Anda di halaman 1dari 9

MENGELOLA RESIKO ETIKA DAN MANAJEMEN KRISIS

Oleh : Maria Andian Ratna Sari Dewi Rika Candra Rima Sari Pratiwi

Mengelola Resiko Etika


Resiko

etika adalah suatu kemungkinan dilanggarnya etika yang disebabkan oleh ketidakmampuan perusahaan atau institusi dalam memenuhi harapan stakeholder. Manajemen resiko etika berarti suatu tindakan untuk meminimalisir suatu hal yang tidak diinginkan atau bencana yang dihasilkan dari prinsip-prinsip etika yang diabaikan oleh suatukelompok/entitas.

Tahap-tahap Manajemen Risiko Etika


Identifikasi penilaian resiko etika
Melakukan penilaian dan identifikasi para stakeholder perusahaan Menilai risiko ketidaksanggup an perusahaan dan peluang perusaha-an Meninjau Ulang Perbandingan Aktivitas dan Ekspektasi Perusahaan dari Perspektif Dampak Reputasi Perusahaan

Melakukan Pelaporan

Penerapan strategi dan taktik dalam membina hubungan strategis dengan stakeholder

Akuntabilitas sosial dan audit

Manajemen Krisis

Krisis merupakan suatu kejadian besar dan tidak terduga yang memiliki potensi untuk berdampak negative atau positif Perusahaan umumnya akan menyiapkan terlebih dahulu sebelum krisis terjadi.
Esensi manajemen krisis adalah upaya untuk menekan faktor ketidakpastian dan faktor resikohingga tingkat serendah mungkin, dengan demikian akan lebih mampu menampilkan sebanyak mungkin faktor kepastiannya.

Lanjutan..

Manajemen Krisis
Penyebab Umum Penyebab ini diantaranya disebabkan oleh gangguan kesejahteraan dan rasa aman dantanggungjawab sosial diabaikan. Penyebab Khusus Penyebab khusus ini diantaranya disebabkan oleh: Kesalahan pengelola yang mengganggu lapisan bawah organisasi Penurunan profit yang tajam Penyelewengan Perubahan permintaan pasar, dll

Lanjutan..

Manajemen Krisis

Lanjutan..

Manajemen Krisis
Melaksanakan keputusan untuk mengurangi krisis utama

Menganalisis dan merinci masalah krisis

Mengambil keputusan apa yang akan dilaksanakan

Menganalisis tiga kegiatan tersebut, untuk menentukan berhasil atau tidak

Berikut ini merupakan strategi di dalam manajemen krisis, yaitu:

Lanjutan..

Manajemen Krisis
Manajemen krisis dapat dilakukan dengan 2 tahapan, yaitu: Program tahunan manajemen krisis
Program program ini dapat dilakukan dalam bentuk, : P. Preventive : program pencegahan P. Maintanance of Image Erison: program memelihara kemerosotan citra perusahaan P. Recovery : program pemulihan keadaan P. Simulation : Program perencanaan simulasi P. Security and Safety : Program perencanaan pengamanan dan system keselamatan

Tahapan menangani krisis


Pada tahap ini dilakukan suatu tindakan yang tepat yang sesuai dengan tingkat serta jenis krisis yang dihadapi.

Lanjutan..

Manajemen Krisis
Dari sisi risk management, sejumlah langkah di bawah ini perlu dilakukan untuk melindungi perusahaan dari risiko politik, yaitu :

Seorang manajer risiko harus melakukan perencanaan dan due diligence

Bina hubungan baik dengan aparat-aparat pemerintah dan tokoh masyarakat lokal yang terkait dengan bisnis perusahaan. Ciptakan hubungan baik dengan pekerja lokal untuk mendapatkan suatu lingkungan investasi yang risiko politiknya sangat kecil. Perkuat peranan CSR, terutama di lingkungan komunitas terdekat dengan lokasi usaha, sehingga masyarakat lokal tidak merasa terpinggirkan.