Anda di halaman 1dari 58

DETEKSI DINI HEPATITIS B & C

SERTA ALUR PEMERIKSAAN DETEKSI DINI


HEPATITIS B & C, PADA BUMIL

DINAS KESEHATAN PROVINSI


SUMATERA BARAT TAHUN 2019
Global Prevalance of Chronic Hepatitis B

Custer B, et al. J Clin Gastroenterol 2004


Picture available at : Hepatitis Web Study. Available at : http://depts.washington.edu Accessed at : Feb 4th 2013
Hepatitis C
Fenomena Gunung Es
Terdiagnosa

<10 % bergejala Terapi

> 90%
 3 juta orang di Indonesia
Tidak ada gejala terinfeksi HCV
 315.000 kasus baru/ tahun
Tidak terdiagnosa  25% dari kasus kanker hati
adalah akibat hepatitis C
kronis yang tidak diobati
(Sulaiman A, Selayang pandang Hepatitis C, 2004
Penyakit Tidak Bergejala

Banyak orang mengidap hepatitis B dan C tanpa


gejala , tidak mengetahui bahwa mereka
terinfeksi
fokus

Virus Hepatitis

Perlemakan
Obat-obatan
HEPATITIS
HEPATITIS

Alkoholik Parasit:
Virus lain: (Malaria, Ameba)
(Dengue, Herpes)
Apa Itu Hepatitis ?

HEPATITIS

hepar- -itis
hati radang

Hepatitis artinya
peradangan hati
Apa Fungsi Hati?

• Mengeluarkan bahan
berbahaya/sampah dari
tubuh
• Memerangi infeksi
• Membantu pencernaan
• Menyimpan vitamin dan
mineral
• Menyimpan energi
• Dll ( > 500 fungsi )
Hepatitis merupakan salah satu masalah
kesehatan masyarakat di negara-negara
berkembang di dunia termasuk Indonesia
Upaya penanggulangan Hepatitis dilakukan al :
- Penggalangan komitmen ditingkat global
melalui resolusi WHA tahun 2010 dan 2014
serta resolusi regional tahun 2014;
- Pengendalian hepatitis masuk program di Subdit
HPISP mulai 2011.
LANJUTAN PENDAHULUAN
- Target global
 Eliminasi Penularan Hep B dari Ibu ke anak
(PPIA/EMTCT Hepatitis) tahun 2020
 Eliminasi Hep B dan C tahun 2030
 Pencapaian SDGs : indikator menurunkan Insidens Hep
B per 100.000 penduduk
- Eliminasi Hepatitis C 2030  walau imunisasi Hep C
blm ada, tetapi ada obat baru Hepatitis C yaitu Direct
Acting Antivirus ( DAA) dg tkt kesembuhan tinggi
- Obat Hep C Sofosbuvir , Simeprevir dan Ribavirin
tersedia dlm program dan rencana Maret 2017
pengobatan akan dimulai di DKI Jakarta
MENGENAL HEPATITIS VIRUS
HEPATITIS A HEPATITIS B HEPATITIS C
Route of Virus masuk tubuh Kontak dg darah, semen Kontak darah
transmissi melalui mulut dan cairan tubuh
on
Masa 15 – 50 hari (28 45 – 160 hari (120 hari) 14 – 160 hari (45 hari)
inkubasi hari)
Gejala Tidak khas antara lain, sakit kepala, mual, muntah, tidak ada nafsu makan,
awal nyeri perut, buang air kecil keruh spt warna the, timbul kuning
- <10% pd usia<6 th - <1 % pd bayi bergejala - 20 – 30% infeksi baru
timbul kuning - 5 – 15% balita bergejala
- 40-60% pd anak 6 bergejala
– 14 tahun timbul 30 – 50% >5 tahun
kuning bergejala
-70 – 80 % usia >14
tahun timbul kuning

