainase, sehingga dampak
tergolong Tidak Penting (TP).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

III-35
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

7. Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap peningkatan
kesempatan kerja dan berusaha adalah penerimaan tenaga kerja
Prakiraan Dampak Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha Tanpa Adanya
Kegiatan (without project)
Secara umum kondisi perekonomian di Kecamatan Krayan terdiri oleh beberapa
mata pencaharian warga masyarakat dan dapat teridentifikasi kedalam beberapa
bidang mata pencaharian, seperti: petani, buruh, petani, PNS/TNI/Polri, karyawan
swasta, pedagang, wirausaha, dan lainnya. Persentase jumlah penduduk berdasarkan
mata pencaharian dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 3. 16. Persentase Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian

Mata Pencaharian Persentase (%) Jumlah (orang)


Petani 78.06 1992
Buruh Tani 2.59 66
Buruh/Swasta 1.09 28
Pegawai Negeri Sipil (PNS) 4.75 121
TNI/POLRI 0.19 5
Honorer 1.78 45
Dokter 0.03 1
Tenaga Kesehatan 0.19 5
Perawat 0.13 3
Bidan 0.22 6
Kontraktor 0.43 11
Pengrajin 1.89 48
Pedagang 1.62 41
Peternak 4.30 110
Tukang kayu 1.15 29
Tukang Batu 0.36 9
Montir 0.05 1
Supir 0.32 8
Karyawan Swasta 0.86 22
Jumlah Penduduk Yang Bekerja 2.552
Sumber : Profil Kecamatan Krayan, 2019

Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha terhadap kegiatan Pembangunan PLBN


Terpadu Long Midang yang secara administrasi berada di wilayah Kecamatan Krayan
akan berdampak positif apabila kegiatan tersebut membawa keuntungan, seperti
terbukanya kesempatan kerja dan berusaha. Berdasarkan data sekunder diketahui
jumlah angkatan kerja (usia 16 s.d 59 tahun) di wilayah Kecamatan Krayan adalah

III-36
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

sebanyak 3.544 orang dan jumlah orang yang bekerja adalah sebanyak 2.552 orang.
Guna menghitung besar dampak peningkatan kesempatan kerja, maka metode yang
digunakan adalah dengan mengukur tingkat partisipasi angkatan kerja, dengan rumus :

Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja = Jumlah Penduduk Bekerja x 100%


Jumlah Angkatan Kerja
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja without project = (2.552/3.544) x 100% = 72 %

Prakiraan Dampak Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha Dengan Adanya


Kegiatan (with project)
Sebelum dilakukan kegiatan konstruksi dalam rangka kegiatan Pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang, maka akan dilakukan penunjukkan kontraktor pelaksana melalui
sistem lelang sesuai dengan peraturan yang berlaku. Kontraktor pelaksana tersebut
selanjutnya akan melakukan penerimaan tenaga kerja konstruksi sesuai dengan
kualifikasi yang dibutuhkan. Untuk menjamin terlaksananya upaya prioritas
penerimaan tenaga kerja lokal (diupayakan sebesar 50% dari kebutuhan total tenaga
kerja), maka dalam klausul kontrak akan dituangkan penerimaan tenaga kerja
khususnya dari wilayah pemukiman terdekat (Kecamatan Krayan) yang berada di
sekitar lokasi Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang dengan ketentuan telah
memenuhi persyaratan, berupa kesesuaian kebutuhan pekerja, keterampilan,
pendidikan, dan kesehatan. Namun apabila kebutuhan dan persyaratan terhadap tenaga
kerja tersebut belum sepenuhnya dipenuhi oleh tenaga kerja lokal, maka dapat
dilakukan penerimaan tenaga kerja dari luar. Jumlah tenaga kerja yang akan diserap
adalah total sebanyak ±293 orang, yang berlangsung selama konstruksi (sesuai
progress pekerjaan).

Terkait dengan penerimaan tenaga kerja pada tahap konstruksi ini, diasumsikan
kontraktor pelaksana akan memprioritaskan 50 % dari total kebutuhan tenaga kerja
konstruksi atau sebanyak 147 orang yang diambil dari sumberdaya tenaga kerja lokal yang
tersedia di desa-desa sekitar lokasi pembangunan PLBN Terpadu Long Midang. Dengan
adanya penerimaan tenaga kerja konstruksi tersebut, maka tingkat kesempatan kerja
dengan adanya proyek pada tahap konstruksi adalah sebagai berikut:

III-37
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja = ((2.552 + 147) /3.544) x 100%


(TPAK Dengan Proyek) = (2.699/3.544) x 100% = 76,15 %
Besaran Dampak = TPAK Dengan Proyek - TPAK Tanpa Proyek
= 76,15% - 72% = 4,15 %

Berdasarkan perhitungan di atas maka besaran dampak peningkatan kesempatan kerja


sebesar 4,15 % secara umum berpengaruh signifikan untuk dapat menyelesaikan
permasalahan tingkat pengangguran di wilayah Kecamatan Krayan, dan secara
kualitatif adanya kesempatan kerja yang diperuntukan terhadap tenaga kerja lokal yang
saat ini menganggur akan meningkatkan persepsi positif masyarakat terhadap rencana
kegiatan. Selain dampak positif kegiatan tenaga kerja juga dapat menjadi dampak
negatif berupa kecemburuan sosial, jika dalam proses penerimaan tenaga kerja kurang
melibatkan tenaga sekitar sesuai dengan kualifikasinya dan apabila masalah ini tidak
dicermati dengan baik, maka akan berdampak kepada masalah keamanan dan
ketertiban.

Selain itu dampak kesempatan berusaha juga akan muncul disebabkan timbulnya
sektor-sektor yang mendukung kebutuhan kerja diantaranya adalah adanya
kesempatan berusaha berupa warung makan, jasa sewa tempat (kontrakan), jasa rental
kendaraan, jasa kontraktor, jasa transportasi/angkutan bagi para pekerja yang dapat
dipenuhi oleh penduduk sekitar, sehingga akan menambah pendapatan rumah tangga
penduduk sekitar.

Adapun besaran dampak apabila mengacu kepada perbandingan without project and
with project, termasuk dampak besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu
dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu sebanyak 147 orang
pekerja lokal dan masyarakat yang berusaha akibat adanya konstruksi PLBN
Terpadu Long Midang lebih besar, dibandingkan dengan masyarakat penerima
manfaat, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar lokasi proyek di wilayah Kecamatan Krayan dan
sekitarnya, sehingga dampak tergolong Penting (P).

III-38
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
secara bertahap dari awal kegiatan konstruksi sampai dengan selesai, sehingga
dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu perubahan persepsi
dan sikap masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting
(P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
7. Tidak ada teknologi untuk mengelola dampak, untuk itu dilakukan pendekatan sosial,
sehingga dampak tergolong penting (P).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak positif dan penting.

8. Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan Pengolahan Garam


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap Gangguan Terhadap
Aktivitas Pertanian dan Pengolahan Garam adalah pembersihan dan penyiapan lahan.

Prakiraan Dampak Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan Pengolahan


Garam Tanpa Adanya Kegiatan (without project)
Mayoritas masyarakat desa di kawasan Long Midang bermata pencaharian sebagai
petani. Berdasarkan hasil wawancara pekerjaan petani berkisar 60% dari total
responden dan 15% merupakan guru di instansi pendidikan yang tersebar di
Kecamatan Krayan. Sehingga secara umum para responden memiliki penghasilan
bulanan berkisar antara 1.000.000-2.000.000 (55%) dan 3.000.000 (25%).

III-39
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

PEKERJAAN RESPONDEN

PETANI
5%
10% GURU
10% PEMERINTAHAN

60% SWASTA
15%
PENDETA

Gambar 3. 4. Jenis Pekerjaan Responden

PENGHASILAN BULANAN RESPONDEN

1.000.000-2.000.000
10%
10% 3.000.000

4.000.000
55%
25% > 5.000.000

Gambar 3. 5. Rata-Rata Penghasilan per Bulan Responden

Prakiraan Dampak Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan Pengolahan


Garam Dengan Adanya Kegiatan (with project)

Aktivitas pertanian padi dan pengolahan garam di sekitar rencana Pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang memegang peranan penting dalam kehidupan sosial ekonomi
masyarakat. Pada sektor pertanian wilayah Long Midang termasuk penghasil beras
yang terkenal enak dan bermutu organik dengan nama Beras Adan atau beras Krayan
sehingga sangat potensial untuk dipertahankan bahkan dikembangkan. Menurut

III-40
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

penuturan Ketua adat dan masyaraat setempat sultan Brunei selalu menggunakan beras
adan sebagai konsumsi keluarganya. Saat ini teknik pertanian padi (sawah) yang
digunakan sudah secara turun temurun dilakukan dan hanya menghasilkan satu kali
panen setiap tahunnya. Akses menjadi kendala utama dalam mendistribusikan beras ke
Indonesia. "Sebelum tahun 2007 kami perlu menggendong beras hingga 30 km ke
Malaysia dan menempuh perjalanan 1 minggu untuk menjualnya. Tahun 2009 baru ada
jalan untuk kendaraan. Dan pada tahun 2013, akses jalan baru bisa dilalui mobil.
Sekarang mobil-mobil dari Malaysia dan Brunei yang rutin datang untuk mengangkut
beras”.

Terkait aktivitas pengolahan garam diketahui bahwa di sekitar rencana lokasi PLBN
Terpadu Long Midang terdapat sumur garam gunung Pa’nado yang juga merupakan
objek penting secara adat turun temurun dan menjadi daya tarik para pelancong/turis
domestik maupun mancanegara. Keunikan dari produksi garam ini khas suku dayak
Krayan diantaranya:
a) Dikelola dengan baik oleh masyarakat secara bergiliran setiap 2 minggu sekali oleh
satu KK anggota kelompok tani. Selama produksi 2 minggu bisa menghasilkan 18
juta/periode dengan modal kerja kurang lebih 6 juta sehingga pendapatan bersih
mereka 10-12 juta/2 minggu. Dalam sebulan ada 2 periode giliran jadi menghasilkan
pendapatan bersih kurang lebih 24 juta/bulan.
b) Fungsi sosial kaum adat Krayan: Giliran bisa diprioritaskan untuk KK anggota
kelompok tani apabila dalam keadaan darurat semisal butuh uang cepat untuk biaya
pendidikan, perkawinan dll.
c) Menurut hasil penelitian kadar yodium garam gunung Pa’nado jauh lebih tinggi dari
garam yang ada di pasaran.

Luas areal yang akan dimanfaatkan untuk Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang
adalah seluas ±9,1 Hektar. Kegiatan penyiapan lahan dasar yang dilakukan mencakup
pekerjaan pembuangan lapisan tanah permukaan serta pembersihan lahan dari segala
objek yang berada di muka tanah yang tidak diperlukan. Kegiatan penyiapan lahan juga
mencakup kegiatan cut and fill dan pemadatan tanah. Kondisi penggunaan lahan saat ini
di lokasi kegiatan berdekatan dengan persawahan dan pengolahan garam masyarakat.
Kegiatan pertanian dan pengolahan garam tersebut memegang peranan penting dalam

III-41
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

kehidupan sehari-hari masyarakat. Berdasarkan hasil konsultasi publik, terdapat


kekhawatiran masyarakat terhadap gangguan aktivitas pertanian dan pengolahan garam
akibat pembukaan lahan untuk proyek PLBN Terpadu Long Midang. Secara umum, dampak
gangguan aktivitas pertanian dan pengolahan garam ini merupakan dampak turunan dari
peningkatan erosi dan peningkatan air larian dari kegiatan pembersihan dan penyiapan
lahan yang tidak dikelola dengan baik. Pada pembahasan sebelumnya diketahui bahwa
besaran dampak dari kedua dampak primer tersebut tergolong besar, sehingga perlu
rencana pengelolaan yang intensif agar tidak mengganggu aktivitas pertanian dan
pengolahan garam di sekitarnya. Berdasarkan korelasi tersebut, maka dapat disimpulkan
bahwa dampak gangguan aktivitas pertanian dan pengolahan garam juga tergolong
dampak besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak adalah masyarakat yang
berprofesi sebagai petani padi dan pengolah garam yang jumlahnya lebih besar,
dibandingkan dengan masyarakat penerima manfaat yaitu tenaga kerja konstruksi,
sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar lokasi proyek, sehingga dampak tergolong
Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
secara bertahap dari awal kegiatan konstruksi sampai dengan selesai, sehingga
dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu perubahan persepsi
masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
7. Tidak ada teknologi untuk mengelola dampak, untuk itu dilakukan pendekatan sosial,
sehingga dampak tergolong penting (P).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

III-42
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

9. Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap perubahan persepsi
dan sikap masyarakat adalah penerimaan tenaga kerja dan pembersihan dan penyiapan
lahan.
Prakiraan Dampak Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat Tanpa Adanya
Kegiatan (without project)
Persepsi masyarakat sekitar terhadap kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara
(PLBN) Terpadu Long Midang menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat telah
banyak yang mengetahui dan masyarakat tidak keberatan dengan adanya rencana
kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang. Namun
demikian terdapat beberapa saran dan masukan yang diberikan masyarakat, antara
lain :
1) Harapannya adalah segera mungkin untuk melaksanakan dan membangun PLBN di
perbatasan
2) Melibatkan masyarakat lokal dari kegiatan pembangunan PLBN
3) Jika ada Putra dan Putri Krayan yang berkompeten dapat menjadi bagian dari PLBN
sehingga mengurangi tingkat pengangguran bagi Putra Putri Krayan yang memiliki
latar belakang pendidikan Diploma dan Sarjana
4) Keamanan barang-barang illegal bisa diperketat sehingga tidak merusak putra-
putri Krayan
5) Aturan yang ketat bagi warga Malaysia yang masuk ke wilayah Indonesia (Sekedar
informasi kondisi saat ini bagi warga Malaysia yang masuk ke Indonesia hanya
dilakukan satu kali pemeriksaan, sedangkan bagi warga Indonesia yang masuk
Malaysia dilakukan setidaknya 4 kali pemeriksaan yaitu Pos Lintas Batas Malaysia,
Pos Imigrasi Malaysia, Pemeriksaan Polisi Malaysia, dan Pemeriksaan Cukai
Malaysia), hal ini dikarenakan status Kantor Imigrasi Long Bawan dan Long Midang
adalah Tradisional, sehingga hanya perlu pemeriksaan satu kali oleh tentara
perbatasan di Indonesia.

Prakiraan Dampak Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat Dengan Adanya


Kegiatan (with project)
Secara kualitatif adanya kesempatan kerja yang diperuntukan terhadap tenaga kerja
lokal yang saat ini menganggur akan meningkatkan persepsi positif masyarakat

III-43
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

terhadap rencana kegiatan. Selain dampak positif kegiatan tenaga kerja juga dapat
menjadi dampak negatif berupa kecemburuan sosial, jika dalam proses penerimaan
tenaga kerja kurang melibatkan tenaga sekitar sesuai dengan kualifikasinya dan apabila
masalah ini tidak dicermati dengan baik, maka akan berdampak kepada masalah
keamanan dan ketertiban. Selain itu dampak kesempatan berusaha juga akan muncul
disebabkan timbulnya sektor-sektor yang mendukung kebutuhan kerja diantaranya
adalah adanya kesempatan berusaha berupa warung makan, jasa sewa tempat
(kontrakan), jasa rental kendaraan, jasa kontraktor, jasa transportasi/angkutan bagi
para pekerja yang dapat dipenuhi oleh penduduk sekitar, sehingga akan menambah
pendapatan rumah tangga penduduk sekitar. Berdasarkan hasil wawancara dengan
masyarakat secara umum seluruhnya mendukung dengan adanya kegiatan PLBN
Terpadu Long Midang, dengan beberapa alasan diantaranya yang ditampilkan pada
Gambar berikut.

ALASAN MENDUKUNG PLBN

5% Peluang Bekerja
15%
Jalan Lebih Bagus
50%
Meningkatkan Perekonomian
30% Mencegah Barang Ilegal

Gambar 3. 6. Alasan Responden Mendukung Pembangunan PLBN Long Midang

Berdasarkan Gambar di atas, diketahui bahwa alasan mendukungnya Pembangunan Pos


Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang, sebanyak 50% berharap akan ada
peluang bekerja dan 30% berharap akan meningkatkan infrastruktur khusunya jalan
umum yang menjadi lebih bagus, sehingga besaran dampak perubahan persepsi dan
sikap masyarakat termasuk dampak besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor
penentu dampak penting maka:

III-44
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu sebanyak 147 orang
pekerja lokal dan masyarakat yang berusaha akibat adanya konstruksi PLBN
Terpadu Long Midang lebih besar, dibandingkan dengan masyarakat penerima
manfaat, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar lokasi proyek di wilayah Kecamatan Krayan dan
sekitarnya, sehingga dampak tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
secara bertahap dari awal kegiatan konstruksi sampai dengan selesai, sehingga
dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu peningkatan
kesempatan kerja dan berusaha, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
7. Tidak ada teknologi untuk mengelola dampak, untuk itu dilakukan pendekatan sosial,
sehingga dampak tergolong penting (P).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak positif dan penting.

10. Gangguan Kesehatan Masyarakat


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan kesehatan
masyarakat adalah pembersihan dan penyiapan lahan.
Prakiraan Dampak Gangguan Kesehatan Masyarakat Tanpa Adanya Kegiatan
(without project)
Puskesmas Long Bawan yang berlokasi di desa Long Bawan ibukota kecamatan Krayan
adalah Puskesmas tingkat kecamatan. Wilayah kerjanya mencakup 2 kecamatan
lainnya dengan jumlah desa 65. Desa Long Midang merupakan, desa lokasi PLBN.
Mengenai derajad kesehatan masyarakat di kecamatan Krayan dapat diperoleh

III-45
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

informasi tentang kejadian penyakit untuk penyakit dengan penderita terbanyak


adalah sebagai berikut:
Tabel 3. 17. Sepuluh Besar Kunjungan Penyakit Rawat Jalan
No Nama Penyakit Kode Penyakit Jumlah Persentase
1 Influenza J11.1 3086 19,10
2 Penyakit lain-lain W49 2555 15,81
3 Gastritis X12 1448 8,96
4 Hipertensi primer I10 920 5,69
5 Nasofaringitis akuta J00 827 5,11
6 Myalgia M79.1 558 3,45
7 Laringitis akuta J04.0 387 2,39
8 Dispepsia K30 334 2,06
9 Gangguan kulit L98 319 1,97
10 Enteritis K50 286 1,77
Sumber: Profil UPT Puskesmas Long Bawan, 2019

Dari penyajian tersebut pada tabel diatas, 3 besar kejadian penyakit adalah Influensa,
Penyakit lain dan Gastritis. Penyakit Influensa ada kaitan dengan kondisi cuaca atau
kualitas udara, dan Gastritis bertalian dengan perilaku higienis dan pola hidup lainnya.
Sebagaimana tersebut pada konsep tentang derjad kesehatan dan faktor determinannya
dalam RISKESDAS 2018 Kementerian Kesehatan akan disajikan komponen yang
bertalian dengan pelayanan kesehatan.

Tabel 3. 18. Sepuluh Kunjungan Kasus Terbesar Rawat Inap


No Nama Penyakit Kode Penyakit Jumlah Persentase
1 Dispepsia K30 93 51.67
2 Thypoid A01.0 22 12.22
3 Hipertensi primer I10 18 10.00
4 Kecelakaan X11 9 5.00
5 Abortus O05 8 4.44
6 GEA A09 8 4.44
7 Appendicitis K35.9 6 3.33
8 Stroke W49 6 3.33
9 Diabetes militus tipe II E11 6 3.33
10 IMA I21.9 4 2.22
Sumber: Profil UPT Puskesmas Long Bawan, 2019
Kawasan Long Midang memiliki Puskesmas Pembantu (Pustu) terletak di desa Pa Nado,
Pustu merupakan lokasi utama masyarakat kawasan Long Midang untuk melakukan
konsultasi dan pemeriksaan penyakit. Secara umum berdasarkan hasil wawancara jenis
penyakit yang paling sering diderita responden adalah ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan
Atas) yaitu berjumlah 30% dari total responden.