Potensi Tidak ada Akan menjadi kronis: - 75-85% infeksi baru


menjadi 90% pd bayi; 25 – 50% kronis
kronis pd balita, 6-10% >6 - 15 – 25%  akut
MENGENAL HEPATITIS VIRUS
HEPATITIS A HEPATITIS B HEPATITIS C
Kerusakan - Hampir tidak 15 – 25% dari mereka 60-70%  liver kronis
hati pernah terjadi menjadi kronis  liver 15 – 20%  kronis dlm 20-
kronis, sirrosis dan 30 tahun
kanker hati 1-5% meninggal karena
sirrosis dan kanker hati
Deteksi Tidak dianjurkan Bumil, nakes, Nakes, pelajar/mhsw
Dini pelajar/mhsw sekolah sekolah
kesehatan/keperawatan/k kesehatan/keperawatan/kebi
ebidanan/analis/kedokter danan/analis/kedokteran,
an, WPS, waria, LSL, WPS, waria, LSL, penasun
penasun pasangan pasangan HBsAg
HBsAg pos,penerima pos,penerima darah donor,
darah donor, organ,ODHA, dll
organ,ODHA, pasien
klinik Infeksi Menular
Seksual, dll
Pengobtn Obati gejala Life long, hanya bersifat Dapat disembuhkan
menekan virus yg ada
MENGENAL HEPATITIS VIRUS
HEPATITIS A HEPATITIS B HEPATITIS C
Vaksinasi - Bayi <1 tahun - Bayi<24 jam, 1,2,6 - Tidak ada
- Org yg melakukan bln
perjalanan ke daerah -Kelompok populasi
endemis sedang dan berisiko tinggi
tinggi - Pada mereka yg blm
- Org dg penyakit pernah diimunisasi
liver kronis - Org yg akan
- Mereka yg melakukan perjalanan
potensial ketularan kewilayah dg
saat tjd KLB endemisitas sedang &
tinggi
Tanpa Deteksi…

SI L E N T
IL L E R
1 dari 4 pengidap akan meninggal karena kanker
atau gagal hati
Hepatitis Kronik Mengalami Progresi
Sampai Pada Kematian

Struktur & Fungsi Hati Makin Memburuk


Gejala Sirosis Hepatis
 Sirosis hepatis
– Muntah / BAB darah
– Bendungan vena
– Ikterus
– Anemia
– Karsinoma hepatoseluler
Kanker Hati Ganas
Cara Penularan
BESARAN MASALAH
HASIL DDHB SUMATERA BARAT
TAHUN 2018
UPAYA PENGENDALIAN
HEPATITIS
• Pemberdayaan
Meningkatny
masyarakat PENGENDALIAN HEPATITIS a Surveilans
• Keterlibatan
lintas sektor epidemiologi

Meningkatkan Upaya Meningkatkan Akses &


promotif dan preventif Mutu Fasyankes

Meningkatkan Jumlah, Jenis, Meningkatkan Kemandirian, Akses &


Kualitas, dan Pemerataan Tenaga Mutu Sediaan Farmasi (Obat, Vaksin,
Kesehatan Biosimilar) & Alkes

MONITORING DAN EVALUASI


Roadmap Pengendalian Hepatitis di Indonesia

2030
Eliminasi
2019 Hepatitis B
90% Kab/Kota dan C
melakukan DDHBC

2018
60% Kab/Kota
melakukan DDHBC

Kab/kota yang melaksanakan


DDHB pada > 90% Bumil
Hepatitis B and C Elimination Roadmap (2015-2030)
2005-2009 2010-2014 2015-2019 2020-2030

Universal
Coverage
Upaya Kuratif Elimination
o t if Hepatitis
, Pr om C
ventif itis B & B and C
Pre epat
y a H (2030)
Upa si dini
k
dete
Pendukung/penunjang

Populasi Risti 7. Pasien IMS 1. 80% kelompok Risti melakukan


1.Bumil 8.Hemodialisis Deteksi Dini
2.Nakes 9.Warga 2. 90% bayi baru lahir
3.Penasun Binaan mendapatkan Imun Hep B <24
4.Pekerja seks jam
3. 80% orang yang ditemukan
5. LGBT
mendapat layanan lanjutan
6. ODHA
EMTCT  90% bayi baru lahir HBO<24 jam; 90% bumil lakukan DDHB; 90% bayi yg lahir dari
bumil HBsAg pos diberikan HBO dan HBIG
STRATEGI PPIA (HEPATITIS B)

Bayi IBU Bayi


Ibu
A. INDIKATOR KEGIATAN HEPATITIS 2015 - 2019
NO INDIKATOR 2014 2015 2016 2017 2018 2019

ELIMINASI PENULARAN HEPATITIS B DARI IBU KE ANAK TAHUN


2020, ELIMINASI HEPATITIS C PADA TAHUN 2030
1 % Kab/kota yang melakukan 3 10 20 40 80 90
sosialisasi dan atau advokasi ttg
hepatitis.
2 Jumlah Propinsi yang melakukan 7 14 21 28 34 34
kegiatan surveilans Sentinel Hepatitis
pada populasi berisiko
3 % Kab/kota yang melakukan deteksi 3 10 20 30 60 90
dini hep B pada bumil

4 % Kab/kota yang melakukan deteksi NA 10 20 30 60 80


dini hep B dan C pada populasi
beresiko
5 % orang yang terdeteksi dg HBsAg NA 2,5 5 10 20 30
positif yang mendapatkan akses
perawatan/upaya lanjutan

6 % Orang Dengan Hep C NA 5 10 20 40 60


mendapatkan akses
perawatan/layanan lanjutan
DETEKSI DINI HEPATITIS B
DAN C
DETEKSI DINI HEPATITIS B & C

Deteksi dini merupakan  suatu upaya


pencegahan penularan baru dan upaya untuk
melakukan upaya – upaya lanjut bagi yg
terinfeksi
Pada tahun 2017 secara nasional target akan
dilaksanakan di 34 propinsi, minimal 30%
Jumlah kab/kota
DETEKSI DINI HEPATITIS B & C
TUJUAN JANGKA PENDEK:
Untuk mengetahui ada tidaknya infeksi
Hepatitis B dan atau C
Untuk mencegah terjadinya penularan
Terlaksananya layanan lanjutan sedini
mungkin untuk peningkatan kualitas
hidup, rawatan lanjutan
DETEKSI DINI HEPATITIS B & C
TUJUAN JANGKA PANJANG:
Menurunnya kasus baru
Menurunnya besaran masalah Hepatitis
Menurunnya angka kesakitan dan
kematian; serta meningkatnya kualitas
hidup orang dg Hepatitis
TAHAPAN PELAKSANAAN
Advokasi dan Sosialisasi  untuk
peningkatan pengetahuan dan kepedulian
bagi penentu kebijakan, petugas kesehatan
dan masyarakat. Kegiatan berupa pertemuan,
penyuluhan, penyebarluasan informasi
melalui media cetak dan elektronik
TAHAPAN PELAKSANAAN
Persiapan pelaksanaan:
Identifikasi pelaksana (Puskesmas/ atau lainnya,
mekanisma koordinasi dan rujukan?)
Estimasi jumlah
Sumberdaya dan dana
Logistik & pengelolaannya (BHP, reagen dan HBIG)
Bahan-bahan KIE
Mekanisma rujukan kasus dan follow up
RR
TAHAPAN PELAKSANAAN
Pelatihan Petugas: bertujuan untuk
mempersiapkan pelaksanaan:
Kepala Puskesmas
Petugas KIA
Petugas pengambil darah
Petugas KT HIV
TAHAPAN PELAKSANAAN
 Pelaksanaan Deteksi dini:
 Untuk Bumil  dilakukan untuk Hep B, HIV dan Syphilis;
saat bumil datang untuk memeriksakan kandungan;
diberikan konseling lalu ditawarkan untuk dilakukan
deteksi dini hep B, Sifilis dan HIV (bagi puskesmas yg
sdh melakukan Konseling dan Tes HIV, maka bumil yg
datang untuk melakukan KT HIV sekaligus ditawarkan
untuk det dini Hep B)
 Untuk populasi berisiko (B dan atau C) dipilih  yg paling
beresiko
 Apabila bersedia maka  ttd persetujuan, konseling,
diwawancara utk pengisian kuesioner
 Lalu dilakukan pengambilan darah, dan dilakukan
pemeriksaan di puskes/faskes dengan metode Rapid Tes
TAHAPAN PELAKSANAAN
Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan:
Bumil  diinformasikan dg baik ttg hasil
pemeriksaan tsb.
Bayi yg dilahirkan dari ibu dg HBSAg Pos HARUS
diberikan HBIG dan HBO segera setelah bayi lahir <
24 jam, pada saat bayi berumur 9 bulan - 1 tahun
perlu dilakukan pemeriksaan kembali status HBSAg
bayi tsb
Bumil, nakes dan Risti pos rujuk ke RS  perlu
diidentifikasi RS yg mampu melakukan Tatalaksana
Hepatitis Virus
negatif Hep B  dianjurkan untuk dilakukan
imunisasi
TAHAPAN PELAKSANAAN
BIMTEK
Pencatatan dan Pelaporan
Perlu disiapkan RR dg baik, tepat waktu
dan terus menerus
PELAKSANAAN DETEKSI DINI HEPATITIS B
&C
A. DDHBC aktif
B. DDHBC pasif
• DDHBC aktif : dilaksanakan di luar gedung di
wilayah kerja puskesmas (petugas aktif menjangkau)
• DDHBC pasip : dilaksanakan di puskes/faskes,
masyarakat datang untuk melakukan DDHBC
• Pelaksana : Puskesmas
• Lokasi : Di wilayah kerja masing-masing puskesmas
• Jumlah target sasaran yang diperiksa : Bumil &
kelompok berisiko
DDHBC DILAKUKAN PADA:
POPULASI BERISIKO