III-46
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

TEMPAT BEROBAT RESPONDEN

5% Puskesmas Pembantu
15%
Puskesmas

Tidak Pernah

80%

Gambar 3. 7. Lokasi Tempat Berobat Responden

JENIS PENYAKIT RESPONDEN

ISPA
30%
ASAM URAT
50% ASAM LAMBUNG
DESENTRI
10%
TIDAK ADA
5%
5%

Gambar 3. 8. Jenis Penyakit Responden


Prakiraan Dampak Gangguan Kesehatan Masyarakat Dengan Adanya Kegiatan (with
project)
Dampak yang mengakibatkan gangguan kesehatan masyarakat adalah dampak turunan
dari penurunan kualitas udara khususnya dari parameter utama debu. Secara sederhana
partikulat dapat diartikan sebagai salah satu substansi yang selalu ada dalam udara dan
berpotensi mencemari udara. Udara itu sendiri secara umum adalah salah satu faktor

III-47
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

pendukung kehidupan di muka bumi dan merupakan campuran gas-gas oksigen,


nitrogen, dan gas lainnya. Akan tetapi komponen-komponen yang terdapat dalam udara
ambien bukan hanya terbatas pada bentuk gas saja, melainkan terkandung juga di
dalamnya zat-zat lain yaitu uap air dan partikulat. Pendapat lain, partikulat adalah zat
padat/cair yang halus dan tersuspensi di udara, misalnya embunm debu, asap, fumes,
dan fog.

Debu adalah zat padat berukuran 0,1-25 mikron, sedangkan fumes adalah zat padat
hasil kondensasi gas yang biasanya terjadi setelah proses penguapan logam cair.
Dengan demikian fumes berukuran sangat kecil yakni kurang dari 1,0 mikron. Asap
adalah karbon (C) yang berdiameter kurang dari 0,1 mikron, akibat dari pembakaran
hidrat karbon yang kurang sempurna, demikian pula halnya dengan jelaga. Maka
partikulat ini dapat terdiri dari zat organik dan anorganik. Sumber alamiah partikulat
atmosfer adalah debu yang memasuki atmosfer karena terbawa angin. Sumber artifisial
debu terutama adalah pembakaran (Batubara, minyak bumi, dan lain-lain) yang dapat
menghasilkan jelaga (partikulat yang terdiri dari karbon dan zat lain yang melekat
padanya). Pada umumnya udara yang telah tercemar oleh partikel debu dapat
menimbulkan berbagai macam penyakit saluran pernapasan atau pneumoconiosis.
Pneumoconiosis adalah penyakit saluran pernapasan yang disebabkan oleh adanya
partikel (debu) yang masuk atau mengendap di dalam paru-paru. Penyakit
pnemokoniosis banyak jenisnya, tergantung dari jenis partikel (debu) yang masuk atau
terhisap ke dalam paru-paru.

Berdasarkan hasil prakiraan dampak penurunan kualitas udara sebelumnya diketahui


bahwa, polutan udara yang dihasilkan dari kegiatan konstruki akan berpengaruh
terhadap reseptor pada jarak < 50 meter dari sumber, dengan parameter tertinggi
adalah NO2 pada jarak 1 meter yang sudah melebihi baku mutu, sedangkan untuk debu,
CO, dan SO2 masing belum melampaui baku mutu, sehingga besaran dampaknya
tergolong negatif besar. Reseptor yang memiliki peluang besar terpapar polutan udara
dari buangan emisi alat berat di tahap konstruksi adalah operator alat berat dan tenaga
kerja yang beraktivitas di dekat alat berat pada radius 10-50 meter, sehingga perlu
dilengkapi dengan Alat Pelindung Diri (APD) seperti masker. Adapun besaran dampak
gangguan kesehatan masyarakat apabila mengacu kepada perbandingan without project

III-48
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

and with project, termasuk dampak besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor


penentu dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu operator alat berat dan
tenaga kerja yang beraktivitas di dekat alat berat pada radius 10-50 meter lebih
besar, dibandingkan dengan masyarakat penerima manfaat pada tahap konstruksi,
sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini menyebar pada radius 50 meter
dari sumber buangan emisi operasional alat berat konstruksi yang berada di dalam
areal proyek, sehingga dampak tergolong Tidak Penting (TP).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
selama operasional alat berat pada tahap konstruksi, sehingga dampak tergolong
Penting (P).
4. Tidak terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak, sehingga dampak
dapat digolongkan menjadi dampak Tidak Penting (TP)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik ketika alat berat sudah berhenti beroperasi, sehingga dampak
tergolong tidak penting (TP).
7. Terdapat teknologi untuk mengelola dampak, yaitu dengan menggunakan alat berat
yang laik operasi dan terbaru yang memiliki buangan emisi yang rendah, sehingga
dampak tergolong tidak penting (TP).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

III-49
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

3.1.3. Tahap Operasi


1. Penurunan Kualitas Udara
Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap penurunan kualitas udara
adalah Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial.
Prakiraan Dampak Penurunan Kualitas Udara Tanpa Adanya Kegiatan (without
project)
Rencana Kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long
Midang pengukuran kualitas udara ambien terhadap parameter Sulfur Dioksida (SO2),
Karbon Monoksida (CO), Nitrogen Dioksida (NO2), Oksidan (O3), dan Debu (TSP).
Berdasarkan hasil pengukuran kualitas udara pada Tabel 3.2, diperoleh informasi
bahwa secara umum perameter kualitas udara yang terukur masih berada di bawah
baku mutu berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 41 Tahun 1999
untuk Baku Mutu Udara Ambien Nasional. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar
di rencana lokasi pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang
memiliki kondisi kualitas udara di lokasi kegiatan masih tergolong baik karena di
sepanjang rencana PLBN Long Midang tidak adanya penduduk di lokasi tersebut yang
merasa terganggu dengan kondisi kualitas udara yang ada, serta masih banyaknya
vegetasi yang rapat di sekitar rencana lokasi kegiatan.

Prakiraan Dampak Penurunan Kualitas Udara Dengan Adanya Kegiatan (with


project)
Dengan adanya kegiatan aktivitas lalu lintas pada tahap operasi PLBN Terpadu Long
Midang diprakirakan terjadi bangkitan dan tarikan kendaraan dari dan menuju ke
lokasi PLBN melalui Jalan Trans Kalimantan atau jalan lintas perbatasan (Long Bawan –
Long Midang) yang secara tidak langsung akan menyebabkan peningkatan konsentrasi
kualitas udara. Faktor utama yang mempengaruhi penurunan kualitas udara
konsentrasi TSP (Debu), CO, NO2 dan SO2 tersebut adalah jumlah ritase mobilisasi
kendaraan setiap harinya. Untuk memprediksi gas buang yang dihasilkan oleh kegiatan
aktivitas lalu lintas pada tahap operasi PLBN Terpadu Long Midang dilakukan
perhitungan berdasarkan persamaan atau model sumber garis. Perhitungan model ini
didasarkan pada asumsi bahwa emisi polutan di jalan raya adalah sebuah garis yang
tidak terbatas sehingga setiap titik yang memiliki jarak yang sama dari tepi jalan akan
menerima polusi dengan konsentrasi yang sama. Berikut adalah persamaan dan

III-50
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

perhitungan menggunakan model sumber garis yang mengacu pada (Pedoman Teknik
PU No. 017/T/BM/1999) :

Diketahui jumlah orang pada kondisi optimal operasional PLBN Terpadu Long Midang
per hari adalah sebanyak 640 orang, sehingga jika diasumsikan 50% dari jumlah orang
tersebut membawa kendaraan roda empat dalam waktu 1 jam bersamaan, maka
volume bangkitan dan tarikan kendaraan maksimal dari kegiatan sebesar 320 smp/jam.
Prakiraan dampak penurunan kualitas udara ini dihitung terhadap beberapa lokasi di
sekitar PLBN yang diprakiraan yaitu :
UA.1 = Ladang di Desa Pa Nado (N: 3° 55’ 41,12” ; E: 115° 37’ 49,56”)
UA.2 = Sumur Garam (N: 3° 56’ 8,07” ; E: 115° 37’ 39,19”)
UA.5 = Persimpangan Pos Lintas (N: 3° 55' 48.83" ; E: 115° 37' 30.71" )
UA.8 = Pemukiman (N: 3° 55' 31.52" ; E: 115° 37' 39.16")

Berikut adalah Tabel hasil perhitungan peningkatan polutan udara yang disebabkan
oleh aktivitas kendaraan di operasional PLBN Terpadu Long Midang.

III-51
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Tabel 3. 19. Hasil Perhitungan Prakiraan Peningkatan Konsentrasi Kualitas Udara Tahap Operasi
Ladang Desa Pa Nado
TSP CO NO2 SO2
n 320 Q (gr/det) 4300,8 n 320 Q (gr/det) 8051,642307 n 320 Q (gr/det) 487,232 n 320 Q (gr/det) 262,4
q (gr/km) 13,44 π 3,14 q (gr/km) 25,161382 π 3,14 q (gr/km) 1,5226 π 3,14 q (gr/km) 0,82 π 3,14
u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57
H (m) 0,8 H (m) 0,8 H (m) 0,8 H (m) 0,8
y (m) 1,5 y (m) 1,5 y (m) 1,5 y (m) 1,5
Ơz 85741,68 Ơz 85741,68 Ơz 85741,68 Ơz 85741,68
Ơy 77674,33 Ơy 77674,33 Ơy 77674,33 Ơy 77674,33
C (gr/m3) 8,00E-08 C (gr/m3) 1,50E-07 C (gr/m3) 9,07E-09 C 4,88E-09
C (µgr/Nm3) 0,08 C (µgr/Nm3) 0,15 C (µgr/Nm3) 0,01 C (µgr/Nm3) 0,00

Sumur Garam
TSP CO NO2 SO2
n 320 Q (gr/det) 4300,8 n 320 Q (gr/det) 11433,21036 n 320 Q (gr/det) 587,072 n 320 Q (gr/det) 262,4
q (gr/km) 13,44 π 3,14 q (gr/km) 35,728782 π 3,14 q (gr/km) 1,8346 π 3,14 q (gr/km) 0,82 π 3,14
u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57
H (m) 0,8 H (m) 0,8 H (m) 0,8 H (m) 0,8
y (m) 1,5 y (m) 1,5 y (m) 1,5 y (m) 1,5
Ơz 3677,80 Ơz 3677,80 Ơz 3677,80 Ơz 3677,80
Ơy 3921,35 Ơy 3921,35 Ơy 3921,35 Ơy 3921,35
C (gr/m3) 3,70E-05 C (gr/m3) 9,82E-05 C (gr/m3) 5,04E-06 C 2,25E-06
C (µgr/Nm3) 36,95 C (µgr/Nm3) 98,24 C (µgr/Nm3) 5,04 C (µgr/Nm3) 2,25

Persimapangan PLBN Long Midang


TSP CO NO2 SO2
n 320 Q (gr/det) 4300,8 n 320 Q (gr/det) 11433,21036 n 320 Q (gr/det) 587,072 n 320 Q (gr/det) 262,4
q (gr/km) 13,44 π 3,14 q (gr/km) 35,728782 π 3,14 q (gr/km) 1,8346 π 3,14 q (gr/km) 0,82 π 3,14
u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57
H (m) 0,8 H (m) 0,8 H (m) 0,8 H (m) 0,8
y (m) 1,5 y (m) 1,5 y (m) 1,5 y (m) 1,5
Ơz 2452,97 Ơz 2452,97 Ơz 2452,97 Ơz 2452,97
Ơy 2669,94 Ơy 2669,94 Ơy 2669,94 Ơy 2669,94
C (gr/m3) 8,14E-05 C (gr/m3) 2,16E-04 C (gr/m3) 1,11E-05 C 4,96E-06
C (µgr/Nm3) 81,38 C (µgr/Nm3) 216,33 C (µgr/Nm3) 11,11 C (µgr/Nm3) 4,96

Pemukiman Long Midang


TSP CO NO2 SO2
n 320 Q (gr/det) 4300,8 n 320 Q (gr/det) 8051,642307 n 320 Q (gr/det) 487,232 n 320 Q (gr/det) 262,4
q (gr/km) 13,44 π 3,14 q (gr/km) 25,161382 π 3,14 q (gr/km) 1,5226 π 3,14 q (gr/km) 0,82 π 3,14
u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57 u (m/s) 2,57
H (m) 0,8 H (m) 0,8 H (m) 0,8 H (m) 0,8
y (m) 1,5 y (m) 1,5 y (m) 1,5 y (m) 1,5
Ơz 97990,02 Ơz 97990,02 Ơz 97990,02 Ơz 97990,02
Ơy 88156,41 Ơy 88156,41 Ơy 88156,41 Ơy 88156,41
C (gr/m3) 6,17E-08 C (gr/m3) 1,16E-07 C (gr/m3) 6,99E-09 C 3,76E-09
C (µgr/Nm3) 0,06 C (µgr/Nm3) 0,12 C (µgr/Nm3) 0,01 C (µgr/Nm3) 0,00

III-52
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Berdasarkan Tabel di atas, maka akan terjadi peningkatan konsentrasi kualitas udara
dengan adanya operasional PLBN Terpadu Long Midang yang disajikan pada Tabel
berikut :
Tabel 3. 20. Prakiraan Konsentrasi TSP (Debu), CO, NO2 dan SO2 Tahap Operasi
(With Project)
Konsentrasi Polutan (μg/Nm3)
Parameter Baku Mutu Ladang di Desa Sumur Persimpangan Pemukiman
Pa Nado Garam PLBN Long Midang

Surfur Dioksida (SO2) 365 μg/Nm3 57,005 31,255 82,965 57,004

Nitrogen Dioksida (NO2) 150 μg/Nm3 54,01 48,04 99,11 44,01

Karbon Monoksida (CO) 10.000 μg/Nm3 476,15 455,24 1336,33 334,12

Debu (TSP) 230 μg/Nm3 45,08 95,95 212,38 67,06

Berdasarkan Tabel di atas, untuk parameter udara ambien CO, NO2, SO2, dan TSP (debu)
secara umum masih memenuhi baku mutu, udara ambien sesuai dengan Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 1999, kecuali pada persimpangan
PLBN untuk konsentrasi debu (TSP) yang diprakirakan sudah hampir mendekati baku
mutu. Besaran dampak peningkatan konsentrasi parameter kualitas udara sebagai
berikut.
Tabel 3. 21. Besaran Dampak Penurunan Kualitas Udara Tahap Konstruksi
∆C (Prakiraan Konsentrasi Polutan)
Lokasi Terkena Dampak Debu CO NO2 SO2
(µgr/Nm3) (µgr/Nm3) (µgr/Nm3) (µgr/Nm3)
Ladang di Desa Pa Nado 0,08 0,15 0,01 0,0049
Sumur Garam 36,95 98,24 5,04 2,2546
Persimpangan PLBN 81,38 216,33 11,11 4,9649
Pemukiman Long Midang 0,06 0,12 0,01 0,0038
Sumber: Hasil Perhitungan Konsultan, 2019

Berdasarkan tabel di atas maka dapat diketahui bahwa konsentrasi kualitas udara
dengan adanya operasional PLBN Terpadu Long Midang, secara umum terjadi
peningkatan konsentrasi kualitas udara, dimana peningkatan konsentrasi kualitas
udara yang signifikan terpengaruh oleh operasional PLBN Terpadu Long Midang adalah
di wilayah persimpangan PLBN dan lokasi sumur garam sehingga disimpulkan besaran
dampak tergolong besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu dampak
penting maka:

III-53
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu pemukiman di sepanjang
jalan lintas perbatasan (Long Bawan – Long Midang) yang akan dilintasi kendaraan
dari dan ke PLBN Terpadu Long Midang jumlahnya lebih besar, dibandingkan dengan
masyarakat penerima manfaat yaitu yang bekerja dan berusaha sebanyak 264 orang
di tahap operasional PLBN, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar lokasi PLBN Terpadu Long Midang, sehingga
dampak tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
selama tahap operasi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu gangguan kesehatan
masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat tidak dapat berbalik, sehingga dampak tergolong penting (P).
7. Terdapat teknologi untuk mengelola dampak, yaitu dengan menggunakan kendaraan
yang laik operasi dan lulus uji emisi, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

2. Penurunan Kuantitas Air Bersih


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap penurunan kuantitas air
bersih adalah Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial.
Prakiraan Dampak Penurunan Kuantitas Air Bersih Tanpa Adanya Kegiatan (without
project)
Masyarakat masih menggunakan air permukaan sebagai sumber air untuk keperluan
rumah tangganya. Karena Krayan terletak pada perbukitan sekitar 1000 meter dari
permukaan laut, air masih tampak jernih. Berdasarkan data Profil UPT Puskesmas
Long Bawan 2019, masyarakat di sekitar lokasi kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu
Long Midang dari hasil pemeriksaan air bersih pada sumber air bersih masyarakat di

III-54
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

sekitar lokasi studi dinyatakan layak untuk konsumsi. Secara detail hasil pemeriksaan
sumber air bersih terlihat pada tabel berikut :

Tabel 3. 22. Data pemanfaatan Sumber Mata air bersih tahun 2018
NO Desa Sumber Mata air bersih Kwalitas air bersih
1 Long Bawan Pa’Malim, Pa’Tereng, Pa’Rupai Memenuhi syarat fisik
2 Long Umung Pa’Siguru, Pa’Rerua Memenuhi syarat fisik
3 Long Kewan Pa’Yarur, Pa’Liung Memenuhi syarat fisik
4 Pa’Kebuan Pa’ Kebuan Memenuhi syarat fisik
5 Pa’Raye Pa’Rininge Memenuhi syarat fisik
6 Tang Paye Pa’Bunga Memenuhi syarat fisik
7 Kampung Baru Pa’Belaban Memenuhi syarat fisik
8 Terang Baru Pa’Ra’ Memenuhi syarat fisik
9 Long Nawang Pa’ Tadam Memenuhi syarat fisik
10 Long Api Pa’Abu, Pa’ Pulid Memenuhi syarat fisik
11 Buduk Tumu Pa’ Uber Memenuhi syarat fisik
12 Wa’Yagung Pa’ Pia Memenuhi syarat fisik
13 Bungayan Pa’ Lidung Memenuhi syarat fisik
14 Long Midang Liang dangar, Pa’ Rupai Memenuhi syarat fisik
15 Berian Baru Pa’Berufu Memenuhi sayrat fisik
16 Pa’Betung Pa’Ramayo Memenuhi syarat fisik
17 Tanjung Karya Pa’Brako Memenuhi syarat fisik
18 Lembudud Turud Sia dan Pa’ Jaran Memenuhi syarat fisik
19 Pa’Padi Pa’Padi Memenuhi syarat fisik
20 Long Puak Pa’Puak Memenuhi syarat fisik
21 Buduk Kubul Pa’Puak Memenuhi syarat fisik
Sumber : UPT Puskesmas Long Bawan, 2019

Pada kondisi tanpa adanya kegiatan (without project) saat ini di lokasi PLBN Terpadu Long
Midang tidak ada kegiatan yang membutuhkan sumber air bersih atau volume air yang
digunakan sebesar 0 m3/hari, sehingga dapat diasumsikan kuantitas air bersih baik dari
mata air maupun air tanah dalam yang ada di lokasi PLBN masih alami.

Prakiraan Dampak Penurunan Kuantitas Air Bersih Dengan Adanya Kegiatan (with
project)
Penggunaan air bersih pada tahap operasional PLBN Terpadu Long Midang diperoleh
dari sumur dalam atau mata air yang sebelumnya dialirkan melalui pipa dan ditampung
pada reservoir atau Ground Water Tank (GWT) kapasitas 100 m3. Kebutuhan air bersih
untuk memenuhi aktivitas operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial PLBN
Terpadu Long Midang dapat dilihat pada tabel sebagai berikut :

III-55
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Tabel 3. 23. Perhitungan Kebutuhan Air Bersih Operasional PLBN Terpadu Long
Midang
Faktor Konsumsi Konsumsi Air Konsumsi Air
Jumlah
Unit Bangunan Air Bersih * Bersih Rata- Bersih Rata-
(orang)
(Liter/Orang/Hari) rata (l/Hari) rata (m3/Hari)
Bangunan Inti (Kantor) 239 50 l/o/h 11950 11,95
Mess 1 26 120 l/o/h 3120 3,12
Mess 2 41 120 l/o/h 4920 4,92
Wisma Indonesia 24 120 l/o/h 2880 2,88
Kios 25 50 l/o/h 1250 1,25
Aula 65 15 l/kursi/h 975 0,975
Masjid 110 5 l/o/h 550 0,55
Gerbang 10 50 l/o/h 500 0,5
Tamu / Pelintas Batas 100 10 l/o/h 1000 1
Penghijauan (luas RTH 28.875 m2 x 2 liter/m2) 57.750 57,75
Total Volume 84.895 84,895
Keterangan : *) = Perencanaan Sistem Plumbing SNI 03-7065, 2015

Berdasarkan perhitungan diatas, maka kebutuhan air bersih untuk operasional


Domestik Kantor, Hunian dan Komersial PLBN Terpadu Long Midang adalah 84,895
m3/hari yang direncanakan berasal dari sumur dalam atau mata air di sekitar lokasi
PLBN. Berdasarkan hal tersebut mengacu kepada perbandingan without project and
with project, terjadi penurunan kuantitas air bersih sebesar 84,895 m3/hari, sehingga
besaran dampak termasuk besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu
dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu masyarakat di sekitar PLBN
Terpadu Long Midang yang memanfaatkan sumber air bersih yang jumlahnya lebih
besar, dibandingkan dengan masyarakat penerima manfaat yaitu yang bekerja dan
berusaha sebanyak 264 orang di tahap operasional PLBN, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar lokasi PLBN Terpadu Long Midang seiring
dengan luasan CAT (Cekungan Air Tanah) yang terdampak, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
selama tahap operasi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu perubahan persepsi
dan sikap masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting
(P)

III-56
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat tidak dapat berbalik, sehingga dampak tergolong penting (P).
7. Terdapat teknologi untuk mengelola dampak, yaitu dengan menggunakan sistem
recycling air limbah domestik yang telah diolah di IPAL untuk mengurangi volume air
bersih dari sumur dalam/mata air, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

3. Gangguan Lalu Lintas


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan lalu lintas
adalah Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial.
Prakiraan Dampak Gangguan Lalu Lintas Tanpa Adanya Kegiatan (without project)
Kegiatan pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang
tentunya akan menimbulkan dampak lalu lintas terhadap ruas jalan yang ada di
sekitarnya. Pada saat masa pembangunan, lalu lintas kendaraan proyek akan ikut
membebani ruas jalan dan begitupun setelah beroperasinya Pos Lintas Batas Negara
(PLBN) Terpadu Long Midang ini nantinya. Dari hasil survai yang telah dilakukan di
sekitar lokasi Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang.
Kondisi jalan eksisting mempunyai karakteristik:
a. Lebar Jalan: 11,5 m dan 12, 3 m (RUMIJA)
b. Tipe Perkerasan: Atrikar dan Aspal
c. Volume Kendaraan Proyek:
- Truk Roda 10 : 6 Unit
- Cunter : 4 Unit
- Exsa : 8 Unit
- Doser : 4 Unit
- Compek : 2 Unit
Pada jalan eksisting sedang dilakukan pembangunan jalan oleh PUPR (APBN) jalan
lintas perbatasan (Long Bawan – Long Midang)

III-57
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

d. Volume Kendaraan (umum) selama waktu pengamatan 30 menit didapat hasil:


- Mobil (4 Unit) = 8 smp/jam
- Motor (2 Unit) = 2 smp/jam
Berdasarkan kondisi di atas maka diketahui bahwa volume kendaraan eksisting di Jalan
Trans Kalimantan atau jalan lintas perbatasan (Long Bawan – Long Midang) masih sangat
sedikit yaitu sebanyak ±10 smp/jam (V0). Diasumsikan tanpa adanya kegiatan PLBN
Terpadu Long Midang seiring dengan pertumbuhan volume kendaraan di Jalan Trans
Kalimantan atau jalan lintas perbatasan (Long Bawan – Long Midang) akan terjadi
peningkatan volume kendaraan. Apabila asumsi pertumbuhan lalu lintas di Long Midang
without project adalah sebesar 20%/tahun (i), maka menggunakan rumus (Vn = V0 x
(1+i)n) volume kendaraan pada n = 10 tahun mendatang (V10) adalah sebanyak :
(Vn = Vo x (1+i)n)
Vn = 10 x (1+0,2)10 = 62 smp/jam

Prakiraan Dampak Gangguan Lalu Lintas Dengan Adanya Kegiatan (with project)
Dengan adanya kegiatan aktivitas lalu lintas pada tahap operasional PLBN Terpadu
Long Midang, diprakirakan terjadi bangkitan dan tarikan kendaraan. Diketahui jumlah
orang pada kondisi optimal operasional PLBN Terpadu Long Midang per hari adalah
sebanyak 640 orang, sehingga jika diasumsikan 50% dari jumlah orang tersebut
membawa kendaraan roda empat dalam waktu 1 jam bersamaan, maka volume
bangkitan dan tarikan kendaraan maksimal dari kegiatan sebesar 320 smp/jam, yang
akan menyebabkan peningkatan kepadatan lalu lintas sehingga menimbulkan dampak
gangguan lalu lintas. Berikut adalah hasil pengukuran kinerja lalu lintas with project
dengan asumsi pertumbuhan lalu lintas 20%/tahun (i), maka menggunakan rumus (Vn
= V0 x (1+i)n) volume kendaraan pada n = 10 tahun mendatang (V10) adalah sebanyak :
(Vn = Vo x (1+i)n) + Vwith project = 62 smp/jam + 320 smp/jam = 382 smp/jam
Berdasarkan perhitungan di atas maka besaran dampak gangguan lalu lintas mengacu
pada peningkatan volume kendaraan sebanyak 320 smp/jam, termasuk dampak besar.
Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu pemukiman di sepanjang
Jalan Trans Kalimantan atau jalan lintas perbatasan (Long Bawan – Long Midang) yang
akan dilintasi kendaraan dari dan ke PLBN Terpadu Long Midang jumlahnya lebih
besar, dibandingkan dengan masyarakat penerima manfaat yaitu yang bekerja dan

III-58
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

berusaha sebanyak 264 orang di tahap operasional PLBN, sehingga dampak


tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar lokasi PLBN Terpadu Long Midang sepanjang
Jalan Trans Kalimantan atau jalan lintas perbatasan (Long Bawan – Long Midang),
sehingga dampak tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
selama tahap operasi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu penurunan
kualitas udara, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi
sekaligus oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan
menjadi Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat tidak dapat berbalik, sehingga dampak tergolong penting (P).
7. Terdapat teknologi untuk mengelola dampak, yaitu dengan menggunakan rambu-
rambu lalu lintas, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

4. Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap peningkatan kesempatan
kerja dan berusaha adalah Penerimaan Tenaga Kerja Operasional.
Prakiraan Dampak Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha Tanpa Adanya
Kegiatan (without project)
Tingkat pendidikan responden masyarakat desa kawasan Long Midang terdiri dari 15%
tamatan Sekolah Dasar (SD)/ Sekolah Rakyat (SR), 20% tamatan Sekolah Menengah
Pertama (SMP), 25% tamatan Sekolah Menengah Atas (SMA), dan 40% tamatan
Diploma/ Sarjana. Secara umum tingkat pendidikan di sekitar lokasi rencana
pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang tergolong tinggi
dan baik, hal ini dibuktikan dengan tamatan diploma & Sarjana tersebar merata di
lokasi PLBN Long Midang.

III-59
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

PENDIDIKAN RESPONDEN

15% SD

SMP
40%
20% SMA

DIPLOMA & SARJANA


25%

Gambar 3. 9. Tingkat Pendidikan Responden

Mayoritas masyarakat desa di kawasan Long Midang bermata pencaharian sebagai petani.
Berdasarkan hasil wawancara pekerjaan petani berkisar 60% dari total responden dan
15% merupakan guru di instansi pendidikan yang tersebar di Kecamatan Krayan.
Sehingga secara umum para responden memiliki penghasilan bulanan berkisar antara
1.000.000-2.000.000 (55%) dan 3.000.000 (25%).

PEKERJAAN RESPONDEN

PETANI
5%
10% GURU
10% PEMERINTAHAN

60% SWASTA
15%
PENDETA

Gambar 3. 10. Jenis Pekerjaan Responden

III-60
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

PENGHASILAN BULANAN RESPONDEN

1.000.000-2.000.000
10%
10% 3.000.000

4.000.000
55%
25% > 5.000.000

Gambar 3. 11. Rata-Rata Penghasilan per Bulan Responden

Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha terhadap kegiatan Pembangunan PLBN


Terpadu Long Midang yang secara administrasi berada di wilayah Kecamatan Krayan
akan berdampak positif apabila kegiatan tersebut membawa keuntungan, seperti
terbukanya kesempatan kerja dan berusaha. Berdasarkan data sekunder diketahui
jumlah angkatan kerja (usia 16 s.d 59 tahun) di wilayah Kecamatan Krayan adalah
sebanyak 3.544 orang dan jumlah orang yang bekerja adalah sebanyak 2.552 orang.
Guna menghitung besar dampak peningkatan kesempatan kerja, maka metode yang
digunakan adalah dengan mengukur tingkat partisipasi angkatan kerja, dengan rumus :

Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja = Jumlah Penduduk Bekerja x 100%


Jumlah Angkatan Kerja
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja without project = (2.552/3.544) x 100% = 72 %

Prakiraan Dampak Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha Dengan Adanya


Kegiatan (with project)
Berdasarkan data estimasi kebutuhan tenaga kerja pada tahap operasi, diketahui
jumlah total tenaga kerja yang dibutuhkan untuk kegiatan kantor PLBN Terpadu Long
Midang adalah sebanyak 239 orang. Tenaga kerja khususnya Aparatur Sipil Negara
(ASN) akan di seleksi melalui sistem penerimaan calon pegawai negeri sipil masing-
masing instansi terkait dan untuk bidang kerja lain non ASN bisa melalui outsourching
rekruitmen yang terbuka untuk umum. Dengan asumsi bahwa 50% (120 orang)

III-61
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

kesempatan kerja yang tersedia dapat diisi tenaga kerja lokal, maka tingkat kesempatan
kerja dengan adanya operasional PLBN Terpadu Long Midang (with project) adalah
sebagai berikut:

Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja = ((2.552 + 120) /3.544) x 100%


(TPAK Dengan Proyek) = (2.672/3.544) x 100% = 75,4 %
Besaran Dampak = TPAK Dengan Proyek - TPAK Tanpa Proyek
= 75,4% - 72% = 3,4 %

Berdasarkan perhitungan di atas maka besaran dampak peningkatan kesempatan kerja


sebesar 3,4 % secara umum berpengaruh signifikan untuk dapat menyelesaikan
permasalahan tingkat pengangguran di wilayah Kecamatan Krayan, dan secara
kualitatif adanya kesempatan kerja yang diperuntukan terhadap tenaga kerja lokal yang
saat ini menganggur akan meningkatkan persepsi positif masyarakat terhadap rencana
kegiatan. Secara kuantitatif, dengan asumsi bahwa jumlah tenaga kerja lokal yang
diserap adalah sebanyak 120 orang dan tingkat upah yang diberikan mengikuti standar
Upah Minimum Provinsi Kalimantan Utara / Kabupaten Nunukan pada tahun 2020
sebesar Rp 3.001.804, maka besar tingkat pendapatan total yang akan diperoleh adalah
sebanyak Rp 360.216.480/bulan.

Kegiatan penerimaan tenaga kerja selain berdampak pada peningkatan kesempatan


kerja, juga berdampak terhadap peningkatan peluang berusaha. Dengan asumsi bahwa
5 orang tenaga kerja akan menguntungkan 1 orang dalam membuka usaha, maka
jumlah orang yang mendapatkan keuntungan dari kesempatan berusaha adalah 7
orang. Jenis-jenis peluang berusaha yang diprakirakan akan timbul adalah
berkembangnya usaha rumah makan (catering) dan usaha penginapan (indekost). Selain
itu, di dalam areal PLBN Terpadu Long Midang juga disediakan kios-kios untuk usaha
yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat lokal sesuai mekanisme sewa yang diatur
oleh pengelola PLBN. Berdasarkan jumlah unit kios yang ada, jumlah pengusaha dan
pegawainya yang dapat berusaha di dalam areal PLBN Terpadu Long Midang adalah
sebanyak 25 orang. Pada kios-kios tersebut dapat diprioritaskan untuk menjual hasil
bumi dan usaha rumahan seperti seni kerajinan, aksesoris dan lainnya yang merupakan
khas dari wilayah Krayan, sehingga secara tidak langsung akan memberikan dampak
multiplier effect terhadap peningkatan perekonomian di wilayah Krayan. Adapun

III-62
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

besaran dampak apabila mengacu kepada perbandingan without project and with
project, termasuk dampak besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu
dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu sama dengan dengan
masyarakat penerima manfaat yaitu yang bekerja dan berusaha sebanyak 264
orang di tahap operasional PLBN, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar wilayah Kecamatan Krayan, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
selama tahap operasi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu perubahan
persepsi dan sikap masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi
sekaligus oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan
menjadi Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
7. Tidak ada teknologi untuk mengelola dampak, untuk itu dilakukan pendekatan
sosial, sehingga dampak tergolong penting (P).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

5. Perubahan Budaya
Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap perubahan budaya adalah
Operasional Keimigrasian.
Prakiraan Dampak Perubahan Budaya Tanpa Adanya Kegiatan (without project)
Suku Dayak adalah suku asli Kalimantan yang hidup berkelompok yang tinggal di
pedalaman, di gunung, dan sebagainya. Kata Dayak itu sendiri sebenarnya diberikan
oleh orang-orang Melayu yang datang ke Kalimantan. Orang-orang Dayak sendiri
sebenarnya keberatan memakai nama Dayak, sebab lebih diartikan agak negatif.

III-63
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Padahal, semboyan orang Dayak adalah “Menteng Ueh Mamut”, yang berarti seseorang
yang memiliki kekuatan gagah berani, tidak kenal menyerah atau pantang mundur.

Kalimantan bukan hanya merupakan pulau yang kaya akan sumber daya alamnya,
namun juga kaya akan pengetahuan lokal masyarakatnya. Pengetahuan lokal yang
berasal dari suku-suku asli yang berdiam di Kalimantan sampai saat ini masih terus
dipertahankan. Pengetahuan lokal atau local knowledge dalam mengelola sumberdaya
alam dan berinterkasi dengan alam dilakukan secara arif dan ramah lingkungan.
Kearifan lokal (local indigenous) yang terdapat di Kalimantan salah satunya yaitu
bagaimana mereka dapat memprediksi datangnya musim kemarau.

Selain kegiatan memprediksi datangnya musim kemarau yang merupakan kebiasaan


atau kearifan lokal masyarakat Pulau Kalimantan (Suku Dayak) masih banyak
budaya-budaya menjadi suatu bentuk kearifan lokal masyarakat Kalimantan.
Kalimantan Utara dengan Suku Dayak sebagai penduduk aslinya kaya dengan
keanekaragaman seni dan budaya peninggalan masa lalu. Satu dari kearifan khasanah
budaya warisan nenek moyang yang masih kental dilakukan oleh masyarakat
Kalimantan Utara adalah ragam seni tarian. Kegiatan ini merupakan salah satu
bentuk promosi kesenian daerah guna mendukung pengembangan potensi wisata
lokal. Persentase jumlah penduduk Kecamatan Krayan berdasarkan suku dapat dilihat
pada tabel berikut :

Tabel 3. 24. Jumlah Persentase Penduduk Menurut Suku Di Kecamatan Krayan


Suku Persentase
Dayak Lundayeh 95.47
Jawa 1.94
Bugis 0.79
Timur 0.73
Lombok 0.43
Toraja 0.26
Madura 0.10
Manado 0.05
Sunda 0.04
Dayak Kenyah 0.04
Batak 0.04
Philipine 0.03
Bali 0.02
Tidung 0.01

III-64
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Suku Persentase
Papua 0.01
Buton 0.01
Banjar 0.01
Melayu 0.01
Kayan 0.01
Tagel 0.01
Sumber : Profil Kecamatan Krayan, 2019

Prakiraan Dampak Perubahan Budaya Dengan Adanya Kegiatan (with project)


Secara umum, operasional prosedur keimigrasian di PLBN Terpadu Long Midang
mengacu pada Undang-Undang RI Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian. Pada
operasional keimigrasian di PLBN Terpadu Long Midang tersebut, akan diatur keluar
masuknya orang asing yang berasal dari luar wilayah Indonesia maupun warga negara
Indonesia sendiri sebelum melintasi perbatasan. Dengan adanya aktivitas tersebut,
maka akan terjadi interaksi sosial antara Orang Asing dengan WNI. Daerah perbatasan
negara, secara umum berada pada jalur-jalur hubungan dengan masyarakat dan
kebudayaan lain, yang cenderung memiliki perubahan dan pertukaran budaya yang
lebih cepat.

Kondisi eksisting saat ini diketahui bahwa suku asli di wilayah PLBN Terpadu Long
Midang adalah Suku Dayak Lundayeh. Berdasarkan hasil konsultasi publik, terdapat
harapan agar dampak perubahan yang nyata dari pembangunan ini, harus sejalan
dengan norma-norma adat di Long Midang, hal ini dikarenakan adat istiadat masih
memegang peranan penting dalam kehidupan sehari-hari masyarakat di Kecamatan
Krayan. Berdasarkan data-data dan literatur yang telah dihimpun dari berbagai sumber
diketahui bahwa :
a) Suku Dayak Lundayeh merupakan salah satu masyarakat hukum adat di
Kalimantan. Masyarakat hukum adat Dayak Lundayeh berdomisili sebagian besar di
daerah perbatasan Provinsi Kalimantan Utara dan Malaysia Timur. Salah satu
tempat domisili masyarakat suku Dayak Lundayeh adalah di Kecamatan Krayan
Kabupaten Nunukan, sedangkan di wilayah Malaysia Timur bagian Sarawak
berada di Bakelalan yang berbatasan dengan Kecamatan Krayan.
b) Suku Dayak Lundayeh memiliki satu bahasa dengan beberapa dialek, yaitu
Tanah Luun, Lun Ba, Long Ilu/ punang krayan yang bedomisili di Indonesia

III-65
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

sedangkan yang berdomisili di Malaysia Timur dan Berunai Darussalam


dengan dialek Lun Bawang dan dialek Kelabit. Beberapa dialek Dayak Lundayeh
yang ada di Indonesia, Malaysia dan Brunai Darussalam maka dialek tersebut
secara umum dapat digolongkan berdasarkan kemiripan kosa kata dan intonasi
nada kedalam 4 (empat) kelompok yaitu tanah Luun sama dengan Lun bawang,
Lun Ba’, Long Ilu dan Kelabit.
c) Lembaga adat Dayak Lundayeh berada di bawah kekuasaan beberapa ketua adat
besar dan beberapa ketua adat setiap desa. Seiring berjalannya waktu masyarakat
Dayak Lundayeh semakin berkembang maka terbentuk sebuah organisasi
kemasyarakatan Dayak Lundayeh yang disebut persekutuan Dayak Lundayeh (PDL)
d) Masyarakat Hukum Adat Dayak Lundayeh melangsungkan perkawinan dengan
suasana sakral, meriah melalui acara irau (pesta) bagi semua masyarakat setempat.
e) Pembagaian harta warisan pada masyarakat hukum adat Dayak Lundayeh
dilakukan secara kekeluargaan berlangsung dengan baik dan damai sesuai dengan
adat istiadat yang telah berlangsung turun temurun.

Berdasarkan informasi-informasi tersebut, maka dapat diketahui bahwa Suku Dayak


Lundayeh merupakan suku asli yang menghuni wilayah Krayan, Kalimantan Utara.
Mereka disana masih menggunakan adat dalam mengatur masyarakat, namun tidak
dimungkiri, perkembangan zaman dan teknologi juga berdampak kepada kehidupan
sehari-hari masyarakat, sehingga para generasi sebelumnya harus berjuang dan
bertahan memperkenalkan adat dan budaya mereka ke generasi muda supaya tidak
hilang. Salah satunya adalah dengan membangun Rumah Budaya Krayan. Sebuah rumah
tradisional ala Dayak Lundayeh yang berfungsi sebagai tempat memperkenalkan
budaya dan adat Dayak kepada generasi muda dan kepada wisatawan. Fungsi rumah ini
adalah sebagai pusat untuk generasi muda melestarikan tradisi dan budaya khususnya
Dayak Lundayeh dan langsung dikelola oleh forum adat yaitu Forum Masyarakat Adat
Dataran Tinggi Borneo (FORMADAT).