Ibu Hamil Petugas Kes Mahasiswa Kesehatan WPS

Napza Suntik Waria LSL/Gay WBP

Keluarga penderita
Hepatitis Penderita IMS ODHA Hemodialisis

Pasien bedah Bayi dari Ibu


umum/tindakan gigi Hep C
DDHBC AKTIF

Prosedur: lakukan penjangkauan pada


kelompok risti, melalui kontak person, dan
dapat dilibatkan dalam penggerakan
masyarakat untuk melakukan DDHBC
Tahapan Kegiatan:
 Persiapan,
 Pelaksanaan
 RR
 Monev
DDHBC PASIP
 Dapat dilakukan pada layanan terpadu KTHIV, KIA, Klinik IMS,
PTRM, dll
 Pelaksana: Puskesmas, RS, Klinik
 Lokasi : di Faskes
 Jumlah : seluruh masyarakat yang datang berkunjung/ada indikasi dan
bersedia melakukan DDHBC
 Prosedur : Ibu hamil, nakes dan pok risti datang ke layanan,
ditawarkan untuk mengikuti DDH, bila bersedia lalu ttd IC, dilakukan
wawancara dan pengambilan darah, diperiksa dg rapid tes ( RDT)
 Pada bumil, selain dilakukan DDHB, apabila layanan di faskes tersebut
siap untuk HIV dan Syphilis maka bumil tsb sekaligus dilakukan
penawaran untuk HIV, Syph dan Hepatitis B
 Untuk HIV dan Syphilis, ikuti prosedur yang berlaku program p2
HIV dan sifilis
Penanganan Hasil Deteksi Dini Hepatitis B
PENANGANAN danHASIL
C Reaktif  
DDHBC
Hepatitis B
Pada Bumil Reaktif Hep B
Beri penjelasan TL dan rencana rujuk ke RS untuk layanan
lanjutan kasus hep B ibu nya; Partus sesuai kondisi ada
/tidaknya penyulit ; bayi  HBIG & HB0 < 24 Jam
Pada Nakes/Pelajar/Mhsw kesehatan
Reaktif Hep B rujuk untuk layanan lanjutan;
Pada Pok Risti
Reaktif Hep B rujuk untuk layanan lanjutan;