Dalam perkembangannya hukum adat sebagai Hukum yang hidup dalam


masyarakat (The Living Law) adalah hukum adat yang sedang berlaku saat ini.
Hukum adat telah menyesuaikan diri dengan kemajuan karena tradisi rakyat yang

III-66
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

hidup dalam masyarakat. Adapun hukum adat yang tidak sesuai dengan
perkembangan masyarakat hukum adat sudah mulai ditinggalkan dan secara pelan
Akan hilang dengan sendirinya. Dengan adanya operasional di aspek keimigrasian di
PLBN Terpadu Long Midang, secara tidak langsung perlu adanya aturan yang
memperhatikan aspek kearifan lokal khususnya yang berkaitan dengan aktivitas-
aktivitas yang menjadi larangan di Suku Dayak Lundayeh Kecamatan Krayan. Selain itu,
untuk sisi positifnya dapat juga bekerjasama dengan Forum Masyarakat Adat Dataran
Tinggi Borneo (FORMADAT) terkait pengenalan budaya-budaya Suku Dayak Lundayeh
kepada warga negara asing (WNA) yang masuk ke Indonesia melalui PLBN Terpadu
Long Midang. Berdasarkan hal tersebut, maka besaran dampak untuk perubahan
budaya apabila mengacu kepada perbandingan without project and with project,
termasuk dampak besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu dampak
penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu masyarakat yang
beralatarbelakang dari suku asli Dayak Lundayeh yang jumlahnya lebih besar
dibandingkan masyarakat penerima manfaat yaitu yang bekerja dan berusaha
sebanyak 264 orang di tahap operasional PLBN, sehingga dampak tergolong
Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar wilayah Kecamatan Krayan, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
selama tahap operasi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu perubahan
persepsi dan sikap masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi
sekaligus oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan
menjadi Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
7. Tidak ada teknologi untuk mengelola dampak, untuk itu dilakukan pendekatan
sosial, sehingga dampak tergolong penting (P).

III-67
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

6. Gangguan Keamanan dan Ketertiban


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan keamanan dan
ketertiban adalah Operasional Pertahanan dan Keamanan.
Prakiraan Dampak Gangguan Keamanan dan Ketertiban Tanpa Adanya Kegiatan
(without project)
Masyarakat kawasan Long Midang secara umum telah mengetahui tentang rencana
pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Long Midang, hal ini dikarenakan
sebelumnya masyarakat Long Midang telah dilakukan sosialisasi dari petugas kecamatan
dan instansi terkait. Sehingga semua responden sangat mendukung diadakan
pembanguanan PLBN di kawasan Long Midang. Masyarakat berharap dengan diadakan
pembangunan PLBN dapat membuka peluang pekerjaan dan berusaha, terciptanya akses
jalan yang lebih baik, hingga meningkatkan tingkat keamanan di perbatasan.

ALASAN MENDUKUNG PLBN

5% Peluang Bekerja
15%
Jalan Lebih Bagus
50%
Meningkatkan Perekonomian
30% Mencegah Barang Ilegal

Gambar 3. 12. Alasan Responden Mendukung Pembangunan PLBN Long Midang

III-68
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Prakiraan Dampak Gangguan Keamanan dan Ketertiban Dengan Adanya Kegiatan


(with project)
Operasional Pertahanan dan Keamanan di PLBN Terpadu Long Midang secara umum
mengacu pada Peraturan Menteri Pertahanan RI Nomor 13 Tahun 2014 tentang
Kebijakan Pengamanan Wilayah Perbatasan. Dengan adanya peraturan tersebut
gangguan keamanan secara umum masih dalam tingkat terkendali, meskipun demikian
seiring dengan itu terdapat potensi perkembangan variasi kejahatan dan aktualisasi
konflik serta peningkatan gangguan keamanan di sekitar wilayah perbatasan Indonesia
yang meresahkan dan berakibat pada pudarnya rasa aman masyarakat. Berbagai
gangguan keamanan di wilayah Indonesia tersebut yang belum dapat diimbangi dengan
penuntasan penanganan oleh penegak hukum dapat melemahkan rasa kepercayaan
masyarakat terhadap institusi pemerintahan secara keseluruhan.

Globalisasi dan diberlakukannya pasar bebas akan meningkatkan mobilitas penduduk


baik inter maupun antar negara. Sementara itu, perkembangan organisasi kejahatan
internasional yang didukung oleh kemajuan teknologi komunikasi dan informasi serta
teknologi persenjataan, menyebabkan kejahatan transnasional seperti narkoba,
penyelundupan, pencucian uang, perdagangan perempuan dan anak, bahkan ancaman
keselamatan, keamanan, dan sebagainya menjadikan kejahatan transnasional menjadi
sulit tertangani. Efektivitas intelijen dan pengamanan rahasia negara merupakan faktor
penentu dalam pencegahan, pengungkapan dan penanganan tindak kejahatan
transnasional.

Pada awal Tahun 2019 tepatnya pada tanggal 19 Februari 2019, Prajurit TNI AD yang
tergabung dalam Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan (Satgas Pamtas) RI-Malaysia,
Yonif Raider 613/Raja Alam telah berhasil menggagalkan penyelundupan minuman
keras di perbatasan Long Midang. Berdasarkan kondisi tersebut, dengan adanya
pembangunan PLBN Terpadu Long Midang yang akan dilengkapi dengan sarana dan
prasarana yang lebih memadai diprakirakan akan meningkatkan upaya pencegahan
aktivitas-aktivitas ilegal seperti penyelundupan barang, penyelundupan narkotika,
perdagangan manusia, pencurian sumber daya hutan dan perikanan, termasuk
mencegah masuknya terorisme dan paham radikal melalui perbatasan Indonesia-
Malaysia di Long Midang. Adapun besaran dampak Gangguan Keamanan dan Ketertiban

III-69
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

apabila mengacu kepada perbandingan without project and with project, termasuk
dampak besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor penentu dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak lebih besar yaitu masyarakat di
wilayah NKRI khususnya di Kecamatan Krayan, dibandingkan dengan masyarakat
penerima manfaat, yaitu yang bekerja dan berusaha sebanyak 264 orang di tahap
operasional PLBN, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar wilayah Kecamatan Krayan, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
selama tahap operasi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu perubahan persepsi
dan sikap masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting
(P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
7. Tidak ada teknologi untuk mengelola dampak, untuk itu dilakukan pendekatan sosial,
sehingga dampak tergolong penting (P).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

7. Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap perubahan persepsi dan
sikap masyarakat adalah Penerimaan Tenaga Kerja Operasional.
Prakiraan Dampak Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat Tanpa Adanya
Kegiatan (without project)
Persepsi masyarakat sekitar terhadap kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara
(PLBN) Terpadu Long Midang menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat telah
banyak yang mengetahui dan masyarakat tidak keberatan dengan adanya rencana

III-70
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

kegiatan Pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang. Namun
demikian terdapat beberapa saran dan masukan yang diberikan masyarakat, antara
lain :
1) Harapannya adalah segera mungkin untuk melaksanakan dan membangun PLBN di
perbatasan
2) Melibatkan masyarakat lokal dari kegiatan pembangunan PLBN
3) Jika ada Putra dan Putri Krayan yang berkompeten dapat menjadi bagian dari PLBN
sehingga mengurangi tingkat pengangguran bagi Putra Putri Krayan yang memiliki
latar belakang pendidikan Diploma dan Sarjana
4) Keamanan barang-barang illegal bisa diperketat sehingga tidak merusak putra-
putri Krayan
5) Aturan yang ketat bagi warga Malaysia yang masuk ke wilayah Indonesia (Sekedar
informasi kondisi saat ini bagi warga Malaysia yang masuk ke Indonesia hanya
dilakukan satu kali pemeriksaan, sedangkan bagi warga Indonesia yang masuk
Malaysia dilakukan setidaknya 4 kali pemeriksaan yaitu Pos Lintas Batas Malaysia,
Pos Imigrasi Malaysia, Pemeriksaan Polisi Malaysia, dan Pemeriksaan Cukai
Malaysia), hal ini dikarenakan status Kantor Imigrasi Long Bawan dan Long Midang
adalah Tradisional, sehingga hanya perlu pemeriksaan satu kali oleh tentara
perbatasan di Indonesia.

Prakiraan Dampak Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat Dengan Adanya


Kegiatan (with project)
Secara kualitatif adanya kesempatan kerja yang diperuntukan terhadap tenaga kerja
lokal yang saat ini menganggur akan meningkatkan persepsi positif masyarakat
terhadap rencana kegiatan. Selain dampak positif kegiatan tenaga kerja juga dapat
menjadi dampak negatif berupa kecemburuan sosial, jika dalam proses penerimaan
tenaga kerja kurang melibatkan tenaga sekitar sesuai dengan kualifikasinya dan apabila
masalah ini tidak dicermati dengan baik, maka akan berdampak kepada masalah
keamanan dan ketertiban. Selain itu dampak kesempatan berusaha juga akan muncul
disebabkan timbulnya sektor-sektor yang mendukung kebutuhan kerja diantaranya
adalah adanya kesempatan berusaha berupa warung makan, jasa sewa tempat
(kontrakan), jasa rental kendaraan, jasa kontraktor, jasa transportasi/angkutan bagi
para pekerja yang dapat dipenuhi oleh penduduk sekitar, sehingga akan menambah

III-71
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

pendapatan rumah tangga penduduk sekitar. Berdasarkan hasil wawancara dengan


masyarakat secara umum seluruhnya mendukung dengan adanya kegiatan PLBN
Terpadu Long Midang, dengan beberapa alasan diantaranya yang ditampilkan pada
Gambar berikut.

ALASAN MENDUKUNG PLBN

5% Peluang Bekerja
15%
Jalan Lebih Bagus
50%
Meningkatkan Perekonomian
30% Mencegah Barang Ilegal

Gambar 3. 13. Alasan Responden Mendukung Pembangunan PLBN Long Midang

Berdasarkan Gambar di atas, diketahui bahwa alasan mendukungnya Pembangunan Pos


Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Long Midang, sebanyak 50% berharap akan ada
peluang bekerja dan 30% berharap akan meningkatkan infrastruktur khusunya jalan
umum yang menjadi lebih bagus, sehingga besaran dampak perubahan persepsi dan
sikap masyarakat termasuk dampak besar. Dengan memperhatikan faktor-faktor
penentu dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu sama dengan dengan
masyarakat penerima manfaat yaitu yang bekerja dan berusaha sebanyak 264 orang
di tahap operasional PLBN, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar wilayah Kecamatan Krayan, sehingga dampak
tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
selama tahap operasi, sehingga dampak tergolong Penting (P).

III-72
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu peningkatan


kesempatan kerja dan berusaha, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat dapat berbalik, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
7. Tidak ada teknologi untuk mengelola dampak, untuk itu dilakukan pendekatan sosial,
sehingga dampak tergolong penting (P).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting.

8. Gangguan Kesehatan Masyarakat


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan kesehatan
masyarakat adalah Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial.
Prakiraan Dampak Gangguan Kesehatan Masyarakat Tanpa Adanya Kegiatan
(without project)
Puskesmas Long Bawan yang berlokasi di desa Long Bawan ibukota kecamatan Krayan
adalah Puskesmas tingkat kecamatan. Wilayah kerjanya mencakup 2 kecamatan
lainnya dengan jumlah desa 65. Desa Long Midang merupakan, desa lokasi PLBN.
Mengenai derajad kesehatan masyarakat di kecamatan Krayan dapat diperoleh
informasi berdasarkan Tabel 3.17, 3 (tiga) besar kejadian penyakit adalah Influensa,
Penyakit lain dan Gastritis. Penyakit Influensa ada kaitan dengan kondisi cuaca atau
kualitas udara, dan Gastritis bertalian dengan perilaku higienis dan pola hidup lainnya.
Selain itu berdasarkan Tabel 3.18, diketahui bahwa kawasan Long Midang memiliki
Puskesmas Pembantu (Pustu) terletak di desa Pa Nado, Pustu merupakan lokasi utama
masyarakat kawasan Long Midang untuk melakukan konsultasi dan pemeriksaan
penyakit. Secara umum berdasarkan hasil wawancara jenis penyakit yang paling sering
diderita responden adalah ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Atas) yaitu berjumlah 30%
dari total responden.

III-73
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

TEMPAT BEROBAT RESPONDEN

5% Puskesmas Pembantu
15%
Puskesmas

Tidak Pernah

80%

Gambar 3. 14. Lokasi Tempat Berobat Responden

JENIS PENYAKIT RESPONDEN

ISPA
30%
ASAM URAT
50% ASAM LAMBUNG
DESENTRI
10%
TIDAK ADA
5%
5%

Gambar 3. 15. Jenis Penyakit Responden

Prakiraan Dampak Gangguan Kesehatan Masyarakat Dengan Adanya Kegiatan (with


project)
Dampak yang mengakibatkan gangguan kesehatan masyarakat adalah dampak turunan
dari penurunan kualitas udara khususnya dari parameter utama debu dari aktivitas lalu
lintas pada tahap operasional PLBN Terpadu Long Midang. Secara sederhana partikulat

III-74
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

dapat diartikan sebagai salah satu substansi yang selalu ada dalam udara dan
berpotensi mencemari udara. Udara itu sendiri secara umum adalah salah satu faktor
pendukung kehidupan di muka bumi dan merupakan campuran gas-gas oksigen,
nitrogen, dan gas lainnya. Akan tetapi komponen-komponen yang terdapat dalam udara
ambien bukan hanya terbatas pada bentuk gas saja, melainkan terkandung juga di
dalamnya zat-zat lain yaitu uap air dan partikulat. Pendapat lain, partikulat adalah zat
padat/cair yang halus dan tersuspensi di udara, misalnya embunm debu, asap, fumes,
dan fog.

Debu adalah zat padat berukuran 0,1-25 mikron, sedangkan fumes adalah zat padat
hasil kondensasi gas yang biasanya terjadi setelah proses penguapan logam cair.
Dengan demikian fumes berukuran sangat kecil yakni kurang dari 1,0 mikron. Asap
adalah karbon (C) yang berdiameter kurang dari 0,1 mikron, akibat dari pembakaran
hidrat karbon yang kurang sempurna, demikian pula halnya dengan jelaga. Maka
partikulat ini dapat terdiri dari zat organik dan anorganik. Sumber alamiah partikulat
atmosfer adalah debu yang memasuki atmosfer karena terbawa angin. Sumber artifisial
debu terutama adalah pembakaran (Batubara, minyak bumi, dan lain-lain) yang dapat
menghasilkan jelaga (partikulat yang terdiri dari karbon dan zat lain yang melekat
padanya). Pada umumnya udara yang telah tercemar oleh partikel debu dapat
menimbulkan berbagai macam penyakit saluran pernapasan atau pneumoconiosis.
Pneumoconiosis adalah penyakit saluran pernapasan yang disebabkan oleh adanya
partikel (debu) yang masuk atau mengendap di dalam paru-paru. Penyakit
pnemokoniosis banyak jenisnya, tergantung dari jenis partikel (debu) yang masuk atau
terhisap ke dalam paru-paru.

Berdasarkan hasil prakiraan dampak penurunan kualitas udara tahap operasi


sebelumnya diketahui bahwa, parameter udara ambien CO, NO2, SO2, dan TSP (debu)
secara umum masih memenuhi baku mutu, udara ambien sesuai dengan Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 1999, kecuali pada persimpangan
PLBN dan di lokasi sumur garam yang dekat dengan PLBN Terpadu Long Midang untuk
konsentrasi debu (TSP) yang diprakirakan sudah hampir mendekati baku mutu.
Berdasarkan hal tersebut, maka gangguan kesehatan masyarakat khususnya terhadap

III-75
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

penyakit ISPA disimpulkan besaran dampak tergolong besar. Dengan memperhatikan


faktor-faktor penentu dampak penting maka:
1. Ditinjau dari jumlah manusia yang terkena dampak yaitu pemukiman di sepanjang
jalan lintas perbatasan (Long Bawan – Long Midang) yang akan dilintasi kendaraan
dari dan ke PLBN Terpadu Long Midang jumlahnya lebih besar, dibandingkan dengan
masyarakat penerima manfaat yaitu yang bekerja dan berusaha sebanyak 264 orang
di tahap operasional PLBN, sehingga dampak tergolong Penting (P).
2. Ditinjau dari sebaran dampaknya, maka dampak ini tidak hanya menyebar di dalam
lokasi namun juga menyebar ke luar lokasi PLBN Terpadu Long Midang, sehingga
dampak tergolong Penting (P).
3. Jika ditinjau dari segi intensitas lamanya dampak ini bersifat penting, karena terjadi
selama tahap operasi, sehingga dampak tergolong Penting (P).
4. Terdapat komponen lingkungan lain yang terkena dampak yaitu penurunan kualitas
udara, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi dampak Penting (P)
5. Dampak bersifat kumulatif dengan kegiatan lain dan tidak dapat diasimilasi sekaligus
oleh lingkungan dan masyarakat, sehingga dampak dapat digolongkan menjadi
Penting (P)
6. Jika dikaji dari kriteria berbalik atau tidak berbaliknya dampak, maka dampak ini
bersifat tidak dapat berbalik, sehingga dampak tergolong penting (P).
7. Terdapat teknologi untuk mengelola dampak, yaitu dengan menggunakan kendaraan
yang laik operasi dan lulus uji emisi, sehingga dampak tergolong tidak penting (TP).
Dari ketujuh kriteria di atas disimpulkan bahwa kriteria nomor 1 dikategorikan penting
(P), dan jumlah kriteria penting (P) ≥ 3, maka prakiraan sifat penting tergolong sebagai
dampak negatif dan penting

III-76
BAB III PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 2019

Tabel 3. 25. Ringkasan Hasil Prakiraan Dampak Penting


Besaran Sifat Penting
Dampak Sumber Dampak Sifat Dampak
Dampak Dampak
A. Tahap Pra konstruksi
1. Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat Pengadaan Tanah Negatif Kecil Penting
2. Timbulnya Keresahan Masyarakat Pengadaan Tanah Negatif Kecil Penting
B. Tahap Konstruksi
1. Penurunan Kualitas Udara • Pembersihan dan Penyiapan Lahan
• Pekerjaan Jalan dan Sistem Drainase Negatif Besar Penting
• Pekerjaan Fisik dan Struktur Bangunan
2. Peningkatan Erosi Pembersihan dan Penyiapan Lahan Negatif Besar Penting
3. Peningkatan Air Larian Pembersihan dan Penyiapan Lahan Negatif Besar Penting
4. Penurunan Kualitas Air Permukaan Pembersihan dan Penyiapan Lahan Negatif Besar Penting
5. Gangguan Fauna Darat Pembersihan dan Penyiapan Lahan Negatif Besar Penting
6. Gangguan Biota Air Pembersihan dan Penyiapan Lahan Negatif Besar Penting
7. Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha Penerimaan Tenaga Kerja Positif Besar Penting
8. Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan Pembersihan dan Penyiapan Lahan
Negatif Besar Penting
Pengolahan Garam Masyarakat
9. Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat • Penerimaan Tenaga Kerja
Positif/Negatif Besar Penting
• Pembersihan dan Penyiapan Lahan
10. Gangguan Kesehatan Masyarakat Pembersihan dan Penyiapan Lahan Negatif Besar Penting
C. Tahap Operasi
1. Penurunan Kualitas Udara Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial Negatif Besar Penting
2. Penurunan Kuantitas Air Bersih Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial Negatif Besar Penting
3. Gangguan Lalu Lintas Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial Negatif Besar Penting
4. Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha Penerimaan Tenaga Kerja Operasional Positif Besar Penting
5. Perubahan Budaya Operasional Keimigrasian Positif/Negatif Besar Penting
6. Gangguan Keamanan dan Ketertiban Operasional Pertahanan dan Kemananan Positif Besar Penting
7. Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat • Penerimaan Tenaga Kerja Operasional
Positif/Negatif Besar Penting
• Operasional Keimigrasian
8. Gangguan Kesehatan Masyarakat Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial Negatif Besar Penting

III-77
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

BAB III. EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP


DAMPAK LINGKUNGAN

Evaluasi dampak penting dilakukan secara holistik, dengan mengevaluasi keterkaitan


antar berbagai dampak yang diprakirakan akan terjadi. Hasil evaluasi digunakan
sebagai dasar penentuan kelayakan lingkungan dari rencana kegiatan dan sebagai
acuan untuk menentukan komponen lingkungan yang akan dikelola dan dipantau,
sehingga efisien dan efektif dalam menanggulangi dampak lingkungan yang
diprakirakan akan terjadi.

Metode yang digunakan untuk evaluasi dampak ini adalah metoda bagan alir yang dapat
memperlihatkan hubungan antara dampak penting yang satu dengan dampak penting
lainnya (dampak lanjutan). Penggunaan bagan alir dapat memperlihatkan secara
holistic kaitan antara satu jenis dampak yang timbul dengan berbagai komponen
kegiatan yang menjadi penyebab timbulnya dampak tersebut, dan/atau
memperlihatkan satu jenis komponen kegiatan yang dapat menimbulkan berbagai jenis
dampak. Dari aliran dampak penting dapat diketahui dampak primer menuju dampak
lanjutannya, sehingga tindakan pengendalian dampak negatif dan pengembangan
dampak positif dapat dilakukan dengan tepat. Dikarenakan kegiatan dan dampak tidak
bertemu dalam ruang dan waktu yang sama, maka telaah dampak penting secara
holistik dibahas pada masing-masing tahapan.

4.1. Kriteria dan Interaksi Seluruh Dampak Penting Hipotetik


4.1.1. Tahap Pra Konstruksi
a. Pengadaan Tanah
DPH akibat kegiatan Pengadaan Tanah pada tahap pra konstruksi adalah :
- Perubahan persepsi dan sikap masyarakat, yang dikategorikan sebagai dampak
negatif penting.
- Timbulnya keresahan masyarakat, yang dikategorikan sebagai dampak negatif
penting.
DPH tersebut bertemu pada ruang dan waktu yang sama, dimana dampak timbulan
keresahan masyarakat adalah dampak turunan dari dampak primer perubahan persepsi
masyarakat karena adanya kegiatan pengadaan tanah.

IV-1
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Bagan alir dampak penting tahap pra konstruksi adalah sebagai berikut :

Tahap Pra-Konstruksi

Tahap Pra-Konstruksi
Tahap Kegiatan

Pengadaan Tanah
Dampak Primer

Perubahan Persepsi Dan


Sikap Masyarakat
Dampak Sekunder

Timbulan Keresahan
Masyarakat

Gambar 4. 1. Bagan Alir Evaluasi Dampak Tahap Pra Konstruksi

4.1.2. Tahap Konstruksi


a. Penerimaan Tenaga Kerja
DPH akibat kegiatan Penerimaan Tenaga Kerja pada tahap konstruksi adalah :
- Peningkatan kesempatan kerja dan berusaha, yang dikatagorikan sebagai dampak
positif penting.
- Perubahan persepsi dan sikap masyarakat, yang dikatagorikan sebagai dampak
positif penting.
DPH-DPH tersebut bertemu pada ruang dan waktu yang sama, dimana perubahan
persepsi dan sikap masyarakat merupakan dampak turunan dari dampak primer
peningkatan kesempatan kerja dan berusaha karena adanya kegiatan penerimaan
tenaga kerja.

IV-2
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

b. Pembersihan dan Penyiapan Lahan


DPH akibat kegiatan Pembersihan dan Penyiapan Lahan pada tahap konstruksi adalah :
- Penurunan kualitas udara, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting.
- Peningkatan erosi, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting.
- Peningkatan air larian, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting.
- Penurunan kualitas air permukaan, yang dikategorikan sebagai dampak negatif
penting.
- Gangguan terhadap biota air, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting.
- Gangguan terhadap fauna darat, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting.
- Gangguan terhadap aktivitas pertanian dan pengolahan garam masyarakat, yang
dikategorikan sebagai dampak negatif penting.
- Perubahan persepsi dan sikap masyarakat, yang dikategorikan sebagai dampak
negatif penting.
- Gangguan kesehatan masyarakat, yang dikategorikan sebagai dampak negatif
penting.
DPH-DPH tersebut bertemu pada ruang dan waktu yang sama, dimana dampak primer
peningkatan erosi dan peningkatan air larian akan memberikan dampak turunan
terhadap dampak sekunder gangguan terhadap aktivitas pertanian dan pengolahan
garam masyarakat yang selanjutnya memberikan dampak turunan perubahan persepsi
dan sikap masyarakat, serta dampak primer tersebut memberikan dampak sekunder
penurunan kualitas air permukaan yang selanjutnya memberikan dampak turunan
gangguan terhadap biota air. Adapun untuk dampak primer penurunan kualitas udara
akan memberikan dampak terhadap gangguan terhadap fauna darat dan gangguan
kesehatan masyarakat.

c. Pekerjaan Jalan dan Sistem Drainase


DPH akibat kegiatan pekerjaan jalan dan sistem drainase pada tahap konstruksi adalah :
- Penurunan kualitas udara, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting.
DPH tersebut bertemu pada ruang dan waktu yang sama, karena adanya kegiatan
pekerjaan jalan dan sistem drainase.

IV-3
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

d. Pekerjaan Fisik dan Struktur Bangunan


DPH akibat kegiatan pekerjaan fisik dan struktur bangunan pada tahap konstruksi
adalah :
- Penurunan kualitas udara, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting.
DPH tersebut bertemu pada ruang dan waktu yang sama, karena adanya kegiatan
pekerjaan fisik dan struktur bangunan.

Bagan alir dampak penting tahap konstruksi adalah sebagai berikut :

IV-4
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Tahap Konstruksi

Tahap Konstruksi
Tahap Kegiatan

Pembersihan dan Penyiapan Pekerjaan Jalan dan Sistem Pekerjaan Fisik dan
Penerimaan Tenaga Kerja
Lahan Drainase Struktur Bangunan
Dampak Primer

Peningkatan Kesempatan
Peningkatan Erosi Peningkatan Air Larian Penurunan Kualitas Udara
Kerja dan Berusaha
Dampak Sekunder

Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian Gangguan Kesehatan


Penurunan Kualitas Air Permukaan Gangguan Fauna Darat
dan Pengolahan Garam Masyarakat Masyarakat
Dampak Tersier

Perubahan Persepsi Dan Gangguan


Sikap Masyarakat Biota Air

Gambar 4. 2. Bagan Alir Evaluasi Dampak Tahap Konstruksi

IV-5
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

4.1.3. Tahap Operasi


a. Operasional Pertahanan dan Kemananan
DPH akibat kegiatan operasional pertahanan dan keamanan pada tahap operasi adalah :
- Gangguan keamanan dan ketertiban, yang dikategorikan sebagai dampak negatif
penting.
DPH tersebut bertemu pada ruang dan waktu yang sama, karena adanya kegiatan
operasional pertahanan dan keamanan.

b. Operasional Keimigrasian
DPH akibat kegiatan operasional keimigrasian pada tahap operasi adalah :
- Perubahan budaya, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting.
- Perubahan persepsi dan sikap masyarakat, yang dikategorikan sebagai dampak
negatif penting.
DPH tersebut bertemu pada ruang dan waktu yang sama, karena adanya kegiatan
operasional keimigrasian, dimana dampak perubahan persepsi dan sikap masyarakat
adalah dampak turunan dari perubahan budaya akibat adanya kegiatan operasional
keimigrasian.

c. Penerimaan Tenaga Kerja Operasional


DPH akibat kegiatan Penerimaan Tenaga Kerja pada tahap operasi adalah :
- Peningkatan kesempatan kerja dan berusaha, yang dikatagorikan sebagai dampak
positif penting.
- Perubahan persepsi dan sikap masyarakat, yang dikatagorikan sebagai dampak
positif penting.
DPH-DPH tersebut bertemu pada ruang dan waktu yang sama, dimana perubahan
persepsi dan sikap masyarakat merupakan dampak turunan dari dampak primer
peningkatan kesempatan kerja dan berusaha karena adanya kegiatan penerimaan
tenaga kerja operasional.

d. Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial


DPH akibat kegiatan operasional domestik kantor, hunian dan komersial pada tahap
operasi adalah :
- Penurunan kuantitas air bersih, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting

IV-6
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

- Gangguan lalu lintas, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting.


- Penurunan kualitas udara, yang dikategorikan sebagai dampak negatif penting.
- Gangguan kesehatan masyarakat, yang dikategorikan sebagai dampak negatif
penting.
DPH tersebut bertemu pada ruang dan waktu yang sama, karena adanya kegiatan
operasional domestik kantor, hunian dan komersial, dimana dampak primer penurunan
kuantitas air bersih dan dampak primer gangguan lalu lintas yang memberikan dampak
turunan terhadap dampak penurunan kualitas udara yang selanjutnya memberikan
dampak turunan terhadap gangguan kesehatan masyarakat akibat adanya kegiatan
operasional domestik kantor, hunian dan komersial.

Bagan alir dampak penting tahap operasi adalah sebagai berikut :

IV-7
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Tahap Operasi

Tahap Operasi
Tahap Kegiatan

Penerimaan Tenaga Kerja Operasional Domestik Kantor,


Operasional Pertahanan dan Keamanan Operasional Keimigrasian
Operasional Hunian dan Komersial
Dampak Primer

Gangguan Keamanan dan Peningkatan Kesempatan Penurunan Kuantitas


Perubahan Budaya Gangguan Lalu Lintas
Ketertiban Bekerja Dan Berusaha Air Bersih
Dampak Sekunder

Penurunan Kualitas
Udara
Perubahan Persepsi Dan Sikap
Masyarakat
Dampak Tersier

Gangguan Kesehatan
Masyarakat

Gambar 4. 3. Bagan Alir Evaluasi Dampak Tahap Operasi

IV-8
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

4.2. Komponen Usaha dan/atau Kegiatan dan Lingkungan Yang Paling Banyak
Menimbulkan Dampak Lingkungan
4.2.1. Komponen Usaha dan/atau Kegiatan Yang Paling Banyak Menimbulkan
Dampak Lingkungan
Berdasarkan evaluasi dampak secara holistik, maka kegiatan-kegiatan yang paling
banyak menimbulkan dampak penting adalah :
A. Dampak Negatif Penting
1. Kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan pada tahap konstruksi, menghasilkan 9
dampak negatif penting.
2. Kegiatan operasional domestik kantor, hunian dan komersial tahap operasi,
menghasilkan 4 dampak negatif penting.
3. Kegiatan pengadaan tanah tahap pra-konstruksi, menghasilkan 2 dampak negatif
penting.
4. Kegiatan operasional keimigrasian tahap operasi, menghasilkan 2 dampak negatif
penting.

B. Dampak Positif Penting


1. Kegiatan penerimaan tenaga kerja tahap konstruksi, menghasilkan 2 dampak positif
penting.
2. Kegiatan penerimaan tenaga kerja tahap operasi, menghasilkan 2 dampak positif
penting.

4.2.2. Komponen Lingkungan Yang Paling Banyak Terkena Dampak


Berdasarkan evaluasi dampak secara holistik, maka komponen-komponen lingkungan
yang paling banyak terkena dampak adalah :
A. Dampak Negatif Penting
1. Penurunan kualitas udara sebanyak 4 dampak negatif penting, yaitu 3 pada tahap
konstruksi dan 1 pada tahap operasi.
2. Perubahan persepsi dan sikap masyarakat sebanyak 3 dampak negatif penting, yaitu
1 pada tahap pra-konstruksi, 1 pada tahap konstruksi dan 1 pada tahap operasi.
3. Gangguan kesehatan masyarakat sebanyak 2 dampak negatif penting, yaitu 1 pada
tahap konstruksi dan 1 pada tahap operasi.

IV-9
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

B. Dampak Positif Penting


1. Peningkatan kesempatan kerja dan berusaha kerja sebanyak 2 dampak positif
penting, yaitu 1 pada tahap konstruksi dan 1 pada tahap operasi.
2. Perubahan persepsi dan sikap masyarakat sebanyak 2 dampak positif penting, yaitu
1 pada tahap konstruksi dan 1 pada tahap operasi.

4.3. Area Yang Perlu Mendapat Perhatian Penting


Hasil evaluasi holistik terhadap dampak penting hipotetik (DPH) diketahui bahwa
terdapat beberapa DPH yang memiliki distribusi atau penyebaran yang relatif jauh dari
lokasi kegiatan atau sumber dampak. Beberapa DPH seperti penurunan kualitas udara,
peningkatan air larian, penurunan kuantitas air bersih dan gangguan kesehatan
masyarakat secara akumulasi berpotensi menyinggung ekosistem dan sosial ekonomi
penduduk di sekitarnya, hal ini perlu menjadi perhatian agar tidak menimbulkan
persepsi negatif dan yang berujung pada keresahan masyarakat. Adapun area yang
perlu mendapat perhatian penting akibat adanya dampak yang diprakirakan terjadi
diantaranya adalah :
1) Jalan Raya Trans Kalimantan
2) Mata Air dan Sungai Pa Nado di sekitar lokasi proyek.
3) Pemukiman penduduk Desa Buduk Kinangan, Kecamatan Krayan.
4) Pertanian dan pengolahan garam masyarakat, yang berbatasan dengan lokasi proyek.

4.4. Arahan Rencana Pengelolaan Lingkungan dan Rencana Pemantauan


Lingkungan
Rumusan hasil evaluasi dampak penting sebagaimana menjadi dasar dan acuan untuk
menyusun Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan
(RPL) sebagai bagian dari penyusunan AMDAL Rencana Pembangunan PLBN Terpadu
Long Midang. Rumusan dampak lingkungan yang termasuk “Positif Penting” (+P) dan
“Negatif Penting” (-P) selanjutnya diarahkan untuk dikelola dan dipantau lebih lanjut
dengan sasaran untuk menekan, mengendalikan, dan menanggulangi dampak negatif yang
timbul sehingga berada pada kondisi “aman dan sehat” bagi lingkungan; serta
meningkatkan dan mengembangkan dampak (manfaat) positif yang dapat dikontribusikan
Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang bagi terjaminnya kelestarian fungsi ekologis,
dan kelestarian fungsi sosial, serta secara keseluruhan dapat meningkatkan kualitas

IV-10
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

lingkungan hidup dan kelancaran operasional PLBN Terpadu Long Midang. Adapun
rumusan dampak lingkungan negatif penting dan positif penting yang diarahkan untuk
dikelola dan dipantau lebih lanjut, adalah sebagai berikut :

4.4.1. Tahap Pra-Konstruksi


1. Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat
Kegiatan tahap pra konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap perubahan
persepsi dan sikap masyarakat adalah pengadaan tanah. Arahan pengelolaan dampak ini
adalah:
Tabel 4. 1. Arahan Pengelolaan Lingkungan Dampak Perubahan Persepsi dan
Sikap Masyarakat Tahap Pra-Konstruksi
Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Melaksanakan sosialisasi instansi terkait di tingkat
Dampak secara transparan tentang pusat, Provinsi Kalimantan
rencana Pembangunan PLBN Utara, dan Kabupaten
Terpadu Long Midang Nunukan serta aparat
kepada masyarakat. pemerintah tingkat desa
▪ Melakukan musyawarah dan Kecamatan Krayan
secara kekeluargaan guna mengenai rencana
memperoleh mufakat sesuai pengadaan tanah untuk
peraturan yang berlaku Pembangunan PLBN
terkait pengadaan tanah. Terpadu Long Midang
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak perubahan


persepsi dan sikap masyarakat selama tahap pra konstruksi. Lokasi pemantauan adalah
di lokasi proyek Long Midang, Kecamatan Krayan Kabupaten Nunukan.

2. Timbulnya Keresahan Masyarakat


Kegiatan tahap pra konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap timbulnya
keresahan masyarakat adalah pengadaan tanah. Arahan pengelolaan dampak ini adalah:

Tabel 4.2. Arahan Pengelolaan Lingkungan Timbulnya Keresahan Masyarakat


Tahap Pra-Konstruksi
Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Melaksanakan sosialisasi instansi terkait di tingkat
Dampak secara transparan tentang pusat, Provinsi Kalimantan

IV-11
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
rencana Pembangunan PLBN Utara, dan Kabupaten
Terpadu Long Midang Nunukan serta aparat
kepada masyarakat. pemerintah tingkat desa
▪ Melakukan musyawarah dan Kecamatan Krayan
secara kekeluargaan guna mengenai rencana
memperoleh mufakat sesuai pengadaan tanah untuk
peraturan yang berlaku Pembangunan PLBN
terkait pengadaan tanah. Terpadu Long Midang
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak timbulnya


keresahan masyarakat selama tahap pra konstruksi. Lokasi pemantauan adalah di lokasi
proyek Long Midang, Kecamatan Krayan Kabupaten Nunukan.

4.4.2. Tahap Konstruksi


1. Penurunan Kualitas Udara
Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap penurunan kualitas
udara adalah pembersihan dan penyiapan lahan, pekerjaan jalan dan sistem drainase
dan pekerjaan fisik dan struktur bangunan. Arahan pengelolaan dampak ini adalah:

Tabel 4.3. Arahan Pengelolaan Lingkungan Penurunan Kualitas Udara Tahap


Konstruksi
Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Melengkapi kendaraan truk - instansi terkait seperti
Dampak pengangkut dengan penutup Dinas Lingkungan Hidup
agar material tidak tercecer Kabupaten Nunukan serta
terutama untuk material yang aparat pemerintah tingkat
mudah terdispersi ke udara desa dan Kecamatan
▪ Kendaraan yang digunakan Krayan mengenai rencana
harus lulus uji KIR konstruksi Pembangunan
▪ Pemilihan alat berat yang PLBN Terpadu Long
memenuhi syarat secara teknis Midang
operasional dan menghasilkan
emisi gas buang sekecil
mungkin mobilisasi
peralalatan dan material
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak penurunan


kualitas udara selama 6 bulan sekali tahap konstruksi. Lokasi pemantauan adalah di lokasi
proyek dan pemukiman penduduk Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan.

IV-12
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

2. Peningkatan Erosi
Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap peningkatan erosi
adalah pembersihan dan penyiapan lahan. Arahan pengelolaan dampak ini adalah:

Tabel 4.4. Arahan Pengelolaan Lingkungan Peningkatan Erosi Tahap Konstruksi


Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Penerapan sistem cut and fill - instansi terkait seperti
Dampak yang sesuai dengan kontur Dinas Lingkungan Hidup
lahan dan prosedur Kabupaten Nunukan serta
keselamatan aparat pemerintah tingkat
▪ Semaksimal mungkin menjaga desa dan Kecamatan
jenis-jenis tanaman yang Krayan mengenai rencana
memiliki fungsi ekologis tinggi konstruksi Pembangunan
▪ Menjaga kestabilan lereng/ PLBN Terpadu Long
pergerakan tanah di sekitar Midang
daerah-daerah kritis di lokasi
konstruksi pembangunan
PLBN Terpadu Long Midang
▪ Penggunaan geosintetik,
plastik tebal (geomembrane)
guna menghindarkan infiltrasi
air ke dalam lapisan tanah
lempung mengembang di
bawah pondasi bangunan
▪ Penggunaan konstruksi beton
rakit (slab foundation) tipis
dengan penghalang vertikal di
sekililing pondasi rakit yang
benar-benar kedap air
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak peningkatan


erosi selama 6 bulan sekali tahap konstruksi. Lokasi pemantauan adalah di lokasi proyek
pembangunan PLBN Terpadu Long Midang.

3. Peningkatan Air Larian


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap peningkatan air larian
adalah pembersihan dan penyiapan lahan. Arahan pengelolaan dampak ini adalah:

Tabel 4.5. Arahan Pengelolaan Lingkungan Peningkatan Air Larian Tahap Konstruksi
Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Pembuatan saluran drainase - instansi terkait seperti
Dampak mikro yang memadai di Dinas Lingkungan Hidup
tapak proyek untuk Kabupaten Nunukan serta

IV-13
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Prinsip Kelola Pendekatan


Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
mengalirkan aliran air aparat pemerintah tingkat
permukaan menuju badan desa dan Kecamatan
air penerima terdekat Krayan mengenai rencana
▪ Menyediakan dan konstruksi Pembangunan
memelihara saluran drainase PLBN Terpadu Long
dari sampah, material dan Midang
kotoran akibat kegiatan
konstruksi yang dapat
menyumbat aliran air hujan.
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak peningkatan


air larian selama 6 bulan sekali tahap konstruksi. Lokasi pemantauan adalah di lokasi
proyek pembangunan PLBN Terpadu Long Midang.

4. Penurunan Kualitas Air Permukaan


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap penurunan kualitas air
permukaan adalah pembersihan dan penyiapan lahan. Arahan pengelolaan dampak ini
adalah:

Tabel 4.6. Arahan Pengelolaan Lingkungan Penurunan Kualitas Air Permukaan


Tahap Konstruksi
Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Pembuatan saluran drainase - instansi terkait seperti
Dampak sementara di dalam areal Dinas Lingkungan Hidup
proyek yang dilengkapi Kabupaten Nunukan serta
dengan kolam penampung aparat pemerintah tingkat
sedimen / sedimen trap desa dan Kecamatan
sebelum masuk ke badan air Krayan mengenai rencana
▪ Pembuatan tanggul penahan konstruksi Pembangunan
erosi pada daerah yang PLBN Terpadu Long
berpotensi longsor dengan Midang
memanfaatkan ranting,
cabang, dan batang,
khususnya yang dekat
dengan sungai
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak penurunan


kualitas air permukaan selama 6 bulan sekali tahap konstruksi. Lokasi pemantauan
adalah di Mata Air dan Sungai Pa Nado di sekitar lokasi proyek pembangunan PLBN
Terpadu Long Midang.