Reaktif Hep C  Rujuk layanan lanjutan


KOMUNIKASI, INFORMASI & EDUKASI
(KIE)
Informasi yang diberikan kepada masyarakat
sebelum pemeriksaan laboratorium (Tes):
•Risiko penularan hepatitis
•Kerahasiaan (tes bersifat rahasia)
•Masy mempunyai hak untuk menolak
menjalani Tes
•Penolakan menjalani Tes, tidak
mempengaruhi layanan selanjutnya
•Beri kesempatan kepada masyarakat/klien
untuk mengajukan pertanyaan kepada
petugas.
ALUR DETEKSI DINI PASIF - HEPATITIS B, HIV dan SYPHILIS
PADA IBU HAMIL 
PADA SAAT KUNJUNGAN KE PUSKESMAS/ FASYANKES

Tawarkan Pemeriksaan Hepatitis B, HIV dan Syphilis

BERSEDIA TIDAK BERSEDIA


Diberikan Konseling dan Penandatangan Informed Concent (Tawarkan Kembali pada Saat
Kunjungan Ulang)

LABORATORIUM PUSKESMAS TETAP TIDAK BERSEDIA PERKENALKAN KTS


1.Pengambilan drah ; Data Dicatat dalam Form 9B dan 9F
2.Pemeriksaan Hepatitis B, HIV dan Syphilis

Hasil Pemeriksaan Hepatitis B Reaktif, RUJUK KE


RS UTK PEM LANJUTAN DAN RENCANA TERAPI

TINDAK LANJUT
1.Bila hasil pemeriksaan hepatitis B reaktif, pasien dirujuk ke rumah sakit rujukan untuk penanganan lebih lanjut => ALUR BPJS.
2.Penanganan selanjutnya sesuai SOP rumah sakit rujukan.
3.Pembiayaan menggunakan BPJS/asuransi lainnya atau mandiri.
4.Hasil pemeriksaan, penanganan dan rekomendasi tim ahli di rumah sakit rujukan dikirim ke puskesmas yang merujuk untuk umpan balik (feedback).
5.Bila hasil pemeriksaan hepatitis B non-reaktif, maka ibu hamil tersebut dianjurkan pemeriksaan anti-HBs untuk mengetahui ada tidaknya antibodi.
6.Bila hasil pemeriksaan HBsAg dan anti-HBs non-reakif, maka dianjurkan vaksinasi hepatitis B sebanyak 3 kali, dan diberikan penyuluhan (KIE). Mandiri
7.Bayi yang dilahirkan dari ibu yang hepatitis B reaktif, diberikan HBIg, vitamin K, dan vaksinasi HB 0 kurang dari 24 jam setelah kelahiran, dan vaksinasi hepatitis B
berikutnya sesuai program imunisasi nasional.
8.Setelah bayi berusia di atas 9 bulan, dilakukan pemeriksaan HBsAg Lagi utk mengetahui status bayi
9.Bayi yang dilahirkan dari ibu dengan hepatitis non-reaktif, diberikan vitamin K dan HB 0 kurang 24 jam setelah kelahiran dan vaksinasi hepatitis B berikutnya sesuai
program imunisasi nasional.
10.Tindak lanjut hasil pemeriksaan HIV dan syphilis sesuai ketentuan Kementerian Kesehatan RI (Subdit AIDS dan PMS, Direktorat P2ML, Ditjen PP dan PLP).
Perencanaan kebutuhan/ logistik

DATA DUKUNG YG PERLU :


1. Estimasi sasaran program
2. Indikator dan Target program
3. Dokumen perencanaan (
Renstra/RAP/RAK)
4. Buku Pedoman/juknis pelaksanaan
5. Data ketersediaan/stok logistik
Contoh Logistik DDHB
Rapid Tes Hepatitis B (HBsAg) dan
Hep C ( Anti HCV)