IV-14
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

5. Gangguan Fauna Darat


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan fauna darat
adalah pembersihan dan penyiapan lahan. Arahan pengelolaan dampak ini adalah:

Tabel 4.7. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Fauna Darat Tahap Konstruksi
Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak ▪ Sebelum melaksanakan - Berkoordinasi dengan
pembersihan lahan yang instansi terkait seperti
menjadi habitat satwa, maka Dinas Lingkungan Hidup
perlu perhatian khusus terkait dan Dinas Kehutanan dan
metode pembersihan lahan Perkebunan Kabupaten
seperti tidak membakar (zero Nunukan serta aparat
burning) pemerintah tingkat desa
▪ Memasang rambu peringatan dan Kecamatan Krayan
himbauan/larangan bagi mengenai rencana
pekerja konstruksi dan konstruksi Pembangunan
penduduk setempat untuk PLBN Terpadu Long
tidak mengganggu wilayah Midang
Taman Nasional Kayan
Mentarang (TNKM)
▪ Tidak melakukan pembakaran
dalam kegiatan pembersihan
lahan (pembersihan vegetasi,
perburuan liar dan
perdagangan satwa liar yang
tertangkap di kawasan lokasi
kegiatan)
Minimalisasi Membatasi waktu kegiatan -
Dampak konstruksi (pagi-sore) tidak
melakukan kegiatan malam
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak gangguan


terhadap fauna darat selama 6 bulan sekali tahap konstruksi. Lokasi pemantauan adalah
di lokasi proyek dan hutan yang berbatasan dengan pembangunan PLBN Terpadu Long
Midang.

6. Gangguan Biota Air


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan biota air
adalah pembersihan dan penyiapan lahan. Arahan pengelolaan dampak ini adalah :

IV-15
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Tabel 4.8. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Terhadap Biota Air Tahap
Konstruksi
Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Menyesuaikan jadwal rencana - instansi terkait seperti
Dampak pembersihan tanah dan Dinas Lingkungan Hidup
pekerjaan tanah (galian dan dan Dinas Perikanan
timbunan) dilakukan pada Kabupaten Nunukan serta
musim kering (menghindari aparat pemerintah tingkat
pekerjaan pada musim hujan) desa dan Kecamatan
untuk mengurangi Krayan mengenai rencana
menurunnya kualitas air konstruksi Pembangunan
sungai akibat kekeruhan dan PLBN Terpadu Long
sedimentasi. Midang
▪ Membuat sengkedan/teras
pada daerah-daerah yang
curam dan membuat saluran
air dengan teras untuk
mengurangi laju erosi dan
longsor serta sedimentasi di
perairan sungai.
▪ Pembuatan sediment trap
pada saluran konstruksi.
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak gangguan


biota air selama tahap 6 bulan sekali tahap konstruksi. Lokasi pemantauan adalah di Mata
Air dan Sungai Pa Nado di sekitar lokasi proyek pembangunan PLBN Terpadu Long
Midang.

7. Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap peningkatan
kesempatan kerja dan berusaha adalah penerimaan tenaga kerja. Arahan pengelolaan
dampak ini adalah:

Tabel 4.9. Arahan Pengelolaan Lingkungan Peningkatan Kesempatan Kerja dan


Berusaha Tahap Konstruksi
Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi - ▪ Memberikan kesempatan instansi terkait seperti
Dampak kerja bagi tenaga kerja lokal Dinas Tenaga Kerja dan
sesuai dengan pendidikan Transmigrasi Kabupaten
dan keahliannya Nunukan serta aparat
▪ Memberikan kesempatan pemerintah tingkat desa
kepada mitra kerja lokal dan Kecamatan Krayan
dalam pemenuhan mengenai rencana

IV-16
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
kebutuhan pelaksanaan konstruksi Pembangunan
konstruksi Gedung PLBN PLBN Terpadu Long
Terpadu Long Midang Midang
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak peningkatan


kesempatan kerja dan berusaha selama 6 bulan sekali tahap konstruksi. Lokasi
pemantauan adalah di Desa Buduk Kinangan, Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan.

8. Gangguan Terhadap Aktivitas Pertanian dan Pengolahan Garam


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap Gangguan Terhadap
Aktivitas Pertanian dan Pengolahan Garam adalah pembersihan dan penyiapan lahan.
Arahan pengelolaan dampak ini adalah:

Tabel 4.10. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Terhadap Aktivitas


Pertanian dan Pengolahan Garam Tahap Konstruksi
Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak Berkoordinasi dengan
Minimalisasi Membuat buffer zone Berkoordinasi dengan instansi terkait seperti
Dampak (menggunakan pagar pemilik sawah dan pemilik Dinas Lingkungan Hidup
atau penanaman pohon pengolahan garam milik dan Dinas Pertanian dan
seperti bamboo) di masyarakat terkait rencana Ketahanan Pangan
sekeliling kawasan PLBN konstruksi Pembangunan Kabupaten Nunukan serta
Terpadu Long Midang PLBN Terpadu Long Midang aparat pemerintah tingkat
yang berbatasan desa dan Kecamatan
langsung dengan Krayan mengenai rencana
aktivitas pertanian dan konstruksi Pembangunan
pengolahan garam PLBN Terpadu Long
masyarakat Midang
Mitigasi Dampak

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak Gangguan


Terhadap Aktivitas Pertanian dan Pengolahan Garam selama 6 bulan sekali tahap
konstruksi. Lokasi pemantauan adalah di lokasi proyek, sawah dan lokasi pengolahan
garam masyarakat.

IV-17
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

9. Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap perubahan persepsi
dan sikap masyarakat adalah penerimaan tenaga kerja dan pembersihan dan penyiapan
lahan. Arahan pengelolaan dampak ini adalah:

Tabel 4.11. Arahan Pengelolaan Lingkungan Perubahan Persepsi dan Sikap


Masyarakat Tahap Konstruksi
Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi Membuat buffer zone ▪ Memberikan kesempatan instansi terkait seperti
Dampak (menggunakan pagar kerja bagi tenaga kerja lokal Dinas Lingkungan Hidup,
atau penanaman sesuai dengan pendidikan Dinas Pertanian dan
pohon seperti dan keahliannya Ketahanan Pangan dan
bamboo) di sekeliling ▪ Memberikan kesempatan Dinas Tenaga Kerja dan
kawasan PLBN kepada mitra kerja lokal Transmigrasi Kabupaten
Terpadu Long Midang dalam pemenuhan Nunukan serta aparat
yang berbatasan kebutuhan pelaksanaan pemerintah tingkat desa
langsung dengan konstruksi Gedung PLBN dan Kecamatan Krayan
aktivitas pertanian Terpadu Long Midang mengenai rencana
dan pengolahan ▪ Berkoordinasi dengan konstruksi Pembangunan
garam masyarakat pemilik sawah dan pemilik PLBN Terpadu Long
pengolahan garam milik Midang
masyarakat terkait rencana
konstruksi Pembangunan
PLBN Terpadu Long Midang
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak perubahan


persepsi dan sikap masyarakat selama 6 bulan sekali tahap konstruksi. Lokasi
pemantauan adalah di Desa Buduk Kinangan, Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan.

10. Gangguan Kesehatan Masyarakat


Kegiatan tahap konstruksi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan kesehatan
masyarakat adalah pembersihan dan penyiapan lahan. Arahan pengelolaan dampak ini
adalah:

Tabel 4.12. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Kesehatan Masyarakat


Tahap Konstruksi
Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak - Melakukan sosialisasi Berkoordinasi dengan
implementasi K3 instansi terkait seperti
konstruksi kepada Dinas Lingkungan Hidup,
tenaga kerja dan Dinas Kesehatan dan Dinas
masyarakat di sekitar Tenaga Kerja dan

IV-18
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Prinsip Kelola Pendekatan


Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
lokasi proyek Transmigrasi Kabupaten
Minimalisasi ▪ Melengkapi kendaraan truk - Nunukan serta aparat
Dampak pengangkut dengan penutup pemerintah tingkat desa
agar material tidak tercecer dan Kecamatan Krayan
terutama untuk material mengenai rencana
yang mudah terdispersi ke konstruksi Pembangunan
udara PLBN Terpadu Long
▪ Memperlengkapi pekerja di Midang
lapangan dan operator alat
berat saat bekerja dengan
APD (Alat Pelindung Diri)
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak gangguan


kesehatan masyarakat selama 6 bulan sekali tahap konstruksi. Lokasi pemantauan adalah
di lokasi proyek dan pemukiman penduduk Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan.

4.4.3. Tahap Operasi


1. Penurunan Kualitas Udara
Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap penurunan kualitas udara
adalah Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial. Arahan pengelolaan
dampak ini adalah:

Tabel 4.13. Arahan Pengelolaan Lingkungan Penurunan Kualitas Udara Tahap


Operasi
Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Pengaturan sirkulasi Melarang pengunjung dan instansi terkait seperti
Dampak perparkiran dan lalu tenaga kerja melakukan Dinas Lingkungan Hidup,
lintas di dalam setiap pemanasan kendaraan Kabupaten Nunukan serta
areal publik agar tidak pada lokasi parkir PLBN aparat pemerintah tingkat
terjadi kepadatan dan Terpadu Long Midang desa dan Kecamatan
menekan emisi yang Krayan mengenai rencana
dikeluarkan oleh operasional PLBN Terpadu
kendaraan bermotor. Long Midang
▪ Melakukan penanaman
dan perawatan
tanaman/pohon yang
mempunyai daya serap
polutan udara

Mitigasi Dampak - -

IV-19
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak penurunan


kualitas udara selama 6 bulan sekali tahap operasi. Lokasi pemantauan adalah di Lokasi
PLBN Terpadu Long Midang dan Jalan Trans Kalimantan Kabupaten Nunukan.

2. Penurunan Kuantitas Air Bersih


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap penurunan kuantitas air
bersih adalah Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial. Arahan pengelolaan
dampak ini adalah:

Tabel 4.14. Arahan Pengelolaan Lingkungan Penurunan Kuantitas Air Bersih


Tahap Operasi
Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Memanfaatkan air ▪ Melakukan himbauan instansi terkait seperti
Dampak hujan yang penghematan air kepada Dinas Lingkungan Hidup,
ditampung dalam pegawai, penghuni asrama Kabupaten Nunukan serta
kolam buatan dan pengunjung PLBN aparat pemerintah tingkat
untuk kebutuhan Terpadu Long Midang desa dan Kecamatan
air operasional ▪ Memberikan informasi Krayan mengenai rencana
▪ Merawat areal untuk penghematan air operasional PLBN Terpadu
resapan yang di seperti pemasangan sticker Long Midang
ruang terbuka hemat air
hijau (RTH) PLBN
Terpadu Long
Midang
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak terhadap


penurunan kuantitas air bersih selama 6 bulan sekali tahap operasi. Lokasi pemantauan
adalah di lokasi PLBN Terpadu Long Midang dan pemukiman penduduk di Kecamatan
Krayan.

3. Gangguan Lalu Lintas


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan lalu lintas
adalah Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial. Arahan pengelolaan
dampak ini adalah :

IV-20
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Tabel 4.15. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Lalu Lintas Tahap Operasi
Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Memasang rambu-rambu Menyediakan petugas instansi terkait seperti
Dampak untuk mengatur lalu- parkir untuk mengatur Dinas Lingkungan Hidup
lintas. lalu-lintas. dan Dinas Perhubungan,
▪ Menyediakan lahan Kabupaten Nunukan serta
perparkiran pada aparat pemerintah tingkat
halaman di setiap areal desa dan Kecamatan
sarana dan prasarana Krayan mengenai rencana
penunjang. operasional PLBN Terpadu
▪ Menyediakan rambu- Long Midang
rambu tanda keluar dan
tanda masuk ke lokasi
parkir.
▪ Melakukan ANDALALIN
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak gangguan lalu


lintas selama 6 bulan sekali tahap operasi. Lokasi pemantauan adalah di Jalan Trans
Kalimantan Kabupaten Nunukan.

4. Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap peningkatan kesempatan
kerja dan berusaha adalah Penerimaan Tenaga Kerja Operasional. Arahan pengelolaan
dampak ini adalah:

Tabel 4.16. Arahan Pengelolaan Lingkungan Peningkatan Kesempatan Kerja


dan Berusaha Tahap Operasi
Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi - ▪ Penerimaan tenaga kerja instansi terkait seperti
Dampak honorer dan harian Dinas Lingkungan Hidup
dilakukan dengan dan Dinas Tenaga Kerja
melibatkan warga sekitar dan Transmigrasi
yang sesuai dengan Kabupaten Nunukan serta
persyarataan dan aparat pemerintah tingkat
kebutuhan. desa dan Kecamatan
▪ Memberikan kesempatan Krayan mengenai rencana
kepada mitra kerja lokal operasional PLBN Terpadu
dalam berusaha di area Long Midang
komersil PLBN Terpadu
Long Midang
Mitigasi Dampak - -

IV-21
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak peningkatan


kesempatan kerja dan berusaha selama 6 bulan sekali tahap operasi. Lokasi pemantauan
adalah di lokasi PLBN Terpadu Long Midang dan pemukiman penduduk di Kecamatan
Krayan.

5. Perubahan Budaya
Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap perubahan budaya adalah
Operasional Keimigrasian. Arahan pengelolaan dampak ini adalah:

Tabel 4.17. Arahan Pengelolaan Lingkungan Perubahan Budaya Tahap Operasi


Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
Reduksi Dampak - Berkoordinasi dengan tokoh Berkoordinasi dengan
masyarakat di Kecamatan instansi terkait seperti
Krayan untuk memberikan Dinas Lingkungan Hidup
masukan dari aspek kearifan dan Dinas Sosial Kabupaten
lokal terhadap Tata Tertib Nunukan serta aparat
aktivitas pengunjung dan pemerintah tingkat desa
tenaga kerja di wilayah PLBN dan Kecamatan Krayan
Terpadu Long Midang dan mengenai rencana
sekitarnya operasional PLBN Terpadu
Minimalisasi - - Long Midang
Dampak
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak perubahan


budaya selama 6 bulan sekali tahap operasi. Lokasi pemantauan adalah di lokasi PLBN
Terpadu Long Midang dan pemukiman penduduk di Kecamatan Krayan.

6. Gangguan Keamanan dan Ketertiban


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan keamanan dan
ketertiban adalah Operasional Pertahanan dan Keamanan. Arahan pengelolaan dampak
ini adalah:

Tabel 4.18. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Keamanan dan Ketertiban


Prinsip Kelola Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Reduksi Dampak - Memperketat pemeriksaaan Berkoordinasi dengan
di pos perbatasan terhadap instansi terkait seperti
pengunjung yang akan keluar Dinas Lingkungan Hidup
atau masuk wilayah NKRI Kabupaten Nunukan,
Minimalisasi ▪ Melengkapi alat Menempatkan petugas POLRI dan TNI serta aparat
Dampak pendeteksi logam di keamanan yang berjaga pemerintah tingkat desa

IV-22
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Prinsip Kelola Pendekatan


Lingkungan Pendekatan Teknologi Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
jalur masuk selama 24 jam dengan sistem dan Kecamatan Krayan
perbatasan shift di gerbang mengenai rencana
▪ Memasangan CCTV masuk/keluar PLBN Terpadu operasional PLBN Terpadu
di beberapa lokasi Long Midang Long Midang
yang rawan
kriminalitas
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak gangguan


keamanan dan ketertiban selama 6 bulan sekali tahap operasi. Lokasi pemantauan adalah
di lokasi PLBN Terpadu Long Midang dan pemukiman penduduk di Kecamatan Krayan.

7. Perubahan Persepsi dan Sikap Masyarakat


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap perubahan persepsi dan
sikap masyarakat adalah Penerimaan Tenaga Kerja Operasional. Arahan pengelolaan
dampak ini adalah:

Tabel 4.19. Arahan Pengelolaan Lingkungan Perubahan Persepsi dan Sikap


Masyarakat Tahap Operasi
Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi - ▪ Penerimaan tenaga kerja instansi terkait seperti
Dampak honorer dan harian Dinas Lingkungan Hidup
dilakukan dengan dan Dinas Tenaga Kerja
melibatkan warga sekitar dan Transmigrasi
yang sesuai dengan Kabupaten Nunukan serta
persyarataan dan aparat pemerintah tingkat
kebutuhan. desa dan Kecamatan
▪ Memberikan kesempatan Krayan mengenai rencana
kepada mitra kerja lokal operasional PLBN Terpadu
dalam berusaha di area Long Midang
komersil PLBN Terpadu
Long Midang
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak perubahan


persepsi dan sikap masyarakat selama 6 bulan sekali tahap operasi. Lokasi pemantauan
adalah di lokasi PLBN Terpadu Long Midang dan pemukiman penduduk di Kecamatan
Krayan.

IV-23
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

8. Gangguan Kesehatan Masyarakat


Kegiatan tahap operasi yang menimbulkan dampak terhadap gangguan kesehatan
masyarakat adalah Operasional Domestik Kantor, Hunian dan Komersial. Arahan
pengelolaan dampak ini adalah:

Tabel 4.20. Arahan Pengelolaan Lingkungan Gangguan Kesehatan Masyarakat


Tahap Operasi
Pendekatan
Prinsip Kelola
Pendekatan
Lingkungan Pendekatan Sosial Pendekatan Institusi
Teknologi
Reduksi Dampak - - Berkoordinasi dengan
Minimalisasi ▪ Pengaturan ▪ Melarang pengunjung dan instansi terkait seperti
Dampak sirkulasi tenaga kerja melakukan Dinas Lingkungan Hidup
perparkiran dan pemanasan kendaraan pada dan Dinas Kesehatan
lalu lintas di dalam lokasi parkir PLBN Terpadu Kabupaten Nunukan serta
setiap areal publik Long Midang aparat pemerintah tingkat
agar tidak terjadi ▪ Melakukan tindakan desa dan Kecamatan
kepadatan dan karantina terhadap Krayan mengenai rencana
menekan emisi pengunjung / orang asing operasional PLBN Terpadu
yang dikeluarkan yang teridentifikasi Long Midang
oleh kendaraan membawa penyakit menular
bermotor. berbahaya
▪ Melakukan
penanaman dan
perawatan
tanaman/pohon
yang mempunyai
daya serap polutan
udara
Mitigasi Dampak - -

Arahan Pemantauan Lingkungan: dilakukan pemantauan terhadap dampak gangguan


kesehatan masyarakat selama 6 bulan sekali tahap operasi. Lokasi pemantauan adalah di
lokasi PLBN Terpadu Long Midang dan pemukiman penduduk di Kecamatan Krayan.

4.5. Kesimpulan Kelayakan Lingkungan Hidup


Berdasarkan uraian tentang rencana kegiatan dan memperhatikan kondisi Rona
Lingkungan Hidup Awal, serta dengan mempertimbangkan kajian Prakiraan Dampak
Penting dan Evaluasi Secara Holistik terhadap dampak lingkungan akibat kegiatan
tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa dampak-dampak negatif penting yang akan
terjadi masih dapat dikurangi, dicegah dan ditanggulangi, sedangkan dampak positif
penting dapat dikembangkan dengan pengelolaan lingkungan melalui pendekatan
teknologi, pendekatan sosial ekonomi dan pendekatan institusi. Dengan
mempertimbangkan kriteria kelayakan lingkungan, sebagai berikut:

IV-24
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Tabel 4.21. Kriteria Kelayakan Lingkungan

No. Kriteria Keterangan


1. Rencana tata ruang sesuai Lokasi rencana kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu
ketentuan peraturan Long Midang telah sesuai dengan tata ruang Kabupaten
perundang-undangan; Nunukan yaitu berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 19
Tahun 2013 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Nunukan Tahun 2013 – 2033 menyatakan
bahwa :
1. Berdasarkan Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten
Nunukan, lokasi pengembangan PLBN Terpadu Long
Midang berada pada kawasan budidaya dengan fungsi
peruntukan kawasan permukiman dan kawasan
budidaya lainnya.
2. Berdasarkan Peta Rencana Struktur Ruang Kabupaten
Nunukan terkait Sistem Pusat Kegiatan Perkotaan
bahwa Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) Long
Midang di Kecamatan Krayan merupakan kawasan
perkotaan yang ditetapkan untuk mendorong
pengembangan kawasan perbatasan negara.