Minimal 80% x jumlah kelompok


masyarakat berisiko tinggi yang akan
diperiksa x 1 tes.
Stok (cadangan) juga perlu diperhitungkan.
Cara perhitungan jumlah kebutuhan untuk
Rapid Test hepatitis C sama dengan cara
perhitungan untuk kebutuhan Rapid Test
hepatitis B. tetapi sasaran berbeda
RAPID TEST ANTI HBS

DIPERLUKAN UNTUK MENGHITUNG


SASARAN YANG DIIMMUNISASI.
HBsAg NON Reaktif dan Anti HBs Non
Reaktif => vaksin HEPATITIS B : 3 X
SASARAN UTAMA : NAKES
BHP ( BAHAN HABIS PAKAI)

DARAH SEKALIGUS DIAMBIL UNTUK


PEMERIKSAAN ANC IBU HAMIL
BHP PENGAMBILAN DARAH JADI SATU
( INTEGRASI , DI 3ELIMINASI HIV,
SIFILIS DAN Hep)
HBIG

Perhitungan perkiraan kebutuhan


HBIg adalah 3 % (estimasi) x jumlah
ibu hamil yang diperiksa dikurangi
stok yang masih ada.

Proporsi HBsAg reaktif hasil deteksi


dini ibu hamil di Indonesia : 3 – 5 %
Obat hepatitis B
 Pada saat ini terdapat 2 kelompok obat untuk hepatitis B
yang digunakan secara luas dengan segala kelebihan dan
kekurangan masing-masing obat.
1) Interveron
2) Analog Nukleostida
1) Lamivudin; 2) Adefovir;
3) Entecavir; 4) Telbivudin, dan 5) Tenofovir.

obat hepatitis b tersedia di BPJS


Obat hepatitis C
Obat hepatitis C berkembang pesat
 Obat lama
Untuk hepatitis C, pengobatan menggunakan Pegylated
Interveron-α (Peg-INF-α) + Ribavirin

• Obat baru : menggunakan obat DAA ( dual terapi ) yaitu


- Sofosbovir ( wajib) dengan salah satu obat kombinasi
Ribavirin , Simeprevir, Ledisfavir , Daclastavir , dll.

Obat DAA tergolong obat baru dengan tingkat kesembuhan


sangat tinggi > 95%; masih proses pengusulan ke BPJS.
Sementara tahun 2016 sdh disediakan Program untuk
sebanyak 6000 orang. Dengan pengobatan min. 12 minggu
Viral load

* HCV RNA Berupa Cartridge yg dipakai


dengan mesin GeneXpert. (TCM)
Sebelum diterapi hepatitis c .
1 orang diperiksa 2 kali : awal dan SVR
12 terapi hep C.
Distribusi logistik
SEMUA DIDISTRIBUSIKAN LEWAT DINKES
PROPINSI
DINKES PROPINSI MENDISTRIBUSIKAN KE
KAB/KOTA/ FASYANKES SESUAI KETENTUAN
KAB/KOTA KE PUSKESMAS/ FASYANKES
SESUAI KETENTUAN
DILENGKAPI DENGAN DOKUMEN
PENERIMAAN DAN PENGELUARAN BARANG
YANG BERLAKU
PENYIMPANAN LOGISTIK
REAGEN RAPID TEST SUHU 1-300 C
HBIG : DISIMPAN PADA SUHU 2-8 0 C
OBAT : SUHU KAMAR
FEFO DAN FIFO
TANTANGAN & PELUANG
Merupakan kegiatan baru, perlu penyiapan
yang cermat
Akan ada kekurangan disana – sini
Kemungkinan ada ketidak serasian antar unit,
misalnya dg RS dan Lab layanan lanjutan,
BPJS, dll
FORMULIR PERSETUJUAN SETELAH PENJELASAN
BAGI IBU HAMIL
(INFORMED CONSENT)

Manfaat :
Kami meminta anda bersama ibu hamil yang lain untuk ikut serta dalam Deteksi
Apabila anda diketahui telah terinfeksi virus hepatitis B maka anda akan
dini Hepatitis B, yang akan melihat besarnya prevalensi Hepatitis B, HIV dan menularkannya pada bayi anda. Penderita hepatitis B yang ditularkan dari ibu ke
bayi nantinya berpotensi menjadi sirosis dan kanker hati yang dapat
Syphilis pada ibu hamil.
menyebabkan kematian.
Dari deteksi dini ini, apabila anda diketahui terinfeksi virus hepatitis B maka anda
Pengambilan Darah :
akan mendapat manfaat karena bayi anda akan mendapatkan imunisasi Hepatitis
Kami akan meminta kesediaan anda untuk diambil darahnya. Jumlah darah yang B 0 hari ditambah Imunoglobulin Hepatitis B (HBIG) yang akan diberikan paling

diperlukan sebanyak 7 ml dari lengan anda. Darah tersebut digunakan untuk lambat dalam waktu 24 jam sesudah kelahiran. Pemberian imunisasi ini
diharapkan dapat memutus rantai penularan dari ibu kepada bayi yang
deteksi dini HBsAg dan Anti HCV dengan metode Rapid Test di puskesmas. Bila
dilahirkan. Selain itu, anda akan mendapat manfaat lain yaitu anda akan
HBsAg reaktif akan dilanjutkan dengan pemeriksaan konfirmasi di Laboratorium mengetahui apakah anda perlu mendapat terapi hepatitis B sehingga anda akan

rujukan konfirmasi dengan metode EIA/CLIA. Pengambilan darah ini dirujuk ataupun belum memerlukan terapi. Keikutsertaan anda dalam
pemeriksaan ini tidak akan menyebabkan beban keuangan bagi anda atau
menyebabkan sedikit rasa sakit. Apabila dideteksi HBsAg reaktif maka
keluarga anda, karena negara telah memberikan biaya yang cukup besar. Untuk
selanjutnya akan dirujuk ke Rumah Sakit dengan menggunakan BPJS/asuransi pemeriksaan laboratorium hepatitis B (pemeriksaan awal sebesar Rp 90.000) dan
pemberian HBIG untuk bayi dari ibu dengan HBsAg (+) sebesar Rp 2.200.000.
lainnya/mandiri.

Kerahasiaan :
Risiko dan Usaha Pengamanan : Catatan mengenai hasil pemeriksaan laboratorium anda akan dirahasiakan,
bahkan bila ada kajian lanjutan dari badan kesehatan pemerintah, anda hanya
Ada risiko sedikit infeksi berkaitan dengan pengambilan darah di lengan anda,
akan dikenal dalam sebuah nomor/kode.
tetapi risiko ini dapat dicegah, karena sebelum pengambilan darah, kulit disekitar
tempat pengambilan darah akan dibersihkan terlebih dahulu dengan Pertanyaan :
Bila ada pertanyaan mengenai deteksi dini ini, anda dapat menghubungi Subdit
menggunakan antiseptik dan menggunakan jarum baru yang steril dan sekali
Hepatitis, Diare & ISP no 021-42870659 atau Subdit AIDS dan IMS 021-
pakai. 42803901
Partisipasi Sukarela :
Anda tidak akan dan tidak dapat dipaksa untuk mengikuti pemeriksaan ini apabila
anda tidak menghendakinya. Keikutsertaan anda dalam pemeriksaan ini berdasar
atas keinginan anda sendiri (bersifat sukarela)

Persetujuan untuk partisipasi :


Saya telah membaca atau dibacakan apa yang tertera di atas dan diberi
kesempatan untuk mengajukan pertanyaan. Saya memahami maksud dan
manfaat dari deteksi dini ini. Dengan membubuhkan tanda tangan di bawah ini,
saya menegaskan bahwa keikut sertaan saya dalam pemeriksaan Hepatitis B
bersifat sukarela dan saya telah menerima tembusan dari surat persetujuan
ini.

________________________ _____________
Tanda tangan klien Tanggal

_______________________ _______________
Tanda tangan petugas Tanggal