Selain itu, berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 01 Tahun


2017 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
Kalimantan Utara menjelaskan bahwa :
1. Berdasarkan Peta Rencana Pola Ruang Provinsi
Kalimantan Utara, lokasi pengembangan PLBN Terpadu
Long Midang berada pada kawasan budidaya dengan
fungsi peruntukan kawasan permukiman, kawasan
pertanian dan kawasan budidaya lainnya.
2. Berdasarkan Peta Rencana Struktur Ruang Provinsi
Kalimantan Utara terkait Sistem Pusat Kegiatan
Perkotaan bahwa Pusat Kegiatan Strategis Nasional
(PKSN) Long Midang di Kabupaten Nunukan merupakan
kawasan perkotaan yang ditetapkan untuk mendorong
pengembangan kawasan perbatasan negara.

Selain itu, telah diterbitkan pula Surat dari Dinas


Kehutanan Provinsi Kalimantan Utara Nomor
522/444/II.1/Dishut tentang Klarifikasi Status Kawasan
Terhadap PLBN, yang salah satunya adalah PLBN Terpadu
Long Midang dimana areal PLBN Terpadu Long Midang
termasuk pada Areal Penggunaan Lain (APL).
2. Kebijakan di bidang Rencana kegiatan tidak melanggar kebijakan di bidang
perlindungan dan pengelolaan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup serta
lingkungan hidup serta sumber daya alam yang diatur dalam peraturan perundang-
sumber daya alam (PPLH & undangan. Peraturan-peraturan yang terkait dengan
PSDA) yang diatur dalam rencana kegiatan adalah sebagai berikut :
peraturan perundang- • Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 101
undangan; Tahun 2014 Tentang Pengelolaan Limbah Bahan
Berbahaya Dan Beracun
• Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No.
68 Tahun 2016 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik
Berdasarkan kedua peraturan di atas diketahui bahwa

IV-25
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

No. Kriteria Keterangan


PLBN Terpadu Long Midang akan membuat TPS Limbah B3
dan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Domestik.
Dengan demikian, rencana kegiatan masih layak dari sisi
lingkungan hidup.

3. Kepentingan pertahanan Rencana kegiatan terkait secara langsung dengan aspek


keamanan; kepentingan pertahanan dan keamanan, yaitu dengan
tujuan untuk meningkatkan keamanan nasional di
perbatasan negara dengan Malaysia dan mencegah
aktivitas illegal antar negara. Dengan demikian rencana
kegiatan masih layak dari sisi lingkungan hidup.
4. Prakiraan secara cermat Pemrakara/penyusun telah melakukan prakiraan secara
mengenai besaran dan sifat cermat mengenai besaran dan sifat penting dampak dari
penting dampak dari aspek aspek geofisik kimia, biologi, sosial dan kesehatan
biogenestik kimia, sosial, masyarakat pada tahap pra konstruksi, konstruksi dan
ekonomi, budaya, tata ruang, operasi atas rencana kegiatan Pembangunan PLBN Terpadu
dan kesehatan masyarakat Long Midang. Dengan demikian, rencana kegiatan masih
pada tahap prakonstruksi, layak dari sisi lingkungan hidup.
konstruksi, operasi, dan pasca
operasi Usaha dan/atau
Kegiatan;
5. Hasil evaluasi secara holistik Hasil evaluasi secara holistik terhadap seluruh DPH telah
terhadap seluruh dampak dilakukan sebagai sebuah kesatuan yang saling terkait dan
penting sebagai sebuah saling mempengaruhi sehingga diketahui pertimbangan
kesatuan yang saling terkait dampak penting yang bersifat positif dengan yang bersifat
dan saling mempengaruhi negatif untuk merumuskan arahan pengelolaan dan
sehingga diketahui pemantauan lingkungan hidup yang menjadi dasar bagi
perimbangan dampak penting penyusunan RKL RPL yang lebih detail/rinci dan
yang bersifat positif dengan operasional.
yang bersifat negatif;
Berdasarkan hasil evaluasi secara holistik terhadap
dampak lingkungan yang sudah dilakukan menggunakan
metode bagan alir diketahui bahwa dengan dikelolanya
dampak-dampak primer seperti peningkatan kesempatan
kerja dan berusaha, penurunan kualitas udara, peningkatan
air larian dan penurunan kuantitas air bersih, maka
dampak negatif dapat diminimalkan. Dengan demikian,
rencana kegiatan layak dari sisi lingkungan hidup.
6. Kemampuan pemrakarsa Pengelolaan yang dilakukan dapat diimplementasikan
dan/atau pihak terkait yang karena sudah sesuai dengan kemampuan pemrakarsa yaitu
bertanggung jawab dalam dengan melakukan pendekatan teknologi, sosial, dan
menanggulangi dampak kelembagaan. Pemrakara akan bertangung jawab dalam
penting negatif yang akan menanggulangi dampak negatif yang akan ditimbulkan dari
ditimbulkan dari Usaha rencana kegiatan berdasarkan RKL RPL yang telah dibuat
dan/atau Kegiatan yang disertai Pernyataan Komitmen Pelaksanaan RKL RPL
direncanakan dengan bermaterai.
pendekatan teknologi, sosial,
dan kelembagaan;
7. Rencana usaha dan/atau Secara umum rencana pembangunan dan operasional PLBN
kegiatan tidak mengganggu Terpadu Long Midang ini tidak menganggu secara
nilai-nilai sosial atau signifikan terhadap nilai-nilai sosial atau pandangan

IV-26
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

No. Kriteria Keterangan


pandangan masyarakat (emic masyarakat yang selama ini berlaku (emic view), hal ini
view); terlihat dari hasil konsultasi publik dan wawancara
bahwasanya masyarakat tidak mempermasalahkan dengan
adanya Rencana Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang

8. Rencana usaha dan/atau Lokasi rencana Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang
kegiatan tidak akan berada pada kawasan budidaya lainnya serta berada di luar
mempengaruhi dan/atau atau tidak menyinggung kawasan Taman Nasional Kayan
mengganggu entitas ekologis Mentarang (TNKM), sehingga tidak akan mempengaruhi
yang merupakan : dan/atau mengganggu entitas ekologis spesies-spesies
• Enititas dan/atau spesies kunci yang ada.
kunci (key species);
• Memiliki nilai penting secara
ekologis (ecological
importance);
• Memiliki nilai penting secara
ekonomi (economic
importance); dan/atau
• Memiliki nilai penting ilmiah
(scientific importance).
9. Rencana usaha dan/atau Rencana usaha dan/atau kegiatan tidak mengganggu
kegiatan tidak menimbulkan kegiatan yang telah ada, karena kawasan PLBN Terpadu
gangguan terhadap usaha Long Midang sendiri memiliki buffer zone terhadap
dan/atau kegiatan yang telah kegiatan di luar PLBN serta di sekitar lokasi PLBN Terpadu
ada disekitar rencana lokasi Long Midang tidak ada kegiatan yang signifikan akan
usaha dan/atau kegiatan; terpengaruh atau mempengaruhi operasional PLBN
Terpadu Long Midang.
10. Tidak dilampauinya daya Saat ini pemerintah Kabupaten Nunukan belum
dukung dan daya tampung mempunyai hasil kajian / perhitungan daya dukung dan
lingkungan hidup dari lokasi daya tampung lingkungan, sehingga untuk daya dukung
rencana usaha dan/atau dan daya tampung lingkungan hidup berdasarkan hasil
kegiatan, dalam hal terdapat kajian AMDAL dengan lokasi kegiatan yang sekitarnya
perhitungan daya dukung dan masih alami maka daya dukung dan daya tampung
daya tampung lingkungan lingkungan tidak dilampaui oleh kegiatan PLBN Terpadu
dimaksud; Long Midang.

Dengan demikian, maka kegiatan Rencana Pembangunan PLBN Terpadu Long Midang
termasuk sebagai kegiatan yang tergolong layak lingkungan hidup untuk
dilaksanakan dengan syarat melaksanakan Pengelolaan Lingkungan dan Pemantauan
Lingkungan hidup sesuai dengan dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup
(RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL).

IV-27
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Tabel 4. 22. Ringkasan Analisis Dampak

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
A. Tahap Pra konstruksi
1. Perubahan Pengadaan Tanah Persepsi masyarakat khususnya Persepsi pemilik tanah sejauh ini menerima DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Persepsi dan Sikap yang berada di sekitar rencana dan tidak mempermasalahkan dengan nilai pada ruang waktu yang sama,
Masyarakat lokasi Pembangunan PLBN tersebut, sehingga dapat disimpulkan karena kegiatan yang
Terpadu Long Midang pada kondisi persepsi masyarakat akibat adanya menyebabkan DPH 1 dan DPH
dasarnya telah mengetahui kegiatan pengadaan tanah apabila 2 dilakukan secara bersamaan,
bahwa lahan seluas ±9,18 dipersentasikan dari 9 bidang tanah yang dimana Kegiatan Pengadaan
hektar tersebut akan digunakan akan dibebaskan seluruhnya telah setuju Tanah akan berinteraksi
untuk pembangunan PLBN atau 100% mendukung. dengan Perubahan Persepsi
dan Sikap Masyarakat dan
Besaran dampak apabila mengacu kepada Timbulnya Keresahan
perbandingan without project and with Masyarakat, sehingga dari
project, termasuk dampak kecil analisis ini DPH 1 dan DPH 2
menjadi dampak penting.
2. Timbulnya Pengadaan Tanah Persepsi masyarakat khususnya Persepsi pemilik tanah sejauh ini menerima DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Keresahan yang berada di sekitar rencana dan tidak mempermasalahkan dengan nilai pada ruang waktu yang sama,
Masyarakat lokasi Pembangunan PLBN tersebut, sehingga dapat disimpulkan karena kegiatan yang
Terpadu Long Midang pada kondisi persepsi masyarakat akibat adanya menyebabkan DPH 1 dan DPH
dasarnya telah mengetahui kegiatan pengadaan tanah apabila 2 dilakukan secara bersamaan,
bahwa lahan seluas ±9,18 dipersentasikan dari 9 bidang tanah yang dimana Kegiatan Pengadaan
hektar tersebut akan digunakan akan dibebaskan seluruhnya telah setuju Tanah akan berinteraksi
untuk pembangunan PLBN atau 100% mendukung. dengan Perubahan Persepsi
dan Sikap Masyarakat dan
Besaran dampak apabila mengacu kepada Timbulnya Keresahan
perbandingan without project and with Masyarakat, sehingga dari
project, termasuk dampak kecil analisis ini DPH 1 dan DPH 2
menjadi dampak penting.
B. Tahap Konstruksi
1. Penurunan • Pembersihan Berdasarkan hasil pengukuran Berdasarkan hasil perhitungan disimpulkan DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Kualitas Udara dan Penyiapan kualitas udara di lokasi PLBN penurunan kualitas udara pada saat pada ruang waktu yang sama,
Lahan Terpadu Long Midang dan kegiatan pembersihan dan penyiapan lahan, karena kegiatan yang

IV-28
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
• Pekerjaan Jalan sekitarnya, diperoleh bahwa pekerjaan jalan dan sistem drainase dan menyebabkan DPH 1 dan DPH
dan Sistem secara umum perameter pekerjaan fisik dan struktur bangunan, akan 2 dilakukan secara bersamaan,
Drainase kualitas udara yang terukur berpengaruh terhadap reseptor pada jarak dimana Pembersihan dan
• Pekerjaan Fisik masih berada di bawah baku < 50 meter dari sumber, dengan parameter Penyiapan Lahan, Pekerjaan
dan Struktur mutu berdasarkan Peraturan tertinggi adalah NO2 pada jarak 1 meter Jalan dan Sistem Drainase dan
Bangunan Pemerintah Republik Indonesia yang sudah melebihi baku mutu, sedangkan Pekerjaan Fisik dan Struktur
No. 41 Tahun 1999 untuk Baku untuk debu, CO, dan SO2 masing belum Bangunan berinteraksi dengan
Mutu Udara Ambien Nasional. melampaui baku mutu, sehingga besaran dampak penurunan kualitas
dampaknya tergolong negatif besar. udara dan gangguan
Reseptor yang memiliki peluang besar kesehatan masyarakat,
terpapar polutan udara dari buangan emisi sehingga dari analisis ini DPH
alat berat di tahap konstruksi adalah 1 dan DPH 2 menjadi dampak
operator alat berat dan tenaga kerja yang penting.
beraktivitas di dekat alat berat pada radius
10-50 meter, sehingga besaran dampak
apabila mengacu kepada perbandingan
without project and with project, termasuk
dampak besar.
2. Peningkatan Erosi Pembersihan dan Berdasarkan peta jenis tanah Berdasarkan hasil prakiraan dapat DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Penyiapan Lahan yang terdapat di lokasi PLBN diketahui kondisi tanpa adanya proyek pada ruang waktu yang sama,
Long Midang dan sekitarnya tingkat erosi di lokasi PLBN Terpadu Long karena kegiatan yang
didominasi oleh Tropodults dan Midang tergolong rendah yaitu di daerah menyebabkan DPH 1 dan DPH
Palaedults sumber mata air dan tergolong sedang di 2 dilakukan secara bersamaan,
lokasi jalan lintas, persimpangan, jembatan dimana kegiatan Pembersihan
yang berada di dalam areal PLBN dan dan Penyiapan Lahan,
tergolong sedang di areal tambang batu berinteraksi dengan dampak
yang berada di luar PLBN. Namun, mengacu peningkatan erosi dan
pada hasil perhitungan prakiraan tingkat peningkatan air larian,
erosi dengan adanya proyek PLBN Terpadu sehingga dari analisis ini DPH
Long Midang terjadi peningkatan indeks 1 dan DPH 2 menjadi dampak
bahaya erosi yang sebelumnya rendah penting.
menjadi sedang (di sumber mata air) dan
dari sedang menjadi tinggi (di jalan lintas,

IV-29
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
persimpangan, jembatan yang berada di
dalam areal PLBN dan tergolong sedang di
areal tambang batu yang berada di luar
PLBN). Berdasarkan perbandingan with and
without project tersebut, maka besaran
dampak peningkatan erosi termasuk
dampak besar.
3. Peningkatan Air Pembersihan dan Lokasi PLBN Terpadu Long Berdasarkan hasil prakiraan dapat DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Larian Penyiapan Lahan Midang terletak pada DAS diketahui terlihat adanya peningkatan debit pada ruang waktu yang sama,
Sembakung dengan nama air larian dengan adanya Pembersihan dan karena kegiatan yang
anakan sungai yang ada di Penyiapan Lahan PLBN Terpadu Long menyebabkan DPH 1 dan DPH
lokasi kegiatan oleh masyarakat Midang seluas ±9,18 Ha menggunakan 2 dilakukan secara bersamaan,
lokal menyebutnya dengan intensitas hujan periode ulang 10 tahun yaitu dimana kegiatan Pembersihan
Sungai Pa’ Nado. dari 0,05 m3/detik menjadi 0,15 m3/detik dan Penyiapan Lahan,
(terjadi peningkatan 184,98%). Dengan berinteraksi dengan dampak
membandingkan debit ait larian without and peningkatan erosi dan
with project maka terjadi peningkatan air peningkatan air larian,
larian yaitu tanpa adanya proyek sebesar sehingga dari analisis ini DPH
0,08 m3/detik dan dengan adanya proyek 1 dan DPH 2 menjadi dampak
sebesar 0,15 m3/detik, sehingga besaran penting.
dampaknya adalah 0,07 m3/detik atau
termasuk dampak besar.
4. Penurunan Pembersihan dan Berdasarkan hasil pengukuran Berdasarkan hasil perhitungan terjadi DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Kualitas Air Penyiapan Lahan yang telah dilakukan, secara perubahan konsentrasi TSS pada sungai pada ruang waktu yang sama,
Permukaan umum masih tergolong setelah menerima masukan air limpasan karena kegiatan yang
memenuhi baku mutu dari kegiatan pembersihan dan penyiapan menyebabkan DPH 1 dan DPH
Peraturan Pemerintah No. 82 lahan konstruksi Pembangunan PLBN 2 dilakukan secara bersamaan,
Tahun 2001 untuk peruntukan Terpadu Long Midang, untuk konsentrasi dimana kegiatan Pembersihan
air minum, air mandi, zona TSS seluruhnya terjadi peningkatan dengan dan Penyiapan Lahan,
pertanian, dll (Kelas I) dan besaran dampak tergolong besar. berinteraksi dengan dampak
(Kelas II). Kondisi fisik perairan peningkatan air larian dan
sungai di wilayah rencana penurunan kualitas air
pembangunan PLBN Long permukaan, sehingga dari

IV-30
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
Midang berwarna jernih ke analisis ini DPH 1 dan DPH 2
kuning-kuningan dan menjadi dampak penting.
berdasarkan sumber
wawancara terhadap warga
kondisi air masih layak sebagai
sumber utama air bersih desa-
desa di kawasan Long Midang
5. Gangguan Fauna Pembersihan dan Berdasarkan hasil survei Dampak terganggunya satwa liar di lokasi DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Darat Penyiapan Lahan invetarisasi keanekaragaman kegiatan dan sekitarnya selanjutnya pada ruang waktu yang sama,
jenis satwa yang terdapat di dibandingkan antara kondisi rona awal karena kegiatan yang
lokasi kegiatan berdasarkan dengan kondisi saat kegiatan konstruksi menyebabkan DPH 1 dan DPH
perjumpaan dan penglihatan yang dapat menurunkan skala nilai satwa 2 dilakukan secara bersamaan,
serta informasi penduduk, liar yang sebelumnya skala nilai 5 akan dimana kegiatan Pembersihan
terdapat sekitar 32 jenis yang berubah skalanya masing-masing menjadi dan Penyiapan Lahan,
terdiri dari 12 jenis kelas (2). Menurunya keanaekaragaan hayati berinteraksi dengan dampak
mammalia, 11 jenis aves; 7 jenis karena kegiatan pembersihan lahan peningkatan erosi dan
reptilia dan 2 jenis amphibia. (penebangan dan pembersihan vegetasi). gangguan fauna darat,
Besarnya dampak tergolong besar sehingga dari analisis ini DPH
1 dan DPH 2 menjadi dampak
penting.
6. Gangguan Biota Pembersihan dan Berdasarkan hasil analisa Apabila kualitas perairan sungai terganggu DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Air Penyiapan Lahan plankton di lokasi sekitar Pos maka akan berdampak terhadap kehidupan pada ruang waktu yang sama,
Lintas Batas Negara (PLBN) ikan di perairan tersebut. Kegiatan karena kegiatan yang
Terpadu Long Midang terdapat konstruksi yang menjadi sumber dampak menyebabkan DPH 1 dan DPH
3 family fitoplankton yang adalah pembersihan dan penyiapan lahan 2 dilakukan secara bersamaan,
ditemukan yaitu Bacillorophyta, yang dapat menimbulkan pencemaran dimana kegiatan Pembersihan
Crysophyceae, dan Cyanophyta. kualitas air sungai terutama saat hujan yang dan Penyiapan Lahan,
Sedangkan zooplankton akan menyebabka peningkatan kekeruhan berinteraksi dengan dampak
ditemukan 3 family juga yaitu air, menurunya kecerahan, warna, penurunan kualitas air
Sacodia, Chordata, dan peningkatan padatan tersuspensi (TSS) dan permukaan dan gangguan
Protozoa. Adapun untuk hasil menurunya transparansi cahaya. Perubahan biota air, sehingga dari analisis
analisis benthos di perairan kuaitas air sungai tersebut akan berdampak ini DPH 1 dan DPH 2 menjadi
sekitar lokasi rencana laanjut terhadap kehidupan biota perairan dampak penting.

IV-31
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
pembangunan Pos Lintas Batas yaitu nekton, plankton dan benthos yang
Negara (PLBN) Terpadu di Long akan berlangsung selama tahap konstruksi.
Midang ditemukan 2 family Besaran dampak ditentukan berdasarkan
yaitu Molusca dan Annelida. adanya jenis ikan yang tergolong endemik
Berbagai jenis ikan (nekton) memiliki nilai sosial ekonomi dan ekologi
yang ditemukan di wilayah tinggi, maka kategori dampak tergolong
studi, baik yang diperoleh besar.
melalui pengamatan langsung,
data sekunder maupun
wawarncara dengan penduduk
setempat, diantaranya adalah
jelawat, udang tawar, puhing,
dan lainnya.
7. Peningkatan Penerimaan Berdasarkan data sekunder Berdasarkan perhitungan besaran dampak DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Kesempatan Kerja Tenaga Kerja diketahui jumlah angkatan kerja peningkatan kesempatan kerja sebesar 4,15 pada ruang waktu yang sama,
dan Berusaha (usia 16 s.d 59 tahun) di % secara umum berpengaruh signifikan. karena kegiatan yang
wilayah Kecamatan Krayan Selain itu dampak kesempatan berusaha menyebabkan DPH 1 dan DPH
adalah sebanyak 3.544 orang juga akan muncul disebabkan timbulnya 2 dilakukan secara bersamaan,
dan jumlah orang yang bekerja sektor-sektor yang mendukung kebutuhan dimana kegiatan Penerimaan
adalah sebanyak 2.552 orang kerja diantaranya adalah adanya Tenaga Kerja, berinteraksi
kesempatan berusaha berupa warung dengan dampak Peningkatan
makan, jasa sewa tempat (kontrakan), jasa Kesempatan Kerja dan
rental kendaraan, jasa kontraktor, jasa Berusaha dan Perubahan
transportasi/angkutan bagi para pekerja Persepsi dan Sikap
yang dapat dipenuhi oleh penduduk sekitar, Masyarakat, sehingga dari
sehingga akan menambah pendapatan analisis ini DPH 1 dan DPH 2
rumah tangga penduduk sekitar. menjadi dampak penting.
Adapun besaran dampak apabila mengacu
kepada perbandingan without project and
with project, termasuk dampak besar.
8. Gangguan Pembersihan dan Mayoritas masyarakat desa di Secara umum, dampak gangguan aktivitas DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Terhadap Penyiapan Lahan kawasan Long Midang bermata pertanian dan pengolahan garam ini pada ruang waktu yang sama,
Aktivitas pencaharian sebagai petani. merupakan dampak turunan dari karena kegiatan yang

IV-32
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
Pertanian dan Berdasarkan hasil wawancara peningkatan erosi dan peningkatan air larian menyebabkan DPH 1 dan DPH
Pengolahan pekerjaan petani berkisar 60% dari kegiatan pembersihan dan penyiapan 2 dilakukan secara bersamaan,
Garam Masyarakat dari total responden dan 15% lahan yang tidak dikelola dengan baik. Pada dimana kegiatan Pembersihan
merupakan guru di instansi pembahasan sebelumnya diketahui bahwa dan Penyiapan Lahan,
pendidikan yang tersebar di besaran dampak dari kedua dampak primer berinteraksi dengan dampak
Kecamatan Krayan. Sehingga tersebut tergolong besar, sehingga perlu peningkatan air larian dan
secara umum para responden rencana pengelolaan yang intensif agar tidak Gangguan Terhadap Aktivitas
memiliki penghasilan bulanan mengganggu aktivitas pertanian dan Pertanian dan Pengolahan
berkisar antara 1.000.000- pengolahan garam di sekitarnya. Berdasarkan Garam Masyarakat, sehingga
2.000.000 (55%) dan 3.000.000 korelasi tersebut, maka dapat disimpulkan dari analisis ini DPH 1 dan
(25%). bahwa dampak gangguan aktivitas pertanian DPH 2 menjadi dampak
dan pengolahan garam juga tergolong penting.
dampak besar.
9. Perubahan • Penerimaan Persepsi masyarakat sekitar Berdasarkan hasil prakiraan, diketahui DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Persepsi dan Sikap Tenaga Kerja terhadap kegiatan bahwa alasan mendukungnya Pembangunan pada ruang waktu yang sama,
Masyarakat • Pembersihan Pembangunan Pos Lintas Batas Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu karena kegiatan yang
dan Penyiapan Negara (PLBN) Terpadu Long Long Midang, sebanyak 50% berharap akan menyebabkan DPH 1 dan DPH
Lahan Midang menunjukkan bahwa ada peluang bekerja dan 30% berharap 2 dilakukan secara bersamaan,
sebagian besar masyarakat akan meningkatkan infrastruktur khusunya dimana kegiatan Penerimaan
telah banyak yang mengetahui jalan umum yang menjadi lebih bagus, Tenaga Kerja, berinteraksi
dan masyarakat tidak keberatan sehingga besaran dampak perubahan dengan dampak Peningkatan
dengan adanya rencana persepsi dan sikap masyarakat termasuk Kesempatan Kerja dan
kegiatan Pembangunan Pos dampak besar. Berusaha dan Perubahan
Lintas Batas Negara (PLBN) Persepsi dan Sikap
Terpadu Long Midang. Masyarakat, sehingga dari
analisis ini DPH 1 dan DPH 2
menjadi dampak penting.
10. Gangguan Pembersihan dan Kawasan Long Midang memiliki Berdasarkan hasil prakiraan dampak DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Kesehatan Penyiapan Lahan Puskesmas Pembantu (Pustu) penurunan kualitas udara sebelumnya pada ruang waktu yang sama,
Masyarakat terletak di desa Pa Nado, Pustu diketahui bahwa, polutan udara yang karena kegiatan yang
merupakan lokasi utama dihasilkan dari kegiatan konstruki akan menyebabkan DPH 1 dan DPH
masyarakat kawasan Long berpengaruh terhadap reseptor pada jarak 2 dilakukan secara bersamaan,
Midang untuk melakukan < 50 meter dari sumber, dengan parameter dimana Pembersihan dan

IV-33
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
konsultasi dan pemeriksaan tertinggi adalah NO2 pada jarak 1 meter Penyiapan Lahan
penyakit. Secara umum yang sudah melebihi baku mutu, sedangkan berinteraksi dengan dampak
berdasarkan hasil wawancara untuk debu, CO, dan SO2 masing belum penurunan kualitas udara dan
jenis penyakit yang paling melampaui baku mutu, sehingga besaran gangguan kesehatan
sering diderita responden dampaknya tergolong negatif besar. masyarakat, sehingga dari
adalah ISPA (Infeksi Saluran Reseptor yang memiliki peluang besar analisis ini DPH 1 dan DPH 2
Pernafasan Atas) yaitu terpapar polutan udara dari buangan emisi menjadi dampak penting.
berjumlah 30% dari total alat berat di tahap konstruksi adalah
responden operator alat berat dan tenaga kerja yang
beraktivitas di dekat alat berat pada radius
10-50 meter, sehingga perlu dilengkapi
dengan Alat Pelindung Diri (APD) seperti
masker. Adapun besaran dampak gangguan
kesehatan masyarakat apabila mengacu
kepada perbandingan without project and
with project, termasuk dampak besar.
C. Tahap Operasi
1. Penurunan Operasional Berdasarkan hasil pengukuran Berdasarkan hasil prakiraan dapat DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Kualitas Udara Domestik Kantor, kualitas udara di lokasi PLBN diketahui bahwa konsentrasi kualitas udara pada ruang waktu yang sama,
Hunian dan Terpadu Long Midang dan dengan adanya operasional PLBN Terpadu karena kegiatan yang
Komersial sekitarnya, diperoleh bahwa Long Midang, secara umum terjadi menyebabkan DPH 1 dan DPH
secara umum perameter peningkatan konsentrasi kualitas udara, 2 dilakukan secara bersamaan,
kualitas udara yang terukur dimana peningkatan konsentrasi kualitas dimana Operasional Domestik
masih berada di bawah baku udara yang signifikan terpengaruh oleh Kantor, Hunian dan Komersial
mutu berdasarkan Peraturan operasional PLBN Terpadu Long Midang berinteraksi dengan dampak
Pemerintah Republik Indonesia adalah di wilayah persimpangan PLBN dan penurunan kualitas udara dan
No. 41 Tahun 1999 untuk Baku lokasi sumur garam sehingga disimpulkan gangguan kesehatan
Mutu Udara Ambien Nasional. besaran dampak tergolong besar. masyarakat, sehingga dari
analisis ini DPH 1 dan DPH 2
menjadi dampak penting.
2. Penurunan Operasional Pada kondisi tanpa adanya Berdasarkan perhitungan, kebutuhan air DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Kuantitas Air Domestik Kantor, kegiatan (without project) saat ini bersih untuk operasional Domestik Kantor, pada ruang waktu yang sama,
Bersih Hunian dan di lokasi PLBN Terpadu Long Hunian dan Komersial PLBN Terpadu Long karena kegiatan yang

IV-34
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
Komersial Midang tidak ada kegiatan yang Midang adalah 84,895 m3/hari yang menyebabkan DPH 1 dan DPH
membutuhkan sumber air bersih direncanakan berasal dari sumur dalam 2 dilakukan secara bersamaan,
atau volume air yang digunakan atau mata air di sekitar lokasi PLBN. dimana Operasional Domestik
sebesar 0 m3/hari, sehingga Berdasarkan hal tersebut mengacu kepada Kantor, Hunian dan Komersial
dapat diasumsikan kuantitas air perbandingan without project and with berinteraksi dengan dampak
bersih baik dari mata air maupun project, terjadi penurunan kuantitas air Penurunan Kuantitas Air
air tanah dalam yang ada di bersih sebesar 84,895 m3/hari, sehingga Bersih dan perubahan
lokasi PLBN masih alami. besaran dampak termasuk besar. persepsi dan sikap
masyarakat, sehingga dari
analisis ini DPH 1 dan DPH 2
menjadi dampak penting.
3. Gangguan Lalu Operasional Berdasarkan kondisi eksisting Hasil pengukuran kinerja lalu lintas with DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Lintas Domestik Kantor, diketahui bahwa volume project dengan asumsi pertumbuhan lalu pada ruang waktu yang sama,
Hunian dan kendaraan eksisting di Jalan lintas 20%/tahun (i), maka menggunakan karena kegiatan yang
Komersial Trans Kalimantan atau jalan rumus (Vn = V0 x (1+i)n) volume kendaraan menyebabkan DPH 1 dan DPH
lintas perbatasan (Long Bawan – pada n = 10 tahun mendatang (V10) adalah 2 dilakukan secara bersamaan,
Long Midang) masih sangat sebanyak : (Vn = Vo x (1+i)n) + Vwith project = dimana Operasional Domestik
sedikit yaitu sebanyak ±10 62 smp/jam + 320 smp/jam = 382 smp/jam Kantor, Hunian dan Komersial
smp/jam Berdasarkan perhitungan di atas maka berinteraksi dengan dampak
besaran dampak gangguan lalu lintas penurunan kualitas udara dan
mengacu pada peningkatan volume gangguan lalu lintas, sehingga
kendaraan sebanyak 320 smp/jam, dari analisis ini DPH 1 dan
termasuk dampak besar. DPH 2 menjadi dampak
penting.
4. Peningkatan Penerimaan Berdasarkan data sekunder Berdasarkan perhitungan besaran dampak DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Kesempatan Kerja Tenaga Kerja diketahui jumlah angkatan kerja peningkatan kesempatan kerja sebesar 3,4 pada ruang waktu yang sama,
dan Berusaha Operasional (usia 16 s.d 59 tahun) di % secara umum berpengaruh signifikan dan karena kegiatan yang
wilayah Kecamatan Krayan berdasarkan jumlah unit kios yang ada, menyebabkan DPH 1 dan DPH
adalah sebanyak 3.544 orang jumlah pengusaha dan pegawainya yang 2 dilakukan secara bersamaan,
dan jumlah orang yang bekerja dapat berusaha di dalam areal PLBN dimana kegiatan Penerimaan
adalah sebanyak 2.552 orang Terpadu Long Midang adalah sebanyak 25 Tenaga Kerja Operasional,
orang. Pada kios-kios tersebut dapat berinteraksi dengan dampak
diprioritaskan untuk menjual hasil bumi Peningkatan Kesempatan

IV-35
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
dan usaha rumahan seperti seni kerajinan, Kerja dan Berusaha dan
aksesoris dan lainnya yang merupakan khas Perubahan Persepsi dan Sikap
dari wilayah Krayan, sehingga secara tidak Masyarakat, sehingga dari
langsung akan memberikan dampak analisis ini DPH 1 dan DPH 2
multiplier effect terhadap peningkatan menjadi dampak penting.
perekonomian di wilayah Krayan. Adapun
besaran dampak apabila mengacu kepada
perbandingan without project and with
project, termasuk dampak besar.
5. Perubahan Operasional Suku Dayak Lundayeh Dengan adanya operasional di aspek DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Budaya Keimigrasian merupakan suku asli yang keimigrasian di PLBN Terpadu Long pada ruang waktu yang sama,
menghuni wilayah Krayan, Midang, secara tidak langsung perlu adanya karena kegiatan yang
Kalimantan Utara. aturan yang memperhatikan aspek kearifan menyebabkan DPH 1 dan DPH
lokal khususnya yang berkaitan dengan 2 dilakukan secara bersamaan,
aktivitas-aktivitas yang menjadi larangan di dimana kegiatan Operasional
Suku Dayak Lundayeh Kecamatan Krayan. Keimigrasian, berinteraksi
Selain itu, untuk sisi positifnya dapat juga dengan dampak Perubahan
bekerjasama dengan Forum Masyarakat Budaya dan Perubahan
Adat Dataran Tinggi Borneo (FORMADAT) Persepsi dan Sikap
terkait pengenalan budaya-budaya Suku Masyarakat, sehingga dari
Dayak Lundayeh kepada warga negara asing analisis ini DPH 1 dan DPH 2
(WNA) yang masuk ke Indonesia melalui menjadi dampak penting.
PLBN Terpadu Long Midang. Berdasarkan
hal tersebut, maka besaran dampak untuk
perubahan budaya apabila mengacu kepada
perbandingan without project and with
project, termasuk dampak besar.
6. Gangguan Operasional Pada awal Tahun 2019 tepatnya Dengan adanya pembangunan PLBN DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Keamanan dan Pertahanan dan pada tanggal 19 Februari 2019, Terpadu Long Midang yang akan dilengkapi pada ruang waktu yang sama,
Ketertiban Kemananan Prajurit TNI AD yang tergabung dengan sarana dan prasarana yang lebih karena kegiatan yang
dalam Satuan Tugas memadai diprakirakan akan meningkatkan menyebabkan DPH 1 dan DPH
Pengamanan Perbatasan upaya pencegahan aktivitas-aktivitas ilegal 2 dilakukan secara bersamaan,
(Satgas Pamtas) RI-Malaysia, seperti penyelundupan barang, dimana kegiatan Operasional

IV-36
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
Yonif Raider 613/Raja Alam penyelundupan narkotika, perdagangan Pertahanan dan Kemananan,
telah berhasil menggagalkan manusia, pencurian sumber daya hutan dan berinteraksi dengan dampak
penyelundupan minuman keras perikanan, termasuk mencegah masuknya Gangguan Keamanan dan
di perbatasan Long Midang. terorisme dan paham radikal melalui Ketertiban, sehingga dari
perbatasan Indonesia-Malaysia di Long analisis ini DPH 1 dan DPH 2
Midang. Adapun besaran dampak Gangguan menjadi dampak penting.
Keamanan dan Ketertiban apabila mengacu
kepada perbandingan without project and
with project, termasuk dampak besar.
7. Perubahan • Penerimaan Persepsi masyarakat sekitar Berdasarkan hasil prakiraan, diketahui DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Persepsi dan Tenaga Kerja terhadap kegiatan bahwa alasan mendukungnya Pembangunan pada ruang waktu yang sama,
Sikap Masyarakat Operasional Pembangunan Pos Lintas Batas Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu karena kegiatan yang
• Operasional Negara (PLBN) Terpadu Long Long Midang, sebanyak 50% berharap akan menyebabkan DPH 1 dan DPH
Keimigrasian Midang menunjukkan bahwa ada peluang bekerja dan 30% berharap 2 dilakukan secara bersamaan,
sebagian besar masyarakat akan meningkatkan infrastruktur khusunya dimana kegiatan Penerimaan
telah banyak yang mengetahui jalan umum yang menjadi lebih bagus, Tenaga Kerja Operasional,
dan masyarakat tidak keberatan sehingga besaran dampak perubahan berinteraksi dengan dampak
dengan adanya rencana persepsi dan sikap masyarakat termasuk Peningkatan Kesempatan
kegiatan Pembangunan Pos dampak besar. Kerja dan Berusaha dan
Lintas Batas Negara (PLBN) Perubahan Persepsi dan Sikap
Terpadu Long Midang. Masyarakat, sehingga dari
analisis ini DPH 1 dan DPH 2
menjadi dampak penting.
8. Gangguan Operasional Kawasan Long Midang memiliki Berdasarkan hasil prakiraan dampak DPH 1 dan DPH 2 bertemu
Kesehatan Domestik Kantor, Puskesmas Pembantu (Pustu) penurunan kualitas udara tahap operasi pada ruang waktu yang sama,
Masyarakat Hunian dan terletak di desa Pa Nado, Pustu sebelumnya diketahui bahwa, parameter karena kegiatan yang
Komersial merupakan lokasi utama udara ambien CO, NO2, SO2, dan TSP (debu) menyebabkan DPH 1 dan DPH
masyarakat kawasan Long secara umum masih memenuhi baku mutu, 2 dilakukan secara bersamaan,
Midang untuk melakukan udara ambien sesuai dengan Peraturan dimana Operasional Domestik
konsultasi dan pemeriksaan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 41 Kantor, Hunian dan Komersial
penyakit. Secara umum Tahun 1999, kecuali pada persimpangan berinteraksi dengan dampak
berdasarkan hasil wawancara PLBN dan di lokasi sumur garam yang dekat penurunan kualitas udara dan
jenis penyakit yang paling dengan PLBN Terpadu Long Midang untuk gangguan kesehatan

IV-37
BAB IV EVALUASI SECARA HOLISTIK TERHADAP DAMPAK LINGKUNGAN 2019

Dampak Sumber Dampak Rona Lingkungan Hidup Awal Hasil Prakiraan Dampak Hasil Evaluasi Dampak
sering diderita responden konsentrasi debu (TSP) yang diprakirakan masyarakat, sehingga dari
adalah ISPA (Infeksi Saluran sudah hampir mendekati baku mutu. analisis ini DPH 1 dan DPH 2
Pernafasan Atas) yaitu Berdasarkan hal tersebut, maka gangguan menjadi dampak penting.
berjumlah 30% dari total kesehatan masyarakat khususnya terhadap
responden penyakit ISPA disimpulkan besaran dampak
tergolong besar.

IV-38
DAFTAR PUSTAKA 2019

DAFTAR PUSTAKA

Anonimous, 1976. Quality Criteria For Water Environmental Protection Agency. U.S.
Department of Comerce National Technical Information Service, Washington D.C

Azrul Anwar M.P.H., dr. 1990. Pengantar Ilmu Kesehatan Lingkungan. Penerbit
Mutiara Sumberdaya

Bockris, J.O.M., 1977. Environmental Chemistry, Plemon Press, N.Y. and London.

Bolt Barenechk Inc., 1973. Fundamentals and Abatemen of Highway Traffic Noise.

Budirahardjo, E. Ir. 1999. Metode-metode AMDAL, Badan Penelitian dan


Pengembangan Departemen Dalam Negeri

Departemen Pekerjaan Umum. 1997. Manual Kapasitas Jalan Indonesia 1997.


Direktorat Jenderal Bina Marga.

Djajadiningrat, S. T. ed. 1990. Kualitas Lingkungan di Indonesia 1990. Kantor Menteri


Negara Kependudukan dan LIngkungan Hidup.

Djuli Murtadho dan E. Gumbira Sa’id, 1987. Penanganan dan Pemanfaatan Limbah
Padat. Mediatama Sarana Perkasa Press.

Effendi, H., 2000. Telaahan Kualitas Air: Bagi Pengelolaan Sumberdaya dan
LIngkungan Perairan. Jurusan Manajemen Sumberdaya Perairan, Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan, IPB, Bogor.

Griffiths, R. F., 1982. Dealing with Risk: The Planning, Management and Acceptability
of Tedhnological Risk. A Haisted Press Book, John Wiley & Sons, New York.

Hadi, A. Prinsip Pengelolaan Pengambilan Sampel Lingkungan. PT Gramedia Pustaka


Utama. Jakarta.

Kasperson, R. E., et. Al., 1988. Corporate Management of Health and Sfety Hazards: A
Comparison pf Current Practice. Westview Press, Inc., London.

Sosrodarsono, S., 1976. Hidrologi Untuk Pengairan, PT. Pradnya Paramita, Jakarta.
Water Environment Federation, 1994. Waswater Biology: The Life Process. Water
Environment Federation, Alexandria.